Anda di halaman 1dari 214

1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perubahan ilmu pengetahuan, teknologi, dan globalisasi dunia berdampak secara langsung terhadap sistem pelayanan kepada masyarakat, termasuk pelayanan kesehatan. Masyarakat bisa mendapatkan informasi secara cepat dan mudah, sehingga tuntutan terhadap pelayanan yang diberikan semakin meningkat, baik di tatanan klinik maupun di komunitas. Mutu pelayanan kesehatan yang diberikan harus terjamin aman, tidak beresiko, dan dapat memberikan kepuasan, termasuk pelayanan keperawatan. Pelayanan keperawatan yang diberikan kepada masyarakat harus memenuhi standar mutu internasional, yang dapat menjamin keamanan dan kenyamanan klien berserta keluarganya. Perawat dituntut untuk tampil professional yang memberikan asuhan keperawatan serta mampu menjalin kerjasamadengan berbagai pihak agar pelayanan yang diberikan dilakukan secara komprehensif dapat memenuhi kebutuhan dasar, meliputi kebutuhan bio, psiko, sosio dan spiritual klien. Penyelenggaraan layanan keperawatan didasarkan pada kewenangan yang diberikan karena keahlian yang dikembangkan sesuai dengan kebutuhan kesehatan masyarakat, perkembangan ilmu pengetahuan dan tuntutan globalisasi sebagaimana tertera dalam Undang-Undang Kesehatan no. 36 tahun 2009. Praktik keperawatan merupakan inti dari berbagai kegiatan dalam berbagai penyelenggaraan upaya kesehatan yang harus terus menerus ditingkatkan mutunya melalui pendidikan, registrasi, sertifikasi, akreditasi, dan pelatihan berkelanjutan serta pemantauan terhadap tenaga keperawatan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Kurikulum Pendidikan Ners terdiri dari kurikulum tahap akademik dan kurikulum profesi yang menyatu sebagai satu kesatuan utuhdisusun setelah mempertimbangkan bahwa Kurikulm berbasis kompetensi (KBK) pendidikan Sarjana Keperawatan (2008) yang terpisah dengan KBK profesi akan dapat menimbulkan dampak yang tidak diiginkan sebagai akibat tenaga yang dihasilkan
AIPNI Page 1

pada tingkat sarjana belum memiliki kewenangan untuk melakukan praktik keperawatan. Terwujudnya KBK pendidikan ners adalaha merupakan konsekwensi terhadap Kurikulum Inti Program Pendidikan Ners (Sarjana Keperawatan dan Ners) yang disahkan pada tahun 1998 dan diberlakukan pada tahun 1999 dan tidak sesuai dengan perkembangan global. Dampak globalisasi, keterbukaan, rasionalisasi berfikir, dan budaya kompetisi / persaingan akhir-akhir ini telah mempengaruhi dunia pendidikan. Globalisasi akhirnya berdampak juga terhadap pendidikan keperawatan. Saat ini tuntutan terhadap kualitas pelayanan kesehatan semakin meningkat, masalah-masalah kesehatan semakin kompleks, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan/keperawatan semaikn canggih, dan selain itu persyaratan dunia kerja semakin menuntut tenaga keperawatan yang kompeten, sehingga dunia pendidikan keperawatan harus mampu mempersiapkan lulusan yang kompeten untuk mampu berkompetisi baik nasional maupun global. Untuk mengantisipasi perkembangan global tersebut telah diadakan perubahanperubahan yang bersifat inovasi, reorientasi, reformasi di dalam penyusunan kurikulum Pendidikan Ners. Penyusunan kurikulum ini merujuk kepada misi Diknas unutk menciptakan Insan Indonesia yang cerdas, kompetitif, dan komprehensif serta berakhlak mulia dengan mempertimbangkan kebutuhan pemangku kepentingan (stakeholder), dan tuntutan dari organisasi profesi. Kurikulum yang disusn menitik beratkan kepada proses pembelajaran yang berorientasi kepada mahasiswa (student centered learning) dan beroerientasi kepada kompetensi yang harus dimiliki oleh setiap lulusan, sehingga kurikulum yang disusun adalah Kurikulum Berbasis Kompetensi, yang berstandar nasional maupun internasional. Penyusunan kurikulum tahun 2010 berlandaskan kepada peraturan-peraturan terkini yang ada di pemerintah Indonesia, dengan mempertimbangkan kebutuhan pemangku kepentingan, dan tuntutan dari organisasi profesi yang mengharapkan lulusan berstandar internasional. Secara nasional, aturan-aturan yang tertuang pada SK Mendiknas No. 232/U/2000 tentang pedoman penyusunan kurikulum pendidikan tinggi dan penilaian hasil belajar SK Mendiknas No. 045/U/2002 tentang kurikulum inti pendidikan tinggi, dan UU RI No. 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 20 (3)
AIPNI Page 2

bahwa Perguruan tinggi dapat menyelenggarakan program akademik, profesi dan.atau vokasi; PP RI No. 19 tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan dan PP RI No 17 tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggara Pendidikan, pasal 85 (3) bahwa Pendidikan tinggi dapat menyelenggarakan program diploma pada pendidikan vokasi, sarjaan, magister dan doktor pada pendidikan akademik dan spesialis dan atau profesi pada pendidikan profesi. Semua peraturan diatas menjadi pedoman umum penyusunan kurikulum Pendidikan Ners ini. Penyusunan materi berdasarkan hasil analisis dan studi banding keberbagai institusi penyelenggara pendidikan yang ada di luar negeri, bekerja sama dengan organisasi profesi Persatuan Perawat Nasional Indonesia. Disamping itu, tuntutan dari stakeholder : masyarakat, rumah sakit, puskesmas, departemen kesehatan dan organisasi/institusi pelayanan kesehatan lainnya terhadap tampilan perawat professional, digunakan oleh penyusun kurikulm sebagai landasan pengembangan profil Ners di masyarakat. Berdasarkan pertimbangan di atas dilaksanakan berbagai kegiatan yang dilaksanakan di berbagai tempat di seluruh Indonesia sebagai upaya perbaikan kurikulum. Kegiatan dimulai di Jakarta pada tanggal 8 - 10 Oktober 2003 dengan hasil tersusunnya standar kompetensi perawat professional (ners). Selanjutnya kegiatan di Yogyakarta pada tanggal 22 - 24 Juli 2003, menghasilkan draft tentang penyelenggara pendidikan ners yang berkualitas menghasilkan ners yang kompeten. Kegiatan ke tiga di Malang pada tanggal 11-13 Maret menghasilkan kompetensi lulusan pendidikan DIII dan Ners. Pada tanggal 23-24 April 2004 di Jakarta membahas Sisdiknas dan implikasinya terhadap pendidikan tinggi keperawatan. Pada tanggal 23-25 Agustus 2004 di Makassar di bahas konsep LRAISE kualitas pendidikan Ners. Di Bandung pada tanggal 20-23 November 2005 membahas kesiapan institusi pendidikan ners untuk menghasilkan lulusan yang mampu berkompetisi di era global. Sebagai puncak kegiatan, pada tanggal 4-6 Mei 2006 dilaksanakan lokakarya Nasional AIPNI dan PPNI di Jakarta dengan agenda susunan kurikulum pendidikan Ners. Kegiatan lokakarya KBK bekerja sama dengan Tim KBK DIKTI Depdiknas telah dilaksanakan pada 20-23 Pebruari 2007 di Jakarta, selanjutnya dilaksanakan
AIPNI Page 3

kegiatan serupa dan pelatihan-pelatihan lainnya secara teratur dan berkesinambungan selama lebih dari dua tahun agar tersusun standar pendidikan utama dengan kemampuan minimal yang harus dicapai, baik hard skills maupun soft skills oleh Ners di Indonesia. Kompetensi yang harus dimiliki lulusan terdiri atas kompetensi hard skills dan soft skills. Kompetensi hard skills terkait penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi dan keterampilan tehnis yang berhubungan dengan bidang ilmu keperawatan, sedangkan kompetensi sof skills yang harus dimiliki oleh seorang Ners adalah : tanggung jawab dan tanggung gugat, empati, berfikir kritis, disiplin, leadership (kepemimpinan), kreatif dan inovatif, inisiatif, komunikatif, dapat bekerja dalam tim, antusias, bersikap asertif, dapat mengambil keputusan dalam asuhan keperawatan, tanggap, ikhlas, teliti, percaya diri, berperilaku etis, mampu memecahkan permasalah keperawatan, mempunyai jiwa entrepreneurship, menghargai hasil karya orang lain, altruistik, lifelong, learning, conscience, dan mampu mengambil resiko (risk taking), dibawah bimbingan preceptor/mentor. Berdasarkan latar belakang di atas dan berbagi kegiatan yang telah dilaksanakan, tersusunlah kurikulum inti Pendidikan Ners berbasis kompetensi tahun 2010 yang dapat dijadikan pedoman dalam pengembangan kurikulum di berbagai institusi penyelenggara pendidikan Ners di seluruh Indonesia, dengan tahapan dan langkah yang diharapkan dapat menjamin kualitas lulusan sehingga mampu berkompetisi secara global. B. Tujuan Kurikulum ini disusun dengan tujuan memberikan pedoman dalam penyelenggaraan program pendidikan ners dengan pendekatan kurikulum berbasis kompetisi. Tujuan lain adalah untuk mengarahkan upaya para penyelenggara pendidikan dalam melaksanakan proses pembelajaran yang benar untuk dapat menghasilkan ners yang cerdas, kompetitif dan komprehensif.

2
AIPNI

KERANGKA KONSEP PROGRAM PENDIDIKAN NERS

Page 4

Pendidikan Ners merupakan pendidikan akademik-profesional dengan proses pembelajran yang menekankan pada tumbuh kembang kemampuan mahasiswa untuk menjadi seorangn ilmuwan pemula dan tenaga professional. Landasan tumbuh kembang kemampuan ini merupakan kerangka konsep pendidikan yang meliputi falsafah keperawatan sebagai profesi, dan keperawatan sebagai pelayanan professional yang akan mempengaruhi isi kurikulum dan pendekatan utama dalam proses pembelajaran. 1. Falsafah Keperawatan Dalam keperawatan, manusia dan kemanusiaan merupakan titik sentral setiap upaya pelayanan kesehatan dengan menjujung tinggi nilai-nilai kemanusiaan sesuai Pancasila dan Undang-Undang 1945. Bertolak dari pandangan ini keperawatan meyakini paradigmadengan empat konsep dasar yaitu manusia, lingkungan, sehat dan keperawatan. a. Manusia Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa merupakan satu kesatuan yang utuh dan unik sebagai cerminkan tiga komponen body, mind, dan spirit yang salinbg berpengaruh. Untuk dapat melangsungkan kehidupannya, kebutuhan manusia harus terpenuhi secara seimbang yang mencakup biopsikososio-spritual-kultural. Manusia mempunyai siklus kehidupan meliputi: tumbuh kembang dan memberi keturunan, kemampuan mengatasi perubahan dunia dengan menggunakan berbagai mekanisme yang dibawa sejak lahir maupun didapat pada dasarnya bersifat biologis, psikologis, sosial, spiritual, dan kultural, kapasitas berfikir, belajar, bernalar, berkomunikasi, mengembangkan budaya dan nilai-nilai. Manusia beroerientasi kepada waktu, mampu berjuang untuk mencapai tujuan dan mempunyai keinginan untuk mewujudkan diri, selalu berusaha untuk mempertahankan keseimbangan melalui interaksi dengan lingkungannya dan bersepon secara positifterhadap perubahan lingkungan melalui adaptasi dan memperbesar potensi untuk meningkatkan kapasitas kemampuannya.
AIPNI Page 5

Manusia

selalau

mencoba

mempertahankan

kebutuhannya

melalui

serangkaian peristiwa antara lain belajar, menggali serta menggunakan sumbersumber yang diperlukan sesuai dengan potensi, keterbatasannya, untuk terlibat secara aktif dalam pemenuhan kebutuhan dasarnya. Dengan demikian manusia dalam keperawatannya menjadi sasaran pelayanan keperawatan yang disebut klien mencakup individu, keluarga, kelompok dan komunitas yang selalau dapat berubah untuk mencapai keseimbangan terhadap lingkungan disekitarnya melalui proses adaptasi . b. Lingkungan Lingkungan dalam keperawatan adalah faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan manusia yang mencakup lingkungan internal dan eksternal. Lingkungan internal adalah lingkungan yang berasaal dari dalam manusia itu sendiri mencakup; factor genetic, maturasi biologi, jenis kelamin, emosi (psikologis), dan predisposisi terhadap penyakit serta faktor perilaku. Adapun yang dimaksud dengan lingkungan eksternal adalah lingkungan disekitar manusia mencakup lingkungan fisik, biologic, sosial, kultural dan spiritual. Lingkungan eksternal juga diartikan juga sebagai lingkungan masyarakat yang berarti: kumpulan individu yang terbentuk karena interaksi antar manusia, budaya dan aspek spiritual yang dinamis, mempunya tujuan dan sistem nilai serta berada dalam suatu hubungan yang bersifat saling bergantung yang terorganisir. Lingkungan eksternal antara lain terdiri dari masyarakat. Masyarakat adalah sistem social dimana semua orang berusaha untuk saling membantu dan saling melindungi agar kepentingan bersama dalam hubungannya dengan lingkungan dapat mencapai tingkat pemenuhan kebutuhan dasar secara optimal. Manusia sebagai makhluk sosial selalu berinteraksi dengan lingkungan secara dinamis dan mempunyai kemampuan berspon terhadap lingkungan yang akan mempengaruhi derajat kesehatannya. c. Sehat Sehat adalah suatu keadaan dalam rentang sehat-sakit yang dapat diartikan sebagai keadaan sejahtera fisik, mental, sosial dan tidak hanya terbebas dari
AIPNI Page 6

penyakit atau kelemahan. Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomi sesuai Undang-Undang No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan. Sehat adalah tanggung jawab individu yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cia bangsa Indonesia seperti dimaksudkan dalam pembukaan UUD 1945. Oleh karena itu harus dipertahankan dan ditingkatkan melalui upaya-upaya promotif, preventif, dan kuratif. Sehat ditentukan oleh kemampuan individu, keluarga, kelompok atau komunitas untuk membuat tujuan yang realistic serta kemampuan untuk menggerakkan energi serta sumber-sumber yang tersedia dalam mencapai tujuan tersebut secara efektif dan efisien. Sehat dilihat dari berbagai tingkat yaitu tingkat individu, keluarga, komunitas dan tingkat masyarakat. d. Keperawatan Keperawatan adalah bentuk layanan professional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, ditujukan kepada individu, kelluarga, kelompok, dan masyarakat baik sehat maupun sakit yang mencakup seluruh proses kehidupan masyarakat sejak fertilisasi samapai akhir hayat. Lingkup keperawatan meliputi promosi kesehatan, mencegah sakit, memberi asuhan kepada orang sakit, dan yang mengalami ketidakmampuan serta mendampingi klien saat sakaratul maut dengan bermartabat. Peran kunci perawat lainnya adalah memberikan advokasi pada klien, memberikan lingkungan yang aman, meningkatkan kemampuan professional melalui penelitian dan menggunakan hasil penelitian, berpartisipasi didalam kebijakan manajemen sistem pelayanan kesehantan dan pendidikan. 1. Keperawatan Sebagai Profesi Pada lokakarya Nasional (1983) yang merupakan awal diterimanya profesionalisme keperawatan di Indonesia, mendefinisikan: keperawatan sebagai suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan, di dasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada
AIPNI Page 7

individu keluarga dan masyarakat, baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia. Pelayanan keperawatan berupa bantuan yang diberikan karena adanya kelemahan fisik dan mental, keterbatasan pengetahuan, serta kurangnya kemuauan menuju kepada kemampuan melaksanakan kegiatan sehari-hari secara mandiri. Keperawatan adalah suatu profesi yang mengabdi kepada manusia dan kemanusiaan, mendahulukan kepentingan kesehatan klien diatas kepentingannya sendiri, suatu bentuk pelayanan/asuhan yang bersifat humanistic, menggunakan pendekatan holistik, dilaksanakan berdsarkan ilmu dan kiat keperawatan, serta menggunakan kode etik keperawatan sebagai tuntutan utama dalam melaksanakan pelayanan/asuhan keperawatan. Pernyataan tersebut diperjelas dengan pandangan berbagai pakar keilmuan keperawatan tentang pengertian keperawatan antara lain sebagai berikut : Virginia Handerson (1960) mendefinisikan keperawatan secara fungsional sebagai berikut. The unique function of the nurse is to assist the individual, sick or well, in the performance of those activities contributing to health or its recovery or to a peaceful death that the would perform unaided if he had the strength, will, or knowledge. This unique function of the nurse is a helping art, it is also a science Martha E Roger (1970) mendefinisikan keperawatan sebagai berikut ; Nursing is humanistic science dedicated to compassionate concern for maintining and promoting health, preventing illness, caring for rehabilitating the sick and disable. Nursing is a la learn profession that both a science and art Selanjutnya Henderson (1978) menyatakan bahwa : Nursing is primarily assisting the individual (sick or well) in the performance of those activities contributing to health, or is recoveryao to a peacefull death that he would perform unaided if he had the necessary strength, or knowledge. It is likewisethe unique contributing of nursing to help the individual to be independent of such assistance as soon as possible International Council of Nurses (2007) mendefinisikan; Nursing encompasses autonomous and collaborative care of individuals of all ages, families, groups
AIPNI Page 8

and communities, sick or well and in all setting. Nursing includes the promotion of health, prevention of illness, and the care of ill, disable and drying people. Advocacy, promotion of safe environment, research, participation in shaping health policy and in patient and health sistem management, and education are also key nursing roles Tingkat pemahaman tentang keperawatan sebagai profesi akan tercermin antara lain pada langkah-langkah yang dilakukan dalam pengembangan dan pembinaan pelayanan/asuhan keperawatan kepada masyarakat. Berbagai jenjang pelayanan/asuhan keperawatan harus dikembangkan, mencakup pelayanan/asuhan keperawatan primer, sekunder, dan tersier. Rujukan keperawatan dikembangkan dan dilaksanakan secara efektif dan efisien sesuai dengan ketenagaan dan fasilitas kesehatan/keperawatan yang ada baik rujukan keperawatan yang bersifat inter institusi pelayanan kesehatan. Demikian pula, berbagai sifat pelayana/asuhan keperawatan baik yang bersifat saling bergantung antara pelayanan/asuhan professional (interpenden), maupun pelayana/asuhan yang bersifat mandiri (independen) dapat dilaksanakan sesuai dengan hakikat keperawatan sebagai profesi. Dengan demikian, sebagai profesi, keperawatan memiliki sifat unik dan berbeda dengan profesi kesehatan lainnya. Inti dari perbedaan ini adalah keyakinan bahwa profesi keperawatan melibatkan aspek kemanusiaan mendalam dan hakiki. 2. Keperawatan sebagai Pelayanan Profesional Sifat dan hakikat pelayanan/asuhan keperawatan bertujuan untuk tercapainya kemandirian klien dalam memenuhi kebutuhan dasarnya secara optimal. Pelayanan keperawatan kepada klien dilaksanakan pada seluruh tatanan pelayanan kesehatan baik di klinik maupun di komunitas. Sebagai pelayanan professional, keperawatan mempunyai karakteristik sebagai berikut (Schein E H 1972) : a. Para professional terikat dengan pekerjaan seumur hidup yang merupakan penghasilan sumber utama.

AIPNI Page 9

b.

Mempunyai motivasi kuata atau penggilan sebagai landasan bagi pemilihan karier profesionalnya, dan mempunyai komitmen seumur hidup yang mantap terhadap kariernya.

c.

Memiliki kelompok ilmu pengetahuan yang mantap dan kokoh serta ketrampilan khusus yang diperolehnya melalui pendidikan dan latihan yang lama.

d. e. f. g.

Berorientasi kepada pelayanan menggunakan keahlian demi kebutuhan klien. Pelayanan yang diberikan kepada klien didasarkan pada kebutuhan objektif klien. Lebih mengetahui apa yang baik untuk klien dari pada klien sendiri, mempunyai otonom dalam mempertimbangkan tindakannya. Membentuk perkumpulan profesi yang menetapkan criteria penerimaan, standar pendidikan, perizinan atau ujian masuk formal, jalur karier dalam profesi dan batasan kewenangan profesi.

h. i. j.

Mempunyai kekuatan dan status dalam bidang keahlian dan pengetahuan mereka dianggap khusus. Dalam menyediakan pelayanan tidak diperbolehkan memasang advertensi atau mencari klien. Dalam menyediakan pelayanan tidak diperbolehkan memasang advertensi atau mencari klien. Berdasarkan hal diatas maka layanan yang diberikan oleh profesi

keperawatan bersifat menyeluruh, unik, dan individual melalui berbagai peran sebagai anggota profesi dan mengacu pada berbagai dan teori tentang manusia dan kemanusiaan serta kemandirian dalam mempertahankan etika dan standar profesi. 3. Konsep yang menjadi landasan dan akan mempengaruhi isi kurikulum Program pendidikan ners dikembangkan berlandaskan pada kegiatan dan proses pendidikan berbasis kompetensi dengan harapan menghasilkan ners yang memiliki pengetahuan, sikap dan perilaku professional. Disamping itu juga berlandaskan pada aspek etik dan legal profesi, serta menguasai IPTEK agat
AIPNI Page 10

dapat memenuhi kebutuhan pasien dan menjamin pelayanan aman serta akuntabel. Konsep yang menjadi landasan dan mempengaruhi isi dari kurikulum adalah: a. Paradigma Keperawatan Paradigma keperawatan sebagai keyakinan dan cara pandang berbagai konsep penting yang mendasari keperawatan. Pada bagian terdahulu telah dijelaskan bagaimana selayaknya setiap lulusan pendidikan ners memahami paradigma sebagai pedoman dan pendekatan dalam memberikan layanan kesehatan kepada pihak yang membutuhkan. b. Etika Keperawatan Etika adalah suatu prinsip dan metode yang sistematik untuk membedakan antara yang benar dari yang salah, anatara yang baik dari yang buruk. Budaya, teknologi, agama / kepercayaan, dan perbedaan ekonomi menjadi dasar untuk penetapan keputusan terkait dengan masalah etik. Konsep etika keperawatan meliputi praktik keperawatan yang berdasarkan pada pemikiran kritis dan reflektif mengenai tanggung jawab dan kewajiban ners terhadap klien. c. Keberagaman Budaya Dalam memberikan asuhan keperawatan kepada klien, seorang ners haruslah memperhatikan aspek keberagamaan budaya. Hal ini menjadi dasar pemikiran bahwa setiap klien itu adalah individu yang unik. Cultural care diversity mengacu pada keberagamandan/atau perbedaan dalam gaya hidup, kepercayaan yang dianut, serta symbol, pola dan arti dalam pengasuhan yang berhubungan dengan ekspresi terhadap pelayanan kesehatan kepada klien antara ners sebagai pemberi pelayanan dan klien sebagai penerima pelayanan. d. Hubungan Ners Klien Hubungan ners-klien adalah suatu hubungan interpersonal yang professional dan terpeutik dengan tujuan memnuhi kebutuhan klien. Hubungan professional ners dank lien didsarkan pada pemahaman bahwa klien adalah orang yang paling tepat untuk membuat keputusan. Peran utama tim kesehatan adalah memfasilitasi untuk memberdayakan potensi internal klien. Dengan demikian, hubungan yang

AIPNI Page 11

terjadi haruslah menguntungkan klien dan tidak memiliki efek yang negatif bagi klien. e. Caring (Pengasuhan) Caring adalah proses interpersonal yang menunjukkan pola atau bentuk yang berhubungan dengan oranng lain dalam memfasilitasi perkembangn seseorang. Tema konseptual caring ini mengandung tingkat pemahaman peserta didik selam proses pendidikan terhadap keberadaan klien yang sedang mengalami satu atau beberapa masalahkesehatan. Sudut pandang peserta didik dilatih dan ditumbuhkan untuk menjadi lebih luas dalam memahami klien bukan hanya sekedar individu unik namun juga individu yang memiliki variasi individualitas secara fisik, psikologis, budaya, tingkat spiritual dan keyakinan terhadap aspek yang lebih tinggi dan yang diyakini telah menghidupinya. Diharapkan, melalui proses pembelajaran menghadapi klien dengan sikap dan perilaku caring, maka lulusan nantinya dapat memberikan pelayanan yanglwbih manusiawi dengan selalu memperhitungkan harga diri dan martabat klien. 4. Pendekatan Utama dalam Proses Pembelajaran Untuk mencapai tujuan kurikuler, diperlukan beberapa pendekatan utama dalam proses pembelajaran yaitu : (a) Menyelesaikan masalah secara ilmiah (b) Pembelajaran berfokus pada peserta didik (c) Berorientasi pada kebutuhan masyarakat, dan (d) Berorientasi ke masa depan. a. Menyelesaikan Masalah secara Ilmiah Kemampuan menyelesaikan masalah secara ilmiah (scientific problem solving) pada peserta didik ditumbuhkan dan dibina sejak dini melalui rangkaian berbagai bentuk pengalaman pembelajaran secara terintegrasi. Hal ini merupakan landasan utama untuk menumbuhkan dan membina kemampuan memahmi dan menerapkan proses keperawatan yang merupakan metode utama yang digunakan dalam melaksanakan asuhan keperawatan. Proses keperawatan merupakan salah satu metode pendekatan dalam penyelesaian masalah secara ilmiah, yang mulai dari pengkajian, menetapkan diagnosa keperawatan, merencanakan tindakan keperawatan, melaksanakan tindakan keperawatan,
AIPNI Page 12

sampai dengan evaluasi dan menetapkan tindak lanjut. Secara terintegrasi ditumbuhkembangkan kemampuan berpikir kritis, penalaran ilmiah, berpikir alternative dan kemampuan pengambilan keputusan secara benar. b. Belajar Aktif dan Mandiri Kemauan dan kemampuan belajar aktif dan mandiri dibina sejak dini pada awal pendidikan guna meningkatkan kemampuan dalam mengarahkan belajar sendiri, dan ditingkatkan secara bertahap sampai akhir pendidikan. Berbagai bentuk pengalaman belajar dirangkai dan dilaksanakan secara terarah sehingga dapat ditumbuhkan dan dibina sikap dan kemampuan belajar secara terus menerus sesuai asas belajar sepanjang hayat dan hakikat profesi keperawatan. Kemandirian dalam belajar dan kemampuan memutuskan kondisi belajar yang optimal senantias harus di fasilitasi dan ditingkatkan. c. Pengalaman Belajar di Masyarakat Pengalaman belajar di masyarakat merupakan masa adaptasi professional. Melalui pengalaman belajar di tatanan dan pengalaman belajar lapangan di komunitas, peserta didik mendapat kesempatan untuk berlatih bekerja di masyarakat, melakukan sosialisasi professional, mengambil keputusan klinik, lebih peka dan mampu mengidentifikasi berbagai masalah keperawatan yang dihadapi di masyarakat. Disamping itu ia terlatih dalam menyelesaikan masalah keperawatan yang dihadapi klien, dengan memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan maju, serta memanfaatkan berbagai sumber dan kemampuan yang ada di masyarakat. Sikap dan kemauan professional seorang ners dituntut untuk mengabdikan dirinya kepada masyarakat, ditumbuhkan dan dibina sepanjang proses pendidikannya melalu berbagai bentuk pengalaman belajar yang dilaksanakan dan dikembangkan di masyarakat. d. Berorientasi ke Masa Depan Program pendidikan ners selalu mengorientasikan peserta didik pada perkembangan ke masa depan dengan mengikuti perkembangan profesi, perkembangan IPTEK, trend dan isu kesehatan, dan tuntutan kebutuhan masyarakat, sehingga mereka tidak tertinggal oleh perkembangan global. Kemampuan untuk berorientasi ke masa depan akan dapat membiasakan diri
AIPNI Page 13

seorang peserta didik untuk siap dan terbuka menerima berbagai perubahan yang terjadi. Berdasarkan pada berbagai konsep yang terdapat dalam falsafah dan paradigma keperawatan serta konsep tumbuh kembang manusia dan aspek kemanusiaannya, maka diharapkan implementasi kurikulum berbasis kompetensi ini dapat menghasilkan lulusan ners yang kompeten dan berbudi luhur. Disamping itu, pendekatan pola pembelajaran lebih memungkinkan peserta didik tumbuh dan berkembang menjadi individu yang mandiri yang lebih mementingkan upaya pemenuhan kebutuhan pasien yang dilayaninya.

KURIKULUM INTI PROGRAM PENDIDIKAN NERS DI INDONESIA

Kurikulum inti program pendidikan ners terdiri dari dua tahapan kurikulum akademik yang mengacu pada aturan pemerintahakan bergelar Sarjana Keperawatan dan tahapan kurikulun profesi yang setelah lulus akan memperoleh sebutan profesi ners. Kurikulum ini menyatu dan hanya ditunjukkan untuk menghasilkan Ners sebagai luaran akhir dari sebuah proses pendidikan keperawatan tingkat profesional pertama. Oleh karena itu, kurikulum ini dikembangkan berdasarkan pada profil lulusan yang diharapkan, kompetisi yang harus dimiliki dan dilengkapi dengan bahan kajian yang terkandung dalam mencapai kompetensi tersebut.selanjtunya bahan kajian akan direspresentasikan
AIPNI Page 14

dalam bentuk mata kuliah, disertai dengan metode atau model pembelajaran, dan cara mengevaluasi hasil pembelajaran yang selalu diupayakan untuk mengukur kompetensi yang diharapkan. A. PROFIL LULUSAN PENDIDIKAN NERS Profil luluan merupakan langkah dasar dalam menyusun sebuah kurikulum berbasis kompetensi. Profil lulusan pendidikan ners telah dibuat berdasarkan hasil lokakarya yang melibatkan stakeholder (masyarakat, rumah sakit, puskesmas, departemen kesehatan dan organisasi/institusi pelayanan kesehatan lainnya. Termasuk organisasi profesi Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) terhadap tampilan ners profesional yang diharapkan di masyarakat. Tugas, peran dan ruang lingkup pekerjaan menjadi pokok bahasan dalam penyusunan profil. Profil lulusan Sarjana Keperawatan/Ners :
a. Care Provider (Pemberian asuhan keperawatan)* b. Community leader (Pemimpin dalam kegiatan komunitas profesi maupun sosila) c. Edocator (Pendidik kesehatan bagi klien, keluarga) d. Manager (Pengelola asuhan keperawatan) e. Researcher (Peneliti Pemula)

Keterangan : *Sarjana Keperawatan tidak memiliki kewenangan untuk melakukan asuhan keperawatan. B. Ners Sesuai dengan surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 232/U/2000 tentang pedoman penyusunan kurikulum pendidikan tinggi dan penilaian hasil belajar, serta Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 045/U/2002 tentang kurikulum inti pendidikan tinggi, sehingga kurikulum tahap akademik pendidikan sarjana keperawatan dan tahap profesi merupakan satu kesatuan rangkaian kegiatan untuk mencapai kompetensi yang harus dimiliki oleh Kompetensi Dan Elemen Kompetensi Lulusan Progran Pendidikan

AIPNI Page 15

ners sebagai luaran dari program pendidikan ini. Kompetensi yang perlu dimiliki oleh lulusan pendidikan ners terdiri dari kompetensi utama, pendukung, dan kompetensi lain. Kompetensi yang dimuat dalam buku kurikulum ini merupakan kompetensi utama yang harus dimiliki oleh setiap lulusan dan terstandarisasi diseluruh Indonesia. Kompetensi pendukung dan lainya merupakan kompetensi yang mencirikan institusi dan program studi dimana lulusan berasal. Kompetensi ini kemudian diuraikan kedalam elemen kompetensi sebagai berikut: 1. Landasan Kepribadian 2. Penguasaan Ilmu dan Keterampilan 3. Kemampuan berkarya 4. Sikap dan Perilaku Dalam Berkarya 5. Pemahaman Kaidah Berkehidupan Bermasyarakat Kelima elemen kompetensi ini merupakan hasil dari kegiatan belajar peserta didik dan mengacu pada konsep pembelajaran yang diterapkanoleh UNESCO (2000) untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan harapan masyarakat pengguna kelak.

KURIKULUM PENDIDIKAN tahap AKADEMIK (PENDIDIKAN SARJANA KEPERAWATAN)

Pengembangan kurikulum pendidikan Sarjana keperawatan merupakan kurikulum tahap akademik yang terdiri dari kurikulum inti dan kurikulum institusi dan memuat kompetensi utama, pendukung dan lainnya yang harus diikuti oleh seluruh institusi pendidikan tinggi keperawatan yang menyelenggarakan program pendidikan Sarjana Keperawatan sesuai yang tercantum pada tabel 1 : Tabel 1 Kompetensi Pengembangan Kurikulum Institusi Pendidikan Sarjana Keperawatan
AIPNI Page 16

KURIKULUM ELEMEN KOMPETENSI


1. Landasan kepribadian 2. Penguasaan Ilmu dan Keterampilan 3. Kemampuan Berkarya 4. Sikap dan Perilaku Dalam Berkarya 5. Pemahaman Kaidah Berkehidupan Bermasyarakat 40% - 80% ditetepkan oleh kalangan perguruan tinggi, dengan memperhatikan masukan masyarakat profesi dan pengguna lulusan.

KURIKULUM INSTITUSIONAL Kompetensi Kompetensi Pendukung Lainnya

INTI Kompetensi Utama

20% - 40%

0% - 30%

Kompetensi pendukung dan kompetensi lainnya ditetapkan oleh institusi penyelenggara program studi. A. Rumusan Kelompok Kompetensi A.1 Kompetensi Utama Kompetensi utama merupakan kemampuan untuk menampilkan unjuk kerja yang memuaskan sesuai dengan penciri program studi. Untuk mencapai kompetensi utama pendidikan tahap akademik / Sarjana Keperawatan diimplementasikan dalam komposisi pengembangan kurikulum institusi pendidikan. Sarjana keperawatan (144 160 SKS) dimana 60% diantaranya disediakan sebagai kurikulum inti (87 SKS), sehingga seluruh institusi pendidikan keperawatan mempunyai kurikulum inti yang sama. A.2 Kompetensi Pendukung Kemampuan yang gayut dan dapat mendukung kompetensi utama serta merupakan ciri khas Perguruan Tinggi yang bersangkutan ( 20%) A.3 Kompetensi Lainnya Kemampuan yang ditambahkan agar dapat membantu meningkatkan kualitas hidup, dan ditetapkan berdasarkan keadaan serta kebutuhan lingkungan Perguruan Tinggi ( 20%, sesuai isu global) B. Kaitan profil dengan kompetensi lulusan

AIPNI Page 17

Untuk mencapai profil lulusan Sarjana Keperawatan, perlu ditentukan kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang Sarjana Keperawatan. Dibawah ini diperlihatkan kaitan profil dengan kompetensi lulusan. Tabel 2. Kaitan profil dengan kompetensi lulusan Profil 1. Profesional Provider pelayanan keperawatan) Care a. b. c. a. b. a. Kompetensi yang seharusnya dipunyai oleh lulusan Kompetensi Kompetensi Kompetensi Utama a. b. (Pemberi pendukung a. Lainnya

2.

Community (Pimpinan Komunitas)

Leader a. di b. c.

3. Educator (pendidik)

a. b.

a. b. a. b. a. b

a.

4. Manager (pengelola)

a. b.

a.

5.Researcher (Penelitian a. Pemula) b.

a.

C. Kompetensi Utama tahap akademik pendidikan Ners

AIPNI Page 18

Kompetensi tahap akademik adalah serangkaian kompetensi yang harus dimiliki oleh lulusan pendidikan tahap akademik dan bergelar sarjana keperawatan. Sebagai dasar untuk menjamin agar kualitas lulusan ners dapat berkompetisi secara global kelak maka diperlukan patokan dalam penentuan kompetisi utama yang harus dikuasai oleh sarjana keperawatan diberbagai institusi penyelenggara pendidikan di seluruh Indonesia. Kompetensi utama ini dijabarkan kedalam unit kompetensi. C.1. Kompetensi Utama Sarjana Keperawatan : a. b. c. d. e. f. g. h. Melakukan komunikasi secara efektif Melaksanakan pendididkan kesehatan Mampu menerapkan aspek etik dan legal dalam praktek keperawatan*) Mampu melaksanakan asuhan keperawatan professional di tatanan klinik dan komunitas*) Mampu mengaplikasikan kepemimpinan dan menejemen keperawatan*) Mampu menjalin hubungan interpersonal Mampu melakukan penelitian sebagai peneliti pemula Mampu mengembangkan profesionalisme secara terus menerus atau belajar sepanjang hayat. C.2. Unit Kompetensi Sarjana Keperawatan a. Mampu melakukan komunikasi yang efektif dalam memberikan asuhan kesehatan yang berhubungan dengan keperawatan. c. d. e. f. g. h. i.
AIPNI Page 19 b. Mampu menerapkan pengetahuan, kerangka etik dan legal dalam sistem

Mampu membuat keputusan etik Mampu memberikan asuhan peka baudaya dengan menghargai etnik, agama atau faktor lain dari setiap klien yang unik*) Mampu menjamin kualitas asuhan holistic secara kontinyu dan konsisten*) Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif Mampu menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien*) Mampu memberikan pendidikan kesehatan kepada klien sebagai upaya pencegahan primer, skunder dan tertier. Mampu mengkontribusi untuk meningkatkan kemampuan sejawat

j. k. l.

Mampu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya*) Mampu menggunakan prinsip-prinsip peningkatan kualitas berkesimambungan dalam praktik. Mampu mendemontrasikan keterampilan teknis keperawatan sesuai standart yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif sehingga pelayanan yang diberikan efesien dan efektif*)

m. Mampu mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien*) n. o. p. q. r. s. Mampu melaksanakan terapi modalitas sesuai dengan kebutuhan*) Mampu mewujudkan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi menjamin kualitas dan manajemen resiko Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan*) Mampu mengolaborasikan pelayanan keperawatan*) Mampu memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akuntabilitas asuhan keperawatan yang diberikan*) Mapu menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim dan pemberian asuhan keperawatan dengan mempertahankan hubungan kolaboratif*) t. u. v. Mampu merancang, melaksanakan proses penelitian sederhana dalam upaya peningkatan kualitas asuhan keperawatan. Mampu memanfaatkan hasil penelitian dalam upaya peningkatan kualitas asuhan keperawatan*) Mampu mengembangkan pola piker kritis, logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan. w. Mampu mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi di bidang keperawatan dan kesehatan. x. y.
AIPNI Page 20

Mampu mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional Mampu berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan

Keterangan: *) belum memiliki kewenangan untuk melakukan. Kewenangan akan dapat dimiliki setelah lulusan sarjana keperawatan menyelesaiakan tahap profesinya dan diberikan sebutan profesi Ners. D. Kaitan antara Rumusan Kompetensi dengan Bahan Kajian Kompetensi yang akan dicapai memerlukan bahan kajian yang membahas pengetahuan dan keterampilan terkait yang yang sesuai. Dibawah ini digambarkan bahan kajian berdasarkan unit kompetensi yang merupakan jabaran dari kompetensi utama lulusan pendidikan ners tahap akademik (sarjana keperawatan). BAHAN KAJIAN SETIAP UNIT KOMPETENSI UNIT KOMPETENSI
1. mampu melakukan komunikasi

BAHAN KAJIAN 1. Penggunaan Diri Secara Efektif dalam kominukasi Terapeutik. 2. Konsep Komunikasi Terapeutik. 3. Tahap-tahap Komunikasi Terapeutik. 4. Teknik Komunikasi Terapeutik. 5. Penggunaan Komunikasi Terapeutik. Pada berbagai tingkat usia dengan berbagai kondisi 6. Komunikasi dan kaitannya dengan Pelayanan Kesehatan 7. Komunikasi dalam Konteks Sosial dan Keanekaragaman Budaya serta Keyakinan 8. Komunikasi profesional dan kaitannya dengan Pelayanan Kesehatan / Keperawatan 9. Trend dan issue Komunikasi dalam pelayanan Kesehatan / Keperawatan

yang efektif dalam memberikan asuhan

2. mampu melakukan komunikasi

1. Hukum dan Perundang undangan Kesehatan

yang efektif dalam memberikan


AIPNI

Page 21

asuhan 3. Mampu membuat keputusan etik

2. Sistem Kesehatan Nasional 3. Etika dan Hukum Keperawatan 4. Kode Etik Keperawatan 5. Profesionalisme keperawatan 6. Kebijakan Pelayanan Kesehatan 7. Prinsip prinsip etika keperawatan : 8. Otonomi, beneficience, non-maleficience, justice, moral right, nilai dan norma masyarakat 9. Ethical issue dalam praktik keperawatan : 10.Euthanasia, transplantasi organ, supporting devices, aborsi, dll 11.Prinsip prinsip legal dalam praktik 12.Malpraktek, neglected, pertanggunggugatan (mandiri & limpahan),pertanggung jawaban dll 13.Perlindungan hukum dalam praktik keperawatan. 14.Penggambilan keputusan legal etis 15. Nursing advocacy 16. Telaah etis dalam keputusan Manajemen Sistem Kesehatan Tradisional dan Modem 2. 3. 4. 5. 6. 7. Perilaku Kesehatan Metode pengumpulan Data Antropologi dan Sosiologi Pendekatan holistic care pada klien : Pendekatan transcultural nursing Pendekatan agama, kepercayaan, dan spiritual dalam praktik keperawatan Konsep, tahap, karakteristik, dan tugas

4. Mampu memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau faktor lain dari setiap pasien yang unik*)

1.

AIPNI Page 22

5. Mampu menjamin kualitas asuhan holistik secara kontinyu konsisten*)

perkembangan 1. Metode Keperawatn 2. Konsep Caring, Holisme dan Humanisme 3. Ilmu keperawatan Dasar 4. Keperawatan Lintas Budaya 5. Spiritualitas / Religiusitas 6. Ilmu ilmu Keperawatan Klinik & Komunitas 7. Teknologi Informasi dalam Keperawatan 8. Menajemen mutu 9. Anatomi, Biokimia, Biologi, Fisiologi, 10. Patofisiologi, Fisika, Kimia, Mikrobiologi, 11. Parasitologi, Patologi, Farmakologi, Gizi 12.Metodologi Pendidikan 13. Hak dan Kewajiban Pasien 14. Prosedur Keperawatan 15. Komunikasi Terapeutik 16. Patient Safety 17. Infection Control 18. Psikologi Perkembangan 19. Konsep perubahan 20.Konsep Kehilangan 1. Information Communication Technology in nursing : - Menggunakan perangkat komputer dan jarigan dalam mengakses teknologi terkini dalam keperawatan dan kesehatan - Klasifikasi intervensi dan outcome keperawatan (NIC NOC) 1. Perspektif Keperawatan Matenitas dalam

6. Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif

7. Mampu menggunakan proses


AIPNI

Page 23

keperawatn dalam menyelesaikan masalah klien*)

konteks keluarga. 2. Peran Perawat Maternitas dimasyarakat 3. Faktor resiko yang Mempengaruhi kesehatan Maternal 4. Lingkup Keperawatan Orang Dewasa 5. Dampak Sistem Pelayanan Kesehatan terhadap Praktek Keperawatan Orang Dewasa 6. Perspektif Keperawatan Anak dalam Konteks Keluarga 7. Bermain pada anak 8. Pencegahan kecelakaan pada Anak 9. Bimbingan dan penyuluhan pada orang tua 10.Konsep sakit dan Hospitalis pada anak 11. Identifikasi Multiple Intelegence 12. batasan dan Teori Penuaan 13. Issue dan kecenderungan Masalah Kesehatan Lansia 14. Beberapa faktor yang mempengaruhi Kesehatan Lansia 15. Upaya Prevektif dan Promotif untuk Pemenuhan Kebutuhan dasar Fisik dan Psikososial Lansia 17.Pengeloloan Kesejahteraan Lansia diInstitusi dan Masyarakat 18. Perspektif Keperawatan Kritis dan Gawat Darurat 19.Askep Klien dg Gawat Darurat pada Sistem Kardiovaskuler 20.Askep Klien dg Gawat Darurat pada

AIPNI Page 24

21. Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu dan Bencana 22. Konsep Dasar Kesehatan dan keperawatan Jiwa 23.Upaya Keperawatan Kesehatan Jiwa dalam Penanggulangan Masalah Kesehatan Jiwa 24.Konsep Dasar Keluarga 25.Konsep Keluarga, trend dan Issue Kesehatan keluarga 26.Teori Model Keperawatan di keluarga 27.Manajemen Sumber daya Keluarga 28.Konsep Home Health of Nursing (Home Care) 29.Proses Asuhan Keperawatan pada Keluarga 30.Jenis jenis Tindakan Keperawatan pada berbagai Kasus Resiko Tinggi di Keluarga 31.Konsep Keperawatan Komunitas 32.Masalah Kesehatan di Indonesia 33.Aspek Keterkinian dalam Praktek Keperawatan Komunitas 34.Puskesmas 35.Konsep PHBS 36.Konsep MTBS 37.Strategi Pemecahan Masalah Kesehatan Komunitas 38.Proses Keperawatan Kmunitas 39.Asuhan Keperawatan pada Kelompok Khusus (Kesja, UKS)
AIPNI Page 25

40.Transisi pola penyakit 41.Epidemiologi dan Kependudukan 42.Manajemen mutu dan manajemen resiko dalam asuhan keperawatan klien 43.Aplikasi Teori Model dalam Berbagai Situasi Pelayanan 44.Terapi Modalitas Keperawatan pada berbagai kondisi termasuk terapi komplementer 45.manajemen Asuhan : Pendekatan 26ontrol26,preventif,promotif,karaktif, 26ontrol26ive, rehabilitatif,consolation of the dyin 8. Mampu memberikan pendidikan kesehatan kepada klien sebagai upaya pencegahan primer, sekunder dan tertier 1. Konsep belajar sepanjang hayat 2. Antropologi dan sosiologi kesehatan
3. Teori pendekatan 26ontro dalam

kesehatan 4. Konsep dasar kesehatan


5. Aspek 26ontro budaya serta hubungannya

dalam ekologi 6. Rancangan penyuluhan kesehatan 9. Mampu berkontribusi untuk meningkatkan kemampuan sejawat 7. Metode evaluasi 1. Metode pembelajaran 2. Teori berubah 3. Team Building 4. Supervisi 10. Mampu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya *)
AIPNI Page 26

5. Metode Evaluasi 1. Pendekatan Moral right dalam pengambilan keputusan 2. Pendekatan etik dalam pengambilan keputusan

3. Hak pasien dan keluarga dalam pelayanan 11. Mampu menggunakan prinsip prinsip peningkatan kualitas berkesinambungan dalam praktik keputusan Self manajement of learning 1. Pround to be nurse : confident, committed to, doing the best to keep nursing respected 2. Domin profesi 3. Kompetensi
4. Otonomi dan 27ontrol profesi

5. Etika profesi 6. Standar profesi 12. Mampu mendemontrasikan keterampilan teknis keperawatan sesuai standar yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif sehingga pelayanan yang diberikan efesien dan efektif *) 13. Mampu mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien *) 14. Mampu melaksanakan terapi modalitas sesuai dengan kebutuhan *) 15. Mampu mewujudkan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi menjamin kualitas dan manajemen resiko 7. Kesiapan perawat dan pelayanan 1. Fisika keperawatan 2. Anatomi fisiologi keperawatan 3. Keterapilan keterampilan teknis keperawatan (keterampilan dasar dan keterampilan khusus sesuai dengan tingkat usia disetiap tatanan pelayanan kesehatan 1. Konsep Collaborative 2. Team work building Terapi Modalitas Keperawatan pada berbagai kondisi termasuk terapi komplementer 1. Kajian situasi pelayanan keperawatan : manajemen asuhan 2. Alur penaganan pasien 3. Pengorganisasian pelayanan 4. Mengelola pelayanan untuk pemenuhan kebutuhan dasar
5. Manajemen kasus (termasuk coordinating

and collaborating care) 6. Control kualitas asuhan keperawatan


AIPNI Page 27

16. Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan *)

7. Dinamika kelompok dan team building 1. Pengertian dan luang lingkup K3 2. Undang undang K3 di Indonesia 3. Bahaya lingkungan kerja dan evaluasinya 4. Bahaya kimia di lingkungan kerja dan dampaknya terhadap kesehatan 5. Bahaya fisik dilingkungan kerja dan dampaknya terhadap kesehatan 6. Ergonomic dan faal kerja 7. Biomonitoring 8. Konsep dasar kesehatan lingkungan 9. Penyediaan air bersih 10. Air buangan dan kesehatan 11.Pengelolaan limbah domestic dan medis 12.Manajemen pengendalian vector 13.Sanitasi makanan 14.Toksikologi lingkungan 15.Perumahan dan pemukiman sehat 16.Intervensi Gizi Masyarakat 17.Keterlibatan dan peran Tenaga Keperawatan dalam Kebijakan Pemerintah di bidang Gizi Masyarakat 1. Penggolongan obat-obatan 2. Farmakodinamika dan farmakokinetik 3. Indikasi dan kontra indikasi obat 4. Efek / efek samping obat 5. Interaksi obat 6. Cara pemberian dan perhitungan dosis 7. Obat obatan tradisional 8. Toxicology obat 9. Zat gizi makro dan mikro 10.Angka kecukupan gizi yang dianjurkan

17. Mampu mengkolaborasikan pelayanan keperawatan *)

AIPNI Page 28

11. Kebutuhan Gizi Individu 12. Penilaian status gizi individu 13.Dasar dasar Dietetika Klinik 14.Nutrisi pada Ibu Hamil 15.Kebutuhan Nutrisi pada Anak 16. Konsep Dasar Ilmu gizi Masyarakat 17. Gizi dan Pangan Menurut Pendekatan
18.Mampu memberikan dukungan

Kesehatan Masyarakat 1. Dinamika kelompok (team building) 2. Directing 3. Kepemimpinan 4. Motivasi 5. Komunikasi organisasional 6. Asertifitas 7. Pengelolaan konflik 8. Konsep dan proses berubah
9. Manajemen keperawatan sebagai sistem

kepada tim asuhan dengan mempertahankan skuntabilitas asuhan keperawatan yang diberikan *)

dan proses. 10.Konsep dasar kajian situasi 11.Kajian situasi dalam proses manajemen 12. Perencanaan: konsep perencanaan strategis dan operasional 13.Perencanaan ketenagaan dan financial 14.Pengelolaan waktu 15.Proses pengambilan waktu 16.Pengorganisasian (struktur, konsep, kultur organisasi keperawatan serta model pengorganisasian, pelayanan keperawatan dan model penugasan) 17. Pengelolaan staf (seleksi, orientasi, dan penapakan, karier)
AIPNI Page 29

19. Mampu menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim dan pemberian asuhan keperawatan dengan mempertahankan hubungan kolaboratif *)

1. Ilmu Komunikasi 2. Pengembangan Kepribadian 3. Kepuasan Pelanggan 4. Pemasaran Keperawatan 5. Pisikologi Konsumen 6. Konsep Kolaborasi, Kemitraan dan kerja

Tim 20. Mampu merancang, melaksanakan 1. Berpikir sistematis proses penelitian sederhana 21. Mampu memanfaatkan hasil penelitan dalam upaya peningkatan kualitas asuhan keperawatan 2. Identifikasi dan merumuskan masalah penelitian 3. Literature dan Critical Review 4. Rancangan penelitian 5. Pengembangan instrument penelitian 6. Pengumpulan data 7. Analisa Data 8. Interprestasi data 9. Desiminasi dan publikasi 10. Keperawatan sebagai ilmu dan seni
11.

Trend and issues in nursing

12.Konsep dasar Penelitian 13. Rancangan Penelitian 14. Penelitian Bidang Perawatan 15. Pengumpulan Data dan Analisa Data 16. Penulisan Karya Ilmiah 22. Mampu mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi terkini di bidang keperawatan dan kesehatan 17. Proses berubah 1. Information Communication Technology in nursing : Menggunakan perangkat computer dan jaringan dalam mengakses teknologi terkini di bidang keperawatan dan kesehatan AIPNI Page 30

Klasifikasi intervensi dan outcome

23. Mampu mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemapuan profesional

keperawatan (NIC NOC) 1. Konsep belajar sepanjang hayat 2. Konsep berubah 3. Enterpreneurship dan pengembangan praktik professional
4. Marketing keperawatan (internal dan

eksternal) 5. Issue terkini dalam pelayanan 24. Mampu berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan keperawatan 1. Standar profesi 2. Perlindungan profesi (manajemen resiko dan asuransi profesi) 3. Konsep kepemimpinan dalam keperawatan 4. Konsep kesejawatan E. Struktur Kurikulum Sarjana Keperawatan Kurikulum pendidikan ners tahap akademik (Sarjana Keperawatan) ditetapkan dengan mengacu kepada 60% kurikulum inti, yaitu 87 SKS (dari 144 SKS ) terdiri dari 70% pengetahuan teori dan 30% penerapan praktik ( laboratorium, tatanan klinik dan komunitas), dengan masa studi 4 tahun (8 semester). Pengembangan kurikulum institusi disesualikan dengan visi dan misi institusi yang mencirikan kekhasan dari institusi tersebut dengan memasukkan 20% isu global (yaitu : Perawatan HIV/AIDS,Flu Burung, SARS, Disaster, Perawatan Trauma, IT, Entrepreuner, Bahasa Asing) dan muatan local 20% sesuai dengan keunggulan institusi. Kurikulum yang telah disusun ini merupakan kurikulum berbasis kompetensi (KBK), dengan pola struktur terintegrasi sehingga peserta didik dapat mengembangkan kemampuan untuk menggabungkan pengetahuan, sikap dan keterampilan yang relevan dengan masalah kesehatan yang dihadapi. Tujuan struktur kurikulum terintegrasi adalah untuk menghasilkan lulusan yang mampu menjadi guru bagi dirinya, membantu peserta didik belajar aktif, mengkaji kemampuan diri sendiri, belajar berdasarkan kemampuan diri sendiri, dan belajar mandiri sehingga kelak dapat menjadi anggota profesi yang mandiri.Dalam kurikulum terintegrasi
AIPNI Page 31

beberapa bahan kajian dikelompokkan menjadi satuan mata kuliah untuk mencapai beberapa sub unit kompetensi. Setiap sub unit kompetensi mempunyai bobot satu(1) satuan kredit semester (SKS) Upaya mengintegrasikan bahan kajian menjadi satuan mata kuliah dapat menggunakan berbagai cara pengelompokan, diantaranya berdasarkan sistem tubuh, kebutuhan dasar manusia, respon atau tema. Selanjutnya, mata kuliah tersebut disusun secara seri, pararel atau kombinasi.

Berikut ini dipaparkan contoh pengembangan kurikulum terintegrasi:

AIPNI Page 32

Agama (2 SKS) IKD I (3 SKS) Semester 1 IKD II (3 SKS) IKD III (4 SKS) IDK II (4 SKS) IKD III (3 SKS) SIST. Kardiovaskuler (4SKS) Sist. Respirasi (4 SKS) Sist. Imun Hematologi (3 SKS) Sist. Neuro behav (4 SKS) Sist. Sensor Persepsi (2 SKS) Sist. Endokrin (3 SKS) Sist. Pencernaan (3 SKS) Sist. Komunitas (2 SKS) Sist. Muskola skleletal (2 SKS) Sist. Integumen (2 SKS) Sist. Komunitas II(3 SKS) Sist. Perkemihan (2 SKS) Sist. Reproduksi (4 SKS) Sist. Komunitas III (3 SKS) Manajemen (2 SKS) Semester 6 Semester 5 Semester 4 Semester 2

AIPNI

Kewarganegaraan

MATRIK PENGGAMBARAN MATA KULIAH DALAM HUBUNGANNYA DENGAN PENDEKATAN SISTEM

1. Pendekatan berdasarkan sistem tubuh pembahasan terintegrasi berdasarkan siklus kehidupan sejak pembentukan sampai dengan lansia

(2 SKS) (2 SKS) ISD (2 SKS) (2 SKS)


(4 SKS) Bahasa Inggris Riset Kep (2 SKS)

(2 SKS) B.Indonesia Bahasa Inggris Bahasa Inggris Semester 3 Semester 7 Kegawatan darurat sistem I (3 SKS)

Page 33

Semester 8 Kegawat daruratan Sistem I (3 SKS)


Skripsi (4 SKS)

CONTOH STRUKTUR KURIKULUM BERDASARKAN PENDEKATAN BERDASARKAN SISTEM SEMESTER I NO 1 2 3 4 5 6 MATA AJAR Agama Pendidikan Kewarganegaraan Bahasa Indonesia Ilmu Keperawatan Dasar I Ilmu Keperawatan Dasar II Ilmu dasar Keperawatan I Jumlah jam/mg = 13 + 6 = 19 SKS 2 2 2 3 3 4 16 T 2 2 2 2 2 3 13 Lab 1 1 1 3 K Ket

SEMESTER II NO 1 2 3 4 5 MATA AJAR Ilmu Sosial Dasar B.Inggris Ilmu Dasar Keperawatan II Ilmu Dasar Keperawatan III Sistem Kardiovaskuler Jumlah jam/mg = 11 + 7 + 2 = 20 SKS 2 2 4 3 4 15 T 2 1 3 2 3 11 Lab 1 1 1 0.5 3.5 K 0.5 0.5 Ket

SEMESTER III NO 1 2 3 4 MATA AJAR Sistem Respirasi Sistem Imun dan Hematologi Sistem Neurobehaviour Bahasa Inggris Jumlah jam/mg = 9 + 5 + 6 = 20 jam SKS 4 3 4 2 13 T 3 2 3 1 9 Lab 0.5 0.5 0.5 1 2.5 K 0.5 0.5 0.5 1.5 Ket

SEMESTER IV NO 1 2 3 4 MATA AJAR Sistem sensor Persepsi Sistem Endokrin Sistem Pencernaan Keperawatan Komunitas I Jumlah jam/mg = 7 + 3 + 6 = 19 jam SKS 2 3 3 2 10 T 1 2 2 2 7 Lab 0.5 0.5 0.5 1.5 K 0.5 0.5 0.5 1.5 Ket

SEMESTER V
AIPNI Page 34

NO 1 2 3

MATA AJAR Sistem Muskuloskeletal Sistem Integumen Keperawatan Komunitas II Jumlah jam/mg = 4 + 4 + 4 = 12 jam

SKS 2 2 3 7

T 1 1 2 4

Lab 0.5 0.5 1 2

K 0.5 0.5 1

Ket

SEMESTER VI NO 1 2 3 4 MATA AJAR Sistem Perkemihan Sistem Reproduksi Keperawatan Komunitas III Manejemen Keperawatan Jumlah jam/mg = 7 + 6 +4 = 17 jam SKS 2 4 3 2 11 T 1 3 2 1 7 Lab 0.5 0.5 1 1 3 K 0.5 0.5 1 Ket

SEMESTER VII NO 1 2 3 MATA AJAR Kegawatdaruratan sistem I Riset Keperawatan Bahasa inggris Jumlah jam/mg = 6 + 5 + 2 = 13 jam SEMESTER VIII MATA AJAR Kegawatdaruratan sistem II Skripsi Jumlah jam/mg = 1+ 1 + 18 = 20 jam SKS 3 4 2 9 SKS 2 4 6 T 2 3 1 6 T 1 1 Lab 0.5 1 1 2.5 Lab 0.5 0.5 K 0.5 0.5 K 0.5 4 4.5 Ket

NO 1 2

Ket

AIPNI Page 35

Deskripsi Mata Kuliah semester I Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Ilmu Keperawatan Dasar I : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang konsep berfikir kritis dalam keperawatan, perkembangan keperawatan; pendekatan holistic care (konsep Caring, holisme, humanisme dan transcultural nursing); prinsip-prinsip legal etis dan isu etik (ethical issue); nursing advocacy, termasuk teknologi komunikasi informasi dalam pembelajaran keperawatan Kompetensi blok I Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IKD I mahasiswa mampu : 1. Menerapkan konsep berpikir kritis dalam keperawatan 2. Menganalisis perkembangan sejarah keperawatan 3. Menganalisis prinsip-prinsip pendekatan secara holistic dalam konteks keperawatan

AIPNI Page 36

4. Menerapkan prinsip-prinsip legal etis pada pengambilan keputusan dalam konteks keperawatan 5. Manfaat teknologi komunikadi informasi dalam pembelajaran keperawatan.

AIPNI Page 37

No 1 2 3

Kompetensi blok 1 Bahan kajian Menerapkan konsep berpikir kritis dalam Konsep berpikir kritis dalam keperawatan keperawatan Menganalisis perkembangan sejarah keperawatan Menganalisis prinsip-prinsip pendekatan secara holistik dalam konteks keperawatan Sejarah keperawatan nasional dan internasional 1. Teori sistem 2. Konsep berubah 3. Konsep holistic care : caring, holisme, humanisme 4. Transcultural nursing/ (keperawatan lintas budaya) 1. Prinsip-prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Isue estik dalam praktik keperawatan : Euthanasia, aborsi 3. Transplantasi organ, supporting 4. Devices 5. Prinsip-prinsip legal dalam praktik 6. Keperawatan : Malpratik, neglecten, 7. Pertanggunggugatan (mandiri dan

Metode Discovery Learning (DL) project Based Learning (PjBL) Discovery Learning (DL) project Based Learning (PjBL) Mini lecture, case study, small group discussion (SGD)

Menerapkan prinsip-prinsip legal etis pada pengambilan keputusan dalam konsteks keperawatan

Mini lecture, care study, small Group Discussion (SGD) Discovery Learning (DL)

AIPNI Page 38

limpahan), pertanggungjawaban, dll 8. Perlindungan hukum dalam praktik keperawatan 9. Nursing advocacy 5 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pembelajaran keperawatan 10. Pengambilan keputusan legal etis Aplikasi komputer (membuat blog, mengirim tugas melalui email, mencari bahan untuk tugas pembelajaran melalui internet) Demontrasi, PjBL

AIPNI Page 39

Mata kuliah : Ilmu Keperawatan Dasar II Beban Studi Prasyarat : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang model konseptual keperawatan ; konsep, tahap, karakteristik, prinsip-prinsip dan tugas tumbuh kembang manusia; teori komunikasi dan pendidikan dalam keperawatan yang dapat digunakan pada pelayanan keperawatan. Kompetensi Blok 2 Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IKD II mahasiswa mampu : 1. Mener apkan model konseptual keperawatan dalam berbagai situasi (K3AP) 2. Menerapkan hal-hal yang terkait dengan pertumbuhan dan perkembangan manusia 3. Menerapkan prinsip komunikasi terapeutik sesuai dengan konsep tumbuh kembang 4. Menerapkan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang

AIPNI Page 40

No 1 2

Kompetensi blok 2 Menerapkan model konseptual keperawatan dalam berbagai situasi Menerapkan hal-hal yang terkait dengan pertumbuhan dan perkembangan manusia

Bahan kajian Model konseptual keperawatan (Virginia Henderson, Orem, Roy, Betty Newman, dll) Konsep, tahap, karakteristik, dan tugas perkembangan 1. Teori komunikasi 2. Komunikasi terapeutik 3. Penggunaan komunikasi 4. Terapeutik pada berbagai tingkat usia dengan berbagai kondisi 5. Penerapan komunikasi dalam pelayanan kesehatan 6. Trend dan Issue komunikasi dalam pelayanan kesehatan/Keperawatan 7. Komunikasi dalam konteks sosial dan keanekaragaman budaya serta keyakinan 1. Konsep belajar sepanjang hayat 2. Antropologi dan sosiologi kesehatan 3. Teori pendekatan sosial dalam

Metode Mini lecture, case studi, SGD Discovery learning (DL), Project Based learning(PjBL) Mini lecture, case study, Small Group Discussion (SGD) Discovery Learning (DL)

Menerapkan prinsip komunikasi sesuai dengan konsep tumbuh kembang

Menerapkan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang

Mini lecture, case study, Small Group Discussion (SGD) Discovery Learning

AIPNI Page 41

kesehatan 4. Konsep dasar kesehatan 5. Aspek sosial budaya serta hubungannya dengan ekologi 6. Rancangan penyuluhan kesehatan 7. Metode evaluasi

(DL) PjBL

AIPNI Page 42

Mata kuliah : Ilmu Keperawatan Dasar I Beban Studi Prasyarat : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang berbagai mekanisme didalam tubuh manusia mulai dari tingkat sel sampai dengan tingkat organisme untuk mempertahankan kehidupannya yang mencakup berbagai konsep dan prinsip biologi, anatomi, fisiologi, biokimia dan fisika yang terjadi dalam tubuh manusia sesuai tumbuh kembang. Kompetensi Blok 3 Setelah mengikuti kegiatan proses pembelajaran pada blok IDK I mahasiswa mampu : 1. Mengidentifikasi kehidupan sel sebagai unit fungsional terkecil dari organisme 2. Mengenali proses pemenuhan oksigenasi didalam sel dan indikator pemenuhankebutuhan oksigenasisesuai tumbuh kembang 3. Mengenali proses pemenuhan kebutuhancairan dan elektrolit didalam sel dan indikator pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit sesuai tumbuh kembang 4. Mengenali proses pemenuhan kebutuhan nutrisididalam sel dan indikator pemenuhan kebutuhan nutrisi sesuai tumbuh kembang 5. Mengenali proses pemenuhan kebutuhan eliminasi tingkat sel dan organ serta indikator pemenuhan kebutuhan eliminasi sesuai tumbuh kembang

AIPNI Page 43

No 1

Kompetensi blok 2 Mengidentifikasi kehidupan sel sebagai unit fungsional terkecil dari organisme

Bahan kajian 1. Introduksi sel 2. Ultra struktur sel 3. Jenis-jenis sel 4. Fungsi spesifik sel 5. Transport trans membrane 6. Reproduksi sel 7. Genetika 8. homeostasis 1. proses oksigenasi 2. anatomi sistem kardiovaskuler 3. fisiologi sistem kardiovaskuler 4. anatomi sistem pernafasan 5. fisiologi sistem pernafasan 6. listrik dan magnet dalam sistem tubuh 7. benda cair, cairan dan gas dalam tubuh manusia 8. tanda dan gejala kecukupan oksigen 1. benda cair, cairan dan gas dalam tubuh manusia

Metode Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL)

Mampu mengenali proses pemenuhan oksigenasi didalam sel dan indikator pemenuhan kebutuhan oksigenasi sesuai tumbuh kembang

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL)

Mampu mengenali proses pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit didalam

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL),

AIPNI Page 44

sel dan indikator pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit sesuai tumbuh kembang

2. keseimbangan cairan dan elektrolit 3. hormon-hormon terkait dengan keseimbangan cairan dan elektrolit 4. keseimbangan asam basah 5. tanda dan gejala kecukupan cairan dan elektolit 1. anatomi sistem pencernaan 2. fisiologi sistem pencernaan 3. proses pemenuhan 4. kebutuhan nutrisi sel 5. hormon-hormon terkait dengan kebutuhan nutrisi makro dan mikro nutrien 6. metobolisme karbo hidrat, lemak dan protein 7. metabolisme purin, pirimidin, porfirin 8. pembentukan urea 9. keadaan kenyang dan puasa 10. tanda dan gejala kecukupan nutrisi 1. anatomi sistem urinari 2. fisiologi ginjal 3. anatomi sistem kardiovaskuler

laboratorium activity

Mampu mengenali proses pemenuhan kebutuhan nutrisi didalam sel dan indikator pemenuhan kebutuhan nutrisi sesuai tumbuh kembang

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), laboratorium activities

Mampu mengenali proses pemenuhan kebutuhan eliminasi kebutuhan tingkat sel dan organ serta indikator pemenuhan

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), laboratorium activity

AIPNI Page 45

kebutuhan eliminasi sesuai tumbuh kembang

4. fisiologi sistem kardiovaskuler 5. anatomi sistem pernafasan 6. fisiologi sistem pernafasan 7. anatomi fisiologi kulit 8. proses eliminasi sisa metabolisme 9. proses eliminasi sisa pencernaan 10. hormon-hormon terkait dengan eliminasi 11. tanda dan gejala masalah eliminasi sisa metabolisme dan sisa pencernaan

AIPNI Page 46

Mata kuliah : Agama Beban Studi Prasyarat : 2 SKS (2 teori) :-

Deskripsi Mata Kuliah : Agama merupakan mata kuliah yang terkait dengan keyakinan yang melandasi manusia untuk bersikap dan bertintak toleran dalam kehidupan sosial khususnya kerjasama antar umat beragama dimasyarakat. Fokus dalam pemahan konsep-konsep agama dan kehidupan beragama di indonesia. Penekanannya pada nilai kehidupan beragama yang diterapkan dalam melaksanakan peran perawat sebagai pemberi asuhan, pemenuhan kebutuhan spiritual klien, peneliti untuk mengidentifikasi permasalahan nilai/keyakinan klien, dan peran sebagai pendidik untuk memberikan pendidikan spiritualitas klien dalam melakukan pengelolaan kebutuhan spiritualitas klien baik diklinik maupun dimasyarakat. Tujuan Mata Kuliah : Setelah menyelesaikan mata kulah ini, mahasiswa mampu memahami konsep agama dan prinsip kehidupan beragama sebagai landasan dalam melaksanakan praktik profesi. Bahan Kajian : 1. Konsep agama dan kehidupan beragama 2. Nilai dan keyakinan beragama 3. Dimensi beragama 4. Dimensi sosial keagamaan 5. Spiritual care

AIPNI Page 47

Mata Kuliah : Pendidikan Kewarganegaraan Baban Studi Prasyarat : 2 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Fokus dari mata kulia ini adalah pemahaman tentang kehidupan berdemokrasi, kebijakan publik, hubungan antar manusia, hubungan antar warganegara, wawasan nusantara yang relevan dengan praktik keperewatan professional sebagai dasar perawat dalam menjalankan peranya dalam memberikan asuhan keperawatan profesional, mengidentifikasi permasalahan terkait dengan hak azasi manusia dan kebijakan publik. Tujuan Mata Kuliah : Setelah mengikuti mata kuliah ini mahasiswa mampu memahami prinsip pendidikan kewarganegaraan untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dan pratik profesi. Bahan Kajian : 1. Demokrasi 2. Kebijakan publik
AIPNI Page 48

3. Otonomi daerah 4. Hubungan antar manusia 5. Wawasan nusantara 6. Identitas nasional 7. Goog govenance 8. Geostrategi 9. Politik strategi nasional 10. Negara dan konstitusi

Mata Kulia Beban Studi


Prasyarat

: Bahasa Indonesia : 2 SKS


:-

Deskripsi Mata kuliah : Mata kuliah ini mempelajari bahasa indonesia dalam ilmu keperawatan dengan menekankan penggunaan bahasa indonesia yang baik dan benar dalam berkomunikasi baik lisan maupun tulisan, berlandaskan pada konsep etika dalam berbahasa.
AIPNI Page 49

Tujuan Mata Kuliah : Setelah mengikuti mata kulaih ini mahasiswa mampu : 1. Menggunakann bahasa indonesia yang baik dan benar dalam berkomunikasi 2. Membuat tulisan dengan tata bahasa indonesia yang baik dan benar 3. Membuat resume dalam bahasa indonesia dari satu topik bahasan Bahan Kajian : 1. Tata bahasa indonesia 2. Keterampilan menulis dalam bahasa indonesia 3. Cara membuat resume bahasa indonesia Deskripsi Mata Kuliah semester II Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Ilmu Sosial Budaya : 2 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah menggambarkan sosial budaya dan pengaruhnya terhadap gaya hidup dan status kesehatan. Mata kuliah ini membahas tentang disiplin sosial budaya, politik ekonomi yang berkaitan dengan kesehatan, sistem pelayanan kesehatan dan kemajuan IPTEK dibidang kesehatan yang sesuai dengan berbagai sosial budaya ubtuk mempromosikan kesehatan yang akan digunakan dalam pengelolaan keperawatan.

AIPNI Page 50

Tujuan Mata Kuliah : Setelah mengikuti mata kuliah ini peserta didik mampu : 1. Memahami disiplin ilmu sosial budaya dasar terutama ilmu sosiologi, antropologi dan ilmu sosial lain seperti politik dan ekonomi 2. Memahami konsep dasar tentang masyarakat dan kebudayaan 3. Memahami konsep dasar kelompok sosial, organisasi serta institusi sosial lain Bahan Kajian : 1. Dasar-dasar ilmu sosial dan antropologi 2. Konsep dasar sosial budaya masyarakat. 3. Perubahan sosial dan budaya, komunikasi antar bangsa. 4. Pengaruh sosial budaya dan ekonomi terhadap prilaku kesehatan. 5. Nilai sosial budaya, politik dan implikasi privasi dan kerahasiaan 6. Nilai keilmuan yang terkait kesehatan dan keperawatan Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Ilmu Dasar Keperawatan II : 4 SKS :-

Deskripsi Mata kuliah :

AIPNI Page 51

Mata kuliah ini membahas tentang berbagai mekanisme didalam tubuh manusia dalam mempertahankan fungsi-fungsi kehidupannya. Didalamnya mencakup berbagai konsep biologi, anatomi, fisiologi, dan fisika yang terjadi dalam tubuh manusia sesuai dengan tumbuh kembang. Kompetensi Blok 4 Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IDK II mahasiswa mampu: 1. Mengidentifikasi proses pemenuhan kebutuhan aktifitas dan latihan sesuai dengan tumbuh kembang 2. Mengidentifikasi proses pemenuhan aman dan nyaman sesuai dengan tumbuh kembang 3. Mengidentifikasi proses pemenuhan istirahat daan tidur sesuai dengan tumbuh kembang 4. Mengidentifikasi proses pemenuhan seksual sesuai dengan tumbuh kembang No 1 Kompetensi blok 4 Mengidentifikasi proses pemenuhan kebutuhan aktifitas dan latihan sesuai dengan tumbuh kembang Bahan kajian 1. Anatomi sistem muskuloskletal 2. Fisiologi sistem muskuloskletal 3. Anatomi sistem saraf 4. Fisiologi sistem saraf 5. Jenis-jenis latihan 6. Pengukuran ROM 7. Transport pasien 8. Body aligment 2
AIPNI Page 52

Metode Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab aktivities

Mengidentifikasi proses pemenuhan

9. Mekanika gerak dan gaya 1. Sistem kekebalan tubuh

Mini lecture, case studi, SGD,

kebutuhan aman dan nyaman sesuai dengan tumbuh kembang

2. Anatomi dan fisiologi sistem 3. Patient safety (Universal/isolated precoution : sterilisasi, self protection) 4. Nosokomial infection 5. Transport pasien 6. Body aligment 7. Anatomi sistem saraf 8. Fisiologi sistem saraf 9. Mekanisme nyeri 10. Mekanisme perubahan suhu tubuh 11. Panas 12. Bunyi dan cahaya 1. Anatomi sistem saraf 2. Fisiologi sistem saraf 3. Siklus tidur 4. Irama sirkardian 1. Anatomi sistem reproduksi 2. Fisiologi sistem reproduksi 3. Hormon-hormon terkait sistem reproduksi

project based learning (PjBL), lab aktivities

Mengidentifikasi proses pemenuhan kebutuhan istirahat dan tidur sesuai dengan tumbuh kembang

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab aktivities Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab aktivities

Mengidentifikasi proses pemenuhan kebutuhan seksual sesuai dengan tumbuh kembang

AIPNI Page 53

4. Pemenuhan kebutuhan seksual 5. Penyimpangan-penyimpangan seksual

AIPNI Page 54

Mata Kuliah Beban studi Prasyarat

: Ilmu Keperawatan Dasar III ; 3 SKS (2-1) :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang metodologi keperawatan dan perspektif Keperawatan : maternitas, anak, orang dewasa, jiwa, dan komunitas serta aplikasi pendidikan dalam keperawatan di tatanan pelayanan kesehatan. Kompetensi blok 5 (Ilmu keperawatan Dasar III) Setelah mengikuti pembelajaran pada blok IKD III mahasiswa mampu :
1. Merancang asuhan keperawatan pada kasus sederhana dengan pendekatan proses keperawatan

2. Menjelaskan tentang ruang lingkup keperawatan maternitas, anak, orang dewasa, jiwa dan komunitas dalam sistem pelayanan kesehatan. 3. Mengaplikasikan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang manusia dalam sistem pelayanan kesehatan No Kompetensi blok 5 1 Merancang asuhan keperawatan pada kasus sederhana dengan pendekatan proses keperawatan Bahan kajian Kasus dengan keluhan klien. Konsep proses keperawatan : 1. Pengkajian 2. Diagnose keperawatan 3. Perencanaan 4. Pelaksanaan
AIPNI Page 55

Metode Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab skill

5. Evaluasi 2 Menjelaskan tentang ruang lingkup keperawatan maternitas, anak, orang dewasa, jiwa dan komunitas dalam sistem pelayanan 3 kesehatan Mengaplikasikan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang manusia dalam sistem pelayanan kesehatan 6. Pendokumentasian 1. perspektif dan falsafah keperawatan 2. ruang lingkup keperawatan 3. tren dan isu keperawatan 4. konsep bermain pada anak, reaksi hospitalisasi, dll 1. konsep belajar sepanjang hayat 2. antropologi dan sosiologi kesehatan 3. teori pendekatan sosial dalam kesehatan 4. konsep dasar kesehatan aspek sosial budaya serta hubungannya dengan ekologi 5. rancangan penyuluhan kesehatan
AIPNI Page 56

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab skill

Case studi,SGD, project Based learning (PjBL) demonstrasi

6. metode evaluasi

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Sistem Kardiovaskuler : 5 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan berhubungan dengan sistem kardiovaskuler sesuai tingkat usia manusia mulai dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi sebagai aspek yang terkait dengan siklus jantuang dan sirkulasi dalam sel sampai organ. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep sistem kardiovaskuler dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah melalui beberapa model belajar yang relevan dengan memperhatikan aspek legal dan etis,. Evaluasi belajar mahasiswa dilakukan melalui proses belajar dan pencapaian kompetensi. Kompetensi Blok 6 (Sistem Kardiovaskuler) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 6 (sistem kardiovaskuler) mahasiswa akan mampu : 1. melakukan simulasi asuhan keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem kordiovaskuler pada berbagai tingkat usia dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan dengan memperhatikan aspek legal dan etis 2. melakukan simulasi pendidikan kesehatan pada kasus dengan gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia. 3. Menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah kardiovaskuler
AIPNI Page 57

4. Mengidentifikasi masalah legal dan etis serta membuat keputusan etispada pasien dengan masalah pada sistem kardiovaskuler. 5. Mmelaksanakan fungsi advokasipada kasus dengan gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia 6. Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif. o 1 Kompetensi blok 6 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis Bahan kajian 1. Patofisiologi pada sistem kardiovaskuler (kasus-kasus kardiovaskuler yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia didaerah, nasional, regional dan internasional) 2. Pengkajian sistem kardiovaskuler 3. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem kardiovaskuler 4. Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan sistem kardiovaskuler 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan sistem kardiovaskuler 2
AIPNI Page 58

Metode Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab skill, mapping based learning

Melakukan simulasi pendidikan kesehatan

(rujukan, Gakin, Jamkesmas) Pencegahan primer, sekunder, tetsier pada

Mini lecture, case studi, SGD,

dengan kasus gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia 3 4 dengan memperhatikan aspek legal dan etis Menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah kardiovaskuler Mengidentifikasi masalah legal dan etis serta membuat keputusan etik pada pasien dengan masalah pada sistem kardiovaskuler

masalah sistem kardiovaskuler

project based learning (PjBL), lab skill

Hasil-hasil penelitian terkait sistem kardiovaskuler Telaah jurnal, case study, SGD 1. Prinsip-prinsip etika keperawatan ; otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. 3. Isue etik dalam praktik keperawatan : euthanasia, aborsi Transplantasi organ, supporting devices Prinsip-prinsip legal dalam praktik keperawatan : malpraktik, neglected, pertanggunggugatan (mandiri dan limpahan), pertanggungjawaban, dll 4. 5. 6. Perlindungan hukum dalam praktik keperawatan Pengambilan keputusan legal etis Prinsip-prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, Case study, SGD, problem based learning (PBL)

Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem kardiovaskuler pada

Case study, SGD, problem based learning (PBL)

AIPNI Page 59

berbagai tingkat usia 6 Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem kardiovaskuler pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku, dengan berfikir kreatif dan inofatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

moral right, nilai dan norma masyarakat 7. Nursing advocacy Prosedur keperawatan tentang : 1. 2. 3. 4. 5. Pengkajian pada sistem kardiovaskuler Pemasangan infus EKG Terapi melalui intra vena Punksi vena Lab skills

AIPNI Page 60

Deskripsi Mata Kuliah Semester III Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Sistem Respirasi : 5 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang sistem respirasi sesuai tingkat usia manusia mulai dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Fokus mata kulia ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan proses ventilasi, difusi, transportasi, dan sistem respirasi sel. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep sistem respirasi dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Evaluasi belajar mahasiswa dilakukan melalui proses belajar dan pencapaian kompetensi. Kompetensi Blok 7 (Sistem Respirasi) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 6 (sistem Respirasi) mahasiswa mampu : 1. melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem respirasi dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah respirasi 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada kelompok klien dengan gangguan sistem respirsipada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia 6. Mendemonstrasikanintervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berrlaku dengan
AIPNI Page 61

berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 62

No 1

Kompetensi blok7 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.

Bahan kajian Metode 1. Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan biokimia Mini lecture, case studi, sytem respirasi 2. Patofisiologi pada sistem respirasi (kasuskasus respirasi yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional) 3. Pengkajian sistem respirasi 4. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem respirasi 5. Perencanaan/implementasi 6. Evaluasi keperawatan pada gangguan sistem respirasi 7. Dokumentasi asuhan keperawatan 8. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan sistem respirasi (rujukan, PMO, Gakin, Jamkesmas) Pencegahan primer, sekunder dan tertier pada masalah sistem respirasi SGD, project based learning (PjBL), lab skill, mapping based learning

Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia dengan

Mini lecture, case studi, SGD, project based learning (PjBL), lab skill

AIPNI Page 63

memperhatikan aspek legal dan etis. Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem respirasi dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah respirasi Melakukan simulasi pengelolaan aasuhan gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem respirasiMelaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem respirasi pada berbagai tingkat usia Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem respirasipada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku, dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga

Hasil-hasil penelitian terkait sistem respirasi

Telaah jurnal, discovery learning, case study, SGD

Manajemen kasus pada sistem respirasi masalah sistem respirasi)

Case study, SGD

keperawatan pada sekelompok klien dengan (klasifikasi kasus sistem respirasi dan prioritas

1. Prinsip-prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non meleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing advocacy Prosedur keperawatan tentang : 1. Pengkajian pada sistem pernafasan 2. Fisiotrapi dada/ postural drainage 3. Terapi O2 4. Suctioning

Case study, SGD, problem based learning (PBL)

Lab skill

AIPNI Page 64

menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

5. Perawatan WSD 6. Nebulisasi 7. trakheostomi

AIPNI Page 65

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Sistem Imun dan hematologi : 3 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoiritis dan ketrampilan klinis keperawatan tentang sistem imun dan hematologi sesuai tingkat usia manusia mulai dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi imun dan hematologi yaitu mekanisme pertahanan tubuh; sel - sel darah dan mekanisme pembekuan. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep sistem imun dan hematologi dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Evaluasi belajar mahasiswa dilakukan melalui proses belajar dan pencapaian kompetensi. Kompetensi Blok 8 (Sistem Imun Dan Hematologi) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 8 (sistem imun dan hematologi) mahasiswa mampu :
1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem imun dan

hematolgi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.
2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem imun

dan hematologi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis
3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem

imun dan hematologi dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi maslah imun dan hematologi.
4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien

dengan gangguan sistem imun dan hematologi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis
5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem imun dan

hematologi pada berbagai tingkat usia

AIPNI Page 66

6. Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem imun dengan berfikir pada berbgai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 67

No 1

Kompetensi blok 8 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem imun dan hematologi pada berbagai tingkat usia denga memperhatikan aspek legal dan etis

Bahan kajian
1. Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan

Metoda Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Mapping based learning, Lab skill

biokimia sistem imun dan hematologi.


2. Patofisiologi pada sistem imun dan

hematologi (kasus kasus imun danhematologi yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional) 3. Pangkajian sistem imun dan hematologi
4. Diagnosa keperawatan pada gangguan

sistem imun dan hematologi


5. Perencanaan/implementasi/evaluasi

keperawatan pada gangguan sistem imun dan hematologi 6. Dokumentasi asuhan keperawatan
7. Sistem layanan kesehatan untuk pasien

dengan gangguan sistem imun dan 2 Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus ganguan sistem
AIPNI Page 68

hematologi (rujukan, gakin, jamkesmas) Pencegahan primer, sekunder dan tertier pada masalah sistem imun dan hematologi

Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL),

imun dan hematologi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan 3 aspek legal dan etis Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem imun dan hematologi dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi maslah imun dan 4 hematologi Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem imun dan hematologi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 5 Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem imun dan hematologi pada berbagai tingkat usia 1. Prinsip prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat
AIPNI

Mapping based learning, Lab skill

Hasil hasil penelitian terkait sistem imun dan hematologi

Telaah jurnal, Discovery Learning, Case study, SGD

Manajemen kasus pada sistem imun dan hematologi (klasifikasi kasus dan prioritas masalah sistem imun dan hematologi)

Case study, SGD

Case study, SGD, Problem Based learning (PBL)

Page 69

1. Mendemonstrasikan intervensi

2. Nursing advocaxy Prosedur Keperawatan tentang :


1. Pengkajian pada klien dengan masalah

Lab skill

keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem imun dengan berfikir pada berbgai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

sistem imun dan hematologi 2. AGD/Analisa gas Darah 3. Tourniket test

AIPNI Page 70

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Sistem Neurobehaviour : 5 SKS :

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoritis dan keterampilan klinis tentang sistem neurobehaviour sesuai dengan tingkat usia manusia mulai dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Focus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan gangguan umum neurologi, serebrovaskular, neurovaskuler dan neuropsikologi. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep sistem neurobehavior dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar pemecahan masalah dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Evaluasi belajar mahasiswa dilakukan melalui proses belajar dan pencapaian kompetensi Kompetensi blokm 9 (Sistem Neurobehaviour) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 9 (Sistem Neurobehaviour) mahasiswa mampu :
1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan ganguan sistem neurobehaviour

pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etik
2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem

neurobehaviour pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis
3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem

neurobehaviour dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah neurobehaviour
4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien

dengan gangguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis
5. Melaksanakan

fungsi

advokasi

pada

kasus

dengan

gangguan

sistem

neurobehaviour pada berbagai tingkat usia


6. Mendemontrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem

neurobehaviour pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku
AIPNI Page 71

dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 72

No Kompetensi blok 9 1 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan ganguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etik

Bahan kajian
1. Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan biokimia sistem

Metoda Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Mapping based learning, Lab skill

neurobehaviour
2. Patofisiologi pada sistem neurobehaviour (kasus

kasus neurobehaviour yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional)
3. Pengkajian sistem neurobehaviour 4. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem

neurobehaviour
5. Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan

pada gangguan sistem neurobehaviour 6. Dokumentasi asuhan keperawatan


7. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan

gangguan sistem neurobehaviour (rujukan, gakin, 2 Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis
AIPNI Page 73

Jamkesmas) Pencegahan primer, sekunder dan tertier pada masalah sistem neurobehaviour

Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Mapping based learning,

Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem neurobehaviour dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah neurobehaviour

Hasil hasil penelitian terkait sistem neurobehaviour

Lab skill Telaah jurnal, Discovery Learning, Case study, SGD

Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia

Manajemen kasus pada sistem neurobehaviour (klasifikasi kasus dan prioritas masalah sistem neurobehaviour)

Case study, SGD

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral righ, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing advocacy Prosedur Keperawatan tentang :
1. Pemeriksaaan fisik sistem neurologi saraf cranial.

Case study, SGD, Problem Based learning (PBL) Lab skills

Mendemontrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem neurobehaviour pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga

2. Pemeriksaan tingkat kesadaran. 3. Pemeriksaan status mental. 4. Pemeriksaan fisik khusus untuk dementia alzeimer,

AIPNI Page 74

menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

epilepsy 5. Pemeriksaaan EEG 6. Persiapan pemeriksaan lumbal punksi 7. Persiapan pemeriksaan CT Scan, kepala dan MRI 8. Persiapan pemeriksaan laboratorium khusus kasus neurobehaviour. 9. Persiapan pemeriksaan ECT 10. Persiapan pemeriksaan Brain mapping 11. Pengukuran tekanan intracranial (TIC) 12. Penangan kejang pada anak dan dewasa 13. Manajemen amuk/perilaku kekerasan. 14. Managemen halusinasi/waham 15. Manajemen krisis 16. Penatalaksanaan Terapi perilaku 17. Penatalaksanaan Terapi kognitif 18. Penatalaksanaan Terapi aktifitas kelompok 19. Penatalaksanaan pemberian psikofarmaka 20. Penatalaksanaan Terapi bermain

AIPNI Page 75

Deskripsi Mata Kuliah semester IV Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Sistem Persepsi Sensori : 2 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoristis dan keterampilan klinis keperawatan tentang sistem persepsi sensori sesuai tingkat usia manusia mulai dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Focus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi persepsi sensori yaitu penglihatan dan pendengaran. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep sistem persepsi sensori dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Evaluasi belajar mahasiswa dilakukan melalui proses belajar dan pencapaian kompetensi. Kompetensi blok 10 (Sistem persepsi Sensori) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 10 (sistem Persep Sensori) mahasiswa mampu :
1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia dengan

memperhatikan aspek legal dan etis.


2. Melakukan simulasi pendidikan keehatan dengan kasus gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia dengan

memperhatikan aspek legal dan etis


3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem persepsi sensori dan menggunakan hasil hasil

penelitian dalam mengatasi masalah persepsi sensori


4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem persepsi sensori pada

berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis


AIPNI Page 76

5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia 6. Mendemontrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia sesuai

dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif. no 1 Kompetensi blok 8 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia denga memperhatikan aspek legal dan etis Bahan kajian 1. Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan biokimia sistem respirasi.
2. Patofisiologi pada sistem persepsi

Metoda Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Mapping based learning, Lab skill

sensori (kasus kasus persepsi sensori yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional) 3. Pangkajian sistem imun dan hematologi
4. Diagnosa keperawatan pada gangguan

sistem persepsi sensori


5. Perencanaan/implementasi/evaluasi

keperawatan pada gangguan sistem persepsi sensori 6. Dokumentasi asuhan keperawatan


7. Sistem layanan kesehatan untuk pasien

dengan gangguan sistem imun dan hematologi (rujukan, gakin, jamkesmas)


AIPNI Page 77

Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus ganguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem persepsi sensori dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah persepsi sensori

Pencegahan primer, sekunder dan tertier pada masalah sistem persepsi sensori

Mini Lecture, Case study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Mapping based learning, Lab skill

Hasil hasil penelitian terkait persepsi sensori

Telaah jurnal, Discovery Learning, Case study, SGD

Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis

Manajemen kasus pada sistem persepsi sensori (klasifikasi kasus dan prioritas masalah sistem persepsi sensori)

Case study, SGD

Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral righ, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing advocacy

Case study, SGD, Problem Based learning (PBL)

AIPNI Page 78

Mendemontrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem persepsi sensori pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

Prosedur Keperawatan tentang :


1. Pengkajian pada klien dengan masalah

Lab skills

sistem persepsi sensori 2. Irigasi mata 3. Tetes mata 4. Irigasi telinga 5. Tete telinga

AIPNI Page 79

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Sistem Endokrin (blok 11) : 2 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang sistem endokrin sesuai tingkat usia manusia mulaidari mulai bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi sistem endokrin yang berfungsi sebagai sistem pengatur baik secara mandiri maupun bersama sama dengan sistem saraf dalam pengaturan metabolisme. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemanpuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep sistem endrokin dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah dengan proses belajar dan pencapaian kompetensi. Kompetensi blok 11 (Sistem Endrokrin) Setelah mengikuti kegiatan pembalajaran pada blok 12 (sistem endrokrin) mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem endrokrin dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah endrokrin 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada aspek sekelompok klien dengan gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatika aspek legal dan etis 5. Malaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia
6. Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem

endrokrin kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.
AIPNI Page 80

No 1

Kompetensi blok 11 Melakukan simulasi

asuhan

Bahan kajian Metoda 1. Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan Mini Lecture, Case study, SGD, biokimia sistem endrokrin kasus endrokrin yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional) 3. Pengkajian sistem endrokin 4. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem endrokin 5. Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan sistem endrokrin 6. Dokumentasi asuhan keperawatan 7. Sistem layanan kesehatan untuk pasien Project Based learning (PjBL), Lab 2. Patofisiologi pada sistem endrokrin (kasus skills, mapping based learning

keperawatan dengan kasus gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.

Melakukan kesehatan

simulasi dengan kasus

dengan gangguan sistem endrokin pendidikan Pencegahan primer, sekunder dan tertier pada Mini Lecture, Case study, SGD, gangguan masalah sistem endrokrin Project Based learning (PjBL), Lab skills, mapping based learning

sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 3
AIPNI

Mengidentifikasi masalah masalah Hasil hasil penelitian terkait sistem endrokrin

Telaah jurnal, Discovery Learning,

Page 81

penelitian yang berhubungan dengan sistem endrokrin dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah endrokrin 4 Melakukan asuhan simulasi

Case study, SGD

pengelolaan Manajen kasus pada sistem endrokrin (klasifikasi Case study, SGD pada aspek dan prioritas masalah kasus sistem endrokrin)

keperawatan

sekelompok klien dengan gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia dengan memperhatika aspek legal dan etis 5 Malaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem endrokrin pada berbagai tingkat usia 1. Prinsip prinsip etika keperawatan Case study, SGD, Problem Based otonomi, masyarakat 6 Mendemonstrasikan keperawatan inovatif pada kasus 2. Nursing advocacy intervensi Prosedur Keperawatan tentang : dengan 1. Pengkajian pada klien dengan masalah endrokrin 2. KH 3. GDS Lab skills beneficience, justice, non learning (PBL) maleficience, moral right, nilai dan norma

gangguan sistem endrokrin kreatif dan sehingga menghasilakan pelayanan yang efisien dan efektif
AIPNI

Page 82

4. Injeksi sub kutan

AIPNI Page 83

Mata Kuliah Beban Study Prasyarat

: Sistem Pencernaan (blok 12) : 2 SKS :

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang sistem pencernaan sesuai tingkat usia manusia mulaidari mulai bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi sistem pencernaan yaitu menyediakan nutrien bagi kehidupan melalui proses ingesti, digesti, dan absorpsi yang juga melibatkan kerja dari sistem saraf, sistem pencernaan dan kardiovaskuler. Penggunaan nutrien didalam sel dipengaruhi oleh keberadaan oksigen sehingga secara tidak langsung sistem pencernaan jjuga mempunyai peranan penting didalam pemanfaatan nutrien. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep sistem muskuloskeletal dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah Kompetensi blok 11 (Sistem Endrokrin) Setelah mengikuti kegiatan pembalajaran pada blok 12 (sistem endrokrin) mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem pencernaan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem pencernaan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem pencernaan dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah muskuloskeletal 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada aspek sekelompok klien dengan gangguan sistem pencernaan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatika aspek legal dan etis 5. Malaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem pencernaan pada berbagai tingkat usia
AIPNI Page 84

6. Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem

pencernaan n kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 85

No 1

Kompetensi blok 12 Melakukan simulasi sistem pencernaan pada

Bahan kajian Metoda asuhan 1. Patofisiologi pada sistem pencernaan (kasus Mini Lecture, Case study, SGD, kasus pencernaan yang sering terjadi pada Project Based learning (PjBL), Lab berbagai tingkat usia di daerah, nasional, skills, mapping based learning regional dan internasional) 2. Pengkajian sistem pencernaan 3. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem pencernaan 4. Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan pencernaan 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan sistem pencernaan pada gangguan sistem berbagai

keperawatan dengan kasus gangguan tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.

Melakukan kesehatan sistem

simulasi dengan kasus pada

(rujukan, Gakin, Jamkesmas) pendidikan Pencegahan primer, sekunder, dan tersier pada Mini Lecture, Case study, SGD, gangguan masalah sistem pencernaan berbagai Project Based learning (PjBL), Lab skills, mapping based learning

pencernaan

tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis


AIPNI Page 86

Mengidentifikasi masalah masalah Hasil hasil penelitian sistem pencernaan penelitian yang berhubungan dengan sistem pencernaan dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah pencernaan Melakukan simulasi klien dengan

Telaah jurnal, Case study SGD

pengelolaan Manajemen kasus pada sistem pencernaan Case study, SGD kasus sistem pencernaan dan sistem prioritas masalah sistem pencernaan)

asuhan keperawatan padas ekelompok (klasifikasi gangguan pencernaan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan 5 etis Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem pencernaan pada berbagai tingkat usia

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Case study, SGD, Problem Based otonomi, masyarakat
2. Nursing advocacy

beneficience,

juctice,

non learning (PBL)

maleficience, moral right, nilai dann norma

Mendemonstrasikan keperawatan gangguan pada kasus sistem

intervensi dengan pada pencernaan

Prosedur Keperawatan tentang : 1. Pengkajian pada klien dengan masalah sistem pencernaan 2. Pemasangan Nasogastric (NGT)

Lab skillsLab skillsLab skills

berbagai tingkat usia sesuai dengan


AIPNI

Page 87

standar yang berlaku, dengan berfikir kreatif efektif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan efisien dan

3. Bilas lambung (gastric Lavage) 4. Menentukan jenis dan jumlah kalori dalam diet 5. Wash-out/Enema 6. Colostomy care

AIPNI Page 88

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Komunitas I : 2 SKS :-

Deskripsi Mata kuliah : Fokus mata ajar Keperawatan Komunitas I adalah pembahasan tentang konsep keluarga, kesehatan keluarga, konsep keluarga sejahtera, asuhan keperawatan keluarga pada tiap tahapan perkembangan keluarga yang meliputi pasangan keluarga yang baru menikah, keluarga yang menanti kelahiran, keluarga dengan balita, keluarga dengan anak usia sekolah, keluarga dengan remaja, keluarga dewasa dan masalah masalah keluarga yang terkaait dengan masalah kesehatan yang lazim di Indonesia. Kegiatan belajar meliputi ceramah, diskusi dan pembahasan kasus. Kompetensi blok 13 (Komunitas I) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 13 Komunitas I mahasiswa akan mampu : 1. Menjelaskan konsep keperawatan dan konsep terkait dan penerapannya pada asuhan keperawatan keluarga 2. Melengkapi data kasus tersebut menggunakan format pengkajian keluarga yang sesuai 3. Mengelompokkan data adaptif dan maladaptif yang mendukung untuk merumuskan masalah keperawatan menggunakan format analisa data. 4. Menegakkan diagnosis keperawatan sesuai data tersebut 5. Merumuskan dan menentukan prioritas diagnosa keperawatan keluarga menggunakan format prioritas masalah yang sesuai 6. Menyusun tujuan tindakan keperawatan untuk menyelesaikan masalah sesuai dengan diagnosis keperawatan keluarga tersebut 7. Menyusun rencana tindakan keperawatan yang sesuai dengan tujuan tersebut menggunakan format yang sesuai 8. Memodifikasi rencana tindakan keperawatan keluarga
9. Menghubungkan dampak isu tersebut pada perkembangan keperawatan keluarga.

AIPNI Page 89

No 1

Kompetensi blok 13 Bahan kajian Mampu menjelaskan konsep tersebut 1. Konsep kelurga penerapannya pada asuhan keperawatan 2. Konsep keluarga sejahtera keluarga 3. Konsep keperawatan keluarga 4. Ruang lingkup keperawatan keluarga 5. Trend dan isu keperawatan keluarga 6. Proses keperawatan keluarga 7. Asuhan keperawatan Keluarga sesuai kebutuhan tumbuh kembang 8. Asuhan keperawatan Keluarga dengan masalah kessehatan yang lazim di Indonesia Apabila diberi data kasus keluarga, 1. Konsep asuhan keperawatan keluarga mahasiswa mampu melakukan asuhan 2. Pengkajian keluarga keperawatan keluaraga 3. Perumusan masalah keperawatan keluarga 4. Diagnosis keperawatan keluarga 5. Prioritas diagnosis keperawatan keluarga 6. Perencanaan kep. Keluarga 7. Evaluasi kep. Keluarga

Metoda Mini Lecture, Case studi, SGD, Project Based learning )PjBL), Lab skills

Mini Lecture, Case studi, SGD, Project Based learning )PjBL), Lab skills

AIPNI Page 90

Deskripsi Mata Kuliah semester V Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Sistem Muskuloskeletal (blok 14) : 2 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang sistem muskuloskeletal sesuai tingkat usia manusia mulai dari mulai bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi sistem muskuloskeletal dalam melindungi organ vital (otak, jantung, paru), penyokong tubuh, memproduksi panas tubuh, reservoir sel sel darah merah matur, reservoir mineral penting, dan melakukan fungsi pergerakan tubuh. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapain kemampuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep sistem muskuloskeletal dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah. Kompetensi blok 14 (Sistem Muskuloskeletal) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 14 (sistem muskuloskeletal) mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem muskuloskeletal dan menggunakanhasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah muskuloskeletal. 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia.
AIPNI Page 91

6. Mendemonstrasikan

intervensi

keperawatan

pada

kasus

dengan

gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia dengan standar yang berlaku dengan berfikir kratif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 92

No 1

Kompetensi blok 13 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan sistem muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis

Bahan kajian 1. Patofisiologi pada muskuloskeletal (kasus

Metoda sistem Mini Lecture, Case studi, SGD, kasus Project Based learning )PjBL), Lab

muskuloskeletal yang sering terjadi pada skills berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional) 2. Pengkajian sistem muskuloskeletal 3. Diagnosa keperawatan pada gangguan sistem muskuloskeletal 4. Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan sistem muskuloskeletal 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sisitem layanan pasien dengan kesehatan gangguan untuk sistem

muskuloskeletal (rujukan, PMO, Gakin, Jamkesmas) 2 Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan Pencegahan primer, sekunder, dan tersieer Mini Lecture, Case studi, SGD, kasus gangguan sistem muskuloskeletal pada pada masalah sistem muskuloskeletal
AIPNI Page 93

Project Based learning )PjBL), Lab

berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek 3 legal dan etis Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan sistem muskuloskeletal dan menggunakanhasil 4. hasil penelitian dalam mengatasi masalah muskuloskeletal Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem muskulosketeal pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 1. Pengertian masalah penelitian 2. Hasil hasil penelitian terkait sistem muskuloskeletal 1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Otonomi, beneficien,justice, non maleficien, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Prinsip prinsip legal dalam praktik keperawatan Malpraktik, neglected, 3. pertanggunggugatan (mandiri dan limpahan), Pertanggungjawaban,dll 4. Perlindungan hukum dalam praktik 5. Keperawatan 6. Pengambilan keputusan legal etis

skills Telaah jurnal, Case study, SGD

Case study,SGD

AIPNI Page 94

5.

Melaksanakan fungsi advokasi pada Kasus dengan ganggguan sistem Muskuloskeletal pada berbagai tingkat usia

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Otonomi, Beneficien,justice, non maleficien, moral Right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing Advocacy Prosedur Keperawatan tentang : 1. Pengkajian pada sistem muskulosketal 2. Body movement / body mechanic 3. Paint management 4. Ambulasi dini 5. Fiksasi dan imobilisasi 6. Wound care 7. ROM exercise 8. Pijat bayi

Case study,SGD, Problem Based learnig (PBL)

6.

Mendemonstrasikan intervensi Keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem muskulosketal pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku, dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efisien dan efektif

Lab Skill

AIPNI Page 95

Mata Kuliah : Komunitas II Beban study Prasyarat : 2 SKS ::

Deskripsi Mata kuliah

Fokus mata ajar Keperawatan Komunitas II adalah membahas konsep dasar keperawatan gerontik, teori- teori biologis, psikologis, sosial, kultural dan spritual pada proses penuaan dan standart keperawatan gerontik. Penerapannya pada asuhan keperawatan gerontik pada lansia dengan masalah kesehatan fisik , psikososial, kultural dan spritual yang lazim ; asuhan keperawatan gerontik pada lanjut usia menjelang ajal ; strategi promosi kesehatan dan kesejahteraan lansia; dukungan terhadap orang yang terlibat dalam perawatan lansia. Kompetensi blok 16 (Komunitas II) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 16 komunitas II mahasiswa akan mampu : 1. Bila diberi data kasus lansia di keluarga, peserta didik mampu menyusun rencana asuhan keperawatan lansia dengan menggunakan konsep- konsep dasar keperawatan gerontik dn sesuai dengan langkah-langkah proses keperawatan. 2. Bila diberi data kasus lansia di kelompok, peserta didik mampu menyusun rencana asuhan keperawatan lansia dengan menggunakan konsep konsep dasar keperawatan gerontik dan sesuai dengan langkah-langkah proses keperawatan. 3. Bila diberi data kasus lansia di panti, peserta didik mampu menyusun rencana asuhan keperawatan lansia dengan menggunakan konsep konsep dasar keperawatan gerontik dan sesuai dengan langkah-langkah proses keperawatan. 4. Bila ditempatkan di panti werdha, peserta didik mampu menganalisa program lansia di institusi.

AIPNI Page 96

No. Kompetensi 16 1. Bila diberi data kasus lansia di keluarga, peserta didik mampu menyusun rencana asuhan keperawatan lansia dengan menggunakan konsep- konsep dasar keperawatan gerontik dn sesuai dengan langkah-langkah proses keperawatan.

Bahan kajian 1. konsep dasar keperawatan gerontik 2. Teori teori penuaan 3. Perubahan bio-psiko-sosial-spritual-cultural yang Lazim terjadi pada proses menua 4. Komunikasi terapeutik pada sasaran lansia 5. Asuhan keperawatan lansia dengan gangguan biologis 6. Asuhan keperawatan lansia dengan masalah psikososial 7. Asuhan keperawatan lansia dengan masalah social cultural 8. Asuhan keperawatan kritikal pada lansia 9. Asuhan keperawatan lansia menjelang ajal 10. Program nasional kesehatan lansia 11. Terapi medik yang lazim digunakan pada lansia Khususnya terkait masalah hipertensi,gangguan Pernapasan (COPD/asma), gangguan berkemih, Osteoporosis/osteoarthritis,rasa sakit/nyeri,terapi Cairan sertta hal-hal yang perlu diperhatikan untuk atau selama lansia menggunakan Program nasional kesehatan lansia 12. Isu-isu strategi kegiatan untuk promosi kesehatan dan kesejahteraan lansia serta dukungan terhadap terlibat merawat lansia

Metoda Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

AIPNI

orang yang 2. Bila diberi data kasus lansia kelompok, peserta didik

Page 97

di 1. Konsep asuhan keperawatan kelompok

Mini Lecture,Case studi,SGD,Project

mampu 2. pengkajian kelompok

AIPNI Page 98

Deskripsi Mata Kuliah semester VI Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Sistem Perkemihan (blok 17) : 2 SKS ::

Deskripsi Mata Kuliah

Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang Sistem Perkemihan sesuai tingkat usia manusia mulai dari mulai dari bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi Sistem Perkemihan. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep Sistem Perkemihan dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar peyelesaian masalah. Kompetensi blok 17 (Sistem Reproduksi) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 14 (Sistem Perkemihan) Mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan Sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan Sistem Perkemihan pada tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan Sistem Perkemihan dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah Perkemihan. 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan Sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 5. Menjadi acuan dalam melaksanakan berbagai peran diatas dengan memperhatikan etika dan norma profesi Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia.
6. Mendemostrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem

pada Perkemihan tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan
AIPNI Page 99

berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan ef ektif.

AIPNI Page 100

No. Kompetensi blok 17 Bahan kajian 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus 1. Patofisiologi pada Sitem Perkemihan gangguan Sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. (kasus-kasus Sistem Perkemihan yang Sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional,regional dan internasional) 2. Pengkajian Sistem Perkemihan 3. Diagnosa keperawatan pada gangguan Sistem Perkemihan 4. Perencanaan/Implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan Sistem Perkemihan 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan sistem Perkemihan (rujukan, Gakin,Jamkesmas) 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan Sistem Perkemihan pada tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Pencegahan primer,sekunder,dan tersier pada masalah Sistem Perkemihan

Metoda Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

AIPNI Page 101

3.

Mengidentifikasi berhubungan

masalah-masalah

penelitian

yang 1. Pengertian masalah penelitian 2. Hasil- hasil penelitian terkait Sistem Perkemihan Manajemen kasus pada Sistem Perkemihan (klasifikasi kasus Sistem Perkemihan dan Prioritas masalah Sistem Perkemihan)

Telaah

jurnal,

Case

study SGD Case study,SGD

4.

dengan Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis

5.

Melaksanakan fungsi advokasi pada Kasus dengan ganggguan sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Otonomi,Beneficien,justice, non maleficien, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing Advocacy Prosedur Keperawatan tentang : 1. Pengkajian pada sistem Perkemihan 2. Kateterasi urin 3. Peritonial dialisa 4. Irigassi blas

Case study,SGD, Problem Based learning (PBL) Lab skills

Mendemonstrasikan intervensi Keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem Perkemihan pada berbagai tingkat usia sesuai dengan Standar yang berlaku, dengan berfikir Kreatif dan inovatif sehingga Menghasilkan pelayanan yang efisien dan efisien dan efektif

AIPNI Page 102

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Sistem Reproduksi (blok 18) : 2 SKS ::

Deskripsi Mata Kuliah

Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang Sistem Reproduksi sesuai tingkat usia manusia mulai dari mulai dari bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan fungsi Sistem Reproduksi (sikap terhadap kesehatan seksualitas dan reproduksi, anatomi fisiologi sistem reproduksi, perkembangan seksualitas dan reproduksi, kehamilan dan seksualitas, masalah yang berhubungan dengan seksualitas dan reproduksi). Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis dan komprehensif dalam mengaplikasikan konsep Sistem Reproduksi dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar peyelesaian masalah. Kompetensi blok 18 (Sistem Reproduksi) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 18 (Sistem Reproduksi) Mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan Sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan Sistem Reproduksi pada tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan Sistem Reproduksi dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah Reproduksi. 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan Sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia.

AIPNI Page 103

6. Mendemostrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem Reproduksi pada tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

AIPNI Page 104

No. Kompetensi blok 18 Bahan kajian 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus 1. Patofisiologi pada Sitem Reproduksi gangguan Sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. (kasus-kasus Sistem Reproduksi yang Sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional,regional dan internasional) 2. Pengkajian Sistem Reproduksi 3. Diagnosa keperawatan pada gangguan Sistem Reproduksi 4. Perencanaan/Implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan Sistem Reproduksi 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan sistem Reproduksi (rujukan, Gakin, PMO,Jamkesmas) 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan Sistem Reproduksi pada tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Pencegahan primer,sekunder,dan tersier pada masalah Sistem Reproduksi

Metoda Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

AIPNI Page 105

3.

Mengidentifikasi hasil-hasil penelitian

masalah-masalah

penelitian

yang 1. Pengertian masalah penelitian Reproduksi Manajemen kasus pada Sistem Reproduksi (klasifikasi kasus Sistem Reproduksi dan Prioritas masalah Sistem Reproduksi)

Telaah

jurnal,

Case

berhubungan dengan Sistem Reproduksi dan menggunakan 2. Hasil- hasil penelitian terkait Sistem dalam mengatasi masalah Reproduksi Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan gangguan sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 5. Melaksanakan fungsi advokasi pada Kasus dengan ganggguan sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia 6 Mendemonstrasikan intervensi Keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem Reproduksi pada berbagai tingkat usia sesuai dengan Standar yang berlaku, dengan berfikir Kreatif dan inovatif sehingga Menghasilkan pelayanan yang efisien dan efisien
AIPNI

study SGD

4.

Case study,SGD

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Otonomi,Beneficien,justice, non maleficien, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing Advocacy Prosedur Keperawatan tentang : 1. Pengkajian pada sistem Reproduksi 2. PP test 3. Prosedur menolong persalinan 4. Resusitasi bayi baru lahir 5. Pemerikasaan fisik pasca persalinan : lochea Mamae, fundus uteri

Case study,SGD, Problem Based learning (PBL) Lab skills

Page 106

dan efektif

6. Senam hamil 7. Senam psot partum 8. Senam Kegel Exercise 9. Pemeriksaan payudara (sadari)

AIPNI Page 107

Mata Kuliah : Komunitas III Beban Studi Prasyarat : ::

Deskripsi Mata Kuliah

Fokus mata ajar ini membahas tentang konsep dasar kesehatan dan keperawatan komunitas, program- program kesehatan/kebijakan pemerintahan dalam menanggulangi masalah kesehatan prioritas di Indonesia, asuhan keperawatan komunitas dan pembahasan yang terkait isu dan kecenderungan masalah kesehatan komunitas dalam konteks pelayananan kesehatan utama dengan penekanan pada peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit dan pemeliharaan kesehatan, area-area khusus dalam keperawatan komunitas , meliputi keperawatan kesehatan sekolah , keperawatan kesehatan kerja , keperawatan di rumah (Homecare), keperawatan jiwa masyarakat, jaminan mutu pelayanan keperawatan komunitas, dengan penekanan pada peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit dan pemeliharaan kesehatan . Mata ajar ini berguna dalam memahami berbagai area khusus dalam keperawatan komunitas terutama terkait dengan masalah kesehatan yang lazim terjadi di Indonesia, dan memahami mekanisme jaminan layanan keperawatan komunitas, serta isu/kecenderungan yang terjadi; dan atau prasyarat untuk mengikuti mata ajar keperawatan komunitas III. Pengalaman belajar meliputi ceramah, diskusi, pembahasan kasus dan praktikum. Kompetensi Blok 19 (komunitas III) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 19 Komunitas III mahasiswa akan mampu : 1. Pada akhir pembelajaran, mahasiswa mampu merencanakan asuhan keperawatan komnitas dalam rentang sehat-sakit
2. Apabila

dihadapkan

pada

situasi

area

khusus

praktek

keperawatan

komunitas,mahasiswa mampu menyusun rencana asuhan keperawatan komunitas fokus pada peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit minimal pada area sekolah dan kesehatan kerja tersebut dengan menggunakan langkah proses keperawatan komunitas.

AIPNI Page 108

No. 1.

Kompetensi blok 19 Pada akhir pembelajaran mahasiswa mampu merencanakan asuhan keperawatan komunitas dalam rentang waktu sehat-akit

Bahan kajian A. Pengantar kesehatan komunitas dan konsep Dasar keperawatan komunitas 1. Pengertian kesehatan, indikator sehat, Karakteristik dan perilaku sehat 2. Kesehatan komunitas 3. Konsep dasar keperawatan komunitas B. Asuhan keperawatan komunitas 1. Peran dan fungsi keperawatan komunitas 2. Proses keperawatan komunitas 3. Program evaluasi: definisi,tujuan,manfaat,tahapan, metode/alat 4. Proses belajar mengajar di komunitas C. Program-program kesehatan/kebijakan dalam menanggulangi masalah kesehatan utama di Indonesia 1. Pemberantasan penyakit menular dan penyehatan lingkungan pemukiman 2. Program pembinaan kesehatan komunitas

Metoda Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

AIPNI Page 109

Apabila dihadapkan pada situasi area 1. konsep promosi kesehatan khusus praktek keperawatan komunitas, 2. Program promosi ksehatan mahasiswa peningkatan mampu menyusun rencana 3. Konsep perawatan di rumah 5. Konsep keperawatan kesehatan sekolah 6. Asuhan keperawatan kesehatan sekolah 7. Program usaha Kesehatan Sekolah penyakit 8. Konsep keperawatan kesehatan kerja asuhan keperawatan komunitas fokus pada 4. Program perarawtan di rumah

Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

Kesehatan kerja

dan

pencegahan dengan

minimal pada area sekolah dan kesehatan 9. Asuhan keperawatan kesehatan kerja tersebut menggunakan 10. Program kesehatan 11. konsep kesehatan jiwa masyarakat 12. Asuhan keperawatan jiwa masyarakat 13. Program kesehatan jiwa masyarakat 14. Isu kecenderungan pada empat area/setting Praktek keperawatan komunitas. langkah proses keperawatan komunitas.

AIPNI Page 110

Mata Kuliah Beban studi Prasyarat

: Manajemen Keperawatan : 2 SKS :-

Deskripsi Mata kuliah : Mata kuliah ini membahas manajemen keperawatan yang meliputi manajeman pelayanan keperawatan, manajemen asuhan keperawatan. Fokusnya pada penggunaan keterampilan manajeman dan kepemimpinan pada asuhan klien secara menyeluruh melalui manajemen pelayanan keperawatan dan memprakarsai perubahan yang efektif dalam sistem asuhan keperawatan. Kompetensi blok 20 (Manajemen Keperawatan) Setelah menyelesaikan Mata kuliah ini, mahasiswa mampu : 1. Melakukan simulasi pada penerapan gaya kepemimpinan yang efektif saat memberikan pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan. 2. Melakukan simulasi pembuatan perencanaan pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan. 3. Melakukan simulasi pengorganisasian pelayanan keperawatan maupun asuhan 4. Melakukan simulasi pengarahan pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan. 5. Melakukan simulasi pada pendelegasian pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan 6. Melakukan simulasi penyelesaian konflik pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan. 7. Melakukan simulasi penerapan teori perubahan pada pelayanan keperawatan.

AIPNI Page 111

No. 1 Melakukan kepemimpinan

Kompetensi blok 20 simulasi pada penerapan yang efektif saat

Bahan Kajian gaya 1. Konsep kepemimpinan 3. Karakteristik Kepemimpinan

Metoda Mini Lecture, Case Study, SGD

memberikan 2. Teori kepemimpinan 4. Gaya kepemimpinan perencanaan 1. Konsep perencanaan 2. Teori manajemen 3. Visi,misi, filosofi, tujuan, sasaran 4. Analisa SWOT 5. Budgeting 6. Standar keperawatan pelayanan Konsep pengorganisasian : 1. Struktur organisasi 2. Job description, job analisis, job evaluasi 3. Staffing 4. Prinsip staffing 5. Pengembangan staf

pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan. 2 Melakukan simulasi pembuatan

Mini Lecture, Case Study, SGD

pelayanan keperawatan maupun asuhan keperawatan.

3.

Melakukan

simulasi

pengorganisasian

Mini Lecture, Case Study, SGD

keperawatan maupun asuhan

AIPNI Page 112

Melakukan

simulasi

pengarahan

pelayanan Konsep pengarahan 1. Pengarahan 2. Pendelegasian 3. Komunikasi 4. Supervisi

Mini Lecture, Case Study, SGD

keperawatan maupun asuhan keperawatan

5. Kepemimpinan Melakukan simulasi pada pendelegasian pelayanan Konsep pengendalian keperawatan maupun asuhan keperawatan 1. Teknik, fungsi pengendalian 2. Quality improvement 3. Performance Appraisal

Mini Lecture, Case study, SGD

AIPNI Page 113

Deskripsi Mata Kuliah semester VII Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Keperawatan kegawat-daruratan multi sistem : 3 SKS ::

Deskripsi Mata Kuliah

Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang Kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan terkait berbagai sistem pada individu sesuai tingkat usia manusia mulai dari mulai dari bayi baru lahir sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi pada pencapaian kemampuan berfikir berbagai aspek yang terkait dengan dan komprehensif dalam dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan . Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi sistematis mengaplikasikan konsep kegawatan, kedaruratan dan Kompetensi blok 21 (Keperawatan kegawat-daruratan ) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 21 (Keperawatan kegawat-daruratan) Mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan I terkait multi sistem pada individu dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan I terkait multi sistem pada individu dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang I berhubungan dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan I. 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan I terkait multi sistem pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem kegawatan kedaruratan I pada berbagai tingkat usia.
AIPNI Page 114

kegawat daruratan

pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar peyelesaian masalah.

kegawat daruratan

terkait multi sistem dan

menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi kegawatan, kedaruratan dan

6. Mendemostrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan

sistem kegawat daruratan I pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayana n yang efisien dan efektif

AIPNI Page 115

No 1.

Kompetensi blok 21 Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan terkait multi sistem pada individu dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.

Bahan kajian 1. Patofisiologi pada kasus syok, multi overdosis dan keracunan obat pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional,regional dan internasional

trauma dan

Metoda Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills mapping based learning

2. Pengkajian pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat 3. Diagnosa keperawatan pada kasus syok,multi trauma dan overdosis dan keracunan obat 4. Perencanaan/Implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat 5. Dokumentasi asuhan keperawatan 6. Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat (rujukan, Gakin,Jamkesmas)

AIPNI Page 116

2.

Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus Pencegahan primer,sekunder,dan tersier pada masalah kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan terkait Pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan multi sistem pada individu dengan berbagai tingkat usia keracunan obat dengan memperhatikan aspek legal dan etis

Mini Lecture,Case studi,SGD,Project Based learning (PjBL), Lab skills

3.

Mengidentifikasi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat terkait multi sistem dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan .

Hasil- hasil penelitian terkait Pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat

Telaah jurnal,Case study SGD

4.

Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan Manajemen kasus pada kasus syok, multi trauma dan pada sistem sekelompok pada klien dengan tingkat kegawatan, usia overdosis dan keracunan obat (klasifikasi pada kasus kedaruratan dan kegawat daruratan I terkait multi syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat berbagai dengan dan prioritas masalah pada kasus syok, multi trauma dan overdosis dan keracunan obat ) memperhatikan aspek legal dan etis.

Case study,SGD

AIPNI Page 117

Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan gangguan sistem kegawatan kedaruratan pada berbagai tingkat usia.

1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Otonomi,Beneficien,justice, no maleficien,moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing Advocacy

Case study,SGD, Problem Based Learning (PBL)

Mendemostrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan sistem kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

Prosedur Keperawatan pada kegawatan, kedaruratan dan Lab skills kegawat daruratan 1. Pengkajian daruratan 2. Triase 3. BCLS kegawatan, kedaruratan dan kegawat

AIPNI Page 118

Deskripsi Mata Kuliah semester VIII Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat : Keperawatan kegawat darurat II : 3 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah Mata kuliah ini membahas tentang prinsip prinsip teoritis dan ketrampilan klinis keperawatan tentang kegawatan, kedaruratan dan kegawatan darurat terkait berbagai sistem pada kelompok dan masyrakat sesuai tingkat usia manusia mulai dari bayi sampai dengan sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep kegawatan, kedaruratan dan kegawatan daruratan dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah. Kompetensi blok 22 (Keperawatan kegawat daruratan II) Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok 22 (Keperawatan kegawadaruratan II) mahasiswa akan mampu : 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat II terkait multi sistem pada kelompok dan masyarakat dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan II terkait multi sistem pada kelompok dan masyarakat dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah masalah penelitian yang berhubungan dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat II terkait multi sistem pada kelompok dan masyarakat dengan berbagai tingkat usia dan menggunakan hasil hasil penelitian dalam mengatasi masalah kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat. 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada sekelompok klien dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat II terkait multi sistem pada kelompok dan masyarakat dengan berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.
AIPNI Page 119

5. Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat II pada berbagai tingkat usia
6. Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan kegawatan,

kedaruratan dan kegawat darurat II pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif.

AIPNI Page 120

No 1

Kompetensi blok 21 Bahan kajian Metoda Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan Patofisiologi pada kasus asidosis metabolik Mini Lecture, Case Study, kasus kegawatan, kedaruratan dan kegawat (DM, Luka bakar), stroke pada periode SGD, Project Based learning darurat II terkait multi sistem pada kelompok akut, Head injury dan masyarakat dengan berbagai tingkat usia (PjBL), Lab skills, mapping based learning

dengan memperhatikan aspek legal dan etis. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan Pencegahan primer, sekunder, dan tersier Mini Lecture, Case Study, dengan kasus kegawatan, kedaruratan dan pada kasus asidosis metabolik (DM, Luka SGD, Project Based learning kegawat daruratan II terkait multi sistem pada bakar), asidosis respiratorik (respiratory (PjBL), Lab skills kelompok dan masyarakat dengan berbagai failure, henti nafas) stroke pada periode tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal akut, Head injury dan etis Mengidentifikasi masalah masalah penelitian Hasil hasil penelitian terkait kasus Telaah jurnal, Case study, yang berhubungan dengan kegawatan, asidosis metabolik (DM, Luka bakar), SGD kedaruratan dan kegawat darurat II terkait multi asidosis respiratorik (respiratory failure, sistem pada kelompok dan masyarakat dengan henti nafas) stroke pada periode akut, Head berbagai tingkat usia dan menggunakan hasil injury hasil penelitian dalam mengatasi masalah kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat Melakukan simulasi pengelolaan asuhan Manajemen kasus asidosis metabolik (DM, Case study, SGD keperawatan pada sekelompok klien dengan Lukabakar), asidosi respiratorik failure,

4
AIPNI

Page 121

kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan henti nafas) stroke pada periode akut, Head terkait multi sistem pada kelompok dan injury masyarakat dengan berbagai tingkat usia dengan 5 memperhatikan aspek legal dan etis Melaksanakan fungsi advokasi pada kasus dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat darurat pada berbagai tingkat usia 1. Prinsip prinsip etika keperawatan : Case study, SGD, Problem otonomi, beneficience, juctice, non Based learning (PBL) maleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat. 6 Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan kegawatan, kedaruratan dan kegawat daruratan pada berbagai tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku, dengan berfikir kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif 2. Nursing advocacy 1. Pengkajian pada kasus asidosis Lab skills metabolik (DM, Luka bakar), asidosis respiratorik failure, henti nafas) stroke pada periode akut, Head injury 2. Manajemen klien dengan terpasang ventilator 3. Monitoring CVP

AIPNI Page 122

Mata Kuliah Beban Studi Prasyarat

: Skripsi : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini merupakan mata kuliah implementasi dari riset keperawatan yang mewajibkan mahasiswa untuk mengidentifikasi masalah keperawatan yang harus diselesaikan dengan penelitian, membuat proposal penelitian, melakukan penelitian dan membuat laporan penelitian dengan menggunakan metodologi penelitian. Tujuan Mata Kuliah : Peserta didik mampu : 1. Mengidentifikasi masalah penelitian 2. Membuat rancangan penelitian 3. Melakukan penelitian 4. Menyusun laporan penelitian dalam bentuk Skripsi 5. Mempertanggungjawabkan melalui uji sidang Skripsi Bahan Kajian 1. Metoda Penelitian kwantitatif dan kwalitatif 2. Metoda Penelitian Kesehatan 3. Statistik
4. Sumber sumber yang berhubungan dengan topik penelitian baik dalam bentuk

buku teks ataupun jurnal dan website sesuai topik penelitian Daftar Pustaka Gunakan Referensi terkini dengan terbitan 5 tahun terakhir minimal 5 judul gunakan website sesuai dengan topik bahasan :

http://en.wikipedia.org http://yahoo.co.id http://google.com Proquest

AIPNI Page 123

IKD 1 (4SKS) Semester 1

Agama (2 SKS)

Kebut . oksigennasi (4 SKS)

Kewarganegaraan

B. Indonesia (2

ISD ( 2 SKS)

AIPNI

(2 SKS)

SKS) IKD II (4SKS) Semester 2 Kebut. Nutrisi ( 4 SKS) IKD III ( 4 SKS) Kebut cairan dan Elektrolit (4 sks) Kebut. Eliminasi ( 3 sks) Kebut. Istirahat dan Tidur ( 3 sks) Kebut. Aktivitas dan Mobilisasi (3 sks) Kebut. Aman dan Nyaman (4 sks) Kebut. Konsep diri ( 4 sks) Keperarawatan Komunitas I (2 sks) Kebut. Seksualitas ( 4 sks) Kebutuhan Komunikasi ( 3 sks) Kep. Komunitas II (3 sks) Semester 5 Semester 4 Semester 3 DENGAN PENDEKATAN KEBUTUHAN DASAR MANUSIA Kebut. Mekanisme Koping (3 sks)

Pendekatan berdasarkan kebutuhan dasar manusia

Bahasa Inggris Bahasa Inggris Bahasa ( 2 SKS) Riset Kep Manajemen Keperawatan (2 sks) Kep. Komunitas III ( 3 sks) Komprehensif I ( 3 sks) Komprehensif II ( 3 sks)

(2 SKS) (2 SKS) Inggris SKS) (2 SKS)

MATRIK PENGGAMBARAN MATA KULIAH DALAM HUBUNGANNYA Semester 6 Semester 7

Page 124

Skripsi (4

Semester 8

CONTOH STRUKTUR KURIKULUM PENDEKATAN KEBUTUHAN DASAR SEMESTER I Agama Kewarganegaraan Bahasa Indonesia Ilmu Keperawatan dasar I Ilmu Keperawatan Dasar II Ilmu Sosial Dasar Jumlah jam/mg = 14 + 4 = 18 jam SEMESTER II Mata Ajar Kebutuhan Oksigenasi Kebutuhan Nutrisi Bahasa Inggris Ilmu Keperawatan Dasar III Jumlah jam = 11 + 4 + 4 = 19 jam SEMESTER III No 1 2 3 4 5 Mata Ajar Kebutuhan Cairan & Elekrolit Kebutuhan Eliminasi Kebutuhan Istirahat & Tidur Kebutuhan Aktivitas & Mobilisasi Bahasa Inggris Jumlah jam = 11 + 4 + 8 = 23 jam No 1 2 3 4 No 1 2 3 4 5 6 Mata Ajar SKS 2 2 2 4 4 2 16 SKS 4 4 2 4 14 SKS 4 3 3 3 2 15 T 2 2 2 2 2 2 14 T 3 3 2 3 11 T 3 2 2 2 2 11 Lab 1 1 2 Lab 0.5 0.5 1 2 Lab 0.5 0.5 0.5 0.5 2 K ket

K 0.5 0.5 1 K 0.5 0.5 0.5 0.5 2

ket

ket

Deskripsi mata kuliah pendekatan berdasarkan pendekatan kebutuhan Mata kuliah Beban studi Prasyarat : Ilmu Keperawatan Dasar I : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang konsep berfikir dalam keperawatan, perkembangan keperawatan ; pendekatan holistic care (konsep caring, holisme, humanisme dan transcultural nursing); prinsip-prindip legal etis dan isu etik (etical issue); nursing advocacy; termasuk, teknologi komunikasi informasi dalam pembelajaran keperawatan Kompetensi blok I
AIPNI Page 125

Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IKD I mahasiswa mampu : 1. 2. 3. 4. 5. No 1 menerapkan konsep berfikir kritis dalam keperawatan menganalisis perkembangan sejarah keperawatan menganalisis prinsip-prinsip pendekatan secara holistik dalam konteks keperawatan menerapkan prinsip-prinsip legal etis paada pengambilan keputusan dalam konteks keperawatan memanfaatkan teknologi komunikasi informasi dalam pembelajaran keperawatan Kompetensi blok I Menerapkan konsep berfikir kritis dalam 2 keperawatan Menganalisis perkembangan sejarah 3 keperawatan Menganalisis prinsipprinsip pendekatan secara holistik dalam konteks keperawatan 1. 2. 3. 4. 4 Menerapkan prinsipprinsip legal etis pada pengambilan keputusan dalam konteks keperawatann Bahan kajian Konsep berfikir kritis dalam keperawatan Sejarah keperawatan nasional dan internasional teori sistem konsep berubah konsep holistic care : transcultural nursing Mini lecture, case study, small group discussion (SGD) discovery learning (DL) Metode Dicovery learning (DL), project based learning(PjBL) Dicovery learning (DL), project based learning(PjBL) Mini lecture, case study, small group discussion (SGD)

caring, holisme, humanisme dan (keperawatan lintas budaya) 1. prinsip-prinsip etika keperawatan : onotomi, beneficience, non maleficience, justice, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. isue etik dalam praktik keperawatan ; Euthanasia, transplantasi organ, supporting devices, aborsi 3. prinsip-prinsip legal dalam praktik keperawatan : malpraktik, neglected, pertanggunggugatan

AIPNI Page 126

(mandiri dan limpahan), pertanggungjawaban, dll 4. 5. 5 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pembelajaran keperawatan perlindungan hukum dalam nursing advocacy praktik keperawatan pengambilan keputusan legal etis Aplikasi komputer ( membuat blok, Demonstrasi, PjBL mengirim tugas melalui email, mencari bahan untuk tugas pembelajaran melalui internet )

Mata kuliah Beban studi Prasyarat

: Ilmu Keperawatan Dasar II : 4 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah :

AIPNI Page 127

Mata kuliah ini membahas tentang konseptual keperawatan ; konsep, tahap, karakteristik, prinsip-prinsip dan tugas tumbuh kembang manusia; teori komunikasi dan pendidikan dalam keperawatan yang dapat digunakan pada pelayanan keperawatan. Kompetensi blok 2 Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IKD II mahasiswa akan mampu : 1. menerapkan model konseptual keperawatann dalam berbagai situasi 2. menerapkan hal-hal yang terkait dengan pertumbuhan dan perkembangan manusia 3. menerapkan prinsip komunikasi terapeutik sesuai dengan kondep tumbuh kembang 4. menerapkan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang No 1 Kompetensi blok I Menerapkan model konseptual keperawatan dalam berbagai situasi 2 Bahan kajian Model konseptual keperawatan (Virginia Henderson, Orem, Roy, Dicovery learning (DL), project based learning(PjBL) Mini lecture, case study, small group discussion (SGD) discovery learning (DL) Metode Mini lecture, case study, SGD

Betty Neuman, dll ) Menerapkan hal-hal yang terkait Konsep, tahap, dengan pertumbuhan dan perkembangan manusia karakteristik, dan tugas perkembangan 1. teori komunikasi 2. komunikasi terapeutik 3. penggunaan komunikasi terapeutik pada berbagai tingkat usia dengan berbagai kondisi 4. menerapkan komunikasi dalam pelayanan kesehatan 5. ternd dan issue

Menerapkan prinsip komunikasi sesuai dengan konsep tumbuh kembang

AIPNI Page 128

komunikasi dalam pelayanan kesehatan / keperawatan 6. komunikasi dalam konteks sosial dan keanekaragaman budaya serta 4 Menerapkan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuia dengan tumbuh kembang keyakinan 1. konsep belajar sepanjang hayat 2. antropologi dan sosiologi budaya 3. teori pendekatan sosial dalam kesehatan 4. konsep dasar kesehatan aspek sosial budaya serta hubungan dengan ekologi 5. rancangan penyuluhan kesehatan 6. metode evaluasi Mata kuliah Beban studi Prasyarat : Ilmu Keperawatan Dasar III : 2SKS(2-1) :Mini lecture, case study, small group discussion (SGD) discovery learning (DL) PjBL

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang metodologi keperawatan dan perspektef keperawatan : maternitas, anak, orang dewasa, dan komunitas serta aplikasi pendidikan dalam keperawatan dan tantanan pelayanan kesehatan. Kompetensi blok 3 Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada blok IKD III mahasiswa akan mampu :

AIPNI Page 129

1. merancang asuhan keperawatan pada kasus sederhana dengan pendekatan proses keperawatan 2. menjelaskan tentang ruang lingkup keperawatan maternitas , anak, orang dewasa, jiwa dan komunitas dalam sistem pelayanan kesehatan 3. mengaplikasikan prinsip pendidikan dan keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang manusia dalam sistem pelayanan kesehatan

AIPNI Page 130

No 1

Kompetensi blok I Merancang asuhan keperawatan pada kasus sederhana dengan pendekatan proses keperawatan

Bahan kajian Kasus dengan keluhan klien Konsep proses keperawatan : a. pengkajian b. diagnose keperawatan c. perencanaan d. pelaksanaan e. evaluasi f. pendokumentasian a. perspektif dan falsafah keperawatan b. ruang lingkup keperawatan c. tren keperawatan d. isu keperawatan (konsep bermain pada anak, reaksi hospitalisasi, dll) a. konsep belajar sepanjang hayat b. antropologi dan sosiologi kesehatan c. teori pendekatan sosial dalam kesehatan

Metode Mini lecture,case studi, SGD, project Based learning (PjBL) lab skills

Menjelaskan tentang ruang lingkup keperawatan maternitas, anak, orang dewasa, jiwa dan komunitas dalam sistem pelayanan kesehatan.

Mini lecture,case studi, SGD, project Based learning (PjBL) lab skills

Mengaplikasikan prinsip pendidikan dalam keperawatan sesuai dengan tumbuh kembang manusia dala sistem pelayanan kesehatan

Case studi, SGD, project based learning (PjBL), Demonstrasi

AIPNI Page 131

d. konsep dasar kesehatan aspek sosial budaya serta hubungan dengan ekologi e. rancangan penyuluhan kesehatan f. metode evaluasi

AIPNI Page 132

Mata kuliah Beban studi Prasyarat

: Kebutuhan Oksigenasi : 5 SKS :-

Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang prinsip-prinsip teoritis dan keterampilan klinis keperawatan tentang kebutuhan oksigenasi sesuai tingkat usia manusia melalui dari pembentukan dalam kandungan sampai lansia. Fokus mata kuliah ini meliputi berbagai aspek yang terkait dengan proses ventilasi, difusi, transportasi, dan sistem respirasi sel. Kegiatan belajar mahasiswa berorientasi pada pencapaian kemampuan berfikir sistematis, komprehensif dan kritis dalam mengaplikasikan konsep sistem respirasi dengan pendekatan asuhan keperawatan sebagai dasar penyelesaian masalah. Kompetensi blok 6 Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran pada kebutuhan oksigenasi mahasiswa akan mampu : 1. melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan kebutuhan oksigenasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 2. Melakukan simulasi pendidikan kesehatan dengan kasus gangguan kebutuhan oksigenasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis. 3. Mengidentifikasi masalah oksigenasi 4. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan keperawatan pada skelompok klien dengan gangguan kebutuhan oksigenasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis 5. Menjadi acuan dalam melaksanakan berbagai peran diatas dengan memperhatikan etika dan norma profesi masalah-masalah penelitian yang berhubungan dengan kebutuhan oksigenasi dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi

AIPNI Page 133

No. Kompetensi blok 6 1. Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan kebutuhan oksigenasi pada berbagai tingkat usia dengan memperhatikan aspek legal dan etis.

1. 2.

Bahan kajian Anatomi, fisiologi, kimia, fisika dan biokimia oksigenasi. Patofisiologi pada kebutuhan oksigenasi (kasus-kasus oksigenasi yang sering terjadi pada berbagai tingkat usia di daerah, nasional, regional dan internasional)

Metode Mini Lecture, Case Study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Lab skills, mapping based learning

3. 4. 5.

Pengkajian kebutuhan oksigenasi Diagnosa keperawatan pada gangguan oksigenasi Perencanaan/implementasi/evaluasi keperawatan pada gangguan kebutuhan oksigenasi.

6. 7.

Dokumentasi asuhan keperawatan Sistem layanan kesehatan untuk pasien dengan gangguan kebutuhan oksigenasi (rujukan, PMO, Gakin, Jamkesmas) 1. Pencegahan primer dan sekunder pada masalah kebutuhan oksigenasi

2.

Melakukan simulasi asuhan keperawatan dengan kasus gangguan kebutuhan

Mini Lecture, Case Study, SGD, Project Based Learning (PjBL), Lab skills

AIPNI Page 134

oksigenasi pada berbagai tingkat usia 3.

2. Pencegahan tersier pada masalah Telaah Jurnal, Case study, SGD

dengan memperhatikan aspek legal dan etis. kebutuhan oksigenasi Mengidentifikasi masalah-masalah Hasil-hasil penelitian terkait kebutuhan penelitian yang berhubungan dengan kebutuhan oksigenasi dan menggunakan hasil-hasil penelitian dalam mengatasi masalah oksigenasi. Melakukan simulasi pengelolaan asuhan gangguan kebutuhan oksigenasi pada berbgai tingkat usia dengan memperhatikan aspek Melaksanakn fungsi advokasi pada kasus dengan oksigenasi pada berbagi tingkat usia. oksigenasi

4.

Manajemen kasus pada kebutuhan oksigenasi Case study, SGD prioritas masalah sistem respirasi)

keperawatan pada sekelompok klien dengan (klasifikasi kasus kebutuhan oksigenasi dan

5.

1. Prinsip-prinsip etika keperawatan : otonomi, beneficience, justice, non maleficience, moral right, nilai dan norma masyarakat 2. Nursing advocacy 1. Pengkajian pada oksigenasi 2. Fisioterapi dada/postural drainage 3. Terapi O2 4. Suctioning

Case study, SGD, Problem Based learning (PBL)

6.

Mendemonstrasikan intervensi keperawatan pada kasus dengan gangguan oksigenasi pada berbagi tingkat usia sesuai dengan standar yang berlaku, dengan berfikir

Lab skills

AIPNI Page 135

kreatif dan inovatif sehingga menghasilkan pelayanan yang efisien dan efektif

5. Perawatan WSD 6. Nebulisasi 7. Trakheostomi

AIPNI Page 136

Kesimpulan Kedua model matriks dan rangkaian deskripsi mata kuliah yang disajikan diatas belum merupakan pencerminan kurikulum lengkap tetapi hanya berupa kurikulum inti (60%). Dengan demikian, seluruh deskripsi mata kuliah belum dijabarkan. Selanjutnya, deskripsi mata kuliah yang belum diuraikan serta mata kuliah yang terdapat kurikulum institusi perlu dilengkapi oleh masing-masing institusi. Model Penyelenggara Pendidikan Sarjana Keperawatan Tahap Profesi 36 SKS S. Kep Praktik 30% Tahap Akademik 144-160 SKS Teori 70% Ners

Pola Pendidikan Nerd an Sistem Uji Kompetensi sebelum kelulusan Tahap Profesi (internship) Uji Kompetensi (work entry / exit exam) STR (RN)

AIPNI

Tahap Akademik
Page 137

Penamaan kelulusan : Setelah menyelesaikan tahap akademik, lulusan akan mendaptkan gelar Sarjana Keperawatan S.Kep dan setelah tahap profesi lulusan akan mendapat sebutan profesi Ners

KURIKULUM PENDIDIKAN PROGRAM PROFESI Pendidikan profesi keperawatan bertujuan untuk menyiapkan peserta didik untuk

mampu melaksanakan fungsi dan peran sebagai ners. Hal ini sesuai dengan keputusan menteri pendidikan nasional Republik Indonesia No. 232/U/2000 pasal 2 ayat 2 bahwa program pendidikan profesional bertujuan untuk menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan profesional dalam menerapkan, mengembangkan, dan menyebarluaskan teknologi dan atau kesenian serta mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional.
AIPNI Page 138

Program pendidikan ners merupakan lanjutan tahap akademik pada pendidikan sarjana keperawatan dengan beban studi minimal 36 SKS (mengacu pada PP no. 4 pendidikan kedinasan) atau setara magister (SK. Mendiknas, No. 232/U/2000 pasal 5 ayat 2). Pendidikan tahap profesi keperawatan merupakan tahapan proses adaptasi profesi untuk dapat menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan profesional, memberikan pendidikan kesehatan menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan. Pengembangan kurikulum pendidikan tahap profesi terdiri dari kurikul inti dan kurikulum instirusi yang harus diikuti oleh seluruh institusi pendidikan tinggi keperawatan yang menyelnggarakan program pendidikan profesi. Kurikulum institusi pendidikan tahap tinggi profesi terdiri dari 60% kurikulm inti (22 SKS) dan 40% kurikulm yang mencirikan institusi. Dengan demikian, diharapkan seluruh institusi pendidikan profesi mempunyai kurikulum inti yang sama. Kompetensi pendidikan profesi dapat dicapai dengan masa studi 2-3 semester dengan perhitungan 36 SKS x 16 minggi x 4 jam = 2304 jam. Jika dalam satu minggi 48 jam, maka dibutuhkan masa studi 48 minggi (2304 : 48 jam) A. Profil Lulusan Pendidikan Profesi Tahap pendidikan profesi lebih difokuskan pada profil sebagai : 1. Care Provider (Profil peneliti dan pendidik terintegrasi dalam profil Care Provider) 2. Manajer asuhan klien. 3. Community Leader B. Kompetensi Lulusan Pendidikan Tahap Profesi Untuk menjamin kualitas lulusan agar dapat berkomunikasi secara global diperlukan patokan dalam penentuan kompetensi yang harus dikuasai oleh seorang ners di berbagai institusi penyelnggara pendidikan ners di seluruh Indonesia. Kompetensi ini dijabarkan kedalam unit kompetensi : 1. Kompetensi lulusan Pendidikan tahap Profesi di fokuskan pada kemampuan: a. Berkomunikasi secara efektif dalam menjalin hubungan interpersonal.
AIPNI Page 139

b. Melaksanakan asuhan keperawtan profesional di tatanan klinik dan komunitas menggunakan hasil penelitian, serta menerapkan aspek etik dan legal dalam praktik keperawatan. c. Mengaplikasikan fungsi kepimpinan manajemen keperawatan. d. Menggunakan hasil penelitian dalam upaya meningkatkan kualitas asuhan keperawatan. 2. Unit Kompetensi lulusan Pendidikan tahap Profesi: a. Mampu melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan. b. Mampu menggunakan ketrampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim c. Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab. d. Mampu menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien ditatanan klinik dan komunitas e. Mampu menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal f. Mampu memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau faktor lain dari setiap klien yang unik g. Mampu mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien h. Mampu mendemonstrasikan ketrampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standar yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efisien dan efektif. i. Mampu mengembangkan pola pikir kritis, logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan j. Mampu membeikan asuhan yang berkualitas ecara holistis kontinyu dan konsisten k. Mampu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya l. Manpu mengunakan prinsip-prinsip peningkatan kualitas berkesinambungan dalam praktik

AIPNI Page 140

m. Mampu mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui pengguanan sstrategi manajemen kualitas dan manajemen resiko n. Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan o. Mampu memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan p. Mampu mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif q. Mampu mengembangkan potensi diri professional r. Mampu dalam mengembangkan profesi keperawatan s. Mampu menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan t. Mampu bekerjasama dengan unsur terkait dimasyarakat dalam menerapkan asuhan keperawatan komunitas u. Mampu mengembangkan program yang kreatif dan inovatif ditatanan komunitas dalam aspek promutif preventif, kuratif dan rehabilitatif v. Mampu melaksaanakan terapi modalitas/ komplementari sesuai dengan kebutuhan klien w. Mengaplikasikan fungsi kepemimpinan dan manajemen keperawtan x. Mampu merencanakan kebutuhan sarana dan prasarana ruangan keperawatan secara berkelompok y. Mampu mengorganisasikan mamajemen ruangan keperawatan secara berkelompok z. Mampu mencegan dan menyelesaikan konflik aa. Mampu memberikan pengarahan pada anggota timnya bb. Mampu melakukan evaluasi terhadap anggota timnya cc. Mampu menerapkan gaya kepemimpinan yang sesuai dengan kondisi ruangan untuk mengingkatkan kemampuan

AIPNI Page 141

c. Kaitan Kompetensi, Unit Kmopetensi dan Area Pencapaian NO. 1. KOMPETENSI Berkomunikasi secara efektif dalam menjalin hubungan inter personal 2. 3. 2. Melaksanakan tatakan legal 3. 4. 5. klinik asuhan 1. dengan 1. UNIT KOMPETENSI asuhan keperawatan Mampu menggunakan keterampilan inter personal yanf efektif dalam kerja tim Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan tanggung jawab Mampu menggunakan proses keperawatn dalam menyelesaikan Diseluruh masalah klien kritis, logis dan etis dalam mengembangkan keperawatan asuhan keperawatan holistik, kontinyu dan konsisten Mampu mengunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif Mamapu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya Mampu menggunakan prinsip-prinsip peningakatan kualitas area prakik terutama AREA PENCAPAIAN area praktik keperawatan Mampu melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian Diseluruh

keperawatan professional di menerapkan aspek etik dan 2.

area keperwatan medikal dan jiwa

Mampu memberkan asuhan yang secara berkualitas secara bedah, anak, maternitas,

AIPNI Page 142

6. Berkesinambungan dalam praktik 7. Mampu mempertahakan lingkunagn yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko 8. Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan 9. Mampu memberikan dukungan kepeda tim asuhan dengan mempertahankan diberikan 10. 11. 12. 13. Mampu mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif Mampu mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan profesional Mampu berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan akontabilitas auhan keperawatan yang

AIPNI Page 143

Melaksanakan asuhan keperawatan profesional ditatanan komunitas

1. Mampu

menggunakan

proses

keperawatan

dalam Di

area

keperawatan kelarga, dan

menyelesaikan masalah klien ditatanan kominitas menerapkan suhan komunitas 3. Mampu mengembangkan program yang kretif dan inofatif ditatanan komunitas dalam aspek promotif preventif, kuratif dan rehabilitatif 4. Mampu melaksanakan terapi modlitas / komplementasisesuai dengan kebutuhan klien

gerontik,

2. Mampu bekerjasama dengan unsur terkait dimasyarakat dalam komunitas

4.

Mengaplikasikan kepemimpinan dan manajenen keperawatan

1. Mampu

merencanakan

kebutuhan

keperawatan

secara Keperawatan medikal bedah, anak, jiwa, dan komunitas.

berkelompok 2. Mampu mengorganisasikan menejemen ruangan keperawatan secara berkelompok mampu mencegah dan menyelesaikan konflik di dalam tim 3. Mampu memberikan pengarahan kepada angota tim nya 4. Mampu melakukan evaluasi terhadap anggota tinya 5. Mampu menerapkan gaya kepemimpinan yang sesuai dengan kondisi

AIPNI Page 144

D. Struktur Kurikulum Pendidikan Tahap Profesi Pendidikan tahap profesi merupakan kelajutan dari tahap pendidikan program sarjana keperawatan dimana tahap ini peserta didik mengaplikasikan teori dan konsep yang didapat selama proses pendidikan sarjana. Oleh karena itu, pelaksanaan pendidikan terhadap proffesi harus dilaksanakan dengan memperhatikan prinsip-prinsip di bawah ini : 1. Calon peserta pendidikan tahap profesi : - Lulus pendidikan sarjana keperawatan - Lulus uji kompetensi (12 kompetensi inti dan kompetensi tambahan yang diperlukan untuk wahana praktik tertentu) 2. Tersedianya wahana praktek yang kondusif (sarana dan prasarana) untuk menumbuh kembangkan kemampuan berfikir kritis, menyelesaikan masalah dan mengambil keputusan sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai. 3. Tersedianya buku pedoman pelaksanaan kegiatan pendidikan tahap profesi, buku log, dan modul praktik. 4. Tersedianya preseptor/mentor untuk menyelengarakan pendidikan profesi. 5. Pelaksanaan kegiatan pendidikan profesi berorentasi pada tahap pembelajaran sederhana ke kompleks dengan memfokuskan pada pengetahuan, kertampilandan sikap untuk mencapai kompetensi profesional seorang ners. Matrik sebaran Mata kuliah pendidikan Profesi Stase Mata Kuliah Jumlah SKS Kurikulum Kurikulum

inti institusi I Keperawatan Medikal Bedah 5 II Keperawatan Anak 2 III Keperawatan Maternitas 3 IV Keperawatan Jiwa 2 V Menejemen Keperawatan 2 VI Keperawatan Gadar 2 VII Keperawatan gerontik 2 VII Keperawatan Keluarga dan Komunitas 4 Jumlah 22 36 Penatalaksanaan : Stase I-VIII dapat dilaksanakan secara paralel dan tidak prasyarat karena diasumsikan setiap lilisan pendidikan tahap akademik telah memiliki kompetensi yang diperlukan untuk tahap profesi. E. Deskripsi mata kuliah

1. Mata Kuliah Beban Studi

: Keperawatan Medikal Bedah : 5 SKS

Deskripsi Mata Kuliah Praktik profesi keperawatan medikal bedah merupakan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk dapat menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap ketika melakukan asuhan keperawatan profesional, memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta mengunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan pada orang dewasa. Praktik Profesi Keperawatan Medikal Bedah mencakup asuhan keperawatan pada klien dewasa dalam konteks keluarga yang mengalami masalah pemenuhan daarnya akibat gangguan satu sistem (organ) atau beberapa sistem (organ) tubuhnya. Kompetensi : Setelah mengikuti praktik profesi Keperawatan Medikal Bedah mahasiswa mampu : a. b. c. d. Melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan pada orang dewasa. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim Menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab Menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien dewasa ditatanan klinik dengan gangguan : - Termoregulasi : Thypoid - Oksigenasi akibat ARDS, Pneuminia, Asma, Anemia, Dekompesasio cordis, Ca paru - Eliminasi : Ileus Ca saluran cerna, BPH. - Pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit : Diare, DHF, ARF/CRF, Pankreatitis akut, Koleliasis akut. - Nutrisi : DM, Hipo/hipertiroid. - Keamanan fisik : Leukimia, Stroke, Cirhep, Hepatitis, HIV/AIDS. - Mobilitas fisik : Fraktur. e. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dal ilegal

f. g. h.

Memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau faktor lain dari setiap klien yang unik. Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan kliean dewasa Mendemonstrasikan ketrampilan teknik keperawatan yang sesuai dengan standart yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efisien dan efektif

i. j. k. l.

Mengembangkan pola pikir kritis, logis dan etis dala mengembangkan asuhan keperawatan oramh dewasa Memberikan asuhan yang berkualitas secara holistik, kontinyu dan konsisten Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko.

m. Melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijaksanaan yang berlaku dalam bidang kesehatan. n. o. p. q. r. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan profesional Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan Metoda Pembelajaran
1. Pre dan post conference

2. Tutorial individual yang diberikan preseptor 3. Diskusi kasus


4. Case report dan overan dinas

5. Pendelegasian kewenangan bertahap 6. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi / keperawatan terkini 7. Problem solving for better health (PSBH) 8. Belajar berinovasi dalam pengolahan asuhan.

Metoda evaluasi : 1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill


3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 7. Kasus lengkap, kasus singkat 8. Portfolio Daftar Referensi : Harus tercantum minimal 3 buku teks dan 3 alamat web terkait artikel terkini. -----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

2. Mata Kuliah Beban Studi Deskripsi Mata Kuliah :

: Keperawatan Anak : 2 SKS

Praktik profesi keperawatan anak merupakan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan profesional yang aman dan efektif, memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien anak dan keluarganya, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan pada anak.

Praktik profesi keperawatan anak mencakup anak dengan berbagai tingkat usia (neonatus, bayi, toddler, pra sekolah, sekolah dan remaja) dalam knteks keluarga yang bertujuan untuk optimalisasi pertumbuhan dan perkembangan pada anak sehat, anak sakit akut dan sakit yang mengancam kehidupan, dengan anak masalah pediatric sosial dan manajemen terpadu balita sakit, dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan ditatanan klinik. Kompetensi : Setelah menyelesaikan praktik profesi keperawatan anak mahasiswa mampu : a. b. c. d. Melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan anak dengan berbagai tingkat usia dalam konteks keluarg Menggunakan ketrampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim Menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab Menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien aanak pada berbagai tingkat usia dalam konteks keluarga ditatanan klinik - Bayi dan anak dengan gangguan termoregulasi : MAS, RDS, BBLR, Thypoid, morbili - Bayi dan anak dengan gangguan oksigenerasi akibat RDS, Pneumonia, Asma, Anemia, Thalasemia - Bayi dan anak dengan gangguan eliminasi akibat kelainan congenital : Hirschprung, Atresia Anni, Hypospadia, Labiopalatoschiziz - Bayi dan anak dengan gangguan pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit : Diare, DHF, NS - Bayi dan anak dengan nutrisi : KEP/ malnutrisi, Juvenile DM, obesitas - Bayi dan anak dengan gangguan pertubuhan dan perkembangan - Bayi dan anak dengan gagguan keamanan fisik : Leukimia, ITP, Trombositopenia, meningitis / Enchepalitis, Hyperbilirubinemia, Kejang e. f. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal pada klien anak dalam konteks keluarga Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien ank dalam konteks keluarga

g.

Mendemonstrasikan keterampilan tekniskeperawatan yang sesuai dengan standarta yang berlakuatau secara kreatif dan inivatif agar pelayanan yang diberika efisien dan efektif pada klien anak

h. i. j.

Menggembangkan popla pikir kritis, logis, dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan pada klien anak dalam konteks keluarga Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien dan keluarga agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan stratedi manejemen kualitas dan manajemen resiko pada klien anak dalam konteks keluarga

k. l.

Membuat klasifikasi dan tindakan dari kasus yang diperoleh di Pukesmas, dengan pendekatan Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS) Memberikan asuhan keperawatan pada anak dengan pendekatan Manajemen Terpadu Balita Sehat di masyarakat

m. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keprawatan yang diberiakan n. o. p. q. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan Metode Pembelajaran
1. Pre dan post conference

2. Tutorial individual yang diberikan preseptor 3. Diskusi kasus


4. Case report dan overan dinas

5. Pendelegasian kewenangan bertahap 6. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi / keperawatan terkini 7. Problem solving for better health (PSBH) 8. Belajar berinovasi dalam pengolahan asuhan. Metoda evaluasi :

1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill


3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 7. Kasus lengkap, kasus singkat 8. Portfolio Daftar Referensi : Harus tercantum minimal 3 buku teks dan 3 alamat web terkait artikel terkini. Daftar Pustaka Ball. J. W., & Bindler, R. C. (2003). Pediatric nursing : caring for Children. New Jersey : prentice hall Barbara, V. W. et. Al. 2000. Nursing Care of the General pediatric Surgisal Patient. Maryland : Aspen publication Bowden, V. R., Dickey, S. B., & Greenberg, C. S. (1998). Children and their families : The continuum of care. Philadelphia: W.B. Saunders Company. Hay, W, et. Al. 1997. Current pediatric Diagnosis and Treadment, Connecticut : Appleton dan Lange. Hockenberry, M. J & Wilson, D. (2007). Wongs Nursing Care of Infants and Children. (8th edition). Canada : Mosby Company. Hockenberry,Wilson. (2008). Wongs Essentials of Pediatric Nursing. (8th ed.). St. Louis: Mosby Elseiver Karen, M.S. 1996. Wellness Nursing Diagnosis for Health Promotion. Philadelphian :Lippincott. Mott, SR., James, S.R., & Sperhac, A.M 1990. Nursing Care of Children and Families. Readwood City : Addison Wesley Muscari, M.E. (2001). Advanced pediatricclinical assessment: Skills and procedures. Philadelphia: Lippincot Markum, A.H.(1999). Buku ajar ilmu kesehatan anak. Jilid 1. Jakarta: fakultas Ilmu Kedokteran Unuversitas Indonesia

Wong and Whaley. 1996. Clinical Manual of Pediatric Nursing, St. Louis : Mosby Year Book Wong, D.I., Kasprisin C & Hess, C., (1996). Clinical manual of pediatric nursing, St. Louis : Mosby. Wong, D.L., & Hockenberry, M. J. (2003). Nursing Care of Infants and Children. (7th edition)St. Louis : Mosby. 1. Mata Kuliah : Keperawatan Maternitas Beban : 3 SKS Deskripsi Mata Kuliah Praktik profesi keperawatan maternitas merupakan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan professional, memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan Maternitas dalam konteks keluarga Praktik profesi keperawatan maternitas dilakukan secara bertahap dimulai dari prenatal, intranatal dan post natal serta yang mengalami masalah pada sistem reproduksi dan pengaturan kehamilan. Kompetensi Setelah mengikuti praktik profesi keperawatan maternitas mahasiswa mampu: a. Melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan pada ibu hamil, melahirkan dan paska melahiran serta yang mengalami masalah pada system reproduksi dan pengaturan kehamilan dan keluarganya. b. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. c. Mengguakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab d. Mengguanakan proses keperawatan pada ibu hamil melahirkan dan paska melahirkan serta yang mengalami masalah pada system reproduksi dan pengaturan kehamilan

e. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal : merencanakan program keluarga berencana. f. Memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau factor lain dari setiap klien yang unik g. Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan ibu hamil, melahirkan, paska melahirkan, masalah pada system reproduksi dan pengaturan kehamilan. h. Mendemonstrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standat yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efisien dan efektif. i. Mengembangkan pola kritis logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan maternitas. j. Memberikan asuhan yang berkualitas secara holistik, kontinyu dan konsisten. k. Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya l. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi mamajemen yang kualitas dan manajemen resiko m. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontbilitas asuhan keperawatan yang diberikan. n. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif o. Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional p. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan q. Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan maternitas. Metode Pembelajaran
1. Pre dan post conference

2. Tutorial individual yang diberikan preseptor 3. Diskusi kasus


4. Case report dan overan dinas

5. Pendelegasian kewenangan bertahap 6. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi / keperawatan terkini 7. Problem solving for better health (PSBH)

8. Belajar berinovasi dalam pengolahan asuhan. Metoda evaluasi : 1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill
3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 7. Kasus lengkap, kasus singkat 8. Portfolio Daftar Pustaka Doenges Marilynn E, Moorhouse Mary Frances, Murr Alice C. 2006. Nursing plans Guidelines for Individualizing Client Care Across The Life Span. 7th Edition. F.A. Davis Company. Philadelphia Gulanick Meg, Myers Judits L. 2007. Nursing Care Plans : Nursing diagnosis and Intervension. 6th Edition. St. Louis . Mosby. Jensen Margaret Duncan dan Bobak Irene M. 1985. Maternity and Gynecology care The Nurse ang the family. The C.V. Mosby Company. St. Louis. Toronto. Princeton. Kozier Barbara, Erb Glenora, Berman Audrey, Snyder Shirlee J. 2004 Fundamentals of Nursing Concepts, Process, and Practice. 7th Edition. Person Education, Inc. Upper Saddle River. New Jersey. United stated of Amerika. Lowdermik Deitra Leonard, Perry Shannon. E, Bobak Irene m. 1999. Maternity Nursing. Fight edition. Mosby. St. Louis London. Philadelphia, Sydney, Toronto May katharyn Antle and Mahlmeister laura Rose. 1990. Comprehensitive Maternity Nursing Process and Childbearninf Family . J.b. Lippincott Company Philadelphia. Grand Rapids, Newyork, St. Louis, San Francisco, London, Sydney, Tokyo. Neeson Jean D dan May Katharyn A. 1986. Comprehensive Maternity Nursing Nursing Process and Childbearing Family. J.B. Lippincott Company Philadelphia. London Mexico City, Newyork, St. Louis Sao Paolo Sydney. Niswander Kenneth R. 1983. Manual of Obstetri Diagnosis and Therapy. Second Edition. Little, Brown and Company, Boston Medical Science International, Ltd, Tokyo. ----------------------------------------------------------------------------------------------------------

2.

Mata ajar Beban Studi Prasyarat

: Keperawatan Gerontik : 2 SKS : Telah melalui praktek

Deskripsi Mata Ajar : Praktik profesi keperawatan gerontik merupakan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan professional, memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan gerontik. Praktik profesi keperawatan gerontik berfokus pada klien usia lanjut dengan masalah kesehatan yang bersifat actual, resiko dan potensial serta untuk meningkatkan kualitas hidup klien. Kompetensi Setelah mengikuti praktik profesi keperawatan Gerontik mahasiswa mampu:
a. Melakukan komunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan pada

klien usia lanjut. b. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. c. Mengguakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab
d. Mengguanakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien usia

lanjut. Oksigenasi akibat COPD, Pneumonia Hipostatik, Dekompensasio cordis, hipertensi. Eliminasi : BPH. Pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit : Diare. Nutrisi : KEP. Keamanan fisik dan mobilitas fisik : Fraktur, arthritis.
e. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal. f. Memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau factor lain

dari setiap klien lanjut yang unik

g.

Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien usia lanjut.

h. Mendemonstrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standat yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efisien dan efektif.
i.

Mengembangkan pola kritis logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan usia lanjut.

j. Memberikan asuhan yang berkualitas secara holistik, kontinyu dan konsisten. k. Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya l. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi mamajemen yang kualitas dan manajemen resiko m. Melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan.
n. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas

asuhan keperawatan yang diberikan. o. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif p. Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional q. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan
r. Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan

keperawatan. Metoda evaluasi : 1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill


3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 7. Kasus lengkap, kasus singkat 8. Portfolio Daftar Pustaka Departemen Kesehatan RI. Program Pemerintah Tentang Kesehatan Gerontik

Lueckenotte (1996). Gerontologic nursing, St. Louis: Mosby Book, Inc. Miller, C. (1995). Nursing care of older adult, theory and practice. Second edition. Philadelphia: J.B. Lippincott company.. Taylor, Carrol et all. (2004). Fundamental of Nursing. Philadelphia: J.B. Lippincott company. Tyson, S.R. (1999). Gerontological nursing care. Philadelphia: W.B. Saunders company. Wold, G.H. (1999). Basic geriatric nursing. Second edition. Toronto: Mosby. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------3.

Mata Ajar Beban Studi Deskripsi Mata Ajar

: Keperawatan Jiwa : 2 SKS

Praktik profesi keperawatan jiwa merupakan tahapan program yang menghantarkan mahasiswa ketika adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan jiwa yang diberikan kepada individu, keluarga dan masyarakat baik yang sifatnya preventif, promotif, kuratif dan rehabilitatif serta memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini yang berkaitan dengan keperawatan jiwa. Praktik profesi keperawatan jiwa berfokus pada penerapan asuhan keperawatan pada klien dengan masalah kesehatan jiwa dalam konteks keluarga dan masyarakat melalui penerapan terapi modalitas keperawatan. Kompetensi Setelah mengikuti praktik profesi keperawatan maternitas mahasiswa mampu: a. Melakukan komunikasi yang terapeutik dalam pemberian asuhan keperawatan pada klien, dengan gangguan jiwa. b. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. c. Mengguakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab d. Memberikan asuhan keperawatan kepada individu, anak dan keluarga yang mengalami masalah adaptasi bio-psiko- sosio-spiritual terutama masakah gangguan

jiwa dengan cora problem; Hallusinasi, Waham, Harga Diri Rendah, Isolasi Sosial, Bunuh Diri, perilaku Kekerasan dan dan Definsit Perawat Diri. Peerta praktik melakukan proseskeperawatan jiwa. e. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal f. Memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau factor lain dari setiap klien yang unik g. Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien. Berlaku h. Medemontrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standar yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efesien dan efektif. i. Mengembangkan pola pikir kritis, logis, dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawtan jiwa. j. Memberikan asuhan yang berkualitas secara holistik, kontinyu dan kosisten. k. Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya. l. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko. m. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhann keperawatan yang diberikan. n. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif. o. Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional p. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan q. Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan Metode Pembelajaran
1. Pre dan post conference 2. Tutorial individual yang diberikan preceptor

3. Diskusi kasus
4. Case report dan overan dinas

5. Pendelegasian kewenangan bertahap

6. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi kesehatan/ keperawatan terkini 7. Problem solving for better health (PSBH) 8. Belajar berinovasi dalam pengolahan asuhan. Metoda evaluasi : 1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill
3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 1. Kasus lengkap, kasus singkat 2. Portfolio Daftar Pustaka Doenges M.E, Townsend, M.C and Moorhouse, M.F (1998), Psychiatric Care plans Guidelines for Individualizing Care Ed. 3. Philadelphia : F.A Davis Company Fortinash, C, M and Holloday, P.A (1991). Psychiatric Nursing Care Plan St. Louis : Mosby Fountainne, Fletcher (1995). Essential of Mental Healt Nursing. Addison Wesley California. Keltner, Schewecke, Bostrom. (1999). Psychiatric Nursing. Mosby, St.Louis. Kozier, B (1997). Foundamentals of Nursing, Conceps, Prosess and Practice, Fifth Edition, Addison Publising Company. California, Potter. P (1997). Foundamentals of Nursing, Conceps, Prosess and Practice. Founth Edition. Mosby, St. Louis Rawlin, R.P and and Heacock, P.E (1993). Clinical Manual of Psychiatric nursing, St. Stuart S, Laraia (2003). Principles and practice of Psychiatric Nursing. 7 edition. Mosby, St. Louis. Taylor C (1997). Foundamental of Nursing, The Art and Science of Nursing Care
Philadelphia.. Lippincontt. ..... 6. Mata Kuliah : Keperawatan Gawat Darurat
th

Beban

: 2 SKS Praktik profesi keperawatan gawat darurat merupakan program yang

Deskripsi Mati Kuliah menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan, memberikan pendidikan kesehatan, menjalankan fungsi advokasi pada klien, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan menggunakan salah satu referensi dari hasil penelitian yang berkaitan dengan keperawatan gawat darurat. Praktik profesi keperawatan gawat darurat mencakup asuhan keperawatan dalam konteks keluarga pada klien dengan berbagai tingkat usia yang mengalami masalah pemenuhan kebutuhan dasarnya akibat gangguan salah satu sistem (organ) ataupun beberapa sistem (organ) tubuhnya dalam keadaan gawat darurat. Kompetensi Setelah mengikuti praktik profesi keperawatan maternitas mahasiswa mampu: a. Melakukan komunikasi yang terapeutik dalam pemberian asuhan keperawatan pada klien, dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gaswat darurat. b. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. c. Mengguakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab d. Menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaiakan masalah klien pada berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat akibat gangguan : Termoregulasi : Trauma kapitis Oksigenasi : Infark Miokard, Gagal nafas, trauma thoraks Pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit : DM dengan ketoasidosis, krisis tiroid. Keamanan fisik : keracunan, sengatan binatang, berbisa. e. Menggunakan langkah-langkah pengambilan keputusan etis dan legal pada klien dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat. f. Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien. dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat.

g. Medemontrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standar yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efesien dan efektif pada klien dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat h. Mengembangkan pola pikir kritis, logis, dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawtan pada klien denagan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat (Triage) i. Menjalankan fungsi advokasi pada klien dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat untuk mempertahankan klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya. j. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko pada klien dengan berbagai tingkat usia dalam keadaan gawat darurat. k. Melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan. l. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan m. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif n. Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional o. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan p. Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperawatan Metode Pembelajaran
1. Pre dan post conference

2. Tutorial individual yang diberikan preseptor 3. Diskusi kasus


4. Case report dan overan dinas

5. Pendelegasian kewenangan bertahap 6. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi kesehatan/ keperawatan terkini 7. Problem solving for better health (PSBH) 8. Belajar berinovasi dalam pengolahan asuhan. Metoda evaluasi :

1. Log book 2. Direct Observasional of prosedure skill


3. Case test / uji kasus (SOCA- Student Oral Case Analysis)

4. Critical insidence report 5. OSCE 6. Problem solving skill 7. Kasus lengkap, kasus singkat 8. Portfolio Daftar Referensi : Harus tercantum minimal 3 buku teks dan 3 alamat web terkait artikel terkini.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------7. Mata Kuliah : Manajemen Keperawatan

Beban : 2 SKS Deskripsi Mati Kuliah Praktik profesi manajenen keperawatan merupakan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk dapat menerapkan konsep konsep yang berhubungan dengan manajemen & kepemimpinan dalam pelayanan keperawatan yang sesuai dengan keadaan saat ini. Praktik profesi keperawatan manajenen keperawatan mencakup perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian dengan menerapkan berbagai gaya kepemimpinan yang efektif. Selama praktek mahasiswa memprakarsai perubahan yang efektif dan inovatif dalam asuhan keperawatan dan pelayanan keperawatan. Kompetensi Setelah mengikuti praktik profesi keperawatan maternitas mahasiswa mampu: a. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. b. Mengguakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab c. Mengaplikasikan fungsi kepemimpinan dan manajemen keperawatan d. Merencanakan kebutuhan sarana dan prasarana ruangan keperawatan secara berkelompok

e. Mengorganisasikan manjemen ruangan keperawatan secara berkelompok f. Mencegah dan menyelesaiakan konflik didalam timnya g. Memberikan pengarahan kepada anggota timnya h. Melakukan supervisi terhadap anggota timnya i. Melakukan evaluasi terhadap timnya j. Menerapkan gaya kepemimpinan yang efektif sesuai dengan kondisi ruangan k. Melaksanakan perubahan dalam asuhan dan pelayanan perawatan. l. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko. m. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan. n. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif. o. Mengembangakan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional. p. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan. q. Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pengelolaan klien. Metode pembelajaran.
1.

Pre dan conference. Tutorial individual yang diberikan preceptor. Diskusi kasus. Pendelegasian kewenangan bertahap. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi kesehatan/keperawatan terkini. Belajar berinovasi dalam pengelolaan asuhan. Log book. Case test/uji kasus (SOCA-Student Oral Case Analysis). Critical insindence report. OSCE. Problem solving skill. Kasus lengkap, kasus singkat.

2. 3. 5. 6. 8. 1.
3.

4. Case report dan overan dinas.

7. Problem solving for better health (PSBH)

Metode Evaluasi:
2. Direct Observasional of Prosedure skill.

4. 5. 6. 7.

8.

Portfolio.

Daftar Pustaka Sullivan,J.E.,et all (2001) Effective leadership and management in nursing .New Jersey:Prentice-Hall Barret Jean et all (1975). The Head Nurse,Her Ladership Role Gilliies, D.A. (1994). Nursing management: A System approach. Philadelphia: W.B Kron (1981). The Manegement of Patient Care. Putting Leadership Skills to Work. WB Saunders Marriner AT (1996) Nursing Management and Leadership. St. Louis: The CV Mosby Marquis, B. L., (2000). Leadership roles and management functions nursing. Philadelphia: Lippincott. Swansburg, R. C., & Swansburg, R. J. (1998). Introductory management and Leadership for Nurses. London : Jones and Bartlett Publisher. Roussel, L. , Swansburg, R. C.,& Swansburg, R. J (2006). Nursing management and leadership. Sudbury: Jones and Bartlett Publisherrs 8.Mata ajar Beban Studi : Keperawatan keluarga dan komunitas : 4 SKS

Deskripsi Mata Kuliah : Praktik profesi keperawatan keluarga dan komunitas merupakan tahapan program yang menghantarkan mahasiswa dalam adaptasi profesi untuk menerima pendelegasian kewenangan secara bertahap dalam melakukan asuhan keperawatan untuk pencegahan primer, sekunder dan tersier kepada individu, keluarga, kelompok, dan komunitas dengan masalah kesehatan yang bersifat actual, risiko dan potensial, menjalankann fungsi advokasi, membuat keputusan legal dan etik serta menggunakan hasil penelitian terkini terkait dengan keperawatan keluarga dan komunitas. Praktik profesi keperawatan keluarga dan komunitas berfokus kepada kebijakan dan program pemerintahan tentang kesehatan masyarakat, pemberdayaan keluarga dan masyarakat melalui kerjasama dengan lintas program dan sektoral. Kompetensi : Setelah melaksanakan praktek profesi keperawatan keluarga dan komunitas mahasiswa memiliki kemampuan :

a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Melakukan kmunikasi yang efektif dalam pemberian asuhan keperawatan pada individu, keluarga, kelompok dan komunitas. Menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim. Mengunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif dan bertanggung jawab. Menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah-masalah yang terkait dengan individu, keluarga, kelompok dan komunitas. Bekerjasama dengan unsur keperawatan komunitas. Menggunakan langkah- langkah pengambilan keputusan etis dan legal. Memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai etnik, agama atau faktor lain dari setiap individu, keluarga, masyarakat dan komunitas klien yang unik. Mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan secara individu, keluarga, masyarakat dan komunitas. Mendemonstrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan standar yang berlaku atau secara kreatif dan inovatif agar pelayanan yang diberikan efisien dan efektif. terkait di masyarakat dalam menerapkan asuhan

j.

Mengembangkan program yang kreatif dan inovatif di tatanan komunitas dalam aspek promotif preventif, kuratif dan rehabilitative melalui pemberdayaan masyarakat.

k. l.

Mengembangkan pola pikir kritis, logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan keluarga dan komunitas. Memberikan asuhan yang berkualitas secara holistik, kontinyu dan konsisten. masyarakat dan komunitas agar dapat mengambil keputusan.

m. Menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak individu, keluarga, n. o. p. q. r. Mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui pengunaan strategi manajemen kualitas dan manajemen resiko. Memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan. Mewujudkan lingkungan bekerja yang kondusif. Mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan professional. Berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan.

s. t.

Menggunakan hasil penelitian untuk diterapkan dalam pemberian asuhan keperwatan. Mampu melaksanakan terapi modalitas/ komplementari sesuai dengan kebutuhan klien.

Daftar Pustaka : Clark, M.J.,(1999) Nursing in the community: dimensions of community health nursing. Third edition. California: Appleton & Lange. Effendy, N., (1998) Dasar-dasar keperawatan kesehatan masyarakat. Edsi 2. Jakarta: EGC Freeman, R., Heirinch, J.(1981) Community nursing practice. Philadelphia: W.B. Saunders Luan, B.M. (2007).Rencana Asuhan Keperawatan Komunitas. Jakarta: STIK Sint Carolus Notoatmodjo, S., (2003) Ilmu kesehatan masyarakat: Prinsip- prinsip dasar. Jakarta: Rieka Cipta. Stanhope, M., Lancaster, J. (1995). Community health nursing: Process and practice for promoting health. St. Louis: Mosby years books Metode pembelajaran 1. 2. 3. 5. 6. 8. Pre dan post conference. Tutorial individual yang diberikna preceptor. Diskusi kasus. Pendelegasian kewenangan bertahap. Seminar kecil tentang klien atau ilmu dan teknologi kesehatan/keperawatan terkini. Belajar berinovasi dalam pengelolaan asuhan.

4. Case report dan overan dinas.

7. Problem solving for better health (PSBH)

Metode Evaluasi: 1.
3.

Log book. Case test/uji kasus (SOCA-Student Oral Case Analysis). Critical insindence report.

2. Direct Observasional of Prosedure skill.

4.

5. 6. 7. 8.

OSCE. Problem solving skill. Kasus lengkap, kasus singkat. Portfolio.

Daftar Referensi:; Harus tercantum minimal 3 buku teks dan 3 alamat web terkait artikel terkini.

6
Pembelajaran pada

METODE DAN EVALUASI PEMBELAJARAN pendidikan ners dengan kurikulum Berbasis Kompetensi

menggunakan berbagai metode pembelajaran yang berfokus pada mahasiswa / Student Centered Learning (SCL). Metode pembelajaran pada program pendidikan Sarjana Keperawatan dan program pendidikan profesi. A. Metode Pembelajaran dan Evaluasi pada tahap akademik pendidikan Sarjana Keperawatan 1.Metode pembelajaran pada pendidikan Sarjana Keperawatan di antaranya :
a.

Small Group Discussion : mempelajari dan menjalankan suatu peran yang ditugaskan kepadanya atau mempraktekan /mencoba berbagai model (komputer) yang telah disiapkan

b. Role-Play & Simulation : mempelajari dan menjalankan suatu peran yang

ditugaskan kepadanya atau (komputer) yang telah disiapkan


c.

mempraktekan / mencoba berbagai model

Case Study : mengkaji kasus dengan mencermati karakteristik kondisi kasus tersebut Learning (DL) : mencari, mengkumpulkan, dan menyusun Learning (SDL) : merencanakan kegiatan belajar,

d. Discovery

informasi yang ada untuk mendiskripsikan suatu pengetahuan


e.

Self

Directed

melaksanakan, dan menilai pengalaman belajarnya sendiri


f.

Cooperative Learning (CL) : Membahas dan menyimpulkan masalah/tugas yang diberikan dosen secara berkelompok

g. Collaborative Learning (CbL) : Bekerja sama dengan anggota kelompoknya

dalam mengerjakan tugas serta membuat rancangan proses dan bentuk penilaian berdasarkan konsensus kelompoknya sendiri
h. Contextual Instruction (CL) : Membahas konsep (teori) kaitanya dengan situasi

nyata dan melakukan studi lapang / terjun di dunia nyata untuk mempelajari kesenian teori

i.

Project Based Learning (PjBL) : Mengerjakan tugas (berupa proyek) yang telah dirancang secara sistematis dengan menunjukan kinerja dan mempertanggung jawabkan hasil kerjanya di forum

j.

Problem Based Learning and Inquiry (PBL) : Belajar dengan menggali/ mencari informasi (inquiry) serta memanfaatkan informasi tersebut untuk memecahkan masalah faktual/ yang dirancang oleh dosen

2.Evaluasi

Pembelajaran

pada

tahap

akademik

Pendidikan

Sarjana

Keperawatan Evaluasi merupakan penilaian yang menunjukan keadaan atau kondisi akhir saat ini (Brown & Knight, 1994). Materi evaluasi disusun berdasarkan tujuan belajar dan kompetensi yang harus dicapai oleh peserta didik. 2.1 Tujuan Evaluasi. Evaluasi hasil pembelajaran dilakukan dengan tujuan : a. Sebagai umpan balik peserta didik dalam meningkatkan usaha belajarnya b. Sebagai umpan balik bagi dosen akan perkuliahan yang dilakukannya c. Untuk menjamin akuntabilitas proses pembelajaran d. Untuk memotivasi peserta didik e. Untuk mendiagnosis kekuatan dan kekurangan peserta didik 2.2 Metode Penilaian a. Evaluasi Kompetensi Beberapa metode evaluasi kompetensi yang dapat dilakukan, salah satunya dengan mengukur tingkat kemampuan peserta didik (Millers Pyramid): Skor 1 Mengetahui dan menjelaskan (Pengetahuan teoristis mengenai keterampilan ini, baik konsep, teori, prinsip, maupun indikasi, cara melakukan, komplikasi, dan sebagainya) Skor 2 Pernah melihat atau pernah melihat atau pernah mendemontrasikan

(Memiliki pengetahuan teoristis mengenai keterampilan dan pernah melihat demonstrasi) Skor 3 Pernah melakukan atau pernah menerapkan di bawah supervise (Memiliki pengetahuan teoristis mengenai keterampilan dan pernah menerapkan keterampilan ini beberapa kali dibawah supervise. Skor 4 Mampu melakukan secara mandiri (memiliki pengetahuan teoritis mengenai keterampilan ini dan memiliki pengalaman untuk menggunakan dan menerapkan keterampilan secara mandiri. b. Strategi Evaluasi Penilaian Metode evaluasi yang digunakan untuk mengukur pencapaian kompetensi : a. OSCE (Objective Stuctured Clinical Examination) b. Test Tertulis (Esay, MCQs, Short Answer Question)
c. Permasalahan (Case Study)

d. Reflective Learning e. Observasi f. Oral Test g. Presentasi h. Projek i. Laporan c. Evaluasi Proses 1. Evaluasi Pelaksaan 2. Evaluasi Dosen oleh Mahasiswa 3. Evaluasi Dosen oleh Dosen B. Metode Pembelajaran dan Evaluasi pada Program Profesi Keperawatan Metode pembelajaran pada tahap profesi berfokus pada pelaksanaan pendelegasian kewenangan dari preceptor kepada peserta didiknya.Sedangkan kegiatan evaluasi pada tahap profesi ini lebih terfokus pada pembuktian bahwa peserta didik telah memiliki kompetensi yang ditetapkan dan disertai dengan

kemandirian dalam menjalankan kompetensinya sebagai cerminan kewenangan telah dimiliki. Metode pembelajaran pada pendidikan program profesi Metode belajar peserta didik pada tahap profesi ini meliputi: -

Diskusi kasus Presentasi Kasus Seminar ilmiah kecil Kegiatan procedural keperawatan Asuhan keperawatan klien (bertahap) Rotasi tugas sesuai preceptor Evaluasi Pendidikan Program Profesi Log book. Direct Observasional of Prosedure skill. Case test/uji kasus (SOCA-Student Oral Case Analysis). Critical insindence report. OSCE. Problem solving skill. Kasus lengkap, kasus singkat. Portfolio.

EVALUASI PELAKSANAAN BIMBINGAN KEGIATAN PROFESI NERS PADA TIAP AREA KEPERAWATAN LEVEL KEMAMPUAN PENGETAHUAN 1 2 3 4 KETERAMPILAN 1 2 3 4 SIKAP 2 3

ITEM PENILAIAN Prerequisite : 1. Laporan pendahuluan: Penguasa tentang kasus yang akan dikelola 2. Kemampuan berkomunikasi terapeutik a. Mampu memperlihatka n sikap empati b. Mampu mendengarkan secara aktif c. Mampu memberikan respon verbal dan non verbal

KETERANGAN

C1-C6

(sentuhan, bahasa tubuh) berdasarkan kebutuhan klien 3. Mampu mempersiapkan Ruang dan Alat dan Tempat S1-S4

ITEM PENILAIAN

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3

KETERANGAN

Komponen Kemampuan Klinik: Pelaksanaan Asuhan Keperawatan di Klinik 1. Pengkajian: a. Melakukan pengkajian secara holistic, tepat dan akurat pada klien pada berbagai tingkat usia melalui pendekatan sistematik; b. Melakukan anamnesa untuk mendapatkan riwayat kesehatan c. Melakukan pemeriksaan fisik dengan

tepat d. Mengenali abnormalitas hasil pemeriksaan penunjang untuk mendukung menetapkan masalah keperawatan sebagai landasan dalam merumuskan diagnosa keperawatan

ITEM PENILAIAN 2. Diagnosa Keperawatan Merumuskan diagnosa

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3

KETERANGAN

keperawatan sesuai dengan hasil pengkajian a. Mengenal masalah b. Menganalisa data c. Merumuskan masalah factor resiko 3. Perencanaan Menyusun perencanaan keperawatan a. b. c. Menentukan prioritas masalah Menentukan tujuan Menentukan criteria keberhasilan d. Menetapkan tindakan dan

keperawatan yang mengatasi masalah bersifat maupun kolaboratif dengan mempertimbangk an aspek budaya etik, dan legal baik mandiri dapat

ITEM PENILAIAN 4. Implementasi a. Melaksanakan tindakan keperawatan sesuai prosedur (SOP) prioritas patient pada dengan dan safety klien memperhatikan

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 3 4

KETERANGAN

dengan berbagai b. Menyampaikan pesan dengan tepat dan jelas c. Melakukan kolaborasi dengan tim kes d. Melakukan tindakan melalui kegiatan

observasi, mandiri, e. Memberikan pendidikan

dan

kesehatan sesuai masalah klien 5. Evaluasi a. Melakukan evaluasi keperawatan menilai 1) Perkembang an klien 2) Memodifika si, merubah intervensi keperawatan sesuai kebutuhan klien kondisi

ITEM PENILAIAN b. Mendokumentasik an asuhan keperawatan 1) Menuliskan data jelas n pasien secara yang kondisi yang sistematis dan mengambarka

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3

KETERANGAN 4

sesungguhnya 2) Mendokument asikan dengan menggunakan

IT 3) Membuat catatan tentang perkembanga n pasien rencana tindak lanjut untuk pasien keadaan dan

menuliskan

Komponen Kemampuan Manajerial/Management Ruangan 1. Pengkajian a. Melakukan situasi 2. Perencanaan a. Menyusun Kajian

perencanaan, 1) Perencanaan sumber daya 2) Merencanakan sarana prasarana 3) Merencanakn pembiayaan dan

ITEM PENILAIAN 3. Implementasi a. Pengorganisasian 1) Pembagian deskripsi tugas

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3

KETERANGAN

2) Terbentuk Struktural b. Pengarahan Melakukan negoisasi, motivasi, 1) Kolaborasi, konsultasi delegasi c. Pengendalian 1) Mampu melakukan supervisi 4. Evaluasi a. Melakukan Evaluasi 1) Menilai proses 2) Memberikan umpan balik Komponen Kemampuan Asuhan Keperawatan komunitas 1. Pengkajian a. Melakukan pengkajian kes, pada keluarga, dan kelompok, dan

masyarakat

ITEM PENILAIAN 1) Menyusun pada 2) instrument dan

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3

KETERANGAN

mengidebtifikasi perilaku kes keluarga sumberkhusus kelompok sumber dan tertentu, dan masyarakat Mengkaji kelompok masyarakat 2. Diagnosa Keperawatan Merumuskan diagnosa keperawatan pada keluarga, kelompok, kelompok khusus dan masyarakat 1) Mengenali masalah kesehatan/keperawatan pada keluarga, kelompok, kelompok masyarakat 2) Merumuskan masalah, factor penyebab dan factor khusus dan yang tersedia pada keluarga,

resiko LEVEL KEMAMPUAN PENGETAHUAN 1 2 3 4 KETERAMPILAN 1 2 3 4 SIKAP 2 3 4 KETERANGAN

ITEM PENILAIAN 3. Perencanaan Menyusun perencanaan keperawatan keluarga, kelompok, kelompok khusus, dan masyarakat untuk mengatasi masalah kesehatan. a. Menentukan tujuan b. Menentukan keberhasilan c. Menentukan intervensi d. Menentukan sesuai dengan intervensi sumberstrategi indicator

sumber kekuatan yang ada pada keluarga, kelompok, kelompok masyarakat etik dan legal khusus dan dengan

pertimbangan aspek budaya,

4. Implementasi Melakukan implementasi dengan mempertimbangkan keamanan dan keselamatan keluarga, kelompok, kelompok khusus dan masyarakat (patient safety)

ITEM PENILAIAN 5. Evaluasi Melakukan evaluasi a. Menilai kelompok masyarakat b. Memodifikasi, intervensi merubah keperawatan perkembangan khusus, dan perilaku keluarga, kelompok,

LEVEL KEMAMPUAN

PENGETAHUAN 1 2 3 4

KETERAMPILAN 1 2 3 4

SIKAP 2 3 4

KETERANGAN

sesuai kebutuhan keluarga, kelompok, kelompok khusus, dan masyarakat

Proses Bimbingan diawali dengan : 1 : Bimbingan penuh dan supervise ketat 2 : Supervise ketat 3 : Bimbingan minimal 4 : Mandiri

PROSES KEGIATAN DALAM PENCAPAIAN KOMPETENSI


Kegiatan dalam tahap profesi dilaksanakan dalam program internsif meliputi tahap obsevasi, tahap bimbingan,dan tahap mandiri berfokus pada : No Penilaian Kompetensi 1. Proses Keperawatan Indikator Mahasiswa menyelesaikan masalah klien (individu, keluarga, masyarakat) dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan yang terdiri dari pengkajian, diagnose 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pendidikan Kesehatan Legal Etik Fungsi Advokasi Lintas Budaya Keterampilan Teknis Melakukan terapi modalitas atau komplementer keperawatan, perencanaan, implementasi, evaluasi, dan dokumentasi Mahasiswa mengidentifikasi kebutuhan pendidikan kesehatan dan penyuluhan kesehatan klien untuk melakukan pencegahan primer, sekunder, dan tertier Mahasiswa memilih tindakan sesuai dengan SOP, tanggung jawab, dan kewenangannya Mahasiswa dapat bertindak untuk membela kepentingan (hak hak) pasien Mahasiswa mengidentifikasi masalah klien yang terkait dengan budaya serta penyelesaiannya Mahasiswa melakukan tindakan keperawatan yang sesuai dengan SOP Mahasiswa mampu melakukan minimal satu jenis terapi modalitas sesuai dengan kebutuhan klien

PEDOMAN IMPLEMENTASI KBK PROFESI PENDIDIKAN NERS

Pengantar Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) pada program profesi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari KBK pada program akademik. Penerapan KBK profesi menjadi berkesinambungan dengan KBK akademik. Oleh karena itu, penerapan KBK profesi merupakan proses memantapkan semua kompetensi yang telah dimiliki pada pogram akademik dan memverifikasinya dengan memberikan kewenangan untuk melaksanakan kompetensi tersebut. Program profesi dengan KBK 2010 ini berbeda dengan pelaksanaan program profesi pada kurikulum konvensional (1998) saat tahap profesi peserta didik diberi kesempatan untuk belajar melakukan berbagai prosedur keperawatan dan belajar memberikan asuhan. Sebaliknya, pada KBK program profesi ners ini para peserta didik menerapkan ilmu pengetahuan teori, konsep dan keterampilan teknis yang telah dikuasai pada program akademik pada klien langsung melalui program internship dimana peserta didik dicangkokkan pada seorang perawat senior yang berfungsi sebagai PRESEPTOR/ MENTOR. Keberadaan preseptor /mentor sangat diperlukan oleh peserta didik terutama dalam menjamin keterlaksanaan layanan pasien yang berkualitas serta menjamin keberadaan peserta didik bukan merupakan pihak yang didaya-gunakan karena ketidak-cukupan tenaga atau dianggap sebagai tenaga gratisan. Disamping itu preseptor juga diperlukan untuk mengurangi stress yang mungkin dialami oleh peserta didik sebagai lulusan sarjana keperawatan baru yang belum mengenal dunia kerja sebenarnya serta untuk menjamin bahwa tanggung jawab tidak sepenuhnya berada pada peserta didik, tidak diberikan secara lebih dini atau tidak seharusnya diberikan secara kurang tepat. Yang terakhir, tentu saja mengurangi resiko pekerjaan terjadi pada peserta didik dan pasien terutama pada lingkungan layanan kesehatan yang lebih kompleks. Beban studi pada program profesi ini adalah 36 sks (dari yang sebelumnya hanya 25 sks (kurikulum 1998)) Dalam menerapkan KBK profesi,seluruh komponen profesi (staf akademik dan staf dari wahana praktik) harus terlibat secara aktif dan melakukan berbagai kegiatan mulai dari tahap persiapan, pelaksanaan, sampai dengan mengevaluasi dan membuat keputusan

tentang kompetensi dan kewenangan yang dijlankan peserta didik. Dengan penetapan keputusan tersebut peserta didik dinyatakan layak atau tidak layak mengemban peran dan fungsi dengan sebutan profesi ners. Selanjutnya, setelah dinyatakan selesai dan menemui syarat sebagai ners, maka dilakukan uji jompetensi (exit exam) sebelum peserta didik dip roses dalam yudisium kelulusan sebagai ners. Berikut ini akan dijelaskan tentang tahapan kegiatan program profesi, mulai dari tahap persiapan, implementasi dan proses bimbingan yang sesuai dalam KBK profesi sampai pada kgiatan mengevaluasi kompetensi. Disamping itu, karena pendekatan proses bimbingan masih merupakan metoda atau model yang baru dalam pendidikan keperawatan, maka bahasan tentang model bimbingan diberikan secara rinci. Tujuannya agar terdapat pemahaman yang sama dari seluruh pengelola dan pelaksana program profesi tentang bagaimana model bimbingan harus diberikan agar tujuan pelaksanaan kompetensi yang disertai dengan kewenangan dari peserta didik dapat dicapai. A. FASE PERSIAPAN Tahap ini merupakan priode dimana pemahaman tentang pelaksanaan kegiatan program profesi harus tumbuh sebelum tahap implementasi program profesi dijalankan. Tahap persiapan terdiri dari ketentuan pelaksanaan praktik; persyaratan pelaksanaan praktik; profil yang harus dimiliki oleh lulusan program profesi;kompetensi yang harus dicapai selama program profesi;mata kuliah yang harus dilaksanakan pada program profesi; penerapan hubungan kompetensi dengan mata kuliah dan beban studi; wahana praktik dan pencapaian kompetensi. A.1 Ketentuan pelaksanaan praktik

Fokus implementasi pada pencapaian kompetensi peserta didik. Beban studi : 36 sks (PP no 14 / 2010 tentang pendidikan kedinasan,pasal 1&2 tentang pendidikan profesi serta pasal 5 ayat 2&3). Beban studi yang dirancang secara nasional adalah 60% dari 36 sks= 22

1ayat

sks untuk kompetensi utama dan 20% untuk kompetensi global serta 20% untuk kompetensi pendukung (penciri institusi). Kompetensi global meliputi kemampuan memberikan asuhan keperawatan pada pasien HIV/AIDS, trauma, flu baby (H1N1),Flu Burung (H1N5),asuhan keperawatan pada kondisi emergensidan darurat masal. Selain itu, kemampuan menggunakan teknologi informasi terkini, berbahasa Inggris dengan lancer, serta

memiliki kemampuan enterpreuner. Materi ini dapat dimasukan pada MK tertentu seperti KBM, ANAK, KOMUNITAS, GAWAT DARURAT/ EMERGENSI dengan menambahkan beban studi. Demikian juga kompetensi penciri institusi seandainya dapat terakomodasi kedalam MK yang sudah ada.

Terbagi menjadi 2 semester (ditambah 1 semester yang terintegrasipada Penerapan KBK profesi disesuaikan dengan upaya pencapaian visi dan Mahasiswa yang akan masuk klinik telah lulus uji masuk klinik yang Minimal ketrampilan klinik yang harus lulus adalah : i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. x. xi. xii. Pemeriksaan fisik. Prosedur pemberian obat secara 12 benar. Pemberian oksigen, suksion, nebulisasi, fisioterapi dada dan postural drainage. Prosedur pemasangan infus dan enteral. Prosedur pemasangan kateter urin. Prosedur pemasangan selang naso gastrik (NGT). Prosedur pencegahan cedera. Resusitasi Jantung Paru (basic life support = BLS). Perawatan luka. Pemberian transfusi darah dan produksi. Prosedur pencegahan infeksi nosokomial. Pendokumentasian dan pelaporan. Ketrampilan tambahan lain yang diujikan berdasarkan kebutuhan RS atau jika akan menempatkan

semester 8 program akademik). misi institusi yang mencirikan kekhasan dari institusi tersebut. diadakan oleh institusi pendidikan berkerjasama dengan RS terkait.

ruangan setempat yang spesifik. Sebagai contoh :

peserta didik di RS bersalin, maka kompetensi pemasangan kateter urin untuk memicu kontraksi uterus dan pemeriksaan Leopold harus lulus dan dimiliki oleh peserta didik, sedangkan jika akan menempatkan peserta didik di RS jiwa, maka beberapa kompetensi seperti berkomunikasi terapeutik dan Terapi Aktifitas Kelompok (TAK) harus dimiliki terlebih dahulu sebelum masuk wahana praktik tersebut.

Kompetensi utama dapat dicapai di RS tipe A. B, dan B pendidikan dan

sedangkan kompetensi pendukung dan lainnya dapat dilaksanakan di RS tipe C atau tatanan layanan kesehatan lain yang sesuai. Selama periode program profesi, semua penugasan yang sifatnya tertulis diminimalisasi sehingga penugasan tertulis hanya ditujukan untuk kepentingan langsung kegiatan klien seperti pendokumentasian dan laporan, serta presentasi kasus. A. 2 Persyaratan pelaksanaan praktik - Wahana praktik memiliki kasus yang diperlukan untuk pencapaian kompetensi. - Pembimbing klinik yang berfungsi sebagai preseptor / mentor sudah memiliki sertifikat pelatihan Clinikal Instruktur (CI) dan preseptor. - Setiap ruangan tempat mahasiswa praktik tersedia pembimbing klinik atau prawat senior untuk menjadi PRESEPTOR / MENTOR. - Tersedia uraian tugas dan kewenangan Preseptor / Mentor. - Tersedia pedoman praktik di setiap stase. - Tersedia buku prosedur tindakan keperawatan. - Tersedia buku log untuk mahasiswa. - Setiap mahasiswa memiliki nursing kit . A. 3 Profil yang harus dimiliki lulusan program profesi
a. Care Provider (pemberi asuhan keperawatan) b. Community Leader (pemimpin komunitas dimanapun beraktifitas) c. Educator (pendidik kesehatan kepada sistem klien) d. Manager (pengelola asuhan) e. Researcher (peneliti pemula) f. Profil lain yang mendukung visi / penciri institusi.

A. 4 Kompetensi yang harus dicapai selama program profesi a. Melakukan berkomunikasi efektif. b. Membantu melaksanakan pendidikan kesehatan. c. Mengelola administrasi keperawatan. d. Berpartisipasi aktif sebagai anggota tim. e. Mampu menerapkan aspek etik dan legal dalam praktek keperawatan.

f. Mampu melaksanakan asuhan keperawatan profesional di klinik dan di komunitas dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan. g. Mampu memberikn asuhan peka budaya dengan menghargai sumber-sumber etnik, agama atau factor lain dari setiap pasien yang unik. h. Mampu mengaplikasikan kepemimpinan dan menejemen keperawatan. i. Mampu menjalin hubungan interpersonal. j. Mampu melakukan penelitian sederhana sebagai peneliti pemula. k. Mampu mengembangkan profesionalisme secara terus menerus atau belajar sepanjang hayat. Sub-kompetensi / unit kompetensi 1. Mampu melakukan komunikasi yang efektif dalam memberi asuhan 2. Mampu menerapkan pengetahuan, kerangka etik dan legal dalam sistem kesehatan yang berhubungan dengan keperawatan 3. Mampu membuat keputusan etik
4. Mampu me mberikan asuhan peka budaya dengan menghargai sumber sumber

etnik, agama atau factor lain dari setiap pasien yang unik *)
5. Mampu menjamin kualitas asuhan holistic secara kontinyu dan konsisten *)

6. Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif


7. Mampu menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien

*)
8. Mampu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar

dapat mengambil keputusan untuk dirinya *) 9. Mampu menggunakan prinsip-prinsip peningkatan kualitas berkesinambungan dalam praktik
10. Mampu mendemonstrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai

dengan SOP*)
11. Mampu berkolaborasi dalam berbagai aspek untuk pemenuhan kebutuhan

kesehatan klien *)
12. Mampu melaksanakan terapi modalitas sesuai dengan kebutuhan *)

13. Mampu mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi menjamin kualitas dan menejemen resiko

14. Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang

berlaku dalam bidang kesehatan *)


15. Mampu berkolaborasi dalam kegiatan pelayanan keperawatan *) 16. Mampu memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan

akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan *)


17. Mampu menggunakan prinsip-prinsip peningkatan kualitas berkesinambungan

dalam praktik *) 18. Mampu mewujudkan lingkungan bekerja yang aman


19. Mampu menggunakan keterampilan interpersonal yang efektif dalam kerja tim

dan pemberian asuhan keperawatan dengan mempertahankan hubungan kolaboratif *) 20. Mampu merancang, melaksanakan proses penelitian sederhana serta memanfaatkan hasil penelitian dalam upaya peningkatan kualitas asuhan keperawatan. 21. Mampu mengembangkan pola pikir kritis, logis dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan. 22. Mampu mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi di bidang keperawatan dan kesehatan 23. Mampu mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan profesional 24. Mampu berkonstribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan. 25. Mampu mengembangkan potensi diri untuk mempertahankan kompetensi (deskriptif) Keterangan : *) menerapkan kewenangan melakukan, diperoleh secara bertahap sesuai dengan program mentoring dan preseptoring. A. 5 Kegiatan focus mata kuliah yang diberikan untuk mencapai unit kompetensi UNIT KOMPETENSI 1. Mampu melakukan komunikasi yang efektif dalam member asuhan 2. 1. FOKUS MATERI PEMBELAJARANPRAKTIK Penggunaan Diri Secara Efektif dalam Komunikasi Terapeutik Tahap-tahap Komunikasi Terapeutik

3. 4. 5. 6. 7. 8.

Teknik Komunikasi Terapeutik Penggunaan Komunikasi Terapeutik pada berbagai tingkat usia dengan berbagai kondisi Komunikasi dalam Pelayanan Kesehatan Komunikasi Sosial, Budaya dan Keyakinan Komunikasi Profesional dalam pelayanan Kesehatan / Keperawatan Berkomunikasi dalam bahasa inggris secara tulisan dan verbal formal (presentasi)

2.

Mampu menerapkan pengetahuan, kerangkah etik danlegal dalam sistem kesehatan yang berhubungan dengan keperawatan

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Penerapan etika RS, etika layanan keperawatan, etika profesi Penerapan Kode etik keperawatan Profesionalisme keperawatan Hukum kesehatan Pengambilan keputusan etik terkait pasien Prinsip-prinsip legal dalam praktik keperawatan : Malpraktik, neglected, pertanggunggugatan (mandiri dan limpahan), pertanggung jawaban, dll

3.

Mampu membuat keputusan etik

7. 4. Mampu memberikan asuhan peka budaya dengan menghargai sumber-sumber etnik, agama atau factor lain dari setiap pasien yang unik. *)
v. ii.

Fungsi advokasi Mempertimbangkan latar belakang pasien dan menyesuaikan dalam asuhan yang diberikan. Menerapkan holistic care pada klien

i.

iii. Menerapkan transcultural nursing

iv. Menggunakan pendekatan agama, kepercayaan, dan spiritual dalam praktik keperawatan Menghargai keinginan pasien dalam terapi alternatif atau pelengkap (complementary nursing)

5.

Mampu menjamin kualitas asuhan holistik secara kontinyu dan konsisten *)

1.

Menerspkan proses keperawatan Humanism

2. Menerapkan konsep Caring, Holism, dan

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Mempertimbangkan keperawatan lintas budaya Mempertahankan Spiritualitas / Religiositas Menerapkan ilmu Keperawatan Klinik & Komunitas Menggunakan Teknologi Informasi dsalam keperawata Mempertahankan kualitas Melakukan pendidikan kesehatan Mempertahankan Hak dan Kewajiban Pasien handal

10. Melakukan Posedur Keperawatan dengan 11. Menerapkan komunikasi Terapeutik


12. Mempertahankan Patient Safety 13. Mempertahankan Infection Control.

6.

Mampu menggunakan teknologi dan informasi kesehatan secara efektif

1.

sMenggunakan perangkat komputer dan jaringan dalam mengakses teknologi terkini dalam keperawatan dan kesehatan.

2. Menerapkan klasifikasi intervensi dan

outcome keperawatan (NIC-NOC atau lainnya) 7. Mampu menggunakan proses keperawatan dalam menyelesaikan masalah klien *) 2. 3. 4. 5. 1. Penerapan Keperawatan Maternitas dalam Konteks Keluarga Penerapan Keperawatan Medikal Bedah Penerapan Keperawatan Anak dalam Konteks Keluarga Penerapan Keperawatan pada lansia Penerapan Keperawatan Kritis dan Gawat

Darurat 6. 7. 8. 9. Aspek klien dengan Gawat Darurat pada Sistem Kardiovaskuler Askep klien dengan Gawat Darurat pada Shock dan Trauma Multisistem Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu dan Bencana Penerapan Keperawatan Kesehatan Jiwa 10. Penerapan Keperawatan Keluarga 11. Penerapan Keperawatan Home Care 12. Penerapan Keperawatan Komunitas 13. Asuhan Keperawatan pada Kelompok Khusus (Kesehatan Kerja, UKS) 14. Mengelola mutu dan resiko asuhan keperawatan 15. Menerapkan terapi modalitas keperawatan pada berbagai kondisi termasuk terapi komplementer. 16. Mengelola asuhan menggunakan pendekatan holistic, preventif, promotif, kuratif, restorative, rehabilitatif, consolation of the dying. 8. Mampu menjalankan fungsi advokasi untuk mempertahankan hak klien agar dapat mengambil keputusan untuk dirinya *) 3. 2. 1. Menggunakan hak moral dalam pengambilan keputusan Menerapkan pendekatan etik dalam pengambilan keputusan Mempertimbangkan hak pasien dan keluarga dalam pelayanan kesehatan

9.

Mampu menggunakan prinsip-prinsip peningkatan kualitas praktik

Self management of learning 1. Terlibat aktif dalam diskusi kasus klien 2. Aktif dalam kegiatan ilmiah Membaca artikel ilmiah keperawatan Mengikuti kursus, pelatihan tentang asuhan keperawatan. 4.

berkesinambungan dalam 3.

10. Mampu mendemonstrasikan keterampilan teknis keperawatan yang sesuai dengan SOP *) 11. Mampu mengkolaborasikan berbagai aspek dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan klien *) 12. Mampu melaksanakan terapi modalitas sesuai dengan kebutuhan *)

Menerapkan keterampilan-keterampilan teknis keperawatan (keterampilan dasar dan keterampilan khusus) sesuai dengan tingkat usia di setiap tatanan pelayanan kesehatan. 1. Membahas secara ilmiah tentang kondisi klien dengan profesi lain. 2. Memberikan asupan dan saran kepada profesi lain terkait kondisi pasien. 1. Menerapkan terapi komplementer seperti massage, terapi sentuhan, pernapasan efektif, herbal.
2. Menerapkan terapi keperawatan holistic seperti

13. Mampu mempertahankan lingkungan yang aman secara konsisten melalui penggunaan strategi menjamin kualitas dan manajemen resiko 14. Mampu melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebijakan yang berlaku dalam bidang kesehatan *)

yoga pranayama, meditasi 1. Mengkaji situasi pelayanan / asuhan keperawatan. 2. Mengikuti alur penanganan pasien 3. Mengorganisasikan kegiatan layanan 4. Menerapkan pengelolaan kasus 5. Mengendalikan kualitas asuhan keperawatan 1. Mempertahankan Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) 2. Melaksanakan kegiatan berdasarkan SOP 3. Menerapkan prinsip bekerja dengan benar dalam asuhan keperawatan 4. Memberikan tindakan keperawatan yang

diperlukan dalam mempertahankan K3 15. Mampu berkolaborasikan pelayanan keperawatan *) 1. Membahas tentang terapi klien dengan tim medik. 2. Mempertahankan kepentingan klien jika terdapat dilemma tentang terapi 3. Membahas tentang diet dan nilai2 lab yang relevan. 4. Mempertimbangkan kebutuhan gizi untuk 16. Mampu memberikan dukungan kepada tim asuhan dengan mempertahankan akontabilitas asuhan keperawatan yang diberikan *) 4. 3. 2.
1.

anak, klien dewasa, ibu hamil, dan masyarakat. Menerapkan dinamika kelompok (team building) Memberikan pengarahan pada bawahan atau anggota tim. Menggunakn gaya kepemimpinan yang sesuai untuk klien, keluarga, sejawat, dan masyarakat. Menggunakan pendekatan sistematis dalam mengelola konflik, memperkenalkan

17. Mampu mewujudkan lingkungan bekerja yang aman

perubahan. 1. Berkomunikasi Profesional dan kaitanya dngan Pelayanan Kesehatan / Keperawatan 2. Berkomunikasi dalam konteks social dan keaneka ragaman Budaya serta Keyakinan 3. Mempertahankan K3 4. Berkolaborasi dengan sejawat, senior,atau profesi lain 1. Menerapkan pola komunikasi efektif untuk kepentingan keouasan pelanggan, dalam berkolaborasi dan kerja tim. 2. Membina hubungan kerja secara baik dengan pihak lain yang terkait.

18. Mampu menggunakan keterampilan interpersional yang efektif alam kerja tim dan pemberian asuhan keperawatan dengan mempertahankan hubungan kolaboratif

19. Mampu merancang, melaksanakan proses penelitian sederhana serta memanfaatkan hasil penelitian dalam upaya peningkatan kualitas asuhan keperawatan.

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Mengidentifikasi fenomena klien dan lingkungan Menyusun rumsan masalah dan tujuan penelitian Mengembangkan instrumen penelitian Malakukan pengumpulan data Menganilisis data Mendesiminasi dan publikasi hasil penelitian. Menyelesaikan masalah klien secara efektif dan efisien serta sistematis Menindak lanjut hasil dari penyelesaian masalah klien

20. Mampu mengembangkan pola pikir kritis, logis, dan etis dalam mengembangkan asuhan keperawatan 21. Mampu mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi di bidang keperawatan dan kesehatan 22. Mampu mengembangkan potensi diri untuk meningkatkan kemampuan profesional 23. Mampu berkontribusi dalam mengembangkan profesi keperawatan 24. Mampu mengembangkan potensi diri untuk mempertahankan kompetensi (deskriptif)

1. 2.

1.

Menggunakan perangkat komputer dan jaringan dalam mengakses teknologi terkini dalam keperawatan dan kesehatan

2.

Menerapkan klasifikasi intervensi dan outcome keperawatan (NIC NOC atau lainnya)

1.

Berpartisipasi aktif dalam kegiatan ilmiah keperawatan

2. Terlibat dalam diskusi tentang layanan

kesehatan dan keperawatan

1. 2.

Melakukan proses pembelajaran sepanjang hayat Mewujudkan perubahan yang positif untuk kepentingan klien, layanan, dan profesi

6 Penerapan hubungan kompetensi dengan mata kuliah dan beban studi. - Melakukan berkomunikasi efektif - Membantu melaksanakan pendidikan kesehatan - Mengelola administrasi keperawatan - Berpartisipasi aktif sebagai anggota tim - Mampu menerapkan aspek etik dan legal dalam praktek keperawatan - Mampu melaksanakan asuhan keperawatan profesional di klinik dan dikomunitas - Mampu mengaplikasikan kepemimpinan dan manajemen keperawatan - Mampu menjalin hubungan interpersonal - Mampu melakukan penelitian sederhana sebagai peneliti pemula Dilakukan untuk kegiatan : (24 sks-kurikulum inti) - Keperawatan Medikal Bedah (5 sks) - Keperawatan anak (2 sks) - Keperawatan jiwa (2 sks) - Keperawatan Maternitas (3 sks) - Keperawatan Kedarurat-gawatan (2 sks) - Keperawatan Komunitas / kelg (4 sks) - Keperawatan Gerontik (2 sks) - Penerapan manajemen kepr (2 sks) Beban studi yang dimuat dalam kurikulum ini adalah 60% (inti), sedangkan sisanya 20% materi isu global (dapat dimasukkan dalam beban studi MK KMB, Anak, atau lainnya) serta 20% penciri institusi dapat dimasukan kedalam MK yang ada atau membuat MK baru yang sesuai).

- Mampu mengembangkan profesionalisme secara terus menerus atau belajar sepanjang hayat A. 7 Wahana praktik dan pencapaian kompetensi Kompetensi Utama Pendukung / isu global Lain2 (penciri institusi) Wahana praktik RS tipe A, B, B pendidikan dan wahana di komunitas RS tipe A, B. B pendidikan, C Sesuai kebutuhan

Semua wahana praktik yang digunakan harus dilandasi oleh kesepakatan kerjasama yang bersifat saling menguntungkan, meliputi kegiatan Tridarma. Kegiatan ini selain untuk meningkatkan proses belajar peserta didik di wahana praktik, tetapi juga diharapkan dapat mewujudkan peningkatan layanan yang berkualitas sebagai hasil kontribusi dari peserta didik, pembimbing akademik, dan para preseptor / mentor. Kegiatan Tridarma dalam pendidikan dilaksanakan melalui pelibatan aktif kedua pihak dalam proses belajar peserta didik baik pemberian asuhan, kegiatan ilmiah seperti diskusi kasus, presentasi kasus, seminar kecil tentang pasien atau ilmu dan teknologi kesehatan / keperawatan terkini. Pada pelaksanaan Tridarma kedua penelitian, pihak pendidikan dan peserta didik mengidentifikasi fenomena pasien atau klinik yang terjadi dan harus segera dicari solusinya, Kemudian disusun dalam bentuk proposal penelitian atau proyek dengan melibatkan pihak pelayanan. Setelah itu, pengumpulan data dilakukan untuk dianalisis oleh kedua pihak yang terlibat dalam kegiatan penelitian ini. Pelaksanaan Tridarma ketiga yaitu pengabdian masyarakat dapat dilaksanakan oleh pihak pendidikan bersama pelayanan dengan mengembangkan program-program pelatihan untuk para perawat, dan keluarga pasien atau pendidikan kesehatan kepada pasien dan keluarga. Selain itu, Pengembangan model pendekatan pada pasien yang

kemudian diterapkan secara terrencana dan sistematis dapat menjadi sebuah bentuk pengabdian masyarakat yang bermakna dari pihak pendidikan kepada pihak pelayanan. B. FASE PELAKSANAAN B. 1 Komposisi stase : I U K 1, 2. 3 II
U K 1, 4. 5 8

III

IV

VI

VII VIII

IX

XI

__________________ ___________________ _____________ dst dst Semester 1 Semester 2 Semester 3 Matrix diatas merupakan contoh blok praktik. Stase I sd VIII merupakan kegiatan praktik mentoring / preseptoring untuk kurikulum inti program studi pendidikan profesi ners. Sedangkan stase IX sd XI merupakan tambahan stase untuk mengakomodasi kompetensi pendukung dan lain2 apabila tidak dapat diintegrasikan kedalam 8 stase. Pelaksanaan stase lengkap diselesaikan dalam 3 semester, namun pada pelaksananaanya, semester pertama program profesi dapat diintegrasikan kedalam semester VIII program pendidikan sarjana keperawatan. B.2 Model bimbingan B.2.1 Preceptoring / mentoring Istilah preceptoring dan mentoring sering digunakan untuk maksud yang hampir sama (interchangeably). Perbedaannya adalah; pada program mentoring, proses pembimbingan berlangsung lama sedangkan pada preceptoring berdurasi pendek dan pembimbingan diberikan secara intens.

Model bimbingan ini merupakan sistem dan proses melimpahkan kewenangan secara bertahap dari para preseptor / mentor. Tujuannya adalah agar peserta didik menjadi dewasa dan matang dalam profesionalisme keperawatan sehingga ketika lulus mampu menjadi profesional sejati. Tujuan ini dapat dicapai dengan membekali peserta didik suatu program ANTARA yang terstruktur dan mendukung sebagai jembatan menuju upaya menghasilkan praktisi yang handal dan kompeten terutama untuk mampu bekerja dalam situasi layanan yang bertingkat tinggi. Pada program pendidikan ners ini lebih sesuai dengan menggunakan istilah preseptor karena durasi hanya kurang lebih satu tahun dan berlangsung secara intensif. Proses belajar merupakan proses dua arah. Peserta didik memiliki akontabilitas sendiri karena preseptor tidak memiliki akuntabilitas untuk mewakili peserta didik. B.2.2 Presetee (peserta didik) Peserta didik harus merupakan seseorang yang telah dibekali dengan kompetensi yang diperlukan dan mahir untuk menjalankannya, sehingga dapat berfungsi sebagai praktisi yang akuntabel. Oleh karena itu, semua peserta didik yang akan berperan sebagai preseptee adalah individu yang baru akan memasuki dunia nyata dan memerlukan bimbingan namun telah memiliki seluruh kompetensi yang diperlukan Kebutuahan akan preseptor terjadi karena upaya untuk mempertahankan layanan pasien yang berkualitas dan keberadaan peserta didik tidak merupakan pihak yang didaya-gunakan karena ketidak-cukupan tenaga atau dianggap sebagai tenaga gratisan. Sebaliknya, preseptor juga diperlukan untuk mengurangi stres yang mungkin dialami oleh peserta didik sebagai lulusan sarjana keperawatan baru yang belum mengenal dunia kerja sebenarnya. Disamping itu, keberadaan preseptor juga untuk menjamin bahwa tanggung jawab tidak sepenuhnya berada pada peserta didik, tidak diberikan secara lebih dini atau tidak seharusnya diberikan secara kurang tepat. Yang terakhir, tentu saja untuk mengurangi resiko pekerjaan terjadi pada peserta didik dan pasien terutama pada lingkungan layanan kesehatan yang lebih kompleks.

Pada program preseptoring / mentoring, proses mempelajari suatu kompetensi sudah diminimalisasi, sebaliknya pada pendidikan ini difokuskan pada penerapan pengetahuan, teori, konsep, sikap, dan ketrampilan kedalam tatanan nyata dengan subyek klien nyata / riil bukan pasien simulasi. Oleh karena itu, keberadaan seseorang yang bertindak sebagai pembimbing dan preseptor bukan hanya memberikan bimbingan tetapi juga melimpahkan sebagaian kewenangan yang dimilikinya dalam memberikan asuhan klien kepada peserta didik. B.2.3 Definisi tentang preseptor : Preseptor / mentor dapat merupakan seorang dosen yang ditempatkan di tatanan klinik atau perawat senior yang bekerja ditatanan layanan dan ditetapkan sebagai preseptor. Ia harus seorang ahli atau berpengalaman dalam memberiakan pelatihan dan pengalaman praktik kepada peserta didik; biasanya seorang perawat praktisi yang bekerja dan berpengalaman di suatu area keperawatan tertentu, yang mampu mengajarkan, memberikan konseling, menginspirasi, serta bersikap dan bertindak sebagai model peran untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan individu pemula dalam periode tertentu dengan tujuan tertentu mensosialisasikan pemula kedalam peran baru sebagai profesional B.2.4 Kriteria preseptor / mentor 1. Preseptor atau mentor pada pendidikan ners ini seharusnya berpendidikan lebih tinggi dari peserta didik (PP no. 19/2005, pasal 36 ayat 1), minimal merupakan seorang ners tercatat (STR) / memiliki lisensi (SIP/SIK) yang berpengalaman klinik minimal 5 tahun.
2. Memiliki sertifikat kompetensi sesuai keahlian dibidangnya (PP no.19/2005

tentang standar nasional pendidikan, pasal 31 ayat 3 dan pasal 36 ayat 1). 3. Telah berpengalaman minimal 2 tahun berturut-turut ditempatnya bekerja dimana ybs ditunjuk sebagai preseptor / mentor sehingga dapat membimbing peserta didik dengan baik. 4. 5. Merupakan model peran ners yang baik dan layak dicontoh karena sikap, perilaku, kemampuan profesionalnya diatas rata-rata. Telah mengikuti pelatihan pendidik klinik yang memahami tentang kebutuhan

6.

Peserta didik akan dukungan, upaya pencapaian tujuan, perencanaan kegiatan dan cara mengevaluasinya.

B.2.5 Kemampuan preseptor / mentor

Berkomunikasi secara baik dan benar. Model peran profesional. Berkeinginan memberikan waktu yang cukup untuk peserta didik. Pendengar yang baik dan mampu menyelesaikan masalah. Tanggap terhadap kebutuhan dan ketidak-berpengalaman peserta didik. Cukup mengenali dan terbiasa dengan teori dan praktik terkini. Kompeten dan percaya diri dalam peran sebagai preseptor / mentor. Preseptor / mentor mengidentifikasi kebutuhan belajar klinik peserta didik

B.2.6 Tugas pokok preseptor / mentor melalui silabus / Course Study Guide / modul praktik dari institusi pendidikan. Cukup berpengalaman dan kompeten untuk membantu peserta didik menerapkan pengetahuan teoritis kedalam praktik. Memperlihatkan komitmen tinggi untuk membimbing peserta didik selama proses belajar klinik berlangsung. Membantu menyelesaikan masalah yang bersifat transisi peran dari peserta didik menjadi ners kompeten yang dihadapi oleh peserta didik. Bersama peserta didik memformulasikan tujuan belajar untuk menjembatani masalah transisional tersebut diatas. Menyelesaikan masalah, membantu membuat keputusan dan menumbuhkan akuntabilitas peserta didik selama proses belajar. Memfasilitasi sosialisasi profesional peserta didik kedalam peran profesi ners peserta didik. Memberikan umpan balik secara terus menerus dan periodik pada peserta didik terkait kemajuan atau kelemahan peserta didik selama belajar diklinik. Berperan sebagai narasumber dalam memberikan dukungan personal dan profesional kepada peserta didik. Membantu peserta didik dalam mengkaji, memvalidasi, serta mencatat pencampaian kompetensi klinik peserta didik.

B.2.7 Metode pembelajaran peserta didik Beberapa metode pembelajaran peserta didik diinisiasi dan fasilitasi oleh preceptor / mentor di setiap stase, meliputi :
-

Pre dan post conference Tutorial individual yang diberikan preseptor Diskusi kasus Seminar kecil tentang kasus atau IPTEK kesehatan atau keperawatan terkini Pendelegasian kewenangan bertahap (lampiran 1) Problem Sorving for Better Health (PSBH) Belajar berinovasi dalam pengelolaan asuhan Laporan kasus dan overan dinas

Pemilihan metode disesuaikan dengan tujuan pencapaian kompetensi dan lama waktu program preseptoring sudah berlangsung. B.2.8. Pelaksanaan kegiatan program mentoring / preseptoring a. Persiapan sebelum melakukan program preseptor Setiap peserta didik yang ditempatkan di RS tertentu sebagai wahana praktik harus menjalani beberapa hal yang merupakan kegiatan wajib yaitu : Melakukan kegiatan orientasi RS dan ruang rawat dan menerima buku pedoman preseptorship dan program kegiatannya. Memberi waktu pada peserta didik untuk mendalami ruang rawat dan kliennya pada saat orientasi. Menjalani latihan yang diadakan oleh institusi pendidikan bekerjasama dengan RS selama 2 hari. Pelatihan informal ini meliputi diseminasi informasi terkait berbagai hal, seperti berikut : 1. Kebijakan yang berlaku di RS dan ruang rawat dimana peserta didik ditempatkan. 2. Sifat layanan yang diberikan. 3. Jenis dan kriteria pasien yang dirawat. 4. Aturan dan ketentuan apabila menghadapi situasi tidak diharapkan seperti klien jatuh, salah memberikan obat, kebakaran, dll. 5. Kedudukan dan posisi preseptor dan peserta didik. - Melakukan pertemuan formal dengan preseptor dan manajer ruang rawat, untuk : Mendiskusikan peran preseptor dan harapan peserta didik

Berbagi informasi tentang tujuan dan luaran proses belajar peserta didik Berdasarkan pengalaman lalu, kualifikasi preseptor dan kemampuan belajar Menetapkan jumlah jam tatap muka untuk berdiskusi antara preseptor dan peserta didik Menetapkan kesepakatan periode dan tanggal evaluasi / review peserta didik Menyepakati kontrak belajar

b. Pelaksanaan kegiatan program preseptorship Sebelum peserta didik memulai kegiatan praktiknya, manajer ruangan memberikan kepada setiap preseptor / mentor beberapa kasus klien dengan berbagai tingkat ketergantungan dan tingkat kebutuhan dasar yang berbeda. Lazimnya, setiap preseptor / mentor memiliki 4 sd 6 klien yang menjadi tanggung jawabnya. Setiap preseptor / mentor memiliki 2 sampai dengan 3 orang peserta didik yang menjadi tanggung jawabnya. Preseptor / mentor harus memahami karakteristik setiap peserta didik agar ketika melimpahkan sebagian kewenangan yang dimilikinya tidak menyama ratakan tingkat kemampuan menjalankan kompetensi dari masing masing peserta didik, walaupun ia harus memiliki asumsi bahwa setiap peserta didik telah memiliki kompetensi yang diperlukan untuk menjadi seorang ners dan telah lulus uji masuk klinik. Mengikuti preseptor dalam mengkaji klie, menghadiri pertemuan tim asuhan, mendokumentasikan, mengoperasionalkan komputer, mengantarkan dimana peserta didik ditempatkan. Memperkenalkan secara extensive pada komunitas klien yang berada di ruangan dimana peserta didik ditempatkan. Secara teratur menghadiri pertemuan dengan perawat ruangan ketika diadakan diskusi kasus. Mendengarkan ners spesialis atau konsultan ketika memberikan ceramah atau pencerahan perawat. c. Pelimpahan kewenagan dilakukan bertahap melalui : Pemberian tugas prosedural, untuk menyakini bahwa peserta didik telah memiliki kemampuan melaksanakan prosedur sesuai dengan tingkat kemahiran ketrampilan

yang diharapkan. Pelimpahan kewenangan prosedural dapat diberikan selama minggu pertama dan maksimal sampai minggu kedua. Pemberian klien secara utuh untuk diberikan asuhan oleh peserta didik dimulai dengan klien yang memiliki tingkat ketergantungan yang paling rendah (misal ; mandiri). Pelimpahan kewenangan memberikan asuhan dengan tingkat ketergantungan yang paling rendah ini dapat diberikan selama minggu kedua atau maksimal minggu ketiga. Kemudian secara bertahap diberikan klien dengan tingkatan ketergantungan lebih tinggi. Setiap setelah melakukan tindakan prosedural atau asuhan, peserta didik diminta untuk selalu melaporkan secara lisan tentang cara melakukan, respon klien, dan hasil tindakan untuk kemudian dievaluasi oleh preseptor / mentor. Pelimpahan kewenangan melaporkan lisan ditumbuh kembangkan dari awal sejak peserta didikmenjalani program internship. Kewenangan melaporkan lisan kemudian secara bertahap dilanjutkan dengan melaporkan tertulis dalam bentuk menulis laporan di kartu pasien / kardex dan selalu ditanda tangani oleh preseptor / mentor berdampingan dengan tanda tangan peserta didik. Setiap peserta didik tidak selalu harus memiliki klien dengan jenis ketergantungan yang sama. Preseptor / mentor harus memahami dan meyakini kemampuan peserta didik dalam menerima kewenangan.apabila peserta didik dinilai belum mampu menerima pendelegasian kewenangan pada tingkat yang lebih sulit, maka ia tidak diperkenankan menerima pendelegasian berikutnya sampai ia dianggap sudah mampu untuk menerima kewenangan pada tingkat berikutnya. Peserta didik mengikuti jadwal dinas dari mentor / preseptornya masing- masing sehingga setiap peserta didik mengetahui kemana harus pergi jika mau bertanya, melaporkan, meminta saran, dan mendiskusikan hal-hal tentang kliennya. Peserta didik difasilitasi untuk melakukan presentasi, diskusi kasus, seminar kecil diruangan masing- masing sesuai dengan kmpetensi dan kewenangan yang harus diperolehnya melalui klien masing2. d. Hal lain yang harus diperhatikan pada program preseptoring / mentoring. Setiap preseptor/ mentor memiliki catatan riwayat proses pembelajaran peserta didik,format penilaian proses belajar, dan critical indence report book untuk mencatat setiap kejadian yang dianggap luar biasa baik atau jelek, kesalahan yang

dibuat peserta didik atau kelemahan peserta didik yang mengakibatkan kecelakaan pada diri sendiri, klien, atau orang lain. Selama preseptor / mentor melimpahkan sebagian kewenangan tentang asuhan klien kepada peserta didik, maka tanggung jawab dan tanggung gugat tentang klien tetep berada pada mentor / preseptor. Namun, apabila peserta didik sudah memperoleh kewenangan secara utuh dan menyeluruh terkait klien yang telah didilegasikan, maka tanggung jawab dan tanggung gugat secara internal ruangan telah dimiliki oleh peserta didik. Pencapaian kompetensi berkomunikasi berbahaa Inggris dilakukan dengan memfalisitasi peserta didik untuk melakukan komunikasi berbahasa Inggris baik ketika presentasi, diskusi kasus atau seminar kecil. Preseptor melakukan penilaian kegiatan peserta didik pertengahan proses belajar dan di akhir proses belajar di suatu ruang rawat. Sebelum berpindah ruang rawat / blok / stase, maka dilakukan penilaian / umpan balik tentang peran preseptor oleh peseta didik. B. 3 Evaluasi kompetensi Setiap kompetensi dievaluasi melalui beberapa cara yaitu : -

Log book Laporan pada preseptor / mentor Proses pelaporan pada dinas berikut Format evaluasi resmi dari pendidikan (direct observasional procedure skills test; case test/ uji kasus) Student Oral Case Analyses ( SOCA) Critical incindence report Dalam proses belajar, fokus penekanan penguasaan kompetensi ini adalah melalui

pendelegasian kewenangan. Disamping itu, ada beberapa kompetensi ambahan yang harus juga dipertimbangkan untuk dimiliki oleh peserta didik karena ybs akan menjadi praktisi. Kompetensi itu adalah berkomunikasi, kemampuan mengembangkan diri dan orang lain (kliaen), kemampuan mempertahankan lingkungan bekerja yang sehat, aman dan keselamatan, meningkatkan layanan, kemampuan melakukan secara berkualitas, ekualitas dan perbedaan.

Evaluasi kompetensi untuk menetapkan kelulusan dari Program Studi dilakukan dalam bentuk uji kompetensi sebelum yudisium. Ketika peserta didik program profesi dinyatak lulus maka ia diberi sebutan Ners dan kemudian memiliki hak untuk mendapatkan Surat Tanda Regristasi (STR). Namun, jika ternyata peserta didik tidak lulus, maka seyogya yang bersangkutan diberi kesempatan untuk mendapatkan remedial dan diuji kembali setelah program remedial selesai.

PENUTUP

Kurikulum adalah jantung penyelenggara pendidikan, oleh karena itu bagian yang

sangat vital ini perlu terus di kaji, di telaah dan ditata kembali agar institusi pendidikan berjalan dengan sehat, dan sesuai tujuan yang diharapkan dengan senatiasa menyesuaikan perkembangan IPTEK sehingga lulusan pendidikan profesi Ners memiliki kemampuan memberikan layanan kesehatan yang berkualitas. Semenjak adanya himbauan dan tuntutan dari pemerintah tentang penerapan kurikulum berbasis kompetensi (KBK) disetiap satuan pendidikan maka AIPNI terus menerus melakukan pengawalan terhadap pelaksanaan KBK tersebut, AIPNI telah menyusun rancangan buku kurikulum berbasis kompetensi pendidikan sarjana keperawatan tahun 2006 dan telah di sempurnaan untuk digunakan pada tahun 2008. Hingga saat ini kurikulum tersebut telah digunakan secara luas oleh Institusi pendidikan keperawatan di Indonesia dan di sempurnakan kembali tahun 2010 ini dengan sebutan Kurikulum Pendidikan Ners. Asosiasi Institusi Pendidikan Ners Indonesia (AIPNI) yang merupakan satu satunya wadah bagi penyelenggara pendidikan Ners di Indonesia serta merupakan representasi dari institusi pendidikan keperawatan Indonesia secara terus menerus mengupdate kurikulum yang ada. Tujuannya adalah agar ketatalaksanaan, keterlaksanaan, dan dampak dari penyelenggaraan pendidikan tersebut dapat optimal. Kesepakatan bersama dengan seluruh anggota dalam menyusun dan mengimplementasikan isi kurikulum KBK program pendidikan ners adalah kurikulum inti sebanyak 60%, kurikulum penciri institusi (unggulan) 20% dan kurikulum global 20%. Harapan kami dengan adanya buku Implementasi Kurikulum KBK Program Pendidikan Ners maka dapat memandu setiap institusi pendidikan keperawatan di Indonesia dapat melaksanakan pembelajaran dengan baim dan benar sehingga peserta didik dapat mencapai kompetensi maksimal dan berdampak pada peningkatan kualitas layanan keperawatan di masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA Morrow, K. (1984). Preceptorship in nursing staff development, in Kramer, M. (1993). Preceptorship ploicy : a tool for success, Jounal of Continuing Education in Nursing, 24 (6), 274-276 NMC. (2002). Supporting nurse and midwives through lifelong learning.London : NMC Gaberson, K. B., & Oermann, M.H.(1999) Clinical Teaching Strategies in Nursing Teaching of nursing. New York : Springer Publishing Company.

Lampiran 1 TATA KELOLA PENDELEGASIAN KEWENANGAN DARI PRESEPTOR KEPADA PESERTA DIDIK Pendelegasian kewenangan dari preseptor kepada peserta didik merupakan fokus dari proses belajar sehingga kegiatan belajar diarahkan pada penumbuh kembangan peserta didik untuk menjadi ners profesional. Berikut ini dijelaskan tahapan pendelegasian kewenangan yang sifatnya sangat flexibel dan individual dimana peserta didik yang dianggap tidak dipaksakan untuk menerima pendelegasian tersebut. Waktu /mggu 12 23 dst Komponen pendelegasian kewenangan asuhan klien pada setiap stase Tindakan Ketergantungan prosedural mandiri Ketergantungan minimal Ketergantunga n sedang Ketergantun gan tinggi