Anda di halaman 1dari 18

KLASIFIKASI INDUSTRI

Menurut SK Menteri Perindustrian no 19/M/SK/1986 Industri Kimia dasar (IKD) - Industri selulosa dan karet - Industri Agrokimia - Industri Kimia Organik - Industri Kimia Anorganik Industri Kecil (IK)

Menurut SK Menteri Perindustrian no 19/M/SK/1986 (lanjutan)


Industri Mesin, Logam Dasar dan Elektronika (IMELDE) - Industri mesin perkakas - Industri mesin dan peralatan pertanian - Industri alat-alat berat/konstruksi - Industri mesin listrik - Industri Elektronika - Industri kendaraan bermotor (otomotif) - Industri kereta api - Industri pesawat terbang - Industri perkapalan - Industri mesin dan peralatan pabrik - Industri logam dan produk dasar

Menurut SK Menteri Perindustrian no 19/M/SK/1986 (lanjutan) Aneka Industri (AI) - Industri pangan - Industri tekstil - Industri kimia - Industri alat listrik dan logam - Industri bahan bangunan dan umum

Berdasar Jumlah Tenaga Kerjanya :


Industri Besar : 100 orang Industri Sedang : 20 99 orang Industri Kecil : 5 19 orang Industri rumah tangga : 0 4 orang

Berdasar bahan baku yang digunakan :


Industri Ekstraktif : bahan baku diperoleh langsung dari alam Industri Non Ekstraktif : bahan baku berasal dari industri lain - Industri Reproduktif : bahan baku berasal dari alam tetapi harus ada usaha untuk mengganti yang baru - Industri Manufaktur :mengolah bahan baku untuk keperluan sehari-hari atau untuk industri lain Industri fasilitatif : menjual jasa untuk keperluan orang lain

Berdasarkan bahan mentahnya :


Industri Agraris : bahan mentahnya berasal dari hasil agraria Industri Non agraris : bahan mentahnya berasal dari hasil tambang

Berdasarkan Bahan dasarnya


Industri Campuran : memproduksi lebih dari satu barang Industri trafik : seluruh bahan mentahnya diperoleh dari impor Industri konveksi : membuat pakaian jadi Industri perakitan (assembling) : kegiatannya merakit beberapa komponen menjadi barang jadi

Berdasarkan tahapan proses produksinya


Industri Hulu : industri yang mengolah bahan mentah atau bahan baku menjadi barang setengah jadi Industri Hilir : Industri yang mengolah bahan setengah jadi menjadi barang jadi

Berdasarkan produktivitas perorangan dalam Industri :


Industri Primer: industri yang menghasilkan barang-barang tanpa pengolahan lebih lanjut Industri Sekunder: industri yang menghasilkan barang-barang yang membutuhkan pengolahan lebih lanjut Industri Tersier: industri yang bergerak di bidang jasa Industri Kwartier: industri jasa yang berbasis teknologi tinggi

Berdasarkan yang mengusahakan:


Industri Rakyat: industri yang diusahakan oleh rakyat Industri Negara: industri yang diusahakan oleh negara dan umumnya merupakan BUMN

Berdasarkan struktur permodalannya:


Industri PMDN: modal keseluruhan berasal dari penanaman modal dalam negeri oleh pemerintah atau pengusaha nasional Industri PMA: modal keseluruhan berasal dari penanaman modal asing Industri Patungan (Joint venture): kerjasama antara swasta nasional dengan swasta asing.

Berdasarkan hasil produksinya:


Industri Berat: Industri yang menghasilkan mesin dan alat produksi Industri Ringan: industri yang menghasilkan barang jadi atau barang yang siap pakai dan langsung dikonsumsi oleh masyarakat.

Berdasarkan daerah pemasarannya:


Industri Lokal (industri nonbasic): industri yang produknya hanya dipasarkan di dalam negeri Industri Dasar (industri basic): industri yang hasilnya dipasarkan di dalam maupun di luar negeri

Berdasar lokasi unit usaha:


Market oriented industry: industri yang berorientasi pada pasar (konsumen) Power oriented industry: industri yang berorientasi pada tenaga kerja Supply oriented industry: industri yang berorientasi pada tempat pengolahan Raw material oriented industry: industri yang berorientasi pada bahan baku Footlose oriented industry: industri yang tidak berorientasi pada hal-hal tersebut di atas

Berdasarkan cara pengusahaan dan cara pengorganisasiannya:


Industri kecil, ciri-ciri: - modal kecil - peralatan sederhana (tradisional) - tenaga kerja < 10 orang - kualiatas barang sederhana - usaha hanya untuk pekerjaan sampingan

Berdasarkan cara pengusahaan dan cara pengorganisasiannya (lanjutan):

Industri Menengah, ciri-ciri: - modal relatif besar - alat-alat cukup lengkap - tenaga kerja 10-200 orang - menggunakan tenaga kerja upahan - usaha untuk pencaharian pokok

Berdasarkan cara pengusahaan dan cara pengorganisasiannya (lanjutan): Industri Besar, ciri-ciri: - permodalannya sangat besar - peralatan lengkap dan modern - organisasi perusahaan teratur - Tenaga kerja > 300 orang - menggunakan tenaga kerja terampil - kualitas produk baik - kuantitas produk besar - usaha sebagai lapangan pekerjaan