Anda di halaman 1dari 40

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

BAGIAN 1 SEKURITAS DILUTIF DAN PROGRAM KOMPENSASI AKUTANSI UNTUK HUTANG KONVERTIBEL Jika obligasi dapat dikonversi menjadi sekuritas perusahaan lainya selama periode tertentu sesudah penerbitannya, maka obligasi tersebut sebagai obligasi konvertibel (convertible bonds). Obligasi ini menggabungkan manfaat dari sebuah obligasi dengan hak istimewa (privilege) untuk menukarnya dengan saham pada opsi pemegang saham. Obligasi ini dibeli oleh investor yang menginginkan keamanan atas obligasi yang dipegangnya: jaminan bunga, ditambah opsi tambahan berupa konversi jika nilai saham tersebut meningkat secara signifikan. Perusahaan menerbitkan sekuritas konvertibel karena dua alasan utama: Pertama: Keinginan untuk meningkatkan modal ekuitas tanpa memberikan pengendalian kepemilikan yang berlebihan kecuali diperlukan. Contohnya: Perusahaan ingin mendapatkan $1.000.000 pada saat saham biasanya dijual seharga $ 45 per saham. Penerbitan ini akan membutuhkan penjualan sebanyak 22.222 saham (dengan mengabaikan biaya penerbitan).Dengan menjual 1.000.000 obligasi pada nilai pari $1.000.000 yang masing-2 dapat dikonversikan menjadi 20 lembar saham biasa, perusahaan dapat memperoleh$1.000.000 dengan hanya menerbitkan 20.000 lembar saham biasa. Kedua:Untuk memperoleh pembiayaan dengan saham biasa pada suku bunga yang rendah. Banyak perusahaan hanya dapat menerbitkan hutang pada suku bunga yang tinggi, kecuali jika perjanjian konvertibel dicantumkan. Hak istimewa atau privilege konversi dapat menarik para investor untuk menerima suku bunga yang lebih rendah dibandingkan penerbitan hutang secara normal. Contohnya; Amazon baru-baru ini menerbitkan obligasi konvertibel yang membayar bunga pada hasil efektif 4.75% yang lebih rendah daripada yang harus dibayar Amazon. Com, jika menerbitkan hutang langsung. Pada suku bunga yang lebih rendah ini, investor menerima hak untuk membeli saham biasa Amazon.Com pada harga yang tetap sampai jatuh tempo.
Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


untuk hutang konvertibel mencakup masalah pelaporan pada saat:

Akutansi

1Penerbitan. 2). Konversi. 3). Penarikan. Pada Saat Penerbitannya: Metode pencatatan obligasi konvertibel pada tanggal penerbitan mengikuti metode yang digunakan untuk mencatat penerbitan hutang langsung (tanpa mencatat hasilnya sebagai ekuitas). Setiap diskonto atau premi yang dihasilkan dari penerbitan obligasi konvertibel diamortisasi hingga tanggal jatuh temponya, karena sulit untuk memprediksi kapan, secara keseluruhan, konversi akan terjadi. Akan tetapi akutansi untuk hutang konvertibel sebagai penerbitan hutang langsung bersifat controversial. Pada Saat Konversi Jika obligasi dikonversi menjadi sekuritas lainnya, maka masalah akutansi yang utama adalah: menentukan pada jumlah berapa pertukaran sekuritas dengan obligasi harus dicatat. Metode nilai buku untuk mencatat konversi obligasi ini adalah metode yang paling banyak digunakan dalam praktek dan dianjurkan oleh GAAP. Para pendukung pendekatan nilai buku menyatakan bahwa suatu perjanjian telah ditetapkan pada tanggal penerbitan untuk membayar sejumlah sekuritas ekuitas yang telah ditetapkan. Oleh karena itu, apabila hutang dikonversikan menjadi ekuitas sesuai dengan syarat-syarat kontrak sebelumnya, maka tidak ada keuntungana atau kerugian yang diakui atas konversi. Konversi Yang Dirangsang (Induced Conversion) Kadang-kadang penerbit ingin merangsang lebih cepat konversi hutang konvertibelnya menjadi sekuritas ekuitas, dengan tujuan mengurangi biaya bunga atau meningkatkan rasio hutang terhadap ekuitas. Sebagai akibatnya, penerbit dapat menawarkan beberapa bentuk pertimbangan tambahan (seperti kas atau saham biasa). Yang disebut sebagai pemanis, untuk merangsang konversi. Pemanis (sweetener) ini harus dilaporkan nilai wajar sekuritas tambahan atau pertimbangan lain yang diberikan. Contoh. Helloid Inc, mempunyai surat hutang konvertibel yang beredar dan bernilai pari$1.000.000 yang dapat dikonversi menjadi 100.000 lembar saham biasa dengan nilai pari$1. Helloid ingin mengurangi biaya bunga tahunannya. Untuk melakukan hal
Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

tesebut, Helloid setuju membayar mereka akan surat hutang konversinya. Dengan mengasumsikan bahwa telah terjadi konversi Ayat jurnal sebagai berikut harus dibuat; Biaya Konversi Hutang Hutang Obligasi Saham Biasa Tambahan Modal Disetor Kas 80.000 1.000.000 100.000 900.000 80.000

Tambahan sebesar $80.000 dicatat sebagai beban periode berjalan dan bukan sebagai mengurang ekuitas.Beberapa akuntan berpendapat bahwa biaya perangsangan konversi adalah biaya untuk memperoleh modal ekuitas. Sebagai akibatnya, hal ini harus diakui sebagai biaya - pengurang dari - modal ekuitas yang diperoleh dan bukan sebagai beban., Akan tetapi. FASB menunjukkan bahwa yang diperlukan tambahan pembayaran untuk membuat para pemegang obligasi mengkonvesinya, maka pembayaran tersebut adalah untuk jasa (pemegang obligasi mengkonversikan pada waktu tertentu) dana harus dilaporkan sebagai beban. Beban ini tidak boleh dilaporkan sebagai pos luar biasa. Penarikan Hutang Konvetibel. Penarikan hutang konvertibel harus dipertimbangkan sebagai transaksi hutang atau transaksi ekuitas? Menurut teori, hal tersebut dapat mengambil salah satu bentuk dari kedua pilihan. Jika hal ini diperlakukan sebagai transaksi hutang, maka perbedaan antara jumlah tercatat hutang konvertibel yang ditarik dan pembayaran kas harus menghasilkan beban atau kredit ke laba. Jika hal tersebut merupakan transaksi ekuitas, maka perbedaannya jarus dimasukkan kedalam tambahan modal disetor. Mengingat bahwa metode pencatatan penerbitan obligasi konvertibel mengikuti metode yang digunakan dalam mencatat penerbitan hutang langsung, Secara kusus hal ini berarti bahwa tidak ada bagian dari hasil yang harus berasal dari karakteristik konversi dan dikredit ke tambahan Modal disetor. Meskipun tujuan teroitis dari pendekatan ini dapat ditingkatkan, namun agar konsisten, keuntungan atau kerugian atas penarikan hutang konvertibel perlu diakui dengan cara yang sama seperti pada keuntungan atau kerugian atas penarikan hutang
Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

non konvertibel. Karena alasan tersebut, perbedaan antara harga tunai akuisisi hutang dan jumlah tercatatnya harus dilaporkan dalam laba berjalan sebagai keuntungan atau kerugian. SAHAM PREFEREN KONVERTIBEL. Perbedaan utama akutansi untuk obligasi konvertibel dan saham preferen konvertibel (Convertible preferred stock) pada tanggal penerbitannya adalah bahwa obligasi konvertibel dianggap sebagai kewajiban, sedangkan saham preferen konvertibel (Kecuali ada penebusan wajib) dianggap sebagai bagian ekuitas pemegang saham. Juga ketika saham peferen konvertibel digunakan, tidak ada justifikasi teroritis untuk mengakui keuntungan atau kerugian. Tidak ada keuntungan atau kerugian yang diakui pada saat perusahaan bertemu dengan pemegang saham dalam kapasitasnya sebagai pemilik usaha. Metode nilai buku dapat diterapkan: Saham Preferen didebet bersamaan dengan setiap hal yang berhubungan Tambahan Modal Disetor, sementara Saham Biasa dan Tambahan Modal Disetor (jika ada berlebihan) dikredit. Contoh: Host Enterprises menerbitkan 1.000 lembar saham biasa nilai pari$2, atas konversi 1.000 lembar saham preferen (nilai pari$1, yang pada awalnya diterbitkan dengan premi sebesar$200. Ayat jurnalnya sebagai berikut: Saham Preferen Konvertibel Agio Saham (Premi atas saham Preferen) Laba Ditahan Saham Biasa 1.000 200 800 2.000

Dasar pemikiran untuk mendebet Laba Ditahan adalah bahwa pemegang saham preferen ditawari tambahan pengembalian untuk memudahkan konversinya menjadi saham biasa. WARRAN SAHAM Warran suatu surat jaminan (Warrant) adalah sertifikat yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk memperoleh pada harga tertentu selama periode yang telah ditetapkan.
Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Opsi ini serupa dengan privilege atau hak istimewa konversi karena warran, jika digunakan, akan menjadi saham biasa dan biasanya mempunyai pengaruh dilutive (mengurangi laba per saham) yg serupa dengan konversi sekuritas konvertibel. Penerbitan warran atau opsi untuk membeli tambahan saham biasanya timbul dalam 3 situasi: 1. Pada saat menerbitkan jenis sekuritas yang berbeda, sperti obligasi atau saham preferen, seringkali warran disertakan agar sekuritas telihat lebih menarik, untuk memberikan suatu pendorong ekuitas (equity kicker) 2. Pada penerbitan tambahan saham biasa, pemegang saham yang ada mempunyai hak istimewa (preemptive right) untuk lebih dahulu membeli saham biasa, Warran dapat diterbitkan untuk membuktikan hak tersebut. 3. Warran, yang seringkali disebut sebagai opsi saham, diberikan sebagai kompensasi kepada para eksekutif dan karyawan. Warran Saham Yang Diterbitkan Dengan Sekuritas Lainnya. Warran yang diterbitkan dengan ssekuritas lainnya pada dasarnya merupakan opsi jangka panjang untuk membeli saham biasa dengan harga tetap. Meskipun beberapa warran perpektual telah diperdagangkan, namun umumnya hanya bertahan selama 5 tahun terkandang 10 tahun Warran memiliki cara kerja sebagai berikut: Tenneco Inc, menawarkan suatu unit yang terdiri dari satu lembar saham dan satu warran yang dapat dipisahkan serta dapat digunakan seharga $ 24.25 per lembar dan dapat bertahan selama 5 tahun. Unit tersebut dijual seharga 22.3/4($22.75), dan Karena harga saham biasa sehari sebelum dijual adalah 19.7/8 ($19.88), maka perbedaan ini merupakan harga warran sebesar $2 7/8 (2.87). Dalam situasi ini, warran mempunyai nilai 2.7/8 ($2.87), meskipun saat ini tidak menguntungkan bagi pembeli untuk memanfaatkan warran itu dan membeli saham, karena harga saham berada jauh dibawah harga penggunaan sebesar $24.25. Invsetor membayar warran dengan tujuan, menerima kemungkinan penebusan saham dimasa depan pada harga tetap, ketika harga meningkat secara signifikan.

Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


Jika harga saham meningkat menjadi $30, maka investor akan mendapatkan

Contohnya: keuntungan sebesar$2.88 ($30 dikurangi $24.25 dikurangi $2.87) atas investasi sebesar $2.87, meningkat 100%, kan tetapi, jika harga tidak pernah meningkat, maka investor akan mengalami rugi secara penuh sebesar $2.87. Hasil dari penjualan hutang dengan warran saham yang dapat dipisahkan (detachable stock warrant) harus dialokasikan diantara kedua sekuritas itu. Profesi akuntan telah menyatakan bahwa ada dua instrument terpisah yang terlibat yaitu: Obligasi Warran yang memberikan hak kepada pemegang untuk membeli saham biasa pada harga tertentu. Warran yang dapat dipisah dapat diperdagangkan secara terpisah dari hutang dan oleh karenanya nilai pasar dapat ditentukan. Dua metode alokasi yang tersedia adalah: Metode Proporsional: AT&T menawarkan warran yang dapat dipisah berjangka 5 tahun untuk membeli satu lembar saham biasa (nilai pari$5) seharga $25 (pada saat selembar saham dijual kira-kira $50). Yang memungkinkannya untuk menawarkankan obligasi pada nilai pari dengan hasil 8.3/4%. Untuk menentukan nilai warran. contohnya: Asumsikan bahwa obligasi AT&T (nilai pari $1) dijual seharga 99 tanpa warran, segera sesudah diterbitkan. Nilai pasar warran pada saat itu adalah$30. Sebelum dijual warran itu tidak akan mempunyai nilai pasar. Alokasi yang akan dilakukan didasarkan atas estimasi nilai pasar, yang umumnya ditetapkan oleh banker investasi, atau berdasarkan nilai pasar yang umumnya dtitetapkan oleh banker investasi, atau berdasarkan nilai pasar relative obligasi serta warran, segera sesudah diterbitkan dan diperdagangkan. Harga yang dibayar untuk 10.000 obligasi bernilai $1 yang dilampirkan dengan warran adalah nilai parinya atau $10.000.000. Alokasi antara obligasi dan warran akan dilakukan sebagai berikut:

Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


= $9.900.00 = 30.000 $10.200.000

Ilustrasi Alokasi Hasil secara Proposional antara Obligasi dan Warran Nilai pasar wajar obligasi (tanpa warran) ($10.000.000 X 0.99) Nilai pasar wajar warran (10.000 X $30) Nilai pasar wajar agregat

Dialokasikan ke obligasi

X $10.000.000

= $9.705.882

Dialokasikan ke Warran Total aloksi

X $10.000.000

= $294.118 $10.000.000

Dalam situasi ini obligasi dijual dengan diskonto dan dicatat sebagai berikut: Kas Diskonto atas Hutang Obligasi Hutang Obligasi Ayat Jurnalnya sebagai berikut: Kas Modal Disetor Warran Saham 294.118 294.118 9.705.882 294.118 10.000.000

Dengan mengasumsikan bahwa semua dari 10.00 warran digunakan (satu warran per satu saham), Ayat jurnalnya sebagai berikut: Kas (10.000 X $25) Modal Disetor Warran Saham Saham Biasa (10.000 X $5) Agio Saham 250.000 294.118 50.000 494.118

Dalam kasus ini jika warran tidak digunakan, Modal disetor Warran Saham didebet sebesar $294.118 dan Modal Disetor dari Warran yang Kadaluwarsa (Paid-in Capital from Expired Warrant) dikredit sesuia jumlahnya. Tambahan modal disetor kemudian dikembalikan kepada pemegang saham terdahulu.
Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Metode Inkremental. Dalam situasi dimana nilai wajar warran maupun obligasi tidak dapat ditetapkan, maka metode inkremental yang digunakan dalam pembelian sekuritas secara lumpsum dapat digunakan. Yaitu, sekuritas yang nilai pasarnya dapat ditetapkan digunakan diketahui. Asumsikan beli dialokasikan ke sekuritas yang nilai pasarnya sebesar $30.000, tetapi harga pasar obligasi tanpa warran tidak dapat ditetapkan. Dalam kasus ini, jumlah yang dialokasikan ke warran dan saham adalah sebagai berikut: Ilustrasi Alokasi Hasil antara Obligasi dan Warran secara Inkremental Penerima Lumpsum Dialokasikan ke warran Saldo yang dialokasikan ke obligasi Pertanyaan Konseptual Timbul pertanyaan tentang apakah alokasi ke warran konsisten dengan penanganan hutang konvertibel, dimana tidak ada nilai yang dialokasikan ke privilege konversi. Dewan menyatakan bahwa karakteristik sekuritas konvertibel adalah tidak dapat dipisahkan dengan pengertian bahwa pilihan bersifat saling meniadakan (mutually exclusive): Pemilik dapat mengkonvesikan atau menebus obligasi secara tunai, tetapi tidak dapat melakukan keduanya. Oleh karena itu, tidak ada dasar untuk mengakui nilai konversi dalam akun. Akan tetapi, Dewan menyatakan bahwa penerbitan obligasi dengan warran yang dapat dipisahkan (Detachable warrant) melibatkan dua sekuritas yaitu: sekuritas hutang, yang akan tetap beredar sampai jatuh tempo, dan yang lainnya adalah warran untuk membeli saham biasa. Pada saat penerbitan, terdapat instrument terpisah, dan karena itu perlakuan yang terpisah dapat dibenarkan. Akan tetapi warran yang tidak dapat dipisah (nondetachable warrant) tidak memerlukan alokasi hasil diantara obligasi dan warran atau surat jaminan. Hasil keseluruhannya dicatat sebagai hutang. Karakteristik konversi memiliki sifat yang secara signifikan tidak berbeda dengan penebusan yang terdapat pada warran. Beberapa akuntan menyatakan bahwa ketidak terpisahan itu sendiri bukan merupakan dasar yang memadai untuk membatasi alokasi antara komponen transaksi yang dapat diidentifikasikan Contoh: $10.000.000 300.000 $9.700.000

Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Alokasi diantara nilai aktiva dalam transaksi tunggal adalah tidak lazim, seperti alokasi nilai dalam basket purchases dan pemisahan pokok serta bunga dalam mengkapitalisasi lease jangka panjang. Kritik terhadap akutansi yang saat ini berlaku untuk sekuritas konvertibel menyatakan bahwa penyangkalan atas pengakuan nilai karakteristik konversi hanyalah melihat pada bentuk instrument, dan tidak memperhatikan substansi transaksi. Akan tetapi, sampai profesi akuntan secara resmi mengubah pandanganya berkenaan dengan akutansi untuk hutang konvertibel, hanya obligasi yang diterbitkan dengan warran saham yang dapat dipisah, yang kemudian akan menghasilakan pengakuan akutansi atas karakteristik ekuitas. Hak Untuk Memesan Saham Tambahan. Dewan direksi perusahaan memutuskan untuk menerbitkan saham baru, maka pemegang saham lama secara keseluruhan akan memiliki hak preemptive privilege (hak istimewa untuk membeli terlebih dahulu) untuk membeli saham yang baru diterbitkan sesuai dengan proporsi yang mereka miliki. Privilege disebut sebagai hak saham (Stock right), menyelamatkan pemegang saham yang ada dari kerugian dilusi hak suara tanpa persetujuan mereka. Dan memperkenankan mereka untuk membeli saham dibawah niali pasarnya. Warran yang diterbitkan dalam situasi ini bersifat berjangka pendek, tidak seperti warran yang diterbitkan dengan sekuritas lainnya. Disini tidak diperlukan ayat jurnal pada saat menerbitkan hak-hak kepada pemegang saham yang sudah ada.Hanya ayat jurnal memorandum yang diperlukan untuk menunjukkan jumlah hak yang diterbitkan kepada pemegang saham yang ada. Hanya ayat jurnal memorandum yang diperlukan untuk menunjukakan jumlah hak yang diterbitkan kepada pemegang saham terdaftar yang belum diterbitkan ketika hak-hak tersebut digunakan. Tidak ada ayat jurnal yang dibuat pada saat itu karena tidak ada saham yang diterbitkan dan tidak ada kas yang diterima. Jika hak tersebut digunakan, maka biasanya melibatkan beberapa jenis pembayaran kas. Jika kas yang diterima setara dengan nilai pari, maka dibuat ayat jurnal dengan mengkreditkan saham biasa pada nilai pari. Jika melebihi nilai pari, maka dilakukan kredit ke Agio Saham, jika kurang dari nilai pari, maka pembebanan yang tepat adalah ke Modal Disetor

Kelompok

DELAPAN

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

PROGRAM KOMPENSASI SAHAM Program kompensasi saham digunakan untuk membayar dan memotivasi karyawan. Warran ini merupakan opsi saham (stock option), dimana para karyawan terpilih diberi opsi untuk membeli saham biasa pada harga tertentu selama periode waktu yang diperpanjang. Opsi saham sangat popular karena dapat memenuhi tujuan program konpensasi yang efektive. Konsensus yang dapat ditarik mengenai pendapat bahwa program kompnesasi yang efektive merupakan hal: Memotivasi karyawan untuk mencapai tingkat kinerja yang tinggi. Membantu mempertahankan eksekutif dan mengijinkan perekrutan bakat baru. Memberikan dasar kompensasi bagi karyawan dan kinerja perusahaan. Memaksimumkan tunjangan setelah pajak karyawan dan meminimalkan biaya setelah pajak karyawan Menggunakan kriteria kinerja terhadap keryawan yang mempunyai kendali. Meskipun program kompensasi kas secara langsung (upah dan bonus) merupakan bagian yang penting dari setiap program kompensasi namun hal tersebut berorientasi jangka pendek. Program kompensasi jangka panjang berusaha untuk memperkuat loyalitas eksekutif kepada perusahaan. Cara efektive untuk mencapai tujuan ini adalah memberikan karyawan a pice of the action yaitu: suatu kepentingan ekuitas yang didasarkan atas perubahan ukuran jangka panjang seperti kenaikan laba per saham, pendapatan, harga saham atau pangsa pasar, disebut sebagai program opsi saham (stock option plant) memiliki bentuk yang berbeda. Opsi saham merupakan segmen pembayaran eksekutif yang tumbuh dengan sangat pesat. Para eksekutif menginginkan kontrak opsi saham karena opsi ini dapat mempermudah mereka untuk menjadi jutawan kija perusahaan sukses. Masalah Akutansi Yang Utama Anggaplah bahwa anda karyawan Hurdle Inc, dan anda diberi opsi untuk membeli 10.000 lembar saham biasa peusahaan sebagai bagian dari kompensasi anda. Pada tanggal ketika anda menerima opsi disebut sebagai tanggal hibah (grant date).Opsi tersebut berlaku selam 10 tahun, sementara harga pasar dan harga penggunaan saham tersebut keduanya adalah $20 pada tanggal hibah. Berapa nilai kompensasi yang akan anda terima? Yaitu perbedaan antara harga pasar dan harga penggunaan adalah nol dan karenanya tidak ada kompensasi yang dihasilkan. Sementara itu, akuntan lainnya berpendapat bahwa opsi
Kelompok

DELAPAN

10

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

tersebut mempunyai nilai, jika harga saham berada di atas $20 setiap saat selama 10 tahun berikutnya dan anda menggunakan opsi tersebut, maka kompensasi yang substansial akan dihasilkan. Contoh: Jika pada akhir tahun ke empat, harga pasar saham adalah $30 dan anda telah menggunakan opsi tersebut, maka anda akan memperoleh $100.000 X ($30 - $20), dengan mengabaikan pajak penghasilan. GAAP mensyaratkan bahwa biaya kompnesasi harus diukur dengan kelebihan harga pasar saham atas harga menggunaanya pada tanggal hibah. Pendekatan ini dikenal sebagai metode nilai intrinsic (Intrinsic value method) karena perhitunganya tidak tergantung pada lingkungan ekstrenal: ini merupakan perbedaan antara harga pasar saham dan harga penggunaan opsi pada tanggal hibah. Baru-baru ini FASB menerbitkan Statament of Financial Accoiunting Standard No: 123Akutansi untuk Kompensasi Berdasarkan Saham yang mendorong, tetapi tidak mensyaratkan, pengakuan biaya kompensasi sebesar nilai wajar kompensasi berdasarkan saham yang dibayarkan kepada para karyawan atas jasa-2nya. FASB menyatakan bahwa akutnasi untuk biaya jasa karyawan harus ukuran nilai jasa yang akan diterima. Jadi, biaya kompensasi yang berasal dari opsi saham karyawan harus diukur berdasarkan nilai wajar opsi saham yang dihibahkan. Untuk nenentukan nilai ini, model penetapan harga opsi yang dapat diterima digunakan untuk menilai opsi pada tanggal hibah. Pendakatan ini disebut sebagai Metode nilai wajar (Fair value method) karena nilai tersebut diestimasi berdasarkan beberapa faktor yang menetukan nilai yang mendasarnya. Perusahaan dapat memilih untuk menggunakan metode nilai instrinsik atau metode nilai wajar ketika memperhitungkan biaya kompensasi dalam laporan laba-rugi, akan tetapi, jika perusahaan menggunakan metode nilai instrinsik dalam mengakui biaya kompensasi untuk opsi saham karyawan, maka hal tersebut harus menyajikan pengungkapan yang lebih luas dalam catatan mengenai biaya-2 tersebut. Secara kusus perusahaan yang memilih metode nilai instrinsik diharuskan untuk mengungkapkannya dalam catatan atas laporan keuangan proforma laba bersih dan laba per saham (jika disajikan oleh perusahaan). Sama seperti jika perusahaan menggunakan metode nilai wajar.

Kelompok

DELAPAN

11

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Akutansi Untuk Kompensasi Saham Perusahaan diberi kebebasan memilih metode pengakuan untuk komensasi saham, akan tetapi FASB menganjurkan untuk menerapkan metode nilai wajar. Pembahasan dalam bagian ini akan menggambarkan kedua metode tersebut. Program opsi saham melibatkan dua masalah akutansi yang utama: Bagaimana beban kompensasi harus ditentukan? Selama berapa periode beban kompensasi harus dialokasikan?

Penentuan Beban Dengan menggunakan metode nilai wajar (Fair value method) Total beban kompensasi dihitung berdasarkan nilai wajar opsi yang diharapkan menjadi hak-2nya pada tanggal opsi itu dihibahkannya. Kepada karyawan (misalnya tanggal hibah) Nilai wajar bagi perusahaan publik akan diestimasikan dengan menggunakan model penetapan harga opsi, dengan beberapa penyesuaian atas faktor-faktor untuk dari opsi saham karyawan. Tidak ada penyesuaian yang dilakukan setelah tanggal hibah (Grant date) dalam menanggapi perubahan harga saham selanjutnya baik naik maupun turun Menurut metode nilai instrinsik (APB Opinion No: 25) total biaya kompensasi dihitung sebagai kelebihan harga pasar saham atas harga opsi pada tanggal ketika sejumlah saham yang berhak diterima karyawan diberikan. Dan harga opsi atau harga beli telah diketahui (tanggal pengukuran) Pada sebagian program kompensasi, tanggal pengukuran ini merupakan tanggal hibah. Akan tetapi tanggal pengukuran mungkin lebih lambat daripada tanggal hibah dalam program dengan persyaratan variabel (jumlah saham dan atau harga opsi tidak diketahui) yang tergantung pada kejadian setelah tanggal hibah. Untuk program variabel ini, beban kompensasi mungkin harus diestimasikan berdasarkan asumsi jumlah saham dan harga opsi terakhir (biasanya tanggal penggunaan) Alokasi Beban Kompensasi Baik menurut metode nilai wajar maupun nilai instrinsik, beban kompensasi diakui dalam periode dimana karyawan melakukan jasa periode jasa (Service Period). Kecuali dalam hal-2 spesifik, periode jasa adalah: periode hasil (Vesting Period) - waktu antara tanggal hibah (Grant date) dan tanggal hasil (vesting date). Jadi total beban kompensasi ditentukan pada tanggal hibah dan dialokasikan ke periode yang menerima manfaat dari jasa karyawan.

Kelompok

DELAPAN

12

BAB 17 Ilustrasi

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Pada tanggal 1 November 2000, pemegang saham Chen Company menyetujui program yang menghibahkan opsi kepada lima eksekutif perusahaan untuk membeli 2.000 lembar saham biasa perusahaan dengan nilai pari$1.Opsi ini dihibahkan pada tanggal 1 January 2001, dan dapat digunakan setiap saat selama 10 tahun mendatang.Harga opsi per saham adalah $60, dan harga pasar saham pada tanggal hibah adalah$70 per saham. Dengan menggunakan metode instrinsik, total beban kompensasi dihitung sebagai berikut: Nilai pasar 10.000 saham pada tanggal hibah ($70 per saham) Harga opsi 10.000 saham pada tanggal hibah ($60 per saham) Total beban kompensasi (nilai Intrinsik) $700.000 $600.000 $100.000

Dengan menggunakan metode nilai wajar, total beban komensasi dihitung dengan menerapkan model penetapan harga opsi nilai wajar yang dapat diterima (seperti model penetapan harga opsi Black-Scholes). Untuk menjaga kesederhanaan ilustrasi ini, mengasumsikan bahwa model penetapan harga opsi nilai wajar menentukan total beban kompensasi sebesar$220.000 Ayat Jurnal Dasar Nilai opsi yang dihitung menurut salah satu metode diakui sebagai beban dalam periode dimana karyawan melakukan jasa-jasanya. Dalam kasus Chen Company, bahwa dokumen yang berkaitan dengan penerbitan opsi tersebut menunjukan bahwa periode manfaat yang diharapkan adalah 2 tahun, dimulai pada tanggal hibah. Ayat jurnal mencatat transaksi yang berhubungan dengan kontrak opsi ini baik menurut metode nilai wajar maupun metode nilai instrinsik adalah sebagai berikut: Perbandingan Ayat Jurnal untuk kontrak Opsi Metode Nilai Intrinsik dan Nilai Wajar Nilai Intrinsik Pada tanggal hibah (1Januari 2000) Tidak ada ayat jurnal Beban Kompensasi ($100.000 + 2)
Kelompok

Nilai Wajar Tidak ada ayat jurnal 50.000 Beban Kompensasi ($220.000 + 2) 110.000

Untuk mencatat beban kompensasi tahun 2001 (31 Desember 2001): Modal Disetor Opsi Saham 50.000 Modal Disetor Opsi Saham 110.000

DELAPAN

13

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


50.000 Beban Kompensasi 110.000

Untuk mencatat beban kompensasi tahun 2002 (31 Desember 2002): Beban Kompensasi Modal Disetor Opsi Saham 50.000 Modal Disetor Opsi Saham 110.000

Kedua metode, beban kompensasi dialokasikan secara merata sepanjang periode jasa-2 tahun. Satu-satunya perbedaan dari kedua metode tersebut terletak pada jumlah kompensasi yang diakui Penggunaan: Jika 20% atau 2.000 dari 10.000 opsi digunakan pada tanggal 1 Juni 2004 (3 th 5 bulan setelah tanggal hibah), Ayat jurnal berikut harus dicatat dengan menggunakan metode nilai instrinsik. 1 Juni 2004 Kas (2.000 X $60) Modal Disetor Opsi Saham (20% X $10.000) Saham Biasa (2.000 X $1.00) Agio Saham 120.000 20.000 2.000 138.000

Dengan menggunakan metode nilai wajar, ayat Jurnalnya adalah: 1 Juni 2004 Kas (2.000 X $60) Modal Disetor opsi Saham (20% X $220.000) Saham Biasa (2.000 X $1.00) Agio Saham Kadaluwarsa: Jika opsi saham tersebut tidak digunakan sebelum tanggal kadaluwarsa, maka saldo akun Modal Disetor Opsi Saham harus dialihkan ke judul akun modal disetor yang lebih tepat, seperti Modal Disetor dari Opsi Saham yang Kedaluwarsa, Ayat jurnal untuk mencatat transaksi ini pada tanggal kadaluwarsa adalah sebagai berikut: 120.000 44.000 2.000 162.000

Kelompok

DELAPAN

14

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Ilustrasi Perbandingan Ayat Jurnal untuk Kadaluwarsa Opsi Saham Metode Nilai Intrinsik dan Nilai Wajar Nilai Intrinsik 1 Januari 2011 (Tanggal Kadaluwarsa): Modal disetor opsi Saham Modal Disetor dari Opsi Saham yang Kadaluwarsa (80% x $10.000) Penyesuaian: Kenyataaan bahwa suatu opsi saham belum digunakan tidak menghilangkan tatacara pencatatan biaya jasa yang diterima dari eksekutif, dan berasal dari program opsi saham. Oleh karena itu menurut GAAP beban kompensasi tidak disesuaiakan terhadap kadaluwarsa opsi tersebut, akan tetapi jika opsi saham batal karena karyawan gagal untuk memenuhi kewajiban jasa (misalnya, meninggalkan pekerjaan), maka estimasi beban kompensasi yang dicatat dalam periode ini akan berjalan harus disesuikan (sebagai perubahan estimasi). Perubahan estimasi ini akan dicatat dengan mendebet Modal Disetor Opsi Saham dan mengkredit Beban Kompensasi, sehingga menurunkan beban kompensasi dalam periode pembatalan. Jenis-Jenis Program ada 3: Program Opsi saham (insentif atau tahap kualifikasi) Program hak apresiasi saham Program jenis kinerja Kebanyakan program tersebut mengikuti pedoman umum tentang pelaporan yang ditetapkan pada bagian sebelumnya. Program Tanpa Kompensasi: Program atau rencana pembelian saham membolehkan semua karyawan untuk membeli saham dengan harga yang didiskontokan selama periode waktu yang pendek, Program atau rencana ini biasanya diklasifikasikan sebagai tanpa kompensasi, yang berarti bahwa tujuan utamanya adalah tidak untuk mengkompensasikan karyawan, tetapi memungkinkan majikan atau perusahaan mengamankan modal ekuitas atau merangsang penyebarluasan kepemilikan saham biasa perusahaan diantara para karyawan. Jadi beban kompensasi tidak dilaporkan untuk program jenis tersebut.
Kelompok

Nilai Wajar 80.000 80.000 Modal Disetor opsi Saham 176.000 Modal Disetor dari Opsi Saham yang Kadaluwarsa (80% X 220.000) 176.000

DELAPAN

15

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Program tanpa kompensasi (non-compensatory plant) mempunyai 3 karakteristik: Semua karyawan tetap secara substansial berpartisipasi atas dasar yang wajar. Diskonto dari harga pasar adalah kecil, yaitu tidak lebih besar daripada kewajaran diskonto per saham yang ditawarkan kepada pemegang saham atau jumlah biaya per saham yang dihindari dengan tidak menaikan dalam penawaran publik. Program tersebut tidak menawarkan karakteristik opsi yang substantif. Contoh: Masthead Company mempunyai rencana atau program pembelian saham dimana karyawan yang memenuhi kulifikasi pekerjaan minimal berhak untuk membeli saham Masthead dengan pengurangan 5% dari harga pasar selama periode waktu yang pendek. Pengurangan harga pasar tersebut tidak dianggap sebagai kompensasi karena jumlah biaya per saham yang dihindari dengan tidak memiliki 3 karakteristik yang telah disebutkan diklasifikasikan sebagai bersifat kompensasi. Program yang tidak memiliki 3 karakteristik diklasifikasikan sebagai besifat kompensasi. PENGUNGKAPAN PROGRAM KOMPENSASI Untuk mentaati SFAS No: 123, perusahaan yang menawarkan program kompensasi berdasarkan saham harus menentukan nilai wajar opsi. Perusahaan kemudian harus memutuskan apakah akan menggunakan metode nilai wajar dan mengakui beban dalam laporan Laba - Rugi, atau menggunakan pendekatan nilai intrinsik serta mengungkapkan dalam catatan proforma dampaknya terhadap laba bersih dan laba per saham (jika disajikan), seperti dalam menggunakan metode nilai wajar. Tanpa memperhatikan metode nilai intrinsik atau metode nilai wajar yang digunakan, pengungkapan penuh tentang status program tersebut harus dibuat pada akhir periode penyajian, termasuk jumlah saham menurut opsi, penggunaan dan pembatalan penebusan opsi, rata-2 tertimbang harga opsi untuk kategori tersebut, rata - rata tertimbang nilai wajar opsi yang dihibahkan selama tahun berjalan, dan rata - rata umur sisa kontraktual opsi yang beredar. Selain informasi tentang status signifikan yang digunakan untuk mengestimasikan nilai wajar opsi saham.

Kelompok

DELAPAN

16

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Ilustrasi: Pengungkapan Program Opsi Saham Oleh Gateway 2000 Inc GATEWAY 2000, INC Program Opsi saham. Perusahaan menyelenggarakan berbagai opsi saham untuk para karyawannya. Opsi karyawan ini pada umumnya dihibahkan pada nilai pasar wajar saham biasa yang berhubungan pada tanggal hibah. Opsi tersebut umumnya memberikan hasil selama periode 4 tahun dari tanggal hibah atau tanggal awal karyawan mulai bekerja. Disamping itu, kadaluwarsa opsi tersebut, jika tidak digunakan, adalah 10 tahun dari tanggal hibah.Perusahaan juga menyelenggarakan program opsi untuk karyawan non-direksi, Penghibahan opsi ini kepada para karyawan program non-direksi umumnya memiliki harga penggunaan yang sama dengan nilai pasar wajar saham biasa yang berhubungan pada tanggal hibah. Opsi ini umumnya memberikan hasil selama periode 1 sampai 3 tahun dan akan kadaluwarsa, jika tidak digunakan, 10 tahun dari tanggal hibah. Untuk semua program opsi saham perusahaan opsi atas 1,283.000, 2.582.000 dan2.728.000 lembar saham biasa dapat digunakan pada tanggal 31 Desember 1996,1997 dan 1998 dengan harga penggunaan rata - rata tertimbang masing - masing sebesar $4,28, $9.86 dan $17.42. Selain itu, opsi atas 672.000, 556.000 dan 280.000 lembar saham biasa Kelompok A dapat digunakan pada tanggal 31 Desember1996, 1997, 1998 rata - rata tertimbang harga penggunaan masing-2 sebesar$2.06,@2.01 dan $1.93. Saham biasa kelompok A dapat dikonversikan menjadi jumlah lembar saham biasa yang tersedia untuk dihibahkan dalam program tersebut masing - masing tanggal 31 Desember 1996, 1997, 1998. Harga Rata-rata Tertimbang $3.16 15.75 1.43 14.15 12.20 36.08 11.56 23.69 Saham Biasa Kelompok A 692 (241) (8) 713 (153) Harga Rata-rata Tertimbang $2.14 2.13 3.25 2.12 2.50 -

Saham Biasa Beredar, 31 Desember 1995 Dihibahkan Digunakan Dibatalkan Beredar, 31 Desember 1996 Dihibahkan Digunakan Dibatalkan
Kelompok

8,739 3,260 (6,305) (254) 5,440 5,253 (463) (775)

DELAPAN

17

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


9.445 6.118 (2.143) (1,103) 12,327 22.98 45.17 16.59 32.76 $34.19 560 (280) 280 2.02 2.10 $1.93

Beredar 31, Desember 1997 Dihibahkan Digunakan Dibatalkan Beredar, 31 Desember 1998

Tabel berikut mengikhtisarkan informasi tentang opsi Saham Biasa Perusahaan yang beredar tanggal 31 Desember 1998 (dalam ribuan, kecuali jumlah per saham) Opsi yang Beredar Rentang Jumlah Harga Beredar Penggunaan per 31/12/98 $1,19 -13,38 1,928 13.44 29, 07 29.31 33, 75 34.00 44. 75 45.06 62.50 2,287 2,405 2.811 2,896 Rata-rata Tertimbang Sisa Umur Kontraktual 5.57 7.65 8.87 8.94 9.68 Harga Rata-rata Tertimbang $9.01 22.93 33.06 39.55 55.56 Opsi yang Dapat Digunakan Jumlah Yang dapat Digunakan per 31/12/98 1,259 939 267 262 1 Harga Rata-rata Tertimbang $6.76 20.01 32.35 43.88 61.75

Rata-rata tertimbang nila wajar saham opsi yang dihibahkan selama tahun 1996, 1997, 1998 masing-masing adalah: $9.654,$21.61 &$27.33. Nilai wajar opsi tersebut diestimasikan pada tanggal hibah dengan menggunakan model penetapan harga opsi Back-Scholes dengan mengikuti asumsi rata - rata tertimbang yang digunakan untuk semua hibah dalam tahun 1996, 1997, dan 1998. Hasil dividen adalah nol persen, volatilitas yang diharapkan 60%, suku bunga bebas risiko berkisar 4.7 sampai 7.2 persen, dan umur opsi diharapkan 3 .5 tahun dari tanggal menjadi hak. GATWAY 2000 INC, Karena semua opsi saham telah dihibahkan dengan harga penggunaan yang sama dengan nilai pasar wajar saham biasa yang berhubungan pada tanggal hibah, maka tidak ada beban kompensasi yang telah diakui dalam program opsi saham perusahaan. Jika biaya kompensasi dalam program tersebut ditentukan berdasarkan estimasi opsi saham yang

Kelompok

DELAPAN

18

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

dihibahkan pada th1996, 1997, 1998, laba bersih dan laba per saham akan dikurangi menjadi jumlah proforma yang ditunjukkan sebagai berikut: 1996 1998 (Dalam ribuan, kecuali jumlah per saham) Laba bersih per saham Laba bersih proforma Laba bersih per saham per laporan Dasar Didilusi Laba bersih per saham proforma Dasar Didilusi $1.58 $1.55 $0.56 $0.55 $1.91 $1.87 $1.64 $1.60 $0.71 $0.70 $2.23 $2.18 $250,679 $241,729 $109,797 $85,804 $346,399 $297,470 1997

Pengaruh proforma terhadap laba bersih th 1996, 1997, 1998 tidak sepenuhnya mewakili pengaruh proforma terhadap laba bersih ditahun-tahun mendatang karena hal tersebut bukan merupakan pertimbangan beban kompensasi proforma yang berhubungan dengan pemberian hibah yang dilakukan sebelum th 1995. Konsep Dasar Kontroversi opsi saham melibatkan masalah konsekuensi ekonomi. FASB percaya bahwa konsep netralitas harus diikuti, sementara yang lainnya tidak setuju, dengan menyatakan bahwa faktor - faktor selain teori akutansi juga harus dipertimbangkan. Perdebatan Atas Akutansi Opsi Saham Pengguna pendekatan nilai wajar menghasilkan biaya kompensasi yang lebih besar dibandingkan model nilai intrinsik yang tercermin dalam APB Opinions No: 25, contohnya: studi yang dilakukan baru - baru ini atas perusahaan saham indeks saham Standard & Poors 500 menunjukan bahwa rata - rata laba th1998 ditetapkan terlalu tinggi sebesar 5% dengan menggunakan metode nilai intrinsik.

Kelompok

DELAPAN

19

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Kronologi dari kejadian - kejadian yang bekaitan dengan standar ini memperlihatkan betapa sulitnya menetapkan standar ketika berbagai pihak yang berkepentingan (stake holders) percaya bahwa mereka sangat dipengaruhi. Pada bulan Juni th1993 FASB menerbitkan draft tentang opsi saham. Exposure draft menghadapi tantangan yang keras dari komunitas bisnis. Pada tanggal 30 Juni th1993, Equity Expansion Act of 1993 diperkenankan oleh Senator Joseph Lieberman (Connecticut) Selama akhir th1993, FASB mencari dukungan politik tetapi hanya mendapat beberapa pendukung Pada awal th1994 sekelompok senator menyurati SEC, Pada akhir th1994, FASB memutuskan untuk menganjurkan bukan mensyaratkan, pengakuan biaya kompensasi berdasarkan metode nilai wajar dan mensyaratkan pengungkapan yang diperluas.

Kelompok

DELAPAN

20

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

BAGIAN 2 MENGHITUNG LABA PER SAHAM Laba per saham (earning per share) menunjukan laba yang dihasilkan oleh setiap lembar saham biasa. Jadi laba per saham hanya dilaporkan untuk saham biasa. Contohnya: Jika Oscar Co, mempunyai laba bersih sebesar $40.000 dan rata-rata tertimbang saham biasa yang beredar selama tahun berjalan adalah $100.000 lembar, maka laba per saham adalah$3 ($300.000 + 100.000). Karena pentingnya informasi tentang laba per saham, maka sebagian besar perusahaan diwajibkan melaporkan informasi ini dalam laporan laba - rugi. Pengecualian adalah perusahaan non-publik, yang karena pertimbangan biaya - manfaat tidak harus melaporkan informasi tersebut. Umumnya informasi tentang laba per saham dilaporkan dibawah laba bersih dalam laporan laba-rugi. Oscar Co, sebagai berikut: Laba bersih Laba per saham $300.000 $3.00

Apabila laporan laba-rugi berisikan komponen lanjutan dari laba, maka laba per saham harus diungkapkan untuk setiap komponen sebagai berikut contohnya: Laba per saham Laba dari operasi berlanjut Rugi dari operasi yang dihentikan setelah pajak Laba sebelum pos luar biasa dan pengaruh kumulatif Dari perubahan prinsip akutansi Keuntungan luar biasa, sesudah pajak Pengaruh kumulatif dari perubahan prinsip akutansi, sesudah pajak Laba bersih LABA PER SAHAM - STRUKTUR MODAL SEDERHANA Struktur modal perusahaan adalah sederhana jika hanya terdiri dari saham biasa atau tidak mencakup saham biasa potensial (potencial common stock) yang pada saat konversi atau
Kelompok

$4.00 $0.60 3.40 1.00 0.50 $4.90

DELAPAN

21

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

penggunaan dapat mendilusi laba per saham biasa (Struktur modal adalah kompleks jika mancakup sekuritas yang dapat mempunyai pengaruh dilutive terhadap laba per saham biasa). Perhitungan laba per saham untuk struktur modal sederhana meliputi dua pos (selain laba bersih) dividen saham preferen dan rata - rata tertimbang jumlah saham yang beredar. Deviden Saham Preferen Jika suatu perusahaan memiliki baik saham biasa maupun saham preferen yang beredar, maka dividen saham preferen tahun berjalan dikurangi dari laba bersih untuk memperoleh laba yang tersedia untuk pemegang saham biasa. Rumus untuk menghitung laba per saham adalah sebagai berikut:

Jika dividen saham preferen telah diumumkan dan terjadi rugi bersih, maka dividen saham preferen itu ditambahkan ke rugi untuk tujuan perhitungan rugi per saham. Jika saham preferen bersifat kumulatif dan dividen yang seharusnya sudah diumumkan untuk tahun berjalan saja yang harus dikurangkan dari laba bersih atau ditambahkan kerugi bersih. Dividen tertunggak (dividens in arrears) untuk tahun sebelumnya harus dicantumkan dalam perhitungan tahun sebelumnya. Jumlah Rata-rata Tertimbang Saham Yang Beredar Jumlah rata - rata tertimbang saham yang beredar (weiahted average number of shares outstanding)selama periode yang bersangkutan merupakan dasar untuk melaporkan jumlah per saham. Saham yang diterbitkan atau dibeli selama periode itu akan mempengaruhi jumlah saham yang beredar dan harus ditimbang menurut bagian dari periode peredarannya. Dasar pemikiran untuk pendekatan selama tahun berjalan. Jumlah per saham untuk operasi yang dihentikan, pos - pos luar biasa atas pengaruh kumulatif dari perubahan akutansi dalam suatu periode harus disajikan dalam laporan laba rugi atau catatan untuk laporan keuangan. Ilustrasi Akhir Saham yang Beredar-Stallone Inc. Tanggal 1Januari
Kelompok

Perubahan Saham Saldo awal

Saham Beredar 90.000

DELAPAN

22

BAB 17 1 April 1 Juli

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


Diterbitkan 30.000 saham secara tunai Dibeli 39.000 saham Diterbitkan 60.000 saham secara tunai Saldo Akhir 30.000 120.000 39.000 81.000 60.000 141.000

1 November 31 Desember

Untuk menghitung jumlah rata - rata tertimbang saham yang beredar, dilakukan perhitungan sebagai berikut: Ilustrasi Rata-rata Tertimbang Saham yang Beredar

(C) (A) Tanggal Beredar 1 Jan 1 Jul 1 Apr 1 Jul 1 Jul 1 Nov 1 Nov 31 Des Saham yang beredar 90.000 120.000 81.000 141.000 (B) Bagian dari tahun 3/12 3/12 3/12 2/12 Saham Tertimbang (A X B) 22.500 30.000 27.000 23.500 103.000

Jumlah rata-rata tertimbang saham beredar

Digambarkan 90.000 saham telah beredar selama 3 bulan, yang dijabarkan menjadi 22.500 lembar saham sepanjang tahun berjalan. Karena saham tambahan diterbitkan pada tanggal 1 April, maka saham yang beredar berubah dan saham tersebut harus ditimbang selama waktu beredarnya .Ketika 39.000 saham dibeli pada tanggal 1 Juli, maka saham yang beredar akan berkurang dan perhitungan baru harus dilakukan kembali untuk menentukan ketepatan rata - rata tertimbang saham yang beredar. Dividen saham Dan Pemecahan Saham Apabila terjadi dividen saham (dividend stock) atau pemecahan saham (stock split), maka perhitungan rata - rata tertimbang jumlah saham membutuhkan penetapan kembali saham yang beredar sebelum dividen saham atau pemecahan saham terjadi.

Kelompok

DELAPAN

23

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Contoh: Asumsikan bahwa suatu perusahaan mempunyai 100.000 saham yang beredar pada tanggal 1 Januari dan menerbitkan dividen saham 25% pada tanggal 30 Juni. Untuk tujuan perhitungan rata - rata tertimbang tahun berjalan, tambahan 25.000 saham yang beredar sebagai hasil dari dividen saham diasumsikan telah beredar sejak awal tahun, jadi rata rata tertimbang untuk tahun berjalan akan menjadi 125.00 saham. Penerbitan dividen saham atau pemecahan saham harus ditetapkan kembali, tetapi penerbitan atau pembelian kembali saham secara tunai tidak perlu ditetapkan kembali, sebab: Bahwa pemecahan saham atau dividen saham tidak meningkatkan atau menurunkan aktiva bersih perusahaan, hanya saham tambahan yang diterbitkan dan karena itu, rata -rata tertimbang saham yang harus ditetapkan kembali.Setelah ditetapkan kembali, perbandingan yang absah atas laba per saham dapat dibuat antara periode sebelum dan sesudah pemecahan saham atau dividen saham. Sebaliknya penerbitan atau perusahaan memperoleh laba yang lebih besar atau lebih kecil dimasa depan sebagai hasil dari perubahan aktive bersih.Jika dengan cara lain, maka pemecahan saham atau dividen saham tidak mengubah total investasi pemegang saham hal ini hanya meningkatkan (kecuali pemecahan saham terbalik) jumlah saham biasa yang mewakili investasi tersebut. Contoh Rambo Company mengalami perubahan saham biasa selama tahun berjalan. Ilustrasi Saldo Akhir Saham yang Beredar Rambo Company Tanggal 1 Januari 1 Maret 1 Juni 1 November 31 Desember Perubahan Saham Saldo awal Diterbitkan 20.000 saham secara tunai 60.000 saham tambahan (dividen saham 50%) Diterbitkan 30.000 saham secara tunai Saldo akhir Saham Beredar 100.000 20.000 120.000 60.000 180.000 30.000 210.000

Perhitungan rata - rata tertimbang jumlah saham yang beredar akan menjadi:

Kelompok

DELAPAN

24

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Ilustrasi. Jumlah Rata-rata Tertimbang Saham yang Beredar Penerbitan Saham dan Dividen Saham (A) Saham yang beredar 100.000 120.000 180.000 210.000 (B) Penetapan Kembali 1.50 1.50 (C) Bagian dari Tahun 2/12 3/12 5/15 2/12 (D) Saham Tertimbang (A X B X C) 25.000 45.000 75.000 35.000 180.000

Tanggal Beredar 1 Jan 1 Apr 1 Apr 1 Jul 1 Jul 1 Nov 1 Nov 31 Des

Jumlah Rata-rata tertimbang saham beredar Ilustrasi Komprehensif

Sylvester Corporation mempunyai laba sebelum luar biasa sebesar $580.000 dan keuntungan luar biasa, sesudah pajak sebesar $240.000. Disamping itu perusahaan juga mengumumkan dividen saham preferen sebesar $1 per saham atas 100.000 saham preferen yang beredar. Sylvester Corporation juga mengalami perubahan berikut atas saham biasanya yang beredar selama tahun 2001. Ilustrasi Saldo Akhir Saham yang beredar Sylvester Corp Tanggal 1 Januari 1 Mei 1 Juli Perubahan Saham Saldo awal Dibeli 30.000 saham treasuri 300.000 saham tambahan (pemecahan saham 3 untuk 1) 31 Desember 31 Desember Diterbitkan 50.000 saham secara tunai Saldo akhir 300.000 450.000 50.000 500.000 Saham Beredar 180.000 30.000 150.000

Untuk menghitung informasi laba per saham, jumlah rata - rata tertimbang saham yang beredar ditentukan sebagai berikut:

Kelompok

DELAPAN

25

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Ilustrasi Rata-rata Tertimbang saham Beredar (A) Tanggal Beredar 1 Jan 1 Mei 1 Mei 31 Des Saham yang Beredar 180.000 150.000 (B) Penetapan Kembali 3 3 (C) Bagian dari tahun 1/12 8/12 (D) Saham Tertimbang (A X B X C) 180.000 300.000 480.000

Jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar

Dalam menghitung jumlah rata - rata tertimbang saham, saham yang telah terjual pada tanggal 31 Desember 2001 diabaikan karena saham itu tidak beredar selama tahun berjalan. Jumlah rata - rata tertimbang kemudian dipecah menjadi laba sebelum pos luar biasa dan laba bersih untuk menentukan laba per saham. Dividen saham preferen Sylvester Corp sebesar $100.000 dikurangkan dari laba sebelum pos luar biasa ($580.000) untuk memperoleh laba sebelum pos luar biasa yang tersedia bagi pemegang saham preferen dari laba sebelum pos luar biasa mempunyai pengaruh yang juga mengurangi laba bersih, tanpa mempengaruhi jumlah pos luar biasa. Jumlah akhirnya disebut sebagai laba yang tersedia untuk pemegang saham biasa. Ilustrasi Perhitungan Laba yang Tersedia untuk Pemengang Saham Biasa (a) (c) Informasi Laba Laba sebelum pos luar biasa yang tersedia untuk pemegang saham biasa Keuntungang luar biasa (bersih sesudah pajak) Laba yang tersedia untuk pemegang saham biasa $480.000 $240.000 $720.000 $480.000 $480.000 $480.000 $1.00 $.0.50 $1.50 Saham Tertimbang (b). Per Saham (A+B)

Pengungkapan jumlah per saham untuk pos luar biasa (setelah pajak) harus dilaporkan pada laporan laba - rugi atau dalam catatan laporan keuangan Laba dan informasi per saham yang dilaporkan pada laporan laba - rugi adalah sebagai berikut:

Kelompok

DELAPAN

26

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Ilustrasi Laba per saham dengan Pos Luar biasa Laba sebelum pos luar biasa Keuntungan laur biass, bersih sesudah pajak Laba bersih Laba per saham: Laba sebelum pos luar biasa Pos luar biasa, bersih sesudah pajak Laba bersih LABA PER SAHAM STRUKTUR MODAL KOMPLEKS Masalah dalam perhitungan EPS dasar adalah: perhitungan gagal mengakui dampak potensial dilutive terhadap saham yang beredar jika perusahaan mempunyai sekuritas dilutive (scurities) sekuritas yang mudah dicairkan dalam struktur modalnya. Sekuritas dilutive dapat menimbulkan masalah yang serius karena konversi atau penggunaanya seringkali memiliki pengaruh yang merugikan terhadap laba per saham. Pengaruh yang merugikan ini dapat menjadi signifikan dan lebih penting lagi, tidak diperkirakan kecuali laporan keuangan memperhatikan kemungkinan pengaruh dilutive dalam beberapa cara. Perhitungan laba per saham yang didilusi (diluted EPS) sama dengan perhitungan EPS dasr. Perbedaannya bahwa EPS yang didilusi mencakup pengaruh dari seluruh saham biasa dilutive yang potensial, yang telah beredar selama periode berjalan. Perusahaan dengan struktur modal kompleks tidak akan melaporkan EPS yang didilusi (Diluted EPS) jika sekuritas dalam struktur modalnya bersifat antidilutif. Sekuritas aintidilutif (antidilutive securities) adalah sekuritas yang konversi atau penggunaannya akan meningkatkan laba per saham (atau mengurangi rugi per saham). Tujuan dari penyajian ganda ini adalah untuk menginformasikan para pemakai laporan keuangan situasi yang mungkin akan terjadi dan menyajikan kasus terburuk dalam situasi dilutive. Jika sekuritas bersifat aintidilutif, maka kemungkinan konversi atau penggunaan dianggap kecil. Jadi perusahaan yang hanya mempunyai sekuritas antidilutif tidak diijinkan untuk meningkatkan laba per saham dan diwajibkan untuk hanya melaporkan jumlah EPS dasar. EPS Yang Dilusi Sekuritas Konvertibel Pada saat konversi, sekuritas konvertibel ditukar dengan saham biasa, Metode yang digunakan untuk mengukur pengaruh dilutive dari konversi potensial terhadap EPS disebut
Kelompok

$580.000 $240.000 $820.000 $1.00 $0.50 $1.50

DELAPAN

27

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

sebagai metode jika dikonversikan (If- converted method). Metode jika dikonversi untuk obligasi konvertibel mengasumsikan: Konversi sekuritas konvertibel pada awal periode atau pada saat penerbitan sekuritas, jika diterbitkan selama periode berjalan Penghapusan bunga yang berhubungan sesudah pajak. Jadi pembagi-jumlah rata rata tertimbang saham yang beredar- ditingkatkan dengan tambahan saham yang diasumsikan dapat diterbitkan, sementara pembilang laba bersih ditingkatkan dengan jumlah beban bunga, sesudah pajak yang berkaitan dengan biasa potensial tersebut. Ilustrasi Komprehensif Metode Jika Dikonversi Marshy Field Corporation mempunyai laba bersih tahun berjalan sebesar $210.000 dan jumlah rata - rata tertimbang saham biasa yang beredar selama periode berjalan sebanyak 10.000 saham. Karena itu, laba per saham dasar adalah$2.10 ($210.000 + $100.000). Perusahaan juga mempunyai dua terbitan obligasi surat hutang konvertibel yang beredar. Salah satunya adalah obligasi 6% yang dijual pada 100 (total $1000.000) pada tahun sebelumnya dan dapat dikonversikan menjadi 20.000 saham biasa. Sementara yang lainya berupa obligasi 10% yang dijual pada 100 (total$1000.000) pada tanggal 1 April tahun berjalan dan dapat dikonversi menjadi 32.000 saham biasa. Tarif pajak adalah 40%. Untuk menentukan pembilang, kita menambahkan kembali bunga atas sekuritas jika dikonversi mengasumsikan konversi dilakukan pada awal tahun, maka tidak ada bunga atas obligasi konvetibel yang akan dibayar selama tahun berjalan. Bunga atas obligasi konvertibel 6% adalah $60.000 x 0.40) dan bunga yang ditambahkan kembali sesudah pajak adalah $36.000 - $24.000 atau secara sderhana $60.000 x (1 0.40). Karena olbigasi konvertibel 10% diterbitkan berikutnya pada awal tahun maka saham tersebut dianggap telah diterbitkan pada tanggal 1 April, yang dianggap sebagai beredar dari tanggal 1 April hingga akhir tahun. Disamping itu, penyesuaian bunga untuk pembilang obligasi hanya akan mencerminkan bunga selama sembilan bulan. Jadi bunga yang ditambahkan kembali ke obligasi konvertibel 10 % akan menjadi $45.000 ($1000.000 x 10% x 9/12 tahun x (1 0/4). Ilustrasi Perhitungan Laba Bersih yang Disesuaikan Laba bersih tahun berjalan Ditambah: Penyesuaian bunga (sesudah pajak)
Kelompok

$210.000

DELAPAN

28

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


$ 36.000 $45.000 $291.000

Surat hutang 6% ($60.000 x (1 0.40) Surat hutang 10% ($100.000 x 9/12 x (1 0.40) Penyesuaian laba bersih Ilustrasi Jumlah perhitungan Rata-rata Tertimbang Saham Rata - rata tertimbang jumlah saham yang beredar Ditambah Saham yang diasumsikan diterbitkan: Surat hutang 6% (pada awal tahun) Surat hutang 10% (tanggal penerbitan, 1 April 9/12 x 32.000) Jumlah Rata - rata tertimbang saham yang disesuiakan untuk sekuritas dilutive

100.000 20.000 24.000 144.000

Marshy Field kemudian akan melaporkan laba per saham berdasarkan penyajian ganda pada laporan laba - rugi, EPS dasar dan yang didilusi telah dilaporkan Ilustrasi Pengungkapan Laba per Saham Laba bersih tahun berjalan Laba per saham (Catatan x) EPS dasar ($210.000 + 100.000) EPS yang didilusi ($291.000 + $144.000) Faktor - Faktor Lainnya Untuk perhitungan EPS yang didilusi, tingkat konversi paling menguntungkan yang tersedia untuk pemegang saham akan digunakan. Tingkat konversi paling menguntungkan yang tersedia untuk pemegang saham akan digunakan Asumsikan bahwa obligasi konvertibel diterbitkan pada 1 Januari 2000, dengan singkat konversi sebesar 10 saham biasa untuk setiap obligasi yang dimulai tanggal 1 Januari 2002, mulai 1 Januari 2005, tingkat konversinya adalah 12 saham biasa untuk setiap obligasi, dan mulai 1 Januari 2009, tingkat konversinya adalah 15 saham biasa untuk setiap obligasi. Dalam menghitung EPS yang didilusi pada tahun 2000, digunakan tingkat konversi 15 saham untuk satu obligasi. Jika surat konvertibel 6% digantikan dengan saham prefern konvertibel 6% maka saham preferen konvertibel itu akan dianggap sebagai saham biasa yang potensial dan dianggap sebagai saham yang beredar dalam perhitungan EPS yang didilusi. Dividen saham
Kelompok

$210.000 $2.10 $2.02

DELAPAN

29

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

preferen tidak dikurangi dari laba bersih ketika menghitung pembilang karena diasumsikan bahwa saham preferen konvertibel dikonversi dan beredar sebagai saham biasa, untuk tujuan perhitungan EPS. Laba bersih digunakan sebagai pembilang tidak ada pengaruh pajak yang dihitung karena dividen dalam preferen pada umumnya tidak dapat dikurangi untuk tujuan pajak. EPS Yang Didilusi opsi dan Warran Opsi saham dan warran serta ekuivalennya dimasukkan dalam perhitungan laba per saham melalui metode saham treasuri (Treasury stock methode). Teori ini mengasumsikan bahwa opsi atau warran digunakan pada awal tahun atau tanggal penerbitan jika sesudahnya, dan hasil dari penggunaan opsi serta warran tersebut digunakan untuk membeli saham biasa treasuri. Jika harga penggunaan lebih rendah daripada harga pasar saham, maka hasil penggunaan tidak cukup untuk membeli kembali semua saham.Inkremantal yang tersisa ditambahkan ke jumlah rata - rata tertimbang saham yang beredar untuk tujuan perhitungan laba per saham yang didilusi. Ilustrasi Perhitungan Saham Inkremantal Hasil dari penggunaan 1.500 opsi (1.500 x $30) Saham yang diterbitkan dengan menggunakan opsi Saham treasuri yang dapt dibeli dengan hasil ($45.000 + $50) Saham Inkremental yang beredar (saham biasa potensial) $45.000 1.500 900 600

Jadi jika harga penggunaan opsi atau warran lebih rendah daripada harga pasar saham, maka akan terjadi dilusi. Jika harga penggunaan opsi atau warran lebih tinggi daripada harga pasar saham, maka saham akan berkurang. Dalam kasus ini, opsi atatu warran bersifat antidilutif karena pemanfaatannya diasumsikan menyebabkan kenaikan laba per saham. Untuk opsi warran, penggunaan tidak boleh dilaksanakan kecuali harga pasar rata - rata saham berada diatas harga penggunaan selama periode pelaporan. Untuk praktisnya rata - rata harga mingguan atau bulan sudah memadai, sepanjang tidak berfluktuatif secara signifikan. Ilustrasi Komprehensif - Metode Harga Treasuri Kubitz Industries, Inc mempunyai laba bersih selama periode berjalan sebesar $220.000. Jumlah rata - rata saham yang beredar pada periode tersebut adalah 100.000
Kelompok

DELAPAN

30

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

saham. Karena itu, EPS dengan mengabaikan semua sekuritas dilutit adalah $2.20. Jumlah rata - rata opsi saham yang sedang beredar (meskipun tidak dapat digunakan pada saat itu), pada harga opsi $20 per saham, adalah 5.000 saham. Rata - rata harga saham biasa selama tahun berjalan adalah$28. Perhitunganya sebagai berikut: Jumlah saham inkremantal dapat dihitung dengan lebih sederhana

Dapat dicatat bahwa opsi dan warran saham pada dasarnya mempunyai asumsi dan masalah perhitungan yang sama, meskipun warran saham dapat memungkinkan atau memerlukan penawaran beberapa sekuritas lainnya, seperti hutang sebagai pengganti kas atas penggunaannya. Dalam situasi seperti ini, akuntasinya menjadi semakin rumit dan pembaca sebaiknya mengacu pada standar untuk diposisikan yang tepat. Ilustrasi Perhitungan Laba per Saham Metode Saham Treasuri EPS Dasar Jumlah Rata - rata opsi saham yang beredar Harga opsi per saham Hasil penggunaan opsi Harga pasar Rata - rata saham biasa Saham Treasuri yang dapat dibeli kembali dengan hasil ($100.000 +$28) Kelebihan saham menurut opsi atas saham treasuri yang dapat dibeli kembali (5000 3.571) saham biasa inkremental potensial Jumlah Rata - rata saham biasa yang beredar Total rata - rata saham biasa yang beredar dan saham biasa potensial Laba bersih tahun berjalan
Kelompok

EPS

Yang Didilusi 5.000 X $20 $100.000 $28 3,571

1.429 100.000 100.000

100.000 (A)

101.429 (C)

DELAPAN

31

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


$220.000 (B) $2.20 (B + A) $220.000 (D) $2.17 (D +C)

Laba per saham

Perjanjian Penerbitan Kontinjen Pihak yang mengakuisisi dapat menjanjikan untuk menerbitkan saham tambahan disebut sebagai saham kontinjen jika beberapa syarat tertentu dipanuhi. Jik a saham saham tersebut dapat diterbitkan hanya setelah berlalunya waktu atau pada pencapaian laba atau tingakt harga pasar tertentu dan tingkat ini dicapai pada akhir tahun, maka saham saham itu harus dianggap beredar untuk perhitungan laba per saham yang didilusi Contoh: Asumsikan bahwa Walz Corporation membeli Cardella Company dan setuju untuk memberi pemegang saham Cardella Company 20.000 saham tambahan untuk memberi pemegang saham Cardella Company pada tahun 2003 adalah $90.000 pada tahun 2002 laba bersih Cardella Company adalah $100.000, Karena laba tahun 2003 yang dijanjikan sebesar $90.000 telah tercapai, maka laba per saham yang didilusi Walz untuk tahun 2002 akan memasukkan 20.000 saham kontinjen dalam perhitungan saham yang beredar. Penelahan Kembali Sekuritas Antidilutif Dalam menghitung EPS yang didilusi agregat dari semua sekuritas dilutife harus dipertimbangkan. Pertama harus menentukan sekuritas dilutife mana yang secara potensial dalam kenyataannya adalah dilutife secara individu dan mana yang antidilutif. Setiap sekuritas yang bersifat antidilutif harus dikeluarkan dan tidak dapat digunakan untuk mengoffset sekuritas dilutive. Sekuritas dilutive merupakan sekuritas yang pencantumannya dalam perhitungan laba per saham Hutang konvertibel bersifat antidilutif jika penambahan bunga ke laba (setelah pajak) menyebabkan persentase kenaikan laba (pembilang) yang lebih besar daripada konversi obligasi yang menyebabkan kenaikan persentase saham biasa dan saham yang secara potensial bersifat dilutife (pembagi).Dengan kata lain, hutang konvertibel adalah antidilutif jika konversi sekuritas menyebabkan laba saham biasa meningkat dengan jumlah yang lebih besar per saham biasa tambahan daripada laba per saham sebelum konversi. Contoh: Kohl Corporation mempunyai terbitan hutang 6% senilai $100.000 yang dapat dikonversikan menjadi 10.000 saham biasa. Laba bersih tahun berjalan adalah $210.000, jumlah rata Kelompok

DELAPAN

32

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

rata tertimbang saham biasa yang beredar adalah10.000 saham dan tarif pajak adalah 40% awal tahun membutuhkan penyesuaian laba bersih dan jumlah rata - rata tertimbang saham yang beredar sebagai berikut: Ilustrasi Pengujian untuk Antidilutif Laba bersih tahun berjalan ditambah $210.000 Jumlah rata-rata saham beredar Penyesuaian untuk bunga (sesudah pajak) Atas Surat hutang 6% $60.000 X (1.0.40) Laba bersih yang disesuiakan 36.000 $246.000 asumsi konversi hutang Jumlah rata-rata saham biasa dan saham biasa potensi 110.000 100.000 10.000 Ditambah saham diterbitkan atas

EPS Dasar = $210.000 + 100.000 = $2.10 EPS yang didilusi = $246.000 + 110.000 = $2.24 = Anti dilutif Penyajian dan Pengungkapan EPS Struktur modal suatu perusahaan bersifat kompleks, maka penyajian laba per saham akan menjadi bb: Penyajian EPS Struktur Modal Kompleks Laba per saham biasa Laba per saham dasar Laba per saham yang dilusi $3.30 $2.70

Apabila laba per periode mencakup pos - pos tidak biasa, maka jumlah persaham (bila dapat diterpakan) harus menunjukan laba dari operasi berlanjut, laba sebelum pos - pos luar biasa, laba sebelum perubahan akuntasi, dan laba bersih. Perusahaan yang melaporkan operasi yang dihentika (discontinued), pos luar biasa atau pengaruh kumulatif dari perubahan akuntasi harus menyajikan jumlah per saham untuk pos - pos lain yang sejenis pada laporan lab - rugi atau catatan atas laporan keuangan. Ilustrasi Penyajian EPS, dengan Pos Luar Biasa Laba per saham dasar
Kelompok

DELAPAN

33

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


$3.80 $.080 $3.00

Laba sebelum pos luar biasa Pos luar biasa Laba bersih Laba per saham yang didilusi Laba sebelum pos luar biasa Pos luar biasa Laba bersih

$3.35 0.65 $2.70

Struktur modal kompleks dan penyajian ganda laba memerlukan pengungkapan tambahan berikut dalam bentuk catatan: Uraian tentang hak dan keistimewaan atau privilege dari berbagai sekuritas yang beredar. Rekonsiliasi pembilang dan pembagi dalam perhitungan laba per saham dasar dan yang didilusi, termasuk pengaruh laba individual dan jumlah saham dari semua sekuritas yang mempengaruhi EPS Pengaruh dividen saham preferen tertentu dalam menentukan laba yang tersedis untuk pemegang saham biasa ketika menghitung EPS dasar. Sekuritas yang secara potensial dapat mendilusi EPS dasar dimasa depan yang tidak dimasukkan dalam perhitungannya karena dapat menjadi antidilutif Pengaruh konversi sesudah akhir tahun tetapi sebelum laporan diterbitkan.

Rekonsiliasi untuk EPS Dasar dan yang Didilusi Untuk Tahun yang berakhir 2002 Laba (Pembilang) Laba sebelum pos luar biasa dan perubahan akutansi Dikurangi: Dividen saham preferen EPS Dasar Laba tersedia untuk pemegang saham biasa Warran Saham preferen konvertibel
Kelompok

Saham (Pembagi)

Jumlah per saham

$7.500.000 (45.000)

7.455.000 45.000

3.991.666 30.768 308.333

$1.87

DELAPAN

34

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


60.000 50.000

Obligasi konvertibel 4% (sesudah pajak) EPS yang Didilusi Laba yang tersedia untuk pemegang Saham biasa + pelaksanaan konversi OPSI SAHAM KOMPLIKASI TAMBAHAN

$7,560.000

4.380.767

$1.73

Jika jumlah saham atau harga opsi Atau keduanya tidak diketahui, maka beban kompensasi harus diestimasi berdasarkan asumsi tentang jumlah saham dan harga opsi terakhir. Tiga program umum berikut yang mengilustrasikan masalah akutansi yang bebeda sebagai berikut:

Program Opsi Saham Program Hak Apresiasi Saham Program Jenis Kinerja

Program Opsi Saham Program opsi saham dapat berupa program opsi saham insentif (incentive stock option plan) tanpa kualifikasi atau tidak bersifat hukum (nonqualified or nonstatutory plan). Perbedaan antara program opsi saham insentife dan tanpa kualifikasi didasarkan atas IRS Code dan berhubungan dengan perlakuan pajak yang dihasilkan oleh program tersebut.

Program Opsi Saham Insentife Perusahaan yang menerbitkan opsi saham insentife adalah: bahwa mereka ingin menarik karyawan yang berkualitas tinggi dan banyak perusahaan yang percaya bahwa opsi saham insentife jauh lebih menarik daripada program tanpa kualifikasi. Opsi saham intensife terutama sangat membantu perusahaan kecil bertehnologi tinggi, yang hanya mempunyai sedikti kas dan mungkin terlalu sedikit laba kena pajaknya, sehingga pengurangan pajak menjadi tidak begitu penting.Dalam program opsi saham insentife, hukum pajak mewajibkan bahwa harga pasar saham dan harga opsi pada tanggal hibah harus sama. Hukum pajak tidak mewajibkan kesamaan ini dalam program tanpa kulalifikasi. Oleh karena itu, tidak ada beban kompensasi yang cacat untuk opsi saham insentife karena tidak ada kelebihan harga pasar atas harga opsi pada tanggal hibah (tanggal pengukuran dalam kasus ini)

Kelompok

DELAPAN

35

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Program Opsi Saham Tanpa Kualifikasi Program opsi saham tanpa kualifikasi biasanya mencakup beban kompensasi, karena harga saham melebihi harga opsi pada tanggal hibah (tanggal pengukuran). Total biaya kompensasi diukur dari perbedaaannya dan kemudian dialokasikan ke periode yang menerima manfaat. Harga opsi ditetapkan oleh syarat hibah dan secara umum tetap sama sepanjang periode opsi. Akan tetapi harga pasar saham menurut opsi ini dapat bervariasi secara material dalam periode yang diperpanjang selama opsi beredar.

Hak Apresiasi Saham Keunggulan utama program opsi saham tanpa kualifikasi (non qualified stock option) adalah eksekutif dapat memperoleh lembar saham yang memiliki harga pasar jauh diatas harga opsi, Sementara kelemahan utamanya adalah bahwa eksekutif harus membayar pajak penghasilan sebesar perbedaan antara harga pasar saham dan harga opsi pada tanggal pengggunaan (date of exercise).Hal ini menjadi beban keuangan bagi eksekutif yang ingin menahan saham (bukan menjual saham dengan segera) Karena harus mebayar tidak hanya pajak penghasilan, tetapi juga harga opsi. Untuk opsi saham insentif (incentive stock option) masalahnya hampir sama yaitu: eksekutif mungkin harus meminjam untuk membiayai harga penggunaan yang selanjutnya harus membayar biaya bunga. Salah satu pemecahannya adalah menciptakan hak apresiasi saham (stock appreciation righ) = SARs) (share appreciation) Definisinya: sebagai kelebihan harga pasar saham pada tanggal penggunaan atas harga sebelum penetapan. Apresiasi saham dapat dibayar tunai, dengan saham atau kombinasi keduanya. Keunggulan utam SARs adalah eksekutif seringkali tidak perlu melakukan pengeluaran tunai pada tanggal penggunaan, tetapi menerima pembayaran untuk apresiasi saham.Beban kompensasi harus dicatat selama periode interim dari tanggal hibah sampai tanggal penggunaan, hal ini tidak mudah ditentukan karena tidak mungkin untuk mengetahui berapa yang akan menjadi total biaya kompensasi sampai tanggal penggunaan, dan periode jasa mungkin tidak bertepatan dengan tanggal penggunaan.Estimasi total biaya kompnesasi yang terbaik untuk program ini pada setiap periode interim adalah perbedaan antara harga pasar saham berjalan (current market price) dan harga opsi (option price) dikalikan dengan jumlah hak apresiasi saham yang beredar. Total
Kelompok

DELAPAN

36

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

estimasi biaya kompensasi ini kemudian dialokasikan pada periode. Pada akhir periode interim, total beban kompensasi yang dilaporkan sampai tanggal ini harus sama dengan persentase total priode jasa yang telah berlalu dikalikan dengan estimasi biaya kompensasi. SARs sering diterbitkan bersama dengan saham yang bersifat kompensasi (disebut sebagai program tandem atau kombinasi) Program Jenis Kinerja Kriteria kinerja (performance criteria) yang biasanya diterapkan adalah: kenaikan pengembalian atas aktiva atau ekuitas, pertumbuhan penjualan, pertumbuhan laba per saham (EPS) atau kombinasi dari faktor - faktor tersebut. Contoh yang baik tentang program ini adalah: Atlantic Richfield yang menawarkan secara serentak unit - unit kinerja yang dinilai melebihi $700.000 kepada dewan pimpinan. Unit unit kinerja dibayar selama 5 tahun, tergantung pada pencapaian tingkat pemgembalian tertentu atas ekuitas pemegang saham dan dividen tunai oleh perusahaan. Ilustrasi Ikhtiar Program Kompensasi Jenis Program Opsi saham Insentif APB Option No: 25 SFAS No: 123 Opsi saham tanpa kualifikasi APB Option No: 25 SFAS No: 123 Hak apresiasi saham APB Option No: 25 Penggunaan Harga pasar dikurangi harga penggunaan Jasa Pendekatan persentase selama periode jasa, lalu mengikuti pasar
Kelompok

Tanggal Pengukuran Hibah

Pengukuran Kompensasi Harga pasar dikurangi harga penggunaan

Periode

Metode Alokasi

Alokasi N/A(tidak ada N/A (tidak ada beban beban kompensasi) kompensasi) Garis Lurus

Hibah

Model penetapan harga Jasa opsi

Hibah Hibah

Harga pasar dikurangi harga penggunaan

Jasa

Garis Lurus Garis Lurus

Model penetapan harga Jasa opsi

DELAPAN

37

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham


Hibah Model penetapan harga Jasa opsi Garis Lurus

SFAS No: 123 Program jenis kinerja APB Option No: 25 SFAS No: 123

Penggunaan Penggunaan

Nilai pasar saham yang Jasa diterbitkan Nilai pasar saham yang Jasa diterbitkan

Pendekatan slm periode jasa, mengikuti pasar Pendekatan periode jasa, mengikuti pasar selama lalu

Ilustrasi Neraca untuk ilustrasi komprehensif WEBSTER CORPPORATON Informasi neraca Terpilih Per 31 Desember 2001 Hutang jangka panjang Wesel bayar, 14% Hutang obligasi konvertibel 8% Hutang obligasi konvertibel 10% Total hutang jangka panjang Ekuitas pemegang saham: Saham preferen konvertibel kumulatif 10%, nilai pari$100 100.000 saham diotorisasi, 25.000 saham diterbitkan dan beredar Saham biasa, nilai pari$1.500.000 saham diotorisasi, 500.000 saham diterbitkan disetor Tambahan modal disetor Laba ditahan Total ekuitas pemegang saham Catatan dan Asumsi Per 31 Desember 2001 Pada Juli 1999 dihibahkan opsi untuk membeli 50.000 saham biasa seharga $20 per saham. Harga rata-rata saham biasa Webster selama tahun 2001 adalah $30 per saham. Tidak ada opsi yang digunakan selama tahun 2001 $500.000 $2.000.000 $9.000.000 $14.000.000 $2.500.000 $1.000.000 $2.500.000 $2.500.000 $6.000.000

Kelompok

DELAPAN

38

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Pada tahun 2000 diterbitkan obligasi konvertibel 8% dan 10% pada nilai nominal. Setiap obligasi konvertibel dapat dikonversikan menjadi 40 lembar saham biasa (setiap obligasi mempunyai nilai nominal $1.000)

Saham preferen konvertibel, kumulaitf 10% diterbitkan pada awal tahun 2001 pada nilai pari. Setiap saham preferen itu dapat dikonversikan menjadi empat lembar saham biasa. Tarif pajak penghasilan rata - rata adalah 40% Sepanjang tahun berjalan telah beredar 50.000 lembar saham biasa Dividen saham preferen tidak diumumkan pada tahun 2001 Laba bersih tahun 2001 adalah $1.750.000 TIdak ada obligasi atau saham preferen yang dikonversi selama tahun 2001 Perhitungan laba per saham dasar untuk tahun 2001 diawali dengan jumlah yang didasarkan atas rata - rata tertimbang saham biasa yang beredar, sebagaimana ditunjuk pada Ilustrasi sebagai berikut: Laba bersih Dikurangi: Persayaratan dividen saham preferen konvertibel, kumulatif 10% Laba yang dapat dibagikan kepada pemegang saham biasa Rata - rata jumlah tertimbang saham biasa yang beredar Laba per saham biasa Hal hal yang berkaitan dengan perhitungan diatas sebagai berikut: Apabila saham preferen adalah kumulatif, maka dividen saham preferen dikurangi guna memperoleh laba yang dapat dibagikan untuk saham biasa, baik apakah dividen diumumkan maupun tidak diumumkna Laba per saham sebesar$3 harus dihtung sebagai titik awal, karena inilah jumlah per saham yang dikenakan pengurangan akibat keberadaan sekuritas konvertibel dan opsi LABA PER SAHAM YANG DIDILUSI Langkah-langkah untuk menghitung laba per saham yang didliusi adalah: Tentukan, untuk setiap sekuritas dilutife pengaruh per saham dengan mengasumsikan penggunaan /konversi $1.750.000 $250.000 $1.500.000 $500.000 $3.00

Kelompok

DELAPAN

39

BAB 17

Sekuritas Dilutif Dan Laba Per Saham

Buatlah peringkat hasil dari langkah 1 diatas, dimulai dari pengaruh laba per saham yang terkecil hingga yang terbesar, yaitu: peringkat dari yang paling dilutive hingga yang paling tidak dilutive

Diawali dengan laba per saham berdasarakan rata - rata saham dengan menambahkan pengaruh per saham yang terkecil dari langkah 2, Jika hasil dari kalkulasi ini lebih kecil dari $3, maka teruskan ke pengaruh per saham terkecil berikutnya dan hitung kembali laba per saham. Proses ini dilanjutkan sepanjang setiap perhitungan kembali laba per saham lebih kecil daripada jumlah sebelumnya. Proses ini akan berakhir baik karena tidak ada lagi sekuritas yang akan diuji maupun sekuritas tertentu yang mempertahankan atau meningkatkan laba per saham (antidilutif).

Kelompok

DELAPAN

40