Anda di halaman 1dari 6

TUTORIAL ETAP POWERSTATION

oleh: aripin
A. Membangun Diagram Satu Garis (Building a One-Line Diagram) Tujuan pada tutorial ini adalah untuk menunjukkan atau memperlihatkan dasar-dasar dalam membuat/membangun dan memanipulasi one line diagram (OLD) pada program ETAP PowerStation. Penambahan beberapa elemen pada one line view (OLV), dan pengenalan untuk peralatan yang akan digunakan dalam perencanaan atau desain system tenaga. Untuk membangun/membuat atau meng-edit one-line diagram pada ETAP PowerStation. Pilih, Edit mode dan klik tombol Edit pada Mode toolbar.

Pada tombol

AC Edit toolbar, pilih elemen Power Grid (Utility) dengan meng-klik pada atau ikon Power Grid. Klick sembarang didalam OLV untuk

menempatkan/meletakkan sebuah Utility pada one-line diagram yang akan dibuat.

Dengan mengikuti langkah yang sama, masukkan elemen-elemen

atau komponen sampai terlihat one line diagram seperti gambar

disamping.

Anda dapat meng-edit bus, baik diperpanjang maupun diperpendek dengan cara membentangkan bus tersebut. Misal, memperpanjang atau membentangkan bus 2 dengan cara meletakkan pointer mouse sampai terlihat dua anak panah pada bus tersebut dan biasanya di-indikasikan dengan berwarna merah. Kemudian, klik dan geser anak panah tersebut sesuai dengan panjang yang diinginkan.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis

Sekarang, hubungkan setiap elemen yang ada pada one line diagram. Letakkan pointer mouse untuk menghubungkan pin pada tiap elemen dan ditandai dengan warna merah dan sebuah kotak kecil. Kemudian, klik dan geser untuk menghubungkan pin pada elemen atau komponen yang lainnya. Selanjutnya, pilih tombol continuity pada the Project toolbar untuk mengetahui dan menchek rangkaian tiap elemen, apakah terhubung semua atau tidak. Catatan : Node/bus secara automatis akan termasuk dalam rangkaian ketika menghubungkan kabel ke transformator.

One

Line

Diagram

dapat

dijelajah

(berpindah dari satu bagian project ke bagian lain) dengan meletakkan anak panah pada scrollbar yang terletak

disamping sebelah kanan bawah window.

Data yang akan diisikan dalam beberapa elemen pada one line diagram dapat dilakukan dengan cara membuaka menu editor. Atau, dengan cara double-click pada elemen/komponen tersebut untuk membuka editor. Misal, double-click pada Cable1 untuk membuka Cable Editor. Selanjutnya, anda dapat meng-klik beberapa tab pada editor untuk membuka halaman informasi masing-masing tab tersebut sesuai dengan data yang akan diisikan secara manual kedalam.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis

Klik tombol Library pada Info page untuk memilih jenis kabel yang akan digunakan. Kemudian, klik OK

Anda juga dapat memanipulasi atau meng-edit arah (orientation) dan tampilan pada tiap elemen one line diagram dengan cara klik kanan pada gambar

elemen/komponen, sehingga tampil beberapa pilihan, seperti : orientasi, simbol, ukuran dan options lainnya. Misal, anda akan memutar (rotate) sebuah power grid yaitu dengan klik kanan pada power grid tersebut, pilih Orientation, kemudian pilih sudut perputaran (0, 90, 180, 270).

Membuat composite network sama seperti membuat one line diagram. Untuk membuka composite network dengan cara double-click pada gambar atau elemen tersebut. Secara automatis nama pada window akan menjadi OLV1=>Network1. Anda dapat merubah nama (me-rename) title dengan double-click sembarang pada area project tersebut, sehingga muncul box dialog composite network editor. Setelah me-rename tittle, sekarang anda dapat membuat one line diagram seperti langkahlangkah pekerjaan sebelumnya.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis

B. Load Flow Analysis Tujuan tutorial ini adalah untuk memberikan pengenalan dalam menggunakan load flow analysis. Tutorial ini juga dilengkapi contoh, bagaimana men-setting tegangan bus dengan menggunakan LTC pada transformator dan mencegah kondisi beban lebih (overload). Pada bagian tutorial ini, untuk mempermudah dan meng-efektifkan waktu. digunakan contoh project dari bawaan ETAP Power Station yang terletak pada direktori C:\ETAP 400\PowerStation\Example Klik tombol Load Flow Analysis pada mode toolbar untuk menghubungkan ke mode load flow analysis. Sekarang, anda dapat menjalankan (running) sebuah studi atau analisis dengan cara meng-click tombol Run Load Flow button pada Load Flow toolbar. Running load flow dengan ETAP PowerSation ini, anda hanya

membutuhkan waktu sedikit atau lebih cepat dalam project anda. Selain, running dengan cepat anda juga dapat melihat output report dari project anda pada manager report.

Hasil studi atau analisis dapat anda lihat pada one line diagram, setelah program dirunning. Informasi yang ditampilkan dalam one line diagram dapat dirubah pada Display Options.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis

Untuk menampilkan beberapa bus yang mengalami overload, anda dapat meng-click tombol Alert View pada Load Flow toolbar. Alert View ini akan menampilkan daftar

komponen atau elemen yang tidak sesuai ratting dengan yang setting telah maupun

ditentukan.

Catatan : Tegangan operasi pada Bus 1 sebesar 97.94%. Hal ini, menunjukkan bahwa Bus 1 berada pada kondisi undervoltage marginal seperti yang ditampilkan Alert View window. Anda dapat mengubah kriteria pada kondisi tersebut, pada Load Flow Study Case editor.

ETAP PowerStation menyediakan setting Auto LTC untuk menerapkan pengaturan beberapa bus secara langsung maupun tidak langsung yang dihubungkan ke transformator. Misal, anda dapat menggunakan transformator T4 untuk megatur

atau menyetel Bus1 ke 100% pada tegangan nominal yaitu dengan cara double click pada pada gambar T4 tersebut, sehingga muncul transformer editor. Kemudian, pilih Tap tab, dan aktifkan (enable) dengan men-check-list kotak Auto LTC pada kumparan primer.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis

Selanjutnya, buka LTC settings window dengan meng-click pada kotak LTC dan ubah pengaturan (regulate) Bus ID dan pilih Bus1. Klick OK untuk keluar dari LTC window dan the Transformer Editor window. Sekarang, anda dapat menjalankan (running) Load Flow study lagi dan permintaan tegangan operasi pada bus1 secara automatis akan berubah dengan sendiri untuk mencapai tegangan kontrol sebesar 100% atau kondisi tegangan nominal. Klik tombol Run Load Flow button pada Load Flow toolbar untuk melakukan analisis atau studi lagi.

Catatan : Tegangan operasi pada Bus1, sekarang telah sesuai dengan permintaan pengaturan sebesar 100% atau sesuai dengan tegangan nominal.

Tutorial ETAP PowerStation Load Flow Analysis