Anda di halaman 1dari 16

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) PENDIDIKAN KESEHATAN TENTANG KEHAMILAN REMAJA

Disusun Oleh: ANNISA SALI PINAREMAS

PROGRAM PASCASARJANA UNNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2012

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) Pendidikan Kesehatan tentang Kehamilan Remaja I. IDENTITAS Pokok Bahasan Sub Pokok bahasan Sasaran Waktu Hari/ tanggal Tempat II. : Kesehatan Reproduksi : Pendidikan Kesehatan tentang Kehamilan Remaja : Siswa SMA : 60 menit : Jumat, 14 September 2012, 16.00 WIB : SMA X Kab. Magelang

STANDAR KOMPETENSI Memiliki pemahaman tentang lingkup Kesehatan Reproduksi Remaja Kesehatan yang melingkupi pengetahuan ibu dan bayi baru lahir, Kehamilan remaja dan abortus, Keluarga Berencana, Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Saluran Reproduksi ( ISR ), trmasuk PMS-HIV / AIDS, Pencegahan dan Penanganan Infertilitas, berbagai aspek Kesehatan Reproduksi lain misalnya kanker serviks, mutilasi genetalia, fistula dll.

III.

KOMPETENSI DASAR Kemampuan menjelaskan lingkup Kesehatan Reproduksi Remaja pada Kehamilan remaja dan abortus

IV.

INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI

1. Peserta dapat memahami pengertian remaja. 2. Peserta dapat mengetahui tahap-tahap perkembangan remaja 3. Peserta dapat memahami pengertian Kesehatan Reproduksi 4. Peserta dapat memahami pengertian kehamilan. 5. Peserta dapat memahami proses terjadinya kehamilan 6. Peserta dapat mengetahui masa subur wanita. 7. Peserta dapat memahami Abortus dan bahayanya 8. Peserta dapat memahami masalah yang timbul akibat kehamilan remaja

9. KEGIATAN PENYULUHAN Waktu Macam kegiatan Kegiatan penyuluh 5 menit Pembukaan apresepsi Salam pembuka Menyampaikan tujuan dan prosedur 5 menit Penyebar kuesioner pretest Menerangkan yang harus dilakukan audiens 15 menit Mengisi/ menjawab kuesioner 20 menit Inti kegiatan Mengobservasi audiens Menyampaikan materi tentang kehamilan remaja Menjawab kuesioner pretest Mendengarkan dan memperhatikan Bertanya dan LCD, bahan ajar (leaflet) Mendengarkan Menjawab salam Mendengarkan Kegiatan audiens Media

diskusi . 10 menit Pemutaran video. Video proses kehamilan 10 menit Evaluasi Mengevaluasi audiens Menyimpulkan materi yang telah disampaikan Salam penutup Menjawab pertanyaan yang diberikan Menjawab salam 10 menit memperhatikan LCD

10. PENILAIAN A. Jenis Tes B. Bentuk Objektif C. Instrument Lembar soal 11. DAFTAR PUSTAKA www.bidancare.com/2010/05/pemeriksaan-iva-untuk-deteksi-dini-kankerserviks/

Materi Ceramah

1. Pengertian remaja. Remaja dalam arti adolescence (Bahasa Inggris) berasal dari kata latin adolescene yang artinya tumbuh kearah kematangan. Kematangan dalam hal ini tidak hanya berarti kematangan fisik, tetapi terutama kematangan sosial psikologis (Sarwono, 2010). WHO menetapkan batas usia 10-20 tahun sebagai batas usia remaja (Sarwono, 2010). 2. Tahap-tahap perkembangan remaja. Menurut Petro Bioss dalam Sarwono (2010) ada 3 tahap perkembangan remaja dalam proses penyesuaian diri menuju kedewasaan: a. Remaja awal (early adolescence).

Pada tahap ini remaja masih terheran-heran akan perubahan-perubahan yang terjadi pada tumbuhnya sendiri dan dorongan-dorongan yang menyertai perubahan pada masa pubertas. Remaja mengembangkan pikiran-pikiran baru, mudah tertarik dengan lawan jenis dan mudah terangsang secara erotis. Kepekaan yang berlebih-lebihan ini ditambah dengan berkurangnya kendali terhadap ego menyebabkan para remaja awal ini sulit mengerti dan dimengerti orang dewasa. b. Remaja madya (middle adolescence).

Pada tahap ini remaja sangat membutuhkan teman. Ada kecenderungan narastic yaitu mencintai diri sendiri, dengan menyukai teman-teman yang mempunyai sifat-sifat yang sama dengan dirinya. Selain itu, remaja berada dalam kondisi kebingungan dalam memilih yang mana peka atau tidak

peduli, ramai-ramai atau sendiri, optimis atau pesimis, idealis atau materialis, dan sebagainya. c. Remaja akhir (late adolescence).

Tahap ini adalah masa konsolidasi menuju periode dewasa dan ditandai dengan 5 hal yaitu: minat yang makin mantap terhadap fungsi-fungsi intelek, egonya mencari kesempatan untuk bersatu dengan orang-orang lain dan dalam pengalaman-pengalaman baru, terbentuk identitas seksual yang tidak akan berubah lagi, egosetrisme (terlalu memusatkan perhatian pada diri sendiri) diganti dengan keseimbangan antara kepentingan diri sendiri dengan orang lain, tumbuh dinding yang memisahkan diri pribadinya (private self) dan masyarakat umum (the public). 3. Pengertian kehamilan. Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intra uterin mulai sejak konsepsi dan berakhirnya sampai permulaan persalinan (Manuaba, 1998). 4. Terjadinya kehamilan Pertemuan inti ovum dengan inti spermatozoa disebut konsepsi atau fertilisasi dan membentuk zygot. Proses konsepsi dimulai pada saat ovum (sel telur) yang dilepas saat ovulasi mengandung sediaan nutrisi. Ovum disapu oleh fimbria tuba dan masuk ke pars ampularis tuba. Ovum siap dibuahi jika ada sel sperma yang masuk melalui kanalis servikalis. Sperma akan membuahi ovum dan kedua inti ovum dan inti spermatozoa bertemu dengan membentuk zygot, kemudian zygot berkembang menjadi janin.

Hasil

pembuahan

adalah

zigot,

kemudian

mengalami

pertumbuhan dan perkembangan sebagai berikut: a. Zigot membelah menjadi 2 sel, 4 sel dan seterusnya. Dalam

waktu bersamaaan lapisan dinding dalam uterus menjadi tebal seperti spons, penuh dengan pembuluh darah dan siap menerima zigot. b. Karena adanya kontraksi otot dan gerak silia dinding saluran

fallopi, zigot menuju ke uterus dan menempel di dinding uterus untuk tumbuh dan berkembang. c. Terbentuk placenta dan tali pusat yang merupakan

penghubung antara embrio dan jaringan ibu. Fungsi placenta dan tali pusat adalah untuk mengalirkan oksigen dan zat-zat makanan dari ibu ke embrio ke dalam peredaran darah ibu. d. Embrio dikelilingi cairan amnion yang berfungsi melindungi

embrio dari bahaya benturan yang mungkin terjadi. e. Embrio berusia 4 minggu sudah menunjukkan adanya

pertumbuhan mata, tangan, dan kaki. f. Setelah berusia 6 minggu, embrio sudah berukuran 1,5 cm.

otak, mata, telinga, dan jantung sudah berkembang, tangan dan kaki serta jari-jari mulai terbentuk. g. Setelah berusia 8 minggu, embrio sudah tampak sebagai

manusia dengan organ-organ tubuh lengkap. Kaki, tangan, serta jari-

jarinya telah berkembang. Mulai tahap ini sampai lahir, embrio disebut fetus (janin). h. Setelah mencapai usia kehamilan kira-kira sembilan bulan

sepuluh hari bayi siap dilahirkan. (Andira, 2010) 5. Masa subur wanita Masa Subur adalah suatu masa dalam siklus menstruasi perempuan dimana terdapat sel telur yang matang yang siap dibuahi, sehingga bila perempuan tersebut melakukan hubungan seksual maka dimungkinkan terjadi kehamilan. Pengertian lainnya, Masa Subur wanita adalah suatu masa yang berada disekitar waktu keluarnya sel telur tersebut (umumnya bagi yang mempunyai siklus haid 28-30 hari berada antara hari ke 12 hingga hari ke 18 dihitung dari hari pertama haid ). Seorang wanita dikatakan sedang subur, jika ia melepaskan sel telur yang telah matang agar dapat dibuahi oleh sperma (ovulasi). Masa subur wanita hanya berlangsung selama 24 - 48 Jam, sedangkan kemampuan sperma untuk membuahi sel telur diperkirakan sekitar 48 - 72 jam.. Kemampuan terbaik sel telur untuk dibuahi oleh sperma adalah pada saat jam-jam pertama setelah pelepasan, begitu pula sebaliknya. Dalam kurun reproduksi sehat dikenal bahwa usia aman untuk kehamilan dan persalinan adalah usia 20 30 tahun. Kematian maternal pada wanita hamil dan melahirkan pada usia dibawah 20 tahun ternyata 2 5 kali lebih tinggi

daripada kematian maternal yang terjadi pada usia 20 30 tahun (Sarwono, 2006). 6. Masalah yang timbul akibat kehamilan remaja Masalah yang timbul akibat kehamilan remaja Menurut Manuaba (1998), masalah-masalah yang timbul pada kehamilan remaja antara lain: a. Masalah kesehatan reproduksi Kesehatan reproduksi merupakan masalah penting untuk

mendapatkan perhatian terutama dikalangan remaja. Remaja yang kelak akan menikah dan akan menjadi orang tua sebaiknya mempunyai kesehatan reproduksi yang prima, sehingga dapat menurunkan generasi yang sehat. Dikalangan remaja telah terjadi semacam revolusi hubungan seksual yang menjurus kearah liberalisasi yang dapat berakibat timbulnya penyakit hubungan seks yang merugikan alat reproduksi. Bila pada saatnya diperlukan pada hamil normal besar kemungkinan kesehatan reproduksi sudah tidak optimal dan dapat menimbulkan berbagai efek samping kehamilan. b. Masalah psikologis Remaja yang hamil diluar nikah menghadapi berbagai masalah psikologis yaitu: rasa takut, menyesal, dan rendah diri terhadap yang dilahirkan dari hasil hubungan yang tidak resmi. Walaupun perkawinan masih dapat dilangsungkan tetapi tidak akan berlangsung lama karena dilakukan dalam keadaan kesiapan mental dan jiwa yang belum matang.

c.

Masalah sosial ekonomi

Perkawinan yang dianggap dapat menyelesaikan masalah kehamilan remaja tetap tidak bisa lepas dari kemelut seperti: 1) Penghasilan terbatas sehingga kelangsungan hamilnya dapat

menimbulkan berbagai masalah kebidanan. 2) 3) Putus sekolah sehingga pendidikan menjadi terlantar. Putus kerja karena berbagai alasan sehingga menambah

sulitnya masalah sosial ekonomi. 4) Ketergantungan sosial ekonomi pada keluarga akan

menimbulkan tekanan batin. 5) kebidanan. d. Masalah kebidanan Nilai gizi yang rendah dapat menimbulkan berbagai masalah

Penyulit pada kehamilan remaja lebih tinggi dibandingkan kurun waktu reproduksi sehat antara umur 2030 tahun. Keadaan ini disebabkan karena alat reproduksi untuk hamil belum matang sehingga dapat merugikan kesehatan ibu maupun pertumbuhan dan perkembangan janin. Keadaan tersebut dapat menyulitkan jika ditambah dengan adanya tekanan batin, tekanan sosial dan ekonomi, sehingga memudahkan terjadinya: 1) Abortus (keguguran) Aborsi (bahasa Latin:abortus) adalah berhentinya kehamilan sebelum usia kehamilan 20 minggu yang mengakibatkan kematian janin.

Apabila janin lahir selamat (hidup) sebelum 38 minggu namun setelah 20 minggu, maka istilahnya adalah kelahiran prematur. a) Abortus spontan/alamiah

Berlangsung tanpa tindakan apapun, kebanyakan disebabkan karena kurangnya baik kualitas sel telur maupun sel sperma. Biasanya terjadi pada usia kehamilan muda hingga kurang dari 20 minggu. b) Abortus provocatus (disengaja)

Abortus provocatus terdiri dari 2 jenis yaitu abortus criminalis atau pengguguran yang disengaja karena kehamilan yang tidak diinginkan dan abortus therapeticus yaitu pengguguran yang dilakukan atas dasar pertimbangan medis. c) Risiko yang terjadi

Pada saat melakukan aborsi dan setelah melakukan aborsi ada beberapa resiko yang akan dihadapi seorang perempuan, diantaranya yakni : 1. 2. 3. Kematian mendadak karena pendarahan hebat Kematian mendadak karena pembiusan yang gagal Kematian secara lambat akibat infeksi serius disekitar kandungan 4. 5. Rahim yang sobek Kerusakan leher rahim yang akan menyebabkan cacat pada anak berikutnya

6.

Kanker payudara (karena ketidakseimbangan hormon estrogen pada wanita)

7. 8. 9.

Kanker indung telur (Ovarian Cancer) Kanker leher rahim (Cervical Cancer Kanker hati (Liver Cancer)

10. Kelainan pada placenta yang akan menyebabkan cacat pada anak berikutnya 11. Meningkatkan kemungkinan

terjadinya pendarahan hebat pada kehamilan berikutnya 12. Menjadi mandul/tidak mampu memiliki keturunan lagi (Ectopic Pregnancy) 13. Infeksi rongga panggul (Pelvic Inflammatory Disease) 14. Infeksi pada lapisan rahim (Endometriosis) d) Hukum abortus Sesuai dengan hukum yang ada di Indonesia tindakan aborsi yang dilakukan oleh siapapun bukan karena alasan medis merupakan tindak pidana. Sehingga dalam scenario ini dokter yang melakukan aborsi kepada gadis tersebut telah melakukan tindakan yang melanggar undang-undang serta peraturan yang ada. Oleh sebab itu dokter keluarga yang mengetahui hal tersebut diwajibkan untuk melaporkan kepada pihak yang berwajib agar tidak terjadi praktek serupa serta korban yang bertambah

Menurut hukum-hukum yang berlaku di Indonesia, aborsi atau pengguguran janin termasuk kejahatan, yang dikenal dengan istilah "Abortus Provocatus Criminalis" Yang dikenai hukuman dalam hal ini : 1. Ibu yang melakukan abortus 2. Dokter/bidan/dukun/tenaga kesehatan lain yang melakukan aborsi 3. Orang-orang/pihak yang mendukung terlaksananya aborsi 2) bawaan. Persalinan yang terjadi setelah usia janin 20 minggu dan lebih dari 38 minggu dengan berat kurang dari 2500 gram. Kurangnya berbagai zat dan gizi yang diperlukan saat pertumbuhan dapat mengakibatkan meningkatnya kelahiran prematur, berat bayi lahir rendah dan kelainan bawaan. e. Masalah masa depan 1) Dari sisi remaja Persalinan prematur, berat bayi lahir rendah dan kelainan

Kehamilan remaja dapat menyebabkan terganggunya perencanaan masa depan remaja. Misalnya kehamilan pada remaja sekolah, akibatnya mereka terpaksa harus meninggalkan sekolah dan kehamilannya biasanya tidak diinginkan. Itu berarti cita-citanya terhambat atau bahkan tidak mungkin tercapai. 2) Dari sisi anak yang dikandung

Masa depan anak ini sering mengalami keadaan yang menyedihkan karena tidak adanya kualitas asuh yang baik dari ibunya yang masih

remaja dan belum siap menjadi ibu. Perkembangan psikologis baik ibu dan anak akan terganggu. Besar kemungkinan anak tersebut akan tumbuh tanpa kasih sayang dan mengalami penolakan perlakuan dari orang tuanya.