Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM TEKNIK PEMBUATAN KOMPON

KELOMPOK : II (DUA) Disusun Oleh : Nama NIM : Nursufi : 110102018

Dosen Pengampu :
Ihda Novia Indrajati, ST, MT

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN RI AKADEMI TEKNOLOGI KULIT YOGYAKARTA TAHUN 2012

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb Puji syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allat SWT karena atas berkat rahmat dan hidayah-Nya maka penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum mengenai Praktikum Teknik Pembuatan Kompon. Laporan yang ini disusun dari bahan materi yang diambil dari hasil pengamatan praktikum, Tanya jawab bahkan buku dan situs internet sebagai pelengkapnya. Atas terselesainya laporan praktikum ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Ihda Novia Indrajati, ST., M.T selaku dosen pembimbing mata kuliah Praktikum Teknik Pembuatan Kompon. 2. Bapak dan ibu asisten dosen. 3. Ibunda yang selalu mendoakan. 4. Teman-teman yang telah membantu terlaksana nya penulisan laporan ini yang tidak dapat disebutkan satu demi satu. Akhir kata tiada gading yang tak retak, begitu pula dengan laporan ini. Oleh karena itu kritik dan saran tetap penulis harapkan untuk membantu penyempurnaan penyusunan makalah dimasa yang akan datang. Semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan pembaca pada umumnya. Waalaikumsalam Wr. Wb. Yogyakarta, 30 juni 2012

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Halaman judul ..................................................................................................... i Kata Pengantar .................................................................................................... ii Daftar Isi.............................................................................................................. iii BAB I. PEMBUATAN SOL SEPATU (F-2) .................................................... 1 1. Pendahuluan ............................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang .................................................................................. 2 1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................. 2 2. Dasar Teori .............................................................................................. 2 3. Percobaan ................................................................................................ 3 3.1 Alat .................................................................................................. 3 3.2 Bahan ................................................................................................ 3 3.3 Cara Kerja......................................................................................... 3 4. Hasil dan Pembahasan............................................................................... 4 4.1 Hasil Praktikum ............................................................................... 6 4.2 Pembahasan ...................................................................................... 7 5. Kesimpulan ............................................................................................... 7 BAB II. PEMBUATAN SOL SEPATU HARIAN (F-1) ................................... 8 1. Pendahuluan .............................................................................................. 4 1.1 Latar Belakang ................................................................................. 6 1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................. 7 2. Dasar Teori ................................................................................................ 7 3. Percobaan .................................................................................................. 4 3.1 Alat .................................................................................................. 6 3.2 Bahan ............................................................................................... 7 3.3 Cara Kerja ........................................................................................ 7 4. Hasil dan Pembahasan............................................................................... 4

4.1 Hasil Praktikum ............................................................................... 6 4.2 Pembahasan ...................................................................................... 7 5. Kesimpulan ............................................................................................... 7 BAB II. PEMBUATAN SARUNG TANGAN LATEKS .................................. 8 1. Pendahuluan .............................................................................................. 4 1.1 Latar Belakang ................................................................................. 6 1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................. 7 2. Dasar Teori ................................................................................................ 7 3. Percobaan .................................................................................................. 4 3.1 Alat .................................................................................................. 6 3.2 Bahan ............................................................................................... 7 3.3 Cara Kerja ........................................................................................ 7 4. Hasil dan Pembahasan............................................................................... 4 4.1 Hasil Praktikum ............................................................................... 6 4.2 Pembahasan ...................................................................................... 7 5. Kesimpulan ............................................................................................... 7 BAB V KESIMPULAN ...................................................................................... 32 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 33 LAMPIRAN ........................................................................................................ 34 LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ 36

BAB I PEMBUATAN SOL SEPATU ( F1 )

1. Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Bahan olah karet berupa lateks dapat diolah menjadi berbagai jenis produk barang jadi lateks (latex goods) dan karet padat (RSS, SIR) dijadikan bahan baku untuk menghasilkan berbagai jenis barang karet. Barang jadi dari karet terdiri atas ribuan jenis dan dapat diklasifikasikan atas dasar penggunaan akhir (end use) atau menurut saluran pemasaran (market channel). Dengan berkembangnya teknologi perkareten menuntut

mahasiswa Akademi Teknologi Kulit khususnya konsentrasi studi teknologi Bahan Kulit, Karet, dan Plastik untuk selalu mengikuti perkembangan tersebut. Maka, harus ada suatu transfer ilmu pengetahuan dari suatu badan penelitian perkaretan Balai Besar Kulit Karet dan Plastik kepada mahasiwa ATK Yogyakarta. Di samping itu, tujuan dari praktikum yang di lakukan di BBKKP ini adalah untuk menambah pengetahuan yang lebih dalam mengenai kompon khususnya kompon sol sepatu. 1.2 Tujuan Praktikum Tujuan dari praktikum ini adalah mahasiswa dapat : a. Mengetahui proses dalam pembuatan sol sepatu b. Mempelajari pembuatan barang karet berupa sol luar sepatu warna hitam secara press moulding. c. Mengetahui bagaimana cara kerja proses vulcanizing press. d. Mengetahui cara mengoperasikan mesin vulcanizing press e. Mengetahui formulasi bahan yang di gunakan dalam pembuatan kompon serta komposisinya. f. Mnegetahui cara perhitungan mencari berat masing-masing bahan dari phr-nya dan berat kompon.

2. Dasar Teori Pembuatan dan pembentukan kompon karet merupakan tahap awal dalam produksi barang jadi karet. Pembuatan kompon dilakukan dengan cara pencampuran karet dengan bahan kimia di dalam mesin pencampur dan pembentukan dilakukan di dalam mesin pembentuk setelah terlebih dahulu dilunakkan. kompon karet adalah campuran karet karet mentah dengan

bahan bahan kimia yang belum di vulkanisasi. Pembuatan kompon karet terdiri dari proses mastikasi dan proses pencampuran (mixing). (Abednego,1979) Proses pembuatan kompon adalah proses pencampuran antara karet mentah dengan bahan-bahan kimia karet (bahan aditif). Karet yang digunakan untuk kompon terdiri dari 2 jenis,yaitu: Karet alam dan karet sintetis.karet alam adalah sumber karet yang berasal dari getah pohon karet yang di peroleh dengan menyadap atau melukai kulit kambium pohon karet. Karet alam memiliki beberapa karakteristik, yaitu: a. Viskositas rendah b. Ketahanan oksidasi tinggi c. Impurity rendah
Dengan memperhatikan karakterstik karet alam tersebut, maka dapat diatur pula sifat-sifat hasil produksinya. Pada dasarnya ada 2 metode untuk mengatur sifat pematangan hasil produksi, yaitu:

a. Dengan memilih kondisi koagulasi atau kondisi pengolahan lainya yang lebih tepat. b. Dengan menggunakan bahan-bahan kimia pengolahan tertentu. Dengan mengetahui sifat-sifat pematangan tersebut, maka

kesulitan untuk memenuhi karakteristik tertentu bisa di minimalisir.

Dari

pengertian

kompon,

diketahui

bahwa

dalam

proses

pembuatannya di gunakan bahan-bahan kimia yang di tambahkan pada bahan baku karet untuk memperoleh sifat fisik dan kimiawi dari kompon karet yang lebih baik. Bahan kimia kompon dapat di bagi menjadi 2 jenis yaitu bahan kimia utama dan bahan kimia pembantu. Bahan kimia utama adalah bahan kimia yang digunakan untuk meningkatkan sifat-sifat fisis karet, sehingga produk karet yang dihasilkan akan memiliki sifat fisis dan kimia yang lebih stabil. Bahan kimia utama terdiri dari: actifator, accelerator, filler, bahan pemvulkanisasi, dan antioksidan. Adapun fungsi dan kegunaan dari bahan-bahan kimia tersebut adalah sebagai berikut: a. Bahan penggiat (Actifator) Bahan ini digunakan untuk menggiatkan kerja dari bahan percepat. Bahan penggiat yang umum dipakai adalah kombinasi dari ZnO dan asan stearat. b. Bahan pengisi (filler) Dalam komponen karet, bahan pengisi ditambahkan dalam jumlah besar. Bahan pengisi dibagi antar dua golongan yaitu:
o o

Bahan pengisi aktif atau bahan pengisi Penguat Bahan pengisi tidak aktif.

c. Bahan penggiat (Accelerator) Bahan ditambahkan vulkanisasi. d. Bahan Pemvulkanisasi pencepat pada adalah senyawa-senyawa karet guna kimia yang proses

kompon

mempercepat

Bahan Vulkanisasi adalah bahan yang dipergunakan untuk mematangkan kompon karet pada proses vulkanisasi,produknya disebut vulkanisat.Vulkanisasi disebut juga Cure adalah proses pengaplikasikan tekanan yang panas pada campuran elastomer dan bahan kimia untuk menurunkan plastisitas dan meningkatkan elastisitas dan kekuatan. e. Bahan anti degradasi Anti degradasi digunakn di dalam kompon untuk melindungi kompon karet terhadap kerusakan yang ditimbulkan oleh

oksigen,ozon,cahaya matahari,katalis logamyaitu melindungi terhadap karet terhadap ion-ion pro-oksidan(ion logam,ion besi) dan juga terhadap lenturan mekanis.Anti degradan dapat melindungi barang jadi karet dari pengusangan dan peningkatan usia penggunaanya Sedangkan bahan kimia pembantu proses adalah bahan kimia yang di gunakan dengan tujuan untuk meningkatkan performansi/tampilan dari produk karet. Bahan-bahan ini di tambahkan pada kompon sesuai dengan kebutuhan atau tujuan. Contoh dari bahan pembantu ini seperti berikut: f. Bahan-bahan pewarna (Colour Pigments) Bahan ini dicampurkan untuk memberikan warna pada barang karet yang bukan hitam.Pada industri umumnya dipakai bahan pewarna organik,yaitu bahan pewarna yang tidak larut dalam air.Serta bahan pewarna un-organik yaitu bahan pewarna mineral,seperti Red Iron Oxide(RIO) Yellow Iron Oxide(YIO) serta titan. g. Bahan Penghambat scorch retarder Bahan ini ditambahkan bila suatu kompon terlaluscorchyatau over cureatau komponen yang harus melalui proses suhu tinggi seperti komponen untuk acuan injeksi (Injektion moulding).Contohnya :Santogard PVI,Vulkalent A.Bonzoid acid.

h. Bahan Pengembang (Blowing Agent) Terutama digunakan untuk membuat karet mikroseluler.Bahan pengembang pada saat vulkanisasi akan terurai menghasilkan gas antara lain gas nitrogen membentuk pori-pori halus dalam barang karetnya,sehingga menjadi ringan dan empuk. i. Bahan Bantu Pengolahan (Processing Aids) Bahan pembantu pengolahan adalah bahan yang bila

dicampurkan ke dalam kompon karet akan mempermudah proses pencampuran(Mixing) atau memperlancar pengolahan (Processing) tanpa mempengaruhi sifat fisik barang jadi karetnya.Dengan demikian waktu energi pengolahan dapat dihemat Proses pembuatan sol sepatu dilakukan melalui beberapa tahapan proses yaitu: Proses komponding; proses pencampuran bahan baku karet dengan bahan kimia karet menjadi barang setengah jadi menggunakan alat pencampur secara terbuka menggunakan mesin giling terbuka (two roll mill). Proses vulkanisasi; Proses vulkanisasi adalah membuat bahan (karet mentah) menjadi elastis. Pada umumnya terjadi pembentukan jaringan molekul secara kimia dan rantai molekul yang bebas. Molekul karet akan bereaksi dengan zat kimia yang di tambahkan membentuk jaringan yang stabil sehinggga tidak mudah berubah bentuknya.

(Eurich,1978) Proses forming Salah satu cara proses pemberian bentuk terhadap kompon karet. 3. Percobaan 3.1 Alat Peralatan yang digunakan dalam praktikum ini adalah: a. Timbangan digital

b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. 3.2

Mesin mixing mill Mesin Vulcanizing press Plastik Kuas Cutter Cetakkan sol sepatu Tang Obeng Lap Basah Gunting

Bahan Bahan-bahan yang di pergunakan dalam praktikum ini adalah: a. Pale crepe b. HAF black c. SRF black d. As. Stearat e. ZnO f. Minarex oil g. TMQ h. Parafin wax i. Pilflex IP j. CBS k. TMTD l. Sulfur Cara Kerja Penimbangan Menyiapkan masing-masing bahan yang di perlukan, kemudian menimbang bahan-bahan tersebut sesuai dengan komposisi yang di perlukan menggunakan neraca analitik.

3.3

Pembuatan kompon Menyiapkan bahan untuk komponding yang sudah di timbang sebelumnya lalu menghidupkan mesin two roll mill dan mengatur jarak antara 2 roll. Melakukan mastikasi dengan cara memasukan potongan pale crepe ke dalam mesin mixing mill (diantara 2 roll)

selama + 5,10 mengkilap.

menit,sampai karet menjadi lunak dan

Memasukan ZnO, dengan cara menaburkan ZnO kedalam kompon yang masih di giling di dalam mesin, tunggu beberapa menit sampai homogen. Memasukan asam stearat, tunggu beberapa menit sampai homogen. Memasukan HAF black dan di lakukan selang-seling dengan SRF black dan Minarex oil kedalam kompon dan tunggu sampai homogen. Selanjutnya memasukan Parafin wax hingga bahan homogen. Memasukan TMQ, menunggu sampai bahan homogen. Memasukan Pilflex IP, menunggu sampai homogen. Memasukan CBS, menunggu sampai bahan homogen. Memasukan TMTD, menunggu sampai homogen. Setelah kompon homogen, kemudian kompon diangkat lalu didinginkan sebentar selama +1,39 menit, kemudian menaburkan sulfur pada kompon yang telah didinginkan secara merata dan dilipat Memasukan kembali kompon yang telah ditaburi sulfur ke dalam two roll mill untuk menghomogenkan sulfur dengan kompon, kemudian angkat Menimbang plastic untuk tempat kompon, kemudian meletakkan kompon pada plastic dan menimbang kompon yang telah di bungkus plastic yang telah ditimbang tadi. Mengurangi berat kompon yang sudah terbungkus plastik dengan berat plastik untuk mengetahui berat kompon.

Vulcanizing press (pencetakan sol)

Menghidupkan mesin hidrolik press kemudian mengatur suhu 150C, waktu 1200 sec serta tekanan 150 kg/cm2 Sambil menunggu suhu pada mesin stabil, memotong kompon sesuai dengan cetakan dan mengisi/meletakannya pada cetakan. Setelah kompon diisi kedalam cetakan, selanjutnya tutup cetakan dan memasukannya ke dalam mesin hidrolik press. Naikan plat pada mesin hingga batasnya,dan menunggu sampai suhu stabil. Setelah suhu stabil, menaikan kembali plat hingga tekanannya naik sesuai pengaturan tekanan. Menunggu pengepresan dengan waktu tertentu (20 menit) hingga alarm berbunyi. Setelah alarm berbunyi,tekan tombol emergency kemudian turunkan plat pemanas perlahan-lahan. Mengangkat cetakan keluar kemudian mendinginkan menggunakan kain lap yang sudah dibasahi dengan air sebelumnya. Setelah dingin, keluarkan sol dari cetakan. Menimbang sol. 4. Hasil dan Pembahasan 4.1 Hasil Praktikum Membuat kompon 400 gram/total Phr = 160, dengan perhitungan sebagai berikut: Komponen bahan Tabel 1. Bahan-bahan F-1
No. 1. 2. Bahan Pale Crepe HAF black Phr 100 30 Berat (gr) 250 75

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Total

SRF bl;ack As. stearat ZnO Minarex Oil TMQ Parafin Wax Pilfex IP CBS TMTD Sulfur

40 1 3 10 1 1 1 1 0,5 1,5 190

100 2,5 7,5 25 2,5 2,5 2,5 2,5 1,25 3,75 475

Sol sepatu hitam sebelah kanan,bagus dan padat. 4.2 Hasil Pembahasan Pada praktikum ini, kami membuat kompon karet dan juga mencetak kompon karet tersebut menjadi sol sepatu. Dalam praktikum pembuatan sol sepatu ini, kami menggunakan bahan dasar pale Crepe. Dalam membuat suatu produk dari sol sepatu melewati beberapa tahapan dalam pembuatan barang jadi karet yaitu: 1) Desain kompon (perencanaan formulasi kompon) 2) Mastikasi 3) Pencampuran (mixing) 4) Pemberian bentuk 5) Pemasakan (vulkanisasi) Berikut ini adalah fungsi masing - masing bahan pada formulasi kompon: Pale crepe HAF black SRF black ZnO = Sebagai bahan dasar kompon = Sebagai bahan pengisi penguat = Sebagai bahan pengisi (filler) = Sebagai bahan pengaktif

Minarex oil TMQ Parafin wax

= Sebagai bahan pengisi = Sebagai bahan anti degradan = Sebagai bahan anti degradan

Asam stearet = Sebagai bahan pengaktif (kombinasi ZnO) Pilflex IP CBS TMTD Sulfur = Sebagai bahan anti oksidan = Sebagai bahan pencepat = Sebagai bahan pencepat primer = Sebagai bahan pemvulkanisasi

Untuk perhitungan formulasi kompon kita menggunakan patokan Phr, yaitu untuk menentukan jumlah bahan dasar dalam pembuatan kompon serta bahan-bahan aditive lainnya.misalnya Phr pale crepe yaitu 100 dan Phr adalah 242,25 untuk membuat kompon sebanyak 400 gram. Dengan menggunakan formula massa bahan = X massa basis,

maka diperoleh berat pale crepe yang digunakan 165,11 gram. Namun, dalam praktiknya dalam penimbangan bahan perlu dilakukan penimbangan bahan melebihi formula yang sudah ditentukan sesuai dengan perhitungan, hal ini dilakukan untuk mengantisipasi hilangnya bahan pada proses penggilingan. Dalam hal ini, kita dapat mencari loss weight-nya menggunakan berat bahan yang hilang atau yang dapat terabsorbsi ke dalam karet yang akan dibuat kompon. Dengan rumus: Lost weight (%) = keterangan: W0: jumlah berat bahan sebelum komponding W1: berat kompon setelah jadi

Pembuatan kompon karet padat Sebelum komponding dilakukan rol dipanaskan terlebih dulu. Setelah panas dilakukan mastikasi. Tujuan mastikasi adalah untuk menurunkan berat molekul karet dan membentuk radikal bebas. Berat molekul karet berkurang karena adanya pemutusan rantai molekul karet. Radikal bebas yang tebentuk akan bereaksi dengan zat pemvulkanisasi. Tujuan dari mastikasi adalah untuk melunakkan karet mentah agar nanti bahan kimia yang akan dicampurkan menjadi merata. Reaksi yang terjadi saat mastikasi adalah CH3 CH2 C= CH CH2 CH3 CH C= CH - CH2

CH3

CH3

CH2 C = CH - CH2

+ CH2 C=CH CH2

Mastikasi sangat dipengaruhi oleh oksigen baik pada suhu rendah maupun suhu tinggi Setelah proses mastikasi slanjutnya masuk pada proses komponding atau proses pencampuran karet dengan bahan-bahan kimia. Dalam praktik pembuatan kompon sol sepatu ini urutan bahan kimia yang ditambahkan pada karet adalah: HAF black, asam stearat dan minarex oil yang di masukan secara selang seling dengan tujuan supaya bahan tercampur dengan rata dan mendapatkan hasil akhir yang sesuai dengan yang diinginkan. Setelah itu memasukan parafin wax, TMQ, pilfex IP, CBS, TMTD. Setiap akan memasukan bahan ditunggu sampai homogen. Terakhir memasukkan Sulfur.

Pada

saat

menambahkan

sulfur

perlu

dilakukan

pendinginan terlebih dahulu yaitu dengan cara kompon dikeluarkan dari mesin mixing milll selama beberapa menit dan dalam penambahan sulfur pada saat kompon tersebut berada diluar. Dan setelah itu, kompon yang sudah dibubuhi sulfur tadi selanjutnya dimasukkan lagi kedalam mesin mixing mill untuk melanjutkan proses pencampuran atau penggilingan.dalam penggilingannya. Setelah kompon tersebut selesai dicampur maka selanjutnya dibungkus dengan menggunakan plastic transparan lalu disimpan di dalam ruangan yang dingin atau ber- AC selama beberapa hari. Hal ini agar kompon yang terbentuk tidak rusak oleh adanya pengaruh radiasi panas dan juga sinar ultraviolet. Berbeda apabila kompon yang disimpan ditempat yang tidak dingin. Hasil yang didapat akan sebaliknya. Dalam proses pencampuran bahan-bahan

pembuatan kompon urutan bahan harus sesuai untuk menjaga kualitas kompon yang akan di hasilkan serta penghitungan jumlah kebutuhan kompon harus teliti untuk mencegah terjadinya kerusakan, misalnya : kompon yang di hasilkan terlalu lembek karena jumlah minyak yang banyak atau tidak sesuai. Segala prosedur pencampuran bahan hendaknya diikuti karena dapat membantu proses pembentukan dispersi yang baik dan

memeperkecil resiko pravulkanisasi (scorch). Sangat tidak dianjurkan memasukkan karet terlalu banyak pada permulaan dan mastikasi karet terlalau lama. Bahan-bahan pencampur yang berbentuk serbuk sedapat mungkin dalam keadaan kering, agar terhindar dari cracking atau flaking. Suhu pada rol-rol gilingan atau rotor-rotor banbury sebaiknya selalu dikontrol. Serta dalam praktikum harus berhati-hati untuk menghindari terjadinya kecelakaan kerja atau hal-hal yang tidak diinginkan.

Pencetakan sol sepatu Dalam pembuatan sol sepatu ini kami menggunakan mesin Vulcanizing press, adapun kompon yang kami gunakan bukan merupakan kompon yang kami buat, disini kami menggunakan kompon yang telah dibuat sebelumnya Sebelum melakukan pencetakan sebaiknya menyiapkan pencetak atau mold yang akan dipakai dalam hal ini yaitu berbentuk sol sepatu dengan ukuran 40 untuk sebelah kanan. mold tersebut sebaiknya diolesi dengan menggunakan minyak agar dalam pencetakan produk dapat dengan mudah dikeluarkan dari cetakan. Selain itu, mesin harus distel dengan suhu 1500C dan tekanan sebesar 150 Kg / cm2. Dalam pengaturan suhu sebaik diatur agak kurang dari 1500C. Karena apabila suhu tersebut di atur 1500C nantinya dapat naik secara perlahan yang dapat mengakibatkan kompon yang dicetak tidak sesuai yang kita inginkan atau rusak akibat suhu yang terlalu tinggi. Setelah itu waktu untuk Vulkanisasi diatur, dalam praktikum kami menggunakan waktu 20 menit. Dalam

pencetakannya kompon dipotong dan Dalam pencetakannya seharusnya kompon dilebihi. Karena apabila dilakukan pencetakan produk yang dihasilkan tercetak dengan baik. Setelah suhu dan tekanan sudah mencapai yang diinginkan, tekan tombol start. Waktu untuk vulkanisasi akan berjalan secara otomatis selama 20 menit.i ketika alarm berbunyi, proses dihentikan dengan menekan tombol Emerg stop. Tekanan diturunkan dan plat mesin dibuka dengan menggerakan setir / handle. Cetakan dikeluarkan dari mesin dan kemudian dilakukan proses pendinginan dengan cara mengoleskan air pada cetakan dengan menggunakan kain basah. Setelah cukup dingin cetakan dibuka dan sol sepatu dikeluarkan dari cetakan dengan hati-hati agar sol tidak pecah dan dilakukan trimming atau merapikan sol dari sisa-sisa

pencetakan/scrap.

Proses vulkanisasi ini pada dasarnya adalah proses pembentukan jembatan sulfur pada rantai-rantai karet disamping itu proses ini dapat didefinisikan sebagai proses terjadinya ikatan 3 dimensi pada kompon karet. Proses ini bertujuan mengubah karet yang mulanya bersifat termoplastis menjadi termoset. Dengan kata lain proses vulkanisasi bisa disebut dengan proses pematangan kompon.

Menurut prins yang disitasi oleh baron ( 1947 ) bahwa proses vulkanisasi dengan menggunakan bahan pemvulkanisasi belerang akan terjadi reaksi :

CH 1. H3C C +S+

HC CH C CH3 H3C C

C CH

CH3 + S(free sulphur)

CH 2. H3C C +S +

CH H3C C

CH HC S

C CH3 CH

CH 3. H3C C +S

HC S H3C C

Fragment organic dari bahan pencepat

Ac Sx Ac Karet Sx Ac Karet Sx karet molekul karet

Jembatan sulfida
Gambar . Mekanisme vulkanisasi

Berdasarkan hasil praktikum, sol sepatu yang diperoleh yaitu sol sepatu berwarna hitam sebelah kiri. Karet alam merupakan jenis karet yang memiliki sifat yang baik untuk pengolahan kompon. Hanya saja sebelum dicampurkan dengan bahan- bahan lain karet alam harus dimastikasi hingga benar- benar lumat dan siap untuk dicampur dengan bahan bahan kimia lainnya. Untuk kombinasi pengolahan karet alam dengan karet sintetis dapat dilakukan dengan cara mastikasi karet alam terlebih dahulu baru kemudian dapat dicampur dengan karet sintetis. 5. Kesimpulan Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : Jika formulasi bahan yang digunakan dan urutan memasukan bahan tepat, maka hasil sol yang di peroleh akan baik. Pembuatan kompon utntuk sol sepatu menggunakan bahan dasar karet alam, yaitu pale crepe. Berat akhir kompon kelompok kami yaitu 391,9 gram, sedangkan total berat bahan yang digunakan untuk pembuatan kompon sebesar 400,31 gram, sehingga Loss weight yang terjadi pada hasil kami sebesar 2,1% atau 8,41 gram

BAB II PEMBUATAN SOL SEPATU HAWAIAN STRAPS ( F-2 )

1. Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Karet alam adalah jenis karet pertama yang dibuat sepatu. Sesudah penemuan proses vulkanisasi yang membuat karet menjadi tahan terhadap cuaca dan tidak larut dalam minyak, maka karet mulai digemari sebagai bahan dasar dalam pembuatan berbagai macam alat untuk keperluan dalam rumah ataupun pemakaian di luar rumah seperti sol sepatu dan bahkan sepatu yang semuanya terbuat dari bahan karet. Sebelum itu usaha-usaha menggunakan karet untuk sepatu selalu gagal karena karet manjadi kaku di musim hujan dan lengket serta berbau di musim panas seperti yang pernah dilakukan oleh Roxbury Indian Rubber Company pada tahun 1833 dengan cara melarutkan karet alam terpentin dan mencampurnya dengan hitam karbon untuk menghasilkan karet keras yang tahan air. Pembuatan dan pembentukan kompon karet merupakan tahap awal dalam produksi barang jadi karet. 1.2 Tujuan Praktikum Tujuan dari praktikum ini adalah mahasiswa dapat : Mengetahui proses dalam pembuatan sol sepatu Mempelajari pembuatan barang karet berupa sol luar sepatu warna hitam secara press moulding. Mengetahui bagaimana cara kerja proses vulcanizing press. Mengetahui cara mengoperasikan mesin vulcanizing press Mengetahui formulasi bahan yang di gunakan dalam pembuatan kompon serta komposisinya. Mnegetahui cara perhitungan mencari berat masing-masing bahan dari phr-nya dan berat kompon.

2. Dasar Teori Karet alam mempunyai struktur rantai linear unit isoprene (C5H8) yang berat molekul rata-ratanya tersebar antara 10.000 400.000. Sifatsifat mekanik yang baik dari karet alam menyebabkannya dapat digunakan untuk berbagai keperluan umum seperti sol sepatu dan telapak ban kendaraan. Pada suhu kamar, karet tidak berbentuk kristal padat dan juga tidak berbentuk cairan. Perbedaan karet dengan benda-benda lain, tampak nyata pada sifat karet yang lembut, fleksibel dan elastis. Sifat-sifat ini memberi kesan bahwa karet alam adalah suatu bahan semi cairan alamiah atau suatu cairan dengan kekentalan yang sangat tinggi.Namun begitu, sifat-sifat mekaniknya menyerupai kulit binatang sehingga harus dimastikasi untuk memutus rantai molekulnya agar menjadi lebih pendek. Proses mastikasi ini mengurangi keliatan atau viskositas karet alam sehingga akan memudahkan proses selanjutnya saat bahan-bahan lain ditambahkan. Banyak sifat-sifat karet alam ini yang dapat memberikan keuntungan atau kemudahan dalam proses pengerjaan dan pemakaiannya, baik dalam bentuk karet atau kompon maupun dalam bentuk vulkanisat. Karet alam sangat disukai karena mudah menggulung pada roll sewaktu diproses dengan open mill/penggiling terbuka dan dapat mudah bercampur dengan berbagai bahan-bahan yang diperlukan di dalam pembuatan kompon. Dalam bentuk kompon, karet alam sangat mudah dilengketkan satu sama lain sehingga sangat disukai dalam pembuatan barang-barang yang perlu dilapis-lapiskan sebelum vulkanisasi dilakukan. Keunggulan daya lengket inilah yang menyebabkan karet alam sulit disaingi oleh karet sintetik dalam pembuatan karkas untuk ban radial ataupun dalam pembuatan sol karet yang sepatunya diproduksi dengan cara vulkanisasi langsung. Pembuatan kompon dilakukan dengan cara pencampuran karet dengan bahan kimia di dalam mesin pencampur dan pembentukan dilakukan di dalam mesin pembentuk setelah terlebih dahulu dilunakkan.

Peranan mesin pencampur dalam proses pembuatan kompon adalah mampu menghasilkan kompon yang homogen dengan cara memasukkan dan mendispersikan bahan-bahan pencampur ke dalam karet sehingga mudah diolah pada pengolahan selanjutnya dan diperoleh hasil akhir yang memenuhi persyaratan, antara lain mutu yang baik, biaya dan energi rendah. Sedangkan peranan mesin pembentuk dalam proses pembentukan adalah mampu melunakkan kompon dengan cara menggesek dan memanaskannya di dalam silinder, lalu membentuknya di dalam cetakan. Dalam proses pencampuran dan pembentukan kompon diperlukan gaya geser yang cukup besar untuk melunakkan bahan dan ditambah lagi dengan energi panas. 3. Percobaan 3.1 Alat Peralatan yang digunakan dalam praktikum ini adalah: 3.2 Bahan
Bahan-bahan yang di pergunakan dalam praktikum ini adalah:

Timbangan digital Mesin mixing mill Mesin Vulcanizing press Plastik Kuas Cutter Cetakkan sol sepatu Tang Obeng Lap Basah Gunting

Pale crepe Naphtenic oil Asam stearat ZnO PBN CaCO3

SRF black (N-774)

3.3

NaHCO3 (Soda kue)


Sulfur MBTS TMTD

Cara Kerja a) Penimbangan Menimbang bahan yang akan di pergunakan ( di buat kompon) menggunakan neraca analitik.

b) Pembuatan Kompon Menyiapkan bahan untuk membuat kompon F-2 yang telah di timbang sebelumnya. Menghidupkan mesin two roll mill dan mengatur jarak roll. Melakukan mastikasi, yaitu: pale crepe di masukkan kedalam pada mesin sampai lunak. Memasukkan Asam stearat dan ZnO secara bergantian. Setelah homogen memasukkan CaCO3, SRF blak, Napthenic awal secara berselang-seling smapai homogen Kemudian memasukkan PBN,dan menunggu smapai homogen. Memasukan NaHCO3, menunggu sampai homogen. Memasukan MBTS, menunggu sampai homogen. Memasukan TMTD, menunggu sampai homogen. Setelah kompon homogen, lalu kompon diangkat,lalu didinginkan dengan posisi diatas meja, kemudian menaburkan sulfur secara merata,dan melipatnya kembali. Setelah kompon homogen. Memasukkan kembali kompom yang telah di taburi sulfur kedalam mesin two roll c) Pencetakan/press sol sepatu dengan mesin Vulcanizing press. memotong kompon yang akan dipress sesuai dengan cetakan sol sepatu. Memasukkan kompon kedalam cetakan yang telah

dipanaskan sebelum. menghidupkan mesin Vulcanizing press dengan menekan tombol ON

meletakan cetakan pada plat yang telah diberikan plat pengaman bawah dan atas. mengatur suhu 150 C, tekanan 150 Kg/cm2 dan waktu 30 menit. apabila suhu dan tekanan sudah mencapai yang diinginkan, maka menekan tombol START. waktu akan berjalan secara otomatis, kemudian menunggu sampai selesai. setelah selesai, maka alarm akan berbunyi setelah itu mesin dimatikan dengan menekan tombol Emerg Stop . setelah itu plat diangkat dengan menggerakan Setir / Handle. mengambil cetakan sol sepatu dari mesin, dinginkan cetakan dengan kain basah. mengambil sol sepatu dari cetakan dan setelah itu dirapikan. 4. Hasil dan Pembahasan 4.1 Hasil Praktikum a. Hasil berat bahan bahan yang ditimbang untuk membuat kompon F No. Bahan 1. 2 3 4 5 6 7 Pale Crepe Napthenic oil Asam stearat ZnO PBN CaCO3 SRF Black ( Phr 100 20 8 5 1 65 25 Berat 165,11 gram 33,02 gram 13,2 gram 8,2 gram 1,86 gram 107,32 gram 41,27 gram

N-774 ) 8 9 10 11 NaHCO3 Sulfur ( S ) MBTS TMTD 15 2 1 0,25 24,76 gram 3,3 gram 1,86 gram 0,41 gram

NB : Basis kompon sebanyak 400 gram b. Hasil pembuatan kompon karet F2. Kompon padat bewarna hitam dan elastis. Berat kompon yang di dapatkan dari perhitungan yaitu 391,9 gram. Wo = Berat kompon + plastik = 400,31 gram Berat plastik = 13,1 gram Berat kompon (W1) = Wo Berat plastik = 400,31 13,1 = 391,9 gram Lose weight ( )

c. Hasil pembuatan sol sepatu pada pembuatan sol sepatu dari kompon F2, Kompon yang kami gunakan adalah kompon kelompok lain yang sudah ada sebelumnya. dengan cetakan sol sepatu menggunakan mesin vulcanizing press dimana suhu dipakai 150C, tekanan 150 Kg / Cm2 dan waktu 30 menit diperoleh hasil berupa sol sepatu sebelah kiri berwarna hitam dan padat merata.

4.2

Pembahasan Pada praktikum ini kami membuat Kompon karet padat dan mencetak sol sepatu dari kompon karet dengan menggunakan mesin Vulcanizing press.
Pembuatan Kompon karet padat

Pada praktikum pembuatan kompon ini, kami membuat kompon padat dengan menggunakan bahan dasar karet alam yaitu jenis pale crepe, dan ditambahakan bahan bahan additive misalnya seperti bahan pemvulkanisasi, bahan pencepat, bahan penggiat, bahan anti degradant, bahan pengisi dll. Sebelum membuat suatu produk dari sol sepatu seharusnya melewati beberapa tahapan dalam pembuatan barang jadi karet adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Desain kompon (perencanaan formulasi kompon) Mastikasi Pencampuran (mixing) Pemberian bentuk Pemasakan (vulkanisasi) Dalam mendesain kompon harus merencanakan formulasi kompon terlebih dahulu. Tabel 4. Daftar bahan dan kegunaannya dalam komponding No. Bahan 1. 2 3 4 5 6 7 Pale Crepe Napthenic oil Asam stearat ZnO PBN CaCO3 SRF Black ( N-774 ) Phr 100 20 8 5 1 65 25 Berat 165,11 gram 33,02 gram 13,2 gram 8,2 gram 1,86 gram 107,32 gram 41,27 gram

8 9 10 11 N No

NaHCO3 Sulfur ( S ) MBTS TMTD Bahan

15 2 1 0,25

24,76 gram 3,3 gram 1,86 gram 0,41 gram Fungsi / Kegunaan Sebagai bahan dasar kompon Sebagai bahan pelunak Sebagai bahan pengaktif / aktivator (kombinasi ZnO) Sebagai bahan pengaktif / aktivator Sebagai bahan anti oksidan Sebagai bahan pengisi

Pale Crepe 1 Napthenic oil 2 Asam stearat 3

ZnO 4 PBN 5 CaCO3 6 7 8 9 1 0 1 1 SRF Black ( N-774 ) NaHCO3 Sulfur ( S ) MBTS

Sebagai bahan pengisi penguat

Sebagai bahan pemvulkanisasi Sebagai bahan pencepat primer Sebagai bahan pencepat sekunder

TMTD

Untuk perhitungan formulasi kompon kita menggunakan patokan Phr, dimana untuk menentukan jumlah bahan dasar untuk pembuatan kompon serta bahan-bahan aditive lainnya.misalkan contoh diatas Phr pale crepe yaitu 100 dan Phr adalah 242,25 untuk membuat kompon sebanyak 400 gram. Dengan menggunakan formula massa bahan = X massa basis, diperoleh berat

pale crepe yang digunakan 165,11 gram.Namun, dalam praktiknya dalam penimbangan bahan perlu dilakukan penimbangan bahan melebihi formulasi yang

telah ditentukan, hal ini dilakukan guna mengantisipasi hilangnya bahan pada proses penggilingan. Dalam hal ini, kita dapat mencari loss weight-nya nanti dengan menggunakan berat bahan yang hilang atau yang dapat terabsorbsi ke dalam karet yang akan dibuat kompon. Dengan formula sebagai berikut : Lost weight (%) Dengan: W0 : jumlah berat bahan sebelum komponding W1 : berat kompon setelah jadi Pada pembuatan kompon ini kami menggunakan mesin mixing mill. Pembuatan kompon diawali dengan menghidupkan mesin mixing mill , kemudian dilanjutkan proses mastikasi, yaitu proses awal dari pembuatan barang jadi karet. Proses ini merupakan proses penurunan berat molekul karet yang ditunjukkan oleh penurunan viskositas karet sehingga pencampuran bahan kompon, yang sebahagian besar adalah serbuk padat dengan karet dapat berlangsung dengan mudah dan merata. Berat molekul karet berkurang karena adanya pemutusan rantai molekul karet. Radikal bebas yang terbentuk akan bereaksi dengan zat pemvulkanisasi. Indikasi bahwa karet sudah mastikasi yaitu dengan bentuknya yang lumer tidak seperti awalnya yang keras. Tujuan dari mastikasi adalah untuk melunakkan karet mentah agar nanti bahan kimia yang akan dicampurkan menjadi merata. Selain itu juga pada keadaan yang panas akan mempercepat reaksi antara karet dengan bahan bahan additive. Akan tetapi dalam mastikasi tidak perlu membutuhkan waktu yang lama dan hanya cukup melihat keadaan karet yang sudah lumer. Reaksi yang terjadi pada saat mastikasi adalah : =

CH3 CH2 C=CH CH2

CH3 CH C=CH CH2

CH3 CH2 C = CH - CH2

CH3 + CH2 C=CH CH2

Setelah proses mastikasi slanjutnya masuk pada proses komponding atau proses pencampuran karet dengan bahan-bahan kimia. Dalam praktik pembuatan kompon sol sepatu ini urutan bahan kimia yang ditambahkan pada karet adalah: Asam stearat ( sebagai bahan penggiat ) ,ZnO ( sebagai bahan penggiat ) setiap akan menambahkan bahan ditunggu sampai homogen ( bercampur rata ) , setelah itu dimasukan CaCO3 ( sebagai bahan pengisi ) + SRF Black ( sebagai bahan pengisi penguat ) + Napthenic oil ( sebagai bahan pelunak ) dilakukan secara selang seling dengan tujuan supaya bahan tercampur dengan rata dan untuk menghindari terjadinya debu yang berterbangan pada carbon black dan CaCO3. Setelah itu memasukan PBN ( sebagai bahan anti oksidan ) , NaHCO3, MBTS ( sebagai bahan pencepat primer ) dan TMTD ( sebagai bahan pencepat sekunder ). Setiap akan memasukan bahan ditunggu sampai homogen. Terakhir memasukkan Sulfur. Pada saat penambahan sulfur atau belerang perlu pendinginan terlebih dahulu yaitu dengan cara kompon dikeluarkan dari mesin mixing milll selama kurang lebih 3 menit dan dalam penambahan sulfur atau belerang pada saat kompon tersebut berada diluar. Dan setelah itu, kompon yang sudah dibubuhi sulfur tadi selanjutnya dimasukkan lagi kedalam mesin mixing mill untuk melanjutkan proses pencampuran atau penggilingan.dalam penggilingannya. Setelah kompon tersebut selesai dicampur maka selanjutnya dibungkus dengan menggunakan plastic transparan dan selanjutnya disimpan di dalam ruangan yang dingin atau ber- AC selama beberapa hari. Hal ini agar kompon yang terbentuk tidak rusak oleh adanya pengaruh radiasi panas dan juga sinar ultraviolet. Berbeda apabila kompon yang disimpan ditempat yang tidak dingin. Hasil yang didapat akan sebaliknya.

Dalam proses pencampuran bahan-bahan pembuatan kompon urutan bahan harus sesuai untuk menjaga kualitas kompon yang akan di hasilkan serta penghitungan jumlah kebutuhan kompon harus teliti untuk mencegah terjadinya kerusakan, misalnya : kompon yang di hasilkan terlalu lembek karena jumlah minyak yang banyak atau tidak sesuai. Segala prosedur pencampuran bahan hendaknya diikuti karena dapat membantu proses pembentukan dispersi yang baik dan memeperkecil resiko pravulkanisasi (scorch). Sangat tidak dianjurkan memasukkan karet terlalu banyak pada permulaan dan mastikasi karet terlalau lama. Bahan-bahan pencampur yang berbentuk serbuk sedapat mungkin dalam keadaan kering, agar terhindar dari cracking atau flaking. Suhu pada rol-rol gilingan atau rotor-rotor banbury sebaiknya selalu dikontrol. Serta dalam praktikum harus berhati-hati untuk menghindari terjadinya kecelakaan kerja atau hal-hal yang tidak diinginkan.

1.

pembuatan sol sepatu

Dalam pembuatan sol sepatu ini kami menggunakan mesin Vulcanizing press, adapun kompon yang kami gunakan bukan merupakan kompon yang kami buat, disini kami menggunakan kompon yang telah dibuat sebelumnya. Sebelum melakukan pencetakan sebaiknya menyiapkan pencetak atau mold yang akan dipakai dalam hal ini yaitu berbentuk sol sepatu dengan ukuran 40 untuk disebelah kiri. mold tersebut sebaiknya diolesi dengan menggunakan minyak agar dalam pencetakan produk dapat dengan mudah dikeluarkan dari cetakan. Selain itu, mesin kempa harus distel dahulu dengan suhu 1500C dan tekanan sebesar 150 Kg / cm2. Dalam pengaturan suhu sebaik diatur agak kurang dari 1500C. Karena apabila suhu tersebut di atur 1500C nantinya dapat naik secara perlahan yang dapat mengakibatkan kompon yang dicetak tidak sesuai yang kita inginkan atau dengan kata lain rusak akibat suhu yang terlalu tinggi. Setelah itu waktu untuk Vulkanisasi diatur, dalam praktikum kami menggunakan waktu 30 menit. Dalam pencetakannya kompon dipotong dan Dalam pencetakannya seharusnya kompon dilebihi. Karena apabila dilakukan

pencetakan produk yang dihasilkan tercetak dengan baik. Setelah suhu dan tekanan sudah mencapai yang diinginkan, tekan tombol start. Waktu untuk vulkanisasi akan berjalan secara otomatis selama 30 menit. Setelah selesai alarm akan berbunyi setelah itu proses dihentikan dengan menekan tombol Emerg stop.tekanan diturunkan dan plat mesin kempa dibuka dengan menggerakan setir / handle. Cetakan dikeluarkan dari mesin dan kemudian dilakukan proses pendinginan dengan cara mengoleskan air pada cetakan dengan menggunakan kain basah. Setelah dirasa sudah cukup dingin cetakan dibuka dan sol sepatu dikeluarkan dari cetakan dengan hati-hati agar sol tidak pecah dan dilakukan trimming atau merapikan sol dari sisa-sisa pencetakan/scrap. Proses vulkanisasi ini pada dasarnya adalah proses pembentukan jembatan sulfur pada rantai-rantai karet disamping itu proses ini dapat didefinisikan sebagai proses terjadinya ikatan 3 dimensi pada kompon karet. Proses ini bertujuan mengubah karet yang mulanya bersifat termoplastis menjadi termoset. Dengan kata lain proses vulkanisasi bisa disebut dengan proses pematangan kompon.

Menurut prins yang disitasi oleh baron ( 1947 ) bahwa proses vulkanisasi dengan menggunakan bahan pemvulkanisasi belerang akan terjadi reaksi :

CH 1. H3C C +S+

HC CH C CH3 H3C C

C CH

CH3 + S(free sulphur)

CH 2. H3C C +S +

CH H3C C

CH HC S

C CH3 CH

CH 3. H3C C +S

HC S H3C C

Berdasarkan hasil praktikum, sol sepatu yang diperoleh yaitu sol sepatu berwarna hitam sebelah kiri.

5. Kesimpulan

BAB III PEMBUATAN SARUNG TANGAN LATEKS

1. Pendahuluan 1.1 Latar Belakang

1.2

Tujuan Praktikum

2. Dasar Teori

3. Percobaan 3.1 Alat

Peralatan yang di pergunakan dalam praktikum ini adalah: a. Mixing ball b. Pengaduk c. Cetakan d. Panci kukus e. Kipas angin f. Botol dispersi g. Spatula h. Peluru Porselin i. Wadah plastik j. Gelas ukur 25 ml dan 100 ml

3.2

Bahan Bahan yang di pergunakan dalm praktikum ini adalah: a. Lateks cair b. Bedak c. ZnO d. MBT e. PBN f. Darvan g. Akuades h. CaCO3 i. Sulfur

Formulasi Dispersi : Table 2. Formulasi Dispersi L1

No. I.

Bahan Dispersi I (D1), 50% ZnO 0,5 phr MBT 1,0 phr PBN 1,5 phr Darvan

Bagian

Jumlah

50 bagian

50 gram

4 bagian

Akuades II. Dispersi II (DII), 50% CaCO3 Darvan Akuades III. Dispersi III (DIII), 50% Sulfur Darvan Akuades

46 bagian

50 bagian 4 bagian 46 bagian 100 gram

50 bagian 6 bagian 44 bagian 50 gram

4. Cara Kerja Dispersi L1 : Menimbang bahan-bahan yang diperlukan untuk dispersi, Memberi label pada botol dispersi, Dispersi I, Dispersi II, dan Dispersi III, Memasukkan bahan-bahan dalam botol dispersi sesuai dengan formulasi masing-masing dispersi serta

memasukkan peluru porselin dalam botol, Menghidupkan mesin ballmill dan memasukkan botol dispersi dengan posisi baring sesuai dengan posisi dalam mesin, Melakukan dispersi dengan menggunakan ball mill pada selama 9 jam putaran.

Membuat kompon cair (L-1)

Menimbang lateks cair Memasukkan lateks cair ke dalam tabung dispersi D1 dan aduk selama 15 menit. Menambahkan dispersi D2, aduk selama 15 menit Menambahkan dispersi D3, aduk selama 30 menit Di dalam pengadukan di usahakan jangan sampai menimbulkn gelembung. Dipping L-1 (Pembuatan sarung tangan Membersihkan cetakan, kemudian cetakan di olesi bedak tabur secara merata . Setelah itu cetakan dicelupkan ke dalam kompn L-1 sampai merata kemudian di kering anginkan lakukan sebanyak 3 kali Lanjutkan dengan proses pengukusan dengan cara cetakan di masukan kedalam panci kukus yang sudah dipanaskan. Menunggu selama 20 menit. Setelah itu,cetakan yang sudah di keluarkan dari panci di lap dengan tisu, kemudian beri bedak tabur Setelah itu lepaskan sarung tangan dari cetakan. Ukur ketebalan film

5. Hasil dan Pembahasan 4.1 Hasil Praktikum Sarung tangan latek dengan ketebalan film 0,1 cm dan sobek.

4.2

Pembahasan

6. Kesimpulan

DAFTAR

PUSTAKA

Santopo,Himawan.H, dkk. 1984. Teknologi Barang Karet. Akademi Teknologi Kulit. Yogyakarta.

Abednego,J.G, dkk. 1990. Kursus Teknologi Barang jadi karet. Pusat Penelitian Perkebunan. Bogor

Setyowati, Penny. 2004. Petunjuk Praktikum Teknologi Pembuatan Barang Karet dan Plastik. Balai Besar Kulit, Karet, dan Plastik. Yogyakarta.

LEMBAR PENGESAHAN

Yogyakarta, 30 juni 2012 Dosen Pengampu Praktikan

(Ihda Novia Indrajati, ST., M.T) ( Nursufi )