Anda di halaman 1dari 25

BAB II PEMBAHASAN

A. Definisi 1. Pengertian berfikir Berpikir adalah kognitif, yaitu timbul secara internal dalam pikiran tetapi dapat diperkirakan dari perilaku, berpikir merupakan sebuah proses yang melibatkan beberapa manipulasi pengetahuan dalam sistem kognitif, dan berpikir diarahkan untuk menghasilkan perilaku yang memecahkan masalah atau diarahkan pada solusi (Sudarminta, 2000) Proses berpikir adalah suatu refleksi yang teratur dan hati-hati. Proses berpikir lahir dari suatu rasa keyakinan terhadap sesuatu dan keinginan untuk memperoleh suatu ketentuan, yang kemudian tumbuh menjadi suatu masalah yang khas (Drever,1997) Berpikir adalah sebuah proses dimana representasi mental baru dibentuk melalui transformasi informasi dengan interaksi yang komplek seperti penilaian, abstraksi, logika, imajinasi, dan pemecahan masalah (Solso,1998) 2. Pengertian waham Waham adalah keyakinan klien yang tidak sesuai dengan kenyataan tetapi dipertahankan dan tidak dapat diubah secara logis oleh orang lain. (Depkes RI, 2000) Waham adalah keyakinan yang salah, yang secara kokoh dipertahankan walaupun tidak diyakini oleh orang lain dan bertentangan dengan realita normal. (Stuart & Sunddeen, 1995) Waham adalah suatu keyakinan seseorang yang berdasarkan penilaian realitas yang salah, keyakinan yang tidak konsisten dengan tingkat intelektual dan latar belakang budaya. (Keliat, 1999). B. Etiologi Penyebab secara umum dari waham adalah gannguan konsep diri : harga diri rendah. Harga diri rendah dimanifestasikan dengan perasaan yang negatif terhadap diri sendiri, termasuk hilangnya percaya diri dan harga diri, merasa gagal mencapai keinginan. C. Klasifikasi waham Menurut Keliat (2009) waham diklasifikasikan menjadi lima, yaitu :

Waham agama Keyakinan terhadap suatu agama secara berlebihan, diucapkan berulang ulang

tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. 2 Waham kebesaran Keyakinan secara berlebihan bahwa dirinya memiliki kekuatan khusus atau berlebihan yang berbeda dengan orang lain, diucapkan berulang ulang tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. 3 Waham curiga Keyakinan bahwa seseorang atau sekelompok orang berusaha merugikan atau menceerai dirinya, diucapkan berulang ulang tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. 4 Waham somatik Keyakinan seseorang bahwa tubuh atau bagian tubuhnya terganggu atau terserang penyakit, diucapkan berulang ulang tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. 5 Waham nihilistik Keyakinan seseorang bahwa dirinya sudah meninggal dunia, diucapkan berulang ulang tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. D. Manifestasi klinik Tanda dan Gejala Umum : Klien mengungkapkan sesuatu yang diyakininya (tentang agama, kebesaran, kecurigaan, keadaan dirinya berulang kali secara berlebihan tetapi tidak sesuai kenyataan Klien tampak tidak mempunyai orang lain Curiga Bermusuhan Merusak (diri, orang lain, lingkungan) Takut, sangat waspada Tidak tepat menilai lingkungan/ realitas Ekspresi wajah tegang Mudah tersinggung

E. Proses terjadinya masalah Menurut Yosep (2009), proses terjadinya waham meliputi 6 fase, yaitu :

1. Fase of human need Waham diawali dengan terbatasnya kebutuhan-kebutuhan klien baik secara fisik maupun psikis. Secara fisik klien dengan waham dapat terjadi pada orang-orang dengan status sosial dan ekonomi sangat terbatas. Biasanya klien sangat miskin dan menderita. Keinginan ia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya mendorongnya untuk melakukan kompensasi yang salah. Ada juga klien yang secara sosial dan ekonomi terpenuhi tetapi kesenjangan antara realiti dengan self ideal sangat tinggi. 2. Fase lack of self esteem Tidak adanya pengakuan dari lingkungan dan tingginya kesenjangan antara self ideal dengan self reality (keyataan dengan harapan) serta dorongn kebutuhan yang tidak terpenuhi sedangkan standar lingkungan sudah melampaui kemampuannya. 3. Fase control internal external Klien mencoba berpikir rasional bahwa apa yang ia yakini atau apa-apa yang ia katakan adalah kebohongan, menutupi kekurangan dan tidak sesuai dengan keyataan, tetapi menghadapi keyataan bagi klien adalah suatu yang sangat berat, karena kebutuhannya untuk diakui, kebutuhan untuk dianggap penting dan diterima lingkungan menjadi prioritas dalam hidupnya, karena kebutuhan tersebut belum terpenuhi sejak kecil secara optimal. Lingkungan sekitar klien mencoba memberikan koreksi bahwa sesuatu yang dikatakan klien itu tidak benar, tetapi hal ini tidak dilakukan secara adekuat karena besarnya toleransi dan keinginan menjaga perasaan. Lingkungan hanya menjadi pendengar pasif tetapi tidak mau konfrontatif berkepanjangan dengan alasan pengakuan klien tidak merugikan orang lain. 4. Fase envinment support Adanya beberapa orang yang mempercayai klien dalam lingkungannya menyebabkan klien merasa didukung, lama kelamaan klien menganggap sesuatu yang dikatakan tersebut sebagai suatu kebenaran karena seringnya diulang-ulang. Dari sinilah mulai terjadinya kerusakan kontrol diri dan tidak berfungsinya norma (super ego) yang ditandai dengan tidak ada lagi perasaan dosa saat berbohong. 5. Fase comforting Klien merasa nyaman dengan keyakinan dan kebohongannya serta menganggap bahwa semua orang sama yaitu akan mempercayai dan mendukungnya. Keyakinan sering disertai halusinasi pada saat klien menyendiri dari lingkungannya. Selanjutnya klien sering menyendiri dan menghindari interaksi sosial (isolasi sosial). 6. Fase improving

Apabila tidak adanya konfrontasi dan upaya-upaya koreksi, setiap waktu keyakinan yang salah pada klien akan meningkat. Tema waham yang muncul sering berkaitan dengan traumatik masa lalu atau kebutuhan-kebutuhan yang tidak terpenuhi (rantai yang hilang). Waham bersifat menetap dan sulit untuk dikoreksi. Isi waham dapat menimbulkan ancaman diri dan orang lain. 1) Faktor predisposisi a. Faktor perkembangan Hambatan perkembangan aakan menggannggu hubungan interpersonal seseorang. Hal ini dapat meningkatkan stres dan asietas yang berakhir dengan gangguan persepsi,klien menekan perasaannya sehingga pematangan fungsi emosi tidak efektif. b. Faktor Sosial Budaya Seseorang yang merasa di asingkan dan kesepian dapat menyebabkan timbulnya waham. c. Faktor Psikologis Hubungan yang tidak harmonis ,peran ganda/bertentangan ,dapat menimbulkan ansietas dan berakhir dengan pengingkaran terhadap kenyataan. d. Faktor Biologis intelektual dan

Waham diyakini terjadi karena adanya atrofi otak, pembesaran ventrikel di otak , atau perubahan pada sel kortikal dan limbic e. Faktor genetik

Faktor-faktor genetik yang pasti mungkin terlibat dalam perkembangan suatu kelainan ini adalah mereka yang memiliki anggota keluarga dengan kelainan yang sama (orang tua, saudara kandung, sanak saudara lain).

2) Faktor presipitasi

a. Faktor sosial budaya Waham dapat dipicu karena adanya perpisahan dengan orang yang berarti atau diasingkan dari kelompok.

b.

Faktor biokimia

Dopamin, norepineprin, dan zat halusinogen lainya di duga dapat menjadi penyebab waham pada seseorang. c. Faktor psikologis Kecemasan yang memanjang dan terbatasnya kemampuan untuk mengatasi masalah sehingga klien mengembangkan koping untuk menghindari kenyataan yang menyenangkan. F. Rentang Respon

Respon Adaptif

Respon Maladaptif

Pikiran logis Persepsi akurat Emosi konsisten dengan pengalaman Perilaku sesuai Hubungan harmonis Mekanisme Koping sosial

Kadang proses pikir Ilusi Emosi berlebihan Berperilaku Menarik diri yang

Gangguan pikir halusinasi Perubahan proses emosi Perilaku terorganisasi Isolasi sosial

isi

terganggu

tidak

tidak biasa

Merupakan usaha langsung dalam menangulangi stress yang berorientasi pada tugas yang meliputi pemecahan langsung untuk menanggulangi ancaman yang ada. Adapun mekanisme koping yan biasa di pakai pada pasien waham yaitu :

a. Denial Adalah menghindari kenyataan yang tidak diinginkan dengan mengabaikan atau tidak mengakui adanya kenyataan itu. b. Proyeksi Adalah mengatakan harapan pikiran,perasaan,motivasi sendiri sebagai

harapan,pikiran,perasaan dan motivasi orang lain. c. Reresi Adalah kemunduran fase perkembangan pada fase yang lebih awal.yaitu fase perkembangan yang telah ditinggalkannya. Prilaku pasien dengan penyakit Waham 1. Waham kebesaran Meyakini bahwa ia memiliki kebesaran atau kekuasaan khusus, di ucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh saya ini pejabat di departemen kesehatan lho.. atau saya memiliki tambang emas.. 2. Waham curiga Meyakini bahwa ada seseorang atau kelompok yang berusaha merugikan atau mencidrai dirinya, berulang kali diucapkan tetapi tidak sesuai knyataan. Contoh saya tahu seluruh keluarga saya ingin menghancurkan hidup saya karena mereka iri dengan kesuksesan saya... 3. Waham agama Meyakini keyakinan terhadap suatu agama secara berlebhan,diucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh kalau saya masuk surge, saya harus menggunakan pakaian putih setiap hari.. 4. Waham Somatik Meyakini bahwa tubu klien atau bagian tubuhnya terganggu, diucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh saya sakit kanker.. setelah dilakukan pemeriksaan laboratorium tidak ditemukan tanda-tanda kanker namun pasien terus mengatakan bahwa ia terserang kanker 5. Waham Nihilistik

Meyakini bahwa dirinya sudah tidak ada di dunia atau meninggal,di ucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Contoh inilah alam kubur..dan semua yang ada disini adalah roh-roh..

G. Pohon masalah
Effect

RESIKO TINGGI PERILAKU KEKERASAN GANGGUAN ISI PIKIR: WAHAM

Core Problem :

Causa

ISOLASI SOSIAL HARGA DIRI RENDAH KRONIS Sumber : Fitria (2009)

Dari pohon masalah diatas gangguan isi pikir : waham dapat terjadi karena harga diri rendah kronis. Pasien dengan harga diri kronis cenderung akan menarik diri dari lingkungan, kemudian pasien dengan waham dapat berakibat terjadinya resiko mencederai diri, orang lain, dan lingkungan.

Masalah keperawatan dan data yang perlu dikaji a. 1. 2.


3.

Masalah keperawatan : Resiko tinggi mencederai diri, orang lain dan lingkungan Perubahan isi pikir : waham Isolasi sosial Gangguan konsep diri : harga diri rendah.

4.

b.

Data yang perlu dikaji : 1. Resiko tinggi mencederai diri, orang lain dan lingkungan a) Data subjektif Klien memberi kata-kata ancaman, mengatakan benci dan kesal pada seseorang, klien suka membentak dan menyerang orang yang mengusiknya jika sedang kesal, atau marah, melukai / merusak barang-barang dan tidak mampu mengendalikan diri

b)

Data objektif

Mata merah, wajah agak merah, nada suara tinggi dank eras, bicara menguasai, ekspresi marah, pandangan tajam, merusak dan melempar barang-barang.
2.

Perubahan isi pikir : waham a) Data subjektif : Klien mengungkapkan sesuatu yang diyakininya ( tentang agama, kebesaran, kecurigaan, keadaan dirinya) berulang kali secara berlebihan tetapi tidak sesuai kenyataan. b) Data objektif : Klien tampak tidak mempunyai orang lain, curiga, bermusuhan, merusak (diri, orang lain, lingkungan), takut, kadang panik, sangat waspada, tidak tepat menilai lingkungan / realitas, ekspresi wajah klien tegang, mudah tersinggung

3. Isolasi social a) Data subjektif Klien mengatakan malas mau berinteraksi dengan teman dan lingkungannya. b) Data objektif Klien tampak tidak berinteraksi dengan temannya , klien asyik dengan aktifitasnya sendiri , seperti menonton televisi, klien tampak menyendiri 4. Gangguan harga diri rendah a) Data subjektif Klien mengatakan saya tidak mampu, tidak bisa, tidak tahu apa-apa, bodoh, mengkritik diri sendiri, mengungkapkan perasaan malu terhadap diri sendiri

b) Data objektif Klien terlihat lebih suka sendiri, bingung bila disuruh memilih alternatif tindakan, ingin mencedaerai diri/ ingin mengakhiri hidup

H. Asuhan keperawatan 1. Pengkajian Menurut tim Depkes RI (1994), pengkajian adalah langkah awal dan dasar proses keperawatan secara menyeluruh. Pada tahap ini pasien yang dibutuhkan dikumpulkan untuk menentukan masalah keperawatan. Patricia A Potter et al (1993) dalam bukunya menyebutkan bahwa pengkajian terdiri dari 3 kegiatan yaitu: pengumpulan data, pengelompokan data atau analisa data dan perumusan diagnosa keperawatan. Data dapat dikumpulkan dari berbagai sumber data yaitu sumber data primer (klien) dan sumber data sekunder seperti keluarga, teman terdekat klien, tim kesehatan, catatan dalam berkas dokumen medis klien dan hasil pemeriksaan. Untuk mengumpulkan data dilakukan dengan berbagai cara, yaitu: dengan observasi, wawancara dan pemeriksaan fisik. Setiap melakukan pengkajian, tulis tempat klien dirawat dan tanggal dirawat. Isi pengkajiannya meliputi: a. Identifikasi klien Perawat yang merawat klien melakukan perkenalan dan kontrak dengan klien tentang: Nama klien, panggilan klien, Nama perawat, tujuan, waktu pertemuan, topik pembicaraan. b. Keluhan utama / alasan masuk

Tanyakan pada keluarga / klien hal yang menyebabkan klien dan keluarga datang ke Rumah Sakit, yang telah dilakukan keluarga untuk mengatasi masalah dan perkembangan yang dicapai. c. Tanyakan pada klien / keluarga, apakah klien pernah mengalami gangguan jiwa pada masa lalu, pernah melakukan, mengalami, penganiayaan fisik, seksual, penolakan dari lingkungan, kekerasan dalam keluarga dan tindakan kriminal. Dapat dilakukan pengkajian pada keluarga faktor yang mungkin mengakibatkan terjadinya gangguan: 1) Psikologis Keluarga, pengasuh dan lingkungan klien sangat mempengaruhi respon psikologis dari klien. 2) Biologis Gangguan perkembangan dan fungsi otak atau SSP, pertumbuhan dan perkembangan individu pada prenatal, neonatus dan anak-anak. 3) Sosial Budaya Seperti kemiskinan, konflik sosial budaya (peperangan, kerusuhan, kerawanan). d. Aspek fisik / biologis Mengukur dan mengobservasi tanda-tanda vital: TD, nadi, suhu, pernafasan. Ukur tinggi badan dan berat badan, kalau perlu kaji fungsi organ kalau ada keluhan. e. Aspek psikososial 1) Membuat genogram yang memuat paling sedikit tiga generasi yang dapat menggambarkan hubungan klien dan keluarga, masalah yang terkait dengan komunikasi, pengambilan keputusan dan pola asuh. 2) Konsep diri

a) Citra tubuh: mengenai persepsi klien terhadap tubuhnya, bagian yang disukai dan tidak disukai. b) Identitas diri: status dan posisi klien sebelum dirawat, kepuasan klien terhadap status dan posisinya dan kepuasan klien sebagai laki-laki / perempuan. c) Peran: tugas yang diemban dalam keluarga / kelompok dan masyarakat dan kemampuan klien dalam melaksanakan tugas tersebut. d) Ideal diri: harapan terhadap tubuh, posisi, status, tugas, lingkungan dan penyakitnya. e) Harga diri: hubungan klien dengan orang lain, penilaian dan penghargaan orang lain terhadap dirinya, biasanya terjadi pengungkapan kekecewaan terhadap dirinya sebagai wujud harga diri rendah. 3) Hubungan sosial dengan orang lain yang terdekat dalam kehidupan, kelompok yang diikuti dalam masyarakat. 4) Spiritual, mengenai nilai dan keyakinan dan kegiatan ibadah.

f. Status mental Nilai penampilan klien rapi atau tidak, amati pembicaraan klien, aktivitas motorik klien, alam perasaan klien (sedih, takut, khawatir), afek klien, interaksi selama wawancara, persepsi klien, proses pikir, isi pikir, tingkat kesadaran, memori, tingkat konsentasi dan berhitung, kemampuan penilaian dan daya tilik diri. g. Kebutuhan persiapan pulang 1) Kemampuan makan klien, klien mampu menyiapkan dan membersihkan alat makan.

2) Klien mampu BAB dan BAK, menggunakan dan membersihkan WC serta membersihkan dan merapikan pakaian. 3) Mandi klien dengan cara berpakaian, observasi kebersihan tubuh klien. 4) Istirahat dan tidur klien, aktivitas di dalam dan di luar rumah. 5) Pantau penggunaan obat dan tanyakan reaksi yang dirasakan setelah minum obat. h. Masalah psikososial dan lingkungan Dari data keluarga atau klien mengenai masalah yang dimiliki klien. i. Pengetahuan Data didapatkan melalui wawancara dengan klien kemudian tiap bagian yang dimiliki klien disimpulkan dalam masalah. j. Aspek medik Terapi yang diterima oleh klien: ECT, terapi antara lain seperti terapi psikomotor, terapi tingkah laku, terapi keluarga, terapi spiritual, terapi okupasi, terapi lingkungan. Rehabilitasi sebagai suatu refungsionalisasi dan

perkembangan klien supaya dapat melaksanakan sosialisasi secara wajar dalam kehidupan.

2. a. b.

Diagnosa Keperawatan Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan Perubahan isi pikir : waham Isolasi sosial harga diri rendah.

c. d. 3.
1.

Rencana Keperawatan Tujuan umum :

Diagnosa Keperawatan 1: perubahan isi pikir; waham Klien tidak terjadi kerusakan komunikasi verbal

2.

Tujuan khusus : a. Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat Tindakan : Bina hubungan. saling percaya: salam terapeutik, perkenalkan diri, jelaskan tujuan interaksi, ciptakan lingkungan yang tenang, buat kontrak yang jelas topik, waktu, tempat). Jangan membantah dan mendukung waham klien: katakan perawat menerima keyakinan klien "saya menerima keyakinan anda" disertai ekspresi menerima, katakan perawat tidak mendukung disertai ekspresi ragu dan empati, tidak membicarakan isi waham klien.

Yakinkan klien berada dalam keadaan aman dan terlindungi: katakan

perawat akan menemani klien dan klien berada di tempat yang aman, gunakan keterbukaan dan kejujuran jangan tinggalkan klien sendirian. Observasi apakah wahamnya mengganggu aktivitas harian dan perawatan diri. b. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan yang dimiliki Tindakan : diri).

Beri pujian pada penampilan dan kemampuan klien yang realistis. Diskusikan bersama klien kemampuan yang dimiliki pada waktu lalu Tanyakan apa yang biasa dilakukan kemudian anjurkan untuk

dan saat ini yang realistis. melakukannya saat ini (kaitkan dengan aktivitas sehari - hari dan perawatan Jika klien selalu bicara tentang wahamnya, dengarkan sampai

kebutuhan waham tidak ada. Perlihatkan kepada klien bahwa klien sangat penting. c. Klien dapat mengidentifikasikan kebutuhan yang tidak terpenuhi Tindakan : Observasi kebutuhan klien sehari-hari. Diskusikan kebutuhan klien yang tidak terpenuhi baik selama di Hubungkan kebutuhan yang tidak terpenuhi dan timbulnya waham.

rumah maupun di rumah sakit (rasa sakit, cemas, marah).

Tingkatkan aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan klien dan Atur situasi agar klien tidak mempunyai waktu untuk menggunakan

memerlukan waktu dan tenaga (buat jadwal jika mungkin). wahamnya.

d. Klien dapat berhubungan dengan realitas Tindakan :

Berbicara dengan klien dalam konteks realitas (diri, orang lain, tempat Sertakan klien dalam terapi aktivitas kelompok : orientasi realitas. Berikan pujian pada tiap kegiatan positif yang dilakukan klien

dan waktu).

e. Klien dapat menggunakan obat dengan benar Tindakan : Diskusikan dengan kiten tentang nama obat, dosis, frekuensi, efek dan Bantu klien menggunakan obat dengan priinsip 5 benar (nama pasien, Anjurkan klien membicarakan efek dan efek samping obat yang Beri reinforcement bila klien minum obat yang benar. efek samping minum obat. obat, dosis, cara dan waktu). dirasakan.

f. Klien dapat dukungan dari keluarga Tindakan :

Diskusikan dengan keluarga melalui pertemuan keluarga tentang: gejala waham, cara merawat klien, lingkungan keluarga dan follow up obat. Beri reinforcement atas keterlibatan keluarga.

Diagnosa Keperawatan 2: Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan


a.

Tujuan Umum: Klien terhindar dari mencederai diri, orang lain dan lingkungan.

b.

Tujuan Khusus:
1.

Klien dapat membina hubungan saling percaya. Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, empati, sebut nama Panggil klien dengan nama panggilan yang disukai. Bicara dengan sikap tenang, rileks dan tidak menantang. Beri perhatian dan penghargaan : teman klien walau tidak menjawab.

Tindakan: perawat dan jelaskan tujuan interaksi.

2. Klien dapat mengidentifikasi penyebab perilaku kekerasan. Tindakan:


Beri kesempatan mengungkapkan perasaan. Bantu klien mengungkapkan perasaan jengkel / kesal. Dengarkan ungkapan rasa marah dan perasaan bermusuhan klien dengan

sikap tenang. 3. Klien dapat mengidentifikasi tanda-tanda perilaku kekerasan. Tindakan :


Anjurkan klien mengungkapkan yang dialami dan dirasakan saat jengkel/kesal. Observasi tanda perilaku kekerasan. Simpulkan bersama klien tanda-tanda jengkel / kesal yang dialami klien.

4. Klien dapat mengidentifikasi perilaku kekerasan yang biasa dilakukan. Tindakan: Anjurkan mengungkapkan perilaku kekerasan yang biasa dilakukan.

Bantu bermain peran sesuai dengan perilaku kekerasan yang biasa dilakukan.

Tanyakan "apakah dengan cara yang dilakukan masalahnya selesai?" 5. Klien dapat mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan. Tindakan: Bicarakan akibat/kerugian dari cara yang dilakukan. Bersama klien menyimpulkan akibat dari cara yang digunakan. Tanyakan apakah ingin mempelajari cara baru yang sehat.

6. Klien dapat mengidentifikasi cara konstruktif dalam berespon terhadap kemarahan. Tindakan :

Beri pujian jika mengetahui cara lain yang sehat. Diskusikan cara lain yang sehat.Secara fisik : tarik nafas dalam jika Secara verbal : katakan bahwa anda sedang marah atau kesal / Secara spiritual : berdo'a, sembahyang, memohon kepada Tuhan untuk

sedang kesal, berolah raga, memukul bantal / kasur.

tersinggung diberi kesabaran. 7. Klien dapat mengidentifikasi cara mengontrol perilaku kekerasan. Tindakan: simulasi. marah. 8. Klien mendapat dukungan dari keluarga. Tindakan : Beri pendidikan kesehatan tentang cara merawat klien melalui Beri reinforcement positif atas keterlibatan keluarga. pertemuan keluarga. Anjurkan menggunakan cara yang telah dipilih saat jengkel / Bantu memilih cara yang paling tepat. Bantu mengidentifikasi manfaat cara yang telah dipilih. Bantu mensimulasikan cara yang telah dipilih. Beri reinforcement positif atas keberhasilan yang dicapai dalam

9. Klien dapat menggunakan obat dengan benar (sesuai program). Tindakan: Diskusikan dengan klien tentang obat (nama, dosis, frekuensi, Bantu klien mengunakan obat dengan prinsip 5 benar (nama efek dan efek samping). klien, obat, dosis, cara dan waktu).

Anjurkan untuk membicarakan efek dan efek samping obat

yang dirasakan. Diagnosa keperawatan 3: isolasi sosial 1. 2. a. Tindakan Bina hubungan saling percaya dengan menggunakan prinsip komunikasi terapeutik Perkenalkan diri dengan sopan. Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien. Jelaskan tujuan pertemuan. Jujur dan menepati janji. Tunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya. Beri perhatian kepada klien dan perhatikan kebutuhan dasar klien. b. dimiliki. Tindakan : Diskusikan kemampuan dan mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien. Setiap bertemu klien, hindarkan dari memberi penilaian negatif. Utamakan memberi pujian yang realistik. c. Tindakan : Diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan selama sakit. Diskusikan kemampuan yang dilanjutkan. d. dimiliki. Klien dapat merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang Klien dapat menilai kemampuan yang digunakan. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang Tujuan umum Tujuan khusus Klien dapat membina dan mempertahankan hubungan saling percaya. Klien dapat berhubungan dengan orang lain secara optimal

Tindakan : Merencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap hari sesuai dengan kemampuan: Kegaiatan mandiri Kegiatan dengan bantuan sebagian. Kegiatan yang membutuhkan bantuan total.

Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien. Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh dilakukan klien.

e. Tindakan:

Klien

dapat

melakukan

kegiatan

sesuai

kondisi

sakit

dan

kemampuannya. Beri kesempatan kepada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan. Beri pujian atas keberhasilan-nya. Diskusikan kemungkinan pe-laksanaan di rumah. Diagnosa Keperawatan 4: harga diri rendah 1. dirinya. 2. a. Tindakan : Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, perkenalan diri, jelaskan tujuan interaksi, ciptakan lingkungan yang tenang, buat kontrak yang jelas (waktu, tempat dan topik pembicaraan) Beri kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaannya Sediakan waktu untuk mendengarkan klien Katakan kepada klien bahwa dirinya adalah seseorang yang berharga dan bertanggung jawab serta mampu menolong dirinya sendiri Tujuan khusus Klien dapat membina hubungan saling percaya Tujuan umum : Klien tidak terjadi gangguan konsep diri : harga diri rendah/klien akan meningkat harga

b. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki Tindakan : Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki Hindarkan memberi penilaian negatif setiap bertemu klien, utamakan Klien dapat menilai kemampuan dan aspek positif yang dimiliki

memberi pujian yang realistis

c. Klien dapat menilai kemampuan yang dapat digunakan Tindakan : Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki Diskusikan pula kemampuan yang dapat dilanjutkan setelah pulang ke rumah d. Klien dapat menetapkan / merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki Tindakan : Rencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh klien lakukan hari sesuai kemampuan

e. Klien dapat melakukan kegiatan sesuai kondisi dan kemampuan Tindakan : Beri kesempatan mencoba kegiatan yang telah direncanakan Beri pujian atas keberhasilan klien Diskusikan kemungkinan pelaksanaan di rumah

f. Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada Tindakan : klien Bantu keluarga memberi dukungan selama klien dirawat Bantu keluarga menyiapkan lingkungan di rumah Beri reinforcement positif atas keterlibatan keluarga Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara merawat

4. Implementasi Dx 1: perubahan isi pikir: waham a. Strategi pelaksanaan pasien SP 1 Pasien 1. Membantu orientasi realita 2. Mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi 3. Membantu pasien memenuhu kebutuhannya 4. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian SP 2 Pasien 1. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2. 3. SP 3 Pasien 1. 2. 3. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Memberikan pendidikan kesehatan tentang penggunaan obat secara teratur Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian Berdiskusi tentang kemampuan yang dimiliki Melatih kemampuan yang dimiliki

b. Strategi pelaksanaan keluarga SP 1 keluarga 1. 2. 3. Mendiskusikan masalah yang dirasakan keluarga dalam merawat pasien Menjelaskan pengertian, tanda dan gejala waham, dan jenis waham yang dialami pasien beserta proses terjadinya Menjelaskan cara-cara merawat pasien waham 1. Melatih keluarga mempraktikkan cara merawat pasien waham 2. Melatih keluarga melakukan cara merawat langsung pada pasien waham SP 3 keluarga 1. 2. Membantu keluarga membuat jadwal aktivitas dirumah termasuk minum obat( perencanaan pulang) Menjelaskan tindak lanjut pasien setelah pulang SP 2 keluarga

Dx 2: Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan c. Strategi pelaksanaan klien

SP I pasien 1 Mengidentifikasi penyebab PK 2 Mengidentifikasi tanda dan gejala PK 3 Mengidentifikasi PK yang dilakukan 4 Mengidentifikasi akibat PK 5 Menyebutkan cara mengontrol PK 6 Membantu pasien mempraktekan latihan cara mengontrol fisik I 7 Menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian SP 2 pasien 1 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2 Melatih pasien mengontrol PK dengan cara fisik II 3 Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

SP 3 pasien 1 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2 Melatih pasien mengontrol PK dengan cara verbal 3 Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian SP 4 pasien 1 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2 Melatih pasien mengontrol PK dengan cara spiritual 3 Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian SP 5 pasien 1 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2 Menjelasakan cara mengontrol PK dengan minum obat

3 Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian d. Strategi pelaksanaan keluarga SP 1 keluarga 1 Mendiskusikan masalah yang dirasakan keluarga dalam merawat pasien 2 Menjelaskan pengertian PK, tanda dan gejala, serta proses terjadinya PK 3 Menjelaskan cara merawat pasien dengan PK SP 2 keluarga 1 Melatih keluarga mempraktekan cara merawat pasien dengan PK 2 Melatih keluarga melakukan cara merawat langsung kepada pasien PK SP 3 keluarga 1 2 Membantu keluarga membuat jadwal aktivitas di rumah termasuk minum obat (discharge planning) Menjelaskan follow up pasien setelah pulang

Dx 3: isolasi sosial a) Strategi pelaksanan pasien SP 1 pasien 1 2 Mengidentifikasi penyebab isolasi sosial pasien Berdiskusi dengan pasien tentang keuntungan berinteraksi dengan orang lain 3 Berdiskusi dengan pasien tentang kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain 4 5 Mengajarkan pasien cara berkenalan dengan satu orang Menganjurkan pasien memasukkan kegiatan latihan berbincang bincang dengan orang lain dalam kegiatan harian SP 2 pasien 1 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien 2 Memberikan kesempatan kepada pasien mempraktekan cara berkenalan dengan satu orang

3 Membantu pasien memasukkan kegiatan berbincang bincang dengan orang lain sebagai salah satu kegiatan harian SP 3 pasien 1 2 3 Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien Memberikan kesempatan kepada berkenalan dengan dua orang atau lebih Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

b) Strategi pelaksanaan keluarga SP 1 keluarga 1 2 Mendiskusikan masalah yang dirasakan keluarga dalam merawat pasien Menjelaskan pengertiantanda dan gejala isolasi sosial yang dialami pasien beserta proses terjadinya 3 1 2 Menjelaskan cara cara merawat pasien isolasi sosial Melatih keluarga mempraktekan cara merawat pasien dengan isolasi sosial Melatih keluarga melakukan cara merawat langsung kepada pasien isolasi sosial SP 3 keluarga 1 2 Membantu keluarga membuat jadwal aktivitas di rumah termasuk minum obat (discharge planning) Menjelaskan follow up pasien setelah pulang

SP 2 keluarga

Dx 4: harga diri rendah a) Strategi pelaksanaan pasien SP 1 pasien 1. Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dialami pasien 2. Membantu pasien menilai kemampuan yang masih dapat di gunakan. 3. Membantu pasien memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai kemampuan klien. 4. Melatih pasien sesuai kemampuan yang dipilih.

5. Memberikan pujian yang wajar terhadap keberhasilan pasien. 6. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian. SP 2 pasien 1. Mengevaluasi jadwal harian pasien. 2. Melatih kemampuan kedua. 3. Menganjurkan pasien memasukkandalam jadwal kegiatan harian.

b) Strategi pelaksanaan keluarga SP 1 keluarga 1. Mendiskusikan masalah yang di rasakan kelurga dalam merawat pasien. 2. Menjelaskan pengertian, tanda dan gejala harga diri rendah yang dialami pasien beserta proses terjadinya. 3. Menjelaskan cara merawat pasien harga diri rendah. SP 2 keluarga 1. Melatih keluarga memprakktekan cara merawat pasien dengan

harga diri rendah. 2. Melatih keluarga memprakktekan cara merawat lansung kepada

pasien Harga Diri Rendah. SP 3 keluarga 1. Membantu keluarga membuat jadwa aktifitas dirumah termasuk

minum obat (discharge plannig) 2. 5. Evaluasi a) Evaluasi pasien Kemampuan yang diharapkan dari pasien : Menjelaskan follow up pasien setelah pulang.

1) Pasien dapat mengungkapkan keyakinannya sesuai dengan kenyataan 2) Pasien dapat berkomunikasi sesuai kenyataan 3) Pasien dapat menggunakan obat dengan benar

b)

Evaluasi keluarga

Kemampuan yang diharapkan dari keluarga : 1) Keluarga membantu pasien untuk mengungkapkan keyakinannya sesuai kenyataan 2) Membantu pasien melakukan kegiatan-kegiatan sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan pasien 3) Keluarga membantu pasien menggunakan obat dengan benar