Anda di halaman 1dari 47

Plan Of Action

UPAYA MENGOPTIMALKAN PELAYANAN KESEHATAN PENDERITA DIABETES MELITUS MELALUI PEMBENTUKAN KOMUNITAS DM DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS ANDALAS

Oleh: THOMAS DARWIN ULFIA IZZATI RENI PUTRI UTAMI MEIDIANASER PUTRA WINDA PUTRI APRINANDA RIDHA ATHIFA 06120018 06120104 06120168 06120170 06923015 06923016

Pembimbing: dr. IDA RAHMAH BURHAN

BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2011

KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul Upaya Mengoptimalkan Pelayanan Kesehatan Penderita Diabetes Melitus Melalui Pembentukan Komunitas DM di Wilayah Kerja Puskesmas Andalas. Kami ucapkan Shalawat beriring salam kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarga, sahabat dan pengikutnya. Makalah ini merupakan salah satu syarat mengikuti kepaniteraan klinik di bagian ilmu kesehatan masyarakat (Public Health) Fakultas Kedokteran Universitas Andalas. Penulis mengucapkan terimakasih kepada preseptor kami dr. Ida Rahmah Burhan, selaku pembimbing yang telah memberikan masukan dan bimbingan dalam pembuatan makalah ini, Kepala Puskesmas Andalas, dr. Artati Suryani, DK., MPH dan dokter pembimbing di Puskesmas Andalas, drg. Nashrullah Zahar, beserta

seluruh staf dan kepada semua pihak yang telah membantu penyusunan makalah ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran untuk menyempurnakan makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dalam peningkatan pelayanan kesehatan di masa yang akan datang, terutama untuk Puskesmas Andalas. Padang, Januari 2011

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i DAFTAR ISI............................................................................................................................. ii DAFTAR TABEL.................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iv BAB I ........................................................................................................................................ 1 PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1 1.2 Perumusan Masalah ..................................................................................................... 4 1.3 Tujuan Penulisan .......................................................................................................... 4 1.4 Manfaat Penulisan ........................................................................................................ 5 BAB II....................................................................................................................................... 6 ANALISIS SITUASI ................................................................................................................ 6 2.1 Sejarah Puskesmas ......................................................................................................... 6 2.2 Kondisi Geografis ........................................................................................................ 6 2.3 Kondisi Demografis ..................................................................................................... 7 2.4 Sarana dan Prasarana.................................................................................................... 8 2.4.1. Sarana dan Prasarana Kesehatan ............................................................................. 8 2.4.2. Sarana dan Prasarana Umum .................................................................................. 9 2.5 Ketenagaan ................................................................................................................. 10 2.6 Kondisi Sosial, Budaya dan Ekonomi Penduduk ....................................................... 12 BAB III ................................................................................................................................... 13 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................... 13 3.1 Diabetes Melitus .......................................................................................................... 13 3.1.1 Definisi ................................................................................................................... 13 ii

3.1.2 Klasifikasi Diabetes Melitus .................................................................................. 13 3.1.3 Epidemiologi .......................................................................................................... 14 3.1.4 Patogenesis ............................................................................................................. 15 3.1.5 Manifestasi Klinis .................................................................................................. 17 3.1.6 Komplikasi ............................................................................................................. 18 3.1.7 Diagnosis................................................................................................................ 19 3.1.8 Penatalaksanakan ................................................................................................... 20 3.2 Komunitas Kesehatan Diabetes Melitus .................................................................... 24 BAB IV ................................................................................................................................... 26 PEMBAHASAN ..................................................................................................................... 26 4.1 Identifikasi Masalah ................................................................................................... 26 4.2 Prioritas Masalah........................................................................................................ 27 4.3 Analisa Sebab Akibat Masalah .................................................................................. 29 4.4 Alternatif Pemecahan Masalah .................................................................................. 30 BAB V .................................................................................................................................... 32 METODOLOGI PROGRAM KOMUNITAS DIABETES MELITUS .................................. 32 5.1 Tahap Persiapan ......................................................................................................... 32 5.2 Tahap Pelaksanaan ..................................................................................................... 32 5.3 Tahap Monitoring dan Evaluasi ................................................................................. 33 BAB VI ................................................................................................................................... 37 KESIMPULAN DAN SARAN............................................................................................... 37 BAB VII .................................................................................................................................. 39 PENUTUP .............................................................................................................................. 39 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 40

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Distribusi Penduduk Menurut Jenis Kelamin ............................................................. 8 Tabel 2. Komposisi Ketenagaan yang ada di Puskesmas Andalas ......................................... 10 Tabel 3. Kadar Glukosa Darah................................................................................................ 20 Tabel 4. Jumlah Penderita Diabetes Melitus dan Angka Kunjungan ke Pojok Gizi ............... 27 Tabel 5. Prioritas Masalah ...................................................................................................... 28 Tabel 6. Metodologi Program ................................................................................................. 34 Tabel 7. Indikator Keberhasilan Program Komunitas DM ..................................................... 36

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta wilayah kerja Puskesmas Andalas .................................................................. 7 Gambar 2. Struktur Puskesmas Andalas................................................................................. 11 Gambar 3. Grafik Jumlah Penderita Diabetes Melitus dan Angka Kunjungannya. ............... 30 Gambar 4. Fishbone Diagram................................................................................................. 29

iv

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Diabetes Melitus merupakan kelompok penyakit metabolik dengan

karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-keduanya (ADA, 2005). Hiperglikemia kronik pada diabetes berhubungan dengan kerusakan jangka panjang, disfungsi atau kegagalan beberapa organ tubuh, terutama mata, ginjal, saraf, jantung dan pembuluh darah. Sedangkan menurut WHO 1980 dikatakan bahwa diabetes melitus merupakan sesuatu yang tidak dapat di tuangkan dalam satu jawaban yang jelas dan singkat, tapi secara umum dapat dikatakan sebagai suatu kumpulan problema anatomik dan kimiawi yang merupakan akibat dari sejumlah faktor dimana didapat defisiensi insulin absolut atau relatif dan gangguan fungsi insulin. Berbagai keluhan dapat ditemukan pada penyandang diabetes. Kecurigaan adanya Diabetes Melitus pelu dipikirkan apabila terdapat keluhan klasik Diabetes Melitus, berupa poliuria, polidipsia, polifagia, dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya. Serta kelauhan lain berupa lemah badan, kesemutan, gatal, mata kabur, dan disfungsi ereksi pada pria serta pruritus vulvae pada wanita. Secara epidemiologi diabetes sering kali tidak terdeteksi dan dikatakan onset atau mulai terjadinya diabetes adalah 7 tahun sebelum diagnosis ditegakkan, sehingga morbiditas dan mortalitas dini terjadi pada kasus yang tidak terdeteksi dini. Penelitian lain menyatakan bahwa dengan adanya urbanisasi, populasi diabetes tipe 2 akan meningkat 5-10 kali lipat karena terjadi perubahan prilaku rural-tradisional menjadi urban. Faktor resiko yang berubah secara epidemiologi diperkirakan adalah: bertambahnya usia, lebih banyak dan lebih lamanya obesitas, distribusi lemak tubuh, kurangnya aktivitas jasmani dan hiperinsulinemia. Semua faktor ini berinteraksi dengan beberapa faktor genetik yang berhubungan dengan terjadinya Diabetes Melitus tipe 2.
1

Setiap tahun, tren jumlah penderita diabetes kian meningkat. Berdasarkan data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Indonesia kini menempati urutan ke-4 terbesar dalam jumlah penderita diabetes melitus di dunia. Pada 2006, jumlah penyandang diabetes (diabetasi) di Indonesia mencapai 14 juta orang. Dari jumlah itu, baru 50% penderita yang sadar mengidap, dan sekitar 30% di antaranya melakukan pengobatan secara teratur. Menurut beberapa penelitian epidemiologi, prevalensi diabetes di Indonesia berkisar 1,5 sampai 2,3, kecuali di Manado yang cenderung lebih tinggi, yaitu 6,1 %. Faktor lingkungan dan gaya hidup yang tidak sehat, seperti makan berlebihan, berlemak, kurang aktivitas fisik, dan stres berperan besar sebaga pemicu diabetes. Tapi, diabetes juga bisa muncuk karena faktor keturunan. Faktor keturunan memang tidak dapat dicegah, namun gaya hidup dapat diubah. Jangan sampai gemuk, jangan banyak makanan berlemak dan manis, serta banyaklah bergerak, ujar Ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) Prof Dr dr Sidartawan Soegondo SpPD di Jakarta. Menurut Sidartawan, penyakit diabetes di Indonesia adalah Diabetes Melitus tipe 2, merupakan jenis penyakit diabetes yang mencakup lebih dari 90% seluruh populasi diabetes. Data WHO mengungkapkan, beban global diabetes melitus pada 2000 adalah 135 juta, di mana beban ini diperkirakan akan meningkat terus menjadi 366 juta orang setelah 25 tahun (tahun 2025). Pada 2025, Asia diperkirakan mempunyai populasi diabetes terbesar di dunia, yaitu 82 juta orang dan jumlah ini akan meningkat menjadi 366 juta orang setelah 25 tahun. Pada 2005, daerah semi-urban seperti Sumatera Barat melaporkan prevalensi diabetes mellitus sebesar 5,1% dan Pekajangan (Jawa Tengah) 9,2%. Bali telah meneliti prevalensi beberapa daerah rural dengan hasil antara 3,9-7,2% pada 2004 dan Singaparna tahun 1995 tercatat 1,1%. Dalam upaya ini dibutuhkan kerja sama
2

yang baik antara pasien dengan dokter ahli diabetes dengan dokter-dokter yang terkait dengan komplikasinya. Penyuluhan juga sangat dibutuhkan untuk meningkatkan motivasi pasien dalam mengendalikan diabetesnya. Karena jumlah dokter yang masih terbatas, dibutuhkan juga bantuan dari orang yang sudah dididik (diabetes educator). Pola penyakit saat ini dapat dipahami sedang dalam transisi epidemiologi, suatu konsep mengenai perubahan pola kesehatan dan penyakit. Konsep tersebut hendak menghubungkan morbiditas dan mortalitas pada beberapa golongan penduduk dan menghubungkannya dengan faktor sosioekonomi serta demografi masyarakat masing-masing. Sebagai dampak positif pembangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah dalam kurun waktu 60 tahun merdeka, pola penyakit di Indonesia mengalami pergeseran yang cukup berarti. Penyakit infeksi dan kekurangan gizi berangsur turun, meskipun angka kejadiannya masih tinggi. Di lain pihak, penyakit menahun yang disebabkan penyakit degeneratif, di antaranya diabetes melitus meningkat tajam. Perubahan pola penyakit itu diduga ada hubungannya dengan perubahan gaya hidup. Pola makan di kota-kota telah berubah dari pola makan tradisional yang mengandung banyak karbohidrat dan serat ke pola makan kebarat-baratan yang mengandung banyak protein, lemak, gula, garam, dan sedikit serat. Di samping itu, gaya hidup yang sangat sibuk dengan pekerjaan menyebabkan tidak adanya kesempatan untuk berkreasi dan berolahraga. Pola hidup beresiko seperti inilah yang menyebabkan tingginya kekerapan penyakit diabetes, hipertensi, dan penyakit jantung koroner. Diabetes Melitus merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan, namun dapat dikontrol dengan perbaikan pola makan dan meningkatkan aktivitas fisik. Sehingga hal ini seharusnya menjadi perhatian khusus bagi pelayanan kesehatan, khususnya bagi puskesmas Andalas dengan kasus Diabetes Melitus yang cukup tinggi. Tapi kenyataannya masih belum ada program khusus untuk pengelolaan kasus Diabetes Melitus, hanya tergabung pada beberapa program lain seperti pada balai
3

pengobatan, pojok gizi, program kesehatan olah raga serta pada posyandu lansia. Sehingga pelayanan kesehatan pada penderita Diabetes Melitus belum optimal. Berdasarkan hal tersebut dibutuhkan peran serta masyarakat melalui pembentukkan suatu komunitas penderita Diabetes Melitus sehingga dapat menjadi solusi agar pelayanan terhadap kasus Diabetes Melitus lebih terintegrasi, efektif dan efisien, dan diharapkan akan terjadi pelayanan kesehatan terhadap penderita Diabetes Melitus menjadi optimal. Di wilayah kerja Puskesmas Andalas sendiri, jumlah penderita Diabetes Melitus terus meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2008 tercatat jumlah penderita diabetes melitus di Puskesmas Andalas sebesar 507 orang, pada tahun 2009 sebesar 652 orang, sedangkan pada tahun 2010 sebesar 885 orang.

1.2

Perumusan Masalah Mengidentifikasi masalah masih belum optimalnya pelayanan kesehatan

terhadap penderita Diabetes Melitus di kecamatan Padang Timur sebagai wilyah kerja Puskesmas Andalas.

1.3

Tujuan Penulisan 1.3.1. Mengidentifikasi masalah yang ada di Puskesmas Andalas 1.3.2. Menetapkan prioritas masalah yang ada di Puskesmas Andalas 1.3.3. Menganalisis penyebab masih belum optimalnya pelayanan kesehatan terhadap penderita Diabetes Melitus di Kecamatan Padang Timur 1.3.4. Menentukan alternatif pemecahan masalah belum optimalnya pelayanan kesehatan terhadap penderita Diabetes Melitus di Kecamatan Padang Timur 1.3.5. Terbentuknya suatu komunitas DM bagi penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas
4

1.3.6. Mengoptimalkan pelayanan kesehatan tehadap penderita Diabetes Melitus

1.4 Manfaat Penulisan Dengan penulisan makalah ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada pihak puskesmas dalam upaya mengoptimalkan pelayanan kesehatan terhadap penderita Diabetes Melitus di Kecamatan Padang Timur melalui pembentukan komunitas.

BAB II ANALISIS SITUASI

2.1 Sejarah Puskesmas Puskesmas Andalas didirikan pada tahun 1975. Pertama kali dipimpin oleh dr. Tamrin dengan 6 orang pegawai yang terdiri dari 1 orang bidan, 1 orang perawat, 1 orang tenaga sanitasi, 1 orang pembantu bidan, 1 orang pembantu perawat dan 1 orang tenaga tata usaha dengan 11 program pokok. Wilayah kerja Puskesmas Andalas setelah pemekaran kota Padang menjadi 11 kecamatan, Alai masuk ke Padang Utara dan 3 buah Pustu di bawah Puskesmas Alai menjadi milik Puskesmas Andalas, sehingga pegawai Puskesmas Andalas juga bertambah menjadi 15 orang. 2.2 Kondisi Geografis Wilayah kerja Puskesmas Andalas meliputi seluruh wilayah Kecamatan Padang Timur dengan luas daerah 8.15 Km2 yang terdiri dari sepuluh kelurahan : 1. Kelurahan Sawahan 2. Kelurahan Jati Baru 3. Kelurahan Jati 4. Kelurahan Sawahan Timur 5. Kelurahan Simpang Haru 6. Kelurahan Andalas 7. Kelurahan Kubu Marapalam 8. Kelurahan Kubu Dalam Parak Karakah 9. Kelurahan Parak Gadang Timur 10. Kelurahan Ganting Parak Gadang

Adapun batas-batas wilayah kerja Puskesmas Andalas adalah sebagai berikut: 1. Sebelah Utara : Kecamatan Padang Utara, Kuranji
6

2. Sebelah Selatan 3. Sebelah Barat 4. Sebelah Timur

: Kecamatan Padang Selatan : Kecamatan Padang Barat : Kecamatan Lubuk Begalung, Pauh

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas AndalasTahun 2009

Gambar 1. Peta wilayah kerja Puskesmas Andalas 2.3 Kondisi Demografis Data kependudukan Kecamatan Padang Timur sebagai wilayah kerja Puskesmas Andalas adalah : o o o o o o o Jumlah penduduk Ibu Hamil Bayi Balita Bufas/Bulin Lansia PUS : 87.174 jiwa : 2039 : 1854 : 7190 : 1947 : 6140 : 12455

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas AndalasTahun 2009


7

Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Andalas adalah 87.174 jiwa, yang terdiri dari 21.404 KK dengan rincian sebagai berikut : Tabel 1. Distribusi Penduduk Menurut Jenis Kelamin NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 KELURAHAN Kelurahan Sawahan Kelurahan Jati Baru Kelurahan Jati Kelurahan Sawahan Timur Kelurahan Simpang Haru Kelurahan Andalas Kelurahan Kubu Marapalam Kelurahan Kubu Dalam Parak Karakah Kelurahan Parak Gadang Timur Kelurahan Ganting Parak Gadang Jumlah Laki-laki 3.233 3.337 5.822 2.851 2.541 5.089 3.471 5.930 4.415 5.856 42.545 Perempuan 3.645 4.035 5.844 2.996 2.804 5.336 3.467 5.924 4.528 6.050 44.629 JUMLAH 6.878 7.372 11.666 5.847 5.345 10.425 6.938 11.854 8.943 11.906 87.174

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas AndalasTahun 2009 2.4 Sarana dan Prasarana 2.4.1. Sarana dan Prasarana Kesehatan Wilayah Kerja Puskesmas Andalas sangat luas, oleh karena itu untuk melayani masyarakat, Puskesmas Andalas memiliki 1 buah Puskesmas induk, 8 buah Puskesmas pembantu dan 1 buah Poskeskel yang tersebar di wilayah kerja Puskesmas Andalas, yaitu : a. Puskesmas Pembantu Andalas b. Puskesmas Pembantu Parak Karakah c. Puskesmas Pembantu Tarandam d. Puskesmas Pembantu Ganting Selatan e. Puskesmas Pembantu Jati Gaung f. Puskesmas Pembantu Sarang Gagak g. Puskesmas Pembantu Kubu Dalam
8

h. Puskesmas Pembantu Kampung Durian i. Poskeskel Kubu Marapalam Untuk kelancaran tugas pelayanan terhadap masyarakat, Puskesmas Andalas mempunyai: 1 buah kendaraan roda empat ( Puskel ) 5 buah kendaraan roda dua

Sarana kesehatan lain yang ada di wilayah kerja Puskesmas Andalas yaitu: Rumah Sakit Pemerintah Rumah Sakit Swasta Klinik Swasta Dokter Praktek Umum Dokter Praktek Spesialis Bidan Praktek Swasta Dukun Terlatih Kader aktif Pos KB Posyandu Balita Posyandu Lansia Poskeskel : 3 : 6 : 6 : 51 Orang : 15 Orang : 30 Orang : 2 Orang : 352 Orang : 12 Pos : 88 : 8 : 1

2.4.2. Sarana dan Prasarana Umum Taman Kanak-kanak SD Negeri SD Swasta SMP SMU/SMK Perguruan Tinggi Tempat Ibadah Salon/Pangkas Rambut : 34 : 35 : 14 : 11 : 15 : 4 : 112 : 34

SumberPasar : Laporan Tahunan Puskesmas AndalasTahun 2009 : 2


9

2.5 Ketenagaan Puskesmas Andalas mempunyai tenaga kesehatan yang bertugas di dalam gedung induk dan Puskesmas Pembantu dengan rincian : 47 orang PNS, 7 orang tenaga PTT, 10 orang volunter, 2 orang tenaga honor dan 6 orang petugas sedang mengikuti pendidikan lanjutan. Tabel 2. Komposisi Ketenagaan yang ada di Puskesmas Andalas NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. JENIS KETENAGAAN Dokter Umum Dokter Gigi SKM Akademi Perawat Akademi Bidan Akademi Perawat Gigi Pengatur Gizi / AKZI Perawat Bidan Perawat Gigi Sanitarian Asisten Apoteker Analis SMU Jumlah PNS 4 3 4 4 3 1 1 6 8 1 1 3 2 6 47 PTT 4 3 7 HONOR 2 2 JML 4 3 4 4 7 1 1 6 9 1 1 3 2 8 56

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas AndalasTahun 2009

10

KEPALA PUSKESMAS Dr.ARTATI SURYANI,DK,MPH TATA USAHA / KEPEGAWAIAN LAURA.S, SKM

KEUANGAN 1.SUMARNI 2.YENTI REFLINDA

PERENCANAAN Ka..Puskesmas TataUsaha StafMedis

PERLENGKAPAN/UMUM ERNAWATI ROSTINI

KOORDINATOR YAN MEDIK Dr. BOBBY ARFAN ANWAR PENGOBATAN : 1. Dr. BOBBY 2. ANNELTI 3. ELISMI 4. ERNI BOTH 5. NURHAYATI 6. DEWI RAHAYU : drg. NASHRULLAH drg. RATNI YUDHA MURNI BR GR S.

KOORDINATOR YAN KES MAS DRG. NASHRULLAH Z

UMUM

GIGI

KIA/KB A. IBU

dr.YULI NOVARIZA SYAMSIWARTI RINI AMD. KEP B. ANAK : DESSY AFNELLY DOTI MARLINDA C. KB : ARNITAWATI PROGRAM PENUNJANG APOTIK : YENTI REFLINDA ELGUSNETI GUSTINAR N. RR : NURHAYATI YULIZAR AMRIANI LABOR : HAFIZAH

: :

P2M 1. TB PARU : NURHAYATI 2. SURVEILLANS : ADETYOZA,AMK 3. DBD : IRDAWATI, SKM 4. ISPA : DESSY AFNELLY 5. IMUNISASI/ RABIES: FERDINI DK 6. MALARIA : HAFIZAH LIZA NURMAYA JUFRIYANTI KESLING PROMKES GIZI PASARIBU,SKM : NERIWATI : YUSMARNI,AMK : ELIS SALNIATY, AMG PROGRAM TAMBAHAN

UKS UKGS LANSIA KESORGA

: GUSNETI : MURNI BR GR SINGA : LINA FIFRIANTI : SYAMSIWARTI

PUSTU PARAK KERAKAH IMELDA,Amd.Keb PUSTU JATI GAUNG ERNI NOFITA

PUSTU TERANDAM ROZA PAHILDA PUSTU SARANG GAGAK YULIANA,Amd.Keb

PUSTU GANTING SELATAN ELMIATI


PUSTU KUBU DALAM SYAFRIDA

PUSTU ANDALAS BARAT EFRITA PUSTU KP. DURIAN ARIOSDA

Gambar 2. Struktur Puskesmas Andalas


Sumber: Laporan Tahunan Puskesmas Andalas Tahun 2009 11

2.6 Kondisi Sosial, Budaya dan Ekonomi Penduduk Sebagian besar penduduk wilayah kerja Puskesmas Andalas beragama Islam yaitu sekitar 96%, beragama Kristen 2%, Hindu 1% dan Budha 1 %. Keadaan ekonomi penduduk sebagian besar menengah ke bawah.

12

BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Diabetes Melitus 3.1.1 Definisi Menurut American Diabetes Association (ADA) 2005, Diabetes Melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemi yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-duanya. Sedangkan menurut WHO 1980 dikatakan bahwa Diabetes Mellitus merupakan suatu kumpulan problema anatomik dan kimiawi yang merupakan akibat dari sejumlah faktor dimana didapat defisiensi insulin absolut atau relative dan gangguan fungsi insulin. 3.1.2 Klasifikasi Diabetes Melitus Banyaknya klasifikasi diabetes justru menimbulkan kesulitan dalam

mendiagnosis serta perencanaan perawatannya. Maka pada tahun 1985, WHO (Tjokroprawiro, 2001) menyeragamkannya dengan menggunakan klasifikasi yang dibuat oleh Diabetes Data Group of The National Institute of Health USA, sebagai berikut: Berdasarkan Klinis: 1. Diabetes Mellitus: Tipe 1 (Insulin Dependent Diabetes Mellitus/IDDM) Tipe 2 (Non-Insulin Dependent Diabetes Mellitus/NIDDM) - Obesitas - Non-obesitas Malnutrion related Diabetes Melitus - Fibrocalculous pancreatic diabetes mellitus Protein deficient pancreatic diabetes mellitus

Diabetes mellitus tipe lain:

13

Kelainan pankreas, hormonal, terkena obat, abnormalitas reseptor insulin, sindroma genetika. 2. Gangguan toleransi glukosa - Obesitas - Non-obesitas - Berkaitan dengan kondisi tubuh lain

3.1.3 Epidemiologi Pola penyakit saat ini dapat dipahami sedang dalam transisi epidemiologi, suatu konsep mengenai perubahan pola kesehatan dan penyakit. Konsep tersebut hendak menghubungkan morbiditas dan mortalitas pada beberapa golongan penduduk dan menghubungkannya dengan faktor sosioekonomi serta demografi masyarakat masingmasing. Dikenal 3 periode dalam transisi epidemiologi. Hal tersebut terjadi tidak hanya di Indonesia tetapi juga di Negara-negara lain yang seang berkembang. Periode 1 . Era pestilence dan kelaparan. Dengan kedatanagan orang-orang barat ke Asia pada akhir abad ke 15, datang pula penyakit-penyakit menular seperti pes, kolera, influenza, tuberkulosis, dan penyakit-penyakit kelamin yang meningkatkan angka kematian. Harapan hidup bayi-bayi rendah dan pertambahan penduduk juga sangat rendah pada waktu itu. Periode II . Pandemi berkurang pada akhir abad ke-19. Dengan perbaikan gizi, hygiene serta sanitasi, penyakit menular berkurang dan mortalitas menurun. Rata-rata harapan hidup pada waktu lahir meningkat dan jumlah penduduk bertambah. Periode III . Periode ini merupakan era penyakit degeneratif dan pencemaran.

Menurut penelitian Zimmert (1978) hal ini disebabkan adanya adopsi gaya hidup barat. Tetapi bila kontak dengan barat berkurang dan masih terdapat kehidupan tradisional, seperti di pedesaan, penyakit-penyakit tersebut umumnya jarang ditemukan.
14

Sebagai dampak positif pembangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah dalam kurun waktu 60 tahun merdeka, pola penyakit di Indonesia mengalami pergeseran yang cukup berarti. Penyakit infeksi dan kekurangan gizi berangsur turun, meskipun angka kejadiannya masih tinggi. Di lain pihak, penyakit menahun yang disebabkan penyakit degeneratif, di antaranya diabetes melitus meningkat tajam. Perubahan pola penyakit itu diduga ada hubungannya dengan perubahan gaya hidup. Pola makan di kota-kota telah berubah dari pola makan tradisional yang mengandung banyak karbohidrat dan serat ke pola makan kebarat-baratan yang mengandung banyak protein, lemak, gula, garam, dan sedikit serat. Di samping itu, gaya hidup yang sangat sibuk dengan pekerjaan menyebabkan tidak adanya kesempatan untuk berekreasi dan berolahraga. Pola hidup berisiko seperti inilah yang menyebabkan tingginya kekerapan penyakit diabetes, hipertensi, dan penyakit jantung koroner. Diantara penyakit degeneratif tersebut, diabetes melitus adalah salah satu penyakit tidak menular yang akan meningkat jumlahnya di masa datang. Menurut WHO, pada tahun 2000 jumlah penderita diabetes 20 tahun berjumlah 150 juta orang dan diperkirakan dalam kurun waktu 25 tahun kemudian (2025) jumlah tersebut akan membengkak menjadi 300 juta orang. Jumlah penderita tertinggi ini terdapat di Negara-negara Asia Tenggara termasuk Indonesia. Menurut penelitian epidemiologi di Indonesia, kekerapan diabetes di Indonesia berkisar antara 12,5% - 14,7% 3.1.4 Patogenesis Tubuh manusia membutuhkan energi agar dapat berfungsi dengan baik. Energi tersebut diperoleh dari hasil pengolahan makanan melalui proses pencernaan di usus. Di dalam saluran pencernaan itu, makanan dipecah menjadi bahan dasar dari makanan tersebut. Karbohidrat menjadi glukosa, protein menjadi menjadi asam amino, dan lemak menjadi asam lemak. Ketiga zat makanan tersebut akan diserap
15

oleh usus kemudian masuk ke dalam pembuluh darah dan akan diedarkan ke seluruh tubuh untuk dipergunakan sebagai bahan bakar. Dalam proses metabolisme, insulin memegang peranan sangat penting yaitu memasukkan glukosa ke dalam sel, untuk selanjutnya digunakan sebagai bahan bakar. Pengeluaran insulin tergantung pada kadar glukosa dalam darah. Kadar glukosa darah sebesar > 70 mg/dl akan menstimulasi sintesa insulin. Insulin yang diterima oleh reseptor pada sel target, akan mengaktivasi tyrosin kinase dimana akan terjadi aktivasi sintesa protein, glikogen, lipogenesis dan meningkatkan transport glukosa ke dalam otot skelet dan jaringan adipose dengan bantuan transporter glukosa (GLUT 4). Faktor-faktor yang banyak berperan sebagai penyebab resistensi insulin: 1. Obesitas terutama yang bersifat sentral (bentuk apel) 2. Diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat 3. Kurang gerak badan 4. Faktor keturunan (herediter) Menurut Brunner dan Suddarth(2001), patogenesis Diabetes Melitus yaitu: 1) Diabetes Tipe I Pada diabetes tipe I terdapat ketidakmampuan untuk menghasilkan insulin karena sel-sel beta pankreas telah dihancurkan oleh proses autoimun. Hiperglikemia puasa terjadi akibat produksi glukosa yang tidak terukur oleh hati. Di samping itu, glukosa yang berasal dari makanan tidak dapat disimpan dalam hati meskipun tetap berada dalam darah dan menimbulkan hiperglikemia post prandial (sesudah makan). Jika konsentrasi glukosa dalam darah cukup tinggi, ginjal tidak dapat menyerap kembali semua glukosa yang tersaring keluar, akibatnya glukosa tersebut muncul dalam urin (glukosuria). Ketika glukosa yang berlebihan diekskresikan ke urin, ekskresi ini akan disertai pengeluaran cairan dan elektrolit yang berlebihan pula. Keadaan ini dinamakan dieresis osmotik. Sebagai akibat dari kehilangan cairan yang
16

berlebihan, pasien akan mengalami peningkatan dalam berkemih (poliuria) dan rasa haus (polidipsia). Defisiensi insulin juga mengganggu metabolisme protein dan lemak yang menyebabkan penurunan berat badan. Pasien dapat mengalami peningkatan selera makan (Polifagia), akibat menurunnya simpanan kalori, gejala lainnya mencakup kelelahan dan kelemahan.

2). Diabetes Tipe II Pada diabetes tipe II terdapat dua masalah utama yaitu yang berhubungan dengan insulin, yaitu : resistensi insulin dan gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan terikat dengan reseptor khusus pada permukaan sel sebagai akibat terikatnya insulin dengan reseptor tersebut, terjadi sel resistensi insulin pada diabetes tipe II disertai dengan penurunan reaksi intra sel ini. Dengan demikian insulin menjadi tidak efektif untuk menstimulasi pengambilan glukosa oleh jaringan. Untuk mengatasi resistensi insulin dan mencegah terbentuknya glukosa dalam darah, harus terdapat peningkatan jumlah insulin yang disekresikan pada penderita toleransi glukosa terganggu, keadaan ini terjadi akibat sekresi insulin yang berlebihan, dan kadar glukosa akan dipertahankan pada tingkat yang normal atau sedikit meningkat. Namun untuk mengimbangi peningkatan kebutuhan akan insulin, maka kadar glukosa akan meningkat dan terjadi diabetes tipe II.

3.1.5 Manifestasi Klinis Menurut Price (1995) manifestasi klinis dari Diabetes Melitus adalah sebagai berikut: 1. Diabetes Melitus tidak tergantung insulin / Diabetes Melitus Tipe II Penderita mungkin sama sekali tidak memperlihatkan gejala apapun, pada hiperglikemia yang lebih berat, mungkin memperlihatkan polidipsi, poliuri, lemah, dan somnolen, biasanya tidak mengalami ketoasidosis, kalau hiperglikemia berat dan tidak respon terhadap terapi diet mungkin diperlukan terapi insulin untuk menormalkan kadar glukosanya. Kadar insulin sendiri mungkin berkurang normal

17

atau mungkin meninggi tetapi tidak memadai untuk mempertahankan kadar glukosa darah normal. Penderita juga resisten terhadap insulin eksogen.

3.1.6 Komplikasi 1. Microangiopathy

- Retinopathy diabeticum yang disebabkan karena kerusakan pembuluh darah retina. Ada dua klasifikasi dari retinopathy yaitu non-proliferatif dan proliferatif. - Nephropathy diabeticum yang ditandai dengan ditemukannya kadar protein yang tinggi dalam urine. Hal ini disebabkan adanya kerusakan pada glomerolus berupa penebalan glomerolus pada awalnya. Diabetic nephropathy merupakan faktor resiko dari gagal ginjal kronik. - Neuropathy diabeticum biasanya ditandai dengan hilangnya rasa sensorik terutama bagian distal diikuti dengan hilangnya refleks. Selain itu bisa juga terjadi poliradiculopathy diabeticum yang merupakan suatu sindrom yang ditandai dengan gangguan pada satu atau lebih akar saraf dan dapat disertai dengan kelemahan motorik. Biasanya self-limited dalam waktu 6-12 bulan. 2. Macroangiopathy

- Coronary heart disease, dimana berawal dari berbagai bentuk dislipidemia, yaitu hipertrigliseridemia dan penurunan kadar HDL. Pada Diabetes Melitus sendiri tidak meningkatkan kadar LDL, namun sedikit partikel LDL pada Diabetes Melitus tipe 2 sangat bersifat atherogenik karena mudah mengalami glikasilasi dan oksidasi. - Cerebrovascular disease - Peripheral vascular disease dengan tanda klinis: Nyeri kaki bila berjalan dan hilang bila beristirahat.
18

Perubahan warna pada kaki Nyeri otot pada kaki Kaki terasa dingin Kaki terlihat membiru (sianosis) Pulsasi lemah atau hilang 3.1.7 Diagnosis Diagnosis Diabetes Melitus harus didasarkan atas pemeriksaan kadar glukosa darah. Pemeriksaan yang dianjurkan adalah pemeriksaan glukosa dengan cara enzimatik dengan bahan darah plasma vena. Walaupun demikian, sesuai dengan kondisi setempat dapat juga dipakai bahan darah utuh (whole blood), vena taupun kapiler dengan tetap memperhatikan angka-angka kriteria diagnostik yang berbeda sesuai pembakuan oleh WHO. Ada perbedaan antar uji diagnostik Diabetes Melitus dengan pemeriksaan penyaring, uji diagnostik dilakukan pada mereka yang menunjukkan gejala / tanda Diabetes Melitus sedangkan pemeriksaan penyaring bertujuan untuk mengidentifikasi mereka yang tidak bergejala, yang punya resiko Diabetes Melitus. Serangkaian uji diagnostik kemudian akan dilakukan pada mereka yang hasil pemeriksaan penyaringnya positif untuk memastikan diagnosis definitif. Pemeriksaan penyaring dilakukan pada kelompok dengan salah satu resiko Diabetes Melitus sebagai berikut : 1. Usia >45 tahun 2. Berat badan lebih, BB>110% BB ideal atau IMT >23kg/m2 3. Hipertensi > 140/90 mmHg 4. Riwayat Diabetes Melitus pada garis keturunan 5. Riwayat abortus berulang, melahirkan bayi cacat atau BB lahir >4000gram
19

6. Kolesterol HDL < 35mg/dl dan tau trigliserida > 250 mg/dl Pemeriksaan penyaring dapat dilakukan melalui pemeriksaan kadar glukosa darah sewaktu atau kadar glukosa darah puasa. Tabel 3. Kadar Glukosa Darah Bukan Diabetes Melitus Kadar glukosa Darah (mg/dl) Plasma vena <110 <90 Belum Diabetes Melitus 110-199 90-199 >200 >200 pasti Diabetes Melitus

Sewaktu darah kapiler

Kadar glukosa Darah (mg/dl)

Plasma vena

<110 <90

110-125 90-109

>126 >110

puasa Darah kapiler

Sumber : Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam FKUI

3.1.8 Penatalaksanakan

Pilar Penatalaksanaan Diabetes Melitus


1. Edukasi

Diabetes Melitus umumnya terjadi pada saat pola gaya hidup dan perilaku telah terbentuk dengan matang. Pemberdayaan penyandang Diabetes Melitus memerlukan partisipasi aktif pasien, keluarga, dan masyarakat. Tim kesehatan mendampingi pasien dalam menuju perubahan perilaku. Untuk mencapai keberhasilan perubahan perilaku dibutuhkan edukasi yang komprehensif dan upaya peningkatan motivasi.
20

Materi Pencegahan Primer Penyuluhan ditujukan kepada : kelompok masyarakat yang mempunyai resiko tinggi dan intoleransi glukosa Materi Penyuluhan : 1. Program penyuluhan berat badan. Pada seseorang yang mempunyai risiko diabetes dan mempunyai berat badan lebih, penurunan berat badan merupakan cara utama untuk menurunkan risiko terkena DM. beberapa penelitian menunjukkan penurunan berat badan 5-10% dapat mencegah atau memperlambat munculnya DM. 2. Diet Sehat Karbohidrat kompleks merupakan pilihan dan diberikan secara terbagi dan seimbang sehingga tidak menimbulka puncak glukosa darah yang tinggi setelah makan. Mengandung sedikit lemak jenuh dan tinggi serat larut. 3. Latihan jasmani Latihan jasmani yang dianjurkan : dilakukan minimal 150 menit/minggu dengan latihan aerobic sedang (mencapai 50-70% denyut jantung maksimal) atau 90 menit/minggu dengan latihan aerobic berat (mencapai denyut jantung >70 % maksimal). Latihan jasmani dibagi menjadi 3-4x aktivitas/minggu. 4. Menghentikan merokok. Merokok merupakan salah satu risiko gangguan kardiovaskuler. Merokok dapat memperberat komplikasi kardiovaskuler dari DM. Materi Pencegahan Sekunder Ditujukan kepada : pasien DM baru Materi yang diberikan : Materi edukasi pada tingkat awal
21

1. Perjalanan penyakit DM 2. Makna dan perlunya pengendalian dan pemantauan DM 3. Penyulit DM dan risikonya 4. Intervensi farmakologis dan non-farmakologis serta target perawatan 5. Interaksi antara asupan makanan, aktivitas fisik, dan obat hipoglikemik oral atau insulin serta obat-obat lain 6. Cara pemantauan glukosa dan pemahaman hasil glukosa darah atau urin mandiri. 7. Mengatasi sementara keadaan gawat darurat sepertirasa sakit atau hipoglikemia 8. Pentingnya latihan jasmani teratur 9. Pentingnya perawatan kaki 10. Cara menggunakan fasilitas perawatan kesehatan Materi edukasi pada tingkat lanjut : 1. Mengenal dan mencegah penyulit akut DM 2. Pengetahuan mengenai penyulit menahun DM 3. Penatalaksanaan DM selama menderita penyakit lain 4. Makan di luar rumah 5. Rencana untuk kegiatan khusus 6. Hasil penelitian dan pengetahuan masa kini dan teknologi mutakhir tentang DM 7. Pemeliharaan / perawatan kaki Edukasi perawatan kaki : a. Tidak boleh berjalan tanpa alas kaki, termasuk di pasir dan air b. Periksa kaki setiap hari, dan laporkan pada dokter apabila ada kulit yang terkelupas, kemerahan, atau luka c. Periksa alas kaki dari benda asing sebelum memakainya

22

d. Selalu menjaga kaki dalam keadaan bersih dan mengoleskan krim pelembab ke kulit yang kering Materi Pencegahan Tersier Ditujukan kepada : kelompok penyandang diabetes yang telah mengalami penyulit dalam upaya mencegah terjadinya kecacatan lebih lanjut Materi yang diberikan : Berupa upaya rehabilitasi yang dapat dilakukan untuk mencapai kualitas hidup yang optimal. Contohnya, aspirin dosis rendah (80-325mg/hr) dapat diberikan secara rutin bagi penyandang diabetes yng sudah mempunyai penyulit makroangiopati. Pencegahan tersier memerlukan pelayanan yang holistic dan terintegrasi antar disiplin terkait (jantung, ginjal, mata, bedah ortopedi, bedah vaskuler, radiologi, rehabilitasi medis, gizi, dll).
2. Terapi gizi medis

Kunci keberhasilan TGM adalah keterlibatan secara menyeluruh dari dokter, ahli gizi, petugas kesehatan lain dan pasien itu sendiri. Prinsip pengaturan makan pada penyandang Diabetes Melitus hampir sama dengan anjuran makan masyarakat umum yaitu, makanan seimbang dan sesuai kebutuhan kalori dan zat gizi masing-maing individu, menyangkut keteraturan makan dalam hal jadwal makan, jenis dan jumlah makanan terutama pada mereka yang menggunakan insulin.

3. Latihan jasmani

Kegiatan jasmani 3-4 kali seminggu selama + 30 menit merupakan salah satu pengelolaan Diabetes Melitus. disamping untuk menjaga kebugaran juga dapat menurunkan berat badan dan memperbaiki sensitifitas insulin sehingga memperbaiki kendali glukosa darah. Pelatihan jasmani yang dianjurkan yang

23

bersifat aerobik seperti jalan kaki, sepeda santai, jogging, dan berenang, yang disesuaikan dengan umur dan status kesegaran jasmani.

4. Intervensi farmakologis

Intervensi farmakologis ditambahkan jika sasaran glukosa darah belum tercapai dengan pengaturan makan dan pelatihan jasmani.

3.2 Komunitas Kesehatan Diabetes Melitus Penyuluhan merupakan dasar utama untuk pengobatan diabetes bagi pasien dan juga pencegahan diabetes bagi keluarga pasien. Pada dasarnya tujuan penyuluhan diabetes adalah perawatan mandiri, sehingga seakan-akan pasien menjadi dokternya sendiri dan juga mengetahui kapan dia harus memeriksakan dirinya ke dokter atau anggota tim perawat lainnya untuk mendapatkan pengarahan yang lebih lanjut. Dengan demikian dapat dikatakan penyuluhan diabetes adalah suatu proses pemberian pengetahuan dan ketrampilan bagi pasien diabetes, yang diperlukan untuk dapat merawat diri sendiri, mengatasi krisis, serta mengubah gaya hidupnya agar dapat menangani penyakitnya dengan sukses. Proses ini dilakukan untuk memungkinkan pasien menjadi pemain yang paling aktif dalam menangani penyakit yang dideritanya. Penyuluhan dapat dilakukan secara perseorangan atau kelompok, tergantung pada fasilitas yang ada, baik fasilitas waktu, ruangan serta petugasnya. Untuk memudahkan melakukan penyuluhan ini maka dibentuklah suatu komunitas. Komunitas ini diharapkan terbentuk dari peran serta masyarakat. Dengan adanya komunitas ini, diharapkan para diabetasi nantinya dapat mengenali penyakitnya, mampu melakukan perawatan mandiri dan bisa melakukan sharing informasi dengan sesamanya.
Tersedianya dukungan sosial memberikan pengaruh positif terhadap kesehatan dengan adanya peningkatan akses terhadap kebutuhan peralatan, informasi, dan dukungan emosi. Pada penderita diabetes, tingginya dukungan sosial berhubungan dengan peningkatan kepatuhan terapi, kendali glukosa darah yang lebih baik, dan lebih dalamnya pemahaman 24

mengenai diabetes. Sebuah studi dilakukan untuk mengetahui apakah kecenderungan mencari dukungan sosial yang lebih rendah berhubungan dengan peningkatan angka mortalitas pada penderita diabetes. Disimpulkan bahwa pada studi penderita diabetes skala besar ini, kecenderungan memperoleh dukungan sosial yang lebih rendah berhubungan dengan angka mortalitas 5 tahun yang lebih tinggi. Saat ini masih diperlukan studi lebih lanjut untuk mengetahui mekanisme yang mendasari hubungan ini.

25

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Identifikasi Masalah Proses identifikasi masalah dilakukan melalui observasi, laporan tahunan Puskesmas Andalas tahun 2008-2009, dan wawancara dengan kepala dan penanggung jawab program-program di Puskesmas. Beberapa masalah di Puskesmas Andalas yang ditemui antara lain : 1. Rendahnya N/D Posyandu di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Berdasarkan data bagian gizi puskesmas Andalas dan berdasarkan laporan tahunan puskesmas Andalas tahun 2010. Pencapaian N/D di puskesmas Andalas masih jauh dari target (85%) yaitu 76,5%. Di sini terdapat kesenjangan yaitu sebesar -8,5%. 2. Rendahnya cakupan pembinaan dan pemantauan kesehatan kelompok Lansia Pembinaan dan pemantauan kesehatan kelompok Lansia telah

dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Target yang diharapkan menurut SPM adalah 100%, sedangkan pencapaian hanya 80%. Disini terdapat kesenjangan yaitu sebesar 20%. 3. Rendahnya skrining TB (passive screening) di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Pencapaian skrining TB (passive screening) di wilayah kerja Puskesmas Andalas masih tergolong rendah yaitu sebesar 40% dengan target 100%. Disini terdapat kesenjangan yaitu 60% 4. Kematian Perinatal dan Neonatal Angka kematian perinatal dan neonatal di wilayah kerja Puskesmas Andalas adalah 2 dimana angka ini telah menunjukan KLB. 5. Belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus Jumlah penderita Diabetes Melitus cenderung meningkat setiap tahunnya, sedangkan angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk konseling ke pojok gizi cenderung menurun.
26

Tabel 4. Jumlah Penderita Diabetes Melitus dan Angka Kunjungan ke Pojok Gizi TAHUN JUMLAH PENDERITA DIABETES MELITUS ANGKA KUNJUNGAN KE POJOK GIZI 2008 2009 2010 507 orang 652 orang 885 orang 2,9 % 3,9 % 3,2 %

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Andalas

4.2

Prioritas Masalah Banyaknya masalah yang ditemukan dalam program Puskesmas tidak

memungkinkan untuk diselesaikan sekaligus atau seluruhnya, sehingga perlu dilakukan prioritas masalah yang merupakan masalah terbesar. Dalam hal ini metode yang kami gunakan adalah teknik skoring. Dari masalah tersebut akan dibuat plan of action untuk meningkatkan dan memperbaiki mutu pelayanan. Kriteria nilai yang digunakan adalah sebagai berikut : Urgensi: merupakan masalah yang penting untuk diselesaikan Nilai 1 Nilai 2 Nilai 3 Nilai 4 Nilai 5 Intervensi Nilai 1 Nilai 2 Nilai 3 Nilai 4 Nilai 5 Biaya
27

: tidak penting : kurang penting : cukup penting : penting : sangat penting

: tidak mudah : kurang mudah : cukup mudah : mudah : sangat mudah

Nilai 1 Nilai 2 Nilai 3 Nilai 4 Nilai 5

: sangat mahal : mahal : cukup murah : murah : sangat murah

Kemungkinan meningkatkan mutu Nilai 1 Nilai 2 Nilai 3 Nilai 4 Nilai 5 : sangat rendah : rendah : cukup sedang : tinggi : sangat tinggi

Tabel 5. Prioritas Masalah Kriteria


Rendahnya N/D Posyandu di wilayah kerja Puskesmas Andalas Rendahnya cakupan Pembinaan dan pemantauan kesehatan Lansia Rendahnya skrining TB di wilayah kerja Puskesmas Andalas Kematian perinatal dan neonatal di wilayah kerja Puskesmas Andalas Belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas

Urgensi Intervensi 4 3

Biaya 4

Mutu 4

Total Rank 15 II

11

IV

14

III

15

II

17

28

Dari tabel penilaian prioritas masalah di atas, kami mengambil prioritas yang pertama untuk Plan Of Action yaitu belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Penulis menganggap perlu untuk mengoptimalkan pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus guna meningkatkan kualitas hidup dan mencegah terjadinya komplikasi atau progresi komplikasi dari penyakit tersebut . 4.3 Analisa Sebab Akibat Masalah Berdasarkan penilaian prioritas di atas, kami menganggap perlunya pengidentifikasian, analisis, dan upaya pemecahan masalah belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Setelah melakukan observasi langsung, diskusi dan wawancara dengan petugas puskesmas serta melihat dari laporan tahunan Puskesmas Andalas, maka didapatkan beberapa penyebab masalah yang mendasari belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas sebagai berikut: 1. Metode. Belum adanya program khusus Puskesmas Andalas terkait penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistik. Hal ini didapat dari wawancara dengan petugas Puskesmas dan laporan tahunan Puskesmas Andalas. 2. Manusia. Penderita Diabetes Melitus o Kecenderungan peningkatan penderita Diabetes Melitus dari tahun ke tahun. Hal ini dilihat dari data laporan tahunan Puskesmas Andalah dari 2008-2010. Pada tahun 2008 terdapat 507 penderita Diabetes Melitus, pada tahun 2009 terdapat 652 penderita Diabetes Melitus, dan pada tahun 2010 terdapat 885 penderita Diabetes Melitus.

29

o Rendahnya angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk kontrol ke pojok gizi di Puskesmas. Hal ini dilihat dari data laporan tahunan Puskesmas Andalah dari 2008-2010. Pada tahun 2008 angka kunjungan sebesar 2,9 %, pada tahun 2009 sebesar 3,9% dan pada tahun 2010 sebesar 3,2% dari total penderita Diabetes Melitus.

900 800 700 600 500 400 300 200 100 0 2008 2009 2010 Penderita Kunjungan Pojok Gizi

Gambar 3. Grafik Jumlah Penderita Diabetes Melitus dan Angka Kunjungannya.

Petugas Kesehatan o Kurangnya perhatian petugas kesehatan dalam menatalaksana penderita Diabetes Melitus secara holistik. Hal ini dilihat dari observasi dan wawancara langsung dengan petugas kesehatan.

3.

Material Masih kurangnya pemanfaatan media informasi seperti papan informasi, pamflet, poster, leaflet tentang pencegahan dan penatalaksanaan Diabetes Melitus. Hal ini dapat dilihat dari observasi langsung di Puskesmas Andalas

Untuk menunjukkan hubungan sebab akibat, maka dibuat diagram sebab akibat (diagram tulang ikan) sebagai berikut :
30

MANUSIA PENDERITA DM PETUGAS KESEHATAN


Kurangnya perhatian petugas kesehatan dalam menatalaksana penderita Diabetes Melitus secara holistik Rendahnya angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk kontrol ke Puskesmas dibandingkan dengan jumlah penderita

Belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Dibetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas Belum adanya program khusus Puskesmas Andalas terkait penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistik

Masih kurangnya pemanfaatan media informasi

MATERIAL
Gambar 4. Fishbone Diagram

METODE
29

4.4 Alternatif Pemecahan Masalah


Metode: Belum adanya program khusus Puskesmas Andalas terkait penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistik. Rencana: Menambah program pengembangan Puskesmas berupa pembentukan komunitas penderita Diabetes Melitus Pelaksana: Pimpinan Puskesmas, petugas Promkes, petugas gizi dan surveilens di Puskesmas Andalas Target: Terbentuknya komunitas penderita Diabetes Melitus Manusia: 1. Penderita Diabetes Melitus: Rendahnya angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk control dibandingkan dengan jumlah penderita Rencana: melakukan penyuluhan di dalam dan luar gedung yang

berkesinambungan akan pentinganya kontrol teratur dan perbaikan pola hidup pada penderita Diabetes Melitus dan keluarganya. Pelaksana: petugas promkes dan gizi Target: penyuluhan berjalan berkesinambungan, meningkatnya angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk kontrol, serta meningkatnya kualitas hidup penderita.

2. Petugas Puskesmas: Kurangnya perhatian petugas kesehatan dalam menatalaksana penderita Diabetes Melitus secara holistik. Rencana: memberikan pengetahuan tentang penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistic kepada petugas Puskesmas Pelaksana: Petugas kesehatan

30

Target: petugas Puskesmas punya pengetahuan tentang penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistik sehingga pelayanan kesehatan terhadap penderita Diabetes Melitus berjalan sdengan baik. Material: Masih kurangnya pemanfaatan media informasi seperti papan informasi, pamflet, poster, leaflet tentang pencegahan dan penatalaksanaan Diabetes Melitus Rencana: pengadaan papan informasi, pamflet,poster dan leaflet tentang pencegahan dan penatalaksanaan Diabetes Melitus Pelaksana: Petugas Promkes dan gizi di Puskesmas Andalas Target: tersedia berbagai media informasi yang berkaitan dengan pencegahan dan penatalaksanaan Diabetes Melitus

31

BAB V METODOLOGI PROGRAM KOMUNITAS DIABETES MELITUS 5.1 Tahap Persiapan Pada tahap ini dilakukan pendataan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas, data diambil dari laporan surveilans. Pendataan dilakukan pada minggu III-IV Desember 2010, untuk mengetahui jumlah penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Setelah data didapatkan, dilakukan diskusi pada minggu I Januari 2011 dengan pimpinan puskesmas tentang programprogram yang akan dilaksanakan dalam Komunitas DM. Selanjutnya dilakukan advokasi dengan pegawai puskesmas dan stakeholder pada minggu II Januari 2011 untuk mendapatkan dukungan program dan membina kerjasama lintas sektor untuk mensukseskan program ini. 5.2 Tahap Pelaksanaan Tahap ini diawali dengan sosialisasi pelaksanaan program oleh petugas promkes pada minggu III Januari 2011 di aula Puskesmas Andalas. Sosialisasi ini ditujukan kepada masyarakat penderita Diabetes Melitus dan petugas puskesmas yang terkait dengan pelaksanaan program tersebut. Selain itu hal ini juga bertujuan untuk membentuk komitmen kerja antar pihak-pihak terkait. Kemudian seluruh penderita Diabetes Melitus diundang untuk pembentukan susunan organisasi kepengurusan dan penyusunan program kerja Komunitas DM. Contoh program yang ditawarkan dalam Komunitas DM ini antara lain: 1. Skrining Gula Darah Skrining ini dilakukan pada seluruh masyarakat yang berisiko di wilayah kerja Puskesmas Andalas untuk mengidentifikasi mereka yang tidak bergejala tetapi punya risiko menderita Diabetes Melitus agar tidak jatuh sebagai penderita.

32

2. Penyuluhan Penyuluhan ini dilakukan oleh orang-orang yang berkompeten di bidangnya. Materi penyuluhan meliputi: o Penyakit Diabetes Melitus o Diet sehat o Latihan jasmani o Menghentikan merokok 3. Senam Massal Senam massal ini dilakukan setiap minggu. 4. Sharing Informasi Sharing informasi ini dilakukan 1 kali sebulan oleh sesama anggota Komunitas DM untuk berbagi cerita dan informasi seputar penyakit Diabetes Melitus. Puskesmas memfasilitasi sharing informasi ini dengan mendatang dokter ahli Diabetes Melitus. 5. Pemeriksaan Gula Darah Rutin Pemeriksaan gula darah ini dilakukan setiap bulan untuk mengontrol kadar gula darah anggota Komunitas DM agar tidak jatuh ke komplikasi yang berbahaya. Pada kegiatan ini juga dilakukan pengukuran tekanan darah dan penimbangan berat badan.

5.3 Tahap Monitoring dan Evaluasi Tahap ini bertujuan mengetahui kesuksesan jalannya kegiatan-kegiatan dalam program kerja Komunitas DM. Monitoring dilakukan rutin setiap bulan setelah pelaksanaan program. Selanjutnya dilakukan evaluasi untuk mengidentifikasi kendala
33

yang ditemukan dalam pelaksanaan program dan mencari solusinya. Evaluasi dilakukan tiap 3 bulan pada saat Lokmin triwulan Puskesmas Andalas. Monitoring dan evaluasi ini dilakukan oleh petugas promkes dan surveilans dari Puskesmas Andalas. Tabel 6. Metodologi Program NO KEGIATAN TUJUAN PENANGGUNG JAWAB UNSUR YANG TERLIBAT TENAGA 1.
Tahap Persiapan Pendataan Penderita Diabetes Diskusi dengan pimpinan puskesmas Advokasi dengan pegawai puskesmas Advokasi dengan stakeholder Mengumpulkan data penderita DM by name by address Mendiskusikan dengan pimpinan Puskesmas tentang program komunitas DM Agar pegawai puskesmas mendukung program komunitas DM Membina kerjasama lintas sektor untuk mensukseskan program komunitas DM Mensosialisasikan Pemegang Program pelaksanaan dan Pengurus Minggu III 34 Kepala Puskesmas Pimpinan dan jajaran Puskesmas Andalas serta stakeholder

WAKTU

SARANA
Laporan Survailens, Ruang kerja KaPus dan aula Puskesmas Andalas Minggu III-IV Desembe r 2010 Minggu I Januari 2011 Minggu II Januari 2011 Minggu II Januari 2011

2.

Tahap Pelaksanaan

Petugas Promkes,

Aula Puskesmas

Sosialisasi pelaksanaan program Pembentukan struktur organisasi Komunitas DM Penyusunan program kerja Komunitas DM

program, peran serta petugas dan masyarakat, dan membentuk komitmen kerja Membentuk susunan kepengurusan agar program kerja Komunitas DM dapat terlaksana Membuat jadual kegiatan komunitas DM Mengetahui kesuksesan jalannya kegiatan dalam program Komunitas DM Mengidentifikasi kendala yang ditemukan serta mencari solusinya

Komunitas DM

Komunitas DM dan stakeholder

Andalas

Januari 2011 Minggu IV Januari 2011 Minggu IV Januari 2011

3.

Tahap Monitoring & Evaluasi Monitoring pembinaan program Komunitas DM Evaluasi Program Komunitas DM

Pemegang program dan Pengurus Komunitas DM

Petugas Promkes, Surveilans dan Komunitas DM

Aula Puskesmas Andalas dan Kendaraan Operasional

Minggu I Maret 2011, selanjutn ya setiap Lokmin bulanan Lokmin triwulan

35

Tabel 7. Indikator Keberhasilan Program Komunitas DM


Indikator Keberhasilan No Kegiatan Jumlah Peserta Jumlah kegiatan Sumber dana Penanggung Jawab

Pemeriksaan gula darah rutin

90 % jumlah anggota komunitas DM

1 x bulan (awal bulan)

Iuran anggota komunitas

Pengurus Komunitas DM

Promkes 2 Penyuluhan 75 % anggota komunitas 1 x perbulan Puskesmas Tj komunitas penyuluhan dari komunitas DM Promkes 3 Senam Massal 75% anggota komunitas 1 x per minggu (minggu pagi) Iuran anggota komunitas Tj senam masal dari anggota komunitas DM

Sharing Informasi 4 dengan dokter ahli Diabetes Melitus 90% anggota komunitas 1 x perbulan

Iuran komunitas Puskesmas

Tj sharing informasi Promkes

36

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 KESIMPULAN Dari makalah ini dapat diambil kesimpulan bahwa belum optimalnya pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus di wilayah kerja Puskesmas Andalas. Disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu : o Belum adanya program khusus Puskesmas Andalas terkait

penatalaksanaan penderita Diabetes Melitus secara holistik o Rendahnya angka kunjungan penderita Diabetes Melitus untuk kontrol ke Puskesmas o Kurangnya perhatian petugas kesehatan dalam menatalaksana penderita Diabetes
Melitus secara holistik

o Masih kurangnya pemanfaatan media informasi 5.2 SARAN o Pembentukan suatu komunitas penderita Diabetes Melitus untuk mempermudah pelaksanaan pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus yang mencakup pengobatan dan edukasi gaya hidup. o Merancang penyuluhan kesehatan yang menarik dan bervariasi sehinggga mampu meningkatkan kunjungan penderita Diabetes Melitus. o Meningkatkan perhatian petugas kesehatan dalam menatalaksana

penderita Diabetes Melitus, tidak hanya terhadap penderita saja tapi juga terhadap keluarganya.

37

o Memanfaatkan berbagai media informasi dalam pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus seperti membuat pamflet, poster, LCD dan lain lain.

38

BAB VII PENUTUP

Melalui kegiatan kepaniteraan klinik dibagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Andalas ini, telah dilakukan identifikasi terhadap berbagai masalah yang ada di wilayah kerja Puskesmas Andalas Padang. Dalam hal ini kegiatan lebih di fokuskan pada pembentukan komunitas guna mengoptimalkan pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus. Hasil dari kegiatan ini agar dapat dimanfaatkan oleh pimpinan puskesmas Andalas dalam mengoptimalkan pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus. Disamping itu hasil ini berupa masukan kepada semua pihak untuk dapat berpartisipasi kedepan dalam upaya mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Kepada semua pihak yang telah membantu sehingga laporan ini dapat tersusun, kami ucapkan banyak terima kasih.

39

DAFTAR PUSTAKA 1. Petunjuk Teknis Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan Di Kabupaten/ Kota. Biro Hukum Dan Organisasi Setjen Departemen Kesehatan RI 2008. 2. Laporan Tahunan Puskesmas Andalas Padang Tahun 2008 3. Laporan Tahunan Puskesmas Andalas Padang Tahun 2009 4. Laporan Tahunan Puskesmas Andalas Padang Tahun 2010 5. Laporan Tahunan Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Barat tahun 2008. 6. Corwin , Elizabeth J. 2007. Buku Saku Patofisiologi. EGC: Jakarta 7. Noer, Prof.dr.H.M. Sjaifoellah, Ilmu Penyakit Endokrin dan Metabolik, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jilid I, Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2004. Hal 571-705. 8. Perkeni. 2006. Konsensus Pengelolaan dan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe 2 di Indonesia 2006. Perkeni : Jakarta. 9. http://www.pdpersi.co.id/?show=detailnews&kode=914&tbl=kesling. Diakses tanggal 1 Januari 2011 pukul 16.47 10. Penyuluhan
Kesehatan Pada Penderita Diabetes. Diakses dari : repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3665/1/fkm-hiswani3.pdf pada tanggal 9 Januari 2011 pukul 21.42

11. http://perkeni.net/old/?page=hot_news&id=129. Diakses tanggal 9 Januari 2011 pukul 21.00

40