Anda di halaman 1dari 24

CHAPTER 5 KONSEP DASAR A.

Pengertian Karena penalaran dalam perekayasaan laporan keuangan bersifat deduktif dan normative, penyimpulan dimulai dari suatu premis atau asumsi yang disepakati dan dianggap valid tanpa harus diuji kebenarannya. Akan tetapi, ada keyakinan bahwa premis tersebut bermanfaat untuk landasan pengembangan rerangka konseptual. Premis tersebut biasanya berbentuk konsep dan dinyatakan secara eksplisit atau implisit. Dalam rerangka konseptualnya misalnya FASB menyebut beberapa konsep seperti conservatism, substance over form, dan accrual basis. Konsep semacam itu sering disebut dengan berbagai nama yaitu postulat (postulates), asumsi dasar (basic assumption), basic features, prinsip umum (broad principles) aksioma (axioms), doktrin (doctrines), konvensi (conventions), fundamental

(fundamentals), premis dasar, dan kendala (constrains). Konsep tersebut secara umum disebut sebagai konsep dasar (basic concept).disebut konsep dasar karena apabila konsep tersebut dianutmaka akan terdapat implikasi atau konsekuensi akuntansi tertentu. Pada dasarnya konsep adsar tersebut merupakan abstraksi atau konseptualisasi karakteristik lingkungan tempat atau wilayah diterapkan laporan keuangan.

B. Sumber Konsep Dasar Terdapat berbagai sumber konsep dasar yang diajukan dengan isi yang berbeda-beda. Adapun daftar seperangkat konsep dasar dari sumber-sumber yang berbeda adalah sebagai berikut : 1) Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) IAI mengadopsi rerangka konseptual IASC sehingga konsep dasar yang dipilih juga mengikuti IASC. Ada dua konsep dasar dalam rerangka konseptual IASC, yaitu : Bais Akrual (accrual basis) Usaha Berlanjut (going concern)
1

2) Paul Grady Grady mengidentivikasi terdapat 10 konsep dasar sebagai konsep yang mendasari kualitas kebermanfaatan dan keterandalan informasi akuntansi atau sebagai keterbatasan (limitations) yang melekat pada statement keuangan. Kesepuluh konsep dasar tersebut adalah sebagai berikut : Struktur masyarakat dan pemerintah yang mengakui hak milik pribadi (asociety and government structure honoring private property right) Entitas bisnis spesifik (specific business entity) Usaha nerlanjut (going concern) Penyimbolan secara moneter dalam seperangkat akun (monetary expression in accounts) Konsistensi antara periode untuk entitas yang sama (consistency between periods for the same entity) Kenekaragaman perlakuan akuntansi diantara entitas independen (diversity in accounting among independent entities) Konservatisme (conservatism) Keterandalan data melalui pengendalian internal (dependability of data through internal control) Materialitas (materiality) Ketepatwaktuan dalam laporan keuangan membutuhkan taksiran (timelines in financial reporting requires estimation)

3) Accounting Principles Board Accounting Principles Broad (APB) menyebut konsep dasar sebagai ciri-ciri dasar (basic features) dan memuatnya dalam APB Statement no. 4.3. APB mengidentifikasi tiga belas konsep dasar yang merupakan karakteristik lingkungan diterapkannya akuntansi, yaitu : Entitas akuntansi (accounting entity) Usaha berlanjut (going concern) Pengukuran sumber ekonomik dan kewajiban (measurement of economic resource and obligations)
2

Periode-periode waktu (time periods) Pengukuran dalam unit uanga (measurement in terms of money) Akrual (accrual) Harga pertukaran (exchange price) Angka pendekatan (approximation) Pertimbangan (judgment) Informasi keuangan umum (general purpose financial information) Statement keuangan berkaitan secara mendasar (fundamentally related financial statement) Substansi dari pada bentuk (substance over form) Materialitas (materiality)

4) Wolk, Tearney dan Dodd Wolk dan Tearney mendaftar empat konsep yang dianggap sebagai postulat dan beberapa konsep lain sebagai prinsip berorientasi masukan (input oriented principles) dan prinsip berorientasi keluaran (output oriented principles). Yang termasuk ke dalam prinsip berorientasi masukan yaitu recognition, matching, conservatism, disclousure, materiality, dan objectivity, sedangkan yang termasuk ke dalam prinsip berorientasi keluaran yaitu comparability, consistency, dan uniformity. Adapun keempat konsep yang dikategorikan sebagai postulat adalah sebagai berikut : Usaha berlanju (going concern) Periode waktu (time period) Entitas akuntansi (accounting entity) Entitas akuntansi (accounting entity) Unit moneter (monetary unit)

5) Anthony, Hawkins dan Merchant Anthony, Hawkins dan Merchant mendaftarkan sebelas konsep yang dijadikan basis dalam membahas isi, bentuk, susunan dan arti penting statement keuangan. Konsep dasar 1-5 dikategorikan sebagai pelandas statement posisi keuangan (neraca) dan konsep 6-11 dikategorikan sebagai pelandas statement laba rugi.
3

Adapun kesebelas konsep dasar tersebut adalah sebagai berikut : Pengukuran dalam unit uang (money measurement) Entitas (entity) Usaha berlanjut (going concern) Kos (cost) Aspek ganda (dual aspect) Periode akuntansi (accounting period) Konversatisme (conservatism) Realisasi (realization) Penandingan (matching) Konsistensi (consistency) Materilaitas (materiality)

6) Paton dan Littleton Seperangkat konsep dasar yang dikemukakan Patton dan Littleton (1970) merupakan konsep-konsep dasar yang dikenal sebelum sumber-sumber yang dijelaskan sebelumnya. Adapun konsep-konsep dasar yang dikemukakan oleh P&L adalah sebagai berikut : Entitas Bisnis Atau Kesatuan Usaha (Business Entity) Kontinuitas Usaha (Continuity Of Activity) Penghargaan Sepakatan (Measured Cinsideration) Kos Melekat (Cost Attach) Upaya Dan Hasil/Caoaian (Effort And Accomplishment) Bukti Terverivikasi Dan Objektif (Verifiable, Objective Evidence) Asumsi (Assumption)

C. Konsep Dasar Patton Littleton (Pengertian Dan Implikasinya Masing-Masing)

1. Entitas Bisnis Atau Kesatuan Usaha (Business Entity) Konsep ini menyatakan bahwa perusahaan dianggap sebagai suatu kesatuan atau badan usaha ekonomik yang berdiri sendiri, bertindak atas namanya sendiri, dan kedudukannya terpisah dari pemilik atau pihak lain yang menanamkan dana dalam perusahaan dan kesatuan ekonomik tersebut menjadi pusat perhatian atau sudut pandang akuntansi. Berdiri sendiri dan bertindak atas namanya sendiri berarti bahwa suatu kesatuan atau badan usaha diperlakukan sebagai orang (person). Dengan demikian, konsep ini mempersonifikasikan badan usaha sehingga badan usaha tersebut dapat melakukan perbuatan hukum dan ekonomik (misalnya membuat kontrak atau memiliki asset) atas nama badan tersebut dan bukan atas nama pemiliknya. Jadi hubungan antara badan usaha dan pemiliknya dipandang sebagai hubungan bisnis (hak dan kewajiban atau utang dan piutang). Pemisahan kedudukan antara kesatuan usaha dengan pemiliknya mengartikan bahwa fungsi manajemen terpisah dari fungsi investasi. Kesatuan usaha menjadi sudut pandang akuntansi berarti bahwa akuntansi berkepentingan dengan pelaporan keuangan kesatuan usaha, dan bukan pemilik badan usaha. Dengan kata lain badan usaha atau kesatuan usaha bertindak sebagai kesatuan pelapor (reporting entity) yang bertanggung jawab kepada pemilik. Kesatuan usaha merupakan pusat pertanggung jawaban dan statement keuangan merupakan medium pertanggungjawaban. Konsep dasar ini didukung legitimasinya dari segi administrasi yang baik. Secara administrasif, pemisahan antara pemilikan dan manajemen (khususnya perusahaan tidak berbadan hokum) merupakan praktek yang sehat yang sangat penting. Dari segi yuridis, konsep ini sangan didukung legitimasinya dengan diakuinya bentuk badan usaha perseroan terbatas (PT) secara hukum.

Gambar 5.1 Pengertian Konsep Kesatuan Usaha

Kesatuan Usaha

Terpisah

Manajemen

Pemilik

Berbuat dan bertindak atas namanya sendiri

Akuntan

Implikasi konsep kesatuan usaha : 1) Batas Kesatuan Walaupun secara yuridis kesatuan usaha didukung keberadaannya, batas kesatuian usaha dari segi akuntansi bukanlah kesatuan yuridis atau hukum melainkan kesatuan ekonomik. Artinya akuntansi memperlakukan badan usaha sebagai suatu kesatuan ekonomik bukan kesatuan yuridis. Batas kesatuan ekonomik adalah kendali (control) oleh manajemen. Oleh karena itu, untuk menentukan kesatuan usaha sebagai pusat pertanggungjawaban keuangan, pertimbangan akuntansi adalah apakah secara ekonomik satu kegiatan usaha atau lebih dapat dianggap berdiri sendiri sebagai satu kesatuan.

2) Pengertian Ekuitas Karena hubungamn antara kesatuan usaha terpisah dengan pemilik dan hubungan tersebut dipandang sebagai hubungan bisnis, konsep kesatuan usaha mempunyai
6

implikasi terhadap pendefenisian ekuitas. Dengan sudut pandang kesatuan usaha, secara konseptual ekuitas/modal adalah utang atau kewajiban perusahaan kepada pemilik. Hal ini berlawanan dengan pendefenisian secara structural bahwa ekuitas adalah hak residual pemilik terhadap asset bersih sebagaimana didefenisikan dalam rerangka konseptual FASB.

3) Pengertian Pendapatan Konsep kesatuan usaha dapat menjelaskan mengapa pendapatan (dan untung) didefenisikan sebagai kenaikan atau aliran masuk asset. Dengan konsep kesatuan usaha, semua sumber ekonomik yang dimiliki atau dikuasai oleh perusahaan merupakan asset perusahaan dan bukan asset pemilik. Kalau ada aliran asset masuk, maka asset perusahaan akan bertambah dan inilah yang disebut dengan pendapatan. Tambahan asset ini pada akhirnya nanti akan dikembalikan kepada pemilik kalau perusahaan tidak diteruskan ayau dilikuidasi. Ini berarti bahwa pada saat kas masuk sebagai pendapatan, perusahaan sebenarnya telah mempunyai hutang kepada pemilikyang pada saatnya nanti akan dikembalikan. Pada saat terjadi pendapatan atau kenaikan asset, maka pada saat yuang sama telah terjadi penambahan utang unit usaha kepada pemilik. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pendapatan menambah ekuitas (utang kesatuan usaha kepada pemilik). Jadi pendapatan menambah ekuitas karena dengan konsep kesatuan usaha pendapatan sebagai kenaikan (aliran masuk) kas menimbulkan kenaikan utang usaha kesatuan usaha kepada pemilik (ekuitas). Dengan demikian defenisi pendapatan menurut FASB konsisten dengan konsep kesatuan usaha.

4) Pengertian Biaya Penyerahan p[roduk dalam rangka menciptakan pendapatan, menyebabkan asset (sediaan barangay) berkurang. Berkurangnya asset (sejumlah kos barang terjual) inilah yang dimaksud dengan biaya. Bila pendapatan yang diperoleh diabaikan atau dipisahkan dengan berkurangnya asset, maka berkurangnya asset sebesar kos barang terjual ini akhirnya harus ditanggung oleh pemilik. Jadi, seandainya semua asset (setelah dikurangi dengan utang) harus dikembalikan kepada pemilik, jumlah rupiah
7

yang kembali kepemilik akan berkurang sebesar biaya tersebut. Ini berarti bahwa pada saat terjadi biaya, utang kepada pemilik akan berkurang dan pemilik harus bersedia menanggung biaya tersebut karena kesatuan usaha dapat dikatakan bertindak untuk kepentingan pemilik. Jadi dapat disimpulkan bahwa biaya mengurangi ekuitas. Sesuai dengamn gagasan P&L, pendapatan dan biaya merupakan pendapatn dan biaya kesatuan usaha bukan pemilik. Oleh karena itu, pendapatan dan biaya tidak didefenisikan atas dasar perubahan ekuitas, tetapi atas dasar perubahan asset.

5) Sistem Berpasangan System berpasangan (double entry) atau aspek ganda (dual aspect) yang dikemukakan Anthony, Hawkins, dan Merchant sebenarnya merupakan konsekuensi logis atau turunan dari konsep kesatuan usaha. Hubungan bisnis antara manajemen dan pemilik mengakibatkan manajemen harus selalu mempertanggungjawabkan asset yang dikelolanya dan sumber asset tersebut. Ini berarti bahwa pengaruh transaksi terhadap hubungan bisnis dan posisi keuangan (termasuk utang-piutang dengan pemilik dan pihak lainnya) harus selalu ditunjukkan. Untuk melaksanakan hal ini dengan mudah dan nyaman, digunakanlah system berpasangan.

6) Persamaan Akuntansi Konsep kesatuan usaha memisahkan manajemen dengan penyedia dana (investor dan kreditor) dan manajemen bertanggungjawab kepada mereka. Pertanggungjawaban menuntut agar asset yang dipercayakan kepada manajemen selalu ditunjukkan sumber atau asalnya. Pelaporan keuangan harus menunjukkan hubungan ini. Hubungan fungsional inilah yang disebut dengan persamaan akuntansi. Persamaan akuntansi merupakan cara mengimplikasikan system berpasangan.

7) Artikulasi Sebagai konsep dasar yang dikemukakan APB, yaitu bahwa statement keuangan berkaitan secara mendasar (fundamentally related financial statement), artikulasi sebenarnya merupakan turunan atau konsekuensi dari konsep kesatuan usaha. Dengan artikulasi akan selalu dapat ditunjukkan bahwa laba dalam statement laba rugi akan
8

sama dengan laba dalam statement perubahan ekuitas, dan jumlah rupiah ekuitas akhir dalam statement perubahan ekuitas akan sama dengan jumlah rupiah ekuitas dalam neraca. Dengan konsep kesatuan usaha, pendapatan (P), biaya (B), dan laba (P-B) didefenisikan sebagai perubahan asset yang akhirnya mempengaruhi ekuitas. Dengan demikian, posisi keuangan awal digabung dengan perubahan akan menghasilkan posisi keuangan akhir. Bila dikaitkan dengan focus pengukuran, pendefenisian pendapatan dan biaya (dengan sendirinya laba) sebagai perubahan asset atau kewajiban sering disebut dengan pendekatan asset-kewajiban (asset-liability approach). Akibat artikulasi, laporan laba rugi adalah satu-satunya sarana untuk melaporkan perubahan bersih asset dan kewajiban. Dengan demikian laba merupakan konsekuensi pengukuran asset dan kewajiban sebagai fokus. Demikian juga ekuitas semata-mata merupakan akibat atau produk samping pengukuran perubahan aset bersih sehingga tidak didefinisikan secara simantik seperti aset atu kewajiban. RK FASB dibangun atas dasar pendekatan asset-kewajiban sehingga ekuitas didefenisikan sebagai asset dikurangi kewajiban kemudian laba komprehensif didefenisikan sebagai perubahan ekuitas. Pendefenisian ekuitas dan laba komprehensife tersebut masih bersifat structural dan belum sepenuhnya semantic. Pasangan atau lawan dari pendekatan asset-kewajiban adalah pendekatan pendapatanbiaya. Pendekatan ini menekankan pendefenisian, pengakuan, dan pengukuran pendapatan dan biaya (dengan sendirinya laba) sehingga perubahan asset dan kewajiban dianggap sebagi akibat atau produk samping pengukuran pendapatan dan biaya. Pendekatan aset-kewajiban dan pendapatan-biaya mengakibatkan pendefinisian, pengukuran dan pengakuan element yang satu merupakan produk samping pendifinisian, pengukuran, dan pengakuan element lainnya. Hal ini terjadi karena akuntansi menganut pendekatan artikulasian yaitu bahwa sttement keuangan harus beraktikulasi. Dengan pendekatan ini, semua perubahan aset bersih akibat transakssi dengan non kepemilikan dilaporkan melalui statement laba-rugi dan laba komperensif
9

sehingga integritas statement laba-rugi dapat dipertahankan. Dengan demikian, laba atau rugi penahan aset harus dilaporkan dalam statement laba-rugi tidak langsung ke ekuitas sebagai penyesuaian laba ditahan. Pendekatan seperti ini menghalangi pengukuran element statement laba-rugi terpisah atau indipendent terhadap pengukuran elemen-elemen neraca. Oleh karena itu, timbullah gagasan tentang non artikulasian yang memisahkan pengukuran elemen-elemen kedua statement dapat berbeda sehingga dihasilkan neraca berbassis pengukuran aset-kewajiban dan statement laba-rugi berbasis pengukuran pendapatan biaya yang indipenden.

2. Kontinuitas Usaha (Continuity Of Activity) Konsep kesatuan usaha akan menjadi pertimbangan pada saat penyusuna statement keuangan atau pada saat akuntansi menghadapi berbagai pilihan dalam proses perekayasaan atau penyusunan standar karena kenyataan bahwa kelangsungan hidup perusahaan di masa datang yang tidak pasti. Dalam menghadapi ketidakpastian kelangsungan usaha, akuntansi menganut konsep ini atas dasar penalaran bahwa harapan normal atau umum pendirian perusahaan adalah untuk berlangsung terus dan berkembang bukan untuk mati atau dilikuidasi. Implikasi konsep kontinuitas usaha (going concern) : 1) Arti Penting Laporan Periodik Untuk mengukur kinerja akhir perusahaanj secara objektif, akuntan tidak harus menunggu sampai kesatuan usaha dilikuidasi, karena memang bukan likuidasi yang menjadi tujuan dari perusahaan. Untuk suatu periode, tingkat mendapatkan laba dengan tingkat sumber ekonomik tertentu disebut dengan tingkat imbalan investasi. Tingkat imbalan tersebut dapat diukur secara periodic. Daya melaba adalah rata-rata dalam jangka panjang tingkat imbalam periodic tersebut.

10

2) Kedudukan Statement Laba Rugi Untuk mengukur daya melaba jangka panjang, aliran kontinus sumber ekonomik masuk dan keluar satuan usaha (pendapatan-biaya) harus dipenggal-penggal dengan periode waktu sebagai wadah atau penakar. Jadi konsep periode waktu yang dikemukakan oleh Anthony, Hawkins dan Merchant atau konsep periode akuntansi yang dikemukakan oleh APB sebenarnya merupakan turunan dari konsep dasar kontinuitas usaha. Penggalan pendapatan dan biaya untuk satu periode dituangkan dalam statement laba rugi periodic sehingga statement laba rugi dipandang sebagai statement yang paling penting dalam pelaporan keuangan karena tingkat laba dalam rangka menilai daya melaba. Pemenggalan aliran data yang terus menerus dalam penggalan waktu sebagai penakar cendrung memutus keterkaitan antara kejadian-kejadian antarperiode yang berkaitan. Akibatnya, kalau tidak hati-hati orang cendrung mengartikan bahwa laba besar suatu periode merupakan indikator kesuksesan manajemen pada periode tersebut padahal laba yang besar itu sebenarnya hasil penjualan yang besar akibat kampanye produk secara besar besaran pada periode sebelumnya. Oleh karena itu, informasi keuangan yang dituangkan dalam statement keuangan periodik harus dianggap bersifat tentative (provisional in character) dan bukannya tuntas (final).

3) Fungsi Neraca dan Penialaian Elemennya Konsep kontinuitas usaha sangat besar peranannya dalam mendasari penilaian elemen atau pos neraca dan interpretasi jumlah rupiah yang dimuat di dalamnya. Dengan konsep kontinuitas usaha, tujuan pelaporan pos neraca adalah untuk menunjukkan sisa potensi-potensi jasa (services potential) atau sumber-sumber ekonomik yang belum dikonsumsi (menjadi biaya) dalam tahun yang berakhir pada tanggal neraca. Dengan kata lain, neraca berfungsi menunjukkan potensi jasa yang masih dimilki/dikuasai kesatuan usaha untuk menghasilkan pendapatan dalam periode-periode berikutnya.
11

Oleh karena itu, proses penentuan jumlah rupiah yang harus dilekatkan pada setiap pos neraca bukanlah merupakan proses penilaian harga jual tetapi merupakan pengukuran sisa potensi jasa yang direpresentasi oleh kos yang melekatpadanya sehingga akuntansi menilai pos-pos neraca pada umumnya berdasarkan kos historis.

3. Penghargaan Sepakatan (Measured Consideration) Konsep ini menyatakan bahwa jumlah rupiah/agregat harga atau penghargaan kesepakatan yang terlibat dalam tiap transaksi atau kegiatan pertukaran merupakan bahan olah dasar akuntansi yang paling objektif, terutama dalam mengukur sumber ekonomik yang masuk dan sumber ekonomik yang keluar. Konsep ini dilandasi pemikiran bahwa fungsi akuntansi adalah menyediakan informasi yang terpaut dengan kegiatan perusahaan yang sebagian besar terdiri atas transaksi pertukaran dengan perusahaan lain. Akuntansi berfungsi untuk

menyimbolkan secara tepat bermacam-macam kegiatan atau transaksi perusahaan tersebut secara kuantitatif dan bermakna sehingga informasi semantic (objek-ukuranhubungan) dapat disampaikan dengan baik dan efektif. Penghargaan sepakatan merupakan dasar kuantifikasi berbagai jenis objek menjadi objek-objek honogenus yang paling objektif untuk menyajikan hubungan antarobjek yang bermakna. Penghargaan sepakatan tersebut akan dicatat dan diolah lebih lanjut dalam system akuntansi perusahaan untuk dijadikan data kuantitatif dasar dalam penyusunan berbagai laporan manajerial dan statement keuangan. 1) Istilah yang Tepat P&L tidak menyebut bahan olah dasar akuntansi sebagai nilai karena setiap orang kemungkinan akan menilai sesuatu secara berbeda-beda, sehingga nilai akan menimbulkan banyak interpretasi. Istilah nilai akan memberi kesan bahwa akuntansi mengolah bahan yang tidak homogenus. Nilai bersifat objektif dan interpretative sedangkan penghargaan sepakatan adalah apa yang melekat pada objek sehingga bersifat objektif dan inheren.

12

Penghargaan sepakatan dalam sebuah pertukaran merupakan istilah yang mengandung makna adanya penilaian bersama antara penjual dan pembeli. Pada saat transaksi terjadi, pencatatan penghargaan sepakatan atau agregat harga memank dapat dikatakan sebagai pencatatan nilai, tapi beberapa saat setelah transaksi, nilai dapat berubah tetapi jumlah rupiah yang tercatat tidak. Jumlah rupiah yang tercatat itulah yang nantinya akan menjadi bahan olahan bagi akuntan. Jadi, akuntansi tidak mengolah nilai tapi penghargaan kesepakatan. P&L tidak menggunakan istilah cost untuk menunjuk penghargaan sepakatan karena cost terlanjur mempunyai makna umum sebagai acquisition cost dari sudut pandang pihak yang memperoleh sumber ekonomik. Menurut Soewardjono, istilah cost sebenarnya cukup tepat untuk menyatakan price aggregate atau measured consideration karena alas an-alasan sebagai berikut : Dari segi penjual, walaupun istilah cost tidak cukup luas, aliran masuk penghargaan sepakatan penjualan/pendapatan yang dicatat (berupa kas/piutang) akhirnya akan menjadi cost juga kalau sudah digunakan untuk memperoleh barang atau jasa. Cost akan tetap menjadi pengukur berbagai pos asset dan kewajiban. Dari segi pembeli, kalau istilah cost mempunyai keterbatasan karena tidak dapat menyatakan hal yang sama dari kedua belah pihak dalam suatu pertukaran, keterbatasan ini sebenarnya tidak menimbulkan masalah karena akuntansi menganut konsep kesatuan usaha.

2) Jasa di Balik Kos Akuntansi menggunakan satuan mata uang karena satuan tersebut paling mudah untuk mengkuantifikasi objek atau jasa ke dalam satuan yang homogenus dan juga karena harga dalam satuan uang adalah cara yang sudah umum untuk menyatakan kesepakatan dalam pertukaran. Dari segi akuntansi, bukan uang atau harga yang memiliki arti penting melainkan potensi jasa yang ada dibalik angka tersebut.

13

3) Keterbatasan Informasi Akuntansi Dengan memahami arti penting kos sebagai bahan olah akuntansi sebenarnya dapat dikenali keterbatasan akuntansi dalam memberikan informasi untuk kepentingan pengambilan keputusan. Informasi akuntansi hanya merupakan sebagian dari informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusa oleh pihak eksternal dan manajemen. Lebih dari itu, walaupun segala pertimbangan dan kebijakan didasarkan pada dat akuntansi secara cukup mendalam, pada akhirnya keputusan yang dihasilkan akan mencerminkan juga pengaruh data nonakuntansi dan akan diwarnai dengan hal-hal yang kualitatif dan subjektif seperti : tujuan secara keseluruhan, sasaran jangka pendek, sekera pribadi, kepentingan umum, peraturan pemerintah, alas an politik dan sebagainya.

4. Kos Melekat (Cost Attach) Konsep ini menyatakan bahwa kos melekat pada objek yang direpresentasinya sehingga kos bersifat mudah bergerak dan dapat dipecah-pecah atau digabunggabungkan kembali mengikuti objek yang dilekatinya. Dasar pikiran konsep ini adalah bahwa tujuan pengelompokan, pemecahan, dan penggabungan kos adalah untuk mengikuti aliran upaya (effort) dalam menyediakan produk dan jasa. Produk biasanya mempunyai manfaat yang lebih besar dari pada manfaat masingmasing komponen pembuat produk secara terpisah. Kos melekat dilandasi oleh konsep kos yang disebut kos terkandung (embodied cost) yaitu kos yang benar-benar terkandung dalam suatu objek atau produk sebagai pasangan kos penggantian, yaitu kos seandainya objek tersebut tidak ada dan harus diadakan sehingga maknanya sama dengan kos kesempatan.

1) Saat Pengakuan Nilai Tambah Secara ekonomik, kegiatan perusahaan terdiri atas penggabungan berbagai factor produksi untuk menghasilkan produk baru yang nilainya lebih tinggi. Kalau kegiatan produksi menggunakan bahan baku dan bermacam factor produksi, kegiatan akuntansi menggunakan kos untuk menyatakan

pemprosesan factor produksi tersebut. Tujuan kegiatan akuntansi adalah


14

mengikuti secara tepat pengubahan tersebut dengan menggolongkan, memecah, dan mengikhtisarkan kos bahan baku, kos tenaga kerja, kos jasa mesin (depresiasi), dan kos factor produksi lainnya sehingga seluruh kos tersebut secara bersama-sama akan membentuk kos produk. Jadi konsep dasar kos melekat diperlukan karena dalam mengikuti aliran fisis tersebut harus ada anggapan bahwa tiap kos mempunyai daya saling mengikat bila digabungkan dengan kos lain secara tepat. Konsep dasar ini mempunyai implikasi penting terhadap saat pengakuan tambahan manfaat produk fisis yang dihasilkan. Kalau kos produk harus menunjukkan niali, maka ke dalam kos produk tersebut harus dimasukkan jumlah rupiah nilai yang merupakan tambahan manfaat yang melekat pada produk sebagai akibat proses produksi itu. Nilai tambah ini akan terealisasi kalau produk telah terjual dan asset (kos) baru masuk ke dalam satuan usaha. Realisasi pendapatan melalui penjualan sebenarnya menandai dan mengukur dua macam kos baru sebagai bahan olah akuntansi selanjutnya, yaitu : Kos baru sebagai penggantian kos yang melekatdan dikorbankan (keluar dari kesatuan usaha) yang mempresentasi upaya penyediaan produk atau jasa yang diserahkan kepada pembeli produk. Kos baru sebagai tambahan asset (laba) yang menunjukkan imbalan untuk jasa modal yang ditanamkan dan resiko yang ditanggung dalam menjalankan usaha.

2) Wadah Penggabungan Dalam mengikuti alur fisis produksi, kos dipecah, dikelompokkan dan kemudian digabung kembali mengikuti unit fisis produk. Ini berarti kos digabungkan dengan produk sebagai wadah atau penakar penggabungan. Setelah produk diserahkan kepada pelanggan, maka kos yang melekat pada unit produk yang telah diserahkan akan mengukur biaya dan secara logis dapat disebut dengan kos barang terjual (cost of good sold). Kos yang ikatannya dengan produk dapat dikenali dengan mudah, biasanya wadah penggabungannya adalah produk, misalnya kos tenga kerja langsung.
15

Kos yang tidak erat kaitannya dengan produk atau sukar dirunut secara praktis ke produk, maka wadah penggabiungannya adalah periode (waktu) dan akan membentuk kos periode (period cost), misalnya adalah kos administrasi.

5. Upaya Dan Hasil/Capaian (Effort And Accomplishment) Konsep ini menyatakan bahwa biaya merupakan upaya dalam rangka memperoleh hasil berupa pendapatan. Dengan kata lain, tidak ada hasil (pendapatan) tanpa upaya (biaya). Secara konseptual, pendapatan timbul karena biaya, buakan sebaliknya pendapatan menanggung biaya. Artinya, begitu entitas melakukan kegiatan produksi maka pendapatan dapat dikatakan telah terbentuk walaupun belum terealisasi. Secara teknis, kesatuan usaha (entitas) harus menghasilkan atau menyediakan barang atau jasa untuk menciptakan pendapatan dengan cara menyerahkan atau menukarkan barang/jasa tersebut. Terdapat beberapa implikasi pada konsep upaya dan hasil, yaitu :

1) Perlunya Basis Asosiasi Selisih antara kos masuk dan kos keluar disebut dengan laba. Laba mencerminkan keefektifan manajemen dalam mengelola sumber ekonomik dan merupakan informasi penting bagi pihak yang berkepentingan khususnya bagi mereka yang menyediakan sumber ekonomik yang menanggung resiko akhir. Ukuran keefektifan akan tepat apabila hasil ditandingkan dengan upaya yang menimbulkan hasil tersebut. Dengan demikian, diperlukan dasar asosiassi yang tepat dan rasional agar kedua komponen tersebut dan agar laba mempunyai makna atau nilai sebagai pengukur kinerja yang terandalkan.

2) Penakar Asosiasi Ideal dan Praktis Konsep ini merupakan konsekuensi labih lanjut dari konsep kontinuitas usaha, bahwa untuk menentukan kemajuan perusahaan tidak perlu ditunggu nasib akhir perusahaan itu terjadi. Oleh karena itu, pihak yang berkepentingan dengan perusahaan memerlukan wadah atau penakar kemajuan dari waktu ke waktu. Yang ditakar adalah biaya sebagai upaya dan pendapatan sebagai hasil.
16

Penakar yang dimaksud adalah dasar atau wadah penandingan antara biaya dan pendapatan. Penakar yang paling cocok adalah penakar yang dapat menunjukka secara tepat dan objektif bahwa biaya yang masuk dalam penakar adalah biaya yang benar-benar menyebabkan timbulnya pendapatan yang masuk dalam penakar tersebut. Kalau penakar sudah ditentukan, masalah berikutnya adalah menentukan berapakah kos yang harus masuk ke dalam penakar sehingga dapat dibaca (dihitung) kos yang dapat diperhitungkan sebagai upaya dan kos pendapatan yang diperhitunhkan sebagai hasil. Karena tidak semua kos mudah dikaitkan dengan produk, akuntansi beralih kepada periode waktu sebagai penakar untuk dijadikan dasar dalam menandingkan kos yang telah dikorbankan (biaya) dan pendapatan. Periode akuntansi merupakan penakar pengganti yang memang mudah dilaksanakan tetapi konsep dasarnya tetap, yaitu bahwa untuk mengukur laba yang tepat dalam suatu periode maka pendapatan dari hasil penjualansejumlah produk atau jasa harus ditandingkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh pendapatan tersebut.

3) Laba Akuntansi vs Ekonomik Konsep ini mempunyai implikasi terhadap interpretasi laba akuntansi. Dengan konsep ini laba dipandang sebagai residual atau selisih pengukuran dua elemen yang berkaitan yaitu pendapatan dan biaya. Laba yang diperoleh dengan cara seperti ini disebut dengan laba structural atau formal. Disebut laba formal karena laba tersebut diperoleh dengan menerapkan ketentuanketentuan formal (satandar atau prinsip akuntansi).

4) Kos Aktual Dalam menandingkan biaya dan hasil, akuntansi hanyalah menandingkan upaya yang benar-benar telah terjadi oleh suatu entitas sehingga laba yang diperoleh adalah selisih biaya dan pendapatan yang diukur dengan kos yang benar-benar terjadi.

17

5) Asas Akrual atau Himpun Karena akuntansi mendasarkan diri pada konsep upaya dan hasil dalam menetukan besarnya laba, akuntansi tidak membatasi pengertian biaya atau pendapatan pada biaya yang telah dibayar atau pendapatan yang telah diterima. Akuntansi menekankan substansi suatu kegiatan atau transaksi yang menimbulkan biaya dan pendapatan. Artinya, akibat suatu transaksi tertentu yang telah terjadi, berjalannya wkatu sudah dapat menjadi dasar untuk mengakui biaya atau pendapatan. Karena itu dalam proses penandingan, akuntansi mendasarkan diri pada asas akrual bukannya asas tunai. Asas akrual adalah asas dalam pengakuan pendapatan dan biaya yang meyatakan bahwa pendapatan diakui pada saat hak entitas timbul lantaran penyerahan barang atau jasa ke pihak luar dan baiay diakui pada saat kewajiban timbul karena penggunaan sumber ekonomik yang melekat pada barang dan jasa yang diserahkan tersebut. Sebagai konsekuensi asas ini, akuntanis mengakui pos-pos akrual dan tangguhan.

6) Pengertian Depresiasi Depresiasi adalah biaya nyata dan bukan hipotesis. Depresiasi untuk satu periode harus diperhitungkan dan diakui sebagai biaya karena jasa yang diberikan oleh asset tetap tidak terjadi sekaligus pada saat pemerolehan atau pemberhentian asset tersebut. Sebagai upaya, penentuan besarnya depresiasi tidak bergantung pada besarnya laba perusahaan walaupun besarnya biaya depresiasi mempengaruhi besarnya laba periodic.

7) Kapasitas Menganggur Biaya depresiasi yang telah dihitung dengan metode tertentu harus tetap merupakan biaya untuk menghasilkan pendapatan walaupun perhitungan tersebut menimbulkan atau bahkan menambah rugi perusahaan. Misalnya biaya depresiasi suatu kendaraan, meskipun kendaraan tersebut tidak dipergunakan, namun tetap baiya depresiasinya dihitung dan menjadi
18

pengurang pendapatan. Ilustrasi seperti inilah yang dimaksud dengan kapasitas menganggur.

8) Pos-Pos Luar Biasa Untuk menentukan laba periodic, konsep menandingkan yang berorientasi jangka panjang akan memasukkan juga akun-akun atau pos-pos berikut : Untung luar biasa (windfall gains) yaitu timbulnya atau bertambahnya manfaat ekonomik atau aset yang terjadi tanpa upaya yang jelas dan direncanakan. Rugi luar biasa (extraordinary losses) yaitu hilangnya atau berkurangnya manfaat ekonomik atau aset yang terjadi akibat hal-hal yang tidak ada hubungannya atau tidak mudah dihubungkan dengan upaya untuk memperoleh hasil.

6. Bukti Terverifikasi Dan Objektif (Verifiable, Objective Evidence) Konsep ini menyatakan bahwa informasi keuangan akan mempunyai tingkat kebermanfaatan dan tingkat keterandalan yang cukup tinggi apabila terjadinya data keuangan didukung oleh bukti-bukti yang objektif dan dapat diuji kebenarannya. Objenktivitas bukti harus dievaluasi atas dasar kondisi yang melingkupi penciptaan, pengukuran, dan penangkapan atau pengakuan data akuntansi. Setiap transaksi keuangan harus didukung oleh bukti transaksi yang kaut dan sah.

1) Arti Penting untuk Pengauditan Di samping penting karena membantu pencapaian karakteristik kualitatif informasi yang tinggi, konsep bukti yang dapat diuji kebenarannya dan objektif itu menjadi penting dalam kaitannya dengan pengauditan untuk menentukan kewajaran laporan keuangan.

19

2) Objektifitas Bukti Mautz dan Sharaf (1964, hal. 110) menjelaskan pengertian dan lingkup bukti audit sebagai berikut : Audit evidence includes all influences on the mind of auditor which affect his judgement about the truthfulness of the financial statement propositions, submitted to him for review. Bukti yang objektif berarti bahwa fakta yang diungkapkan oleh sustu bukti tidak dipengaruhi oleh kepentingan pribadi. 3) Objektifitas relative Akuntansi bukan ilmu pasti sehingga objektivitas bukti dalam akuntansi bersifat relative. Oleh karena itu, konsep objektifitas dalam penciptaan data akuntansi adalah objektivitas yang disesuaikan dengan keadaan yang ada pada saat penentuan fakta, bukan objektivitas mutlak.

4) Objektivitas dan Keterverifikasian Jangka Panjang Bukti yang paling kuat dan paling diinginkan adalah bukti yang objektif. Konsep dasar bukti terverifikasi dan objektif dalam akuntansi mengandung elemen variabilitas sehingga tiap bukti mempunyai tingkat objektifitas. Tingkat objektifitas bukti yang paling tinggi pada saat dan keadaan tertentu adalah yang terbaik asalkan tujuan untuk memperoleh tingkat objektifitas yang tinggi tersebut tidak bertentangan dengan konsep kontinuitas usaha. Informasi akuntansi yang disajikan dalam laporan keuangan periodic diciptakan dan disediakan atas dasar objektivitas jangka panjang.

7. Asumsi (Assumption) Asumsi dalam dalam dafta konsep dasar P&L sebenarnya bukan merupakan konsep dasar tetapi lebih merupakan penjelasan bahwa keenam konsep dasar sebelumnya merupakan asumsi atau didasarkan atas asumsi tertentu dengan segala keterbatasannya.

20

Asumsi yang menjadi landasan penalaran dalam memilih konsep yang relevan : 1) Kontinuitas Usaha Konsep ininhanya dapat dibenarkan atas dasar pengalaman perusahaan pada umumnya. Tingkat kegagalan usaha adalah tinggi terutama untuk perusahaan kecil. Beberapa perusahaan yang baru didirikan tidak pernah menikmati kesuksesan usaha dalam periode selanjutnya sehingga dibubarka segera.

2) Periode Satu Tahun Pelaporan periodic dengan waktu sebagai wadah pengukuran adalah salah satu kebiasaan penting dalam akuntansi. Untuk tujuan penakaran dalam penghitungan pendapatan dan biaya yang menghasilkan pendapatan tersebut, interval waktu yang biasanya digunakan adalah satu tahun, baik tahub kalender ataupun tahun buku/fiscal.

3) Kos Sebagai Bahan Olah Penghargaan sepakatan yang menjadi bahan olah akuntansi didasarkan atas asumsi bahwa kos factor produksi yang diperoleh perusahaan menunjukkan nilai wajar pada saat terjadinya.

4) Daya Beli Uang Stabil Konsep bahwa jumlah rupiah yang tercatat akan tetap menunjukkan nilai dilandasi asumsi bahwa daya beli uang adalah stabil sepanjang masa. Dalam periode-periode yang mengalami inflasi yang cukup tinggi, asumsi tersebut jelas tidak berlaku lagi untuk tujuan-tujuan tertentu.

5) Tujuan Mencari Laba Asumsi ini tidak diragukan kelayakannya. Keinginan untuk menghasilkan laba adalah karakteristik nyata yang melekat pada perusahaan-perusahaan komersial pada umumnya.

21

Konsep Dasar Lain Konsep-konsep dasar yang diuraikan oleh P&L tersebut merupakan konsep dasar yang terpadu dan lengkap sebagai landasan konseptual untuk merekayasa pelaporan keuangan. Beberapa konsep yang belum yang belu tercakup dalam konsep dasar P&L adalah sebagai berikut : 1) Substansi Daripada Bentuk Konsep ini menyatakan bahwa dalam menetapkan suatu konsep ditingkat perekayasaan atau dalam menetapkan standar di tingkat penyusun standar, akuntansi akan menekankan makna atau substansi ekonomik suatu objek atau kejadian daripada makna yuridisnya, meskipun makna yuridis mungkin menghendaki atau menyarankan perlakuan akuntansi yang berbeda.

2) Pengakuan Hak Milik Pribadi Konsep ini menyatakan bahwa pengakuan nhak milik pribadi harus dilindungi atau diakui secara yuridis. Tanpa konsep ini, kesatuan usaha tidak dapat memiliki sumber ekonomik atau asset. Pemilikan merupakan salah satu cara untuk mendapatkan penguasaan. Salah satu perlindungan adalah adanya kewajiban untuk

mempertanggungjawabkan kekayaan yang dipercayakan pengelolaannya kepada pihak lain. Laporan keuangan yang memuat asset dan kewajiban kesatuan usaha merupakan salah satubentuk pertanggungjawaban tersebut.

3) Keanekaragaman Akuntansi Antar Entitas Konsep ini menyatakan bahwa perbedaan perlakuan (metode) akuntansi antar entitas merupakan suatui hal yang tidak dapat dihindari karena perbedaan kondisi yang melingkupi dan karakteristik kesatuan usaha individual.

22

4) Konservatisme Konservatisme adalah sikap atau aliran dalam menghadapi ketidakpastian untuk mengambil tindakan atau keputusan atas dasar munculan yangb terjelek dari ketidakpastian tersebut.

5) Pengendalian Internal Menjamin Keterandalan Data Konsep ini menyatakan bahwa system pengendalian internal yang memadai merupakan sarana untuk mendapatkan keterandalan informasi yang tinggi. Konsep yang diajukan Grady ini dilandasi penalaran bahwa objektifitas mutlak dan akuntansi mengakui adanya taksiran-taksiran sehingga keterandalan data hanya dapat dijamin kalau entitas mempunyai SPI yang memadai.

Manfaat Konsep Dasar Konsep dasar berfungsi melandasi penalaran pada tingkat perekayasaan akuntansi, konsep dasar lebih banyak manfaatnya bagi penyusun standard an berargumen untuk menentukan konsep, prinsip, metode, atau teknik yang akan dijadikan standar.

23

DAFTAR PUSTAKA Soewardjono. Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan. Yogyakarta: BPFE, 2005.

24