Anda di halaman 1dari 19

IMMEDIATE DENTURE DAN OVERDENTURE

Diterjemahkan Oleh:
Widi Maretha Astia Dwiputri Lestari Ayu Puspita Swastika Wahyu Pratama Putra 160110070084 160110070085 160110070086 160110070087

Pembimbing: Lisda, drg.,Sp.Prostho

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG 2012

IMMEDIATE DENTURE

Immediate Denture
Immediate denture didefinisikan sebagai gigi tiruan lengkap atau gigi tiruan sebagian lepasan yang dibuat untuk dipasang segera setelah pencabutan gigi- GPT. Immediate denture merupakan gigi tiruan yang dibuat sebelum semua gigi dicabut dan dipasang segera setelah pencabutan gigi. Mereka juga dapat menjadi overdenture. Pada umumnya immediate denture dapat diklasifikasikan menjadi 2 jenis yaitu:

Interim Immediate denture (Gigi Tiruan Immediate sementara) Convensional immediate denture (Gigi Tiruan Immediate konvensional)

Interim Immediate Denture Interim Immediate denture dapat didefinisikan sebagai sebuah protesa gigi yang akan digunakan untuk jangka waktu yang singkat untuk alasan estetika, pengunyahan (mastikasi), dukungan oklusal, atau kenyamanan atau untuk kondisi pasien yang gigi aslinya sudah hilang sampai gigi tiruannya tersedia - GPT. Immediate denture ini bersifat sementara, selama masa penyembuhan pasien dan untuk menjaga kontur linggir, sampai gigi tiruan permanen dapat dibuat. Terutama diindikasikan pada pasien dengan penyakit periodontal untuk ekstraksi seluruhnya. Mereka membantu menjaga kontur linggir sampai gigi tiruan permanen dapat dibuat. Keuntungan dari Interim Immediate denture

Bentuk dan tinggi linggir terjaga

Secara psikologi bermanfaat untuk pasien


Dapat digunakan sebagai pengganti gigi tiruan sementara ketika gigi tiruan permanen sedang dibuat atau mengalami perbaikan atau di-rebasing Dokter gigi akan mudah mendapatkan dimensi vertikal dan relasi rahang pasien. Pada pasien yang menunjukkan perubahan atrofi karena kehilangan gigi dalam jangka panjang interim immediate denture sendi temporomandibular dan otot-otot mulut. membantu untuk memperbaiki

Prosedur Perawatan

Membuat cetakan alginat dan diduplikasikan. Duplikasi model untuk membuat gigi tiruan. Master model untuk membuat base plate, oklusal rim, dan mencatat relasi rahang dan susunan gigi.

Sebelum menuangkan gips batu pada duplikasi model, lilin cair dituangkan ke dalam gigi yang akan diekstraksi. Setelah lilin mendingin , sisa ruangan dalam cetakan dituangkan gips batu. Duplikasi model akan mempunyai struktur anatomi dalam gips batu kecuali gigi yang akan dicabut, yang telah berisi lilin.

Master model langsung dituangkan gips batu tanpa harus memasukkan lilin. Master model yang seluruhnya terbuat dari gips batu digunakan untuk membuat adaptasi base plate, membuat oklusal rim, dan penyusunan gigi.

Base plate diadaptasikan dan oklusal rim telah dibuat pada master model. Relasi rahang dicatat. Master model diartikulasikan menggunakan catatan relasi rahang dan dilakukan penyususnan gigi artificial.

Lakukan try-in Setelah try-in, gigi tiruan dipasangkan pada master model, perlu diingat gigi yang diganti dengan lilin pada model. Maka, kita mempunyai gigi tiruan percobaan, yang menggantikan gigi yang hilang dan berbentuk lilin, yang menggantikan gigi yang akan diekstraksi.

Pola lilin di pendam dan pembuangan lilin. Gigi yang akan diekstraksi akan menjadi cekungan dalam flask mould. Protesa gigi dihilangkan. Akrilik selfcure ditempatkan ke semua model gigi yang akan diekstraksi dan yang sudah diekstraksi di dalam flask menggunakan metode sprinkle-on. Hal ini dilakukan sehingga semua gigi memiliki warna yang sama karena tidak mungkin untuk mencocokkan gigi self-cure dengan gigi buatan pabrik.

Heat-cure gigi tiruan basis resin memenuhi model yang tersisa dan dipolimerisasi. Gigi tiruan akan menyerupai gigi yang akan diekstraksi. Pemasangan gigi tiruan dilakukan setelah ekstraksi gigi selesai dilakukan. Gigi yang akan ekstraksi kemungkinan akan mengalami trauma. Perawatan harus dilakukan untuk menjaga jaringan lunak dan menghindari metode terbuka, penjahitan, alveoloplasty dan lain-lain.

Insersi pada gigi tiruan sementara merupakan awal dan bukan akhir dari perawatan. Pasien harus melakukan kontrol untuk melakukan penyesuaian oklusal dan penyesuaian jaringan dengan material dan lain-lain.

Immediate Denture Konvensional Immediate Denture Konvensional merupakan sebuah Immediate Denture, yang kemudian dapat dimodifikasi sebagai permanen protesa. Biasanya dilakukan pada pasien yang mengalami ekstraksi total. Garis besar persiapan perawatan Immediate Denture Konvensional terdiri dari ekstraksi gigi posterior diikuti oleh ekstraksi gigi anterior. Ridge pada regio posterior diperhitungkan sembuh sebelum ekstraksi gigi anterior. Insersi gigi tiruan dilakukan pada saat ekstraksi gigi anterior. Indikasi

untuk pasien dengan gigi yang rapuh karena jaringan periodontalnya, indikasi ekstraksi untuk orang yang aktif secara sosial yang sangat sadar diri akan penampilannya

Keuntungan

memberikan keuntungan psikologi pada pasien. Pasien tidak terlihat tidak bergigi pada satu waktu pun muscle tone dan dimensi vertikal dipertahankan relasi sentrik mudah dicatat nyeri pasca pencabutan berkurang, karena soketnya segera ditutup mencegah pendarahan dan infeksi pasca pencabutan karena aksinya yang protektif. Kerjanya seperti splint untuk jaringan pemilihan dan penyusunan ukuran dan bentuk gigi lebih mudah dilakukan memberikan kemudahan kepada pasien untuk beradaptasi pada protesa permanennya

Kerugian

membutuhkan waktu yang lebih lama pada kunjungan lebih mahal karena perbedaan posisi gigi, relasi sentrik dan oklusi sentrik sulit untuk dicatat prosedur try-in tidak dapat dilakukan. Maka dokter tidak dapat memperkirakan hasil akhir gigi tiruan pasien akan sulit bicara dan mengunyah untuk sementara

Prosedur Perawatan gigi posterior diekstraksi dan soket akan sembuh (ini tidak mempengaruhi estetik pasien)

bahan cetak alginat dibuat dengan bantuan sendok cetak. Model diagnosa dipersiapkan dari cetakan tersebut dua lapisan lilin digunakan untuk menutupi undercut dari area tidak bergigi dari model. Cetakan dibuat menutupi model diagnostic yang digambarkan pada bab 6. Batas cetakan dipotong 1 mm dibawah sulkus untuk border moulding

border moulding diselesaikan dengan menggunakan greenstick compound ruang kosong dihilangkan dan perforasi dibuat pada badan cetakan untuk mengeluarkan sisa bahan cetak selama pembuatan cetakan light bodied elastomer digunakan sebagai bahan cetaknya oklusal rim dibuat pada dasar temporary denture yang menutupi area endentoulus penyesuaian gigi posterior selesai dilakukan gigi anterior pada model utama dipotong hingga margin servikal dan dihaluskan. Bagian ridge lap (servikal) pada gigi artifisial dipotong dan disusun pada model yang utama

gigi artifisial disusun pada area gigi yang akan diekstraksi. Penyusunan gigi harus sesuai dengan gigi yang ada pada protesa gigi gigi tiruan dibuat dengan proses flasked, de-waxed, packed, processed and finished selama insersi, sisa gigi anterior diekstraksi. Gigi tiruan ditempatkan pada mulut pasien jika gigi tiruan tidak ditempatkan dengan baik, permukaan jaringan pada gigi tiruan harus dikurangi hingga gigi tiruan ditempatkan dengan benar oklusi harus diperbaiki. Jika gigi tiruan mempunyai adaptasi yang buruk, tissue conditioners harus digunakan untuk membatasi permukaan jaringan gigi tiruan

Intruksi Pasien pasien harus disarankan untuk selalu memakai gigi tiruan selama 48 jam kedepan disarankan diet lunak kompres dingin digunakan untuk mengurangi nyeri dan bengkak postekstraksi pasien harus dipanggil lagi untuk memeriksa adanya ulser, iritasi jaringan lunak dan untuk melapisi kembali gigi tiruan
9

TOOTH-SUPPORTED OVERDENTURE Didefinisikan sebagai prostesis gigi yang menggantikan struktur gigi hilang pada rahang atas dan/atau rahang bawah yang menerima dukungan parsial atau
10

stabilitas dari satu atau beberapa gigi asli yang dimodifikasi. Dikenal sebagai hybrid dentures atau tooth-supported complete denture.

Tooth-supported overdenture Mempertahankan gigi asli sebagai gigi penyangga untuk gigi tiruan dapat mengurangi perkembangan resorpsi residual ridge. Beberapa gigi penyangga dapat digunakan untuk tujuan ini, bahkan penyangga dengan saluran akar yang telah dimodifikasi dapat digunakan. Perawatan endodontik biasanya dilakukan sebagai perawatan saluran akar. Konsentrasi tegangan dapat dibagi antara dukungan daerah gigi tiruan dengan gigi penyangga. Overdenture dapat mengurangi resorpsi residual ridge, fungsi stabilitas yang lebih besar untuk menjaga bentuk linggir tersisa yang dekat dengan gigi sandaran, retensi yang lebih baik khususnya bila kaitan digunakan pada protesa di rahang bawah, peningkatan efisiensi pengunyahan karena stabilitas dan retensi yang lebih baik, dan tekanan pada mukosa berkurang. Indikasi dari Overdenture - Untuk dukungan yang lebih baik ; - Kasus celah langit-langit ; - Gigi tiruan untuk penderita dengan trauma maksilo-fasial ; - Pasien dengan gigi yg sudah rusak ;

11

- Untuk anomali congenital seperti

microdontia, amelogenesis imperfecta,

dentinogenesis imperfecta, dan partial anodontia ; - Pasien dengan ukuran dan posisi rahang yang abnormal dimana kontraindikasi perawatan orthognathic surgery. Perawatan ini biasanya diindikasi untuk : Grup 1 : Pasien dengan gigi yang tersisa yang masih mungkin dirawat baik saluran akar maupun periodontal yang terlibat. Grup 2 : Pasien dengan gigi yang sudah sangat parah. Ekstraksi selektif harus dilakukan setelah pemeriksaan menyeluruh dari intraoral pasien. Pertimbangan Overdenture Pemeliharaan kesehatan periodontal Setelah perencanaan overdenture sebuah direncanakan dan dikonstruksi, tugas dari pasien untuk mempertahankan gigi bebas dari plak. Dokter gigi harus memeriksa pocket seluruh gigi penyangga. Kegagalan untuk melakukan hal ini dapat menyebabkan kehilangan sebuah gigi penyangga Umum Selama Diagnosis dan Perencanaan Perawatan

Pengurangan rasio mahkota-akar Pengurangan ukuran mahkota selama persiapan gigi penyangga dapat bermanfaat bagi gigi, karena mengurangi rasio mahkota-akar dan mengurangi kekuatan leverage yang bekerja pada gigi.
12

Keberhasilan terapi endodontik Terapi endodontik mungkin diperlukan untuk gigi penyangga sebagian besar karena mereka membutuhkan pengurangan mahkota luas. Interval dua minggu sampai empat harus disediakan setelah selesai terapi endodontik untuk menentukan keberhasilannya sebelum menjalankan perawatan lebih lanjut. Adaptasi dan memperluas landasan dari dukungan daerah gigi tiruan Basis gigi tiruan harus disesuaikan juga dengan jaringan lunak untuk mencegah akumulasi sisa-sisa makanan dan pemerataan gaya yang bekerja pada gigi tiruan. Desain gigi tiruan Sebagai basis gigi tiruan untuk overdenture yang tipis, maka harus diperkuat dengan logam.

Mudah digunakan Pasien harus dengan mudah dapat memasukkan dan mengeluarkan gigi tiruan tanpa mengganggu pada dasar gigi tiruan atau gigi penyangga. Keuntungan dari Overdenture - Mempertahankan integritas residual ridge ; - Meningkatkan retensi dan stabilitas gigi tiruan ; - Meningkatkan proprioception guna menuntun untuk memperbaiki pengendalian neuromuskular. Ini membantu dalam mengatur kekuatan gigitan pada gigi tiruan ; - Efek psikologis pada pasien seperti ekstraksi dapat dihindari ; - Hampir dapat digunakan secara universal ;

13

- Jika ada kegagalan penyangga, yang penyangga dapat diekstraksi dan overdenture dapat relined dan dijadikan gigi tiruan lengkap konvensional. Kerugian dari Overdenture - Melakukan konsultasi gizi, mengukur kebersihan mulut dan aplikasi fluoride harus dilakukan secara berkala ; - Tinggi insiden karies dan penyakit periodontal di sekitar gigi penyangga gigi tiruan ; - Review berkala diperlukan untuk memverifikasi kesehatan jaringan pendukung dari penyangga overdenture ; - Lebih mahal dari gigi tiruan konvensional karena: 1. terapi endodontik dan restorasi koronal mungkin diperlukan untuk penyangga overdenture tertentu; 2. sebagian kasus membutuhkan basis gigi tiruan logam cor, jika landasan akrilik terlalu lemah untuk digunakan; 3. desain tambahan dan pekerjaan laboratorium diperlukan. - Tidak dapat digunakan dalam kasus-kasus dengan ruang interarch berkurangnya, undercut bony berdekatan dengan gigi penyangga ; - Maintance yang tidak tepat overdenture dapat mengakibatkan kerusakan periodontal dari gigi penyangga overdenture dan pasien mungkin kehilangan semua gigi yang tersisa.

Pemilihan Pasien Kemungkinan gigi tiruan sebagian tetap atau removable Jika kondisi periodontal dan posisi gigi yang tersisa mendukung penggunaan gigi tiruan sebagian tetap atau gigi tiruan sebagian lepasan, maka suatu overdenture tidak boleh dipertimbangkan untuk pasien tersebut.
14

Kondisi gigi penyangga Mahkota gigi harus bebas dari karies. Harus ada ketersediaan cukup attached gingiva di sekitar gigi penyangga. Gigi penyangga harus bebas dari penyakit periodontal. Umur pasien Overdenture direkomendasikan untuk pasien muda karena mereka memiliki efek psikologis yang baik. Pemilihan gigi sandaran Tujuan dari perawatan bukan berdasarkan jumlah gigi yang disangga, seorang dokter gigi harus mengevaluasi biaya perawatan, sehingga dapat mempertahankan gigi yang masih ideal dan mengekstraksi gigi yang tersisa untuk mengurangi biaya pembuatan protesa. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan antara lain: Status periodontal

Pasien dengan periodontal-compromised dengan kehilangan tulang secara vertikal

secara

horizontal memiliki prognosis yang lebih baik dari pada kehilangan tulang Pada kasus dengan sedikit terdapat mobility, harus memiliki rasio mahkota-akar yang baik (berhubungan dengan pemilihan gigi sandaran pada fixed parsial denture). Keadaan sekitar pada attached gingiva yang baik, merupakan hal yang dibutuhkan untuk sandaran overdenture Lokasi sandaran Gigi molar dan premolar merupakan gigi yang paling sering dipilih sebagai gigi sandaran overdenture

15

Gigi anterior jarang dipilih karena mudah mengalami resorbsi tulang alveolar apabila mendapat tekanan Gigi insisif rahang atas dapat digunakan sebagai gigi sandaran apabila lengkung gigi mandibular intak Minimal satu gigi harus dipertahankan pada satu kuadran untuk mempertahankan kesehatan jaringan mulut Jumlah dan lokasi gigi sandaran dan keadaan gigi yang berlawanan harus dievaluasi selama rencana perawatan

Status endodontik dan prostodontik Biasanya gigi anterior (kaninus dan premolar) lebih sering dijadikan Ketika pulpa mengalami resesi atau kalsifikasi, hindari perawatan sandaran overdenture karena lebih mudah dipreparasi dan lebih ekonomis endodontik Prinsip-prinsip dasar yang harus diikuti Gigi sandaran harus didukung jaringan periodontal yang sehat Pengurangan daerah koronal yang maksimum dilakukan untuk mencapai rasio mahkota dan akar yang lebih baik dan menghindari penghalang saat penempatan gigi artifisial. Perawatan endodontik dapat dilakukan bila perlu

Preparasi simpel dapat dilakukan satu kali kunjungan pada gigi tanpa internal attachment.hal ini dapat dilakukan pada pasien usia lanjut dan dengan medicalcompromised. Hal ini sedikit lebih mahal daripada coping

Perawatanharus disertaidengan aplikasi floride gel dan tindakan oral hygiene lainnya.
16

Gold coping atau crown dan sleeve coping retainer dapat dilakukan untuk gigi sandaran dengan kerusakan yang besar setelah memastikan bahwa pasien rentan mengalami karies. Gold coping dapat dipreparasi dengan post dan retentif pin setelah dilakukan evaluasi terhadap struktur gigi diatas attachment gingiva.

Attachment dapat ditambahkan pada cast copping sebagai retensi tambahan, attachment ini dapat berupa tipe resilien maupun non-resilien. Desain tambahantersebut merupakan desain yang kompleks dan menambah biaya perawatan.

Status oral hygiene Pasien harus diberi motivasi agar selalu meningkatkan oral hygiene-nya, karena oral hygiene yang buruk dapat menyebabkan hilangnya tumpuan Kontrol rutin harus dilakukan untuk memantau oral hygiene dan apabila perlu pemeliharaan kesehatan jaringan mulut harus ditingkatkan Pasien disarankan menggunakan aplikasi fluoride gel secara rutin

Tipe-tipe overdenture Terdapat 3 tipe overdenture berdasarkan gigi pendukungnya: tooth supported conventional complete overdenture tooth supported immidiate insertion complete overdenture

Prosedur klinis untuk tooth supported conventional complete overdenture Gambaran umum untuk prosedur kilinis antara lain: ekstraksi gigi dengan prognosis yang buruk perawatan jaringan periodontal
17

perawatan endodontik pada gigi sandaran pengurangan mahkota pada gigi sandaran aplikasi fluoride pada gigi yang dipreparasi penggunaan coping dari pabrikan apabila perlu cetakan dibuat dan denture dari pabrik sama dengan conventional complete overdenture pada permukaan anatomis dari denture pabrikan, daerah adjoin pada margin gingiva di trim/dikurangi untuk menghindari impingement. Daerah ini kemudian di lining dengan resilient liner untuk menutup daerah kosong antara gingiva dan denture

Prosedur klinis untuk tooth supported immidiate insertion complete overdenture Prosedur ini sama dengan conventional complete overdenture, kecuali hal-hal berikut:

mahkota gigi yang digunakan sebagai sandaran dikurangi untuk mendapatkan bentuk cetakan utama. Gigi yang akan diekstraksi dipotong hingga margin gingiva pada cetakan utama

18

overdenture yang digunakan yang dibuat di pabrik perawatan endodontik dilakukan beberapa hari sebelum dilakukan insersi pengurangan mahkota pada gigi sandaran telah diselesaikan selama dilakukan insersi. Pengurangan mahkota berdasarkan preparasi pada cetakan utama gigi yang akan diekstraksi, diekstraksi dengan trauma yg minimal dan kemudian immidiate overdenture diinsersi.

19