P. 1
Dampak Pertumbuhan Penduduk Terhadap Perekonomian

Dampak Pertumbuhan Penduduk Terhadap Perekonomian

3.0

|Views: 3,212|Likes:
Dipublikasikan oleh haerinajib

More info:

Published by: haerinajib on Sep 21, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

DAMPAK PERTUMBUHAN PENDUDUK TERHADAP PEREKONOMIAN Pertumbuhan penduduk semakin cepat sejalan dengan meningkatnya tingkat kesehatan masyarakat

. Dengan berkembanganya teknologi kesehatan, mendorong angka kematian yang semakin menurun sedangkan angka kelahiran tetap tinggi. Hal ini menyebabkan perbedaan angka kematian dan kelahiran sehingga pertumbuhan penduduk semakin cepat. Beberapa pakar menjelaskan bahwa jumlah penduduk suatu Negara tidak boleh terlalu sedikit dan tidak boleh terlalu besar, yaitu harus seimbang dengan jumlah sumber-sumber ekonomi atau yang dikenal dengan Teori Penduduk Optimum. Pengaruh pertumbuhan populasi terhadap pertumbuhan ekonomi masih menjadi perdebatan. Hal ini didasarkan adanya beberapa Negara pertumbuhan ekonominya di dorong oleh pertumbuhan penduduknya seperti Negara-negara di Eropa barat, beberapa Negara di Afrika, dan Amerika Latin dimana pertumbuhan penduduknya mendorong pertumbuhan dan pembangunan. Berbeda halnya dengan sebagian besar Negara-negara di Asia seperti Bangladesh, India atau bahkan Negara kita pertumbuhan penduduknya berpotensi menghambat pertumbuhan dan pembangunan. Dengan demikian kita mengkatagorikan dua Ekonom dalam hal ini, yaitu Ekonom yang menganggap pertumbuhan populasi sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi, dan Ekonom yang menganggap pertumbuhan populasi sebagai penghambat pertumbuhan ekonomi. Ekonom yang berpendapat bahwa pertumbuhan populasi akan mendoron pertumbuhan ekonomi (misalnya: Adam Smith dalam bukunya “Wealth of Nation”) memiliki alasan dengan bertambahnya jumlah penduduk maka tenaga kerja yang dibutuhkan dalam menumbuhkan perekonomian akan muda didapatkan dan dengan bertambahnya penduduk akan memperluas pangsa pasar sehingga permintaan terhadap produk meningkat yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Adapun Ekonom yang berpendapat bahwa pertumbuhan populasi justru akang menghambat peertumbuhan ekonomi (Malthus dan Ricardo) dengan alasan jika perekonomian tidak mampu menyediakan kesempatan kerja bagi angkatan kerja, maka mereka justru akan menjadi pengangguran dan menjadi beban perekonomian, dan selanjutnya justru akan memperkecil pendapatan perkapita. Namun yang diperkirakan yang terjadi di Negara maju pada awal Revolusi Industri di abad ke-18. Pertumbuhan penduduk di Eropa Barat waktu itu justru mempercepat Industrialisasi. Pertumbuhan penduduk ekonomi Negara tersebut karena mereka sudah makmur, punya modal melimpah sendangkan buruh kurang. Akan tetapi di Negara berkembang skenarionya menjadi lain. Kondisi Negara berkembang sangat berbeda dengan kondisi Negara maju. Di Negara berkembang (termasuk Indonesia) jumlah capital terbatas dan yang melimpah justru jumlah penduduknya. Karena itu pertumbuhan penduduk justri dianggap berdampak buruk bagi perekonomian dari beerbagai segi. Lalu bagaimana dengan bangsa kita Negara Indonesia apakah pertumbuhan penduduk akan memicu pertumbuhan ekonomi. Kayaknya jawabannya berbeda

karena Negara kita tidak mampu menyediakan lapangan pekerjaan yang cukup sehingga terjadi banyak pengangguran dan sehingga banyak angkatan kerja dengan sangat terpaksa meninggalkan tanah air untuk penghidupan yang layak. Ini salah siapa ya>>>>

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->