Anda di halaman 1dari 3

A.

Dasar teori Pada dasarnya semua sel memiliki iritabilitas, artinya sel dapat

menanggapi(merespon) rangsangan yang sampai kepadanya. Sifat tersebut tampak masih sangat menonjol pada sel otot dan sel saraf. Sel otot akan menunjukkan respon apabila padanya diberikan rangsangan lewat saraf atau langsung pada otot. Respon yangt ditunjukkan oleh sel otot umumnya berupa kontraksi otot, sedangkan respon yang ada pada sel saraf tidak dapat diamati, sebab berupa proses pembentukan potensial aksi yang kemudian dirambatkan berupa impuls. Adanya respon sel saraf hanya dapat diamati pada efektornya. Lintasan impuls saraf dari reseptor sampai efektor disebut lengkung refleks.(tim pembuna MK fisiologi hewan, 2012) Secara normal otot distimulasi untuk berkontraksi sebagai respons terhadap adanya impuls saraf. Bahkan otot dalam gabungannya sebagai jaringan yang mempunyai iritabilitas juga akan berkontraksi dengan adanya stimuli listrik, mekanis, kimiawi, dan mungkin panas yang langsung. Pemendekan yang bisa dilihat pada wakltu kontraksi otot meliputi hanya perubahan mekanis sebagi akibat akhir dari beberapa perubahan internal yang tidak bisa diketahui. Dalam hal ini meliputi berbagai perubahan: kimia, termal, elektris, dan histologis. Rangsangan adalah perubahan keadaan luar yang dalam organisme misalnya sel otot dapat menimbulkan reaksi yang bersifat spesifik. Berbagai cara memberikan rangsangan sebagai berikut. 1. Rangsangan mekanis berupa tekanan, tarikan, tusukan, cubitan, dan lain-lain. Reaksi yang terjadi dalam organisme disebut efek. Menurunnya kekuatan rangsangan mekanis jauh lebih besar daripada efek yang ditimbulkannya. Sering rangsangan mekanis begitu besar sehingga jaringan yang dirangsang itu menjadi rusak karenanya. 2. Rangsangan kimia yang murni sukar diberikan karena sifat zat kimia yang mudah berubah. Supaya didapatkan rangsangan kimia yang murni zat harus dalam larutan, larutan harus isotinik, suhunya sama dengan suhu jaringan yang hendak dirangsang. 3. Rangsangan kalorik berupa rangsangan panas atau dingin. Saraf perifir umumnya tidak peka terhadap rangsangan kalorik, sehingga karenanya tenaga rangsangan harus kuat sekali; akibatnya jaringan menjadi rusak.

4. Rangsanagn cahaya. Khusus untuk mata. 5. Rangsangan listrik. Cara rangsangan itu banyak dipakai karena mempunyai berbagai kebaikan : a). tiap jaringan peka terhadap listrik. b). tidak merusak jaringan, c). kekuatannya dapat diatur, d). saat rangsangannya dapat ditentukan, e). lama rangsangannya dapat ditentukan, f). tempat rangsangannya dapat ditentukan. Otot rangka bila mengalami inervasi (tidak mendapat ransangan saraf) akan mengalami paralisis. Juga otot rangka tidak bisa berkontraksi secara otomatis dan spontan.(Veterine, 2011) B. Tujuan Mengetahui sifat iritabilitas otot dan saraf, sebelum saraf diputus dari medulla spinalis dan sesudah saraf diputus dari medulla spinalis. C. Alat dan bahan Papan dan alat seksi Batang gelas Gelas arloji Gelas piala 50 cc Pipet Baterai Lampu spiritus Kapas NaCl kristal

Larutan ringer untuk katak

D. Cara kerja