Anda di halaman 1dari 3

PRINSIP DASAR ESTETIK Tujuan akhir dari kedokteran gigi estetik yang efektif adalah supaya dokter gigi

mampumenciptakan hasil yang sesuai dengan pengamat sebagai senyum yang menarik, tanpamengalihkan perhatian pada hasil tersebut. Pengamat harus memperhatikan senyum, padalevel bawah sadar, menilai ketertarikannya, namun kemudian kembali ke mata pasienuntuk meneruskan pembicaraan. Secara realistis, hasil yang baik harus terlihat pada jarak 4 k a k i ( 1 . 2 m e t e r ) . T i d a k r e a l i s t i s u n t u k m e n g h a r a p k a n a d a n ya b a h a n t i r u a n u n t u k menstimulasi hasil natural jika diamati dari jarak 6 inchi (15 cm), dengan retraktor bibir b e r a d a d i d a l a m m u l u t a t a u j i k a d i p r o ye k s i k a n k e l a ya r . S e o r a n g p a s i e n ya n g telahmenarik bibirnya ke atas untuk membiarkan anda melihat keluhan es tetik utamam e r e k a h a r u s h a n y a d i t a n g a n i d e n g a n p e r a w a t a n y a n g b a i k , j i k a d i t e r i m a , u n t u k penanganan secara menyeluruh.Kunci untuk rencana penanganan estetik yang efektif adalah identifikasi dari apay a n g m e n j a d i p e r h a t i a n p a s i e n m e n g e n a i p e n a m p i l a n g i g i m e r e k a . K a r e n a p r o s e d u r estetik, bersifat elektif, penting untuk dokter gigi menetapkan apa yang pasien cari dankemudian menentukan kemungkinan untuk menyediakannya. Secara riwayat kami, kamitidak terlatih secara baik dalam menentukan masalah estetik, dan beberapa pasien, saat perhatian terhadap bagaimana penampilan gigi mereka, menemukan kesulitan untuk m e n g e k s p r e s i k a n a p a ya n g s e b e n a r n ya m e n j a d i m a s a l a h . D a l a m m e n e n t u k a n , h a r u s dipertimbangkan tiga faktor. Proporsi (proporsi emas) Simetri Harmoni Proporsi emas Banyak yang telah menulis mengenai hubungan di antara tinggi dan lebar, yang diketahuis e b a g a i p r o p o r s i e m a s . R a s i o d a r i 1 . 6 : 1 t a m p a k n y a m e l e w a t i p e r b e d a a n k u l t u r d a n ditemukan di seluruh dunia baik pada arsitektur dan seni; merepresentasikan rasio yangsecara universal dianggap memuaskan.Secara kedokteran gigi, proporsi emas terlihat dari rasio dari tinggi terhadap lebar dari gigi insisivus, dan lebar relatif dari insisivus sentral dan lateral. Pada konteksnya dengan wajah, rasio tersebut terulang pada lebar dari aspek luar d a r i m a t a d a l a m hubungan dengan jarak mata ke mulut.K e d o k t e r a n g i g i e s t e t i k y a n g p a l i n g r i n g a n a d a l a h u n t u k m e n j a g a d a n menciptakan proporsi emas, dimana paling mungkin memuaskan. Kebanyakan dasar dari p e r e n c a n a a n p e r a w a t a n e s t e t i k t e r m a s u k m e n g e n a l i v a r i a s i d a r i r a s i o i n i d a n merencanakan pengadaannya. Bahaya dalam hanya mengaplikasikan teknik yang tersediaadalah dokter gigi akan menjadi sangat fokus pada impresi baik dan margin yang tepat,dimana gambaran besar dapat diabaik an.

Dimana sangat mudah secara teknis untuk m e m u n g k i n k a n p e n u t u p a n d i a s t e m , j i k a d i h a s i l k a n p e l a n g g a r a n d a r i p r o p o r s i e m a s , mungkin tidak dapat diterima secara baik. Simetri Kebanyakan dari senyuman yang memuaskan adalah simetri relatif dari sisi kiri dankanan. Lagi-lagi, makin besar dari variasi ini, makin kurang memuaskan senyumnya.Rencana penanganan untuk peningkatan estetik harus didasarkan pada kemungkinan hasilyang paling simetris. Harus diperhatikan tiga aspek dari simetri. Lebar Tinggi Kedalaman Lebar Lebar sejauh ini merupakan dimensi yang paling penting dalam mencapai simetri estetik.Bahkan dengan garis senyum yang relatif rendah, separuh insisal dari gigi akan mungkint e r l i h a t d a n k e k u r a n g a n d a l a m s i m e t r i l e b a r a k a n t e r l i h a t p a d a k e b a n ya k a n p a s i e n (Gambar 10.1). Untuk pasien ini, terdapat perbedaan lebar antara insisivus sentral danlateral dan bentuk radikal dari penanganan dibutuhkan untuk mengembalikan simetri.Setelah beberapa pertimbangan diagnostik, dirasakan bahwa simetri lebar hanya dapatdiraih dengan ekstraksi dari insisivus kanan dan orthodontik mayor atau dengan ekstraksidari seluruh insisvus dan pembuatan jembatan yang didukung implan atau gigi. Pasienm e n g h a r a p k a n b a h w a m a h k o t a s a j a d a p a t m e n i n g k a t k a n k e a d a a n d a n p e n g a n g a n a n ditunda. Tinggi Tinggi adalah dimensi berikutnya yang paling penting. Saat variasi dari panjang insisalakan lagi-lagi teramati dengan semua garis senyum, variasi dari margin gingiva hanyaakan teramati dengan garis senyum yang relatif tinggi. Oleh karena itu augmentasi ridgedan pelurusan kembali margin gingiva tidak direkomendasikan pada pasien dengan garissenyum rendah. Pasien yang menuntut hal ini kemungkinan memiliki tuntutan estetik yang tidak realistis, dan dokter gigi yang menawarkannya harus menanyakan diri merekas e n d i r i a p a k a h p i l i h a n ya n g r a s i o n a l u n t u k p e n a n g a n a n . G a m b a r 1 0 . 2 m e n u n j u k k a n s e o r a n g p a s i e n d e n g a n g a r i s s e n yu m r e n d a h d i m a n a a s i m e t r i tinggi dari tepi insisaldiperbaiki dengan rekonturing kosmetik sederhana. T i d a k a d a p e r t i m b a n g a n m a r g i n gingiva yang diperlukan. Gambar 10.3 menunjukkan pasien lain dengan variasi tinggid i a n t a r a k a n i n u s p a d a m a r g i n g i n g i v a . K a n i n u s k a n a n t e l a h e r u p s i k e b u k a l , menghasilkan variasi tinggi yang dapat dipertimbangkan. Karena tingginya garis senyum,v a r i a s i t i n g g i d a l a m s i m e t r i s a n g a t t e r l i h a t d a n s i g n i f i k a n ; p e n a n g a n a n ya n g r e l a t i f k o m p l e k s d i b u t u h k a n u n t u k m e n g a t a s i m a s l a h s e p e r t i i n i . J e l a s b a h w a p e n g g u n a a n mahkota dan penggunaan porselen pink terda hulu tidak

memuaskan dalam mengatasimasalah estetik. Idealnya perawatan orthodontik komprehensif atau paling tidak erupsigigi terlokalisasi diikuti dengan resotrasi baru dibutuhkan untuk mengatasi masalahasimetri tinggi ini. Penting untuk dipertimbangkan baik jaringan lunak dan keras, dan penanganan menjadi lebih kompleks. Kedalaman Kedalaman adalah dimensi yang paling sedikit diperhatikan. Rasa k i t a t e r h a d a p kedalaman paling tidak terasah dibandingkan dengan untuk lebar atau tinggi; kita janyaharus berpikir betapa sulit untuk membedakan maloklusi kelas 2 divisi 1 ketika dilihatd a r i d e p a n . P e r s e p s i k e d a l a m a n y a n g r e l a t i f r e n d a h i n i k a d a n g d a p a t d i m a n f a a t k a n . Gambar 10.4A menunjukkan sebelum dan 10.4B setelah dari senyum seorang pasien b e r u m u r 3 9 t a h u n d e n g a n c r o w d i n g a n t e r i o r ya n g s i g n i f u k a n ya n g t e l a h d i l a k u k a n veneers dengan ketebalan yang bervariasi. Saat simetri lebar tidak dapat dicapai tanpaorthodontik, ilusi dari simetri diciptakan dengan mengambil keuntungan dari persepsikedalaman kita yang relatif buru k. Juga perhatikan bahwa, ketika pasien lebih senang