Anda di halaman 1dari 1

Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo (Cipto Mangunkusumo) lahir di Pecagakan, Jepara, 1886.

Menikah dengan keturunan Belanda Marie Vogel tahun 1920. Sebelum bergabung dalam Indiche Partij beliau berprofesi sebagai guru bahasa melayu di Ambarawa, menjadi kepala sekolah dan menjadi pembantu administrasi di Kota Semarang. Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo mengenyam pendidikan tinggi di STOVIA I (sekolah dokter yang didirikan Belanda). Selama masa kuliah ia terkenal dengan pribadi yang jujur, berpikiran tajam, kritis dan rajin. Sikap kritis beliau diwujudkan dalam berbagai pidato, opini dan tulisantulisannya. Feodalisme yang beliau tentang sejak 1913 hingga kini masih subur di negeri ini. Otonomi daerah menyebabkan Kabupaten, provinsi di Indonesia menjadi kerajaan-kerajaan. Gubernur, para bupati menjadi raja-raja di daerah masing-masing. Mereka akan berjuang dengan menghalalkan segala cara agar kroni, keluarga, anak-anaknya mendapat tahta pimpinan daerah. Tidak sedikit bupati-bupati, pejabat-pejabat penting daerah adalah keluarga sang gubernur sendiri tanpa melihat kemampuan dan profesionalisme. Jual beli kursi jabatan bukan rahasia lagi. Jual beli suara dalam pilkada adalah biasa. Jual-beli tender proyek pembangunan adalah lumrah. Biasanya selalu dimenangkan para kroni-kroni sang raja. Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo adalah satu dari tokoh tiga serangkai yang berjasa besar dalam dunia pendidikan di Indonesia sekaligus sebagai tokoh pergerakan nasional. Pergerakan Nasional diilhami dari poltik etis yang diterapkan Belanda meliputi bidang edukasi, irigasi dan migrasi pada masa gubernur Van Deventer. Dalam bidang edukasi pemerintah kolonial Belanda memberikan akses kepada warga pribumi untuk mengenyam pendidikan. Belanda mendirikan sekolah-sekolah seperti HIS, MULO, GBS dan STOVIA. Dampaknya di Hindia Belanda (Indonesia saat itu) muncullah golongan terpelajar seperti Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo, Ki Hajar Dewantara dan banyak lagi tokoh lainnya. Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo bersama Ernest Douwes Dekker dan Ki Hajar Dewantara pada masa perjuangan mendirikan organisasi Indische Partij, suatu organisasi politik yang pertama kali mencetuskan ide pemerintahan sendiri di tangan penduduk setempat, bukan oleh Belanda. Pada tahun 1913 ia dan kedua rekannya diasingkan oleh pemerintah kolonial ke Belanda akibat tulisan dan aktivitas politiknya, dan baru kembali 1917.