Anda di halaman 1dari 9

BAB VI

PENENTUAN FLASH POINT & FIRE POINT DENGAN TAG CLOSED TESTER
6.1. TUJUAN PERCOBAAN 1. 2. 3. 4. Menentukan titik nyala (flash point) dari crude oil. Menentukan titik bakar (fire point) dari crude oil. Menentukan hubungan antara titik nyala dan titik bakar. Mengetahui pengaruh Flash Point dari segi Safety maupun

Ekonomis. 6.2. DASAR TEORI Titik nyala (flash point) adalah temperatur terendah dimana suatu material mudah terbakar dan menimbulkan uap tertentu sehingga akan bercampur dengan udara, campuran tersebut mudah terbakar. Untuk mencegah kemungkinan timbulnya kebakaran dari peralatan dipilih minyak dengan titik nyala yang tinggi. Titik nyala dari minyak yang baru tidak boleh lebih kecil dari 135 oC, sedangkan suhu minyak bekas tidak boleh kurang dari 130 oC. Untuk mengetahui titik nyala minyak transformator dapat ditentukan dengan menggunakan alat Close up tester. Titik bakar (fire point) adalah temperatur terendah dimana suatu produk petroleum terbakar sementara (ignites momentarialy) tetapi tidak selamanya. Titik bakar juga dapat didefinisikan sebagai temperature terendah dimana bahan bakar cair yang dipanaskan pada keadaan baku dapat terbakar selama waktu sekurang kurangnya 5 detik. Minyak bumi yang memiliki titik nyala terendah akan membahayakan, karena minyak tersebut mudah terbakar. Apabila minyak tersebut memiliki titik nyala tinggi juga kurang baik, karena akan susah mengalami pembakaran. Ditinjau dari segi keselamatan, minyak yang baik mempunyai nilai titik nyala yang tinggi karena tidak mudah terbakar.

43.

44.

Demikian pula halnya pada minyak mentah, pada suhu tertentu ada gas yang terbebaskan di atas permukaan, apabila disulut dengan api, maka minyak mentah tersebut akan menyala. Titik nyala secara prinsip ditentukan untuk minyak bumi sehingga dengan demikian dapat mengantisipasi bahaya terbakarnya produk produk minyak bumi. Semakin kecil SG minyak mentah maka semakin tinggi oAPInya, berarti minyak tergolong minyak ringan, maka jumlah C1 C3 semakin banyak, dengan semakin banyak gas, semakin rendah titik nyala dan titik bakarnya, maka akan semakin mudah terbakar produk petroleum yang akan diproduksi. Test flame ini terus diarahkan pada permukaan sample dengan berganti-ganti sehingga mencapai atau terjadi semacam ledakan karena adanya tekanan dan api yang terdapat pada test flame akan mati. inilah yang disebut flash point. Penentuan titik nyala tidak dapat dilakukan pada produk-produk yang volatile seperti gasoline dan solven-solven ringan, karena mempunyai flash point dibawah temperature atmosfer normal. Flash point ( titik nyala ) ditentukan dengan jalan memanaskan sample dengan pemanasan yang tetap. Setelah tercapai suhu tertentu, nyala penguji atau test flame diarahkan pada permukaan sample. Test flame ini terus diarahkan pada permukaan sample secara bergantian sehingga mencapai atau terjadi semacam ledakan karena adanya tekanan dan api yang terdapat pada test flame akan mati. Inilah yang disebut flash point (titik nyala). Sedangkan, penentuan fire point (titik bakar) ini sebagai kelanjutan dari flash point dimana apabila contoh akan terbakar / menyala kurang lebih lima detik maka lihat suhunya sebagai fire point (titik bakar). Flash point (titik nyala) dan fire point (titik bakar) juga berhubungan dengan SG minyak mentah dan juga oAPI-nya. Semakin tinggi titik nyala (flash point) dan titik bakar (fire point) dari suatu minyak mentah, maka minyak tersebut tidak mudah terbakar (unflameable). Jika tidak mudah terbakar, berarti SG minyak tersebut tinggi, sedangkan oAPI kecil. Sehingga minyak tersebut dapat diklasifikasikan sebagai minyak berat, karena banyak mengandung fraksi berat (residu atau lilin). Dan begitu juga sebaliknya, jika titik nyala (flash point) dan titik bakar (fire point) rendah, maka minyak tersebut

45.

mudah terbakar (flameable) karena di dalam minyak tersebut terdapat fraksi ringan (gas). 6.3. PERALATAN DAN BAHAN 6.3.1.PERALATAN: 1. 2. 3. Tag Closed Tester Shield ukuran 46 cm luas dan 61 cm tinggi, terbuka di bagian depan. Thermometer

6.3.2.BAHAN: 1. 2. 3. 4. Minyak mentah Air Lilin + korek api Liquid Pteroleum Gas

Gambar 6.1 Tag Closer Tester

Gambar 6.2 Thermometer

46.

Gambar 6.3 Air

Gambar 6.4 Crude oil

6.4.

PROSEDUR PERCOBAAN 1. Untuk minyak mentah dengan titik nyala 55 F atau yang lebih tinggi, mengisi bath dengan air hingga air tumpah. Untuk minyak mentah yang mempunyai titik nyala yang rendah digunakan cairan yang berupa campuran air dengan ethylene glycol atau cairan dengan viskositas yang rendah dan memepunyai titik beku yang rendah. 2. Temperatur dari cairan di dalam bath harus berada pada temperatur lebih rendah atau kurang dari 20 F dibawah perkiraan titik nyala dari sample. 3. Mengisi mangkok (test cup)dengan sample hingga batas (kira-kira 50 ml) dan membersihkan bila ada sample yang membasahi dinding mangkok, memasang penutup (lid) yang telah diberi thermometer ke dalam bath. 4. Menyalakan test flame, mengatur nyala pada test flame sehingga mencapai ukuran sebesar bead yang terdapat pada penutup, mengatur pula kenaikan temperatur sebesar 1 derajat setiap 30 60 detik.

47.

5.

Jika temperatur sample di dalam mangkok 10 F di bawah titik nyala yang diperkirakan, menyulutkan test flame ke dalam mangkok sample dengan memutar alat pada penutup mangkok. Mengulangi cara ini setiap kenaikan 1, sehingga menyusutkan test flame menyebabkan uap mangkok sample menyala, mencatat temperatur saat sample menyala.

6.

Untuk menentukan titik bakar, lanjutkan pemanasan dengan perlahan lahan, dengan kenaikan kurang lebih 10 F setiap menit, melanjutkan penyulutan dengan test flame setiap kenaikan 5 F hingga sample menyala atau terbakar 5 detik, mencatat temperatur tersebut sebagai titik bakar.

7.

Lakukan koreksi jika terdapat tekanan barometer lebih kecil dari pada tabel di bawah ini :

Tabel 6.1 Koreksi Tekanan Barometer

Tekanan Barometer ( mm Hg ) 715 835 634 550

Koreksi F 5 10 C 2,8 5,5

48.

6.5.

HASIL PERCOBAAN 6.5.1. ANALISA

6.5.1.1 DATA UMUM


Tabel 6.2. Parameter data umum

Parameter Titik Nyala Titik Bakar

Sampel 78 C 90 oC
o

172,4 oF 194 oF

6.5.1.2 DATA KELOMPOK


Tabel 6.3. Parameter data kelompok

Parameter Titik Nyala Titik Bakar

Sampel 79,5 C 94,5 oC


o

175,1 oF 202,1 oF

Tabel 6.4. Titik nyala dan titik bakar dari data tiap kelompok

KELOMPOK 1&2 3&4 5&6

Titik Nyala 175,1 oF 166,46 oF 169,88 oF

Titik Bakar 202,1 oF 197,24 oF 200,12 oF

6.5.2. PERHITUNGAN 6.5.2.1 DATA UMUM 1. Titik Nyala ( 78 oC ) =

9 o o x78 C + 32 5
= 172,4 oF

2.

Titik Bakar ( 90 oC )

9 o o x90 C + 32 5

49.

= 194 oF 6.5.2.2 DATA KELOMPOK 3. Titik Nyala ( 79,5 oC ) =

9 o o x79,5 C + 32 5
= 175,1 oF

4.

Titik Bakar ( 94,5 oC )

9 o o x94,5 C + 32 5
= 202,1 oF

6.6.

PEMBAHASAN Pada percobaan penentuan titik bakar dan titik nyala dilakukan pemanasan

pada sample minyak untuk menentukan titik nyala dimana pada saat uap dan udara bercampur pada kondisi temperature yang masih rendah dengan menyulutkan test flame. Kemudian untuk menentukan fire point jika uap yang terkumpul sudah mencukupi ketika bercampur dengan udara dan disulutkan test flame dan terbakar paling lama 5 detik. Untuk data umum didapatkan titik nyala sebesar dan titik bakar sebesar. Sedangkan untuk data kelompok didapatkan titik nyala sebesar dan titik bakar sebesar.

50.

Grafik 6.1. Titik nyala dan titik bakar dari data tiap kelompok

Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa data di kelompok 1&2 mempunyai titik nyala pada minyak terjadi pada suhu 175,1 oF dan titik bakar terjadi pada suhu 202,1 oF, untuk kelompok 3&4 mempunyai titik nyala pada minyak terjadi pada suhu 166,46 oF dan titik bakar terjadi pada suhu 197,24 oF , dan untuk kelompok 5&6 mempunyai titik nyala pada minyak terjadi pada suhu 169,88 oF dan titik bakar terjadi pada suhu 200,12 oF. Jika diperhatikan sampel dari kelompok 1&2 memiliki titik bakar dan titik nyala yang paling tinggi diantara empat kelompok lainnya. Pada proses produksi, minyak bumi yang memiliki titik nyala rendah akan membahayakan, karena minyak tersebut akan mudah terbakar. Akan tetapi apabila minyak tersebut memiliki titik nyala tinggi juga kurang baik, karena akan susah mengalami pembakaran.

6.7. 1.

KESIMPULAN Dari hasil percobaan dan analisa diperoleh harga : Temperature flash point K Temperature fire point K = 79,5 C = 94,5 C = = 175,1 F 202,1 F

Dimana harga Fire Point > Flash Point.

51.

2.

Penentuan titik nyala dimaksudkan untuk mengetahui apakah crude oil dan produknya dalam campurannya dengan udara akan menyala jika dikenai nyala uji (test) pada kondisi tertentu.

3.

Penentuan titik nyala dan titik bakar dimaksudkan untuk keamanan,untuk mengetahui sampai suhu berapa orang masih dapat bekerja dengan aman dengan suatu produk minyak bumi tanpa timbul suatu bahaya kebakaran.

4.

Semakin tinggi flash point maka safety nya semakin bagus , semakin rendah flash point maka nilai ekonomisnya semakin baik.

5.

Penentuan titik nyala dan titik bakar tergantung dari komposisi minyak, semakin ringan jenis minyak tersebut maka semakin mudah terbakar, dan sebaliknya.

6.

Semakin tinggi viskositas, maka titik nyala dan titik bakar semakin tinggi, sehingga minyak susah untuk dibakar, karena komponen fraksi beratnya lebih banyak.