Anda di halaman 1dari 170

NILAI STRATEGIS KAWASAN KARS DI INDONESIA DAN USAHA PENGELOLAANNYA SECARA BERKELANJUTAN (*)

Hanang Samodra (**)


2003
(*)

Suplemen tulisan pada Pelatihan Dasar Geologi untuk Pecinta Alam dan Pendaki Gunung, kerjasama Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) dengan Klub Pecinta Alam, Bogor, 16-19 April 2003. Ahli Peneliti Muda di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Ketua Komisi Kars Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), serta pemerhati lingkungan kars dan gua.

(**)

1. PENDAHULUAN
uluhan tulisan tentang kawasan kars dan lingkungannya yang pernah disampaikan dan dipaparkan dalam berbagai acara seminar, lokakarya, dan diskusi ilmiah lainnya sebagian besar tidak tersosialisasikan secara merata. Hal itu antara lain disebabkan oleh jumlah peserta forum diskusi yang terbatas, dan tidak pernah diterbitkannya tulisan-tulisan menarik yang dipaparkan dalam acara tersebut oleh panitia penyelenggara. Apa yang akan disampaikan dalam tulisan ini merupakan rangkuman dari beragam topik tulisan yang diseminarkan antara tahun 1996-2003. Beberapa hasil kajian lapangan yang mencakup aspek hayati dan nirhayati kawasan kars, baik yang dilakukan oleh penulis antara 1983 dan 2003 maupun penulis lainnya, melengkapi materi tulisan ini. Waktu pasca di keluarkannya Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1518 K/20/MPE/1999 tanggal 29 September 1999, yang kemudian disempurnakan menjadi Surat Keputusan Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 1456 K/20/MEM/2000 tanggal 3 Nopember 2000 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars, agaknya merupakan saat yang tepat untuk menyebar-luaskan segala permasalahan yang berkaitan dengan kawasan kars dan lingkungannya. Dan dengan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah Otonom, dan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom, maka pemerintah kabupaten/kota dan masyarakat umum perlu mendapat pengetahuan yang memadai tentang kawasan kars. Mendasarkan pada pemahaman yang sama terhadap kegiatan pengelolaan sumberdaya alam kars diharapkan akan terbentuk kesamaan persepsi, gerak, langkah, dan kebijaksanaan di dalam melakukan kegiatan pemanfaatan dan perlindungan kawasan di setiap daerah secara berkelanjutan. Sebagaimana diketahui bersama, kebijakan pembangunan di Indonesia adalah pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Pengertian mengenai pembangunan berkelanjutan, disitir dari World Commission on Environment and Development (WCED, 1987), adalah kegiatan pembangunan yang berusaha memenuhi kebutuhan manusia sekarang tanpa mengurangi kemampuan generasi yang akan datang dalam memenuhi kebutuhannya. Supaya tujuan itu dapat dicapai, pembangunan berkelanjutan memerlukan kegiatan usaha yang memiliki wawasan lingkungan. Dasar dan pola pikir pembangunan berkelanjutan ini selanjutnya digunakan untuk mendasari kegiatan pengelolaan kawasan kars. Tidak hanya di Indonesia, pembangunan kawasan kars di negara lainpun mendasarkan pada falsafah pembangunan berkelanjutan. Sebagai suatu kumpulan, secara umum tulisan ini memaparkan kembali nilai keanekaragaman hayati (biodiversity) dan nirhayati (geodiversity) kawasan kars, yang penyajiannya dikelompokkan menurut kandungan nilai strategisnya (ilmiah, ekonomi, dan kemanusiaan). Meskipun pembahasan topik di masingmasing kelompok sudah diusahakan seimbang, penyajian aspek nirhayati, khususnya masalah geologi, barangkali masih melebihi porsi aspek hayati. Sebagian besar data geologi dan aplikasinya yang terpaparkan pada tulisan ini tersimpan sebagai arsip ilmiah di Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi. Hal-hal yang berkaitan dengan kehutanan, pertanian, peternakan, perikanan, biologi, ekosistem, kependudukan, serta sosio-ekonomi dan sosio-budaya masyarakat kawasan kars diringkas, disarikan, disitir, dan dirangkum dari sumber aslinya. Sumber-sumber tulisan tersebut tertabulasi sebagai daftar pustaka. Pembaca yang menginginkan indormasi dan bahasan rinci mengenai aspek hayati kawasan kars, yang umumnya merupakan studi kasus, dapat menyimaknya dari tulisan aslinya. 1

Di dalam terminologi ilmu kebumian, kars mengandung makna sebagai suatu bentangalam, yang secara khusus berkembang pada batuan yang mudah larut, utamanya batuan karbonat, karena proses karstifikasi yang berjalan selama ruang dan waktu geologi yang tersedia. Fenomena dan unsur-unsur bentangalam kars yang terdapat di suatu daerah atau wilayah, yang selanjutnya disebut kawasan kars (karst terrain), mulai diingat kembali ketika diketahui kawasan tersebut memiliki nilai-nilai biotik dan abiotik yang tinggi. Kedua unsur itu saling memiliki keterkaitan dan ketergantungan yang erat, membentuk suatu ekosistem kars yang sangat khas (Samodra, 200a). Sekilas, keadaan fisik kawasan kars memang tidak menarik. Keadaannya yang kering karena sedikitnya air yang ada di permukaan, dan gersang karena jarangnya tutupan vegetasi, mengesankan kawasan tersebut tidak menjanjikan apa-apa kecuali keprihatinan. Tetapi tidak semua kawasan kars bercirikan seperti itu. Ada beberapa kawasan yang justru hijau dan banyak air, sehingga memberi daya tarik tertentu untuk mengetahuinya lebih dalam. Namun, terlepas dari keadaan fisiknya, kawasan kars dinilai memiliki kandungan hayati dan nirhayati yang melimpah, melebihi kawasan berbentangalam dan berbatuan lainnya. Keanekaragaman hayati (biodiversity) dan nirhayati yang dikandungnya merupakan unsur pembentuk nilai keanekaragaman bumi (geodiversity). Mengenai hal ini, Hamilton-Smith (2001) telah memberi batasan yang jelas. Keanekaragaman bumi merupakan aneka keadaan alamiah dari unsur-unsur geologi (batuan), geomorfologi (bentangalam), dan tanah, baik yang berdiri sendiri-sendiri maupun yang membentuk suatu himpunan, sistem, dan proses yang dinamis. Termasuk di dalam pengertian ini adalah bukti-bukti yang menggambarkan sejarah bumi (kehidupan masa lalu, ekosistem, dan lingkungan), proses biologi, hidrologi, dan atmosfer yang terjadi pada batuan, bentangalam, dan tanah. Sedang keanekaragaman hayati adalah ragam spesies, atau spesies yang berhubungan dengan ekosistem, yang terdapat di lingkungan daratan, laut atau kondisi berair lainnya. Unsur hayati kawasan kars tidak hanya berupa flora dan fauna saja, tetapi termasuk manusia yang hidup di kawasan tersebut. Fungsi dan kedudukan manusia di kawasan kars (man in karst) menjadi lebih penting dibanding unsur hayati lainnya, karena manusia adalah agen utama yang dapat memerah-hijaukan kawasan yang mempunyai daya-dukung sangat rendah (fragile) ini. Mereka memiliki potensi yang sifatnya saling bertolak-belakang, yaitu merusak atau membangun (Samodra, 2000e). Ancaman yang bersifat lebih merusak lagi justru datang dari luar, yaitu para pendatang yang ingin mengeksploitasi nilai ekonomi kawasan dengan mengesampingkan norma-norma pelestarian lingkungan. Keberadaan kawasan kars sebagai salah satu sesumberdaya alam memang harus dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk kemakmuran. Namun kegiatan pemanfaatan sumberdaya kars harus diselaraskan dan diseimbangkan dengan usaha pelestarian unsur-unsur strategis yang dimilikinya, sehingga secara nyata diperoleh kegiatan yang bersifat berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Batuan karbonat yang terdapat di Indonesia, yang tersebar mulai Sumatera hingga Irian Jaya, jika dijumlahkan luasnya mencapai 154.000 km2 (Surono dkk., 1999). Batuan tersebut mempunyai umur dan lingkungan pengendapan yang sangat beragam. Batuan karbonat paling tua yang ditemukan di Indonesia berumur Devon (peristilahan di dalam ilmu geologi), atau antara 410-360 juta tahun lalu. Batuan yang tersingkap di Pegunungan Tengah Irian Jaya ini berupa dolomit (Rusmana dkk., 1997). Hampir semua pulaupulau di Indonesia, terutama di Indonesia Timur, mempunyai batuan karbonat (utamanya batugamping) dalam tataan stratigrafinya. Batugamping yang tersingkap di pinggiran pantai pulau-pulau di Indonesia Timur merupakan batugamping muda, hasil pengangkatan dari batuan yang terbentuk di dasar laut dangkal. Pembentukan terumbu karang di wilayah lepas pantai masih terus berlangsung hingga sekarang. Proses tektonik aktif, yang menunjukkan jika bumi bersifat dinamis, menyebabkan endapan batugamping di dasar laut terangkat ke permukaan. Proses geologi tersebut membentuk undak batugamping, yang tingginya mencapai puluhan hingga ratusan meter. Berkaitan dengan sejarah pembentukannya yang panjang, batuan karbonat dapat mempunyai tebal hingga ribuan meter. Batugamping dan dolomit yang menyusun puncak Pegunungan Tengah di Irian Jaya tebalnya tidak kurang dari 2.000 m. Keadaan lingkungan geologi di sekitar cekungan laut tempat diendapkannya batuan karbonat akan mempengaruhi ketebalan lapisan batuan, sehingga di satu tempat lapisan tersebut sangat tebal sementara di tempat lain hanya tipis saja. Jika di rata-rata batugamping itu mempunyai ketebalan 100 m, maka dengan beratjenisnya sebesar 2,5 Indonesia mempunyai cadangan batugamping sebanyak 39 trilyun ton (Surono dkk., 1999). Sebagai sumberdaya mineral, batugamping dan dolomit merupakan salah satu bahan komoditi karena manfaat dan kegunaannya yang beragam. Setelah ditambang, batugamping akan dimanfaatkan oleh berbagai industri yang menggunakan batugamping sebagai bahan bakunya. Tidak hanya dari aspek pertambangan, nilai ekonomi batugamping juga dapat digali dari fungsinya sebagai sumberdaya alam hayati yang dapat dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Kawasan kars, atau kawasan batugamping yang sudah dan sedang mengalami proses karstifikasi karena kegiatan pelarutan oleh air, dikenal memiliki tiga unsur utama yang bersifat strategis. Sumberdaya alam hayati dan nirhayati kawasan kars, sebagaimana akan dibahas secara rinci pada bab dan sub-bab berikutnya, mempunyai kandungan nilai ilmiah, ekonomi, dan kemanusiaan yang tinggi. Sebagai sumberdaya alam, kawasan batugamping berbentangalam kars memiliki sifat tidak dapat diperbarui (unrenewable resources), selain nilai kerentanan lingkungannya yang sangat tinggi. Pada pertengahan 1997, International Union for Conservation of Nature (IUCN) menempatkan masalah kars menjadi isu lingkungan internasional. Dalam waktu yang bersamaan diterbitkan pedoman mengenai kegiatan usaha pengelolaan gua dan kars. Pedoman itu diterbitkan dalam berbagai bahasa, bahkan sudah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia (Samodra, 2000f). Di bidang ilmu pengetahuan kebumian, khususnya geologi, bentukan dan bentangalam kars yang memiliki nilai ekonomi, ilmiah dan kemanusiaan merupakan hal-hal penting yang berkaitan dengan strategi penyelamatan keanekaragaman bumi secara menyeluruh. Indonesia yang memiliki kawasan kars sangat luas akhirnya menjadi lirikan masyarakat dunia. Para ilmuwan dan pemerhati lingkungan kars dan gua internasional menetapkan beberapa kawasan kars di Indonesia memiliki peringkat dunia karena kandungan nilai strategisnya. Dari aspek bentangalam, conical karst di Gunung Sewu (Jawa), tower karst di Maros (Sulawesi), archeological karst di Sangkulirang (Kalimantan Timur), dan highland karst di Taman Nasional Lorentz (Irian Jaya) dikenal baik oleh mereka. Secara sukarela, merekapun melakukan pemantauan terhadap aksi pengelolaan yang dilakukan oleh Indonesia. Sebelum kawasan tersebut mengalami penurunan nilai dan kerusakan, beberapa kawasan kars yang mereka kriteriakan pantas dilestarikan karena peringkat dunianya diusulkan untuk dilindungi dalam bentuk perlindungan tertinggi yaitu world heritage. Pertemuan terakhir para anggota IUCN di Mulu, Serawak, tahun 2001 lalu menominasikan Kars Gunung Sewu, Kars Sangkulirang, Kars Maros, dan Kars Lorentz menjadi kawasan alam warisan dunia (Samodra, 2001d). Semua itu menjadi tantangan bagi kita semua, yaitu menyambut baik tawaran tersebut atau menolaknya. Mempelajari kawasan kars, termasuk segala permasalahan yang terdapat di dalamnya, akan lebih membantu jika didasari oleh pengetahuan mengenai geologi batugamping secara cukup. Meskipun istilah kars tidak hanya terbatas pada batuan karbonat saja, pembahasan mengenai bentangalam pada batuan yang mudah larut pada tulisan ini lebih ditekankan pada batugamping yang mengalami gejala karstifikasi. Berhubung jenis batuan mudah larut lainnya (selain batuan karbonat; seperti misalnya gipsum, anhidrit, halit, dan sebagainya) sangat jarang dijumpai di Indonesia, maka pembahasan lebih dititik-beratkan pada kars batugamping.

1.1.

PENGERTIAN BATUAN KARBONAT

Sebagaimana diketahui, bumi disusun oleh 3 jenis batuan utama, yaitu batuan beku, batuan sedimen, dan batuan malihan. Dari ketiga jenis batuan itu, hanya batuan sedimen saja yang mempunyai penyebaran paling luas. Hampir 75% luas seluruh permukaan bumi ditutup oleh batuan sedimen, dengan ketebalan yang beragam. Berkaitan dengan tataan geologinya, setempat batuan itu mempunyai tebal hingga 15 km. Sekitar seperlima dari batuan sedimen yang ada di bumi merupakan batuan karbonat, berupa batugamping dan dolomit. Keberadaan batuan karbonat mulai diperhatikan sejak tahun 1930-an, yaitu ketika di Timur Tengah ditemukan cadangan minyakbumi pada batuan tersebut. Penemuan itu diikuti oleh penemuan cadangan hidrokarbon lainnya pada batugamping terumbu di daerah Kanada dan Texas Barat, sepuluh tahun berikutnya. Apa yang diuraikan oleh Scoffin (1987) berikut ini akan mendasari pengetahuan kita bersama mengenai seluk-beluk batuan karbonat, yang ternyata sangat menarik untuk disimak.
Batugamping dan dolomit Secara definisi, batuan sedimen karbonat, atau yang sering disingkat dengan batuan karbonat saja, adalah batuan yang mengandung mineral karbonat lebih dari 50%. Mineral karbonat sendiri terdiri dari gugusan CO2-3 dan satu atau lebih kation. Jenis yang paling umum adalah kalsit (CaCO3), yang merupakan komponen utama yang menyusun batugamping. Mineral karbonat dihasilkan oleh penguapan larutan jenuh-karbonat, melalui proses biokimia dan kimia. Selanjutnya terkumpul sebagai endapan dalam berbagai bentuk, misal sebagai sisa-sisa cangkang, membentuk pertumbuhan anorganik yang melingkupi butiran halus di daerah laut dangkal, sebagai lapisan keras (kerak) pada soil di daerah kering, dan sebagai endapan hasil penguapan yang melapisi permukaan dinding gua batugamping atau di permukaan tanah di sekeliling mata air panas. Pada saat ini batuan karbonat dijumpai di lingkungan laut, dan setempat di daratan. Lingkungan yang paling umum adalah dasar laut dangkal yang beriklim tropis. Selain kalsit, mineral karbonat pembentuk batuan adalah dolomit CaMg(CO3) 2. Lebih dari 90% batuan karbonat (batugamping dan dolomit) yang ada di dunia disusun oleh kedua jenis mineral karbonat tersebut.

Mineral-mineral tersebut dapat hadir bersama-sama dengan unsur pengotor seperti kuarsa asal-darat, atau mineral lempung. Beberapa batuan karbonat bahkan juga mengandung mineral authigenic bukan-gampingan, meskipun jumlahnya sangat kecil, seperti rijang, gipsum, anhidrit, dan pirit. Batugamping dan dolomit menyusun sekitar 1/6 jumlah batuan sedimen yang ada di dunia, sehingga hampir dijumpai di setiap runtunan batuan sedimen. Batugamping sendiri lebih mudah melapuk dibanding dolomit, dan ada kecenderungan perbandingan jumlah dolomit dan batugamping semakin bertambah selaras dengan umur batuan. Batuan karbonat yang berumur pra-Kambrium umumnya berupa dolomit, dan banyak dipercaya berasal dari penguapan anorganik CaCO3, atau disebabkan oleh kegiatan biokimia dari organisme sederhana seperti bakteri. Kelimpahan cangkang organisme bentos terciri pada permulaan Paleozoikum dan Ordovisium, sedang cangkang organisme plangton melimpah pada Mesozoikum. Banyak para peneliti akhirnya dapat mengetahui keadaan permukaan bumi di masa lalu dari kehadiran batugamping, dibanding jenis batuan sedimen lainnya. Hal tersebut didasarkan pada kenyataan bahwa:

(1) Partikel sedimen (termasuk beberapa jenis batuan klastik silikaan) mempunyai tekstur dan susunan (2) (3)
struktur yang merekam dan menunjukkan beberapa proses seperti pengikisan, pengangkutan, dan pengendapan; Fosil yang banyak dikandung oleh batugamping menunjukkan keadaan lingkungan yang dibutuhkan sewaktu organisme itu hidup; Susunan kimia batuan karbonat selain mencirikan komposisi larutan yang menunjukkan asalnya juga merekam keadaan fisika-kimia ketika berlangsung proses penguapan.

Dengan demikian kehadiran batuan karbonat sangat penting bagi para ahli geologi, karena dari batuan tersebut dapat diketahui keadaan bumi di masa lalu dan perkembangan sejarahnya dari waktu ke waktu. Melalui batuan karbonat dapat ditafsirkan dan ditentukan berbagai hal, seperti misalnya keadaan iklim, kedalaman air (laut), kekuatan gelombang dan arus, suhu, salinitas, letaknya dari garis pantai, dan sebagainya yang terjadi ribuan hingga ratusan juta tahun lalu. Untuk mengetahui mulajadi batuan karbonat memang perlu dipahami hal-hal dasar seperti jenis-jenis mineral karbonat dan susunan kimia. Berbagai proses yang sifatnya alamiah cenderung akan mempengaruhi butiran karbonat, yaitu sebelum proses pembatuan terjadi. Akumulasi endapan di dasar laut yang dipengaruhi oleh proses fisika dan biologi, keadaan selama dan sesudah pengendapan, proses diagenesa di air asin dan air tawar, pemindahan dan proses kimiawi yang terjadi sebelum endapan membatu merupakan rangkaian proses kejadian dan tahapan panjang yang harus dilalui sebelum akhirnya terbentuk batugamping dan atau dolomit. Sebagai sumberdaya alam, batugamping dan dolomit diketahui mengandung akuifer atau lapisan pembawa air, tempat akumulasi hidrokarbon, minyak dan gasbumi yang memiliki nilai ekonomi. Karena pengaruh geologi, berbagai mineral logam seperti emas, perak, timbal, seng, dan merkuri juga dapat dijumpai pada jenis batugamping tertentu. Batugamping juga memiliki banyak manfaat di berbagai bidang industri, seperti sebagai sumber CaO pada industri kimia, sebagai bahan pencampur pada industri peleburan logam, sebagai bahan fondasi bangunan, dan sebagainya. Mineral karbonat Kelompok CO3 merupakan satuan kimia dasar yang membentuk mineral karbonat. Pada beberapa jenis mineral, kelompok CO3 merupakan salah satu anion di dalam strukturnya. Anion lainnya adalah hidroksil, misal pada malachite Cu2(OH) 2CO2. Kelompok CO3 ini membentuk susunan segitiga dengan atom oksigen di sudut-sudutnya dan atom karbon di bagian tengah. Mineral karbonat pembentuk batuan umumnya mempunyai hablur berbangun rhombohedral atau ortorhombic. Mineral karbonat yang berhablur rhomboheral adalah gaspeite NiCO3 (Ni sebagai kation), magnesite MgCO3 (Mg sebagai kation), smithsonite ZnCO3 (Zn sebagai kation), sphaerocobaltite CoCO3 (Co sebagai kation), siderite FeCO3 (Fe sebagai kation), rhodochrosite MnCO3 (Mn sebagai kation), dan kalsit CaCO3 (Ca sebagai kation). Sedang yang hablurnya berbangun orthorhombic adalah aragonite CaCO3 (Ca sebagai kation; dibanding dengan kation Ca pada kalsit mempunyai jari-jari ion yang lebih besar), strontianite SrCO3 (Sr sebagai kation), cerussite PbCO3 (Pb sebagai kation), dan witherite BaCO3 (Ba sebagai kation). Kation yang mempunyai jari-jari ion kecil (berkisar antara 0,069 hingga 0,1 nm) terkelompokkan sebagai mineral karbonat yang mempunyai bentuk hablur segitiga (rhombohedral), di mana kation-kation tersebut membentuk 6-fold coordination (2 kation untuk setiap atom oksigen). Sedang kation yang jari-jari ionnya lebih besar (antara 0,118 hingga 0,147 nm) membentuk hablur orthorhombic yang mempunyai 9-fold coordination (3 kation untuk setiap atom oksigen). Kalsium sendiri mempunyai jari-jari ion menengah, yang terletak antara kation kecil dan kation besar, dan berada di dekat batas susunan 6-fold coordination. Oleh sebab itu CaCO3 bersifat dimorphous, dalam artian dapat membentuk bangun hablur rhombohedral (kalsit) atau bangun orthorhombic (aragonit). Pada kalsit lapisan atom Ca berselingan dengan lapisan karbonat, di mana lapisan-lapisannya mempunyai jarak yang sama di sepanjang sumbu z. Kelompok CO3 yang hablurnya berbangun segitiga mempunyai susunan yang identik di setiap lapisan, tetapi pada himpunan lapisan mempunyai susunan yang sebaliknya. Dalam hal ini setiap atom oksigen mempunyai 2 atom Ca di dekatnya. Karbonat rhombohedral-pun akhirnya diistilahkan sebagai tripel hexagonal. Pada aragonit, kelompok CO3 tidak terletak di tengah lapisan-lapisan Ca, tetapi terputar 300 ke kanan atau ke kiri sehingga setiap atom oksigen memiliki 3 atom Ca di dekatnya. Pada suhu yang sangat tinggi dapat dikenali adanya 2 bentuk CaCO3 sintetis, selain bentuk metastable hexagonal yang menghablur pada suhu dan tekanan rendah (vaterite -CaCO3, yang sangat jarang dijumpai).

Dolomit, CaMg(CO3)2, juga merupakan mineral pembentuk batuan karbonat yang umum. Mineral inipun dapat terbentuk sebagai hasil pelapukan batugamping. Dolomit yang termasuk dalam kelompok rhombohedral ini mempunyai lapisan perselingan antara kation dan kelompok CO3. Lapisan kationnya berupa Ca2+ dan Mg2+. Perbandingan rinci antara aragonit, kalsit, dan dolomit dapat dilihat melalui tabel di bawah ini.

ARAGONIT Rumus kimia Sistem hablur Indicatrix Belahan Warna Indeks refraksi Birefringence Beratjenis Unsur-jarang yang umum Reaksi dengan HCl CaCO3 orthorhombic biaxial negative 2V=180 {010} sedang tidak berwarna atau putih nx =1,530 ny =1,681 nz =1,685 0,155 2,94 Sr, Ba, Pb langsung larut dan berbusa

KALSIT CaCO3 trigonal uniaxial negative {1011} sempurna tidak berwarna atau putih n0 =1,658 ne =1,486 0,172 2,72 Mg, Fe, Mn, Zn, Cu langsung larut, berbusa cepat

DOLOMIT CaMg(CO3)2 trigonal uniaxial negative {1011} sempurna tidak berwarna atau putih, kadang kuning atau coklat n0 =1,679 ne =1,500 0,179 2,86 Fe, Mn, Zn, Cu sulit larut

Berkaitan dengan proses penggantian (substitution) di dalam larutan karbonat, kalsit magnesium yang mengandung 30 mol% MgCO3 berubah menjadi kalsit bersuhu-rendah ketika jari-jari ion Ca2+ dan Mg2+ berbeda. Bagi kation kecil (Mg2+), menempati letak kation besar (Ca2+) adalah lebih mudah dibanding hal yang sebaliknya. Di dalam magnesit (MgCO3) jarang dijumpai kejadian Ca2+ mengganti Mg2+. Struktur kalsit akan menyusut pada konsentrasi Mg yang tinggi (antara 0-18 mol%MgCO3). Kalsit magnesium (kalsit Mg, atau kalsit Mg-tinggi) merupakan kalsit takstabil (atau setengah stabil) yang mengandung lebih 5 mol%MgCO3. Kalsit yang kurang dari 5 mol%MgCO3 secara umum dinamakan kalsit saja (di dalam beberapa acuan disebut sebagai kalsit Mg-rendah). Di dalam kalsit magnesium yang lebih besar dari 12 mol%MgCO3 ada beberapa kation Mg2+ dan Ca2+ lebih dibanding kesetimbangan kandungan CO2-3. Agaknya Mg(OH)2 lalu dimasukkan dalam struktur tersebut. Sesuai dengan umur, kalsit Mg akan kehilangan kandungan Mg-nya dan berubah menjadi kalsit. Sejumlah kecil Fe2+ (beberapa ribu ppm) juga dapat mengganti Ca2+ di dalam kalsit, atau Mg2+ di dalam kalsit magnesium. Mineral karbonat yang dihasilkan adalah kalsit besi (kalsit Fe). Akibat proses penggantian di dalam kalsit sering pula terbentuk mangan. Aragonit hasil penguapan secara anorganik tidak melibatkan Mg2+dalam membentuk lattice, di mana beberapa organisme aragonitan dapat mengandung sekitar 10 ppm Mg2+. Cangkang aragonitan umumnya mengandung sejumlah Mg2+, sebagai campuran organik. Sebagian besar kation divalent tergolong mempunyai struktur orthorhombic. Contoh stronsium, yang mempunyai konsentrasi maksimum 10.000 ppm di dalam aragonit. Sodium yang jumlahnya lebih dari 1% hadir pula di dalam CaCO3, meskipun penggabungannya di dalam kalsit atau aragonit sangat jarang. Ferrous iron dapat pula mengganti Mg2+ di dalam seri larutan dolomit-ankerite yang terbatas, di mana lebih dari 70 mol% CaFe(CO3)2 ada dalam dolomit. Secara alami, gabungan CaFe(CO3)2 tidak pernah terjadi. Istilah ankerite Ca(Mg, Fe, Mn)(CO3)2 digunakan untuk mineral karbonat yang mempunyai kandungan Fe tinggi, sedang yang Fe-nya rendah disebut ferroan dolomite. Penelitian pada karbonat moderen yang ditekankan pada faktor penyebab dari proses penggantian di dalam mineral karbonat sudah banyak dilakukan. Sebagai contoh dari hasil penelitian tersebut, kandungan unsurjarang di dalam kalsit dan aragonit ternyata berkaitan dengan keadaan fisika dan kimia lingkungan di mana organisme tumbuh (dalam hal ini, sisa-sisa fosil gampingan berfungsi sebagai indikator-purba). Jumlah magnesium di dalam kalsit magnesium (baik jenis yang dihasilkan oleh penguapan organik maupun anorganik) akan berkurang selaras dengan menurunnya suhu. Penurunan suhu ini antara lain dapat disebabkan oleh bertambah tingginya kedudukan lintang, atau karena laut menjadi lebih dalam. Percobaan di laboratorium dengan menguapkan kalsit Mg menunjukkan jika perbandingan Mg/Ca tergantung pada perbandingan Mg2+/Ca2+ di dalam larutan. Pada salah satu nilai Mg2+/Ca2+ terjadi penurunan padatan Mg/Ca yang sesuai dengan menurunnya suhu. Bolehjadi pada air laut normal, yang mempunyai perbandingan Mg2+/Ca2+ normal, suhu merupakan faktor utama yang mempengaruhi jumlah Mg di dalam kalsit. Nilai perbandingan Mg2+/Ca2+ yang tinggipun, misal pada bahan-bahan cangkang atau lingkungan laut yang sangat asin, dapat berperan penting dalam menentukan kandungan Mg. Konsentrasi CO2-3 di permukaan air laut diketahui sangat beragam sesuai dengan kedudukan lintangnya. Keadaan tersebut akan mempengaruhi kandungan Mg di dalam kalsit magnesium cangkang, di mana konsentrasi CO3 yang rendah di daerah berlintang tinggi akan menyebabkan rendahnya kandungan Mg di dalam kalsit-Mg. Organisme dengan derajat kalsifikasi tinggi mempunyai kandungan Mg yang tinggi pula di dalam cangkangnya, meskipun keadaan tersebut masih dipengaruhi oleh faktor suhu.

Kehadiran unsur stronsium di dalam aragonit yang berkaitan dengan komposisi air telah diketahui gejalanya, baik di alam maupun di laboratorium. Dalam hal ini tampak adanya hubungan linier antara perbandingan Sr2+/Ca2+ dengan Sr/Ca di dalam cangkang aragonit. Selanjutnya, karena air laut mempunyai perbandingan Sr2+/Ca2+ yang seragam maka Sr/Ca pada cangkang aragonit menunjukkan korelasinya dengan faktor suhu (suhu tinggi menyebabkan rendahnya kandungan Sr). Secara teoritis dimungkinkan pula terjadi pada aragonit anorganik. Berkaitan dengan proses penggantian, kandungan stronsium (meskipun kecil) di dalam kalsit magnesiumpun mengalami hal yang serupa. Tetapi di dalam kalsit asal-organisme terjadi hal yang sebaliknya, yaitu dengan bertambah tingginya suhu maka unsur Sr-pun menjadi semakin banyak. Kandungan Sr pada CaCO3 cangkang cenderung membentuk gejala phylogenetic, di mana beberapa genera, keluarga, orde, dan filum dicirikan dengan nilai perbandingan Sr/Ca tertentu. Unsur lain yang memiliki arti adalah istotop karbon dan oksigen. Sebagaimana diketahui, sebaran isotopisotop karbon stabil (C12, C13) dan oksigen (O16, O17, O18) dipengaruhi oleh faktor fraksinasi, sifat dari isotop itu sendiri, serta keadaan organisme dan fisika-kimianya. Beberapa organisme mengandung karbonat yang berada pada (atau di dekat) titik kesetimbangan isotop oksigen terhadap air. Sedangkan kesetimbangan isotop karbon sangat jarang terekam di dalam karbonat asal-organisme (biogenic carbonate). Beberapa organisme tertentu, termasuk kerang, koral, dan foraminifera plangton, menunjukkan gambaran adanya fraksinasi yang tergantung suhu pada isotop oksigennya. Proses fraksinasi biokimiapun (termasuk fotosintesa) mempunyai fungsi penting di dalam mengendalikan perbandingan isotop karbon.

Batuan karbonat, baik batugamping maupun dolomit, adalah jenis batuan sedimen yang terbentuk di lingkungan laut (dangkal). Berbeda dengan batuan sedimen lainnya, batugamping terbentuk secara kimia. Batugamping jenis terumbu tidak lain adalah sebuah koloni dari beberapa jenis binatang dan tumbuhan yang hidup di pinggiran laut dangkal. Setelah mati karena beberapa sebab, misal oleh perubahan mutu lingkungan hidup atau gejala dinamika bumi (misal pengangkatan), koloni tersebut membentuk endapan batugamping. Proses pembatuan dan pengangkatan hingga berada di atas permukaan laut selama ruang dan waktu geologi akhirnya akan membentuk batugamping. Selama masih berada di bawah permukaan laut, binatang dan tumbuhan yang mati akan digantikan oleh organisme sejenis, sehingga kumpulannya semakin lama semakin tinggi. Fenomena seperti itu akan mengasilkan terumbu-terumbu koral aktif, yang sering dijumpai di pinggiran pantai. Sesuai dengan bentuk kumpulannya, organisme laut tersebut dapat membentuk aneka bangun terumbu karang. Terumbu penghalang, yang letaknya sejajar dengan garis pantai, panjangnya dapat mencapai ribuan meter. Contoh The Great Barrier Reef di Australia. Koloni tersebut juga dapat tumbuh melingkar, membentuk terumbu karang atol. Bentuknya mirip cincin, dengan danau di bagian tengahnya. Pengertian mengenai batuan karbonat laut dangkal, termasuk lingkungan fisik dan biologi tempat pengendapannya, sudah banyak dibahas oleh para ahli yang berkaitan dengan batuan karbonat (geologi, geomorfologi, paleontologi, biologi, ekologi, dan sebagainya). Ringkasan risalah batuan karbonat yang terbentuk di paparan laut dangkal, yang dikutip dari beberapa sumber, adalah sebagai berikut:
Karbonat paparan Meskipun banyak peneliti sudah menekankan pentingnya kegiatan organisme di dalam membentuk batuan karbonat, adalah Sorby yang pertama kali mengkaji masalah pembentukan dan diagenesa batugamping secara rinci. Penelitiannya selama 53 tahun, yang dimulai pada 1851, dituangkan dalam tulisannya mengenai batugamping Jura Akhir yang mengalami perijangan. Karena kebanyakan batugamping dibangun oleh organisme, maka iapun meneliti struktur dan susunan mineral dari cangkang organisme tersebut. Ia juga mengemukakan masalah diagenesa yang berkaitan dengan organisme bercangkang, yang secara selektif kehilangan unsur aragonitnya. Di dalam melakukan kajian, Sorby selalu melengkapinya dengan serangkaian percobaan. Akhirnya, ia dapat memecahkan masalah pembentukan ooid dan pertumbuhan bintal, yang semuanya dilakukan pada lapisan batugamping yang terdapat di Inggris. Tetapi di negaranya sendiri, meskipun apa yang dikemukakan oleh Scorby lebih lengkap dari orang lain, misal dalam hal dolomitisasi, hasil kajiannya kurang mendapat tanggapan. Batuan karbonat yang terbentuk di paparan benua laut dangkal dipengaruhi secara langsung oleh (a) sedikitnya pengendapan sedimen klastik, dan (b) melimpahnya jumlah organisme. Kelimpahan organisme itu sendiri di laut dipengaruhi oleh banyak faktor. Berkaitan dengan hal tersebut, secara umum ada kecenderungan berupa meningkatnya jumlah organisme dari lintang tinggi ke lintang rendah, seiring dengan bertambahnya jumlah sinar matahari. Kelimpahan organisme di daerah katulistiwa dan subtropis juga dipengaruhi oleh arus dan gelombang, yang umumnya kuat di sepanjang pinggiran barat benua di belahan utara dan di pinggiran timur di belahan selatan. Keadaan itupun juga mempengaruhi proses teredarkannyakembali nutrisi, yang sebagian besar telah terendapkan di dasar laut. Batuan karbonat paparan ternyata tidak dibatasi oleh lintang antara 300U dan 300S saja (Chave, 1967; Less & Buller, 1972). Sebagai contoh, ribuan km persegi batuan karbonat paparan pada saat ini menghampar jauh di selatan Australia, antara lintang 320-400S (Conolly & van der Borch, 1967; Wass dkk., 1970). Beberapa

koloni terumbu moderen lainnya, yang ukurannya lebih kecil, tersebar di banyak tempat di dunia. Contoh di Irlandia Barat dan Skotlandia Barat. Kombinasi antara suhu dan faktor lainnyaseperti salinitas, kesetimbangan CO2, kedalaman laut, sifat alami arus laut, kekuatan sinar matahari menembus lapisan air, lamanya siang hari yang efektif, sifat alami batuandasar, dan kekeruhan atau olakan air lautsemuanya mengendalikan proses pembentukan karbonat paparan. Namun Lees (1975) mencontohkan sesuatu yang baik mengenai suhu dan salinitas, yang dalam skala besar merupakan faktor utama yang mempengaruhi pembentukan karbonat paparan. Kesetimbangan kimiawi karbonatpun telah banyak dibahas oleh Bathrust (1975), Berner (1971), Berner & Morse (1974), Berner & Wilde (1972), dan peneliti lainnya. Lees & Buller (1972) mengupas kembali sebaran jenis-jenis butiran pasir dan material lainnya yang lebih besar ukurannya yang ada di dalam sedimen karbonat, yang terendapkan di kedalaman kurang dari 100 m. Mendasarkan pada hasil penelitiannya, merekapun dapat mengelompokkan menjadi beberapa himpunan butiran-kerangka yaitu (1) himpunan foramol yang khusus terjadi pada batuan karbonat laut panas (temperate-water carbonates), termasuk butiran foraminifera bentos, moluska, remis, briozoa, dan ganggang merah gampingan sebagai komponen utama, sementara echinodermata, ostrakoda, dan sponge spicules sebagai komponen tambahan; (2) himpunan chlorozoan, yang khas untuk laut hangat, yang mengandung beberapa komponen foramol (termasuk koral hermatipik dan ganggang hijau gampingan), dan sedikit briozoa (remis tidak dijumpai). Kehadiran lumpur yang berukuran kurang dari 60 ternyata juga dijumpai di lingkungan pengendapan karbonat paparan, di mana keberadaan lumpur tersebut selama ini hanya ditemukan sebatas pada teori. Di Great Bahama Banks, kehadiran lumpur tersebut diduga berasal dari peluruhan ganggang hijau gampingan, meskipun Barthrust (1975) menganggap tidak semua lumpur yang ada berasal dari ganggang tersebut. Lingkungan paparan karbonat Di daerah subtropis, lingkungan paparan karbonat jalur chlorozoan terdiri dari 2 kelompok yaitu: (1) laguna paparan yang terlindungi (Bahama, Florida, Belize, Batabano, Great Barrier Reef), yang oleh Ginsburg & James (1974) dinamakan rimmed shelves; dan (2) paparan terbuka atau paparan miring yang tenggelam (Yukatan, Florida Barat, Atlantik Utara bagian barat, Teluk Meksiko bagian timur, dan Australia Utara). (1) Laguna-paparan mempunyai dasar laut yang dangkal, yaitu rata-rata kurang dari 10 m. Daerah ini dibatasi oleh tinggian tanggul, yang dapat berupa pulau atau beting yang disusun oleh terumbu koral. Keberadaan tanggul dan kedalaman air yang hanya dangkal menghasilkan lingkungan yang memiliki energi rendah. Sapuan gelombang yang hanya mempengaruhi bagian pinggiran luar menyebabkan lumpur menguasai endapan di dalam laguna-paparan. Arus dapat terjadi di bagian ini, baik disebabkan oleh angin maupun pasang-surut. Tetapi pengaruh kedua unsur itu sendiri, yang memicu terjadinya arus, sangat tergantung pada bentuk topografi dasar-laut yang umumnya tidak rata (Purdy, 1963). Paparan-terbuka (Ginsburg & James, 1974) adalah paparan yang mempunyai dasar miring ke arah laut terbuka, yang terletak dikedalaman 140-230 m. Tidak adanya tanggul penghalang menyebabkan pengaruh gelombang dan air pasang sangat terasa di dasar paparan. Lingkungan yang memiliki energi tinggi ini mengandung butiran yang ukurannya sangat kasar. Butiran kasar tersebut termasuk kalkarenit murni dan batuan karbonat halus, sementara di bagian yang lebih dalam lagi, yaitu di pinggiran luar yang energinya kecil, terjadi pengendapan sedimen pelagos.

(2)

Paparan karbonat dan klastika asal-darat yang menyertainya dipengaruhi oleh perubahan atau naik-turunnya permukaan laut selama Zaman Kuarter. Jenjang zaman es terakhir, yang dikenal dengan jenjang Wisconsian atau Devensianyang terjadi sekitar 20.000 tahun lalu membentuk bidang ketakselarasan-pengikisan yang sekarang tertutup oleh sedimen yang belum membatu. Sedimen yang lebih muda di paparan karbonat moderen mulai terakumulasi setelah air laut naik kembali. Dengan demikian keadaan morfologi, sebaran fasies, dan kedudukan terumbu selanjutnya sangat dipengaruhi oleh keadaan permukaan paparan aslinya (Purdy, 1974). Sejarah genanglaut Plistosen menyebabkan terbentuknya laguna-paparan dan paparan-terbuka yang masing-masing mempunyai keadaan fisik yang sangat berbeda. Laguna-paparan Bahama, sebagai contoh, tidak dapat ditentukan kapan mulai terbentuk kecuali sejak jenjang terakhir genanglaut yang terjadi sekitar 5.000 tahun lalu. Selama itu wilayah laguna-paparan tersebut agaknya hanya dipengaruhi baik oleh perubahan muka air laut yang hanya kecil, maupun oleh bentangalam kars yang berkembang di permukaan paparan. Tempat terbentuknya sistem karbonat laut hangat (warm-water carbonates), yang dikenal sebagai lingkungan pengendapan umum, mencakup bagian-bagian laut dangkal yang dikenal dengan (1) daerah supratidal, (2) daerah pantai, (3) daerah paparan laut, (4) jalur terumbu, dan (5) daerah lereng paparan (Sellwood, 1978). (1) Daerah supratidal yang terletak di atas garis pasang tertinggi dapat mempunyai lebar beberapa km, dengan morfologinya yang menggelombang. Daerah ini dipengaruhi oleh iklim, utamanya hujan. Wilayah yang mempunyai musim hujan dan musim panas, dengan curah hujan yang tinggi (seperti di Florida dan Karibia), akan membentuk beberapa sub-sistem lingkungan. Endapan evaporit yang terbentuk selama musim kemarau biasanya akan segera dikikis oleh air hujan selama musim hujan

berlangsung. Rawa-rawa di pinggiran pantai, dengan bagian-bagian lekuknya yang khas, akan diisi oleh air tawar atau air payau yang sifatnya sementara (perenial). Di permukaan dasar rawa tumbuh ganggang hijau-biru yang menjadi makanan beberapa jenis gastropoda yang jumlahnya melimpah. Kerak ganggangpun tumbuh di atas lumpur karbonat dan lanau yang berlapis-lapis tipis setebal beberapa cm. Sedimen yang dibentuk oleh gelombang pasang dan badai di daerah pinggiran gisik itu ditembus oleh akar-akar rumput dan bakau, juga sejenis cacing dan kepiting-darat. Di dalam lapisan sedimen terbentuk rongga-rongga kecil, yang dibentuk oleh akumulasi gas hasil pembusukan material organik. Ketika sedimen mengalami kompaksi, rongga-rongga tersebut dapat terawetkan membentuk struktur yang dikenal dengan mata-burung (birdseye: Shinn, 1968). Angin yang bertiup kencang dapat mengangkut cangkang-cangkang kerang-laut dan butiran pasir ke wilayah daratan. Di wilayah beriklim kering, batuan evaporit yang terbentuk di daerah supratidal (di daerah Teluk Persia dinamakan sabkha; Shinn, 1969) umumnya tidak mendukung kehidupan. Sedimen lumpur karbonat yang berlapis tipis, dan kadang berongga, hanya mengandung mineral anhidrit dan gipsum. Kolamkolam kecil yang merupakan akumulasi air laut yang dibawa oleh gelombang pasang di atas lapisan evaporit, setelah mengalami pemanasan akan menghasilkan endapan halit dan garam lainnya. Penyebaran endapan tersebut sepenuhnya dipengaruhi oleh angin. Derajat penguapan tinggi yang mempengaruhi air laut yang terbawa ke atas lapisan sedimen di daerah rawa-rawa di wilayah beriklim kering menyebabkan lingkungan tersebut merupakan tempat penggantian mineral aragonit oleh dolomit selama permulaan diagenesa (Shinn dkk., 1965). (2) Secara khas, daerah pantai merupakan himpunan beberapa sub-lingkungan seperti dataran pasang-surut, saluran, tanggul-tanggul kecil (levees), kolam (ponds), dan pematang pantai (Ginsburg & Hardie, 1975; Shinn dkk, 1969). Dataran pasang-surut akan mengalami perluasan selama ketinggian gelombang pasang-surut, dan kemiringan permukaan dataran mencukupi. Di daerah beriklim kering tumbuh beberapa jenis ganggang yang jenisnya berbeda dengan daerah supratidal. Sementara itu di bagian yang lebih lembab banyak dijumpai ganggang hijau-biru, dan sedimen berlapis tipis yang berstruktur meliang yang dibentuk oleh beberapa jenis binatang tak-bertulangbelakang dan sistem perakaran tumbuhan halophytes.

Sub-lingkungan saluran (channels) mempunyai sistem percabangan yang rumit, dengan saluran-utama yang merupakan jalan ke luar-masuknya aliran air pasang-surut dan ketika terjadi badai. Kecepatan dan kekuatan arus yang beragam mempengaruhi jenis sedimennya, yang berkisar dari cangkang coquina hingga lumpur karbonat. Gosong-gosong pada sistem saluran pasang-surut merupakan timbunan sedimen menggelombang yang kaya dengan cangkang kerang, pelet, dan lumpur yang mengalami pengerasan. Struktur sedimen gelembur-gelombang jarang terawetkan dengan baik karena banyaknya organisme yang meliang pada lapisan sedimen tersebut. Di daerah lembab seperti di Bahama, selama musim hujan saluran tersebut mengandung air tawar. Saluran juga merupakan habitat flora-fauna yang jenisnya beragam, seperti foraminifera, udang, cacing, dan kadangkala jejak sponge. Di daerah pantai Trucial yang beriklim kering dijumpai endapan tebal yang disusun oleh koral, pecahan cangkang kerang, ganggang dan briozoa. Pinggiran-luar saluran yang bermeander kerap membentuk tinggian, beberapa puluh cm di atas garis pasang normal tertinggi, dalam bentuk tanggul kecil (levee). Sedimen pada tanggul tersebut umumnya berbutir kasar, berlapis tipis, dan mengandung lebih dari 10% dolomit in situ, selain aragonit. Rongga-rongga berstruktur mata-burung berkembang di setiap lapisan sedimen, terutama di bagian tanggul yang paling tinggi. Karena puncak tanggul biasanya tersingkap di permukaan air, maka binatang yang menempati bagian ini jumlahnya sangat sedikit. Struktur perarian sejajar yang menguasai bagian yang tersingkap biasanya juga terawetkan dengan baik. Tanggul-tanggul saluran, seperti yang terdapat di Bahama, seringkali membendung air laut membentuk kolam-kolam air asin (ponds). Pada kolam tersebut terendapkan sedimen yang ukuran butirnya paling halus dari seluruh bagian pinggiran saluran. Sedimen tersebut mempunyai struktur binatang-meliang (bioturbasi) yang melimpah, selain sedikit pelet. Fauna yang hidup di kolam mirip dengan yang ada di saluran. Pada musim hujan, selama beberapa minggu air di dalam kolam bersifat tawar atau payau, dan akan dipenuhi oleh organisme air tawar. Masih di daerah Bahama, pematang-pantai setinggi 2 m di daerah pasang-surut mempunyai kemiringan yang curam ke arah laut. Bagian ini ditempati oleh sedimen pelet dan butiran cangkang berukuran pasir halus. Struktur silangsiur dan menggelombang sering dijumpai, dan ke arah daratan umumnya akan mengalami pengurangan ukuran butir. Struktur perarian sejajar ditemukan pada rongga-rongga mata-burung, sebagai sisa dari sedimen tanggul dan rawa. Terawetkannya struktur tersebut dikarenakan keadaan suhu dan salinitas pada bagian pematangpantai menciptakan lingkungan yang tidak menguntungkan bagi beberapa jenis binatang meliang, terutama kepiting-darat. (3) Di daerah paparan laut, tergantung dari kekuatan energi yang ada, dapat diendapkan pasir- dan lumpur karbonat. Paparan yang luas dan dangkal, yang mempunyai beting terumbu dan atau dangkalan pasir, akan banyak dipengaruhi oleh gelombang musiman, suhu, dan salinitas. Apalagi jika di depan paparan tersebut adalah wilayah laut yang tertutup. Di Bahama, pada paparan yang memiliki energi rendah, terbentuk sedimen yang dikuasai oleh lumpur pelet. Sedimen ini kaya dengan struktur bioturbasi, yang dilakukan oleh Callianassa dan binatang tak-bertulangbelakang lainnya. Ganggang hijau dari jenis Penicillus dan Halimeda yang melimpah memicu terbentuknya jarum-jarum aragonit di dalam lapisan lumpur karbonat (Stockman dkk., 1967). Sedang dari cangkang-cangkang moluska, foraminifera, dan

echinodermata dihasilkan material berukuran pasir. Beberapa jenis rumput menutupi sebagian besar permukaan paparan di Bahama ini, sementara paparan di Pantai Trucial dan Florida dilapisi oleh bahan pasiran dan koloni koral yang tumbuh tersebar secara jarang. Agak sedikit berbeda, ganggang hijau yang biasanya tumbuh di daerah paparan jarang dijumpai di Teluk Persia (Sellwood, 1978). Di daerah paparan yang berenergi tinggi, misal di bagian yang terdapat di pinggiran luar, sering terbentuk berbagai jenis gugusan- dan gosong pasir (Ball, 1967). Pada onggokan pasir yang membentuk jalur ini terbentuk butiran-butiran terlingkupi, seperti misalnya ooid. Ukuran ooid berkisar antara 0,3-1 mm. Secara sepusat, inti ooid dilingkupi oleh lapisan aragonit setebal hingga 40. Butiran juga terdiri dari jarum-jarum aragonit sepanjang 2, atau bahan organik yang diduga berasal dari jamur atau bakteri. Menurut Weyl (1967), pertumbuhan ooid dipengaruhi oleh (a) derajat kejenuhan air laut yang memicu terbentuknya aragonit, (b) kehadiran sebuah inti yang ukurannya memenuhi persyaratan, (c) agitasi butiran, dan (d) keadaan lingkungan yang mendukung terjadinya pertumbuhan. Karena pengaruh badai yang kuat, akhirnya butiran ooid akan disebar ke luar daerah paparan. (4) Secara umum, batuan karbonat tumbuh dan berkembang sebagai terumbu. Tiga jenis terumbu yang biasa dijumpai adalah terumbu-penghalang (barrier reef), terumbu-pinggir (fringing reef), dan atol (oceanic reef), yang berkembang setelah ada koloni yang bersifat sebagai embrio (Maxwell, 1968). Kenyataan di alam, terumbu-paparan yang tumbuh di pinggiran benua yang mengalami penurunan mempunyai struktur yang sangat rumit. Koloni tersebut merupakan suatu kompleks besar, yang terdiri dari gabungan beberapa jenis terumbu (Maxwell, 1968; Purdy, 1974). Ketidakhadiran terumbu di suatu tempat berkaitan erat dengan sejumlah faktor, seperti misalnya derajat kemiringan lereng paparan yang terlalu besar. Sebaran terumbupun akhirnya menjadi unsur penting di dalam menciri besar kecilnya energi yang masuk ke dalam paparan (Sellwood, 1978).

Terumbu-penghalang dipisahkan dari daratan di sekitarnya oleh laguna yang mempunyai lebar beberapa km. Bahkan di Great Barrier Reef, lagunanya mempunyai lebar puluhan km. Kompleks terumbu yang mempunyai panjang 2.000 km dan lebar 16-320 km inipun akhirnya terkukuhkan sebagai yang terbesar di Australia pada saat ini. Agak berbeda di antara terumbu-terumbu moderen yang ada di dunia, Great Barrier Reef di Australia disusun terutama oleh koral. Ganggang gampingan merupakan unsur pembentuk kedua (Ladd, 1971). Berkaitan dengan unsur pembangun kerangka terumbu, Hill (1974) menyebutkan jika ganggang koralan dan briozoa juga merupakan unsur-unsur yang penting. Di beberapa tempat lainnya, terumbu yang tumbuh secara sendiri-sendiri disusun oleh koral yang diikat oleh ganggang merah. Dalam beberapa hal, ganggang gampingan justru lebih penting dibanding koral. Sementara itu, keberadaan terumbu-pinggir merupakan kemenerusan dari pantai di sekitarnya, yang akan tampak pada saat air laut surut. Terumbu jenis ini disusun oleh himpunan koral dan ganggang. Di beberapa bagian yang pengaruh anginnya cukup kuat dapat dijumpai pematang-ganggang. Sedang atol atau terumbu samudera adalah tempat pembentukan karbonat laut dangkal di daerah laut terbuka. Terumbu ini kebanyakan tumbuh pada inti gunungapi bawahlaut, dan di permukaan laut secara khas sering membentuk bangun yang tidak sempurna. Di pinggirannya yang mengarah ke laut, atau mengarah ke tiupan angin, kerap terbentuk pematang yang disusun oleh ganggang gampingan (antara lain Lithothamnium). Lereng yang menghadap ke laut lepas sering dipotong oleh grooves atau chutes yang berjarak teratur, yang dipisahkan oleh beberapa tonjolan (spurs). Tonjolan yang bentuknya mirip mentega (buttress-like) ini dibentuk oleh terumbu yang tumbuh. Gambaran sejenis juga dijumpai pada terumbu-paparan bukan-atol. Dalam hal ini, koral dapat tumbuh maksimum 20 m di bawah permukaan air laut, dan di beberapa atol dijumpai jalur-jalur fasies yang sejajar dengan bagian depan terumbu (Spencer-Davies dkk., 1971). Bagian pinggiran atol yang tidak terpengaruh angin biasanya jarang mempunyai pematang ganggang. Sedang di bagian laguna dapat diamati perubahan yang terjadi secara perlahan, yaitu dari onggokan kepingan koral dan ganggang yang berasal dari terumbu di dekat inti menjadi lumpur gampingan yang kaya foraminifera di bagian yang lebih jauh dari laguna. Milliman (1969) menyebut atol di Karibia sebagai potret kecil dari kawasan Samudera Pasifik yang luas, baik dari sisi ukuran maupun keanekaragaman biota yang dikandungnya. (5) Daerah lereng paparan karbonat yang ada saat ini, yang berbatasan dengan lautan lepas, dikuasai oleh sedimen pelagos yang kaya dengan foraminifera plangton dan nannoplangton (Ginsburg & James, 1974). Gerakan aliran-masa menyebabkan sedimen tersebut terpindahkan dari lereng paparan, dan suatu endapan aliran-masa gampingan yang berasal dari laut yang lebih dangkal dapat menunjukkan keberadaan lereng paparan purba.

Paparan karbonat moderen Kawasan karbonat moderen, baik yang terdapat di paparan terbuka yang bebas dari unsur klastika maupun di daerah paparan yang tertanggul (rimmed shelves), tersebar dibanyak tempat di dunia. Beberapa kawasan yang memiliki nilai dari aspek ukuran, kerumitan susunan, dan keanekaragaman hayati yang dikandungnya antara lain: (1) Paparan Yukatan Daerah laut dangkal yang luasnya mencapai 34.000 km2 ini merupakan endapan karbonat moderen yang menutupi batuan sedimen di bawahnya, yang bertindak sebagai batuan-dasar. Semenanjung Yukatan di

Teluk Meksiko, yang membentuk daratan di antara lintang 200 dan 230U, merupakan suatu dataran kars yang menggelombang rendah. Lapisan soil yang mengisi lekuk-lekuk besar di permukaan ditumbuhi oleh vegetasi hutan yang lebat (Logan dkk., 1969). Paparan yang luas ini terdiri dari 3 undak, yang pembentukannya diduga berkaitan dengan perubahan muka laut yang terjadi selama Holosen. Lebar paparan berkisar antara 160-290 km, yaitu mulai pantai hingga ujungnya yang curam, yang dasarnya berada di kedalaman 82-315 m dari permukaan laut. Meskipun tidak terlihat adanya terumbu- penghalang, beberapa jendul terumbu yang berupa pinnacle dan knoll muncul dari dasar laut yang mempunyai kedalaman 60 m. Jendul-jendul tersebut membatasi sebaran bagian-bagian paparan (paparan-dalam 0-60 m, dan paparan-luar 60-210 m) yang dibuat oleh Logan dkk. (1969). Lapisan sedimen tipis yang menempati dasar paparan-dalam berupa pasir yang kaya dengan cangkang moluska dan coquina. Setelah mati, cangkang dari moluska yang hidup di dasar laut disebar oleh gelombang dan arus ke sekitar daerah paparan-dalam. Sedang paparan-luar di bawah pinnacle dasarnya dilapisi oleh sisa-sisa ooid, peloid, dan intraclast yang berasal dari lapisan batugamping di bawahnya. Di dasar ujung paparan, pada kedalaman 90 m, dijumpai lapisan pasir yang banyak mengandung foraminifera plangton resen, yang menunjukkan kehadiran fasies pelagos. Morfologi paparan yang demikian itu menyebabkan gelombang laut dan arus Yukatan yang terkenal akhirnya dapat bergerak secara leluasa di sepanjang paparan yang ada. Laguna playa dan dataran lumpur berawa yang ditumbuhi oleh bakau terdapat di pinggiran wilayah kars daratan. Dataran pantainya ditandai oleh pematang-pematang gumuk pantai yang letaknya sejajar dengan garis pantai. Purdy (1974) menyebutkan jika selama susutlaut di akhir jenjang Wisconsian (Devensian), yaitu ketika garis pantai berada sekitar -130 m dari kedudukannya sekarang, terbentuk pematang atau gumuk pantai dan pengendapan sedimen pelagos di lepas pantai. Pada saat itu pula pinggiran dataran kars menjadi bertambah luas, menjorok jauh ke laut hingga daerah yang sekarang ditempati oleh bagian paparan dalam. Pematang-pematang kecil hasil pelarutan dan kars-kerucut berkembang di dekat pinggiran paparan sekarang. Ooid-pun terbentuk, sementara di luar jalur karskerucut diendapkan ooid-pellet calcarenite. Ketika permukaan air laut naik lagi, garis pantai bergerak maju ke arah daratan. Biostroma barupun terbentuk di atas sisa-sisa kars-pelarutan. Setelah genanglaut Flandrian berakhir, permukaan laut yang relatif tetap menghasilkan pola fasies karbonat moderen sebagaimana dijumpai sekarang. Proses pengendapan pelagos berlangsung dikedalaman 50 m, dan beberapa bagian sedimen terangkut hingga kedalaman 110 m di bawah permukaan laut. Di bagian ini terjadi percampuran yang rumit antara sedimen biogen dan sedimen tua yang berupa pasir. (2) Paparan Bahama dan Florida Paparan Bahama dan Florida Selatan merupakan kemenerusan dari sisa-sisa paparan Mesozikum Akhir yang mencakup Semenanjung Florida dan Plato Blake yang sekarang mengalami penurunan. Meskipun paparan Florida dialasi oleh batuan-dasar benua, di daerah tersebut masih dijumpai kehadiran sisa-sisa batuan-dasar asal-Bahama. Beberapa peneliti yang bekerja di daerah ini setuju jika ranah Bahama bukanlah bagian dari paparan Atlantik di Amerika Utara. Hal tersebut didasarkan pada bukti bahwa di beberapa tempat ranah tersebut dialasi oleh batuan kerak-samudera yang berumur Jura (Dietz dkk., 1973; Sheridan, 1974). Lingkungan pengendapan daerah ini sudah dikaji secara rinci oleh Shinn dkk. (1969), Bathrust (1971), dan Multer (1971). Paparan Bahama yang terletak antara lintang 220 dan 280U merupakan kelompok plato karbonat yang tenggelam, yang diselangi oleh suatu bagian laut yang dalam. Paparan yang berada di lepas pantai Atlantik Florida ini mempunyai iklim subtropis lembab. Paparan karbonat laut dangkal seluas 96.000 km2 di kelilingi oleh lereng-lereng curam, yang setempat mempunyai kemiringan hingga 400. Dasar lereng merupakan perairan laut yang mempunyai kedalaman ratusan hingga ribuan meter (Ginsburg, 1956). Suhu permukaan laut rata-rata bulanan berkisar antara 220-310C. Sebaran-tegak suhu air yang disebabkan oleh gerakan berolak (turbulensi) rata-rata adalah seragam. Kedalaman air di paparan itu sendiri kurang dari 6 m, meskipun setempat mencapai 15 m. Pinggiran timur paparan dibatasi oleh pulau batugamping Plistosen, yang bertindak sebagai tanggul-alam. Kehadiran tanggul ini menyebabkan paparan sedikit tertutup, sehingga derajat salinitasnya meninggi dan memicu terbentuknya lumpur gampingan. Tetapi karena tidak semua paparan tertutup, arus berkecepatan tinggi dapat masuk ke daerah tersebut dan pasir gampingan yang bebas-lumpurpun akhirnya dapat terbentuk. Sirkulasi air di Great Bahama Bank ini dipengaruhi oleh gerakan pasang-surut dan gelombang. Batuan-dasar batugamping Plistosen di paparan Bahama dilapisi oleh sedimen resen (pasca-Flandrian) yang belum termampatkan setebal 3,5 m. Pada lapisan ini, Purdy (1963) mengenali adanya 5 fasies utama yang diduga dibentuk oleh lapisan-lapisan melingkar yang sejajar dengan pinggiran paparan. Pola patchlike ini kemungkinan besar dikendalikan oleh topografi kars yang luas di bawahnya. Kerak dolomit, dengan kandungan dolomit antara 10-80%, terbentuk di daerah supratidal. Hablur dolomit tersebut mempunyai ukuran lebih dari 2 (Shinn dkk., 1969), dan ukurannya yang kecil menyebabkan sulitnya pencirian mulajadinya. Ditafsirkan dolomit dihasilkan oleh gabungan proses penguapan air laut dan penggantian mineral aragonit. Beberapa dolomit hadir sebagai butiran, dan prosentase dolomit tertinggi pada lapisan yang mulai mengeras terdapat hanya beberapa cm di atas garis pasang tertinggi. Dolomit kalsium murni tidak dijumpai. Dalam hal ini, tingginya konsentrasi dolomit bolehjadi karena merupakan sisa-sisa (residu) dari kalsit, aragonit, dan dolomit-kalsium yang mengalami pencucian

10

(leaching) secara alami. Shinn dkk. (1969) mengamati adanya tekstur pada lapisan kerak dolomit yang menunjukkan pernah adanya proses leaching. Paparan Florida Selatan yang mengelilingi ujung selatan Semenanjung Florida merupakan daerah laut dangkal yang meluas ke selatan dan ke barat sepanjang 360 km di lepas pantai Miami. Sekitar 10 km dari garis pantai, paparan dibatasi oleh deretan melengkung pulau-pulau kecil (Florida Keys) yang disusun oleh batugamping Plistosen. Pulau-pulau yang mempunyai ketinggian rata-rata 3,5 m ini memisahkan dangkalan Teluk Florida dengan kelompok terumbu yang tersingkap. Terumbu yang miring landai ke arah Pourtales Terrace mempunyai kedalaman 200-300 m, sementara Pourtales Terrace sendiri mempunyai lereng curam yang mengarah ke Selat Florida. Kedalaman air di selat ini berkisar antara 800-1.000 m. Terumbu terangkat yang membentuk dataran merupakan koloni koral yang terus tumbuh, yang dihiasi oleh gosong-gosong pasir, rumput di sepanjang pinggirannya, dan beberapa lekuk berbangun melonjong. Gelombang besar (hurricane) dapat menutupi permukaan terumbu hingga 3-5 m di bawah air. Kejadian ini sering merusak koloni dan menyebarkan kepala-kepala koral atau material hancuran lainnya ke segala arah. Dari deretan pulau kecil ke arah Miami terdapat 2 pematang yang saling sejajar, dan bersifat tidak menerus. Pematang-luar disusun oleh terumbu paparan-pinggir, kepingan koral dan pasir dari cangkang binatang; sementara pematang-dalam merupakan tinggian pasir cangkang dan beberapa kelompok terumbu di bagian yang berbatasan dengan laut lepas. Suhu air di antara pulau-pulau kecil dan perairan yang mempunyai kedalaman 9 m berkisar antara 150-350C, sedang salinitasnya antara 3238 permil. Terumbu, seperti halnya di Bahama, disusun oleh kerangka koral yang diikat oleh ganggang merah. Lereng terumbu yang mengarah ke laut lepas mempunyai beberapa tonjolan topografi (Shinn, 1963). Kepingan koral dan ganggang menguasai sedimen pasiran tipis yang melapisi permukaan batuan-dasar batugamping Plistosen, di antara kelompok koloni. Pada laguna terumbu-belakang, di belakang dataran terumbu, kepingan moluska dan Halimeda dijumpai melimpah; sementara di bagian yang teduh dari gelombang berkembang anjungan kecil batuan (rock pavement). Dengan demikian di bagian laguna terumbu-belakang ini dapat dilihat, meskipun agak sulit, adanya pavement batugamping, koloni terumbu, dan lapisan tipis pasir gampingan di bagian yang berdekatan dengan laut lepas, serta hamparan rumput Thalassia yang menghadap ke daratan. Di bagian yang menghadap ke laut juga dijumpai komunitas Plexaurid-Millepora, sementara bagian yang menghadap ke daratan memiliki anekaragam jenis moluska, ganggang hijau, dan koral yang hidup di antara tumbuhan laut. Kumpulan lumpur yang distabilkan oleh tumbuhan berkembang hingga setinggi 5,5 m melebihi lapisan lumpur yang mengisi lekukan, yang permukaannya ditumbuhi oleh Thalassia. Perluasan sedimen akhirnya tertahan oleh bakau, dan muncul di atas permukaan laut pada ketinggian 30 cm di atas garis surut ratarata. Tumbuhan selain Thalassia di sekitar tinggian lumpur adalah Porites dan Goniolithon, yang umumnya berkembang di bagian dalam. Teluk Florida yang luas dan dangkal melampar mulai pinggiran Everglades yang merupakan rawa bakau hingga deretan pulau Florida Keys. Sebuah mata air di Everglades mengeluarkan air tawar yang mengencerkan salinitas di paparan, hingga nilainya berkisar antara 10-55 permil. Nilai tertinggi salinitas di daerah ini adalah 70 permil. Sementara itu suhu air berkisar antara 200-300C. Keadaan tersebut rupanya menjadi faktor pembatas bagi perkembangan biota. Dolomit supratidal di Florida Keys mirip dengan yang ada di Bahama (Shinn, 1968). Dolomitisasi pada sedimen yang bersifat meluluskan air dihasilkan oleh proses pertukaran air asin yang banyak mengandung magnesium melalui penguapan. (3) The Great Barrier Reef Terumbu yang terdapat di Australia ini merupakan koloni terbesar di dunia, yang melampar sejauh 1.900 km di sepanjang paparan benua Queensland, dari lintang 90S hingga 240S (Hill, 1974). Koloni tersebut disusun oleh sekitar 2.500 onggokan terumbu, yang masing-masing mempunyai luas tidak lebih dari 1 km2. Paparan Queensland dibatasi oleh terumbu yang tumbuh di ujung paparan, yang memisahkannya dengan cekungan dalam yang mempunyai sirkulasi terbuka sehingga memungkinkan terbentuknya sedimen klastik asal-darat. Di pinggiran utara, paparan ini menyempit ke baratlaut, sementara ke arah selatan menjadi semakin lebar dan dalam. Jika di bagian utara ujung paparan berhenti secara tiba-tiba dengan membentuk lereng yang terjal, maka di selatan dijumpai selangan laut. Ujung luar paparan di bagian selatan ini melereng landai ke arah dasar paparan Laut Koral. Sebagaimana disebutkan oleh Hill (1974), wilayah paparan Queensland beriklim tropika lembab, dengan penguapan yang kecil. Di antara lintang 200 dan 250S terdapat 3 sistem sungai besar, sementara di bagian utara pada jarak 1.000 km sama sekali tidak dijumpai sistem sungai permukaan. Salinitas ratarata di kompleks terumbu adalah 34,7 permil, dengan nilai maksimum 35,5 permil. Terumbu yang berada di permukaan laut menerus ke bawah hingga kedalaman 100 m. Suhu air di bagian ini berkisar antara 210-290C. Landaian suhu secara tegak di permukaan air laut dipengaruhi oleh proses turbulensi, yang disebabkan oleh kegiatan pasang-surut dan gelombang. Kisaran pasang-surut setempat adalah

11

sekitar 10 m, dan di beberapa bagian dijumpai arus pasang-surut yang kuat, yang bergerak menuju pinggiran paparan. Bagian terumbu terutama disusun oleh butiran gampingan dan koral, yang merupakan organisme utama. Organisme lainnya seperti hydrocoralline, corraline algae, moluska, foraminifera, echinodermata, dan briozoa lebih banyak berkembang di bagian puncak terumbu. Koral dan hydrocoralline membentuk dinding terumbu, yang kemudian diikat dan disatukan oleh ganggang koralan dan briozoa (Hill, 1974). Organisme lainnya berfungsi membantu mengisi celah-celah kosong di dalam jaringan kerangka. Keanekaragaman hayati di kompleks terumbu ini sangat tinggi, di mana dijumpai sekitar 350 spesies koral dan 146 spesies echinodermata. Bangun terumbu sangat tergantung pada bentuk lapisan yang terbentuk sebelumnya, selain dipengaruhi oleh arah dan kekuatan dari gelombang dan arus. Terumbu berbangun linier berkembang di bagian utara, yang semakin ke selatan bangun tersebut menjadi berkurang. Terumbu di bagian tengah paparan relatif sedikit, yaitu karena pengaruh perubahan ujung paparan dari curam menjadi landai. Sementara itu di bagian selatan berkembang terumbu dengan bangunnya yang khas, yaitu melonjong dan melingkar. Bagian paparan-luar umumnya tidak mengandung koloni, dan hanya mengandung pasir yang berstruktur menggelombang dan sedikit koral. Lereng mulai paparan hingga bagian yang ditumbuhi oleh koloni terumbu mempunyai kemiringan sekitar 300. Bagian sekitar 2 m dari puncak lereng adalah daerah muka-terumbu, yang merupakan jalur pertumbuhan terumbu yang paling aktif. Di bagian ini juga terbentuk beberapa tonjolan (spur) dan groove. Di belakang muka-terumbu adalah jalur ganggang, yang mempunyai lebar hingga 500 m dan tersingkap pada saat air laut surut. Jenis ganggang tersebut dikuasai oleh ganggang merah (antara lain Lithothamnium). Proses pemenggalan sering membentuk bongkah-bongkah terumbu di belakang jalur ganggang. Ketika air laut surut, jalur yang disusun oleh kumpulan koral hidup, koral mati dan dataran pasir ini juga tersingkap di permukaan. Sedimen permukaan yang ada menampakkan pola yang teratur, yaitu berupa pasir dan lumpur asal-darat di dekat pantai, kemudian campuran antara klastika asal-darat dan pasir lumpuran karbonat di bagian tengah, dan terumbu di bagian pinggiran luar. Di sebelah selatan, di mana paparan mempunyai lebar yang maksimum, sebaran klastika asal-darat tidak mencapai setengahnya. Sebaliknya di utara klastika asal-daratnya dijumpai melimpah, mencapai hampir 40%. Untuk keadaan ini Maxwell (1968) menduga jika pasir dan kerikil yang terdapat melimpah di bagian tengah paparan tersebut adalah sisa-sisa sebelumnya, dan hanya lumpur sajalah yang merupakan klastika asal-daratan sesungguhnya. Di daerah paparan ini tidak dijumpai lumpur karbonat, oolit, dan butiran karbonat yang terekatkan. Pertumbuhan terumbu diduga berlangsung selama Plistosen, di mana Purdy (1974) membuat anggapan jika lapisan sebelum terumbu adalah kars, dan terumbu moderen tumbuh di atas tinggian kars secara anteseden. (4) Paparan Guatemala dan Honduras Wilayah ini terletak antara lintang 150 dan 200U, di mana paparannya sendiri mempunyai panjang sekitar 480 km dan lebar antara 2-29 km. Paparan inipun merupakan rekaman berbagai jenis fasies paparan karbonat dari kegiatan geologi di masa lalu, di mana dijumpai sedimen klastik dekat-daratan, lumpur paparan-tengah, dan terumbu-penghalang di ujung paparan (Matthews, 1966; Kornicker & Bryant, 1969; Cebulski, 1969, Scholle & Kling, 1972; Ginsburg & James, 1974). Laguna terumbu-belakang yang sempit dan dalam merupakan tempat pengendapan lumpur karbonat coccolithic yang berbutir halus. Air di bagian tengah paparan mempunyai suhu antara 25,60-26,70C dan salinitas 36 permil. Paparan ini mempunyai 3 bagian yang berfungsi sebagai tempat pengendapan, yaitu bagian paparanpenghalang, bagian laguna-paparan, dan bagian di sekitar pantai yang dipengaruhi oleh klastika asaldarat. Daerah paparan- penghalang yang menghadap ke laut mempunyai lebar 1-10 km, dan kedalaman maksimum 3 m. Bagian ini lebih mirip dengan terumbu-penghalang, karena fungsinya yang menghalangi gerakan air laut dari lautan terbuka ke paparan. Tetapi terumbu-penghalang tersebut mempunyai fisik yang tidak sempurna, sehingga sirkulasi air tidak semuanya tertutup. Keragaman fauna pada sedimen lumpur dan pasir sangat tinggi. Terumbu itu sendiri terutama disusun oleh koral dan ganggang koralan, selain Millepora yang jumlahnya sangat banyak. Tonjolan terumbu yang tumbuh seringkali di kelilingi oleh percabangan koral yang tersemenkan. Di bagian utara paparanpenghalang tidak dijumpai terumbu, sementara di selatan koloni terumbu dan atol-laguna dijumpai melimpah. Masing-masing terumbu dan atol dibatasi oleh koral yang tumbuh dengan membentuk bangun setengah lingkaran dan tinggian pasir. Di belakang paparan-penghalang terdapat laguna-paparan yang semakin dalam ke selatan, dengan bagian terdalamnya yang terletak sekitar 60 m sebelum ujung paparan. Terumbu pinnacle sering tumbuh dari kedalaman 43 m. Sedimen di dalam laguna dikuasai oleh lumpur gampingan yang terpeletkan, dan di dekat terumbu-penghalang berkembang fasies kalkarenit-peralihan. Di dekat pinggiran daratan terjadi percampuran dengan montmorilonit, yang jumlahnya mencapai lebih dari 50%. Sebagian besar lumpur gampingan berasal dari hancuran cangkang-cangkang karbonat, sementara sekitar 20%-nya berasal dari coccolith yang hidup di permukaan air laguna (Matthews, 1966). Delapan spesies coccolith yang hidup di dalam laguna merupakan jenis yang umum dijumpai di daerah lepas pantai, meskipun kadangkala air di dalam laguna bersifat payau. Daya-dukung lingkungan di laguna paparan ini jauh lebih rendah

12

dibanding laut terbuka. Keadaan tersebut ditunjukkan oleh sedikitnya foraminifera plangton, pteropods, dan bahkan coccolith di bagian utara cekungan laguna. Orbulina, globigerina, globorotalia, dan pteropods memang banyak dijumpai di dalam sedimen laguna, tetapi akan menjadi sedikit jumlahnya ketika mendekati daratan. Coccolith di laguna paparan ini mempunyai kandungan Mg-kalsit yang kecil, tidak seperti coccolith di laguna Bahama. Lumpur di paparan Honduran terciri memiliki banyak aragonit dan kalsit magnesium yang berasal dari coccolithic calcite. Dibandingkan dengan kapur Kapur yang mengandung 18-21% coccolith, globigerinid oozes samudera saat ini hanya mengandung sekitar 10% coccolith (Scholle & Kling, 1972). Dengan demikian lumpur laguna Honduras lebih mirip dengan kapur Kapur daripada dengan ooze di laut terbuka sebagaimana dijumpai sekarang. Sedimen lumpuran tersebut umumnya juga terpeletkan, dan mengandung sedikit glaukonit. Cangkang foraminifera pada sedimen mengandung semen oksida besi dan aragonit. Dari laguna ke arah pantai, jumlah klastika asal-darat bertambah banyak. Klastika itu umumnya berupa lempung, yang berasal dari sungai-sungai yang bermuara di pantai (terutama di bagian selatan lagunapaparan). Di bagian ini, pasir kuarsa yang terendapkan di pantai akan berubah menjadi lumpur yang bersifat montmorilonitan dan gampingan, pada jarak sekitar 2 km. Beberapa sungai yang mengeringkan Pegunungan Mayan di daratan menyebabkan salinitas di dalam laguna menjadi rendah. Daratan di utara paparan merupakan dataran rendah, dengan pantainya yang berawa-rawa dan berhutan bakau. Sedimen di Teluk Honduras dan di dekat pantai Honduras-Guatemala mengandung CaCO3 kurang dari 50%. Fauna di daerah ini dikuasai oleh moluska, di mana kehadiran remis dan scaphopods menjadi penting. Pasir sangat jarang diangkut ke dalam paparan, pada kedalaman lebih dari 7 m (kecuali pada saat terjadi badai dan hurricane). Purdy (1974) pernah melaporkan adanya Halimeda dan ganggang koralan pada kedalaman 230 m. Ia berpendapat jika Halimeda yang berbentuk lempengan pipih dan mempunyai beratjenis kecil dapat tersebar karena kegiatan gelombang, badai, atau kegiatan tektonik yang memicu terjadinya proses pelongsoran atau nendatan.

Keberadaan karbonat laut dangkal moderen sebagaimana diuraikan di atas, secara analog dapat digunakan sebagai dasar penafsiran dari lingkungan pengendapan batuan karbonat yang berumur tua. Mendasarkan pada keadaan yang terjadi sekarang, beberapa peneliti (di antaranya Wilson, 1975) dapat mengungkap sejarah pembentukan Formasi Smackover yang membentang antara Texas dan Alabama, atau Kelompok British Portland (keduanya berumur Jura Akhir), yaitu sebagai runtunan batuan yang dipengaruhi oleh susutlaut di daerah paparan terbuka. Pada fasa susutlaut tersebut, keduanya juga mengalami proses penguapan yang membentuk endapan evaporit. Lingkungan paparan terbuka juga menciri endapan Carboniferous Limestone di Inggris Baratdaya, yang berumur Paleozoikum.

1.2.

SEBARAN BATUGAMPING DI INDONESIA

Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi yang sejak tahun 1969 melakukan pemetaan geologi bersistem di seluruh wilayah Indonesia menghasilkan ratusan peta geologi berbagai skala. Peta-peta geologi di wilayah Jawa dan Madura mempunyai skala 1:100.000, sedang di luar Jawa dan Madura berskala 1:250.000. Kegiatan pemetaan geologi berskala besar di beberapa daerah yang memiliki potensi geologi dari aspek keilmuan, sumberdaya mineral, dan pengembangan wilayah yang mulai dilakukan pada tahun 1999 nampaknya tidak dilanjutkan. Melalui peta-peta geologi tersebut, sebaran batugamping di Indonesia dapat diciri dengan mudah. Aspek penelitian pada saat kegiatan pemetaan dilakukan menunjukkan letak stratigrafi dan keadaan struktur dari batugamping yang ada. Batuan tersebut dikelompokkan menjadi puluhan satuan batugamping, yang umumnya mendasarkan pada aspek litostratigrafi. Satuan-satuan batugamping setingkat formasi tersebut diberi nama sesuai dengan aturan sandi stratigrafi yang berlaku, meskipun belum semuanya mengikuti kaidah sebagaimana yang ditetapkan. Mendasarkan pada kenyataan jika lapisan batugamping dapat dijumpai baik sebagai individu litologi, maupun litologi penyusun satuan litostratigrafi, maka batugamping yang tergambarkan pada peta geologi dimungkinkan berhimpunan dengan batuan (sedimen) lainnya. Satuan lainnya yang tergambar pada peta-peta geologi bolehjadi mengandung batugamping, tetapi karena bukan merupakan litologi utama (berupa sisipan, atau lensa) maka himpunannya dikelompokkan sebagai satuan bukan-batugamping. Secara umum, penyebaran satuan batugamping pada peta geologi digambarkan dengan warna biru. Sebaran batugamping di Indonesia, sebagaimana diciri oleh Samodra (2003c) terangkum sebagai berikut:
Sumatera Berdasarkan umur relatifnya, batuan karbonat yang tersingkap di pulau ini setidaknya dapat dikelompokkan menjadi 7 satuan. Dari tua ke muda, kelompok-kelompok batugamping yang dimaksud mencakup:

13

(a) Batugamping Paleozoikum Termasuk dalam kelompok ini adalah batugamping yang berumur Karbon (360-290 juta tahun), Permokarbon (300-270 juta tahun), dan Perem (290-250 juta tahun). Sesuai dengan umurnya yang tua, batugamping kelompok ini lebih bersifat pejal, berongga, termalihkan (metalimestone), terpualamkan (marblized), terhablur-ulang, dan terkekarkan kuat. Jenisnya antara lain terumbu, batugamping berlapis, dan batugamping oolit. Sebagian batugamping tersebut bersisipan batuan klastik, batuan malihan, dan batuan gunungapi-malih. Fosil pada batuan yang masih dapat dikenali jenisnya antara lain Schwagerina sp., Stafela sp., Dacycladacea sp., Glomospira sp., Neoschawagerina sp., Missia sp., Milliolida sp., Fusulina sp., dan Streptochynchus sp. Batugamping yang terbentuk mulai dari gisik hingga lereng benua ini mengalami beberapa kali fasa tektonik, sehingga umumnya batuan tersebut terkekarkan, terlipat dan tersesarkan. Tebal lapisan diperkirakan lebih dari 100 m. Sebagian singkapannya mengalami karstifikasi, membentuk struktur karren di permukaan. Pualam di daerah Tanjungkarang yang berhimpunan dengan sekis memiliki nilai ekonomi cukup tinggi (Mangga dkk., 1994). (b) Batugamping Permo-Trias Batugamping yang terbentuk antara 270-210 juta tahun lalu ini umumnya berupa batugamping terumbu, batugamping berlapis, dan sebagian batugamping tufan. Secara fisik batuannya bersifat pejal, terhablurulang, terpualamkan, terkekarkan, dan setempat bersifat rijangan. Lingkungan pengendapannya berkisar antara gisik dan neritik. Fosil yang dikenali pada kelompok batugamping ini antara lain Neuproetus indicus, Phillipsia cf. sumatrensis, dan Fenestella retiformis. Meskipun agak sulit ditentukan, tebal lapisan diduga lebih dari 100 m. Sebagian bersisipan batuan sedimen klastik dan batuan-malihan. Proses pelarutan membentuk struktur karren di permukaannya. Di beberapa tempat berkembang sistem perguaan, yang merupakan habitat kelelawar pemakan buah dan penyerbuk bunga (Samodra, 1996b). (c) Batugamping Mesozoikum Kelompok batugamping yang berumur Jura (210-140 juta tahun), Jura Akhir-Kapur Awal (162-97 juta tahun), Kapur (140-97 juta tahun) ini antara lain berupa batugamping terubah berwarna kelabu hitam, batugamping berfosil yang pejal dan berongga, batugamping-malih, batugamping terumbu, batugamping berlapis tipis yang terhablur-ulang, batugamping bioklastik, pualam, dan kalsilutit. Tebal lapisan sekitar 500 m, setempat disisipi oleh batuan sedimen klastik dan batuan malihan. Batugamping yang setempat terkekarkan kuat dan terbentuk di lingkungan laut dangkal (gisik hingga neritik) ini mengandung fosil seperti ganggang (Clypeina sp., Permocalculus ampullacea, Lithocodium bacinella, Boucina sp., Thaumatoperella porvovisiculifera), koral (Actinastrea nimina, Stylosmila coralline, Hydrocoralline), Hydrozoa milleporidium, foraminifera (Pseudocylamimina lituus), moluska, Loftulisa sp., Cyclominiae sp, Pseudoclamina sp., Montlivaltia sp., dan Myriopora sp. Struktur karren di permukaan dan beberapa sistem perguaan di dalam tanah menunjukkan jika sebagian batugamping kelompok ini telah mengalami karstifikasi. (d) Batugamping Paleogen Batugamping kelompok ini mencakup batugamping yang berumur Eosen (55-35 juta tahun) dan Oligosen Awal (35-30 juta tahun). Litologinya yang terdiri dari batugamping berfosil, batugamping oolit, biokalkarenit, dan biokalsilutit di beberapa tempat bersisipan batupasir (gampingan, tufan, glaukonitan), batulanau gampingan, batulumpur gampingan, dan bintal rijang. Tebal kelompok batugamping ini tidak kurang dari 1.000 m. Fosil yang paling umum dijumpai adalah Nummulites fitchtelli, selain foraminifera kecil, moluska dan kepingan koral. Batugamping Paleogen ini terbentuk di lingkungan gisik hingga laut terbuka. (e) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Kelompok batugamping yang terdiri dari batugamping terumbu echinoid dan batugamping lempungan ini berumur Oligosen Akhir-Miosen Awal (30-17 juta tahun). Sebarannya yang tidak begitu luas, dan hanya mempunyai ketebalan beberapa puluh meter saja. Runtunan bagian atas selanjutnya berkembang menjadi himpunan batuan klastik seperti batupasir (gampingan, mikaan), batulanau (piritan), batulumpur dan lapisan tipis batubara. Batugamping kelompok ini diduga terbentuk di lingkungan gisik, dan setempat mengalami proses karstifikasi awal yang menghasilkan bentukan karren atau lapies. Sistem perguaan belum berkembang penuh. (f) Batugamping Neogen Akhir Sebagian besar kelompok batugamping ini berumur Miosen Tengah hingga Pliosen (15-1,7 juta tahun), dan mempunyai penyebaran yang paling luas di antara kelompok batugamping lainnya. Litologi kelompok ini terdiri dari batugamping terumbu, kalkarenit, kalsirudit, batugamping kapuran, batugamping napalan, dan batugamping terhablur-ulang, yang sebagian mempunyai struktur berongga, terdolomitkan, dan terkekarkan. Sedimen klastik gampingan seperti napal, batupasir (setempat glaukonitan), serpih, batulempung, batulumpur, dan konglomerat hadir sebagai sisipan. Di beberapa tempat berkembang sisipan tuf andesit. Tebal kelompok batugamping ini lebih dari 2.500 m, dan umumnya terbentuk di lingkungan subgisik hingga neritik. Kandungan fosilnya melimpah, umumnya jenis foraminifera seperti Cycloclypeus sp., Lepidocyclina sp., Miogypsina sp., Spiroclypeus sp., Orbulina universa, Globigerina venezuelana, Ga. altispira, Globorotalia menardii, Sphaeroidinella subdehiscens, Hastigerina aequilaterallis, Uvigerina sp., Gyroidina sp., Penulina sp., Laticarinina sp., Pyrgo sp., Nodosaria sp., Operculina sp., dan sebagainya. Di Cekungan Jawa Utara, batugamping ini

14

berfungsi sebagai batuan-cadangan hidrokarbon. Sebagian besar batugamping Neogen ini mengalami karstifikasi, membentuk karren di permukaan batuan dan sistem perguaan di bawah permukaan. (g) Batugamping Kuarter Batugamping kelompok ini mencakup batugamping yang berumur Plio-Plistosen (3-1 juta tahun) dan batugamping Plistosen (1,7 juta tahun). Kelompok ini terutama disusun oleh batugamping terumbu koral dan batugamping berlapis (kalkarenit, kalsirudit). Sedimen klastik gampingan seperti batupasir dan napal hadir sebagai sisipan. Batugamping yang terbentuk di lingkungan neritik ini mempunyai tebal lebih dari 500 m. Fosil foraminifera (Sphaeroidinella dehiscens, Operculina sp., Amphistegina sp., Globortalia tumida, dan sebagainya) banyak dijumpai dalam batuan; selain koral, ganggang, dan moluska. Gejala karstifikasi umumnya dijumpai dalam bentuk karren dan penggerowongan. Jawa dan Madura Batugamping yang tersingkap di daratan P. Jawa dan Madura dapat dikelompokkan menjadi 4 satuan berdasarkan umur relatifnya. Sebagian besar singkapannya mencakup daerah bagian selatan, yang ditempati oleh jalur Pegunungan Selatan. Sedang di bagian utara lebih banyak berkembang di Jawa Timur, yang menerus ke timur hingga Madura dan Kepulauan Kangean-Sapudi. Meskipun batugamping tersebut umumnya menempati jalur Rembang, di beberapa tempat berkembang juga di jalur Kendeng. (a) Batugamping Paleogen Singkapan batugamping tua ini sangat terbatas, dan beberapa di antaranya tidak dapat dipetakan pada skala 1:100.000seperti yang terdapat di Kulonprogo (barat Yogyakarta) dan di Pebukitan Bayat (selatan Klaten, Jawa Tengah; Samodra & Sutisna, 1998a). Litologinya berupa batugamping foraminifera dan batugamping orbitoid pejal, yang bersisipan napal, batulempung dan batupasir gampingan. Termasuk dalam kelompok ini adalah batugamping yang berumur Eosen Awal-Tengah (55-40 juta tahun) dan permulaan Oligosen (35-30 juta tahun). Batugamping yang terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik) ini mengandung fosil seperti Camerina sp., C. mamilla, C. cf. globulus, Discocyclina sp., Pellatispira sp., P. cf. rutteni, Amphistegina sp., Operculina sp., Assilina sp., Globigerina venezuelana, Ga. quachitaensis, Ga. angulisuturalis, Globorotalia yaguaensis, Sangularia sp., Frondicularia sp., dan Lithothamnium sp. Tebal satuan tidak kurang dari 100 m, dan sedikit mengalami karstifikasi. Dari sisi geologi, kehadiran batugamping ini menjadi penting karena dapat mengungkap sejarah sedimentasi dan tektonik Paleogen, khususnya Eosen, yang informasinya di daratan sangat sedikit. (b) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Kelompok batugamping ini terdiri dari batugamping Oligosen Akhir-Miosen Awal (30-17 juta tahun) dan batugamping Miosen Awal hingga permulaan Miosen Tengah (25-15 juta tahun). Penyebaran batugamping inipun sangat terbatas, di mana di jalur Pegunungan Selatan lebih sering dijumpai berhimpunan dengan batuan klastik asal-gunungapi dan batuan gunungapi Oligo-Miosen. Litologinya terdiri dari batugamping terumbu, batugamping pejal (berlapis tebal), batugamping hablur, batugamping pasiran, batugampir tufan, dan batugamping bioklastik. Setempat batugampingnya mengalami pemualaman akibat terobosan andesit, terpiritkan dan terkalkopiritkan. Termasuk dalam satuan ini adalah batugamping yang terdapat di dalam satuan napal globigerina dan batulempung. Batupasir gampingan, napal, batulempung berkarbon, dan batulempung tufan setempat hadir sebagai sisipan. Di beberapa tempat mempunyai tebal beragam, antara 100 m hingga sekitar 500 m. Batugamping ini banyak mengandung fosil, di antaranya adalah Cyclolypeus sp., C. opproorthi, Sephrolepidina cf. isolepidinoides, Spiroclypeus margiratus, S. leupoldi, Miogypsina sp., M. bantamensis, M. thecidaeformis, M. katoi, M. bitida, Austrotrilina howchini, Miogypsinoides sp., Camerina sp., C. cf. achteli, Aleveolina sp., Trillina howchini, Lepidocyclina sp., L. (Nephrolepidina) isolephidinoides, L. sumatrensis, L. melaesis, L. (Eulepidina) ephiphoides, Globoratalia altispira, Gt. periperoronda, Gt. periperwacuta, Gt. mayeri, Gt. continuosa, Gt. numuliswa, Gt. siakensis, Globigerinoides trilobus, Gs. subquadratus, Gs. sacculifer, Gs. sicinys, Globigerina praebulloides, Globoquadrina altispira, Textularia sp., Amphistegina sp., Rotalia sp., Operculina sp., Heterstegina sp., Nodosaria sp., Gypsina sp., Pullenia sp., Quinquelocullina sp., Marginophora sp., Flosculina sp., Amonia sp., Uvigerina sp., Elphidium sp., Quinqueloculina sp., Lithothamnium sp., Lithophyllum sp., koral, echinoid, gastropoda, moluska, dan ostrakoda. Batugamping ini terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik) yang berhimpunan dengan terumbu, dan setempat di cekungan antar-gunung di busur magmatik (Samodra, 2002a). (c) Batugamping Neogen Akhir Kelompok batugamping ini mempunyai umur yang berkisar dari akhir Miosen Tengah hingga Pliosen (12-1,6 juta tahun), dan disusun oleh banyak ragam jenis batugamping. Pada himpunan bagian bawah, di beberapa tempat dijumpai sisipan konglomerat, batupasir berglaukonit, batulempung, tuf, dan lapisan tipis lignit, lensa batubara, atau serpih berbitumen. Batugamping bioklastik, batugamping koral, batugamping terumbu, batugamping klastik berlapis, batugamping kapuran, dan napal yang bersifat pejal merupakan litologi utama yang dijumpai di banyak tempat. Di sepanjang jalur Pegunungan Selatan di P. Jawa, dikenali adanya 2 fasies batugamping yaitu klastik tufan dan terumbu. Tuf yang bersifat andesitik merupakan hasil kegiatan gunungapi di daratan yang terendapkan di dalam cekungan sedimen yang dialasi oleh batuan klastik gunungapi dan batuan turbidit Oligo-Miosen. Percampurannya dengan sedimen karbonat membentuk fasies batugamping tufan, yang letak stratigrafinya lebih rendah dibanding fasies terumbu. Secara berangsur, atau dengan membentuk hubungan yang menjemari, batugamping

15

klastik tufan berubah menjadi batugamping terumbu. Khususnya untuk batugamping fasies terumbu, di beberapa tempat berkembang menjadi kawasan kars dengan fenomena bentangalam kars-luarnya yang sangat khas. Di daerah Gombong Selatan proses karstifikasi menyebabkan terbentuknya cockpit karst, sedang di daerah Gunungkidul berkembang conical karst yang sangat luas (Samodra, 1999g; 2002f). Napal dan kalkarenit yang tebalnya mencapai ratusan meter di jalur Rembang di pantai utara Jawa Timur banyak dilaporkan berfungsi sebagai batuan sumber hidrokarbon. Batugamping kapuran yang bersifat lunak dan relatif mempunyai kadar CaO tinggi banyak dimanfaatkan oleh industri kimia, sementara batugamping yang berkadar CaO antara 50-55% dan mempunyai kandungan magnesium rendah, merupakan bahan baku beberapa pabrik semen yang ada (Samodra, 2002e). Batugamping dolomitan dan dolomit dijumpai di beberapa tempat di sekitar Tuban (Jawa Timur). Batugamping Neogen Akhir ini banyak sekali mengandung fosil, sehingga umur relatif dan lingkungan pengendapannya dapat ditentukan dengan baik. Aneka jenis fosil yang terkandung di dalam batuan di antaranya adalah Lepidocyclina sp., L. fereroi, L. angulosa, L. ruttensi stellata, L. radiata, L. (Nephrolepidina) inflata, L. tribiolepidina, L. (Nephrolepidina) rutteni, L. sumatrensis, L. parva, L. verbeeki, L. marginata, L. flexuosa, Cycloclypeus sp., C. eidae, C. (Katacycloclypeus) annulatus, C. indopacificus, Spiroclypeus sp., Miogypsina indonesiensis, M. bifida, M. polymorpha, M. thecidaeformis, M. complanata, M. kotoi, Miogypsinoides sp., Marginophora vertebralis, Flosculinella bontangensis, F. globusa, Austrilina howchini, Globigerina venezuelana, Ga. obessa, Ga. nephentes, Ga. buloides, Ga. oligocarnia, Ga. dissimilis cipernoensis, Ga. dubertrei, Ga. revirorae, Ga. nephentes, Ga. praebulloides, Ga. seminulina, Ga. duternaci, Globigerinoides subquadratus, Gs. immaturus, Gs. trilobus, Gs. extermus, Gs. fistulosus, Gs. sacculifer, Gs. rubber, Gs. obliquus, Gs. conglobatus, Gs. sacculiferus, Glorotalia mayeri, Gt. periphersacuta, Gt. menardii, Gt. scitulla, Gt. obesa, Gt. acostaensis, Gt. multicamerata, Gt. tumida, Gt. tumida-tumida, Gt. tumida flexuosa, Gt. humerosa, Gt. opinana, Gt. praemenardii, Gt. siakensis, Gt. periperoronda, Gt. margaritae, Gt. plesiotumida, Gt. miocenica, Gt. alastaensis, Gt. fohsi fohsi, Gt. cultatra, Globoquadrina altispira, Gq. altispira-altispira, Gq. altispira globosa, Globocassidulina sp., Sphaeroidinella dehiscens, Sphaeroidinellopsis seminulina, Sphs. subdehiscens, Orbulina universa, O. bilobata, O. suturalis, Pulleniatina obliqueculata, P. primalis, P. praecursor, P. obliqueloculata, Triloculina sp., Hastegerina sp., H. aequilateralis, Amphistegina sp., Quinquelocullina sp., Heterostegina sp., Dendritina sp., Vicarya callosa, Cypracea caputviperae, Operculina sp., Planulina sp., Uvigerina sp., U. hispidotata, Ehrengergina sp., Gyroidina sp., Saracessaria sp., Bulimina sp., Bolivina bilobata, Gypsina sp., Cibicides sp., Elphidium sp., Elphidina sp., Nonion sp., Nodosaria sp., Eponides sp., Rotalia sp., Celantus sp., Massalina sp., Calcarina sp., Nodogerina sp., Robulus sp., Shiponodosaria sp., Siphonina sp., Sorites sp., Brizalina sp., Tritaria sp., Ammonia sp., Lithothamnium sp., Turitella angulata cicipaimlansis, Terella verbeeki, T. insulinidae, Corus sondeionus, Ballanus sp., Eorupertia sp., Cassidulina sp., Lagena sp., Pyrgo sp., Hexacoralia sp., Spondylus sp., Alveopora sp., pecten, ostrea, moluska, koral, gastropoda, ganggang, echinoid, briozoa, ostrakoda. Setempat dijumpai fosil gading dari Elephas sp. (Sudana & Koswara, 1992). Batugamping Neogen Akhir di P. Jawa dan Madura terbentuk di lingkungan laut dangkal, yang berkisar dari subgisik, neritik, hingga laguna. Proses pelarutan-lanjut di kedalaman lapisan batugamping menyebabkan terbentuknya ratusan sistem perguaan berbagai ukuran dan jenis (Samodra, 2002b; 2002d). Sebagian gua yang terletak di pantai selatan P. Jawa merupakan habitat alam walet dan kelelawar (Samodra, 2001a). (d) Batugamping Kuarter Termasuk dalam kelompok batugamping Kuarter ini adalah batugamping yang berumur Plio-Plistosen (30,8 juta tahun) dan Plistosen (1,6-0,8 juta tahun). Beberapa singkapannya yang tersebar di banyak tempat disusun oleh batugamping terumbu dan batugamping berongga, bersisipan batu lempung- dan batupasir gampingan. Satuan ini mempunyai tebal sekitar 250 m, dan umumnya terbentuk di lingkungan laut dangkal, utamanya di daerah gisik. Fosil foraminifera yang menciri satuan ini antara lain Pulleniatina primalis, P. obliquiloculata, Globorotalia tumida, Gt. menardii, Gt. acostaensis, Gt. continuosa, Globigerinoides rubber, Gs. rubber, dan Sphaerodinella dehiscens. Proses karstifikasi yang dialami oleh permukaan batugamping umumnya masih muda, berupa karren atau lapies. Kalimantan Wilayah Kalimantan yang banyak ditempati oleh batugamping adalah daerah bagian timur, yang sebagian menyambung ke utara hingga Serawak (Malaysia). Sebagai wilayah yang mantap sejak Mesozoikum, batugamping yang tersebar di pulau ini dapat dikelompokkan menjadi 5 satuan yang mempunyai umur berbeda-beda. Seperti halnya di tempat lain, batugamping di daerah ini berhimpunan dengan batuan sedimen klastik yang umumnya berupa napal, batulempung- dan batupasir gampingan; setempat bersisipan tuf hablur. (a) Batugamping Mesozoikum Satuan batugamping Mesozoikum di Kalimantan mencakup batugamping yang berumur Jura Akhir (160140 juta tahun) dan Kapur (140-65 juta tahun). Batuan karbonat tertua yang berupa batugamping dan batugamping lempungan oolit setempat terpiritkan dan termineralisasi emas. Tebal runtunan batugamping tua ini tidak lebih dari 300 m. Kandungan fosil dari satuan batugamping ini antara lain Orbitulina sp., O. conoides, O. cf. oculata, O. primitiva, gastropoda, kerang, echinoid, foraminifera, ganggang, dan koral.

16

Lingkungan pengendapannya berkisar dari gisik hingga laut dangkal. Di beberapa tempat berkembang bentukan hasil pelarutan di permukaan (karren), atau sistem perguaan pendek berbentuk cerukan. (b) Batugamping Paleogen Termasuk dalam satuan ini adalah batugamping yang berumur Eosen (55-35 juta tahun) dan Oligosen Awal (35-30 juta tahun). Runtunan batugamping Eosen terdiri dari batugamping bioklastik, batugamping terumbu, dan batugamping berlapis yang tebalnya mencapai lebih dari 1.000 m. Napal, serpih, batupasir gampingan, dan batulempung hadir bersama-sama dengan batugamping Eosen, sementara dolomit dan tuf berfungsi sebagai sisipan di beberapa tempat. Foraminifera yang terdapat di dalam batuan, antara lain diwakili oleh Nummulites sp., Discocyclina sp., D. dispansa, D. omphalus, Pellatispira sp., Camerina bagelensis, Pellatispira ubagh, Biplanisprira absurda, Operculina sp., Heterostegina sp., Fasciolites sp., Operculina sp., Globigerina sp., Globorotalia sp., Reusella sp., Nodosaria sp., Planulina sp., Amphistegina sp., dan Borelis sp. Fosil lainnya berupa ganggang, dan echinoid. Batuan terbentuk di lingkungan laut dangkal, berhimpunan dengan terumbu. Sedang batugamping Oligosen (Awal) yang berupa batugamping terumbu, kalsirudit, kalkarenit, kalsilutit, bersisipan napal dan batulanau gampingan, setebal beberapa ratus meter mengandung Nummulites sp., N. intermedius fichteli, Ga. tapera, Operculina sp., Borelis pygmaeus, koral, ganggang, dan echinoid. Batuan terbentuk di pinggiran paparan luar berterumbu. Setempat, batugamping Oligosen ini berhimpunan dengan sedimen turbidit. Proses pelarutan yang dihadapi oleh batugamping menyebabkan terbentuknya lapies dan perguaan pendek di beberapa tempat. (c) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Kelompok batugamping ini disusun oleh batugamping yang berumur Oligosen Akhir-Miosen Awal (3017 juta tahun) dan batugamping Miosen Awal hingga permulaan Miosen Tengah (25-15 juta tahun). Kedua runtunan batugamping tersebut membentuk himpunan yang tebalnya lebih dari 1.500 m, yang terbentuk di lingkungan laut dangkal, yang berkisar dari gisik hingga neritik. Litologinya terdiri dari batugamping terumbu, batugamping klastik berlapis, batugamping konglomeratan, dan batugamping pasiran, yang berhimpunan atau bersisipan napal, batupasir- dan batulempung gampingan, serta serpih. Setempat berkembang batupasir kuarsa dan tuf hablur. Foraminifera yang terkandung di dalam batuan, yang mencirikan umur dan lingkungan pengendapannya antara lain jenis Lepidocyclina sp., L. epipoides, L. sumatrensis, L. langulosa, L. parva, Spiroclypeus sp., Cycloclypeus sp., Pellatispira sp., Nummulites sp., Miogypsina sp., Miogypsinoides sp. Heterostegina sp., Marginophora vertebralis, Globigerina opimanana, Operculina sp., Borelis sp., Rotalia sp., Celantus sp., Dentalina sp., Amphistegina sp., dan Quinqueloculina sp. Selain itu juga mengandung ganggang, koral, echinoid, dan ostrakoda. Beberapa sistem perguaan berkembang pada satuan batugamping ini, selain gejala karren yang menunjukkan terjadinya pelarutan di permukaan batuan. (d) Batugamping Neogen Akhir Batugamping Neogen Akhir ini terdiri dari batugamping yang berumur akhir Miosen Tengah hingga Pliosen (12-1,6 juta tahun). Runtunannya yang mempunyai tebal lebih dari 1.000 m disusun oleh batugamping berlapis dan batugamping koral, yang berhimpunan dengan napal, batulempung, dan batulumpur yang sebagian bersifat gampingan. Batuan mengandung foraminifera jenis Lepidocylina martini, Operculina venosa, Marginulina sp., Amphistegina rediata, Elphidium crispumlimne, Planorbulina larvata, Orbulina universa, Globoquadrina altispira, Globorotalia periperonda, Gt. periperoacuta, Gt. praefoshi, Gt. obesa, Gt. cultrata, Gt. aeltratamenardii, Candeinaenatidi praetinida; selain koral dan moluska. Batugamping tersebut umurnya terbentuk di lingkungan laut dangkal. Proses karstifikasi yang berjenjang-lanjut membentuk banyak sistem perguaan yang panjang dan dalam. Beberapa gua memiliki nilai arkeologi tinggi, karena lukisan gua yang terdapat di dinding dan atap lorong. Gua-gua tersebut juga menjadi habitat asli burung walet. (e) Batugamping Kuarter Batugamping ini mempunyai penyebaran yang terbatas, yaitu di sekitar pinggiran pantai. Beberapa singkapan batugamping Kuarter membentuk undak, dengan ketinggian rata-rata kurang dari 1 m. Batugamping yang umumnya berfasies terumbu, dengan permukaannya yang berlubang-lubang karena proses pelarutan, banyak mengandung koral, foraminifera, moluska, ganggang, ostrakoda, dan echinoid. Tebal satuan mencapai puluhan meter. Disebabkan oleh kegiatan abrasi, di beberapa tempat terbentuk ceruk-ceruk batugamping. Sulawesi Batugamping di daerah ini tidak hanya dijumpai di daratan utama saja, tetapi juga di pulau-pulau sekitarnya seperti di Kepulauan Saponda, Kepulauan Tukangbesi, P. Muna, P. Buton, Kepulauan Banggai-Sula, dan sebagainya. Di daratan Sulawesi sendiri, batuan tersebut tersebar di lengan-lengan selatan, barat, utara, timur, dan tenggara. Secara litologi batugampingnya berhimpunan dengan batuan sedimen klastik, yang umumnya berupa napal, batupasir, batulempung, dan konglomerat. Batuan malihan atau sedimen-malih lebih banyak berhimpunan dengan batugamping tua, yang tersebar di lengan timur dan tenggara Sulawesi. Berdasarkan umurnya, batugamping di daerah ini setidaknya dapat dikelompokkan menjadi 6 satuan, masing-masing dengan sifat dan cirinya sendiri-sendiri. (a) Batugamping Trias-Jura

17

Kelompok ini terdiri dari batugamping yang berumur Trias Tengah-Akhir (245-210 juta tahun), sebagian umurnya menerus hingga Jura Tengah (185-162 juta tahun). Batugamping tua yang tebalnya lebih dari 1.000 m tersebut umumnya sudah mengalami pemalihan, dengan derajat yang beragam. Batugampingmalih, pualam, dan batugamping hablur menguasai hampir seluruh jenis batugamping yang tersingkap, selain batugamping klastik, batugamping pelagos, batugamping pasiran, dan batugamping koral. Batuan lainnya yang hadir dalam himpunannya adalah filit, batupasir-malih, batusabak, serpih berbitumen, dan napal. Di beberapa tempat di P. Buton dijumpai rembasan aspal, sedang di Sulawesi Timur terdapat rembasan minyak yang himpunannya diduga sebagai batuan-sumber hidrokarbon. Batugamping yang berumur Jura Awal yang terbentuk di lingkungan laut dalam mengandung Hylloceras sp., Phylloceras sp., Psiloceras sp., Arietites sp., Pectinid, Trocholina sp., Spirillina sp., Epistomina sp., Spirillina (invalutina) liassicajones, Liastiea sp., dan Epistomina sp. Proses pelarutan selain menyebabkan terbentuknya struktur karren di permukaan juga membentuk sistem perguaan pendek. Beberapa cekungan antar pebukitan batugamping di Sulawesi Tenggara merupakan akumulasi air yang membentuk danau atau telaga kars (Samodra, 1998b). (b) Batugamping Jura-Kapur Kelompok ini terdiri dari batugamping yang berumur Jura Akhir (162-140 juta tahun) dan Kapur (140-65 juta tahun; baik Kapur Awal, Kapur Tengah, maupun Kapur Akhir). Runtunannya yang disusun oleh batugamping hablur, batugamping merah berfosil, kalsilutit, kalkarenit, batugamping kapuran, dan batugamping mikrit juga tebal, yaitu lebih dari 1.000 m. Batuan tersebut berhimpunan dengan napal, serpih, batulempung, batulumpur, dan rijang. Pada batugamping Kapur Tengah-Akhir di Sulawesi Timur, setempat dijumpai rembasan gas yang mudah terbakar. Kumpulan fosil yang menunjukkan umur Jura Akhir terdiri dari Belemnopsis gerardie, B. aefurica, Trebratalida sp., Malayomaorica sp., Stomiospahera moluccana, Cadosina fusea, dan beberapa jenis moluska (brachiopoda dan kerang). Sedang kumpulan foraminifera (Globotruncana sp., G. liculata, G. stepaniturbinata, G. lapparenti, G. coronata, G. cf. fornicata, Globigerina cretacea, Pseudotextularia globuloso), nanoplangton (Arkhangellskiella cymbiformis, Broinsonia parcea, Eiffelithus turriseiffeli, Cribosphaerella enhrenbergi, Lucia norhabdus cayouxi, Parhabdolithus embergeri, Prediscosphaera cretacea, Microsphabdules decoratus, Manivilette pemmatoidea, Tetralithus corpulathus, T. aculeus, T. gothius, T. trifibus, Watznaueria barnesea), Heterohelix sp., dan radiolaria menunjukkan umur Kapur. Batugamping kelompok ini umumnya terbentuk di lingkungan laut dalam (batial). Proses pelarutan oleh air (hujan) hanya membentuk penggerowongan kecil dan alur-alur sempit di permukaan batuan. (c) Batugamping Paleogen Termasuk dalam kelompok ini di Sulawesi adalah batugamping yang berumur Paleosen (65-55 juta tahun) dan Eosen (55-35 juta tahun) yang menerus hingga permulaan Oligosen (35-30 juta tahun). Batugamping yang tersebar luas di Sulawesi Selatan (Formasi Tonasa) mempunyai kisaran umur yang panjang, yaitu dari Eosen Akhir (40-35 juta tahun) hingga Miosen Tengah (15-10 juta tahun). Runtunan batugamping numulit, batugamping terhablur-ulang, dan kalsilutit berlapis tersebut berhimpunan dengan napal, batupasir gampingan, serpih, dan batulempung, membentuk lapisan setebal hingga 2.000 m. Batuan terbentuk di lingkungan laut dangkal hingga laut dalam. Kumpulan foraminifera yang menunjukkan umur Paleosen berupa Globorotalia sp., Globigerina sp., dan Ga. velascaensis. Sedang Nummulites sp., Disclocyclina sp., Paletispira sp., Asterocyclina sp., Amphistegerina sp., Lepidocyclina sp., L. (Eulepidina) ephippoides, Fasciolites sp., Cycloclypeus sp., Miogypsina sp., Alveolinella sp., Lacazinella wichmanni, Fabularia sp., Distichopax bieralis, Spiroclypeus tindunganensis, Sphaeroidinellopsis s. seminulina, Globigerionides trilobus, Gs. immaturus, Globigerina baweri, Globorotalia spinulosa, Gt. aragonensis, Gt. menardii, Globoquadrina altispira, echinoid, koral, dan ganggang, menunjukkan umur Eosen yang menerus hingga Oligosen Awal. Di beberapa tempat pada batugamping Eosen dijumpai rembasan minyak. Khususnya untuk Formasi Tonasa yang tebal runtunannya lebih dari 400 m, dibedakan menjadi anggotaanggota A, B, C, dan D. Masing-masing anggota mempunyai kumpulan litologi dan umur yang berlainan. Secara umum, umur relatif himpunan batugamping berfosil, batugamping koral berstruktur bioherma, dan napal, yang bersisipan batulumpur dan tuf, ini ditunjukkan antara lain oleh kumpulan Discocyclina sp., Nummulites sp., Lepidocyclina sp., L. ephippsi, L. cf. sumatrensis, Heterostegerina sp., Flosculinella sp., Cycloclypeus sp., Spiroclypeus sp., Orbitoids sp., Miogypsina sp., Globigerina sp., Ga. tripartita, Ga. perculina, Globoquadrina altispira, dan Amphistegina sp. Anggota A dan B terbentuk di lingkungan laguna-neritik tengah, sementara Anggota C dan D diendapkan di lingkungan yang lebih dalam, dengan keadaan tektonik yang tidak stabil. Batugamping Formasi Tonasa dimanfaatkan menjadi bahan baku industri semen dan batu hias (Samodra & Purnamaningsih, 1992a). (d) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Termasuk dalam kelompok ini adalah batugamping yang berumur Oligosen Akhir-Miosen Awal (30-17 juta tahun) dan batugamping Miosen Awal-permulaan Miosen Tengah (25-15 juta tahun). Runtunannya yang mempunyai tebal hingga ratusan meter disusun oleh batugamping klastik, batugamping pasiran, batugamping lempungan, dan batugamping terumbu, yang berhimpunan dengan napal dan batupasir gampingan. Batugamping Oligo-Miosen di Sulawesi Timur setempat mengandung rembasan minyak, sedang batugamping Miosen Awal-Tengah di Sulawesi Utara bertindak sebagai lapisan pembawa emas yang dikenal dengan Mesel-type mineralization. Batugamping Oligo-Miosen Di Sulawesi umurnya ditunjukkan oleh kumpulan foraminifera seperti Spiroclypeus tidingensis, Lepidocyclina (Eulepidina) sp.,

18

L. ferrori, Miogypsina sp., Cycloclypeus sp., Heterostegina sp., Gypsina sp., Amphistegina sp., Alveolinella sp., dan Operculina sp. Kumpulan foraminifera lainnya (Miogypsina thecidaeformis, Lepidocyclina sp., L. martini, L, omphalus, Miogypsina sp., Textularia sp., dan Heterostegina sp.) mencirikan umur Miosen Awal-Tengah. Batuan umumnya terbentuk di laut dangkal pinggiran benua, yang berkisar dari gisik hingga neritik berterumbu. Proses karstifikasi yang dipengaruhi oleh struktur geologi membentuk bentangalam permukaan yang khas, yaitu bukit-bukit batugamping berbangun menara (tower karst). Sesuai dengan tradisi dan budaya setempat, beberapa ceruk pada tebing batugamping yang tinggi dimanfaatkan menjadi kuburan, sebelum kerangka tersebut diperabukan (Samodra, 1993). (e) Batugamping Neogen Akhir Kelompok batugamping ini mencakup batugamping yang berumur Miosen Akhir-Pliosen Awal (10-3 juta tahun), yang dimulai dari akhir Miosen Tengah (12-11 juta tahun), dan batugamping Pliosen (5-1,6 juta tahun), baik Pliosen Awal maupun Pliosen Akhir. Tebal total himpunannya yang lebih dari 2.000 m merupakan kumpulan batuan yang terbentuk di lingkungan laut dangkal (gisik-neritik) hingga laut yang lebih dalam. Kalkarenit, kalsilutit, batugamping oolit, batugamping terumbu, dan batugamping koral, membentuk himpunan dengan napal globigerina, batupasir gampingan, batulempung dan setempat tuf. Kumpulan foraminifera seperti Globigerina saculifer, Ga. immaturus, Ga. nephentes, Ga. trilobus, Ga. acostaensis, Ga. venezuelana, Glogerinoides extremus, Gs. dehiscens, Gs. immaturus, Gs. trilobus, Gs. lobulus, Globorotalia menardii, Gq. altispira, Sphs. subdenhisceous, Hastigerina aequilaturalis, Gs. trilobus, Globorotalia menardii, Gt. acostaensis, Gt. scila, Gt. tumida, Orbulina suturalis, Sphaeroidinellopsis seminulina, Sphaeroidinella subdehiscens, Globoquadrina altispira, Hastigerina aequilateralis, Pulleniatina primalis, Dentalina sp., Planulina sp., Amphistegina sp., Operculina sp., Rotalia sp., dan beberapa jenis gastropoda menunjukkan umur Miosen Akhir-Pliosen Awal. Sedang umur Pliosen dicirikan antara lain oleh kumpulan Globorotalia tumida, Gt. flexuosa, koral, ganggang dan moluska. Di beberapa tempat pada runtunan napal dan kalkarenit di P. Buton dijumpai rembasan minyak dan aspal. Batugamping terumbu di sekitar Teluk Palu, yang terletak di ketinggian 500-1.000 m di atas muka laut menunjukkan aktifnya kegiatan pengangkatan selama Kuarter. Tingginya kecepatan pengangkatan selaras dengan membesarnya angka landaian geoterma yang berkaitan dengan pembentukan dan pemunculan mata air panas. Proses pelarutan selain membentuk karren di permukaan batuan, juga membentuk sistem perguaan yang dalam dan panjang. Beberapa sistem perguaan di satuan batugamping ini mempunyai nilai arkeologi yang tinggi karena lukisan gua yang terdapat di dalamnya, selain sisa-sisa kebudayaan manusia prasejarah lainnya. (f) Batugamping Kuarter Batugamping muda di Sulawesi tersebar di sepanjang pinggiran pantai dan di beberapa pulau di sekitarnya. Litologinya terdiri dari batugamping koral terangkat, batugamping kapuran, kalkarenit, dan kalsirudit; berhimpunan dengan napal dan batupasir gampingan. Tebal runtunannya tidak kurang dari 700 m, dan satuan yang di beberapa tempat terbentuk sejak Pliosen Akhir ini umumnya mempunyai lingkungan pengendapan di laut dangkal (gisik-terumbu). Proses pengangkatan aktif membentuk undak batugamping hingga setinggi 200 m dari permukaan laut. Di kawasan pantai di P. Buton terciri adanya 14 undak, masing-masing undak berketinggian 5-10 m. Batugamping Plio-Plistosen di pulau tersebut mempunyai rembasan aspal, yang ke luar dari retakan batuan. Kumpulan fosil yang menciri umur batugamping Kuarter antara lain Globorotalia crassaformis, Gt. tumida tumida, Gt. tosaensis, Gt. acostaensis pseudopima, Pulleniatina obliquiloculata, P. primalis, Sph. dehiscens forma immatura, Candeina nitida, Hastegerina sp., Tridaona sp., koral, ganggang, moluska, brachiopoda, dan ostrakoda. Proses pelarutan membentuk permukaan ber-karren, ceruk, dan beberapa sistem perguaan pendek di dalam tanah. Di P. Muna, yang seluruhnya di susun oleh batugamping Kuarter, setempat terbentuk danau kars yang indah. Beberapa sistem perguaan di pulau ini mempunyai nilai arkeologi tinggi karena lukisan gua yang terdapat di dalamnya. Aneka bangun bukit, dolina, dan mata air kars tersebar di banyak tempat di pulau ini. Perairan dangkal di sekitar pulau yang merupakan paparan terumbu dangkal banyak dimanfaatkan untuk budidaya kerang mutiara (Samodra, 1998b). Bali, Lombok dan Nusa Tenggara Selain sebagai pulau bergunungapi, deretan pulau di wilayah ini menyingkapkan batugamping berbagai kelompok umur yang luas. Pulau-pulau kecil yang ada hampir semuanya disusun oleh batugamping koral, hasil pengangkatan terumbu bawahlaut oleh kegiatan tektonik aktif selama Kuarter. Pantai batugamping yang sebagian merupakan pantai terjal membentuk panorama yang memiliki nilai estetika tinggi. (a) Batugamping Paleogen Batugamping tertua di daerah Nusa Tenggara hanya tersingkap setempat di P. Sumba. Litologinya disusun oleh batugamping berfosil, yang bersifat kompak, keras, dan berlapis tebal. Batugamping setebal hampir 1.000 m tersebut, yang di beberapa bagian bersisipan napal, batugamping pasiran, dan batupasir gampingan, berumur Eosen (55-35 juta tahun). Umur itu ditunjukkan oleh kehadiran foraminifera Assilina sp., Pellatispira sp., dan Operculina sp. Batuan terbentuk di lingkungan laut dangkal. Proses pelarutan membentuk lubang-lubang kecil atau alur-alur sempit di permukaan. Di beberapa tempat dijumpai sistem perguaan yang umumnya hanya berupa ceruk.

19

(b) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Batugamping kelompok ini, meskipun sebarannya relatif lebih luas dibanding batugamping Eosen, hanya tersingkap di beberapa tempat saja di Bali, Lombok, dan Sumba. Runtunannya yang mempunyai tebal lebih dari 1.000 m terdiri dari batugamping Oligosen (Akhir: 30-25 juta tahun) dan batugamping Miosen Awal-Tengah (25-10 juta tahun). Litologinya terdiri dari kalkarenit, batugamping klastik berlapis, dan batugamping terumbu. Di beberapa tempat berhimpunan dengan napal dan batupasir gampingan. Kehadiran foraminifera Camerina sp., Neoalveolina sp., dan beberapa jenis koral dan ganggang mencirikan umur Oligosen; sementara kumpulan Amphistegina sp., Operculina sp., Miogypsina sp., Planorbulina sp., Cyclopeus indojacificus, C. katacycloclypeus mardini, Opperculina venosa, Globorotalia mayeri, Ga. venezuelana, Globigerina binaensis, dan Globoquadrina altspira. menunjukkan umur Miosen Awal-permulaan Miosen Tengah. Batuan umumnya terbentuk di lingkungan laut dangkal yang terbuka, setempat hingga laut yang lebih dalam. Proses pelarutan membentuk bangunbangun bukit di permukaan dan gejala minor-karst lainnya, sedang di kedalaman tanah berkembang sistem perguaan. (c) Batugamping Neogen Akhir Kelompok batugamping ini disusun oleh batugamping Miosen Tengah (15-10 juta tahun), batugamping Miosen Akhir-Pliosen (10-1,6 juta tahun), dan batugamping Pliosen (5-1,6 juta tahun) yang tersebar di Bali, Flores, dan Sumba. Litologinya yang terdiri dari batugamping klastik, batugamping lempungan dan batugamping pasiran, sebagian bersisipan napal (setempat bersifat pasiran dan tufan) dan batupasir gampingan, membentuk runtunan setebal lebih dari 1.000 m. Batuan umumnya terbentuk di lingkungan laut dangkal (gisik) hingga laut yang lebih dalam (batial). Foraminifera yang terkandung di dalam batuan antara lain Lepidocyclina sumatraensis, Austratrilina howchini, Miogypsina sp., Amphistegina sp. Flosculinella sp., Anomalina sp., Praeorbulina sp., dan Globigerinoides sp. Lubang-lubang kecil di permukaan batuan disebabkan oleh proses pelarutan. Sistem perguaan yang mempunyai ukuran dan jenis yang beragam berkembang di banyak tempat, terutama di Sumba. Sebagian besar dari gua-gua tersebut merupakan habitat alami kelelawar dan walet. (f) Batugamping Kuarter Batugamping muda yang banyak dijumpai di pinggiran pulau-pulau besar atau menyusun pulau-pulau kecil umumnya merupakan batugamping terumbu koral yang terangkat. Di beberapa tempat berkembang sisipan batupasir gampingan, napal, dan batugamping konglomeratan. Batugamping konglomeratan yang tersebar di kaki bukit-bukit batugamping merupakan endapan talus. Batuan terbentuk di lingkungan laut dangkal, yang memiliki persyaratan sebagaimana diperlukan oleh koloni terumbu untuk pertumbuhannya. Timor Batugamping dan batuan himpunannya di P. Timor dipisahkan dari kelompok pulau di Nusa Tenggara karena dinilai memiliki kelebihan geologi tersendiri, khususnya dari aspek tektonik, stratigrafi, dan paleontologi. Di pulau ini setidaknya dapat dijumpai adanya 6 kelompok umur batugamping, yang masing-masing memiliki ciri dan sifat sendiri-sendiri. (a) Batugamping Paleozoikum Batugamping paling tua di pulau ini berumur Perem (290-250 juta tahun), yang tersingkap setebal 75 m. Litologinya berupa kalkarenit dan batugamping terumbu berstruktur bioherma, yang setempat disisipi oleh napal dan batupasir gampingan. Batugamping yang terbentuk di laut dangkal tersebut mengandung krinoid, ganggang, brachiopoda, koral, dan Fusulina sp. Batuan umumnya terkekarkan, sehingga proses pelarutan membentuk alur-alur memanjang di permukaannya (Samodra, 1995b). (b) Batugamping Mesozoikum Kelompok batugamping yang terdiri dari kalsilutit berlapis, kalkarenit, dan biokalkarenit ini disusun oleh batugamping yang berumur Trias Akhir (230-210 juta tahun) dan batugamping Kapur Awal (140-95 juta tahun). Batugamping Trias Akhir yang terbentuk di lingkungan laut terbuka mempunyai tebal maksimum 800 m. Di beberapa tempat mengandung bitumen dan bintal rijang. Setempat, pada batugamping yang mengandung halobia dan monotis ini dijumpai rembasan minyak (Samodra, 1995b). Sedang batugamping Kapur Awal tersingkap berhimpunan dengan rijang berlapis, napal, dan serpih radiolaria. Pada runtunannya yang mempunyai tebal hingga 500 m terdapat rembasan minyak dan lensa-lensa mangan. Proses pelarutan hanya membentuk karren, berupa alur-alur memanjang di permukaan batuan. (c) Batugamping Kapur-Tersier Termasuk dalam kelompok ini adalah batugamping yang berumur Kapur Akhir (95-65 juta tahun), yang sebagian menerus hingga Eosen Akhir (40-35 juta tahun). Runtunan batugamping Kapur Akhir (batugamping berlapis, biokalkarenit) yang mengandung Globotruncana spinea, G. tuarti, G. rosetta, Globigerina sp., Hedbergella sp., Heterohelix globulosa, Spiroclypeus sp., Miogypsina sp., Operculina sp., dan Lithothamnium sp. bersisipan dengan rijang dan serpih gampingan, membentuk satuan setebal sekitar 200 m. Kalsilutit merah jambu bersisipan napal dan rijang membentuk runtunan yang sangat tebal, sekitar 2.500 m, yang umurnya menerus hingga Eosen Akhir. Runtunan itu mengandung Heterophelix sp., Globotruncana stuarti, Globigerina angulata, Ga. elongata, dan Ga. formosa. Kelompok batugamping ini terbentuk di lingkungan laut dalam. Singkapannya mengalami penggentengan,

20

terdaunkan, dan teriuk-kuat karena gaya mampatan akibat kegiatan tektonik. Proses pelarutan tidak memberikan hasil karstifikasi yang berarti (Samodra, 1995b). (d) Batugamping Neogen Awal Kelompok batugamping Neogen Awal yang disusun oleh batugamping yang berumur Miosen Awal (2517 juta tahun) ini hanya mempunyai tebal sekitar 100 m, meskipun singkapannya tersebar di banyak tempat. Litologinya disusun oleh kalsilutit, biokalkarenit, dan biomikrit berfosil, yang umumnya terbentuk di lingkungan laut dangkal. Kumpulan fosil yang menunjukkan umur Miosen Awal diciri oleh Eulepidina sp., Cycloclypeus sp., Lepidocyclina sp., Nephrolypidina sp., Spiroclypeus sp., Miogypsina sp., Globorotalia sp., Turbotalia sp., Pararotalia sp., Globigerina sp., Spaheroidinella sp., Globigerinoides sp., Pararotaha sp., Amphistegina sp., Planorbulina sp., Textularia sp., Operculina sp., dan Lithothamnium sp. (e) Batugamping Neogen Akhir Termasuk dalam kelompok ini adalah batugamping Miosen Akhir (10-5 juta tahun), yang sebagian dimulai dari Miosen Tengah, menerus hingga Pliosen Awal (5-3 juta tahun). Litologinya yang terdiri dari kalsilutit, batugamping pasiran, kalkarenit, dan batugamping tufan berhimpunan dengan napal, dan setempat konglomerat. Tebal himpunan batuan yang terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik pinggir) tersebut tidak kurang dari 1.000 m. Batugampingnya banyak mengandung fosil, di antaranya adalah Orbulina universa, Globigerinoides trilobus, Gs. immaturus, Globoquadrina altispira, Globorotalia scitula, Gt. mayeri, Gt. menardii, Sphaeroidinella dehiscens, Pulleniatina obliquiloculata, Slumbergerella neotetraedra, Halimeda sp., Amphiroa fragillissima, Lithothamnium engelhardii, Amphistegina sp., dan Opperculina sp. Sistem perguaan terbentuk di beberapa tempat, tetapi umumnya tidak panjang. Beberapa bahkan hanya membentuk ceruk. Permukaan batugamping kebanyakan berlubang-lubang kecil. (f) Batugamping Kuarter Batugamping muda di P. Timor terdiri dari batugamping terumbu, kalsirudit, kalkarenit, dan batugamping kapuran. Setempat bersisipan napal tipis. Batuan yang terbentuk di laut dangkal ini mengandung Trochus sp., Turbo cf. petholatus, Cyprarea, Manupecten aff. tigris, koral, briozoa, ganggang, ostrakoda, moluska, dan echinoid, dengan tebal tidak lebih dari 100 m. Sebagian besar permukaan batuan berstruktur karren, berupa lubang-lubang dengan ukuran yang beragam. Sistem perguaan pendek berkembang di beberapa tempat, terutama di dekat pinggiran laut (Samodra, 1995b). Maluku Wilayah yang luas ini mencakup pulau-pulau di Busur Dalam Banda di sebelah timur Timor, Kepulauan Kai, Kepulauan Tanimbar, Kepulauan Aru, Seram, Buru, Halmahera, Bacan, dan Obi. Berdasarkan umur relatifnya, batugamping yang tersingkap berhimpunan dengan batuan sedimen dikelompokkan menjadi 6 satuan. Berturut-turut dari batugamping tua ke batugamping muda periannya adalah sebagai berikut: (a) Batugamping Trias-Jura Kelompok batugamping tua yang hanya tersingkap di Buru dan Seram ini berumur antara 230-180 juta tahun. Litologinya disusun oleh batugamping pejal, batugamping dolomit, kalkarenit, batugamping oolit, dan batugamping terumbu, yang berhimpunan dengan napal, dan serpih (setempat berbitumen), membentuk runtunan yang tebalnya mencapai 1.000 m. Batuan yang tersingkap di Buru mengandung rembasan aspal, dan ditafsirkan sebagai batuan sumber hidrokarbon. Sedang yang dijumpai di Seram, yang setempat mengandung bintal rijang, umumnya terlipat kuat. Kelompok batugamping ini mengandung fosil koral, moluska (Neotibetite wetwering, Pecten cligneti, Sagenites sibirites), Halobia, Monotis, Lovceniforavinasai, Montivaltia, radiolaria, echinodermata, brachiopoda, dan belemnit, yang terbentuk di lingkungan paparan karbonat (neritik) hingga laut yang lebih dalam (batial). (b) Batugamping Kapur Kelompok ini disusun oleh batugamping Kapur Akhir (95-65 juta tahun) di Buru, Seram, dan Halmahera, yang setempat di Buru umurnya menerus hingga Eosen (Awal: 55-50 juta tahun). Batugamping dan kalsilutit yang berhimpunan dengan serpih merah, rijang radiolaria, dan napal, membentuk runtunan yang tebalnya mencapai 500 m. Kumpulan fosil yang menciri umur Kapur Akhir disusun oleh Globotruncana sp., G. concauta, G. aff. imbricata, Fotalipora greenhornensis, Heterohelix sp., Rotalliporidne, Globotruncanidae, Heterohelicidae, Globotruncana sp., Heterohelix moremani, Ga. cretacea, Gumbelina sp., Hedbergella sp., Inoceramus sp., Stomiosphaera sp., Cadosina sp., dan Monotisbivalves sp. Sedang satuan yang umurnya menerus hingga Eosen mengandung Globigerina cretacea, Ga. arca, Ga. contusa, Ga. stuartiformis, Ga. coronata, Ga. angusticarinata, Globotruncana canaliculata, G. conica, Psedotextularia globulosa, Globorotalia aegua, Gt. velascoensis, amonit, belemnit, dan moluska. Batuan umumnya terbentuk di lingkungan laut dalam (batial). (c) Batugamping Paleogen Kelompok batugamping ini terdiri dari batugamping berumur Paleosen-Eosen (65-35 juta tahun) di Seram dan batugamping Eosen Tengah-Akhir (50-35 juta tahun) di Kepulauan Kai. Jenis batuannya adalah kalkarenit dan batugamping napalan, yang tersingkap bersama-sama dengan serpih, napal, dan

21

rijang. Himpunan batuan yang tebalnya mencapai 700 m ini terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik) hingga laut yang bersifat terbuka dan lebih dalam. Fosil yang terkandung di dalam satuan di antaranya adalah Globorotalia velascoensis, Gt. spinulion falta, Gt. cerrozulensis, Gt. centralis, Globigerina eocenika, Ga. pseudemenardi, Ga. ehrenbergi, Ga. elongata, Ga. pseudobulloides, Ga. perclara, Ga. aragoneusis nutral, Ga. soldadenis, Ga. broederman, Ga. apersis colon, Lacazinella wichmanni, L. reichelli, Disocyclina sp., D. disponsa, D. pratti, Numulites sp., Alveolina sp., bryozoa, ganggang, krinoid, moluska, dan koral. (d) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Termasuk dalam kelompok ini dalah batugamping yang berumur Oligosen Akhir-Miosen Awal (30-17 juta tahun) yang tersingkap di Seram, Kepulauan Bula-Watubela, Kepulauan Kai, dan Halmahera, serta batugamping yang berumur Miosen Awal hingga permulaan Miosen Tengah (25-15 juta tahun) yang terdapat di Kepulauan Tanimbar, Kepulauan Aru, dan Bacan. Satuan batugamping Oligo-Miosen disusun oleh batugamping berfosil, kalsilutit, kalkarenit, batugamping terumbu, dan batugamping kapuran. Batuan tersebut berhimpunan dengan napal, serpih, dan batupasir gampingan yang membentuk runtunan setebal sekitar 500 m. Kumpulan fosil yang menunjukkan umur Oligo-Miosen di antaranya adalah Lepidocyclina sp., L. sumatrensis, L. (Nephrolepidina) sp., L. (Nepholepidina) undosa, L. stigei, L. (Eulepidina) dilalata mich, Cycloclypeous sp., Gigantea eupidina, Spiroclypeous sp., Heterostegina sp., Operculina sp., Miogypsina sp., Operculina sp., Miogypsinoides sp., Amphistegina sp., Heterostagina borneensis, Globigerina venezuelana, Ga. tripartita, Ga. selli, Globigerinoides diminutus, Gs. trilobus, Gs. immaturus, Gs. subquadratus, Globigerinita naparimaensis, Globoquadrina altispira, Gq. globosa, Globorotalia incerebescens, Gt. opima, Gt. mayeri, Gt. menardii, Planorbulina sp., dan O. suturalis. Lingkungan di mana batuan terbentuk adalah laut dangkal (subgisik-neritik) hingga laut terbuka yang lebih dalam (batial). Setempat terciri adanya kondisi susutlaut. Proses pelarutan membentuk lubang berbagai ukuran di permukaan batuan dan beberapa sistem perguaan pendek (Samodra, 1988). Batuan karbonat Miosen Awal-Tengah terdiri dari batugamping pasiran, kalkarenit, dan batugamping kapuran yang berhimpunan dengan napal dan batupasir gampingan. Batuan yang terendapkan di laut dangkal (subgisik-neritik) hingga laut terbuka ini membentuk runtunan yang tebalnya mencapai 1.000 m. Kumpulan foraminifera yang menciri umur batuan antara lain Globorotalia peripheronda, Gt. peripheroacuta, Gt. fohsi, Gt. siakensis, Praeorbulina transitoria, O. universa, Globigerinoides sacculifer, Gs. altiapertura, Gs. trilobus, Operculina complanata, Miogypsina sp., Lepidocyclina sumatrensis, L. angulosa, Lepidocyclina verbeeki, Sphaerogypsina globula, Miogypsinoides sp., M. dehaarti, Tribliolepidina sp., T. ruttenii, Cyclopeous sp., Spyroclypeous sp., Elphidium sp., Triloculina sp., Amphistegina sp., Textularia sp., Pyrgo sp., Spiroculina sp., Rotalia sp., Ammonid nipponica, Marginophora sp., Planulina sp., Asterorotalia sp., Eponides sp., Bolivina sp., Ammonia sp., dan Cellanthus craticulatus. (e) Batugamping Neogen Akhir Kelompok batugamping ini terdiri dari batugamping Miosen Akhir-Pliosen (10-3 juta tahun) dan batugamping Pliosen (5-1,6 juta tahun) yang tersebar di Obi, Kepulauan Aru, Seram, Buru, dan Kepulauan Kai. Batugamping Mio-Pliosen terdiri dari batugamping bioklastik, batugamping pasiran, batugamping kokuina, kalkarenit, dan batugamping koral yang bersisipan napal dan batupasir gampingan. Himpunan batugamping laut dangkal setebal sekitar 500 m ini mengandung Lepidocyclina sp., Miogypsina sp., Miogypsinoides sp., Marginopora sp., Cycloclypeous sp., Globigerinoides obliquus, Gs. extremus, Globigerina nepenthes, Ga. foliata, Ga. bulloides, Hastigerina siphonifera, Orbulina universa, O. complanata, Pseudorotalia schroeteriana, P. indopasifica, textularia sp., Asterotalia sp., Elphidium sp., Operculina sp., Triloculina sp., Quingueloculina biscotoides, Pyrolucernula, Cellanthus eraticulatus, Eponides sp., Ammonia sp., A. nipponica, A. yabei, Robulus sp., Floridas sp., Haplopragmoides sp., Milliolidae, koral, sponge, ganggang, dan kerang. Sedang batugamping Pliosen yang berupa batugamping pasiran dan batugamping berlapis yang berhimpunan dengan napal dan batupasir gampingan membentuk runtunan yang tebalnya mencapai 450 m. Batuan yang terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik) hingga laut yang lebih dalam ini mengandung Pulleniatina obliquiloculata, P. primalis, Globigerinoides conglobatus, Gs. canimarensis, Globigerina venuelana, Globorotalia tumida, Gt. cassaformis, Gt. menardii, Gt. altispira, Sphaeroidinella seminulina, dan Sph. dehiscens. (f) Batugamping Kuarter Kelompok batugamping ini terutama disusun oleh batugamping terumbu, batugamping koral, biokalkarenit, batugamping klastik, dan batugamping kapuran yang disisipi oleh napal. Tebal runtunannya yang tidak kurang dari 150 m mulai terbentuk sejak Pliosen-Plistosen (1,8-0,7 juta tahun lalu). Batugamping ini banyak mengandung Sphaeroidinellopsis subdehiscens, Globigerina nephenthes, Ga. precalida, Ga. bulloides, Ga. foliata, Ga. incomta, Globorotalia tumida, Gt. truncatulinoides, Gt. tosaensis, Gt. altispira, Pulleniatina primalis, Gs. trilobus, Gs. ruber, Gs. elongatus, Gs. immaturus, Hastigerina siphonifera, Gt. menardii, Gt. cressaformed, Gt. multicamerata, Neogloboquadrina dutbertrei, Pulleniatina primalis, Pseudorotalia schoeteriana, P. schroeteriana tikutoensis, P. indopasifica, P. gaimardii, Operculina sp., Amphistegerina sp., Rotaloides sp., moluska, briozoa, koral, echinoid, dan ganggang. Batugamping muda ini terbentuk di lingkungan laut dangkal (gisik yang

22

berebergi rendah-neritik) hingga laut terbuka. Permukaan batuan yang berlubang-lubang atau beralur sempit merupakan gejala pelarutan yang disebabkan oleh air. Irian Jaya dan sekitarnya Batuan karbonat di Irian Jaya, termasuk yang tersingkap di pulau-pulau sekitarnya (Misool, Waigeo, Yapen, Biak), merupakan kumpulan batugamping dan dolomit yang membentuk runtunan setebal ribuan meter. Di wilayah ini dapat dikelompokkan adanya 6 satuan batugamping, yang masing-masing memiliki ciri, umur, dan lingkungan pengendapan yang berbeda-beda. Wilayah inipun menyingkapkan keberadaan batuan karbonat paling tua di Indonesia. (a) Batugamping Paleozoikum Kelompok batugamping tua ini terdiri dari batugamping yang berumur Ordovisium (500-440 juta tahun), Silur-Devon Tengah (440-370 juta tahun), Perem (290-250 juta tahun) dan Trias (250-210 juta tahun). Perselingan antara batugamping dan batulumpur berkarbon piritan merupakan batuan Ordovisium yang mengandung fauna graptolit seperti Dicellagraptus exilis, Diplograptus euglyphus, Nemagraptus gracilis sensu lato, Pseudoclimacograptus sp., Isograptus cf. forcipiformis. Sebagai endapan hemipelagos, batuan ini diendapkan di lingkungan laut dalam di daerah pinggiran benua. Tebal satuan yang tersesarkan dan teriuk kuat tersebut sekitar 50 m. Batuan karbonat Silur-Devon Tengah yang tersingkap di lereng selatan Pegunungan Tengah Irian Jaya yang mengandung Conodont merupakan runtunan tebal (sekitar 1.000 m) batudolo dan batugamping dolomitan, yang setempat mengandung bintal rijang dan terpiritkan. Batuan ini terbentuk di laut dangkal. Batugamping Trias yang merupakan endapan laut dalam merupakan batugamping, pualam, dan batugamping pasiran yang berhimpunan dengan kuarsit dan rijang malih. Tebalnya sekitar 2.000 m. Sedang batugamping koral, kalkarenit, dan sedikit napal yang berumur Trias, yang juga merupakan endapan laut dangkal mengandung Misolia sp., Rhyschonellid, Athyrida, Cassianella subanglypha, Aequipecligneti, Anadontophora griesbachi, Cardita frapezoidalis, Athyrides sp., kerang dan brachipoda. Tebal batugamping Trias ini sekitar 100 m. (b) Batugamping Jura-Kapur Kelompok batugamping ini mencakup batugamping yang berumur Jura Akhir (160-140 juta tahun), yang setempat menerus hingga Kapur Awal (140-95 juta tahun). Runtunannya yang hanya mempunyai tebal sekitar 100 m terdiri dari batugamping pasiran dan kalsilutit, yang berhimpunan dengan serpih dan napal. Di beberapa tempat dijumpai bintal rijang dan klastik tufan. Batugamping Jura Akhir mengandung Aucela (Buchia, Malayomaorica), Belemnopsis sp., Hibolites sp., Belemnites sp., Ammonites sp., dan kerang, yang mencirikan lingkungan laut terbuka yang dalam (batial). Sedang batugamping Jura-Kapur yang juga terbentuk di lingkungan batial mengandung Duvalia sp., Hibolithes sp., Inoceramus sp., ammonit, dan kerang. (c) Batugamping Kapur-Tersier Kelompok ini disusun oleh batugamping yang mempunyai umur beragam, terutama batas atas Tersiernya. Batugamping yang mulai terbentuk sejak Kapur Akhir (95-65 juta tahun lalu) di beberapa tempat menerus hingga Paleosen (65-55 juta tahun), Eosen Tengah (50-40 juta tahun), dan bahkan Miosen Tengah (15-10 juta tahun). Batuan karbonat Kapur-Tersier ini terdiri dari kalsilutit tufan belapis, dolomit, batugamping dolomitan, kalkarenit, kalsilutit, batugamping oolit, dan biokalkarenit yang bersisipan napal, serpih, batulumpur gampingan dan batupasir gampingan. Tebalnya mencapai ribuan meter, dan sebagian diduga sebagai batuan cadangan hidrokarbon. Batuan karbonat ini mengandung Inoceramus sp., Cryptoolites sp., Globotruncana spp., Globigerinoides quadrilobatus primordius, Operculina sp., Brizalina sp., Amphiphora sp., Lepidocyclina sp., Cycloclypeus sp., Amhistegina sp., Miogypsina thecideae formis, Praeorbulina transitoria, Lepidocuclina (Eulepida) sp., Spiroclypeus sp., Globoquadrina altispira, Orbulina universa, Borodina septentrionalis, briozoa, ganggang, koral, echonoid, dan moluska. Lingkungan pembentukan batuanpun beragam, dari paparan laut dangkal, laguna, hingga laut terbuka yang dalam (batial). Termasuk pula dalam kelompok ini adalah: batugamping Paleosen, yang setempat menerus hingga Eosen Akhir (40-35 juta tahun), terdiri dari kalsirudit, kalkarenit, kalsilutit, dan biomikrit setebal sekitar 1.200 m, terbentuk di laut dangkal yang berenergi rendah (gisik), dan banyak mengandung Nummulites sp., Globorotalia aragonensis, Gt. quetra, Gt. formaosa, nannoplangton, koral, dan ganggang. biomikrit, batugamping kapuran, dolomit, grainstone, wackstone, batugamping pasiran, batugamping terumbu kalsilutit, dan batugamping oolit yang berumur Eosen (55-35 juta tahun), mengandung Discocyclina sp., Asterocyclina sp., Operculina sp., Pellastipira sp., Globigerina sp., dan Nummulites sp., dan terbentuk di lingkungan laut dangkal berenergi rendah. batugamping dan biokalkarenit oolit bersisipan lava basal setebal sekitar 600 m yang berumur Eosen Tengah-Oligosen (45-25 juta tahun), yang terbentuk di lingkungan neritik hingga laut dalam, dan banyak mengandung Elphidium sp., Borelis pygmalius, Amphistegrina sp., Amphipora sp., Lacazinella wichmanoi nummulites sp., Operculina sp., Fasciolites sp., Alveolina sp., Heterostegina sp., oysters, Borelis sp., B. pygmens, Lacazinella wichmanini., dan Nummulites fichtelli. kalkarenit, kalsilutit, biomikrit, batugamping kapuran, dan batugamping oolit Eosen-Miosen Tengah (55-10 juta tahun) setebal lebih dari 1.000 m, mengandung Lepidocyclina (Eulepidina) sp. Operculina sp., Borelis sp, Discocyclina sp., Nummulites sp., Heterostegina sp., Planorbulina., Fascolites sp.,

23

Lacazinella wichmani., Spiroclypeus sp., Sorites sp., Floscullinella bontangensis, Elphidium sp., Austrotrillina howcini, Gypsina sp., dan terbentuk di paparan laut dangkal hingga laut yang lebih dalam. (d) Batugamping Oligo-Miosen dan Neogen Awal Termasuk dalam kelompok batugamping ini adalah: kalkarenit, batugamping koral, batugamping hablur, batugamping kapuran, batugamping dolomitan, biomikrit pejal dan berlapis, biokalkarenit, dan biokalsirudit yang berhimpunan dengan batuan gunungapi, napal, batulumpur gampingan, batupasir gampingan, grewake, dan tuf Oligosen AkhirMiosen Awal (30-15 juta tahun), mengandung Lepidocyclina sp., Spiroclypeus sp., Miogypsinodes ubaghsi, Globigerinoides sp., Amphistegina sp., Cycloclypeus sp., Heterostegina sp., Globigerina immaturus, Lacazinella wichmanni, Borelis (Neoalveo) pygmeous, Nummulites pengaronensis, Operculina victoriensis, Elphidium sp., Milliolidae sp., Rotalia sp., Globorotalia opima, Gt. cultrata, Globigerina selli, Ga. prasaepis, Ga. tripartika, Ga. galavisi, Ga. unicava primitiva, Cellanthus craticulatus, Cibicides sp., Amphistegina lessonil, Hastegerina sp., Rotalia sp., Operculina sp., Discoster bellus, Alveolina quoiyi, Marginopora vertebralis, ganggang, koral, briozoa, echinoid, ostrakoda, dan moluska, terbentuk di lingkungan laut dangkal (neritik) hingga laut yang lebih dalam, yang membentuk runtunan hingga setebal hampir 2.000 m. boundstone, grainstone, packstone, wackstone, mudstone, biokalkarenit, batugamping hablur, dan batugamping pasiran yang berhimpunan dengan napal, batupasir gampingan, batuan gunungapi, dan batulumpur gampingan Miosen (25-5 juta tahun) yang membentuk runtunan setebal lebih dari 1.000 m, terbentuk di lingkungan laut dangkal hingga laut dalam, dan banyak mengandung Lepidocyclina (Eulepidina, Nephrolepidina) sp., Miogypsina sp., Cycloclypeus sp., Amphistegina sp., Operculina sp., Marginopora sp., Globorotalia cultrata, Gt. opima., Gt. pseudokungleri., Gt. siakensis, Goborotaloides suteri, Gt. obesa, Gt. siakensis, Gt. scitula, Gt. mayeri, Gt. praefohsi, Globigerinoides cobatus, Gs. quadrilobatus sacculifera, Gs. suquadtatus, Gs. obliquus, Globgerina venezuelana, Ga. praebuloides, Ga. buloides, Ga. binaiensis, Ga. primordius., Ga. tripartita , Amphistegina sp., Cassigerinella chipolensis, Catapsydrax dissimilis, Gypsina sp., Sorites sp., Spiroclypeous sp., Lepidotrema sp., Carpentaria sp., koral, ganggang, pelecypoda, dan gastropoda. Setempat batuannya mengandung bitumen, serta rembasan minyak dan aspal. (e) Batugamping Neogen Akhir Kelompok batugamping ini terdiri dari batugamping Miosen Akhir-Pliosen (10-3 juta tahun) dan batugamping Pliosen (5-1,6 juta tahun). Runtunan batuan yang berhimpunan dengan sedimen klastik mencapai lebih dari 1.000 m. Pada satuan ini terbentuk beberapa sistem perguaan yang besar dan panjang (Samodra, 1999a). Batugamping Miosen Akhir-Pliosen terdiri dari kalkarenit, kalsirudit, kalsilutit, batugamping napalan, batugamping pasiran, batugamping kapuran, dan batugamping terumbu yang berhimpunan dengan batupasir gampingan, batulanau gampingan, batulumpur gampingan, dan batulempung. Satuan yang terbentuk di lingkungan laut dangkal (gisik-neritik) hingga laut terbuka ini antara lain mengandung Globorotalia tumida, Gt. tosaensis, Gt. plesiotumida, Gt. multicamerata, Globigerina scitula, Ga. venezuelana., Globigerinoides quartoilobatus, Gs. trilobus, Globorotalia tuidea, Gt. tumida, Gt. cultrata., Globoquadrina altispira, Sphaeroidinella dehiscens, Sph. bulloides, Pulleniatina primalis, P. obliquiloculata, Gs. quadrilobatus saculifer, Gt. mayeri, Ga. cultrata, Ga. siakensis, Ga. venezuelana, Globocassidulina subglobosa, Schenkiella primaeva, Oridorsalis variaapertura, Melonis pompilioides, Euvigerina hispida, Cassidulina sp., Rupertina sp., Europertia sp., Halinmeda sp., Amphistegina sp., Operculina sp., Gypsina sp., Amphipora sp., Lithotanium sp., Borodina septentrionallis, Marginopora sp., Planorbulinella sp., Heterostegina sp., Elphidium sp., Calcarine sp., Cerpentaria sp., Sporadotrema sp., dan Uvigerina sp. Sedang batugamping Pliosen yang mengandung Globorotalia velacoensisi, Amphistegina sp., Operculina sp., bentos pasiran seperti Rzehakina sp., ganggang, koral, dan kerang, yang terbentuk di lingkungan laut dangkal hingga laut terbuka, runtunannya disusun oleh biokalkarenit, biomikrit, dan kalsirudit yang berhimpunan dengan batupasir glaukonit dan serpih. Tebal satuan tidak lebih dari 300 m. (f) Batugamping Kuarter Kelompok batugamping yang terbentuk mulai Plio-Plistosen (1,8-0,7 juta tahun lalu) ini terdiri dari batugamping terumbu, kalkarenit, kalsirudit, batugamping kapuran, dan batugamping koral yang bersisipan napal dan batupasir gampingan. Setempat runtunannya mencapai tebal sekitar 800 m. Batugamping yang mengandung Elphidium sp., Operculina sp., Rotalia sp. Pulleniatna sp., koral, ganggang, echinoid, briozoa, dan moluska ini terbentuk di lingkungan laut dangkal hingga laut terbuka.

Dari sebaran batuan karbonat (batugamping dan dolomit) yang luasnya mencapai 154.000 km2, sebagaimana disebutkan sebelumnya, tidak semuanya memiliki bentangalam kars. Deliniasi sebaran batugamping tersebut secara benar dan akurat, untuk menciri mana yang merupakan kawasan kars dan mana yang bukan, merupakan kegiatan yang hasilnya ditunggu oleh banyak pihak.

24

1.3.

LINGKUNGAN FISIK DAN BIOFISIK KAWASAN KARS

Bentangalam karsbaik berkelompok maupun tunggaldibentuk dan dipengaruhi oleh proses pelarutan, yang derajatnya lebih tinggi dibanding kawasan batuan lainnya. Proses pelarutan kimiawi karena air ini dipercepat oleh CO2, baik yang berasal dari atmosfer yang terdapat di atas permukaan tanah maupun yang berada di bawah permukaan sebagai hasil dari pembusukan sisa-sisa tumbuhan atau humus. Kadar CO2 asalbiogenik umumnya tinggi. Jumlah CO2 di permukaan tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor. Di antaranya adalah kegiatan penguapan akar tumbuhan, kegiatan mikroba dan banyak sedikitnya fauna invertebrata yang hidup di permukaan tanah. Untuk menjaga kelangsungan karstifikasi, atau proses alam yang membentuk bentangalam kars, mekanisme ini harus tetap dipertahankan. CO2 yang bereaksi dengan air hujan akan membentuk H2CO3 yang sifatnya sangat reaktif terhadap batugamping (CaCO3). Kadar CO2 di udara jumlahnya sekitar 0,03%. Sedang di dalam gua berkisar antara 0,1-3,75%; semakin besar ke arah kedalaman (IUCN, 1997). Reaksi kimia yang umum terjadi di kawasan batugamping adalah: H2CO3 H2O + CO2 H2CO3 HCO3- + H+ H2CO3 + CaO CaCO3 + H2O CaH2C2O6 CaCO3 + H2O + CO2 Secara sempit, kawasan kars dapat diartikan sebagai suatu kawasan yang diwarnai oleh kegiatan pelarutan atau proses kartifikasi. Dalam konteks yang lebih luas, kawasan kars merupakan perpaduan antara unsurunsur morfologi, kehidupan, energi, air, gas, tanah dan batuan, yang membentuk satu kesatuan sistem yang utuh. Gangguan terhadap salah satu unsur akan mempengaruhi seluruh sistem. Proses pelarutan sendiri pada dasarnya dapat terjadi pada semua jenis batuan, baik itu pada batuan beku, batuan sedimen, maupun batuan malihan. Akan tetapi proses karstifikasi hanya akan berkembang sempurna pada batuan yang mempunyai sifat mudah larut, seperti batuan karbonat atau batuan evaporit (misal gipsum, yang terbentuk akibat penguapan). Tergantung pada waktu geologi yang tersedia, pada permukaan batuan yang sukar larutpun, misal batuan beku, dapat terjadi bentukan-bentukan tertentu. Bentukan yang dihasilkan, oleh White (1988) dinamakan kars-semu (pseudokarst). Di beberapa kawasan gunungapi berkembang gua-gua vulkanik, yang sebenarnya merupakan lava tubes. Lava basa yang encer dan mempunyai sifat cepat membeku, pada saat mengalir bagian luarnya mengalami pembekuan lebih cepat dibanding bagian dalamnya. Bagian dalam tubuh lava yang masih encer terus bergerak mengalir, meninggalkan suatu saluran panjang yang menyerupai lorong gua. Penurunan suhu menyebabkan gas belerang yang terkandung di dalam lava menghablur, membentuk tumpukan-tumpukan kecil di dalam lorong gua. Hiasan bunga belerang itu bentuknya mirip dengan speleotem pada gua-gua batugamping. Contoh klasik gua vulkanik di Indonesia adalah Gua Lawa di Purbalingga (Jawa Tengah). Gua tersebut terbentuk pada lava (magma atau batuan pijar asal-dalam bumi yang berhasil ke luar ke permukaan) hasil kegiatan G. Slamet selama permulaan Zaman Kuarter (mulai 1,2 juta tahun lalu). Aliran lava bersusunan andesit-basal di daerah Batuangus (Sulawesi Utara), setempat juga membentuk lorong gua vulkanik meskipun ukurannya tidak sebesar dan sepanjang gejala sejenis di Purbalingga. Secara nyata, gua vulkanik juga dapat terbentuk pada batuan gunungapi klastik, misal Gua Karangbolong di daerah Gombong Selatan, meskipun prosesnya berbeda. Akibat kegiatan peruntuhan di sepanjang bidang retakan dan lapisan batuan pada breksi lahar yang berumur Oligo-Miosen (30-15 juta tahun lalu) terbentuk lorong gua sepanjang beberapa puluh meter (Samodra, 1999g). Dibedakan gua batugamping, gua vulkanik tidak mempunyai ornamen (hiasan) di sepanjang lorongnya, sebagaimana yang sering dijumpai pada gua batugamping. Hiasan di gua-gua vulkanik terbatas pada bentukan-bentukan bunga belerang, sebagai hasil sublimasi gas-gas belerang yang terkandung di dalam cairan magma. Kawasan batuan karbonat yang mengalami karstifikasi dicirikan dengan bentukan-bentukan morfologi, baik yang berkembang di permukaan (eksokars) maupun di bawah-permukaan (endokars) bumi. Gejala eksokars antara lain diujudkan dalam bentuk bukit-bukit tunggal, pematang bukit, ukiran di permukaan batuan (struktur lapies atau karren), lekuk-lekuk lembah (dolina, polje, uvala), mata air serta menghilangnya sungai permukaan ke dalam tanah melalui sistem rucutan seperti lubang-lari (sink) atau mulut gua yang ada. Dolinadi Amerika dikenal sebagai sink atau sinkholeadalah lekuk tertutup pada permukaan batugamping yang mempunyai garis tengah beberapa meter hingga 1 km serta kedalaman belasan hingga puluhan meter (Monroe, 1970). Dasar dolina yang dilapisi tanah sering dimanfaatkan menjadi lahan pertanian kering, sebagaimana banyak dijumpai di kawasan kars. Menurut genesanya, dikenal adanya dolina yang terbentuk 25

akibat pelarutan dan dolina karena proses peruntuhan. Pada dolina tua, kedua lekuk topografi yang berlainan cara pembentukannya itu agak sulit dibedakan. Adanya bongkah-bongkah batugamping aneka ukuran di dasar lekuk sering dipakai untuk menciri jika dolina tersebut dibentuk oleh proses peruntuhan. Kenyataan di lapangan menunjukkan jika dolina umumnya dibentuk oleh kedua proses tersebut, yaitu pelarutan dan peruntuhan (Samodra, 2001c). Lembah dolina sering dialiri oleh sungai permukaan, yang kemudian menghilang masuk ke dalam tanah. Lubang masuk itu dikenal sebagai swallow hole atau stream sink. Polje juga merupakan sebuah lekuk tertutup seperti dolina, tetapi ukurannya sangat besar. Panjang dan lebarnya mencapai beberapa km. Dasar polje yang umumnya rata dibatasi oleh dinding-dinding batugamping yang curam. Polje berasal dari kata Slovenia, yang artinya lapangan. Gabungan beberapa dolina (compound dolines) sehingga terbentuk suatu lekuk topografi yang besar dikenal sebagai uvala (Lowe & Waltham, 1995). Sementara itu, sistem perguaan dan aliran sungai bawahtanah dikenal sebagai fenomena endokars, mulajadinya juga dipengaruhi oleh proses pelarutan. Hal yang membedakan antara kawasan kars dengan kawasan batugamping bukan-kars adalah tingginya proses geokimia dan keadaan lingkungannya. Lingkungan kars dikenal mempunyai sistem hidrosfera dan biosfera, yang berkembang baik di permukaan maupun di bawah-permukaan tanah. Tata air di kawasan kars-pun sebagian besar dikuasai oleh sistem aliran bawah-permukaan, yang membentuk jaringan saluran- dan sungai bawahtanah yang rumit. Biosfera kars diwakili oleh jenis tumbuhan tertentu, baik yang hidup di permukaan tanah maupun di dalam kegelapan lorong gua. Tumbuhan kars dapat hidup karena adanya lapisan tanah yang umumnya kaya unsur kalsium. Unsur itu berasal dari batugamping CaCO3, atau dolomit CaMg(CO3)2, yang sifatnya mudah lapuk dan larut. Sedang unsur-unsur lain yang sifatnya sukar melarut, jika melapuk akan membentuk tanah yang kaya SiO2, Al2O3, Fe2O3 dan FeO (Untung & Damayanti, 1996). Di daerah tropika lembab, proses pembentukan tanah membutuhkan waktu yang sangat lama. Untuk mendapatkan lapisan tanah (terrarossa) setebal 1 m diperlukan pelarutan pada lapisan batugamping setebal 25 m, selama 250-750 tahun (Yuan, 1983). Jika di dalam kawasan kars ada tanah setebal 2-3 m, dapat dibayangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan oleh proses karstifikasi, yang juga menghasilkan bentangalam ekso- dan endokars. Proses denudasi (penelanjangan permukaan batuan) akibat tenaga eksogen (air, angin) juga mempengaruhi tanah dan batuan di kawasan kars. Besarnya nilai denudasi dan kecepatan karstifikasi akan berbeda di setiap tempat; bahkan di dalam satu kawasan yang luas seperti Kars Gunung Sewu (Samodra, 2002c; 2002e). Proses geologi yang mengendalikan pembentukan batuan karbonat di laut hingga pengangkatannya menjadi daratan, dan proses geomorfologi sesudahnya yang mengubah singkapan batugamping menjadi bentangalam kars, semuanya berkaitan erat dengan sifat bumi yang dinamis. Kedua proses tersebut bertalian dengan waktu, yang berjalan sejak 4,5 milyar tahun lalu hingga sekarang. Lingkungan biotik kawasan kars yang serba terbatas, karena kondisinya yang kering, menjadi kawasan perjuangan hidup beberapa jenis binatang dan tumbuhan, yang dalam perkembangannya mengalami evolusi dan regenerasi selama ribuan hingga jutaan tahun. Binatang-binatang mikro berkembang-biak di lantai-lantai gua yang lembab, sementara bagian atapnya umumnya dihuni oleh kelelawar, walet dan seriti. Iklim mikro di dalam guayang berbeda dengan iklim di luarmenghasilkan sekumpulan biota gua yang saling berinteraksi secara aktif, membentuk siklus atau rantai-makanan yang unik. Pemutusan salah satu mata-rantai akan menggoyahkan sistem ekologi-mikro di dalam gua, yang jika tingkat kerusakannya tinggi akan berakhir dengan punahnya seluruh biota gua yang ada. Ketergantungan hidup di antara individu inilah yang menjadi perhatian utama di dalam mempelajari dan memahami keanekaragaman hayati kawasan kars secara menyeluruh. Beberapa jenis binatang dan tumbuhan mungkin masih dapat hidup dan berkembang di luar kawasan kars, sementara beberapa lainnya sangat bergantung pada lingkungan aslinya. Spesies yang hanya berkembang dan dijumpai di suatu wilayah geografi tertentu dinamakan spesies endemi. Kehadiran spesies tersebut merupakan unsur utama dalam mempelajari keanekaragaman hayati bumi (Vermeulen & Whitten, 1999). Beberapa pulau kecil batugamping di daerah Gunungkidul dan Pacitan, yang terpisah dari daratan utama (stack) dicurigai menyimpan spesiesspesies flora endemi yang belum diidentifikasi secara rinci (Samodra, 2001a; 2003b). Hal yang sama juga sangat dimungkinkan terjadi di dasar-dasar sistem perguaan-tegak (luweng) yang dalam. Lingkungan fisik dan biofisik kawasan kars yang mudah berubah dan bersifat rapuh menyebabkan perlunya perlindungan terhadap sumberdaya alam tersebut dari pengaruh buruk kegiatan manusia. Penangkapan kelelawar untuk dikonsumsi sebagai makanan, atau eksploitasi burung walet secara berlebihan, selain mengurangi jumlah populasinya juga akan menimbulkan persoalan tersendiri bagi lingkungan hidup di sekitarnya. Dengan jenisnya yang bermacam-macam, kelelawar dikenal sebagai binatang penyeimbang ekosistem. Kelelawar pemakan serangga merupakan mamalia terbang yang menjaga keseimbangan populasi serangga yang merugikan manusia (misal nyamuk). Dua jenis fauna yang dicontohkan tersebut baru mewakili sebagian kecil dari keragaman hayati yang dimiliki oleh kawasan batugamping berbentangalam kars (Ko, 2000).

26

2.

ANEKA NILAI KAWASAN KARS DI INDONESIA

atugamping kars merupakan bagian dari sumberdaya alam, yang menyusun keragaman dari sumberdaya (resources) itu sendiri. Pengertian sumberdaya alam mencakup seluruh bumi, air, dan udara; termasuk kekayaan alam hayati dan nirhayati yang terkandung di dalamnya, sebagai hasil proses alami yang bersifat terbarukan dan tidak terbarukan. Alam yang mempunyai ciri dan karakteristik tertentu, sebagai satu kesatuan ekosistem sumberdaya alam, merupakan anugerah yang tidak ternilai. Pemahaman kars sebagai suatu kawasan tidak akan lengkap jika hanya didekati dari salah satu aspek ilmu pengetahuan saja. Kawasan kars mempunyai sifat multidisiplin, karena hampir semua cabang ilmu pengetahuan dapat diaplikasikan secara tepat di sini. Oleh karena itu, di dalam program pengelolaannya dibutuhkan kerjasama yang sifatnya proaktif di antara sektor-sektor yang terkait (lintas-sektor), dengan melibatkan semua disiplin ilmu yang ada (multidiplin). Termasuk dalam bagian rencana tersebut adalah pemberian peran-serta dan pemberdayaan masyarakat setempat, sehingga diperoleh kesatuan gerak yang bersifat holistik. Pengelolaan sumberdaya alam, termasuk kawasan kars, harus dilakukan dengan pendekatan bio- dan georegion yang memadukan ekosistem darat, pesisir, dan laut. Sebagai sumberdaya alam yang memiliki nilai keanekaragaman hayati dan nirhayati tinggi, kawasan kars memiliki kelebihan dibanding kawasan lainnya yang bukan-kars. Kawasan kars selanjutnya menjadi penting karena memiliki 3 unsur-dasar yang sifatnya sangat strategis yaitu nilai ilmiah, nilai ekonomi dan nilai kemanusiaan. Pemahaman terhadap kandungan ketiga nilai ini merupakan sendi utama di dalam melakukan kegiatan inventarisasi, identifikasi, pengembangan, pengelolaan, dan perlindungan kawasan kars. Usaha inventarisasi nilai-nilai strategis yang dimiliki oleh suatu kawasan kars hendaknya tidak hanya terbatas pada ragam jenisnya saja. Lebih dari itu, kegiatan tersebut harus dapat menciri ada tidaknya keterkaitan di antara nilai-nilai yang ada.

2.1.

NILAI ILMIAH KAWASAN KARS

Seperti telah disinggung sebelumnya, kawasan kars menyimpan nilai-nilai ilmiah yang saling kait-mengkait, sehingga masalahnya hanya dapat dipecahkan secara inter- dan multi-disiplin. Beragam jenis pengetahuan seperti geologi, hidrologi, speleologi, ekologi, biologi, arkeologi, pariwisata, pertanian, peternakan, kesehatan, kependudukan dan kerekayasaan terintegrasi menjadi satu kesatuan ilmu dasar tentang kars.

27

Gabungan pengetahuan itu mendasari semua jenis usaha yang berkaitan dengan pemanfaatan, pengelolaan dan perlindungannya. Jika semua aspek ilmiah kawasan kars sudah terinventarisasi dan teridentifikasi dengan baik, berbagai benturan kepentingan yang timbul ketika program pengelolaan dijalankan dapat dihindari sedini mungkin. Pemanfaatan aspek ekonomi kawasan kars secara besar-besaran dan cenderung merusakmisal oleh industri pertambangan skala besardapat diselaraskan dan diseimbangkan dengan fungsi nilai ilmiah atau nilai kemanusiaan yang ada, termasuk pengikut-sertaan peran masyarakat setempat. Perangkat hukum berupa undang-undang, keputusan presiden, keputusan menteri dan sebagainya harus segera disosialisasikan setelah petunjuk teknis dan petunjuk pelaksanaannya selesai disusun. Tujuannya dari semua usaha itu adalah melindungi kawasan tersebut dari penurunan nilai-nilai srategis akibat kegiatan eksploitasi yang berlebihan, yang melampaui batas daya dukung kawasan itu sendiri.

2.1.1. Aspek geologi Sebagai ilmu pengetahuan dasar tentang kebumian, geologi mempelajari sejarah pembentukan bumi dan makhluk hidup yang mendiami planet kecil tetapi unik ini. Dalam konteks ilmu kebumian kars menjadi penting, karena kawasan tersebut merupakan salah satu unsur yang memperkaya sifat keanekaragaman bumi (geodiversity).

2.1.1.1. Geologi batuan karbonat Di dalam pengetahuan geologi, yang dimaksud dengan batuan karbonat adalah batugamping dan dolomit. Batuan sedimen itu masing-masing mempunyai rumus kimia CaCO3 dan Ca(MgCO3)2. Meskipun pada dasarnya semua batuan terdiri dari garam karbonat, tetapi unsur karbonat di dalam batugamping dan dolomit sangat tinggi. Mineral karbonat disusun oleh kation Ca, gabungan Ca-Mg, dan anion CO3. Batuan karbonat terbentuk secara kimiawi, berupa larutan. Tidak ada batuan karbonat yang dibentuk oleh butiran (detritus) asal-daratan. Selain itu, pengaruh organisme dalam pembentukan batuan karbonat sangatlah besar. Pengendapan sekunder yang membentuk batugamping klastik prosesnya memang mirip dengan pengendapan batuan-batuan sedimen lainnya, yang dibentuk oleh detritus. (1) Batugamping terumbu Batugamping jenis ini merupakan batuan yang disusun oleh koloni binatang dan tumbuhan yang hidup di laut, yang di Indonesia mewarnai keadaan geografi-purba Zaman Tersier (sekitar 65 juta tahun lalu). Singkapan batugamping terumbu umumnya membentuk bukit berlereng terjal. Batuan ini mempunyai struktur yang pejal (tak berlapis), atau menampakkan aspek perlapisan yang buruk yang hanya dapat dilihat dari jauh. Pertumbuhan koloni organisme yang membentuk batuan masih tampak utuh seperti keadaan aslinya. Organisme tersebut di antaranya adalah koral (Porites, Neandrina, Acropora, Siderastrea, Crinoid), briozoa, rudist (Lamelibranchiata), ganggang (Halimeda, Lithothamniam, Penicillus, Acialaria, Neomen), foraminifera dan moluska. Ganggang berfungsi sebagai pengikat di antara koral dan organisme lainnya, sehingga koloni tumbuh kokoh dan tahan terhadap hempasan gelombang. Tergantung dari ecology potential-nya, koloni dapat tumbuh semakin tinggi (White, 1988). Koloni organisme pembentuk terumbu menghasilkan bangun yang berbeda-beda, sehingga dikenal istilah terumbu meja, terumbu penghalang, fringing reef dan atol. Koloni binatang karang yang hidup di dasar atau di lereng perairan laut dangkal pertumbuhannya sangat dipengaruhi oleh kondisi fisik dan mutu lingkungan air laut di sekitarnya. Koloni itu tidak akan hidup di dasar laut yang kedalamannya lebih dari 200 m. Jumlah nutrisi atau sumber makanansebagian berasal dari daratan, yang di bawa oleh air sungaiberpengaruh besar terhadap subur dan tidaknya pertumbuhan koloni. Derajat kegaraman (salinitas), kejernihan dan suhu airpun ikut mempengaruhi proses pertumbuhannya. Air laut yang tiba-tiba berubah menjadi keruh sering mematikan koloni yang sudah ada. Penguapan air laut secara berlebihan yang menyebabkan naiknya salinitas juga akan mempengaruhi kehidupan koloni terumbu. Peristiwa gempabumi-laut (tsunami) yang melanda perairan Laut Flores pada tahun 1982 dengan cepat diikuti dengan musnahnya sebagian taman laut di kawasan tersebut. Pengotoran oleh lumpur dan material halus lainnya akibat gejala geologi itu mengkeruhkan air laut, sehingga secara drastis 28

mengurangi jumlah sinar matahari yang dibutuhkan oleh koloni terumbu untuk tumbuh dan berkembang. Hanya dalam waktu kurang dari 2 minggu, lebih dari separuh taman laut di Flores Utara rusak dan mati (Samodra, 1998a). Pencemaran laut oleh limbah asal-daratan juga menjadi penyebab matinya beberapa koloni terumbu di Indonesia (Kepulauan Seribu, Karimunjawa, Bunaken, Selat Sunda, Sumbawa dan sebagainya). Secara tidak langsung, kelestarian terumbu karang juga terancam oleh kegiatan penangkapan dan perburuan ikan dengan bahan peledak. Terumbu koral yang mempunyai nilai keanekaragaman hayati bawahlaut tak-ternilai ini merupakan sumber dari keberadaan batugamping di dunia. Oleh karenanya, usaha perlindungan dan pelestarian terumbu-terumbu karang, sebagai protobatuan karbonat dan kars, di pinggiran pantai perairan Indonesia perlu lebih ditingkatkan lagi. (2) Batugamping klastik Batugamping jenis ini mempunyai kenampakan yang khas, yaitu berlapis-lapis. Tebal lapisannya berkisar antara beberapa cm hingga puluhan meter, sehingga pada batugamping yang berlapis tebal sekilas tampak seperti memiliki struktur pejal atau tidak berlapis. Pembentukan batugamping klastik berkaitan dengan dedritus asal-daratan, di mana butiran yang berukuran kasar hingga halus bercampur dengan larutan karbonat. Kecilnya laju pengendapan unsur karbonat mengakibatkan terjadinya proses pengenceran yang luar biasa, sehingga terbentuk napal atau batupasir gampingan. Napal biasanya berkembang di bagian laut yang tenang, yang tidak dipengaruhi oleh ombak. Litologi ini dibentuk oleh percampuran antara larutan karbonat (65%) dan lempung (35%). Jika komposisinya terbalik, yang terbentuk adalah lepung gampingan. Di dalam suatu kompleks terumbu, mungkin saja batugamping bukan-klastik tersingkap bersama-sama dengan batugamping-klastik. Gejala seperti ini sangat umum dijumpai. Di sekitar lereng inti-terumbu kadang dijumpai batugamping konglomeratan, yang sebarannya mengitari bukit. Litologi ini merupakan endapan talus, hasil penghancuran inti-terumbu oleh agitasi ombak. Komponen yang bangunnya menyudut tanggung hingga membundar tanggung, yang semuanya berupa batugamping, mempunyai ukuran beragam. Umumnya berkisar antara 5-20 cm, atau lebih, sehingga memberikan pemilahan yang buruk. Beberapa singkapan talus batugamping dapat saja mempunyai pemilahan baik, yaitu jika dalam pembentukannya sempat terjadi proses transportasi. Meskipun demikian, proses pengangkutan yang disebabkan oleh ombak dan arus tidak akan jauh dari inti-terumbu, yang menjadi sumbernya. Komponen batugamping di dalam endapan talus biasanya direkat oleh semen karbonat atau oksida besi, bersama-sama dengan butiran batugamping yang ukurannya lebih kecil, yang bertindak sebagai masadasar. (3) Dolomit Dolomit adalah batuan karbonat yang kandungan magnesiumnya melebihi batugamping biasa. Selain oleh pengendapan langsung, batuan ini juga bisa dibentuk oleh proses penguapan, pengendapan di dalam pori batugamping klastik, atau proses penggantian (replacement). Dengan demikian dolomit dapat terbentuk secara primer (dihasilkan oleh penguapan langsung dari air laut) atau sekunder (melalui proses penggantian kalsit, yang dikenal dengan istilah dolomitisasi). Pembentukan dolomit primer membutuhkan unsur Mg dan Ca yang jumlahnya 5 berbanding 1, sehingga untuk memenuhi syarat tersebut dibutuhkan proses penguapan yang luar biasa (Koesoemadinata, 1981). Batuan karbonat jenis ini, seperti halnya batugamping, tersebar di banyak tempat. Dolomit serng dijumpai sebagai sisipan di dalam batugamping berbutir halus (kalsilutit), atau sebagai singkapan tersendiri. Pada kawasan kars, jumlah dolomit yang lebih besar dibanding batugamping antara lain dijumpai di daerah Tuban, Jawa Timur. Unsur dolomit umumnya hadir sebagai pencampur, sehingga di daerah tersebut banyak dijumpai batugamping dolomitan. Dolomit tertua di Indonesia tersingkap di lereng selatan Pegunungan Tengah Irian Jaya. Dolostone yang tebalnya ratusan meter ini (Rusmana dkk., 1997) dikenal dengan Formasi Modio, berumur Silur hingga Devon Tengah (440-390 juta tahun). Batuan ini sama sekali tidak menunjukkan bentangalam kars, baik minor- maupun major karst (Samodra, 1999a). Permukaan dolomit tua ini lebih banyak menunjukkan struktur stromatolit.

2.1.1.2. Lingkungan pembentukan batuan karbonat Suatu cekungan pengendapan dapat bertindak sebagai lingkungan pengendapan batuan karbonat jika (Koesoemadinata, 1981):

29

(1)

(2)

(3) (4) (5)

Lingkungannya bebas butiran sedimen asal-darat, sehingga keadaan tektoniknya harus stabil (tidak ada pengangkatan) dan daratan di sekitarnya bermorfologi hampir-rata. Di Indonesia, lingkungan yang demikian berkembang baik pada Zaman Kapur (140-65 juta tahun lalu) dan antara Oligosen dan Miosen (35-5 juta tahun lalu); Merupakan daerah paparan laut dangkal, karena pengendapan karbonat membutuhkan keadaan kelewatjenuh (super-saturated), sehingga hanya dapat dicapai melalui proses penguapan di daerah yang relatif dangkal (0-200 m). Pada laut yang kedalamannya melebihi garis CCD (carbonate compensation depth) tekanan parsial CO2 yang terlalu tinggi di bagian itu akan melarutan-kembali batugamping menjadi Ca(HCO3)2. Di kawasan Pasifik Barat, fenomena seperti itu kira-kira terjadi pada kedalaman kurang dari 3.000 m; Beriklim tropis atau semi-tropis, sehingga banyak penguapan; Keadaan lautnya harus jernih; Lingkungan di sekitarnya menjamin kebutuhan nutrisi yang cukup bagi organisme untuk tumbuh dan berkembang.

Luasnya sebaran batuan karbonat di dunia, dengan umurnya yang beragam mulai pra-Kambrium hingga Resen, termasuk jenisnya yang ratusan, menarik perhatian para ahli untuk mengkajinya lebih dalam. Muncul dalam benak mereka, mungkinkah batuan itu dikelompokkan secara rinci sehingga dapat dibedakan dengan batuan sedimen lainnya. Klasifikasi klasik yang berlaku di Amerika pada permulaan abad 20 dibuat oleh Grabau pada 1904disempurnakan 9 tahun kemudianmelahirkan istilah kalsilutit, kalkarenit dan kalsirudit yang agaknya sudah mulai tidak populer lagi sekarang. Pada 1951 Johnson mengemukakan cara pencirian batugamping berdasarkan kandungan biotiknya. Beberapa dasawarsa sebelumnya, Cayeux (1935) mengembangkan cara pencirian batugamping melalui sayatan tipis yang dilihat di bawah mikroskop di Perancis. Di Inggris, pada 1938 Black mengenalkan cara pengelompokkan batugamping yang lebih baik (batugamping bercangkang, batugamping organik dengan masadasar batulumpur, batugamping terumbu, batugamping berganggang, batugamping pelet dan batulumpur kalsit). Klasifikasi batuan karbonat yang lebih akhir disusun oleh banyak orang, dengan parameter-parameter tersendiri yang mendasarkan pada keadaan batuan karbonat moderen di perairan laut dangkal. Batuan karbonat, utamanya batugamping, yang tersingkap di banyak tempat mempunyai umur dan lingkungan pengendapan yang semuanya dapat diurut-ulang melalui kandungan fosil, ciri fisik batuan, dan himpunannya di lapangan. Pencirian lingkungan pengendapan batuan karbonat dapat didekati dan dianalisis melalui beberapa cara. Metoda yang biasa dipakai dan berlaku umum di antaranya: (1) Menggunakan fosil foraminifera bentos, karena organisme ini hidupnya sangat peka dengan lingkungan di sekitarnya (metoda Tipsword, Setzer & Smith, 1966). (2) Mengamati tekstur batuan karbonat di bawah mikroskop, sehingga akan diketahui jenis, berdasarkan klasifikasi Dunham (1969) atau Folk (1962); dan derajat agitasi air laut pada saat pengendapan, berdasarkan nilai Indeks Energi (Plumley, 1962). (3) Menggunakan nilai perbandingan (ratio) antara jumlah foraminifera plangton dan bentos (metoda Grimsdale & Markhoven, 1955). (4) Menggunakan metoda fasies-mikro (Plugel, 1982). (5) Memperhatikan jenis dan ragam batuan penyusun satuan. Untuk meneliti batuan karbonat lebih rinci, biasanya dilakukan kajian batuan di bawah mikroskop. Pencirian struktur mikro yang akan mengungkap genesa pembentukan batuan atau penamaan batuan karbonat di bawah mikroskop umumnya menggunakan klasifikasi dan terminologi yang diusulkan oleh Dunham (1962) atau Folk (1969). Keduanya mendasarkan pada susunan dan jenis unsur pembentuknya. Untuk penggunaan praktis di lapangan dan laboratorium dapat dipakai klasifikasi yang diusulkan oleh Embry & Klovan (1972), yang merupakan modifikasi dari klasifikasi Dunham tahun 1962. Sebagai gambaran, batugamping Miosen Tengah-Pliosen (12-4 juta tahun lalu) yang menyusun bagian atas Pegunungan Selatan Jawa, secara stratigrafi dapat dikelompokkan menjadi 3 satuan batuan setingkat formasi. Runtunan batuan bagian bawah dinamakan Formasi Oyo, yang bagian atasnya menjemari atau berubah fasies menjadi Formasi Wonosari. Satuan termuda yang menyusun bagian paling atas runtunan batugamping Neogen di Gunung Sewu adalah Formasi Kepek. Perian singkat geologi batugamping di segmen Gunungkidul, Pegunungan Selatan Yogyakarta, yang tersitir di bawah ini merupakan hasil kajian lapangan dan analisis laboratorium yang dilakukan oleh Samodra (1983; 1990; 1996a).
Satuan batugamping di Gunungkidul

30

Formasi Oyo bagian bawah terbentuk di laut pinggir (neritik tengah-luar), pada kedalaman 50-150 msebagaimana ditunjukkan oleh kumpulan foraminifera bentos Uvigerina sp., Cibicides sp., Cassidulina sp., Nonion sp. dan Quinquelocullina sp. pada lapisan napal. Berdasarkan nilai perbandingan foraminifera plangton dan bentos yang berkisar antara 20-25%, bagian bawah satuan terbentuk di lingkungan paparantengah hingga luar. Sementara itu batugamping di bagian atas mengandung Cibicides sp., Quinquelocullina sp. Bolivina sp. dan Amphistegina sp., yang menunjukkan lingkungan neritik pinggir-tengah atau 10-80 m. Perbandingan plangton-bentos sebesar 15-25% di bagian ini mencirikan lingkungan paparan-dalam hingga tengah. Secara petrografi, batuan penyusun Formasi Oyo berkisar antara wackstone hingga packstone, dengan nilai indeks energi II (intermittenly agitated water) hingga III (slighly agitated water). Bukti lapangan dan analisis laboratorium terhadap runtunan tegak Formasi Oyo seperti: perubahan sifat litologi dari gampingan, yang kaya sisipan batulempung dan napal, menjadi pasiran ke arah atas, sedikitnya Uvigerina (petunjuk laut dalam), kecenderungan mengecilnya jumlah atau perbandingan foraminifera plangton dan bentos dalam batuan ke arah atas, menunjukkan jika secara umum terjadi perubahan lingkungan pengendapan secara berangsur, yaitu dari laut yang relatif dalam menjadi dangkal (Samodra, 1983). Formasi Wonosari yang litologinya dikuasai oleh batugamping jenis terumbu terbentuk di lingkungan laut dangkal (jalur neritik), yang kondisinya memungkinkan bagi pertumbuhan bersama koral, foraminifera, ganggang, bryozoa dan organisme renik lainnya. Pertumbuhan batugamping jenis kerangka ke arah atas yang lebih cepat dibanding ke arah samping menunjukkan kalau batugamping penyusun Formasi Wonosari ini relatif lebih tahan terhadap pengaruh gelombang. Kesempurnaan bentuk bioherma itu disebabkan oleh faktor kedalaman, suhu, salinitas, kelimpahan bahan makanan dan keadaan dasar laut yang mendukung. Batugamping yang mewakili bagian bawah dan atas runtunan banyak mengandung foraminifera kecil bentos seperti Cibicides sp., Textularia sp., Anomalina sp., Critellaria sp., Bolivina sp. dan Amphistegina sp. Kumpulan fosil tersebut menunjukkan lingkungan neritik pinggir hingga tengah, pada kedalaman antara 1560 m. Dari nilai perbandingan foraminifera plangton dan bentos yang berkisar antara 15-25%, Formasi Wonosari terbentuk di lingkungan paparan tepi hingga tengah, dengan kedalaman laut maksimum 100 m. Batugamping klastik yang menyusun Formasi Wonosari bagian bawah secara petrografi berjenis packstone, dan pembentukannya sedikit dipengaruhi oleh gelombang (slightly agitated water). Secara petrografi, batugamping terumbunya memperlihatkan jenis boundstone, yang pengendapannya sangat dipengaruhi oleh gelombang (strongly agitated water). Dari keadaan dan sifat lingkungan pengendapan batugamping Formasi Wonosari itu tampak bahwa sejak akhir pengendapan Formasi Oyo kedalaman laut tidak mengalami perubahan yang berarti. Terumbu yang tumbuh semakin tinggi menghadapi sapuan gelombang yang berpotensi merusak koloni organisme. Peruntuhan terumbu di bagian muka (fore-reef) menghasilkan endapan talus, berupa batugamping konglomeratan yang tersebar di lereng terumbu (Samodra, 1983). Litologi Formasi Kepek sebagian besar disusun oleh batugamping klastik, yaitu batugamping pasiran. Meskipun demikian, setempat masih ditemukan sisa-sisa batugamping terumbu. Secara stratigrafi bagian atas Formasi Kepek dicirikan oleh batupasir gampingan, yang sebagian mengandung mineral glaukonit berbutir halus. Batugamping pasirannya mengandung Amphistegina sp., Amonia sp., Cibicides sp., Glandulina sp., Clasidulina sp. dan Anomalina sp. Kumpulan foraminifera kecil bentos ini menunjukkan lingkungan laut dangkal (neritik tepi-tengah), pada kedalaman 15-50 m. Demikian pula dengan nilai perbandingan foraminifera plangton dan bentos, yang berkisar antara 20-30% (lingkungan paparan dalam-tengah). Sebagian besar litologi Formasi Kepek yang berjenis packstone menampakkan sedikitnya pengaruh gelombang pada saat batuan diendapkan. Meningkatnya sifat pasiran pada penampang tegak runtunan batuan Formasi Kepek menunjukkan lingkungannya yang semakin dangkal. Hadirnya glaukonit pada sebagian batupasir gampingan menunjukkan batuan terbentuk di dekat pantai. Daratan di sekitarnya yang terangkatdisusun oleh Formasi Oyo, Formasi Wonosari dan batuan-dasar lainnya yang lebih tuamerupakan sumber detritus klastik yang terdapat pada batugamping Formasi Kepek.

Runtunan batugamping setebal hampir 200 m yang mewakili suatu kompleks terumbu di daerah Pangandaran (Jawa Barat), oleh Simandjuntak & Surono (1992) disebutkan terbentuk antara 14-11 juta tahun lalu. Batuan itu diendapkan pada suatu cekungan laut dangkal, yang mempunyai kedalaman maksimum 60 m. Pengambilan percontoh yang dilakukan oleh Hasan dkk. (1999) di daerah Pangandaran Barat menciri jenis-jenis batugamping yang ada. Analisis petrografinya tersitir secara lengkap sebagai berikut:
Boundstone Secara megaskopik, batugamping dari daerah Cigugur berstruktur pejal, berwarna coklat muda dan setempat banyak mengandung fosil. Di bawah mikroskop, batugamping yang bertekstur bukan-klastik ini disusun oleh koral. Sebagai komponen utama, koral jumlahnya mencapai 40%sebagian digantikan oleh hablur kalsit yang mempunyai bentuk anhedral, berstruktur equant hingga drussy mosaic, dan berukuran maksimum 0,6

31

mm. Fosil lainnya seperti foraminifera, ganggang, bryozoa dan brachiopoda berjumlah sekitar 12%. Beberapa jenis fosil tidak terciri jelas dan agak sulit dibedakan dengan rongga yang dibentuk oleh binatang meliang. Butiran-butiran kerangka tersebut di kelilingi oleh lumpur karbonat, yang sebagian terubah menjadi perekat karbonat. Lumpur karbonat (35%) berwarna kecoklatan, tersebar merata dan umumnya mengisi rongga di antara fosil. Perekat karbonat (8%) berwarna bening, berstruktur mosaic granular, dan sebagian hadir sebagai pengganti lumpur. Rongga antar fosil juga diisi oleh oksida besi (1,5%) berwarna coklat, berbangun takteratur dan berukuran sangat halus. Setempat mengisi retakan. Rongga sejumlah sekitar 3% dan berukuran maksimum 0,6 mm berfungsi sebagai pori-pori batuan. Material asal-daratan berupa kuarsa bening, berukuran 0,2 mm, membundar tanggung dan memiliki pemadaman menggelombang. Batuan telah mengalami diagenesa dalam bentuk bioturbasi, penggantian, perekatan, pelarutan, peretakan dan pengisian rongga. Boundstone lainnya dikuasai oleh fosil bryozoa, yang sebagian dinding kerangkanya rusak akibat penggalian organisme lain. Di samping kuarsa, butiran halus asal-daratan lainnya berupa batuan sedimen dan batuan gunungapi, yang umumnya terubah dan teroksidasi kuat. Setempat mengandung pirit, sebagai mineral sekunder yang mengisi rongga antar fosil. Grainstone Batugamping yang dikumpulkan dari daerah hulu S. Cijulang, yang bersifat pejal dan berstruktur bioklastik mempunyai warna coklat muda. Pemilahan umumnya baik. Butiran berupa fosil (52%: foraminifera bentos, ganggang, koral, echinodermata, bryozoa, brachiopoda dan moluska), intraklas (2%) dan pelet (1%) yang berbangun menyudut hingga membundar tanggung dan berukuran rata-rata 0,8 mm membentuk kemas tertutup. Masing-masing butiran diikat oleh perekat karbonat yang jumlahnya mencapai 36%. Oksida besi (1%) berwarna coklat tua berbangun takteratur, berukuran halus dan tersebar mengisi rongga antar butiran. Keporian (7%) berjenis antar- dan dalam-partikel, bekas fosil serta lubang-lubang pelarutan yang ada merupakan rongga, yang setempat berukuran hingga 0,8 mm. Batuan inipun telah mengalami diagenesa berupa perekatan, penggantian, pelarutan dan pengisian rongga. Packstone Secara megaskopis, batuan asal-hilir S. Cijulang ini bersifat pejal, terbreksikan, berstruktur bioklastik dan berwarna coklat muda. Butiran karbonat teramati berbangun menyudut tanggung hingga membundar tanggung, berukuran 0,15-8,2 mm. Butiran terdiri dari pecahan fosil (65%) foraminifera bentos, koral, ganggang, bryozoa, echinodermata, brachyopoda dan moluska, selain intraklas (pecahan batugamping bioklastik yang mengandung lumpur karbonat atau batugamping yang terganti, sehingga sulit dibedakan dengan fosil) yang jumlahnya sekitar 6%. Butiran asal-daratan di antaranya berupa keratan batuan, kuarsa dan felspar yang jumlahnya hanya 1%. Butiran-butiran tersebut tersebar di dalam masadasar lumpur karbonat (8%), membentuk kemas tertutup. Perekat karbonat (12%) yang berwarna bening terdapat di antara butiran, berstruktur drussy mosaic dan mosaic granular. Pirit (1,5%) bersifat kedap-cahaya, berbangun anhedral dan berukuran 0,25 mm; sebagai mineral sekunder sebarannya sangat tidak merata. Oksida besi dan lempung (4%) menyebar secara berkelompok, mengisi retakan batuan. Proses diagenesa yang dialami oleh batuan berupa pemampatan, pengisian rongga, penggantian, perekatan, pelarutan dan stilolitisasi. Wackstone Batugamping dari daerah Cigugur ini secara megaskopis bersifat pejal, berwarna coklat muda, terbreksikan dan bertekstur bioklastik. Butiran terdukung oleh lumpur, terpilah buruk dan mempunyai kemas terbuka. Butiran karbonat yang terdiri dari pecahan fosil (foraminifera, ganggang, koral, bryozoa, echinodermata dan moluska sejumlah sekitar 35%), intraklas (pecahan batugamping yang pinggirnya telah terganti) sebanyak 2% dan pelet (4%) berukuran 0,05-3,2 mm mengambang di dalam masadasar lumpur karbonat (40%). Kuarsa (1%) berwarna bening, berukuran 0,1 mm, membundar tanggung dan tersebar tidak merata merupakan fragmen batuan rombakan asal-daratan. Rongga pada batuan mempunyai ukuran rata-rata 0,35 mm; baik sebagai rongga antar-partikel, dalam-partikel, antar-kristal maupun akibat pelarutan. Urat-urat kalsit yang tidak teratur sebarannya setempat mempunyai lebar hingga 0,7 mm.

Kegiatan tektonik (tenaga endogen) yang mengangkat cekungan pengendapan batugamping menyebabkan batuan berada di atas permukaan laut, membentuk daratan di pinggiran pantai. Begitu berada di atas permukaan air laut, batugamping mengalami serangkaian proses pelapukan, pengikisan dan denudasi, yang dikenal sebagai proses karstifikasi. Proses ini umumnya berjalan lambat, tergantung dari faktor-faktor yang mempengaruhinya. Tidak semua batuan karbonat akan membentuk bentangalam kars, sehingga dapat dipahami kalau batugamping belum tentu kars sementara kars adalah batugamping. Meskipun kars juga dapat berkembang pada batuan hasil penguapan (evaporitmisal halit atau gipsum), istilah kars pada tulisan ini dikhususkan untuk morfologi yang berkembang pada batuan karbonat. Usaha beberapa orang yang mengaplikasikan istilah kars untuk gejala karstifikasi pada batuan beku (granit) tidak perlu ditanggapi secara berlebihan, karena hal itu sudah ke luar dari terminologi dasar dan pengertian dari kars itu sendiri.

2.1.1.3. Karstifikasi 32

Sebagaimana disinggung sebelumnya, pengertian kars di Indonesia dibatasi pada bentukan morfologi atau bentangalam pada batugamping, yang disebabkan oleh proses pelarutan. Pelarutan tidak hanya terjadi di permukaan batuan, tetapi juga di bawah permukaan. Kedua gejala kars tersebut, baik kars-luar (exokarst) maupun kars-dalam (endokarst), bersifat dinamis dan berinteraksi sangat kuat satu sama lainnya. Kegiatan pelarutan yang melibatkan sejumlah faktor fisik, biofisik, dan kimiawi dikenal dengan proses karstifikasi. Selanjutnya, supaya batugamping dapat membentuk morfologi kars, faktor-faktor yang harus dipenuhi antara lain (Ko & Samodra, 2000):
(1) (2) (3) (4) (5) Mempunyai ketebalan yang cukup; Wilayahnya merupakan daerah yang memiliki curah hujan tingg;. Batuannya terkekarkan, atau banyak mengandung celah dan rongga. Letaknya lebih tinggi dibanding daerah sekitarnya dan mempunyai sungai permukaan yang berfungsi sebagai muka-dasar air setempat; Ditutupi oleh vegetasi yang rapat.

Ke lima faktor di atas bekerja saling kait-mengkait, sebelum akhirnya proses pelarutan mengubah bagian permukaan dan bawah-permukaan batugamping menjadi bentangalam kars. Lapisan batugamping yang mempunyai ketebalan cukup, yang berdasarkan pengamatan di lapangan lebih dari 100 m (Samodra, 2000a), berkemampuan besar berkembang menjadi kawasan kars. Jenis litologi dan keadaan fisik batugamping, seperti mempunyai ukuran butir yang relatif kasar dan berporositas primer tinggi, sedikit banyak akan mempengaruhi proses karstifikasi. Batugamping yang terkekarkan karena proses tektonik selama perkembangan geologinya akan lebih mudah membentuk bentangalam kars dibanding batugamping yang tidak terkekarkan. Celah-celah kekar atau retakan memiliki fungsi sebagai pemercepat proses karstifikasi, karena air akan jauh lebih mudah bergerak pada batugamping yang mempunyai sistem percelah-retakan. Letak batugamping yang lebih tinggi dibanding daerah sekitarnya mempunyai keuntungan dalam kecepatan karstifikasi, terutama pelarutan yang terjadi di bawah-permukaan, yang membentuk gejala endokars. Pembesaran sistem percelah-retakan dan lorong-lorong bawahtanah oleh proses pelarutan dikendalikan oleh air yang bergerak di atas muka-dasar air setempat. Secara umum, muka-air setempat ini dibentuk oleh permukaan sungai yang mengalir di atas lapisan batugamping. Batugamping yang ditutupi oleh vegetasi yang rapat, berkaitan dengan proses karstifikasi, akan memiliki derajat pelarutan yang lebih tinggi karena vegetasi tersebut bertindak sebagai pengatur (regulator) air. Faktor lain yang tidak boleh dilupakan adalah satuan waktu yang tersedia bagi proses pelarutan dan karstifikasi. Waktu ini bersifat relatif, karena di dalam pengetahuan geologi waktu identik dengan proses panjang yang berkisar dari ratusan ribu tahun hingga puluhan juta tahun (Samodra, 2000a). Proses penting di dalam karstifikasi, yang akan mengubah permukaan dan bagian kedalaman batugamping menjadi bentangalam kars, adalah pelarutan. Kuat dan tidaknya proses pelarutan oleh air (hujan) salah satunya dipengaruhi oleh jumlah atau kadar CaO di dalam batugamping. Unsur pembentuk batuan ini mempunyai pengaruh besar dalam membangun bentukan-bentukan ekso- dan endokars. Batugamping berkadar CaO rata-rata 42,56% cenderung membentuk bukit-bukit berbangun kerucut; sedang yang kadar CaO-nya lebih kecil, sekitar 33,38%, akan membentuk pebukitan plato (Sutikno, 1996). Kadar CaO yang tinggi menyebabkan batugamping lebih mudah larut dalam air. Proses pelarutan pada batugamping umumnya berjalan lambat. Setelah terjadi pelarutan, sifat fisik batugamping berubah, terutama nilai porositas dan permeabilitasnya. Batugamping pejal yang mempunyai permeabilitas rendah (sekitar 5 x 10-3 cm) sesudah mengalami pelarutan kemampuannya meluluskan air bertambah besar menjadi 104 hingga 105 kali lipat. Untuk membentuk dolina bergaris tengah 2 m dibutuhkan waktu sekitar 10 ribu tahun, di mana kecepatan pelebarannya hanya 2 x 10-2 cm/tahun (Sutikno, 1996). Laju denudasi di kawasan kars umumnya juga lambat, rata-rata 0,01 mm/tahun. Nilai tersebut beragam menurut iklim dan banyaknya curah hujan. Di daerah kering yang mempunyai curah hujan sekitar 1.442 mm/tahun, kecepatan denudasinya terukur antara 0,05 hingga 0,17 mm/tahun (Yuan, 1983). Di Indonesia yang beriklim tropika basah kecepatan denudasi di kawasan kars berkisar antara 1,3-2 mm/tahun (Sutikno, 1996). Proses pengikisan yang menyebabkan terjadinya denudasi besarnya juga berbeda-beda di setiap kawasan tergantung pada iklim, curah hujan, sifat fisik batugamping dan pengaruh struktur geologi. Di sistem kawasan kars Gunung Sewu, jumlah sedimen yang dierosi berkisar antara 0,25 dan 987,52 ton/hektare/tahun. Meskipun parameter yang digunakan untuk mengukur laju pengikisan di kawasan kars sangat banyak dan membutuhkan perhitungan yang rumit, besarnya erosi dan laju denudasi masih dapat ditetapkan dengan baik.

33

Batugamping yang terlarut di dalam air menyebabkan air kars sering bersifat jenuh. Pada suatu saat larutan jenuh CaCO3 tersebut mengalami penghabluran-ulang, membentuk aneka bangun kalsit di permukaan dan di dalam rongga-rongga bawahtanah. Di dalam gua terbentuk beragam jenis dan ukuran speleotem (hiasan di dalam gua). Pertumbuhan stalakmit di daerah beriklim kering rata-rata adalah 0,7 mm/tahunumumnya berkisar antara 0,65-0,71 mm/tahun (White, 1988). Di Gua Simbar (Gombong Selatan), suatu stalaktit yang terpotong ditumbuhi oleh stalaktit baru dengan kecepatan pembentukan sekitar 1 mm/tahun (Samodra, 1999g). Angka pertumbuhan yang relatif lebih tinggi ini disebabkan karena speleotem terbentuk di suatu kawasan kars yang mempunyai curah hujan besar, dan batugampingnya mempunyai kadar CaO yang tinggi sehingga mudah sekali larut. Faktor iklim, melalui air hujan dan suhu sangat berpengaruh dalam proses melarutkan batugamping atau senyawa karbonat lainnya. Proses itu juga dikendalikan oleh tataan struktur geologi dan waktu yang tersedia. Senyawa karbonat memiliki sifat kelarutan yang lebih tinggi dibanding senyawa silikat. Senyawa silikat ini umumnya menyusun batuan-bukan karbonat (sedimen, beku, malihan), yang biasanya mengalasi singkapan batugamping kars. Jika proses pelapukan dan erosi yang berjalan selama ruang dan waktu geologi cukup kuat, maka batuan karbonat yang terkikis akan menyisakan residu berupa unsur-unsur pasir, oksida besi dan aluminium yang sebelumnya merupakan campuran atau pengotor di dalam batugamping (klastik). Proses pelapukan dan pelarutan batuan karbonat di daerah beriklim tropis basah berjalan lebih cepat dibanding daerah lainnya yang beriklim tropis bermusim. Pelarutan akan berlangsung selama suhu berada di atas titik beku air, di mana pada suhu yang rendah daya larut karbonat menjadi lebih besar. Suhu lingkungan yang meningkat menyebabkan reaksi kimia dan biokimia di kawasan batuan karbonat berjalan lebih cepat. Kenaikan suhu juga akan diikuti oleh meningkatnya proses respirasi (pernafasan) mahluk hidup yang ada di kawasan tersebut. Mereka menghasilkan gas CO2 dan H2O dari bahan karbohidrat. Gas CO2 yang larut dalam air akan bereaksi membentuk asam karbonat. Asam ini selanjutnya akan melarutkan batugamping menjadi bikarbonat. Angka kelarutan bikarbonat dan CO2 akan menurun seiring dengan meningkatnya suhu air. Dengan demikian menaikkan suhu air menjadi salah satu cara untuk menurunkan derajat kelarutan karbonat, atau diaplikasikan untuk menurunkan nilai kesadahan air kars bagi kepentingan rumah-tangga (Anwar, 1996). Sinar mataharisebagai salah satu unsur iklimmempunyai peran penting dalam proses fotosintesa. Di dalam butir hijau-daun tumbuhan, energi matahari akan diubah menjadi energi senyawa karbohidrat, sebagai hasil reduksi CO2 dengan hidrogen yang berasal dari air. Penguapan merupakan reaksi-balik dari proses fotosintesa, di mana dilepaskan sejumlah energi, air dan CO2. Selama ada mahluk hidup yang melakukan fotosintesa dan sediaan sinar matahari, air serta keadaan suhu sesuai, maka peredaran unsur karbon di alam akan senantiasa tercukupi. Hong (1996) menyebutkan jika zat-zat organik dibutuhkan oleh jasad fotosintesa dan heterotrop menjadi makannya, di mana tanah selanjutnya akan mengolahnya menjadi humus. Dalam hal ini oksigen bertindak sebagai unsur pengkaya lingkungan. Pada lingkungan tanpa oksigen, zat organik menumpuk menjadi gambut, gas atau minyakbumi. Perubahan itu dipengaruhi oleh serangkaian proses geologi, terutama suhu dan tekanan yang tinggi. Kawasan tropis dan sub-tropis merupakan lingkungan yang paling banyak menghasilkan biomasa sepanjang zaman. Disadari atau tidak, pada saat ini manusia sedang membalikkan keadaan tersebut. Mereka melakukan kegiatan yang sifatnya menurunkan mutu dan merusak ekosistem. Keberadaan mahluk hidup, terutama yang berukuran renik, sangat bergantung pada iklim. Kehadirannya dapat dijadikan sebagai ukuran untuk menilai subur dan tidaknya suatu lingkungan. Fungsi mereka sebagai mahkluk hidup yang dapat mengubah zat kimia beracun menjadi zat kimia lain yang bermanfaat dilupakan. Mereka juga mempunyai peran besar dalam menumpuk bahan organik seperti humus, gambut dan bahan galian atau sumberdaya energimisal minyak dan gasbumi. Di daerah yang memiliki iklim musim, endapan gambut sering dijumpai menindih lapisan batugamping. Meskipun di daerah tropis keadaan itu belum pernah dilaporkan, agaknya masih tetap terbuka peluang untuk melakukan kajian-rinci. Unsur-unsur bentangalam eksokars yang berhubungan dengan tenaga eksogenkhususnya airmenghasilkan bentuk-bentuk pelarutan di permukaan batugamping yang dikenal dengan karren, lapies atau schratten. Bentukan kars-mikro ini mulajadinya berkaitan dengan (White, 1988):
(1) (2) (3) (4) Sifat fisik dan kimia batugamping; Jumlah, sifat dan sebaran air hujan yang akan mempengaruhi proses pelarutan melalu serangkaian reaksi kimia; Ada tidaknya lapisan tanah, tumbuhan atau humus yang menutupi permukaan batuan; Kemiringan lapisan batugamping.

34

Di daerah yang curah hujannya banyak, aliran di permukaan (surface run-off) akan mengikis permukaan batugamping, membentuk alur-alur memanjang. Air juga akan masuk ke dalam lapisan batugamping yang lebih dalam melalui lubang yang ada di permukaan batuan. Kegiatan ini akan memperbesar ukuran lubang. Air juga bergerak mengalir melalui celah atau retakan batuan. Singkapan batugamping yang membentuk lereng curam dan terkekarkan akan terkikis lebih cepat dibanding batugamping yang permukaannya datar, tanpa retakan atau celah. Selama ruang dan waktu geologi, bentukan-bentukan mikro di permukaan batugamping ini akan bertambah lebar dan dalam, menyatu dengan bentukan mikro di sekitarnya sehingga terbentuk unsur-unsur bentangalam yang lebih besar. Bentukan-bentukan mikro, yang dikenal dengan minor karst feature, akan saling berhubungan dan membentuk sistem atau jaringan tersendiri. Sistem-mikro ini selanjutnya akan bergabung dengan sistem lainnya. Keadaan seperti ini sering dijumpai pada batugamping berstruktur lapies, yang gejala karstifikasinya sudah memasuki tahapan menuju dewasa. Pada fasa ini gejala pelarutan yang membentuk satu kesatuan sistem mulai tampak. Gejala major karst feature-pun akhirnya dapat dilihat, meskipun dari kejauhan. Dalam waktu yang cukup lama proses pelapukan dan pengikisan menghasilkan unsur-unsur eksokars yang tampak dari kejauhan. Pelarutan dan pengikisan yang menerus selanjutnya akan memperbesar ukuran lubang atau memperdalam lembah yang dulunya merupakan alur-alur kecil di permukaan batugamping. Bukitbukitbaik tunggal maupun berkelompokmulai terbentuk di sekeliling lembah atau lekuk topografi yang ada. Jika kawasan batugamping itu tersesarkan, bolehjadi akan terbentuk deretan pematang bukit yang memanjang lurus ke arah tertentu. Selanjutnya, kelompok bentangalam bukit batugampingpun dapat membentuk bangun-bangun khusus seperti kerucut, atau bagian atasnya mempunyai permukaan yang datar sehingga bangunnya seperti plato, atau menara dan sebagainya. Bangun-bangun bukit batugamping seperti ini banyak dijumpai di banyak kawasan kars di Indonesia. Salah satu kawasan kars di Pulau Jawa yang diciri dengan bentuk-bentuk bukitnya yang khas adalah Kars Gunung Sewu. Kawasan itu membentang arah barattimur sepanjang lebih dari 100 km dan lebar maksimum 60 km, mulai Parangtritis di selatan Yogyakarta hingga Pacitan. Nama Gunung Sewu diambil dari kenampakan morfologinya, yang disusun oleh ribuan kerucut batugamping (Jawa, sewu=seribu). Menurut sejarah geologinya (Samodra, 1983), cekungan pengendapan Pegunungan Selatan mengalami pengangkatan dan berubah menjadi dangkalan pada akhir Miosen Awal atau permulaan Miosen Tengah (2015 juta tahun lalu). Perubahan muka laut (sea level changes) yang terjadi sesudahnya menyebabkan terjadinya proses genanglaut, yang diikuti dengan pengendapan batuan Formasi Oyo. Kegiatan tektonik berupa kegunungapian di daratan mempengaruhi sedimentasi (karbonat) yang sedang terjadi di lingkungan laut dangkal. Beragam jenis klastika asal-daratan dan tuf masuk ke dalam cekungan, menghasilkan Formasi Oyo yang bersifat klastik. Di akhir pengendapan Formasi Oyo kegiatan tektonik cenderung menurun. Di dasar paparan yang berbatasan dengan daratan yang mulai stabil terbentuk terumbu-terumbu koral Formasi Wonosari. Keadaan tektonik yang stabil hingga permulaan Miosen Akhir (sekitar 10 juta tahun lalu) menciptakan kondisi yang sangat memungkinkan bagi pertumbuhan dan perkembangan batugamping terumbu paparan Formasi Wonosari. Kegiatan tektonik yang aktif pada Miosen Akhir menghasilkan sesarsesar turun (Samodra, 1996a), sehingga kawasan tersebut diwarnai oleh bentukan sembulan (horst) dan amblesan (graben). Daerah tinggian kemudian mengalami pengikisan, dan batuan rombakan yang dihasilkan diendapkan pada cekungan yang semakin dangkal. Sedimentasi yang dipengaruhi oleh klastika asal-darat ini membentuk Formasi Kepek, berupa runtunan batugamping klastik yang berumur Miosen Akhir-Pliosen Awal (10-3 juta tahun lalu). Selanjutnya cekungan terangkat ke permukaan laut, sebagaimana dibuktikan dengan tidak dijumpainya endapan Pliosen yang berlingkungan laut. Begitu seluruh kawasan Gunung Sewu terangkat di permukaan laut, gejala karstifikasipun dimulai (Samodra, 1996a; 1999e). Kegiatan tektonik selanjutnya di Pegunungan Selatan, berupa pengangkatan secara berangsur, berlangsung selama permulaan Kuarter (di mulai sekitar 1,2 juta tahun lalu). Kegiatan dinamika bumi itu salah satunya menghasilkan bentukan lembah kering hasil kikisan Bengawan Solo purba. Lembah yang berarah hampir utara-selatan, setempat berbelok ke barat, sepanjang hampir 7 km ini dikenal sebagai lembah kering Giritontro. Sungai purba tersebut berhulu di sekitar Waduk Gajahmungkur sekarang, dan bermuara di Desa Sadeng di pantai selatan. Sebelum Pegunungan Selatan terangkat, Bengawan Solo purba mengalir ke selatan. Sekarang, Bengawan Solo bermuara di Selat Madura, di dekat Surabaya. Di sepanjang lembah purba Bengawan Solo terbentuk undak-undak sungai setinggi antara 5-10 m. Keadaan tersebut menunjukkan jika proses pengangkatan tidak terjadi sekaligus, tetapi bertahap sedikit demi sedikit. Kekar dan sesar yang menyertai proses pengangkatan di Gunung Sewu merupakan bidang-bidang lemah yang mudah sekali mengalami pengikisan dan pelarutan. Air permukaan yang mengalir di sepanjang struktur geologi tersebut akan mengubah lembah sungai menjadi lebih dalam dan lebar. Beberapa mulut gua berukuran kecil yang tersingkap sebelah-menyebelah di beberapa bagian lereng lembah dan mempunyai ketinggian yang hampir sama, menunjukkan adanya gejala pemotongan sistem lorong bawahtanah oleh sesar. Lorong-lorong gua yang pernah aktif sebelum terjadi pengangkatan mempunyai arah hampir barat-timur. Speleogenesis lorong35

lorong gua di Lembah Sadeng ini masih menyisakan banyak pertanyaan, karena belum dikaji secara rinci (Samodra, 1996a). Dari sisi bentangalam, bukit-bukit batugamping di daerah Gunung Sewu dikuasai oleh bangun kerucut. Tetapi di beberapa tempat berkembang pula bangun-bangun lainnya, sehingga membuka peluang yang seluas-luasnya untuk kajian morfogenesanya. Kajian rinci yang dilakukan Samodra (1983) dan Suyoto dkk. (1984) menciri adanya 5 ragam bangun bukit batugamping di daerah Wonosari dan sekitarnya. Bangunbangun gejala eksokars yang dhasilkan oleh pelarutan itu dipengaruhi oleh jenis litologi batugamping, ketebalan lapisan, dan struktur geologi.
Aneka bangun bukit batugamping di daerah Wonosari (Gunungkidul) (1) Bangun sinusoida Bangun bukit batugamping sinusoida mempunyai penampang yang mirip dengan grafik sinus. Bentuk ini berkembang baik pada batugamping berlapis maupun batugamping terumbu. Runtunan bagian bawah disusun oleh batugamping klastik berlapis tipis, di beberapa tempat bersisipan napal. Sedang bagian atasnya merupakan runtunan batugamping pejal. Menurut Flathe & Pfeiffer (1965), persyaratan yang harus dipenuhi bagi pembentukan bangun sinusoida adalah (a) batugampingnya bersifat murni, keras, dan mudah pecah, (b) suhu yang tinggi sepanjang tahun, (c) curah hujan yang tinggi, dengan musim kering yang relatif pendek, (d) sifat air hujan yang mempunyai kemampuan melarutkan tinggi, dan (e) tanah penutup batugamping cukup tebal. (2) Bangun kerucut Bangun ini mempunyai puncak yang lancip, dengan kemiringan rata-rata 450. Bagian bawahnya disusun oleh batugamping pejal (terumbu), yang sebagian bersisipan batugamping klastik setebal beberapa puluh cm. Runtunan bagian tengah dan atas masing-masing disusun oleh batugamping perkal dan batugamping berlapis setebal beberapa meter. (3) Bangun kerucut terpancung Bangun bukit ini merupakan modifikasi dari bangun kerucut, dengan bagian puncaknya yang rata. Kemiringan lerengnya rata-rata 450. Ragam litologinya terdapat di bagian tengah dan atas, yaitu batugamping berlapis dan batugamping pejal yang mempunyai tebal kurang dari 10 m. (4) Bangun meja Bangun bukit ini menyerupai sebuah meja, dengan puncaknya yang datar dan luas, sementara lerengnya rata-rata curam. Kecuraman lereng dipengaruhi oleh struktur geologi, baik sesar maupun kekar yang mempunyai kedudukan tegak atau hampir tegak. Runtunan batugamping pejal setebal beberapa meter menyusun bagian bawah bukit, sedang bagian tengahnya bersisipan batugamping konglomeratan. Perulangan batugamping pejal dan batugamping konglomeratan berkembang di bagian atas. (5) Bangun tabung Bukit batugamping berbangun tabung merupakan modifikasi dari bangun meja. Dibanding dengan bangun bukit meja, ukurannya relatif lebih kecil. Lereng bukit yang curam dikendalikan oleh struktur geologi dan proses pelarutan. Litologi bagian bawah berupa batugamping pejal, sementara bagian tengah dan atasnya merupakan perulangan batugamping pejal dan batugamping konglomeratan.

Kajian sifat fisik bangun bukit batugamping di atas sifatnya hanya setempat, belum mewakili keadaan seluruh kawasan yang sangat luas. Bukit kerucut (conical hill) yang dikenal menciri bentangalam kars-luar di daerah Gunung Sewu sebenarnya tidak seideal dengan bangun kerucut seperti yang dicontohkan. Bukit-bukit di Gunung Sewu lebih banyak dikuasai oleh bangun sinusoida, yang mempunyai puncak melengkung. Puncak-puncak bukit kerucut yang mempunyai ketinggian hampir sama, dan dialasi oleh batuan yang mempunyai derajat ketangguhan terhadap pelapukan dan erosi lebih kecil, mencirikan suatu daerah sisa hampirata (plato). Morfologi plato yang berupa dataran rata bertonjolan bukit-bukit batugamping salingterpisah mempunyai bidang puncak (gipfelfur), yang secara khayal dapat ditarik melalui puncak-puncak bukit yang ada. Bidang puncak ini mewakili permukaan plato sebelumnya. Proses pelapukan dan erosi yang sangat intensif sejak batugamping berada di permukaan laut karena pengangkatan menyebabkan sebaran sisa-sisa plato tersebut sangat sempit (Sartono, 1960). Sisa morfologi hampirata di ujung timur kawasan Gunung Sewu (daerah Pacitan Barat) dijumpai di sekitar Donorojo dan Pringkuku (Samodra, 2000b). Bukit-bukit berlereng terjal yang menjulang puluhan meter di atas dataran antar pebukitan merupakan pemandangan yang khas di daerah Maros, Sulawesi Selatan. Lereng-lereng terjal tersebut merupakan bidangbidang kekar tegak, yang mempengaruhi pembentukan morfologi batugamping di kawasan ini. Bangun yang dihasilkan adalah ratusan bukit berbentuk menara, yang pemandangannya persis seperti di Cina Selatan (SFAB, 1998). Hal yang belum diketahui dar proses morfogenesa bukit menara di daerah Maros adalah pengaruh dari jenis dan ketebalan batugamping yang menyusunnya. Di Gombong Selatan, lekuk-lekuk lembah yang dibatasi oleh lereng-lereng terjal membentuk kenampakan yang dikenal sebagai kegelkarst. 36

Gejala pengikisan oleh air laut (abrasi) pada singkapan batugamping yang berada di salah satu pinggir pantai menghasilkan bentukan indah yang menyerupai sebuah jembatan (Samodra, 199g). Di daerah Kendari (Sulawesi Tenggara), bentangalam eksokars yang kejadiannya berkaitan dengan kegiatan pelarutan oleh air panas membentuk morfologi yang sangat menarik dan langka. Di Pulau Muna, yang seluruhnya disusun oleh batugamping, fenomena ekso- dan endokarsnya juga menghasilkan panorama yang indah (Samodra, 1998b). Sejarah perkembangan morfologi kars di kedua daerah yang disebutkan terakhir juga belum pernah dikaji. Di Kawasan Kars Padalarang, Jawa Barat, gejala endokars yang ditunjukkan oleh keberadaan Gua Pawon melibatkan batugamping yang umurnya sedikit lebih tua dibanding batugamping yang menyusun Kars Gunung Sewu. Gua Pawon merupakan kompleks gua fosil yang bertingkat, dengan gejala peruntuhan dan pelarutan yang membentuk beberapa lubang atau sumuran-tegak (shaft) sedalam belasan meter. Sedimen di dasar gua yang tebalnya lebih dari 3 m bercampur dengan endapan fosfat guano (Samodra, 1998c). Pada sedimen gua pernah dijumpai artefak, kepingan tulang vertebrata dan beberapa jenis moluska darat. Penemuan itu mengukuhkan nilai arkeologi gua, yang informasinya dapat dipakai untuk menyibak sejarah keberadaan manusia (purba), yang diduga tinggal di sekitar pinggiran Danau Bandung. Diduga, Gua Pawon hanya merupakan tempat persinggahan manusia-prasejarah Plistosen Akhir atau Holosen, bukan tempat tinggal yang sebenarnya. Bentangalam kars yang terukir pada puncak-puncak tinggian Pegunungan Tengah di Irian Jaya tersingkap pada ketinggian 4.000-4.500 m di atas muka laut. Gejala ekokars di daerah ini, seperti dolina atau sumuran tegak, semuanya berukuran sangat besar. Di beberapa tempat, lapisan batugamping terlipat yang menyusun beberapa puncak pegunungan diselimuti oleh salju ekuator. Kehadiran salju di daerah katulistiwa yang relatif panas ini merupakan aset bentangalam yang langka, yang perlu dilestarikan keberadaannya (Samodra, 1999a; 1999f). Bentangalam eksokars, terutama bukit batugamping, akan terus bertambah rendah karena proses pelapukan dan erosi. Bahan-bahan kikisan diendapkan di dasar lekuk-lekuk topografi (dolina), sehingga akhirnya terbentuk morfologi hampir-rata yang dikenal sebagai plato. Pembentukan bentangalam eksokars juga sering dipercepat oleh proses peruntuhan lapisan batugamping. Dolina dan sumuran tegak dapat menjadi lebih dalam dan lebar karena peruntuhan dinding batugamping. Peruntuhan dapat disebabkan oleh menurunnya daya- dukung lereng, atau karena pengaruh struktur geologi. Dinding peruntuhan yang tegak dan memanjang lurus ke arah tertentu dipastikan berhubungan dengan sistem retakan besar (sesar) yang memotong kulitbumi. Gerakan tektonik seperti pengangkatan atau pensesaran ini sering berdampak buruk bagi air yang terkumpul di permukaan. Proses geologi tersebut dapat mengeringkan telaga atau danau-danau kars secara tiba-tiba. Tanah, unsur kedua setelah air yang sangat dibutuhkan oleh penduduk di kawasan kars, merupakan bahan hasil pelapukan mekanis dan kimiawi batuan karbonat. Meskipun subur, tanah di kawasan karsdinamakan terrarossarelatif tipis. Tanah itu juga rentan terhadap proses pengikisan, terlebih lagi jika ia kehilangan vegetasi yang menutupinya. Untuk melestarikan tanah di kawasan kars, penduduk setempat membuat senggetan (terrasering) pada lereng-lereng bukit batugamping yang curam. Usaha itu dimaksudkan untuk mencegah supaya tanah jangan terangkut oleh air larian. Diharapkan tanah akan tetap terkumpul di tempatnya sepanjang zaman. Sedang cara yang biasa ditempuh untuk mencegah erosi yang berlebihan adalah menanami kawasan tersebut dengan vegetasi yang cocok. Kars yang ditutupi hutan fungsinya menyerupai sepon, yang mampu menyerap air dalam jumlah yang banyak, atau mencegah aliran air di permukaan sehingga proses pengikisan dapat diperkecil. Tanah hasil pelapukan fisik batugamping yang berwarna kemerahan atau coklat tua yang berada di puncak atau lereng bukit akan diangkut oleh aliran air hujan dan diendapkan di tempat-tempat rendah di sekitarnya. Terrarossa yang bersifat lempungan dan kedap air ini akan menutup retakan atau lubang-lubang yang ada di permukaan batugamping, sehingga air tidak dapat masuk ke dalam lapisan yang lebih dalam. Ponora (lubang lari) yang biasa terdapat di dasar lekuk terendah sebuah dolina menjadi tersumbat, sehingga air hujan menjadi terkumpul dalam bentuk telaga. Sebagian besar telaga kars bersifat musiman, beberapa lainnya tetap berair sepanjang tahun. Telaga yang bersifat permanen umumnya mempunyai lapisan terrarossa yang tebal, selain sedikitnya retakan, celah atau ponora yang ada di dasar telaga. Kehadiran telaga ini tidak dapat dipisahkan dari penduduk kawasan kars, karena untuk mencukupi kebutuhan sehari-harinya mereka mengandalkan pada genangan air (hujan) yang jumlahnya sangat sedikit. Usaha manusia untuk memperbesar daya tampung air dengan cara memperdalam atau memperlebar telaga sering berakibat fatal. Air bukannya bertambah banyak, tetapi justru sebaliknya. Seperti telah disinggung sebelumnya, kelestarian air telaga sering berubah akibat ulah manusia. Di daerah Gunung Sewu, karena ketidaktahuan, penduduk setempat mengeruk tanah yang ada di dasar telaga. Hasilnya, telaga menjadi kering karena air masuk ke dalam sistem perguaan di kedalaman melalui percelah37

retakan atau ponora yang ada di dasar telaga. Penduduk berusaha menutupi kembali retakan dengan tanah, ijuk dan bongkahan batu, tetapi tetap tidak berhasil mengembalikan air telaga seperti keadaan semula. Telaga akhirnya menjadi bersifat musiman (Samodra, 1996a).

2.1.1.5. Kawasan kars di Indonesia Pengertian kawasan dalam konteks ini adalah wilayah geografi yang mempunyai kesamaan dalam ciri fisik dan kimiawi batuan, bentangalam, flora, dan fauna. Gabungan unsur-unsur tersebut akan menunjukkan nilai keanekaragaman hayati dan keanekaragaman bumi yang dimilikinya. Setiap kawasan kars diciri mempunyai karakteristik sendiri-sendiri, tergantung pada curah hujan dan iklim, jenis dan sifat litologi, pengaruh struktur geologi, waktu, kemampuan batuan menyerap air, menyimpan dan mengatur pengeluarannya pada musim kemarau, kerapatan vegetasi penutup, tebal tipisnya lapisan tanah serta campur-tangan manusia dalam mengelola lahan. Faktor-faktor tersebut mempengaruhi lingkungan fisik dan biofisik kawasan. Bahkan di dalam suatu kawasan kars yang luas, misal di Gunung Sewu, beberapa segmen daerah mempunyai kekhasan sendiri-sendiri. Dengan demikian sifat fisik kawasan kars tidak dapat disamaratakan, karena satu dengan lainnya berbeda. Di dalam melakukan pemanfaatan, pengelolaan dan perlindungan kawasan kars, prinsip dasar inilah yang senantiasa harus dipegang teguh. Berdasarkan karakteristiknya, kawasan-kawasan kars di Indonesia akhirnya akan mencirikan tipe atau jenisnya. Beberapa kawasan yang dimaksud di antaranya: (1) Kars Gunung Sewu Kawasan ini mempunyai bentangalam yang sangat khas, berupa puluhan ribu bukit batugamping berketinggian antara 20-50 m yang dikuasai oleh bangun kerucut. Puncak kerucut bisa membulat (sinusoida) atau lancip (karst conical), tergantung keadaan stratigrafinya. Lekuk-lekuk di antara pebukitan batugamping membentuk dolina, baik terbuka maupun tertutup. Sungai yang mengalir di permukaan kawasan kars sangat jarang. Begitu menemukan sebuah lubang-lari atau gua, sungai permukaan segera berubah menjadi sungai bawahtanah. Di kedalaman bumi air mengalir di sepanjang lorong gua, membentuk jaringan sistem tata air yang rumit. Pada suatu saat atap lorong bawahtanah runtuh karena lapisan batuan yang relatif tipis tidak kuat menahan beban berat seluruh lapisan batuan. Keberadaan sungai bawahtanah dapat diciri melalui lubang-lubang peruntuhan (luweng, istilah di daerah Gunung Sewu) yang ada. Gejala ekso- dan endokars seperti itu teramati baik di Kawasan Kars Gunung Sewu, yang membentang dari Yogyakarta hingga Pacitan. Dataran Tinggi Wonosari merupakan sebuah sisa-plato yang disusun oleh batugamping klastik tufan. Secara stratigrafi, batugamping tersebut mengalasi terumbu Formasi Wonosari. Di dataran tinggi ini setempat berkembang morfologi kars, meskipun tidak sekuat daerah di sebelah selatannya. Sungaisungai permukaan di daerah Wonosari sebagian besar mengalir ke utara, bermuara di S. Oyo yang bertindak sebagai muka airtanah-setempat. Begitu pula dengan aliran bawahtanah, yang membentuk sistem tersendiri di sekitar S. Oyo bagian selatan. Sedang beberapa sungai permukaan yang mengalir ke selatan, seperti S. Suci, S. Serpeng, dan S. Tegoan, setelah mencapai kompleks batugamping terumbu segera berubah menjadi sungai bawahtanah (Samodra, 1996a). Selain sifat khas dari gejala eksokarsnya yang sudah dikenal di dunia, kawasan inipun menyimpan kekayaan hayati tersendiri (Samodra, 2003b). Beberapa jenis flora dan fauna dicurigai sebagai hewan dan tumbuhan endemi, yang hanya tumbuh dan berkembang di daerah ini saja. (2) Kars Pacitan Batugamping berbentangalam kars di daerah Pacitan (Jawa Timur) merupakan ujung paling timur dari kepanjangan sistem kars Gunung Sewu di Yogyakarta dan Wonogiri (Jawa Tengah). Dibatasi oleh Teluk Pacitan yang berbangun melingkar, bentangalamnya dapat dibedakan menjadi segmen kars Pacitan Barat dan segmen Pacitan Timur. Segmen kars Pacitan Barat merupakan bagian dari sistem kars Gunung Sewu yang disebutkan sebelumnya, sementara kars di Pacitan Timur sudah bukan bagian dari sistem kars yang luas tersebut. Jika batugamping kars di Pacitan Barat masih memiliki ciri kars Gunung Sewu yang khas (bukit kerucut dan morfologi sisa-plato), maka sifat khas tersebut sudah jarang dijumpai di Pacitan Timur. Keadaan itu dipengaruhi oleh tataan geologi setempat (Samodra & Surono, 2001).

38

Satu-satunya sungai permukaan yang berhasil mengalir dan memotong lebar segmen kars di Pacitan Barat adalah S. Kladen. Sungai yang berhulu di kawasan bukan-kars di baratlaut Pacitan ini mengalir ke baratdaya, di sepanjang sistem retakan (sesar) besar yang ada. Keadaan tersebut memperumit sistem hidrologinya, karena sungai permukaan sering bertindak sebagai muka-airtanah setempat, yang senantiasa dituju oleh sistem sungai bawahtanah di sekitarnya. Sungai Kladen bermuara di Samudera Hindia, setelah mengalir sepanjang puluhan kilometer. Di Pacitan Timur, singkapan batugamping yang seumur dengan segmen Pacitan Barat dialasi oleh batuan klastika gunungapi yang berhimpunan dengan batuan terobosan dan batugamping tua (Samodra, 2002a). Batuan-dasar kars tersebut tersingkap di banyak tempat, sehingga beberapa singkapan batugamping Neogen dijumpai terpisah-pisah. Pemunculan batuan-dasar ini mempengaruhi ketebalan batugamping, yang nantinya terkait dengan ciri dan sifat gejala endokars di Pacitan Timur. Dibanding dengan yang tersingkap di barat Teluk Pacitan, lapisan batugamping di segmen Pacitan Barat jauh lebih tebal (maksimum sampai 500 m). Bentangalam kars permukaan di Pacitan Timur dikuasai oleh deretan pematang pebukitan batugamping, meskipun setempat dijumpai bangun-bangun kerucut. Beberapa sungai permukaan di Pacitan Barat dan Pacitan Timur sering berubah menjadi sungai bawahtanah, untuk kemudian muncul lagi di permukaan setelah menghilang sepanjang ratusan meter. Tempat masuk dan ke luarnya aliran sungai adalah mulut-mulut sistem perguaan aktif. Gejala endokars di Pacitan Barat diwakili oleh puluhan gua, yang mempunyai jenis dan dimensi beragam. Luweng Jaran di segmen ini dikenal sebagai gabungan antara sistem perguaan-tegak dan mendatar yang bercabang-cabang dan bertingkat-tingkat, dengan total panjang tidak kurang dari 18 km. Sungai bawahtanah yang ke luar dari sistem perguaan ini, S. Cokel, akhirnya bermuara di Samudera Hindia yang hanya beberapa ratus meter dari lubang ke luaran yang berupa sifon. Sistem sumuran-tegak tunggal yang paling dalam di Pacitan Barat adalah Luweng Ombo, yang mempunyai kedalaman hampir 125 m (Samodra, 2000b). Segmen Pacitan Timur, yang lapisan batugampingnya lebih tipis, juga mempunyai gejala endokars yang jumlahnya hampir sama dengan Pacitan Barat. Tetapi dari sisi dimensi, tidak ada sistem perguaan yang ukurannya seektrim seperti di Pacitan Barat (Samodra, 2002b). Perbedaan tataan geologi batugamping di kedua segmen kars di Pacitan ini juga mempengaruhi keragaman unsur hayati. Vegetasi di segmen kars Pacitan Timur jenis dan jumlahnya jauh lebih banyak dibanding Pacitan Barat. Air yang relatif banyak dan lapisan tanah yang tebal mendukung lebatnya hutan di daerah Pacitan Timur. Beberapa pulau batugamping di lepas pantai (stack) di Pacitan Timur membentuk sistem lingkungan mikro tersendiri, yang dicurigai menyimpan dan mengawetkan flora-fauna endemi. (3) Kars Gombong Selatan Di daerah Gombong Selatan, bukit-bukit kerucut batugamping tersusun sedemikian rupa, membentuk lekuk bersegi lima (star-shape doline). Kawasan kars di daerah ini merupakan contoh yang baik untuk kegelkarst (kawasan berbukit kerucut dengan lerengnya yang terjal dan lekuk-lekuk tertutup di antaranya), dengan gua-guanya yang panjang dan indah. Sebagian guanya berair, sebagian lagi kering (fosil). Beberapa mata air kars muncul di kaki bukit atau dataran rendah di sekitarnya. Sumber Banyumudal yang sudah didayagunakan sejak Zaman Belanda masih tetap berair hingga sekarang. Sebagaimana yang tercirikan di sepanjang Jalur Pegunungan Selatan P. Jawa, batugamping kars di daerah ini secara geologi dialasi oleh batuan gunungapi dan batuan terobosan yang sudah tersingkap. Kehadiran batuan-dasar kars ini sedikit banyak akan mempengaruhi proses karstifikasi selama ruang dan waktu geologi yang tersedia, yang akhirnya membentuk gejala bentangalam kars, baik yang ada di permukaan maupun di bawah-permukaan (Samodra, 1999g). Kerusakan dan menurunnya daya-dukung lingkungan kars yang rentan terhadap segala jenis perubahan dipicu oleh penggalian batugamping oleh penduduk setempat yang tidak terkendali. Penggunaan batubara untuk membakar batugamping di tobong-tobong kapur berpotensi besar mengurangi kualitas udara di sekitarnya, yang kemungkinan akan diikuti dengan berkurangnya keanekaragaman hayati di kawasan tersebut. Eksploitasi batugamping untuk keperluan industri yang lebih besar perlu mengacu pada nilainilai strategis yang dimiliki oleh kars Gombong Selatan. (4) Kars Tuban

39

Jalur batugamping di Jawa Timur bagian utara mempunyai sebaran yang sangat luas, menerus ke timur hingga P. Madura (Samodra, 2002e). Bentangalam kars yang berkembang di sebagian daerah, seperti yang terdapat di Tuban Selatan, membentuk morfologi plato atau sisa hampir-rata. Deretan pematang plato yang memanjang arah barat-timur tersebut berketinggian maksimum 200 m dari muka air laut. Setempat mengalami pelipatan dan pensesaran (Samodra, 2000c). Pematang plato yang merupakan sumbu lipatan bertindak sebagai pembatas aliran air (watershed) di permukaan. Baik sungai permukaan yang bersifat musiman maupun sungai bawahtanah di kawasan ini keduanya mengalir ke utara (menuju Laut Jawa) dan ke selatan (Bengawan Solo). Bengawan Solo yang bermata air di utara Kars Gunung Sewu bertindak sebagai muka airtanah setempat. Sistem perguaan di kawasan pebukitan di daerah ini sebagian besar kering (gua fosil) dan mempunyai speleotem yang sudah tidak aktif. Sebaliknya, gua-gua di kawasan kaki pebukitan umumnya berair, dengan ornamennya yang berukuran besar dan masih aktif. Gua Ngerong yang berair dianggap mewakili sistem aliran bawahtanah ke selatan, sedang Gua Srunggo mewakili sistem tata airtanah yang ke arah utara (Samodra, 2002d). Sebagian lingkungan kars di kawasan ini mengalami kerusakan, baik oleh usaha penggalian batugamping secara liar maupun industri semen. Kawasan ini juga memiliki karakteristik lain, yaitu mempunyai beberapa mata air panas. Secara geologi, genesanya tidak berkaitan dengan proses pengendapan batugamping atau karstifikasi. Diduga gejala tersebut dipengaruhi oleh kegiatan magmatisma tua di bawah lapisan batugamping, yang masih menyimpan energi panas; atau akibat tektonik mampatan yang sangat kuat. Penafsiran ini membutuhkan pembuktian, dan tataan geologi daerah di sekitarnya perlu mendapat perhatian secara khusus. Unsur tufan pada sebagian batuan klastik yang mengalasi satuan batugamping dapat dijadikan salah petunjuk adanya kegiatan kegunungapian di masa lalu. Gejala magmatik mungkin saja tidak sempat mencapai permukaan, dan hanya membentuk tubuh-tubuh terobosan dangkal. Kajian genesa air panas di kawasan kars ini juga akan mengungkapkan letak akuifer, yaitu pada batugamping atau sedimen klastik yang mengalasinya. Sumber air panas di daerah Tuban ini belum dimanfaatkan secara maksimal. Air yang membentuk genangan dialirkan pada bak-bak kecil yang terdapat di beberapa bilik. Bilik-bilik kecil yang bersekat dinding beton itu dikembangkan menjadi tempat untuk mandi dan mencuci. Luapan air yang mengalir melalui sungai kecil dipakai untuk mengairi sawah di sekitarnya. (5) Kars Sukabumi Batugamping berumur Neogen yang tersingkap di sekitar Sukabumi (Jawa Barat) membentuk bentangalam kars berupa deretan pematang pebukitan yang panjang dan tinggi. Gejala endokars yang mencolok di kawasan ini adalah banyaknya dolina, yang mempunyai ukuran dan kedalaman beragam. Sebagian bentukan di permukaan kars tersebut dibentuk oleh proses pelarutan, dan sebagian lainnya mengalami pembesaran karena proses peruntuhan. Dolina peruntuhan lebih banyak dicirikan dengan lerengnya yang tegak, yang biasanya berhubungan dengan sistem perguaan di bawahtanah. Beberapa dolina tegak merupakan mulut perguaan-tegak yang mempunyai kedalaman belasan meter. Lekuk dolina yang mempunyai lapisan terrarossa cukup tebal di dasarnya sering berubah menjadi telaga, baik bersifat tetap atau sementara (perennial), karena fungsinya sebagai akumulasi air hujan. Salah satu gejala endokars yang menarik di kawasan ini adalah Gua Siluman (penduduk setempat menamakannya Gua Cipicung atau Gua Buniayu). Sistem perguaan mendatar sepanjang ratusan meter ini digolongkan sebagai gua aktif, karena mempunyai sungai bawahtanah di dalamnya. Sebuah celah sempit di salah satu segmen lorongnya pembentukannya dipengaruhi oleh struktur geologi. Struktur retakan tersebut juga mempengaruhi sebaran dan kelurusan dolina di kawasan ini (Samodra, 1998d). (6) Kars Pangandaran Batugamping Neogen di daerah Pangandaran (Jawa Barat), yang penyebarannya menerus ke timur ke wilayah Cilacap (Jawa Tengah), dicirikan dengan banyaknya pematang bukit, bukit kerucut, dan dataran yang cukup luas di antaranya. Batugamping di daerah ini dialasi oleh batuan gunungapi klastik yang umurnya lebih tua, yang di beberapa tempat muncul sebagai jendela-jendela kecil singkapan batuandasar kars. Puluhan gejala endokars di kawasan ini terdiri dari sistem perguaan aktif dan fosil, yang mempunyai lorong mendatar dan lorong-tegak (atau gabungan keduanya). Beberapa gua aktif yang ada merupakan tempat masuknya sungai permukaan, atau tempat ke luarnya sungai bawahtanah (Samodra, 1997b). Sebuah tanjung yang membatasi pantai kars Pangandaran difungsikan sebagai kawasan perlindungan alam, karena keanekaragaman flora dan fauna yang dimilikinya (Cagar Alam Pananjung). 40

(7) Kars Maros Singkapan batugamping yang luas di daerah Sulawesi Selatan, antara Pangkajene dan Maros, membentuk tipe kars tersendiri (Samodra, 1995). Bukit-bukit berlereng terjalyang sebagian besar genesanya dipengaruhi oleh struktur geologi, sebelum diperlebar dan diperluas oleh proses pelarutan atau karstifikasimembentuk bangun menara yang sangat khas (karst tower). Di antara bukit-bukit tersebut membentang dataran, dengan permukaannya yang rata. Oleh penduduk setempat, dataran kars tersebut didayagunakan menjadi lahan pertanian dan perkebunan. Bukit-bukit menara tersebut sejenis dengan yang ada di Cina Selatan dan Vietnam. Gua-gua di kawasan ini, terutama yang fosil, mempunyai nilai arkeologi yang tinggi. Di dalamnya banyak dijumpai lukisan gua manusia prasejarah, yang dapat menguak kehidupan manusia prasejarah dan budayanya di daerah Sulawesi Selatan dan sekitarnya. Kawasan ini sedang mengalami tekanan yang cukup berat, karena usaha pertambangan batugamping untuk semen dan industri lainnya. Peningkatan produksi pabrik semen memerlukan bahan baku batugamping yang lebih banyak, sehingga terjadi perluasan area pertambangan. Sayangnya pertumbuhan daerah quarry batugamping sudah mulai menyentuh gua-gua yang memiliki nilai arkeologi tinggi. Lukisan-lukisan gua, artefak, aneka jenis fosil yang belum dikenali yang terawetkan pada lapisan sedimen gua, dan tulang-belulang manusia yang dikuburkan di dalam gua sesuai dengan adat tradisi masyarakat setempat banyak dijumpai di gua-gua arkeologi Sulawesi Selatan (Samodra & Purnamaningsih, 1992). Kawasan inipun dikenal memiliki beberapa jenis fauna endemi seperti burung maleo, anoa, kupu-kupu, monyet (dare, istilah setempat) dan sebagainya (Samodra, 2000a; 2000d). Sebagai kekayaan hayati yang memiliki nilai ilmiah tinggi, keberadaan fauna tersebut perlu dilindungi dari kepunahannya. Kepunahan yang disebabkan oleh alam barangkali tidak akan menggores terlalu dalam jika dibandingkan dengan proses sejenis yang disebabkan oleh campur tangan manusia karena kekeliruan dalam memanfaatkan sumberdaya alam yang ada. (8) Kars Wawolesea Kawasan kars yang terletak di pinggir pantai timur Sulawesi Tenggara ini mempunyai kekhasan tersendiri. Keunikannya ditunjukkan dengan sistem hidrologinya yang dikuasai oleh air panas dan asin. Proses pemanasan berkaitan dengan sistem tektonik aktif di daerah ini, di mana pergerakan beberapa sesar aktif menghasilkan akumulasi energi panas di sepanjang jalur dan bidang sesar yang berada di kedalaman. Aliran airtanah atau akuifer yang berdekatan dengan sumber panas tersebut akan menerima radiasi energi, sehingga dalam kurun dan waktu geologi yang ada akhirnya menjadi air panas. Sedang sifat asin dari air tersebut dipengaruhi oleh air laut, yang pada saat pasang masuk ke darat melalui sistem lorong gua yang ada. Lorong-lorong tersebut bermuara beberapa meter di bawah permukaan laut. Pada musim hujan nilai salinitasnya mengecil karena mengalami pengenceran. Sebaliknya, pada musim kemarau menjadi lebih asin karena jumlah airnya relatif sedikit. Suhu air berkisar antara 35-450C, dan cenderung tetap baik pada musim hujan maupun musim kemarau. Setempat, genangan airpanas tersebut membuih karena banyaknya gelembung-gelembung udara yang dilepaskan dari dasar kolam. Gelembunggelembung gas tersebut tidak terbakar, meskipun sedikit berbau belerang. Lorong-lorong sungai bawahtanah yang berair panas dan asin ini letaknya tidak begitu jauh dari permukaan, antara 1-5 m. Runtuhnya atap lorong menyebabkan aliran sungai bawahtanah tersingkap; menyisakan jembatan-alam (natural bridge). Luapan air jenuh CaCO3 di permukaan membentuk undakundak alam, pilar-pilar travertin dan dinding sumuran berwarna putih yang indah. Larutan jenuh yang mengalir di permukaan bahkan melingkupi daun dan buah pinus yang berserakan di permukaan tanah. Keindahan panoramanya layak untuk dikemas menjadi objek geowisata (Samodra, 1998b). Keanekaragaman hayati kawasan kars ini belum diidentifikasi secara lengkap. Vegetasi yang menguasai daerah di sekitarnya adalah tanaman berdaun menjarum, yang dikelola oleh Perum Perhutani setempat. Setempat, perairan laut dangkal di lepas pantai Wawolesea merupakan habitat dan koloni terumbu karang, dengan keanekaragaman biota lautnya yang mempesona. Pada bagian dinding pantai yang curam tumbuh aneka jenis anggrek yang berbunga indah. Beberapa jenis burung berkicau agaknya menggunakan kawasan ini sebagai habitat alamnya. (9) Kars Mangkaliat Kawasan ini mencakup batugamping yang tersingkap di daerah Kalimantan Timur, utamanya di sekitar Tanjung Mangkaliat. Secara geologi, runtunan bagian bawah dari batugamping tersebut berselingan dengan batuan sedimen yang umurnya sedikit lebih tua. Batuan sedimen tersebut mengandung lapisan41

lapisan batubara, yang cadangannya memiliki nilai ekonomi. Meskipun sebagian besar bentangalam permukaannya dikuasai oleh pematang pebukitan, yang sebaran dan kelurusannya dikendalikan oleh struktur geologi, di beberapa tempat masih dijumpai bangun kerucut-kerucut besar dengan permukaannya yang melengkung. Di wilayah Sarawak, yang merupakan kepanjangan dari deretan pebukitan di Kalimantan Timur, batugampingnya mempunyai bentangalam permukaan yang sangat memikat. Permukaan batugamping di wilayah tersebut setempat membentuk bilah-bilah yang tinggi dan tajam, yang dikenal dengan kawasan fire stone. Dimungkinkan gejala sejenis juga dijumpai di daerah Kalimantan Timur ini, karena jenis dan pola struktur batugampingnya adalah sama. Iklim dan curah hujan di kedua daerah itupun relatif sama. Gua-gua di kawasan Mangkaliat ini dikenal memiliki nilai arkeologi yang sangat tinggi, karena keberadaan lukisan guanya yang bertaraf internasional (Setiawan, 1999). Beberapa gua memiliki pintu masuk di ketinggian lereng gawir pebukitan yang curam, sehingga untuk mencapainya diperlukan usaha dan ketrampilan tersendiri. Belum semua gua arkeologi di kawasan ini terdata dengan baik, mengingat lokasinya yang jauh di pedalaman. (10)Kars Irian Jaya Kars yang berada di daerah tinggian inirata-rata lebih dari 4.000 m di atas muka laut dicirikan dengan ukurannya yang serba besar. Dolina, luweng, mulut dan lorong gua serta unsur-unsur kars lainnya mempunyai dimensi melebihi ukuran yang umum dijumpai di kawasan kars lainnya. Di barat Wamena (daerah Wanuga), aliran S. Baliem masuk ke dalam tanah melalui sistem perguaan yang ukurannya sangat besar. Gua Tinggina (Jugumen O Tinggina) di daerah ini mempunyai 2 pintu masuk, yang terdapat di dasar sebuah dolina besar. Salah satu pintu masuk membentuk sumuran-tegak sedalam puluhan meter. Gua ini mempunyai beberapa air terjun, salah satunya berketinggian 51 m. Pada musim hujan lorong gua dibanjiri air. Di depan gua terbentuk danau yang luas dan dalam karena pengaruh arus-balik. Dalam waktu kurang dari 36 jam, permukaan air dapat naik hingga setinggi 80 m. Gua Tinggina mempunyai panjang 2.643 m, terletak sekitar 142 m di bawah permukaan tanah. Sedang di daerah Wolo, utara Wamena, terdapat Gua Anelak yang panjangnya 1.025 m. Gua tersebut merupakan aliran ke luar sungai bawahtanah, yang selanjutnya bersatu dengan S. Baliem (CTE, 1993). Belum semua gejala ekso- dan endokars di kawasan ini terdata dan terindentifikasi dengan baik, karena kesulitan dalam pencapaiannya. Kars yang menempati Pegunungan Tengah setempat berketinggian lebih dari 4.500 m. Ketinggian tersebut telah melebihi garis salju ekuator, sehingga beberapa puncak dan lerengnya ditutupi oleh salju. Salju ekuator memang tidak hanya dijumpai di Indonesia saja, tetapi juga di daerah lainnya seperti di Afrika Timur (Gunung Kenya, Kilimanjaro dan Ruwenzon) dan Amerika Selatan (Chimborazo dan Huascaran). Daerah bersalju di Irian Jaya, yang meluas ke timur hingga Papua Nugini, di antaranya terdapat di Puncak Jaya, Ngga Pilmist dan Ngga Pulu (Samodra, 1999f). Sistem gletser di Pegunungan Tengah Irian Jaya tersebut, yang pada saat ini tinggal seluas 4 km2, mencakup daerah Northernwall Firn, Lembah Meren, dan Carstenz (Mealey, 1999). Dari waktu ke waktu, lapisan gletser terus mengalami penipisan. Garis kesetimbangan salju terus bergerak ke arah yang lebih tinggi, yang pada saat ini garis tersebut berada pada ketinggian 100-200 m dari puncak. Berkaitan dengan penurunan mutu lingkungan hidup, informasi yang diberikan oleh Mealey (1999) berikut ini barangkali dapat menjadi perhatian kita semua.
Pada tahun 1944 hanya gletser Carstenz dan tepi timur dari Northernwall Firn saja yang menunjukkan adanya sedikit pencairan es. Dalam kurun 8 tahun, gletser Meren yang sebelumnya mengalir seperti sungai masuk ke dasar Lembah Meren, sekarang terpisah dari Northernwall. Segmen tersebut sudah berubah menjadi padang es, yang terus mengalami penyempitan. Dalam waktu 10 tahun ke depan, padang es Meren akan lenyap, dan 25 tahun lagi salju Carstenz-pun akan hilang.

Pada hamparan salju yang putih terdapat beberapa danau yang airnya berwarna hijau tua (Danau Hijau, Danau Biru, dan sebagainya). Di dalam danau hidup sejenis ganggang, yang mampu beradaptasi dengan iklim dan lingkungan yang sangat dingin. Ganggang ini juga dijumpai di daerah gletser lainnya di dunia (PTFI, 1998; Mealey, 1999). Kawasan kars bersalju itu termasuk dalam wilayah Taman Nasional Lorentz, yang berbatasan langsung dengan daerah konsesi pertambangan tembaga dan emas PT. Freeport Indonesia. Mineralisasi tembaga pada lapisan batugamping yang terletak di kedalaman menyebabkan airtanahnya mengandung unsur tembaga. Jika berhasil ke luar ke permukaan, di sekitar mata air terbentuk endapan berwarna hijau kebiruan. Sebuah sungai di pinggiran barat Taman Nasional Lorentz dijuluki the blue river karena tebing-tebingnya ditutupi oleh warna hijau kebiruan yang sangat indah, yaitu endapan tembaga yang terlarut dalam air (Samodra, 1999a). 42

Kawasan kars di Pegunungan Tengah Irian Jaya ini memiliki potensi besar untuk dikembangkan menjadi objek geowisata, yaitu dengan mengemas objek-objek wisata alam yang unik dan langka berdasarkan mulajadi dan perkembangannya secara geologi. Keanekaragaman hayati kawasan kars inipun dikenal memiliki peringkat dunia. Spesies-spesies flora dan fauna baru yang ditemukan selalu dilaporkan berasal dari wilayah ini, terutama yang termasuk dalam Taman Nasional Lorentz. Karakteristik bentangalam kars di atas baru mewakili sebagian kawasan di Indonesia, yang belum semuanya terinventarisir dan teridentifikasi secara baik. Di masa mendatang jumlahnya pasti akan lebih banyak lagi.

2.1.1.6. Pentingnya batuan-dasar dan batuan-penutup kars Sebagaimana akan didiskusikan pada sub-bab hidrologi, kehadiran lapisan yang menutupi batugamping mempengaruhi jumlah air yang tertampung di dalam sistem akuifer kars. Keberadaan lapisan-penutup, baik berupa tanah (soil) maupun runtunan batuan, dengan demikian akan mempengaruhi proses pelarutan atau karstifikasi yang melibatkan air. Di dalam proses tersebut, lapisan-penutup batugamping yang terdiri dari tanah akan memberikan hasil yang berbeda jika lapisan-penutup itu berupa lapisan batuan. Ketebalan, kemampuan meluluskan air, banyak sedikitnya retakan di permukaan, dan ada tidaknya vegetasi di permukaan merupakan faktor yang mempengaruhi proses pelarutan yang disebabkan oleh air. Tanah yang bersifat lempungan, meskipun hanya tipis, akan mempersulit penyerapan sehingga sebagian besar air hujan mengalir di permukaan sebagai air larian. Tetapi tanah yang bersifat sarang dan tidak padat akan memberi hasil yang sebaliknya. Begitu juga jika lapisan-penutup batugampingnya adalah batuan. Tergantung dari jenis batuannya, tutupan yang berupa batuan sedimen, batuan beku, dan batuan malihan akan memberi pengaruh sendiri-sendiri yang berbeda. Keadaan yang sama juga berlaku pada jenis batuan-dasar yang mengalasi batugamping. Sifat fisik batuandasar dan ketangguhannya terhadap proses pengikisan akan mempengaruhi dimensi dari sistem perguaan yang berkembang di bawah permukaan tanah. Batas lapisan antara batugamping dan batuan bukan-gamping di bawahnya biasanya merupakan bidang dasar sistem perguaan, dalam arti lorong gua tidak mungkin berkembang lebih dalam lagi. Sangat dimungkinkan sistem perguaan mendatar akan berkembang di sepanjang batas satuan batuan, mengikuti permukaannya yang mungkin tidak rata. Berkaitan dengan hal tersebut, kajian geologi kars dan speleogenesa yang dilakukan oleh Samodra (2000b; 2002a; 2003b) di daerah Pacitan (Jawa Timur) dan Wonosari (Yogyakarta) dapat menjelaskan fenomena yang disebutkan di atas. Kawasan batugamping yang tersingkap di daerah Wonosari dan Pacitan, sebagai bagian dari Kars Gunung Sewu yang luas, secara stratigrafi dikenal sebagai satuan litostratigrafi termuda yang tersingkap di Pegunungan Selatan Jawa Tengah-Jawa Timur. Di beberapa tempat di kedua daerah tersebut dijumpai endapan klastik dan endapan piroklastik halus. Endapan yang ditafsirkan berumur Kuarter itu menindih takselaras satuan batugamping dan satuan bukan-batugamping, dengan sebarannya yang relatif sempit. Runtunan endapan Kuarter yang berupa lempung hitam dan tuf-jatuhan (air fall deposits) tersebut mempunyai tebal maksimum 20 m. Keduanya mempunyai sifat tidak meluluskan air, sehingga perembasan air hujan di sekitar singkapannya menjadi sangat kecil. Butiran sedimen yang berukuran halus juga menyumbat sistem percelah-retakan batugamping, sehingga di dasar runtunan endapan lempung hitam sering dijumpai mata air, terutama pada musim hujan. Keadaan yang sama juga terjadi di sekitar endapan tuf, di mana di salah singkapannya terbentuk sebuah telaga. Telaga tersebut bersifat tetap, di mana akumulasi air tidak dapat masuk ke dalam lapisan batugamping yang lebih dalam karena tertutupnya celah, retakan, dan lubang batuan oleh lapisan tuf yang bersifat kedap air. Aspek lain yang menarik dari kehadiran satuan lempung hitam yang bertindak sebagai batuan-penutup batugamping adalah terendapkannya kembali hablur CaCO3 yang terlarut dalam air pada lapisan lempung. Di runtunan bagian atas endapan lempung hitam, yang litologinya berupa lempung pasiran, sering dijumpai keratan batugamping yang bangunnya bercabang-cabang seperti jahe (penduduk setempat menamakannya watujahe). Menurut genesanya, batuan tersebut dibentuk oleh penguapan air jenuh-karbonat yang mengalir di permukaan tanah, atau meresap sebagian ke dalam lapisan lempung pasiran dan terjebak di dalam retakan. Larutan yang menguap secara cepat karena panas matahari menghasilkan hablur kalsium karbonat yang bangunnya tidak beraturan dan mempunyai pinggiran yang tajam (Samodra, 1999d). Bentukan itu mirip dengan caliche, yaitu istilah di Chili, Peru, Meksiko, dan Amerika Baratdaya untuk endapan kalsium karbonat, garam nitrat, dan garam lainnya di permukaan soil atau tanah di daerah beriklim kering dan semikering (Monroe, 1970; Lowe & Waltham, 1995).

43

Di daerah Pacitan, batugamping kars yang tersebar di barat Teluk Pacitan berbeda dengan yang ada di sebelah timurnya. Perbedaan tersebut mencakup pemunculan batuan-dasar yang mengalasi batugamping, yang tampak lebih nyata di Pacitan Timur. Sesuai dengan tataan geologi dan strukturnya, letak batuan-dasar di Pacitan Barat lebih dalam dibanding Pacitan Timur. Batugamping yang diendapan tidak selaras di atas batuan-dasar selanjutnya menutupi morfologi tua permukaan batuan-gunungapi tersebut, sehingga batugamping di Pacitan Barat relatif lebih tebal dibanding batugamping sejenis di Pacitan Timur. Ketebalan batugamping itu mempengaruhi perkembangan sistem perguaan di Pacitan. Luweng Ombo yang berkedalaman 125 m dan Luweng Jaran yang mempunyai panjang sekitar 18 km di Pacitan Barat merupakan sistem endokars yang akan terus berkembang menjadi lebih dalam, karena batuan-dasar yang relatif tahan terhadap pengikisan belum dicapai. Sebaliknya di Pacitan Timur, yang batuan-dasar gunungapinya sudah tersingkap di permukaan hanya memiliki sistem perguaan-tegak yang berkedalaman maksimum 60 m. Beberapa sistem perguaan di segmen kars Pacitan Timur sudah berkembang di sepanjang bidang batas antara batugamping dan batuan gunungapi yang mengalasinya. Fenomena yang hampir sama dengan segmen kars Pacitan Timur juga terjadi di daerah Gombong Selatan. Batugamping kars di daerah ini dialasi oleh batuan gunungapi yang sudah tersingkap di permukaan. Di dasar lorong beberapa sistem perguaan mendatar di Gombong Selatan banyak dijumpai komponen batuan gunungapi, yang menunjukkan jika lorong tersebut telah berkembang dibatas satuan antara batugamping dan batuan lain yang mengalasinya. Batuan gunungapi tersebut bahkan tersingkap di beberapa segmen lorong perguaan. Di salah satu gua di daerah ini juga tercium bau gas belerang, yang diduga berasal dari batuan gunungapi yang mengalasi kars Gombong Selatan (Samodra, 1999g). 2.1.2. Aspek hidrologi Air merupakan faktor utama dalam pembentukan gejala ekso- dan endokars. Perilaku air di kawasan kars membentuk sistem hidrologi yang rumit, sekaligus khas. Lingkungan geologi (litologi, stratigrafi, ketebalan, derajat karstifikasi) kawasan kars yang berbeda-beda menyebabkan sistem hidrologi dan hidrodinamikanya tidak bisa disama-ratakan. Kedudukan ilmu speleologi menjadi penting, karena pengetahuan itu akan mengungkapkan keadaan hidrodinamika masa lalu dan masa sekarang. Tataan hidrogeologi kawasan kars yang dinamis di masa lalu dapat dipelajari melalui kajian fenomena endokars seperti scallops, flutes, potholes, ceilling dents dan sebagainya, yang terawetkan di lorong-lorong sistem perguaan. Hidrologi, secara umum diartikan sebagai pengetahuan yang mempelajari air di bumi; termasuk keberadaan, sirkulasi, distribusi, sifat-sifat fisika dan kimia serta interaksinya dengan lingkungan dan makhluk hidup di sekitarnya. Mutu atau kualitas air di kawasan kars dipengaruhi oleh banyak faktor (Ko, 1997). Faktor-faktor tersebut di antaranya adalah unsur kecepatan pertambahan penduduk, pemakaiannya untuk agrobudaya dan industri, jumlah dan kualitas air hujan, serta sistem pembuangan limbah. Pemahaman orang terhadap sistem hidrologi kars masih sangat kurang. Kawasan batuan karbonat di Indonesia yang luasnya lebih dari 154.000 km2sekitar 60%-nya mempunyai morfologi karsmembutuhkan sumbangan pemikiran para ahli hidrologi kars yang jumlahnya masih sedikit. Di Indonesia belum ada sistem informasi yang menghimpun data dasar hidrodinamika, daya tampung sistem kars, model matematis akuifer kars atau nilai neraca air di setiap kawasan kars yang ada. Di dalam usaha pengelolaan kawasan kars, perlu dilakukan inventarisasi dan identifikasi kebutuhan air bersih penduduk kars untuk mencukupi keperluan mereka sehari-hari. Air tersebut umumnya diperoleh dari sumber-sumber air kars yang ada. Untuk mempermudah pengelolaan dan pengawasannya, kebutuhan tersebut harus diproyeksikan terhadap waktu eksploitasi atau angka pertambahan penduduk dalam satuan waktu tertentu. Menurut data PBB, sekitar 25% penduduk dunia menggantungkan hidupnya dari sumber air kars. Di Indonesia, penduduk daerah Gunungkidul, Blitar Selatan, Trenggalek Selatan dan Tuban menjadikan air kars sebagai kebutuhan utama, di atas kebutuhan lainnya. Begitu pula dengan penduduk di beberapa pulau di Nusa Tenggara, Timor, sebagian daerah Maluku Tenggara dan Kalimantan Timur. Keberadaan air di kawasan kars dipengaruhi oleh banyak faktor (Ko & Samodra, 2000), di antaranya adalah:
(1) (2) (3) (4) (5) (6) Sifat fisik batuan karbonat itu sendiri, seperti jenis litologi, kesarangan, kelulusan, kerapatan sistem retakan atau celah; Keadaan bentangalam (bukit, pebukitan, plato); Keadaan iklim; Keadaan lapisan tanah atau soil; Keadaan vegetasi penutup lahan; Kegiatan penduduk yang tinggal di kawasan kars.

44

Sistem hidrologi kawasan kars berbeda dengan kawasan lainnya. Air di kawasan kars bergerak melalui sistem retakan-celah-gua, sedang di kawasan bukan-kars gerakan air tanahnya melalui pori-pori antar butiran batuan atau mineral. Jika di kawasan bukan-kars air mengalir secara intergranular (melalui ruang antar butiran), maka di kawasan kars membentuk aliran konduit (melalui suatu saluran). Begitu pula dengan media dan arah aliran. Di kawasan kars medianya bersifat heterogen, di kawasan bukan-kars sifatnya homogen. Jika pada kawasan kars air yang mengalir bergerak secara berolak (turbulensi), maka pada kawasan bukan-kars gerakannya bersifat difus atau laminer (Atkinson, 1977). Di kawasan bukan-kars sungai mengalir di permukaan, sedang di kawasan kars umumnya membentuk aliran bawahtanah. Sistem percelahan-rekahan-perguaan di kawasan kars dapat disamakan dengan sungai utama dengan percabangannya; sementara air di dalam masa batuan karbonat dapat dianalogikan dengan aliran difus, yang bertindak sebagai reservoir untuk mengimbuhi sungai bawahtanah di musim kemarau. Selisih jumlah air yang masuk dan ke luar merupakan jumlah air yang tertampung di kawasan kars. Neraca air kawasan kars tergantung pada jumlah air yang masuk dan ke luar, di samping kemampuan batuan dalam hal menampung dan menyimpan air. Air yang tersimpan di dalam sistem rekahan-celah-gua tergantung pada jenis litologi, ketebalan masing-masing lapisan batugamping, kesarangan dan kelulusan primer batuan, kesarangan dan kelulusan sekunder dan kerapatan kekar. Hidrologi kars yang bersifat dinamis secara bertahap akan mengalami perubahan akibat pelebaran sistem percelah-retakan. Perubahan yang sifatnya drastis biasanya disebabkan oleh kegiatan tektonik. Mengeringnya air telaga secara serempak akibat runtuhnya lorong-lorong gua di bawahnya merupakan contoh dari pengaruh struktur geologi. Di dalam melakukan kajian hidrologi kars, aliran sungai bawahtanah perlu diketahui arahnya dengan menggunakan beberapa bahan pelacak air. Umumnya berupa zat warna yang bersifat fluorescens, pencerah optik, garam, spora dan ragi, penjejak yang bersifat radioaktif, metoda isotop dan tehnik pulsa (Gaspar & Oraseanu, 1987). Pelacakan air bawahtanah dengan isotop radioaktif dibatasi penggunaannya, karena dikhawatirkan menimbulkan pencemaran. Radioisotop Cr-51 EDTA dan BR-82 ammonium adalah jenis yang sering digunakan. Di Indonesia, penggunaan bahan radioisotop untuk perunutan air harus seijin Badan Tenaga Atom. Jenis perunut radioaktif lainnya adalah K2Cr2O7, Cr(III)-EDTA, Sc(III)-EDTA, dan I-131. Percobaan yang dilakukan oleh Ramljak dkk. (1976) diberbagai jenis media menyimpulkan jika penggunaan radioisotop K2Cr2O7 pada batugamping lebih baik dari Cr(III)-EDTA, karena jumlah bahan yang hilang relatif sedikit. Sedang pada dolomit yang paling baik adalah Sc(III)-EDTA. Dalam hal ini dolomit akan menyerap I-131. Untuk merunut air pada lapisan terrarossa lebih baik menggunakan K2Cr2O7 dan Sc(III)EDTA. Sebagaimana diketahui, perunutan air tanah dengan zat-zat perunut akan menimbulkan reaksi kimia dengan air, atau bahan-bahan tersebut diserap oleh sedimen gua dan dinding saluran yang mempunyai percelahretakan. Jika hal ini terjadi, maka tidak munculnya zat perunut di tempat-tempat yang diinginkan belum tentu menunjukkan tidak adanya hubungan sistem air tanah. Metoda sederhana yang sering digunakan untuk menciri lintasan air bawahtanah dan waktu yang dibutuhkan adalah dengan menggunakan bahan perunut berpendar (fluorescent dyes). Setelah dimasukkan di sumbersumber air yang ingin diketahui lintasannya, zat perunut tersebut dapat dilihat pada beberapa mata air atau sumber air di dalam gua lainnya dengan menggunakan alat penjejak (detector). Alat-penjejak ini merupakan kemasan karbon-aktif atau pita kapas yang akan menyerap zat perunut di dalam air. Untuk kegunaan yang lebih rinci di laboratorium, air juga perlu diambil contohnya. Jenis-jenis zat perunut yang umum digunakan, masing-masing dengan sifatnya sendiri-sendiri, adalah amidorhodamine B, fluorescein, dan tinopal CBS-X. Sifat dari zat-zat perunut tersebut, termasuk pabrik yang mengeluarkannya, tertabulasi dalam tabel berikut ini.

AMIDORHODAMINE B Nomor indeks warna Gelombang penyerapan Gelombang fluoresensi Filter primer (3) Filter sekunder (3) Penyedia
(1)

FLUORESCEIN 45350 ungu biru hijau kuning 36 55 Durham Chemical Ltd. 52 Glengalls Road London SE15 6 NQ

TINOPAL CBS-X FB 351 (2) ungu biru 7-37 98 Ciba Geigy Ltd. Clayton Manchester M11 3AR

45100 hijau merah jingga 2 x 1-60 + 61 4-97 + 3-66 Hoechst UK Ltd. Salisbury Road, Hounslow TW4 6JH

45

(1) (2) (3)

Society of Dyers and Colourists (1971) Pencerah fluoresens (fluorescent brighteners) Nomor filter, oleh Kodak Wratten & Corning Clolour Filter Glasses catalogues

Ketiga jenis zat perunut di atas tersedia dalam bentuk cairan dan bubuk. Zat perunut berbentuk cairan relatif mudah dibawa, dan tidak mudah terkotori oleh debu. Sedang untuk lorong perguaan yang sulit pencapaiannya lebih baik menggunakan zat perunut yang berupa bubuk, karena lebih ringan. Zat perunut berpendar bukanlah jenis bahan yang mengeluarkan pendar (fluoresensi) kuat. Sinar apapun akan diserap oleh zat tersebut, dengan panjang-gelombang tertentu, untuk selanjutnya dipancarkan kembali dalam bentuk cahaya yang mempunyai panjang-gelombang lebih besar dibanding sifat asalnya. Kekuatan fluoresensi sangat tergantung pada kekuatan cahaya (illumination intensity) dan encer-kentalnya konsentrasi atau kepekatan larutan. Tetapi meskipun demikian, daya pendar ini masih dapat dilihat pada kepekatan larutan yang sangat rendah. Di daerah Gunung Sewu, pendaran cahaya yang dihasilkan oleh zat perunut tersebut masih dapat dilihat dengan mata telanjang pada konsentrasi 50 ppb (part per billion), atau 1 ppb jika menggunakan alat fluorometer (MacDonald & Partners, 1984). Pada analisis dengan menggunakan fluorometer, percontoh air yang mengandung zat perunut disinari dengan sinar terarah yang telah ditapis dengan filter pertama, sehingga dihasilkan kisaran sempit dari panjanggelombang yang dimiliki oleh air, yang telah menyerap salah satu jenis zat perunut. Perlu diketahui, jika air mengandung zat perunut sehingga berpendar, maka air tersebut akan memancarkan sinar yang sangat khas ke segala arah. Sinar fuoresensi ini selanjutnya ditangkap oleh sistem cermin di dalam fluorometer dan selanjutnya diciri dalam bentuk arus listrik. Filter kedua akan memilah sisa cahaya yang tersebar, yang mungkin lolos dari filter pertama. Arus listrik tersebut akhirnya diukur, di mana kekuatannya sesuai dengan kosentrasi zat perunut. Kombinasi filter dapat digunakan hingga 3 buah, sehingga hasil yang dicapai akan lebih tepat lagi (Smart & Laidlaw, 1976). Sebelum digunakan, fluorometer perlu dikalibrasi dengan menggunakan bakuan konsentrasi zat perunut yang sudah diketahui. Alat fluorometer yang sering dipakai di lapangan, karena kepraktisannya, adalah Turner Model III, yang dikeluarkan oleh G.K. Turner, 2524 Pulgas Avenue, Palo Alto, California 94303. Alat ini mampu bekerja antara 10-15% di bawah tegangan listrik minimal yang dibutuhkan, pada frekuensi 1 Hz. Sumber listrik untuk catu-daya dapat menggunakan jaringan PLN, atau dari diesel. Sumber catu-daya dari diesel perlu dimonitor, sebab sering terjadi flukstuasi tegangan yang dapat menyebabkan alat rusak atau pembacaannya menjadi tidak tepat lagi. Air pada kenyataannya juga dapat mengalami fluoresensi karena zat-zat organik atau polutan-buatan yang terlarut di dalamnya. Kehadiran zat berpendar yang tidak diinginkan ini akan menghasilkan nilai yang lebih tinggi dari angka pembacaan yang sesungguhnya. Untuk mengetahui ada tidaknya zat-zat organik dan polutan, perlu dilakukan pengambilan percontoh dari mata air, sumur, atau gua-gua yang akan dikaji sebelum proses perunutan aliran air dilakukan. Dengan melakukan pengujian terhadap air-asli tersebut, pembacaan hasil oleh fluorometer akan mendekati nilai yang sebenarnya. Pengambilan percontoh air-asli perlu dilakukan, terutama jika mata air atau sumber air di dalam gua sering mengalami fluktuasi atau perubahan luah. Dalam beberapa hal, air juga perlu dianalisis secara spectrofluorescent. Dalam analisis ini, percontoh air disinari berkali-kali dengan kekuatan panjang-gelombang yang berbedabeda. Di setiap panjang-gelombang, fluoresensi akan dihitung dan direkam sehingga diperoleh spektrum fluorensensi dari percontoh air tersebut. Setiap cairan yang memiliki fluoresensi alami dan fluoresensi buatan akan memberikan spektrum sendiri-sendiri yang berlainan jika diuji dengan metoda spectrofluorescent. Spektrum yang dihasilkan oleh salah satu zat perunut mempunyai ciri tersendiri, yang bertindak sebagai sidik-jari dari zat tersebut. Percontoh air yang mengandung zat perunut, setelah diperbandingkan dengan sidik-jari tersebut akan memberikan spektrum sendiri yang dapat dibaca dan diukur oleh alat. Alat spectroflurescent yang biasa dipakai untuk keperluan analisis ini adalah Perkin-Elmer Spectrofluorometer. Kegiatan percobaan perunutan di suatu tempat dapat dilakukan berkali-kali, asal diyakini jika zat perunut yang dimasukkan pada percobaan sebelumnya sudah semuanya terlarut di dalam air dan di keluarkan melalui mata air yang ada. Hal itu dilakukan semata-mata untuk menghindari hasil pembacaan-ganda. Jumlah zat perunut yang dipakai untuk setiap kegiatan perunutan berkisar antara 0,4-7,2 kg, meskipun hal ini tidaklah mutlak. Warna fluoresensi-dasar umumnya adalah biru dan hijau, sehingga penggunaan zat perunut dengan warna fluoresensi-dasar merah meskipun sedikit sudah memenuhi kebutuhan. Ada kemungkinan sebuah sungai bawahtanah kecil akan mengalami pengenceran jika bersatu dengan sungai bawahtanah yang lebih besar. Dengan demikian untuk menentukan jumlah zat perunut, perlu perkiraan sebelumnya sungai bawahtanah tersebut akan mengalami penyatuan apa tidak. Kajian rinci aliran sungai bawahtanah yang 46

dilakukan oleh MacDonald & Partners (1984) di kawasan Gunung Sewu memerlukan beberapa kg zat perunut untuk menciri aliran sepanjang 5-10 km. Untuk sistem sungai bawahtanah di Gua Bribin dan Gua Buhputih diperlukan setidaknya 6-7 kg zat perunut. Guna memperoleh hasil yang lebih maksimal lagi, diusulkan jumlah zat perunut perlu diperbanyak lagi sekitar 10 kg atau lebih, khususnya untuk menciri sistem sungai bawahtanah yang ke luar di pantai Baron. Detektor yang dipakai untuk ketiga zat perunut yang biasa digunakan (amidorhodamine B, fluorescein, dan tinopal CBS-X) adalah butiran karbon-aktif. Bahan itu dibuat dari arang tempurung kelapa yang dijumpai melimpah di banyak tempat. Arang sebanyak 20 gr dimasukkan dalam kantung nilon dan dijahit di kedua ujungnya. Sebagai detektor, bahan tersebut ditempatkan dalam jala nilon dan dibenamkan di sungai bawahtanah atau mata air. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan selama kajian dilakukan, misal diambil orang karena tidak tahu kegunaannya, pada kantung tersebut perlu dibubuhkan keterangan secukupnya. Dengan tinta yang tahan air, tulisan supaya kantung jangan dipindahkan dan selalu dibenamkan di dalam air, dimasukkan dalam kantung plastik dan direkatkan pada ujung tali kantung. Untuk zat perunut tinopal CBS-X, detektor yang berupa kantung berbentuk pita katun ditempatkan pada kerangka jala kawat dan dibenamkan di dalam air. Peletakan detektor juga dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi mengenai sifat fluoresensi-awal dari air sungai bawahtanah, atau mata air. Perubahan pada detektor akan terjadi setelah zat perunut di masukkan di bagian hulunya. Analisis terhadap detektor yang dikirimkan ke laboratorium lapangan dilakukan dengan dua cara. Pita-pita katun atau kantung dibersihkan dengan air dari kotoran yang menempel seperti lempung, pasir halus, ganggang, sisa-sisa organik, dan sebagainya. Selanjutnya dilakukan identifikasi di bawah lampu ultraviolet dalam kamar tertutup (tanpa cahaya). Jika tinopal CBS-X hadir, maka akan tampak fluoresensi warna biru muda yang pucat. Metoda yang biasanya berhasil baik di daerah yang beriklim panas ini, oleh MacDonald & Partners (1984) dilaporkan memberi informasi yang kurang akurat di kawasan Gunung Sewu. Hal tersebut rupanya disebabkan oleh banyaknya kandungan bakteri dan unsur-unsur organik lainnya di dalam air tanah, yang mempengaruhi fluoresensi dari air yang telah menyerap zat perunut tinopal CBS-X. Detektor yang terbuat dari arang tempurung kelapa dalam beberapa hal justru memberi hasil yang lebih positif. Setelah dikeringkan, arang dimasukkan ke dalam gelas beaker yang telah diisi dengan campuran 10% larutan NH4OH dan 50% cairan propan-1-01. Selanjutnya didiamkan selama 30 menit. Pengamatan secara visual dilakukan dengan menyinari permukaan arang dengan sinar terfokus yang dihasilkan oleh lensa cembung (hand-lens). Jika arang tersebut mengandung zat perunut, maka di permukaannya akan tampak warna fluoresensi. Cairan yang ke luar dari arang diambil sekitar 5 ml, ditampung dalam cawan dan diamati di bawah fluorometer yang telah dipasangi kombinasi filter. Pembacaan dicatat dan dibandingkan dengan fluoresensi-asal dari lokasi yang sama. Jika yang diserap oleh arang hanya 1 jenis zat perunut saja, maka hasil yang didapat tidaklah menyimpang terlalu jauh dari yang diharapkan. Sebaliknya, jika detektor menyerap dua atau tiga jenis zat perunut sekaligus maka analisis lanjutnya dilakukan dengan spectrofluorometer. Percobaan perunutan dapat dipakai untuk memperkirakan volume sistem saluran, asal diketahui lamanya perjalanan (travel of time) zat perunut, yang merupakan selisih waktu antara pemasukan zat perunut dan zat perunut diserap oleh detektor. Selama detektor masih terpasang ditempatnya, dan hanya dapat diganti 1 minggu sekali di setiap lokasi, maka pengambilan percontoh air dilakukan di beberapa mata air terpilih. Pencirian secara fluorometri terhadap percontoh yang diambil secara periodik jauh lebih baik dibanding dengan menggunakan detektor. Penduduk setempat dapat dimintai bantuannya untuk mengambil 2 atau 3 percontoh air setiap hari, tergantung dari letak dan kemudahan pencapaiannya. MacDonald & Partners (1984) yang melakukan kajian-rinci hidrologi di kawasan Gunung Sewu melakukan pemonitoran di sumber air Baron selama percobaan perunutan dilakukan; sementara di sumber-sumber Ngobaran dan Piyuyon waktu pemonitorannya lebih pendek. Selama perunutan di Gua Sodong Mudal dan Gua Gilap, sumber air di Beton dan Ponjong masing-masing dipantau selama 1 minggu. Sedang pengambilan percontoh air di Luweng Grubug dilakukan secara takteratur selama 2 hari, yaitu ketika perunutan dilakukan di Gua Buri Omah. Percontoh air selanjutnya dianalisis di lapangan dengan menggunakan fluorometer. Pemunculan zat perunut diciri sebagai perioda bertambahnya hasil pembacaan hingga mencapai puncaknya, kemudian turun lagi ke fluoresensi-awal. Untuk memastikan hasil pembacaan, percontoh air yang penting dianalisis secara spectrofluorescent. Waktu tempuh zat perunut dihitung sebagai selisih waktu antara pemasukkan zat perunut dan puncak fluoresensi, yang pengukurannya hampir dilakukan sepanjang hari. Pada kajian hidrodinamika kars perlu diperhatikan parameter rapat-masa cairan dan viskositas, baik yang bersifat dinamis maupun kinetik. Faktor-faktor tersebut nilainya berbeda-beda di setiap tempat, tergantung besarnya tekanan atmosfer dan keadaan suhu. Air yang mengalir melalui lorong-lorong gua dapat dianggap sebagai sungai utama, mempunyai percabangan yang mengalir melalui celah dan retakan batuan. Sedang air yang bergerak melalui ruang antar-butir (vadose seepages) batuan karbonat dan retakan-retakan sempit (vadose trickles) dikenal sebagai air perkolasi. Air perkolasi dapat dianalogikan dengan aliran difus, yang 47

mengalir lambat dan bertindak sebagai cadangan untuk mengimbuhi sungai bawahtanah pada musim kemarau. Air perkolasi di kawasan kars bergerak dengan kecepatan yang beragam, tergantung dari derajat karstifikasi dan keadaan jaringan sistem percelah-retakan yang ada. Di bawah permukaan tanah, di jalur epikarstik, dapat terbentuk tempat penampungan air sementara yang disusun oleh saluran dan jaringan retakan atau celah yang luas. Pada musim hujan, jalur epikarstik mendapat imbuhan air yang mengalir melalui saluran. Sedang pada musim kemarau mengimbuhi saluran dengan air perkolasi. Tampungan air yang demikian dikenal sebagai akuifer epikarstik (Bonnaci, 1997). Masih menurut Bonnaci (1997), keadaan di dalam akuifer epikarstik itu seolah-olah menangguhkan aliran air perkolasi, sehingga pada saat terjadi hujan lebat jalur epikarstik mengalami banjir. Ke arah hilir, kecepatan air di saluran-utama semakin besar sehingga air terdesak masuk ke dalam akuifer epikarstik. Air yang terdesak itu mula-mula terjadi di bagian yang paling deras arusnya, yaitu di bagian hilir sungai bawahtanah, di dekat pemunculannya di permukaan (mata air). Secara perlahan air yang terdesak berpindah ke arah hulu. Jika celah atau retakan dalam akuifer epikarstik tidak mampu menampung air yang melimpah, maka akan terjadi arus-balik. Fenomena ini sangat penting di dalam memahami hidrodinamika kars, karena arus-balik dan arus turbulen akan menyebabkan retakan menjadi semakin lebar. Akibatnya, kemampuan akuifer epikarstik dalam menampung dan menahan air hujan menjadi semakin besar. Pada musim kemarau, yang merupakan perioda aliran lambat, akuifer epikarstik menyalurkan air perkolasi ke dalam saluran-utama, dari hulu hingga hilir. Pada musim kemarau yang panjang secara berangsur akuifer epikarstik mengering. Pengisian-kembali akuifer tersebut yang dalam sistem hidrologi kars dianggap sebagai suatu sub-sistemmembutuhkan waktu yang berbulan-bulan. Proses pengisian-kembali terjadi secara progresif, dan tidak mungkin dilakukan oleh hujan lebat yang terjadi beberapa kali pada permulaan musim hujan. Selama permulaan musim hujan air mengisi retakan akuifer epikarstik, sebelum disalurkan ke dalam saluran-utama. Pada saat itu mungkin saja terjadi banjir di dalam gua, terutama jika air masuk melalui sistem lubang larian. Pada suatu kawasan kars, sub-sistem akuifer epikarstik tidak hanya terdapat di satu bagian saja, tetapi di beberapa tempat. Keadaan tersebut tergantung pada jenis litologi, keadaan stratigrafi dan derajat karstifikasi. Semua sub-sistem yang ada akan berhubungan dengan saluran-utama, sebelum berakhir pada suatu mata air kars. Penelitian berbagai jenis akuifer kars dilakukan berdasarkan mekanisme dan dinamisme sistem masukan (input) dan keluaran (output). Usaha ini dilakukan melalui analisis hidrograf pada mata air kars (Bonnaci, 1997). Hidrograf sumber air kars merupakan gambaran integral dari jaringan percelah-retakan yang menampung dan menyalurkan air ke mata air yang ada. Bentuk kurva hidrograf air yang terekam pada suatu mata air menggambarkan tanggapan akuifer terhadap masukan air. Bentuk kurva dan kecepatan air akan menginformasikan sifat penampungan dan struktur akuifer, yang menyalurkan air ke sumber yang ada. Analisis hidrograf yang bersifat kuantitatif akan menjadi lebih lengkap jika disertai dengan analisis kualitatif air (kemograf). Di bagian kedalaman karsbaik pada jalur jenuh, jalur freatik maupun jalur penuh-airjuga terdapat akuifer. Akuifer ini disusun oleh jaringan percelah-retakan-guaan yang saling berhubungan dan dipenuhi air sepanjang tahun. Jalur ini juga membentuk sub-sistem tersendiri, yang memiliki aliran lambat dan aliran cepat di dekat saluran-utama. Keberadaan sub-sistem ini penting untuk menentukan sifat aliran air dan pola pengaliran, selain menjadi faktor penentu sistem hidrologi kars yang heterogen dalam ruang dan waktu geologi. Akuifer airtanah di kawasan kars sifatnya sangat dinamis, berkembang menjadi semakin anisotropis dan heterogen. Rumus-rumus empiris dan teoritis airtanah yang ada tidak dapat diterapkan begitu saja pada sistem hidrololika kars. Di kawasan kars, Hukum d Arcy yang diperkenalkan pada tahun 1856 tidak berlaku. Jika ada akuifer yang sifatnya sarang, homogen dan isotropik, maka gerakan air baru akan menuruti hukum d Arcy. Aspek hidrolika ini selanjutnya diturunkan dalam bentuk persamaan Laplace. Sudah banyak teori dan kenyataan di lapangan yang membuktikan kalau gerakan airtanah itu bersifat laminer. Maksudnya, air bergerak secara lambat melalui pori-pori batuan yang berupa ruang antar-butir, atau pipa-pipa dan saluran yang ukurannya sangat kecil. Untuk mengetahui keadaan hidrolika air kars hendaknya diperhatikan rumusrumus yang diusulkan oleh Weisbach atau Thrailkill, selain memperhatikan Angka Reynold. Juga perlu dipahami bahwa pada batugamping berongga, apalagi jika sudah membentuk sistem perguaan, aliran air berubah menjadi turbulensi. Pipa atau saluran yang dilalui arus turbulen setidaknya mempunyai garis tengah lebih dari 1 cm. Perubahan sifat fisik batugamping, misal pelebaran sistem rekahan atau celah, akan mengubah sistem hidrologi kars secara drastis. Pelebaran retakan atau celah pada lapisan batugamping

48

mampu meningkatkan kelulusan air sampai 10.000 kali dari nilai kelulusan primer. Jika terjadi sistem perguaan, kelulusannya lebih besar lagi, yaitu hingga sekitar 107 kali kelulusan asli (Atkinson, 1997). Keberadaan tanah (tebal, jenis), vegetasi (jumlah, jenis) dan topografi kawasan kars cenderung mempengaruhi proses peresapan air ke dalam tanah. Dalam hubungannya dengan topografi, air akan lebih mudah meresap di daerah lekukan seperti dolina, uvala dan lembah. Pada lereng pebukitan yang terjal, air hujan mengalir sebagai air larian. Di dalam sistem kapiler batuan, peresapan air dihambat oleh gelembunggelembung udara yang ada di dalam celah dan retakan sempit, oleh endapan biogenik seperti humus dan bahan organik lainnya, atau oleh lumpur, pasir, kerikil dan sistem akar tumbuhan. Peresapan juga mengalami hambatan pada saat hujan lebat, yaitu ketika akuifer epikarstik sudah bersifat jenuh atau daya salur sistem sifon yang ada terlampaui. Akibatnya terjadi arus-balik yang cukup kuat. Gejala seperti itu di antaranya terjadi pada sistem aliran S. Suci, luweng-luweng Glatikan, Gelung dan Grubug di daerah Gunung Sewu (Samodra, 1996a). Di Irian Jaya, fenomena sejenis terjadi di mulut gua tempat masuknya S. Baliem ke dalam tanah. Pada banjir di mulut gua terbentuk danau yang sangat besar, dengan luah sekitar 30 m2/detik (CTE, 1993). Proses geologi seperti pengikisan dasar lembah yang dialiri oleh sungai permukaan atau pengangkatan akibat tektonik cenderung menyebabkan terjadinya penurunan muka-airtanah. Proses-proses tersebut menyebabkan celah, retakan dan lorong yang semula dialiri air berangsur-angsur atau mendadak kering, membentuk lorong fosil. Air mengalir melalui sistem celah atau lorong baru, yang letaknya lebih dalam. Sistem percelah-retakan dan lorong baru itu sebenarnya sudah ada sejak semula, yaitu sebagai lapisan yang mengandung porositas dan permeabilitas primer, yang berkembang pada jalur jenuh-air dan jalur di bawah muka-airtanah. Di satu sisi. kegiatan tektonik akan menciptakan retakan-retakan baru, yang dianggap memperlancar gerakan air di dalam lapisan batuan. Tetapi di sisi lain juga menjadi pemicu terjadinya proses peruntuhan lorong gua, sehingga celah menjadi lebih sempit dan lintasan airpun berubah arah. Pada musim hujan air akan membanjiri seluruh akuifer kars yang ada. Lorong-lorong fosil atau celah yang sebelumnya kering terisi kembali. Di permukaan terbentuk mata-air baru, atau mata air yang berpindah tempat. Limpahan air yang tidak tertampung menyebabkan timbulnya arus-balik, sehingga air mengisi semua lorong dan celah kering yang ada. Banjir yang terjadi di daerah Paranggupito (Gunung Sewu) belum lama ini merupakan fenomena hidrologi biasa, yang disebabkan oleh limpahan air yang tidak dapat ditampung oleh lorong gua. Air yang mengisi penuh lorong-lorong fosil dan bergerak secara turbulensi akan mengikis dan melarutkan dinding lorong, sehingga lorong menjadi semakin lebar. Dengan demikian daya tampungnyapun menjadi bertambah besar. Menurut Atkinson (1977), daya tampung juga meningkat pada lorong-lorong baru yang terbentuk akibat pembajakan sungai bawahtanah (underground river pirating). Keadaan ini secara khsus terjadi pada loronglorong berair yang berbelok-belok (meandering). Pelarutan yang memperbesar lorong sering diikuti dengan peruntuhan dinding dan atap lorong. Proses peruntuhan yang menyebabkan lorong menjadi semakin lebar dikarena lapisan batuan mengalami pengurangan daya dukung. Pelebaran ini bahkan dapat membentuk ruangan besar di bawahtanah, sehingga daya tampung air menjadi jauh lebih besar dibanding keadaan semula. Luapan air ketika banjir juga membawa beragam jenis dan ukuran sedimen asal-luar, yang selanjutnya diendapkan di dasar lorong atau di dalam retakan batuan. Proses ini menimbulkan akibat sebaliknya, yaitu mengecilnya daya tampung air. Daya tampung air di kawasan kars dapat dihitung dengan melakukan analisis terhadap denyut-banjir (floodpulse), baik yang terjadi secara alamiah maupun buatan. Denyut-denyut banjir itu terekam sebagai hidrograf sumber air kars. Perhitungan daya tampung air kars yang dihasilkan selanjutnya dipakai untuk membuat model matematik akuifer, yang nantinya melengkapi data masukan dan keluaran air (Bonnaci, 1997). Dalam hal kandungan kimia air, airtanah di daerah Gunung Sewu yang tersimpan di dalam akuifer karstik, rata-rata mengandung nitrogen (sebagai NO3)=2,2 mg/l, fosfor (sebagai PO4)=0,06 mg/l dan kalium (K)=0,06 mg/l (Bahagiarti & Nirmalan, 1996). Miskinnya unsur-unsur hara yang terlarut di dalam air menyebabkan tumbuhan menjadi kurus, dan meningkatkan kerentanan tanaman terhadap penyakit. Tanaman budidaya yang demikian akan menghasilkan nilai ekonomi yang rendah, atau malahan tidak memiliki nilai sama sekali. Pemupukan tumbuhan dengan NPK memang salah satu alternatif untuk menaikkan produktivitas tanaman, tetapi penggunaan pupuk secara berlebihan akan memicu terjadinya pencemaran air di dalam tanah. Mutu air tanah kars yang berkaitan dengan kesehatan lingkungan akan didiskusikan pada sub-bab berikutnya.

2.1.3.

Aspek paleontologi dan paleoantropologi

49

Sepanjang ruang dan waktu geologi yang pendek, tumbuhan dan hewan yang hidup di kawasan kars mungkin akan berevolusi secara cepat, atau malahan punah akibat perubahan lingkungan. Gua di kawasan kars, sesuai dengan keadaan lingkungan fisiknya yang khas, berkemampuan besar melestarikan jejak atau kehidupan masa lalu yang sudah membatu (fosil). Dengan demikian keberadaan unsur endokars ini berperan penting dalam usaha manusia mempelajari aspek paleontologi dan paleoantropologi kawasan kars untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Di dalam Gua Swarkrans di Afrika Selatan, sebagai contoh, pernah ditemukan fosil Australopithecus robustus yang dipercaya sebagai nenek-moyang manusia. Manusia-purba ini ditengarai sebagai pemakan tumbuhan (vegetarian), yang hidup di lingkungan hutan lebat. Sedang di dalam Gua Sterkfontien dijumpai Australophitecus africanus, jenis manusia-purba lain yang ukuran tubuhnya lebih kecil dan diduga sebagai pemakan daging (carnivora). Di Jerman, pada 1856 ditemukan fosil Homo sapien neanderthalensis di Gua Neander, yang jenisnya sudah beradaptasi penuh dengan lingkungan dingin. Sedang fosil manusia-purba yang beradaptasi dengan lingkungan pulau kars yang terisolir dijumpai di Gua Corbedd di Italia. Di Gua Chokoutien, Cina, ditemukan fosil manusia-purba Peking Man (Pithecanthropus pekinensis) pada 1927, yang bentuknya mirip dengan manusia-purba JawaPithecanthropus erectusyang ditemukan oleh Dubois di Trinil tahun 1891. Fosil serta situs paleoantropologi lainnya bertebaran di Malaysia (Gua Kepah, Gua Ca), Serawak (Gua Niah), Pilipina (Gua Tabun) dan wilayah lainnya di sekitar Indonesia (Aziz, 1996). Di Indonesia, masih menurut Aziz (1996), jejak, hasil budaya dan fosil manusia-purba yang pernah menghuni gua dan berhimpunan dengan fosil vertebrata ditemukan di Sumatera Barat, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Flores dan lain sebagainya. Dubois (1858-1940) yang melakukan penelitian di daerah Ngalau Seribu (Sumatera Barat) berhasil mengumpulkan fosil-fosil vertebrata dari Gua Lidahayer, Gua Jambu dan Gua Sibrambang. Fosil tersebut di antaranya Pongo pygmaeus, Symphalangus syndactylus, Hylobates sp., Presbytis sp., Trachypithecus cristatus, Macaca sp., Ursus malayanus, Dicekorhinus sumatrensis, Tapirus indicus, Bibos javanicus, Capricornis sumatrensis, Muntiacus muntjak, Sus vittatus, S. barbatus, Elephas maximus, Acanthion brachyurus dan rusa. Mamalia orangutan (Pongo pygmaeus) jumlahnya cukup banyak, sehingga lingkungan di sekitar gua ditafsir merupakan kawasan kars yang berhutan lebat. Penelitian lanjut pada 1995 di Gua (Ngalau) Jambu, sebagaimana dilaporkan oleh Aziz (1996), berhasil memperkaya koleksi fosil vertebrata dari daerah tersebut. Pada tahun itu ditemukan Acanthion brachyrus (landak), Capricornus sumatrensis (kambing), Dicekorhinus sumatrensis (badak), Muntiacus muntjak (menjangan), Rusa timorensis (rusa) dan Trachypithecus cristatus (monyet). Selain itu juga ditemukan Ursus malayensis (beruang), Bos sp. (banteng), Elephas sp. (gajah) dan Sus sp. (babi). Di Gua Wajak (Campurdarat, Jawa Timur), pada 1888 van Reitschoten menemukan fosil tengkorak manusiapurba yang selanjutnya dinamakan Homo sapiens wadjakensis. Fosil ini berbeda dengan manusia di Jawa sekarang, dan dipercaya sebagai nenek-moyang Bangsa Aborigin di Australia. Berdasarkan temuan itu Dubois, antara 1891-1893, melakukan serangkaian penelitian di sepanjang lembah Bengawan Solo (Trinil)bukan kawasan kars dan menemukan fosil Pithecanthropus erectus (sekarang Homo erectus). Temuan ini menggemparkan dunia ilmu pengetahuan, karena ia berhasil menguak the missing link bagian dari teori evolusi yang diajukan oleh Darwin dalam buku monumentalnya: Origin of Species (1857) dan Descent of Man (1871). Sementara itu di daerah Punung (Jawa Timur)masing-masing di Desa Mendolo Kidul dan di dekat Gua Tabuhan, segmen kars Pacitan Baratpada 1936 von Koeningswald menemukan fosil Homo sp., Pongo pygmaeus, Hylobatidae, Macaca sp., Ursus sp., Rhinoceros sp., Tapirus sp., Bovidae, Capricornis sp., Rusa sp., Muntiacus muntjak, Suidae, Elephas maximus dan Acanthion sp. Fosil-fosil tersebut ditemukan pada celah batugamping, yang diduga sebagai bagian dari suatu sistem gua. Penelitian lanjutan di Song Agung (Punung) berhasil menemukan fosil vertebrata seperti Macaca sp., Bos sp., Cervus sp., Sus sp. dan rodent; juga artefak. Kesamaan faunaterutama melimpahnya fosil orangutandi dalam gua-gua di Sumatera Barat dan Jawa Timur dengan gua-gua di Cina Selatan, Vietnam dan Kamboja menuntun anggapan keadaan lingkunganpurba pada saat itu, yang merupakan kawasan kars berhutan lebat dengan iklimnya yang dingin dan kering. Diduga keadaan itu berkaitan dengan gejala susutlaut pada zaman es ratusan ribu tahun lalu (Aziz, 1996). Gua-gua di Maros (Sulawesi Selatan) dan Flores (di antaranya Liang Toge) diduga juga banyak menyimpan fosil yang akan mengungkapkan sejarah kehidupan-purba di daerah-daerah tersebut. Ratusan ribu tahun lalu, kawasan kars yang membentang di sepanjang Pegunungan Selatan Jawa merupakan kawasan yang berhutan lebat. Lingkungannya yang basah dan lembab mendukung kehidupan binatang bertulang-belakang (badak, gajah, kuda nil dan sebagainya)termasuk manusiasehingga mereka dapat berkembang biak. Perubahan lingkungan fisik kars di daerah Gunungkidul yang dimulai sekitar seabad lalu cenderung disebabkan oleh ulah manusia (Samodra, 2002f). Pengaruh alam, terutama proses geologi, sering 50

pula berperanserta dalam mengubah lingkungan yang ada. Beberapa perubahan cenderung menurunkan daya dukung lingkungan terhadap kehidupan. Beberapa binatang dan tumbuhan punah, meninggalkan bukti-bukti kehidupan yang pernah mereka jalani. Tulang-belulang binatang tersebut terawetkan dengan baik di dalam lapisan batuan dalam bentuk fosil. Dengan bantuan fosil, manusia dapat menelusuri kembali sejarah kehidupan masa lalu. Sedimen gua sering mengawetkan organisme, baik binatang (moluska, vertebrata) maupun tumbuhan (spora) yang pernah hidup di kawasan kars ribuan hingga jutaan tahun lalu dalam bentuk fosil. Sedimen tersebut umumnya berasal dari luar gua, yang dibawa masuk oleh sungai bawahtanah atau aliran air yang masuk ke dalam gua ketika terjadi banjir. Sedimen gua yang sifatnya in-situ jarang dijumpai, kecuali pada sistem perguaan yang panjang dengan aliran sungai bawahtanah yang aktif di dalamnya. Air sungai bawahtanah yang mengalir cepat, atau berada dalam kondisi tertekan, memiliki kemampuan besar menggerus dinding dan dasar lorong gua. Sifat dan ketebalan sedimen, selain kondisi lingkungan gua, memungkinkan cangkang dan tulang binatang atau tumbuhan yang mati terawetkan dengan baik. Sedimen gua berukuran halus (lempung hingga pasir halus) yang menutupinya menghindarkan jasad organisme dari proses oksidasi, pembusukan serta proses fisika dan kimia. Ketiga proses ini cenderung memiliki sifat menghancurkan. Syarat-syarat binatang atau tumbuhan untuk dapat menjadi fosil antara lain: (1) Memiliki bagian badan atau kerangka yang disusun oleh zat-tanduk (chitin); (2) Setelah mati terkubur dalam lingkungan sedimen; (3) Setelah memfosil, binatang dan tumbuhan terhindar dari perubahan-perubahan fisika dan kimia sedimen yang melingkupinya. Bagian tubuh binatang yang berzat-tanduk sering berubah menjadi arang (karbon), atau digantikan oleh silika, kalsit, pirit dan sebagainya. Perubahan dan penggantian cangkang bagian luar atau dalam menghasilkan apa yang dinamakan cetakan-luar (external mold) dan cetakan-dalam (internal mold). Jejak binatang yang terawetkan juga diklasifikasikan sebagai fosil. Meskipun pencirian fosil yang demikian agak sulit, kehadirannya tetap mempunyai arti. Kehadiran fosil akan menyibakkan sejarah kehidupan dan lingkungan alam masa lalu, jauh sebelum manusia sendiri ada. Evolusi yang berlangsung secara progresif dan dinamis akhirnya mengantarkan mereka pada kehidupan moderen yang sekarang dialami. Fosil digunakan untuk menentukan umur relatif batuan, berdasarkan anggapan organisme itu mati bersamaan dengan proses pengendapan sedimen. Jenis-jenis fosil bentos tertentu dapat dipakai untuk menciri lingkungan pengendapan sedimen (laut, pantai, sungai, danau) dan keadaan iklim masa lalu (paleoclimate). Fosil yang mempunyai kisaran hidup pendek dinamakan fosil penunjuk atau fosil pandu (index fossil). Fosil pandu dipakai untuk mengkorelasikan endapan sedimen yang letaknya saling berjauhan (antar daratan, benua). Untuk menentukan umur mutlak batuan biasanya digunakan metoda radiometri. Cara ini memanfaatkan unsur-unsur radioaktif (potasium, argon, stronsium, rubidium dan sebagainya) yang terkandung di dalam mineral penyusun batuan. Metoda isotop C14 umumnya dipakai untuk batuan yang berumur muda. Samodra (1983) yang melakukan kajian rinci terhadap 7 lokasi terpisah endapan lempung hitam Kuarter, yang tersebar di banyak tempat di daerah Gunungkidul, menemukan kepingan tulang dan gigi vertebrata, selain artefak batu. Fosil tersebut berasal dari beberapa jenis vertebrata yang hidup pada permulaan Plistosen (1,6 juta tahun hingga 700 ribu tahun lalu). Endapan lempung hitamnya sendiri berumur Pliostosen Awal hingga sub-Holosen. Sekumpulan tulang di salah satu singkapan lempung hitam di daerah Semin, oleh Samodra (1983) diciri sebagai Bibos sp. Secara stratigrafi, satuan lempung hitam ini bertindak sebagai batuan-penutup batugamping kars Wonosari. Kumpulan fosil moluska yang terdapat pada lapisan sedimen setengah membatu di mulut Gua Jatijajar dan Gua Intan di Gombong Selatan (Jawa Tengah) merupakan fauna sungai yang hidup pada kala Pliosen AkhirPlistosen Awal (3,2 juta hingga 700 ribu tahun lalu). Dengan demikian proses karstifikasi yang membentuk gua terjadi sebelum kurun waktu tersebut, yaitu setelah batugamping di Kawasan Kars Gombong Selatan terangkat di permukaan laut, menjadi daratan sekitar 5 juta tahun lalu (Samodra, 1999g). Kajian palinologi di dasar Luweng Jomblang di kawasan kars Gunung Sewu oleh kelompok mahasiswa pecinta alam Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada pada tahun 1999 menyimpulkan jika jati merupakan tumbuhan yang sudah ada di daerah tersebut sejak ribuan tahun lalu. Selain jati, jenis tumbuhan lainnya adalah Pangium edule, Genipa americana dan Orophea hexandra. Sedang di Luweng Ombo (Pacitan), ribuan tahun lalu hidup tumbuhan Pandanus tectorius, Bambussa sp., Acalypha boehmeriodes dan Cinnamomum burmanii. Keadaan lingkungan di dasar luweng yang terpisah dari permukaan memungkinkan terjadinya proses pengawetan flora dan fauna secara alami dalam bentuk fosil. Kehadiran fosil-fosil tersebut 51

sekaligus akan menyibak sejarah lingkungan alam purba kawasan kars di sekitarnya, yang bolehjadi berbeda dengan keadaan sekarang. Vermeulen & Whitten (1999) juga menggaris bawahi pentingnya melindungi lingkungan batugamping yang letaknya terpisah. Lingkungan terpisah itu biasanya mengawetkan kekayaan spesies flora-fauna yang memiliki sifat endemi tinggi (in-site endemic species).

2.1.4. Aspek arkeologi Kawasan karstermasuk gua dan cerukdikenal sebagai tempat tinggal manusia-purba dan manusiaprasejarah yang hidup ratusan ribu hingga ribuan tahun lalu. Pithecanthropus pekinensis yang tinggal di Lembah Choukoutien (Cina Selatan) dianggap sebagai manusia-purba yang paling awal menghuni gua di Daratan Asia. Di dalam gua di kawasan tersebut, selain tulang juga dijumpai sisa-sisa pembakaran yang mungkin diperlukan untuk menghangatkan tubuh pada musim dingin. Di Eropa, Homo sapiens neanderthalensis yang hidup sekitar 100 ribu tahun lalu merupakan manusia-purba penghuni gua yang tergolong lebih cerdas dibanding nenek-moyang sebelumnya. Iklim yang dingin memaksa mereka untuk tinggal dan menetap di dalam gua. Mereka sudah mahir membuat peralatan dari batu, kayu, tulang, gading dan tanduk; bahkan membuat api untuk menghangatkan tubuh (Kosasih, 1996). Masih menurut Kosasih (1996), manusia-purba Homo sapiens sapiens atau manusia Cro-Magnon di Eropa yang hidup sekitar 40 ribu tahun lalu memiliki intelektualitas yang lebih tinggi, dan diciri sebagai manusiapurba perintis seni prasejarah. Mereka adalah seniman-seniman pertama yang mengekspresikan rasa seninya dalam bentuk lukisan, goresan dan pahatan pada dinding dan ceruk gua. Manusia Cro-Magnon juga dipercaya menurunkan ras-ras manusia yang lebih moderen, yang sekarang hidup di dunia. Seni-purba mereka menyebar di seluruh dunia, termasuk Eropa, Afrika, Amerika, Asia dan Australia. Akhirnya gua berkembang menjadi pusat kegiatan manusia-purba; termasuk mencari dan mengolah makanan, membuat peralatan dari batu, kayu, tulang dan tanduk, serta tempat untuk melakukan upacara-upacara ritual yang berkaitan dengan kepercayaan yang sarat dengan unsur-unsur magis. Gua akhirnya menjadi saksi bisu atas pola hidup, pemukiman dan proses perkembangan budaya manusia-purba yang pernah tinggal di dalamnya. Kajian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Arkeologi Nasional menunjukkan banyaknya bukti tentang kehidupan di dalam gua dan ceruk (rockshelter) batugamping. Bukti-bukti tersebut tersebar di beberapa tempat di Sulawesi, Jawa, Bali, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan, Maluku, Irian Jaya dan sebagainya. Di Indonesia, kehidupan manusia di dalam gua sudah dimulai sejak permulaan Holosen atau sekitar 10.000 tahun yang lalu. Di dalam sistem pembagian zaman prasejarah masa tersebut dikenal sebagai perioda berburu dan mengumpulkan makanan tingkat-lanjut, di mana manusia memanfaatkan gua untuk tempat berlindung dan melakukan kegiatan sehari-hari (Jatmiko, 1996). Lingkungan alam di sekitarnya sangat berpengaruh pada kehidupan mereka, di mana kecerdasannya tumbuh seiring dengan usaha penyesuaian diri dalam mengatur dan memanfaatkan sumberdaya alam yang ada (Nurani, 1995). Untuk memberikan kemudahan dalam mengeksplotasi alam, mereka cenderung hidup di dekat sumber-sumber air (mata air, sungai, telaga, rawa) dan makanan (hutan). Merekapun memilih tempat-tempat yang aman, untuk menghindari gangguan dan serangan binatang buas. Mendasarkan pada anggapan tersebut, lokasi temuan situs setidaknya akan menggambarkan keadaan lingkungan alam di masa lalu, termasuk kegiatan yang dilakukan dan tingkat teknologi atau budaya manusianya (Butzer, 1964). Daerah Jawa Timur agaknya merupakan wilayah yang kaya dengan situs arkeologi, di mana penelitian terhadap gua dan ceruk yang dicurigai pernah dihuni oleh manusia ribuan tahun lalu telah dimulai sejak tahun 1923. Disebutkan oleh Jatmiko (1996), bahwa antara 1928-1931 van Stein Callenfels pernah melakukan kajian di daerah Sampung (Ponorogo), yaitu di Gua Lawa. Kegiatan itu diikuti oleh van Es di Gua Kramat dan Gua Lawang di daerah Dander (Bojonegoro), atau Willems di daerah Tuban (Gua Gedeh dan Gua Kandang). Sedang antara 1931-1935 van Heekeren melakukan penelitian serupa secara lebih rinci di daerah Puger (Jember), yaitu di Gua Petpuruh, Gua Sodong, dan Gua Marjan. Hasil penelitiannya tersebut dituangkan dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1972 (Heekeren, 1972). Di dalam bukunya, ia menyebutkan jika von Koeningswald-lah orang yang pertama kali melakukan penelitian arkeologi di daerah Pacitan (Jawa Timur). Penggalian yang dilakukan pada sebuah ceruk (Song Agung) menghasilkan artefak dari tulang dan batu, yang selanjutnya dikenal sebagai budaya Sampungian. Tempat-tempat lainnya di daerah Pacitan yang menjadi sasaran penelitian adalah Song Terus, Song Keplek, dan Song Doho (Simanjuntak, 1995; 1996). Penggalian di Song Terus menghasilkan berbagai jenis peralatan dari zaman Mesolitikum dan Neolitikum (Soejono, 1984). Di Song Keplek pernah ditemukan 3 tengkorak dan sebuah kerangka manusia dalam posisi terlipat. Temuan tersebut disertai dengan temuan kepingan tulang binatang, peralatan yang terbuat dari tulang dan kerang, serta alat-alat serpih dalam jumlah yang cukup banyak (Simanjuntak, 1992). Pentarikhan dengan metoda C14 terhadap barang-barang temuan di lapisan sedimen gua bagian atas

52

mengarahkan pada pembuktian jika gua telah dihuni oleh manusia setidaknya sejak 5.000 tahun lalu (Jatmiko, 1996). Penggalian yang dilakukan oleh Jatmiko (1995; 1996) di daerah Tulungagung, yaitu di dasar ceruk Song Gentong, menemukan sebuah kerangka terlipat seperti di Song Keplek, kepingan tulang vertebrata, artefak batu dan alat serpih, serta perhiasan dari cangkang kerang. Ia akhirnya sampai pada kesimpulan jika gua tersebut pernah dipakai menjadi tempat kegiatan sekitar 6.000 tahun lalu. Di daerah Jember, Nurani (1995) melakukan kegiatan serupa di Gua Macan dan Gua Lawa (daerah Panas), Gua Gelatik (daerah Kepel), dan di Gua Lawa (daerah Sebanen). Khususnya di daerah Tuban, Jatmiko (1996) yang melakukan inventarisasi dan identifikasi gua yang dicurigai sebagai tempat persinggahan atau hunian manusia prasejarah berhasil mendata sekitar 38 gua. Sebagian dari gua-gua tersebut diciri memiliki nilai arkeologi dan paleontologi. Dari Gua Akbar, sebelum gua dikembangkan menjadi objek wisata, dilaporkan adanya temuan kepingan tulang vertebrata, cangkang kerang, dan kereweng. Keadaan yang sama juga dijumpai di Gua Pawon, Gua Bagong, Gua Sedah. Temuan dari gua-gua tersebut umumnya berupa kepingan tulang dan gigi vertebrata yang belum sepenuhnya membatu, selain cangkang-cangkang kerang dan moluska. Di Gua Peturon, yang terletak di lereng selatan bukit batugamping yang berdinding terjal, tidak dijumpai bukti-bukti yang mendukung jika gua tersebut memiliki arti arkeologi atau paleontologi. Nama peturon (Jawa, artinya tempat tidur) diambilkan dari keadaan di dalam gua, di mana 2 lorong bertingkat yang pendek, yang berkembang pada lapisan batugamping yang mempunyai kekerasan berbeda, membentuk bangun seperti tempat tidur. Gua-gua lainnya yang diduga memiliki fungsi sebagai tempat hunian, persinggahan, atau tempat melakukan kegiatan, berdasarkan bukti-bukti yang ada adalah Gua Gedeh 1, Gua Butul, Song Prau, Gua Gedeh 2, Gua Bugo, Gua Kandang, dan Gua Suruh. Beberapa gua yang memiliki nilai arkeologi dan paleontologi tersebut sudah ditemukan lagi karena kegiatan penambangan batugamping yang mengesampingkan nilai strategis gua (Samodra, 2000c; 2002d). Sementara itu, dari 8 gua dan ceruk yang ditemukan di daerah Dander (Bojonegoro) ternyata hanya separuhnya saja yang memiliki nilai arkeologi dan paleontologi. Gua-gua tersebut adalah Gua Lawang, Gua Gogor, Gua Payung, dan Gua Kramat. Pembandingan yang dilakukan oleh Jatmiko (1996) terhadap gua-gua arkeologi di Jawa Timur bagian utara dan bagian selatan sangatlah menarik, karena ternyata ada perbedaan dalam jenis dan jumlah temuan, baik itu kepingan tulang vertebrata, cangkang-cangkang kerang, maupun artefak (alat serpih). Gua-gua arkeologi di wilayah utara (Tuban dan Bojonegoro) merupakan hunian atau persinggahan dari manusia yang memanfaatkan sumberdaya laut, yaitu sebagaimana ditunjukkan oleh melimpahnya sisa-sisa cangkang kerang yang diduga menjadi makanannya. Sedang di wilayah selatan Jawa Timur, manusia gua yang pernah tinggal di daerah Ponorogo, Pacitan, Tulungagung, Malang, dan Jember lebih banyak mengkonsumsi daging vertebrata yang menjadi binatang buruannya. Hal tersebut ditunjukkan dengan banyaknya kepingan tulang vertebrata. Meskipun di wilayah utara juga ditemukan sisa-sisa tulang dan gigi vertebrata (diduga jenis Bovidae), jumlahnya tidak begitu banyak. Dari jumlah temuan alat serpih batu, yang terbuat dari bahan silikaan, gua-gua arkeologi di Jawa Timur selatan relatif lebih banyak menyimpan artefak tersebut. Di Jawa Timur utara dilaporkan hanya ditemukan 5 alat serpih batu, 3 buah di antaranya berasal dari Gua Butul dan 2 buah sisanya dari Gua Panggung. Bentuk alat serpih batu tersebut agak sedikit berbeda dengan peralatan sejenis di wilayah selatan, yaitu lebih tebal dan mempunyai pangkasan yang terjal di pinggirannya (Jatmiko, 1996). Tataan geologi di wilayah Jawa Timur utara dan Jawa Timur selatan beberapa ribu tahun lalu tidak jauh berbeda dengan keadaan sekarang. Perbedaannya mungkin hanya terletak pada kedudukan garis pantai. Pada permulaan Holosen, kedudukan garis pantai di pantai utara dimungkinkan sedikit bergeser ke selatan dari letaknya sekarang. Beberapa ribu tahun lalu, Pebukitan Panggung di selatan Tuban yang menjadi tempat kedudukan beberapa gua arkeologi boleh jadi merupakan daerah pinggiran pantai. Pematang batugamping yang membujur arah baratlaut-tenggara itu sekarang berada 3 km di selatan pantai Tuban. Manusia prasejarah di daerah ini memanfaatkan laut sebagai sumber makanan, yang letaknya dekat dengan gua yang menjadi tempat tinggal atau persinggahannya. Mereka mengkonsumi daging moluska yang jumlahnya melimpah di pinggiran pantai. Sesekali mereka juga melakukan perburuan binatang vertebrata, yang sisa-sisa tulangnya juga dipakai untuk bahan artefak. Batuan silikaan yang mereka gunakan untuk membuat alat serpih diperoleh dari kerakal endapan aluvium Bengawan Solo di selatannya, yang mereka kumpulkan selama pengembaraannya berburu binatang vertebrata. Sungai besar yang bermuara di Selat Madura inipun merupakan sumber air utama bagi manusia gua yang tinggal di sekitar Dander (Bojonegoro). Pada kurun waktu yang sama, keadaan geologi itu sedikit berbeda dengan wilayah di bagian selatan. Pantai di wilayah ini umumnya curam, sehingga manusia prasejarah lebih senang tinggal agak ke utara, mendekati sungai-sungai besar, mata air, dan telaga yang ada. Daerah hunian tersebut dekat dengan gunungapi aktif dan pegunungan yang disusun oleh batuan tua yang mengalasi batugamping kars di Jawa Selatan. Batuan-dasar 53

klastik gunungapi itu kaya dengan bahan silika, sehingga temuan alat serpih batu dijumpai melimpah di wilayah selatan ini. Karena relatif jauh dari laut, manusia prasejarah penghuni gua di wilayah selatan memanfaatkan hutan sebagai sumber makanannya. Hutan yang masih lebat pada saat itu merupakan habitat dari binatang yang menjadi buruannya. Oleh sebab itu temuan kepingan tulang vertebrata pada sedimen guagua arkeologi di wilayah selatan jumlahnya lebih banyak dibanding wilayah utara Jawa Timur. Dengan demikian, fungsi dan manfaat gua bagi manusia-prasejarah di antaranya adalah sebagai tempat: (1) Pemukiman atau persinggahan, dibuktikan dengan banyaknya sisa-sisa bara api, gerabah, tumpukan kerang dan tulang binatang buruan yang menjadi makanannya, serta artefak. Misal Leang Cadang, Leang Lea dan gua-gua lainnya di Maros (Sulawesi Selatan), Gua Sampung dan Gua Lawa di Ponorogo, Gua Marjan dan Gua Song di Jember, Song Gentong di Tulungagung, Song Brubuh, Song Terus dan Gua Tabuhan di Pacitan (Ko, 1997; Samodra, 2000b); (2) Penguburan, dibuktikan dengan temuan kerangka. Misal Song Brubuh dan Song Keplek di Pacitan, Gua Braholo di Gunungkidul (Samodra, 2000b; 2002f). (3) Sanggar seni, di mana beberapa gua menyimpan hasil kebudayaan yang dapat dipindahkan (patung) atau bersifat tetap (lukisan). Lukisan gua antara lain terdapat di Leang Lea dan gua-gua lainnya di Maros dan Pangkep; Gua Kabori, Gua Metanduno dan gua-gua lainnya di Pulau Muna; gua-gua di daerah Sangkulirang (Kalimantan Timur); gua-gua di Seram Utara; gua-gua di P. Kai Kecil; gua-gua di Bintuni dan Fakfak (Irian Jaya) dan gua-gua di Kalimantan Barat (Setiawan, 1999; Samodra, 1995; 1998b). Gua yang menjadi hunian tetap manusia-prasejarah biasanya terdapat di sekitar sumber air. Yang paling cocok adalah gua berair. Gua-gua di dekat muara sungai dan pantai juga sering menjadi tempat hunian, misal di Gua Pasetran Gondomayit di daerah Tulungagung (Ko, 1997). Tidak hanya manusia, hewan liarpun menggunakan gua dan ceruk sebagai tempat berlindung dari panasnya sinar matahari, hujan dan badai. Secara berkelompok atau sendiri-sendiri mereka singgah, bahkan berkembang biak (misal babi hutan) di dalam lorongnya yang masih termasuk dalam zona terang (Kosasih, 1996). Hewan-hewan pemangsa akan meninggalkan tulang-belulang binatang buruannya, bercampur dengan tulang hewan yang sudah mati, yang memang memanfaatkan gua tersebut sebagai tempat hunian dan persembunyian yang aman. Selama ruang dan waktu geologi, sisa-sisa tulang dan jejak binatang tersebut terkubur di dalam lapisan sedimen gua, yang makin lama makin tebal. Oleh karenanya, di dalam sedimen gua sering dijumpai jejak manusia-purba atau binatang, yang merupakan cetakan tak-tersengaja pada suatu lapisan lumpur karbonat di masa lalu. Dengan demikian pada suatu penampang endapan gua terkandung dan terawetkan bukti-bukti sejarah pembentukan gua (speleogenesa), kehidupan (dalam bentuk fosil) dan perkembangan budaya manusia-purba sejak ia datang dan melakukan kegiatan di dalam gua (Kosasih, 1996). Oleh karenanya, di dalam lapisan sedimen gua juga sering ditemui artefak (peralatan manusia-purba) yang terbuat dari batu, kayu dan tulang. Sesuai dengan tingkat kebudayaan manusia-purba pembuatnya, artefak ditemukan mulai dari bentuknya yang kasar hingga yang sudah diupam halus. Artefakpun dapat ditemukan di luar gua, seperti yang dijumpai pada lapisan konglomerat endapan sungai-purba di daerah Gunungkidul dan Pacitan (Samodra, 1983; 1999d; 2000b). Lukisan gua hasil pekerjaan seni manusia-purba terdapat di beberapa dinding dan ceruk gua di dunia. Gua Lascaux di Prancis dikenal sebagai situs lukisan gua yang terindah di dunia. Di Indonesia, lukisan gua dapat dijumpai di beberapa gua yang ada di Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan dan Tenggara, Kepulauan Kai, Seram, Timor dan Irian Jaya (Setiawan, 1999). Lukisan gua merupakan sarana abstrak yang secara batin diperlukan untuk menunjang kebutuhan mental dan spiritual manusia-purba. Lukisan gua adalah media untuk mengungkapkan kepercayaan dan kegiatan spiritual mereka yang bernuansa magis (Kosasih, 1996). Upacara-upacara tertentu sebagai ekspresi kegiatan spiritual dikaitkan dengan kegiatan hidup mereka seharihariseperti melakukan pemujaan kepada arwah nenek-moyang mereka, berburu, bertani dan sebagainya. Upacara itu mereka anggap sangat sakral, sehingga gua yang memiliki banyak lukisan sering diartikan sebagai tempat yang suci dan ditabukan untuk dimasuki secara sembarangan. Sebagaimana disebutkan oleh Kosasih (1996), secara umum lukisan gua mengandung 2 makna dasar, yaitu arti sosio-ekonomi (mata-pencaharian) dan arti magis (kepercayaan). Dalam perkembangan selanjutnya, kedua makna yang dimotifkan itu kadang menyatu. Lukisan motif matahari dapat dianggap mempunyai arti ganda, yaitu makna kepercayaan (suatu kekuatan alam yang dahsyat sehingga patut dipuja) dan makna matapencaharian (sinarnya menyuburkan tumbuhan dan mendukung kehidupan mahkluk hidup). Begitu pula dengan motif hewan dengan gambar senjata di jantungnya. Lukisan seperti itu dapat mengungkapkan ragam kepercayaan yang berkaitan dengan magis atau keyakinan yang dimiliki oleh pemburu agar memperoleh buruan yang banyak. Lukisan ini juga sekaligus menggambarkan arti mata-pencaharian atau sosio-ekonomi, 54

yang berkaitan dengan jenis hewan yang menjadi buruannya sehari-hari. Lukisan yang memiliki makna magis biasanya dicoretkan pada tempat-tempat yang tersembunyi atau sulit dijangkau. Motif magis sering diujudkan dalam bentuk gambar cap tangan, cap kaki, mata, matahari, hewan melata, burung dan perahu arwah; misal yang terdapat di Gua Metanduno dan Gua Kabori (Muna), Leang Lea (Sulawesi Selatan), Sulawesi Tengah (Kolonedale) serta gua-gua di Kalimantan Timur (daerah Sangkulirang, Perondongan, Bengalon, Tebegang), Kalimantan Barat (hulu Kapuas), Flores Timur, Kai Kecil, Seram Utara dan Selatan, Buru dan Irian Jaya (Bintuni, Waigeo). Lukisan gua di daerah Sangkulirang ada yang berukuran besar, karena bidang gambarnya (dinding gua) luas (Setiawan, 1999; Kosasih, 1996; Samodra, 1995; 1998b). Tema lukisan gua merupakan objek yang sehari-harinya dihadapi oleh manusia pembuatnya. Oleh sebab itu, melalui lukisan gua yang memiliki alur yang dapat diceritakan akhirnya dapat diurut kembali sejarah kehidupan di masa lalu, termasuk lingkungan di sekitarnya. Menurut Kosasih (1996), motif cap tangan berwarna merah yang digambarkan pada bagian dinding gua yang sulit dijangkau diartikan sebagai cap tangan nenek-moyang yang disakralkan dan mempunyai nilai magis. Makna magis juga sering digambarkan dalam bentuk seekor binatang, di mana pada salah satu bagian tubuhnya terdapat gambar senjata mematikan, seperti panah atau tombak. Sebagian lukisan cap tangan digambarkan dengan cara menempelkan telapak tangan yang sudah dilumuri bahan cat ke permukaan dinding gua. Tetapi ada pula yang dibuat dengan tehnik sembur, yaitu menyemburkan cat di atas telapak tangan yang dirapatkan pada permukaan batuan. Bahan cat disemburkan melalui mulut. Motif perahu pada lukisan gua secara umum diartikan mempunyai makna sosio-ekonomi atau matapencaharian, maka jika benda itu sudah berfungsi menjadi tempat kubur maknanya bergeser menjadi suatu kepercayaan. Perahu dianggap sebagai kendaraan yang akan mengantarkan jiwa manusia yang mati menuju alam baka. Lukisan gua bertema garis lurus atau melengkung, yang sepertinya tidak memiliki makna, diduga tetap mempunyai arti dan memberi pesan tertentu meskipun dengan cara disamarkan. Warna yang yang dipilih umumnya warna cerah (merah atau merah tua), dan hanya sedikit yang menggunakan warna hitam (Kosasih, 1996). Dari kebanyakan lukisan gua, tema berburu binatang sering menjadi topik utama. Untuk membantu kegiatan tersebut mereka sudah mulai menjinakkan binatangumumnya anjing. Motif lukisan binatang yang dikenal cerdik dan setia itu ditemukan dalam adegan perburuan rusa dan babi di Gua Kabori dan Gua Metanduno (Muna). Begitu juga dengan kuda, yang melekat erat pada kehidupan dan budaya masyarakat di Pulau Muna hingga sekarang. Kuda bagi penduduk kars Pulau Muna bersifat aneka-guna; baik sebagai hewan yang diternakkan, sarana pengangkut maupun hewan aduan. Adu kuda merupakan atraksi wisata yang menarik di pulau ini (Samodra, 1998b). Penelitian yang dilakukan oleh Samodra (1983; 1999d) di daerah Gunungkidul (Yogyakarta) menyimpulkan jika kawasan kars di daerah itu juga mengawetkan situs prasejarah penting. Situs-situs arkeologi yang dimaksud tersebar di beberapa tempat, antara lain di Munggur, Sokoliman dan Gunungbang. Sisa-sisa kebudayaan Megalitikum seperti menhir dan kubur peti batu, yang berumur 2.000-1.000 tahun lalu, tersimpan dan terawetkan dengan baik. Di dalam kubur peti batu sering ditemukan manik-manik, gerabah, peralatan dari besi, atau kerangka manusia. Kubur peti batu dan menhir di daerah Gunungkidul (Gunung Sewu bagian utara) menggunakan bahan yang dibuat dari batugamping pasiran dan batugamping tufan. Keterangan mengenai kebudayaan megalitikum di daerah Gunungkidul yang ditulis oleh Samodra (2003b) tersitir seperti berikut ini:
Bangunan megalitikum yang ditemukan di Gunungkidul berujud kubur batu; terdapat di desa-desa Sokoliman, Munggur, Gondang, Gunungbang, Kajar, Bleberan, dan Wonobudo. Van der Hoop (1934) yang pernah melakukan penggalian di daerah Gunungkidul menemukan peralatan besi, manik-manik, barang pecah-belah, dan pecahan benda dari perunggu yang bentuk aslinya tidak diketahui pada kubur batu. Kubur batu dari daerah Gunungkidul berbentuk empat persegi panjang, dengan dinding-dindingnya yang terbuat dari batugamping. Bangunan tersebut mempunyai panjang antara 200-225 cm, lebar 100-115 cm, dan tinggi 6075 cm. Secara umum, kubur batu di daerah ini mempunyai arah hadap ke timurlaut, kecuali kubur batu Kajar yang membujur arah utara-selatan. Benda tersebut kebanyakan ditemukan dalam keadaan terbuka, kecuali kubur batu di Kajar dan Bleberan. Konstruksi dinding kubur batu menggunakan tehnik buntut burung (sponningen), di mana setiap ujung dinding kubur batu ditakik membentuk lubang irisan sehingga jika dihubungkan papan-papan batu akan saling berkaitan dan bertambah kuat. Selain tehnik buntut burung, dinding-dinding kubur batu juga disangga dan dijepit oleh 2 tiang penyangga berbentuk bulat panjang dan mengecil ke atas. Di sekitar kubur batu di Sokoliman juga dijumpai menhir berbentuk kepala manusia. Pernah dilaporkan, kubur batu Gunungbang menyimpan kepingan-kepingan tulang tengkorak samping (parietal), tengkorak belakang (occipital), dan tulang paha yang berasal dari kerangka anak-anak. Hasil analisis gigi

55

menunjukkan adanya kebiasaan mengunyah sirih. Bersama dengan kepingan tulang, di dalam kubur batu juga terdapat pecahan gerabah, manik-manik, peralatan dari besi, serta keramik zaman Dinasti Yuan (1260-1368) dan Dinasti Ming (1369-1644). Temuan kerangka tersebut masih menyisakan teka-teki, dalam artian berasal dari manusia-purba atau sejenis dengan Meganthropus paleojavanicus yang ditemukan oleh von Koeningswald tahun 1941 di Sangiran. Penemuan kerangka manusia di Gua Braholo, Ponjong, juga belum sepenuhnya menguak asalusul manusia tersebut. Manusia prasejarah penghuni gua secara umum dikelompokkan menjadi ras Austromelanesid dan ras Mongoloid. Manusia ras Austromelanesid bermigrasi dari daratan Asia Tenggara sekitar 10 ribu tahun lalu, menuju ke selatan dan barat. Mereka bermigrasi, bersama dengan fauna vertebrata, karena daerah asalnya dilanda oleh jaman glasial (yang terakhir, sekitar 11 ribu tahun lalu). Secara terpisah atau berkelompok mereka berpindah mencari daerah yang lebih panas, yang sesuai dengan lingkungan aslinya. Yang ke barat menyebar di daerah Vietnam dan Thailand; sedang yang ke selatanmelalui Indonesia Baratakhirnya sampai di kawasan kars Gunung Sewu (daerah antara Parangtritis di selatan Yogyakarta hingga Pacitan di Jawa Timur). Manusia ras Mongoloid bermigrasi dari utara, pada jaman yang relatif sama. Ke selatanmelalui Pilipina akhirnya sampai di Sulawesi Selatan dan terus bergerak ke timur hingga Indonesia Timur. Di Indonesia, keturunan ras Austromelanesid dan ras Mongoloid sudah punah, dan hanya kerangkanya saja yang ditemukan di daerah Gunung Sewu (Gunungkidul). Manusia sekarang seperti banyak dipercaya oleh arkeologiwan dan antropologiwanadalah keturunan dari ras Melayu, yang juga berasal dari Asia Tenggara dan bermigrasi sekitar 4 ribu tahun lalu. Kebudayaan megalitikum (megalitikum tua sekitar 2 ribu tahun lalu, megalitikum muda 1 ribu tahun lalu) di daerah Gunungkidul masih lestari sampai sekarang. Daerah-daerah lain yang masih menyisakan budaya megalitikum di antaranya Nias, Sumba, dan Flores. Kubur batu Gunungkidul di zaman sekarang diperuntukkan bagi orang-orang kaya atau pemimpin. Bangunnya masih tetap segi empatdengan panjang 198 cm, lebar 65 cm, dan tinggi 55 cmmeskipun tanpa tutup. Jadi papan-papan batu yang diperhalus permukaannya hanya menyusun bagian samping, kadang juga bagian dasar. Tutupnya terbuat dari papan kayu. Kubur batu moderen di Gunungkidul mempunyai ujung yang polos, tanpa tehnik buntut burung. Kedua sisi lebar papan batu digunakan untuk menyangga sisi panjangnya (Sukendar, 1976). Situs-situs arkeologi Munggur, Sokoliman, dan Gunungbang letaknya tidak jauh dari endapan lempung hitam Gelaran, di dekat S. Oyo. Endapan Kuarter tersebut kaya dengan fosil tulang dan gigi vertebrata, selain artefak yang terbuat dari rijang. Keadaan ini menuntun penafsiran jika segmen Kars Wonosari, khususnya di batugamping kars yang tersingkap di sepanjang S. Oyo, tidak pernah sepi dari kehidupan. Dimulai sejak ratusan ribu tahun lalu, ketika binatang vertebrata Kuarter seperti rusa, babi, dan badak menguasai kawasan hutan di sepanjang S. Oyo yang subur dan hijau (mungkin juga manusia-prasejarah, yang menghasilkan artefak batu terupam halus), dilanjutkan dengan komunitas manusia prasejarah yang menghasilkan budaya megalitikum (kubur batu) ribuan tahun lalu, hingga sekarang.

Salah satu kegiatan yang perlu dihargai dalam rangka melestarikan kawasan kars, meskipun tidak langsung, adalah usaha yang dilakukan oleh Departemen Kehutanan dan Perkebunan pada tahun 1989 untuk melindungi sebuah bongkahan batugamping di daerah Gamping, Yogyakarta, dalam bentuk cagar alam/taman wisata alam. Gunung Gamping (nama tempat) merupakan sisa-sisa dari singkapan batugamping tua berumur Eosen (55-35 juta tahun lalu) yang jarang dijumpai, terutama di Pulau Jawa. Selain di Gamping, batuan itu hanya tersingkap di daerah Ciletuh (Jawa Barat), Kulon Progo (Yogyakarta), serta di Karangsambung dan Bayat (Jawa Tengah). Batuan yang mempunyai nilai ilmiah tinggi tersebut, karena akan mengungkap sejarah dan perkembangan geologi P. Jawa, keberadaannya sedang mengalami ancaman serius. Penduduk setempat selalu meliriknya untuk dapat ditambang, dan diperdagangkan sebagai batu fondasi atau batu hias. Cadangannya yang relatif sedikit menyebabkan batugamping tua yang memiliki nilai geologi tinggi itu akan habis dalam waktu singkat. Instansi terkait, bekerjasama dengan pemerintah daerah, harus sudah mulai memikirkan pelestarian dan perlindungannya untuk kepentingan perkembangan ilmu pengetahuan. Meskipun situs-situs arkeologi yang ada di kawasan kars sudah dilindungi oleh undang-undang, sifat fisik batuannya yang relatif lunak dan mudah terdenudasi, menyebabkan benda-benda arkeologi yang tak-ternilai harganya itu mengalami perubahan bentuk secara cepat. Beberapa menhir bahkan sudah tidak dapat dikenali lagi bentuk aslinya. Perlindungan yang diberikan pada benda-benda cagarbudaya di daerah kars seharusnya tidak hanya dari aspek ilmiahnya saja, tetapi juga memperhatikan iklim di sekitar kawasan yang mampu mengubah bangun permukaan benda yang terbuat dari batuan mudah larut. Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah keberadaan manusia di dalam kawasan, yang umumnya berpikiran pendek di dalam melakukan kegiatan eksploitasi sumberdaya alam. Tradisi dan perilaku mereka yang cenderung menurunkan mutu lingkungan bolehjadi dikarenakan oleh faktor ketidaktahuan. Oleh sebab itu perlu dicarikan konsep, formulasi, dan penanganan yang tepat. Cara yang paling efektif adalah melakukan pendekatan kultural, atau memberikan contoh-contoh nyata yang disampaikan dengan bahasa sederhana yang mudah ditangkap dan dimengerti oleh mereka.

56

2.1.5. Aspek speleologi Speleologi adalah ilmu pengetahuan yang secara khusus mempelajari gua dari berbagai sudut ilmiah. Pengetahuan speleologi mencakup masalah speleo-genesa (mulajadi gua), speleokronologi (urutan kejadian dari pembentukan hingga perkembangan gua), speleomorfologi (bentukan di dalam gua), biospeleologi (biota-gua), sedimentologi dan mineralogi gua serta iklim-mikro gua. Selanjutnya, informasi speleologi tidak hanya bermanfaat sebagai data dasar pengembangan gua untuk keperluan pariwisata, tetapi juga penting untuk kajian-lanjut arkeologi, paleontologi, sifat radioaktif gua dan hal-hal lain yang berkaitan dengan nilai ekonomi (penambangan fosfat guano) dan nilai kemanusiaan atau sosio-budaya (legenda, agama, kepercayaan dan mistik). Sebagai bentukan dan gejala endokars, gua mempunyai kaitan proses yang bersifat dinamis dengan gejala eksokars yang berkembang di permukaan. Oleh karenanya mempelajari speleologi harus disertai dengan pengetahuan yang cukup mengenai aneka proses yang bekerja di permukaan kawasan kars. Gua didefinisikan sebagai ruang bawahtanah yang dapat dimasuki manusia. Berbeda dengan bentukan eksokars yang sering sulit dilacak karena gangguan proses pelapukan, pengikisan dan denudasi, maka gua sifatnya lebih terawetkan. Oleh karenanya, gua dapat diibaratkan sebagai buku yang merekam kejadian geologi, biologi, ekologi dan arkeologi masa lalu, sehingga setiap langkah di dalam gua tidak berbeda dengan membolak-balik halamannya, yang mencatat sejarah pembentukan dan perkembangannya, yang ditulis dalam bahasa dan ungkapan yang memikat (Ko, 1997). Mulajadi gua yang senantiasa menjadi bahan diskusi yang menarik dipengaruhi oleh banyak faktor. Faktorfaktor tersebut di antaranya sistem inflitrasi dan perkolasi air, sistem tumbuhan dan perakarannya, erosi kimia dan mekanik, peruntuhan bawahtanah, tektonik, gempabumi dan proses sedimentasi di dalam gua. Pembentukan gua membutuhkan waktu ribuan hingga jutaan tahun, sehingga speleogenesis hanya dapat diterangkan secara teoritis. Dalam hal ini harus dipercaya adanya loncatan waktu (quantum jump) yang besar, yang dimulai sejak kawasan kars tidak memiliki pola aliran (sehingga tidak ada aliran airtanah) hingga timbulnya pola aliran di sepanjang sistem percelah-rekahan yang diakhiri dengan pembentukan gua (Ko, 1997). Proses kimia yang terjadi di kawasan kars, yang memicu terbentuknya lorong-lorong gua, diwujudkan dalam bentuk reaksi: CaCO3 + 2CO2 + H2O Ca(HCO3)2 + CO2 Air hujan yang mengandung CO2 asal-udara dan asal-organik meresap ke dalam tanah, melarutkan batugamping yang dilaluinya. Ca(HCO3)2 yang dihasilkan larut dalam air, sehingga lambat-laun terbentuk rongga-rongga di dalam batugamping. Lorong-lorong gua yang lurus, berbelok-belok dan bercabang merupakan hasil kegiatan pelarutan air sepanjang ruang dan selama waktu geologi. Curah hujan yang tinggi di kawasan kars dan kawasan lainnya di sekitarnya mempengaruhi jumlah air yang meresap ke dalam lapisan tanah. Seperti diuraikan sebelumnya pada sub-bab hidrologi, besarnya nilai resapan air tergantung pada kerapatan sistem rekahan, sifat fisik batugamping dan kerapatan vegetasi di daerah tangkapan air hujan. Air yang meresap ke dalam lapisan batuan akan memperbesar rongga atau retakan, bersatu dengan sistem lainnya, dan berakhir dengan pembentukan lorong yang diisi oleh air. Pelarutan yang berjalan terus menyebabkan lorong bertambah lebar. Pelebaran lorong juga dapat disebabkan oleh peruntuhan atap dan dinding lorong, yang dipicu oleh retakan dan bidang perlapisan batuan yang sifatnya heterogen. Proses pengangkatan menyebabkan lorong menjadi kering, karena air mengalir mencari muka airtanah setempat yang baru, yang letaknya lebih rendah. Di tempat yang baru ini berlangsung proses yang sama, membentuk lorong baru di bawah lorong lama. Lorong baru ini arahnya bisa sejajar atau menyilang terhadap lorong yang terbentuk lebih dulu. Menurut Atkinson (1977), jika pengangkatan diikuti oleh arah aliran yang tetap, maka akan terbentuk lorong anteseden yang beratap tinggi. Di sepanjang lorong sering dijumpai undak-undak hasil kikisan air. Undak bisa hancur akibat banjir besar di dalam lorong yang berjalan lama. Sedimen tebal yang terbentuk di dasar gua juga dapat menutupi undak, sehingga tidak tampak di permukaan. Pengangkatan yang diikuti dengan peruntuhan akan menyingkapkan keberadaan lorong, yang di permukaan dijumpai sebagai mulut gua. Gua yang bercabang-cabang dan bertingkat membentuk satu kesatuan sistem yang berbeda dengan sistem lainnya. Lorong-lorong gua yang terdapat di lereng bukityang mulutnya saling berhadapan dan mempunyai ketinggian relatif samamenunjukkan adanya pensesaran yang memotong sistem lorong. Proses pelarutan selanjutnya memperlebar jarak masing-masing mulut gua. Contoh Gua Glatik dan Gua Macan di Gombong Selatan (Samodra, 1999g).

57

Kenampakan yang hampir sama, seperti telah dibahas sebelumnya, juga teramati di Desa Sadeng, di ujung selatan lembah kering Giritontro yang merupakan bekas aliran Bengawan Solo purba. Proses pengangkatan yang melibatkan seluruh Cekungan Pegunungan Selatan mengakibatkan arah aliran sungai berbalik ke utara. Pengangkatan yang terjadi beberapa kali, menyebabkan terbentuknya undak atau teras di beberapa bagian Lembah Sadeng. Karena terdapat hubungan yang erat antara tektonik dengan genesa pembentukan gua, maka tabulasi arah dan kemiringan retakan atau kekar di atas dan di sekitar gua dapat membantu di dalam melakukan analisis arah umum lorong. Hal itu akan mempermudah orang melakukan penelusuran atau pemetaan gua. Berdasarkan penelitiannya di lapangan, Samodra (1996a; 1998d; 1999g; 2000b) mencatat adanya kendali struktur retakan (kekar, sesar), selain kedudukan (jurus dan kemiringan) lapisan batugamping, terhadap araharah lorong di Gua Buniayu (Sukabumi), Gua Petruk dan Gua Barat (Gombong Selatan), kompleks gua dan luweng Kali Suci (Gunungkidul, dan di Luweng Jaran (Pacitan). Sesar-sesar yang memotong lorong sering memicu terbentuknya air terjun di dalam gua, atau celah sempit di dalam lorong yang hanya dapat dituruni atau dinaiki dengan peralatan dan ketrampilan panjat tebing yang memadai. Apalagi jika lorong gua berubah menjadi sifon panjang, yang harus ditelusuri dan dipetakan dengan cara menyelam (cave diving). Kegiatan penyelaman ini mempunyai resiko kecelakaan yang jauh lebih besar dibanding penelusuran biasa, sehingga diperlukan disiplin, tanggung-jawab, keberanian, dan rasa percaya diri yang besar. Penyelaman sistem sifon harus dilakukan oleh penelusur yang memiliki sertifikat khusus, dan harus didampingi oleh seorang cavediving master yang berpengalaman. Perkembangan bentukan endokars, terutama gua, dipengaruhi oleh 3 proses utama yang berlangsung sepanjang ruang dan waktu geologi (Ko & Samodra, 2000). Proses tersebut berupa: (1) Pengikisan kimiawi, mekanis, atau keduanya; (2) Pengendapan yang membentuk sedimen gua dan penghabluran-ulang larutan CaCO3 jenuh yang
membentuk speleotem;

(3) Proses peruntuhan. Erosi kimiawi dipengaruhi oleh sifat batugamping yang mudah larut di dalam air, yang diperkuat oleh kandungan CO2, baik yang berasal dari atmosfer maupun asal-biogen. Sedang erosi mekanis terjadi karena air yang mengangkut butiran batuan berukuran lempung hingga kerakal mengikis dinding dan dasar gua (vadose action). Kedua proses pengikisan ini menyebabkan lorong bertambah besar. Sebaliknya, sedimentasi di dalam gua cenderung memperkecil ukuran lorong. Sedang peruntuhan bertindak sama seperti pengikisan mekanis, yaitu memperbesar volume lorong. Potongan melintang lorong gua sangat membantu di dalam usaha melakukan analisis sifat air di masa lalu. Irisan melintang gua yang berbentuk melingkar atau lonjong menunjukkan kalau lorong dibentuk oleh aliran yang tertekan. Lorong seperti ini dinamakan lorong freatik. Sifat freatik kadang hanya tersisa di bagian atap dan sebagian dinding lorong, karena bangun yang ada di dasar gua sudah terkikis dan menunjukkan sifat vadosa. Beragam bentuk dan ukuran speleotem di dalam gua yang berfungsi sebagai hiasan terbentuk karena penghabluran-ulang larutan CaCO3 jenuh. Tetesan air vadosa pada atap gua membentuk stalaktit; sedang yang berada di dasar gua setelah menghablur membentuk stalakmit. Stalaktit dan stalakmit yang tumbuh bersama lama-kelamaan akan menyatu, membentuk pilar, kolom atau tiang. Speleotem tersebut panjangnya dapat mencapai beberapa meter. Deretan stalaktit mencirikan adanya sistem struktur retakan yang memotong atap gua. Jika keadaan dasar gua memungkinkan, tepat di bawah deretan stalaktit akan dijumpai kumpulan stalakmit yang berderet sejajar dengan sumber tetesan air di atap gua (stalaktit). Ukuran stalaktit terkecil adalah 5,1 mm (White, 1988). Pembentukan speleotem yang bangunnya ganjil, misalnya tumbuh memencar, ke samping, bahkan berbelok dari bawah ke atas, disebabkan karena kecepatan tumbuh kristal melebihi jumlah air yang mengalir atau menetes. Ragam bentuk speleotem yang dihasilkan dipengaruhi oleh jenis mineral dan laju pertumbuhannya. Speleotem ganjil yang seluruhnya disusun oleh mineral karbonat di antaranya adalah heliktit, antrodit dan botryoidal. Heliktit, seperti halnya stalaktit, mempunyai saluran-tengah yang berfungsi sebagai jalan ke luarnya air. Pada awalnya air ke luar melalui saluran tersebut, tetapi selanjutnya bisa berasal dari mana saja di sekitar atap gua. Proses tersebut menyebabkan heliktit tumbuh ke segala arah, termasuk ke samping dan ke atas. Heliktit mempunyai garis tengah lebih kecil dari stalaktit. Pembesaran speleotem ini disebabkan oleh pertumbuhan kalsit yang melingkupi hablur sebelumnya (Ford & Williams, 1989). Istilah yang digunakan di Prancis untuk heliktit yang berbangun memanjang dan mempunyai garis tengah lebih kecil dari ukuran stalaktit terkecil adalah filiform. Sedang yang bersifat pejal dinamakan vermiform. Antrodit adalah hablur aragonit di atap gua yang berbentuk memencar. Beberapa antrodit disusun oleh kalsit, tetapi mineral ini 58

terbatas melingkupi bagian luar speleotem saja, sementara intinya masih berupa aragonit. Speleotem yang terdapat pada lapisan batuan yang menonjol dan bentuknya menyerupai koral dinamakan botryoidal. Speleotem ini dibentuk oleh larutan CaCO3 jenuh yang mengalir secara cepat. Pada cekungan atau lekuk berair di dasar gua sering terbentuk mutiara guajenis speleotem yang langka (misal di Luweng Jaran, Pacitan). Mutiara gua sebenarnya adalah nodule, di mana hablur-ulang kalsit melingkupi sebuah butiran pasir yang terdapat di bagian inti. Tetesan air dari atap gua yang jatuh pada lekuk kecil di dasar gua yang terisi sedimen pasir menyebabkan terjadinya sirkulasi air. Butiran pasir bergerak naik turun atau berputar pada suatu cairan yang dijenuhi oleh CaCO3. Gerakan itu menyebabkan terlapisinya butiran oleh hablur kalsit, yang makin lama makin tebal. Di lantai gua juga sering dijumpai gurdam, yang bangunnya menyerupai undak pematang sawah. Bentukan lain seperti kanopi, flowstone dan draperies dikendalikan oleh aliran air vadosa, bukan tetesan. Aliran air melalui retakan atau bidang antar lapisan batuan di dinding gua membentuk flowstone. Sedang draperies akan lebih banyak berkembang pada atap gua, meskipun dapat pula terbentuk di pinggiran flowstone. Di dasar flowstone sering dijumpai gurdam-gurdam kecil yang membentuk kenampakan seperti sisik ikan (micro-gourdam). Kanopi dibentuk oleh air vadosa yang mengalir di atas bongkahan batu. Struktur scallopsbentukan hasil kikisan di dinding di dekat dasar guadapat dipakai untuk menganalisis kecepatan air yang pernah mengalir di dasar gua yang paling rendah. Di dalam gua, terutama di sekitar mulut, sering dijumpai tonjolan-tonjolan batugamping yang merupakan sisa-sisa pelarutan. Bentukan yang dikenal sebagai rock-pendant ini mungkin sudah dilapisi atau ditutupi oleh endapan-ulang kalsit. Struktur lain yang sering dipakai untuk melakukan analisis hidrologi di masa lampau, juga speleogenesis atau mulajadi gua, adalah flute (struktur suling), ceilling dents dan potholes. Bentukan-bentukan penting ini berkembang di bagian dasar dan dinding lorong gua, yang mungkin sekarang sudah tidak berair lagi. Kadang struktur-struktur tersebut tertutup oleh sedimen gua, yang aktif saat terjadi banjir besar di dalam gua. Potholes yang terdapat di dalam gua pembentukannya identik dengan yang terdapat di luar gua. Butiran batuan yang terjebak di dalam lubang akan bergerak akibat aliran air, menggerus dinding lubang sehingga dinding makin lama semakin besar. Secara sederhana, proses pembentukan gua sebagai suatu sistem diawali dengan terangkatnya batugamping dari dasar laut oleh kegiatan tektonik. Proses pengangkatan yang mencirikan sifat dinamis bumi, dibantu kehadiran beberapa faktor eksogen (utamanya yang berupa air hujan), akan mengubah daratan tersebut menjadi berpegunungan atau berbukit, dengan sungai yang mengalir di permukaannya. Air hujan yang sedikit bersifat asam akan masuk ke dalam lapisan batuan melalui sistem percelah-retakan, yang terbentuk akibat pengangkatan atau proses tektonik berikutnya. Air yang mempunyai sifat melarutkan tinggi, selama pergerakannya akan memperbesar celah dan retakan yang dilaluinya sehingga terbentuk rongga-rongga kecil yang belum saling terhubungkan. Rongga dan saluran-saluran kecil yang terpisah ini terletak di dalam lapisan batugamping yang mengandung airtanah-jenuh, di bawah muka air tanah (water table) yang ada. Permukaan sungai di sekitarnya bertindak sebagai muka air tanah setempat. Sungai di permukaan batugamping, sepanjang ruang dan waktu geologi ribuan tahun, akan mengikis tebing dan dasar lembah sehingga berkembang menjadi semakin lebar dan dalam. Proses pelarutan di permukaan batugamping, yang diawali dengan bentukan-bentukan minor-karst seperti karren atau lapies, mulai menghasilkan gejala major-karst seperti dolina dan bentukan eksokars lainnya. Karena berbentuk suatu lekukan topografi, air hujan akan masuk ke dalam dolina. Jika dasar dolina mempunyai sistem percelahretakan, maka air hujan akan didistribusikan ke lapisan batugamping yang lebih dalam, yang berada di bawah dolina. Rongga-rongga bawahtanah pada lapisan batugamping yang jenuh air bergabung menjadi satu karena proses pelarutan yang menerus, membentuk sistem saluran sungai bawahtanah. Aliran sungai bawahtanah inipun memiliki kemampuan mengikis, sehingga saluran yang menjadi lebih lebar dan dalam selanjutnya membentuk lorong perguaan. Selama ratusan hingga ribuan tahun berikutnya, lembah sungai di permukaan yang semakin dalam membentuk permukaan baru yang letaknya jauh berada di bawah permukaan sebelumnya. Keadaan tersebut diikuti dengan mengeringnya saluran sungai bawahtanah, karena air bergerak mengikuti muka airtanah baru yang letaknya lebih dalam. Saluran sungai bawahtanah baru ini terletak di bawah lorong kering yang ditinggalkan, yang membentuk sistem perguaan fosil. Air hujan yang terus meresap ke dalam lapisan batugamping akan berubah menjadi tetesan ketika sampai di lorong dan ruangan gua. Tetesan air yang mengandung larutan-jenuh kalsium karbonat tersebut akhirnya membentuk hablur dan endapan kalsium karbonat di atap, dinding dan dasar lorong yang dikenal dengan speleotem atau hiasan gua (stalaktit, stalakmit, flowstone, dan sebagainya). Derajat keaktifan speleotem itu tergantung dari jumlah air hujan yang meresap ke dalam lapisan batugamping di atasnya. Speleotem di kebanyakan gua wisata, baik tunggal maupun berkelompok, sering diberi nama oleh jurukunci gua yang maknanya berkaitan dengan kepercayaan atau mistik setempat. Contoh: Batu Taman Golekan 59

(kumpulan stalakmit kecil), Batu Pelangi (batugamping berlapis berwarna coklat hingga kuning pada dinding gua), Batu Susu (kumpulan stalaktit) dan sebagainya di Gua Petruk; Sendang Nawangwulan (mata air yang dipercaya sebagai petilasan Dewi Nawangwulan) di Gua Jatijajar (Samodra, 1999g). Di Gua Gong (Pacitan) terdapat Selo Gerbang (celah di antara stalakmit dan flowstone yang menyerupai sebuah pintu gerbang), Selo Jengger Bumi (bentukan stalakmit dan flowstone yang menonjol, sehingga menyerupai mahkota ayan jantan), Sendang Relung Jiwo (mata air untuk tempat merenung dan menenangkan diri), Sendang Kamulyan (mata air, sebagai tempat bertapa untuk mendapatkan keberuntungan atau pangkat), Sendang Larung Nisto (pertapaan untuk membuang sial yang berupa mata air) dan sebagainya (Samodra, 2000b). Nama-nama tersebut tidak mempunyai hubungan dengan mulajadi ornamen yang dimaksud. Gua tidak hanya menarik dari aspek pariwisata yang menjual nilai estetika dan kelangkaan ornamen saja, tetapi lebih dari itu yakni mempunyai fungsi ilmiah bagi pengembangan ilmu speleologi, geologi, hidrologi, dan biospeleologi. Berikut ini akan dicontohkan perian lengkap dari beberapa sistem perguaan di Jawa, yang mempunyai peringkat internasional dari berbagai aspek. Informasinya diringkas dari berbagai sumber seperti Waagner dkk. (1983), Tim Gunung Sewu Cave Survey (1983), Palawa Universitas Atmajaya Yogyakarta (1999), dan sebagainya.
Gua Barat Sistem perguaan yang panjang ini terletak di kawasan kars Gombong Selatan (Jawa Tengah). Sebagai gua aktif di daerah tersebut, Gua Barat merupakan salah satu gua yang mempunyai aliran sungai bawahtanah di dalamnya. Gua ini mempunyai beberapa mulut, masing-masing berfungsi sebagai pintu masuk dan pintu ke luar, tergantung dari mana penelusuran dimulai. Kerumitan sistem lorong yang berpola labirintis merupakan daya tarik utama objek geowisata ini. Sebagai gua bertingkat yang masih aktif, Gua Barat menyimpan banyak aspek speleologi yang belum terjawab tuntas. Bahkan dari seluruh lorong yang panjangnya ribuan meter, baru sekitar 3.305 m saja yang terpetakan secara rinci. Mulut-mulut gua di kompleks ini dikenal sebagai Gua Barat, Gua Asrep dan Sendang Redisari; di samping beberapa lubang lain yang tidak bernama. Secara umum lorong kompleks Gua Barat berarah utara-selatan dan barat-timur. Beberapa lorong utama telah diberi nama, di antaranya Lorong Bawah, Lorong Kunang-kunang, Lorong Atas dan Lorong Kelelawar. Air terjun dan undak flowstone berukuran besar di dalam gua diciri sebagai Air terjun Ulysses dan Undak Superman. Melalui pintu masuk Gua Barat, penelusuran dapat dimulai dengan mengikuti lorong menurun sepanjang 60 m ke arah utara. Ujung lorong berbentuk suatu ruangan kecil yang bercabang 3 (ruangan ini dinamakan Ruang Monosuko, yang artinya bebas memilih ke mana penelusuran akan dilanjutkan). Bunyi gemericik air sungai bawahtanah terdengar jelas di bagian ini. Pada musim kemarau debitnya mencapai 50 l/ detik. Lorong Bawah Lorong sebelah kiriLorong Bawahdapat ditelusuri ke arah utara sepanjang 400 m, di mana lorong berair ini berujung di Sendang Redisari, sebuah mulut gua di bagian utara Kompleks Gua Barat. Beberapa gurdam kecil setinggi 10-20 cm mewarnai dasar sungai, sementara atap lorong rata-rata rendah. Stalaktit dan flowstone terkelompok di beberapa tempat, berwarna putih mengkilap. Lorong inipun mempunyai banyak cabang, tetapi umumnya buntu karena tertutup lumpur. Sebuah lorong oxbow terdapat di bagian tengah, agak ke hulu. Celah-celah sempit di dinding kiri lorong yang berkelok-kelok dan berpola labirintis berakhir di sungai utama. Lorong selanjutnya menyempit dan hampir seluruhnya terisi air (duck). Penelusuran akan terganggu sebab udara di dalam duck sangat sedikit, sementara stalaktit-stalaktit kecil yang runcing dan tajam siap menggores. Semakin ke utara Lorong Bawah menjadi lebih berkelok-kelok dan bercabang, sebelum akhirnya berujung di Sendang Redisari. Lorong Kunang-kunang Lorong bagian tengah yang panjangnya 500 m dikenal sebagai Lorong Kunang-kunang. Lorong inipun berarah utara-selatan dan letaknya lebih tinggi dibanding Lorong Bawah. Sejumlah lubang yang menghubungkan lorong utama dengan bagian luar gua merupakan pintu-pintu masuk atau ke luar alternatif. Di beberapa bagian, atap Lorong Kunang-kunang berbangun melengkung seperti kubah dan dipenuhi oleh beragam bentuk dan ukuran stalaktit. Meskipun relatif kering dibeberapa tempat terdapat genangan air, membentuk kolam-kolam kecil. Sebuah kolam berfungsi sebagai mata air, yang limpahannya membentuk sungai kecil. Sungai tersebut mengalir perlahan, menuruni sebuah undak kalsit setinggi 2-3 m. Untuk melewati undak ini dibutuhkan tali dan sedikit ketrampilan panjat-tebing. Sungai di bagian ini bebas komponen batuan, sehingga kemungkinan besar seluruhnya berasal dari air perkolasi, bukan sungai permukaan yang masuk ke dalam tanah. Beberapa celah sempit hanya dapat ditelusuri dengan merangkak. Pada musim hujan celah-celah tersebut terisi air. Cabang besar di bagian tengah apabila ditelusuri akan bersatu lagi; masing-masing lorong panjangnya 75 m. Ornamen gua yang dikuasai flowstone dan gurdam menunjukkan tingginya konsentrasi CaCO3. Lorong Kunang-kunang berakhir di Gua Asrep, yang terletak di lereng bukit sekitar 18 m di atas Sendang Redisari. Di bagian ujung ini lorong fosil terbagi menjadi oxbow bagian atas dan bagian bawah. Tidak jauh dari mulut Gua Asrep terdapat lorong berlumpur yang bagian dasarnya berlubang. Lubang ini menghubungkannya dengan lorong lebar yang berakhir pada suatu lekuk berbangun corong. Dengan menuruni dasar lekuk, penelusuran akan sampai di suatu lorong pendek yang menghubungkannya dengan kolam terakhir di Lorong Bawah. Gua Asrep letaknya tidak jauh dari tempat penambangan kapur, bahkan pengambilan bahan tersebut sudah sampai di dalam gua.

60

Lorong Atas Lorong sebelah kanandikenal sebagai Lorong Atasmerupakan lorong gua yang sangat panjang dan bersifat alami. Mula-mula lorong ini mengarah ke selatan, kemudian berbelok ke timur dan seterusnya memanjang lurus ke selatan lagi. Di bagian tengah ini lorong terbagi 2: cabang kanandinamakan Lorong Kelelawardan lorong utama (sebelah kiri) yang berbelok ke timur dan sedikit demi sedikit berubah ke selatan hingga ujungnya sepanjang hampir 2 km. Lorong Atas merupakan lorong berair yang dipenuhi hiasan gurdam bertingkat dan flowstone yang bentuk dan warnanya sangat indah. Sungai bawahtanah yang ada dapat diseberangi tanpa harus berenang. Jaket pelampung sebaiknya tetap dipakai; selain untuk keselamatan juga untuk menahan udara yang sangat dingin. Sekitar 750 m ke arah hulu dinding lorong kembali dipenuhi flowstone bertingkat, dan sungai bawahtanah mengalir di dasarnya. Serangkaian gurdam yang membentuk platform di bagian lorong ini dapat dilewati dengan merayap melalui dinding-dinding kalsit. Melewati bagian ini penelusuran dilanjutkan dengan merangkak, karena atap lorong relatif rendah. Di ujungnya terdapat percabangan, di mana lorong sempit dan berlumpur di sebelah kananLorong Kelelawaryang panjangnya 200 m tersumbat lumpur di bagian ujungnya. Dinamakan Lorong Kelelawar sebab di lorong ini terdapat beberapa ekor kelelawar, meskipun jaraknya dari pintu masuk hampir 1 km. Diduga ada pintu masuk lain yang letaknya lebih tinggi dari pintu-pintu masuk sebelumnya, yang dimanfaatkan oleh kelelawar untuk ke luar masuk gua. Lorong sebelah kiri yang merupakan lorong utama merupakan sebuah celah yang sempit dan terjal, yang hanya dapat ditelusuri dengan mengikuti aliran sungai bawahtanah sepanjang lebih kurang 750 m. Sungai tersebut mengalir di atas deretan gurdam. Di bagian ini dijumpai bongkahan batuan hasil peruntuhan dinding gua, selain sebuah air terjun setinggi 6 mAir terjun Ulyssesdengan kolam yang luas di dasarnya. Puncak air terjun dapat dicapai melalui dinding air terjun sebelah kiri, yang bentuknya agak menonjol. Suara gemericik air di dalam kegelapan abadi gua terasa sangat mengesankan. Setelah melawati air terjun, lorong gua berubah menjadi celah yang sempit dan dalam. Penelusuran dapat dilanjutkan dengan merayapi dinding flowstone, di antara beberapa pilar yang ada. Setelah menyusuri sungai yang beraliran tenang sepanjang 160 m akan dijumpai sebuah kolam besar. Kolam tersebut terletak di kaki undak flowstone setinggi 15 m, yang dinamakan Undak Superman. Pendakian pendek akan sampai pada sebuah lorong berlumpur di samping undak. Untuk mencapai undak flowstone dengan aman dibutuhkan peralatan dan kemampuan panjat-tebing yang memadai. Air yang ke luar dari celah-celah flowstone menambah jumlah air sungai bawahtanah. Dari salah satu permukaan flowstone, sekitar 2 m dari dasar sungai, terpancar air bertekanan tinggi. Di bawahnya terdapat gurdam yang bertindak sebagai tanggul (gour barrier). Dari mulut gua, lokasi ini jaraknya sudah lebih dari 3 km. Tipisnya lapisan udara di bagian ini merupakan satu-satunya pembatas yang menyulitkan penelusuran. Luweng Grubuk Sistem endokars yang merupakan gabungan antara perguaan-tegak dan perguaan-mendatar ini terletak di segmen kars Wonosari, Gunungkidul (Yogyakarta). Bentuk sumuran hanya sebatas segmen tegak mulai lubang masuk hingga dasarnya yang berhubungan dengan lorong mendatar yang panjang. Kedalaman total sistem perguaan ini sekitar 161 m, sementara lorong mendatarnya yang bercabang-cabang tidak kurang dari 2.290 m. Mulut luweng tidak tampak di permukaan karena tertutup rimbunnya pepohonan yang tumbuh di bagian tersebut. Suatu pitch sedalam 64 m berakhir pada sebuah tonjolan dengan bongkah batuan besar di dasar sebuah ruangan. Dasar ruangan yang dilapisi sedimen lempung dan bongkah lepas batugamping aneka ukuran miring ke arah barat. Di dasar dinding ruangan bagian barat, yang merupakan tempat terendah, mengalir sungai bawahtanah yang besar dengan alirannya yang sangat deras. Ruangan ini berhubungan dengan 3 sistem lorong mendatar, yang masing-masing mengarah ke baratlaut, tenggara, dan baratdaya. Lorong tenggara, yang terletak dikedalaman -62 m dari permukaan, merupakan lorong fosil yang menjadi hunian kelelawar yang akhirnya berhubungan dengan dasar Luweng Jomblang, yang terletak sekitar -40 m dari permukaan tanah. Dasar lorong ini hampir semuanya dialasi oleh sedimen lempung, dengan bongkahan lepas batuan terutama di dekat dasar luweng. Di dasar Luweng Jomblang lorong tenggara ini mempunyai mulut yang cukup lebar, dengan bangunnya yang hampir membundar. Kepanjangan lorong ini, setelah melewati dasar Luweng Jomblang, berbelok ke selatan sebelum akhirnya berujung pada sebuah sump. Di sudut timurlaut dasar Luweng Jomblang juga terdapat lorong fosil yang tidak dapat dimasuki lebih jauh karena ukurannya yang semakin kecil ke arah dalam. Lorong baratlaut yang terletak sekitar -88 m dari permukaan luweng merupakan saluran sungai bawahtanah yang panjangnya mencapai 800 m, yang merupakan kepanjangan dari sungai bawahtanah di Luweng Grubug ke arah hulu. Sungai bawahtanah tersebut mengalir tenang, karena beda tinggi antara kedua ujung lorong hanya sekitar 2 m. Saluran ini mempunyai cabang kecil yang berasal dari sebelah barat, di mana air yang disalurkan dari cabang lorong, dengan luah sekitar 5 l/detik, mengimbuhi sungai bawahtanah utama. Di beberapa tempat, sungai bawahtanah di sepanjang lorong baratlaut membentuk kolam atau telaga. Tidak jauh dari percabangan lorong, atap lorong yang merendah membentuk sistem duck. Kedalaman sungai bawahtanah di lorong ini berkisar antara 1 m hingga 2 m. Ujung lorong baratlaut merupakan sump yang cukup dalam, yang mengeluarkan air dengan luah sekitar 650 l/detik. Sump tersebut berada di kedalaman -86 m dari permukaan tanah. Sungai bawahtanah mengalami penambahan luah dari sistem rembasan yang banyak dijumpai di sepanjang lorong. Luah dari rembasan-rembasan tersebut berkisar antara 2-5 l/detik. Bongkah batuan lepas terdapat di beberapa segmen sungai bawahtanah. Di dekat dasar luweng bahkan terbentuk gosong-gosong pasir di beberapa tempat. Setelah tersingkap di dasar luweng, sungai bawahtanah yang berasal dari lorong baratlaut masuk ke dalam sistem lorong baratdaya. Lorong ini mula-mula mengarah ke barat, kemudian berbelok tajam ke tenggara dan setelah membelok ke baratdaya akhirnya akan berujung pada sump. Letak sump di lorong baratdaya ini sekitar -161 m di bawah permukaan tanah. Dua pitch yang terdapat di dalam lorong, masing-masing sedalam

61

17 m dan 11 m, membentuk air terjun yang mengeluarkan suara gemuruh. Untuk dapat mencapai sump benar-benar diperlukan ketrampilan yang tinggi dan dukungan peralatan yang memadai. Air sungai bawahtanah di Luweng Grubug sama sekali belum dimanfaatkan. Dengan total luah sekitar 680 l/detik menjadikan sungai bawahtanah ini sebagai sumber air bawahtanah terbesar kedua di kawasan Gunung Sewu, setelah S. Bribin. Sungai bawahtanah tersebut hanya memiliki satu percabangan, dan selain dari cabang tersebut air imbuhan berasal dari tetesan di sepanjang atap lorong. Menurut MacDonald & Partners (1984), sekitar 60% air yang terdapat di sump bagian hulu berasal dari Gua Buri Omah, yang keduanya hampir memiliki kedalaman yang sama. Jika sungai bawahtanah di Gua Buri Omah berasal dari S. Suci, maka sungai bawahtanah tersebut hampir seluruhnya berasal dari akuifer di daerah Plato Wonosari. Sump di bagian hilir, yang terletak kurang dari 20 m di atas permukaan laut, setelah dikaji arah alirannya dengan zat perunut ke luar di Baron. Pemanfaatan air sungai bawahtanah di Luweng Grubug pada skala kecil barangkali kurang menguntungkan karena faktor kedalaman. Pada skala besar, yaitu jika digabungkan dengan sistem S. Suci, diproyeksikan dapat memberikan nilai ekonomi. Pemboran untuk menaikkan air, selain investasi yang besar juga memerlukan teknologi yang tinggi. Penentuan titik bor di permukaan hanya dapat dilakukan setelah melalui kajian yang benar-benar rinci. Dan meskipun kualitas air sungai bawahtanah di luweng ini baik, pencemaran dapat terjadi melalui S. Suci. Gua Bribin Sistem endokars di segmen kars Wonosari, Gunungkidul (Yogyakarta), ini merupakan gabungan antara perguaan-tegak dan perguaan-mendatar, yang mempunyai kedalaman todal 200 m dan panjang 850 m. Mulut sumuran yang berfungsi sebagai pintu masuk terletak di kaki gawir batugamping. Penurunan dinding celah setinggi 8 m yang sempit secara climbing akan memotong lorong mendatar yang panjangnya tidak kurang dari 100 m. Di ujung lorong sebelah kanan terdapat sebuah static sump yang berada di kedalaman -32 m di bawah permukaan tanah. Ke arah kiri, lorong utama yang mengarah ke timur dapat ditelusuri hingga ujungnya yang berupa dinding tegak setinggi 24 m. Dasar lorong mendatar yang tidak rata dilapisi oleh sedimen yang bersifat pasiran hingga lempungan, di beberapa tempat dijumpai onggokan bongkah batugamping lepas. Dasar tersebut membentuk kenampakan seperti jeram-jeram kecil. Dinding lorong bagian selatan umumnya terjal, dengan hiasan flowstone di beberapa bagian. Ujung lorong mendatar, sebagaimana disebutkan sebelumnya, berakhir pada sebuah pitch yang mempunyai kedalaman sekitar 24 m. Dasar pitch yang rata tetapi tidak begitu panjang terhubung dengan lubang kecil yang merupakan bagian atas dari pitch selanjutnya yang berkedalaman 14 m. Pitch ini bersambungan dengan pith lainnya yang mempunyai kedalaman 40 m, yang dasarnya merupakan kolam kecil berkedalaman 1 m. Genangan tersebut berasal dari air perkolasi. Kemiringan lorong setelah segmen ini bertambah besar, di mana pada dasar lorong yang sempit dan beratap pendek berkembang gurdam, genangan-genangan air dan jeram-jeram pendek (meskipun setempat jeram tersebut mencapai ketinggian 3-4 m). Dua pitch selanjutnya, yang masing-masing berkedalaman 5 m dan 18 m, semakin menyempit ke bawah, dan terhubung dengan lorong mendatar yang pendek. Di ujung lorong pendek ini terdapat pitch sedalam 7 m, yang dasarnya berhubungan dengan sistem lorong mendatar sepanjang ratusan meter. Lorong ini sangat sempit dan rendah, di mana sungai bawahtanah yang mengalir di dasarnya hanya mempunyai lebar 2 m dan kedalaman maksimum 1 m. Meskipun berbelokbelok, secara umum lorong tersebut mengarah ke baratdaya. Beberapa rembasan air yang ke luar dari dinding lorong mengimbuhi sungai bawahtanah yang ada. Empat saluran kecil yang mengeluarkan air masing-masing mempunyai luah 10 l/detik, 2 l/detik, 0,5 l/detik dan 10 liter/detik. Di beberapa bagian dinding lorong, berkembang flowstone yang masih aktif. Sedimen gua yang bersifat pasiran hingga lempungan dan bongkah batugamping aneka ukuran memenuhi beberapa bagian dasar lorong. Menjelang ujung dari sistem lorong mendatar ini, aliran sungai bawahtanahnya membentuk duck, untuk seterusnya mengalir di antara bongkahbongkah batuan yang memenuhi dasar lorong. Lorong akhirnya berakhir pada sebuah sump, yang berluah 25 l/detik. Sump ini terletak di kedalaman -200 m di bawah permukaan tanah. Air yang terkumpul di static sump, yang terletak -32 m di bawah permukaan, telah dimanfaatkan oleh penduduk setempat untuk memenuhi kebutuhan mereka sehari-hari. Air perkolasi yang jernih dan bermutu tinggi, yang terkumpul di Luweng Buhputih mempunyai luah yang berkisar antara 15-20 l/detik. Perunutan aliran air yang dilakukan oleh MacDonald & Partners (1984) di ujung lorong menunjukkan jika aliran sungai bawahtanah di luweng ini akhirnya ke luar di sumber Baron. Usaha pengambilan air bawahtanah yang terkumpul di kolam-kolam dan sump dengan pemboran mempunyai resiko yang tinggi, baik dalam keberhasilan maupun biaya operasionalnya. Pemanfaatan akumulasi air pada sistem saluran yang terletak di dekat atau pada permukaan jenuh memang memiliki prospek yang baik. Tetapi letaknya yang sangat dalam akan menyulitkan cara pengambilannya, apalagi jika yang dikembangkan adalah tehnik pemboran. Luweng Buhputih Sistem endokars di segmen kars Wonosari, di daerah Gunungkidul ini merupakan gabungan antara perguaantegak dan perguaan-mendatar, yang mempunyai kedalaman todal 200 m dan panjang 850 m. Mulut sumuran yang berfungsi sebagai pintu masuk terletak di kaki gawir batugamping. Penurunan dinding celah setinggi 8 m yang sempit secara climbing akan memotong lorong mendatar yang panjangnya tidak kurang dari 100 m. Di ujung lorong sebelah kanan terdapat sebuah static sump yang berada di kedalaman -32 m di bawah permukaan tanah. Ke arah kiri, lorong utama yang mengarah ke timur dapat ditelusuri hingga ujungnya yang berupa dinding tegak setinggi 24 m. Dasar lorong mendatar yang tidak rata dilapisi oleh sedimen yang bersifat pasiran hingga lempungan, di beberapa tempat dijumpai onggokan bongkah batugamping lepas.

62

Dasar tersebut membentuk kenampakan seperti jeram-jeram kecil. Dinding lorong bagian selatan umumnya terjal, dengan hiasan flowstone di beberapa bagian. Ujung lorong mendatar, sebagaimana disebutkan sebelumnya, berakhir pada sebuah pitch yang mempunyai kedalaman sekitar 24 m. Dasar pitch yang rata tetapi tidak begitu panjang terhubung dengan lubang kecil yang merupakan bagian atas dari pitch selanjutnya yang berkedalaman 14 m. Pitch ini bersambungan dengan pith lainnya yang mempunyai kedalaman 40 m, yang dasarnya merupakan kolam kecil berkedalaman 1 m. Genangan tersebut berasal dari air perkolasi. Kemiringan lorong setelah segmen ini bertambah besar, di mana pada dasar lorong yang sempit dan beratap pendek berkembang gurdam, genangan-genangan air dan jeram-jeram pendek (meskipun setempat jeram tersebut mencapai ketinggian 3-4 m). Dua pitch selanjutnya, yang masing-masing berkedalaman 5 m dan 18 m, semakin menyempit ke bawah, dan terhubung dengan lorong mendatar yang pendek. Di ujung lorong pendek ini terdapat pitch sedalam 7 m, yang dasarnya berhubungan dengan sistem lorong mendatar sepanjang ratusan meter. Lorong ini sangat sempit dan rendah, di mana sungai bawahtanah yang mengalir di dasarnya hanya mempunyai lebar 2 m dan kedalaman maksimum 1 m. Meskipun berbelok-belok, secara umum lorong tersebut mengarah ke baratdaya. Beberapa rembasan air yang ke luar dari dinding lorong mengimbuhi sungai bawahtanah yang ada. Empat saluran kecil yang mengeluarkan air masing-masing mempunyai luah 10 l/detik, 2 l/detik, 0,5 l/detik dan 10 liter/detik. Di beberapa bagian dinding lorong, berkembang flowstone yang masih aktif. Sedimen gua yang bersifat pasiran hingga lempungan dan bongkah batugamping aneka ukuran memenuhi beberapa bagian dasar lorong. Menjelang ujung dari sistem lorong mendatar ini, aliran sungai bawahtanahnya membentuk duck, untuk seterusnya mengalir di antara bongkah-bongkah batuan yang memenuhi dasar lorong. Lorong akhirnya berakhir pada sebuah sump, yang berluah 25 l/detik. Sump ini terletak di kedalaman -200 m di bawah permukaan tanah. Air yang terkumpul di static sump, yang terletak -32 m di bawah permukaan, telah dimanfaatkan oleh penduduk setempat untuk memenuhi kebutuhan mereka sehari-hari. Air perkolasi yang jernih dan bermutu tinggi, yang terkumpul di Luweng Buhputih mempunyai luah yang berkisar antara 15-20 l/detik. Perunutan aliran air yang dilakukan oleh MacDonald & Partners (1984) di ujung lorong menunjukkan jika aliran sungai bawahtanah di luweng ini akhirnya ke luar di sumber Baron. Usaha pengambilan air bawahtanah yang terkumpul di kolam-kolam dan sump dengan pemboran mempunyai resiko yang tinggi, baik dalam keberhasilan maupun biaya operasionalnya. Pemanfaatan akumulasi air pada sistem saluran yang terletak di dekat atau pada permukaan jenuh memang memiliki prospek yang baik. Tetapi letaknya yang sangat dalam akan menyulitkan cara pengambilannya, apalagi jika yang dikembangkan adalah tehnik pemboran. Luweng Jaran Sistem perguaan yang panjang ini terdapat di segmen kars Pacitan Barat (Jawa Timur). Luweng ini merupakan sebuah sumuran-tegak tempat masuknya aliran S. Barong. Sistemnya dicirikan dengan loronglorongnya yang bertingkat, ruangan-ruangan besar dan kandungan speleotemnya yang sangat indah. Sungai bawahtanah utamanya berasal dari 2 lorong aktif: Slappity Slurp dan Dire Straits, yang juga mempunyai percabangan. Sistem lorongnya yang terpetakan sepanjang 14,3 km merupakan gua terpanjang di Indonesia. Mulut luweng merupakan dinding sumuran-tegak sedalam 13 m yang terhubungkan dengan lorong pendek di dasarnya. Sebuah slab menghubungkannya dengan ujung pitch yang berakhir di ruangan utama. Dengan menuruni atap ruangan secara bebas setinggi 17 m akan sampai pada sekumpulan bongkah batuan di bagian tengah ruangan. Dengan menaiki bongkah batuan menjauhi lubang masuk (pitch) penelusuran akan sampai di suatu segmen yang ditempati oleh tonjolan stalakmit yang dilapisi lumpur. Di bagian ini juga banyak ditemukan sisa-sisa endapan banjir seperti kelapa, batang kayu, sandal, ban bekas dan sebagainya. Pada musim hujan, ruangan utama (main chamber) ini sering banjir. Di ujung ruangan terdapat 2 sistem lorong besar: ke barat menuju Lorong Dead Dam dan ke timur menuju Nylon Junction. Penelusuran ke arah hilir Ujung Lorong Dead Dam dapat dicapai dengan merangkak di atas bongkahan batu hingga bagian yang agak lebar yang berpasir. Lorong yang ke barat ini memiliki banyak gurdam setinggi lebih dari 6 m dan kolamkolam air. Lorong ini selanjutnya menurun, bergabung dengan lorong sungai bawahtanah utama. Penelusuran ke arah upstream berakhir pada lorong yang tertutup bongkah batuan. Ke arah downstream dijumpai jeram dan kolam-kolam air (sump) yang dalam, yang setempat lorongnya dipenuhi oleh aneka jenis speleotem yang indah. Dasar lorong yang ditempati oleh aliran sungai bawahtanah selanjutnya menurun hingga sampai pada sebuah air terjun kecil yang di bawahnya merupakan sump. Kira-kira 100 m sebelum air terjun, di dinding sebelah kanan terdapat lorong yang mengeluarkan air (dinamakan Gondola), yang dapat ditelusuri dengan berenang hingga sump di ujungnya. Penelusuran ke lorong sungai bawahtanah utama dengan berenang (satusatunya cara) akan sampai pada sump lainnya. Diduga hingga sump terakhir ini lokasinya sudah tidak jauh dari pantai selatan, di mana sistem ke luaran sungai bawahtanah Luweng Jaran dapat dilihat di permukaan.

Penelusuran ke arah hulu-Doddy Series Lorong lain yang terdapat di ujung ruangan utama merupakan lorong yang menuju Nylon Junction yang mudah ditelusuri, meskipun mempunyai dasar yang berlumpur. Nama percabangan lorong itu didasarkan pada temuan jaring ikan yang tersangkut di atap salah satu segmen lorong gua. Dengan menuruni percabangan itu penelusuran akan sampai di suatu bagian berair yang cepat sekali banjir, beberapa saat setelah hujan turun. Di bagian ini dapat didengar bunyi gemericik air sungai bawahtanah. Menelusuri lorong ke arah downstream akan menjumpai beberapa kolam air, sebelum akhirnya sampai di lorong utama sungai

63

bawahtanah lagi. Lorong masih terus dapat ditelusuri, melewati beberapa jeram dan mulut lorong Slappity Slurp, hingga akhirnya sampai pada suatu sump yang dalam. Penelusuran dari Nylon Junction ke arah upstream akan melewati kolam yang terdapat pada bagian lorong sempit yang berhubungan dengan ruangan (chamber) yang besar. Pendakian dari sebelah kiri untuk memasuki lorong harus melalui sebuah kolam dingin yang tepat berada di bawah sebuah aven. Bongkahan batugamping terserak di dasar lorong, dan di bawahnya adalah ujung duck yang menghubungkannya dengan Luweng Watu Bolong. Sungai bawahtanah utama di ruangan besar ini selanjutnya masuk ke dalam lapisan batugamping melalui sistem percelah-retakan pada dinding ruangan. Meskipun demikian aliran sungai bawahtanah ini masih dapat diikuti melalui dinding ruangan bagian kanan, di mana sungai tersebut muncul lagi dari dasar sump yang dalam. Setelah melewati bongkah batuan, lorong masih tetap membesar dan di dasarnya terhampar lapisan hablur-ulang larutan CaCO3 berwarna putih yang rata dan sangat indah. Pendakian ke kanan akan sampai pada Cairn Junction (merupakan lintasan terbaik menuju Lorong Link), sebelum lorong akhirnya menyempit dan berlumpur. Dengan memanjat tebing berlumpur setinggi 3 m penelusuran akan sampai di lorong bagian atas. Suatu lorong lebar yang berlumpur dan diselangi oleh paritan sempit dikenal sebagai Lorong Ular (Snake Passage). Setelah melewati pitch sedalam 8 m di sebelah kiri lorong yang dasarnya merupakan tanggul berlumpur, penelusuran akan sampai di Lorong Link, yaitu lintasan terbaik menuju lorong ke arah upstream. Lorong Ular berakhir pada setumpuk lumpur di dekat ujung lorong atas dari Ruangan Yesterdays Far End-YFE, ke arah downstream, meskipun keduanya tidak saling berhubungan. Sebelum Lorong Ular mengecil terdapat slab ke atas di sebelah kanan menuju suatu segmen lorong yang sangat indah. Di dasarnya dijumpai beberapa kolam air yang dalam dan sejumlah mutiara gua. Sedang di bagian atapnya berkembang heliktit. Pinggiran lorong utama mempunyai 2 ruangan yang dasarnya dilapisi oleh hablur kalsit berwarna putih mengkilat. Ruangan yang paling besar mengandung sejumlah hiasan gua (di antaranya tirai) yang sangat indah, berwarna putih. Untuk menjaga keindahan dan kelangkaan dari spelotemnya, lorong ini sebaiknya tidak sering dimasuki. Lorong utama ini selanjutnya bersatu dengan Cairn Junction. Suatu kolom yang terbuka di bagian ini jika dimasuki akan sampai lagi di lorong utama, yaitu di bagian kanan lorong yang penuh dengan speleotem, yang menurun ke Lorong Ular di dekat Lorong Link. Setelah melewati gurdam berlumpur, Lorong Link akan bersatu dengan lorong tempat menghilangnya aliran sungai bawahtanah yang masuk ke dalam sebuah lubang kecil di sebelah kanan. Lorong ini dipenuhi oleh mutiara gua. Suatu paritan kecil yang dangkal memotong dasar lorong, yang jika diikuti akan sampai di lorong berair Slappity Slurp. Penelusuran pada tahun 1992 menyebutkan adanya 2 sistem lorong di ketinggian. Ujung Lorong Ular berhubungan dengan Lorong Hutt yang pendek tetapi penuh dengan hiasan speleotem, yang selanjutnya tampak menerus ke arah Lorong Kerbau meskipun keduanya tidak bersambungan. Di atas lorong utama di Doddy Series adalah Lorong Library. Pendakian ke atas melalui dinding flowstone akan sampai pada suatu ruangan besar yang mempunyai bentukan tirai setinggi 20 m dan lebar 2 m. Penelusuran Lorong Ikan Sump terakhir di hilir lorong dari arah Nylon Junction pernah diselami pada tahun 1992. Sump sepanjang 150 m berakhir pada suatu lorong, yang jika dimasuki sejauh 500 m ke depan akan berakhir pada bongkahan batu yang hanya beberapa meter dari sump sungai bawahtanah yang berada di bawah Lorong Dead Dam. Hal yang sama juga akan dialami jika menelusuri lorong pendek yang ada di dekat pintu masuk ruangan. Lorong ini dinamakan Lorong Ikan. Penelusuran Slappity Slurp dan Dire Straits Slappity Slurp merupakan inlet utama dari sistem perguaan Luweng Jaran, yang dimulai dengan gosong lumpur setebal 3 m yang terdapat di pinggiran sungai bawahtanah yang mengalir perlahan. Penelusuran melalui dasar lorong yang sedikit berjeram akan sampai di bagian yang mentakjubkan, yaitu flowstone bertingkat setinggi 11 m yang dapat dilewati melalui sisi sebelah kiri. Bagian sebelah kanan yang membesar secara tiba-tiba adalah Lorong Link, dan penelusuran ke arah hulu (upstream) akan melalui lorong yang dipenuhi oleh speleotem. Lorong cabang di sebelah kanan yang ditandai dengan tanggul kalsit yang hancur adalah Lorong Kerbau. Slappity Slurp selanjutnya menyempit, dan beberapa meter setelah melewati percabangan lain akan berakhir pada sebuah sump. Cabang lorong tersebut beratap rendah dan berlumpur. Cabang lorong lainnya di sebelah kiri yang tidak dimasuki bolehjadi merupakan jalan potong menuju sump Slappity Slurp. Setelah melewati bagian lorong yang mengandung speleotem berukuran kecil, penelusuran ke bawah akan sampai di sungai bawahtanah Dire Straits yang bagian hulu dan hilirnya berujung pada sump. Lorong Kerbau yang sempit jika diikuti akan menjadi semakin berlumpur, sehingga penelusur yang melaluinya akan seperti kerbau yang bermain di kubangan. Lorong Kerbau menghubungkan Slappity Slurp dengan lorong berair Dire Straits. Sekitar 10 m sebelum Dire Straits air muncul dan mengalir menuju Slappity Slurp, sehingga beberapa meter terakhir Lorong Kerbau bertindak sebagai pembatas-air (watershed) bawahtanah. Ke arah hulu Dire Straits I selanjutnya membentuk sump, hanya 35 m dari penampangnya yang paling utara. Ke hilir dijumpai duck yang menghubungkannya dengan lorong berair yang menarik. Sebuah cabang lorong inlet berukuran besar dijumpai sebelum segmen lorong yang mempunyai ambrukan aven. Celah lorong yang berangin ini mempunyai panjang beberapa ratus meter. Lorong berair Dire Straits selanjutnya berbelok ke kanan secara tiba-tiba dan berujung pada sebuah sump. Dire Straits II adalah kelanjutan lorong berair Dire Straits ke utara, yang hanya dapat dimasuki melalui lorong lain (Lorong Babi) dari lorong berair Slappity Slurp. Sump paling utara dari lorong ini dihubungkan dengan Luweng Munung Plente oleh sifon sepanjang 10 m, dan pernah diselami pada tahun 1992. Penelusuran hulu lorong Ruangan YFE yang berukuran besar diisi oleh bongkahan batu yang di dasarnya mengalir sungai bawahtanah. Penelusuran ke arah hilir melalui segmen yang dipenuhi oleh hiasan gua berukuran besar akan

64

sampai pada cabang lorong di ketinggian sebelah kiri, yang juga mengandung speleotem. Lorong ini benarbenar merupakan kepanjangan dari Doddy Series, dan tidak pernah ditemukan lintasan terpendek yang memotong ujung lorong berair tersebut. Sungai bawahtanah yang mengalir berbelok-belok (meandering) melalui beberapa gosong lumpur akhirnya berakhir pada sebuah sump, hanya sekitar 30 m dari tempat di mana air muncul di Doddy Series. Penyelaman ke arah hilir sump gagal menemukan lorong penghubung, meskipun sudah melintas sepanjang 50 m. Penelusuran ke arah hulu dari Ruangan YFE akan sampai pada suatu bagian runtuh yang membingungkan. Di bagian ini dijumpai bentukan stalakmit besar yang bangunnya seperti phallus. Setelah merangkak di atas bongkah batuan dan melewati air terjun setinggi 7 m dijumpai lorong inlet lainnya. Air terjun ini diberi nama you must be joking (YMBJ). Penelusuran pada tahun 1984 berhasil maju sejauh 300 m, serta menjumpai air terjun lainnya dan kelanjutan lorong. Diketemukannya kelapa pada segmen ini menunjukkan letaknya yang tidak jauh dari tempat masuknya aliran S. Barong ke dalam tanah. Penelusuran kepanjangan Lorong Babi Lorong ini terdapat di ujung barat Gondola ke arah hilir. Ruangan yang ada tidak memiliki lubang lorong sama sekali. Lintasan yang licin di sepanjang dinding selatan akan sampai pada celah sempit sebagaimana disebutkan sebelumnya. Celah tersebut mempunyai panjang 400 m, termasuk ruangan besar yang dihiasi dengan tumpukan batu berlapis lumpur setinggi 35 m, dan berakhir pada sebuah aven dan pitch sedalam 20 m. Lorong tampak menerus ke pinggiran dinding lainnya. Sebelum mencapai ruangan, lorong sepanjang 100 m memiliki atap yang pendek dan menjadi semakin mengecil, berlumpur dan berbau. Penelusuran Wally inlet Pada tahun 1984 di segmen ini dijumpai air yang ke luar, yang volumenya menjadi semakin banyak pada 1986. Mengikuti lorong akan sampai pada air terjun dan sump setelah beberapa ratus meter ke arah hulu. Asal air pada sump tersebut tidaklah diketahui. Kajian di permukaan akhirnya menunjukkan jika lorong ini merupakan sistem lubang-lari dari S. Barong. Di atas lorong aktif masih dijumpai lorong fosil, dengan lekukan di dasarnya yang dipenuhi mutiara gua. Penelusuran Run Room inlet Sungai bawahtanah di Air terjun YMBJ mengalir ke Run Room, yang merupakan sebuah kubah ruangan besar dengan tumpukan bongkah batuan yang membentuk kerucut di bagian tengah dasar kubah. Suatu lorong kecil yang mempunyai banyak hiasan gua dapat dicapai dengan memanjat dinding flowstone. Pemetaan tahun 1984 yang dilakukan oleh Tim Australia menciri lorong ini hanya pendek saja. Penelusuran lanjutan pada tahun 1986 hanya dapat maju sepanjang 182 m, karena lorong berair yang dihiasi speleotem itu menyempit, sebelum akhirnya berakhir pada sebuah duck. Penelusuran kepanjangan hulu lorong Kegiatan eksplorasi Tim Australia pada tahun 1984 berhenti di hulu Air terjun YMBJ, yang juga merupakan sebuah air terjun kecil. Bagian ini ditebari bongkah batuan, sementara air mengucur dari atap gua (cucuran air ini diduga merupakan tempat masuknya aliran S. Barong). Perkiraan mereka pada waktu itu jika lorong gua sudah berakhir ternyata salah. Dengan melewati air terjun di hulu Air terjun YMBJ dijumpai lorong sungai bawahtanah yang mempunyai hiasan flowstone dan gurdam bertingkat sangat indah. Air terjun lain dicapai dengan merenangi kolam air dalam yang terdapat di dalam lorong beratap rendah dan menyeberangi kolam lainnya yang berolak (turbulensi) karena adanya cucuran air setinggi 4 m yang jatuh ke dalam kolam. Setelah melewati jeram ke arah hulu sejauh 100 m dijumpai lorong yang cukup besar di sebelah kiri. Dasar lorong yang miring ke atas jika ditelusuri akan sampai pada suatu ruangan. Di dalam lorong terkesan air mengalir menuju arah yang salah, sehingga lorong dinamakan Rong Way Inlet. Lorong yang cukup lebar ini mempunyai panjang 1.064 m. Di suatu segmen lorong, sungai bawahtanahnya mengandung sampah, sehingga lorong ini diduga berada di bawah pemukiman penduduk. Setempat dijumpai genangan air yang dalam (Digeridoo Pool), sebelum akhirnya lorong menyempit dan pada celah retakan di dinding lorong setinggi 15 m ke luar air dengan membentuk jeram bertingkat. Setelah melewati air terjun setinggi 10 m dan merangkak sepanjang 9 m di permukaan bagian atas air terjun lorong mengecil dan tidak dapat dimasuki lagi. Penelusuran kembali sungai bawahtanah utama ke arah hulu akan berakhir pada suatu ruangan kecil, sebelum akhirnya berubah menjadi duck di bawah flowstone. Lorong masih berlanjut, dan pada jarak 350 m setelah melewati air terjun setinggi 3 m lorongpun bercabang. Air kebanyakan ke luar dari cabang lorong yang beratap pendek di sebelah kiri, yang dapat dimasuki hingga sejauh 20 m. Sekitar 50 m kepanjangan lorong masih dapat dilihat dari bagian ini. Sedang lorong sebelah kanan yang kering dapat dimasuki hingga sejauh 150 m. Lorong fosil ini dipenuhi aneka jenis speleotem, dan penelusuran berhenti pada sebuah ruangan yang disesaki hiasan gua. Di ujung ruangan masih terdapat lorong. Diperkirakan bagian ini merupakan lorong oxbow yang menyatu dengan sungai bawahtanah. Ujung sistem lorong Luweng Jaran yang terpetakan adalah sekitar 14,3 km dari pintu masuk di sebelah utara. Bagian ini lebih kurang berjarak 1,3 km dari Luweng Munung Plente. Untuk menelusuri lorong Luweng Jaran bolak-balik diperlukan waktu sekitar 15 jam, sehingga diperlukan perbekalan yang cukup. Luweng Suro Sistem perguaan ini terletak di segmen kars Pacitan Timur (Jawa Timur), yang merupakan sebuah sumurantegak (single-pitch) berkedalaman 15 m, yang berhubungan dengan lorong mendatar yang bercabang-cabang rumit di dasarnya. Lorong yang berbelok-belok mengarah ke baratlaut-tenggara, timurlaut-baratdaya dan barat-timur mengikuti sistem retakan batuan. Lorong mendatar di dasar luweng terbagi menjadi lorong atas

65

(lorong utama) yang kering dan lorong bawah yang berair. Di dalam lorong utama masih dijumpai sumurantegak lainnya sedalam 5 m. Sistem lorong yang berbelok-belok setempat membentuk oxbow. Ruangan (chamber) yang sangat besar di kedalaman bersifat hiperventilasi, sehingga menyulitkan dan membahayakan penelusuran. Penelusuran dan pemetaan-ulang tahun 2002 menunjukkan meluasnya bagian lorong yang bersifat hiperventilasi. Pada musim hujan lubang di permukaan berfungsi sebagai lubang-lari air larian, yang mengalir melalui sebuah sungai kecil di pinggiran dinding luweng. Total panjang lorong mendatar Luweng Suro sekitar 2.000 m. Biota guanya berupa kelelawar, seriti, laba-laba gua dan jangkrik. Gua Ngerong Sistem perguaan mendatar aktif yang mempunyai air terjun di dalamnya ini terletak di kawasan kars Tuban (Jawa Timur). Mulut gua yang berbangun melengkung berukuran 7 x 2,5 m merupakan tempat ke luarnya sungai bawahtanah (upstream cave). Lorong mendatar sistem perguaan aktif ini mempunyai panjang sekitar 1.800 m. Suhu di sekitar mulut gua, yang terletak sekitar 30 m di atas muka laut, berkisar antara 20-280C, dengan kelembaban 60-80%. Debit sungai bawahtanah pada bulan Agustus terukur 523 l/dt. Ruangan besar yang ada di dalam gua, sekitar 500 m dari mulut gua, dipenuhi oleh runtuhan batuan yang berasal dari dinding dan atap lorong. Sungai bawahtanah di segmen ini mengalir melalui celah-celah batu. Kira-kira 1.000 m ke arah hulu terdapat onggokan batugamping pada sebuah ruangan kecil. Di bagian ini banyak dijumpai jeram yang berarus deras dan air terjun setinggi 5 m. Sekitar 500 m ke hulu terdapat ruangan besar lagi yang dipenuhi bongkah batuan. Beberapa ratus meter lagi ke hulu lorong berakhir pada suatu genangan-air (sump) sedalam 2-3,5 m. Di sungai bawahtanah di dekat mulut gua terdapat ribuan ekor bader bersirip dan bermata merah (Puntius javanicus); selain lele (Clarias sp.), udang (Macrobrachium pillianus), dan 3 ekor kura-kura (Triponyx suplanus, Pelochelys bibroni) yang punggungnya berdiameter 40-50 cm. Binatang-binatang tersebut dikeramatkan. Ribuan ekor codot (Rousettus leschenaulti) hidup membentuk koloni di dekat mulut gua, sedang kelelawar pemakan serangga (Rhinolophus pusillus) tinggal di atap lorong yang lebih dalam. Populasi kelelawar yang sangat banyak ini menyebabkan berkurangnya lapisan oksigen di dalam lorong gua pada siang hari. Di bagian dasar lorong yang tidak dilalui sungai bawahtanah dijumpai kecoa, jangkrik, kaki seribu dan laba-laba gua. Menurut cerita penduduk setempat, gua dijaga oleh seekor piton besar. Ke luarnya binatang nokturnal di sore hari menyuguhkan pemandangan yang mempesona, yang dibentuk oleh parade kelelawar. Gua ditabukan untuk dimasuki pada hari Kamis dan Jumat.

Memasuki gua untuk keperluan tertentu (penelitian, pemetaan, olahraga) harus mendapatkan ijin dari instansi terkait, yaitu setelah mendapat rekomendasi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, dan lembaga ilmiah terkait atau organisasi profesi ilmiah di bidang perguaan yang ada di Indonesia. Kegiatan penelusuran gua belantara (gua yang tidak dibuka untuk umum) dikelompokkan menjadi kegiatan ilmiah dan bukan-ilmiah. Sedang orang yang melakukan kegiatan tersebut dibedakan menjadi penelusur nusantara dan penelusur mancanegara. Beberapa kelengkapan surat dan dokumen sebagai persyaratan yang harus dipenuhi untuk melakukan penelusuran gua di Indonesia di antaranya (Ko, 1997):
Untuk tujuan ilmiah (kelompok penelusur Nusantara) (1) Proposal atau usulan penelitian; (2) Surat pengantar dari instansi atau Lembaga Swadaya Masyarakat yang berkepentingan; (3) Surat rekomendasi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) atau lembaga ilmiah terkait; (4) Surat ijin dari Pemerintah Daerah; (5) Surat ijin dari Kepolisian; (6) Surat ijin dari pemilik kawasan (Perum Perhutani, Perkebunan dan sebagainya). Untuk tujuan ilmiah (kelompok penelusur mancanegara) (1) Proposal atau usulan penelitian; (2) Surat pengantar dari lembaga ilmiah negara asal; (3) Surat rekomendasi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) atau lembaga ilmiah terkait; (4) Surat ijin dari Pemerintah Daerah; (5) Surat ijin dari Kepolisian; (6) Surat ijin dari pemilik kawasan (Perum Perhutani, Perkebunan dan sebagainya). Untuk tujuan bukan-ilmiah (kelompok penelusur Nusantara) (1) Proposal atau usulan penelitian; (2) Surat rekomendasi dari Lembaga Swadaya Masyarakat yang berkepentingan; (3) Surat rekomendasi instansi terkait; (4) Surat rekomendasi dari Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia; (5) Surat ijin dari Pemerintah Daerah (6) Surat ijin dari pemilik kawasan (Perum Perhutani, Perkebunan dan sebagainya). Untuk tujuan bukan-ilmiah (kelompok penelusur mancanegara) (1) Proposal atau usulan penelitian; (2) Surat rekomendasi induk organisasi negara asal; (3) Surat rekomendasi instansi terkait;

66

(4) (5) (6)

Surat rekomendasi dari Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia; Surat ijin dari Pemerintah Daerah; Surat ijin dari pemilik kawasan (Perum Perhutani, Perkebunan dan sebagainya).

Secara nasional, gua-gua di Indonesia sudah mulai diinventarisir. Usaha tersebut merupakan salah satu butir kesepakatan pada saat diselenggarakan Lokakarya Kars Nasional, bertepatan dengan Dies Natalis ke 11 Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia di Cisarua (Bogor) pada tahun 1994. Sebelum memasuki gua, penelusur harus mengisi formulir Standarisasi Pendataan Gua Nasional, dan setelah selesai melakukan penelusuran memberikan salinan formulir isian kepada Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup dan Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia. Juga disepakati bahwa instansi pemerintah yang berhak memberikan ijin dan rekomendasi penelusuran gua di antaranya adalah Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam (Departemen Kehutanan dan Perkebunan), Direktorat Jenderal Pariwisata (Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Pusat Penelitian Arkeologi, dan Deputi VI Bidang Pelestarian Lingkungan (Kementrian Lingkungan Hidup). Dalam hal ini, lembaga swadaya masyarakat dan organisasi profesi yang berafiliasi dengan lingkungan kars, seperti Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia, Komisi Kars Ikatan Ahli Geologi Indonesia, dan sebagainya dapat membantu kelancaran perijinan dan rekomendasi teknis yang diperlukan. Kegiatan pemetaan sistem lorong perguaan umumnya menggunakan tehnik yang sederhana, karena gua memiliki keadaan fisik sendiri-sendiri, yang berbeda satu sama lain. Tehnik pemetaan yang sederhana tetapi memberi hasil yang maksimal, akurat, dan benar hampir dipakai oleh para pemeta gua profesional. Tehnik sederhana tersebut akan memberi banyak manfaat ketika yang dihadapi adalah gua yang basah, mempunyai sungai bawahtanah atau bentuk akumulasi air lainnya (genangan, kolam, duck, sump dan sebagainya), dan memiliki lingkungan yang terbatas. Namun, tehnik dan metoda apapun yang dipakai sangat dipengaruhi oleh pengalaman dari si pemeta itu sendiri. Pemakaian peralatan yang canggih, meskipun rumit, dari sisi waktu dan ketepatan tetap akan memberi nilai lebih. British Cave Research Association (BCRA) telah membuat bakuan mengenai ketepatan dan kebenaran peta gua dalam bentuk derajat ketelitian (grade) pada saat pemetaan dilakukan. Metoda normal yang digunakan untuk pemetaan dengan derajat ketelitian tinggi adalah melakukan pengamatan, pencatatan, dan penggambaran secara rinci di sepanjang garis yang ditetapkan sesuai dengan keadaan morfologi lorongnya. Panjang gua biasanya diukur dengan menggunakan fibron tape yang mempunyai panjang 30 m, di mana jarak 10 cm masih dapat dibaca pada pita ukur tersebut. Arah dan kemiringan diukur dengan menggunakan kompas dan klinometer Suunto yang dapat dipegang dengan tangan. Ketepatan alat tersebut cukup baik, di mana besaran 0-50 masih dapat dibaca dengan teliti. Di kegelapan gua, hasil pengukuran dibaca dengan bantuan penerangan lampu yang ada di kepala, yang biasanya menyatu dengan helm (head lamp). Hasil pengukuran dan pengamatan dicatat pada buku catatan yang bersifat tahan-air, yang biasanya terbuat dari fablon atau permatrace. Jenis kertas ini dapat dipakai di bawah air, atau dicuci ketika terkotori oleh lumpur, tanpa menghapus tulisan. Stasiun pengukuran tidak ditandai secara permanen, dan lokasinyapun sangat tergantung pada keadaan morfologi lorong. Setelah lokasi pengukuran ditentukan, hal-hal yang perlu dikaji, dicatat, dan direkam (baik potret maupun video) di segmen lorong di antara 2 lokasi atau stasiun antara lain ketinggian titik stasiun, ketinggian lorong, lebar dan kedalaman akumulasi air (jika ada), dan aspek-aspek lainnya yang berkaitan dengan speleologi. Data tersebut dicacat pada bagan penampang mendatar dan penampang tegak lorong gua. Informasi yang lebih rinci harus ditambahkan jika lokasi pengamatan berada di sebuah ruangan gua yang besar, atau di tempat-tempat penting. Khususnya untuk hal-hal yang berhubungan dengan hidrologi, akumulasi air dan keadaan fisiknya perlu lebih diperhatikan. Volume kolam air perlu diukur atau diperkirakan berdasarkan ukurannya. Luah aliran sungai bawahtanahpun perlu diperkirakan besarnya, misal dengan benda yang diapungkan dan dicatat waktu tempuhnya pada jarak tertentu. Meskipun hanya bersifat perkiraan, hasil yang didapatkan harus mendekati keadaan yang sebenarnya. Aliran alami yang nilainya beragam dapat meniadakan ketepatan yang hanya didasarkan pada perkiraan dan pengalaman. Pada keadaan tertentu luah harus diukur secara cermat dengan current-meter. Berdasarkan pengalaman, kesalahan sebesar 0,5% di setiap segmen lintasan masih dianggap memiliki ketepatan yang tinggi. Kesalahan tersebut perlu diperhitungkan setiap kali pemeta melakukan pindah lintasan (looping), meskipun jarak perpindahan tersebut hanya pendek saja. Sebagai contoh, MacDonald & Partners yang melakukan pemetaan gua di daerah Gunung Sewu pada tahun 1984 hanya melakukan kesalahan sekitar 2 m pada lintasan yang panjangnya 570 m. Untuk pemetaan gua dengan derajat ketelitian yang rendah, kegiatan tersebut dapat dilakukan dengan cepat, bahkan hanya oleh 1 orang saja. Derajat ketelitian yang rendah antara lain dapat diterapkan ketika menjumpai lorong-lorong kecil, atau memang peta itu sendiri tidak membutuhkan ketepatan yang tinggi (misal karena waktu yang pendek). Lorong yang panjang dapat diukur dengan langkah, sementara

67

kedalaman sebuah sumuran diukur dengan sediaan tali yang ada. Perubahan ketinggian titik pada lorongtegak, jika terpaksa, dapat diukur dengan satuan tinggi tubuh. Kemiringan lereng pada sumuran tegak tidak harus diukur setiap kali. Tindakan-tindakan praktis ini ternyata tetap dapat memberikan ketepatan yang tinggi. MacDonald & Partners (1984) yang mencobanya pada sebuah gua yang dipetakan dengan derajat ketelitian yang rendah di kawasan Gunung Sewu mendapatkan kesalahan kurang dari 20 m pada lintasan yang panjangnya 900 m. Sistem perguaan aktif yang mempunyai sungai bawahtanah di dalamnya harus dipetakan dengan derajat ketelitian yang tinggi, dengan menggunakan bakuan yang dikeluarkan oleh BCRA. Setelah semua data gua terkumpul, pengeplotan lokasi mulut gua pada peta topografi juga membutuhkan ketelitian. Jika koordinat mulut-mulut gua tersebut ditentukan dengan alat GPS, pengeplotannya akan menghemat waktu. Tetapi jika tidak, pengeplotan secara manual yang disertai dengan perhitungan rumit akan banyak menyita waktu. Kompas yang digunakan di lapangan perlu dikalibrasi, yaitu disesuaikan dengan deklinasi setempat yang merupakan selisih sudut antara arah utara magnetik dengan arah utara sebenarnya. Koordinat mulut gua hasil pembacaan GPS juga dapat diplot pada peta dengan bantuan program komputer. Namun hasilnya masih perlu disesuaikan dengan kenyataan di lapangan. Peta gua perlu mencantumkan simbol-simbol atau lambang yang sebagian besar sudah dibakukan. Hal lain yang perlu diketahui di dalam melakukan pemetaan gua adalah ketepatan setiap titik di lorong gua jika titik tersebut diproyeksikan ke permukaan tanah. Keberadaan sumber air tanah di dalam gua, sebagai contoh, jika ingin dikembangkan sebagai sesumberdaya membutuhkan informasi mengenai proyeksi letak sumber tersebut di permukaan tanah. Dengan data itu, lokasi titik pemboranpun dapat dipastikan. Kesulitan akan muncul jika kesalahan pemetaan terlalu besar. Lebar sumber air di kedalaman yang mungkin hanya beberapa meter akan meleset jika dibor atau dibuat sumuran dari permukaan tanah. Dengan menggunakan alat yang dinamakan radio-location, kesalahan tersebut dapat diperkecil. Prinsip kerja alat ini adalah menciptakan suatu frekuensi rendah yang dipancarkan dalam bentuk medan magnet di dalam lapisan batuan, air dan udara. Sifat kemagnetan sementara tersebut dipancarkan melalui koil-pemancar (transmitter coil) yang dipasang secara tegak di bawah permukaan. Medan magnet itu selanjutnya dapat dicari di permukaan dengan menggunakan koil-penerima (receiver coil). Koil-penerima akan mengidentifikasi dan merekamnya dalam bentuk pola garis permukaan, yaitu dengan mencari titik nol di mana koil-sumber letaknya sejajar dengan bidang permukaan. Titik di permukaan yang berada tegak-lurus di atas koil-pemancar diketahui ketika koil-pemancar yang dioperasikan di dalam lorong bawahtanah, yang diarahkan tegak ke atas, tidak memberikan sinyal bagi koil-penerima. Dengan menjauhi titik-nol (ground zero, yang terletak di atas koil-pemancar), akan terdengar sinyal yang menunjukkan perubahan arah dari lokasi baru dengan titik-nol. Kemiringan bidang permukaan yang terekam, yang dapat ditemukan dengan memutar miring koil-penerima terhadap titik-nol, adalah fungsi dari kedalaman koil-pemancar. Alat radio-location generasi pertama ukurannya cukup besar dan berat. Molefone adalah perusahaan yang mengembangkan alat tersebut hingga lebih mudah dioperasikan di lapangan, selain memiliki derajat ketepatannya yang lebih tinggi. Alat ini dipasarkan secara komersial oleh Departemen Teknik, Universitas Lancaster. Alat radio-location Molefone ini selain ukurannya yang kecil dan kompak juga sangat ringan dan tahan air. Pengoperasiannya yang mudah menyebabkan alat ini sering dipakai untuk kegiatan pemetaan dan eksplorasi gua. Hubungan antara pemancar (transmitter) dan penerima (receiver) dapat dilakukan dengan nada dan suara. Satu set peralatan termasuk catu-daya, yang terdiri dari dua satuan, dapat dibawa dan dioperasikan masing-masing oleh orang yang bekerja di bawah permukaan dan di atas permukaan. Alat ini dapat digunakan untuk lorong-lorong gua yang mempunyai kedalaman lebih dari 200 m dari permukaan tanah, dengan kesalahan hanya beberapa meter. Sedang pada proyeksi di permukaan kesalahan alat ini kurang dari 1 m. Pada saat ini peralatan radio-location ini banyak dipakai untuk membantu menentukan titik pemboran air tanah di permukaan, utamanya untuk sumber-sumber air yang terdapat di dalam sistem lorong perguaan bawahtanah. Di kawasan batugamping yang belum tersentuh oleh budidaya manusia, alat radio-location dapat bekerja secara maksimal. Kendala penggunaan alat ini akan muncul jika di daerah tersebut banyak jaringan pipa besi, atau bahan-bahan lain yang bersifat konduktif terhadap listrik. MacDonald & Partners (1984) yang mengaplikasikan alat radio-location Molefone di kawasan Gunung Sewu mencatat adanya beberapa kekurangan yang disebabkan oleh faktor geologi. Batugamping di daerah ini banyak disisipi oleh lapisan tuf gunungapi, meskipun rata-rata hanya tipis, tidak menerus, dan kadang hanya berupa lensa-lensa kecil saja. Kehadiran litologi ini ternyata mampu menyerap dan menghalangi sinyal yang dipancarkan oleh trasmitter, sehingga sinyal yang berasal dari lorong-lorong gua yang memiliki kedalaman lebih dari 60 m dapat dipastikan tidak dapat diterima dengan baik oleh receiver di permukaan. Lokasi sumber-sumber air yang ditentukan dengan alat ini dilaporkan hanya terdeteksi di gua-gua Semuluh, Sodong, dan Tabuhan, yang ratarata mempunyai kedalaman kurang dari 60 m.

68

Penggunaan peralatan radio-location Molefone, selain pengaruh keadaan stratigrafi daerah Gunung Sewu seperti yang disebutkan di atas juga masih dibatasi oleh dimensi lorong gua. Lorong-lorong atau sump berukuran kecil hampir tidak dapat ditentukan lokasinya di permukaan. MacDonald & Partners (1984) gagal menciri lokasi titik bor di permukaan terhadap sumber air yang ada di Gua Sodong Mudal. Untuk mengatasi kekurangan ini, metoda pemetaan gua secara konvensional tetap diperlukan. Ketelitian pemetaan untuk mendapatkan data arah, jarak, dan kemiringan lorong yang sebenarnya harus menggunakan teodolit. Ceksilang terhadap sistem perguaan lain di sekitarnya juga perlu dilakukan, sehingga kesalahan pengukuran dapat diperkecil hingga angka yang sekecil-kecilnya. Gabungan antara kegiatan pemetaan dengan derajat ketelitian yang tinggi dan penggunaan alat radio-location Molefone oleh MacDonald & Partners (1984) di Luweng Ceblok dan Luweng Serpeng 2 memberi hasil seperti yang diharapkan. Itupun disebabkan oleh letak sumber-sumber air bawahtanahnya yang berada di ujung-ujung lorong sistem perguaan. Untuk berbagai tujuan dan kegunaan, gua perlu dipetakan. Sesuai dengan keakuratan pengukuran, peralatan dan teknik yang digunakan, tingkat kemahiran serta pengalaman si pemeta, maka menurut British Cave Research Association (BRCA) peta gua dibedakan menjadi 6 tingkatan (grade) dan 1 tingkatan khusus (Suryono & Aristiyanto, 1996).
(a) Peta Gua Tingkat 1 Peta yang dihasilkan berupa gambar atau bagan tanpa skala sebenarnya, dan dibuat di luar gua dengan mengandalkan daya ingat pemeta terhadap lorong-lorong yang telah ditelusurinya. (b) Peta Gua Tingkat 2 Peta dibuat di dalam gua tanpa skala sebenarnya dan alat ukur apapun, sehingga hanya berdasarkan perkiraan. (c) Peta Gua Tingkat 3 Bagan dibuat di dalam gua dengan bantuan kompas dan tali yang ditandai setiap meternya, memiliki ketelitian pengukuran satuan 2,5 dan letak stasiun setiap 5 m. Usaha ini dilakukan jika waktunya terbatas, dan dianjurkan menggunakan klinometer. (d) Peta Gua Tingkat 4 Semua pengukuran menggunakan kompas, klinometer dan topofil atau meteran dari bahan kain. (e) Peta Gua Tingkat 5 Pengukuran menggunakan kompas prismatik dan klinometer dengan kesalahan ukur 0,50, pita ukur fiberglass dengan kesalahan ukur kurang dari 10 cm. Sebelum digunakan peralatan harus dikalibrasi, dan garis-tengah ditentukan menggunakan leap frog method. Dianjurkan menggunakan kompas Suunto tipe KB 14/360R dan klinometer Suunto tipe PM 5/360PC. (f) Peta Gua Tingkat 6 Sama dengan peta gua tingkat 5, hanya kompas dan klinometer dipasang pada tripod sehingga tidak bergerak saat dilakukan pengukuran. (g) Peta Gua Tingkat X (khusus) Pada saat pemetaan digunakan theodolit dan pita ukur metalik. Selain itu, BCRA juga membuat klasifikasi tingkatan peta gua berdasarkan pemetaan rinci. (1) (2) (3) (4) Kelas A, semua rincian dibuat berdasarkan daya ingat pemeta. Kelas B, rincian lorong dicatat dalam gua berdasarkan perkiraan. Kelas C, rincian lorong diukur pada stasiun-stasiun. Kelas D, rincian diukur pada stasiun dan antar-stasiun.

Biasanya untuk menerangkan tingkat ketelitian peta gua digunakan metoda gabungan antara tingkatan dan kelas. Misal tingkat 3B/3C, tingkat 5C/5D dan sebagainya. Derajat pengukuran harus sudah dilakukan sejak 2 stasiun pertama, karena kesalahan yang ada akan bersifat kumulatif. Semakin jauh dari titik awal akan semakin besar kesalahan yang dilakukan. Sebagai suatu gejala endokars yang menarik, gua dieksplorasi untuk berbagai tujuan. Kegiatan petualangan masuk gua dimaksudkan untuk meraih predikat tertentu, misal menjadikannya sebagai gua terpanjang, terbesar, terdalam dan sebagainya. Selain itu kegiatan penelusuran gua juga dimaksudkan untuk menemukan hal-hal baru di bidang speleologi. Kegiatan penelusuran atau eksplorasi gua mencakup berbagai tingkat kegiatan; antara lain eksplorasi permukaan tahap awal dan tahap lanjut, eksplorasi bawah-permukaan tahap awal dan tahap lanjut serta eksplorasi lanjutan (Suryono & Aristiyanto, 1996).

69

(a) Eksplorasi permukaan tahap awal Kegiatan ini semata-mata untuk memastikan bahwa suatu kawasan kars belum pernah dijelajahi sebelumnya. Eksplorasi ini mutlak mengandalkan pada data dan informasi yang tersirat di dalam peta geologi dan peta topografi. Jika memungkinkan dapat digunakan citraan inderaan jauh, misal potret udara. Kegiatan selanjutnya adalah mendata mulut-mulut gua (entrance) yang ada di permukaan. (b) Eksplorasi permukaan tahap lanjut Bertujuan melengkapi data gua yang mungkin terlewat atau belum terdata pada tahap eksplorasi awal, selain untuk memperkirakan ada tidaknya sistem perguaan. (c) Eksplorasi bawah-permukaan tahap awal Berdasarkan hasil kajian permukaan, dilakukan penelusuran di sepanjang lorong utama dan diakhiri dengan cabang-cabang lorong yang lebih kecil. Dalam eksplorasi ini disertakan tim yang membawa peralatan lengkap untuk menuruni gua tegak dan gua berair yang dalam. Misalnya tali berukuran 9-10 mm, bor tebing, pelampung serta peralatan pribadi dan peralatan gawat-darurat. Pada saat yang bersamaan juga dilakukan pemetaan gua (bisa oleh tim tersendiri) secara bottom to top atau top to bottom. Jika pemetaan dilakukan secara bottom to top maka tim eksplorasi masuk lebih dulu, untuk mencari lorong gua sampai selesai. Kemudian dilanjutkan dengan pemetaan hingga mulut gua. Sedang pada cara top to bottom tim eksplorasi yang bergerak mencari lorong sekaligus membuat lintasan untuk tim pemeta. Berdasarkan jalur atau rintisan yang sudah dibuat inilah tim pemeta melakukan kegiatannya. (d) Eksplorasi bawah-permukaan lanjut Kegiatan ini lebih bersifat mengembangkan apa yang sudah dilakukan sebelumnya, yang mungkin belum selesai karena sesuatu hal. Beberapa keadaan yang menyebabkan kegiatan pemetaan atau penelusuran terhenti antara lain: (1) Adanya sump atau sifon, di mana untuk memperpanjang penelusuran dan pemetaan harus dilakukan cave diving, yaitu gabungan antara penelusuran dengan teknik penyelaman. Kegiatan cave diving membutuhkan ketrampilan khusus, karena hingga sekarang kegiatan ini tergolong sebagai penyebab kecelakaan tertinggi di dalam kegiatan penelusuran gua; Kepanjangan lorong gua berada di atas, sehingga dibutuhkan tim pemanjat tebing untuk membuat lintasan selanjutnya; Adanya sumuran yang dalam, yang tidak memungkinkan untuk dituruni karena terbatasnya panjang tali; Penyempitan lorong akibat tersumbat oleh bongkahan batugamping; Adanya bagian lorong gua yang berkadar oksigen rendah, sehingga penelusuran tidak mungkin dilanjutkan.

(2) (3) (4) (5)

Ketelitian dan kehati-hatian, di samping dukungan peralatan yang memadai dan pengalaman, adalah modal utama di dalam melakukan eksplorasi gua, khususnya sistem perguaan-tegak. Gua belantara (wild cave) senantiasa menyimpan misteri, karena para penelusur tidak mengetahui apa yang akan dihadapi dan akan terjadi di sepanjang sistem lorongnya yang berliku-liku, dan bertingkat-tingkat. Dan semua itu berada dalam keadaan gelap abadi. Berkaitan dengan keadaan fisik gua, beberapa bahaya yang perlu diwaspadai ketika melakukan pemetaan antara lain: (a) Sumuran-tegak Lubang-tegak yang dalamnya puluhan meter banyak mewarnai kawasan kars. Gejala endokars ini sering menimbulkan kecelakaan fatal yang mungkin tidak diperhitungkan sebelumnya. Beberapa kasus kecelakaan yang terjadi ketika menuruni dinding sumuran banyak yang berawal dari tindakan-tindakan sepele yang sebenarnya tidak perlu dilakukan. Kerjasama di antara anggota tim harus terjalin secara sinergi, dan tetap mengutamakan faktor keselamatan bersama. Tali, rack- dan jumar descendeurs, tangga tali baja atau aluminium, helm pengaman dan lampu harus disiapkan jauh-jauh sebelumnya. Pengecekan tidak hanya dilakukan pada saat akan memasuki gua, tetapi juga dikerjakan secara berkala. Sistem safety belaying harus cukup, dan sistem cadangan harus dapat digunakan setiap saat jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Komunikasi yang paling efektif di antara anggota tim adalah dengan suara. Namun harus tetap diingat bahwa beberapa bagian gua mungkin bersifat sangat rapuh, sehingga getaran suara yang berlebihan dapat mengakibatkan guguran batu. Bagian dinding sumuran yang menggantung (overhang) sering mempunyai pinggiran yang tajam, sehingga menyebabkan tali menjadi aus sebelum akhirnya putus. Pemilihan lintasan hendaknya memperhitungkan hal ini.

(b) Batuan lepas 70

Bongkah batuan lepas, baik yang berdiri sendiri atau mengelompok, sering dijumpai di lorong-lorong perguaan. Batuan tersebut biasanya tertanam di dalam tanah atau sedimen gua. Pada saat terjadi banjir di dalam gua, lapisan tanah sering terkikis sehingga posisi batuan berada dalam keadaan yang labil. Setelah banjir mereda mungkin hanya dengan sentuhan kecil saja, bongkah batuan (terutama yang berada di lereng yang curam) akan runtuh atau bergerak dari tempat awalnya. Batuan yang ada di ujung-ujung bagian atas sumuran-tegak mempunyai potensi untuk bergerak lebih besar dibanding yang berada di dasar lorong. Dari beberapa kasus kecelakaan di dalam gua, bahaya peruntuhan batu menduduki peringkat paling tinggi. (c) Air Air di dalam gua, baik yang menggenang (kolam, telaga, sump) maupun mengalir (sungai bawahtanah) menyimpan potensi bahaya yang mungkin tidak dapat diperkirakan dari penampilannya. Sump-sump yang dalam, yang menantang untuk dimasuki secara cave-diving, barangkali bukan merupakan satusatunya tantangan yang harus ditaklukan kecuali memang aman. Sungai bawahtanah, yang kadang mengalir di dasar lorong gua melalui sederetan jeram atau air terjun, mengundang bahaya tersendiri karena arusnya yang sangat deras sebelum dan sesudah melewati air terjun atau jeram yang tinggi. Arus sungai bawahtanah lebih bersifat berolak (turbulensi), sehingga sangat riskan untuk dilewati tanpa memiliki ketrampilan berenang dan dukungan pelampung yang memadai. Sungai bawahtanah yang menghulu relatif menyimpan bahaya yang lebih kecil dibanding yang menghilir. (d) Banjir Banjir di dalam gua adalah keadaan yang agak sulit diperkirakan sebelumnya. Jika gua merupakan tempat masuknya sungai permukaan, dan daerah tangkapan air hujan di bagian hulunya mempunyai morfologi yang curam, lorong gua memiliki potensi untuk banjir. Pengamatan morfologi di sekitar mulut gua harus dilakukan, semata-mata untuk mengantisipasi banjir yang datang secara mendadak. Bantuan peta topografi untuk mengetahui morfologi daerah di sekitar gua, terutama di bagian hulu, sangatlah penting. Daerah tangkapan air hujan yang memiliki bentangalam yang relatif landai akan menyebabkan banjir yang lambat. Air di dalam gua akan naik secara perlahan, mencapai puncaknya, dan kemudian surut secara lambat pula. Banjir mungkin terjadi setelah hujan turun beberapa hari sebelumnya di daerah hulu. Banyaknya percelah-retakan dan kemiringan lereng yang kecil akan menunda air larian (surface run-off). Waktu tunda menjadi lebih lama jika air masuk dan bergerak pada sistem percelah-retakan batuan di kedalaman. Cabang-cabang saluran kecil di dalam gua, yang sebelumnya kering, akan mengeluarkan air sedikit demi sedikit sebelum akhirnya membentuk aliran yang besar setelah bersatu dengan lainnya. Sebaliknya, jika wilayah di sekitar mulut gua adalah curam (meskipun daerahnya sempit), air hujan akan mengalir dengan cepat dan masuk ke dalam gua dalam bentuk banjir bandang. Tetapi meskipun volume airnya besar, banjir akan cepat menyusut (kecuali lorong gua buntu karena terbendung oleh batuan atau sedimen yang dibawa oleh banjir). Keadaan ini berlaku sama untuk banjir yang berasal dari hulu lorong, jika lorong gua mempunyai aliran sungai bawahtanah ke luar (resurgence cave). Di beberapa kawasan kars, terutama di kawasan Gunung Sewu, sering terjadi back-flooding (banjir dari arah kedalaman lorong). Keadaan ini terjadi karena salah satu segmen saluran mengalami penyumbatan (Samodra, 2001). Hal penting yang harus dilakukan para penelusur ketika mereka memasuki gua adalah memperhatikan keadaan lorong gua, terutama yang berada di ketinggian. Lorong-lorong bertingkat atau ceruk-ceruk erosi sungai bawahtanah masa lalu yang letaknya lebih tinggi dari dasar lorong dapat dipakai untuk menyelamatkan diri ketika terjadi banjir di dalam gua. Menghemat sistem penerangan (lampu) pada saat terjadi banjir adalah tindakan bijaksana, karena sumber tenaga lampu (baterei, karbid) tersebut sangat diperlukan pada saat penelusur ke luar gua setelah air menyusut. (e) Hiperventilasi dan gas beracun Sistem perguaan yang panjang atau sumuran yang dalam sering memiliki bagian-bagian lorong yang tidak memiliki sirkulasi udara, sehingga segmen tersebut bersifat stagnant. Akumulasi CO2 yang berlebihan di segmen tersebut sering menyebabkan penelusur mual-mual, pusing, tidak sadarkan diri, dan tidak jarang mengalami halusinasi. Akumulasi CO2 juga dapat disebabkan oleh koloni kelelawar yang banyak pada suatu lorong atau ruangan kecil. Melalui proses fermentasi, kotoran mamalia terbang ini akan menghasilkan CO2 disertai dengan udara yang pengap dan panas. Bahaya gas beracun di dalam gua memang dimungkinkan terjadi, tetapi di Indonesia sangat jarang. Untuk menghindari kompetisi dalam mengkonsumsi oksigen, terutama di dalam lorong gua yang dihuni oleh kelelawar, sebaiknya masuk ke dalam gua pada saat binatang tersebut ke luar untuk mencari makan (malam hari), dan ke luar pada pagi hari ketika binatang nokturnal tersebut masuk ke dalam gua untuk tidur atau beristirahat. (f) Hipotermia Keadaan lingkungan gua yang gelap dan lembab sering mempunyai segmen-segmen yang dingin karena banyaknya kandungan air di bagian tersebut. Hawa dingin yang menusuk, tiupan angin (di beberapa sistem perguaan yang mempunyai banyak lubang masuk), apalagi jika kegiatan penelusuran melalui 71

sungai bawahtanah yang dalam yang untuk melewatinya harus berenang, atau cave-diving pada sumpsump yang dalam, menyebabkan turunnya suhu tubuh secara drastis. Pada keadaan tertentu di mana hawa dingin tidak dapat lagi diterima oleh suhu tubuh maka sebagian anggota tubuh dapat mengalami mati rasa. Keadaan hipotermia yang terlalu lama tidak jarang menyebabkan terjadinya kematian. Untuk menjaga kehangatan tubuh sebaiknya digunakan pakaian tidak tembus air yang tidak terlalu tipis. Hindari untuk lama-lama berendam di dalam air. (g) Dehidrasi Kegiatan penelusuran akan menguapkan banyak cairan tubuh, sehingga tubuh menjadi kekurangan cairan (dehidrasi). Sayangnya, proses yang berjalan lambat ini sering tidak disadari oleh para penelusur. Untuk menghindari hal tersebut, minum air sebanyak-banyaknya sebelum memasuki gua merupakan tindakan pencegahan yang harus dilakukan. (h) Binatang dan penyakit gua Zona terang (terutama di sekitar mulut gua) hingga zona senja gua merupakan hunian aneka jenis binatang trogloksen dan troglofil, yang beberapa di antara berbahaya. Binatang berbahaya yang umum dijumpai adalah ular. Ular sawah atau piton sering menghuni lubang-lubang batu atau celah-celah flowstone di dekat pintu masuk gua. Binatang ini menunggu mangsanya pada pagi atau sore hari ketika kelelawar, seriti, walet, dan sebagainya ke luar masuk gua. Jenis ular berbisa seperti king cobra dijumpai di beberapa sistem perguaan, terutama di kawasan Gunung Sewu. Meskipun habitat aslinya adalah lingkungan di luar gua, ular tersebut sering terperosok ke dalam gua dan tidak dapat ke luar lagi. Melimpahnya makanan di dalam gua menyebabkan binatang ini dapat hidup, dan bahkan berkembangbiak. Kotoran kelelawar yang bereaksi dengan batugamping di dasar lorong gua akan membentuk endapan guano. Endapan ini memiliki nilai ekonomi karena kandungan fosfornya yang cukup tinggi, sehingga dapat digunakan sebagai pupuk. Pada tumpukan endapan guano hidup sejenis spora yang dapat menimbulkan penyakit paru-paru (histoplasmosis). Penyakit leptospirosis akan dialami oleh para penelusur gua yang meminum air mentah yang telah dicemari oleh kuman leptospira, selain gejala muntaber yang disebabkan oleh bakteri E. colli. Bakteri ini tidak hanya dijumpai di sumber-sumber air bawahtanah saja, tetapi juga di permukaan kawasan kars (Samodra, 2001).

2.1.6. Aspek biologi Pengertian biologi di sini mencakup aspek flora dan fauna yang hidup, berkembang-biak dan kemudian mati di lingkungan kawasan kars. Lingkungan kars yang tandus dan gersang memiliki daya dukung yang relatif rendah terhadap kehidupan flora dan fauna di dalamnya. Akhirnya hanya beberapa jenis vegetasi dan binatang saja yang dapat bertahan hidup di kawasan ini. Kawasan kars terciri mempunyai tingkat endemisme yang tinggi, di mana beberapa jenis flora dan fauna mungkin hanya dapat dijumpai di kawasan kars tertentu. Di kawasan kars lain barangkali flora-fauna tersebut tidak bisa hidup dan berkembang dengan baik. Di Indonesia, usaha inventarisasi dan identifikasi flora-fauna endemis kawasan kars belum banyak dilakukan (Ko, 1997; Samodra, 2000a). Menurut Suhardi (1999), tumbuhan yang dapat hidup di kawasan kars di antaranya adalah jati, tusam, mahoni, akor, sonokeling, sonobrit, kayu putih, sengon, ploso, pulai, trengguli, johar, bungur, klampis, akvil, secang, gamal, kemlanding, pilang, wuni dan duwet. Usaha menanam tumbuhan bukan-endemis (polikultur) seperti kayu cendana yang dilakukan di Hutan Wanagama (Wonosari, Yogyakarta) meskipun berhasil dibutuhkan waktu yang sangat lama. Kajian palinologi pada sedimen gua dan sedimen yang ada di beberapa luweng di Kawasan Kars Gunung Sewu menunjukkan kalau jati (Tectona grandis) adalah tumbuhan endemi daerah tersebut. Di Kawasan Kars Maros (Sulawesi Selatan) tumbuh sekitar 30 jenis ara atau beringin (Ficus spp.); selain dan kayuhitam (Diospyros celebica) dan pangi (Pangium edule), yang buahnya dimanfaatkan menjadi rempah bahan makanan dan kue atau menjadi makanan utama anoa (Kasri dkk., 1999). Oleh PTFI (1994; 1998) dilaporkan jika di tinggian kawasan kars Pegunungan Tengah Irian Jaya tumbuh sejenis ganggang (Cryoalgae) yang dapat hidup pada suhu mendekati titik nol. Perubahan jenis tumbuhan dari pohon tinggi ke lumut teramati baik disepanjang lereng pegunungan batugamping, mulai ketinggian 2.000 m hingga 4.500 m di atas muka laut. Dengan suhu antara 20-250C dan curah hujan yang tinggi10.000 hingga 15.000 mm/tahunkawasan tersebut ditutupi oleh hutan hujan tropis yang sangat lebat. Tumbuhan jenis sub-Alpina (diketinggian antara 3.200-4.170 m), Alpina (4.170-4.585 m) dan Nival (di atas 4.585 m) menguasai kawasan kars ketinggian yang sebarannya sangat luas. Tumbuhan yang ada di kawasan tersebut di antara dari spesies Asplenium, Casuarina papuana, Cyathea, Homalanthus, Nothofagus, Pandanus, Scheffera, Thuyopsis dan Dacrycarpus; atau keluarga Meliaceae, Bromeliadaceae dan Dilleniaceae. 72

Tanah di kawasan kars yang relatif tipis, antara 0 (tidak mempunyai lapisan tanah) hingga 5 m, berkemampuan besar terkikis dan terbawa oleh aliran air hujan di permukaan. Tanah selanjutnya diendapkan di daerah yang lebih rendah atau bahkan masuk ke dalam tanah melalui sistem percelah-retakan atau perguaan yang ada. Untuk mencegah pengikisan yang cepat, pada bagian-bagian kawasan kars yang gundul dilakukan reboisasi, yang bertujuan memperbaiki sistem orohidrologi. Dipilih tumbuhan semak-belukar yang rendah, yang meskipun tidak mempunyai nilai ekonomi tinggi tumbuhan tersebut mempunyai sistem perakaran yang luas. Tanaman jenis ini misalnya saliyara, ramu ayam, takokak, kirinyuh, jukut raket. Vegetasi di kawasan karspun tidak hanya bertindak sebagai pencegah erosi, tetapi juga memperbaiki dan mempertahankan mutu air. Tipisnya lapisan tanah, atau sedikitnya air permukaan dan melimpahnya unsur kalsium, menyebabkan hanya tumbuhan jenis calciphilic (tahan kering) dan petrophilic (kekurangan tanah) saja yang dapat tumbuh dan berkembang di kawasan ini. Beberapa jenis tumbuhan calciphilic dan petrophilic di kawasan kars memiliki nilai ekonomi tinggi karena keindahan dan kelangkaan bunganya, seperti misalnya beberapa jenis anggrek tertentu. Bunga yang menawarkan keelokan ini tumbuh pada lereng-lereng batugamping yang bercelah atau berlubang-lubang, terutama di kawasan pinggiran pantai. Kemudian karena kelangkaannya, orang menangkarkan anggrek tersebut di luar habitat aslinya. Menurut Manan (1996), jenis tumbuhan calciphilic lainnya selain anggrek adalah cypress, nandina, Carpinus pubescens, dan beberapa jenis pteridophyta (pakupakuan). Sedikitnya air di permukaan kawasan kars menyebabkan tumbuhan yang ada hanyalah dari jenis yang tahan terhadap kekeringanmisal Opuntia monacantha dan Euphortia royleana. Sistem perakaran vegetasi besar di kawasan kars umumnya dalam, yaitu supaya dapat mencapai saluran air bawahtanah di kedalaman. Fauna di kawasan kars tropis jenisnya sangat beragam. Binatang itu dapat menyesuaikan hidupnya dengan lingkungan yang panas, gersang, sedikit air dan hanya mempunyai lapisan tanah yang relatif tipis. Mereka bisa tinggal di atas dan di bawah permukaan, pada celah atau retakan batuan, pada sela-sela bongkahan batu dan sebagainya. Beberapa jenis binatang yang sudah lama terjebak di dalam lingkungan gua, misal di lorong yang panjang atau di dasar sistem perguaan-tegak, akan mengalami evolusi. Perkembangannya ditunjukkan dengan berubahnya morfologi tubuh, di mana hanya anggota-anggota tubuh penting saja yang dipertahankan. Beberapa anggota tubuh yang tidak berfungsi akan hilang atau digantikan oleh anggota lainnya yang lebih bermanfaat di lingkungan barunya. Secara umum, fauna di kawasan kars dapat dikelompokkan menjadi (Ko, 1997; Samodra, 2000a):
(1) (2) (3) (4) Golongan arthropoda; termasuk udang, kepiting, serangga dan laba-laba. Golongan moluska; termasuk keong dan bekicot yang dapat dimakan, serta jenis lain yang dianggap dapat menjadi media (vektor) penularan penyakit bagi manusia dan ternak. Golongan ikan. Golongan burung; termasuk walet. Golongan mamalia, termasuk kelelawar. Golongan ular.

(5) (6) Menurut Hadisusanto (1996), golongan arthropoda yang hidup di permukaan tanah di daerah Gunung Sewu dapat menyesuaikan dirinya dengan tanah yang relatif kering dan tipis. Kehadiran mereka merupakan bagian dari mata rantai atau jaring makanan yang penting. Arthropoda sendiri merupakan binatang kosmopolit yang sebarannya sangat luas, dan dapat hidup diberbagai jenis ekosistem. Sebagai binatang yang tubuhnya bersegmen, spesiesnya sangat banyak. Termasuk dalam golongan arthropoda di antaranya adalah udang, kepiting, serangga, laba-laba dan kala. Collembola barangkali merupakan anggota arthropoda yang berfungsi sebagai indikator lingkungan setempat. Collembola yang hidup di permukaan tanah memperoleh makanan yang lebih beragam dibanding yang hidup di dasar-dasar gua. Arthropoda gua diduga hidup dengan memakan bakteri. Penelitian kelimpahan arthropoda yang dilakukannya di Gua Semuluh dan Gua Seropan (Kars Gunung Sewu) menunjukkan susunan dan keragaman yang umum, antara bagian dalam dan luar gua. Di Gua Seropan, terciri ada 276 individu arthropoda tanah yang hidup di luar gua, sementara yang berada di dalam gua ada 116 individu. Di Gua Semuluh, yang tercatat hidup di luar dan di dalam gua masing-masing 608 dan 11 individu. Ular (kelompok ophidia) yang memiliki daya adaptasi lingkungan yang tinggi jenisnya banyak dijumpai di kawasan kars. Menurut Hadisusanto & Susito (1996), kawasan kars Gunung Sewu setidaknya merupakan habitat bagi 3 keluarga ularElapidae, Colubridae dan Bovidae. Dua jenis dari keluarga Elapidae yang hidup di daerah terbuka dan lubang-lubang kars adalah Ophiophagus hannah (king cobra) dan Naja naja sputatrix (kobra asia atau dumung). King cobra yang sangat berbisa dan paling berbahaya di antara ular-ular lainnya di Gunung Sewu ini panjangnya mencapai 6 m, dan tinggi kepala saat menyerang sekitar 1 m. Ular ini berwarna hitam kecoklatan, bagian dagu hingga leher berwarna kuning hingga jingga, sementara bagian 73

ventralnya berwarna hitam-kelabu. Sedang dumung ketika menyerang akan menyemburkan bisa ke arah lawannya. Jika korban belum lumpuh, maka ular tersebut batu akan menggigitnya. Pada saat menyerang, ular yang berwarna hitam legam atau hitam kecoklatan dan mempunyai panjang maksimum 1,6 m itu akan menaikkan kepalanya setinggi kira-kira 30 cm. Hadisusanto & Susito (1996) selanjutnya menciri ular-ular di daerah kars Gunung Sewu sebagai berikut:
Ular dari keluarga Colubridae antara lain Ptyas korros, P. mucosus, Ahaetulla picta dan Dryophis prasinus. Ptyas korros (ular koros, kayu atau jangan) hidup di lubang-lubang batu, semak-semak atau pohon yang terlindung. Berwarna coklat muda hingga coklat tua, panjang maksimum 2 m dan tidak berbisa. Ptyas mucosus (ular bandotan macan atau dumung macan) meskipun bukan ular berbisa perilakunya seperti ular berbisa (kobra). Panjang maksimum 3 m, berwarna hitam kecoklatan dengan pita-pita berwarna lebih muda pada sepertiga bagian tubuh belakang dan mempunyai habitat seperti ular koros. Ahaetulla picta (ular tali picis atau tampar) hidup di atas pohon yang tidak begitu rindang, berwarna coklat tua dengan garis-garis membujur kuning, tidak berbisa dan mempunyai panjang maksimum 1,5 m. Sedang Dryophis prasinus (ular gadung atau pucuk) berwarna hijau daun, berbisa ringan, bertubuh ramping memanjang dan bermoncong runcing, hidup dipohon-pohon dan mempunyai panjang maksimum 2,5 m. Sedang ular keluarga Boidae diwakili oleh Python reticulatus (ular sawah kembang). Ular ini berwarna kelabu, dengan corak segi empat tak-beraturan berwarna coklat, hitam dan kuning. Meskipun tidak berbisa, belitannya mematikan. Panjangnya maksimum 7 m. Jenis ular ini sering dijumpai pada lubanglubang tanah yang lembab, daerah berlereng di dekat sumber air, pada pepohonan yang rimbun, dan di bawah serasah yang lembab.

Ular paling berbisa yang hidup di kawasan kars dataran rendah di sekitar Taman Nasional Lorentz dan daerah pertambangan PT Freeport Indonesia antara lain Micropecis ikaheka (ular mata kecil) dan Acanthropis antarcticus (New Guinea death adder). Sedang yang berbisa lunak hingga tidak berbisa di antaranya adalah Morelia amethistina (jenis piton) dan Acrochordus granulatus (ular wart kecil). Jenis ular lainnya antara lain Thropidonophis doriae, Taxicocalamus grandis (ular hutan bersungai), Boiga irregularis (ular kuning coklat), Aspidomorphis muelleri (ular tanah), Candoia aspera (ular boa), Enhydris polylepis (ular air), Fordonia leucobalia (ular bakau putih), Candoia carinata (ular boa tanah), Acrochordus arafurae (ular wart arafura) dan Morelia viridis (ular piton hijau). Ular yang disebut terakhir termasuk jenis yang langka, sehingga dilindungi dari kepunahannya. Di kawasan kars tinggian di Irian Jaya, terutama yang tersebar di daerah tekuk-lereng antara wilayah dataran rawa di selatan dengan wilayah pebukitan tinggi di utaranya banyak ditutupi oleh hutan tropis lembab yang belum pernah dijamah manusia. Di dalam hutan hidup aneka satwa liar, yang sebagian bersifat endemi dan langka. Populasinya yang sangat sedikit menyebabkan mereka dilindungi. Kanguru-pohon (Muller, 1990), kuskus, dan cenderawasih merupakan binatang yang keberadaan dan kelestariannya dilindungi oleh hukum. Akibat perburuan liar, dari tahun ke tahun populasi binatang-binatang tersebut semakin menurun. Perburuan cenderawasih berkaitan erat dengan adat-budaya penduduk Irian Jaya, di mana hampir setiap upacara ritual selalu menghadirkan hiasan yang terbuat dari bulu burung ini. Usaha pelestarian cenderawasih sering berbenturan dengan norma-norma adat yang sudah berlangsung selama ratusan tahun. Di kawasan kars Gunung Sewu hidup beberapa spesies burung langka yang dilindungi, sementara kars Maros (Sulawesi Selatan) merupakan habitat kupu-kupu, yang jenisnya paling banyak di dunia (sekitar 103 spesies). Dari tahun ke tahun serangga tersebut mengalami penurunan populasi, sehingga dilakukan usaha penangkaran. Anoa dan kera Sulawesi yang disebut dare (Macaca maurus), enggang Sulawesi, kuskus Sulawesi (Phalanger celebencis) dan kuskus beruang (Phalanger ursius) dan musang Sulawesi (Macrogolidia mussenbraecki) adalah contoh dari beberapa jenis binatang endemik di daerah Maros, yang terlestarikan di Cagar Alam Karaenta (Kasri dkk., 1999). Burung-burung endemik yang hidup di kawasan Gunung Sewu (Yudha, 1996) di antaranya adalah gelatik jawa (Padda oryziovora), cekakak gunung (Halcyon cyanoventris) dan cerecet (Psaltria exilis). Sedang yang tergolong burung migran di antaranya adalah kedasi laut (Chrysococcyx minutilus), layang-layang asia (Hirundo rustica), singkatan pantat kuning (Ficedula zanthopygia) dan alap-alap cina (Accipiter soloensis). Beberapa jenis lainnya seperti alap-alap ginjeng (Falco severus), alap-alap jambul (Accipiter trivirgatus), alap-alap sapi (Falco moluccensis), bido (Spilornis cheela), burung madu kelapa (Anthreptes malacensis), burung madu kuning (Nectarinia jugularis), burung udang belau (Alcedo meninting), cekakak (Halcyon chloris), elang hitam (Ictinaetus malayensis) dan kipasan gunung (Rhipidura perlata) merupakan burungburung yang dilindungi. Menurut Hadi (1996), populasi burung endemi kakatua cempaka (C. sulphurea citrinochristata) di P. Sumba yang menghuni lubang dan ceruk pada batugamping menurun drastis karena diburu oleh manusia secara

74

tidak terkendali, yaitu untuk diperjual-belikan. Keadaan yang hampir sama juga dijumpai di kawasan kars pulau-pulau di sekitarnya. Jalak (curing) Bali yang mampu bertahan hidup di kawasan batugamping di Taman Nasional Bali Barat adalah salah satu burung endemi yang langka. Usaha penangkarannya yang diprakarsai oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Zoologi Bogor belum membuahkan hasil sebagaimana diharapkan. Biota kawasan kars yang mempunyai nilai ekonomi tinggi adalah walet. Walet yang menghasilkan sarang burung termasuk dalam keluarga Apodidae, suku Wewaletan. Perian lengkap mengenai biologi walet, sebagaimana ditulis oleh Noerdjito (2000a), adalah sebagai berikut:
Suku wewaletan mempunyai beberapa genus atau marga, salah satunya adalah Collocalia (kolla=perekat, kalia=sarang). Marga Collocalia yang mampu menggunakan ekolokasi namanya diganti menjadi marga Aerodramus (aeros=udara, dromos=berlari). Di Indonesia disebut walet. Sedang yang tidak mampu menggunakan ekolokasi tetap bernama Collocalia, di Indonesia disebut seriti. Di Indonesia sedikitnya ditemukan 7 jenis walet, yaitu Aerodramus fuciphagus, A. salangana, A. vestita, A. lowi, A. vanikorensis, A. inexpectata dan A. maximus; serta 7 jenis seriti yaitu Collocalia gigas, C. spodiopygia, C. hirundinacea, C. papuensis, C. nuditarsus, C. linchi dan C. esculenta. Beberapa ahli menganggap A. lowi sama dengan A. maxima, A. fuciphaga sama dengan A. salangana, sedang C. esculenta yang hidup di Pulau Jawa sebenarnya adalah C. linchi Sarang Aerodramus dibuat dari air liur yang kadang bercampur dengan bulu, sedang sarang Collocalia agak berbeda. Collicalia hirundinacea membuat sarang dari lumut dan paku-pakuan yang direkat dengan air liurnya, C. esculenta dan C. linchi berupa dedaunan menjarum yang direkat dengan air lur, sementara C. spodiopygia, C. papuensis dan C. nuditarsus belum diketahui secara pasti. Sarang walet (putih) mengandung protein 47,81%, lemak 1,54%, karbohidrat 15,21%, kalsium 0,4%, fosfor 0,007% dan abu 6,97%. Berdasarkan analisis kandungan asam amino-nya, sarang walet (putih) mengandung asam aspartat 1,0159%, asam glutamat 1,075%, asam nirosina 0,6887%, asam serina 1,1665%, asam glisina 0,4888%, asam freorina 0,6894%, asam alanina 0,4298% dan asam valina 1,3115%. Tampak bahwa sarang walet mengandung 2 jenis asam amino esensialvalina dan freoninayang diperlukan oleh tubuh, tetapi manusia sendiri tidak mampu mensintesanya.

Menurut pengamatan Noerdjito (2000a), walet yang hidup di gua-gua alam, ceruk dan celah-celah batu di kawasan kars jenisnya cukup banyak. Sekitar 10 dari 30 jenis walet yang ada di dunia tinggal di kawasan kars. Walet Aerodramus maxima dan A. fuciphaga merupakan binatang pemangsa serangga (wereng, kumbang kerdil, trip padi, penggerek padi, laron, lalat dan sebagainya). Kedua jenis walet ini menghasilkan sarang yang bernilai ekonomi tinggi, yang terbuat dari air liurnya. Sarang walet juga dikenal memiliki senyawa pembugar-tubuh, seperti carbon oxide sulfide COS, germacrane-A C15H30, isochiapin-B C19H22O6, methananine C2H6N2O, methionine C5H11NO2S, ornithine C4OH26N2O6 dan 3-pyrolidinol C4H9NO. Kawasan kars Gombong Selatan (daerah Karangbolong), Jawa Tengah, merupakan habitat walet gua yang mendatangkan PAD tinggi bagi Pemerintah Kabupaten Kebumen. Tempat-tempat yang menjadi hunian walet di antaranya adalah Gua Karangbolong, Gua Karangduwur, Gua Karangpandan dan Gua Pasir. Demikian pula dengan gua-gua di daerah lainnya seperti di Gunung Sewu (Gua Ngungap, Gua Bubug, Gua Ngluwar), di Jawa Barat, Kalimantan Timur dan sebagainya. Gua Situlung di Kabupaten Lebak (Jawa Barat) dihuni oleh 241-252 individu walet yang memanfaatkan mintakat gelap gua sebagai habitat huniannya. Bagian tersebut dipenuhi oleh tonjolan dan lekukan-lekukan dangkal, dengan kadar air yang lebih rendah dibanding dinding gua lainnya. Walet-walet tersebut menurut Risman dkk. (1996) hidup bersama-sama dengan seriti (Collocalia esculenta) dan kelelawar pemakan serangga (Minipterus sp.). Untuk dapat menjadi tempat tinggal walet, gua mempunyai beberapa persyaratan yang harus dipenuhi, yaitu antara lain (Noerdjito, 2000b; Samodra, 2001a):
(1) (2) (3) (4) Memiliki iklim-mikro yang menunjang kehidupan biota gua; Ada tidaknya binatang pemangsa telur dan sarang, termasuk parasit; Tersedianya pakan yang cukup di sekitar gua sesuai dengan jarak jelajah walet; Suhu rata-rata harian 25,170C, dengan kisaran 24-270C, dan kelembaban rata-rata 94,75%.

Meskipun besaran suhu dan kelembaban gua masih menjadi bahan diskusi yang menarik di antara para pakar walet, yang dapat disimpulkan adalah bahwasanya kedua faktor itu berkaitan langsung dengan daya rekat sarang pada dinding gua. Untuk melestarikan komunitas walet di dalam gua, selain memperkecil tingkat kerusakan gua oleh faktor alam dan pengamanannya dari hama perusak sarang, adalah penghijauan di sekitar 75

dan di atas gua. Tujuannya adalah mengurangi jumlah air yang meresap dan mengalir langsung ke dalam gua, sehingga dinding gua tetap kering dan iklim-mikro gua senantiasa terjaga. Untuk mengetahui lebih jauh mengenai habitat asli sumberdaya hayati walet di kawasan kars, berikut ini adalah uraian hasil kajian dan pemetaan gua-gua walet di daerah Pacitan (Samodra, 2001a):
Gua-gua walet Pacitan Barat Gua-gua walet di Pacitan Barat, beberapa lebih tepat disebut ceruk, mempunyai ukuran pintu masuk dan panjang lorong yang beragam. Panjang maksimum hanya sekitar 20 m (Gua Singkil) dan minimum, sebagai ceruk, lebih kurang 5 m (Gua Sirondo). Lorong gua umumnya mengecil ke arah hulu, beberapa di antaranya mempunyai ruangan yang cukup besar meskipun pintu masuknya kecil. Tinggi atap gua berkisar antara 3-20 m; lebar 3-10 m. Meskipun tidak membentuk sistem perguaan yang sempurna, lantai lorong gua cenderung meninggi ke arah hulu (utara). Bukti bahwa lorong gua pernah dialiri oleh sungai bawahtanah sulit didapatkan, sehingga mulajadi gua ditafsirkan berkaitan dengan proses pelarutan air yang merembes melalui sistem percelah-retakan batuan dan peruntuhan. Speleotem di dalam guapun belum atau tidak berkembang secara sempurna. Dengan demikian, diduga gua-gua tersebut masih berumur muda, terbentuk lebih akhir dibanding gua-gua sejenis yang ada di tengah daratan. Gua yang mempunyai mulut berukuran besar genesanya dipengaruhi oleh proses abrasi dan peruntuhan (Gua Ngleto, Gua Ngandan). Salah satu gua hasil abrasi murni di wilayah ini adalah Gua Sirondo. Proses pengikisan oleh air laut di pantai Pacitan Barat yang memperbesar mulut gua memang lebih kuat, karena semua gua pantai yang ada mempunyai mulut yang sama tinggi dengan permukaan laut rata-rata. Pada saat surut gua-gua tersebut dapat dimasuki karena kering. Sebaliknya, ketika pasang seluruh lorong gua dipenuhi air laut. Ketinggian rata-rata mulut gua yang persis berada di permukaan laut memperkuat anggapan jika daerah Pacitan Barat memang merupakan wilayah rendahan akibat alihan yang disebabkan oleh gerakan aktif Sesar Grendulu, yang merupakan sesar kedalaman yang memotong jauh hingga kedalaman kulitbumi. Beberapa gua walet yang mempunyai pintu masuk berbangun segi empat, baik tegak maupun miring, pembentukannya dipengaruhi oleh bidang-bidang kekar dan perlapisan batuan (Gua Ngleto, Gua Princen, Gua Klatakan, Gua Watusigar). Kekar-kekar terbuka yang memotong lapisan batugamping tersebut rata-rata berkedudukan tegak dan mempunyai arah hampir utara-selatan. Kekar terbuka yang mempunyai arah utaraselatan tersebut adalah jenis extension; sedang yang berarah barat-timur, yang terbentuk relatif lebih akhir, merupakan release joint. Setempat juga berkembang kekar-kekar yang mempunyai kedudukan miring dan berpasangan. Kehadiran batugamping klastik yang berselingan dengan batupasir gampingan dan napal, di mana masingmasing litologi memiliki ketahanan yang berbeda-beda terhadap proses pelapukan dan erosi (abrasi), menyebabkan terbentuknya gua yang bertingkat-tingkat. Setiap tingkat gua berkembang pada batugamping yang mudah larut, sehingga atap dan lantai gua mempunyai permukaan yang relatif rata. Salah satu gua walet bertingkat di Pacitan Barat adalah Gua Watusigar. Tiga sistem percabangan lorong yang terdapat di dalamnya mempunyai panjang antara 5-15 m, lebar 5-7 m dan tinggi 5-10 m. Karena sering dibanjiri oleh air laut, gua-gua walet di Pacitan Barat selalu berada dalam keadaan basah, dan lorongnya mempunyai kelembaban yang sangat tinggi. Sebagian dinding gua dan stalaktitnya ditumbuhi lumut sehingga berwarna kehijauan; sementara bagian lainnya, terutama yang letaknya lebih tinggi (di dekat atap gua) tetap kering. Di bagian inilah biasanya walet membangun sarang. Gua Ngleto dan Gua Ngarengareng yang sangat sulit dicapai dapat dikembangkan menjadi pusat perkembang-biakan walet gua (gen-bank). Beberapa gua dan ceruk (song) yang terdapat di wilayah daratan Pacitan Barat juga menjadi hunian kapinis dan seriti (Gua Sriti, Song Gupuh). Gua Sriti membentuk suatu sistem lorong, sehingga berlaku zona-zona kegelapan gua. Keadaannya yang remang-remang, dan mungkin belum sepenuhnya memiliki iklim mikro yang disukai oleh walet menyebabkan gua tersebut hanya dihuni oleh seriti. Di Song Gupuh, sebuah ceruk batugamping yang mempunyai nilai arkeologi, seriti hidup pada lubang-lubang kecil di atap ceruk yang bangunnya mirip aven. Gua-gua walet Pacitan Timur Dari 26 gua walet yang teridentifikasi, Gua Butun merupakan sistem endokars yang memiliki nilai lebih dibanding gua-gua lainnya. Pada lorongnya yang cukup panjang hidup koloni walet, yang jumlahnya cenderung menurun dari tahun ke tahun. Sebagian besar gua walet di Pacitan timur berhasil membentuk sistem lorong dengan panjang lebih dari 20 m, lebar maksimum 10 m (Gua Banyutarung, Gua Pandanduwur), dan ketinggian maksimum 30 m (Gua Ganjuran). Gua walet terpanjang di daerah ini adalah Gua Seropan Kulon. Gua yang panjangnya lebih dari 70 m ini mempunyai mulut yang ukurannya relatif kecil. Gua walet lainnya yang mempunyai pintu masuk kecil adalah Gua Guprak di Kecamatan Kebonagung. Letak mulut gua-gua tersebut berkisar antara 10-20 m dari muka laut, atau 15-30 m dari permukaan gawir. Cara memasuki gua yang paling mudah adalah turun dari atas tebing dengan tali (rapeling), dibantu tangga tali dan bambu. Pada dinding gawir yang mempunyai ketinggian sejajar dengan permukaan laut rata-rata berkembang cerukceruk abrasi yang ukurannya cukup besar. Salah satu ceruk di Pacitan Timur yang menjadi hunian walet

76

adalah Gua (Song) Kayuaking. Sebuah tonjolan lapisan batugamping yang membentuk dinding menggantung (overhang) yang letaknya persis di atas atap ceruk menyebabkan gua ini sangat sulit dimasuki dari atas. Pencapaian dari laut dengan sampan lebih beresiko karena gelombang di bagian ini cukup besar. Di depan mulut gua sering terjadi pusaran air yang mampu menyedot dan menenggelamkan sampan. Gua Grinjing di Kecamatan Kebonagung, meskipun tidak mempunyai lorong yang panjang, telah membentuk sistem perguaan yang sempurna. Gua Grinjing Kulon yang dimensinya lebih besar dibanding Gua Grinjing Wetan dan masing-masing berjarak sekitar 25 m, dihubungkan melalui celah yang merupakan cabang dari Gua Grinjing Kulon. Gua-gua walet di Pacitan Timur tidak semuanya berkembang pada batugamping. Sebagian terdapat pada batuan gunungapi tua, yang secara stratigrafi mengalasi satuan batugamping. Gua Ganjuran yang mempunyai atap setinggi 30 m, sementara panjang dan lebarnya masing-masing hanya 30 m dan 5 m merupakan sebuah celah yang berkembang pada lapisan breksi gunungapi. Demikian pula dengan Gua Watugudang yang terletak di sebelah timurnya. Celah-celah sempit tersebut merupakan perkembangan dari kekar-kekar terbuka yang mempunyai arah hampir utara-selatan. Proses pelapukan dan erosi selanjutnya memperlebar sistem kekar, sehingga dapat dimasuki orang. Gua walet di Pacitan Timur juga terdapat di pulau kecil di lepas pantai, yaitu P. Mbakung dan P. Watukurung. Kedua stack yang disusun oleh batugamping itu dikelilingi oleh tebing curam yang dibentuk oleh proses abrasi. Gua Banyutarung di P. Mbakung merupakan sebuah lorong tunggal yang mempunyai panjang sekitar 25 m, dengan lebar dan tinggi rata-rata antara 10-15 m. Sedang Gua Watukurung di P. Watukurung merupakan sebuah celah yang cukup lebar, dengan panjang, lebar dan tinggi masing-masing 10 m, 8 m dan 10 m. Koloni walet di kedua gua ini relatif aman dari gangguan, karena pencapaiannya yang sulit. Gelombang besar yang menimbulkan arus putar selalu pecah di pinggiran pulau-pulau tersebut. Salah satu keadaan yang menarik dari aspek ekologi adalah terusirnya koloni walet dari Gua Ganjuran sejak beberapa tahun lalu tanpa penjelasan ilmiah yang jelas. Sekarang gua tersebut didiami oleh seriti. Gua Sriten dan Gua Wetri di sebelah timur Gua Banyutarung juga merupakan hunian seriti, meskipun kadang-kadang ada walet yang masuk ke dalamnya untuk sekedar terbang dan kemudian ke luar lagi. Diduga iklim mikro di kedua gua tersebut tidak mendukung persyaratan dasar yang dibutuhkan oleh walet. Identifikasi iklim-mikro gua walet Identifikasi iklim-mikro gua yang menjadi hunian walet dilakukan melalui pemetaan gua secara rinci, yang penciriannya meliputi suhu, kelembaban dan derajat kegelapan atau kuat cahaya di dalam lorong gua. Kegiatan identifikasi juga diperluas hingga daerah di atas dan di sektar gua, berupa pendataan jenis litologi dan susunannya, kerapatan kekar, tutupan vegetasi dan tataguna lahan. Identifikasi lingkungan fisik dan iklim-mikro gua walet yang merupakan kegiatan percontohan dilakukan di wilayah kars Pacitan Timur; yaitu di Gua Butun, Gua Kayuaking dan Gua Grinjing. Gua Butun Gua walet ini mempunyai pintu masuk berukuran kecil, dan berada di tengah-tengah lereng gawir tegak yang berketinggian sekitar 35 m. Tebing tegak tersebut seluruhnya disusun oleh batuan karbonat. Batuan umumnya terkekarkan secara terbuka, berarah utara-selatan dan barat-timur. Kerapatan kekarnya antara 2-3 kekar/meter. Ke bawah, kekar-kekar tersebut memotong lapisan batuan hingga kedalaman hampir 20 m. Di dalam lorong Gua Butun sendiri sistem retakan tersebut tidak terekam dengan baik. Lantai gua umumnya kering, dan di beberapa bagian dilapisi oleh sedimen yang sangat tipis. Lorong Gua Butun yang dihuni oleh walet mempunyai suhu sebesar 29,40C, kelembaban (RH) 81% dan kuat cahaya 0 lux. Tanah miring di bagian atas Gua Butun umumnya terbuka, dalam artian tidak mempunyai tutupan vegetasi yang berarti. Lapisan tanah di bagian atas dan di sekitar Gua Butun mempunyai ketebalan beragam, antara 10 cm hingga maksimum 50 cm. Air yang berhasil mencapai lorong gua di kedalaman, dalam bentuk air perkolasi, menjaga kelembaban dan suhu sehingga iklim mikro di dalam gua senantiasa stabil. Sebelum gempabumi tahun 19921993 gua ini dihuni oleh ratusan pasang walet yang menghasilkan beberapa kg sarang sekali panen. Akibat gempabumi tersebut, pada 1993 Gua Butun ditinggalkan oleh walet. Pada 1994 terisi kembali, 1995-1998 kosong, dan mulai 1999 diisi kembali oleh walet hingga sekarang. Pada Desember 2001 Gua Butun hanya menghasilkan 17 keping sarang, yang berarti populasi walet produktif yang mendiami gua ini hanya 17 pasang atau 34 ekor saja. Di bagian remang-remang lorong gua, di dekat pintu masuk, hidup sekelompok kelelawar yang beristirahat pada siang hari. Menilik kotorannya yang kering dan banyak mengandung chitin, kelelawar tersebut diduga jenis pemakan serangga. Kehadiran kelelawar yang merupakan musuh alami walet agaknya ikut mempengaruhi populasi walet yang tersisa. Gua Kayuaking Gua yang mempunyai panjang sekitar 4 m, lebar 1 dan tinggi 2 m ini lebih tepat jika disebut ceruk atau song (istilah setempat). Mulut gua yang terletak di dekat dasar tebing yang mempunyai ketinggian 35 m dari permukaan laut. Pencapaian mulut gua yang paling mudah adalah dari bagian atas tebing, turun ke bawah dengan tali atau tangga tali. Lorong Gua Kayuaking yang menjadi hunian walet mempunyai suhu 27,30C, kelembaban (RH) 73% dan kuat cahaya 0 lux. Nilai kelembaban yang jauh berada di bawah nilai yang dipersyaratkan untuk menjadi hunian walet (RH rata-rata 94,75%) disebabkan karena permukaan tanah di atas Gua Kayuaking hanya mempunyai tutupan vegetasi sedikit. Secara setempat, pada hamparan rumput yang luas tumbuh sekelompok pepohonan tinggi yang kerapatannya semakin besar ke arah daratan.

77

Meskipun vegetasi di permukaan ini masih mempunyai sistem tajuk, jumlahnya tetap tidak sebanding dengan luas lahan yang ada. Humus yang dihasilkan, yang mempunyai sebaran tidak merata menyebabkan jumlah air hujan yang disimpan oleh lapisan bunga tanah tersebut tidak dapat maksimum. Morfologi di permukaan yang setempat mempunyai kemiringan besar dan kurang tutupan vegetasinya juga menyebabkan tingginya jumlah air larian. Pemetaan rinci di gua ini menunjukkan populasi walet produktif pada akhir tahun 2001, yang jumlahnya tidak lebih dari 14 ekor, yaitu berdasarkan jumlah sarang yang hanya 7 keping. Gua Grinjing Gua Grinjing mempunyai mulut tepat di permukaan laut rata-rata. Cara paling mudah untuk mencapai mulut gua adalah menuruninya dari bagian atas tebing, yang tingginya sekitar 30 m. Gua ini terdiri dari 2 sistem perguaan pendek (Grinjing Kulon dan Grinjing Wetan), yang dihubungkan oleh lorong sempit sepanjang 25 m. Gua Grinjing Kulon mempunyai panjang 15 m, lebar 3 m dan tinggi 5 m. Gua Grinjing Wetan yang ukurannya lebih kecil sebenarnya hanya sebuah celah sempit sepanjang 3 m, lebar 1 m dan tinggi 1 m. Selain melalui mulut gua utama, Gua Grinjing Kulon juga dapat dicapai dari Gua Grinjing Wetan, melalui celah sempit yang ada. Bagian mulut gua yang terendam oleh air laut pada saat pasang menyebabkan lorong di bagian ini berwarna kehijauan, karena dilapisi lumut. Melalui pemetaan rinci, lorong Gua Grinjing Kulon mempunyai suhu terukur rata-rata 28,80C; kelembaban (RH) 87% dan kuat cahaya 0 lux. Suhu yang lebih tinggi dan kelembaban yang lebih rendah dari nilai rata-rata yang dipersyaratkan disebabkan oleh sedikitnya tutupan vegetasi di permukaan tanah di atas Gua Grinjing. Sistem perakaran yang jarang dan humus yang relatif tipis menyebabkan hampir semua air hujan mengalir sebagai air larian, tanpa sempat meresap ke dalam tanah. Tetapi meskipun suhu dan kelembaban lorong gua tidak sesuai dengan persyaratan umum gua walet, gua ini dihuni oleh sekitar 39 pasang walet produktif. Gua inipun menghasilkan sarang berwarna putih mengkilat (sarang jenis kristal, menurut istilah setempat) yang nilai ekonominya lebih tinggi dibanding jenis sarang lainnya. Model dinding gua tempelan sarang Walet di Gua Butun, Gua Grinjing dan Gua Kayuaking membangun dan menempelkan sarangnya pada lapisan batugamping yang menyusun dinding, dan pada tekuk-lereng antara dinding dengan atap lorong gua. Sarang ditempelkan pada permukaan batuan yang relatif rata dan kering. Di beberapa tempat walet membangun sarangnya pada lubang-lubang kecil di atap gua, atau pada lekuk-lekuk di antara flowstone. Letak sarang yang relatif sukar dijangkau tersebut semata-mata untuk melindunginya dari predator alami pemangsa sarang dan telur. Di Gua Butun, sarang ditempelkan pada lapisan batugamping yang bersifat kompak dan keras, yang menyusun dinding dan atap lorong gua. Di dalam gua ini teridentifikasi 3 model tempelan sarang, yaitu (a) pada dinding tegak yang mempunyai kemiringan antara 800-900, (b) pada tekuk-lereng antara dinding dan atap gua yang mempunyai kemiringan antara 100-200, dan (c) pada lubang-lubang kecil di atap gua yang bangunnya seperti kerucut, dengan kemiringan antara 800-900. Di Gua Grinjing, selain sarang ditempelkan pada dinding-dinding berkemiringan tegak hingga hampir tegak dan di bagian tekuk-lereng antara dinding dan atap gua yang berkemiringan antara 100-250, juga pada lekuk-lekuk kecil di antara deretan flowstone di dinding gua. Sedang di Gua Kayuaking, walet menempelkan sarangnya di beberapa bagian lorong yang berdinding tegak dan di bagian tekuk-lereng antara dinding dan atap gua. Di ketiga gua tersebut, walet membangun sarangnya secara berderet, mengelompok, atau tersebar di beberapa tempat.

Kelelawar, mamalia terbang penghuni kawasan kars adalah satwa penting yang dikenal sebagai penyeimbang ekosistem. Menurut Suyanto (1996b), kelelawar merupakan mamalia terbang yang mempunyai penyebaran paling luas di dunia, setelah rodensia dan manusia. Kemampuan terbang binatang ini dikarenakan ia memiliki sayap berupa selaput kulit yang membentang di antara tulang-tulang jari tangan dan lengannya, yang menerus ke belakang sepanjang pinggang serta bertaut pada kaki belakangnya dan bahkan hingga ekor. Di dunia diperkirakan ada 950 jenis kelelawar, 185 jenis di antaranya dijumpai di Indonesia. Jenis-jenis tersebut tersebar di seluruh wilayah Indonesia, hidup di antara celah-celah batu, kayu, pucuk pohondan terutama di lorong gua. Disebutkan pula oleh Suyanto (1996a), dua kelompok besar kelelawar yang hidup di alam adalah Megachiroptera dan Microchiroptera. Kelompok Megachriroptera berbadan besar, memiliki cakar pada jari tangan kedua (kecuali jenis Eonyteris, Dobsonia dan Neopteryx), bermata besar, telinga tidak bercuping dan umumnya sebagai pemakan buah (misal codot dan kalong). Kelompok Microchiroptera bertubuh kecil, jari tangan kedua tidak bercakar, ukuran mata kecil (sehingga melihat dengan ekolokasi), telinga bercuping dan umumnya pemakan serangga atau binatang lainbahkan sesama kelelawar. Kelompok ini misalnya kampret, lowo dan vampire. Berdasarkan jenis makanannya, Suyanto (1996) mengelompokkan kelelawar menjadi 7 jenis yaitu:

78

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Jenis insektivora (pemakan serangga dan anggota arthropoda lainnya yang berukuran kecil). Jenis karnivora (pemakan mamalia kecil). Jenis frugivora (pemakan buah dan bunga). Jenis nektarivora (pemakan nektar dan polen). Jenis piskivora (pemakan ikan). Jenis sanguivora (penghisap darah). Jenis omnivora (pemakan segala).

Kelelawar pemakan serangga mampu mengkonsumsi serangga sebesar berat badannya setiap malam. Diumpamakan oleh Suyanto (1996a), jika berat seekor nyamuk sekitar 2 mg dan seekor kelelawar bobotnya 10 g, maka dalam sehari kelelawar dapat menyantap 500 ekor nyamuk. Jika dalam satu koloni ada 100.000 ekor kelelawar, maka serangga yang dimakan adalah sebanyak 50 juta ekor atau sekitar 1 ton dalam 1 hari. Jenis ini menghasilkan kotoran yang mengandung zat-tanduk, berupa guano yang kaya nitrogen sehingga baik untuk pupuk. Sedang kotoran kelelawar jenis pemakan buah-buahantermasuk yang berfungsi sebagai penyerbuk bunga umumnya basah dan berbau menyengat. Caplak kelelawar, ektoparasit pada kelelawar, menyebabkan gatal-gatal pada kulit. Kelelawar termasuk binatang nokturnal, karena hanya aktif pada senja atau malam hari. Kemampuan terbang di malam hari memberi keuntungan tersendiri, yaitu bebas dari predator. Habitat kelelawar (tempat mencari makan, beristirahat, mengasuh anak dan berlindung) tergantung luas daerah jelajahnya. Disebutkan oleh Suyanto (1996b), codot gua (Eonycteris spelaea) mempunyai jelajah seluas radius 36 km, sedang codot coklat (Macroglossus minimus) hanya sekitar 3 km. Habitat kelelawar yang paling penting adalah gua. Kelelawar gua sangat peka dengan kehadiran manusia. Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh Wijonarko dkk. (1996), di Gua Petruk (kars Gombong Selatan) hidup sekitar 40.000 ekor kelelawar dari jenis penghisap nektar (Rousettus amplexicaudatus, Eonycteris spelaea, Nyteris sp.) dan jenis pemakan serangga (Chaerophon plicatus, Molossidae dan Rhinolopidae). Koloni binatang tersebut ke luar gua untuk mencari makan sekitar pukul 18.20. Sebagai habitat kelelawar, Gua Petruk mempunyai suhu rata-rata 28,40C, kecepatan angin 0,9 km/jam dan intensitas cahaya 98,4 lux (Hadisusanto & Aryasari, 1996). Informasi ini penting untuk diketahui Pemerintah Kabupaten Kebumen, berkaitan dengan rencana pengembangan Gua Petruk sebagai objek wisata. Jika sistem penerangan gua yang menggunakan lampu, sebagaimana direncanakan, kekuatan cahayanya melebihi 98,4 lux maka dapat dipastikan habitat kelelawar akan terganggu. Binatang yang tinggal di dalam gua sifatnya lebih spesifik karena membentuk ekosistem-mikro tersendiri. Fauna yang hidup di gua dikenal sebagai biota gua, dan melahirkan cabang ilmu pengetahuan tersendiri yang dinamakan biospeleologi atau ilmu tentang fauna, khususnya vertebrata yang tinggal di dalam lorong gua. Biospeleologi Gua sebagai habitat asli beberapa jenis tumbuhan dan hewan yang hidup ratusan hingga ribuan tahun lalu dikenali melalui awetan fosilnya, yang tersimpan di dalam lapisan sedimen gua. Hingga sekarang, guapun masih menjadi hunian yang cocok bagi beberapa jenis flora dan fauna. Mereka hidup di segmen-segmen lorong tertentu, sesuai dengan iklim-mikro gua yang diperlukan. Berkaitan dengan segmen-segmen tersebut, Hazelton & Glennie (1962) membagi lorong gua yang panjangnya dapat mencapai puluhan km menjadi 4 bagian utama, yaitu:
(1) (2) (3) (4) Zona terang, dimulai dari mulut gua atau bagian dalam ceruk yang masih dipengaruhi oleh sinar matahari. Zona peralihan, batas antara bagian terang dan gelap. Zona gelap, bagian gua yang masih dipengaruhi oleh iklim di luar gua sehingga suhu di dalamnya masih berfluktuasi. Zona gelap abadi, bagian gua tanpa fluktuasi suhu dan sama sekali tidak dipengaruhi oleh iklim di luar gua.

Menurut Poulson & White (1969), binatang yang mendiami zona terang hingga zona peralihan dan memanfaatkan gua sebagai tempat berlindung dinamakan hewan trogloksen. Termasuk di dalam kelompok ini adalah manusia, kelelawar, walet, tikus, biawak, landak, ular, anjing hutan dan sebagainya. Kelelawar dan walet yang termasuk dalam golongan ini sudah membentuk ekosistem-mikro guano. Sedang binatang yang hidupnya mulai beradaptasi dengan kegelapan gua dalam artian mencari makan, berkembang-biak dan tidur di dalam guatetapi masih bisa hidup di luar gua yang lingkungannya mirip habitat aslinya disebut hewan troglofil. Contoh hewan troglofil antara lain laba-laba, jangkrik, kalajengking, lipan dan sebagainya. Binatang yang sudah beradaptasi penuh dengan lingkungan gelap abadi gua disebut 79

hewan troglobion atau troglobit; misal ikan, kutu, collembola dan sebagainya. Binatang-binatang itu dikenal sebagai binatang sejati gua. Ciri dan sifat binatang troglobion (Ko, 1997; Samodra, 2000a) antara lain adalah:
(1) (2) (3) (4) (5) Senantiasa menghemat energi, dalam artian hanya bergerak untuk mencari mangsa; beberapa bagian tubuh yang diperlukan tetap dipertahankan, mempunyai alat peraba yang sempurna, jumlah telurnya sedikit tetapi berukuran besar karena tidak ada pemangsa; Melakukan evolusi mundur, yaitu kembali ke bentuk-bentuk tidak dewasa yang cenderung primitif dan spesies baru yang dihasilkan sama sekali berbeda dengan spesies yang ada di luar gua; Mempunyai fisiologi yang sama sekali berbeda dengan binatang di luar gua, dan karena tidak mengenal perioda gelap-terang circadian maka selama 24 jam ia dapat bergerak terus mencari mangsa atau sebaliknya tidur; Tidak mempunyai jam biologi, sehingga masa birahinya dipicu oleh banjir di musim hujan; Jumlah binatang dan makanannya seimbang.

Binatang troglobion mengandalkan makanannya pada alam, misal nutrisi yang dibawa oleh air perkolasi atau sungai bawahtanah, angin dan kotoran hewan trogloksen. Meskipun di dalam gua tumbuh bakteri (Perabacterium spelei) yang memperoleh energi dari hasil sintesa senyawa kimia, karena jumlahnya sangat sedikit maka kehadirannya tidak memberi arti banyak bagi kelangsungan hidup biota gua (Williams, 1967). Keadaan di dalam gua juga memungkinkan tumbuhnya beberapa jenis jamur penghasil obat antibiotik. Moonmilklempung gua yang tercemar jamur Actinomycetessejak abad 16 dipakai oleh orang-orang Eropa sebagai obat antibiotik (Moore & Sullivan, 1998). Bakteri Clonoythrix fusca dan Leptothrix discophora di dalam gua berkemampuan mengendapkan mangan. Bakteri itu memperoleh energi dari oksidasi senyawa mangan, membebaskan unsur Mn4+ dari suatu gugusan molekul yang rumit. Hasilnya adalah binersit (Na,Ca)Mn7O14.3H2O dan romanesit BaMn9O16(OH)4, seperti yang terdapat di Gua Jasper di Dakota Selatan, Amerika Serikat (Hazelton & Glennie, 1962). Bakteri Nitrobacter agilis mampu mengubah bahan organik yang mengandung nitrogen menjadi nitrat yang terkandung dalam salpeter. Salpeter senyawa nitrokalsit Ca(NO3)2. 4H2Oadalah senyawa yang sangat mudah larut di dalam air. Senyawa nitrokalsit jika dilarutkan dalam air abu dan dipanaskan akan menghasilkan KNO3 yang merupakan bahan peledak. Salpeter berasal dari guano yang bereaksi dengan batugamping atau hasil dari kegiatan bakteri. Dari apa yang diuraikan di atas, terbukti jika kawasan kars menyimpan aneka jenis hayati yang memiliki nilai sendiri-sendiri, yang mengundang manusia untuk datang, mengkaji dan menelitinya. Sayangnya kelestarian unsur-unsur hayati itu selalu terancam oleh ulah manusia.

2.1.7. Aspek kehutanan, pertanian, perkebunan, dan perikanan Secara umum, hutan diartikan sebagai bentangan vegetasi yang dikuasai oleh pohon yang sebarannya rapat dan luas, sehingga tercipta iklim-mikro di dalam tegakan yang berbeda dengan iklim di luar hutan (Haniin dkk., 2002). Dengan demikian himpunan vegetasi baru dapat disebut sebagai hutan jika jumlah pohon atau pokok (batang) lebih banyak dibanding tumbuhan lainnya. Sebagai bagian dari sumberdaya alam, hutan merupakan salah satu jenis sumberdaya hayati. Selain sebagai sumberdaya alam yang dapat dimanfaatkan, hutan juga memiliki fungsi sebagai sumber plasma nutfah atau sumberdaya genetik flora dan fauna, pengatur air, bahan pangan, memberikan udara segar, keindahan, dan dalam beberapa hal sebagai sumber tanaman obat. Menurut Haniin dkk. (2002), penggolongan hutan dapat dilakukan antara lain berdasarkan: (a) (b) (c) (d) (e)
Cara pemudaan, di mana dikenal istilah hutan alam (vegetasinya tidak seumur, terjadi secara alami) dan hutan buatan atau hutan tanaman (vegetasinya seumur, dibuat oleh manusia); Cara pembiakan, di mana hutan rendah atau hutan koppis dibangun secara vegetatif, sementara hutan tinggi dibudidayakan secara generatif; Susunan jenis, di mana dibedakan antara hutan murni (hanya memiliki satu jenis tanaman) dan hutan campuran (memiliki aneka jenis tanaman); Susunan umur, seperti hutan seumur dan hutan tidak seumur; Keaslian, yang melahirkan istilah hutan primer dan hutan sekunder;

80

(f) (g) (h) (i)

Ketinggian tempat, yang jenisnya mencakup hutan bakau, hutan pantai, hutan dataran rendah (hutan hujan tropis dataran rendah-rawa-gambut, hutan monsun, hutan sabana, hutan belukar-padang rumput), dan hutan hujan tropis pegunungan; Tujuan pengelolaan, di mana dibedakan antara hutan produksi, hutan lindung, hutan konservasi in situ dan ex situ, hutan serbaguna, dan hutan wisata; Kepemilikan, seperti hutan negara dan hutan rakyat; Letaknya di dunia, yang mencakup hutan tropis, hutan subtropis, hutan daerah sedang, dan hutan kutub.

Pada tahun 1964, Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada membuka hutan pendidikan Wanagama I di pinggiran utara daerah Plato Wonosari, yang merupakan kawasan kars yang kering dan gersang meskipun dipotong oleh S. Oyo. Pemilihan lokasi didasarkan pada keadaan fisik lahan yang tergolong kritis, dan sosioekonomi masyarakat setempat yang menempati lahan tersebut. Sebagai lahan kritis, pada awalnya daerah Wanagama I merupakan kawasan yang gundul, tandus, memiliki tingkat erosi yang tinggi, dan berpenduduk padat. Wanagama I yang menempati kawasan hutan milik Dinas Kehutanan Yogyakarta pada mulanya menempati lahan seluas 10 hektare, yang pada 1977 meningkat menjadi 79,9 hektare. Akhirnya, pada tahun 1983 bertambah luas menjadi 600 hektare. Sebagai wahana pendidikan, semula Wanagama I diproyeksikan menjadi laboratorium lapangan dan tempat praktek mahasiswa di lingkungan Fakultas Kehutanan UGM. Dalam perkembangannya, fungsi tersebut menjadi lebih luas karena juga diminati oleh perguruan tinggi lainnya, pelajar, dan peneliti; termasuk masyarakat setempat. Dari hutan pendidikan, Wanagama I berkembang menjadi tempat uji-coba pola hutan serbaguna dan model penghutanan daerah kritis. Kegiatan penanaman pohon di Wanagama I mempunyai tujuan yang beragam, yaitu mulai dari uji genetik (keturunan, provenansi atau asal-usul, spesies, konservasi sumberdaya genetik), percontohan tegakan, pengkoleksian spesies pohon multiguna, pengkoleksian tanaman obat dan tanaman pangan, pengkoleksian zat warna alam, argoforestry, pembuatan bastar, hingga sebagai sumber benih. Selain jenis-jenis kayu mewah (fancy-wood) seperti jati, mahoni, sonokeling, cendana, dan eboni (kayuhitam), batugamping kars di Wanagama I ternyata juga mampu mendukung pertumbuhan berbagai jenis pohon lainnya (nyamplung, yang konon dapat dipakai untuk menyembuhkan penyakit HIV, lerak, mlinjo, sukun, kelapa sawit, dan sebagainya). Tanaman bukan-pohon seperti gliriside, akasia vilosa, dan tayuman yang dimanfaatkan untuk pagar, kayubakar, dan pupuk juga dapat tumbuh baik di kawasan ini. Apa yang sudah dilakukan di Wanagama I dapat dikembangkan lebih luas lagi di kawasan Gunung Sewu di selatannya, yang hingga sekarang belum seluruhnya merupakan wilayah hijau karena tutupan hutan yang ada. Pemilihan jenis tanaman yang cocok untuk kawasan kars merupakan salah satu nilai ilmiah yang tergali dari aspek kehutanan. Kegiatan yang akan terus dikembangkan diproyeksikan dapat mengembalikan kondisi fisik lahan pada keadaan sebelum tahun 1800, yang hijau karena tutupan hutan jati yang luas. Dari sisi pertanian dan perkebunan, mendasarkan pada keadaan dan sifat fisik tanah di kawasan kars, pemilihan jenis tanaman budidaya setidaknya harus memperhatikan beberapa aspek. Disebutkan oleh Haniin dkk. (2002), aspek yang dimaksud antara lain:
(1) (2) (3) (4) (5) Jenis tanaman harus tahan terhadap pH tanah yang tinggi; Jenis tanaman harus tahan terhadap kekeringan; Jenis tanaman dipilih dengan mempertimbangkan aspek sosial, ekonomi dan budaya masyarakat setempat; Jenis yang ditanam sudah dikenal dengan baik, tahan terhadap hama dan penyakit; Jenis yang ditanam harus dapat mempertahankan kesuburan tanah, atau mampu mengikat unsur hara seperti nitrogen yang ada di udara dan sekaligus melepas hara yang terfiksasi oleh kalsium (Ca); (6) Pembudidayaannya menghindari pupuk-pupuk kimia atau pestisida lainnya yang berpotensi menimbulkan pencemaran; (7) Mudah mendapatkan bibit dalam jumlah yang memadai; (8) Jenis yang ditanam mudah dikembang-biakkan; (9) Jenis yang ditanam harus dapat dimanfaatkan oleh penduduk setempat secara langsung, baik sebagai makanan-pokok maupun yang menghasilkan nilai ekonomi tinggi sehingga harus mudah dijual atau langsung bisa dimanfaatkan; (10) Jenis yang ditanam dapat dimanfaatkan untuk usaha peternakan penduduk setempat.

Dari sisi perikanan, jenis ikan yang ditebar di empang-empang buatan, telaga, atau bahkan di kolam-kolam di dalam gua harus memperhatikan keadaan dan kualitas air kars. Secara fisik, air di kawasan kars mengandung kalsium karbonat yang tinggi, baik berupa butiran maupun yang terlarut di dalam air. Sedang secara kimia, air yang dipakai untuk budidaya ikan bolehjadi mengandung polutan yang berasal dari daerah di luar kawasan kars. Meskipun sebagian besar jenis ikan air tawar dapat bertahan hidup di air kars, pemilihan jenis ikan unggulan akan mempengaruhi produktifitas sektor perikanan.

81

2.1.8. Aspek ekosistem Ekosistem atau sistem ekologi merupakan ujud dari suatu proses dan kegiatan yang sifatnya dinamis dan saling pengaruh mempengaruhi, antara mahkluk hidup (binatang, tumbuhan, manusia) dan lingkungan (alam) di sekitarnya. Kehadiran aneka jenis organisme yang hidup dan berkembang di kawasan kars merupakan unsur pembentuk keanekaragaman hayati kawasan tersebut. Kondisi fisik kawasan yang mempengaruhi keberadaan, perkembang-biakan, dan kelangsungan hidup organisme tersebut mencakup keadaan iklim, cuaca, air, tanah, sinar matahari, dan sebagainya. Karena keadaan fisik kawasan kars berbedabeda di setiap daerah, maka keanekaragaman hayati yang dimiliki oleh masing-masing kawasanpun tidak selalu sama. Hubungan yang saling kait mengkait dan pengaruh mempengaruhi tidak hanya terjadi pada lingkungan hayati (biotik) saja, tetapi juga pada lingkungan nirhayati (abiotik). Hubungan timbal-balik yang sinergi pada lingkungan nirhayati kawasan kars, salah satunya ditunjukkan oleh proses dinamis yang membentuk gejala ekso- dan endokars. Berkaitan dengan ekosistem, Suyanto (1996a) menyebutkan jika di dalam lingkungan gua telah terbentuk suatu ekosistem-mikro yang sangat khas, yang terwujud dalam bentuk rantai makanan. Komunitas binatang yang hidup di langit-langit guamisal kelelawar, baik pemakan serangga maupun pemakan buahmenghasilkan kotoran (guano). Guano merupakan sumber makanan bagi binatang ekor pegas (collembola), lalat, kecoa dan kumbang yang selanjutnya akan dimangsa oleh kodok; sementara tungau yang memakan guano merupakan makanan labah-labah. Bangkai kelelawar dan walet adalah makanan kumbang bangkai. Kumbang selanjutnya juga dimakan oleh kodok dan tikus. Tikus atau cucurut gua juga memangsa jangkrik dan kelabang, di mana jangkrik memakan jamur yang tumbuh pada endapan guano. Rantaimakanan yang sifatnya sangat dinamis ini tercipta di dalam suatu lingkungan yang relatif sempit, yaitu gua. Lingkungan gelap abadi gua juga menyebabkan beberapa jenis binatang troglobion melakukan evolusi mundur. Hilangnya indera mata, karena anggota tubuh itu tidak diperlukan lagi dalam kegelapan abadi gua setiap harinya, digantikan oleh indera peraba. Kulit binatang troblobitpun mengalami perubahan pigmen, yaitu menjadi tembus cahaya atau tidak berwarna (Ko, 1997). Kelelawar pemakan serangga di kawasan kars memangsa nyamuk, laron dan serangga lainnya yang hidup di sekitar gua. Jenis kelelawar pemakan buah (codot), yang hanya memakan buah-buahan yang masak di pohon, akan menyebarkan biji buah-buahan yang dimakan ke segala penjuru. Dengan demikian binatang ini berfungsi sebagai penyebar bibit (chyropterochoria). Kelelawar yang hidup di celah-celah batugamping atau di dalam gua di pinggir pantai, terutama pantai datar yang berhutan bakau, dikenal sebagai binatang penyerbuk bunga bakau (Suyanto, 1996a). Pada ekosistem pantai kehadiran kelelawar tersebut memiliki fungsi penting, yaitu sebagai pengendali sebaran hutan bakau. Di dalam gua-gua kars di Taman Nasional Gunung Leuser (Aceh), Suyanto (1999) mengenali adanya beberapa jenis kelelawar, yang sebagian bersifat endemi. Kelelawar pemakan tumbuhan dari daerah ini di antaranya adalah Cynopterus brachyotis, C. sphinx, C. horsfieldi, Eonycteris spelaea dan Penthetor lucasi. Salah satu di antaranya, yaitu Eonycteris spelaea, adalah jenis kelelawar yang membantu penyerbukan beberapa jenis tumbuhan bernilai ekonomi seperti durian, petai dan pisang. Di kawasan kars, ekosistem bawah-permukaan (gua) berkaitan erat dengan ekosistem di permukaan, sehingga perubahan yang ada di permukaan tanah akan memberi dampak bagi ekosistem bawahtanah. Permasalahan lingkungan karstermasuk di Indonesiaberupa perubahan bentangalam, pencemaran air, hilangnya mata air, dan menurunnya nilai keanekaragaman hayati sudah menjadi isu internasional. Dari sudut pandang lingkungan, kawasan kars merupakan lingkungan hidup yang sangat peka terhadap segala bentuk perubahan. Keadaan itu terutama disebabkan oleh daya dukungnya yang rendah, yang sangat sukar untuk diperbaiki jika mengalami kerusakan. Kerusakan lingkungan akibat pertambangan, pertanian, pembangunan infra-struktur, dan pariwisata yang berlebihan (melebihi daya dukung daerah kars itu sendiri) di antaranya berupa erosi, penurunan muka tanah (amblesan) dan hilangnya sumber-sumber air kars. Kegiatan penambangan batugamping yang mengabaikan prinsip kelestarian lingkungan merupakan penyebab utama terjadinya kerusakan lingkungan biotik dan abiotik di kawasan kars. Dengan jenis dan derajat kerusakan lingkungan yang beragam, kegiatan itu memicu terjadinya penurunan nilai keanekaragaman hayati dan keanekaragaman bumi, pengikisan yang berlebihan sehingga menyebabkan banjir, menurunnya tingkat kesuburan tanah serta pencemaran air dan udara. Dari sisi ekologi, hilangnya flora dan fauna dapat menyebabkan terganggunya sistem keseimbangan ekologi di kawasan tersebut. Jika unsur-unsur hayati yang hilang tersebut mempunyai nilai ekonomi tinggimisal walet, kelelawar, kayu cendana, jati maka keadaan itu akan diikuti dengan menurunnya nilai ekonomi kawasan kars, yang mungkin berakibat buruk bagi pemanfaatan dan pengelolaannya.

82

Penggundulan hutan secara berlebihan akan memicu terjadinya erosi, banjir, menurunnya kestabilan lereng, berkurangnya nilai kesuburan tanah, serta rusaknya fungsi hidrologi. Hutan yang jumlahnya sedikit cenderung menurunkan proses evapotranspirasi, sehingga hujan akan jarang turun. Kalaupun ada hujan, jumlahnya sangat sedikit dan tidak sebanding dengan luas kawasan. Suhu udarapun meningkat, sementara kelembaban menurun secara drastis. Kawasan tersebut akhirnya menjadi kering, yang awalnya ditandai dengan perubahan iklim secara mikro. Penebangan hutan yang mengabaikan prinsip kelestarian lingkungan juga cenderung meningkatkan nilai permeabilitas lapisan permukaan tanah bagian atas (tanah pucuk) dan menurunkan permeabilitas lapisan tanah bagian bawah (sub-soil), sehingga menyulitkan air hujan masuk ke dalam tanah. Kegiatan tersebut juga dapat menyebabkan meningkatnya kadar CO2 di dalam tanah. Dalam hitungan ruangan dan waktu, pembabatan tanaman pakan di kawasan kars secara berlebihan untuk usaha peternakan skala besar akan diikuti dengan mengecilnya nilai dan fungsi hidrologi, khususnya penurunan muka air tanah. Akibatnya, aliran air di dalam gua dan lorong-lorong bawahtanah lainnya menjadi lebih dalam. Keadaan seperti itu tentunya akan menyulitkan usaha pengelolaannya. Tidak hanya masalah air, permukaan tanah yang kering dan gersang juga menyusutkan nilai estetika yang dimiliki oleh kawasan kars. Menurut Junghuhnseorang dokter dari Jermansekitar 150 tahun lalu daerah Gunung Sewu merupakan kawasan yang berhutan lebat. Wonosari, ibukota Kabupaten Gunungkidul, secara etimologi berarti inti-hutan (wono=hutan; sari=inti). Jika seabad kemudian kawasan kars itu menjadi daerah yang kering kerontang, hal itu dikarenakan oleh ulah manusia yang melakukan penebangan pohon secara berlebihan. Meskipun sebagian dari kawasan itu sekarang sudah hijau, mengembalikan daerah Gunung Sewu ke keadaan semula selain membutuhkan waktu yang lama juga menghabiskan biaya yang tidak sedikit. Ribuan tahun yang lalu, kawasan kars di Gunung Sewu merupakan wilayah berhutan tropis yang lembab dan kaya air. Kepingan fosil gigi dan tulang aneka jenis vertebrata (babi hutan, kijang, badak dan sebagainya) yang terawetkan pada lapisan konglomerat endapan lempung hitam di sekitar Wonosari (Samodra, 1983) menunjukkan adanya koloni binatang yang hidup dan berkembang secara simbiose-mutualistis dengan lingkungan hutan yang basah. Hingga permulaan abad 19, daerah di sekitar Wonosari merupakan habitat dan hunian binatang liar sehingga dijadikan sebagai tempat berburu oleh raja dan kerabatnya dari Keraton Yogyakarta. Junghuhn juga menuturkan, jika pemerintah Hindia Belanda pernah memerintahkan rakyat setempat untuk menebang hutan yang menutupi kawasan berbukit di daerah Gunungkidul. Penebangan itu dimaksudkan untuk mengganti lahan menjadi perkebunan kopi, yang ternyata gagal karena serangan hama. Secara ekologis, tanaman kopi memang tidak dapat bertahan hidup pada lapisan tanah yang tipis, yang tersebar di lereng-lereng curam pebukitan (Haniin dkk., 2002). Kebiasaan menebang pohon yang dirasakan menguntungkan oleh penduduk, karena mereka mendapatkan kayu untuk bangunan dan bahan bakar, berlanjut hingga zaman pendudukan Jepang. Untuk mencukupi kebutuhan militer dan biaya perang yang tinggi, pembabatan hutan menjadi semakin tidak terkendali. Kegiatan yang tidak disertai dengan usaha penanaman-kembali ini dalam waktu yang relatif singkat mengubah rona bentangalam kars Gunungkidul dari hijau menjadi tandus dan kering. Lapisan tanah yang dibutuhkan oleh tumbuhan semakin tipis karena proses pengikisan yang tinggi, yang disebabkan oleh aliran air larian di musim hujan. Karena tidak adanya hambatan, air tersebut bergerak menuruni lereng pebukitan dengan cepat. Energi gerakan air yang tinggi tidak hanya mampu mengangkut lapisan tanah saja, tetapi juga kerikil dan kerakal batugamping. Meskipun tanah tersebut akhirnya diendapkan di cekungan dolina atau lekuk-lekuk rendahan lainnya di antara bukit batugamping, jika di dasar dolina terdapat lubang atau mulut sistem perguaan maka tanah akan diendapkan jauh di kedalaman. Usaha pelestarian hutan sebagai sumberdaya alam hayati yang terbarukan, yang dapat dimanfaatkan sebesarbesarnya untuk kemakmuran rakyat, dilakukan melalui pola pembinaan hutan (cilviculture) yang benar (Haniin dkk., 2002). Pembinaan hutan secara berkelanjutan harus dilakukan dengan menyeimbangkan antara kegiatan eksploitasi hutan sebagai sumberdaya alam yang menghasilkan nilai ekonomi dengan usaha pemeliharaan dan perlindungan.

2.1.9. Aspek kerekayasaan Bangunan sipil seperti bendungan, jembatan, jalan, lapangan terbang, tiang listrik tegangan tinggi dan sebagainya sering dijumpai di kawasan kars. Sifat fisik batugamping yang berongga-rongga atau mempunyai sistem perguaan yang letaknya di dekat permukaan merupakan masalah utama bagi kestajikan bangunan sipil yang dibangun di atasnya. Rongga-rongga bawah-permukaan itu akan memperkecil daya tahan batuan terhadap tekanan yang disebabkan oleh beban bangunan yang ada di permukaan tanah. Fondasi bangunan sering ambles, yang mungkin diikuti dengan runtuhnya sebagian bangunan. Keberadaan retakan atau kekar yang memiliki kerapatan tinggi di sekitar tubuh bendungan akan menyebabkan bocornya bangunan, sehingga

83

fungsinya menjadi berkurang. Hal yang paling buruk, jika struktur fisik lapisan batuan tidak mendukung, adalah bobolnya bendungan yang menyebabkan banjir bandang serta kerugian moril dan materiil yang besar. Bangunan sipil di kawasan kars sebaiknya menghindari daerah yang mempunyai sifat fisik seperti disebutkan di atas. Jika letak bangunan tidak dapat dipindahkan, harus dilakukan kajian geologi untuk merinci dan memetakan sebaran kekar, rongga-rongga bawahtanah atau gua yang ada di permukaan yang diduga menerus ke arah kedalaman. Untuk memastikan sebaran struktur rongga, gua dan kekar yang tersebar di bawah permukaan dilakukan pendugaan geofisika (metoda kegempaan, gayaberat, tahanan jenis dan sebagainya). Usaha penyemenan dengan bahan khusus (grouting) akan efektif jika tingkat kerapatan kekar dan rongga relatif kecil. Untuk daerah yang luas dengan sistem percelah-guaan yang rapat, metoda tersebut tidak akan mencapai sasaran. Dalam rangka pembukaan daerah terisolir di kawasan kars, pemerintah telah banyak membangun prasarana jalan, yang menghubungkan daerah tersebut dengan kawasan lain di sekitarnya. Tujuannya utamanya adalah meningkatkan kegiatan ekonomi lokal penduduk setempat. Jalan raya yang memotong bukit-bukit batugamping dibuat dengan memotong dinding bukit, sehingga sebagian lereng yang curam kehilangan daya dukungnya. Pelongsoran sering terjadi di beberapa ruas jalanmisal di segmen jalan antara WanggametiWaingapu di Sumba (Hadi, 1996). Badan jalan yang ditutupi aspal tidak lagi dapat meresapkan air hujan, sehingga jika selokan yang ada di sepanjang kiri dan kanan bahu jalan tidak dipelihara, proses erosi merupakan bentuk ancaman lain di musim hujan. Erosi berlebihan yang disebabkan oleh aliran air hujan di permukaan disebabkan karena sebagian lahan yang dipakai untuk jalan kehilangan vegetasi penutup, yang berfungsi meresapkan air hujan. Penurapan sumber air kars yang terdapat di dalam sistem akuifer dan sungai bawahtanah secara tidak terkendali akan memberi dampak penting tidak hanya bagi kelestarian sistem hidrologi saja, tetapi juga pada aspek kerekayasaan. Pengambilan air pada zona jenuh di lapisan batugamping untuk keperluan industri besar harus mempertimbangkan banyak faktor. Faktor yang dimaksud antara lain luas daerah tangkapan atau tadah hujan, banyak sedikitnya curah hujan, dan besarnya daya-tampung (water-holding capacity) dari lapisan batugamping yang ada. Jika jumlah air yang diambil melebihi imbuhan (recharge), maka zona di atas lapisan jenuh akan mengering. Zona jenuh yang kosong ini akan memiliki potensi runtuh yang sangat besar. Di Amerika Serikat, keadaan tersebut merupakan salah satu penyebab dari peruntuhan lapisan atas batugamping, ambruknya gedung, menurunnya badan jalan, dan sebagainya. Jika hal tersebut berlangsung di dekat pantai, maka akan terjadi proses intrusi air laut. Sedang kegiatan pengambilan air pada sistem sungai bawahtanah keadaannya agak berbeda. Secara fisik, sistem endokars (gua) sudah mengalami penyesuaian dengan proses hidrodinamika sungai bawahtanah, sehingga kemungkinan ambruknya atap lorong sungai bawahtanah sangatlah kecil. Kegiatan pokok yang wajib dilakukan sehubungan dengan usaha ini adalah menentukan buaian-luah sungai bawahtanah, yang sifatnya fluktuatif sepanjang tahun. Kegiatan ini sematamata untuk mengetahui pengaruh pengambilan air sungai bawahtanah secara tidak terkendali terhadap kelestarian sumber air sungai bawahtanah (Samodra, 2003a). Di dalam mengelola suatu kawasan kars, nilai-nilai ilmiah kawasan kars yang teridentifikasi di atas tidak dapat berdiri sendiri-sendiri. Pengetahuan-pengetahuan itu harus saling terintegrasi satu sama lain, membentuk satu kesatuan pengetahuan yang akan memecahkan semua permasalahan yang ada di kawasan kars. Pengetahuan geologi, paleontologi, arkeologi dan speleologi sebagaimana didiskusikan di atas merupakan aspek nirhayati kawasan kars. Secara murni aspek-aspek tersebut mengkaji kawasan kars sebagai sumberdaya alam yang tidak dapat diperbarui. Istilah tidak dapat diperbarui muncul karena pembentukan kars membutuhkan waktu yang sangat lama, ribuan hingga ratusan juta tahunsementara umur manusia maksimum hanya puluhan tahun. Sedang pengetahuan biologi dan ekologi merupakan aspek hayati yang tidak kalah pentingnya dengan yang telah disebutkan sebelumnya. Sifat holistik di dalam mengelola kawasan kars mengharuskan aspek-aspek tersebut dikaji secara bersamasama. Bahkan, lebih lanjut lagi harus dipadukan dengan nilai-nilai ekonomi dan nilai kemanusiaan dari kawasan kars itu sendiri. Untuk membangun visi dan misi yang sifatnya menyeluruh, perlu dibentuk jaringan kerjasama yang bersifat lintas- dan multi-sektor. Tujuannya adalah menyamakan persepsi, dengan sasaran akhir memaksimalkan penjabaran nilai-nilai strategis kawasan kars di dalam kegiatan usaha pengelolaan kawasan secara berkelanjutan.

2.2.

Nilai ekonomi kawasan kars

Sebagai sumberdaya alam, kawasan kars menyimpan nilai ekonomi yang dapat dimanfaatkan dan didayagunakan oleh masyarakat, baik yang tinggal di dalam maupun di luar kawasan. Namun untuk 84

memanfaatkan nilai ekonomi tersebut manusia harus sadar terhadap sifat kerentanan kawasan kars yang tinggi, sehingga semua kegiatan pemanfaatan harus direncanakan dengan baik. Usaha pemantauan secara terus menerus dilakukan untuk mengumpulkan informasi yang berguna di dalam menjalankan rencana aksi dan mengambil keputusan. Tujuan utama kedua usaha itu adalah memperkecil dampak negatif yang ditimbulkan oleh kegiatan eksploitasi nilai ekonomi sumberdaya alam kars.

2.2.1. Aspek pertambangan Cadangan tereka batuan karbonat di Indonesia yang jumlahnya mencapai 39 triyun ton (Surono dkk., 1999) tentunya akan menghasilkan nilai ekonomi yang tinggi jika ditambang. Sebagai bahan galian, batugamping diketahui mempunyai banyak manfaat. Pada skala kecil, orang memanfaatkan batugamping yang digali dari bukit untuk fondasi atau pengeras jalan. Sebagian penduduk kawasan kars lainnya mengumpulkan kalsit yang terjebak di dalam rongga-rongga batugamping untuk dijual. Penyediaan batugamping untuk mencukupi kebutuhan aneka jenis industri berskala besar jumlahnya lebih banyak lagi. Sebagai bahan baku-dasar industri, kebutuhan batugamping di Indonesia meningkat tajam dari tahun ke tahun. Sekitar 5 tahun lalu kebutuhan tersebut mencapai 3,5 juta ton/tahun. Sekarang, angka itu jauh lebih tinggi lagi dan akan semakin besar di kemudian hari. Dengan cadangan batuan karbonat yang mencapai trilyunan ton, kebutuhan dasar itu masih bisa dipenuhi oleh sumberdaya alam kars yang ada di dalam negeri. Industri skala besar yang memanfaatkan batugamping sebagai bahan dasar utamanya adalah pabrik semen. Tercatat pada 1995 pabrik-pabrik semen yang ada di Indonesia membutuhkan hampir 66 juta ton batugamping. Sedang untuk mencukupi kebutuhan industri lainnya, laju kebutuhan batugamping berkisar antara 17-19%/tahun (Mulyadiharja dkk., 1999). Keadaan geologi di Indonesia juga memungkinkan batugamping menjadi sumber bahan galian logam bernilai seperti emas, perak, tembaga dan seng. Perusahaan pertambangan PT Freeport Indonesia di Pegunungan Tengah Irian Jaya menggali tembaga dan emas, yang sebagian terjebak di dalam lapisan batugamping. Batugamping di kawasan ini memiliki banyak gejala karstifikasi, dan menjadi menarik karena terletak di ketinggian lebih dari 4.000 m di atas muka laut. Kawasan itupun akhirnya terkukuhkan sebagai tempat tertinggi di kawasan Pasifik-Australia. Selain karena ketinggiannya, kawasan itu menjadi lebih unik karena kehadiran salju yang menutupi sebagian puncaknya (Puncak Jaya atau Carstenz Pyramid 4.884 m, Ngga Pilmist 4.717 m, dan Ngga Pulu 4.862 m). Salju tersebut sedang dalam proses pencairan, sehingga jumlahnya semakin menyusut. Gejala pemanasan global dicurigai bertanggung-jawab terhadap keadaan itu. Kawasan tambang yang berada diketinggian lebih dari 3.000 m di atas muka laut mengalami beberapa kali perluasan, sejak kontrak karya pertama diberikan oleh Pemerintah Indonesia pada tahun 1967, yang kemudian diperbaharui pada 1991. Luas lahan yang diusahakan mencapai 3.000 km2, meliputi wilayah dataran dan kawasan kars tinggian. Batugamping yang ditambang mencakup daerah seluas 1.000 km2. Tambang Grasberg yang ditemukan pada 1988 dan terletak pada ketinggian lebih dari 4.000 m di atas muka laut berbatasan dengan Taman Nasional Lorentz. Karena nilai keanekeragaman hayatinya yang berperingkat dunia, kawasan tersebut sedang diusahakan untuk dilindungi dalam bentuk alam warisan dunia (world heritage). Hingga akhir 1998 perusahaan tersebut berhasil mengusahakan sekitar 47,1 milyar pounds tembaga; 62,8 juta ounces emas dan 139,2 juta ounces perak. Angka tersebut akan meningkat pada tahun-tahun berikutnya, hingga mendekati akhir kontrak di tahun 2041. Peningkatan ijin produksi dari 230.000 ton/hari menjadi 300.000 ton bijih/hari sudah diberikan oleh pemerintah pada 1997. Dengan kadar tembaga sekitar 1,2%, 1,2 g emas dan 3,95 g perak setiap ton batugamping, perusahaan pertambangan tersebut tumbuh menjadi penghasil tembaga terbesar ketiga dan emas pertama di dunia (PTFI, 1998). Untuk proses pengolahan bijih di pabrik secara pengapungan dibutuhkan batugamping lebih dari 200 ton/hari. Dalam proses ini, batugamping berfungsi sebagai pengatur pH. Batugamping yang memenuhi syarat untuk proses metalurgi adalah batuan yang mempunyai kadar CaO minimal 52%, CaCO3=93%, MgO maksium 1,2%, MgCO3=2,5%, dan bahan-bahan tak-terlarut 2,4%. Batugamping yang dibutuhkan ditambang di salah satu tempat di wilayah kuasa pertambangan PT Freeport Indonesia sendiri. Selama tahun 2000 telah ditambang sekitar 1.200 ton/hari, dan akan terus meningkat hingga 2.000 ton/hari. Pabrik yang mengolah batugamping sudah mampu menghasilkan tepung gamping sebanyak 500 ton/hari, yang dipakai untuk proses pengapungan di pabrik pengolahan bijih. Sedang sisanya digunakan untuk menetralkan air asam yang ke luar dari batuan sisa-tambang (Ahmad & Boedijono, 2000).

85

Dari pabrik pengolahan yang terletak di pegunungan tinggi, konsentrat tembaga dan emas dialirkan melalui pipa-pipa sepanjang lebih dari 100 km ke selatan, ke lokasi pengapalan di Pantai Amamapare. Selain fasilitas pelabuhan, di Amamapare juga dibangun sarana pembangkit listrik tenaga batubara untuk mencukupi kebutuhan listrik yang sangat besar di lokasi pertambangan, pengolahan dan pemukiman. Kehadiran perusahaan pertambangan berskala internasional ini tidak dapat dipungkiri ikut memajukan pembangunan di daerah terpencil Irian Jaya. Timika, kota kabupaten di dataran rendah Irian Jaya Selatan tumbuh dan berkembang menjadi kota yang ramai, dengan segala fasilitas, sarana dan prasarana penunjangnya yang ada. Kota yang terletak di dataran rendah berawa-rawa Irian Jaya Selatan ini disiapkan menjadi kawasan penyangga bagi kegiatan penambangan di pegunungan tinggi. Namun sangat disayangkan, banyak pengelola dan pengusaha tambang belum sepenuhnya menerapkan dan melaksanakan aspek pembangunan berkelanjutan, yaitu dengan kegiatan dan usaha pertambangan yang ramah lingkungan. Lebih-lebih para penambang rakyat, yang demi sesuap nasi mereka melalukan penggalian batugamping tanpa memikirkan akibat yang ditumbulkan. Jiwa merekapun terancam setiap saat. Penggalian batugamping secara liar oleh penduduk setempat di Kawasan Kars Rengel (Tuban Selatan, Jawa Timur) beberapa kali dilaporkan membawa korban. Kegiatan penerowongan yang mengabaikan kaidah dan teknik penambangan menghasilkan lorong-lorong tegak dan mendatar berbagai ukuran. Daya dukung batugamping yang semakin melemah akibat banyaknya terowongan sering diikuti dengan proses peruntuhan, yang mengubur mereka hidup-hidup (Samodra, 2002d). Ada 3 faktor utama yang menyebabkan keadaan seperti di atas terus berlanjut dari tahun ke tahun. Pertama adalah unsur tuntunan dan desakan ekonomi, kedua faktor ketidaktahuan, dan ketiga faktor ketidakpedulian. Untuk itu pemerintah harus lebih giat mensosialisasikan jenis-jenis usaha yang azasnya adalah pelestarian alam. Kegiatan itu disampaikan dalam bahasa yang sesederhana mungkin, yang bisa diterima sesuai dengan tingkat pendidikan mereka yang rata-rata masih rendah. Usaha pertambangan merupakan salah satu kegiatan yang berkemampuan besar mengubah nilai dan mutu lingkungan. Untuk menekan sesedikit dan seminimal mungkin dampak negatif yang ditimbulkan, pemerintah telah mengeluarkan beberapa rambu peraturan. Sebagian besar peraturan tersebut berkaitan dengan pencegahan atau penanggulangan terhadap gangguan dan pencemaran yang ditimbulkan oleh kegiatan pertambangan. Baik Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup, maupun Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) keduanya mempunyai arti yang sangat penting. Untuk penambangan skala besar (Surat Ijin Penambangan Daerah-SIPD >200 hektare), menurut PP Nomor 51, harus dilengkapi dengan dokumen AMDAL. Dokumen itu terdiri dari 3 komponen utama, yaitu Andal (Analisis Dampak Lingkungan), RKL (Rencana Pengelolaan Lingkungan) serta RPL (Rencana Pemantauan Lingkungan). Bagi penambangan skala kecil (SIPD 1-5 hektare) pengelolaan lingkungannya mengacu pada UKL (Upaya Pengelolaan Lingkungan), sedang pemantauannya mendasarkan pada UPL (Upaya Pemantauan Lingkungan). Perubahan bentangalam pasca-tambang dapat dikurangi dengan menentukan kedalaman penggalian dan melakukan reklamasi. Kegiatan reklamasi merupakan penataan lahan pasca-penambangan, yang meliputi pembuatan senggetan di sepanjang lereng bekas galian, penimbunan-kembali (backfilling), dan penanamankembali vegetasi. Usaha revegetasi sebaiknya menggunakan tumbuhan lokal jenis calciphic, karena tumbuhan ini sifatnya tahan terhadap kekeringan. Tujuan lain dari revegetasi adalah mengembalikan habitat satwa liar, meskipun mungkin tidak sama dengan habitat aslinya. Pembuatan senggetan secara bertahap dan pembangunan saluran air untuk menampung air hujan ditujukan untuk mencegah proses pelongsoran dan erosi selama kegiatan reklamasi dilakukan (Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral, 2000). Sebelum dilakukan revegetasi, lapisan batu yang keras dipecah dan kemudian ditutupi dengan lapisan halus seperti tanah liat atau mulsa (jerami atau bahan sampah organik). Tujuannya adalah mengembalikan lingkungan tanah seperti keadaan semula, karena bekas-galian biasanya miskin bahan organik dan tidak mampu menjaga kelembaban. Kedalaman penggalian perlu ditentukan dari awal, terutama kaitannya dengan perubahan kondisi hidrologi. Pemantauan perubahan muka airtanah dapat dilakukan dengan membuat lubang-lubang bor pantau yang dilengkapi dengan piezometer. Kegiatan penambangan yang menggunakan bahan peledak sering menimbulkan getaran tanah (ground vibration). Akibat ini dapat dikurangi dengan menggunakan delayed detonator dan blasting agent secara benar, dengan tujuan menerapkan sistem peledakan yang aman bagi lingkungan. Untuk mengurangi kebisingan, peledakan dilakukan sejauh mungkin dari pemukiman dan dikerjakan pada siang hari. Pada peledakan skala besar dipakai sistem time delay explosion. Debu yang timbul akibat kegiatan pertambangan dapat diredam dengan memasang alat penangkap debu, menyiram jalan tambang dan membangun jalur hijau yang berfungsi sebagai jalur penyangga (buffer zone). Pencemaran air permukaan akibat erosi dapat diperkecil dengan melakukan pembabatan tumbuhan secara bertahap, membangun kolam-kolam 86

pengendapan dan melakukan pengerukan secara berkala, merehabilitasi lahan serta memperbaiki sistem tambang. Hal lain yang perlu dilakukan adalah memberi perlindungan terhadap lapisan tanah pucuk. Batugamping mempunyai aneka manfaat yang sangat luas, mulai dari kegunaannya untuk fondasi hingga industri berteknologi tinggi. Oleh sebab itu batugamping senantiasa dicari dan didayagunakan oleh manusia secara maksimal. Apalagi batugamping di Indonesia memiliki kadar rata-rata CaO lebih dari 50%, kadar baku yang diperlukan untuk berbagai industri yang membutuhkan batugamping sebagai bahan dasarnya (Mardiadipura dkk., 1977). Lebih lanjut mereka menyebutkan, penggunaan batugamping di Indonesia (termasuk dolomit), antara lain untuk:
(1) Batu dan bahan bangunan Batugamping sebagai batu bangunan untuk fondasi rumah, jalan, jembatan, dan isian bendungan umumnya berupa batu pecah. Untuk keperluan fondasi, batugamping harus mempunyai daya tahan terhadap tekanan antara 800-2.500 kg/cm2, tidak terlalu sarang, tidak mempunyai perlapisan tipis, keras, pejal, tidak mengandung fosil berukuran besar, dan tidak berstruktur breksian. Sedang pualam (marmer) dipakai untuk batu hias. Di dunia pertambangan, marmer mempunyai 2 arti. Pertama sebagai hasil pemalihan batuan karbonat oleh suhu yang tinggi, dan kedua nama dagang untuk setiap batugamping yang setelah digosok menjadi mengkilap. Mutu marmer didasarkan pada warna, daya tahan terhadap tekanan dan daya ausnya. Marmer berbutir halus dan berwarna putih salju dipakai untuk bahan patung. Sebagai bahan bangunan, batugamping yang sudah diolah digunakan untuk plester, mortel, bahan semen tras dan semen merah. Syarat baku batugamping untuk bahan bangunan adalah mempunyai kandungan (CaO+MgO) minimum 95%, (SiO2+Al2O3+Fe2O3) maksimum 5%, CO2 maksimum 3%, dan 70% lolos ayakan 0,85 mm. Kapur tohor (quicklime), CaO, dihasilkan dari proses kalsinasi batugamping, di mana batugamping dipanaskan pada suhu antara 600-9000C. Jika disiram air, kapur tohor berubah menjadi kapur padam Ca(OH)2 dengan mengeluarkan panas. Proses tersebut mengikuti reaksi: CaCO3
batugamping 9000C kapur tohor kalsium

CaO

CO2
gas

CaCO3.MgCO3

dolomit 600-9000C

CaO.MgO
kapur tohor kalsium

+ CO2
gas

Reaksi bolak-balik tersebut tergantung pada tekanan, yaitu harus tetap 1 atmosfer. Jika tekanan >1 atm, maka gas CO2 yang terbentuk akan bereaksi dengan CaO membentuk CaCO3 kembali. Untuk menghindari hal tersebut suhu dinaikkan hingga 1.000-1.2000C, dan kapur tohor yang terbentuk harus segera didinginkan. Kapur tohor tidak dapat disimpan terlalu lama, karena air dan udara (kelembaban) akan menimbulkan panas yang bisa menyebabkan kebakaran. CaO + H2O
air

Ca(OH)2

panas

kapur tohor kalsium

kapur padam kalsium

CaO.MgO + H2O
kapur tohor dolomitan air

Ca(OH)2Mg(OH)2+ panas
kapur padam dolomitan

CO2 asal-udara menyebabkan kapur tohor tidak murni lagi, di mana akan terbentuk kembali kalsium karbonat. CaO + CO2 (2) CaCO3

Bahan penstabil jalan raya Kegunaan batugamping untuk keperluan ini memanfaatkan sifat kapur padam yang dapat menurunkan plastisitas, penyusutan dan pemuaian. Jumlah kapur padam yang dibutuhkan antara 1-6%, tergantung pada keadaan tanah dan konstruksi jalan yang akan dibuat. Bahan kimia Dipakai di bidang metalurgi dan proses kimia di dalam industri, di mana kapur tohor kalsium akan membentuk senyawa kimia tertentu yang bertindak sebagai penetral asam, flokulan, bahan pengimbuh, pelumas, pengikat, pelarut dan penghisap. Sedang kapur tohor dolomitan dipakai untuk membuat gelas, pulp sulfit, bahan senyawa magnesium dan sebagainya.

(3)

(4)

Bahan semen Industri semen membutuhkan batugamping sebagai bahan baku. Untuk menghasilkan 1 ton semen dibutuhkan paling sedikit 1 ton batugamping, lempung dan pasir kuarsa. Pabrik smen yang mempunyai kapasitas produksi >1 juta ton/tahun biasanya menggunakan metoda kering, karena lebih ekonomis. Sebaliknya untuk pabrik yang produksinya <1 juta ton/tahun memakai cara basah. Pabrik-pabrik semen yang ada di Indonesia menggunakan sistem basah, karena dalam waktu dekat sudah dapat memberikan

87

keuntungan. Syarat batugamping sebagai bahan baku semen adalah mempunyai kadar CaO=50-55%, MgO maksimum 2%, kekentalan luluhan=3.200 sentipoise (40% H2O), kadar Fe2O3=2,47% dan Al2O3=0,95%. Sebagai bahan tambahan digunakan gipsum. (5) Bahan pembuatan karbid Bahan utama karbid adalah kapur tohor 60% dan kokas 40%, selain antrasit dan carbon black. Kapur tohornya harus mengandung CaO minimal 92%, MgO maksimum 1,75%, SiO2 maksimum 2%, Fe2O3+Al2O3 maksimum 1%, Fe2O3 tidak lebih dari 0,5%, belerang (S) maksimum 0,2%, fosfor (P) maksimum 0,02% dan hilang dalam pemijaran 4%. Bahan imbuh proses peleburan dan pemurnian baja Sebagai bahan imbuh dalam proses peleburan, batugamping atau dolomit akan bersenyawa dengan bijih besi yang mengandung silika dan alumina, menghasilkan terak yang mengapung sehingga mudah dipisahkan. Batugamping juga berfungsi sebagai pengikat gas SO2, H2S dan HF. Selain mempunyai mempunyai kadar CaO tinggi batugamping harus bersifat sarang dan keras. Batugamping yang digunakan harus memenuhi syarat CaO minimum 52%, SiO2 maksimum 4%, Al2O3+Fe2O3 maksimum 3%, MgO maksimum 3,5%, Fe2O5 maksimum 0,65%. Sedang untuk dolomit kandungan MgO-nya=17-19%, SiO2 maksimum 6%, Al2O3+Fe2O3+MgO maksimum 5%. Bahan pemutih Berupa batugamping murni yang ditumbuk halus menjadi tepung. Batugampingnya harus berkadar CaCO3 98%, kehalusan 325 mesh, bersifat plastis, menyerap minyak, berwarna putih bersih dan mempunyai pH >7,8. Batugampingnya dapat jenis yang lunak, yang banyak mengandung fosil bercangkang kapur. Sebagai bahan pemutih, batugamping dipakai dalam industri kertas; baik untuk pengisi, pelapis, mapun pengkilap (bersama-sama dengan kaolin). Selain untuk industri kertas, batugamping juga dipakai di dalam industri cat, karet, tinta putih, pasta gigi, bahan peledak, bahan isolasi kabel, obat-obatan dan kosmetika. Bahan soda abu Industri soda abu menggunakan bahan batugamping yang diproses melalui amonia soda. Untuk menghasilkan 1 ton soda abu dibutuhkan 1-1,25 ton batugamping. Batuan itu harus memenuhi syarat CaCO3=90-99%, MgCO3= 0,6% dan Fe2O3+Al2O3+SiO2=0,3%. Bahan penggosok Menggunakan dolomit (MgO=43%); di mana dolomit dikalsinasi menjadi MgO dan CaO yang tidak mengandung air (vienna lime). Bahan ini dipakai untuk menggosok logam dan mutiara, terutama logam yang akan divernekel, supaya unsur nikel dapat lebih meresap.

(6)

(7)

(8)

(9)

(10) Bahan pengapungan logam Batugamping dipakai untuk pemurnian emas, air raksa, nikel, timbal dan uranium. (11) Bahan pembuatan senyawa alkali Menggunakan batugamping dolomitan, dengan kandungan MgO=6%. (12) Bahan penjernih air Batugamping, bersama-sama dengan soda abu, digunakan untuk menghilangkan kesadahan-sementara dengan cara menghilangkan bikarbonat. Air kotor yang mengandung bakteri akan bersih dalam waktu 2448 jam. CO2 dalam air dapat dinetralkan dengan batugamping untuk menghilangkan karat. (13) Bahan obat pembasmi hama Batugamping dipakai untuk membuat warangan timbal PbAsO3 dan warangan kalsium CaAsO3, atau serbuk belerang yang disemprotkan. (14) Penggunaan di bidang pertanian Pemberian batugamping pada tanah yang bersifat asam memberikan manfaat antara lain: menaikkan pH tanah menurunkan kelarutan aluminium, mangan dan besi menurunkan fiksasi fosfat meningkatkan kandungan kalsium dan magnesium meningkatkan unsur hara terutama fosfat, kalium dan boron menurunkan konsentrasi ion H+ meningkatkan konsentrasi ion OHPemberian batugamping (dolomit) untuk meningkatkan produktivitas hasil pertanian secara ekonomi lebih menguntungkan, karena tumbuhan lebih banyak menyerap kalsium yang murah dibanding kalium yang umumnya mahal. Selain itu, pemberian batugamping pada lahan pertanian juga akan menambah sediaan nitrogen, di mana kondisi lingkungan mikroba yang lebih baik akan mempercepat dekomposisi zat-zat organik. Secara tidak langsung usaha itu menaikkan fungsi pemupukan. (15) Bahan keramik

88

Batugamping dipakai untuk menurunkan suhu leleh benda-benda keramik. Tujuannya adalah untuk mempengaruhi pemuaian keramik setelah dibakar, supaya sesuai dengan pemuaian glasir. Dengan demikian glasir tidak retak atau lepas. Batugamping untuk keperluan ini bisa digantikan dengan kuarsa. Untuk pembuatan glasir sendiri diperlukan batugamping. Glasir dibuat dari firit=91,4% dan kaolin=8,6%. Firit dibuat dari campuran meni timbal=44,3%, asam borat=12,1%, kaolin=9,3%, kuarsa=26% serta batugamping=8,3%. CaCO3 minimum 97%, Fe2O3 maksimum 0,3%, SiO2= 2,05% dan SO3=0,1%. (16) Bahan industri kaca Pada pembuatan kaca dibutuhkan pasir silika 50% dan bahan-bahan lain seperti soda NaCO3, batugamping (dolomit) dan sebagainya. Batugampingnya harus mempunyai kadar SiO2=0,96%, Fe2O3=0,04%, Al2O3=0,14%, MgO=0,15% dan CaO=55,8%. Untuk dolomit SiO2-nya=0,15%, Fe2O3= 0,03%, Al2O3=0,05%, MgO=20,8% dan CaO=31,8%. (17) Bahan pembuatan bata silika Batugampingnya harus memenuhi syarat CaO minimum 90%, MgO maksimum 4,5%, Fe2O3+Al2O3 maksimum 1,5%, SiO2+ tak larut maksimum 3% dan CO2 maksimum 5%. (18) Bahan pembuatan material tahan api Bahan tahan api terutama digunakan untuk pelapis tanur peleburan baja. Bahan itu dibuat dari dolomit, dengan kandungan MgCO3 35%, SiO2 maksimum 1%, Fe2O3 maksimum 1,5%, Al2O3 maksimum 1,6%, sisanya adalah CaCO3. Sebelum digunakan, bahan dibakar sedemikian rupa sehingga secara kimiawi tidak bersifat aktif lagi.

Selain batugamping dan kalsit, di dalam gua juga sering dijumpai endapan fosfat yang dapat dipakai untuk pupuk. Fosfat merupakan endapan yang mengandung gugusan oksida fosfor Ca3(PO4)2. Unsur fosfor (P) sendiri merupakan salah satu unsur hara yang sangat diperlukan oleh tumbuhan. Endapan fosfat guano di dalam gua terbentuk akibat reaksi kimia antara fosfor yang terkandung dalam kotoran dan air kencing kelelawar, walet dan seriti dengan batugamping. Menurut Kusumodirdjo (1996), fosfat guano dipakai untuk pupuk alam (natural fertilizer), dengan syarat mempunyai kadar P2O5 minimum 25%, di mana bentuk senyawa P2O5 dengan CaO harus dalam bentuk kalsium fosfat Ca3(PO4)2. Persyaratan lainnya adalah kadar Al2O3 dan Fe2O3-nya tidak lebih dari 5% dan unsur fluor (F) kurang dari 1%. Pupuk alam ini hanya cocok untuk tumbuhan tahunan. Endapan fosfat guano di Pulau Jawa tersebar di banyak kawasan kars, misalnya di daerah Cibinong dan Ciampea (Bogor), Pamarican dan Kalipucang (Ciamis), Jatijajar-Karangbolong (Gombong), Barti (Pati), Ajibarang (Banyumas), Sukolilo (Grobogan), Gunungkidul (Yogyakarta) serta di daerah Jawa Timur (Gresik, Lamongan, Tuban dan Pacitan). Cadangan terbesar terdapat di daerah Rembang, yaitu 1,5-3 juta ton; yang terkecil adalah endapan fosfat guano di daerah Bogor dan Banyumas, yang cadangannya berkisar antara 250-500 ribu ton (Kusumodirdjo, 1996). Kajian rinci yang dilakukan oleh Suhayat & Margawidjaja (1995) di daerah Pamarican (Ciamis) menyimpulkan jika endapa fosfat pada batugamping Formasi Kalipucang dijumpai sebagai (a) endapan di dalam gua berwarna coklat, (b) endapan berwarna gelap yang melapisi permukaan batugamping, (c) endapan berwarna putih yang berlapis, atau berupa lensa, dan (d) batugamping fosfat berwarna putih. Kajian geokimia dan sedimentologi yang mereka lakukan menunjukkan jika endapan fosfat tersebut dihasilkan oleh beberapa proses seperti pelapukan, pencucian dan pengendapan-ulang di dalam sistem percelah-retakan, dan fosfatisasi batugamping fosfat ketika terjadi genanglaut. 2.2.2. Aspek pariwisata Bentangalam kawasan kars menawarkan keindahan, keunikan dan kelangkaan yang mempunyai nilai jual tinggi sehingga dapat dimanfaatkan oleh sektor pariwisata. Dari sekian banyak bentukan alam yang ada di kawasan kars (bukit, lembah, telaga, pantai), gua merupakan fenomena alam yang paling banyak diminati. Gua mempunyai tantangan tersendiri untuk dimasuki dan ditelusuri. Bagi wisatawan minat-khusus, keberhasilan menelusuri sebuah gua belantara merupakan kebanggaan tersendiri, yang terekam dalam sejarah ekspedisi. Kawasan kars di Taman Nasional Gunung Leuser (Aceh), Bohorok (Sumatera Utara), Payakumbuh (Sumatera Barat), Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Sukabumi Selatan (Jawa Barat), Gombong Selatan (Jawa Tengah), Gunung Sewu (DIY, Jawa Timur), Pacitan-Trenggalek (Jawa Timur), Malang Selatan (Jawa Timur), Blambangan (Jawa Timur), Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sumba, Timor Barat, Maros dan Pangkajene (Sulawesi Selatan), Wawolesea (Sulawesi Tenggara), Pulau Muna, Kepulauan Tukang Besi, Kalimantan Timur, Maluku (Seram, Halmahera) dan Irian Jaya (Fakfak, Biak, Taman Nasional

89

Lorentz) menyuguhkan beragam jenis dan dimensi unsur-unsur bentangalam serta fenomena kars lainnya yang menawan. Kawasan Kars Wawolesea di daerah Kendari (Sulawesi Tenggara) mempunyai nilai keunikan dan kelangkaan tersendiri, karena sistem hidrologinya dikuasai oleh air asin yang panas. Kawasan ini berbatasan langsung dengan laut yang dalam (perairan Laut Banda bagian barat), sehingga beberapa fenomena alam yang berhubungan dengan pantai dapat dikemas bersama-sama dalam satu kesatuan paket geowisata. Selain menikmati keindahan panorama laut, wisata di pinggiran kawasan ini juga bisa diisi dengan kegiatan memancing, berjemur dan menyelam. Taman laut di sekitar Kendari memiliki keanekaragaman flora dan fauna yang tidak kalah dengan taman laut lainnya di Indonesia (misal Bunaken di Sulawesi Utara). Sebagian perairan yang dangkal dimanfaatkan untuk budidaya kerang mutiara (Samodra, 1998b). Kekayaan budaya yang berkaitan dengan aneka kepercayaan, terutama di kawasan kars Indonesia Timur, merupakan aset tersendiri yang juga menyimpan potensi untuk dikembangkan menjadi wisata budaya. Tidak jarang pemerintah kabupaten dapat mendongkrak angka PAD-nya dari sektor pariwisata, dengan menjual nilai-nilai strategis dan estetika yang dimiliki oleh kawasan kars di daerahnya. Dan tidak seperti pertambangan, kegiatan usaha pariwisata di kawasan kars cenderung melestarikan nilai strategis yang dimilikinya. Dalam hal ini, wisata alam kars dapat dipadukan dengan aspek keanekaragaman hayati (ekowisata) dan lingkungan sosial-budaya setempat. Wisatawan yang datang bisa dari jenis umum (mass tourism) atau memang mengunjungi daerah itu dengan maksud dan tujuan tertentu (wisatawan minatkhusus). Dari sekian banyak gejala ekso- dan endokars, gua barangkali merupakan satu-satunya fenomena alam yang paling menarik karena menyajikan tantangan tersendiri untuk dimasuki, ditelusuri, dan dieksplorasi. Gua-gua di kawasan kars yang memiliki faktor-faktor tantangan, keunikan, kelangkaan, atau yang paling mendasar yaitu mudah dimasuki, sebagian besar sudah dikembangkan menjadi objek wisata alam. Di dalam mengembangkan kawasan kars dan gua untuk tujuan wisata dibutuhkan inventarisasi, identifikasi dan perencanaan matang yang bersifat inter- dan multidisiplin, lintas sektor, dan terpadu. Perencanaan yang demikian itu berkaitan dengan sifat kawasan kars yang memiliki daya dukung rendah sehingga mudah rusak dan tidak dapat diperbarui dalam waktu yang singkat. Pengembangan gua menjadi objek wisata mempunyai aneka tujuan dan sasaran, di antaranya (Bachri, 1997):
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) Diversifikasi (penganekaragaman) produk wisata, khususnya yang berbasis pada alam dan lingkungannya; Memanfaatkan sumberdaya alam secara optimal berdasarkan prinsip-prinsip konservasi; Sebagai tempat pendidikan, latihan, penelitian dan pemsyarakatan aspek speleologi dan pariwisata-gua; Mengembangkan objek wisata-gua yang memenuhi prinsip perencanaan secara alamiah; Menciptakan masyarakat yang menghargai dan mencintai alam dan lingkungannya; Mengumpulkan data dan informasi gua yang memberi manfaat bagi pengelolaan objek wisata-gua secara efektif dan efisien; Menciptakan, mengembangkan dan mengelola salah satu gua menjadi suatu model yang didasarkan pada aspek pelestarian lingkungan dan prinsip-prinsip ekosistem; Menciptakan sistem pengelolaan objek wisata-gua secara terpadu.

Pada tahun 2001, Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata telah mengeluarkan pedoman pengelolaan gua wisata dalam bentuk buku panduan (Samodra, 2001e). Untuk objek wisata umum, pengembangan gua dan kawasan kars membutuhkan beberapa persyaratan yang berlaku umum, di antaranya (Ko, 1997; Samodra, 2000a):
(1) (2) (3) Melakukan studi AMDAL; Menghitung dayadukung dinamisnya, yaitu jumlah pengunjung dalam satuan luas dan waktu tertentu; Menyusun zona-zona dasar yang terdiri dari zona umum, zona penyangga, zona peralihan, zona terbatas, zona inti dan zona terlarang; masing-masing mempunyai peruntukan sendiri-sendiri; (4) Menyusun bagan sirkulasi pengunjung gua; (5) Mengikut sertakan penduduk setempat, dalam rangka pemberdayaan masyarakat; (6) Memberi perlindungan secara nyata terhadap bentukan alam yang unik dan langka, termasuk budaya setempat dan biota gua yang mempunyai nilai ilmiah penting; (7) Menyusun sistem pengelolaan yang baik, dengan menggunakan tenaga-tenaga yang profesional; (8) Melakukan evaluasi dan perbaikan secara berkala; (9) Memperhatikan masukan dan saran pengunjung; (10) Melakukan pemasaran dan promosi yang tepat.

90

Sedang untuk dijadikan objek wisata minat-khusus, pengembangan gua membutuhkan persyaratan yang lebih ketat seperti (Ko, 1997):
(1) (2) (3) (4) (5) (6) Melakukan kajian derajat kesulitan penelusuran dan bahaya yang sewaktu-waktu timbul, terutama pada musim hujan; Meneliti ketrampilan para penelusur gua serta perlengkapan yang digunakan, termasuk self-rescue; Menyediakan peta gua, jika belum ada para penelusur diminta untuk memetakannya; Mengingatkan kepada para penelusur untuk senantiasa bertanggung-jawab dan memenuhi kode etik penelusuran yang berlaku; Kejelasan sistem perijinan dan SAR oleh instansi terkait; Melakukan kajian berkala terhadap tingkat kerusakan dan pencemaran gua.

Pemanfaatan gua untuk kepentingan apapun, termasuk pariwisata, akan menghasilkan beberapa dampak yang sifatnya negatif. Tetapi dengan pengelolaan yang bersifat holistik, akibat negatif yang ditimbulkan oleh industri pariwisata dapat ditekan dan diperkecil serendah mungkin. Pengaruh tersebut antara lain (Ko, 1997; Samodra, 2000a):
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) Menurunnya mutu lingkungan fisik gua; Menurunnya mutu dan sifat kimia air, serta sistem hidrologi gua; Menurunnya sirkulasi udara dan iklim-mikro di dalam gua; Menyebabkan terjadinya kompaksi dan pelulukan tanah di dasar gua; Memicu terjadinya pengikisan atau gangguan terhadap endapan gua dan unsur-unsur lain yang terdapat di dalam gua; Rusaknya lingkungan biotik gua (flora, fauna) dan abiotik (speleotem), yang mungkin bersifat khas; Berkembangnya organisme asing yang mungkin bersifat negatif atau merugikan.

Oleh sebab itu kesetimbangan antara pemanfaatan nilai ekonomi sisi estetika dengan sisi pelestarian lingkungan perlu senantiasa dijaga dan dipertahankan. Perencanaan pengembangan gua mendasarkan pada konsep yang hakekatnya adalah mengembangkan sifat alamiah, keunikan dan kelangkaan gua, yang diselaraskan dengan aspek ekosistem kawasan kars yang bersifat sangat khas. 2.2.3. Aspek pengelolaan air Sebagai sumber kehidupan penduduk kawasan kars, tersedianya air dan tanah adalah faktor utama yang perlu mendapat perhatian khusus di dalam mengelola kawasan. Air tidak hanya dibutuhkan oleh manusia, tetapi juga diperlukan oleh kawasan itu sendiri untuk dapat mempertahankan bentangan alamnya. Proses karstifikasi akan berhenti jika kawasan kars sama sekali tidak mengandung airbaik yang ada di permukaan maupun di bawah-permukaan. Proses itu sendiri berkaitan dengan faktor-faktor lain, misal jumlah dan keragaman vegetasi. Faktor-faktor tersebut tidak hanya berlaku bagi kawasan kars itu sendiri, tetapi lebih dari itu yakni kawasan di luar kars yang mungkin tidak disusun oleh batugamping. Diakui, sistem hidrologi di kawasan kars sangatlah rumit. Di kawasan ini berlaku sistem input, output serta kemampuan daya tampung dan daya simpan lapisan batuan. Kesatuan sistem membentuk apa yang dinamakan sistem neraca air (water ballance). Input berasal dari air hujan yang jatuh, kemudian meresap ke dalam tanah, atau air hujan yang mengalir di permukaan (air larian, surface run-off). Dengan demikian dibutuhkan batuan yang mempunyai nilai kesarangan dan kelulusan yang tinggi, atau terkekarkan. Dalam hal ini harus diperhatikan juga keberadaan air perkolasi, yaitu air yang menembus lapisan tanah dan batuan. Jumlahnya antara lain dipengaruhi oleh tebal tipisnya lapisan tanah yang menutupi permukaan batugamping. Input juga bisa berasal dari sungai permukaan yang berhulu di luar kawasan kars, yang kemudian mengalir di kawasan kars dan masuk ke dalam tanah melalui sistem rucutan yang ada, ke luar lagi dan seterusnya (Ko, 1997; Soenarto & Samodra, 1999; Samodra 2003a). Di kawasan kars juga sering ditemukan sungai-sungai pendek yang bersifat musiman (aktif hanya pada musim hujan). Di dalam lorong gua yang panjang dan luas juga sering ditemukan titik-titik air yang menempel di bagian atap dan dinding gua, yang setelah bergabung kemudian mengalir. Air yang demikian itu dinamakan air kondensasi. Sedang output dapat berupa penguap-peluhan (evapotranspiration), baik melalui sistem perakaran dan daun tumbuh-tumbuhan, melalui permukaan tanah, maupun melalui suatu akumulasi (misal telaga) dan mata air.

91

Air yang tersimpan di bawahtanah akan di keluarkan secara periodik pada musim kemarau. Tempat simpanan air dapat berupa celah, retakan dan gua. Banyak sedikitnya air yang tertampung dan tersimpan di dalam tanah tergantung pada beberapa faktor. Faktor-faktor tersebut di antaranya (a) jenis dan sifat fisik batugamping (pejal, berlapis, sarang, kemampuan meluluskan air), (b) tebal tipisnya lapisan batuan, dan (c) banyak sedikitnya sistem percelah-retakan. Dalam hal ini retakan pada batugamping berkaitan erat dengan tataan tektonik wilayah di sekitarnya. Tata airtanah di kawasan kars yang spesifikditunjukkan oleh adanya zona kering, zona peralihan dan zona jenuh airmerupakan bagian dari siklus hidrologi yang ada di bumi. Airtanah berkaitan erat dan saling berinteraksi dengan unsur-unsur lain yang ada di dalam siklus tersebut. Di antaranya adalah iklim, tataguna lahan dan tutupan lahan. Karena letaknya yang dekat dengan permukaan, zona kering sangat rentan terhadap perubahan lingkungan fisik di sekitarnya, baik oleh alam maupun manusia. Mengubah bentangalam atau menebang pohon secara berlebihan di daerah tangkapan air hujan yang berada di kawasan kars atau di luarnya akan memotong siklus hidrologi yang ada, sehingga akan terjadi perubahan sistem tata air. Air menjadi sulit diperoleh atau tidak ada sama sekali. Sebagai ilustrasi, penduduk di Kawasan Kars Gunungkidul harus rela berjalan berkilo-kilometer untuk mengambil seember air dari sungai bawahtanah di dalam gua, atau mandi dan mencuci bersama-sama dengan ternak pada telaga. Bahkan untuk mendapatkan air bersih pada musim kemarau yang panjang mereka harus menyisihkan uang ratusan ribu hingga jutaan rupiah setiap tahun. Demikian pentingnya air di kawasan kars sehingga setiap mata air, telaga atau gua berair merupakan aset yang tak-ternilai bagi penduduk setempat. Mereka juga membangun rumah di sekitar sumber air atau telaga kars yang ada. Dengan segala keterbatasan pengetahuan serta sedikitnya dukungan fasilitas, mereka berupaya sekuat tenaga melestarikan sumbersumber air tersebut. Meskipun sering terjadi kekeliruan di dalam mengelola sumber air kars, semangat mereka untuk melindungi sumber-sumber air patut ditiru. Gua Bribin dengan sungai bawahtanah yang berluah besar di dalamnya merupakan salah satu gua freatik di daerah Gunung Sewu yang mempunyai nilai strategis tinggi. Air sungai ini dimanfaatkan untuk air minum bagi penduduk Wonosari dan sekitarnya, dengan cara dipompa ke atas atau disedot, sebelum didistribusikan melalui jaringan pipa. Usaha ini cukup berhasil, paling tidak bagi sebagian wilayah kawasan yang kering. Beberapa gua berair lainnya di daerah ini juga sudah mulai dikelola dengan baik. Kajian hidrologi yang dilakukan oleh MacDonald & Partners (1984) di daerah Gunungkidul (Yogyakarta) menghasilkan banyak sekali data mengenai sumber-sumber air yang terdapat di dalam gua. Meskipun luah air di setiap sistem perguaan tidak sama, cadangan air bawahtanah yang melimpah di daerah tersebut memiliki potensi besar untuk dimanfaatkan di kelak kemudian hari. Untuk mempertahankan luah sungai-sungai bawahtanah itu diperlukan rencana pengelolaan yang baik, termasuk memperkecil faktor-faktor yang mempengaruhi kelestarian sumber air bawahtanah (Samodra, 2003b). Program keterlibatan penduduk setempat (community development) dalam rangka mempertahankan jumlah dan kualitas air tanah yang ada perlu dikembangkan dan diaplikasikan secara benar. Faktor ketidaktahuan dan keinginan mendapatkan segala sesuatu dengan mudah yang melekat pada sebagian besar penduduk kawasan kars dapat diperkecil dengan melakukan sosialisasi program dan pendekatan secara kultural. Gua-gua aktif di Pacitan Timur yang mempunyai aliran sungai bawahtanah di dalamnya tersebar di sekitar daerah Jatigunung, Bungur dan Padi. Gua-gua yang dimaksud adalah Gua Kali Pentung, Gua Gua Banyu, Gua Somopuro, Gua Kali Dam, dan Gua Kali Suren. Meskipun beberapa sistem perguaan tegak lainnya juga mempunyai aliran sungai bawah-permukaan, ke lima gua tersebut nyata-nyata telah dimanfaatkan oleh penduduk setempat untuk berbagai keperluan. Pembangunan jaringan irigasi semi-teknis yang airnya bersumber dari gua dilakukan secara swakelola. Beberapa sungai permukaan yang ke luar-masuk sistem perguaan di daerah Pacitan Timur sering dibendung oleh penduduk setempat, dengan tujuan mendapatkan air lebih banyak (Samodra, 2002a). Perusahaan air minum daerah di Pacitan memanfaatkan beberapa mata air kars yang ada di segmen Pacitan Barat. Keadaan yang sama juga dijumpai di banyak tempat di daerah Nusa Tenggara, dan pulau-pulau di busur dalam Banda seperti Timor dan Lakor (Samodra, 1985). Menurut Djadjulie & Bisri (1997), yang sering menjadi permasalahan di dalam mengelola air kars untuk air minum adalah nilai kesadahannya yang relatif tinggi. Kesadahan itu disebabkan oleh terlarutnya unsur-unsur kation Ca, Mg, Sr dan Fe2+ serta anion HCO3-, CO32-, Cl-, SO42- dan NO3 di dalam air. Sifat kesadahan air sendiri ada 2 jenis, yaitu kesadahan-sementara dan kesadahan-tetap. Kesadahan-sementara disebabkan oleh Ca-Mg-karbonat yang terlarut di dalam air, sehingga juga sering diistilahkan sebagai kesadahan karbonat. Kesadahan jenis ini dapat dihilangkan dengan pemanasan. Sedang kesadahan yang sifatnya tetap disebabkan oleh terlarutnya garam-garam kalsium sulfat, kalsium klorida, magnesium sulfat dan magnesium klorida. Kesadahan-tetap yang diistilahkan sebagai kesadahan bukan-karbonat ini tidak bisa dihilangkan oleh pemanasan.

92

Berkaitan dengan kesadahan air kars dan pemanfaatan zeolit untuk menurunkan nilai kesadahan tersebut dirinci oleh Djadjulie & Bisri (1997) sebagai berikut:
Air yang mempunyai kesadahan <50 ppm bersifat korosif, sedang yang nilai kesadahannya >80 ppm sudah tidak efisien lagi untuk mencuci karena akan banyak mengkonsumsi sabun. Air kars yang baik adalah yang mempunyai kesadahan antara 50 dan 80 ppm. Air yang mempunyai kandungan CaSO4 >600 ppm atau Na2SO4 >300 ppm atau MgSO4 >390 ppm bersifat sebagai pencahar (cuci perut). Menurut derajat kesadahannya, air dibagi menjadi 4 jenis, yaitu air lunak (kesadahan <50 ppm), air agak sadah (50-100 ppm), air sadah (100-200 ppm) dan air sangat sadah (>200 ppm). Air kars Gunung Sewu mempunyai kesadahan hingga 300 ppm, sehingga tidak bisa dimanfaatkan untuk industri atau boiler (tangki air panas), karena akan menimbulkan kerak pada instalasi pipa. Salah satu cara untuk menurunkan nilai kesadahan atau melunakkan air kars adalah dengan menambahkan unsur zeolit. Selain memiliki kemampuan menyerap dan menukar ion, zeolit juga memiliki sifat menyaring dan berfungsi baik sebagai katalisator. Dengan memanfaatkan kemampuannya menukar ion, zeolit dipakai untuk menurunkan kesadahan air kars yang tinggi. Zeolit itu sendiri merupakan hablur alumina silikat terhidrasi yang terdiri dari logam alkali dan alkali tanah. Hablur tersebut disusun oleh jaringan 3 dimensi tetrahedra (4 bidang) AlO4 dan SiO4, yang masing-masing dihubungkan oleh atom oksigen. Istilah pelunakan air mengandung pengertian mengambil senyawa kimia yang terlarutseperti CaCl2, MgCl2, CaSO4, MgSO4, CaHCO3 dan MgHCO3yang menyebabkan air menjadi sadah. Proses pertukaran ion selama reaksi pelunakan adalah sebagai berikut: 2NaZ + Ca2+ CaZ + 2Na+ 2NaZ+ Mg2+ MgZ + 2Na+ Proses pelunakan dengan menggunakan zeolit-alam terbukti dapat menurunkan nilai kesadahan air kars Gunung Sewu dari 300 ppm menjadi 20-25 ppm, sehingga air tersebut dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan industri.

2.2.4. Aspek pertanian dan perkebunan Dalam hal pemanfaatan, lahan kawasan kars tidak jauh berbeda dengan lahan bukan-kars, yaitu bisa didayagunakan untuk lahan pertanian dan perkebunan. Cara bertani penduduk kawasan kars yang kurang tepat di masa lalu menyebabkan beberapa kawasan menjadi terbuka, dan hanya dapat ditumbuhi oleh rumput dan semak-belukar saja. Sistem perladangan berpindah, yang banyak dilakukan oleh penduduk di luar Jawa, menyebabkan menyempitnya hutan kars karena dibabat dan dibakar pada saat mereka membuat ladang baru. Penduduk di beberapa kawasan kars menggantungkan hidupnya pada lahan pertanian yang tidak begitu luas, yang terselip di antara celah-celah pebukitan berbatu yang tandus. Tanah pelapukan batugamping yang relatif tipis dimanfaatkan dan dikembangkan menjadi lahan pertanian kering atau tegalan. Lahan itu ditanami ketela pohon, jagung dan padi yang menjadi makanan pokok mereka. Dengan bantuan air hujan yang jumlahnya relatif sedikit penduduk kawasan kars membudidayakan padi gogo, varietas yang hanya membutuhkan air sedikit. Sebagi ilustrasi, berikut ini tersitir hasil kajian yang dilakukan oleh Samodra & Surono (2001) dan Samodra (2002a) di daerah Pacitan (Jawa Timur) yang berkaitan dengan aspek ekonomi pertanian dan perkebunan di kawasan kars.
Pacitan Barat Sebaran tanah hasil pelapukan batugamping di segmen kars Pacitan Barat yang relatif sempit, karena menempati dataran di antara bukit-bukit batugamping, merupakan lahan sawah dan tegalan yang produktif. Di Kecamatan Pringkuku, dari 126,07 km2 tanah yang ada sekitar 1,8%-nya dimanfaatkan untuk lahan persawahan. Sedang di Kecamatan Punung dan Donorojo, luas daerah persawahannya masing-masing sekitar 8,5% dan 0,8% dari luas tanah yang ada. Berdasarkan jenis pengairannya, sawah tadah hujan yang ada di Kecamatan Donorojo luasnya sekitar 94 hektare. Di Kecamatan Punung, dari area sawah seluas 702 hektare yang mendapat pengairan irigasi teknis sebanyak 8,1%; irigasi semi-teknis 2,7%; irigasi sederhana 4,8%; dan tadah hujan 86,4%. Sedang di Kecamatan Pringkuku, dari tanah seluas 231 hektare yang ada 61%-nya merupakan sawah tadah hujan. Sisanya adalah sawah irigasi, baik irigasi semi-teknis maupun irigasi sederhana. Padi yang dihasilkan dari sawah irigasi dan sawah tadah hujan tersebut masing-masing berjumlah 725,4 ton dan 45,5 ton.

93

Komoditi tanaman pangan lainnya adalah jagung, ubi kayu, ubi jalar, kacang tanah, kedelai, kacang hijau, sorgum dan aneka jenis sayuran. Produksi ubi kayu dari Pacitan Barat pada tahun 2001 adalah sebanyak 186 ton, atau sekitar 36% dari total produksi ubi kayu di Kabupaten Pacitan. Untuk ubi jalar, 47% produksi dari seluruh wilayah kabupaten berasal dari segmen kars di bagian barat (218 ton). Sedang jagung yang jumlahnya sekitar 29 ton, jika diproyeksikan pada produksi total jagung kabupaten adalah sekitar 60%-nya. Tanaman sayuran seperti cabe, bawang merah, bawang putih, kacang panjang, tomat, terong, ketimun, kangkung dan bayam yang dikembangkan di Pacitan Barat produksinya mampu bersaing dengan kawasan lainnya yang bukan-kars. Produksi cabe di Pacitan Barat adalah sekitar 22% dari produksi total cabe kabupaten. Pada tahun 2001, sekitar 20 ton bawang merah dari Punung dan Pringkuku, dan 5 ton bawang putih dari Pringkuku, memberi kontribusi terhadap produk total kabupaten sebesar 14,5% dan 8%. Usaha perkebunan rakyat yang dilakukan oleh penduduk Kars Pacitan Barat (Kecamatan Pringkuku, Punung dan Donorojo) di antaranya adalah kelapa, cengkeh, kopi, jambu mete, kapuk randu, melinjo dan lada. Produksi kelapa dari kawasan kars ini mencapai 3,5% dari total produksi seluruh kabupaten pada tahun 2001; sementara cengkeh (179,9 ton) dan kopi (50,7 ton) masing-masing 19% dan 14,3%. Sedang jambu mete, kapuk randu dan melinjo masing-masing sebesar 13 ton, 5 ton dan 417 ton 19,5% atau sekitar 27,5%, 29% dan 19,5% dari produksi total seluruh kabupaten. Seluruh tanaman perkebunan tersebut menempati daerah seluas 7.147 hektare. Usaha penganekaragaman jenis tanaman buah menghasilkan jeruk, jambu biji, mangga, pisang, rambutan, nangka, durian, pepaya, salak, sawo, sirsak, alpukat, belimbing, duku, dan nenas. Sekitar 30-40% produksi total buah-buahan di kabupaten berasal dari kawasan kars di kecamatan-kecamatan Donorojo, Punung dan Pringkuku. Lahan pertanian dan perkebunan di Pacitan Barat, selain menempati dataran dolina yang ada, juga tersebar di lereng-lereng bukit. Untuk mempertahankan lapisan tanah yang sering terangkut oleh air larian di musim hujan penduduk membuat senggetan. Air larian yang mengalir di permukaan lereng curam (>40%) mempunyai daya kikis yang besar, sehingga mampu memindahkan lapisan tanah setebal beberapa puluh cm dalam sekali hujan. Pada lereng yang mempunyai kemiringan 2-15%, proses tersebut hampir tidak dijumpai. Tanah jenis litosol dan mediteran merah di Pacitan Barat mempunyai tebal maksimum 2 m. Pacitan Timur Tanah pertanian di Pacitan Timur relatif lebih subur, karena lebih banyak mengandung air. Beberapa sungai permukaan yang memotong daerah batuan gunungapi tua yang mendasari batugamping kars banyak mengangkut unsur-unsur hara asal-batuan tersebut, seperti arang (C), hidrogen (H), oksigen (O), nitrogen (N), belerang (S) dan fosfor (P). Di selatan, di bagian hilir sungai, unsur-unsur tersebut memperkaya lapisan terrarossa yang dikenal miskin dengan unsur hara. Sawah di Pacitan Timurpun terdiri dari sawah irigasi teknis, sawah irigasi setengah teknis, sawah irigasi sederhana, dan sawah tadah hujan. Sawah tadah hujan merupakan jenis yang terbanyak. Lembah S. Lorog yang lebar di Kecamatan Ngadirojo merupakan lahan sawah yang cukup luas di daerah kars Pacitan Timur. Gabah yang dihasilkan dari daerah kars Bungur dan Padi, yang jumlahnya mencapai 790 ton, menyumbangkan sekitar 12% dari total produksi padi sawah di Kecamatan Tulakan. Untuk padi gogo, dari daerah Bungur dihasilkan sekitar 17,5 ton dan dari Padi 26 ton. Kecamatan Tulakan dikenal sebagai penghasil padi terbesar di wilayah kars Pacitan Timur. Daerah kars lainnya di Tulakan yang menghasilkan padi antara lain Jetak, Jatigunung, Nglaran dan Kluwih. Daerah Jetak, yang hampir seluruh wilayahnya berupa batugamping menghasilkan sekitar 700 ton padi. Sekitar 95% produksi tersebut berasal dari lahan persawahan yang menggunakan sistem irigasi sederhana, sedang sisanya dari lahan ladang (padi gogo). Jagung yang merupakan tanaman tegalan dihasilkan dari daerah kars di Jatigunung, Tulakan, Bungur, Kluwih, Jetak, Padi dan Nglaran. Dari daerah Jetak, yang merupakan wilayah paling selatan segmen kars Tulakan dihasilkan tidak kurang 45 ton jagung. Dari daerah lainnya di wilayah Kecamatan Tulakan, di mana jagung tidak hanya ditanam di daerah batugamping saja, terhitung akumulasi produksi sekitar 209 ton. Jika sepertiga luas total daerah Jatigunung, Tulakan, Bungur, Kluwih, Padi dan Nglaran adalah kawasan batugamping kars, secara kasar jagung yang dihasilkan dari daerah-daerah tersebut tidak kurang dari 70 ton. Daerah penghasil jagung lainnya adalah kecamatan-kecamatan Kebonagung, Ngadirojo, dan Sudimoro. Jagung yang dihasilkan dari 4 kecamatan tersebut, tanpa memperhatikan jenis batuannya, tercatat sekitar 1.750 ton. Jika sepelima luas kecamatan-kecamatan tersebut dianggap sebagai kawasan kars, maka dari kars Pacitan Timur dihasilkan sekitar 350 ton jagung. Tanaman budidaya pertanian lainnya, yaitu ketela, agaknya merupakan sumber komoditi tanaman pangan di segmen Kars Tulakan yang paling besar. Jika total produksi ketela di seluruh wilayah Kecamatan Tulakan sekitar 72.198 ton, dan ketela tersebut dibudidayakan di kawasan kars dan bukan-kars, maka dari kawasan kars yang luasnya seperlimanya dihasilkan tidak kurang dari 14,5 ton. Mendasarkan pada anggapan yang sama, maka dari kars Pacitan Timur dihasilkan sekitar 15.300 ton ketela. Ketela tersebut dikonsumsi sebagai pengganti beras, dan sisanya diolah menjadi tapioka. Dari 4 kecamatan (Kebonagung, Tulakan, Ngadirojo, dan Sudimoro) di Pacitan Timur yang wilayahnya disusun oleh batugamping, dihasilkan kedelai sebanyak 650 ton, dan kacang tanah 613 ton. Jika seperlima luas wilayah 4 kecamatan tersebut adalah kawasan kars, maka dari kars Pacitan Timur disumbangkan sekitar 130 ton kedelai dan 123 ton kacang tanah. Daerah kars penghasil kedelai terbesar adalah Kecamatan Tulakan, sedang kacang tanah dihasilkan dari Kecamatan Kebonagung dan Ngadirojo.

94

Selain tanaman pertanian sebagaimana disebutkan di atas, penduduk setempat juga membudidayakan ladangnya dengan menanam tanaman sayuran seperti cabe, sawi, buncis, kacangpanjang, dan kangkung di lahan-lahan basah di sepanjang pinggiran sungai permukaan yang ada. Mereka juga menanam aneka jenis pohon buah-buahan seperti nangka, jeruk, manggis, durian, jambu biji, rambutan, pisang, nanas, pepaya, dan duku. Sebagian kawasan kars di daerah Jetak, Padi, Nglaran, Jatigunung, Tulakan dan Bungur merupakan daerah penghasil durian yang cukup terkenal. Kecamatan penghasil durian lainnya di kars Pacitan Timur adalah Ngadirojo. Kelapa yang dihasilkan dari setiap kecamatan di kars Pacitan Timur jumlahnya hampir sama, yaitu lebih dari 2,5 juta butir. Jumlah tersebut mencakup kawasan kars dan bukan-kars. Kelapa juga menghasilkan gula merah, yang produksi totalnya mencapai 9,5 ton. Melinjo yang berasal dari daerah kars Kebonagung, Tulakan, Ngadirojo, dan Sudimoro berjumlah sekitar 3.500 ton. Daerah penghasil melinjo adalah Kecamatan Ngadirojo. Cengkeh (dalam bentuk bunga kering, dan tidak termasuk daun kering dan minyak cengkeh) yang dihasilkan dari 4 kecamatan di kars Pacitan Timur berjumlah sekitar 85 ton. Daerah penghasil cengkeh terbanyak adalah Kecamatan Tulakan. Selain itu, penduduk setempat juga melakukan diversifikasi tanaman, dengan mengusahakan lahannya menjadi kebun kopi, kakao, lada, dan jambu mete. Meskipun tanaman tersebut bukan merupakan komoditi pertanian andalan, mereka dapat menikmati nilai ekonomi yang dihasilkan. Di beberapa tempat mulai dibudidayakan tanaman obat-obatan (empon-empon) seperti jahe, kunyit, temulawak, laos dan kencur. Nilai ekonomi sektor pertanian dan perkebunan kars Pacitan Mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Pacitan tahun 2001, telah terjadi kenaikan produksi hampir di semua jenis komoditi pertanian dan perkebunan dibanding tahun-tahun sebelumnya. Padi sawah dan padi gogo masing-masing mengalami kenaikan sebesar 0,26% dan 1,54%. Produksi jagung juga mengalami kenaikan, sementara kedelai cenderung turun dan ketela tetap. Beberapa jenis tanaman sayuran dan buah-buahan mengalami fluktuasi produksi dan luas panen. Tanaman perkebunan rakyat yang mengalami kenaikan di antaranya adalah melinjo, kakao, jahe, kunyit, lada dan panili karena adanya penambahan luas panen. Secara umum, pendapatan petani perkebunan naik sekitar 33,15%.

Di dalam mengusahakan sektor pertanian dan perkebunan, lapisan tanah yang berada di lereng-lereng bukit dipertahankan oleh penduduk setempat supaya jangan terangkut oleh air hujan ke bagian lain yang lebih rendah, atau masuk ke dalam tanah melalui sistem percelah-guaan yang ada. Pada lereng-lereng bukit mereka mengembangkan sistem senggetan (terrasering), berupa tembok yang melingkari pebukitan yang disusun dari bongkahan batugamping. Jika pada satu bukit saja panjang tembok mencapai ratusan meter, dapat dibayangkan berapa kilometer pasangan batu yang telah dibuat pada satu kawasan kars. Di daerah Panggang (Gunungkidul) dapat dijumpai pemandangan yang spektakuler, di mana sejauh mata memandang yang tampak hanyalah sistem senggetan yang melingkari rangkaian pebukitan batugamping. Sumarwoto mengistilahkannya "nyabuk-gunung". Usaha gigih seperti ini memang patut dicontoh. Keinginan penduduk kawasan kars untuk memperluas lahan pertaniannya kadang dapat mengalahkan kepentingan lainnya. Penduduk kars Pacitan Barat mempunyai cara yang unik di dalam mengelola air Telaga Jabegan. Telaga tersebut bagian tengah dan tepinya mempunyai sistem perguaan dan percelahan lebar yang menghubungkan permukaan tanah dengan bagian kedalaman. Menjelang datangnya musim hujan, lubanglubang tersebut ditutup dengan batu dan tanah. Air larian yang turun dari lereng-lereng bukit di sekitarnya mengangkut serta lapisan tanah, yang kemudian terkumpul di tengah telaga. Setelah lapisan sedimen yang terkumpul dirasa cukup tebal, lubang-lubang ponora dibuka kembali sampai semua air di telaga kering. Setelah telaga kering, maka yang tersisa adalah dataran tanah lempung bercampur pasir yang basah, yang siap ditanami ketela pohon, jagung dan padi. Kegiatan unik tersebut terjadi belasan tahun lalu, dan sekarang tidak dilakukan lagi karena lapisan tanah di dasar telaga sudah cukup tebal dan memungkinkan untuk dimanfaatkan menjadi lahan untuk bercocok tanam. Secara tidak langsung kegiatan itu juga menjaga neraca air kars, karena semua air permukaan masuk ke dalam tanah tanpa kehilangan volume akibat penguapan. Batugamping yang terletak di kedalaman tanahpun dapat meneruskan fungsinya sebagai pengatur (regulator) air di musim kemarau (Samodra, 2000b). Di kawasan kars Pangkajene, Sulawesi Selatan, lapisan tanah yang mengisi lekuk atau dataran antar pebukitan mempunyai ketebalan yang cukup untuk dimanfaatkan menjadi lahan pertanian kering. Lahan yang letaknya di dekat sungai permukaan musiman didayagunakan menjadi persawahan. Padi yang ditanam umumnya jenis yang berumur pendek, sehingga selama 1 tahun dapat dipanen 3 sampai 4 kali (Samodra, 1995).

95

Di daerah Bohorok (Sumatera Utara), lapisan batugamping yang terbuka dan mempunyai kemiringan curam sering menyulitkan penduduk setempat dalam mengelola lapisan tanah yang relatif tebal. Curah hujan yang cukup tinggi menyebabkan lapisan tanah tersebut menjadi semakin tipis, karena dikikis oleh air larian. Air yang turun melalui lereng-lereng curam bergerak dengan cepat karena tidak ada vegetasi yang menghambat. Di beberapa tempat, tanah yang diangkut oleh air masuk ke dalam gua. Jumlah sedimen yang cukup banyak dikhawatirkan akan menutup lorong-lorong gua yang ada, sementara gejala endokars tersebut belum dipetakan dengan baik. Kehidupan kelelawar penyerbuk rambutan dan durian yang mendiami guapun terancam, karena terjadi perubahan lingkungan fisik gua yang tidak disenangi oleh mamalia terbang tersebut (Samodra, 1996b). Tanah di lahan pertanian kars umumnya berjenis podzolik merah-kuning, yang rata-rata mempunyai tingkat kesuburan rendah karena derajat keasamannya yang tinggi. Untuk meningkatkan produktivitas tanah asam biasanya digunakan zeolit (Djadjulie & Bisri, 1997). Dalam hal ini zeolit berfungsi untuk:
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) Meningkatkan pH tanah dan kapasitas tukar ion; Meningkatkan kation dan kejenuhan basa; Menurunkan kelarutan alumunium; Menyerap unsur hara yang diberikan ke dalam tanah dan melepaskannya secara perlahan; Meningkatkan kandungan fosfor, kalium, natrium dan magnesium; Meninggalkan pengaruh residu hingga 4 kali perioda tanam; Menghambat volatilisasi, nitrifikasi dan pencucian NH4+; Meningkatkan kualitas rumput sebagai hijauan pakan ternak.

Selain biayanya yang relatif murah, teknologi pemberian zeolit untuk meningkatkan tingkat kesuburan tanah di kawasan batugamping tergolong tidak terlalu tinggi sehingga dapat dilakukan sendiri oleh penduduk setempat setelah melalui pelatihan. Teknologi tepat-guna seperti inikah yang diperlukan untuk membangun kawasan kars terisolir, yang di Indonesia jumlahnya cukup banyak.

2.2.5. Aspek peternakan Pengembangan usaha peternakan di kawasan kars perlu mempertimbangkan faktor-faktor alami dan bukanalami yang ada. Faktor-faktor tersebut adalah jenis ternak, sediaan jenis hijauan, dan kemampuan daya dukung kawasan kars itu sendiri. Menurut Semiadi (1996), jumlah dan mutu hijauan pakan ternak sangat dipengaruhi oleh tingkat produksi dan nilai nutrisi pada musim hujan. Hijauan pakan yang bermutu hendaknya mempunyai daya cerna yang tinggi (lebih dari 65%), mempunyai kandungan lemak 4-8%, dan protein yang terlarut besarnya sekitar 30 g/kg bahan kering. Untuk memenuhi kebutuhan hijauan pakan ternak, di beberapa kawasan kars diterapkan Sistem Tiga Strata (STS). Dalam metoda ini dilakukan penanaman campuran antara rerumputan, leguminosa dan pepohonan, yang ketiganya berperan menjaga ketersediaan hijauan pakan sepanjang tahun. Strata pertama terdiri dari rerumputan, dimanfaatkan khususnya pada musim hujan. Strata kedua terdiri dari leguminosa, sebagai hijauan pakan di pertengahan musim kemarau; dan strata ketiga berupa pepohonan yang daunnya dapat dimanfaatkan menjadi pakan ternak dari pertengahan hingga akhir musim kemarau. Sedikitnya sediaan air permukaan dan tanah yang kesuburannya terbatas menyebabkan jenis hijauan yang bisa dikembangkan menjadi terbatas pula. Kambing dikenal sebagai ternak yang mempunyai tingkat adaptasi paling tinggi di berbagai lingkungan dan kualitas hijauan pakan. Jenis ternak ini mudah sekali dikembang-biakkan, karena kambing mengkonsumsi hampir semua jenis tumbuhan, dari rumput, semak hingga pepohonan yang mengandung nutrisi rendah. Produktivitas kambing sangat dipengaruhi oleh suhu, di mana suhu lingkungan antara 35-400C akan menurunkan tingkat produktivitasnya (Semiadi, 1996). Jenis ternak lain yang dibudidayakan di kawasan kars antara lain sapi (Gunung Sewu, Bali, Timor) dan ayam buras (Gunung Sewu). Ternak di kawasan kars merupakan harta yang bersifat sementara. Pada musim kemarau panjang ternak-ternak tersebut dijual, untuk dibelikan air. Sehingga ada istilah yang menggelitik: di kawasan kars yang sulit air, yaitu sapi minum sapi. Artinya, pada musim kemarau yang panjang beberapa ekor sapi dijual untuk membeli air. Air yang digunakan untuk mencukupi berbagai kebutuhan sehari-hari salah satunya adalah untuk memberi minum ternak. Penggembalaan ternak yang jumlahnya berlebihan di kawasan kars dapat memberi akibat buruk. Tumbuhan yang jumlahnya relatif sedikit akan dihabiskan untuk pakan. Kecepatan tumbuh tanaman yang relatif lambat 96

tidak dapat mengimbangi jumlah yang dikonsumsi ternak, sehingga lama kelamaan daerah tersebut menjadi gundul. Istilah kars sendiri lahir dari gejala seperti ini. Penggembalaan ternak yang jumlahnya sangat banyak selama berabad-abad di daerah Slovenia menyebabkan kawasan yang dulunya berumput hijau menjadi tandus dan kering. Sistem hidrologi kars menjadi rusak karena tidak ada vegetasi yang mendukung kelestarian sumber-sumber air. Siklus hidrologi terpotong, air larian mengalir dengan cepat menuju daerah rendahan tanpa sempat meresap ke dalam tanah. Air larian yang berpotensi mengikis mengangkut lapisan tanah dan memasukkannya ke dalam celah atau retakan batuan yang ada. Dalam waktu yang tidak begitu lama, sebagian daerah di Slovenia tersebut berubah menjadi padang kars yang kering dan gersang. Bagi sekelompok penduduk kars, misal di daerah Sumba Timur, jumlah ternak yang dimiliki merupakan ukuran status sosialnya. Sekitar pertengahan tahun 90-an, jumlah populasi sapi yang ada di Sumba tercatat sekitar 31.241 ekor, kuda 29.605 ekor, kerbau 30.896 ekor, kambing 30.606 ekor, domba 5.821 ekor dan babi 91.687 ekor (Semiadi, 1996; Hadi, 1996). Ternak merupakan andalan ekonomi penduduk Sumba dan pulau-pulau lain di sekitarnya. Ternak-ternak tersebut umumnya dikirim ke Pulau Jawa. Di daerah Pacitan (Jawa Timur), ternak yang dibudidayakan oleh penduduk kars juga jenis yang menghasilkan daging, susu, dan telur. Sapi dan kambing merupakan ternak utama penghasil daging dan susu, sedang ayam buras dan itik adalah ternak yang terutama dimanfaatkan untuk diambil telurnya. Ternak yang dikembangkan dan dibudidayakan di daerah kars Pacitan Barat (kecamatan-kecamatan Pringkuku, Punung, dan Donorojo) umumnya jenis sapi, kerbau, kambing, domba, kelinci, ayam (kampung dan ras), serta itik. Populasi sapi mencapai 15.979 ekor; sementara kerbau hanya 19 ekor, kambing dan domba 22.507 ekor, ayam 234.157 ekor, serta itik, mentok, dan angsa 2.916 ekor. Kelinci, yang hanya diternakkan di Donorojo dan Pringkuku, berjumlah 83 ekor. Sedang ternak di Pacitan Timur (yang tidak hanya terbatas di kawasan kars saja), terdiri dari sapi 12.779 ekor, kerbau 93 ekor, kambing dan domba 25.762 ekor, ayam 319.396 ekor, itik-mentok-angsa 4.259 ekor, dan kelinci 50 ekor (Data BPS Kabupaten Pacitan, 2001). Kesadaran akan pentingnya kesehatan lingkungan diterapkan oleh penduduk setempat dengan mengandangkan semua ternak peliharaannya. Sebagian ternak dipotong untuk memenuhi kebutuhan daging di daerah Pacitan dan sekitarnya. Jumlah sapi yang dipotong sekitar 630 ekor, atau 30% dari populasi sapi di Kabupaten Pacitan. Sedang untuk kambing dan domba sekitar 10.945 ekor atau 58% dari seluruh populasi yang ada. Produksi telur ayam dan itik di kars Pacitan lebih kurang 411 ton, atau 57% dari produksi total kabupaten (Data BPS Kabupaten Pacitan, 2001). Selain dipotong, ternak-ternak tersebut bagi penduduk juga merupakan tabungan untuk mencukupi berbagai keperluan seperti sekolah, hajatan, membangun rumah dan sebagainya. Masyarakat di Sumba, juga di daerah lainnya di Nusa Tenggara, mempunyai kebiasaan menggembalakan ternak secara bebas. Ternak-ternak tersebut merumput di kawasan kars yang terbuka. Pada suatu saat ternak tersebut masuk ke kawasan hutan. Untuk melindungi tumbuhan di kawasan hutan dari gangguan ternak, Perum Perhutani membuat pagar hidup di sekeliling hutan. Di Sumba (Semiadi, 1996), sebagai contoh, hutan dipagari dengan gamal dan kedondong hutan (Spondias sp.). Jika jumlah ternak mencapai ratusan atau ribuan, untuk mendapatkan rumput muda penduduk membakar padang rumput secara berkala. Tetapi tindakan keliru ini menyebabkan kawasan kars menjadi semakin terbuka, yang dari tahun ke tahun bertambah luas. Dalam rangka pelaksanaan program Hutan Kemasyarakatan, Perum Perhutani memberi kesempatan kepada penduduk di sekitar hutan untuk beternak kambing, sapi dan kuda. Sedang dalam upayanya menghijaukan kawasan kars, khususnya di daerah Nusa Tenggara Timur, Perum Perhutani setempat menerapkan sistem tumpangsari. Penduduk diijinkan menanam jagung di antara jenis-jenis pohon kehutanan. Selain jagung, jenis tanaman pangan lainnya yang dibudidayakan secara tumpangsari adalah ubi kayu, kacang tanah dan kedelai. Penanaman lamtoro (Leucena leucocephala) dan gamal (Gliricidia sepium) yang mempunyai kecepatan tumbuh tinggi dengan cepat menutupi tanah-tanah gundul di Sumba. Selain itu, daun tanaman tersebut dapat dimanfaatkan menjadi pakan ternak (Semiadi, 1996). Ternak yang tidak dikandangkan akan menyebabkan tanah menjadi padat, karena sering terinjak-injak. Akibatnya erosi meningkat, kesuburan tanah berkurang, dan beberapa jenis pohon menurun kualitasnya. Oleh karena itu usaha peternakan di kawasan kars harus direncanakan dengan matang. Harus dipilih jenis ternak yang cocok, yang jumlahnya sesuai dengan sediaan jenis hijauan yang ada. Daya-dukung kawasan kars itu sendiri perlu diperhatikan. Terbatasnya sediaan air di musim kemarau sering menyebabkan hijauan pakan ternak hanya ada pada musim hujan. Akibatnya produktifitas ternak menurun karena mutu hijauan tidak mencapai kriteria sebagai pakan yang bergizi. Penanaman vegetasi campuran antara rerumputan, kacang-kacangan dan pepohonan secara bersama-sama memungkinkan tersedianya hijauan pakan ternak sepanjang tahun (Semiadi, 1996; Hadi, 1996; Ko, 1997). Penduduk di kawasan kars Gunung Sewu telah mencoba sistem tersebut dan berhasil (Samodra, 2003b). 97

Selain itu, ternak yang tidak dikandangkan juga memunculkan masalah tersendiri. Kotorannya akan tersebar di mana-mana, yang pada musim hujan akan dihanyutkan oleh air masuk ke dalam tanah dan mencemari mata-air kars yang ada. Di daerah Tuban, penduduk memanfaatkan gua fosil (Gua Watukandang) menjadi kandang kerbau dan kambing (Samodra, 2002d).

2.2.6. Aspek kehutanan Hutan mempunyai fungsi umum yang sangat beragam. Di antaranya adalah sebagai penghasil kayu, pengatur sistem tata air, pendukung kehidupan satwa liar, penghasil pakan dan objek wisata yang menarik. Sesuai dengan fungsi dan peruntukannya, hutan di Indonesia dibedakan menjadi hutan suaka, hutan wisata, hutan lindung dan hutan produksi. Fungsi hidrologi hutan menjadi penting karena lebih dari 50 juta hektare, dari 113 juta hektare hutan di Indonesia, ditetapkan sebagai hutan suaka alam dan hutan lindung. Sebagian besar hutan tersebut berada di lingkungan kars (Perhutani, 1996). Sebagian kawasan hutan yang berada di lingkungan kars merupakan lahan kritis, yang hingga sekarang senantiasa diupayakan pencegahan dan pemulihannya. Lahan kritis di sini diartikan sebagai tanah yang telah atau sedang mengalami proses perusakan fisik, kimia dan biologi. Pendayagunaan tanah yang tidak sesuai dengan kemampuannya, dalam jangka panjang akan menurunkan fungsi hidrologi, orologi dan produksi pertanian; bahkan membahayakan lingkungan pemukiman dan kehidupan sosio-budaya yang ada (Perhutani, 1996; Hadi 1996; Manan, 1996). Pemulihan lahan kritis dengan usaha penghijauan-kembali sudah dimulai sejak tahun 60-an. Kegiatan tersebut merupakan bagian dari usaha pengembalian fungsi hutan seperti semula, sehingga bencana banjir, kekeringan, erosi, sedimentasi yang berlebihan dan musnahnya kebudayaan suatu bangsa dapat dihindari. Pemulihan lahan kritis melalui penanaman aneka jenis pohon dan pengelolaan hutan secara efektif meniru keadaan alam aslinya. Usaha tersebut juga diselaraskan dan diserasikan dengan hukum alam yang berlaku. Peran hutan alam dalam mencegah erosi dan mengurangi kecepatan air larian ditunjukkan oleh sifat tajuk vegetasi dan serasahnya yang akan menahan pukulan air hujan, sehingga energi kinetik yang ada dapat dikurangi. Serasah yang merupakan bahan organik di permukaan tanah akan membentuk humus. Humus berfungsi memperbesar peresapan dan mempertahankan mutu air. Pohon dan semak yang berada di bawah kanopi hutan merupakan agen penghambat laju air larian yang mengangkut butiran tanah, sehingga faktor pengikisan dapat diperkecil. Kegiatan fotosintesa yang tinggi menghasilkan daun yang banyak, yang akhirnya akan membentuk lapisan bahan organik (biomasa) yang tebal. Melalui mekanisme siklus zat hara yang sifatnya tertutup terbentuk tanah yang subur pada lapisan bagian atas (top soil). Dengan semakin beragamnya jenis, ukuran dan tinggi tumbuhan yang ada maka sistem lingkungan tanah dan tata air bawahpermukaan menjadi lebih terjaga. Setelah melalui proses adaptasi yang lama, hutan campuran jenis asli terbukti lebih baik dibanding hutan murni, yang terdiri dari aneka jenis pohon asing. Alam telah memberi contoh bahwa hutan alam campuran terdiri dari berbagai jenis pohon dan semak, yang tumbuh secara in-situ dengan tajuknya yang berlapis-lapis (Perhutani, 1996). Seperti telah disinggung sebelumnya, dalam kurun waktu yang lama secara ekologi kawasan kars yang mempunyai kondisi serba terbatas berhasil diadaptasi oleh beragam jenis tumbuhan. Meskipun demikian, kegiatan reboisasi dan penghijauan di kawasan kars tetap harus memilih jenis tanaman yang sesuai. Menurut Manan (1996), tanaman yang diperlukan untuk usaha itu setidaknya harus memenuhi kriteria sebagai berikut:
(1) (2) (3) (4) (5) (6) Harus mampu tumbuh di tempat terbuka, langsung di bawah sinar matahari (tumbuhan pionir); Harus mampu bersaing dengan alang-alang dan gulma lainnya, sehingga pertumbuhannya harus cepat dan agresif; Mudah bertunas lagi jika terbakar atau dipangkas; Jenisnya harus sesuai dengan keadaan tanah yang miskin unsur hara serta tahan kering; Dalam hal persemaian, harus mempunyai biji yang mudah diperoleh dan dapat disimpan dalam waktu lama; Untuk penghijauan, jenisnya harus yang memberi manfaat bagi penduduk setempat, sehingga masyarakat terangsang untuk membudi-dayakan dan memeliharanya.

Jenis-jenis tanaman untuk keperluan penghijauan di antaranya adalah Artocarpus integra, A. communis, Aleurites moluccana, Anacardium occidentale, Eugenia aromatica, Gliricidia maculata (sepium), Sesbania grandiflora, rotan, Ceiba petandra, Cinnamomum sp., Parkia speciosa, Durio zibethinus, Nephelium lapaceum, Leucaena leucocephala, Calliandra callothyrsus, Albizia falcatara, Arenga sp., Corrypha gebangsa, Melaleuca leucadendraon, Hibiscus tiliaceus, bambu, Erythrina sp. dan Tamarindus indica. Sedang untuk reboisasi

98

umumnya dipilih jenis Tectona grandis, Casuarina junghuniana, Swietenia macrophylla, Dalbergia latifolia, Pterocarpus sp., Duabanga moluccana, Eucalyptus sp., Acacia nuriculiformis, A. decurrens dan Gmelina arborea.

Bagi masyarakat umum, pengertian reboisasi dan penghijauan sering rancu. Mengacu pada tulisan Manan (1996), yang dimaksud dengan kedua peristilahan itu adalah:
Reboisasi merupakan usaha penanaman dan peremajaan hutan bekas tebangan di area hutan negara dan area lain, yang berdasarkan tataguna lahan diperuntukkan untuk hutan. Dengan kata lain reboisasi adalah usaha membangun hutan baru di bekas hutan panenan, tanah kosong dan padang ilalang. Pengertian ini berbeda dengan penghijauan. Hakekat penghijauan adalah penanaman pohon pada lahan kritis milik masyarakat, pada area yang tidak termasuk hutan negara atau area lain yang berdasarkan rencana tataguna lahan tidak diperuntukkan untuk hutan. Dalam hal ini dapat ditanam beragam jenis tumbuhan tahunan berkayu (tumbuhan keras), bersamaan dengan pembuatan senggetan yang tujuannya mengkonservasi tanah dan air.

Pemilihan jenis tumbuhan untuk usaha reboisasi dan penghijauan tidak mudah, karena harus mempertimbangkan faktor-faktor ekologi, ekonomi dan sosial. Oleh karenanya untuk membangun hutan dengan tujuan tertentumisal hutan lindung, hutan produksi atau hutan yang berfungsi keduanyadibutuhkan waktu yang sangat lama. Membangun hutan monokultur yang seumur dalam rangka reboisasi dan penghijauan hendaknya dihindari, karena nilai ekonomi yang dihasilkan harus dipertimbangkan dengan nilai ekologi jangka panjang. Jenis vegetasi asli Indonesia jumlahnya sangat banyak. Tumbuhan tersebut menghasilkan kayu yang bernilai ekonomi, karena secara ekologi telah menyesuaikan diri dengan keadaan setempat, khususnya di kawasan kars yang kondisinya serba terbatas. Kesalahan pemilihan jenis pohon untuk reboisasi dan penghijauan akan mengakibatkan kerugian dalam bentuk waktu, tenaga dan biaya. Hal itu dikarenakan kesalahan baru akan diketahui beberapa tahun sesudahnya (Perhutani, 1996). Beberapa jenis pohon bukan-asli Indonesiapun sudah lama dibudidayakan di hutan-hutan Indonesia. Tanaman tersebut umumnya dari jenis legume asal-Amerika Selatan seperti Leucaena glauca, Calliandra calothyrsus, Glirisidia maculata, Acacia auriculiformias, A. decurens, A. mangium, Dalbergia latifolia, Sebania grandiflora dan sebagainya. Beberapa jenis tumbuhan legume ini menghasilkan hijauan pakan ternak. Kaliandra dan akasia merupakan jenis pohon yang biasa dibudidayakan di kawasan kars. Di daerah Nusa Tenggara, khususnya di Pulau Sumba, tumbuhan endemi daerah itu, yaitu kemiri (Aleurites moluccana), gmelina (Gmelina arborea) dan kesambi (Schleichera oleosa), sudah berhasil dibudidayakan dalam rangka penghijauan. Jenis endemi lainnya yang ditanam di daerah Kars Waingapu Barat adalah cemara (Casuarina equisetifolia) dan kajumbang (Sterculia foetida); juga kesambi yang menghasilkan bahan lak (Hadi, 1996). Di daerah Soe (Timor) dikembangkan mahoni (Swetenia macrophylla), yang kayunya mempunyai nilai ekonomi tinggi. Beberapa kawasan kars di Indonesia yang dikelola oleh Perum Perhutani diijinkan untuk ditanami jati dan tumbuhan lain secara tumpangsari. Penduduk setempat yang menanam jati di kawasan lindung ini memperoleh manfaat ganda, yaitu nilai ekonomi hasil penjualan kayu jati dan sistem hidrologi yang bertambah baik sehingga mereka tidak kekurangan air pada musim kemarau panjang. Reboisasi yang dilakukan oleh Perum Perhutani di kawasan kars menerapkan metoda polikultur. Pada lokasi tertentu ditanam vegetasi yang spesiesnya tergolong bersifat multiguna. Dengan demikian tanaman tersebut dapat meningkatkan peran dan fungsi sosialnya. Jati (Tectona grandis) hingga kini tetap menjadi produk andalan hutan di kawasan kars. Kawasan kars di sepanjang jalur Pegunungan Selatan Jawa, di wilayah Jawa Timur bagian tengah dan utara (Ngawi, Rembang, Tuban) serta di daerah Sulawesi Tenggara (khususnya di Pulau Muna) menghasilkan kayu jati berkualitas tinggi. Keberadaan pepohonan tinggi aneka spesies dan tumbuhan rendah lainnya yang dibudidayakan oleh Perum Perhutani di kawasan kars dapat mengurangi energi kinetik air hujan yang jatuh di permukaan tanah. Pengurangan energi dilanjutkan oleh dedaunan vegetasi rendah di bawahnya, untuk selanjutnya dievaporasikan. Dengan demikian pengaruh pukulan air hujan di permukaan tanah dapat dikurangi dan erosipun dapat diperlambat. Penanaman tumbuhan yang mempunyai daun menjarummisal Pinus mercusidi kawasan kars dinilai kurang tepat. Selain permukaan daun tidak bisa mengurangi besarnya energi kinetik air hujan, serasah yang dihasilkan juga sukar membusuk sehingga tingkat kesuburan tanah berkurang. Pada musim hujan, air larian melarutkan dan mengangkut getah pepohonan ke tempat-tempat 99

genangan air, sehingga air menjadi keruh dan berbau. Hal seperti ini pernah terjadi di daerah Kebumen, Jawa Tengah (Samodra, 1999g). Di dalam upaya melestarikan dan mengelola kawasan kars, Perum Perhutani telah melakukan beberapa tindakan konkrit yang didasarkan pada aspek-aspek fisik-biologis, sosio-budaya dan sosio-ekonomi. Aspek fisik-biologis diujudkan dalam bentuk cara-cara pengaturan tata guna lahan yang tepat, selain memilih jenis tanaman yang sesuai dengan tapak yang ada dan mengembangkan jenis-jenis unggulan untuk meningkatkan produktivitas hutan di kawasan kars. Sedang aspek sosio-budaya dan sosio-ekonomi didekati dengan cara mengembangkan hutan serbaguna (polikultur) di lokasi-lokasi hutan yang berbatasan dengan pemukiman dan sekaligus berfungsi sebagai jalur penyangga. Tujuannya adalah mengalihkan pola kegiatan masyarakat dalam memenuhi kehidupannya di kawasan kars tersebut. Pengalihan pola sikap masyarakat itu dilakukan secara bertahap, melalui kegiatan penyuluhan (Perhutani, 1996). Di Pulau Jawa sendiri, di masing-masing unit kerja yang adaJawa Tengah (Unit I), Jawa Timur (Unit II) dan Jawa Barat (Unit III)dikembangkan Klas Perusahaan (KP) Jati (yang terbesar, antara 80-85%) serta KP Pinus dan KP Mahoni (sisanya). Beberapa Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) yang ada di sepanjang pebukitan batugamping di Jawa Utara dan Selatan merupakan KP Jati. Sedang KP Pinus di antaranya terdapat di KPH Banyumas Barat dan KPH Kuningan; KP Mahoni di KPH Surakarta, KP Sonokeling di KPH Purwakarta dan KP Kayu Putih di KPH Gundi. Di KP Jati masih mungkin dijumpai jenis tumbuhan eksotik seperti kesambi (Schleichera oleosa), sonokeling (Dalbergia latifolia), mahoni (Swietenia spp.), johar (Cassia siamea), bungur (Lagerstroemia spp.), salam (Eugina polyantha) dan trengguli (Cassia fistula). Sedang tumbuhan endemi yang tumbuh secara liar di antaranya adalah ploso (Butea monosperma) dan pulai (Alstonia scholaris). Golongan tanaman yang dikembangkan di daerah kars, khususnya di Wanagama (Suhardi, 1999), terdiri dari tanaman pangan, buah-buahan, obat-obatan dan tanaman berkayu. Jenis tanaman pangan di antaranya ubi kayu (Manihot utilissima Pohl), ubi jalar (sweet potato atau Ipomoea batatas), garut (arrowroot atau Maranta arundinacea), ganyong (Canna edulis), sukun (Artocarpus communis), jagung (Zeamays), kacang tanah (Arachis hypogea), kedelai (Glycine max), talas (Colocasia esculenta), gembili (Dioscorea aculcata), gadung (Dioscera hispida), uwi (Discorea alata), kimpul (Hanthasoma violaceum), kentang jawa (Soleus tuberosum) dan sebagainya. Sedang tanaman buah-buahan di antaranya mangga, alpukat (Persea gratissma), rambutan (Nephelium lapnaceum), durian (Durio zibethinus), pisang (Musa paradisiaca), melinjo (Gnetum gnemon), nangka (Artocarpus integra), petai dan sebagainya. Tanaman obat-obatan misalnya katu, jahe, kapulaga, puyang, sere dan mindi. Sedang tanaman berkayu yang dikembangkan di antaranya eboni (Dyospiros sp.), cendana (sandle wood), jati dan mahoni (Switenia mahagoni). Hutan di kawasan kars mempunyai banyak manfaat, antara lain sebagai sumber plasma nutfah, penyeimbang hidrologi dan sumberdaya alam hayati yang memberi nilai ekonomi tertentu. Hutan di daerah Pacitan, antara bagian barat dan bagian timur, mempunyai perbedaan dalam kelebatan meskipun keragaman jenisnya hampir sama. Hutan di wilayah kars ini umumnya adalah hutan rakyat, yang ditanam dan dipelihara oleh penduduk setempat. Tanaman kayu yang mereka budidayakan umumnya jenis jati, akasia, mahoni, sengon jawa dan sengon laut. Pohon-pohon tersebut merupakan tabungan, yang akan ditebang ketika mereka membutuhkan biaya untuk berbagai keperluan. Dari seluruh hutan yang ada di Pacitan Timur, dihasilkan aneka jenis kayu yang jumlahnya mencapai 1.535 m3. Sekitar sepertiganya disumbang dari kawasan batugamping kars yang tersebar di 7 lokasi. Penduduk setempat lebih senang menanam sengon laut dan akasia. Antara sengon jawa dan mahoni jumlah pohonnya hampir sama (Samodra, 2002a). Hutan produksi di Kabupaten Pacitan mempunyai luas 1.414,9 hektare, yang tersebar di wilayah kars dan bukan-kars (data BPS Kabupaten Pacitan, 2001). Hutan produksi di wilayah batugamping kars antara lain terdapat di kecamatan-kecamatan Donorojo (77,3 hektare), Punung (9,3 hektare), Pringkuku (307,1 hektare), Ngadirojo (16,3 hektare), dan di Sudimoro (18 hektare). Sedang hutan lindung terdapat di Pringkuku, Pacitan, dan Kebonagung. Luas hutan lindung di Kecamatan Pringkuku hanya sekitar 15,9 hektare, sedang di Kebonagung 8,5 hektare. Diolah dari data BPS Kabupaten Pacitan (2001), hutan kars di Pacitan Barat menghasilkan kayu jati sebesar 1.107 m3, yang nilainya setara dengan Rp. 1.051.797.250,-. Sedang kayu sengon yang dihasilkan dari Kecamatan Punung dan Pringkuku, yang jumlahnya hampir 18 m3, mempunyai nilai sekitar Rp. 2.706.000,-. Total produksi kayu jati di Pacitan Timur tercatat sekitar 2.500 m3. Jika seperlima luas wilayah adalah kawasan kars, maka dari kars Pacitan Timur dihasilkan 500 m3 kayu jati, senilai lebih kurang Rp. 469.134.320,-. Produksi akasia di kars Pacitan Barat berjumlah hampir 109 m3, dan mahoni 41,5 m3. Keduanya memberi nilai sekitar Rp. 58.792.450,-. Nilai ekonomi yang diharapkan dari sektor kehutanan dalam skala yang lebih besarsehingga tidak hanya kehutanan di kawasan kars sajamengalami fluktuasi berkaitan dengan diberlakukannya persyaratan 100

ecolabeling untuk semua produk yang menggunakan bahan dasar kayu dan sistem pasar bebas oleh masyarakat internasional. Ecolabeling sendiri pada pokoknya mensyaratkan adanya usaha pelestarian hutan jika sumberdaya alam tersebut dieksploitasi. Aspek pelestarian itu salah satunya mencakup perlindungan terhadap nilai keanekaragaman hayati hutan, sehingga sistem ekologi yang berfungsi sebagai penyangga kualitas lingkungan global dapat dipertahankan. Hutan alam yang rusak harus dibiarkan pulih secara alami, sehingga dapat difungsikan sebagai kawasan konservasi in situ. Kegiatan itu diselaraskan dengan membuat hutan buatan yang produktif, kompetitif, efisien, dan lestari (prokel), di mana program pemuliaan pohon, pengembangan bioteknologi hutan, dan konservasi ex situ menjadi pilar utama usaha tersebut (Haniin dkk., 2002).

2.2.7. Aspek perikanan Meskipun kawasan kars pada umumnya kering, di beberapa lekuk topografi (dolina) dengan dasarnya yang dialasi oleh terrarossa tebal sering terbentuk telaga atau danau. Telaga kars yang bersifat tetap, yaitu berair sepanjang tahun, dimanfaatkan oleh penduduk setempat menjadi kolam perikanan alam. Berbagai jenis benih ikanterutama yang mempunyai pertumbuhan cepat dan bernilai tinggiditabur di dalam telaga, untuk kemudian dipanen beberapa bulan sesudahnya. Mujair, nila, tawes dan lele adalah jenis-jenis ikan yang sering dibudidayakan penduduk kawasan kars. Budidaya perikanan di beberapa telaga di kawasan karsmisal Telaga Guyangwarak di daerah Pacitanbahkan menggunakan tehnik yang tergolong maju. Di Pacitan Timur terdapat balai pembenihan ikan air tawar, meskipun agaknya belum memberi hasil yang maksimal. Perikanan di dalam gua mulai dikembangkan di daerah Tuban. Penduduk setempat memanfaatkan genangan air atau kolam-kolam yang ada di dalam gua freatik menjadi tempat budidaya ikan air tawar jenis bader dan lele (Gua Sunten). Hal yang sama juga dilakukan di Gua Ngerong, meskipun asal-usul budidaya ikan bader di daerah Rengel ini diturunkan secara tradisi. Ikan-ikan tersebut dikeramatkan, sehingga tidak ada orang yang berani mengambilnya. Meskipun belum menghasilkan nilai ekonomi yang tinggi, usaha perikanan di kawasan kars dapat menaikkan taraf hidup penduduk setempat. Telaga di kawasan kars yang secara geologi pernah atau masih berhubungan dengan laut akan diisi oleh air yang sifatnya payau. Danau Kotaraya di P. Lomblen (Nusa Tenggara Timur) yang berair payau dimanfaatkan untuk budidaya ikan air tawar. Beberapa ribu tahun lalu telaga kars ini merupakan suatu laguna yang dikelilingi oleh karang atol. Proses pengangkatan menempatkannya pada tempatnya sekarang, yang terpisah dari laut di sekitarnya. Danau Waibelen di Flores Timur yang terbentuk akibat amblesan tektonik beberapa ribu tahun lalu merupakan tempat pemijahan dan pembudidayaan ikan nila yang mempunyai nilai ekonomi tinggi di daerah tersebut. Oleh penduduk Kendari Selatan, Danau Tahilaro di Sulawesi Tenggara tidak ketinggalan dimanfaatkan menjadi kolam ikan. Di Pulau Muna, yang sebagian kawasan karsnya digenangi air laut sehingga setempat membentuk telaga berair asin (Danau Napabale) penduduk membudidayakan berbagai jenis ikan laut, baik untuk dikonsumsi maupun sebagai ikan hias. Budidaya ikan tawar yang dilakukan oleh penduduk di kars Pacitan Barat dilakukan pada telaga-telaga kars yang berair sepanjang tahun. Selain itu mereka juga membuat kolam di pekarangan. Telaga kars yang menjadi tempat budidaya ikan antara lain Telaga Guyangwarak (atau Telaga Aritan) di Desa Ngaritan, Kecamatan Punung. Karena jumlah ikan yang ditebar di telaga jauh lebih banyak dibanding usaha sejenis di kolam-kolam budidaya, maka produksi ikan telagapun jumlahnya lebih besar. Jenis ikan yang dibudidayakan antara lain tawes, tombro, mujair, nila, gurame dan lele. Karena kecepatan perkembang-biakkannya yang lebih dibanding jenis ikan lainnya, mujair dan nila merupakan pilihan utama penduduk (Samodra Surono, 2001; Samodra, 2002a). Produksi ikan darat pada tahun 2001, meskipun turun, masih dapat menghasilkan nilai sebesar Rp. 1.407.742.000,- (data BPS Kabupaten Pacitan, 2001).

2.2.8. Aspek bioekonomi Fauna liar di kawasan kars yang memiliki nilai ekonomi tinggi adalah walet dan kelelawar. Aneka jenis walet yang menghasilkan sarang dari air liurnya tinggal di gua-gua, ceruk dan celah-celah batuan di kawasan kars. Polulasinya disetiap tempat berbeda, tergantung dari jumlah pakan dan keberadaan bintang pemangsa yang menghambat pertumbuhan dan perkembang-biakannya. Keberadaan sawah di dalam atau di sekitar kawasan kars membantu jumlah populasi, karena biasanya di daerah itu tersedia serangga dalam jumlah yang cukup. Walet pemakan serangga air membutuhkan genangan air. Harga sarang burung walet yang tinggi, rata-rata Rp. 10.000.000,-/kg, menjadi daya tarik bagi penduduk untuk membudidayakannya (walet rumah). Sarang walet rumah harganya bisa dua kali lipat sarang walet gua karena kualitasnya yang tinggi, meskipun nilai gizinya relatif lebih rendah dari walet gua. Hal tersebut mudah dipahami karena walet rumah adalah 101

hasil budidaya, sehingga pengelolaannya dapat dilakukan dengan menejemen yang baik. Populasi dan nilai ekonomi burung walet sangat tergantung pada mutu lingkungan kars di sekitarnya. Sedikitnya hutan atau tumbuhan (serangga pakan walet hidup di pucuk-pucuk pohon), air dan polusi debu yang dikeluarkan oleh industri cukup menjadikan alasan bagi walet untuk berpindah ke tempat lain yang lingkungannya lebih menguntungkan. Meningkatnya suhu di kawasan kars yang disebabkan oleh faktor non-alamimisal industri besarakan mengubah iklim-mikro di dalam gua, sehingga angka kelembaban gua yang menunjang populasi walet cenderung berkurang. Lingkungan biotik dan abiotik kawasan kars yang rentan terhadap segala perubahan menyebabkan ekosistem kawasan kars sangat mudah rusak. Mata rantai makan menjadi terputus, sehingga predator mencari mangsa lain yang mungkin bukan binatang yang biasa dimakantermasuk walet dan sarangnya. Walet senantiasa menarik bagi pemerintah daerah, karena nilai ekonominya yang dapat menaikkan PAD. Namun mengingat lingkungan hidup walet, terutama walet gua, sangat rentan terhadap perubahan maka nilai ekonominyapun bersifat fluktuatif. Hasil kajian yang dilakukan oleh Samodra (2001a) terhadap populasi walet di kawasan kars Pacitan (Jawa Timur) dan perkembangannya teringkas sebagai berikut.
Perkembangan populasi walet gua di kars pacitan Populasi walet produktif yang hidup di gua-gua di kars Pacitan dapat didekati dari jumlah keping sarang yang dihasilkan. Dalam satu masa pembiakan, sepasang walet akan menghasilkan 1 keping sarang. Di daerah Pacitan Barat, gua penghasil sarang walet terbesar sebelum tahun 1948 adalah Gua Princen. Di tahun 1948 gua tersebut menghasilkan 31.250 keping sarang, yang berarti populasi walet produktif di gua tersebut adalah sekitar 62.500 ekor. Peringkat kedua diduduki oleh Gua Ngandan, di mana dengan populasi 12.500 pasang walet produktif pada tahun 1948 dihasilkan sekitar 100 kg sarang (1 kg sarang terdiri dari 124 keping). Sedang gua-gua lainnya pada tahun yang sama hanya menghasilkan sarang rata-rata kurang dari 5 kg (Gua Sirondo 3,5 kg, Gua Ngareng-areng 1 kg; Gua Watusigar, Gua Klatakan dan Gua Singkil masing-masing kurang dari 0,5 kg). Jika produksi total sarang dari Pacitan Barat pada tahun 1948 berjumlah sekitar 356 kg, maka populasi walet gua produktif pada saat itu adalah sekitar 89.000 ekor atau 44.500 pasang. Karena sedikitnya data mengenai produksi sarang walet dari Pacitan Timur, populasinya agak sulit ditentukan. Dimisalkan produksi sarang dari Pacitan Timur sama dengan Pacitan Barat, meskipun jumlah gua waletnya 3 kali lipat, diperoleh jumlah produksi total sekitar 700 kg. Sarang sebanyak itu dihasilkan oleh hampir 180.000 ekor walet produktif yang tinggal di gua-gua pantai Kars Pacitan. Data produksi sarang dari Pacitan Barat yang dikumpulkan antara 1948 dan 2001 menunjukkan terjadinya penurunan produksi dari tahun ke tahun, yang berarti jumlah walet produktifnya semakin berkurang. Pada tahun 2001, Gua Princen hanya menghasilkan 92 keping sarang (turun 99,7% dari tahun 1948), Gua Ngandan 6 keping (turun 99,95%), Gua Sirondo 16 keping (turun 96%), Gua Ngareng-areng 5 keping (turun 96%), Gua Klatakan 17 keping (turun 73%) dan Gua Singkil 9 keping (turun 86%). Satu-satunya gua walet di Pacitan Barat yang hanya sedikit mengalami penurunan produksi adalah Gua Watusigar (20%). Selanjutnya, secara kumulatif dapat dihitung bahwa selama kurun waktu 52 tahun di Pacitan Barat telah terjadi penurunan populasi walet sebesar 99,7%. Angka tersebut didekati dari jumlah produksi sarang pada tahun 1948 yang besarnya mencapai 350 kg, untuk selanjutnya menjadi sekitar 1 kg di tahun 2000 dan hanya 3 ons pada Desember 2001. Di Pacitan Timurpun jika dihitung secara analog juga telah terjadi penurunan populasi walet yang hampir sama. Produksi sarang dari 3 gua di Pacitan Timur yang lingkungan fisiknya dikaji secara rinci (Gua Butun, Gua Kayuaking dan Gua Grinjing) pada Desember 2001 tidak lebih dari 63 keping. Dengan demikian populasi total walet produktif yang tinggal di gua-gua kars Pacitan hingga akhir tahun 2001 hanya tinggal sekitar 0,3% dari populasi tahun 1948. Jika tidak dilakukan tindakan penyelamatan dengan segera, di tahun-tahun mendatang dikhawatirkan populasinya akan semakin menurun hingga akhirnya punah sama sekali. Analisis lanjut berdasarkan hasil kajian rinci di lapangan melalui kegiatan pemetaan gua menyimpulkan bahwa penurunan populasi walet gua di Kabupaten Pacitan disebabkan oleh faktor geologi dan faktor lain yang tidak berhubungan dengan geologi. Pengaruh lingkungan geologi Yang dimaksud dengan lingkungan geologi adalah hal-hal yang berkaitan dengan jenis litologi dan susunannya (stratigrafi) serta keadaan struktur dan tektonik yang menyebabkan terjadinya suatu bencana geologi (gempabumi). Meskipun kawasan kars Pacitan adalah kawasan batugamping, tetapi jenis litologi dan susunan stratigrafinya berbeda di setiap tempat. Begitu juga dengan tataan struktur dan tektonikanya, yang antara lain menyebabkan terjadinya perbedaan yang mendasar antara sub-kawasan kars Pacitan Barat dengan sub-kawasan kars Pacitan Timur. Keadaan tektonik di Kabupaten Pacitan itu pula yang menyebabkan pada tahun 1992-1993 wilayah ini diguncang oleh gempa tektonik. Gempabumi yang merupakan proses pelepasan energi secara tiba-tiba dalam bentuk getaran itu disebabkan karena di lepas pantai Pacitan terdapat jalur tunjaman aktif dari lempeng-lempeng kulitbumi yang bergerak. Proses penunjaman dasar Samudera Hindia di bawah pinggiran Asia Tenggara (P. Jawa) yang sudah terjadi

102

sejak puluhan juta tahun lalu itu masih berlangsung hingga sekarang. Jalur tunjaman yang membentuk palung laut sedalam lebih dari 2.000 m tersebut mempunyai kemiringan ke utara, dan merupakan tempat kedudukan pusat-pusat gempa yang sewaktu-waktu mengalami penggiatan. Getaran gempa yang dirambatkan ke permukaan hingga wilayah Kabupaten Pacitan pada tahun 1992-1993 diduga mengaktifkan-kembali sistem sesar dan retakan yang ada di daerah tersebut dalam bentuk gerakan bongkah batuan secara regional atau setempat dan pelebaran sistem retakan (kekar). Gejala pelongsoran yang selalu terjadi di beberapa segmen jalan antara Arjosari-Tegalombo, yang letaknya berimpit dengan Sesar Grendulu, merupakan salah satu bukti bahwa tektonik di daerah Pacitan masih cukup aktif. Gempa tektonik yang terjadi di lepas pantai selatan Pacitan sewaktu-waktu juga dapat memicu terjadinya tsunami. Memperhatikan bentuk morfologi pantai Teluk Pacitan yang melingkar dan cenderung menyempit ke arah laut, jika terjadi tsunami dikhawatirkan akan menimbulkan bencana yang lebih hebat. Bencana tersebut tidak hanya berupa sapuan gelombang pasang yang bergerak tegak lurus garis pantai saja, tetapi juga pusaran bawahlaut di wilayah perairan teluk. Berdasarkan analisis geologi rinci dan data hasil pemetaan gua, penurunan populasi walet di Gua Butun pasca gempabumi 1992-1993 disebabkan karena berubahnya iklim mikro di dalam gua sehingga walet merasa tidak betah dan kemudian meninggalkannya. Perubahan lingkungan mikro tersebut disebabkan oleh banyaknya air yang masuk ke dalam gua pada musim hujan. Air hujan tersebut masuk ke dalam gua melalui sistem retakan yang melebar akibat guncangan gempa. Selanjutnya air membasahi dan mengotori dinding gua, sehingga walet merasa kesulitan dalam membangun sarangnya. Kalaupun berhasil membuat tempelan, rekatannya pada dinding yang basah tidak akan kuat sehingga sarangpun jatuh ke bawah. Sarang yang berhasil dibangun pada bagian dinding yang keringpun mengalami pembusukan karena basah oleh leleran air. Namun bencana geologi tersebut bukanlah satu-satunya penyebab menurunnya populasi walet di Gua Butun. Litologi penyusun gawir di mana gua tersebut berada adalah jenis batugamping yang mempunyai derajat kesarangan besar dan kemampuan meluluskan air yang sangat tinggi. Batugamping konglomeratan yang menguasai sebagian besar runtunan batuan di sekitar Gua Butun sebagian besar lapuk sehingga berwarna coklat kekuningan. Ukuran komponen batugamping yang cukup besar (10-20 cm) pada batugamping konglomeratan tersebut telah menciptakan rongga atau ruang antar butir yang secara kumulatif cukup besar. Air hujan yang merembes ke dalam lapisan kalkarenit di bagian atas gawir melalui retakan-retakan terbuka akibat gempabumi selanjutnya akan diteruskan pada lapisan batugamping konglomeratan di bawahnya. Pada lapisan ini air mengisi dan terkumpul pada rongga-rongga antar komponen yang jumlahnya cukup banyak, sebelum akhirnya diteteskan sebagai air perkolasi di dalam lorong gua. Jumlah air yang berlebihan inilah yang kemudian mengubah sistem iklim mikro gua, yang sama sekali tidak memenuhi syarat sebagai habitat-asli walet. Jika pada tahun 1994 Gua Butun dihuni lagi oleh walet, keadaan yang dapat diasumsikan adalah bahwasanya lingkungan mikro gua sudah mulai pulih. Kaburnya lagi walet antara 1995-1998 dan kembali mulai 1999 hingga sekarang merupakan masa-masa berubahnya iklim mikro yang bersifat merugikan dan menguntungkan bagi populasi walet. Keadaan yang masih menyisakan pertanyaan, karena kurangnya data dan informasi, adalah apakah berubahubahnya sistem iklim mikro di dalam Gua Butun yang mempengaruhi jumlah populasi walet tersebut sepenuhnya disebabkan oleh faktor geologi? Pengaruh lainnya yang bukan-geologi Faktor lain yang tidak mempunyai kaitan dengan tataan geologi setempat yang mempengaruhi populasi walet gua di daerah Pacitan antara lain: (1) Sedikitnya sediaan pakan di sekitar gua karena kurangnya hutan atau vegetasi penutup lahan. Serangga yang menjadi pakan walet umumnya banyak dijumpai di sekitar pucuk-pucuk pepohonan, di atas sawah dan pada daerah genangan air (telaga, sungai, kolam); Kehadiran burung pemangsa seperti alap-alap ginjeng (Falco severus), alap-alap jambul (A. trivirgatus) dan alap-alap sapi (Falco moluccensis) yang menunggu di mulut-mulut gua atau menyergapnya ketika walet sedang terbang mencari makan. Ketiga jenis burung pemangsa ini keberadaan dan kelestariannya dilindungi oleh undang-undang; Kegiatan pemanenan sarang yang tidak tepat, di mana dengan pola yang dlakukan sekarang cenderung tidak memberi kesempatan kepada walet untuk bergenerasi; Kegiatan penduduk setempat yang secara tidak sengaja membakar atau membersihkan semak-semak yang ada di atas gua; Penggunaan insektisida yang berlebihan dalam mengusahakan pertanian, di mana kandungan zat-zat kimia di dalamnya sering mematikan jenis serangga yang menjadi makanan walet.

(2)

(3) (4) (5)

103

Kelelawarbaik jenis pemakan serangga maupun penyerbuk bungaadalah binatang pengendali sistem ekologi yang penting di kawasan kars. Populasi serangga yang merugikan manusia, misal nyamuk, dapat dikendalikan dengan baik oleh kelelawar pemakan serangga. Kelelawar pemakan buah-buahan, termasuk jenis penghisap sari bunga, di beberapa kawasan kars terbukti merupakan media penyebaran dan penyerbukan buah-buahan yang mempunyai nilai ekonomi seperti durian dan rambutan. Keadaan seperti ini teramati baik di kawasan kars di daerah Sumatera Utara (Bohorok) dan di Aceh (Taman Nasional Gunung Leuser). 2.3. Nilai kemanusiaan kawasan kars

Nilai ini lebih banyak berkaitan dengan penduduk kawasan kars (man in karst), sebagai makhluk sosial yang hidup secara menggerombol serta berinteraksi aktif dengan lingkungan biotik dan abiotik di sekitarnya. Aspek kemanusiaan yang dimaksud mencakup berbagai unsur seperti keindahan (estetika), sosial, budaya, ekonomi, kesehatan, agama dan kepercayaan, adat-istiadat, serta kondisi fisik lahan yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan militer.

2.3.1. Aspek estetika Begitu orang memandang bentangalam kars, maka dengan cepat ia dapat membedakannya dengan bentangalam lainnya. Keindahan yang diciptakan oleh panorama kawasan kars mengundang pesona tersendiri. Nilai ini menjadi hak bagi setiap orang untuk mengaguminya, saat ia mengunjungi kawasan tersebut. Nilai lebih aspek estetika kawasan kars, apalagi jika fenomena alamnya memiliki unsur kelangkaan dan keunikan, merupakan modal dasar bagi pengembangannya menjadi objek geowisata kars yang mempunyai daya tarik dan nilai jual tinggi. Uraian ringkas tentang mulajadi objek wisata alam tersebut, setelah mendapat imbuhan informasi geologi, dapat dikemas ke dalam paket-paket geowisata yang menarik. Dengan demikian nilai estetika kawasan kars akan mengalahkan keadaan fisiknya yang panas, kering, tandus dan gersang. Keberadaan dan sebaran kawasan batugamping dan kars dapat diketahui dari peta-peta geologi berskala 1:100.000 (Jawa dan Madura) dan 1:250.000 (luar Jawa & Madura), yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumberdaya Mineral, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Peta-peta tersebut bahkan sudah dikemas dalam bentuk data digital, khususnya untuk kepentingan Sistem Informasi Geografi yang berkaitan dengan geologi Indonesia. Dengan demikian fungsi peta tersebut menjadi penting, sepenting peta topografi yang disederhanakan yang mendasari peta-peta geologi.

2.3.2. Aspek kependudukan Kawasan kars umumnya terletak di daerah yang sulit dijangkau, kecuali yang berada di Jawa. Prasarana jalan, jika ada, mungkin hanya berupa jalan setapak atau jalan batu. Pembangunan fisik yang dilakukan selama puluhan tahun oleh pemerintah belum sepenuhnya menyentuh semua kawasan kars di Indonesia. Sulitnya pencapaian kawasan kars menyebabkan wilayah tersebut terpencil dan terkucil dari keramaian. Kawasan kars belum mempunyai prioritas untuk dikembangkan. Jika ada kawasan kars yang sudah mulai disentuh oleh pembangunan, maka kawasan itu biasanya terletak tidak jauh dari kota-kota besar yang sudah berkembang. Pembangunan di kawasan kars terbatas sebagai imbas pembangunan kawasan kota. Pembangunan kawasan kars terlupakan, karena pemerintah belum menyadari sepenuhnya keunikan dan keragaman nilai-nilai strategis yang dimilikinya. Setelah mengetahui suatu kawasan kars mempunyai nilai jual tinggi, misal karena mengandung sumberdaya mineral tertentu, atau mempunyai prospek pariwisata yang bagus, maka pembangunan yang tidak direncanakan sebelumnya berubah menjadi prioritas pertama. Pembangunan itupun sifatnya tidak menyeluruh, terbatas di suatu tempat tertentu saja. Langsung atau tidak-langsung, hal tersebut mempengaruhi pola dan gaya hidup penduduk setempat. Singgungan dengan budaya luar yang tak-terelakkan akibat pembangunan-setempat mengubah sebagian penduduk kawasan kars menjadi manusia konsumtif, yang dicirikan dengan meningkatnya rising demands dan rising wants. Meskipun tidak semua penduduk kawasan kars dapat menerima budaya asal-luar begitu saja, kecenderungan itu hampir bersifat global. Beberapa kelompok masyarakat masih tetap teguh memegang adat-istiadat dan budaya aslinya, yang mereka peroleh secara turun-temurun. Pola hidup seperti ini banyak dijumpai di kawasan kars di luar Jawa, misal di daerah Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Timur dan Maluku Tenggara. 104

Keterisoliran penduduk kawasan kars dari dunia luar disebabkan oleh masih sedikitnya sarana jalan, yang menghubungkan kawasan tersebut dengan daerah luar. Hubungan dan komunikasi dengan dunia luar seolaholah terputus. Ditambah dengan keadaan alamnya yang tidak bersahabat, faktor-faktor tersebut menciptakan komunitas penduduk yang rata-rata miskin, kurang gizi dan berpendidikan rendah. Tingkat sosial penduduk kawasan kars umumnya berada di bawah garis kemiskinan nasional, sehingga tidak mengherankan jika beberapa kawasan kars termasuk dalam kelompok daerah marginal yang tertinggal. Air dan tanah merupakan keperluan utama penduduk kawasan kars. Sayangnya, dua unsur utama itu tidak mempunyai penyebaran yang merata. Jika beberapa kawasan kars tidak mempunyai kandungan air sama sekali, maka kawasan sejenis di tempat lain justru sebaliknya. Simpanan air, meskipun letaknya jauh di bawah permukaan tanah, sangat melimpah. Tanah yang menopang kehidupan penduduk di suatu kawasan tertentu cukup tebal, sementara di tempat lain mungkin hanya beberapa cm saja. Akan tetapi kendala-kendala seperti itu memberi hikmah tersendiri. Alam keras yang menempa mereka setiap hari menciptakan sebagian besar penduduk kawasan kars menjadi manusia yang ulet, tabah, pekerja keras, gigih, dan hampir tidak pernah mengenal rasa putus-asa (Samodra, 2000e). Namun pada suatu titik tertentu terjadi hal yang sebaliknya. Akibat keputus-asaan yang mendalam dengan cepat mereka akan melakukan tindakan bunuhdiri. Secara nasional, angka bunuh-diri penduduk di kawasan kars Gunung Sewu mempunyai peringkat pertama. Kaitannya dengan tindakan kriminal, meskipun belum diteliti secara mendalam, penjahat asalkawasan kars biasanya lebih sadis dalam menganiaya korbannya. Karena air merupakan kebutuhan pokok, keberadaan air di kawasan kars akan menciri sebaran penduduk. Perkampungan dibangun di sekitar mata air, atau telaga yang ada. Karena daya dukung kawasan kars umumnya rendah, maka masalah yang sering timbul di daerah itu adalah kelebihan penduduk. Keadaan tersebut tidak hanya terjadi di sekitar kawasan yang kering dan tandus, tetapi juga di wilayah-wilayah yang berair dan mempunyai lahan pertanian relatif luas (Ko, 1997; Samodra, 2000a; 2000d). Beberapa kawasan karsterutama di Jawayang mulai tersentuh pembangunan menggeliat bangun. Keadaan itu diikuti dengan pertumbuhan ekonomi, yang sedikit demi sedikit mengalami kenaikan. Jalan propinsi beraspal baik yang membelah kawasan kars Gunung Sewu dari segala arah memungkinkan dan memudahkan penduduk setempat mengadakan hubungan dan berinteraksi dengan dunia luar. Penduduk kars Gunung Sewu dikenal sebagai pedagang bakso dan jamu yang mengelana ke luar wilayahnya. Pada hari Lebaran dan hari raya lainnya mereka kembali ke desa asalnya, membawa hasil jerih-payahnya di rantau selama 1 tahun. Di daerah Wonosari, Pracimantoro, Donorojo, Punung dan sebagainya, setiap tahunnya terjadi peredaran uang hingga milyaran rupiah. Para pengusaha bus antar propinsi dari daerah-daerah tersebut juga mempunyai sumbangsih nyata dalam memperkuat perekonomian daerah setempat. Usaha dan kegiatan itu patut dicontoh, yaitu untuk mengurangi tekanan yang dialami kawasan kars akibat penggalianliar batugamping yang dilakukan oleh penduduk setempat. Pohon-pohon jati sisa penebangan yang masih tertanam di dalam tanah di kars Muna (Sulawesi Tenggara) digali dan dimanfaatkan oleh penduduk setempat menjadi beberapa jenis perabot rumah tangga yang menarik. Pokok jati yang terinfeksi sejenis bakteri kadang mengalami pembesaran, membentuk benjolanbenjolan yang tidak beraturan (kayu gembol). Setelah diolah menjadi perabot rumah tangga seperti mejakursi, atau kerajinan lainnya, gembol yang langka ini memiliki nilai ekonomi yang jauh lebih tinggi dari pokok akar jati. Di hutan kars Muna, setempat tumbuh jati yang umurnya lebih dari seratus tahun. Pohon itu dilestarikan dan dijadikan objek wisata bagi penduduk sekitar P. Muna (Samodra, 1998b).

2.3.3. Aspek sosial, ekonomi dan budaya Seperti telah disampaikan sebelumnya, alam kars yang serba terbatas dan letaknya yang terisolir menyebabkan penduduk kawasan kars mempunyai tingkat sosial dan ekonomi yang rendah. Pertalian yang erat antara sosio-ekonomi penduduk dengan lingkungan biofisik kars di sekitarnya merupakan potret nyata yang dijumpai di banyak tempat. Hutan, air, lahan yang terbatas, lapisan tanah yang tipis, dan jumlah cadangan batugamping yang berlimpah akhirnya akan berubah fungsinya karena ulah manusia dalam memanfaatkan sumberdaya alam secara tidak terkendali. Beberapa usaha untuk mengatasi masalah sosio-ekonomi penduduk kawasan kars antara lain (Ko, 1997; Samodra, 2000a):

105

(1) (2) (3) (4)

Memperbaiki prasarana jalan, sediaan air bersih, listrik dan telekomunikasi yang bertujuan meningkatkan kemakmuran. Memperkecil kesempatan orang kota untuk mengeksploitasi kawasan kars. Memberdayakan penduduk kawasan kars dalam berbagai kegiatan usaha seperti pariwisata, pertanian, kehutanan, peternakan dan sebagainya; selain harapan mendapatkan dan menikmati efek ganda dari kegiatan-kegiatan usaha tersebut. Memberikan pendidikan dan pelatihan penduduk kawasan kars supaya menjadi tenaga yang siap pakai.

Di Flores Timur, penduduk yang tinggal di kawasan kars pantai utara melalukan upacara adat ritual di Gua Ular, sebelum mereka turun ke sawah. Maksudnya supaya tanaman padi mereka tidak dirusak hama. Hal yang sama dilakukan setelah panen, sebagai rasa terima kasih kepada penguasa alam. Gua ini dihuni oleh ribuan ekor ular aneka jenis dan ukuran yang ke luar dari tempat persembunyiannya, yaitu celah-celah batugamping, saat upacara adat dilakukan (Samodra, 1998a). Kebudayaan masyarakat Tana Toraja yang mendiami sebagian kawasan kars di daerah Sulawesi Selatan sudah lama dikenal sebagai budaya yang penuh dengan warna. Sebagian besar masyarakatnya masih memegang teguh tradisi dan adat-istiadat, termasuk bentuk rumah-rumah mereka. Budaya asal-luar agaknya belum sepenuhnya menyentuh adat asli tersebut. Prosesi penguburan yang dirayakan secara besar-besaran, terutama bagi pemuka masyarakat atau orang kaya, merupakan atraksi wisata budaya yang menarik minat wisatawan mancanegara. Di daerah Pangkajene, Sulawesi Selatan, sisipan napal pada lapisan batugamping yang terdapat pada tebingtebing curam menara-kars, karena sifatnya yang mudah lapuk akan membentuk lekuk atau ceruk memanjang sedalam 1-2 m. Ceruk ini dimanfaatkan untuk menyimpan mayat, sebelum dikuburkan secara adat. Beberapa jenis pohon yang memiliki batang lurus dan tinggi, yang tumbuh di sebagian Kawasan Kars Pangkajene Selatan, bahkan dimanfaatkan untuk kuburan bayi dan anak kecil. Mayat-mayat tersebut di masukkan ke dalam pohon, dengan cara melubangi batangnya kemudian ditutup ijuk (Samodra, 1993; 1995). Penduduk kawasan yang relatif terisolir dengan dunia luar sering mempunyai adat-budaya sendiri, yang bersifat khas. Puluhan tahun lalu, saat terjadi kemarau panjang, beberapa komunitas penduduk kawasan kars di Gunung Sewu yang terlanda kekeringan sering melakukan bedol-desa, berpindah ke tempat lain yang mempunyai sumber air. Mereka berjalan naik-turun bukit, berbondong-bondong bersama keluarga, ternakbahkan rumahmencari sumber air di sekitar pantai. Migrasi itu bersifat sementara, karena ketika musim penghujan tiba mereka kembali ke desa semula. Di daerah pinggiran S. Oyo yang kaya dengan situsprasejarah, orang-orang terpandang atau orang kaya yang meninggal dikubur dengan menggunakan petibatu. Kubur peti-batu di kompleks situs-prasejarah Munggur, Sokoliman dan Gunungbangyang merupakan benda arkeologi bernilai tinggi yang berumur antara 2.000-1.000 tahundipercaya sebagai kuburan petinggi kerajaan di masa lalu, sehingga ditiru oleh orang-orang kaya di daerah Gunungkidul (Samodra, 1983). Aneka ragam budaya yang tersebar luas di wilayah Nusantara, yang selanjutnya menjadi ciri bangsa Indonesia, bukannya tidak mungkin sebagian besar terlestarikan di kawasan kars. Kawasan kering yang terpencil karena sedikitnya prasarana jalan, atau dijauhi oleh manusia karena tidak menarik, justru melindunginya dari pengaruh budaya asal-luar. Keadaan sosio-budaya seperti yang dicontohkan di atas masih banyak ditemukan di kawasan kars lainnya di Indonesia. Dalam kondisi tertentu, aspek tersebut berkaitan erat dengan kepercayaan, yang diperoleh secara turun-temurun dan diikat oleh adat dan tradisi yang sangat ketat. Kebudayaan itu diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya, dan ditabukan untuk ditolak atau sengaja diubah oleh generasi berikut yang tingkatnya lebih moderen. Untuk memperkaya informasi aspek sosio-budaya penduduk kawasan kars di Indonesia agaknya unsur-unsur itu perlu diinventarisir dan diidentifikasi secara nasional. 2.3.4. Aspek kepercayaan, agama dan spiritual Beberapa kawasan karskhususnya guamempunyai nilai sejarah, legenda, mistik dan kepercayaan yang diakui oleh penduduk di kawasan tersebut secara turun-temurun. Legenda di kawasan kars tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi juga di luar negeri. IUCN (1997) dalam laporannya menyebutkan jika tempat suci di Lourdes, Prancis Selatan, merupakan sumber air kars dan gua. Tempat itu akhirnya menjadi salah satu pusat ibadah umat Kristiani di dunia. Di pinggiran S. Mekong di Laos, sebuah bentukan candi Budha dibangun di dalam Gua Pak Ou. Pendeta Suku Mayan berdoa kepada Dewa Air Chac di kawasan kars untuk minta petunjuk cara pengelolaan air. Mata air kars di Muktinath (Nepal) dianggap sebagai tempat suci yang disakralkan penduduk kawasan kars yang beragama Hindu dan Budha. Kawasan kars yang luas di Cina Selatan dan Malaysia, yang dicirikan dengan bukit batugampingnya yang berbangun menara, merupakan tempat ibadah yang disakralkan. 106

Sebagaimana dituliskan oleh Ko (1997) dan Samodra (2000a), di Indonesia legenda yang berkaitan dengan sumber air kars berkembang di Beji Tawun (Ngawi), Gua Jatijajar (Kebumen: Sendang Dewi Nawangwulan), Sendang Pelus (Kebumen), Gua Gong dan Gua Putri (Pacitan), Gua Srunggo (Tuban), dan sebagainya. Legenda atau cerita rakyat yang berkaitan dengan sejarah perkembangan gua di antaranya terdapat di Gua Maling Aguno (Malang Selatan), Gua Jatijajar (Kebumen), Gua Masigit (Nusakambangan), Gua Seplawan (Purworejo), Gua Lawa (Purbalingga), Gua Pamijahan (Tasikmalaya), Gua Ular (Flores Timur), dan sebagainya. Sejak Zaman Majapahit hingga sekarang, gua sering dimanfaatkan untuk bertapa. Gua Kotamaneh (Sukabumi); Gua Curug Supit (Cianjur); Gua Grengseng (Yogyakarta); Gua Sinden (Pangandaran); Gua Pawon (Padalarang); Gua Tabuhan, Gua Putri, Gua Kalak, Gua Somapura, Gua Kendil (Pacitan); Gua Maling Aguno (Malang Selatan); Gua Bandung (Cilacap) dan gua-gua di Alas Purwo (Blambangan) merupakan beberapa contoh yang ada di Pulau Jawa. Tidak jarang gua memiliki nilai sejarah, yang kemudian disakralkan oleh penduduk setempat (Ko, 1997; Samodra, 2000a). Contoh Gua Selarong (Yogyakarta), Gua Sunyaragi (Cirebon) dan Gua Tabuhan-Gua Putri-Gua Kalak (Pacitan). Gua Selarong dan Gua Sunyaragi merupakan gua buatan, sama seperti gua-gua Jepang yang tersebar di banyak tempat di Indonesia (Sumatera Barat, Jawa, Halmahera, Biak, Irian Jaya dan sebagainya). Kemudian ada juga gua yang dikeramatkan karena di dalamnya ada kuburan. Contoh Gua Rahayu (Cilacap) dan Gua Pananjung (Pangandaran). Gua Srunggo di Tuban bahkan tidak boleh dimasuki oleh orang berpangkat atau pegawai negeri. Di dalam Gua Masigit di Nusakambangan terdapat prasasti, sebagai peringatan kedatangan Sunan Solo ke gua tersebut sekitar 1 abad lalu (1893). Maksud dari kunjungan tersebut adalah untuk memetik Bunga Wijayakusuma, yang dipakai sebagai kelengkapan upacara penobatan raja-raja di Surakarta. Gua juga merupakan tempat ziarah. Contoh Gua Tritis (Wonosari), Gua Pamijahan (Tasikmalaya), Gua Selarong (Yogyakarta), Gua Sang Hyang Sirah (Ujungkulon), Gua Pananjung (Pangandaran), Gua Tabuhan dan Song Terus (Pacitan) dan sebagainya. Gua yang dianggap keramat biasanya mempunyai jurukunci, yang dijabat secara turun-temurun dan sekaligus sebagai orang yang dituakan di daerah tersebut. Seorang jurukunci biasanya mengetahui secara persis kapan gua bisa dimasuki dengan aman. Di luar Pulau Jawa, gejala sejenis diduga lebih banyak lagi. Daerah-daerah itu belum seluruhnya diinventarisir dan diidentifikasi secara lengkap. Usaha untuk melakukannya, terutama di wilayah Indonesia bagian timur, akan memperkaya data-dasar kars di Indonesia, termasuk aspek budayanya.

2.3.5. Aspek pendidikan Yang dimaksud dengan pendidikan di sini adalah hal-hal yang berkaitan dengan nilai-nilai ilmiah, ekonomi dan kemanusiaan yang ada di kawasan kars. Kawasan kars mempunyai nilai lebih dibanding kawasan lainnya yang bukan-kars, karena hampir semua disiplin ilmudari ilmu pengetahuan kebumian, air, ekologi, kehidupan dan budaya masa lalu, sosial-ekonomi hingga hukumdapat diterapkan di kawasan ini. Dengan demikian kawasan kars merupakan lahan dan sumber inspirasi bagi perkembangan ilmu pengetahuan, baik eksakta maupun sosial, yang tidak pernah habis. Selama manusia ikut bertanggung-jawab terhadap kelestarian kawasan, nilai-nilai strategis yang dimiliki oleh kawasan kars akan senantiasa terpelihara. Kawasan kars adalah warisan untuk anak-cucu generasi mendatang, baik nilai-nilai keanekaragaman hayati maupun nirhayatinya. Dengan demikian pengetahuan mengenai kars dan gua perlu ditanamkan kepada masyarakat sejak usia sekolah.

2.3.6. Aspek rekreasi dan olahraga Hal ini berkaitan dengan anekaragam bentuk-bentuk fenomena alam ekso- dan endokars (bukit, lembah, sungai, dolina, gua, pantai) yang memiliki panorama indah. Deretan dolina (luweng) di segmen S. Suci (Wonosari) merupakan tempat yang menarik untuk rekreasi gua-berair. Dengan menggunakan perahu karet, pengunjung dapat ke luar masuk gua, sambil menikmati panorama luweng yang indah dari bagian dasar. Kars Gunung Sewu, terutama di segmen Wonosari dan Pacitan, sangat kaya dengan fenomena eks- dan endokars yang menarik. Tebing-tebing terjal batugamping dan gua-gua tegak merupakan ajang olahraga panjat tebing yang mempunyai tantangan tersendiri. Kawasan kars di P. Lomblen bagian timur (Nusa Tenggara Timur) yang berdinding terjal setinggi ratusan meter dan berbatasan langsung dengan laut telah dikembangkan menjadi 107

objek wisata kars yang banyak menarik minat wisatawan mancanegara (Samodra, 1998a). Selain itu, berjalan kaki di sepanjang lereng dan pematang pebukitan merupakan olahraga lintas alam yang menyehatkan. Aspek rekreasi dan olahraga ini biasanya terkemas dalam paket-paket wisata kars, yang dipadukan dengan jenis wisata lainnya supaya tidak terkesan membosankan. Gua, dengan lorongnya yang berliku-liku dan bertingkat-tingkat, menjadi sasaran utama. Gua adalah situs bagi keindahan, misteri, hiburan dan petualangan, sehingga merupakan tempat yang cocok untuk berekreasi dan berwisata. Objek yang menjadi sasaran kedua dari rekreasi di kawasan kars adalah pantai. Jenis bentangalam eksokars ini senantiasa menawarkan keindahan yang dapat memberi kenangan tersendiri. Lubang atau lorong-lorong gua kecil di pinggir pantai yang dipengaruhi oleh pasang naik dan surut sering menciptakan pemandangan yang spektakuler. Hempasan ombak pada saat pasang yang menghantam dinding batugamping yang berlubang menyebabkan air dan udara yang ada di dalam lubang termampatkan dan pada suatu saat disemburkan ke atas secara periodik. Gejalanya mirip dengan geiser yang ada di daerah gunungapi atau bekas-gunungapi. Air mancur setinggi puluhan meter itu diantaranya dijumpai di Pantai Klayar, Pacitan Barat (Samodra, 2000b).

2.3.7. Aspek kesehatan Pencemaran di kawasan kars terjadi melalui air yang masuk ke dalam sistem retakan-celah batuan dan gua, yang selanjutnya meluas hingga sumber-sumber air yang ada di permukaan. Jenis pencemaran yang paling umum terjadi disebabkan oleh bakteri E. coli, yang terlarut pada air kars. Aneka jenis polutan dapat masuk ke lapisan batugamping di kedalaman melalui sistem percelah-retakan batuan, sebelum sampai pada akuifer atau saluran sungai bawahtanah. Proses pencemaran sumber air kars juga dapat terjadi melalui polutan yang dibawa oleh sungai permukaan. Di daerah Gunungkidul (Yogyakarta), beberapa sumber air di dalam gua mengalami pencemaran karena cukup luasnya daerah aliran sungai permukaan yang mengeringkan daerah Plato Wonosari di sebelah utara. Setelah sampai di pinggiran kawasan Gunung Sewu, sungai tersebut hilang masuk ke dalam tanah (Samodra, 2003b). Kualitas atau mutu air bawahtanah di kawasan kars sendiri sangatlah beragam, yaitu tergantung dari jumlah zat atau bakteri yang dikandungnya. Zat dan bakteri yang biasa mencemari air bawahtanah dan cenderung menurunkan kualitas, di antaranya adalah: (a) Specific electrical conductance Air bawahtanah di kawasan kars sering mengandung bahan-bahan padat yang terionisasi. Jumlah zat padatan itu diukur dengan conductivity meter, baik secara in situ (di tempat pengukuran) maupun melalui pengambilan percontoh air. Percontoh air yang akan dianalis specific electrical conductance-nya jumlahnya sekitar 125 ml. Portable conductivity meter lapangan yang dioperasikan dengan baterei salah satunya adalah tipe WTW LP91. Secara otomatis nilai suhu percontoh yang beragam akan diubah menjadi suhu-baku 250C, di mana alat tersebut mempunyai ketepatan 1,5% dengan kisaran 2,2%/0C. Besarnya kesalahan sekitar 1,5%; lebih baik dibanding menggunakan potasium klorida (0,00702 M KCl= 1.000S/cm pada 250C. (b) Suspended sediment concentration Analisisnya mendasarkan pada jumlah sedimen berbutir halus yang terlarut dalam air. Dengan menggunakan botol kaca, percontoh air sebanyak 125 ml diambil dari bagian bawah permukaan. Di laboratorium percontoh sebanyak 30-125 ml (tergantung jumlah sedimen yang terlarut dalam air) dilewatkan filter Sartorius yang berukuran 0,45m-50m. Penyaringan tersebut menggunakan tekanan, yang dipompa dari alat Antilla pressure flitration pump. Saringan kemudian diambil dengan penjepit, diletakkan pada cawan petri dan ditutup hingga kering. Jika untuk analisis-lanjutnya harus di bawa ke laboratorium yang lebih besar maka percontoh ditempatkan pada silika-gel untuk jangka waktu 24 jam. Berat sedimen dan berat kertas penyaring biasanya akan dianalisis di 3 laboratorium berbeda sebagai pembanding. Sedimen yang melekat pada kertas penyaring, yang dipilih secara acak dari jumlah tertentu, selanjutnya dipisahkan dan ditimbang dalam satuan mg. Untuk menghitung konsentrasinya, dalam satuan mg/l, sedimen tersebut dilarutkan lagi di dalam 1 l air. (c) Organic fluorescence Bahan-bahan organik yang terlarut di dalam air memberikan warna biru-hijau (Smart et al, 1976). Di laboratorium, sebelum dianalisis percontoh air sebanyak 25 ml di dalam botol kaca disimpan terlebih dahulu pada suhu 40C. Analisis terhadap kandungan organic fluorescence menggunakan fluorometer, biasanya Tuner III filter fluorometer. Alat tersebut dipasangi dengan filter primer 98 dan filter sekunder 55 buatan Kodak Wratten. 108

(d) Bakteri coliform dan non-coliform Pengambilan percontoh air untuk analisis bakteri koli dan bukan-koli menggunakan botol kaca 125 ml yang sebelumnya disterilkan pada panci pemanas bertekanan (pressure cooker) selama 10 menit, dengan tekanan 15 lb/in2. Pada saat mengambil percontoh air, botol harus dibenamkan dan hanya air yang ada di bawah permukaan saja yang dikumpulkan. Selama pengirimannya ke laboratorium, botol yang berisi percontoh air ditempatkan pada kotak yang telah diberi es. (e) Total bakteri Pengambilan percontoh air dan persyaratannya sama dengan pengumpulan percontoh untuk analisis bakteri koli dan bukan-koli. Tujuan analisis ini adalah untuk mengetahui semua jenis bakteri yang terkandung di dalam air. Berkaitan dengan kualitas air, sebagai contoh, MacDonald & Partners (1984) melakukan kajian rinci di daerah Gunung Sewu, Yogyakarta. Hasil penelitiannya terangkum pada tabel berikut ini:

LOKASI

SPECIFIC ELECTRIC CONDUCTANCE (dalam S/cm)

SUSPENDED SEDIMENTS (dalam mg/l)

ORGANIC FLUORESCENCE

COLIFORM BACTERIA (per 100 ml)

NON COLIFORM BACTERIA (per 100 ml)

SUMUR-GALI DAN AIRTANAH DI DAERAH PLATO WONOSARI Sumur-gali di Serpeng Sumur-gali di Baron Sumur-gali di Semanu Sumur-gali di Trukan Sumur-gali di Wonosari Sumur-gali di Semanu Mata air di Gua Mulo Imbuhan di Gua Ngingrong Mata air di Gua Suci Aliran perkolasi di G. Glendu Sumber air Karangmojo Sumber air Umbuldengok Sumber air Penuh 403 555 617 547 518 664 625 445 603 534 395 560 490 26 40 16 35 7 30 29 31 26 30 120 <10 <10 <10 <10 <10 <10 870 2.900 120.000 12.000 100 1.900 10 140 -

SUNGAI PERMUKAAN DI DAERAH PLATO WONOSARI S. Suci S. Serpeng S. Tegoan S. Prambutan - bagian hulu - bagian tengah - bagian hilir S. Oyo - bagian hulu - bagian tengah - bagian hilir 524 441 396 329 315 410 295 440 350 61 68 18 50 250 180 250 <10 522 3.600 37.000 550 -

AIRTANAH ASAL DAERAH PLATO WONOSARI Luweng Ceblok - imbuhan air terjun Gua Ngingrong - sungai bawahtanah - sump Luweng Seropan - sungai bawahtanah utama - cabang sungai bawahtanah Gua Toto - sungai bawahtanah utama Luweng Grubug - sungai bawahtanah utama Luweng Bedesan - imbuhan sungai bawahtanah Gua Buri Omah 529 427 492 526 498 550 546 559 28 0 36 34 28 31 28 60 <10 20 10 90 <10 20 sangat kecil 110 1.900 1.400 27.000 1.000 770

109

- sungai bawahtanah utama

553

AIR PERKOLASI KARS AUTHIGENIC Gua Sodong - imbuhan Gua Jomblang - imbuhan Gua Song Jambul - kolam bawahtanah Gua Lebakbareng Luweng Ceblok - imbuhan Gua Song Tawing - imbuhan - kolam bawahtanah Luweng Buhputih - imbuhan di bagian hulu - imbuhan di bagian hilir Luweng Banteng Luweng Ngiratan - kolam bawahtanah - imbuhan Luweng Grubug - imbuhan - tetesan 323 394 324 271 304 414 264 477 286 365 502 405 454 0 33 37 46 82 42 27 43 <10 40 <10 30 <10 10 10 10 <10 180 210 30 640 100 1.800 1.200 1.400 770 680 180 -

SALURAN GUA DAN MATA AIR KARS S. Bribin Luweng Daren Sumber air Baron Sumber air Ngobaran Sumber air Slili Sumber air Teleng Gua Ngreneng Sumber air Puring Sumber air Sundak Sumber air Piyuyon Sumber air Wonoseri Sumber air Mutisari Sumber air Ponjong Sumber air Beton Gua Gilap Sumber air Sambiroto Sumber air Gendaren Sumber air Sulu Sumber air Ngreneng 453 520 436 2.680 443 460 348 1.660 910 197 298 453 491 366 535 420 410 325 0 30 8 6 4 28 31 27 30 28 31 29 40 27 82 29 36 <1 30 20 10 10 <10 <10 90 1.400 540 100 10 210 700 150 60 -

AIR KARS YANG BERPOTENSI TERCEMAR Gua Kedokan - kolam bawahtanah Gua Semuluh - kolam bawahtanah Gua Mulo - kolam bawahtanah Gua Pengangson - kolam bawahtanah Gua Sodong - cabang pertama sungai - sungai bawahtanah utama - sump Gua Jomblang - kolam bawahtanah Sumber air Pracimantoro Sumber air Beton Luweng Ceblok - imbuhan air terjun Gua Toto - sungai bawahtanah utama Gua Gajah 510 466 418 470 462 415 340 483 468 482 491 529 550 70 70 24 90 3 28 71 62 37 37 25 36 28 180 40 20 90 60 110 220 <10 50 50 430 60 90 6.300 2.600 6.400 11.000 1.400 2.400 sangat kecil 835 5.200 8.000 1.000 sangat kecil 27.000

110

- kolam bawahtanah di lekukan Luweng Sapen - imbuhan

527 550

TELAGA

90 20

140 80

Bolong Serpeng Sumur 1 Sumur 2 Mulo Ceblok Juling Menena Blumbang Lamberan Melengan Catatan:

451 734 814 988 363 186 442 221 445

1.170 285 184 194 211 879 528 132 318

213 370 185 57 -

1.000 180 7.200 1.300 1.100 360 <10 450 190 50

5.000 720 11.000 41.000 2.300 9.000 1.300 920 450 9.400 560

- sumber air Karangmojo mengeringkan batugamping Formasi Kepek - sumber-sumber air Slili, Sundak, dan Piyuyon terkontaminasi oleh air laut - air bawahtanah yang ada di Gua Pengangson, Luweng Ceblok, dan Gua Toto berasal dari daerah Plato Wonosari

Menurut Ko (1997), sesuai dengan karakteristik lahan, masalah kekurangan air, pangan dan gizi di kawasan kars adalah kenyataan yang tidak dapat dihindari. Pertumbuhan badan yang relatif lambat, susunan gigigeligi yang tidak sempurna, prevalensi penyakit batuginjal (nephrolithiasis) merupakan gejala-umum yang paling sering dijumpai pada penduduk kawasan kars (meskipun masing-masing kawasan kars mempunyai tingkatan yang berbeda-beda). Kekurangan zat yodium dan unsur-unsur lainnya menyebabkan tingginya angka penderita penyakit gondok, yang mungkin telah berkembang menjadi penyakit endemi penduduk kawasan kars. Penyakit paru-paru (histoplasmosis) yang gejalanya mirip dengan TBC banyak diderita oleh para penampang fosfat guano di dalam gua. Tanpa disengaja mereka menghirup spora Histoplasma capsullatum, yang hidup dan berkembang pada endapan fosfat guano kelelawar. Kelelawar juga mengandung ektoparasit yang menyebabkan gatal-gatal. Gua yang banyak mempunyai kelelawar sebaiknya dimasuki pada malam hari, di mana kelelawar sedang ke luar gua mencari makanan. Pada siang hari, O2 di dalam gua banyak dikonsumsi oleh binatang tersebut. Guanoair kencing dan kotoran kelelawar yang bereaksi dengan batuan karbonat biasanya mengalami fermentasi menghasilkan akumulasi CO2 yang jumlahnya cukup banyak. Para penelusur gua juga tidak luput dari ancaman penyakit leptospirosis atau Weils disease, yang gejalanya seperti hepatitis akut. Penyebabnya adalah kuman yang berasal dari air kencing binatang pengerat, yang mungkin telah mencemari air yang terdapat di dalam gua yang kemudian diminum oleh penelusur dan pemeta gua. Ancaman kesehatan bagi para penelusur gua, yang kadang bisa diakhiri dengan kematian, juga berasal dari gas radon yang terkumpul di dalam lorong gua. Beberapa gua di Amerika Serikat ditutup dan dilarang dimasuki karena mengandung gas radon yang konsentrasinya sangat tinggi. Gua yang berpotensi mengandung gas radonyang nilainya di atas ambang batas normaladalah gua yang mempunyai aliran udara mati (stagnant). Gua-gua tegak atau sumuran-dalam yang tidak mempunyai lubang udara dan tidak dialiri air, sehingga merupakan lorong fosil yang pengap, berpotensi mengakumulasi gas radon. Meskipun jumlah gas radon yang dihirup sedikit, dalam jangka waktu yang lama seorang pemandu penelusuran gua akan mengidap penyakit kanker paru-paru. Di Indonesia keberadaan gas radon di dalam gua belum banyak diteliti. Secara analog, lorong gua yang dipenuhi gas CO2 juga akan menimbulkan gejala hiperventilasi karena secara alami tidak ada pertukaran udara. Yang lebih berbahaya lagi adalah gas COmisal yang dikeluarkan oleh sumber listrik (generator). Gua-gua di daerah Tuban, Jawa Timur, meskipun menarik untuk ditelusuri dan dieksplorasi mempunyai lorong-lorong yang kandungan oksigennya sangat tipis. Keadaan tersebut sering menyebabkan penelusur merasa mual, pening, kehilangan konsentrasi bahkan pingsan (hiperventilasi). Sedikitnya lubang atau ventilasi yang menghubungkan lorong gua dengan permukaan tanah, banyaknya akar-akar tumbuhan yang menembus atap gua dan kompetisi antara manusia dengan kelelawar penghuni gua dalam mengkonsumsi oksigen merupakan resiko yang harus dihadapi para penelusur gua (Samodra, 2002d).

111

Bahaya lain yang mengancam penjelajah kawasan karstermasuk guaadalah gigitan atau belitan ular. Ular piton, meskipun tidak berbisa, belitannya sangat mematikan. Ular jenis ini tinggal di mulut-mulut gua pada pagi dan sore hari, saat kelelawar dan walet ke luar-masuk gua. Diusahakan jangan memasuki gua pada waktu-waktu tersebut. Beberapa jenis ular tanah mempunyai bisa yang mematikan. Yang paling berbahaya adalah king cobra. Untuk mengetahui ular berbisa apa tidak dapat dilihat dari bentuk kepalanya. Ular berbisa kepalanya berbangun persegi, sedang yang tidak berbisa lonjong. Bagi para penjelajah kawasan kars dan penelusur gua diwajibkan untuk membawa poli-serum ular (untuk semua jenis ular). Kejadian digigit ular di kawasan kars, meskipun bukan jenis ular berbisa, tetap bisa menimbulkan akibat yang tidak diinginkan.

2.3.8. Aspek pertahanan Keadaan topografi kawasan kars yang berbukit-bukit, dengan lembah, pematang gawir curam dan gua-gua di bawah permukaan merupakan medan yang cocok dan strategis bagi usaha pertahanan atau perang gerilya di bidang militer. Gua merupakan tempat pertahanan- sementara yang ideal, selain dapat dimanfaatkan untuk gudang mesiu dan makanan (contoh gua-gua Jepang yang tersebar di seluruh Indonesia). Gua Jepang bisa berupa gua alam, atau lorong buatan yang sengaja dipahatkan pada dinding batuan. Untuk keperluan pertahanan, gua alam dapat diperkuat dengan melapisi beton pada dinding-dindingnya. Gua alam yang cocok untuk pertahanan harus memiliki kriteria seperti (Ko, 1997; Samodra, 2000a):
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) Letaknya yang lebih tinggi dibanding daerah yang diawasi; jila tidak ada lubang pengintaian yang sifatnya alami dapat dibuat lubang buatan; Letaknya tidak jauh dari sungai, yang airnya dapat diminum (paling ideal jika gua mempunyai aliran sungai di dalamnya); Mempunyai banyak cabang dan bertingkat-tingkat, yang dapat menyesatkan musuh; Mempunyai aliran udara yang baik, tidak mempunyai lorong-lorong yang udaranya stagnant atau mempunyai konsentrasi gas CO2 yang tinggi (sebaliknya, lorong-lorong seperti ini dapat dipakai untuk menjebak musuh agar mati kekurangan oksigen); Lorong sebaiknya tidak pernah banjir, dan bagian-bagian yang sering banjir dapat digunakan untuk menjebak musuh; Sangat ideal jika ruangan dan lorong gua mempunyai sifon di bagian masuk (air di dalam sifon harus mengalir ke hulu, agar jangan diracuni oleh musuh); Lubang masuk hendaknya sulit atau dibikin sulit, misal luweng atau sumuran tegak, tetapi harus mempunyai lubang-lubang alternatif yang disamarkan; Membuat lorong-lorong tambahan yang tersamar, misal dibalik flowstone atau bongkahan batu besar; Mempunyai ruangan besar yang dapat digunakan untuk menimbun bahan makanan dan amunisi.

Gua yang mempunyai ciri-ciri seperti di atas masih harus disempurnakan. Dan gua memang hanya cocok untuk lokasi pengintaian dan perlindungan yang sifatnya sementarajadi bukan struktur pertahanan permanen serupa bunker. Pendayagunaan gua untuk kegiatan militer dan pertahanan membutuhkan kajian yang teliti, karena menyangkut masalah keamanan dan keselamatan. Beberapa gua di daerah Sulawesi Selatan, Timor dan Malang Selatan dipakai untuk tempat persembunyian para gerombolan pengacau keamanan.

112

3. PENGELOLAAN KAWASAN KARS


3.1. Pola pikir

idak dapat dipungkiri lagi, bentangalam kars mewakili sisi penting dari keanekaragaman-bumi (geodiversity), yang pengelolaannya membutuhkan pandangan yang luas. Perlindungan kawasan kars, salah satu usaha pengelolaan, mungkin kurang begitu dipahami oleh para pengelola kawasan lindung, termasuk pemerintah sendiri. Khususnya gua, pelestarian air dan udara di dalamnya merupakan kunci keberhasilan dari pengelolaan sebuah gua. Untuk menyelamatkan lingkungan kars dunia yang benar-benar asli, saat ini terbatas hanya di beberapa wilayah saja, yang jumlahnya sangat sedikit. Kawasan kars di Indonesia tergolong masih asli, meskipun di beberapa tempat terancam rusak oleh kegiatan manusia. Untuk menyelamatkan dan melestarikan kawasan tersebut, kegiatan perlindungan dipusatkan pada usaha memperbaiki sistem pengelolaan yang kurang efektif di masa lalu, selain memperbaiki mutu ekologinya. Perlindungan kawasan kars dan gua bukan hanya untuk mengenali unsur-unsur ekso- dan endokars yang ada, keadaan alamnya yang indah atau perhatiannya pada ilmu pengetahuan saja. Dalam banyak hal, usaha perlindungan mempunyai implikasi yang masih jauh dari sentuhan aspek lingkungan. Jika dibiarkan berlarut, keadaan itu akan memberi dampak buruk bagi pengembangan nilai-nilai ekonomi kawasan kars. Kawasan kars, termasuk gua, memiliki sifat kerentanan ekosistem yang sangat tinggi. Penurunan nilai dan mutu ekosistem kars boleh jadi disebabkan oleh kegiatan yang tempatnya berada jauh di luar kawasan kars. Dengan demikian perlindungan dan pengelolaannya membutuhkan perhatian yang lebih terhadap kawasan di sekitarnya. Pengelolaan kawasan kars di Indonesia hampir tidak mungkin jika hanya dilakukan oleh masing-masing sektor pembangunan yang terkait. Segala permasalahan yang ada di kawasan karsterutama yang berhubungan dengan pengelolaan dan perlindungannyaharus diinventarisir dan diidentifikasi secara holistik. Sifat menyeluruh dilakukan dengan melibatkan para pakar dari berbagai cabang ilmu pengetahuan secara inter- dan multi-disipliner. Dengan kerjasama lintas-sektoral yang sifatnya proaktif diharapkan segala singgungan, benturan dan tarik-menarik kepentingan yang sifatnya ego-sektoral dapat diatasi. Pengelolaan kawasan kars sebagaimana diamanatkan oleh Internation Union for Conservation of Nature (IUCN, 1997) dititik beratkan pada:

113

(1) (2) (3) (4)

Kawasan kars yang memiliki nilai keaslian dan sosio-budaya masyarakat tinggi yang bersifat setempat. Kawasan kars yang memiliki nilai-nilai penting, sebagai rangkaian dari unsur-unsur nilai strategis. Kawasan kars yang memiliki kerusakan lingkungan paling sedikit. Kawasan kars yang memiliki karakteristik tertentu, sehingga merupakan suatu tipe yang tidak mempunyai padanannya di kawasan lain.

Menurut Kasri dkk. (1999), permasalahan yang sering timbul di dalam mengelola kawasan karsterutama yang berkaitan dengan lingkungandisebabkan oleh banyak faktor, di antaranya:
(1) (2) (3) (4) Belum lengkapnya data dan informasi tentang nilai-nilai penting yang ada di kawasan kars di Indonesia. Ketidakjelasan peruntukan kawasan kars, termasuk sifat ego-sektoral. Rendahnya peran masyarakat. Benturan, konflik dan tarik-menarik kepentingan.

Pembatasan kegiatan terhadap penurunan mutu lingkungan fisik dan biofisik kawasan kars yang rapuh dan berdaya-dukung rendah merupakan sasaran utama dari kegiatan pengelolaan secara berkelanjutan. Perubahan sekecil apapun yang berpotensi menurunkan mutu lingkungan harus diperhitungkan dampak negatifnya secara benar, akurat, dan faktual. Berkaitan dengan hal tersebut, pentingnya nilai strategis yang dimiliki oleh kawasan kars memang belum menjadi pemahaman bersama. Masing-masing sektor pembangunan yang terkait dengan kawasan kars masih banyak yang mengedepankan sifat egosektornya dalam memanfaatkan kawasan tersebut. Apa yang menjadi himbauan dari para pemerhati lingkungan kars dan gua, yang dirumuskan oleh Kementrian Lingkungan Hidup (Kasri dkk., 1999) berikut ini barangkali perlu kita cermati bersama. Perumusan yang dimaksud mencakup:
(1) (2) (3) (4) Penyamaan persepsi di antara sektor-sektor pembangunan terkait, dengan memperhatikan aneka permasalahan yang dijumpai di lapangan; Penyeragaman pola pengelolaan yang mendasarkan pada jenis dan karakteristik yang berbeda-beda dari masing-masing kawasan; Penerapan bentuk perlindungan yang disesuaikan dengan karakteristik masing-masing kawasan; Penetapan metoda analisis yang cocok untuk menentukan jenis perlindungan yang diberikan, serta konsep penanganannya.

3.2.

Konflik antar sektor

Tidak dapat dipungkiri, suatu kawasan hutan barangkali saja akan tumpang-tindih dengan kawasan yang mempunyai prospek sumberdaya mineral. Jika sumberdaya mineral dan energi yang ada di kawasan hutan itu memang akan didayagunakan untuk kepentingan pembangunan yang bersifat strategis atau menyangkut kepentingan umum, maka penggunaan tanah di kawasan hutan dilakukan dengan cara tukar-menukar, sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 1970. Kawasan hutan yang dapat ditukar adalah kawasan hutan tetap, yang dapat berfungsi sebagai hutan produksi. Besarnya nilai tukar-menukar kawasan hutansesuai dengan SK Menteri Kehutanan Nomor 164/Kpts-II/94 tanggal 21 April 1994 tentang Pedoman Tukar Menukar Kawasan Hutanditetapkan sebagai berikut:
(1) (2) (3) (4) Untuk pembangunan oleh pemerintah bagi kepentingan umum yang sifatnya terbatas nilai tukarnya adalah 1:1. Untuk pembangunan proyek strategis yang diprioritaskan oleh pemerintah, dengan dampak memajukan perekonomian nasional serta kesejahteraan umum besarnya nilai tukar adalah 1:2. Untuk keperluan kegiatan yang bersifat komersial yang dilakukan oleh swasta selain butir (2) minimal adalah 1:3. Untuk penyelesaian sengketa berupa pendudukan kawasan hutan (okupasi) atau enklave adalah 1:1.

Untuk menentukan perbandingan tukar-menukar bagi kegiatan komersial yang dilakukan oleh swasta dibentuk Tim Penilai yang anggotanya terdiri dari unsur-unsur Departemen Keuangan, Badan Pertanahan Nasional, Departemen Dalam Negeri atau Pemerintah Daerah yang bersangkutan dan Departemen Kehutanan. Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 164/ Kpts-II/94 tersebut menyebabkan pengusaha swasta yang akan melakukan kegiatan komersial di kawasan hutan merasa kesulitan dalam menyediakan lahan pengganti yang mempunyai perbandingan 1:3. Selain harga tanah pengganti yang mahal, mereka masih 114

harus memenuhi persyaratan lainnya, yaitu tanah pengganti letaknya harus berbatasan langsung dengan kawasan hutan. Tanah pengganti ini dapat terletak di dalam daerah aliran sungai (DAS) yang sama atau berlainan, dan diutamakan di daerah-daerah berlahan kritis di dalam propinsi dan pulau yang sama. Kegiatan pertambangan di kawasan hutan konservasi yang sering memicu terjadinya masalah tumpang-tindih penggunaan hutan biasanya mengikuti rambu-rambu hukum yang diatur dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) antara Menteri Pertambangan dan Energi dengan Menteri Kehutanan. SKB Nomor 969.K/05/M.PE/1999-429/Kpts-II/1989 tanggal 23 Agustus 1989 yang dimaksud berisi tentang Pedoman Pengaturan Pelaksanaan Usaha Pertambangan dan Energi dalam Kawasan Hutan. Pada 1990 diundangkan Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Kawasan Lindung. Pasal 37 peraturan ini menyebutkan masih dimungkinkannya kegiatan pertambangan di dalam kawasan lindung, apabila kegiatan usaha itu memberikan keuntungan yang besar bagi negara, dan pengerjaannya memperhatikan ketentuan yang ada. Pada 1990 Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hutan, yang intinya kegiatan pertambangan tidak dapat dilakukan lagi di kawasan Taman Nasional, Taman Hutan Raya, Taman Wisata Alam, Cagar Alam, Suaka Margasatwa dan hutan dengan fungsi khusus. Supaya tidak bersinggungan dengan UU Nomor 5 ini, kegiatan eksplorasi dan eksploitasi pertambangan sumberdaya mineral dan energi harus diprioritaskan di kawasan bukan-konservasi dahulu. Pada 30 Juli 1991 diterbitkan lagi SKB antara Menteri Pertambangan dan Energi dengan Menteri KehutananSKB Nomor 1101 K/702/ M.PE/1991-436/Kpts-II/1991 yang mengatur tentang Pembentukan Tim Koordinasi Tetap Departemen Pertambangan dan Energi dan Departemen Kehutanan serta Perubahan Tatacara Pengajuan Ijin Usaha Pertambangan dan Energi dalam Kawasan Hutan. Beberapa peraturan perundangan-undangan di Indonesia yang mengatur segala jenis usaha konservasi yang berkaitan dengan kegiatan pertambangan di antaranya (Rusmono, 1996): (1) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990
Pasal 17 Di dalam Kawasan Suaka Alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pendidikan serta kegiatan lain yang menunjang budidaya. Pasal 19 Setiap orang dilarang melakukan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan terhadap keutuhan Kawasan Suaka Alam (mengurangi, menghilangkan fungsi dan luas Kawasan Suaka Alam, serta menambah jenis tumbuhan dan satwa lain yang tidak asli). Pasal 31 Di dalam Kawasan Pelestarian Alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pendidikan dan kegiatan lain yang menunjang budidaya, budaya dan wisata alam. Pasal 33 Setiap orang dilarang melakukan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan terhadap keutuhan zona Kawasan Pelestarian Alam (mengurangi, menghilangkan fungsi, luas serta menambah jenis tumbuhan dan satwa lain yang tidak asli).

(2) Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1967


Pasal 16 (2) Pekerjaan usaha pertambangan berdasarkan suatu Kuasa Pertambangan tidak boleh dilakukan di wilayah yang tertutup untuk kepentingan umum dan pada lapangan sekitar lapangan dan bangunan pertahanan. Pasal 16 (3) Wilayah pekerjaan usaha pertambangan berdasarkan suatu Kuasa Pertambangan tidak meliputi tempat-tempat kuburan, tempat-tempat yang dianggap umum, jalan-jalan kereta api, saluran air, listrik, gas dan sebagainya. Pasal 22 (1) Pekerjaan usaha pertambangan berdasarkan Kuasa Pertambangan tidak boleh dilakukan di tempat-tempat yang secara khusus ditentukan oleh Menteri. Pasal 22(2) Untuk tempat-tempat yang secara khusus ditentukan oleh Menteri termaksud ayat (1) telah dinyatakan sebagai wilayah yang tertutup untuk kepentingan umum oleh instansi lain, maka penambangan bahan galian hanya dapat dilakukan atas ijin Menteri dengan mengingat pendapat dan pertimbangan dari instansi yang bersangkutan.

(3) Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990


Pasal 1 (1) Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber alam, sumberdaya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan yang berkelanjutan. Pasal 38 (2) Apabila ternyata di dalam kawasan lindung terdapat adanya indikasi deposit mineral atau airtanah atau kekayaan alam lainnya yang jika diusahakan dinilai amat berharga bagi negara, maka kegiatan budidaya di kawasan lindung tersebut dapat diijinkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.

115

(4) Surat Keputusan Bersama Menteri Pertambangan & Energi dan Menteri Kehutanan Tahun 1989
Pasal 2 (1) Di dalam Taman Nasional, Taman Wisata dan hutan dengan fungsi khusus mengingat fungsi, sifat dan keberadaannya tidak dapat dilakukan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi pertambangan umum, migas dan ketenaga listrikan. Pasal 2 (2) Ketentuan tersebut ayat (1) tidak berlaku untuk kegiatan non-komersial seperti pemetaan geologi, geofisika dan dalam hubungannya dengan bencana alam. Pasal 3 (1) Usaha pertambangan dan energi dapat dilaksanakan di wilayah Cagar Alam, Suaka Margasatwa, TB, Hutan Lindung dan HPT. Pasal 3 (2) Khusus di Cagar Alam diperlukan pertimbangan dari Menteri Negara Lingkungan Hidup dan LIPI. Pasal 4 (1) Tanah kawasan hutan yang digunakan untuk kegiatan pertambangan tetap berstatus sebagai kawasan hutan, yang penggunaannya bersifat pinjam-pakai.

(5) Surat Keputusan Bersama Menteri Pertambangan & Energi dan Menteri Kehutanan Tahun 1991
Butir 6b Pemberian ijin eksplorasi di Cagar Alam, Suaka Margasatwa dan TB diberikan oleh Ditjen PHPA; pemberian ijin di Hutan Lindung dan Hutan Produksi diberikan oleh Ditjen Intag. Butir 6c Pengajuan ijin eksploitasi oleh Menteri Pertambangan dan Energi kepada Menteri Kehutanan.

(6) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992


Pasal 29 (1) Presiden menunjuk seorang Menteri yang bertugas mengkoordinasikan penataan ruang. Pasal 29 (2) Tugas koordinasi termasuk pengendalian perubahan fungsi ruang suatu kawasan dan pemanfaatannya yang berskala besar dan berdampak penting. Pasal 29 (3) Perubahan fungsi ruang suatu kawasan dan pemanfaatannya sebagaimana dalam ayat (2) ditetapkan setelah berkonsultasi dengan DPR.

3.3.

Kebijaksanaan berdasarkan peraturan perundang-undangan

Berbagai produk hukum yang ada, yang disusun berdasarkan ketentuan internasional dan telah mengalami ratifikasi sifatnya sangatlah inter-sektoral. Maksudnya, sumberdaya alam kawasan kars dimanfaatkan untuk kepentingan dan kebutuhan sektornya sendiri. Kebijaksanaan khusus atau peraturan perundang-undangan yang secara jelas mengatur tentang kawasan kars belum ada di Indonesia. Beberapa tahun terakhir memang ada usaha ke arah itu, di mana berbagai bentuk kebijaksanaan sektoral telah mulai menyentuh kepentingan sektor pembangunan lainnya. Aneka kebijaksanaan yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan, yang dapat dipakai sebagai acuan dasar di dalam melakukan usaha pengelolaan kawasan kars, antara lain: (1) UU Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertambangan.
Pasal 30 Undang-undang tersebut menyebutkan Apabila selesai melakukan penambangan bahan galian pada suatu tempat pekerjaan, pemegang kuasa pertambangan yang bersangkutan diwajibkan mengembalikan tanah sedemikian rupa, sehingga tidak menimbulkan bahaya lain bagi masyarakat sekitarnya.

(2) UU Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Pasal 11 Undang-undang tersebut menyebutkan Ketentuan tentang perlindungan sumberdaya alam hayati ditetapkan dalam undang-undang. Penjelasan pasal tersebut berbunyi: Ketentuan sebagaimana tersebut dalam hal ini meliputi tiap jenis sumberdaya alam non-hayati, seperti ketentuan tentang air, tanah, udara, bahan galian, bentangalam dan formasi geologis atau perwujudan proses alam yang sangat indah yang penting untuk ilmu pengetahuan.

(3) UU Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya.

116

Dari pasal 1 ayat (2) undang-undang tersebut teringkas bahwa konservasi sumberdaya alam hayati dimanfaatkan dengan cara bijaksana guna menjamin kesinambungan persediaannya, yaitu dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas keanekaragaman dan nilainya.

(4) UU Nomor 5 Tahun 1994 tentang Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Mengenai Keaneka ragaman hayati.
Pasal 10 ayat (a) meringkas pengertian perlunya memperhatikan usaha konservasi dan pemanfaatan secara berkelanjutan sumberdaya alam hayati di dalam mengambil keputusan. Sedang ayat (b) menegaskan perlunya upaya-upaya tindakan yang berkenaan dengan pemanfaatan sumberdaya alam hayati untuk menghindari atau memperkecil dampak merugikan terhadap keanekaragaman hayati.

(5) UU Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang.


Dijelaskan dalam undang-undang ini kalau salah satu tujuan dari penetapan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten adalah menetapkan alokasi kawasan lindung dan kawasan budaya. Ditegaskan pula kalau RTRW Kabupaten Daerah Tingkat II harus menyangkut masalah pengelolaan kawasan lindung dan kawasan budaya, selain penatagunaan tanah, air, udara dan sumberdaya alam lainnya serta harus memperhatikan keterpaduannya dengan sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan. Menurut UU ini yang dimaksud dengan kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup, yang mencakup sumberdaya alam dan buatan.

(6) UU Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.


Pasal 9 undang-undang ini menyebutkan kalau pengelolaan lingkungan hidup wajib dilakukan secara terpadu dengan penataan ruang, perlindungan sumberdaya alam non-hayati, perlindungan sumberdaya buatan, konservasi sumberdaya alam dan ekosistemnya, cagar budaya, keanekaragaman hayati dan perubahan iklim.

(7) UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah.


Dinyatakan dalam Pasal 10 ayat (1) undang-undang ini kalau daerah berwenang mengelola sumberdaya nasional yang tersedia di wilayahnya dan bertanggung-jawab memelihara kelestarian lingkungan sesuai dengan perundang-undangan.

(8) Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan.


Ditegaskan dalam Peraturan Pemerintah ini tentang pelarangan melakukan eksplorasi dan eksploitasi hutan dengan tujuan untuk mengambil bahan-bahan galian tanpa ijin dari instansi yang berwenang dengan persetujuan Menteri. Tentang gua dijelaskan bahwa gua di kawasan hutan negara dikelola oleh Departemen Kehutanan beserta aparatnya (PHPA, Dinas Kehutanan, Perum Perhutani dan sebagainya).

(9) Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air. (10) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Air Berdasarkan Prioritasnya. (11) Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan).
Ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah ini bahwa penambangan batukapur berskala besar (SIPD >200 hektare) harus dilengkapi dengan dokumen AMDAL, RKL (Rencana Pengelolaan Lingkungan) dan RPL (Rencana Pemantauan Lingkungan). Penambangan skala kecil (SIPD 1-5 hektare) pengelolaan lingkungannya mengacu pada UKL (Upaya Pengelolaan Lingkungan), dan pemantauannya mengacu pada UPL (Upaya Pemantauan Lingkungan).

(12) Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1994 tentang Pengusahaan di Zona Pemanfaatan Wisata, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Laut. (13) Keputusan Presiden Nomor 26 Tahun 1989 tentang Ratifikasi Konvensi Perlindungan Warisan Budaya dan Alam. (14) Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung. Di dalam kebijaksanaan dan peraturan perundang-undangan yang ada, istilah kars baru mulai muncul dalam REPELITA VI pada bagian sub-bab Program Prioritas yang terdiri dari 18 program, yaitu Program Nomor 6. Dijelaskan dalam program tersebut kalau salah satu program penyelamatan hutan, tanah dan air adalah dengan memberi perlindungan dan pemanfaatan gua, wilayah kawasan kars dan hutan belantara. Hal lain yang dapat dijadikan sebagai acuan di dalam mengelola kawasan kars adalah Agenda 21 Indonesia yang merupakan strategi nasional pembangunan berkelanjutan (Kasri dkk., 1999). Meskipun kawasan kars tidak disebutkan secara rinci, pengelolaan sumberdaya air, hutan dan sumberdaya hayati di dalam agenda tersebut merupakan slot kosong yang dapat diisi dan dimanfaatkan. Kecenderungan salah satu sektor pembangunan menyentuh kepentingan sektor lain khususnya terhadap kawasan karsdapat dicermati melalui Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 1456 117

K/20/MEM/2000 tanggal 3 Nopember 2000 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars. Disebutkan dalam Keputusan Menteri tersebut bahwa pembangunan di bidang pertambangan harus memperhatikan keberadaan dan fungsi sumberdaya alam, ilmu pengetahuan dan teknologi, di samping nilai-nilai kehidupan yang berwawasan lingkungan. Disadari pula bahwa bentangalam kars merupakan sumberdaya alam yang tidak terbarukan (unrenewable), karena pembentukannya membutuhkan waktu yang sangat lama. Fenomena alam yang unik dan langka serta nilai-nilai penting lainnya bagi kehidupan dan ekosistem mengharuskan kawasan kars wajib dikelola secara bijaksana. Menurut Surat Keputusan Menteri tersebut, pengelolaan kawasan kars ditujukan untuk mengoptimalkan manfaat kawasan kars, yang beraspek wawasan lingkungan. Sasarannya adalah meningkatkan upaya perlindungan kawasan kars yang memiliki arti penting dalam melestarikan fungsi hidrologi, proses geologi, keberadaan flora-fauna serta nilai-nilai sejarah dan budaya. Menurut Surat Keputusan Menteri tersebut, kawasan kars di Indonesia diklasifikasikan menjadi 3 kelas, yaitu Kawasan Kars Kelas I, Kelas II dan Kelas III.
Kawasan Kars Kelas I (1) Berfungsi sebagai penyimpan air bawahtanah secara permanen. (2) Mempunyai jaringan gua dan sungai bawahtanah, dengan segala keanekaragaman speleotem dan benda bersejarah di dalamnya. (3) Mempunyai kepentingan bagi perkembangan ilmu pengetahuan geologi, arkeologi, speleologi, biologi dan lain-lainnya. Kawasan Kars Kelas II (1) Berfungsi sebagai pengimbuh air bawahtanah. (2) Mempunyai jaringan gua dan aliran sungai bawahtanah yang sudah tidak aktif, tetapi memiliki nilai ilmiah yang tinggi. Kawasan Kars Kelas III Kawasan kars yang tidak termasuk Kelas I dan Kelas II.

Di dalam Kawasan Kars Kelas I tidak boleh ada usaha dan kegiatan pertambangan, kecuali kegiatan yang berkaitan dengan penelitian yang tidak mengubah atau merusak bentuk-bentuk morfologi dan fungsi kawasan kars. Kegiatan pertambangan boleh dilakukan di Kawasan Kars Kelas II (atas seijin atau rekomendasi teknis dari Menteri) dan Kelas III. Semua kegiatan usaha pertambangan yang sudah ada sebelumnya dan berada di dalam kawasan kars akan ditinjau-kembali perijinannya atas rekomendasi Menteri. Prinsip-prinsip dasar pengelolaan kawasan kars yang diatur dalam Keputusan Menteri tersebut mengalami revisi, dan dalam waktu dekat akan diterbitkan suatu Keputusan Presiden tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars. Rancangannya menyebutkan tentang nilai-nilai strategis kawasan karsekonomi, ilmiah dan kemanusiaandan pedoman teknis tentang tata cara inventarisasi, penyelidikan, dan penetapan kawasan kars. Kegiatan inventarisasi akan menghasilkan Peta Sebaran Kars di suatu daerah atau wilayah, yang selanjutnya akan ditetapkan oleh Menteri. Hasil inventarisasi dipakai untuk kegiatan penyelidikan kawasan kars, yang sasaran akhirnya adalah usaha pengklasifikasian kawasan kars. Kawasan Kars Kelas I tetap tertutup bagi kegiatan pertambanganjuga kegiatan lain yang sifatnya merusak nilai-nilai dan fungsi kawasan karssebab kawasan ini disiapkan menjadi kawasan lindung. Pertambangan dan kegiatan lain di Kawasan Kars Kelas II boleh dilakukan setelah kegiatan tersebut dilengkapi dengan studi lingkungan (AMDAL, UKL, UPL). Usaha pertambangan yang daerahnya termasuk dalam Kawasan Kars Kelas Idan ijinnya sudah dikeluarkanmaka perijinan tersebut wajib ditinjau kembali. Ciri yang ada di dalam Keputusan Menteri Enegi dan Sumber Daya Mineral mengenai pengelolaan kawasan kars ini adalah sifat lintas-sektor dan multidiplin yang lebih menonjol, yang dilakukan secara terpadu dan menyeluruh (holistik).

3.4.

Cara pengklasifikasian kawasan kars

Usaha pengklasifikasian kawasan kars yang merupakan bagian dari kegiatan pengelolaan mencakup 2 kegiatan utama, yaitu inventarisasi dan penyelidikan. Kedua kegiatan harus dilakukan secara bertahap dan urut, di mana kegiatan inventarisasi dilakukan sebelum kegiatan penyelidikan dilaksanakan.

118

3.4.1. Inventarisasi kawasan kars Sebaran kawasan kars yang terdapat di suatu daerah perlu ditetapkan, dengan cara melakukan inventarisasi unsur-unsur ekso- dan endokars yang terdapat pada lapisan batuan karbonat. Tujuannya adalah mendeliniasi batas-batas kawasan kars yang terdapat pada batugamping, yang tersingkap di suatu wilayah tertentu. Unsur fenomena kars yang dipakai adalah minor karst feature, atau major karst feature, atau keduanya. Hasil akhir kegiatan inventarisasi adalah Peta Sebaran Kars berskala 1:250.000, atau lebih besar, yang disertai dengan laporan teknis.
Kegiatan pemetaan sebaran kars meliputi: (1) Pengkajian data sekunder, termasuk pengumpulan data dan informasi geologi, citra inderaan-jauh dan peta dasar topografi yang berkualitas baik; (2) Pencirian jenis-jenis unsur bentangalam kars langsung di lapangan (data primer) dan atau menggunakan data sekunder; (3) Pencirian lokasi unsur-unsur kars pada peta topografi, yang digambarkan setepat mungkin; (4) Melakukan penggambaran sebaran kawasan kars sementara, yang perlu dikaji-ulang kebenaran dan ketepatannya (terutama jika menggunakan data sekunder) dengan penilikan di lapangan; (5) Penyusunan Peta Sebaran Kars berskala 1:250.000, atau lebih besar, dengan menggunakan kaidahkaidah yang berlaku (sama seperti menyusun peta geologi, yang menggunakan acuan-baku seperti yang terdapat pada SNI Nomor 13-4691-1998 tentang Pedoman Penyusunan Peta Geologi). Laporan teknis yang menyertai Peta Sebaran Kars setidaknya menguraikan tentang: (1) Gambaran umum kawasan kars, termasuk kesampaian daerah; (2) Unsur-unsur bentangalam kars yang ada, khususnya eksokars; (3) Khusus untuk gua perlu diinformasikan mengenai koordinat mulut gua, bentuk dan ukuran mulut gua, letak mulut gua (di dasar, di lereng, di puncak bukit), jenis gua (berair, fosil, musiman), perian singkat aspek hayati lingkungan gua seperti jenis tumbuhan di sekitar gua dan jenis binatang trogloksen, legenda serta kepercayaan penduduk setempat; (4) Melampirkan potret-potret yang berkaitan.

Laporan teknis hasil kegiatan inventarisasi selanjutnya disampaikan kepada Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, di mana berdasarkan laporan tersebut Menteri akan menetapkan kawasan kars yang dimaksud. Dalam hal ini Menteri dapat menunjuk instansi terkait yang berkaitan dengan kawasan kars, misal Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumberdaya Mineral. Instansi tersebut dapat menunjuk salah satu instansi teknis, misal Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, untuk melakukan penetapan berdasarkan hasil inventarisasi.
Pihak-pihak yang dapat melakukan inventarisasi (1) Direktur Jenderal, yang tugasnya meliputi geologi dan sumberdaya mineral; (2) Gubernur, Bupati, Walikota; (3) Pimpinan instansi/lembaga terkait, terutama yang membidangi masalah dalam negeri, pertahanan, pariwisata, pendidikan, kebudayaan, kehutanan, perkebunan, pertanian, pekerjaan umum, lingkungan, pemukiman, agamaselain lembaga penelitian dan Lembaga Swadaya Masyarakat; (4) Pimpinan organisasi profesi atau pihak lain yang bergerak di bidang kars.

3.4.2. Penyelidikan kawasan kars Kegiatan penyelidikan merupakan tindak-lanjut dari kegiatan inventarisasi, yaitu setelah kawasan kars yang terdapat di suatu wilayah ditetapkan oleh Menteri yang membidangi masalah energi dan sumberdaya mineral. Kegiatan penyelidikan meliputi 3 jenis tahapan kerja, yang dilakukan secara berurutan. Kegiatan yang dimaksud mencakup: (1) Pengumpulan data dan informasi. (2) Pembuatan Peta Klasifikasi Kawasan Kars berskala 1:100.000. (3) Penyusunan laporan teknis hasil penyelidikan. Kegiatan pengumpulan data dan informasi mencakup banyak hal, termasuk aspek hayati (geologi, hidrologi, arkeologi, speleologi, dan sebagainya) dan nirhayati (flora-fauna endemis dan umum, kehutanan, pertanian, 119

peternakan, dan sebagainya). Pengumpulan data dan informasi diperluas hingga terhimpun semua nilai strategis yang dimiliki oleh kawasan kars, baik yang menyangkut nilai ilmiah, nilai ekonomi, dan nilai kemanusiaan. Hal-hal dasar yang perlu dilakukan dalam kegiatan pengumpulan data di antaranya adalah:
(1) (2) (3) (4) (5) (6) Melakukan kajian rinci daerah tangkapan air dan daerah imbuhan air, yang secara fisik bertujuan menciri muka air bawahtanah rata-rata di kawasan kars serta hal-hal lain yang berkaitan dan mendukung fungsi umum hidrologi; Melakukan kajian rinci jumlah total air yang masuk dan ke luar di kawasan kars, sehingga dapat ditentukan jumlah air yang tertampung di dalam sistem percelah-guaan di dalam tanah; Melakukan pemetaan geologi rinci kawasan eksokars, yang meliputi jenis dan sifat fisik, penyebaran dan ketebalan lapisan batugamping, hubungan antar lapisan, serta tabulasi arah-kedudukan dan besaran unsurunsur struktur geologi seperti jurus-kemiringan lapisan, kekar, sesar dan lipatan; Melakukan uji-laboratorium terhadap contoh batuan yang dikumpulkan, terutama nilai kesarangan dan kemampuan batugamping meluluskan air, yang tujuannya mendukung data dan informasi geologi yang akurat; Melakukan pemetaan gua dan jaringannya, termasuk inventarisasi unsur-unsur endokars yang ada; Melakukan pendataan terhadap: (a) Lokasi industri yang memanfaatkan batugamping, termasuk usaha penggalian oleh rakyat dan skalanya. (b) Demografi (jumlah penduduk dan sebarannya), selain keadaan sosio-ekonomi dan sosio-budaya penduduk kawasan kars. (c) Jenis, sebaran dan kerapatan vegetasi di kawasan kars. (d) Pemanfaatan lahan, misal lokasi-lokasi daerah pertanian, kehutanan, peternakan dan pariwisata. (e) Lokasi dan jenis-jenis peninggalan sejarah atau situs-situs arkeologi baik di permukaan maupun di dalam gua. (f) Jenis-jenis flora dan fauna, baik yang bersifat endemi maupun yang dapat ditemukan di semua kawasan kars, terutama yang memiliki nilai ekonomi tinggi seperti walet dan kelelawar. (g) Jenis kawasan lindung yang sudah ada di kawasan kars; (h) Nilai-nilai strategis kawasan kars yang berkaitan dengan pengembangan pengetahuan, ekonomi dan kemanusiaan.

Setiap informasi hayati dan nirhayati yang dilakukan pada kegiatan identifikasi dan pengumpulan data sebaiknya dituangkan dalam bentuk peta yang mempunyai skala sama. Dengan menumpang-tindihkan petapeta tersebut, kelas-kelas kawasan kars sudah akan tampak. Di dalam menyusun peta klasifikasi kawasan kars, hal-hal yang perlu dilakukan antara lain adalah:
(1) (2) (3) Menentukan batas masing-masing kelas, yang penggambarannya diujudkan dalam bentuk warna-warna baku serta dibuat dengan menggunakan kaidah-kaidah penyusunan peta yang berlaku secara umum; Menggunakan peta dasar topografi berkualitas baik untuk mendasari pembuatan peta geologi yang disederhanakan, yang selanjutnya dipakai untuk melatar-belakangi Peta Klasifikasi Kawasan Kars; Mencantumkan keterangan pinggir, sebagai penjelasan atau informasi ringkas dari unsur-unsur yang terdapat di dalam lembar peta.

Laporan teknis hasil penyelidikan atau identifikasi merupakan keterangan lengkap yang menyertai peta klasifikasi. Dasar-dasar pengklasifikasian kawasan semuanya terhimpun di dalam laporan tersebut, yang tertuang dalam bentuk uraian, angka, tabel, grafik, dan sebagainya. Karena tidak setiap orang dapat menangkap pesan yang tergambar pada peta, maka uraian dan bahasa di dalam laporan harus jelas. Informasi yang disampaikan harus nyata, apa adanya, dan akurat. Laporan teknis hasil penyelidikan dan identifikasi yang menyertai peta klasifikasi antara lain merinci masalah:
(1) (2) (3) (4) (5) Sistem hidrologi kars, termasuk batas-batas daerah tangkapan dan pengimbuh air; Unsur-unsur ekso- dan endokars yang membentuk morfologi kars, terutama bangun fisik hasil proses pelarutan dan proses geologi lainnya yang khas, yang menunjukkan sifat spesifik dari kawasan kars tersebut yang mungkin tidak mempunyai padanan dengan kawasan lainnya; Tataan stratigrafi kawasan kars, termasuk jenis litologi, nilai kesarangan (porositas) dan kemampuan batuan meluluskan air (permeabilitas), kedudukan, tebal, serta hubungan antara satuan batugamping dengan satuan lain yang menindih dan mengalasinya; Tataan struktur geologi, termasuk jenis unsur-unsurnya, besaran, kerapatan serta hal-hal lain yang berkaitan dengan sifat dinamika bumi; Melampirkan peta-peta yang berhubungan (hidrologi, geologi, jaringan gua) dan potret-potret lapangan.

120

Laporan teknis tersebut juga dilengkapi, sebagai lampiran, dengan peta-peta yang berhubungan (hidrologi, geologi, jaringan atau sistem perguaan, dan sebagainya) dan rekaman hasil kegiatan dalam bentuk potret atau video. Pihak-pihak yang dapat melakukan penyelidikan adalah:
(1) (2) (3) (4) Direktur Jenderal, yang tugasnya meliputi geologi dan sumberdaya mineral. Gubernur, Bupati, Walikota. Pimpinan instansi/lembaga terkait, terutama yang membidangi masalah dalam negeri, pertahanan, pariwisata, pendidikan, kebudayaan, kehutanan, perkebunan, pertanian, pekerjaan umum, lingkungan, pemukiman, agamaselain lembaga penelitian dan Lembaga Swadaya Masyarakat. Pimpinan organisasi profesi atau pihak lain yang bergerak di bidang kars.

Berdasarkan Keputusan Menteri Nomor 1456 K/20/MEM/2000 ini, maka alur tata cara pengklasifikasian kawasan kars di Indonesia dapat diringkas sebagai berikut: (1) Laporan teknis hasil kegiatan penyelidikan, setelah suatu kawasan kars ditetapkan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, disampaikan kepada Menteri terkait dan Bupati/Walikota. (2) Bupati/Walikota menetapkan klasifikasi kawasan kars yang ada melalui Peraturan Daerah. (3) Penetapan klasifikasi kawasan kars yang penyebarannya melintasi batas kabupaten/kota dilakukan oleh Gubernur. (4) Penetapan klasifikasi kawasan kars yang penyebarannya melintasi batas propinsi dilakukan melalui koordinasi dengan instansi (pusat) yang terkait. (5) Bupati/Walikota dan atau Gubernur wajib memberikan salinan penetapan kepada Menteri terkait. Sesuai dengan semangat otonomi daerah, di dalam mengelola kawasan kars, Badan Penelitian dan Pengembangan dan atau Direktur Jenderal yang bidang tugasnya membawahi masalah geologi dan sumberdaya mineral wajib melakukan pembinaan; berupa pemberian pedoman, pembimbingan, pelatihan, arahan dan sosialisasi. Pemerintah Daerah, sesuai dengan kewenangannya masing-masing, dapat memberikan ijin pemanfaatan kawasan kars. Pengawasan pengelolaan kawasan kars, terutama yang berkaitan dengan pelaksanaan ijin yang telah diberikan dilakukan oleh: (1) Gubernur, jika sebaran kawasan kars meliputi 2 atau lebih wilayah kabupaten atau kota. (2) Bupati atau Walikota, jika sebaran kawasan kars terdapat di dalam 1 wilayah kabupaten atau kota yang bersangkutan. Semua salinan hasil kegiatan pembinaan dan pengawasan wajib disampaikan kepada Menteri terkait setiap akhir tahun. Kepada semua pelaku kegiatan usaha di dalam dan di sekitar kawasan kars yang cenderung mengganggu proses karstifikasi yang sedang berlangsung, merusak bentuk-bentuk ekso- dan endokars serta mengubah fungsi kawasan kars akan diberikan sanksi hukum sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sesuai dengan semangat otonomi daerah juga, daerah-daerah yang memiliki kawasan kars perlu menyusun rencana-aksi yang disesuaikan dengan keadaan sumberdaya kelembagaan, sumberdaya manusia dan permasalahan yang ada. Beberapa bentuk rencana-aksi yang dikembangkan oleh Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup (Kasri dkk., 1999) di antaranya adalah:
(1) (2) (3) (4) (5) (6) Menginventarisir dan mengevaluasi potensi kawasan kars yang ada; Meningkatkan kualitas aparat pemerintah daerah, dunia usaha dan masyarakat di bidang pengelolaan kawasan kars; Menyusun tata ruang wilayah dengan mengakomodasikan kepentingan konservasi kawasan kars; Meningkatkan peran masyarakat di dalam dan di sekitar kawasan kars di dalam melakukan konservasi; Mendayagunakan secara maksimal sumber air kars untuk pertanian, rumahtangga dan perikanan; Mengembangkan kawasan kars yang memiliki nilai kemanusiaan tinggikhususnya estetikamenjadi objek wisata alam yang berwawasan lingkungan.

Di tingkat pusat perlu dilakukan usaha-usaha seperti: (1) Membentuk Tim Koordinasi Nasional Pengelolaan Kawasan Kars Indonesia yang sifatnya lintas-sektor, inter dan multidisiplin;

121

(2) (3) (4) (5) (6) (7)

Memetakan sebaran kawasan kars Indonesia secara nasional dengan cara kompilasi; Melakukan kajian lapangan di beberapa kawasan kars penting seperti Gombong Selatan (Jawa Tengah), Gunung Sewu (Yogyakarta-Jawa Tengah-Jawa Timur), Maros (Sulawesi Selatan), dan di Irian Jaya, atau kawasan-kawasan lainnya yang penting; Menyusun rencana tata ruang, tataguna lahan dan zonasi kawasan kars secara nasional; Menetapkan status beberapa kawasan kars pentingcagar alam, taman nasional atau alam warisan dunia; Menyusun panduan atau pedoman pendayagunaan, pemanfaatan dan pengelolaan kawasan kars yang berwawasan lingkungan di daerah sesuai dengan semangat otonomi daerah; Melakukan sosialisasi strategi pengelolaan kawasan kars di daerah-daerah yang memiliki kawasan kars penting.

3.5.

Pengelolaan kawasan kars

Pengertian pengelolaan dalam tulisan ini mencakup kegiatan usaha pemanfaatan dan perlindungan. Dua kegiatan yang terkesan saling bertolak-belakang ini sebenarnya merupakan pilar utama dalam melaksanakan kegiatan pembangunan secara berkelanjutan. Selama identifikasi semua permasalahan yang berkaitan dengan pengelolaan dilakukan dengan baik dan benar, kekhawatiran tidak setimbangnya antara usaha pemanfaatan dan perlindungan bukanlah hal yang perlu dirisaukan. Hasil identifikasi merupakan data-dasar bagi penyusunan program kegiatan-lanjut kedua unsur pengelolaan. Pengelolaan kawasan kars secara berimbang ditujukan untuk memperoleh nilai manfaat yang sebesar-besarnya dari sumberdaya alam kars, dan melestarikan sebagian unsur hayati atau nirhayati yang memiliki nilai strategis tinggi sebagai kegiatan perlindungan.

3.6.1. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kotamadya Garis besar penataan ruang dan rencana tata ruang wilayah kabupaten atau kotamadya tersurat pada UndangUndang Nomor 24 Tahun 1992. Konsep Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kotamadya itu sendiri bertujuan memberi arah terhadap pemanfaatan lahan yang ada secara optimal, dengan tidak mengorbankan aspek kelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup. Selain itu juga mempunyai sasaran mencegah terjadinya berbagai benturan kepentingan di antara beberapa sektor pembangunan dalam mengembangkan kegiatannya yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang serta memberi informasi kepada masyarakat tentang pola pemanfaatan ruang itu sendiri. Pada akhirnya, penetapan RTRW Kabupaten/Kotamadya adalah mengalokasikan suatu daerah menjadi kawasan lindung dan kawasan budidaya. Pengertian kawasan lindung menurut Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 adalah suatu kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup, yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya buatan. Pasal 22 dari undang-undang tersebut secara tegas menyebutkan bahwa RTRW Kabupaten/Kotamadya berisi tentang pengelolaan kawasan lindung dan kawasan budidaya, penatagunaan tanah, air, udara dan sumberdaya alam lainnya, dengan memperhatikan keterkaitannya dengan sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan. Sedang menurut Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, kawasan suaka alam dan cagar budaya merupakan kawasan yang mempunyai ciri khas tertentu, baik di darat maupun di perairan, dengan fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan, satwa dan ekosistemnya. Perlindungan terhadap suaka alam dan cagar budaya bertujuan melindungi keanekaragaman biota, jenis ekosistem, gejala dan keunikan alam bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan dan pembangunan pada umumnya. Kawasan suaka alam dan cagar budaya dikriteriakan sebagai benda peninggalan sejarah, bangunan arkeologi dan monumen nasional, serta keanekaragaman bentukan geologi yang berguna untuk pengembangan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh kegiatan alam dan manusia. Meskipun secara langsung tidak disebut-sebut masalah kars dalam peraturan perundangan-undangan di atas, kawasan kars dianggap sebagai suatu wilayah yang memiliki keunikan bentangalam yang khas dan unik, baik fenomena ekso- maupun endokarsnya. Kawasan kars sebagai sesumberdaya alam yang tidak dapat diperbaharui mempunyai sejarah pembentukan yang panjang, ribuan hingga jutaan tahun. Dalam pengelolaannya, kawasan ini sering tumpang-tindih dengan kawasan budidayamisal untuk pertambangan atau pariwisatayang mau tidak mau sering menimbulkan singgungan, gesekan, benturan dan tarik-menarik kepentingan. Setelah mengetahui nilai-nilai strategis yang dimilik oleh suatu kawasan karspemerintah dapat menyatakan segmen-segmen kars mana saja yang ditetapkan sebagai kawasan lindung, baik itu berupa kawasan suaka alam maupun cagar budaya. Usaha itu juga perlu disosialisasikan ke 122

daerah, sehingga di dalam penyusunan RTRW Kabupaten/Kotamadya, upaya pelestarian dan pengendalian pemanfaatan kawasan kars dapat dilakukan secara optimal. Jenis-jenis kawasan lindung dan kawasan budidaya menurut Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 di antaranya adalah:
Kawasan lindung (1) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya. (a) Kawasan hutan lindung. (b) Kawasan bergambut. (c) Kawasan resapan air. (2) Kawasan perlindungan setempat. (a) Sempadan pantai. (b) Sempadan sungai. (c) Kawasan sekitar danau/waduk. (d) Kawasan sekitar mata air. (3) Kawasan suaka alam dan cagar budaya. (a) Kawasan suaka alam. (b) Kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya. (c) Kawasan pantai berhutan bakau. (d) Taman nasional, taman hutan raya dan taman wisata alam. (e) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan. (4) Kawasan rawan bencana alam. Kawasan budidaya (1) Kawasan pengembangan budidaya pertanian. (a) Kawasan pertanian hutan rakyat. (b) Kawasan pertanian tumbuhan tahunan. (c) Kawasan pertanian tumbuhan pangan lahan kering. (d) Kawasan pertanian tumbuhan pangan lahan basah. (e) Kawasan pertanian peternakan. (f) Kawasan pertanian perikanan (darat, laut). (2) Kawasan pengembangan budidaya non-pertanian. (a) Kawasan pemukiman perkotaan. (b) Kawasan industri. (c) Kawasan pertambangan. (d) Kawasan pariwisata. (e) Kawasan khusus.

Kendala yang mungkin timbul dalam mengelola kawasan kars sebagai kawasan lindung selain sediaan sumber data sekunder yang kurang, juga terbatasnya sumberdaya manusia di bidang perencanaan daerah khususnya RTRW Kabupaten/Kotamadya yang nantinya akan ditetapkan menjadi Peraturan Daerah. Dengan demikian kebijaksanaan Pemerintah Daerah mungkin saja tidak akan mencapai sasaran seperti yang diharapkan, terutama dalam hal penataan alokasi fungsi kawasan. Karena penyusunan RTRW Kabupaten/Kotamadya biasanya dititik-beratkan pada pertumbuhan ekonomi serta pemanfaatan sumberdaya alam dan sumberdaya buatan secara maksimal, maka aspek pelestarian dan pengendaliannya menjadi terlewatkan. Kurangnya perhatian sering menyebabkan sumber daya alam yang seharusnya dilindungi dan dilestarikan terlambat untuk diselamatkan. Teknik penetapan kawasan lindungsebagaimana disebutkan dalam Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990jika tetap menggunakan kriteria skala peta berukuran kecil maka beberapa kawasan kars yang seharusnya dilindungi menjadi luput dalam penggambarannya. Kawasan kars yang mempunyai luas terbatas akhirnya tidak akan masuk dalam RTRW Kabupaten/Kotamadya. Surat Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 1456 K/20/MEM/2000 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars diharapkan dapat dijadikan sebagai acuan oleh Pemerintah Daerah di dalam menyusun Peraturan Daerah tentang pengelolaan dan perlindungan kawasan kars, yang dilandasi oleh semangat otonomi daerah.

3.6.2. Analisis SWOT 123

Untuk dapat mencapai hasil yang maksimal, program kegiatan-lanjut perlu dianalisis dengan menggunakan piranti analisa yang ada. Beberapa jenis analisa dapat dicobakan sekaligus, sehingga kekurangan dan kelebihan program kegiatan-lanjut dapat diidentifikasi dengan lebih baik. Strength-weakness-opportunities-threat, yang disingkat SWOT, merupakan piranti analisis kualitatif yang sederhana, tetapi dalam skala mikro dan makro dapat memberi hasil yang maksimal. Skala mikro dan makro, yang keduanya saling berhubungan, merupakan satuan ukuran dari program jangka pendek dan program jangka panjang. Dalam melakukan pekerjaan sehari-hari, secara sadar atau tidak, langsung atau tidak langsung, analisis tersebut dipakai oleh setiap orang meskipun sistematikanya berbeda. Unsur-unsur strength (kekuatan), weakness (kelemahan), opportunities (kesempatan), dan threat (ancaman) dapat diidentifikasikan pada kawasan kars. Unsur kekuatan dan kelemahan biasanya terjadi di dalam lingkungan kawasan, sedang kesempatan dan ancaman lebih banyak berasal dari luar. SWOT-pun dipercaya dapat menghasilkan rumusan yang sistematis dan rasional sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Dalam hal ini, aplikasi SWOT di kawasan kars akan memberikan hal-hal seperti (Kustedjo, 2002):
(1) (2) (3) (4) Gambaran unsur-unsur pokok yang perlu diidentifikasi untuk keperluan penyusunan rencana tindak seperti man, material, money, dan method; Analisis hubungan antara unsur-unsur pokok tersebut dengan strength, weakness, opportunities, dan threat; Gambaran atau skenario keadaan sekarang dan yang akan datang sesuai dengan yang ingin dicapai; Penyusunan masalah yang akan ditindak-lanjuti supaya sasaran yang ingin dicapai dapat terwujud.

Penyusunan identifikasi masalah analisis SWOT dikaitkan dengan unsur-unsur pokok (man, material, money, method) dapat dilakukan dengan:
(1) Identifikasi masalah strength terhadap unsur-unsur pokok (a) Strength-Man, di mana jumlah sumberdaya manusia di kawasan kars jumlahnya cukup banyak, dan dihitung sebagai kepadatan penduduk per km persegi; (b) Strength-Material, di mana kawasan kars memiliki aneka nilai atau potensi dari aspek-aspek air, pertambangan, kehutanan, pertanian, perikanan, pariwisata, dan keanekaragaman hayati; (c) Strength-Money, di mana di kawasan kars tersedia dana pengembangan dari pemerintah daerah, dunia usaha, dan masyarakat dalam bentuk anggaran pendapatan dan belanja daerah, perbankan, modal ventura, dan modal masyarakat; (d) Strength-Method, di mana tersedia sistem perencanaan pembangunan regional (SPPR) yang hasilnya adalah peluang usaha daerah (pelusda). (2) Identifikasi masalah weakness terhadap unsur-unsur pokok (a) Weakness-Man, di mana kualitas sumberdaya manusia di kawasan kars sangat rendah; (b) Weakness-Material, di mana kondisi fisik lahan kawasan kars adalah kering, gersang, dan mempunyai infrastruktur yang terbatas; (c) Weakness-Money, di mana penduduk kawasan kars miskin karena terbatasnya lapangan usaha; (d) Weakness-Method, di mana sistem perencanaan pembangunan regional yang menghasilkan peluang usaha daerah masih terbatas pada wacana, karena belum ada kebijaksanaan nasional dan kebijaksanaan daerah. (3) Identifikasi masalah opportunities terhadap unsur-unsur pokok (a) Opportunities-Man, di mana untuk meningkatkan ketrampilan penduduk di kawasan kars diperlukan pendidikan formal dan informal dengan memanfaatkan teknologi tepat guna (termasuk keikutsertaan pemerintah daerah dalam melakukan identifikasi dan deliniasi); (b) Opportunities-Material, di mana kawasan kars masih dapat dieksploitasi untuk terciptanya peluang usaha daerah; (c) Opportunities-Money, di mana dapat dibuka lapangan usaha sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh sumberdaya alam kars; (d) Opportunities-Method, di mana sistem perencanaan pembangunan regional yang menghasilkan peluang usaha daerah perlu disosialisasikan. (4) Identifikasi masalah threat terhadap unsur-unsur pokok (a) Threat-Man, di mana banyak tenaga trampil yang ke luar dari kawasan kars; (b) Threat-Material, di mana dengan dieksploitasinya kawasan kars akan terjadi kerusakan lingkungan atau ekosistem; (c) Threat-Money, di mana dana yang terdapat di pemerintah daerah kecil, selain pengusaha dan masyarakat sulit mendapatkan dana kredit perbankan; (d) Threat-Method, di mana sistem perencanaan pembangunan regional yang menghasilkan peluang usaha daerah belum dapat menjadi kebijaksanaan nasional dan kebijaksanaan daerah.

124

Analisis SWOT selanjutnya adalah memadukan strength dengan opportunities, strength dengan threat, weakness dengan opportunities, dan weakness dengan threat. Hal-hal yang perlu dilakukan adalah:
(1) Menggunakan strength untuk memanfaatkan opportunities (a) Memanfaatkan sumberdaya manusia yang ada supaya lebih trampil dan menguasai teknologi melalui pendidikan formal dan informal; (b) Memanfaatkan potensi kawasan kars supaya dapat direncanakan menjadi kegiatan peluang usaha daerah; (c) Memanfaatkan dana yang tersedia di pemerintah daerah (anggaran pendapatan dan belanja daerah) dan masyarakat (perbankan) untuk menciptakan lapangan usaha daerah; (d) Memanfaatkan kegiatan sosialisasi untuk mengenalkan sistem perencanaan pembangunan regional yang menghasilkan peluang usaha daerah. (2) Menggunakan strength untuk mengatasi threat (a) Memanfaatkan tenaga kerja trampil yang memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi supaya tidak ke luar atau bekerja di luar kawasan kars; (b) Memanfaatkan potensi sumberdaya alam kars secara optimal, yang dilakukan dengan tidak merusak lingkungan atau ekosistem; (c) Memanfaatkan dana dari pemerintah daerah (anggaran pendapatan dan belanja daerah) dan masyarakat (perbankan) untuk membuka lapangan usaha daerah; (d) Memanfaatkan sistem perencanaan pembangunan regional yang menghasilkan peluang usaha daerah supaya dapat diterima menjadi kebijaksanaan nasional dan kebijaksanaan daerah. (3) Memperkecil weakness untuk memanfaatkan opportunities (a) Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang rendah supaya mempunyai ketrampilan, ilmu, penguasaan teknologi, dan pengetahuan lingkungan melalui pendidikan formal dan informal; (b) Meningkatkan kondisi fisik lingkungan dan infrastruktur yang terbatas supaya dapat dieksploitasi menjadi berbagai kegiatan dan lapangan usaha; (c) Meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran penduduk kawasan kars dengan menciptakan peluang usaha menjadi lapangan usaha; (d) Meningkatkan sistem perencanaan pembangunan regional dari wacana menjadi kebijaksanaan nasional dan kebijaksanaan daerah melalui kegiatan sosialisasi; (4) Mengendalikan weakness untuk menghindari threat (a) Mengoptimalkan kualitas sumberdaya manusia yang rendah untuk tetap bekerja di dalam kawasan kars; (b) Mengoptimalkan kondisi fisik lahan kawasan kars yang kering dan gersang dengan tidak merusak lingkungan dan ekosistem; (c) Mengoptimalkan pendapatan masyarakat miskin dengan menggunakan dana investasi dari pemerintah daerah dan swasta; (d) Mengoptimalkan sistem perencanaan pembangunan regional dari wacana menjadi kebijaksanaan nasional dan kebijaksanaan daerah.

Selanjutnya untuk mewujudkan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat di kawasan kars yang memiliki lingkungan fisik dan infrastruktur yang terbatas, analisis SWOT yang dihasilkan dapat dijadikan sebagai dasar penyusunan rencana kegiatan tindak lanjut (RKTL).

3.7.

Perlindungan kawasan kars

Hakekat dari perlindungan kawasan kars, seluruhnya atau sebagian, adalah melindungi kawasan tangkapan air seluas mungkin (IUCN, 1997). Jika kegiatan itu tidak memungkinkan, minimal sebagian daerah disiapkan menjadi kawasan penyangga. Kawasan ini mengelilingi bentangalam yang akan dilindungi. Jika kawasan tangkapan air terletak di luar kawasan lindung, maka harus dipertimbangkan unsur-unsur pengendali lingkungan atau pengelolaan air. Tujuannya adalah menjaga jumlah dan mutu air yang masuk ke dalam kawasan kars. Dengan demikian sangat mungkin untuk mengembangkan apa yang dinamakan pengelolaan kawasan tangkapan air secara total. Semua yang bertanggung-jawab terhadap usaha pengelolaan harus menyetujui rencana dan kebijaksanaan yang bertalian dengan pelestarian niali-nilai yang terdapat di daerah tangkapan air. Batas tangkapan air di kawasan kars tidak hanya melulu sebagai garis yang digambarkan pada peta, tetapi memiliki makna yang lebih luas. Batas tersebut merupakan suatu jalur, di mana bagian luarnya yang bersifat dinamis sangat tergantung pada tataan geologi dan keadaan iklim setempat. Menentukan daerah tangkapan 125

air di kawasan kars, apalagi sistem hidrologi gua, bukanlah pekerjaan yang mudah; dalam beberapa hal bahkan tidak mungkin dilakukan. Sistem jaringan sungai bawahtanah di Gua Mammoth, Kentucky (AS), sebagai contoh, baru dapat diciri setelah dilakukan penelitian yang mendalamtermasuk ratusan percobaan yang menggunakan bahan perunut air yang mahalselama lebih dari 20 tahun (IUCN, 1997) Usaha perlindungan kawasan kars tidak harus diartikan sebagai kawasan yang tidak boleh didayagunakan dan dimanfaatkan sama sekali. Pengkelasan dan penzonasian kawasan kars justru membuka berbagai peluang untuk memanfaatkan kawasan tersebut secara maksimum, dengan memperhatikan aspek-aspek lingkungan dan unsur-unsur srategi nasional yang berkaitan dengan program pembangunan berkelanjutan (Agenda 21 Indonesia). Bentuk perlindungan unsur-unsur hayati dan nirhayati di kawasan kars ujudnya bermacam-macam tergantung dari sifat khas yang dimiliki kawasan tersebut, yang bisa berbeda dengan kawasan sejenis di tempat lain. Dalam hal ini perlu dipertimbangkan bentuk dari usaha pengelolaannya, yang dikaitkan dengan jenis atau tipe kawasan yang bersangkutan sebagaimana diusulkan oleh Kementrian Lingkungan Hidup (Kasri dkk., 1997):
(1) Kawasan kars yang boleh dieksploitasi dikelola dalam bentuk eksploitasi terkendali. Kawasan kars yang demikian terciri tidak menunjukkan gejala karstifikasi yang aktif, juga keadaan hidrologinya. Gejala eksodan endokarsnya bersifat umum, banyak dimiliki oleh kawasan kars lainnya. Dari aspek ekosistem kawasan ini tidak memiliki biota khas atau bertindak sebagai daerah penyangga kehidupan. Sedang dari aspek perlindungan, kawasan ini bukan merupakan daerah perlindungan yang secara nyata diatur oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku atau merupakan daerah yang memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman hayati. Kawasan kars yang memiliki nilai geologi dan sosio-budaya yang penting dilindungi dalam bentuk Cagar Alam Geologi dan Cagar Alam Budaya dan Ilmu Pengetahuan. Kawasan ini memiliki gejala ekso- dan endokars yang sangat khas, sehingga kehadirannya memiliki manfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan kebumian, khususnya geologi dan speleologi. Atau, kawasan ini memiliki, menyimpan dan mengawetkan hasil budaya manusia yang tinggi. Sedang kawasan yang memiliki sumberdaya alam penting dilindungi dalam bentuk Cagar Alam. Kawasan cagar alam mempunyai flora, fauna dan ekosistem tertentu yang berkembang secara alami sehingga perlu dilindungi keberadaannya. Tujuannya adalah melindungi nilai-nilai keanekaragaman bumi, flora, fauna, ekosistem serta kekayaan dan warisan budaya bangsa peninggalan sejarah (termasuk situs arkeologi), yang dikhawatirkan mengalami kepunahan atau penurunan nilai akibat kegiatan manusia dan alam. Unsur-unsur tersebut bertalian erat dengan pengembangan ilmu pengetahuan dan konsep pembangunan yang berkelanjutan. Kawasan kars yang memiliki potensi pariwisata dilindungi dalam bentuk Taman Wisata Alam. Potensi wisata yang dimaksud memanfaatkan nilai-nilai keunikan dan kelangkaan objek ekso- dan endokars yang adaseperti lembah, bukit, sungai, pantai, air terjun, mata air dan gua. Sasaran akhirnya berupa usaha pengembangan pendidikan, rekreasi dan pariwisata; selain meningkatkan kualitas lingkungan sekitarnya. Kawasan kars yang memiliki ekosistem asli, khas, unik dan langka dilindungi dalam bentuk Taman Nasional. Kualitas lingkungan kawasan yang sangat spesifik ini perlu dijaga dan dilindungi dari usaha yang sifatnya menimbulkan pencemaran. Pengelolaan taman nasional dilakukan dengan sistem zonasi; dimanfaatkan untuk keperluan pendidikan, pengembangan ilmu pengetahuan dan pariwisata. Pada kawasan kars yang memiliki keanekaragaman hayati, keunikan fisik, biologi, geologi dan ilmu pengetahuan lain dilindungi dalam bentuk warisan dunia. Kawasan kars demikian, yang terbukti memiliki nilai-nilai keanekaragaman hayati dan bumi yang sangat tinggi untuk usaha konservasi, tidak memiliki padanan di tempat lain. Sasaran akhirnya adalah melindungi serta melestarikan nilai-nilai keunikan fisik, biologi dan habitat flora-fauna yang ada.

(2)

(3)

(4)

(5)

Hakekat dari pembangunan berkelanjutan yang ditetapkan oleh pemerintah sebenarnya merupakan suatu bentuk usaha optimalisasi pemanfaatan sumberdaya alam dan sumberdaya manusia secara serasi dan seimbang. Azas serasi dan seimbang didasarkan pada jenis kegiatan manusia yang diselaraskan dengan daya dukung atau kemampuan sumberdaya alam yang ada. Daya dukung kawasan kars yang dikenal sangat rendah menyebabkan pengelolaan, pemanfaatan dan perlindungannya membutuhkan kiat-kiat tertentu, yang berbeda dengan kawasan lain yang bukan-kars. Manusia wajib memahami sifat kerentanan kawasan kars, menjauhkannya dari gangguan lingkungan serta melestarikan fungsi kawasan tersebut sebagai satu kesatuan ekosistem. Berkaitan dengan kegiatan pengelolaan kawasan kars secara global, Vermeulen & Whitten (1999) menegaskan jika usaha eksploitasi batugamping (kars) hendaknya:

126

(1) (2) (3) (4) (5) (6)

Dilakukan pada suatu wilayah yang pernah diusahakan sebelumnya; Dilakukan di suatu kawasan yang luas, dengan meninggalkan salah satu bagian yang dianggap memiliki nilai penting; Dititik-beratkan pada jenis batugamping dolomitan, batugamping yang belum terkarstifikasi-lanjut, atau keduanya; Menghindari bukit terisolir yang biasanya merupakan situs spesies endemi; Menghindari gua, rongga, sungai bawahtanah, dan mata air; Mengendalikan limbah yang mencemari sungai dan sistem aliran setempat.

Daya dukung kawasan kars yang dikenal sangat rendah menyebabkan pengelolaannya (pemanfaatan dan perlindungan) memerlukan strategi-strategi tertentu, yang berbeda dengan kawasan lainnya yang bukan-kars. Untuk mencapai azas pengelolaan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan semua orang harus memahami sifat kerentanan kawasan kars, menjauhkannya dari gangguan yang menurunkan daya dukung lingkungan, dan melestarikan fungsi kawasan sebagai satu kesatuan ekosistem yang bersifat menyeluruh. Perlindungan kawasan kars dan gua harus mencakup aspek hayati dan nirhayati, karena keduanya merupakan unsur penting pembentuk keanekaragaman-bumi. Petikan mengenai kajian kegiatan pengelolaan kawasan kars di daerah Kabupaten Pacitan yang dilakukan oleh Samodra (2001a), yang berkaitan dengan pemanfaatan dan konservasi gua-gua walet, sebagai bahan renungan bersama, teringkas sebagai berikut.
Pemanfaatan dan konservasi gua walet kars Pacitan secara berkelanjutan Kegiatan pengelolaan gua walet yang bertujuan memanfaatkan, melindungi dan melestarikan populasi walet gua merupakan salah satu bagian dari usaha pengelolaan kawasan kars secara berkelanjutan (sustainable development) dan berwawasan lingkungan. Peliknya pengelolaan (pemanfaatan dan perlindungan) kawasan kars yang disebabkan oleh tingginya kandungan nilai strategis yang dimiliki pada akhirnya mengharuskan kegiatan tersebut dilakukan secara holistik. Sifat keholistikan itu diujudkan dalam bentuk kerjasama yang saling proaktif di antara sektor-sektor pembangunan terkait (multi- dan lintas-sektor), dengan melibatkan aneka jenis ilmu pengetahuan (multidisiplin). Memperkecil kegiatan eksploitasi sumberdaya alam secara berlebihan merupakan langkah awal dari serangkaian proses panjang usaha pengelolaan kawasan kars. Pengelolaan lingkungan atau habitat-asli walet yang mempunyai sasaran melestarikan lingkungan alami fisik gua mencakup beberapa usaha seperti: (1) (2) (3) Memperkecil tingkat kerusakan gua, baik yang disebabkan oleh alam maupun kegiatan manusia di sekitarnya; Menentukan langkah-langkah pengamanan dari predator perusak dan pemangsa sarang atau telur, termasuk manusia; Menghutankan-kembali lahan di atas dan di sekitar gua dengan jenis tanaman yang tepat, yang tujuannya adalah mengatur jumlah air yang meresap ke dalam lapisan batugamping melalui sistem retakan atau ruang antar butir pada batuan berbutir kasar yang sudah mengalami pelapukan, sehingga air perkolasi dapat menjaga suhu dan nilai kelembaban sebagaimana dipersyaratkan untuk dapat menjadi hunian walet; Memperluas area hutan di luar kawasan kars, yang lokasinya disesuaikan dengan jarak jelajah walet dalam mencari makan sehingga hasil sarangnya maksimum karena walet tidak terlalu banyak kehilangan energi; Memberi perlindungan secara khusus pada gua-gua yang dicurigai menjadi pusat perkembang-biakan walet (gen-bank); Merencanakan lokasi baru bagi walet gua jika pada suatu saat gua-gua walet yang ada di daerah pantai terkena bencana geologi (gempabumi, tsunami).

(4)

(5) (6)

Usaha-usaha tersebut dapat ditingkatkan lagi dengan: (1) (2) Melakukan penelitian secara berkala guna memonitor kondisi lingkungan fisik gua walet dan perkembangan populasi walet itu sendiri; Kegiatan monitoring lingkungan fisik gua dilakukan dengan cara: (a) (b) Mengukur suhu udara setiap 30 detik sekali, untuk selanjutnya dirata-rata setiap 2 jam (perlu diukur juga suhu tertinggi dan suhu terendah setiap 24 jam); Mengukur kelembaban (RH) setiap 30 detik sekali, dan dirata-rata setiap 2 jam (gua yang mempunyai kelembaban 100% memperlukan tehnik pengelolaan tersendiri);

127

(c) (d) (e) (3)

Mengukur banyaknya air yang masuk ke dalam gua setiap 24 jam sekali, baik selama musim kemarau maupun musim hujan. Air perkolasi dan air rembasan dikumpulkan dan diukur volumenya setiap jam; Mengukur besarnya penguapan setiap 5 menit sekali selama 24 jam; Jika terjadi proses pencemaran kimia, perlu di ukur secara isotopik besarnya nilai pencemaran setiap bulan selama 4 bulan, dan juga pH-nya.

Menumbuhkan kesadaran kepada para pengelola dan pengunduh sarang bahwa pemanenan yang berlebihan hanya akan memperburuk populasi walet. Waktu pemanenan yang terbaik adalah ketika sarang memiliki mutu yang paling bagus. Membuat rambu-rambu peraturan dan memberi sanksi tegas kepada semua pihak yang di dalam memanfaatkan nilai ekonomi kawasan kars menggunakan cara-cara yang bertentangan dengan azas pelestarian;

(4)

Di Kabupaten Pacitan, pemanenan sarang pada saat ini dilakukan 4 kali setahun. Adapun polanya adalah sebagai berikut: (1) Pengunduhan sarang selama bulan September yang dikenal sebagai panen rawutan merupakan pengambilan semua sarang pada awal musim berbiak, dengan tujuan akan memperoleh sarang yang ukurannya sama besar pada musim panen berikutnya; Pemanenan kedua yang dikenal dengan panen besar dilakukan 2 kali di antara bulan Oktober, Nopember dan atau Desember. Panen besar ini dilakukan 45 hari setelah panen rawutan atau panen besar pertama; Pemanenan terakhir, dikenal dengan panen pembersihan, dilakukan pada bulan Februari. Karena sebagian besar gua walet di daerah ini letaknya persis berada di permukaan laut rata-rata, sehingga pengaruh pasang-surut sangat besar, maka panen pembersihan yang dilakukan 45 hari setelah panen besar terakhir waktunya disesuaikan dengan keadaan gelombang.

(2)

(3)

Mengingat perbiakan sepasang walet membutuhkan waktu antara 110-150 hari, maka pola panen dengan selang waktu 45 hari ini tidak akan memberi kesempatan kepada walet untuk melakukan proses regenerasi. Bentuk perlindungan gua-gua walet Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng di kars Pacitan Barat yang merupakan habitat walet, berdasarkan keadaan fisik gua dan cara pencapaiannya yang sulit sangat cocok untuk dikembangkan menjadi gua pembiakan. Sebagai pusat pembiakan alami walet, gua-gua tersebut berfungsi sebagai gen-bank sehingga tidak perlu dieksploitasi nilai ekonominya. Langsung atau tidak langsung, usaha pelestarian walet guatermasuk lingkungan dan habitatnya, yaitu guaakan dilakukan oleh para pengembang (pemerintah daerah, pengusaha) secara otomatis. Tetapi karena pandangan mereka hanya terpusat pada satu sasaran, yaitu memanfaatkan nilai ekonomi walet semaksimal mungkin, maka faktor pelestarian biasanya akan diabaikan. Padahal pemonitoran kondisi fisik gua dan lingkungan di sekitarnya secara berkesinambungan merupakan bagian yang tak-terpisahkan dari kegiatan budidaya walet (gua) secara berkelanjutan. Jika sumberdaya alam hayati walet sudah dianggap sebagai salah satu sumberdaya yang penting di Kabupaten Pacitan, maka sebagaimana diusulkan oleh Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup pada tahun 1998 gua-gua tersebut dapat dilindungi dalam bentuk cagar alam. Mengacu pada ketetapan tersebut, perlindungan suatu sumberdaya alam kars dalam bentuk cagar alam dimaksudkan untuk melindungi keanekaragaman tumbuhan, satwa dan ekosistem yang ada di kawasan tersebut. Dalam hal ini walet dapat dianggap sebagai satwa yang memiliki ekosistem tertentu yang perlu dilindungi, sehingga perkembang-biakannya yang berlangsung secara alami diharapkan dapat menaikkan populasinya. Sebagai suatu cagar alam, persyaratan lain yang harus dipenuhi adalah: (1) (2) (3) (4) Mempunyai luas kawasan minimal 200 hektare; Mempunyai kepadatan penduduk yang tergolong jarang, yaitu antara 200-400 orang/km2; Merupakan sumberdaya alam kars yang memiliki sifat spesifik; Tidak mempunyai permasalahan lingkungan yang sukar diperbaiki.

Mengacu pada ke 4 persyaratan dasar di atas, Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng memiliki kemampuan untuk dapat dilestarikan dan dilindungi dalam bentuk cagar alam. Ditinjau dari luas kawasan, Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng merupakan suatu gejala endokars yang mencakup wilayah pinggiran pantai seluas lebih dari 200 hektare. Karena letaknya yang terpencil, juga keadaan bentangalamnya yang berupa suatu gawir terjal, tidak ada satupun penduduk yang membangun pemukiman di daerah ini. Beberapa bagian di kawasan ini yang miring ke arah laut dimanfaatkan oleh penduduk dari luar kawasan menjadi tegalan atau sawah tadah hujan. Sedang walet gua sendiri sebagai sesumberdaya alam hayati kars nyata-nyata memiliki sifat yang

128

sangat spesifik, terutama yang berkaitan dengan kondisi iklim mikro gua yang menjadi habitat aslinya. Persyaratan terakhir bahwasanya kawasan yang diusulkan untuk dilindungi tidak mempunyai permasalahan lingkungan yang sukar diperbaiki sangat mudah dipenuhi. Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng yang sangat sulit dicapaibaik dari darat maupun dari lautmenyebabkan sistem lingkungannya nyaris terawetkan dengan baik. Kondisi iklim mikro gua yang dibutuhkan oleh walet, yang tergantung pada keadaan lingkungan di sekitarnya dapat ditingkatkan dengan kegiatan pengelolaan lahan di bagian atas gua secara tepat guna memenuhi fungsi ekosistem walet. Penataan Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng menjadi kawasan cagar alam sumberdaya hayati walet gua tentu saja merupakan bagian dari kegiatan penataan ruang kawasan kars secara keseluruhan. Penyusunan matrik aneka kendala dan dampak yang ditimbulkan oleh kegiatan pelestarian guna analisis kelayakannya merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan, selain melanjutkan kegiatan inventarisasi dan identifikasi terhadap nilai-nilai strategis kawasan tersebut yang masih belum dilakukan. Dalam kerangka penataan kawasan secara berkelanjutan, pendeliniasian kawasan cagar alam harus dapat mencerminkan azas zonasi sesuai dengan peruntukannya. Zonasi (pemintakatan) yang dimaksud mencakup zona inti, zona penyangga dan zona pemanfaatan intensif. Penelitian di masa mendatang akan diarahkan pada pemintakatan tersebut, yang dilakukan secara multidisiplin dan lintas sektor. Zona inti kawasan Cagar Alam Gua Walet Pacitan Barat mencakup daerah di sekitar Gua Ngleto dan Gua Ngareng-areng, khususnya lokasi kedua gejala endokars tersebut. Sedang zona penyangga yang berada di luar zona inti mencakup daerah antara zona inti dan zona pemanfaatan intensif. Zona ini bertindak sebagai daerah alternatif guna mengurangi perluasan tekanan di zona pemanfaatan intensif, yang dimungkinkan akan mengurangi daya dukung lingkungan di zona inti. Zona pemanfaatan intensif sendiri merupakan daerah di luar zona penyangga yang diperuntukan bagi kegiatan penduduk setempat untuk melakukan usahanya (bertani, berkebun, berladang, beternak, membangun pemukiman dan sebagainya). Kegiatan tersebut harus tetap mengacu pada azas kelestarian lingkungan, dalam arti menekan serendah mungkin dampak negatif yang mungkin akan muncul di kemudian hari. Kegiatan deliniasi atau pemintakatan kawasan lindung gua walet juga harus diselaraskan dengan program penyusunan peta klasifikasi kawasan kars, sebagai penjabaran dari Keputusan Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 1456 K/20/MEM/2000 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars di Indonesia. Di dalam melakukan pengelolaan, menurut surat keputusan tersebut suatu kawasan kars harus diklasifikasikan terlebih dahulu berdasarkan kandungan nilai-nilai strategis yang dimilikinya (nilai ilmiah, ekonomi dan kemanusiaan). Kawasan kars kelas I merupakan wilayah yang memiliki nilai ilmiah dan kemanusiaan tinggi, di mana kawasan ini nantinya akan disiapkan menjadi kawasan lindung. Bentuk perlindungannya sendiri disesuaikan dengan sasaran yang ingin dicapai, berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Segala bentuk eksploitasi sumberdaya alam yang berpotensi merusak atau menurunkan mutu lingkungan, terutama pertambangan atau penggalian batugamping, tidak diijinkan dilakukan di wilayah ini. Kawasan kars kelas II adalah wilayah yang masih memiliki nilai ilmiah dan nilai kemanusiaan, tetapi tidak setinggi kawasan kelas I. Kegiatan eksploitasi sumberdaya alam di kawasan ini yang bertujuan memanfaatkan nilai ekonominya, termasuk pertambangan, diijinkan sebatas tidak melampaui batas ramburambu peraturan yang ada. Sedang kawasan kars kelas III adalah wilayah di luar kawasan kelas I dan kelas II, yang fungsinya hampir mirip dengan zona pemanfaatan intensif. Meskipun pada dasarnya segala bentuk eksploitasi sumberdaya alam dapat dilakukan di wilayah ini, kegiatan tersebut tetap harus menjunjung tinggi azas kelestarian lingkungan. Pengklasifikasian kawasan kars yang diturunkan dalam bentuk zona-zona pemanfaatan sesuai dengan peruntukannya masing-masing secara berkelanjutan dan pemintakatan wilayah yang disiapkan menjadi kawasan lindung (cagar alam) merupakan salah satu komponen usaha dasar yang akan melengkapi kegiatan penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten. Penyusunan RTRW secara benar dan holistik berdasarkan data yang akurat diharapkan dapat mengurangi dan memperkecil segala bentuk gesekan, benturan dan tarik-menarik kepentingan di antara sektor-sektor pembangunan yang terkait dengan pemanfaatan kawasan kars.

3.8.

Kawasan kars sebagai warisan dunia

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, bentuk perlindungan tertinggi di antara kawasan lindung adalah warisan dunia (world heritage). Secara eksplisit, istilah tersebut tidak hanya memberi perlindungan kepada alam saja, tetapi juga budaya yang dihasilkan oleh manusia yang hidup di alam. Lingkungan karsbaik 129

biotik (hayati) maupun abiotik (nirhayati)yang menjadi salah satu unsur pembentuk keanekaragaman alam (bumi) akhirnya memiliki peran dan kedudukan yang penting. Keanekaragaman bumi di sini diartikan sebagai keragaman dari keadaan geologi (batuan), geomorfologi (bentangalam), soil, kisaran sistem, dan proses yang sifatnya alami. Supaya kawasan kars yang memiliki trilogi nilai strategis tinggi (ilmiah, ekonomi, kemanusiaan) dapat dilindungi dalam bentuk warisan dunia, maka lingkungan biotik dan abiotik kawasan tersebut harus memenuhi salah satu keriteria, atau lebih, seperti (IUCN, 1997; Vermeulen & Whitten, 1999):
(1) Mewakili sejarah perkembangan atau evolusi bumi (termasuk kehidupan di dalamnya), di mana selain secara nyata menunjukkan adanya perkembangan bentangalam yang diakibatkan oleh proses geologi, juga memiliki arti geomorfologi atau fisiografi; Mewakili serangkaian proses ekologi dan biologi yang sedang berlangsung, sehingga dapat diciri jika di kawasan tersebut sedang terjadi evolusi ekosistem yang melibatkan hadirnya sekelompok tumbuhan atau hewan yang hidup di lingkungan darat, air tawar, pantai, dan laut; Memiliki fenomena alam yang terbaik, atau merupakan suatu kawasan yang mempunyai nilai keindahan (estetika) lebih; Merupakan habitat alam bagi aneka jenis biologi (flora-fauna) yang bersifat in situ, termasuk kandungan spesiesnya yang memiliki nilai universal dari aspek ilmu pengetahuan dan konservasi.

(2)

(3) (4)

Kriteria di atas merupakan penegasan kembali dari butir-butir yang telah disepakati bersama dalam AsiaPacific Forum on Karst Ecosystems and World Heritage, yang diselenggarakan di Sarawak (Malaysia) dari 26-30 Mei 2001 lalu. Pertemuan tersebut disponsori oleh IUCN, UNESCO, dan Bank Dunia. Forum diskusi yang dihadiri oleh wakil-wakil dari 19 negara tersebut, termasuk Indonesia (Samodra, 2001d), juga menyepakati kriteria bagi warisan budaya (cultural heritage) yang diakui sebagai bagian yang takterpisahkan dari alam warisan dunia (natural heritage). Suatu kawasan yang dilindungi menjadi warisan budaya harus memenuhi salah satu, atau beberapa kriteria seperti:
(1) (2) (3) (4) (5) Mewakili suatu adikarya yang dihasilkan oleh manusia yang memiliki kepandaian lebih; Menunjukkan adanya pertukaran nilai kemanusiaan yang berkaitan dengan perkembangan arsitektur atau teknologi, seni yang bersifat monumental, rencana tata kota atau tata runag di dalam konteks budaya dunia; Memiliki tradisi budaya unik, baik yang masih ada maupun yang sudah lama hilang; Memiliki perkampungan tradisional atau tataguna lahan yang mewakili suatu budaya, terutama yang rentan terhadappengaruh perubahan dan bersifat tidak dapat dipulihkan kembali; Memiliki kaitan langsung atau tidak langsung dengan kejadian atau tradisi, ide, kepercayaan, dan pekerjaan artistik yang masih ada.

Sebagai suatu warisan alam, kawasan kars di dunia umumnya memiliki butir kriteria (1) dan (2), sementara di beberapa tempat mempunyai kriteria (3) dan (4). Di banyak tempat, gua-gua di kawasan kars mempunyai ornamen yang indah, kriteria (3), tetapi nilai ilmiah dan nilai lingkungannya sangat kurang. Hal seperti ini sering diabaikan, sehingga pengusulan suatu kawasan kars kepada Biro Warisan Dunia kadang hanya menonjolkan kriteria tersebut, yang sebenarnya dijumpai di banyak gua di dunia (Hamilton-Smith, 2001). Orang sering lupa, jika sedimen di dasar gua jika dikaji secara mendalam sering mengungkapkan informasi penting yang berkaitan dengan keadaan iklim bumi di masa lalu, perubahan vegetasi di permukaan kawasan, arkeologi, dan paleontologi yang merekam kehidupan-purba ratusan, ribuan, bahkan jutaan tahun lalu. Sedimen gua juga dikenal sebagai habitat flora-fauna, yang karena kurangnya pengetahuan maka informasi biologi tersebut musnah secara tidak disengaja pada saat gua dieksploitasi. Oleh sebab itu, penilaian terhadap usaha manusia untuk melindungi kawasan kars dalam bentuk warisan dunia dapat dilakukan secara analog dengan apa yang dikenal sebagai situs fosil. Di Indonesia, hilangnya situs fosil di kawasan batugamping di daerah Citeureup (Bogor) dan situs arkeologi di kars Tuban oleh kegiatan penambangan, semata-mata karena faktor ketidaktahuan dan ketidakmautahuan belaka. Penilaian terhadap situs fosil itu sendiri, menurut Hamilton-Smith (2001), dapat didasarkan pada beberapa kriteria seperti: 130

(1) (2) (3) (4) (5)

Luasnya cakupan perioda waktu; Kekayaan spesies; Keunikan suatu perioda waktu geologi; Sumbangannya terhadap pemahaman kehidupan di dunia; Membuka kesempatan untuk penemuan-penemuan yang lebih baru.

Hal lain yang perlu dipahami mengenai kawasan kars sebagai alam warisan dunia adalah bahwasanya kawasan tersebut memiliki derajat interaksi yang tinggi antara keanekaragaman unsur dan proses yang terkait. Berkaitan dengan hal tersebut, pendapat Daoxian (1988) yang menyebutkan jika sistem kars merupakan kesatuan dari unsur-unsur bentangalam, kehidupan, energi, air, gas, soil, dan batuan-pun selanjutnya mengalami penyempurnaan menjadi: .......... yang menunjukkan interaksi rumit antara struktur (geologi) dan proses yang selanjutnya menciptakan sifat kars. Di dunia internasional kawasan kars di Indonesia sudah lama dikenal, setidaknya sejak permulaan abad 19. Kars di Indonesia dinilai masih memiliki unsur strategis yang belum banyak mengalami perubahan. Oleh karena itu, dari sekian banyak kawasan kars yang diusulkan untuk dilindungi dalam bentuk warisan dunia pada pertemuan di Sarawak 2001, empat kawasan dari Indonesia diterima sebagai nominasi yang masuk dalam daftar kars warisan dunia. Kawasan yang dimaksud adalah kars Gunung Sewu (Yogyakarta), kars Maros (Sulawesi Selatan), kars Sangkulirang (Kalimantan Timur), dan kars Lorentz (Irian Jaya). Hampir semua kriteria yang sudah ditetapkan dipenuhi oleh kawasan-kawasan kars tersebut, sehingga penetapannya menjadi warisan dunia tinggal menunggu hasil uji-silang penilaian sistem kars oleh Biro Warisan Dunia, IUCN. Penilaian sistem kars yang dimaksud meliputi (Hamilton-Smith, 2001):
(1) (2) Hal-hal yang berkaitan dengan sistem kars, yaitu keadaan kawasan secara regional, litologi, struktur, stratigrafi, dan morfogenesa; Keragaman bentangalamnya, termasuk kehadiran lekuk-lekuk tertutup (dolina, uvala, polje, lembah buntu, dan gorge), bukit-bukit kerucut dan menara, karren, sistem hidrologi (termasuk sungai bawahtanah, mata air di daratan dan di bawah permukaan laut); Sistem air tanah (pola aliran, lubang-lari, mata air) dan keadaan iklim (termasuk iklim-mikro); Bentangalam di bawah permukaan (endokars), terutama gua (peta dan penampangnya, kaitannya dengan sistem akuifer; speleogenesis termasuk umur, kedalaman dan panjang gua); Isi atau kandungan gua (sedimen termasuk umur, stratigrafi, paleontologi, arkeologi, dan sisa-sisa budaya; jenis speleotem); Keanekaragaman hayati (flora-fauna permukaan dan bawah-permukaan termasuk kelelawar, burung, ular, ikan, dan binatang vertebrata lainnya; invertebrata yang hidup di lingkungan darat, air tawar, dan asir asin; biota-mikro seperti nano-bakteri, bakteri, protozoa, dan ganggang; tingkat endemisme dan adaptasinya); Pemanfaatan kawasan atau lahan oleh manusia (sebagai hunia, tempat yang disakralkan berkaitan dengan kegiatan spiritual dan agama; tempat perlindungan, pertahanan, pengairan, pariwisata; tempat penelitian dan pendidikan), dan pengaruh yang ditimbulkan (polusi, sedimentasi, isu bahaya lingkungan, dan kesehatan); Keadaan kawasan (kerusakan, mutu disain dan pengaruhnya jika kawasan diubah untuk mencukupi kebutuhan manusia, mutu pengelolaan, serta pemantauan dan pengendalian lingkungan).

(3) (4) (5) (6)

(7)

(8)

Mengenai keanekaragaman hayati, apa yang dikemukakan oleh Hamilton-Smith (2001) berikut ini dapat membuka wawasan kita bersama mengenai aneka jenis spesies flora dan fauna yang hidup di kawasan kars di Indonesia. Indonesia dikenal memiliki keanekaragaman flora dan fauna yang sangat tinggi (mega diversity), dan terumbu karang yang ada di perairan lepas pantai memiliki keragaman biologi yang paling lengkap di dunia.
Jika di dalam sistem kars sering disebut istilah keanekaragaman hayati, maka istilah yang dibakukan dalam Konvensi Keanekaragaman Biologi (Hamilton-Smith, 2001) mengandung makna sebagai keragaman mahluk

131

hidup yang terdapat di lingkungan inter alia, daratan, laut, dan ekosistem air lainnya; termasuk keragaman dari spesies, antar spesies, dan ekosistemnya sendiri. Penilaian terhadap keanekaragaman hayati ternyata memunculkan permasalahan sendiri, karena fauna bawah-permukaan biasanya luput dari jangkauan penelitian. Masalah lainnya adalah waktu, di mana penelitian yang dilakukan selama bertahun-tahun akan menghasilkan koleksi fauna yang memadai, sehingga kehadiran spesies-spesies baru dapat diketahui dengan baik. Sebaliknya, pengkoleksian flora-fauna dalam waktu yang relatif pendek tidak akan memberikan indikasi terhadap kandungan keanekaragaman hayati yang sesungguhnya. Pencirian keanekaragaman hayati di suatu daerahpun biasanya hanya didasarkan pada pengkoleksian binatang vertebrata dan tumbuhan berpembuluh (vascular). Sebagai contoh, keanekaragaman hayati permukaan dan bawah-permukaan di Gunung Mulu (Sarawak, Malaysia) sudah mulai diteliti sejak 1987, dan terus dikaji hingga sekarang.

Batugamping dan soil merupakan habitat-mikro yang memiliki sifat tersendiri. Selama ruang dan waktu geologi tertentu, kawasan dapat berubah menjadi daerah yang memiliki keanekaragaman flora dan fauna, dengan sifat endemisme tinggi yang dimiliki oleh beberapa jenis invertebrata seperti siput. Pada mulut gua yang terletak di dasar dolina yang dalam, atau pada bagian dasar sistem sumuran-tegak, sering terjadi zonasi habitat-mikro yang berlapis-lapis. Dicontohkan oleh Hamilton-Smith (2001) adalah sebagaimana yang terdapat pada sistem dolina besar di Skojanske James, yang dikenal sebagai kawasan yang memiliki bentangalam paling besar di dunia. Udara dingin di dasar dolina yang ke luar dari mulut gua menghidupi flora jenis alpina, sementara bagian atasnya yang lebih panas memiliki tumbuhan yang mirip dengan flora ekosistem Mediterania pantai. Selain tumbuhan, kawasan ini juga kaya dengan fauna vertebrata dan invertebrata. Masih di bagian kars-dalam (endokars), zona senja gua sering merupakan habitat flora-fauna jenis tertentu. Di zona yang lebih dalam lagi, hidup sekumpulan guanofil, binatang renik pemakan bangkai, dan spesies binatang air tawar yang membentuk satu ekosistem-mikro di dalam gua. Kawasan Cape Range di Australia dapat dianggap sebagai contoh klasik dari fenomena tersebut. Di kawasan ini hidup spesies binatang zona senja gua, binatang renik pemakan bangkai, dan guanofil di zona gelap, selain sisa-sisa tumbuhan hutan hujan Plistosen, spesies air tawar fauna Gondwana, dan spesies air asin asal-Samudera Tetis. Sementara itu di permukaan kawasan kars tumbuh aneka flora yang menyenangi lingkungan alkali, dan telah berhasil menyesuaikan diri dengan iklim yang kering. Sifat endemismenya kadang sangat tinggi. Penetapan situs kars warisan dunia memerlukan konsideran yang didasarkan pada keanekaragaman fauna bawah-permukaan. Banyak sekali kawasan kars dan gua di dunia yang memiliki kekayaan fauna spesifik bawah-permukaan, meskipun belum semuanya terdata lengkap. Sebagai contoh, kawasan Anggtelek (Hungaria) dan Gua Mammoth (AS) dikenal mempunyai populasi invertebrata yang sangat melimpah, sementara keragaman nano-bakteri dan bakteri dapat dijumpai di Gua Carlsbad. Di Vietnam, puluhan jenis kelelawar diciri mendiami suatu sistem perguaan tunggal di daerah tersebut. Di Australia bagian barat, kelimpahan fauna bawah-permukaan terdapat di Cape Range. Sedang kars-terkubur (burried-karst) di Australia Baratlaut dikenal memiliki keanekaragaman amfipoda terbesar di dunia, yang hidup di dalam satu akuifer tunggal. Penelitian khusus di kawasan kars Asia menjumpai adanya komunitas invertebrata yang beragam jenis di daerah Tham Chiang Dao (Thailand), dan di Indonesia (Ngalau Surat, Sumatera Barat; Gua Salukkan Kallang atau Gua Towakkalak, Sulawesi Selatan; Batu Lubang, Halmahera). Usaha perlindungan dan pemanfaatan terhadap nilai-nilai strategis kawasan kars seharusnya tidak hanya terbatas di kawasan itu sendiri, tetapi harus mencakup wilayah yang lebih luas lagi yang berada di luar kawasan lindung. Langsung atau tidak langsung, sistem tata air di permukaan dan di bawah-permukaan kawasan kars sangat dipengaruhi oleh jenis-jenis usaha yang berlangsung di luar batas kawasan. Terlebih lagi jika kegiatan tersebut masih berada dalam sistem pemisah air (watershed) yang sama, dan zona budidaya letaknya lebih tinggi dibanding zona perlindungan. Pertambangan yang letaknya berdekatan dengan kawasan warisan dunia Tasmania Wildernes di Australia, sebagaimana dicontohkan oleh Hamilto-Smith (2001), ternyata mengotori sistem sungai bawahtanah di Exit Cave dengan sedimen yang berlebihan. Sedimen tersebut dibawa oleh air yang meresap masuk ke dalam lapisan batugamping melalui sistem retakan yang ada. Akibatnya, siput Hydrobiid yang hidup di sungai bawahtanah di dalam gua mengalami penurunan populasi. Hal yang sama juga terjadi di kawasan kars cenote G. Gambier di Australia Selatan. Pertumbuhan dan penyebaran ganggang yang tidak terkendali akibat ulah manusia menyebabkan kumpulannya membentuk lapisan tebal yang menghalangi sinar matahari, sehingga pertumbuhan stromatolit air tawar di kawasan kars cenote tersebut terganggu. Usaha pertanian atau kegiatan lain yang menghasilkan limbah organik ternyata juga mempengaruhi kawasan kars. Di Anggtelek-Domica (Hungaria), limbah organik telah mengganggu pertumbuhan ganggang yang hidup di dalam air tanah kars. Beberapa mata air tersumbat oleh ganggang, yang mati karena limbah pertanian yang terdapat di dalam dan di sekitar kawasan kars yang dilindungi di daerah tersebut. Pencemaran juga dapat disebabkan oleh pupuk kimia yang larut, dan kemudian masuk ke dalam sistem air bawahtanah. 132

Pestisida, pupuk, dan bahan-bahan kimia industri lainnya semuanya memiliki pengaruh buruk bagi lingkungan kars, yaitu jika pemakaiannya tidak diikuti dengan teknik pengelolaan yang memadai. Pengaruh penggunaan bahan-bahan kimia dalam kegiatan penghutanan-kembali, meskipun dampaknya tidak tampak seketika, juga perlu dimonitor setiap saat. Terutama pengaruhnya terhadap kehidupan biota yang ada di dalam gua-gua bawahtanah. Dibanding kawasan kars di permukaan, lingkungan gua mempunyai kerentanan yang paling tinggi. Kehadiran manusia di dalam gua akan memberi pengaruh, yang kisarannya beragam tergantung dari daya dukung lingkungan gua itu sendiri. Gua yang mempunyai kerentanan tinggi biasanya akan terpengaruh oleh manusia yang memasukinya, sekecil apapun kegiatan yang mereka lakukan di dalam gua. Wisatawan atau penelusur gua tidak menutup kemungkinan membawa biota-mikro yang dapat merusak speleotem, sehingga nilai ilmiah dan estetikanya menjadi berkurang atau hilang. Di beberapa gua wisata yang mempunyai nilai kerentanan tinggi berlaku peraturan yang tidak mengijinkan pengunjung menyentuh atau meraba dinding gua. Beberapa bagian gua yang bersifat spesifik dibatasi dengan dinding kaca atau plastik yang tembus pandang. Dengan demikian pengunjung masih dapat menikmati keindahannya, sementara speleotem itu sendiri akan tetap lestari pertumbuhannya. Sebagai contoh, pengunjung Gua Lascaux di Prancis jumlahnya dibatasi, dan pada waktu-waktu tertentu tertutup untuk wisatawan. Sistem periodisasi ini dilakukan karena gua yang memiliki nilai ilmiah tinggi tersebut dari tahun ke tahun mengalami penurunan daya dukung. Bahkan untuk menyelamatkan gua tersebut dibangun gua tiruan (Gua Lascaux II) di dekat gua yang asli. Hamilton-Smith (2001) dalam tulisannya menyebutkan jika perkembang-biakan spesies flora-fauna di kawasan kars lindung yang tidak diharapkan, karena lebih bersifat merugikan, disebabkan oleh pendatang yang memasuki kawasan tersebut. Ribuan kecoa yang berasal dari Amerika dan Australia, yang berkembangbiak sangat cepat, dalam waktu yang relatif singkat menggantikan spesies endemik yang sebelumnya menghuni lorong-lorong gua di Malaysia dan Madagaskar. Selain itu ada pula binatang renik seperti bakteri patogen, binatang pemangsa (serigala, kucing), binatang yang berpotensi merusak stabilitas lapisan soil dan vegetasi (kambing)termasuk rumput asal-luar kawasanyang terbawa masuk ke dalam kawasan tanpa disengaja. Perkembang-biakannya yang berlangsung dengan cepat berhasil menghancurkan spesies asli (indigenous species), yang sudah ada sejak ratusan hingga ribuan tahun sebelumnya. Pengaruh buruk yang disebabkan oleh pendatang, termasuk kegiatan pembangunan infrastruktur yang dibutuhkan untuk mengembangkan kawasan karas sebaiknya diidentifikasi sejak awal. Penilaian yang objektif terhadap kemungkinan dampak negatif yang ditimbulkan, termasuk pemonitorannya secara berkala, merupakan bagian dari kegiatan pengelolaan kawasan kars secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan.

4. PENUTUP

ndonesia yang memiliki kawasan kars sangat luas seharusnya tidak tertinggal dengan negara-negara lain di dalam mengelola dan menata kawasan kars secara berimbang, berkelanjutan, dan berwawasan lingkungan. Kita perlu menjalin hubungan dan kerjasama yang sifatnya lebih proaktif dengan negara-negara lain yang berhasil mengelola kawasan sejenis. 133

Dari kawasan yang luas tersebut, baru sebagian kecil saja yang diinventarisasi secara lengkap. Usaha itupun masih bersifat sektoral, yang umumnya adalah untuk menunjukkan potensi ilmiah dan nilai ekonominya. Identifikasi nilai-nilai strategis kawasan kars secara holistik harus melibatkan semua sektor pembangunan terkait, yang memiliki kepentingan terhadap kawasan tersebut. Peran ilmuwan, pemerhati lingkungan kars dan gua, lembaga swadaya masyarakat, dan organisasi profesi ilmiah perlu disertakan. Dalam hal ini pemerintah dapat menunjuk salah satu departemen atau kementrian untuk melakukan koordinasi secara lintas sektor dan multidisiplin, sehingga di tingkat nasional terhimpun data-dasar yang dapat diakses oleh siapa saja. Di era otonomi, pemerintah propinsi, pemerintah kabupaten/kota, masyarakat, dan para stakeholder memiliki hak untuk mengetahui sumberdaya alam kars yang ada di wilayah atau di tempat tinggalnya. Dengan data-dasar yang lengkap, akurat, tidak ketinggalan zaman, dan terbuka untuk disempurnakan (updating) pemerintah dapat melakukan antisipasi terhadap semua kegiatan yang akan dilakukan di kawasan kars, yang hakekatnya adalah memaksimalkan fungsi kawasan kars sebagai sumberdaya alam. Kegiatan yang cenderung menurunkan mutu lingkungan kars dan gua, meskipun usaha itu menghasilkan nilai ekonomi yang besar, perlu diatur sedemikian rupa sehingga pelaksanaannya tetap mendasarkan pada prinsip pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Keterlibatan masyarakat setempat perlu ditingkatkan, yaitu dengan mengubah paradigma lama sebagai penonton menjadi pemain yang ikut bertanggung-jawab terhadap kelestarian sumberdaya alam kars di daerahnya. Usaha ini tidaklah sederhana. Tetapi dengan berangkat dari niat baik untuk mengolah sumberdaya alam secara adil dan berimbang, apa yang sebelumnya tampak mustahil untuk dilakukan akan menjadi kenyataan. Pengelolaan kawasan kars secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan tidak harus diartikan sebagai kegiatan yang memperkecil arti dan manfaat ekonomi sumberdaya alam tersebut. Keadilan untuk meratakan kemakmuran terhadap penduduk kawasan kars yang sudah ratusan tahun mendiami kawasan itu adalah salah satu anak-kunci yang akan membuka gerbang kesejahteraan lahir dan bathin. Kegiatan pemanfaatan kawasan kars secara adil dan berimbang, yang diimbangi dan diselaraskan dengan usaha perlindungan terhadap aspek sosial dan lingkungan hidup, semata-mata adalah demi generasi mendatang yang akan mendapat warisan sumberdaya alam tersebut.

4.1.

Konsideran

Beberapa kawasan kars di Indonesia yang perlu mendapat perhatian khusus dalam pengelolaannya karena kandungan nilai strategisnya yang tinggi, yang belum selesai diidentifikasi, di antaranya adalah: (1) Kawasan kars Gunung Sewu Kawasan yang membentang di sepanjang Jalur Pegunungan Selatan Jawa Tengah dan Jawa Timur; dicirikan dengan fenomena eksokars-nya yang unik dan spesifik. Puluhan ribu bukit batugamping berbangun kerucut mewarnai bangun eksokars kawasan ini, sementara ratusan sistem perguaan berkembang di kedalaman tanah. Keanekaragaman hayati dan nirhayati kawasan belum terinventarisir dan teridentifikasi secara lengkap. Penggalian batugamping dan kalsit yang tak-terkendali merupakan ancaman bagi kelestariannya. Pengelolaan kawasan ini di era otonomi perlu mendapat pendampingan dari pemerintah, karena kars Gunung Sewu tidak hanya melintas 3 wilayah kabupaten saja, tetapi juga 3 pemerintahan propinsi yaitu Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. (2) Kawasan kars Gombong Selatan Kawasan ini berkembang di lingkungan singkapan batuan gunungapi Oligo-Miosen di Jalur Pegunungan Selatan Jawa Tengah. Bangun kegelkarst, star-shape doline (cockpit), dan gua-gua bertaraf internasional terancam kelestariannya oleh rencana pendirian pabrik semen. Begitu juga dengan kandungan hayatinya, terutama fauna yang memiliki nilai ekonomi dan ekologi. (3) Kawasan kars Maros Kawasan yang luas di Sulawesi Selatan ini telah dikenal oleh manusia prasejarah sejak ribuan tahun yang lalu, di mana beberapa gua merupakan situs arkeologi penting. Bukit-bukit batugampingnya yang berbangun menara sangat khas dan indah, dan hanya dapat ditandingi oleh gejala eksokars sejenis di Cina Selatan dan Malaysia. Lingkungan biotik dan abiotik kawasan ini mendapat tekanan dari kegiatan pertambangan yang dilakukan oleh pabrik semen dan industri batu-poles. (4) Kawasan kars Mangkaliat

134

Kawasan kars di Kalimantan Timur ini dicirikan dengan gua-gua arkeologinya yang mempunyai nilai ilmiah tinggi, dan belum selesai diidentifikasi. Begitu pula dengan kandungan keragaman hayati dan nirhayatinya yang menyusun nilai strategis kawasan. (5) Kawasan kars Irian Jaya Kawasan batugamping kars yang sangat luas di Pegunungan Tengah Irian Jaya ini mengandung unsur keunikan dan kelangkaan yang tidak dijumpai pada kawasan kars lainnya. Batugamping setebal ribuan meter tersebut tersingkap di ketinggian antara 3.000 m hingga lebih dari 4.000 m di atas muka laut. Sebagian singkapannya ditutupi oleh salju ekuator. Fenomena ekso- dan endo-karsnya mempunyai ukuran yang sangat besar. Keragaman hayatinya yang dikenal dengan mega diversity-nya belum terungkap dan terdata secara lengkap. Kawasan kars di Jawa Timur bagian utara, termasuk kars Tuban, dalam konteks pengelolaan secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan perlu diinventarisir dan diidentifikasi kandungan nilai strategisnya. Beberapa segmen kars di wilayah tersebut mengalami tekanan karena kegiatan penggalian batugamping oleh penduduk setempat yang tidak terkendali. Batugamping disuplai untuk mencukupi kebutuhan beberapa industri kimia dan pabrik semen yang ada di segmen tersebut. Kawasan lainnya yang tersebar di Sumatera, Nusa Tenggara, Halmahera, Morotai, Biak dan sebagainya juga perlu diinventarisasi keberadaannya, sekaligus pencirian terhadap kandungan nilai strategisnya. Beberapa kawasan kars di Indonesia bagian timur dilaporkan mengandung situs-situs prasejarah yang penting bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Dari aspek pertahanan, beberapa kawasan kars mempunyai fungsi yang tinggi.

4.2.

Peluang dan tantangan

Berdasarkan nilai-nilai keanekaragaman hayati dan nirhayatinya, sejak tahun 1995 kawasan batugamping di daerah Gunungkidul (Yogyakarta), yang dikenal dengan kars Gunung Sewu, sudah diusulkan oleh International Union of Speleology (IUS) menjadi daerah perlindungan dalam bentuk warisan dunia. Penetapannya masih dalam proses, karena juga menunggu kelengkapan data yang masih diperlukan. Keadaan tersebut menciptakan peluang dan sekaligus tantangan bagi kita semua untuk menerima atau menolaknya. Usaha sejenis dalam rangka konservasi sumberdaya alam hayati dan nirhayati, yang diusulkan oleh masyarakat internasional, diprioritaskan bagi kawasan kars di Indonesia bagian timur, khususnya Taman Nasional Lorentz di Irian Jaya. Yang menjadi dilema sekarang, jika masyarakat internasional begitu peduli dengan nilai-nilai strategis yang dimiliki oleh kawasan kars yang ada di Indonesia, mengapa kita sendiri tidak terpacu dan termotivasi untuk melindunginya. Sebagai bangsa yang berjiwa besar, tentunya kita akan melakukan pengelolaan sumberdaya alam kars dengan adil, bijaksana dan seimbang, sesuai dengan landasan pembangunan yang mendasarkan pada azas berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Alangkah mulianya, jika yang diwariskan kepada generasi mendatang adalah sumberdaya alam yang bermanfaat, bukannya bencana dan kesengsaraan.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, M. & Boedijono, 2000, Penggunaan batugamping dalam industri pertambangan bijih tembaga di PT Freeport Indonesia, Anwar, K.P., 1996, Zeolit sebagai media pelunak air karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Atkinson, T.C., 1977, Difuse flow and conduit flow in limestone terrain in the Mendip Hill, Somerset (Great Britain), Jour. Hydrol., 35. Aziz, F., 1996, Pentingnya gua untuk studi paleontologi, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Bachri, T.B., 1997, Pengembangan wisata gua dan kars, Saresehan Panitia Ad-Hoc Lingkungan Kars Nasional, Departemen Pariwisata, Seni dan Budaya, tak-diterbitkan.

135

Badan Pusat Statistik Kabupaten Pacitan, 2001, Kabupaten Pacitan dalam angka, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Pacitan. Bahagiarti, S. & E.M. Nirmalan, 1996, Pengaruh hidrologi karst terhadap kesehatan tumbuhan di daerah Gunung Sewu, Pegunungan Selatan, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Ball, M.M., 1967, Carbonate sand bodies of Florida and the Bahamas, Jour. Sedim. Petrol., 37, 556-591. Bathrust, R.G.C., 1971, Carbonate sediments and their diagenesis, development in sedimentology, Elsevier, Amsterdam, ------------------------, 1975, Carbonate sediments and their diagenesis, second enlarged ed., Elsevier, Amsterdam. Berner, R.A., 1971, Principles of chemical sedimentology, McGraw-Hill, New York. ----------------- & J.W. Morse, 1974, Dissolution kinetics of calcium carbonate in sea water. IV. Theory of calcite dissolution, Am. Jour. Sci., 274, 108-134. ----------------- & P. Wilde, 1972, Dissolution kinetics of calcium carbonate in sea water. I. Saturation state parameters for kinetic calculations, Am. Jour. Sci., 272, 826-839. Bonnaci, O., 1997, Role of speleology in karst hydrology and hydrogeology, Proc. 12th Internat. Cong. of Speleology, 27-30. Bratawijaya, E. & A. Suwesta, 1996, Standartisasi pendataan gua secara nasional, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Butzer, Karl. W., 1964, Environment and archaeology: an introduction to Pleistocene geography, Aldine Pub. Co., Cicago. Cebulski, D.E., 1969, Foraminiferal population and faunas in barrier-reef tract and lagoon, British Honduras. In: Other papers on Florida and British Honduras. Mem. Am. Ass. Petrol. Geol., 11, 311-328. Chave, K.E., 1967, Recent carbonates sediments, an unconventional view, A.G.I. Counc. Educ. Geol. Sci, Short Rev., 7, 200-204. Conolly, J.R. & C.C. van der Borch, 1967, Sedimentation and physiography of the sea-floor south of Australia, Sedim. Geol., 1, 181-220. Danes, J.V., 1910, Die karstphenomene in Goenoeng Sewoe auf Java, Tijdschrift van het Kon. Ned. Aardrijsk. Gen. tweede serie, deel XXVII, 247-215. Daoxian, Y., 1998, On the karst environmental system, Proc. IAH 21th Cong. of Karst Hydrology and Karst Environmental Protection, Guilin, China, Vol. I, 30-46. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, 2000, Bahan Penyuluhan Pelaksanaan Otonomi Daerah Bidang Energi dan Sumberdaya Mineral, Nopember 2000. tak-diterbitkan. Departemen Lingkungan Hidup, PT Freeport Indonesia, 1999, Ular di dalam area proyek PT Freeport Indonesia, Kerjasama PTFI, PT Hatfindo Prima dan Museum Bishop, tak-diterbitkan. Dietz, R.S., J.C. Holden & W.P. Sproll, 1973, Geotectonic evolution and subsidence of Bahama Platform, Bull. Geol. Soc. Am., 81, 1915-1928. Direksi Perum Perhutani Jakarta, 1996, Peranan vegetasi di lingkungan karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Djadjulie, A. & U. Bisri, 1997, Pemanfaatan batukapur dan zeolit untuk pertanian, Direktorat Jenderal Pertambangan Umum, Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral.

136

Dunham, R.J., 1962, Classification of carbonate rocks according to depositional textures. In: W.E. Ham (Ed.). Classification of carbonate rocks, AAPG Mem., I. Flate, H. & D. Pfeiffer, 1965, Grundzuge der morphologie, geologie und hydrogeologie im karstgebiet Gunung Sewu/Java (Indonesien), Geol Jab., 83, 533-562. Folk, R.L., 1962, Classification of carbonate rocks. In: W.E. Ham (Ed.). Classification of carbonate rocks, AAPG Mem., I. Ford, D.C. & P.W. Williams, 1989, Karst geomorphology and hydrology, Unwin Hyman, London. Flugel, E., 1982, Microfacies analyses of limestone, Springer-Verlag, Berlin. Gaspar, E. & I. Oraseanu, 1987, Natural and artificial tracers in the study of the hydrodynamics of karst, Theoritical and Applied Karstology, 3, 10-15. Ginsburg, R.N., 1956, Environmental relationship of grain size and constituent particles in some south Florida carbonate sediments, Bull. Am. Ass. Petrol. Geol., 40, 2384-2427. -------------------- & N.P. James, 1974, Holocene carbonate sediments od continental shelves. In: The geology of continental margins. (Eds.) C.A. Burk & C.L. Drake, Springer-Verlag, Berlin. -------------------- & L.A. Hardie, 1975, Tidal and storm deposits, northeastern Andros Island, Bahamas. In: Tidal deposits: a casebook of recent examples and fossil counterparts. (Ed.) R.N. Ginsburg, SpringerVerlag, Berlin. Hadi, S., 1996, Pengelolaan sumberdaya karst secara lestari ditinjau dari faktor sosial, ekonomi dan budaya, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Hadisusanto, S., 1996, Keanekaragaman dan kelimpahan arthropoda tanah di luar dan di dalam Gua Seropan dan Gua Semuluh, Gunungkidul, DIY, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. ---------------------- & R. Aryasari, 1996, Pola again dan kelimpahan kelelawar di Gua Petruk, Gombong Selatan, Jawa Tengah, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPIDEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. ----------------------- & S. Susito, 1996, Kajian habitasi ophidia kawasan karst Gunungkidul, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Hamilton-Smith, E., 2001, Karst, biodiversity and world heritage, a view from the Asian-Pacific region, Asia-Pacific Forum on Karst Ecosystems and World Heritage, Gunung Mulu National Park, Sarawak, 2630 May, 2001, unpubl. Haniin, O., M. Naiem & Sukirno, 2002, Kehutanan di kawasan karst: potensi, masalah dan pengembangannya, bahan pelatihan pendayagunaan kawasan kars dan gua, kerjasama Direktorat Perencanaan dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Direktorat Jenderal Bina Bangda, Departemen Dalam Negeri dan Komisi Kars & Geowisata Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), Yogyakarta 24-28 Juni 2002, tak-diterbitkan. Haq, Bilal U. & W.B. van Eysinga, 1987, Geological time table, Elsevier Sci. Pub. B.V., Amsterdam. Hartanto, D.H.W. & P.H. Waluyo, 1996, Eksplorasi gua di kawasan karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Hasan, K., H. Samodra, S. Maryanto & Y. Kusumahbrata, 1999, Kajian petrografi batugamping di daerah Pangandaran, Jawa Barat, Suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Dir. Jen. Geol. dan Sumberdaya Min., tak-diterbitkan. Hazelton, M. & E.A. Glennie, 1962, Cave fauna and flora, British Caving, Routledge and Kegan Paul, London.

137

Heekeren, H.R. van, 1955, New investigation on the Lower Paleolithic Patjitan culture in Java, Bull. Archeo. Serv. RI, Jakarta, 1. ---------------------------, 1972, The stone age of Indonesia, Martinus Nijhoff, the Hague. Hill, D., 1974, An introduction to the Great Barrier Reef, Proc. Second. Int. Coral Reef Symp. (Eds.) A.M. Cameron, B.M. Campbell, A.B. Cribb, R. Endean, J.S. Jell, O.A. Jones, P. Mather & F.H. Talbot, 2, 723731. Hong, G.B., 1996, Pembentukan karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. International Union for Conservation of Nature (IUCN), 1997, Guidelines for Cave and Karst Protection, Gland, Switzerland & Cambridge, UK. Jatmiko, 1994, Eksplorasi prasejarah pada kala Plestosen dan pos-Plestosen di Kabupaten Tulungagung, Malang, dan Jember, Provinsi Jawa Timur, laporan penelitian arkeologi bidang prasejarah, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, tak-diterbitkan. -----------, 1995, Laporan penelitian arkeologi di Situs Song Gentong I, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Bidang Prasejarah, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, tak-diterbitkan. -----------, 1996a, Laporan penelitian arkeologi di Situs Song Gentong II, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Bidang Prasejarah, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, tak-diterbitkan. -----------, 1996b, Eksplorasi tinggalan gua-gua prasejarah masa pos-Plestosen di Kabupaten Tuban dan Bojonegoro, Provinsi Jawa Timur, laporan penelitian arkeologi, program kerjasama penelitian Pusat Penelitian Arkeologi Nasional dan ORSTROM Perancis, tak-diterbitkan. Kasri, N., T. Hendrawati, W. Indraningsih, M. Amnan, S. Samsudi, A. Purba, I. Fatimah & A. Setiawan, 1999, Kawasan Kars di Indonesia: Potensi dan Pengelolaan Lingkungannya, Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup, Jakarta. (Eds.): R.E. Soeriaatmadja, R.K.T. Ko & H. Samodra. Ko, R.K.T., 1997, Introduksi Karstospeleologi, Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia (HIKESPI), takditerbitkan. ---------------, 2000, Keanekaragaman hayati kawasan karst, Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia, takditerbitkan. -------------- & H. Samodra, 2000, Pengantar dasar karstospeleologi, Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia (HIKESPI) dan Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia (PEKINDO), tak-diterbitkan. Koesoemadinata, R.P., 1981, Prinsip-prinsip sedimentology, Jur. Geol. Ins. Tek. Bandung, tak-diterbitkan. Kornicker, L.S. & W.R. Bryant, 1969, Sedimentation on the continental shelf of Guatemala and Honduras, Mem. Am. Ass. Petrol. Geol., 11, 244-257. Kosasih, E.A., 1996, Gua sebagai hunian awal bagi manusia, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Kustedjo, B., 2002, Metode analisis SWOT untuk menyusun rencana kegiatan tindak lanjut pada kawasan kars, bahan pelatihan pendayagunaan kawasan kars dan gua, kerjasama Direktorat Perencanaan dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Direktorat Jenderal Bina Bangda, Departemen Dalam Negeri dan Komisi Kars & Geowisata Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), Yogyakarta 24-28 Juni 2002, tak-diterbitkan. Kusumahbrata, Y. & H. Samodra, 1997, Pengembangan geowisata Jawa Barat Selatan bagian timur, segmen Pangandaran, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, brosur Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan. Kusumodirdjo, K., 1996, Penambangan fosfat di daerah karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan.

138

Ladd, H.S., 1971, Existing reef-geological aspects. In: Reef organism through time. North Am. Paleont. Convention, Chicago, Proc. Jour., 1273-1300. Lees, A., 1975, Possible influences of salinity and temperature on modern shelf carbonate sedimentation, Mar. Geol., 19, 159-198. ------------ & A.T. Buller, 1972, Modern temperate water and warm water shelf carbonate sediments contrasted, Mar. Geol., 13, 1767-1773. Lowe, D.J. & T. Whaltam, 1995, A dictionary of karst and caves, British Cave Res. Assoc. (BCRA), Cave Studies Series, 6, London. MacDonald & Partners, Sir. M., 1984, Greater Yogyakarta groundwater resources study, Volume 3C Cave Survey, in assoc. with Binnie & Partners, Hunting Technical Services Ltd., Groundwater Development Project (P2AT), Directorate General of Water Resources Development, unpubl. report. MacKinnon, K., 1997, Natures treasurehouse: The wildlife of Indonesia, PT Gramedia Pustaka Umum, Jakarta. Manan, S., 1996, Penghijauan dan reboisasi dalam kaitannya dengan hidrologi hutan daerah karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, takditerbitkan. Madiadipura, T., Amir & Zulfahmi, 1977, Batugamping dan dolomit di Indonesia, Direktorat Geologi, Dirjen Pertambangan Umum, Departemen Pertambangan. Matthews, R.K., 1966, Genesis of Recent lime mud in BritishHonduras, Jour. Sedim. Petrol., 36, 428-454. Maxwell, W.G.H., 1968, Atlas of the Great Barrier Reef, Elsevier, Amsterdam. Mealey, G.A., 1999, Grasberg, penambangan tembaga dan emas di pegunungan Irian Jaya pada endapan yang paling terpencil di dunia, Freeport-McMoRan Copper & Gold Inc., New Orleans, LA 70122, edisi terjemahan. Milliman, J.D., 1969, Four southwestern Caribbean atolls, Atoll Res. Bull., 129, 26. Monroe, W.H., 1970, A glossary of karst terminology, USGA Water Supplay, Papaer 1899-K, US. Gov. Printing Office, Washington. Moore, G.W. & G.N. Sullivan, 1998, Speleology, Zephyrus Press, Teaneck. Muljadihardja, D., Kuswandani & R.A. Mukarwoto, 1999, Batugamping sebagai bahan baku industri, kumpulan makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Dir. Jen. Geol. dan Sumberdaya Min., tak-diterbitkan. Muller, Karl, 1990, Indonesian New Guinea, Irian Jaya, Indonesian Travel Guides, Periplus Editions Inc., Berkeley, California. Multer, H.G., 1971, Field guide to some carbonate rock environments, Florida Keys and wetern Bahamas, Fairleigh Dickinson Univ., Madison, New Jersey. Noerdjito, M., 2000a, Masalah perwaletan di Indonesia, bahan Diklat Perwaletan Terpadu bagi Nalapraja Aparatur Pemerintah Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kotamadya, Yayasan Sahabat Walet Indonesia-LIPIDirjen Pengembangan Daerah, tak-diterbitkan. ------------------, 2000b, Walet gua, bahan Diklat Perwaletan Terpadu bagi Nalapraja Aparatur Pemerintah Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kotamadya, Yayasan Sahabat Walet Indonesia-LIPI-Dirjen Pengembangan Daerah, tak-diterbitkan. Nurani, I.A., 1995, Pola pemukiman gua-gua di kaki Gunung Watangan: suatu hipotesis pemukiman gua kawasan timur, Majalah Berkala Arkeologi (edisi khusus): Manusia dalam ruang, studi kawasan dalam arkeologi, Balai Arkeologi Yogyakarta.

139

Palawa Atma Jaya Yogyakarta, 2000, Pemetaan gua di Kecamatan Tulakan, Pacitan Timur, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, tak-diterbitkan. Perhutani, 1996, Peranan vegetasi di lingkungan karst, Symp. Nas. II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-Dephut, KLH, tak-dterbitkan. PT Freeport Indonesia, 1994, Pohon dan tumbuh-tumbuhan di Tembagapura dan sekitarnya, di Propinsi Irian Jaya, Warta PTFI, Tembagapura 17 Agustus 1994. ------------------------------, 1998, Sekilas PT Freeport Indonesia, Warta PTFI, Jakarta. ------------------------------, 1999, Reklamasi lahan tailing di PT Freeport Idonesia-Irian Jaya, Program Reklamasi Ramah Lingkungan PTFI, Jakarta. Purdy, E.G., 1963, Recent calcium carbonate facies of the Great Bahama Bank. II. Sedimentary facies, Jour. Geol., 71, 472-497. ----------------, 1974, Reef configurations: cause and effect. In: Reefs in time and space. (Ed.) L.F. Laporte, Spec. Publ. Soc. Econ. Paleont. Miner., Tulsa, 18, 9-76. Risman, A., A. Mardiastuti & Y.A. Mulyani, 1996, Pemanfaatan Gua Situlung di Kabupaten Lebak, Jawa Barat sebagai habitat walet, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPILIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Rusmana, E., K. Parris, U. Sukanta & H. Samodra, 1997, Geologi Lembar Timika, Irian Jaya, skala 1:250.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. Rusmono, 1996, Pertambangan di kawasan hutan, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Samodra, H., 1983, Geologi dan kajian bahan galian industri daerah Karangmojo dan Semanu, Kabupaten Gunungkidul, DIY, Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta, laporan tak-diterbitkan. -----------------, 1985, Geologi lintasan P. Lakor, Maluku Tenggara, Laporan sub-tim Proyek Pemetaan Geologi dan Interpretasi Foto Udara, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. -----------------, 1988, Geologi lintasan Labi-labi, lengan timurlaut Halmahera, Maluku, laporan sub-tim penelitian geologi dan geofisika minyakbumi, kerjasama teknis PERTAMINA dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. -----------------, 1990, Tataan stratigrafi dan tektonik Pegunungan Selatan Jawa Timur, antara Pacitan & Ponorogo, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan. -----------------, 1993, Geologi, stratigrafi dan tektonik daerah Cakke dan Makale, Sulawesi Selatan, laporan subtim penelitian batuan cadangan minyakbumi Blok Kalosi, kerjasama teknis ARCO dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan). -----------------, 1995a, Laporan perjalanan mengikuti transek geologi Ujungpandang-Manado, Sulawesi, Kerjasama Teknik Indonesia-Prancis, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. -----------------, 1995b, Geologi batuan sumber hidrokarbon daerah Timor Barat, laporan subtim penelitian batuan sumber hidrokarbon, kerjasama teknis AMOSEAS Inc. dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. -----------------, 1996a, Aspek geologi batuan karbonat terhadap usaha pencirian alur sungai bawahtanah di daerah Wonosari dan sekitarnya, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, laporan tim geologi, Riset Unggulan Terpadu, Dewan Riset Nasional, Kantor Negara Riset dan Teknologi, tak-diterbitkan. -----------------, 1996b, Geologi daerah Lembar Bohorok, Sumatera Utara, laporan sub-tim Proyek Pemetaan Geologi, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan.

140

-----------------, 1997a, Geologi segmen Timika-Tembagapura, Irian Jaya, laporan subtim pemetaan geologi Lembar Timika, arsip Bidang Pemetaan Geologi, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, takditerbitkan. -----------------, 1997b, Inventarisasi gua dan kars daerah Pangandaran, Jawa Barat, laporan kegiatan lapangan, arsip Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia, tak-diterbitkan. -----------------, 1998a, Laporan kajian pengembangan geowisata daerah Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung, takditerbitkan. -----------------, 1998b, Laporan kajian pengembangan geowisata daerah Kendari, Sulawesi Tenggara, Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan. -----------------, 1998c, Potensi geowisata kars daerah Citatah, Jawa Barat, laporan kegiatan lapangan, arsip Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia, tak-diterbitkan. -----------------, 1998d, Kajian struktur geologi terhadap speleogenesis Gua Buniayu, Sukabumi Selatan, Jawa Barat, laporan kegiatan lapangan, arsip Perhimpunan Ekologi Kars Indonesia, tak-diterbitkan. ------------------, 1999a, Laporan kajian geowisata Taman Nasional Lorentz bagian barat dan kawasan tambang PT Freeport Indonesia, Irian Jaya, Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan. ------------------, 1999b, Stratigrafi batuan karbonat daerah Wonosari & sekitarnya, Pegunungan Selatan, Jawa Tengah, suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. ------------------, 1999c, Analisis lingkungan pengendapan batuan karbonat Gunung Sewu di daerah Wonosari & sekitarnya, suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. ------------------, 1999d, Endapan Kuarter dan situs prasejarah di kawasan kars daerah Wonosari dan sekitarnya, suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. ------------------, 1999e, Karstifikasi Kuarter pada batugamping Formasi Wonosari di Pegunungan Selatan, Jawa Tengah, suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. -----------------, 1999f, Gletser Irian Jaya, salah satu aset geowisata langka di Indonesia, suplemen tulisan pada Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. -----------------, 1999g, Laporan kajian geowisata daerah Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan. ------------------, 2000a, Aneka nilai kawasan kars, bahan Diklat Perwaletan Terpadu bagi Nalapraja Aparatur Pemerintah Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kotamadya, Yayasan Sahabat Walet Indonesia-LIPI-Dirjen Pengembangan Daerah, tak-diterbitkan. ------------------, 2000b, Geologi Kawasan Kars Pacitan Barat sebagai dasar klasifikasi kars, Laporan Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. ------------------, 2000c, Inventarisasi sumberdaya alam nirhayati di Kawasan Kars Tuban Selatan, Jawa Timur, laporan kerjasama teknik Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi dengan Dinas Pertambangan Propinsi Jawa Timur, tak-diterbitkan. ------------------, 2000d, Nilai strategis kawasan kars di Indonesia, Lokakarya Geowisata Kabupaten Lebak, Jawa Barat, Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung, tak-diterbitkan.

141

------------------, 2000e, Pemberdayaan penduduk setempat di dalam rencana rencana pengelolaan sumberdaya alam hayati dan nirhayati kawasan kars, makalah utama pada Seminar Sehari Perlindungan Kawasan Kars, kerjasama Universitas Negeri Sebelas Maret dan Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup, Surakarta 11 Nopember 2000, tak-diterbitkan. ------------------, 2000f, Pedoman perlindungan gua dan kars, Komisi Dunia Kawasan Lindung IUCN, Badan Konservasi Dunia, edisi terjemahan, tak-diterbitkan. ------------------, 2001a, Identifikasi dan pemetaan gua walet di Pacitan Timur, Jawa Timur, laporan kerjasama teknis BAPPEDA Kabupaten Pacitan, Komisi Kars & Geowisata Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), dan Yayasan Sahabat Walet Indonesia (YSWI), tak-diterbitkan. ------------------, 2001b, Pedoman klasifikasi dan pengelolaan kawasan kars di Indonesia, dengan acuan khusus Keputusan Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 1456 K/20/MEM/ 2000, Komisi Kars dan Geowisata, Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), tak-diterbitkan. ------------------, 2001c, Peristilahan teknis di kawasan kars dan gua, Komisi Kars dan Geowisata, Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), tak-diterbitkan. ------------------, 2001d, Laporan mengikuti Asia-Pacific Forum on Karst Ecosystems and World Heritage, Gunung Mulu National Park, Sarawak, 26-30 May, 2001, Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup, takditerbitkan. ------------------, 2001e, Sumbangsih pemikiran untuk kegiatan pengelolaan gua wisata di Indonesia, bahan penyusunan buku pedoman pengelolaan gua wisata, Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata, takditerbitkan. ------------------, 2002a, Identifikasi nilai strategis kars dan gua Pacitan Timur sebagai dasar perencanaan dan pengelolaan kawasan Kars Pacitan secara berkelanjutan, laporan kerjasama teknis BAPPEDA Kabupaten Pacitan dan Komisi Kars & Geowisata Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), tak-diterbitkan. ------------------, 2002b, Data dasar gejala ekso- dan endokars serta nilai strategis kawasan kars di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, Komisi Kars dan Geowisata, Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), takditerbitkan. ------------------, 2002c, Unsur strategis kawasan kars dan pengelolaanya secara berkelanjutan, bahan kuliah Pelatihan Pendayagunaan Kawasan Kars dan Gua, kerjasama Direktorat Perencanaan dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Direktorat Jenderal Bina Bangda, Departemen Dalam Negeri dan Komisi Kars & Geowisata Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), Yogyakarta 24-28 Juni 2002, tak-diterbitkan. ------------------, 2002d, Data dasar gejala ekso- dan endokars serta nilai strategis kawasan kars di Kabupaten Tuban, Jawa Timur, Komisi Kars dan Geowisata, Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), takditerbitkan. ------------------, 2002e, Inventarisasi dan identifikasi-awal kawasan kars di Propinsi Jawa Timur, laporan teknis penyerta peta sebaran kawasan kars skala 1:500.000, kerjasama Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral Pemerintah Propinsi Jawa Timur dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, takditerbitkan. ------------------, 2002f, Data dasar gejala ekso- dan endokars serta nilai strategis kawasan kars di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, Komisi Kars dan Geowisata, Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), tak-diterbitkan. ------------------, 2003a, Pengambilan air kars, peluang dan dampak yang ditimbulkannya, bahan kuliah Pelatihan pengelolaan kawasan kars secara berkelanjutan, Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia (HIKESPI), Cisarua-Bogor, Januari 2003. ------------------, 2003b, Keanekaragaman hayati dan nirhayati serta nilai strategis segmen kars Wonosari, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, Komisi Kars Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), takditerbitkan. ------------------, 2003c, Sebaran batuan karbonat di Indonesia, Komisi Kars Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), tak-diterbitkan.

142

------------------ & Purnamaningsih, 1992a, Kupasan stratigrafi batugamping Formasi Tonasa di daerah Sulawesi Selatan, Seminar Hasil Kerjasama Indonesia-Prancis, Bandung, tak-diterbitkan. -----------------, S. Gafoer & S. Tjokrosapoetro, 1992b, Geologi Lembar Pacitan, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, S. Gafoer & T. Suwarti, 1992c, Geologi Lembar Tulungagung, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. ------------------ & S. Wiryosujono, 1993, Stratigraphy and tectonic history of the eastern Southern Mountains, Jawa, Indonesia, Jour. Geol. & Sumberdaya Min., III, 14-22. -----------------, Santosa, Y. Kusumahbrata & G. Burhan, 1997, Prospek Pengembangan Geowisata Lembah Harau, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat, brosur Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------- & K. Sutisna, 1998a, Geologi Lembar Bayat, skala 1:50.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, Kamawan, Ipranta & Y. Kusumahbrata, 1998b, Kajian geowisata daerah Nusa Tenggara Timur Bagian Barat, brosur Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, Suharto, S.L. Tobing, S. Rijani & Y. Kusumahbrata, 1998c, Kajian Geowisata daerah Jawa Barat Selatan bagian barat, Segmen Sukabumi Selatan, brosur Proyek Pengembangan Geowisata, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------- & Surono, 2001, Inventarisasi dan identifikasi nilai-nilai strategis kawasan kars Kabupaten Pacitan, khususnya kars Pacitan Barat, Jawa Timur, laporan kerjasama teknis BAPPEDA Kabupaten Pacitan dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, tak-diterbitkan. Sampurno & H. Samodra, 1990, Geologi Lembar Ponorogo, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. Sartono, S., 1960, Stratigraphy and sedimentation of the easternmost part of Gunung Sewu(East Java), Pub. Tehnik Seri Geologi Umum, 1, Dir. Geologi, Bandung. Scholle, P.A. & S.A. Kling, 1972, Southern British Honduras: lagoonal coccolith ooze, Jour. Sedim. Petrol., 42, 195-204. Scoffin, T.P., 1987, An introduction to carbonate sediments and rocks, Blackie & Son Ltd., London. Sellwood, B.W., 1978, Shallow-water carbonates environments. In: Sedimentary environments and facies. (Ed.) H.G. Reading, Blackwell Scientific Pub., England, 259-303. Semiadi, G., 1996, Pengembangan usaha peternakan di kawasan karst berlahan kering, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Setiawan, P., 1999, Gua-gua prasejarah di Indonesia dan kendala pelestariannya, kumpulan Makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. Simanjuntak, T., 1995, Laporan Song Keplek tahun 1995, Bidang Prasejarah, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, tak-diterbitkan. ---------------------, 1996, Pre-Neolitik Song Keplek, Punung, Jawa Timur, Prospek Arkeologi, 3, Balai Arkeologi Bandung. Simandjuntak, T.O. & Surono, 1992, Geologi Lembar Pangandaran, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sheridan, R.E., 1974, Atlantic continental margin of North America. In: The geology of continental margins. (Eds). C.A. Burke & C.L. Drake, Springer-Verlag, New York. 143

Shinn, E.A., 1968, Practical significance of birdseye structures in carbonate rocks, Jour. Sed. Petrol., 38, 612-616. ----------------, 1969, Submarine lithification of Holocene carbonate sediments in the Persian Gulf, Sedimentology, 12, 109-144. ----------------, R.N. Ginsburg & R.M. Lloyd, 1965, Recent supratidal dolomite from Andros Island, Bahamas. In: Dolomitization and limestone diagenesis: a symposium. (Eds.) R.C. Pray & R.C. Murray, Spec. Publ. Soc. Econ. Paleont. Miner., Tulsa, 13, 112-123. ---------------, R.M. Lloyd & R.N. Ginsburg, 1969, Anatomy of a modern carbonate tidal flat, Andros Island, Bahama, Jour. Sed. Petrol, 39, 1202-1228. Smart, P.L., E.L. Finlayson, W.D. Rylands & C.M. Ball, 1976, The relation of fluorescence to dissolved organic carbon in surface waters, Water Resour. Res., 10, 805-811. ---------------- & I.M.S. Laidlaw, 1977, An evaluation of some fluorescent dyes for water tracing, Water Resour. Res., 13, 15-33. Society of Dyers and Colourists, 1971, Colour index, 4 vol, unpubl. report. Soejono, R.P., 1984, Tinjauan tentang pengkerangkaan prasejarah Indonesia, Aspek-aspek Arkeologi Indonesia, 5, usat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, tak-diterbitkan. Soenarto, B. & H. Samodra, 1999, Hidrologi kawasan kars, studi kasus daerah Gunung Sewu Bagian Tengah (Segmen Wonosari), kumpulan makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. Sorby, H.C., 1851, On the microscopical structure of the calcareous grit of the Yorkshire Coast, Quart. Jour. Geol. Soc, London, 7, 1-6. ---------------, 1879, Structure and origin of limestone, Proc. Geol. Soc, London, 35, 56-95. Spencer-Davies, P., D.R. Stoddart & D.C. Sigee, 1971, Reef forms of Addu Atoll, Maldive Islands. In: Regional variation in Indian Ocean coral reefs. (Eds.) D.R. Stoddart & M. Yonge. Symp. Zool. Soc. London, 28, 217-259. Stockman, K.W., R.N. Ginsburg & E.A. Shinn, 1967, The production of lime mud by algae in south Florida, Jour. Sedim. Petrol., 37, 633-648. Stone Forest Administration Bureau (SFAB), 1998, Stone Forest of China, Yunan Sci. and Technic Press, Cina. Suhardi, 1999, Pemanfaatan kawasan kars untuk kehutanan dan perkebunan, kumpulan makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, takditerbitkan. Suhayat, Y.P. & K.A. Margawidjaja, 1995, Potensi batuan fosfat alam di daerah Pamarican, Ciamis, Jawa Barat, Pub. Khusus Bahan Galian Industri Seri III, 75, Direktorat Sumberdaya Mineral, Bandung. Sunkar, A., 1996, Model dinamika sistem ekologi kawasan karst sebagai dasar kebijaksanaan konservasi karst dan gua, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUTKLH, tak-diterbitkan. Surono, B. Toha, I. Sudarno & S. Wiryosujono, 1992, Geologi Lembar Surakarta & Giritontro, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. ----------, Sukamto & H. Samodra, 1999, Batuan karbonat pembentuk morfologi kars di Indonesia, kumpulan makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan.

144

Suryono, T. & H. Aristiyanto, 1996, Pemetaan gua dan pembuatan basis data untuk mendukung kegiatan ilmiah serta penelitian dalam bidang speleologi, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Sutikno, 1996, Geomorfologi karst dan pemanfaatannya dalam pengelolaan kawasan batugamping karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, takditerbitkan. Sutisna, K., H. Samodra & A. Koswara, 1986, Geologi Lembar Kangean & Sapudi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. --------------- & H. Samodra, 1997, Geologi Lembar Balekambang, Jawa, skala 1:50.000, Pusat Penelitian & Pengembangan Geologi, Bandung. Suyanto, A., 1996a, Konservasi biota gua, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. ----------------, 1996b, Ekologi kelelawar, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. ----------------, 1999, Kelelawar penghuni gua di Taman Nasional Gunung Leuser, Aceh, kumpulan makalah Lokakarya Kawasan Kars, Jakarta 29-30 September 1999, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral, tak-diterbitkan. -----------------, 2000, Biota gua, bahan Diklat Perwaletan Terpadu bagi Nalapraja Aparatur Pemerintah Daerah Propinsi dan Kabupaten/Kotamadya, Yayasan Sahabat Walet Indonesia-LIPI-Dirjen Pengembangan Daerah, tak-diterbitkan. Suyoto, H. Samodra & Sumardi, 1984, Kendali litologi dan struktur terhadap bentuk-bentuk bukit batugamping di Pegunungan Selatan Jawa Tengah, PIT IAGI XIII, Bandung. The Caves of Thunder Expedition (CTE), 1993, The Irian Jaya expedition 1992: a progress report, arsip HIKESPI 1-51, Cisarua, Bogor. Tipsword, H.I., F.M. Setzer & F.I. Smith, 1966, Interpretation of depositional environment in Gulf Coast Petroleum Exploration from paleoecology and related stratigraphy, Transaction Gulf Coast, Assoc. of Geol. Soc., XVI. Untung, S.R. & R. Damayanti, 1996, Pengelolaan lingkungan daerah karst, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Vermeulen, J. & T. Whitten, 1999, Biodiversity and cultural property in the management of limestone resources, Lesson from East Asia, The World Bank, Washington, D.C. Waagner, W., E. Koschier & M. Meredith, 1983, The Java caves, Indonesia-Austria Cooperation final report, unpubl., arsip HIKESPI, Bogor. Wass, R.E., J.R. Conolly & R.J. Macintyre, 1970, Bryozoan carbonate sand continuoes along southern Australia, Mar. Geol., 9, 63-73. Weyl, P.K., 1967, The solution behaviour of carbonate materials in sea water, Studies Tropical Oceanog., Univ. Miami, 5, 178-228. White, W.B., 1988, Geomorphology and hydrology of karst terrain, Oxford Univ. Press., New York. Wijaya, K. & P.E. Sasongko, 1996, Upaya pengelolaan kawasan karst sebagai kawasan lindung dalam rencana tata ruang wilayah kabupaten, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan. Wijonarko, P., M. Thohari, A.M. Pakpahan & Boeadi, 1996, Pendugaan kelimpahan populasi beberapa jenis kelelawar di Gua Petruk, Kabupaten Kebumen, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, tak-diterbitkan.

145

Williams, A.M., 1967, Further investigation into bacterial and algal populations of caves in South Wales, Internat. Jour. Speleo., 2, 389-395. Wilson, J.L., 1975, Carbonate facies in geologic history, Springer-Verlag, Berlin, Heidelberg, New York. World Commission on Environment and Development (WCED), 1987, Our common future, Oxford Univ. Press, Cambridge. Yuan, D., 1983, Problems of environmental protection of karst area, Annual Meting of the AAAS, Detroit, Michigan, unpubl. Yuda, Ign. P., 1996, Keanekaragaman jenis burung di kawasan karst Daerah Istimewa Yogyakarta, Simposium Nasional II Lingkungan Karst, Jakarta 3 April 1996, HIKESPI-LIPI-DEPHUT-KLH, takditerbitkan. Acuan khusus untuk menciri sebaran batugamping di Indonesia Achdan, A. & T. Turkandi, 1994, Geologi Lembar Kepulauan Kai dan Tayandu, Maluku, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Agustyanto, D.A. & S. Santosa, 1993, Geologi Lembar Situbondo, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Amin, T.C., K. Brata, E. Rustandi & S. Gafoer, 1994, Geologi Lembar Manna dan Enggano, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Amri, C.H., P. Sanyoto, B.H. Harahap, S. Supriatna, W. Simanjuntak & P.E. Pieters, 1990, Geologi Lembar Sorong, Irian Jaya, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Apandi, T. & D. Sudana, 1980, Geologi Lembar Ternate, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung -------------- & S. Bachri, 1997, Geologi Lembar Kotamubagu, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Atmawinata, S., N. Ratman & P.E. Pieter, 1988, Preliminary geological report of Yapen 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Geological Research and Development Center-Bureau of Mining Resources, Australia. ---------------------------------------- & Baharuddin, 1995, Geologi Lembar Muara Ancalong, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ------------------------------------------ & P.E. Pieters, 1988, Preliminary geological record of Yapen 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. Audley-Charles, 1968, The Geological Lembar Portuguese Timor, Geological Society of London. Azis, S., S. Hardjoprawiro & S.A. Mangga, 1993, Geologi Lembar Bawean dan Masalembo, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------, Sutrisno, Y. Noya & K. Brata, 1993, Geologi Lembar Tanjungbumi dan Pamekasan, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Bachri, S. & R.L. Situmorang, 1994, Geologi Lembar Dili, Timor, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------, Sukido & N. Ratman, 1993, Geologi Lembar Tekondo, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Bennet,J.D., D. Mc.C. Bridge, N.R. Cameron, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, D.H. Jeffrey, W. Kartawa, W. Keats, N.M.S. Rock, S.J. Thomson & R. Whandoyo, 1981, The geology of the Banda Aceh Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development, Bandung. 146

----------------, D.Mc.D. Bridge, N.R. Cameron, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, D.H. Jefrey, W. Kartawa, W. Keeats, N.M.S. Rocks & S.J. Thomson, 1981, The geology of the Calang Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development Centre, Bandung. ----------------, D.Mc.D. Bridge, N.R. Cameron, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, D.H. Jefrey, W. Kartawa, W. Keats, N.M.S. Rocks & S.J. Thomson, 1981, The geology of Langsa Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development Centre, Bandung. Budhitrisna, T., 1987, Geologi Lembar Tasikmalaya, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------- & S.A. Mangga, 1990, Geologi Lembar Pagai dan Sipora, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Cameron, N.R. J.A. Aspden, D.Mc.D Bridge, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, B.H. Harahap, D.H. Jefrey, W. Keats, H. Ngabito, N.M.S. Rocks & S.J. Thomson, 1983, The geology of Takengon Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development Centre, Bandung. --------------------, J.D. Bennet, D. Mc.C. Bridge, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, B.H. Harahap, D.H. Jeffrey, W. Kartawa, W. Keats, N.M.S. Rock & R. Whandoyo, 1982, The geology of the Tapaktuan Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development, Bandung. --------------------, N.R., J.A. Aspden, D.Mc.C. Bridge, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, B.H. Harahap, Hariwidjaya, S. Johari, W. Kartawa, W. Keats, H. Ngabito, N.M.S. Rocks & R. Whandoyo, 1982, The geology of the Medan Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development, Bandung. Dow, D.B., D.S. Trail & B.H. Harahap, 1984, Geological data record of Enarotali 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development CentreBureau of Mineral Resources, Australia. Djamal, B., W. Gunawan, T.O. Simandjuntak & N. Ratman, 1994, Geologi Lembar Nias, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------, D. Sudana, Baharuddin & K. Hasan, 1995, Geologi Lembar Tanjung Mangkaliat, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Djuri, M., 1975, Geologi Lembar Arjawinangun, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ------------, H. Samodra, T.C. Amin & S. Gafoer, 1993, Geologi Lembar Purwokerto dan Tegal, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ------------ & Sudjatmiko, 1974, Geologi Lembar Majene & Palopo, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Effendi, A.C., 1976, Geologi Lembar Manado, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -------------------, K. Brata & B. Hermanto, 1998, Geologi Lembar Bogor, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -------------------, & T. Apandi, 1993, Geologi Lembar Waikabubak dan Waingapu, Nusatenggara, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Endharto, M. & Sukido, 1994, Geologi Lembar Sinabang, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Gafoer, S., K. Suwitodirdjo & Suharsono, 1993, Geologi Lembar Bula dan Watubela, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------, T.C. Amin & Purnomo, 1986, Geologi Lembar Lahat, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. 147

---------------, T.C. Amin & R. Pardede, 1992, Geologi Lembar Bengkulu, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------, T.C. Amin & R. Pardede, 1994, Geologi Lembar Baturaja, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------- & T. Budhitrisna, 1984, Geologi Tinjau Lembar Sarmi dan Bufareh, Irian Jaya, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Hakim, A.S. & B.H. Harahap, 1991, Geologi Lembar Waren (P. Ratewa), Irian Jaya, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Hartono, H.M.S. & Suharsono, (1992), Geologi Lembar Tuban, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Hartono, U., & N. Ratman, 1992, Geologi Lembar Aru, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Heryanto, R., S. Supriatna, E. Rustandi & Baharuddin, 1994, Geologi Lembar Sampanahan, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ------------------, S. Supriatna & H.Z. Abidin, 1995, Geologi Lembar Malinau, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Hidayat, S. & I. Umar, 1994, Geologi Lembar Balikpapan, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Kadar, D. & Sudijono, 1984, Geologi Lembar Rembang, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Kastowo, L. W. Gerhard, S. Gafoer & T.C. Amin, 1996, Geologi Lembar Padang, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Keats, W., N.R. Cameron, A. Djunuddin, S.A. Ghazali, B.H. Harahap, W. Kartawa, H. Ngabito, N.M.S. Rock, S.J. Thomson & R. Whandoyo, 1981, The geology of the Lhokseumawe Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development, Bandung. Koesoemadinata, S., 1994, Geologi Lembar Ruteng, Nusatenggara Timur, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Koswara, A. & D. Sukarna, 1994, Geologi Lembar Tukangbesi, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Mangga, S.A., Amiruddin, T. Suwarti, S. Gafoer & Sidarto, 1994, Geologi Lembar Tanjungkarang, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------------, S. Atmawinata, B. Setyogroho & T.C. Amin, 1994, Geologi Lembar Lombok, Nusatenggara, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Masria, M., N. Ratman & K. Suwitodirjo, 1981, Geologi Lembar Biak, Irian Jaya, 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Nas, D.S. & J.B. Supandjono, 1995, Geologi Lembar Telo, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Noya, Y., T. Suwarti, Suharsono & L. Sarmili, 1992, Geologi Lembar Mojokerto, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Pigram, C.J., A.B. Challinor, F. Hasibuan, E. Rusmana & U. Hartono, 1983, Preliminary geological report lithostratigraphy of the Misool Archipelago, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia.

148

------------------ & H. Panggabean, 1983, Geological data record of Waghete (Yapekopra) 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. ------------------ & U. Sukanta, 1982, Report on the geology of the Taminabuan 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development CentreBureau of Mineral Resources, Australia. Parris, K., 1996, Preliminary geological data record of Wamena 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, PT Freeport Indonesia Co. Partoyo, E., B. Hermanto & S. Bachri, 1995, Geologi Lembar Baucau, Timor Timur, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Pendowo, B. & H. Samodra, 1996, Geologi Lembar Besuki, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Pieters, P.E., A.S. Hakim & S. Atmawinata, 1985, Geological data record of Ransiki 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. -----------------, H.Z. Abidin & D. Sudana, 1993, Geologi Lembar Longpahai, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, U. Hartono & C.H. Amri, 1982, Geological data record of Mar 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development CentreBureau of Mineral Resources, Australia. Pringgoprawiro, H. & Sukido, 1992, Geologi Lembar Bojonegoro, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Purbo-Hadiwidjojo, M.M., H. Samodra & T.C. Amin, 1998, Geologi Lembar Bali, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Rahardjo, W., Sukandarrumidi & H.M.D. Rosidi, 1995, Geologi Lembar Yogyakarta, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Robinson, G.P., B.H. Harahap & M. Suparman, 1988, Preliminary Geological Record of Fak-Fak 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. Rocks, N.M.S., D.T. Aldiss, J.A. Aspden, M.C.G. Clarke, A. Djunuddin, W. Kartawa, Miswar, S.J. Thomson & R. Whandoyo, 1983, The geology of Lubuksikaping Quadrangle, scale 1:250,000, Geological Research and Development Centre, Bandung. Rosidi, H.M.D., S. Tjokrosapoetro & B. Pendowo, 1996, Geologi Lembar Painan dan Siberut Timurlaut, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------, S. Tjokrosapoetro & S. Gafoer, 1996, Geologi Lembar Kupang-Atambua, Timor, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Rusmana, E., A. Koswara & T.O. Simanjutak, 1993, Geologi Lembar Luwuk, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, D. Sukarna & E. Haryono, 1986, Geologi Lembar Lasusua dan Kendari, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, Sutrisno, R.P. Langford, F. de Kington & D.S. Trail, 1993, Geologi Lembar Sambas dan Siluas, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ------------------, U. Hartono, & C.J. Pigram, 1989, Geologi Lembar Misool, Irian Jaya, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

149

Ratman, N., 1976, Geologi Lembar Tolitoli, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------, G.P. Robinson & P.E. Pieters, 1988, Geologi Lembar Manokwari, Irian Jaya, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------- & S. Atmawinata, 1987, Geologi Lembar Mamuju, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Robinson, G.P., B.H. Harahap & M. Suparman, 1988, Preliminary geological record of Fakfak 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. ----------------------------------------- & S.L. Tobing, 1988, Preliminary geological record of Karas, 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. --------------------, R.J. Ryburn, S.L. Tobing & A. Achdan, 1988, Geological data record of Steenkool (Wasior)- Kaimana 1:250,000 sheet area, Irian Jaya, Indonesia-Australia Geological Mapping Project, Geological Research and Development Centre-Bureau of Mineral Resources, Australia. Samodra, H., S. Gafoer & S. Tjokrosapoetro, 1992, Geologi Lembar Pacitan, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, Suharsono, S. Gafoer & T. Suwarti, 1992, Geologi Lembar Tulungagung, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sampurno & H. Samodra, 1991, Geologi Lembar Ponorogo, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sapei, T., A.H. Suganda, K.A.S Astadireja & Suharsono, 1992, Geologi Lembar Jember, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sidarto, T. Suwarti & D. Sudana, 1993, Geologi Lembar Banyuwangi, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sikumbang, N. & R. Heryanto, 1994, Geologi LembarBanjarmasin, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------, I. Umar & R. Sunaryo, 1995, Geologi Lembar Sangata, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------., P. Sanyoto, J.B. Supanjono & S. Gafoer, 1995, Geologi Lembar Buton, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Silitonga, P.H., 1973, Geologi Lembar Bandung, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -------------------- & Kastowo, 1995, Geologi Lembar Solok, Sumatera, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Simandjuntak, T.O., E. Rusmana, Surono & J.B. Supanjono, 1991, Geologi Lembar Malili, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------------------------------------------------------------------------, 1997, Geologi Lembar Poso, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------------------- & Surono, 1992, Geologi Lembar Pangandaran, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------------------------------- & Sukido, 1993, Geologi Lembar Kolaka, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

150

Situmorang, R.L., D.A. Agustyanto & M. Suparman, 1992, Geologi Lembar Waru dan Sumenep, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------------- & G. Burhan, 1995, Geologi Lembar Tanjung Redeb, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------------, R. Smith & E.J. van Vessem, 1992, Geologi Lembar Jatirogo, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sudana, D. & A. Koswara, 1992, Geologi Lembar Karawang, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------, A. Yasin & K. Sutisna, 1994, Geologi Lembar Obi, Maluku, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sudjatmiko, 1968, Geologi Lembar Subang, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------------, 1972, Geologi Lembar Cianjur, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. --------------- & S. Santosa, 1992, Geologi Lembar Leuwidamar, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sukamto, R., 1982, Geologi Lembar Pangkajene dan Watampone Barat, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, 1990, Geologi Lembar Jampang dan Balekambang, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------- & N. Suwarna, 1986, Geologi Lembar Talaud, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, & S. Supriatna, 1982, Geologi Lembar Ujungpandang, Benteng dan Sinjai, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sukardi, 1992, Geologi Lembar Surabaya dan Sapulu, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------, B. Djamal, S. Supriatna & S. Santosa, 1995, Geologi Lembar Muaralasan, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------- & Sutrisno, 1990, Geologi Lembar Tanimbar, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------- & T. Budhitrisna, 1992, Geologi Lembar Salatiga, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Supriatna, S., A. Sudradjat & H.Z. Abidin, 1995, Geologi Lembar Muaratewe, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, Sukardi & E. Rustandi, 1995, Geologi Lembar Samarinda, Kalimantan, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -----------------, T. Apandi & W. Simanjuntak, 1984, Geologi tinjau Lembar Waigeo, Irian Jaya, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Surono, B. Toha, I. Sudarno & S. Wiryosujono, 1992, Geologi Lembar Surakarta dan Giritontro, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ---------- & D. Sukarna, 1993, Geologi Lembar Sanana, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

151

----------, T.O. Simandjuntak, R.L. Situmorang & S. Hadiwijoyo, 1987, Geologi Lembar Batui, Sulawesi, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Sutisna, K., H. Samodra & A. Koswara, 1993, Geologi Lembar Kangean dan Sapudi, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Suwarna, N., S. Santosa & S. Koesoemadinata, 1990, Geologi Lembar Ende, Nusatenggara, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. ----------------- & Y. Noya, 1995, Geologi Lembar Jayapura (Pegunungan Cycloops), Irian Jaya, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Syarifuddin, M.Z. & S. Hamidi, 1992, Geologi Lembar Blitar, Jawa, skala 1:100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Tjokrosapoetro, S., A. Achdan, K. Suwitodirdjo, E. Rusmana & H.Z. Abidin, 1993, Geologi Lembar Masohi, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. -------------------------, T. Budhitrisna & E. Rusmana, 1993, Geologi Lembar Buru, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung. Yasin, A., 1980, Geologi Lembar Bacan, Maluku, skala 1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

152

LAMPIRAN

1. Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 1456 K/20/MEM/2000 tanggal 3 Nopember 2000 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan Kars. 2. Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 1457 K/28/MEM/2000 tanggal 3 Nopember 2000 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Lingkungan di Bidang Pertambangan dan Energi. 3. Union Internationale de Speleologie (IUS) Code Ethics for Cave Exploration and Science in Foreign Countries. 4. Pendataan Gua Terpadu dan Terstandarisasi. 5. Pedoman Pengelolaan Kars dan Gua menurut International Union for Conservation of NatureIUCN (1997). 6. Kategori dan Tujuan Pengelolaan Kawasan Lindung menurut International Union for Conservation of NatureIUCN (1997). 7. Data kualitas air di kawasan kars Gunung Sewu (segmen Wonosari) dan sekitarnya.

153

Lampiran 1

MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR: 1456 K/20/MEM/2000 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KAWASAN KARS MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
Menimbang : a. bahwa sesuai dengan ketentuan Pasal 22 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 1992, telah ditetapkan Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1518 K/20/MPE/1999 tanggal 29 September 1999 tentang Pengelolaan Kawasan Kars; bahwa dengan telah ditetapkannya Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom, perlu meninjau kembali Keputusan Menteri dimaksud; Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 (LN Tahun 1967 Nomor 22, TLN Nomor 2831); Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 (LN Tahun 1990 Nomor 49, TLN Nomor 3419); Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 (LN Tahun 1992 Nomor 115, TLN Nomor 3502); Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 (LN Tahun 1997 Nomor 68, TLN Nomor 3699); Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 (LN Tahun 1999 Nomor 60, TLN Nomor 3839); Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 (LN Tahun 1999 Nomor 72, TLN Nomor 3848); Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 (LN Tahun 1969 Nomor 60, TLN Nomor 2916) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 1992 (LN Tahun 1992 Nomor 130, TLN Nomor 3510); Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1980 (LN Tahun 1980 Nomor 47, TLN Nomor 3174); Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 1986 (LN Tahun 1986 Nomor 53, TLN Nomor 3340); Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 (LN Tahun 1997 Nomor 96, TLN Nomor 3721); Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 (LN Tahun 1999 Nomor 59, TLN Nomor 3838); Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 (LN Tahun 2000 Nomor 20, TLN Nomor 3934); Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 (LN Tahun 2000 Nomor 54, TLN Nomor 3952); Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tanggal 10 Agustus 1990; Keputusan Presiden Nomor 234/M Tahun 2000 tanggal 23 Agustus 2000; Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1748 Tahun 1992 tanggal 31 Desember 1992 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 169 Tahun 1998 tanggal 17 Februari 1998;

b.

Mengingat

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

154

MEMUTUSKAN: Menetapkan : KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KAWASAN KARS. BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Keputusan Menteri ini yang dimaksud dengan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Kawasan kars adalah kawasan batuan karbonat (batugamping dan dolomit) yang memperlihatkan morfologi kars. Kars adalah bentukan bentangalam pada batuan karbonat yang bentuknya sangat khas; berupa bukit, lembah, dolina dan gua. Proses karsifikasi adalah proses alam yang menyebabkan terbentuknya kars. Dolina adalah lekuk tertutup di permukaan kawasan kars yang terjadi akibat proses pelarutan dan atau peruntuhan. Gua aktif adalah gua yang mempunyai aliran sungai bawah tanah. Gua tidak aktif atau gua fosil adalah gua kering, yang kadang-kadang dibanjiri oleh air asal permukaan. Speleotem adalah bentukan alam hasil pengendapan ulang larutan jenuh kalsium karbonat (CaCO3) yang menghiasi bagian dalam gua, yang berupa stalaktit, stalakmit, pilar dan flowstone. Proses geologi di kawasan kars adalah rangkaian peristiwa alam yang disebabkan oleh sifat bumi yang dinamis; berupa pelarutan, pelapukan, erosi, pengendapan ulang, pembatuan, pengangkatan, pelipatan dan pensesaran. Flora dan fauna kars adalah vegetasi dan binatang yang hidup dan berkembang biak secara alami di lingkungan kawasan kars; beberapa jenis fauna gua seperti walet dan kelelawar mempunyai nilai ekosistem yang tinggi. Akuifer adalah lapisan batuan yang dapat menyimpan dan sekaligus meluluskan air dalam jumlah yang cukup. Pengelolaan kawasan kars adalah kegiatan yang meliputi inventarisasi, penyelidikan, pemanfaatan dan perlindungan sumberdaya batuan karbonat bermorfologi kars. Inventarisasi adalah kegiatan untuk menentukan Kawasan Kars. Kegiatan inventarisasi adalah menarik batas-batas kawasan batugamping dan atau dolomit yang mempunyai bentangalam kars, yang mungkin terdapat pada singkapan batuan karbonat, yang diujudkan dalam bentuk peta berskala 1:250.000. Penyelidikan adalah kegiatan untuk menentukan Klasifikasi Kawasan Kars. Kegiatan penyelidikan adalah pengklasifikasian kawasan kars yang diujudkan dalam Peta Klasifikasi Kawasan Kars berskala 1:100.000. Pemanfaatan dan perlindungan kawasan kars adalah semua usaha atau kegiatan di kawasan kars dengan mempertimbangkan daya dukung fungsi lingkungan, yang merupakan hubungan timbal-balik yang dinamis antara manusia dengan sumberdaya alam di sekitarnya. Objek wisata adalah benda atau tempat yang memiliki dayatarik karena keindahan, keunikan dan kelangkaannya. Benda bersejarah adalah benda yang mempunyai arti arkeologi dan antropologi penting berupa fosil, benda-benda hasil budaya, piranti (artefak), lukisan dan prasasti yang ada di kawasan kars. Data primer adalah data hasil penyelidikan, baik melalui kegiatan lapangan maupun penafsiran citra inderaan jauh. Data sekunder adalah informasi yang dikumpulkan dari berbagai laporan atau publikasi hasil penyelidikan atau penelitian sebelumnya. Menteri adalah Menteri yang bidang tugasnya meliputi bidang geologi, sumberdaya mineral dan pertambangan. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal yang bidang tugasnya meliputi geologi dan sumberdaya mineral. Instansi atau lembaga terkait adalah Instansi atau Lembaga yang membidangi dalam negeri, pertahanan, pariwisata, pendidikan, kebudayaan, kehutanan dan perkebunan, pertanian, pekerjaan umum, lingkungan pemukiman, agama, lembaga penelitian dan lembaga swadaya masyarakat.

14. 15. 16.

17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

155

BAB II TUJUAN DAN SASARAN Pasal 2 (1) (2) Pengelolaan kawasan kars bertujuan mengoptimalkan pemanfaatan kawasan kars, guna menunjang pembangunan berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Pengelolaan kawasan kars mempunyai sasaran: a. Meningkatkan upaya perlindungan kawasan kars, dengan cara melestarikan fungsi hidrogeologi, proses geologi, flora, fauna, nilai sejarah serta budaya yang ada di dalamnya; b. Melestarikan keunikan dan kelangkaan bentukan alam di kawasan kars; c. Meningkatkan kehidupan masyarakat di dalam dan di sekitarnya; d. Meningkatkan pengembangan ilmu pengetahuan.

BAB III NILAI KAWASAN KARS Pasal 3 Kawasan kars mempunyai beberapa nilai yang sifatnya strategis, yaitu: a. b. c. Nilai ekonomi, berkaitan dengan usaha pertanian, kehutanan, pertambangan, pengelolaan air dan pariwisata. Nilai ilmiah, berkaitan dengan ilmu-ilmu kebumian, speleologi, biologi, arkeologi dan paleontologi. Nilai kemanusian, kepercayaan. berkaitan dengan keindahan, rekreasi, pendidikan, unsur-unsur spiritual dan agama atau

BAB IV INVENTARISASI DAN PENETAPAN KAWASAN KARS Pasal 4 (1) Inventarisasi dapat dilakukan oleh: a. Direktur Jenderal; b. Gubernur, Bupati, Walikota atau pimpinan instansi/lembaga yang berkepentingan; c. Pimpinan organisasi profesi atau pihak lain yang bergerak di bidang kars. (2) Inventarisasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi kegiatan: a. Pembuatan peta sebaran kars berskala 1:250.000; b. Penyusunan laporan teknis hasil inventarisasi. Pasal 5 (1) Pembuatan Peta Sebaran Kars sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) huruf a, meliputi: a. Melakukan kajian pustaka, termasuk pengumpulan data dan informasi geologi, citra inderaan-jauh dan peta dasar topografi yang berkualitas baik; b. Melakukan pencirian jenis-jenis unsur bentangalam kars dari data primer dan atau sekunder; c. Melakukan pencirian lokasi unsur-unsur kars pada peta topografi yang digambarkan setepat mungkin; d. Melakukan penggambaran penyebaran kawasan kars sementara, yang perlu dikaji-ulang kebenaran dan ketepatannya dengan penilikan di lapangan; e. Menyusun Peta Sebaran Kawasan Kars, dengan menggunakan kaidah-kaidah yang berlaku. (2) Penyusunan laporan teknis hasil inventarisasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) huruf b, berisi:

156

a. Gambaran umum kawasan kars, termasuk kesampaian daerah; b. Uraikan secara rinci tataan geologi kawasan kars (fisiografi, pola aliran sungai, stratigrafi, struktur dan tektonika); c. Uraian secara rinci unsur-unsur bentangalam kars, khususnya eksokars;

d. Potret-potret yang berhubungan; e. Khusus untuk gua perlu dilengkapi dengan informasi kordinat mulut gua, bentuk dan ukuran mulut gua, letak mulut gua (di dasar, lereng, puncak bukit), jenis gua (fosil, berair, musiman), perian singkat aspek hayati lingkungan gua (jenis tumbuhan di sekitar gua, jenis binatang troglofil), legenda atau kepercayaan setempat. Pasal 6 (1) (2) Laporan teknis hasil kegiatan inventarisasi kawasan kars sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 dan Pasal 5 disampaikan kepada Menteri. Menteri menetapkan kawasan kars berdasarkan hasil laporan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).

BAB V PENYELIDIKAN DAN PENETAPAN KLASIFIKASI KAWASAN KARS Pasal 7 (1) (2) Berdasarkan hasil penetapan kawasan kars sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (2) dilakukan penyelidikan untuk menentukan klasifikasi kawasan kars. Penyelidikan dapat dilakukan oleh: a. Direktur Jenderal; b. Bupati, Walikota atau pimpinan instansi/lembaga yang terkait; c. Pimpinan organisasi profesi atau pihak lain yang bergerak di bidang kars. Pasal 8 Kegiatan penyelidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1) meliputi: a. b. c. Pengumpulan data dan informasi; Pembuatan Peta Klasifikasi Kawasan Kars berskala 1:100.000; Penyusunan laporan teknis hasil penyelidikan. Pasal 9 (1) Pengumpulan data dan informasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf a, yaitu: a. Melakukan kajian rinci daerah tangkapan air dan daerah imbuhan air, yang secara fisik bertujuan menciri muka air bawahtanah rata-rata di kawasan kars dan hal-hal lain yang berkaitan serta mendukung fungsi umum hidrologi; b. Mengkaji secara rinci jumlah total air yang masuk dan ke luar di kawasan kars, sehingga dapat diciri jumlah air yang tertampung di dalam sistem pori-pori batuan, celah, retakan dan lorong gua; c. Melakukan pemetaan geologi rinci kawasan eksokars yang meliputi jenis, sifat fisik, penyebaran, ketebalan lapisan, hubungan antar lapisan serta tabulasi arah, kedudukan dan besaran unsur-unsur struktur geologi;

d. Melakukan kajian laboratorium yang memadai untuk mendukung data dan informasi geologi yang akurat; e. Melakukan pemetaan gua dan jaringannya, termasuk inventarisasi unsur-unsur endokars yang ada; f. Melakukan inventarisasi: 1). 2). 3). 4). 5). Lokasi industri yang memanfaatkan batugamping, termasuk usaha penggalian rakyat dan skalanya; Demografi (jumlah penduduk dan penyebarannya), sosio-ekonomi dan sosio-budaya penduduk kawasan kars; Jenis, penyebaran dan kerapatan vegetasi di kawasan kars; Pemanfaatan lahan (pertanian, perkebunan, kehutanan, peternakan, pariwisata); Lokasi dan jenis-jenis peninggalan sejarah atau situs arkeologi yang terdapat di permukaan kawasan kars dan di dalam gua; 6). Jenis-jenis flora-fauna kars, baik yang bersifat endemis maupun yang dapat ditemukan di semua kawasan kars; terutama yang bersifat ekonomi; 7). Jenis kawasan lindung yang sudah ada di kawasan kars; 8). Nilai-nilai strategis kawasan kars yang berkaitan dengan pengembangan ilmu pengetahuan, ekonomi dan kemanusiaan.

157

(2)

Pembuatan Peta Klasifikasi Kawasan Kars sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf b, yaitu: a. Menentukan batas masing-masing kelas kawasan kars, yang penggambarannya diujudkan dalam bentuk warnawarna baku dan dibuat dengan menggunakan kaidah-kaidah penyusunan peta yang berlaku secara umum; b. Peta disusun di atas peta dasar topografi yang baik dan dilatarbelakangi oleh peta geologi yang disederhanakan dari daerah di luar kawasan kars; c. Peta dilengkapi dengan keterangan pinggir, sebagai penjelasan atau informasi ringkas mengenai unsur-unsur yang terdapat di dalam peta;

d. Menyusun Peta Klasifikasi Kawasan Kars berskala 1:100.000 dengan menggunakan kaidah-kaidah yang berlaku dan dilengkapi dengan laporan. (3) Penyusunan laporan teknis hasil penyelidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf c, berisi: a. Uraian secara rinci sistem hidrologi kars, termasuk daerah tangkapan air di luar kawasan kars dan daerah penyangga yang berfungsi menjadi pengimbuh air; b. Uraian secara rinci unsur-unsur ekso- dan endokars, terutama bentuk-bentuk fisik hasil pelarutan dan proses geologi lainnya yang khas, yang mencirikan kawasan kars tersebut; c. Uraian secara rinci tataan stratigrafi kawasan kars, termasuk jenis litologi, nilai kesarangan (porositas) dan kemampuan meluluskan air (permeabilitas) batuan, kedudukan lapisan, ketebalan serta hubungan antara satuan batugamping dengan satuan lain yang menindih dan mengalasinya;

d. Uraian secara rinci struktur geologi; termasuk jenis unsur-unsur struktur yang ada, besaran, kerapatan serta halhal lainnya yang berkaitan dengan sifat dinamika bumi; e. Peta-peta (hidrologi, geologi, jaringan gua) dan potret lapangan. Pasal 10 (1) (2) (3) (4) (5) Laporan teknis hasil kegiatan penyelidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 disampaikan kepada Menteri dan Bupati/Walikota. Bupati/Walikota menetapkan klasifikasi kawasan kars melalui Peraturan Daerah. Penetapan klasifikasi kawasan kars yang penyebarannya melintasi batas kabupaten/kota ditetapkan oleh Gubernur. Penetapan klasifikasi kawasan kars yang penyebarannya melintasi batas propinsi dilakukan melalui koordinasi dengan Instansi terkait. Bupati/Walikota dan atau Gubernur wajib memberikan salinan penetapan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan ayat (3) kepada Menteri. Pasal 11 Klasifikasi kawasan kars sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 dibagi menjadi 3 kelas, yaitu Kawasan Kars Kelas I, Kawasan Kars Kelas II, dan Kawasan Kars Kelas III. Pasal 12 (1) Kawasan Kars Kelas I merupakan kawasan yang memiliki salah satu, atau lebih kriteria berikut ini: a. Berfungsi sebagai penyimpan air bawah tanah secara tetap (permanen) dalam bentuk akuifer, sungai bawah tanah, telaga atau danau bawah tanah yang keberadaannya mencukupi fungsi umum hidrologi; b. Mempunyai gua-gua dan sungai bawah tanah aktif yang kumpulannya membentuk jaringan baik mendatar maupun tegak yang sistemnya mencukupi fungsi hidrologi dan ilmu pengetahuan; c. Gua-guanya mempunyai speleotem aktif dan atau peninggalan-peninggalan sejarah sehingga berpotensi untuk dikembangkan menjadi objek wisata dan budaya;

d. Mempunyai kandungan flora dan fauna khas yang memenuhi arti dan fungsi sosial, ekonomi, budaya serta pengembangan ilmu pengetahuan. (2) Kawasan Kars Kelas II merupakan kawasan yang memiliki salah satu atau semua kriteria berikut ini: a. Berfungsi sebagai pengimbuh air bawah tanah, berupa daerah tangkapan air hujan yang mempengaruhi naikturunnya muka air bawah tanah di kawasan kars, sehingga masih mendukung fungsi umum hidrologi; b. Mempunyai jaringan lorong-lorong bawah tanah hasil bentukan sungai dan gua yang sudah kering, mempunyai speleotem yang sudah tidak aktif atau rusak, serta sebagai tempat tinggal tetap fauna yang semuanya memberi nilai dan manfaat ekonomi.

158

(3)

Kawasan Kars Kelas III merupakan kawasan yang tidak memiliki kriteria sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2). Pasal 13

Kawasan Kars Kelas I merupakan kawasan lindung sumberdaya alam, yang penetapannya mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

BAB VI PEMANFAATAN DAN PERLINDUNGAN KAWASAN KARS Pasal 14 (1) (2) (3) Di dalam Kawasan Kars Kelas I tidak boleh ada kegiatan pertambangan. Di dalam Kawasan Kars Kelas I dapat dilakukan kegiatan lain, asal tidak berpotensi mengganggu proses karsifikasi, merusak bentuk-bentuk kars di bawah dan di atas permukaan, serta merusak fungsi kawasan kars. Di dalam Kawasan Kars Kelas II dapat dilakukan kegiatan usaha pertambangan dan kegiatan lain, yaitu setelah kegiatan tersebut dilengkapi dengan studi lingkungan (AMDAL atau UKL dan UPL) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Di dalam Kawasan Kars Kelas III dapat dilakukan kegiatan-kegiatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku. Pasal 15 Pemerintah Daerah sesuai kewenangan masing-masing memberikan izin pemanfaatan kawasan kars. Pasal 16 Kepada pelaku kegiatan usaha di dalam dan sekitar kawasan kars yang menganggu proses karstifikasi yang sedang berlangsung serta merusak bentuk-bentuk morfologi, gua dengan speleotem di dalamnya dan fungsi kawasan kars diberikan sanksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

(4)

BAB VII PEMBINAAN DAN PENGAWASAN Pasal 17 Direktur Jenderal melakukan pembinaan pengelolaan kawasan kars yang meliputi pemberian pedoman, bimbingan, pelatihan, arahan dan sosialisasi. Pasal 18 Pengawasan pengelolaan kawasan kars meliputi pengawasan terhadap pelaksanaan izin yang telah diberikan, dilakukan oleh: a. Gubenur, untuk kawasan kars yang sebarannya meliputi dua atau lebih wilayah kabupaten atau kota; b. Bupati atau Walikota, untuk kawasan kars yang sebarannya terdapat di dalam satu wilayah kabupaten atau kota yang bersangkutan. Pasal 19 Salinan hasil kegiatan pembinaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dan Pasal 18 wajib disampaikan kepada Menteri setiap akhir tahun.

BAB VIII BIAYA Pasal 20

159

Semua biaya yang diperlukan untuk kegiatan inventarisasi, penyelidikan, pembinaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, 7, 17 dan 18 dibebankan kepada anggaran instansi/lembaga yang terkait sesuai dengan kewenangan masing-masing. BAB IX KETENTUAN PERALIHAN Pasal 21 (1) (2) (3) Semua kegiatan usaha yang berada di kawasan kars dan sudah mendapat izin sebelum daerah tersebut ditetapkan sebagai kawasan kars tetap berlaku sampai berakhirnya perizinan. Semua kegiatan usaha yang berada di Kawasan Kars Kelas I dan sudah mendapat izin sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), perizinannya wajib ditinjau kembali sesuai dengan Keputusan Menteri ini. Permohonan izin kegiatan usaha yang berada di kawasan kars sebelum ditetapkan Keputusan Menteri ini, diproses sesuai dengan Keputusan Menteri ini.

BAB X KETENTUAN PENUTUP Pasal 22 (1) (2) Dengan berlakunya Keputusan Menteri ini, maka Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi nomor 1518 K/20/MPE/1999 tanggal 29 September 1999 dinyatakan tidak berlaku. Ketentuan pelaksanaan Keputusan Menteri ini ditetapkan lebih lanjut oleh Direktur Jenderal. Pasal 23 Keputusan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 3 November 2000

Tembusan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Presiden Republik Indonesia. Wakil Presiden Republik Indonesia. Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah. Menteri Negara Lingkungan Hidup/Ketua Bapedal. Sekretaris Jenderal Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Inspektur Jenderal Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Para Direktur Jenderal di lingkungan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Para Gubernur di seluruh Indonesia. Para Bupati/Walikota di seluruh Indonesia.

160

Lampiran 2

MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR: 1457 K/28/MEM/2000 TENTANG PEDOMAN TEKNIS PENGELOLAAN LINGKUNGAN DI BIDANG PERTAMBANGAN DAN ENERGI MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
Menimbang : a. bahwa sesuai pelaksanaan ketentuan Pasal 6 dan Pasal 9 Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom maka guna mewujudkan pelaksanaan pembangunan sektor pertambangan dan energi yang berwawasan lingkungan, perlu menetapkan Pedoman Teknis Pengelolaan Lingkungan di Bidang Pertambangan dan Energi; bahwa Pedoman Teknis sebagaimana dimaksud dalam huruf a dapat digunakan oleh Badan Legislatif Daerah maupun Badan Eksekutif Daerah dalam menetapkan peraturan perundangundangan pengelolaan lingkungan bidang pertambangan dan energi; Undang-undang Nomor 4 Prp Tahun 1960 tentang Pertambangan Minyak dan Gas Bumi (LN Tahun 1960 Nomor 133, TLN Nomor 2070); Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertambangan (LN Tahun 1967 Nomor 22, TLN Nomor 2831); Undang-undang Nomor 8 Tahun 1971 tentang Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara (LN Tahun 1971 Nomor 76, TLN Nomor 2971); Undang-undang Nomor 15 Tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan (LN Tahun 1985 Nomor 74, TLN Nomor 3317); Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang (LN Tahun 1992 Nomor 115, TLN Nomor 3502); Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (LN Tahun 1997 Nomor 68, TLN Nomor 3699); Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah (LN Tahun 1999 Nomor 60, TLN Nomor 3839); Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 tentang Pelaksanaan Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertambangan (LN Tahun 1969 Nomor 60, TLN Nomor 2916) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 1992 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 (LN Tahun 1992 Nomor 130, TLN Nomor 3510); Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1973 (LN Tahun 1973 Nomor 25, TLN Nomor 3003); Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (LN Tahun 1999 Nomor 59, TLN Nomor 3838); Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom (LN Tahun 2000 Nomor 54, TLN Nomor 3952); Keputusan Presiden Nomor 234/M Tahun 2000 tanggal 23 Agustus 2000 tentang Pembentukan Kabinet Periode Tahun 2000 sampai dengan Tahun 2004;

b.

Mengingat

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

9. 10. 11. 12.

161

13.

Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 1748 Tahun 1992 tanggal 31 Desember 1992 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Pertambangan dan Energi sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor 169 Tahun 1998 tanggal 17 Februari 1998 tentang Organisasi dan Tata Kerja Direktorat Jenderal Listrik dan Pengembangan Energi; MEMUTUSKAN: PEDOMAN TEKNIS

Menetapkan

KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL TENTANG PENGELOLAAN LINGKUNGAN DI BIDANG PERTAMBANGAN DAN ENERGI.

BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Keputusan Menteri ini yang dimaksud dengan: 1. 2. Pengelolaan lingkungan adalah upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan yang meliputi kebijaksanaan penataan, pemanfaatan, pengembangan, pemeliharaan, pemulihan, pengawasan dan pengendalian lingkungan. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengamjikan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan. Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) adalah suatu dokumen yang bukan merupakan bagian Analisis Mengenai Dampak Lingkungan dan tidak dinilai oleh Komisi Penilai. Pemrakarsa adalah orang atau badan hukum yang bertanggung-jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan energi dan sumber daya mineral yang akan dilaksanakan. Komisi Penilai adalah komisi yang bertugas menilai dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, yaitu di tingkat pusat oleh Komisi Penilai Pusat dan di tingkat daerah oleh Komisi Penilai Daerah.

3. 4. 5.

BAB II RUANG LINGKUP Pasal 2 (1) (2) Pengelolaan lingkungan di bidang pertambangan dan energi dilakukan dari tahap perencanaan, pelaksanaan sampai dengan tahap pemantauan dan evaluasi. Bidang pertambangan dan energi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi kegiatan di bidang pertambangan umum, minyak dan gas bumi, ketenagalistrikan dan panasbumi serta air bawah tanah.

BAB III TAHAP PERENCANAAN Pasal 3 (1) (2) Setiap kegiatan di bidang pertambangan dan energi dimulai dengan penyusunan studi lingkungan. Penyusunan studi lingkungan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berupa: a. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) yang terdiri dari Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan (KA ANDAL), Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL), Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL); b. Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL). Pasal 4 (1) (2) Bagi kegiatan yang mempunyai dampak besar dan penting wajib menyusun AMDAL sesuai Pedoman Penyusunan AMDAL sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Keputusan Menteri ini. Dokumen AMDAL disusun oleh Pemrakarsa dan atau dapat dibantu oleh konsultan yang memenuhi kriteria sebagaimana tercantum dalam Lampiran II Keputusan Menteri ini.

162

(3)

Dokumen AMDAL diserahkan kepada Komisi Penilai untuk dinilai kelayakan lingkungannya sesuai pedoman sebagaimana tercantum dalam Lampiran III Keputusan Menteri ini.

Pasal 5 Bagi kegiatan yang tidak wajib menyusun AMDAL wajib menyusun UKL dan UPL sesuai pedoman sebagaimana tercantum dalam Lampiran IV Keputusan Menteri ini. Pasal 6 (1) (2) (3) Rencana kegiatan pertambangan dan energi wajib dilakukan sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah dan atau Rencana Tata Ruang Kawasan. Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah dan atau Rencana Tata Ruang Kawasan mempertimbangkan Kriteria Tata Ruang dan Kawasan Lindung Aspek Pertambangan dan Energi. Kriteria Tata Ruang dan Kawasan Lindung Aspek Pertambangan dan Energi sebagaimana tercantum dalam Lampiran V Keputusan Menteri ini.

BAB IV TAHAP PELAKSANAAN Pasal 7 (1) (2) Apabila terdapat ketidak-sesuaian dalam pelaksanaan RKL dan RPL di lapangan, Pemrakarsa dapat mengajukan revisi RKL dan RPL. Revisi RKL dan RPL sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan sesuai pedoman sebagaimana tercantum dalam Lampiran VI Keputusan Menteri ini.

BAB V TAHAP PEMANTAUAN DAN EVALUASI Pasal 8 (1) (2) Pemrakarsa kegiatan wajib menyusun dan menyampaikan laporan pelaksanaan RKL dan RPL dan atau UKL dan UPL. Laporan pelaksanaan pengelolaan lingkungan atau pelaksanaan RKL dan RPL atau UKL dan UPL disusun sesuai Format Laporan sebagaimana tercantum dalam Lampiran VII Keputusan Menteri ini.

BAB VI PENUTUP Pasal 9 Kebijakan dalam bentuk pengaturan kewenangan dan pedoman-pedoman lainnya yang dipandang perlu dan belum tercantum dalam Pedoman Teknis ini akan diatur dan ditetapkan kemudian. Pasal 10 Keputusan Menteri ini mulai berlaku tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 3 November 2000

163

Tembusan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Presiden Republik Indonesia. Wakil Presiden Republik Indonesia. Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah. Menteri Negara Lingkungan Hidup/Ketua Bapedal. Sekretaris Jenderal Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Inspektur Jenderal Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Para Direktur Jenderal di lingkungan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Para Gubernur di seluruh Indonesia. Para Bupati/Walikota di seluruh Indonesia.

Lampiran 3

UNION INTERNATIONALE DE SPELEOLOGIE (UIS) INTERNATIONAL UNION OF SPELEOLOGY (IUS) CODE ETHICS FOR CAVE EXPLORATION AND SCIENCE IN FOREIGN COUNTRIES
UIS supports the international activities of speleological societies, caving groups and karst scientists because they are important for: discovering new caves and extending old caves; investigating their contents, for example, minerals, biota and

164

archaeological and anthropological remains; distributing knowledge of karst and caves throughout the world; enabling the exchange of safe caving practices and assisting in the protection and preservation of caves and karst. To avoid misunderstanding by indigenous and local people, government and local and national caving organisations in the country in which the proposed cave exploration or scientific investigation is to take place. The UIS Bureau has prepared the following recommendations. 1. Before leaving your country In many cases it will be necessary to obtain official permission from the authorities in the country being visited. In addition, inform the national speleological organisation of the country to be visited, if there is no national organisation contant the UIS national delegate. If possible organise joint expeditions with cavers from the country to be visited. The national speleological organisations will be familiar with the official requirements for visiting expeditions. They will be well-versed with the requirements for the lodging of expedition reports and other published material and the regulations pertaining to the removal of materials by the expedition from the caves and to other countries for scientific studies. 2. During expedition The expedition members should respect the laws of the country and local traditions and understand that some caves may be sacred sites and be of religion and/or cultural significance; exploration and research studies in these caves may be restricted. The expedition members should not damage either the karst or its caves. They should were possible educate and advise local communities in the protection and preservation of their karst and caves. 3. After the expedition Samples from the caves and karst collected by the expedition should only be taken out the cave and country if the correct export procedures are followed and their export is permitted. Copies of all printed material produced by the expedition, together with the location and maps of the caves should be sent to the participating caving clubs and the national speleological organisation and/or the UIS national delegate. Assistance received from the organisations within the country visited should be acknowledged in all the expedition publications.

Lampiran 4

PENDATAAN GUA TERPADU DAN TERSTANDARISASI


Latar Belakang Mengingat gua sebagai sumberdaya alam memiliki berbagai fungsi serta nilai tambah, maka gua-gua di Indonesia perlu didata secara terpadu, baik oleh penelusur gua sebagai perorangan maupun oleh instansi yang berkepentingan. Untuk menghindari tumpang-tindihnya data gua, maka pendataan hendaknya dilakukan secara seragam. Para peminta ijin maupun rekomendasi penelusuran gua di luar gua wisata, apapun tujuannya, diminta mengisi formulir ini secermat mungkin dan diserahkan kepada instansi yang memberi rekomendasi dan ijin dalam waktu satu minggu setelah selesai menelusuri gua, dengan tembusan ke Himpunan Kegiatan Speleologi Indonesia. Identitas Nama ketua dan anggota pendata gua Golongan darah Alamat dan telpon untuk dihubungi Tanggal penelusuran gua Kelompok LSM/Instansi : : : : :

165

Nama dan alamat penunjuk jalan Mendapat rekomendasi dari Mendapat ijin dari Judul proposal Tujuan penelusuran gua

: : : : :

Data Geografi Nama gua Sinonim Letak geografis Letak administratif Dukuh Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Pulau : : : : : : : : : .. BT ... BB .. LU .. LS

Kawasan kars Gunung terdekat Laut terdekat Ketinggian (dml) Pencapaian dari kota kecamatan terdekat dan skema jalan menuju gua

: : : : :

Data Fisik Gua Bentuk mulut gua Ukuran mulut gua Letak mulut gua Terletak di Keaadaan lorong gua Derajat kesulitan Untuk memasukinya : : : : : : : .. m/km dari jalan yang dilewati kendaraan roda empat, atau .... m/km dari pemukiman penduduk tebing/cekungan/dataran horisontal, panjang .... m (pengukuran sementara) vertikal, kedalaman . m (pengukuran sementara); memiliki lorong horisontal dan vertikal (ya/tidak) mudahsekali/mudah/sedang/sulit/amat sulit. Alasan .. diperlukan/tidak diperlukan peralatan. Peralatan yang diperlukan ..

Data Sosial, Ekonomi dan Budaya Status pemilikan tanah di atas lokasi gua Gua ini sudah dikenal oleh Pemanfaatan gua saat ini : : : milik perorangan/tanah negara/hutan lindung/taman nasional/lain-lain. penduduk setempat/wisatawan nusantara/pemerintah daerah/instansi. Sebutkan . sumber air bersih/irigasi/fosfat/sarang burung walet/guano/tempat ziarah/pertapaan/objek wisata/tempat perlindungan/kuburan/sejarah. Sebutkan ..

166

Mata pencaharian penduduk setempat Gua ini Jika memiliki legenda

: : :

Keadaan gua

Hewan terbang Hewan air Hewan darat

: : :

Sedimen gua Peninggalan di dalam gua

: :

Jika gua dipakai untuk pertapaan

Jika gua dipakai untuk ziarah

Dekorasi gua

dijaga/tidak dijaga oleh jurukunci. Nama dan alamat jurukunci Uraian ringkas Narasumber .. kering/berair. Lokasi air .. m dari mulut gua (ukuran horisontal); perkiraan debit air l/dt; saat dikunjungi hujan/tidak hujan/hujan 12 jam lalu/musim kemarau Menurut penduduk setempat gua ini kadang-kadang banjir/tidak pernah banjir/ tidak tahu. Air sungai jernih/keruh/tidak berbau/berbau. Uraian . Air berasal dari tetesan perkolasi/sungai vadosa/campuran. Kawasan tadah hujan sekitar .. km2, berupa vegetasi hutan/semak belukar/ rumput. Suhu air saat ditelusuri .. 0C. Membawa/tidak membawa contoh air dari dalam gua. Terlampir hasil analisis fisik/kimia/biokimia dari air tersebut. Air dianalisis jam/hari setelah diambil. kelelawar/seriti/walet. Diduga jenis , dengan perkiraan jumlah . Guano kering/basah, berbau sekali/tidak berbau; banyak/sedikit; suhu ..0C. ikan/udang/lain-lain. lumpur/tanah/pasir/kerikil (tunjukkan pada peta). ada/tidak ada; berupa ; lukisan gua .. (potret, sketsa, tunjukkan pada peta). Lain-lain seperti patung/gerabah (potret, sketsa, tunjukkan pada peta dan jangan digeser dari tempatnya semula). Tujuannya .; asal .. Narasumber ; periode bertapa . Persyaratan . Tujuannya ; periode ziarah . Sejarah .; narasumber stalaktit/stalakmit/kolom/flowstone/drapery/ mutiara gua/lain-lain (uraikan dan tunjukkan pada peta).

Evaluasi Gua Derajat kerusakan gua secara keseluruhan Gua memiliki nilai strategis Daya dukung gua Bahaya di dalam gua bagi penelusur Kepekaan gua Bagi penelusur/pendata gua : : : : : : coretan/pematahan dekorasi gua. Lain-lain ya/tidak. Alasan mempunyai ruangan yang memuat 10/100/1.000 orang perjam kunjungan. mudah runtuh/gas beracun/binatang berbisa/banjir/lcin/sempit/lain-lain disebabkan oleh banyaknya dekorasi yang indah dan mudah rusak/ada air jernih/banyak biota gua/mempunyai peninggalan purbakala/lain lain . mempunyai rencana untuk kembali ya/tidak. Kapan .; alasan

Saran Menurut pengumpul data Pengumpul data membutuhkan Data dan informasi gua-gua di sekitarnya yang tidak sempat dikumpulkan : : gua perlu diteliti/tidak oleh ahli ; alasan . konsultasi/tidak dengan pakar ..; alasan . Pemberi data ..

167

Gua perlu dilindungi karena Lampiran peta gua dengan derajat ketelitian Komentar lain/usulan

: :

1/2/3A/3B/4A/4B/5. Jika tidak dibuat petanya karena .

...., . Pengumpul data, (....)

tanggal

Lampiran 5

(International Union for Conservation of Nature, 1997)


1. 2. Perencanaan yang efektif untuk kawasan kars memerlukan pemahaman menyeluruh terhadap aspek ekonomi, ilmiah dan nilai-nilai kemanusiaan dalam kaitannya dengan kebudayaan dan politik setempat. Integritas sistem suatu kawasan kars tergantung pada hubungan interakftif antara lahan, air dan udara; apabila ada gangguan terhadap keterkaitan tersebut maka kemungkinan terjadinya dampak yang tidak diinginkan akan muncul, dan karenanya harus dilakukan Amdal secara keseluruhan. Pengelola lahan harus mengidentifikasi seluruh daerah tangkapan hujan di setiap kawasan kars, selain peduli dan peka terhadap setiap kegiatan yang mempengaruhi daerah tangkapan airmeskipun kegiatan tersebut tidak berlokasi di kawasan kars itu sendiri. Kegiatan-kegiatan merusak di kawasan kars seperti penggalian atau pembangunan bendungan, harus ditempatkan sedemikian rupa untuk memperkecil benturan dengan sumberdaya yang ada atau nilai-nilai penting lainnya. Pencemaran terhadap air bawahtanah menimbulkan masalah tertentu pada kars, oleh karenanya harus selalu diperkecil dan dipantau; pemantauan sebaiknya lebih didasarkan pada peristiwa-peristiwa pentingmisalnya ketika terjadi hujan besar atau banjir, di mana pada saat itu zat-zat pencemar terbawa masuk ke lingkungan karsdaripada pemantauan yang sifatnya dilakukan secara teratur. Semua kegiatan pemanfaatan kawasan kars oleh manusia harus direncanakan dengan memperkecil dampak yang tidak diinginkan dan dipantau guna mengumpulkan informasi, yang berguna dalam pengamjikan keputusan di masa yang akan datang. Dengan memahami beberapa aspek kars yang tidak mungkin terbaharui dalam waktu yang relatif pendekterutama guamaka pengelolaan yang baik menuntut adanya perbaikan pada bagian-bagian yang rusak, sejauh perbaikan tersebut layak untuk dilakukan. Pengembangan gua untuk tujuan pariwisata memerlukan perencanaan yang cermat, termasuk pertimbangan tentang kelestariannya; lebih tepat jika melakukan restorasi atau perbaikan gua-gua yang rusak daripada membuka gua baru untuk kegiatan pariwisata. Pemerintah harus menjamin bahwa seleksi terhadap kawasan kars yang terpilih mewakili ekosistem kars diumumkan sebagai kawasan yang dilindungi (terutama jika masuk Kategori I-IV) dengan suatu peraturan yang menjamin keberadaan serta pengelolaan yang sedang dilaksanakan. Prioritas dalam perlindungan harus diberikan terhadap kawasan atau lokasi kars yang memiliki nilai keaslian (geologi, flora, fauna), sosial dan kebudayaan tinggi, memiliki gabungan nilai atau kekayaan penting dalam satu lokasi,

PEDOMAN PENGELOLAAN KARS DAN GUA

3.

4. 5.

6.

7.

8.

9.

10.

168

mengalami kerusakan lingkungan paling sedikit serta merupakan jenis yang tidak ada padanannya di dalam sistem kawasan lindung di seluruh wilayah negara atau dalam zona biografinya. 11. 12. Jika memungkinkan, suatu kawasan yang dilindungi hendaknya meliputi seluruh daerah tangkapan air di kawasan kars. Jika hal di atas tidak memungkinkan, pengawasan terhadap lingkungan atau persetujuan pengelolaan seluruh kawasan tangkapan air menggunakan perencanaan, pengelolaan dan peraturan lain yang tujuannya mengamankan jumlah serta mutu air yang masuk ke dalam lingkungan kars. Pemerintah harus mengidentifikasi kawasan kars di luar kawasan lindung dan memberikan pertimbangan untuk mengamankan nilai-nilai berharga yang ada di kawasan tersebut melalui pengawasan perencanaan, program pendidikan masyarakat, perjanjian-perjanjian adat atau warisan leluhur, serta perjanjian-perjanjian lainnya. Badan-badan pengelola harus berupaya mengembangkan keahlian dan kemampuannya di dalam mengelola kawasan kars. Pengelola kawasan kars dan gua yang spesifik harus menyadari bahwa keberadaan fenomena tersebut merupakan perpaduan dari 3 unsur alam yang rumit; meliputi batuan (batugamping)-air-tanah, tumbuhan dan unsur-unsur atmosfir. Pengelola kawasan kars dan gua harus mempunyai tujuan mempertahankan keaslian alam serta siklus udara dan air di kawasan tersebut, setimbang dengan keadaan iklim dan mahluk hidup di sekitarnya. Pengelola harus mengetahui bahwa kegiatan di permukaan kawasan kars cepat atau lambat akan berdampak langsung ke bagian bawahtanah atau bahkan aliran sungai bawahtanah. Di antara proses yang ada di kawasan kars, yang paling penting adalah adanya aliran karbon dioksida berkadar rendah di permukaan tanah yang menembus lapisan batuan sehingga mengurangi kadarnya pada terowonganterowongan yang ada di dalam gua; meningkatnya kadar karbon dioksida di tanah tergantung pada respirasi akar tumbuhan, kegiatan mikroba dan sehatnya fauna invertebrata tanahmekanisme ini harus dipertahankan keberadaannya untuk menjaga efektivitas proses karstifikasi. Adanya mekanisme pertukaran udara dan air antara lingkungan di atas dan di bawah permukaan merupakan dasar pengelolaan mutu-jumlah udara dan airbaik yang bersifat regional, daerah maupun kawasan kecil yang spesifik; pembangunan di atas permukaan tanah harus mempertimbangkan kemungkinan terjadinya infiltrasi air. Batas-batas daerah tangkapan air biasanya diperluas hingga ke luar dari kawasan batugamping di mana kars terbentuk; seluruh jaringan saluran air kars harus ditentukan melalui percobaan penelusuran air yang terencana dan pemetaan gua (batas daerah tangkapan air berfluktuasi secara dramatis sesuai dengan keadaan iklim, sehingga lorong gua yang sudah tua dapat kembali berfungsi apabila terjadi hujan lebat). Pengelolaan daerah tangkapan air harus dilakukan secara menyeluruh pada kawasan kars, melebihi kawasan lainnya; kegiatan di lokasi kars yang spesifik mungkin akan menimbulkan dampak yang meluas hingga daerah tangkapan air, karena di kawasan kars material sangat mudah berpindah. Pengelolaan tanah harus ditujukan untuk memperkecil kerusakan akibat erosi atau perubahan struktur dan komposisi tanah seperti aerasi, kestajikan agregat, kandungan zat organik dan kesehatan biota tanah. Vegetasi penutup tanah di kawasan kars harus dipertahankan, karena tumbuhan bersifat mencegah erosi dan mempertahankan unsur-unsur penting di dalam tanah. Membangun dan mempertahankan kawasan kars yang dilindungi berarti ikut ambil bagian dalam melindungi mutu dan jumlah sumberdaya air bawahtanah yang berguna bagi manusia. Pengelolaan harus bertujuan mempertahankan laju gerakan dan mutu air secara alamitermasuk gasmelalui retakan, celah dan gua di dalam kawasan kars yang membentuk satu kesatuan jaringan; sifat-sifat bahan yang akan dipergunakan harus dipertimbangkan secara hati-hati untuk menghindari dampak yang tidak diinginkan terhadap mutu air dan udara. Penggalian tanah dan batugamping, pengamjikan air yang berlebihan dan pembabatan tumbuhan akan mengganggu beragam proses yang menghasilkan dan mempertahankan kars, karenanya kegiatan pemanfaatan kawasan kars harus direncanakan secara cermat sehingga pelaksanaannya akan memperkecil pengaruhnya terhadap lingkungan; industri kecil seperti pengamjikan batugamping untuk batu hias tetap mempunyai pengaruh dan harus dikendalikan sebagaimana layaknya industri besar lainnya. Membakar hutan di kawasan kars, sejauh yang dapat dilakukan, harus menirukan kejadian aslinya yang alami. Orang yang mengunjungi kawasan kars sedapat mungkin menghargai kepekaan dan pentingnya fenomena alam yang adamisalnya guasehingga untuk memperkecil kerusakan perlu penanganan yang serius terutama jika kunjungan tersebut kumulatif dalam waktu yang lama; perencanaan di bidang pengelolaan harus memperhitungakan kenyataan ini, di samping harus mencari kesesuaian antara populasi pengunjung dengan daya-dukung kawasan kars. Organisasi-organisasi internasional, regional dan nasional yang peduli terhadap aspek perlindungan dan pengelolaan kawasan kars harus menyadari pentingnya kerjasama internasional di mana orang dapat berbagi pengalaman dan bertukar informasi.

13.

14. 15.

16. 17. 18.

19.

20.

21.

22. 23. 24. 25.

26.

27. 28.

29.

169

30. 31.

Dokumentasi perlindungan gua dan kawasan karsatau kebijaksanaan pengelolaannyaharus diperhatikan, di mana kebijaksanaan-kebijaksanaan yang ada harus disebar luaskan kepada pengelola yang berkuasa. Penyusunan data-dasar gua dan kawasan karsbaik yang berada di dalam maupun di luar kawasan lindung memerlukan perhatian khusus, dan kawasan kars yang berkemampuan untuk dijadikan sebagai alam warisan dunia harus didokumentasikan dengan baik dan lengkap.

KATEGORI DAN TUJUAN PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG


I. Sumberdaya Alam/Hutan adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk kepentingan ilmu pengetahuan atau untuk melindungi hutan.

Bertujuan melindungi sumberdaya alam dan mempertahankan proses alam yang sedang berlangsung di suatu kawasan yang tak-terganggu guna mendapatkan contoh lingkungan alam yang secara ekologi memenuhi syarat, yang bermanfaat bagi ilmu pengetahuan, kajian ilmiah, pemantauan lingkungan, pendidikan serta untuk melestarikan sumber-sumber genetik.
II. Taman Nasional adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk melindungi ekosistem, selain untuk tujuan rekreasi.

Bertujuan melindungi alam dan kawasan yang mempunyai panorama indah, yang secara nasional atau internasional mempunyai arti bagi ilmu pengetahuan, pendidikan dan rekreasi. Kawasan yang relatif luas ini tidak boleh diganggu oleh kegiatan manusia yang merusak, di mana penambangan di kawasan ini sama sekali tidak diijinkan.
III. Monumen Alam adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk mengkonservasi alam yang bentuknya khas.

Bertujuan melindungi dan mempertahankan bentukan alam tertentu yang khas atau unik. Kawasan yang relatif sempit ini mengutamakan perlindungan terhadap bentukan alam yang bersifat spesifik.
IV. Kawasan Pengelolaan Habitat/Spesies adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk tujuan konservasi.

Bertujuan memberi jaminan kalau lingkungan alam sekitar akan melindungi spesies tertentu, sekelompok spesies, kumpulan biotik atau lingkungan fisik, yang mungkin membutuhkan sedikit manipulasi manusia untuk kelestariannya.
V. Bentangalam dan Laut Lindung adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk keperluan konservasi bentangalam/laut dan rekreasi.

Bertujuan mempertahankan bentangalam yang mempunyai nilai, yang di dalamnya terjadi interaksi antara manusia dan alam yang telah memberi kesempatan untuk berekreasi dan berwisata. Kawasan ini menggabungkan unsur budaya dengan unsur alam yang memiliki panorama indah.
VI. Sesumber alam yang dikelola dan dilindungi adalah kawasan lindung yang dikelola terutama untuk melestarikan ekosistem alam secara berkelanjutan.

Bertujuan melindungi sumberdaya alam di suatu kawasan untuk kepentingan masa depan, di samping mencegah segala kegiatan pengembangan yang tidak mendukung.

Catatan: Situs Warisan Dunia (Alam) dan Sumber Biosfer tidak termasuk dalam kategori ini, di mana pengakuannya secara internasional terekam melalui salah satu kategori kawasan lindung di atas.

170

Anda mungkin juga menyukai