Anda di halaman 1dari 10

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Jika seberkas cahaya datang dan membentuk sudut terhadap permukaan, maka berkas cahaya tersebut ada yang dibelokkan sewaktu memasuki medium baru tersebut, dimana pembelokan itu disebut dengan pembiasan. Indeks bias atau indeks bias suatu zat adalah ukuran dari kecepatan cahaya dalam zat tersebut. Hal ini dinyatakan sebagai rasio dari kecepatan cahaya dalam vakum relatif terhadap yang dalam medium dipertimbangkan. Sebagai media keluar cahaya, seperti udara, air atau gelas, juga bisa mengubah arah propagasi dalam proporsi ke indeks bias ( Hukum Snell ). Indeks bias bahan bervariasi dengan frekuensi cahaya yang terpancar . Jika sinar sijatuhkan pada bidang pembias pertama,maka sinar yang keluar dari bidang pembias kedua membentuk sudut tertentu dengan sinar masuk. Sudut yang dibentuk oleh sinar keluar prisma dengan sinar yang masuk keprisma disebut sudut deviasi. Selain itu terdapat indeks bias pada prisma yaitu nilai perbandingan antara proyeksi sinar datang dan proyeksi sinar pada bidang pembias. Yang melatar belakangi peneliti melakukan praktikum ini adalah untuk mengetahui indeks bias dan membandingkan sudut deviasi hasil pengamatan dengan sudut deviasi hasil pengukuran

1.2 Rumusan Masalah 1. 2. Berapakah besar sudut deviasi prisma melalui pengamatan dan pengukuran ? Berapakah besar indeks bias bahan prisma ?

1.3 Maksud dan tujuan Maksud kami melakukan percobaan adalah agar kita dapat memahami cara kerja dari praktikum yang kami lakukan tentang prisma serta bagaimana terjadinya sudut deviasi dan indeks bias pada pembiasan prisma sehingga dari pemahaman tersebut kita memperoleh ilmu serta pelajaran dari percobaan praktikum tersebut. Selain itu , kami melakukan percobaan tersebut agar kita dapat mengetahui hubungan apa saja yang terdapat dalam percobaan itu dan bagaimanakah hubungan-hubungan itu dapat berkaitan dengan pokok bahasan yang sedang dibahas. Tujuan dari penyusunan Laporan Praktikum ini juga kami maksudkan sebagai cara menentukan besar sudut deviasi prisma melalui pengamatan dan pengukuran yang telah kami lakukan serta menentukan indeks bias pada bahan prisma yang kami gunakan sebagai alat pokok percobaan pada praktikum kalui ini. .

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Tujuan Mengetahui sudut deviasi pada prisma dengan sinar datang yang berbeda Menentukan indeks bias gelas prisma dengan mengukur sudut deviasi minimumnya.

2.2 Alat & Bahan Prisma Steroform Kertas HVS Pensil Jarum pentul Penggaris Busur derajat

2.3 Langkah Kerja Letakkan kertas HVS di atas papan alas Taruh prisma diatas kertas, kemudian jiplak bentu prisma tersebut Gambar garis normal Gambar garis sinar datang dengan sudut : Tusukkan jarum tegak lurus pada garis sinar datang Pasang prisma embali di tempat yang telah dijiplak Amati pembiasannya pada sisi prisma yang lain Tusukkan jarum sesuai bayangan pada prisma sehingga jarum nampak sejajar Lepas jarum dan prisma Buat garis sesuai letak jarum hasil pembiasan prisma Tentukan garis normal,

2.4 Dasar Teori Prisma adalah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang datar yang membentuk sudut tertentu satu sama lain. Prisma merupakan salah satu benda optik yang dapat menguraikan sinar putih (polikromatik) menjadi sinar-sinar penyusunnya. Sudut pembias prisma ini dibentuk oleh kedua bidang pembias prisma. Atau disebut juga sudut puncak prisma (). A. Sinar datang dari medium (n1) menuju medium kaca/prisma dengan sudut datang i1 mengalamipembiasan pertama kali dengan sudut bias r1. B. Sinar datang dari prisma/kaca keluar dari medium (n1) dengan sudut datang i2 akan dibiaskankedua kali dengan sudut bias r2. Dispersi adalah peristiwa penguraian cahaya polikromarik (putih) menjadi cahaya-cahaya monokromatik (me, ji, ku, hi, bi, ni, u) pada prisma lewat pembiasan atau pembelokan. Hal ini membuktikan bahwa Cahaba putih terdiri dari harmonisasi berbagai cahaya warna dengan berbeda-beda panjang gelombang. Sudut deviasi adalah sudut yang dibentuk antara perpanjangan sinar yang menuju prisma dengan perpanjangan sinar yang keluar dari prisma. Persamaan yang digunakan pada pembentukan sudut deviasi adalah : (i). Persamaan snellius untuk sinar datang menuju prisma : (ii). Sudut pembias prisma : (iii). Persamaan Snellius untuk sinar yang keluar dari prisma : Hukum Snellius - Sinar (gelombang) datang, sinar(gelombang) bias dan garis normal berpotongan pada satu titik pada sebuah bidang datar. - Sinar datang yang berasal dari medium renggang memasuki medium rapat akan dibiaskan mendekati garis normal. - Sinar datang yang berasal dari medium rapat memasuki medium renggang akan dibiaskan menjauhi garis normal.

Bahan bening yang dibatasi oleh dua bidang permukaan yang bersudut disebut prisma.Besarnya sudut antara kedua permukaan itu disebut sudut pembias.Apabila seberkas cahaya masuk pada salah satu permukaan prisma, cahaya akan dibiaskan dari permukaan prisma lainnya. Karena adanya dua kali pembiasan, maka pada prisma terbentuklah sudut penyimpangan yang disebut sudut deviasi.

Sudut deviasi adalah sudut yang dibentuk oleh perpotongan dari perpanjangan cahaya datang dengan perpanjangan cahaya bias yang meninggalkan prisma.

2.5 Hasil Pengamatan NO 1 2 3 Sudut sinar datang( )


60 55 45

Sudut bias pertama(


32 30 33

Sudut sinar datang ke-2( )


28 30 26

Sudut sinar bias ke-2( )


44 48 60

Sudut deviasi ( ) percobaan perhitungan


43 43 47 49,18 49,18 38,8

2.6 Analisis Data

np ( )

Percobaan pertama:

= 32 + 28 = 60

np

(
( )

)
( )

( 30 +

) = 54,5 = 24,5 = 49,18

Percobaan kedua:

= 60

np

( (

) )

( (

) ) = 54,5 = 24,5 = 49,18

30 +

Percobaan ketiga:

= 60

np

( (

) )

( 30 +

) = 49,4 = 19,4 = 38,8

BAB III KESIMPULAN


3.1 Kesimpulan

Semakin besar susut datang maka sudut bias semakin kecil, dan sebaliknya jika sudut datang semakin kecil maka sudutnya semakin jadi sudut datang dan sudut bias memiliki hubungan berbanding terbalik. Semakin besar sudut bias maka sudut deviasinya semakin kecil dan sebaliknya jika sudut biasny kecil maka sudut deviasinya semakin besar jadi sudut bias dan sudut deviasi berbanding terbalik. Jika suatu berkas sinar datang pada suatu prisma, maka berkas sinar tersebut akan dibiaskan oleh bidang permukaan prisma II.

Nilai deviasi minimum

3.2 Saran Dengan kesimpulan-kesimpulan di atas kami harap dalam Laporan Praktikum ini dapat bermanfaat bagi yng membacanya sehingga dalam pelaksanaan penelitian di masa mendatang dapat menghasilkan kesimpulan-kesimpulan yang lebih akurat dan dapat dipertanggung jawabkan. Dalam pelaksanaan penelitian selanjutnya, siswa harus lebih teliti dan cermat saat mengamati jatuhnya sinar bias, dan pastikan mata lurus dengan sudut bias, serta diperlukan uji ulang terhadap hasil penelitian. Kritik dan saran dari guru serta pembaca sangat kami butuhkan untuk kesempurnaan Laporan Praktikum ini. Oleh karena itu kami membuka selebarnya-lebarnya kotak saran dari berbagai pihak agar kami dapat melakukan perbaikan yang semestinya pada laporan praktikum kami selanjutnya. Terimakasih.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.4shared.com/file/I43NPEqK/Sudut_Deviasi.html http://akiuniya.wordpress.com/2011/01/17/fisika-prisma/ http://akiuniya.wordpress.com/2011/01/17/pembiasan/#more-42 WIKIPEDIA