Anda di halaman 1dari 5

Judul Drama : Persahabatan dan Wanita Sebuah kisah drama yang menceritakan para pemuda yang berstatus sebagai

santri y ang tinggal dikamar yang namanya F3, mereka adalah sahabat yang selalu kompak da n setia kawan. Pada suatu ketika mereka bercanda ria dan bergurau satu sama lain . Pada suatu hari si-restu jatuh cinta pada seorang wanita yang bernama dinda di a sangat ngebet sekali pada si cewek akan tetatapi si-restu tertutup tidak terbu ka. Tapi akhirnya teman-teman kamarnya curiga karna restu sering ngelamun dan te rsenyum sendiri dan terjadilah guyonan dari teman-teman kamarnya. Dan restupun b ercerita karna dirayu oleh teman-temannya, namun tanpa disangka-sangka diantara teman restu ada yang juga suka kepada dinda. Dan dia marah mendengar penjelasan restu dia adalah abdul karim anak saudagar Bawang. Terjadilah permusuhan diantar a mereka berdua dan akhirnya mereka memilih persahabatan dari pada bermusuhan ga ra-gara wanita. Para Pemain / Pemeran / Tokoh : Peran utama : Restu Peran pembantu : Abdul Dinda Ades Dodi Peran figuran : Rio Adit Pada suatu hari asrama daerah F kamar F3 terdengar perbincangan diselai chanda tawa. Rio : eh... tau gak sekarang tanggal berapa? Adit : ada apa loe tanya-tanya tanggal mang ada yang penting tah..? Rio : he...3X gak da apa-apa sih Cuma goe dah nipis nie uang jajan hampir ludes. Nyahut abdul... Abdul : sekarang tanggal 21 april yo...makanya jangan boros jadi orang itu, teru s kalau sudah gini kamu pasti mau pinjam uang lagi yah ma aku... Rio : He...he..kok tau.. Ades : yah..gimana gak mau tau, wong itu sudah jadi teradisi kamu kalau kirimany a habis pinjam ke dullah.. Rio : yah kan gak papa gua ganti entar kalau udah kiriman, lagian dullah kan uan g jajannya banyak. Lalu adit yang tadinya tidur bangun ikutan menyahut... Adit : yah kalau dullah itu kan anaknya juragan bawang jadi santai aja kan dull..tinggal minta aja ma bokap lo tuh. Abdul : yah makasih ocehannya... Dan beberapa hari kemudian disekolah... Bruk.....(restu tidak sengaja menabrak s eorang gadis yang gadis itu ternyata adalah dinda) Dinda : eh kamu itu kalau jalan liat-liat napa sih..gak punya mata yah.. Dan si restu hanya bengong melihat dinda lagi marah pada dirinya... Dinda : hei kak...kok jadi bengong sih.mang ada yang lucu tah... Restu : O o o,sorry yah aku gak sengaja, soalnya aku tadi terburu-buru mau ke to ilet. Maaf yah..maaf yah.... Dinda : makanya kalau jalan liat-liat napa jangan ngelamun terus entar kesambet setan lo.. kak. ya sudah saya maafkan.. Restu : eh BTW kamu itu nak mana sih...kok aku baru sekarang liat kamu disekolah ? Dinda : oh... aku anak baru kak disini pindahan dari SMANSA Jombang. Restu : oh kamu anak baru yah disini kenalin aku Restu anak XII bahasa, kamu mas uk dikelas mana?

Dinda : oh.. aku masuk di kelas X ips.kak maaf yah tadi marah-marah abiz kakak s ih pke acara nabrak-nabrak segala.sorry yah kak Restu : yah gak papa.oh ya nama kamu siapa? Dinda : namaku Dinda kak Restu : nama yang cantik sama dengan orangnya cantik juga... Dinda : yeah..kalau bikin buat orang GR kakak pinter..biasa aja dah kak gak usah berlebihan. Restu : kalau emang kenyataanya cantik gimana? Dinda : aduh...kok jadi panjang gombalnya kak cukup yah soalnya dinda mau masuk kelas gak enak kalau dilihat anak-anak yang lain. Restu : ya sudah..GOOD LUCK yah... Dinda : Assalamualaikum Restu : Walaikumsalam Dan mereka masuk kedalam kelas masing-masing hingga bel pulang berdering menanda kan KBM telah selesai.. Restu : (tersenyum sendiri dalam kamarnya) Restu : didalam hati restu mengatakan seandainya aku bisa punya pacar seperti dinda alangkah indahnya dunia ini Dibalik semua itu ternyata ada dua pasang mata yang sedang mengintip.. Dodi : eh...des restu kenapa yah dari kemarin-kemarinnya dia jarang makan dan ha nya tersenyum sediri dan ngelamun? Ades : mungkin dia kerasukan jin kali atau belajar ekting teater? Dodi : hah jaman sekarang masih percaya yang begituan, enggak lah mungkin dia la gi jatuh cinta kali . Masak sih orang teater bisa jatuh cinta? Ades : ialah kan wong teater juga manusia. Biar gak penasaran kita tanyakan yuk. .. Dodi : duar...ayo kenapa ini kok ngelamun sendirian sambil senyun-senyum? Restu : ah.. kamu ini kaget-kagetin aku aja. Gak ada apa-apa kok.. Ades : masak sih.. Restu : iya gak ada apa-apa. Dodi : tapi kenapa kamu tersenyum sendirian?lagi jatu cinta yah..... Restu : kamu ini kalau disuruh neliti orang pinter...kalu mang iya kenapa ayo?? Ades : yah gak papa, tapi raja teater sekolah kita ini jatuh cinta sama siapa ya h dod?? Dodi : sama siapa yah... Restu : eh.. kok jadi wawancara nih.. Ades : restu..cerita kenapa sih ma kami, barang kali kami bisa bantu kamu? Restu : tapi janji yah jangan gosipin aku, soalnya aku paling anti ma gossip apa lagi kalau sampai kedengngerran virda si-Ratu Gosip sekolah kita itu... Dodi : yah.!!.kita janji gakkan gosipin kamu disekolah,mang cewek yang kamu cint ai itu siapa sih.. Restu : dia itu anak baru sekolah kita itu lho..Si Dinda itu... Ades : oh.. nak pindahan itu.. Restu : yah betul, tapi aku malu yang mau ngungkapin perasaan ini? Dodi : malu..masak sih anak teater yang sudah jadi juara nasional ini malu. Mang kamu bisa malu juga yah tu..(dodi dan ades tertawa) Restu : yah dipanggung itu gampang pren tapi kalu masalah hati ke hati itu buat aku sangat berat rasanya. Berraattt banget..... Ades : ya sudah aku doain aja yah.. semoga sukses Dan diketika malam hari didalam kamar terdapat 7 anak, ada yang lagi copy paste tugas pr temanya, juga ada yang lagi baca komik.. . Dodi : hei teman-teman semua pada tau gak neh ada berita baru Abdul : berita baru apa Ades : si-Raja teater sekolah kita lagi jatuh hati tuh.. Adit : wah ama siapa tuh...

Dodi : denger-denger sih.........ama anak baru Abdul : anak baru siapa? Ades : dinda itu lho... Abdul : apa !!! dinda?? (wajah abdul berubah jadi marah) Abdul : eh..kamu itu gak tau terima kasih yah..udaah aku baik-baikin jadi teman eh malah mau ngambil orang yang aku sukai.... Restu : lho mang kamu apanya dia kok jadi sewot begitu Abdul : memang aku bukan siapa-siapanya dia tapi aku lebih dulu P_D_K_T ama tuh anak...enak aja kamu ini.. Restu : terus mau kamu apa??mau carok tahh... (dengan nada tinggi sambil menunjuk-nunjuk wajah Abdul) Tanpa banyak bicara si-A bdul telah menerkam pipi restu dan begitu juga sebaliknya tapi perkelahian itu d apat dihentikan oleh teman-temannya dengan dipisahkan. Adit : lho ini kok jadi bertengkar sih...gara-gara perempuan kalian jadi gelap m ata. Gila apa...perempuan itu banyak jangan jadi orang bodoh dengan bertengkar k alian ini udah kelas XII seharusnya bisa belajar dewasa. Ya sudah ayo berdamai. Dan lupakanlah perempuan itu, sekarang yang harus kalian ingat adalah belajar da n belajar...agar kalian lulus ujian nantinya. Restu dan Abdul akhirnya berdamai dan bersahabat kembali. Drama Cinta Segitiga Dalam Persahabatan Adegan 1 Ada 3 orang sahabat yang tak terpisahkan. Adam, Lisa, dan Dimas adalah nama dari 3 sahabat tersebut. Tapi Lisa sekarang berpacaran dengan adam, dan dimas memendam rasa sukanya kepad a lisa jauh ditanam dalam hatinya. Lisa dan adam tak mengetahui rasa sakit dan p erihnya hati dimas. Pada suatu pagi..... Dimas : (melihat jam yang ada ditanganya) kok lama sih mereka?? Masuklah Adam dan lisa. Adam : lihatlah pemandangan ini (menunjukm pemandangan sekitar) sungguh sangat i ndah nan cantik. Lisa : iya (sambil tersenyum) Adam : Tapi...(mengangkat dagu lisa) pemandangan ini takkan bisa mengalahkan sen yummu yang indah ini. Lisa : (tersipu malu) Dimas : kalian kok lama sekali sih???? Aku sudah nungguin kalian dari tadi loh!! Adam : maaf, tadi jalanannya macet! Dimas : ahhh...sudahlah! ngomong-ngomong kenapa kalian memanggilku?? Adam : tolong temani kami jalan-jalan ya!! Lisa : kami membutuhkan seseorang untuk mendokumentasikan kegiatan kami hari ini !! Dimas : buat apa didokumentasikan segala??? Adam : karena..(menggengam tangan lisa) hari ini adalah hari di mana kami telah jadian!! Lisa : dan selama 3 tahun ini, kami berdua masih bersama. Dan mungkin saja kami akan begini selamanya!! (Entah harus senang atau sedih. Dimas merasa bingung. Karena disamping dia adala h sahabat mereka berdua dia juga memendam perasaan suka terhadap lisa. Dan hal i tu tak bisa diutarakannya begitu saja). Dimas : oke oke.. Setelah itu, setiap kegiatan yang dilakukan oleh lisa dan adam direkam oleh dima s. (Tak sedetikpun dia menyiayiakan semua kegiatan yang mereka lakukan. Dan tak sedetikpun dia mengalihkan pandanganya dari lisa). Adegan 2 Sore harinya.... Dimas merenung sendirian ditempat dia janjian dengan adam dan lisa.

(diiringi lagu peterpan-semua tentang kita) Dimas : (memasang wajah sedih) kenapa aku dulu...berpikir bahwa persahabatan kam i akan retak apabila aku nembak lisa ya?! Padahal sekarang Adam telah memiliki l isa. Haaaaah! Entahlah! (lagu berhenti) Masuklah Fendy temannya dimas yang pada saat itu kebetulan lewat. Fendy : hei mas, ngapain kok bengong?? Dimas : enggak kenapa-kenapa kok! Cuman mikir sesuatu yang enggak penting dan en ggak berguna. Fendy : mikir apa? Kok dipikir seserius itu? Mendingan kamu bilang ke aku, biar lega! Suasana menjadi hening untuk sementara. Dimas : emm... tapi jangan bilang siapa-siapa ya?! Fendy : oke deh Dimas : sebenarnya..aku dari dulu itu suka sama lisa Fendy : ha??? Serius kamu? Dimas : iya. Perasaan ini muncul pada saat aku naik ke kelas 3 SMP. Fendy : kenapa kamu enggak mengutarakannya? Dimas : aku takut apabila aku mengutarakannya, persahabatan kami akan rusak. Fendy : aku ngerti kok, tapi persahabatan tak akan rusak semudah itu. Dimas : tapi, pada saat itu aku merasa persahabatan kami akan rusak dengan mudah apabila aku mengutarakan perasaanku kepadanya. Fendy : aku hanya memberi saran untukmu ,mas. (hp milik Fendy berbunyi) halo, Iy a pa, bentar lagi aku pulang kok. Iya iya, ini masih dalam perjalanan pulang kok . Iya pa, iya. (menutup telepon) mas, aku pergi dulu ya, Bokap dah nyariin aku. Dimas : iya!! Hati-hati dijalan!! Adegan 3 Keesokan harinya... Lisa : mas adam (tersipu malu) Adam : adek lisa!! Sini dong! Lisa : mas saja yang kesini!! Adam : kenapa kok mas yang disuruh kesitu? Lisa : soalnya disitu enggak ada tempat duduknya!! Adam : oh iya, benar juga!! Adek emang pinter!! (pergi menuju lisa) Lisa : mas, sebentar lagi kita kuliah!! Mas sudah tau mau pergi kemana??? Adam : iya dek! Mas mau ke UI! Adek sendiri mau kemana???? Lisa : kalau aku mau ke UP (Universitas Pancasila)!! (hening sejenak) mas, kala u kita beda universitas hubungan kita jadi gimana??? (diiringi lagu ungu-ku ingin selamanya) Adam : tenang saja, UI sama UP kan lumayan dekat!! (menggengam tangan lisa) jadi adek jangan khawatir!! Lisa : iya deh!! (tersipu malu) (lagu berhenti) Masuklah Tessa dan Rizka yang kebetulan mengetahui bahwa adam dan lisa sedang be rduaan. Tessa : (sing) hayooo!! Kamu ketahuan..lagi berduaan!! Rizka : (sing) sama mas adam..sambil pegangan tangan!! Tessa : hayoo!! Ngapain berduaan disini?? Rizka : kalau ada cowok cewek yang sedang berduaan, yang ketiganya itu setan loh !! Lisa : iya, setanmya itu kalian berdua!! Tessa : yeeee!! Rizka : oh ya, kamu tau dimas kenapa?? Adam : emang dimas kenapa? Tessa : enggak tau? Dia dari kemarin murung terus!! Adam : hmmm....(memasang wajah serius) jangan-jangan....

Lisa : ada apa dam??? Adam : enggak ada apa-apa kok!! Oh ya, aku mau ke pergi nyari dimas dulu ya!! Kamu tunggu disini saja ya lis!! Lisa : iya deh!!! Adam pergi untuk mencari Dimas. Tiba-tiba saja Dimas masuk dari arah berlawanan. Lisa : Loh, Dimas?! Kamu kok disini? Tessa : Tadi Adam nyariin kamu, mungkin Adam khawatir sama kamu. Dimas : Khawatir kenapa? Rizka : Lha dari kemarin kamu murung terus, jadinya Adam khawtir deh. Lisa : gak Cuma Adam yang khawatir, kita semua juga khawatir. Dimas : Maaf bila aku membuat kalian semua khawatir. Lisa : Kamu itu kenapa murung? Dimas : Aku sekarang lagi banyak pikiran. Lisa : Apa? Dimas : Gak ada apa-apa kok. Ya sudah aku mau pergi dulu soalnya papa dan mama a ku sudah nunggu aku di rumah. Dimas pun pergi Adegan 4 Lisa : (Suara HP berbunyi) (mengangkat HP) halo? Adam : Halo, lisa? Lisa : iya, ada apa mas? Adam : emm... kamu bisa ikut aku sebentar gak? Lisa : Kemana mas? Adam : Ke bandara Lisa : Emang ada apa mas di bandara? Adam : Anu.. sebenarnya Dimas itu mau pindah ke luar negeri Lisa : (kaget) Yang bener mas? Adam : Iya, dia disuruh sama ortunya untuk kuliah di luar negeri. Sebenarnya ini tidak boleh dibilangin ke siapa-siapa, tapi, karena kita sahabatnya, jadi, lebi h baik kita mengantarkan kepergiannya. Lisa : iya mas, aku ikut. Adam : Sebentar lagi aku jemput ya? Lisa : Iya mas (Adam menutup telepon) Adegan 5 (diiringi lagu vierra-rasa ini) Dimas : (duduk menanti datangnya pesawat) Lisa : Dimas! (dimas menoleh) (Lisa menampar Dimas) kenapa kamu kok gak pernah n gasi tau kalau kamu mau pindah ke luar negeri? Dimas : (diam tanpa kata) Lisa : (Menangis) Dimas : Maaf, aku gak berani bilang soalnya aku gak mau nyakitin perasaan kalian semua. Lisa : Tapi aku ini sahabat kamu. Dimas : Maaf lisa, sebenarnya aku tak menganggapmu sebagai sahabat. Lisa : Apa? Dimas : Maaf, hari ini aku akan jujur (hening sesaat) (menghela nafas) sebenarny a dari dulu aku menyukai kamu, tapi, aku tak bisa mengungkapkannya karena persah abatan itu lebih penting dari apapun walaupun itu cinta. Lisa : (diam tanpa kata) Dimas : Adam, tolong jaga Lisa baik-baik. Jangan sampai dia terluka sedikitpun. Adam : iya, aku mengerti. Tapi tolong jangan berbicara seperti kau akan pergi un tuk selamanya. Dimas : (menepuk pundak Adam) Setelah itu, Dimas menaiki pesawat yang sedang menantinya. Adam dan Lisa hanya b isa melihat punggung dimas yang terlihat kesepian.