dinamika TEKNIK SIPIL, Volume 9, Nomor 2, Juli 2009 : 141 - 148

141
PERILAKU INELASTIK SISTEM RANGKA BATANG PEMIKUL MOMEN KHUSUS TIPE
VIERENDEEL BERPENGAKU BRESING ANTI TEKUK
Inelastic Behavior of Special Truss Moment Frame Vierendeel Type Stiffened by Buckling-
Resrtaint Braces
Hidajat Sugihardjo
Dosen pada Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Kampus ITS Keputih Sukolilo Surabaya 60111
E-mail : hidajat_sugihardjo@yahoo.com
ABSTRACT
This research evaluates the inelastic behavior of ductile Buckling-Restrained Braced Truss-girder Moment
Frames (BRBTMF) by analytical means. The BRBTMF proposed in this paper is the modification of the Special Truss
Moment Frames (STMF) Vierendeel type by inserting Buckling-Restraint Braces (BRB) inverted-V-type into Vierendeel-
segment to improve its inelastic behavior. The BRB section is a strip plate core LYS235 low yield steel, cased with
rectangular hollow section A36 steel as a buckling-restraint material. The four story-seven bays frame model
is analyzed using DRAIN-2DX nonlinear software. From the Nonlinear History Analysis using earthquake records,
it can be concluded that in general, the BRBTMF has better inelastic behavior than the STMF Vierendeel type. The
BRBTMF has the drift ratio up to 40.5 percent and the roof displacement up to 20.2 percent less than those in the STMF
Vierendeel type due to the Miyagi record. It has been proven from the Nonlinear Static Push-Over Analysis that the
BRBTMF has a good ductility, which is 33.2 percent greater than that of the STMF Vierendeel type. The base shear
resulting from the Push-Over Analysis in the BRBTMF is 41.4 percent less than that in the STMF Vierendeel type. Based
on these preliminary studies, it is possible to verify the validity of the BRBTMF proposed by experimental means and
furthemore the BRBTMF may be implemented to practice.
Keywords: inelastic behavior, Special Truss Moment Frame Vierendeel type , BRBTMF
PENDAHULUAN
Indonesia yang terletak pada pertemuan tiga
lempeng yaitu lempeng Indo-Australia, lempeng
Pasifik dan lempeng Eurasia, menyebabkan hampir
semua wilayahnya mempunyai resiko gempa
tektonik tinggi. Oleh karena itu di Indonesia,
merencanakan suatu struktur bangunan yang tahan
terhadap beban gempa, merupakan kebutuhan yang
tidak dapat dihindari. Kekuatan, kekakuan, daktilitas
dan kemampuan untuk mendisipasikan energi gempa
yang harus dimiliki oleh struktur bangunan
merupakan hal utama yang harus diperhatikan.
Filosofi bangunan tahan gempa bahwa akibat gempa-
gempa besar bangunan boleh rusak tetapi tidak boleh
menimbulkan korban jiwa harus menjadi dasar
pemikiran. Hal lain yang juga harus diperhatikan
adalah sistem struktur, material yang akan digunakan
serta sistem sambungan dari setiap elemen
strukturnya.
Sistem Rangka Batang Pemikul Momen
Khusus, disingkat SRBPMK (Perencanaan, 2000),
adalah salah satu sistem struktur baja daktail untuk
bentang-bentang panjang, jarak kolom ke kolom bisa
mencapai 20 meter (AISC, 2005). Disebut khusus
karena adanya segmen daktail khusus di tengah
bentang yang berfungsi mendisipasikan beban-beban
dinamik. Ada dua tipe sistem rangka daktail ini,
yaitu tipe bresing-X dan tipe Vierendeel (Basha dan
Goel, 1996).
Pada dekade 90 di Jepang telah berkembang
material baja baru, dinamakan Baja Sangat Lunak
(Low Yield Stress Steel), dimana yang termasuk
dalam kelompok ini adalah LY100, LY160 dan
LY235. Material ini dipakai sebagai bresing, berupa
batang pipih sebagai inti bresing yang diperkaku
dengan profil kotak dari baja normal sebagai
pengekang, dinamakan Bresing Anti Tekuk
(Buckling-Restraint Braces) atau selanjutnya
disingkat BAT. Fungsi material ini sebagai peredam
histeretik. Baja ini mempunyai karakteristik tegangan
leleh yang kecil, berkisar 90-245 MPa (sampai
sepertiga A36) tetapi regangan putusnya dapat
mencapai 1,5-2,5 kali regangan putus baja A36
(Inoue, 2004b). Penggunaan baja sangat lunak
sebagai pengganti baja normal menjamin plastifikasi
terjadi pada deformasi yang kecil tanpa adanya
perubahan yang signifikan pada kekakuan struktur
(Shimokawa dan Kamura, 1999). Studi
eksperimental pada empat elemen BAT yang
menggunakan tipe pelat pipih baja A283 grade C
yang diperkaku dengan selongsong pipa kotak baja
A50 menghasilkan nilai daktilitas kumulatif (166-
377), (Sugihardjo, 2006). Histeretik BAT hasil
Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………..(Hidajat Sugihardjo)
142
eksperimen ini masih stabil sampai perpindahan
14,18 mm atau regangan 2%.
Studi untuk meningkatkan kinerja terhadap
beban gempa dari rangka batang daktail tipe bresing-
X dengan mengganti bresing-X dengan BAT
(SRBBAT= Sistem Rangka Batang berelemen
Bresing Anti Tekuk) telah dilakukan baik secara
analitik dan eksperimental. Respon inelastik, yaitu
simpangan atap, rasio simpangan, gaya geser dasar
dan daktilitas akibat beberapa rekaman gempa,
menghasilkan peningkatan yang signifikan
(Sugihardjo et.al, 2004, 2008 dan Sugihardjo, 2006).
Dari uraian diatas timbul pemikiran, apabila
pada ruang kosong segmen daktail sistem Vierendeel
diatas ditempatkan Bresing Anti Tekuk sebagai
pengaku, diharapkan akan dapat memperbaiki kinerja
seismik sistem rangka. Skematik sistem rangka
usulan dan BAT bisa dilihat pada Gambar 1. Sistem
usulan ini akan lebih kaku sehingga deformasi lebih
kecil, cocok untuk gedung-gedung yang tinggi.
Keuntungan yang lain sistem Vierendeel yang
diperkaku dengan BAT (yang mempunyai kapasitas
leleh tekan sama dengan tarik) gaya geser dasar
seismik, rasio simpangan bisa lebih kecil dan
daktilitas lebih besar dibandingkan dengan sistem
Vierendeel tanpa BAT (Sugihardjo, 2007).
Gambar 1. Skematik BAT dan sistem rangka
Vierendeel yang diperkaku BAT
METODE PENELITIAN
Untuk mencapai hasil sesuai tujuan penelitian
ini, dipakai prinsip bahwa pada dasarnya perilaku
inelastik suatu struktur dapat ditinjau dari parameter-
parameter : gaya geser dasar, simpangan atap, rasio
simpangan, disipasi energi, dan daktilitas struktur.
Idealnya sebuah usulan model struktur baru, selain
berdasarkan kajian analitik harus dikuatkan dengan
kajian eksperimental sebagai verifikasi, seperti alur
pada Gambar 2.
Dalam penelitian ini cara yang dipakai hanya
alur sebelah kanan dari Gambar 2, kajian
eksperimental akan dilakukan pada penelitian yang
lain, apabila secara analitik ada peningkatan respon
inelastik seperti yang diharapkan.
Gambar 2. Alur ideal usulan model struktur
yang baru
Oleh karena itu untuk mengetahui karakter
nilai-nilai diatas, dua metode analitik akan
digunakan dalam penelitian ini, yaitu Analisis
Riwayat Waktu Nonlinier dan Beban Dorong Statik
Nonlinier. Verifikasi hanya dilakukan terhadap
penelitian-penelitian terdahulu. Dipilihnya Metode
Analisis Riwayat Waktu Nonlinier karena cara ini
dapat memberikan gambaran perilaku inelastik (gaya
geser dasar, simpangan atap dan rasio simpangan)
dari model struktur yang diusulkan sedang Metode
Beban Dorong Statik Nonlinier digunakan untuk
menghitung daktilitas struktur.
Langkah-langkah yang akan dilakukan dalam
penelitian ini adalah sebagai berikut :
(1) Kajian analitik dimulai dari simulasi dan
optimasi untuk mendapatkan profil-profil yang
ekonomis dari dua model struktur Sistem
Rangka Batang Pemikul Momen Khusus
(SRBPMK) tipe Vierendeel dan struktur
Vierendel yang diperkaku dengan BAT pada
struktur baja tujuh bentang-empat tingkat.
Model rangka Vierendeel mempunyai segmen
khusus di tengah bentang berupa struktur
Vierendeel, sehingga disipasi energi gempa
hanya lewat batang-batang tepi atas dan bawah
rangka batang, berupa leleh akibat kombinasi
momen lentur dan gaya aksial. Untuk
menjamin bahwa elemen-elemen diluar
segmen daktail tetap berperilaku elastik, dalam
perencanaan elemen-elemen ini kekuatannya
harus diperbesar dengan overstrength factor, ξ ,
yang dihitung dari Persamaan (1), (Basha dan
Goel, 1996) :
nc
maks
M
M
= 
(1)
dimana :
M
maks
= momen maksimum ujung segmen
daktail
M
nc
= momen nominal batang tepi
segmen daktail
sendi plastik
Selongsonganti tekuk(baja lunak)
Bresinginti (baja lunak/sangat lunak)
Gapataumaterial nirlekat
L
Bresing Anti Tekuk
Sistem Vierendeel diperkaku Bresing Anti Tekuk
Skema Bresing Anti Tekuk
penampang
TEORETI K
KAJI AN TEORETIK
PEMANFAATAN HASI L-2
ya
UJ I EKSPERI MENTAL
t i dak ver i f i k asi
ya
PENELI TI AN-2 LAI N
ver i f i k asi t i dak
dinamika TEKNIK SIPIL, Volume 9, Nomor 2, Juli 2009 : 141 - 148
143
Momen maksimum yang harus disediakan
oleh ujung segmen khusus atau daktail
tergantung pada panjang dan momen inersia
batang tepi segmen khusus, deformasi vertikal
maksimum, rotasi pada ujung-ujung segmen
khusus (yang dalam hal ini dipresentasikan
oleh rasio simpangan tingkat) dan kekakuan
pasca leleh dan tegangan leleh material batang
tepi. Dari hasil studi yang telah dilakukan
diperoleh besarnya modulus tangensial atau
kemiringan pasca leleh sebesar 15% ( Basha
dan Goe, 1996). Dengan asumsi bahwa rasio
simpangan tingkat struktur dapat mencapai
3%, besarnya M
maks
dapat dihitung dengan
Persamaan (2) :
, )
nc nc
s
s
maks
M M
L
L L
EI M > +
)
`
¹
¹
´
¹ ÷
= 85 , 0 027 , 0
2
(2)
dimana :
EI = kekakuan lentur batang tepi
L = panjang balok rangka
L
s
= panjang segmen daktail
(2) Untuk mendesain batang-batangnya dan untuk
membuktikan bahwa pada sistem ganda (tube
in tube) beban lateral terutama dipikul oleh
portal-portal eksterior, dilakukan analisis
elastik dinamik tiga demensi spektrum respon
untuk tanah tipe S3 dengan bantuan perangkat
lunak (SAP, 2000). Batang-batang tepi rangka
batang, elemen Vierendeel dan kolom
diasumsikan sebagai elemen balok-kolom,
sedang batang-batang diagonal diasumsikan
sebagai elemen pendel (truss). Untuk
memodelkan kekuatan tekan sama dengan
tarik pada BAT, elemen dikekang pada 95%
panjangnya (end length offset ). Asumsi portal
interior sebagai nonmoment resisting frames,
seperti pada Gambar 3.
(3) Teori dan desain BAT yang mempresentasikan
perilaku bresing sesungguhnya dimana
memperhitungkan interaksi antara bresing inti
dan pengekang lateral serta interaksi antara
kekuatan dan kekakuan pengekang lateral,
dimana besarnya momen lentur yang terjadi di
tengah pengekang lateral,
B
C
M , dihitung
berdasarkan Persamaan (3), (Inoue, 2004a).
Desain BAT harus memenuhi daerah aman
dari diagram Gambar 4.
Gambar 3. Model struktur tiga dimensi sistem
Vierendeel (tanpa diperkaku BAT)
Gambar 4. Diagram interaksi desain panampang
BAT (Inoue, 2004a)
(4) Beberapa rekaman gempa, terutama gempa-
gempa dengan Peak Ground Acceleration
yang besar dan kandungan frekwensi yang
berbeda diskalakan berdasarkan intensitasnya
terhadap percepatan spektra S
3
dan sekaligus
mempelajari sifat kekakuan struktur dan untuk
mengetahui predominant periode nya. Dalam
studi ini gempa Miyagi-Ken-Oki 1978 NS
(T
predominant
±1) dibebankan pertama kali sesuai
studi terdahulu (Goel dan Itani, 1994),
kemudian gempa-gempa ElCentro 1940 NS,
Northridge (Newhall 0 degree) 1994 dan
Hyougoken-Nanbu (Kobe) 1995 NS untuk
memverifikasi sistem struktur.
y
B
E
y
B
E
y
B
C
N
N
N
e s
N
N
a
M

)

`
¹

¹

´
¹
|
|
¹
|

'

+
+
÷
=
2
cos
1

(3)
daerah aman
daerah tak aman
k
e
k
u
a
t
a
n

f
l
e
k
s
u
r
a
l
1
kondisi batas tekuk BAT
y
B
E
N
N
fleksural kekakuan
Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………..(Hidajat Sugihardjo)
144
A
B
C
D
1
DENAH
7x8484 mm
2 3 4 5
PORTAL MEMANJANG
3, 5 X 848 4 MM
3
X
9
1
4
4

m
m
4

X

3
9
6
2
M
M
6 7 8
SENDI
BAT
dimana :
a = amplitude defleksi awal pengekang lateral
s = gap total antara bresing inti dan pengekang
lateral
e = eksentrisitas bresing inti terhadap
y
N
y
N = gaya aksial leleh dari bresing inti
B
E
N = tekuk Euler pengekang lateral
(5) Dengan bantuan perangkat lunak nonlinier
DRAIN-2DX (Prakash dan Powel, 1992),
dianalisis perilaku inelastik rangka Vierendeel
berpengaku BAT pada portal bidang eksterior
dengan denah dan model analitik portal
memanjang seperti pada Gambar 5. Karena
simetris, model struktur dibuat setengahnya.
Untuk mempresentasikan kekakuan struktur
total seungguhnya, portal interior Denah
Gambar 5a dimodelkan sebagai kolom
kantilever, yang merupakan kolom paling kiri
pada model analitik Gambar 5b. Analisis
menggunakan persamaan gerak sistem
inelastik dalam bentuk keseimbangan energi,
Persamaan (4), (Akiyama, 1985), (Chopra,
2001). Terlihat dari persamaan ini energi leleh,
E
Y(t)
, dapat diatur sehingga ada pengurangan
energi elastik, E
S(t)
yang merupakan fungsi dari
gaya geser dasar kolom. Peredaman viskos
dengan cara klasik dari Rayleigh, dengan
koefisien redam 5%, karena cara ini relatif
cocok dengan data-data eksperimen terdahulu
(Chopra, 2001), Prakash dan Powel (1992).
Dengan metode langkah demi langkah dari
Newmark, Persamaan (4) diselesaikan untuk
beberapa rekaman gempa.
) ( ) ( ) ( ) ( ) ( t E t E t E t E t E
I Y S D K
= + + + (4)
Dimana :
input energi dt u t u m t E
dt u u f t E
leleh energi t E dt u u u f t E
redam energi dt t u c dt u t f t E
kinetik energi u d t u m dt u t u m t E
t
g I
t
s S
S
t
s Y
t t
D D
t t
K
= ÷ =
=
= ÷ =
= = =
= = =
}
}
}
} }
} }
0
0
0
0 0
2
0 0
) ( ) (
) ( ) (
) ( ) , ( ) (
) ( ) ( ) (
) ( ) ( ) (
  

 
 
    
(a) Denah
3,5 x 8484 mm
BAT
3
,
5

x

3
9
6
2

m
m
SENDI
(b) Portal eksterior memanjang
Gambar 5. Denah dan model analitik portal
memanjang
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Desain penampang profil
Portal pertama kali didesain dengan metode
statik ekivalen dengan peraturan UBC (ICBO, 1988)
dan faktor beban berdasarkan Metode LRFD
(Manual, 1986). Peraturan lama ini digunakan untuk
menelusuri dan membandingkan dengan studi
terdahulu sehingga diperoleh beban gempa statik
yang sama, (Goel dan Itani, 1994). Gaya geser dasar:
V= ZICW/R
w
dengan Z = 0,4 ; I =1,0 ; C = 1,94
berdasarkan periode getar, T = 1,00 detik dan tipe
tanah S
3
(S
factor
= 1,2)
.
Berat mati total bangunan W
dihitung berdasar beban merata 3,83 KPa. Portal
didesain sebagai SMRF dengan R
w
= 12 atau R=8,5
(ICBO, 1997), karena diharapkan adanya perilaku
histeretik yang daktail dan stabil. Distribusi gaya
geser tiap lantai dapat dilihat pada Tabel 1.
Penampang profil rangka pada kajian analitik ini
dibuat dari baja A36 dengan f
y
=36 ksi =248,2 MPa.
Dari Analisis Spektrum Respon dan kontrol desain
penampang berdasar Persamaan (1) dan (2) diperoleh
penampang profil seperti pada Tabel 2. Pada sistem
Vierendeel yang diperkuat BAT, perubahan bentuk
struktur hanya pada tambahan BAT konfigurasi-V
terbalik dari baja LY235 f
y
=32,63 ksi =225 MPa.
dinamika TEKNIK SIPIL, Volume 9, Nomor 2, Juli 2009 : 141 - 148
145
Tabel 1. Distribusi beban lateral statik pada
tiap lantai
Lantai
Gaya lateral statik
(10
3
N)
1 63,6
2 127,7
3 193,0
4 257,1
Jumlah 641,4
Tabel 2. Perbandingan dimensi penampang
Jenis elemen Vierendeel
Vierendeel
+BAT
Kolom tingkat-1 dan 2 W14x120 W14x120
Kolom tingkat-3 dan 4 W14x99 W14x99
Batang tepi LL 100X13 LL 100X13
Diagonal luar LL63,5x7,9 LL 63,5x7,9
Vertikal luar LL50,8x6,4 LL 50,8x6,4
BAT-LY235 Pelat 60x8
Selongsong BAT Kotak 50x3
Keterangan : W=wide flange (AISC); LL=siku ganda
Penampang profil rangka pada kajian analitik
ini dibuat dari baja A36 dengan f
y
=36 ksi =248,2
MPa seperti terlihat pada Tabel 2. Perubahan bentuk
struktur hanya pada tambahan BAT konfigrasi-V
terbalik dari baja LY235 f
y
=32,63 ksi =225 MPa.
Skala gempa
Untuk menguji validasi sistem struktur,
rangka penelitian diatas dibebani empat rekaman
gempa yang sudah diskala, yang mempunyai
kandungan frekuensi yang berbeda, yaitu Miyagi-
ken-oki 1978 NS PGA 0,4g, Elcentro 1940 NS PGA
0,69g, Northridge (Newhall 0 degree) PGA 0,42g
dan Kobe NS PGA 0,58g. Faktor skala dipilih
sedemikian sehingga intensitas spektra respon gempa
sama dengan intensitas spektra kecepatan UBC-S3
dan spektra percepatan elastik dengan peredaman 5%
matching dengan spektra desain tanah S3, seperti
terlihat pada Gambar 6.
Respon inelastik
Dengan data seperti pada SRBPMK tipe
bresing-X (Goel dan Itani, 1994), dilakukan studi
dinamik pada portal eksterior gedung 4-tingkat 7-
bentang menggunakan SRBPMK tipe Vierendeel
yang diperkaku BAT akibat beban gempa Miyagi-
Ken-Oki 1978 NS dengan skala PGA 0,4g. Analisis
dengan perangkat lunak DRAIN-2DX, Prakash dan
Powel (1992). Respon perpindahan relatif pada lantai
2 cukup stabil (asimtotik) seperti terlihat pada
Gambar 7. Jika dibandingkan dengan SRBBAT
modifikasi dari bresing X (Sugihardjo, 2006),
memang terjadi kenaikan displesemen pada lantai 2,
tetapi jika dibandingkan dengan SRBPMK tipe
Vierendeel (Gambar 8), terjadi penurunan kira-kira
sampai 40,5%, selama berlangsungnya gempa.
Perbandingan rasio simpangan tingkat dan
displesemen maksimum tiap lantainya terhadap
rangka batang konvensional, balok solid SRBPMK
tipe bresing-X dan SRBBAT seperti terlihat pada
Gambar 9 dan 10. Terlihat dari gambar ini kinerja
dari SRBPMK tipe Vierendeel+BAT masih di bawah
SRBBAT, tapi lebih baik dari tipe bresing-X, rangka
batang konvensional ataupun balok solid. Terjadi
penurunan rasio simpangan sampai 20% jika
dibandingkan sistem Vierendeel tanpa BAT.
SKALASa
0
0.5
1
1.5
2
2.5
0 0.5 1 1.5 2 2.5
PERIODE (DETIK)
P
E
R
C
E
P
A
T
A
N

S
P
E
K
T
R
A

(
G
)
.
.
UBC-S3
MIYAGI-0,40G
NRIDGE-0,42G
KOBE-0,58G
ELCENTRO-0,69G
Gambar 6. Skala gempa terhadap tanah S
3
UBC
Gambar 7. Simpangan relatif lantai-2
Vierendeel+BAT, gempa Miyagi
Gambar 8. Simpangan relatif lantai-2 rangka
Vierendeel gempa Miyagi, Basha dan
Goel (1996)
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20
WAKTU (DETIK)
S
I
M
P
A
N
G
A
N

L
A
N
T
A
I
-
2

(
i
n
)
SRBBAT VIERENDEEL+BAT
Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………..(Hidajat Sugihardjo)
146
Gambar 9. Rasio simpangan, gempa Miyagi
Gambar 10. Simpangan lateral atap, gempa Miyagi
Untuk menguji validasi sistem struktur
Vierendeel+BAT yang diteliti, rangka penelitian
diatas dikaji terhadap tiga rekaman gempa yang
sudah diskala pada Gambar 5. Untuk struktur 4-
lantai, simpangan stabil dan asimtotik selama
berlangsungnya gempa (Gambar 11). Hasil studi
struktur 7-bentang 11-lantai atau tinggi bangunan 44
meter (Kuswanto, 2005) perbandingan simpangan
dan rasio simpangan sistem Virendeel yang
diperkaku BAT terhadap sistem struktur Virendeel
tanpa BAT akibat gempa Kobe dapat dilihat pada
Gambar 12 dan 13 berturut-turut. Terlihat secara
umum sistem dengan tambahan BAT simpangan atap
dan rasio simpangannya lebih kecil dan untuk kedua
sistem, rasio simpangannya masih dibawah 2%.
-200
-150
-100
-50
0
50
100
150
200
0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20
WAKTU (detik)
S
I
M
P
A
N
G
A
N

A
T
A
P

(
m
m
)
NORTRIDGE ELCENTRO KOBE
Gambar 11. Simpangan lateral atap struktur 4-lantai
-300
-200
-100
0
100
200
300
0 5 10 15 20
WAKTU(detik)
S
I
M
P
A
N
G
A
N

L
A
T
E
R
A
L

A
T
A
P
(
m
m
)
VIERENDEEL+BAT VIERENDEEL
Gambar 12. Simpangan lateral atap struktur 11-lantai,
gempa Kobe
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
0 0.2 0.4 0.6 0.8 1 1.2
DRIFT RATIO (%)
T
I
N
G
K
A
T
VIERENDEEL
VIERENDEEL+BAT
Gambar 13. Rasio simpangan struktur 11-lantai,
gempa Kobe
Untuk mengetahui peningkatan daktilitas
sistem Vierendeel+BAT, beban dorong statik
nonlinier dari Tabel 1 dibebankan pada model
analitik Gambar 5. Kurva Gambar 14 menunjukkan
meskipun sistem Vierendeel+BAT lebih kaku dari
Vierendeel tanpa BAT, daktilitas naik dari 5,89
menjadi 7,85 atau meningkat sebesar 33,2%. Hal ini
disebabkan pemakaian baja sangat lunak pada BAT
sehingga terjadi leleh lebih awal. Gaya geser dasar
pada kolomnya berkurang sampai 41,4%.
0
500
1000
1500
2000
2500
0 50 100 150 200 250
SIMPANGAN LATERAL ATAP (mm)
G
A
Y
A

G
E
S
E
R

(
X
1
0
^
3

N
)
VIERENDEEL+BAT VIERENDEEL
μ =5,89
μ =7,85
Gambar 14. Kurva beban dorong statik nonlinier
struktur 4-lantai
1
2
3
4
0 1 2 3 4 5 6 7
RASIO SIMPANGAN (%)
T
I
N
G
K
A
T
SRBBAT
BRESING-X
BALOK SOLID
KONVENSIONAL
VIERENDEEL
VIERENDEEL+BAT
0
1
2
3
4
0 200 400 600 800 1000
SIMPANGAN LATERAL MAKSIMUM (mm)
T
I
N
G
K
A
T
SRBBAT
BRESING-X
BALOK SOLID
KONVENSIONAL
VIERENDEEL
VIERENDEEL+BAT
dinamika TEKNIK SIPIL, Volume 9, Nomor 2, Juli 2009 : 141 - 148
147
KESIMPULAN DAN SARAN
Dari kajian-kajian analitik dimuka yang telah
dilakukan, dapat diambil beberapa kesimpulan
sebagai berikut :
1. Dari Analisis Riwayat Waktu Nonlinier, sistem
Vierendeel+BAT mempunyai rasio simpangan
tingkat sampai 40,5% dan simpangan atap sampai
20,2% lebih kecil dari Vierendeel tanpa BAT
akibat gempa Miyagi. Terbukti penggunaan BAT
akan memperkecil simpangan atap dan rasio
simpangan tingkat.
2. Dari kajian Beban Dorong Statik Nonlinier
dibuktikan bahwa sistem Vierendeel+BAT
mempunyai daktilitas 33,2% lebih tinggi
dibandingkan Vierendeel tanpa BAT, sehingga
sistem struktur yang diusulkan mempunyai faktor
reduksi, R, yang lebih besar dari Vierendeel tanpa
BAT . Hasil ini juga mendukung rekomendasi
bahwa R rangka dengan pengaku BAT dapat
diperbesar (NEHRP, 2000).
3. Dari kajian Beban Dorong Statik Nonlinier
dibuktikan bahwa sistem Vierendeel+BAT lebih
kaku dan mempunyai gaya geser dasar sampai
41,4% lebih kecil dibandingkan Vierendeel tanpa
BAT, sehingga sistem struktur ini bisa lebih
ekonomis.
4. Secara umum sistem struktur Vierendeel+BAT
yang dibebani dengan beban gempa dengan
kandungan frekwensi yang berbeda, Elcentro,
Northridge dan Kobe menunjukkan kinerja yang
baik.
5. Perilaku inelastik sistem struktur
Vierendeel+BAT ini jika dibandingkan dengan
Rangka Batang Konvensional, Balok Solid,
SRBPMK tipe bresing-X memang menunjukkan
peningkatan, tetapi relatip lebih rendah dari
SRBBAT.
Penelitian yang telah dilakukan baru sebatas
kajian analitik dan pada bentang tertentu. Perlu
adanya kajian-kajian analitik untuk bentang-bentang
dan tinggi struktur yang lebih bervariatif.
Selanjutnya kajian eksperimental perlu dilakukan
untuk mendukung hasil-hasil analitik yang telah
dicapai.
DAFTAR PUSTAKA
AISC, 2005. Seismic Provisions for Structural
Steel Building, American Institute of Steel
Construction, Chicago.
Akiyama, H., 1985. Earthquake-Resistant Limit-
State Design for Building, University of Tokyo
Press, Tokyo
Basha, H.S., and Goel, S.C.,1996. Seismic-Resistant
Truss-Moment Frames with Vierendeel
Segment, The 11
th
World Conference on
Earthquake Engineering, paper no. 487.
Chopra, A.K., 2001. Dynamics of Structures
:Theory and Applications to Earthquake
Engineering, 2
nd
ed., Prentice Hall, Upper
Saddle River, NJ.
Goel, S.C., and Itani, A.M., 1994. Seismic-Resistant
Special Truss-Moment Frames, Journal of
Structural Engineering, 120(6), 1781-1797,
ASCE,
ICBO., 1988, 1997. Uniform Building Code,
International Conference of Building Officials,
Whtitier, Calif.
Inoue, K., 2004a. Hysteresis-Type Vibrations
Dampers. Design of Hysteresis Type Dampers,
Steel Construction Today and Tomorrow,
No.7, June, 4-6, The Japan Iron and Steel
Federation, Tokyo.
Inoue, K., 2004b. Low Yield-Point Steel for Steel
Dampers, Steel Construction Today and
Tomorrow, No.7, June, 7-8, The Japan Iron and
Steel Federation, Tokyo.
Kuswanto, Y.D., 2005. Studi Daktilitas Gedung
Baja Tingkat Tinggi Dengan Sistem Struktur
Special Truss Moment Frames Tipe
Vierendeel, Tugas Akhir, Jurusan Teknik Sipil
ITS, Surabaya.
Manual of Steel Construction, Load and Resistance
Factor Design (LRFD), 1986. American
Institute of Steel Construction, Chicago.
NEHRP, 2000. Recommended Provisions for
Seismic Regulations for New Buildings and
Other Structures, BSSC, Washington, D.C.
Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung
Menggunakan Metoda LRFD, 2000.
Laboratorium Mekanika Struktur, Pusat
Penelitian Antar Universitas, Bidang Ilmu
Rekayasa, ITB, Bandung.
Prakash, V., dan Powell, G.H., 1992. DRAIN-2DX,
University of California, Berkeley, California.
SAP., 2000. Integrated Finite Elements Analysis
and Design of Structures, Computers and
Structures, Inc., Berkeley, CA.
Shimokawa, H. and Kamura, H., 1999. Hysteretic
Behavior of Flat-Bar Brace Stiffened by
Square Steel Tube, The 6
th
International
Conference on Steel & Space Structures, 1-4,
Singapore.
Sugihardjo, H., Merati, W., Surahman, A., dan
Moestopo, M., 2004. Kajian Analitik Perilaku
Rangka Batang Daktail dengan Bresing-X dari
Baja Sangat Lunak sebagai Peredam Histeretik,
Prosiding Konferensi Rekayasa Kegempaan II,
Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………..(Hidajat Sugihardjo)
148
Asosiasi Ahli Rekayasa Kegempaan (AARGI),
ISBN 979-95620-1-5, 67-79, Yogyakarta.
Sugihardjo, H. (2006) : Perilaku Inelastik Balok
Rangka Batang Daktail Berelemen Bresing
Anti Tekuk Sebagai Komponen Gedung
Bertingkat, Disertasi, Sekolah Pascasarjana,
ITB, Bandung.
Sugihardjo, H., 2007. Studi penggunaan Bresing
Anti Tekuk untuk meningkatkan kinerja
inelastik struktur baja tahan gempa tipe rangka
Vierendeel, Penelitian Dana DIPA ITS,
Nomor kontrak : 0812.17/I2.7/PM/2007,
LPPM-ITS, Surabaya.
Sugihardjo, H., Merati, W., Surahman, A., dan
Moestopo, M., 2008. Inelastic Behavior Of
Ductile Buckling-Restrained Braced Truss-
Girders Moment Frames, Proceeding of The
International Conference on Earthquake
Engineering and Disaster Mitigation
(ICEEDM08), Indonesian Earthquake
Engineering Association (IEEA) dan ITB,
Jakarta.

Alur ideal usulan model struktur yang baru Gap atau material nirlekat Bresing Anti Tekuk Bresing inti (baja lunak/sangat lunak) penampang sendi plastik segmen daktail Selongsong anti tekuk (baja lunak) L Skema Bresing Anti Tekuk Sistem Vierendeel diperkaku Bresing Anti Tekuk Gambar 1. 2006). 2007). simpangan atap.. rasio simpangan. Langkah-langkah yang akan dilakukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : (1) Kajian analitik dimulai dari simulasi dan optimasi untuk mendapatkan profil-profil yang ekonomis dari dua model struktur Sistem Rangka Batang Pemikul Momen Khusus (SRBPMK) tipe Vierendeel dan struktur Vierendel yang diperkaku dengan BAT pada struktur baja tujuh bentang-empat tingkat. 1996) : M maks M nc dimana : Mmaks= momen maksimum ujung segmen daktail Mnc= momen nominal batang tepi (1) 142 Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………. 2008 dan Sugihardjo. yaitu Analisis Riwayat Waktu Nonlinier dan Beban Dorong Statik Nonlinier. diharapkan akan dapat memperbaiki kinerja seismik sistem rangka. menghasilkan peningkatan yang signifikan (Sugihardjo et. Verifikasi hanya dilakukan terhadap penelitian-penelitian terdahulu.al. cocok untuk gedung-gedung yang tinggi. Keuntungan yang lain sistem Vierendeel yang diperkaku dengan BAT (yang mempunyai kapasitas leleh tekan sama dengan tarik) gaya geser dasar seismik. Model rangka Vierendeel mempunyai segmen khusus di tengah bentang berupa struktur Vierendeel. apabila secara analitik ada peningkatan respon inelastik seperti yang diharapkan. Skematik sistem rangka usulan dan BAT bisa dilihat pada Gambar 1.18 mm atau regangan 2%. yaitu simpangan atap. Studi untuk meningkatkan kinerja terhadap beban gempa dari rangka batang daktail tipe bresingX dengan mengganti bresing-X dengan BAT (SRBBAT= Sistem Rangka Batang berelemen Bresing Anti Tekuk) telah dilakukan baik secara analitik dan eksperimental. Sistem usulan ini akan lebih kaku sehingga deformasi lebih kecil. Dalam penelitian ini cara yang dipakai hanya alur sebelah kanan dari Gambar 2. Idealnya sebuah usulan model struktur baru. KAJIAN TEORETIK tidak verifikasi verifikasi tidak UJI EKSPERIMENTAL ya PENELITIAN-2 LAIN ya PEMANFAATAN HASIL-2 TEORETIK Gambar 2. Dari uraian diatas timbul pemikiran. selain berdasarkan kajian analitik harus dikuatkan dengan kajian eksperimental sebagai verifikasi. gaya geser dasar dan daktilitas akibat beberapa rekaman gempa. rasio simpangan. rasio simpangan bisa lebih kecil dan daktilitas lebih besar dibandingkan dengan sistem Vierendeel tanpa BAT (Sugihardjo. ξ. berupa leleh akibat kombinasi momen lentur dan gaya aksial. (Basha dan Goel. apabila pada ruang kosong segmen daktail sistem Vierendeel diatas ditempatkan Bresing Anti Tekuk sebagai pengaku. disipasi energi. Untuk menjamin bahwa elemen-elemen diluar segmen daktail tetap berperilaku elastik. dalam perencanaan elemen-elemen ini kekuatannya harus diperbesar dengan overstrength factor. dipakai prinsip bahwa pada dasarnya perilaku inelastik suatu struktur dapat ditinjau dari parameterparameter : gaya geser dasar. dua metode analitik akan digunakan dalam penelitian ini. Skematik BAT dan sistem rangka Vierendeel yang diperkaku BAT METODE PENELITIAN Untuk mencapai hasil sesuai tujuan penelitian ini. simpangan atap dan rasio simpangan) dari model struktur yang diusulkan sedang Metode Beban Dorong Statik Nonlinier digunakan untuk menghitung daktilitas struktur. Respon inelastik. yang dihitung dari Persamaan (1).(Hidajat Sugihardjo) . kajian eksperimental akan dilakukan pada penelitian yang Oleh karena itu untuk mengetahui karakter nilai-nilai diatas. seperti alur pada Gambar 2. Dipilihnya Metode Analisis Riwayat Waktu Nonlinier karena cara ini dapat memberikan gambaran perilaku inelastik (gaya geser dasar. 2004. lain. dan daktilitas struktur. sehingga disipasi energi gempa hanya lewat batang-batang tepi atas dan bawah rangka batang.eksperimen ini masih stabil sampai perpindahan 14.

Volume 9. dimana besarnya momen lentur yang terjadi di B tengah pengekang lateral. 1994). Diagram interaksi desain panampang BAT (Inoue. sedang batang-batang diagonal diasumsikan sebagai elemen pendel (truss).85 M nc M nc (2) Gambar 3. dilakukan analisis elastik dinamik tiga demensi spektrum respon untuk tanah tipe S3 dengan bantuan perangkat lunak (SAP. Nomor 2.027 EI L Ls L2 s 0. 2000).148 143 .Momen maksimum yang harus disediakan oleh ujung segmen khusus atau daktail tergantung pada panjang dan momen inersia batang tepi segmen khusus. Dalam studi ini gempa Miyagi-Ken-Oki 1978 NS (Tpredominant ±1) dibebankan pertama kali sesuai studi terdahulu (Goel dan Itani. besarnya Mmaks dapat dihitung dengan Persamaan (2) : M maks 0. seperti pada Gambar 3. daerah tak aman 1 B NE Ny kekakuan fleksural Gambar 4. elemen Vierendeel dan kolom diasumsikan sebagai elemen balok-kolom. kemudian gempa-gempa ElCentro 1940 NS. Dari hasil studi yang telah dilakukan diperoleh besarnya modulus tangensial atau kemiringan pasca leleh sebesar 15% ( Basha dan Goe. Northridge (Newhall 0 degree) 1994 dan Hyougoken-Nanbu (Kobe) 1995 NS untuk memverifikasi sistem struktur. 2004a) (4) (3) Beberapa rekaman gempa. dihitung berdasarkan Persamaan (3). Teori dan desain BAT yang mempresentasikan perilaku bresing sesungguhnya dimana memperhitungkan interaksi antara bresing inti dan pengekang lateral serta interaksi antara kekuatan dan kekakuan pengekang lateral. rotasi pada ujung-ujung segmen khusus (yang dalam hal ini dipresentasikan oleh rasio simpangan tingkat) dan kekakuan pasca leleh dan tegangan leleh material batang tepi. terutama gempagempa dengan Peak Ground Acceleration yang besar dan kandungan frekwensi yang berbeda diskalakan berdasarkan intensitasnya terhadap percepatan spektra S3 dan sekaligus mempelajari sifat kekakuan struktur dan untuk mengetahui predominant periode nya. Desain BAT harus memenuhi daerah aman dari diagram Gambar 4. M C . 2004a). 1996). deformasi vertikal maksimum. Model struktur tiga dimensi sistem Vierendeel (tanpa diperkaku BAT) kondisi batas tekuk BAT kekuatan fleksural dimana : EI = kekakuan lentur batang tepi L = panjang balok rangka Ls= panjang segmen daktail daerah aman (2) Untuk mendesain batang-batangnya dan untuk membuktikan bahwa pada sistem ganda (tube in tube) beban lateral terutama dipikul oleh portal-portal eksterior. elemen dikekang pada 95% panjangnya (end length offset ). Juli 2009 : 141 . Dengan asumsi bahwa rasio simpangan tingkat struktur dapat mencapai 3%. Asumsi portal interior sebagai nonmoment resisting frames. (Inoue. Untuk memodelkan kekuatan tekan sama dengan tarik pada BAT. B MC 1 a Ny B NE s cos 2 e Ny B NE Ny (3) dinamika TEKNIK SIPIL. Batang-batang tepi rangka batang.

1988) dan faktor beban berdasarkan Metode LRFD (Manual. Gaya geser dasar: V= ZICW/Rw dengan Z = 0. (Chopra. 1992). perubahan bentuk struktur hanya pada tambahan BAT konfigurasi-V terbalik dari baja LY235 fy=32. Dengan metode langkah demi langkah dari Newmark.00 detik dan tipe tanah S3 (Sfactor = 1. I =1. u )udt f s (u )udt t 0 t 0 t 0 mu (t )du energi kinetik energi redam cu 2 (t )dt ES (t ) energi leleh mu g (t )udt energi input 144 Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang…………. karena diharapkan adanya perilaku histeretik yang daktail dan stabil.2 MPa.5 (ICBO. 2001). Penampang profil rangka pada kajian analitik ini dibuat dari baja A36 dengan fy=36 ksi =248. Persamaan (4) diselesaikan untuk beberapa rekaman gempa. Peraturan lama ini digunakan untuk menelusuri dan membandingkan dengan studi terdahulu sehingga diperoleh beban gempa statik yang sama. 1997). portal interior Denah Gambar 5a dimodelkan sebagai kolom kantilever. dapat diatur sehingga ada pengurangan energi elastik. model struktur dibuat setengahnya. Berat mati total bangunan W dihitung berdasar beban merata 3. Distribusi gaya geser tiap lantai dapat dilihat pada Tabel 1. ES(t) yang merupakan fungsi dari gaya geser dasar kolom.0 .63 ksi =225 MPa.5 x 8484 mm (b) Portal eksterior memanjang Gambar 5. 1985).(Hidajat Sugihardjo) . Portal didesain sebagai SMRF dengan Rw = 12 atau R=8. 1994). dianalisis perilaku inelastik rangka Vierendeel berpengaku BAT pada portal bidang eksterior dengan denah dan model analitik portal memanjang seperti pada Gambar 5. Peredaman viskos dengan cara klasik dari Rayleigh.2). 2001). Analisis menggunakan persamaan gerak sistem inelastik dalam bentuk keseimbangan energi. Dari Analisis Spektrum Respon dan kontrol desain penampang berdasar Persamaan (1) dan (2) diperoleh penampang profil seperti pada Tabel 2. Karena simetris. Prakash dan Powel (1992). Pada sistem Vierendeel yang diperkuat BAT. Denah dan model analitik portal memanjang HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Desain penampang profil Portal pertama kali didesain dengan metode statik ekivalen dengan peraturan UBC (ICBO. DENAH (a) Denah 3. Persamaan (4). Untuk mempresentasikan kekakuan struktur total seungguhnya. E K (t ) E D (t ) E S (t ) EY (t ) Dimana : EK (t ) ED (t ) EY (t ) ES (t ) EI (t ) t 0 t 0 t 0 t 0 E I (t ) (4) mu (t )udt f D (t )udt f s (u . T = 1. 1986)..94 berdasarkan periode getar.5 x 3962 mm SENDI BAT 3. dengan koefisien redam 5%. EY(t). (Goel dan Itani.3X9144 mm N y = gaya aksial leleh dari bresing inti B N E = tekuk Euler pengekang lateral B 4 X 396 2 M M dimana : a = amplitude defleksi awal pengekang lateral s = gap total antara bresing inti dan pengekang lateral e = eksentrisitas bresing inti terhadap N y 1 D 2 3 4 5 6 7 8 C S END I A 7x8484 mm (5) Dengan bantuan perangkat lunak nonlinier DRAIN-2DX (Prakash dan Powel. (Akiyama.4 .83 KPa. karena cara ini relatif cocok dengan data-data eksperimen terdahulu (Chopra. yang merupakan kolom paling kiri pada model analitik Gambar 5b. C = 1. Terlihat dari persamaan ini energi leleh.

Northridge (Newhall 0 degree) PGA 0. 1994).4 BAT-LY235 Pelat 60x8 Selongsong BAT Kotak 50x3 Keterangan : W=wide flange (AISC).5 1 0.5 Penampang profil rangka pada kajian analitik ini dibuat dari baja A36 dengan fy=36 ksi =248. Simpangan relatif lantai-2 rangka Vierendeel gempa Miyagi.63 ksi =225 MPa. Prakash dan Powel (1992).5x7.58G ELCENTRO-0.5 PERCEPATAN SPEKTRA (G). Volume 9.9 LL 63. SKALA Sa 2.5x7. memang terjadi kenaikan displesemen pada lantai 2. Perbandingan rasio simpangan tingkat dan displesemen maksimum tiap lantainya terhadap rangka batang konvensional. Skala gempa terhadap tanah S3 UBC SRBBAT 3 SIMPANGAN LANTAI-2 (in) 2 1 0 -1 -2 -3 -4 0 2 4 6 8 10 VIERENDEEL+BAT 12 14 16 18 20 W AKTU (DETIK) Gambar 7.4g. Terjadi penurunan rasio simpangan sampai 20% jika dibandingkan sistem Vierendeel tanpa BAT.4 LL 50.9 Vertikal luar LL50.40G NRIDGE-0. tapi lebih baik dari tipe bresing-X. 2006). dilakukan studi dinamik pada portal eksterior gedung 4-tingkat 7bentang menggunakan SRBPMK tipe Vierendeel yang diperkaku BAT akibat beban gempa MiyagiKen-Oki 1978 NS dengan skala PGA 0.Tabel 1. Distribusi beban lateral statik pada tiap lantai Lantai 1 2 3 4 Jumlah Gaya lateral statik (103 N) 63.2 MPa seperti terlihat pada Tabel 2. Nomor 2.42g dan Kobe NS PGA 0.1 641. rangka penelitian diatas dibebani empat rekaman gempa yang sudah diskala.6 127. LL=siku ganda Jenis elemen Vierendeel modifikasi dari bresing X (Sugihardjo.69g. selama berlangsungnya gempa.58g. Respon perpindahan relatif pada lantai 2 cukup stabil (asimtotik) seperti terlihat pada Gambar 7.4 Tabel 2. seperti terlihat pada Gambar 6. Respon inelastik Dengan data seperti pada SRBPMK tipe bresing-X (Goel dan Itani. Basha dan Goel (1996) dinamika TEKNIK SIPIL. Faktor skala dipilih sedemikian sehingga intensitas spektra respon gempa sama dengan intensitas spektra kecepatan UBC-S3 dan spektra percepatan elastik dengan peredaman 5% matching dengan spektra desain tanah S3. Jika dibandingkan dengan SRBBAT 2 2. gempa Miyagi Gambar 8. Analisis dengan perangkat lunak DRAIN-2DX. Terlihat dari gambar ini kinerja dari SRBPMK tipe Vierendeel+BAT masih di bawah SRBBAT.0 257. Juli 2009 : 141 .148 145 . rangka batang konvensional ataupun balok solid. Elcentro 1940 NS PGA 0. Simpangan relatif lantai-2 Vierendeel+BAT. tetapi jika dibandingkan dengan SRBPMK tipe Vierendeel (Gambar 8). terjadi penurunan kira-kira sampai 40.5 1 1.8x6.5%.8x6.42G KOBE-0. yang mempunyai kandungan frekuensi yang berbeda. balok solid SRBPMK tipe bresing-X dan SRBBAT seperti terlihat pada Gambar 9 dan 10.. Skala gempa Untuk menguji validasi sistem struktur. yaitu Miyagiken-oki 1978 NS PGA 0. Perbandingan dimensi penampang Vierendeel +BAT Kolom tingkat-1 dan 2 W14x120 W14x120 Kolom tingkat-3 dan 4 W14x99 W14x99 Batang tepi LL 100X13 LL 100X13 Diagonal luar LL63.4g. UBC-S3 M IYAGI-0.7 193.69G 2 1.5 0 0 0. Perubahan bentuk struktur hanya pada tambahan BAT konfigrasi-V terbalik dari baja LY235 fy=32.5 PERIODE (DETIK) Gambar 6.

rasio simpangannya masih dibawah 2%. Rasio simpangan. beban dorong statik nonlinier dari Tabel 1 dibebankan pada model analitik Gambar 5.. Untuk struktur 4lantai.89 μ=7. VIERENDEEL+BAT 2500 GAYA GESER (X10^3 N) 2000 1500 VIERENDEEL μ=5. Kurva Gambar 14 menunjukkan meskipun sistem Vierendeel+BAT lebih kaku dari Vierendeel tanpa BAT. gempa Miyagi Untuk menguji validasi sistem struktur Vierendeel+BAT yang diteliti. NORTRIDGE 200 150 SIMPANGAN ATAP (mm) 100 50 0 -50 -100 -150 -200 WAKTU (detik) 0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 ELCENTRO KOBE Gambar 13.2 0. 2005) perbandingan simpangan dan rasio simpangan sistem Virendeel yang diperkaku BAT terhadap sistem struktur Virendeel tanpa BAT akibat gempa Kobe dapat dilihat pada Gambar 12 dan 13 berturut-turut. gempa Miyagi Gambar 12.8 1 1. Hal ini disebabkan pemakaian baja sangat lunak pada BAT sehingga terjadi leleh lebih awal. gempa Kobe Untuk mengetahui peningkatan daktilitas sistem Vierendeel+BAT.85 atau meningkat sebesar 33. Simpangan lateral atap.6 DRIFT RATIO (%) VIERENDEEL VIERENDEEL+BAT TINGKAT 0. simpangan stabil dan asimtotik selama berlangsungnya gempa (Gambar 11).85 1000 500 0 0 50 100 150 200 250 SIMPANGAN LATERAL ATAP (mm) Gambar 14. Simpangan lateral atap struktur 11-lantai.89 menjadi 7.VIERENDEEL+BAT 4 VIERENDEEL 300 TINGKAT 200 SIMPANGAN LATERAL ATAP (mm) 3 SRBBAT BRESING-X BALOK SOLID KONVENSIONAL VIERENDEEL 1 0 1 2 3 4 5 6 RASIO SIMPANGAN (%) 100 0 0 -100 -200 -300 WAKTU (detik) 5 10 15 20 2 VIERENDEEL+BAT 7 Gambar 9.2 Gambar 10.2%. Rasio simpangan struktur 11-lantai.4%.4 0. Terlihat secara umum sistem dengan tambahan BAT simpangan atap dan rasio simpangannya lebih kecil dan untuk kedua sistem. Kurva beban dorong statik nonlinier struktur 4-lantai Gambar 11. gempa Kobe 4 TINGKAT 3 SRBBAT BRESING-X BALOK SOLID KONVENSIONAL VIERENDEEL VIERENDEEL+BAT 2 1 0 0 200 400 600 800 1000 SIMPANGAN LATERAL MAKSIMUM (mm) 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 0 0. Hasil studi struktur 7-bentang 11-lantai atau tinggi bangunan 44 meter (Kuswanto. rangka penelitian diatas dikaji terhadap tiga rekaman gempa yang sudah diskala pada Gambar 5.(Hidajat Sugihardjo) . Gaya geser dasar pada kolomnya berkurang sampai 41. daktilitas naik dari 5. Simpangan lateral atap struktur 4-lantai 146 Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang………….

. 2004b. 2005. H. Merati. Volume 9.. 7-8. Journal of Structural Engineering. Hasil ini juga mendukung rekomendasi bahwa R rangka dengan pengaku BAT dapat diperbesar (NEHRP. 2000. 1-4. Inc. American Institute of Steel Construction. 5. 2004. G. and Itani. Seismic-Resistant Truss-Moment Frames with Vierendeel Segment. Pusat Penelitian Antar Universitas. University of Tokyo Press.. tetapi relatip lebih rendah dari SRBBAT. Surabaya. Juli 2009 : 141 . Akiyama..C. Integrated Finite Elements Analysis and Design of Structures. sehingga sistem struktur ini bisa lebih ekonomis. 1992. Dynamics of Structures :Theory and Applications to Earthquake Engineering.S. dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Chopra. American Institute of Steel Construction. The 6th International Conference on Steel & Space Structures. Inoue. Chicago. A. Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung Menggunakan Metoda LRFD. Balok Solid.... W.. Load and Resistance Factor Design (LRFD). Bandung. Uniform Building Code. 1986. Prakash. yang lebih besar dari Vierendeel tanpa BAT . Selanjutnya kajian eksperimental perlu dilakukan untuk mendukung hasil-hasil analitik yang telah dicapai. Manual of Steel Construction. Prentice Hall. The Japan Iron and Steel Federation.7. BSSC. 4-6. 2001. Perilaku inelastik sistem struktur Vierendeel+BAT ini jika dibandingkan dengan Rangka Batang Konvensional. S. June. Recommended Provisions for Seismic Regulations for New Buildings and Other Structures. Whtitier. The 11th World Conference on Earthquake Engineering.2% lebih kecil dari Vierendeel tanpa BAT akibat gempa Miyagi. Secara umum sistem struktur Vierendeel+BAT yang dibebani dengan beban gempa dengan kandungan frekwensi yang berbeda. The Japan Iron and Steel Federation. Kajian Analitik Perilaku Rangka Batang Daktail dengan Bresing-X dari Baja Sangat Lunak sebagai Peredam Histeretik. Surahman. Bidang Ilmu Rekayasa. Chicago. Northridge dan Kobe menunjukkan kinerja yang baik. Design of Hysteresis Type Dampers. 2000. Dari kajian Beban Dorong Statik Nonlinier dibuktikan bahwa sistem Vierendeel+BAT lebih kaku dan mempunyai gaya geser dasar sampai 41. K. Computers and Structures. Terbukti penggunaan BAT akan memperkecil simpangan atap dan rasio simpangan tingkat. 1997. 1985.. 2000. dan Moestopo.5% dan simpangan atap sampai 20. NEHRP. 147 DAFTAR PUSTAKA AISC. Low Yield-Point Steel for Steel Dampers. sehingga sistem struktur yang diusulkan mempunyai faktor reduksi. D. June. Hysteretic Behavior of Flat-Bar Brace Stiffened by Square Steel Tube. Shimokawa. 120(6). S. Perlu adanya kajian-kajian analitik untuk bentang-bentang dan tinggi struktur yang lebih bervariatif.. H. Kuswanto. A... M. Goel. Dari kajian Beban Dorong Statik Nonlinier dibuktikan bahwa sistem Vierendeel+BAT mempunyai daktilitas 33. Studi Daktilitas Gedung Baja Tingkat Tinggi Dengan Sistem Struktur Special Truss Moment Frames Tipe Vierendeel. No. NJ.. Steel Construction Today and Tomorrow.. CA. SAP. Penelitian yang telah dilakukan baru sebatas kajian analitik dan pada bentang tertentu. SRBPMK tipe bresing-X memang menunjukkan peningkatan. Tokyo. Tokyo. Basha.2% lebih tinggi dibandingkan Vierendeel tanpa BAT. Washington. Singapore. Berkeley. and Goel. 487. A. Nomor 2. No. ICBO. dan Powell. Tokyo dinamika TEKNIK SIPIL.C. University of California.. H. ASCE.H.. Calif. 2004a. K. 1994.4% lebih kecil dibandingkan Vierendeel tanpa BAT. 1781-1797. 2005.. Elcentro. 2000). H. paper no. International Conference of Building Officials. sistem Vierendeel+BAT mempunyai rasio simpangan tingkat sampai 40. Berkeley. Tugas Akhir. Dari Analisis Riwayat Waktu Nonlinier. Earthquake-Resistant LimitState Design for Building.1996. 4. Jurusan Teknik Sipil ITS.M. 1988. California. 3.C. Inoue.. 1999. V.7. Laboratorium Mekanika Struktur.. R. ITB. 2. 2nd ed. Prosiding Konferensi Rekayasa Kegempaan II. Seismic Provisions for Structural Steel Building. H.D. and Kamura.KESIMPULAN DAN SARAN Dari kajian-kajian analitik dimuka yang telah dilakukan. DRAIN-2DX. Steel Construction Today and Tomorrow.148 . Upper Saddle River. Seismic-Resistant Special Truss-Moment Frames. Y. Hysteresis-Type Vibrations Dampers.K. Sugihardjo..

Surahman.. Inelastic Behavior Of Ductile Buckling-Restrained Braced TrussGirders Moment Frames. 148 Perilaku Inelastik Sistem Rangka Batang………….Asosiasi Ahli Rekayasa Kegempaan (AARGI). A. 2008. ISBN 979-95620-1-5. H. Studi penggunaan Bresing Anti Tekuk untuk meningkatkan kinerja inelastik struktur baja tahan gempa tipe rangka Vierendeel.. dan Moestopo. Yogyakarta..(Hidajat Sugihardjo) . Indonesian Earthquake Engineering Association (IEEA) dan ITB. H.7/PM/2007. Penelitian Dana DIPA ITS. Jakarta. Bandung. Sugihardjo... M.. 67-79. W. Merati. Surabaya. H. LPPM-ITS. Sekolah Pascasarjana. Proceeding of The International Conference on Earthquake Engineering and Disaster Mitigation (ICEEDM08). ITB. (2006) : Perilaku Inelastik Balok Rangka Batang Daktail Berelemen Bresing Anti Tekuk Sebagai Komponen Gedung Bertingkat. Sugihardjo. Disertasi.17/I2. Sugihardjo. Nomor kontrak : 0812. 2007.