Anda di halaman 1dari 17

PEMBUATAN GYPSUM BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Rumah merupakan salah satu kebutuhan primer manusia yang harus dipenuhi. Selain untuk tempat tinggal seluruh anggota keluarga, rumah juga harus merupakan tempat hunian yang nyaman untuk beraktivitas dan berinteraksi antar anggota keluarga sehingga setiap anggota keluarga merasa betah untuk tinggal di rumah seperti slogan Rumahku Istanaku. Untuk menciptakan hunian yang nyaman, perlu adanya usaha yang dilakukan antara lain dengan menambah nilai artistik rumah itu sendiri. Cara untuk menambah nilai seni suatu rumah, diantaranya dengan memberi desain baik desain eksterior maupun desain interior. Contoh desain eksterior antara lain desain rumah, penataan lahan, pembuatan taman, sedangkan contoh desain interior antara lain pemilihan cat, pemilihan dan peletakan furniture serta pemasangan material gypsum pada plafon rumah. Material gypsum yang dulunya lebih banyak digunakan sebagai penyekat atau partisi, belakangan ini kehadiran gypsum sebagai material plafon makin digemari. Hal tersebut tentu saja tidak mengherankan. Selain murah, gypsum juga lebih mudah dibentuk dan terlihat lebih bersih dibandingkan material lain. Sesuai dengan namanya, material gypsum terbuat dari mineral gypsum dengan rumus molekul CaSO4.2H2O yang merupakan garam yang pertama kali mengendap akibat proses evaporasi air laut. Orang membuat gypsum mempunyai beberapa tujuan antara lain untuk tujuan seni dan tujuan ekonomis. Tujuan itulah yang membuat orang tertarik memproduksi gypsum. Tujuan seni adalah untuk menambah nilai artistik dan nilai estetik yang tinggin pada desain suatu rumah sehingga menjadi hunian yang nyaman dan ideal.

Sedangkan tujuan ekonomis adalah untuk menambah pendapatan pengrajin yang membuat dan memasang gypsum. Cara membuat dan memasang gypsum mudah tetapi memberi pemasukan yang cukup besar. Atas dasar itu maka disusunlah makalah ini sebagai bahan pembelajaran tentang keterampilan membuat gypsum yang jelas dan mudah dipahami. B. Tujuan Adapun tujuan makalah pembelajaran ini adalah : 1. Menyediakan bahan belajar tentang cara membuat gypsum yang mudah dan jelas dipahami. 2. Memberikan membutuhkan. informasi tentang usaha produksi gypsum bagi yang

BAB II LANDASAN TEORI Gipsum (CaSO4.2H2O) merupakan garam yang pertama kali mengendap akibat proses evaporasi air laut diikuti oleh anhidrit dan halit, ketika salinitas makin bertambah. Sebagai mineral evaporit, endapan gypsum berbentuk lapisan di antara batuan-batuan sedimen batugamping, serpih merah, batupasir, lempung, dan garam batu, serta sering pula berbentuk endapan lensa-lensa dalam satuan-satuan batuan sedimen. Gipsum terbentuk dalam kondisi berbagai kemurnian dan ketebalan yang bervariasi. Gipsum mempunyai kelompok yang terdiri dari gypsum batuan, gipsit alabaster, satin spar, dan selenit. Gipsum umumnya berwarna putih, namun terdapat variasi warna lain, seperti warna kuning, abu-abu, merah jingga, dan hitam, hal ini tergantung mineral pengotor yang berasosiasi dengan gypsum. Gipsum umumnya mempunyai sifat lunak, pejal, kekerasan 1,5 2 (skala mohs), berat jenis 2,31 2,35, kelarutan dalam air 1,8 gr/l pada 00C yang meningkat menjadi 2,1 gr/l pada 400C, tapi menurun lagi ketika suhu semakin tinggi ( Puslitbang Teknologi Mineral dan Batubara, 2005). Gypsum sering digunakan sebagai material pada plafon rumah. Hal tersebut tentu saja tidak mengherankan. Selain murah, gypsum juga lebih mudah dibentuk dan terlihat lebih bersih dibandingkan material lain. Sebab, dalam aplikasinya, gypsum tak akan meninggalkan nat atau garis batas antar papan seperti pada plafon berbahan triplek (plywood) meski gypsum dipasang pada bidang yang lebar sekalipun. Meskipun relatif lebih mudah dalam aplikasinya, meterial gypsum sebagai bahan dasar plafon memiliki kelemahan yakni tidak tahan terhadap air dan bila terjadi rembesan air dari atap mengenai plafon, gypsum tersebut akan meninggalkan noda bercak pada permukaannya (Neisha-Diva, 2007). Gypsum adalah suatu seni dekorasi untuk memberi nilai artistik pada plafon sehingga rumah menjadi cantik. Gypsum dibuat dari bahan dasar yang disebut casting

(bubuk lembut berwarna putih). Bahan itu mudah diperoleh di toko bangunan. Gypsum mempunyai berbagai macam bentuk dan motif yang beraneka ragam sesuai dengan keinginan pemilik rumah, karena cetakan dapat dibuat bermacam macam sesuai dengan motif yang telah dirancang, misalnya bentuk lurus dengan bermacam motif, bentuk oval atau melingkar dengan berbagai motif pula (Melati Indri Hapsari, SKM, dkk. 2003).

BAB III ALAT DAN BAHAN A. Alat Pembuatan Gypsum Dalam pembuatan gypsum ini ada beberapa alat yang harus dipersiapkan, antara lain : 1. Ember atau alat sejenisnya. Ember digunakan sebagai tempat untuk mengaduk casting dengan air. Jika ember tidak ada bisa menggunakan alat lain yang sejenis, yang penting bisa digunakan sebagai tempat untuk mengaduk. 2. Kuas. Dalam memilih kuas hendaknya yang berbulu halus dan kuat, supaya bulu kuas tidak mudah lepas apabila dipakai untuk meratakan minyak pada sebuah cetakan. Kuas yang baik ujung bulunya bercabang dua atau bercabang tiga. Karena kuas yang mempunyai bulu bercabang akan mempunyai kemampuan daya serap yang tinggi pada minyak sehingga penggunaannya lebih lama dan tidak harus sering menyelupkan pada minyak. 3. Timbangan. Timbangan digunakan untuk mengukur jumlah casting yang akan digunakan untuk mencetak gypsum. 4. Gelas Ukur. Gelas ukur digunakan untuk menakar air yang akan digunakan untuk mencetak gypsum.

5. Cetakan. Cetakan gypsum bermacam - macam ada yang bentuknya oval dengan berbagai macam ornamen, bulat/lingkaran, dan profil. Cetakan bisa dibeli atau dibuat sendiri. Yang perlu diperhatikan pada saat membeli cetakan adalah bentuk ornamen dan kehalusan ornamen karena akan mempengaruhi hasil cetakan gypsum. Selain itu, juga harus dipilih yang kuat dan tidak rapuh. Cetakan gypsum ini bisa diperoleh di toko toko bahan bangunan yang menyediakan cetakan tersebut.

6. Sarung tangan karet. Sarung tangan karet berfungsi untuk melindungi tangan pada saat mengaduk bahan pembuatan gypsum. Sarung tangan karet ini mudah diperoleh di toko-toko bahan bangunan dengan harga yang murah. 7. Sekop. Sekop dalam pembuatan gypsum digunakan sebagai alat pengaduk pada saat pencampuran antara casting dengan air, supaya hasilnya merata. 8. Rakel. Rakel mempunyai bentuk persegi panjang yang terdiri dari dua bahan yaitu kayu dengan karet dan mempunyai fungsi untuk meratakan larutan casting pada sebuah sisi cetakan.

B. Bahan Pembuatan Gypsum Dalam pembuatan gypsum ini ada beberapa bahan yang harus dipersiapkan, yaitu : 1. Casting. Casting merupakan bahan utama dalam pembuatan gypsum yang mempunyai bentuk seperti bubuk lembut dengan warna putih. Casting yang baik adalah casting dengan bentuk bubuk yang semakin lembut dan dengan warna yang semakin putih. Untuk mendapatkan casting dapat diperoleh di toko-toko tertentu yang menyediakan bahan tersebut seperti toko bangunan dengan merk yangbervariasi seperti: ~ Jaya Board ~ Elephant Board ~ SGP Casting ~ Judal Board 2. Roving. Roving dalam pembuatan gypsum digunakan sebagai bahan

penguat pada waktu pencetakan. Roving bentuknya seperti serabut yang sudah tertata rapi, sehingga nantinya jika ingin digunakan tinggal memotongnya sesuai ukuran dengan yang diinginkan.

3.

Air. Air digunakan sebagai bahan untuk mencampur casting. Air yang

digunakan bisa air sumur, air PAM, air artetis, yang tidak mengandung garam. Karena air yang mengandung kadar garam yang tinggi menyebabkan gypsum tidak tahan lama atau mudah pecah. 4. Minyak. Minyak yang digunakan dalam pembuatan gypsum bisa dibuat dengan menggunakan bahan lemak dari binatang lembu atau kerbau

yang dipanaskan atau dimasak sekitar 5 menit sampai lemak itu mencair kemudian campurkan dengan solar dengan perbandingan 2 : 1, kemudian dimasak lagi sekitar 5 menit sambil diaduk agar kedua cairan itu menyatu sehingga menjadi sebuah minyak yang sudah siap di gunakan.Dengan penggunaan minyak yang dibuat dari bahan lemak sapi akan menghasilkan gypsum yang sesuai dengan keinginan yaitu tetap akan berwarna putih dan bersih tidak bercampur dengan warna minyak. 5. Tali. Tali nantinya digunakan sebagai pengait gypsum untuk digantungkan setelah dilepas dari cetakan, untuk itu tali yang dipilih harus kuat, bisa tali rafia atau sejenisnya.

BAB IV PROSES PEMBUATAN

Pembuatan gypsum melalui beberapa proses kegiatan. Proses kegiatan itu harus dilaksanakan secara runtut dan benar agar menghasilkan gypsum yang sesuai dengan keinginan dan mempunyai kualitas yang bagus. Tahap tahap proses pembuatan gypsum yaitu: 1. Tahap I (Pengadukan bahan gypsum) Proses awal pembuatan gypsum diawali dengan pengadukan bahan gypsum. Adapun bahan yang dipakai dalam proses pengadukan adalah: o casting o air

Sedangkan alat yang persiapkan adalah: o Timbangan, yang digunakan untuk menakar ukuran jumlah casting yang akan diaduk sehingga disesuaikan dengan bentuk gypsum yang akan dibuat. o Gelas ukur, yang digunakan untuk menakar air. o o Ember atau tempat lain yang mirip bentuknya yang bisa digunakan Sekop, yang digunakan untuk mengaduk atau alat alternatif lain yang

untuk tempat mengaduk. mirip sekop yang bisa dibuat dari bahan kayu atau sejenisnya, yang nantinya bisa digunakan untuk mengaduk dengan merata. Proses tahap 1: Pertama kita mempersiapkan sebuah cetakan yang akan dipakai membuat gypsum dalam keadaan bersih dan kering, mulailah diolesi minyak yang telah dibuat agar gypsum tidak melekat dan mudah dilepaskan dari cetakan. Mula-mula dipersiapkan dulu bahannya yaitu dengan menimbang casting dan menakar air yang akan dipergunakan sesuai dengan bentuk ukuran gypsum, dengan

perbandingan 1 : 2, artinya jika kita menggunakan casting 2 Kg maka untuk airnya 1 liter. Masukkan casting yang sudah ditakar ke dalam ember, setelah itu baru diberikan air. Tunggu 5 menit, supaya kekentalan air merata. Setelah 5 menit baru kita aduk dengan menggunakan sekop sampai benar benar rata.

Gambar 1. Proses pembuatan gypsum tahap I

2. Tahap II (Penuangan bahan gypsum ke dalam cetakan) Setelah bahan pada proses pertama selesai dikerjakan maka tahap kedua adalah menuangkan adonan tersebut ke dalam cetakan. Alat dan bahan yang perlu dipersiapkan adalah cetakan gypsum yang akan dibuat dan adonan casting yang telah dicampur dengan air yang sudah dikerjakan pada tahap pertama. Cara penuangannya adalah persiapkan dulu cetakan pada tempat yang datar supaya nantinya adonan yang dituangkan betul betul merata. Kemudian tuangkan adonan ke dalam cetakan secara pelan pelan hingga merata dengan ketinggian kurang lebih 1 cm dari tepi cetakan, jadi tidak semua adonan tadi kita tuangkan ke dalam cetakan.

Gambar 2. Proses pembuatan gypsum tahap II

3. Tahap III (Pemasangan Roving) Dalam tahap pemasangan roving ini alat dan bahan yang perlu dipersiapkan adalah sisa adonan sebelumnya. Roving yang sudah dipotong kira-kira 25 cm yang jumlahnya disesuaikan dengan ukuran cetakan dan tali ( bisa tali ravia atau sejenisnya) yang kuat karena nantinya digunakan untuk menggantung hasil cetakan. Roving juga harus disesuaikan dengan rakel yang berfungsi untuk meratakan. Dalam tahap pemasangan roving ini, pertama kita ambil roving yang sudah dipotong sesuai dengan ukuran kemudian kita letakkan roving tersebut ke dalam cetakan yang sudah dilakukan pada tahap 2 dengan cara menebarkan roving ke dalam cetakan yang sudah diisi adonan tadi secara merata. Setelah roving kita tebarkan secara merata, selanjutnya ialah merapikan tepi cetakan dari roving yang mungkin menjuntai keluar dengan menggunakan rakel. Tetapi untuk salah satu ujung sisi, kita sisakan roving tadi untuk mengaitkan tali penggantungnya. Jadi tidak semua tepi cetakan kita rapikan dari roving. Adapun cara mengaitkan tali ialah letakkan tali secara melintang ke dalam sisa roving, kemudian sisa roving kita gulung sekali ke arah dalam cetakan sehingga membuat tali tadi menjadi melingkar. Setelah itu tuangkan sisa adonan tadi ke dalam cetakan gypsum sampai penuh. Langkah selanjutnya ialah mengeringkannya sampai kurang lebih 30 menit.

Gambar 3. Proses pembuatan gypsum tahap III

4. Tahap IV (Pelepasan gypsum dari cetakan) Setelah kurang lebih 30 menit, gypsum sudah kering dan siap untuk dilepas dari cetakan. Ada dua cara melepaskan gypsum dari cetakan sesuai dengan model cetakan yaitu: a. Cetakan model lurus Untuk cetakan model lurus pelepasan dimulai dari salah satu ujung dengan membukanya secara perlahan-lahan, kemudian kita gerakkan telapak tangan kita hingga ujung yang satunya lagi, sampai semua gypsum terlepas. b. Cetakan oval/melingkar Yaitu dengan cara diketukkan pelan pelan dan hati hati, secara menyeluruh ke semua bagian cetakan sampai gypsum terlepas. Setelah gypsum terlepas gantungkan untuk menambah kekeringannya.

Gambar 4. Cara melepas gybsum model lurus

Gambar 5. Cara melepas gypsum bentuk oval

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan 1. 2. 3. Gipsum (CaSO4.2H2O) sebagai minerat evaporit sering digunakan Gypsum dibuat dari bahan dasar yang disebut casting (bubuk Proses pembuatan gypsum meliputi pengadukan bahan gypsum, sebagai material pada plafon rumah. lembut berwarna putih). penuangan bahan gypsum ke dalam cetakan, pemasangan roving dan pelepasan gypsum dari cetakan. B. Saran

1.

Untuk perawatannya casting sebaiknya ditaruh di tempat yang

kering dan tidak lembab serta jangan sampai terkena air sedikit pun dengan maksud agar casting tidak mudah mengeras atau membatu. 2. Air yang digunakan sebaiknya tidak mengandung garam. Karena air yang mengandung kadar garam yang tinggi menyebabkan gypsum tidak tahan lama atau mudah pecah.

DAFTAR PUSTAKA

Hapsari, Idri Melati, dkk. 2003. Gypsum Membuat Rumah jadi Mewah. Proyek Pemberdayaan UPT dan Tenaga Kependidikan Luar Sekolah Jawa Tengah: Ungaran. Neisha dan Diva. 2007. Lebih Mewah dengan Plafon Gypsum. http://gypsumzampiet.peperonity.de. Diakses pada tanggal 5 Maret 2009. Puslitbang Teknologi Mineral dan Batubara. 2005. Gipsum. http://tekmira.esdm.go.id Diakses pada tanggal 5 Maret 2009.

TUGAS KELOMPOK KIMIA INDUSTRI

DISUSUN OLEH : KELOMPOK X o o o o o o o Andi Suharti Amelya Fitriana Syukur Subakir Salnus Muchlas Akbar Harianto Kasturiyanti Rahmayanti 051314024 061314002 061314027 071314001 071314014 071314019 071314031

JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR

2009

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya pada kita semua, sehingga kita dapat mengerjakan segala pekerjaan. Makalah dengan judul Pembuatan Gypsum ini disusun sebagai bahan pembelajaran bahan pembelajaran tentang keterampilan membuat gypsum yang jelas dan mudah dipahami sekaligus memberikan informasi tentang usaha produksi gypsum bagi yang membutuhkan.

Tak ada gading yang tak retak. Didasari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan oleh karena itu sumbang saran dari pembaca sekalian sangat diharapkan untuk perbaikan kegiatan selanjutnya. Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada pihak pihak yang telah membantu dalam penyelesaian penyusunan makalah ini. Semoga bernilai amal disisi Allah S.W.T dan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua.

Makassar, 8 Maret 2009

Kelompok X