Anda di halaman 1dari 29

TUGAS SIMULASI SISTEM INDUSTRI

Bengkel AHASS Keputih


Kelompok D6
Nofarida Alwiyah Reza (2509100003) Rama P. Renspandy (2509100060) Indica Wulansari (2509100153)

BAB I PENDAHULUAN Pada bab 1 ini akan dijelaskan mengenai latar belakang, perumusan masalah, tujuan, dan batasan serta asumsi yang digunakan dalam pelaksanaan tugas besar simulasi sistem industri dengan objek amatan yang disimulasikan adalah seluruh lini kegiatan pada bengkel Ahass di Keputih 1.1 Latar Belakang Semakin lama jumlah kendaraan bermotor khususnya kendaraaan roda dua terus mengalami pertambahan. Seiring dengan bertambahnya kendaraan tersebut, diperlukan juga bengkel- bengkel yang siap untuk memberikan layanan jasa berupa perawatan dan perbaikan. Secara umum terdapat dua permasalahan yang dihadapi oleh pemilik kendaraan dalam memilih bengkel yang tepat. Pertama, jumlah dan waktu antrian kendaraan di bengkel. Jika jumlah antrian di bengkel terlalu banyak beberapa orang urung melaksanakan niatnya untuk memperbaiki kendaraannya. Selain itu, lamanya antrian juga sangat menghambat bagi orang- orang yang sibuk. Suasana dalam antrian juga sangat membosankan bagi pemilik kendaraan, sehingga tidak jarang mereka lebih memilih untuk menunggunya di tempat lain. Secara tidak disadari hal ini menunjukkan salah satu pelayanan yang kurang dari bengkel tersebut. Selain itu bengkel juga berusaha mencari pendapatan yang maksimal dengan melayani lebih banyak pelanggan. Jumlah mekanik, mesin, kasir dll berpegaruh terhadap jumlah motor yang dapat dilayani per hari. Oleh karena itu, perlu dipikirkan sebuah solusi yang tepat, guna menyelesaikan persoalan- persoalan tersebut, baik yang dihadapai oleh pemilik kendaraan bermotor maupun saran perbaikan bagi layanan bengkel dengan diadakan simulasi dengan beberapa skenario perbaikan. 1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dari penelitian ini adalah : Bagaimana merancang skenario perbaikan untuk meminimasi waiting time dengan memperhatikan utilitas mekanik dan jumlah motor yang dilayani per hari 1.3 Tujuan Tujuan dari penelitian ini adalah : Tercipta skenario perbaikan sehingga waiting time dapat diminimasi, utilitas mekanik tinggi, dan jumlah motor yang dilayani banyak 1.4 Batasan Bengkel yang diteliti adalah bengkel Ahass di Jl. Keputih Utara 100 B Surabaya. Ada empat servis yang diberikan yaitu servis biasa, servis ditambah ganti oli, servis ditambah ganti busi, servis ditambah ganti oli dan busi 1.5 Asumsi Asumsi dari penelitian ini adalah : Waktu registrasi dan pembayaran dianggap konstan untuk setiap konsumen Data proporsi yang didapatkan untuk servis biasa, servis ditambah ganti oli, servis ditambah ganti busi, servis ditambah ganti oli dan ganti busi serta proporsi setiap sub proses terhadap proses keseluruhan mewakili keadaan sebenarnya pada sistem Tidak ada motor yang menginap di bengkel

BAB 2 GAMBARAN SISTEM AMATAN Bab ini berisi pemaparan gambaran sistem amatan dan definisi sistem amatan yang meliputi elemen-elemen sistem beserta variabel yang ada dalam sistem, Hal ini akan digunakan sebagai pedoman dalam menyelesaikan penelitian dan simulasi. Penjelasan secara terperinci disajikan dalam sub bab-sub bab di bawah ini 2.1 Gambaran Sistem Amatan Proses sistem di bengkel Ahass diawali dengan proses pendaftaran dan administrasi berupa pengisian jenis pelayanan yang diinginkan. Proses pendaftaran ini dibantu oleh seorang karyawan yang pada meja yang berada di dekat kasir. Setelah melakukan pendaftaran maka customer akan diarahkan untuk menunggu di ruang tunggu atau tempat duduk yang disediakan oleh bengkel. Jika tidak ada antrian, maka pekerja akan langsung melayani dan mengganti oli motor. Namun jika masih ada antrian maka customer harus menunggu terlebih dahulu. Setelah proses pelayanan telah selesai, maka customer harus menuju kasir yang berada di dekat meja pendaftaran untuk membayar untuk jasa yang telah diberikan. 2.2 Elemen Sistem Simulasi adalah suatu proses peniruan dari sesuatu yang nyata beserta keadaan sekelilingnya (state of affairs). Aksi melakukan simulasi ini secara umum menggambarkan sifat-sifat karakteristik kunci dari kelakuan sistem fisik atau sistem yang abstrak tertentu. Sistem terdiri dari beberapa elemen sistem dimana antar elemen saling berhubungan dan bekerjasama untuk mencapai tujuan tertentu. Berikut adalah gambaran mengenai hubungan elemen dalam suatu sistem:
Activities Resource Controls

Incoming entities

Outgoing entities

1.

2.

3.

Entitas Entitas merupakan salah satu elemen yang sangat penting dalam sistem. Entitas juga dapat disebagai objek dari sebuah sistem. Endtitas sendiri adalah item yang diproses dalam sistem (input dan output dari sistem). Entiti dalam suatu sistem tidak selalu sama dan memilikki karakteristik yang berbeda. Untuk mendefinisikan sebuah entity terdapat atribut. Atribut adalah sifat atau hal-hal yang melekat pada entitas untuk membantu berlangsungnya simulasi. Contoh atribut adalah waktu kedatangan kustomer yang ingin service motor. Aktifitas Aktifitas adalah segala kegiatan yang dilakukan dalam sistem baik langsung maupun tidak langsung oleh entitas dan resources. Segala aktifitas berperan dalam pengolahan entitas. Aktifitas diklasifikasikan menjadi tiga jenis yaitu entity processing (ex: check in), entity and resource movement (ex: riding in an elevator), dan yang terakhir resource adjustments, maintenance, and repair. Resources Resources adalah sumber daya yang digunakan untuk memproses entitas. Biasanya resource merupakan sekelompok dari beberapa individu yang membentuk server yang melayani atau membantu berjalannya aktifitas dalam sebuah sistem. Namun fasiltas seperti peralatan, mesin dan alat pendukung yang lainnya juga dapat digolongkan sebagai resources. Contohnya adalah dalam pom bensin, resource dari sistem ini adalah para pekerjanya dan mesinmesinnya.

4.

Control Control adalah aturan main atau juga disebut dengan SOP, untuk bagaimana sebuah sistem bekerja. Dengan adanya elemen kontrol ini, maka sebuah sistem dapat berjalan dengan ketentuan-ketentuan/langkah-langkah tertentu sehingga dapat berjalan dengan baik. Contoh controlling dalam sebuah sistem adalah penjadwalan atau tata cara untuk kedatangan nasabah. Variabel Variabel adalah suatu sebutan yang dapat diberi nilai angka (kuantitatif) atau nilai mutu (kualitatif). Variabel merupakan pengelompokan secara logis dari dua atau lebih atribut dari objek yang diteliti. Dalam hal ini, variabel adalah informasi yang mencerminkan banyaknya karakteristik dari sebuah entitas. Berikut adalah macam-macam variabel a. Variabel Keputusan Variabel keputusan adalah variabel yang memberikan keputusan untuk memperbaiki kondisi sistem yang sudah ada atau untuk mendapatkan tujuan yang diinginkan. Variabel ini juga disebut sebagai variabel independen. Oleh karena itu dengan adanya pergantian variabel keputusan, maka akan mempengaruhi sistem secara keseluruhan. Contoh variabel keputusan adalah menentukan menambah mesin atau tidak. b. Variabel Respon Variabel respon adalah aksi atau dampak setelah adanya variabel keputusan. Sehingga variabel respon dipengaruhi oleh variabel keputusan. Karena terjadi setelah adanya keputusan, maka variabel ini juga sering disebut sebagai variabel performansi. Contohnya adalah panjangnya antrian yang berkurang atau tidak. c. Variabel Status Variabel status adalah kondisi atau status sistem pada waktu tertentu. Variabel respon adalah ringkasan perubahan variabel status dari waktu ke waktu. Variabel status digolongkan di variabel dependen.

5.

2.1

Definisi Elemen Sistem Amatan Objek amatan yang digunakan dalam simulasi ini adalah bengkel Ahasss di Jl. Keputih Utara 100 B. Bengkel ini memiliki jam buka dan tutup dari jam 09.00 sampai jam 17.00 dengan hari aktif kerja yaitu Senin sampai Sabtu. Apabila pada sore hari, jumlah customer yang belum dilayani masih banyak, maka bengkel ditutup. Berikut ini adalah beberapa elemen sistem yang terdapat pada objek amatan kami: 1. Entiti Entiti yang digunakan dalam simulasi ini antara lain : a. Customer Customer dalam sistem ini adalah para pengunjung yang datang untuk ke Ahasss untuk mendapatkan pelayanan dari Ahass. Customer dari bengkel Ahass terdiri dari mahassiswa dan pekerja. b. Kendaraan Kendaraan dalam sistem ini adalah sepeda motor. 2. Resource Berikut ini adalah resource yang digunakan dalam sistem yaitu a. Karyawan Karyawan yang berada dalam sistem existing ini berjumlah sebanyak 4 orang dengan rincian 1 orang untuk bagian administrasi dan 3 orang pekerja yang melakukan pelayanan. b. Mesin tuneup Jumlah mesin tuneup di bengkel Ahass sebanyak 4 buah mesin.

3. Aktifitas Aktifitas yang dilakukan pada sistem existing bengkel Ahass ini antara lain adalah : a. Proses pendaftaran dan administrasi b. Pergantian oli motor c. Proses dengan mesin tuneup d. Pergantian oli motor dan proses dengan mesin tuneup e. Proses pembayaran Motor yang datang di bengkel Ahass dapat melakukan 4 kombinasi aktifitas, yaitu hanya pergantian oli motor atau proses dengan mesin tuneup saja dan kedua proses tersebut dengan urutan yang berbeda. 4. Kontrol Berikut ini terdapat beberapa elemen kontrol pada bengkel Ahass: a. Pekerja mulai bekerja ketika customer telah melakukan proses administrasi dan mendaftarkan diri untuk jenis layanan yang diinginkan. b. Bengkel beroperasi setiap hari kecuali hari Minggu. c. Jam pengoperasian yaitu pukul 09.00-17.00. Namun bengkel akan tutup ketika pada sore hari masih terdapat banyak customer yang belum dilayani. d. Pembayaran dilakukan ketika proses pelayanan telah selesai. 5. Variabel Berikut ini adalah variabel-variabel yang terdapat pada bengkel Ahass: a. Variabel Keputusan Variabel keputusan yang diinginkan dalam sistem ini adalah jumlah karyawan dan jumlah mesin tuneup untuk memperlancar proses pelayanan di bengkel Ahass. b. Variabel Respon Variabel respon dari variabel keputusan diatas adalah waktu menunggu customer untuk mendapatkan pelayanan dan waktu proses pelayanan. c. Variabel Status Variabel status dalam simulasi ini tergantung dengan waktu dan lamanya pelayanan. Jadi variabel status adalah dalam sistem ini adalah kondisi bengkel pada waktu tertentu. Pada siang hari, kondisi bengkel lebih ramai dibandingkan dengan jam yang lain.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini menjelaskan tentang flowchart penelitian dan penjelasan mengenai flowchart tersebut. 3.1 Flowchart Penelitian Berikut ini bentuk flowchart tugas besar responsi simulasi sitem industri adalah sebagai berikut:

Menentukan Objek Amatan

Mengidentifikasi Permasalahan

Menentukan Rumusan Masalah dan Tujuan Penelitian Menentukan Fungsi Pembatas

Pengamatan (objek amatan) dan menganalisa kondisi

Studi Pustaka

Pengumpulan Data

Pengolahan Data dengan Membuat Model Simulasi Running Model Simulasi

Verifikasi dan Validasi Model Simulasi

Apakah model sesuai dengan tujuan penelitian YES

NO

Gambar 3.1 Flowchart Penelitian

Identifikasi Permasalahan Melalui Model Simulasi

Pengolahan Data dengan Membuat Skenario Perbaikan Model Simulasi

Running Skenario Perbaikan Model Simulasi

Analisa Skenario Perbaikan Model Simulasi

Comparing System

Kesimpulan dan Saran

Gambar 3.1 Flowchart Penelitian (Lanjutan)

3.2 Penjelasan Flowchart Penelitian Berikut akan dijelaskan mengenai flowchart penelitian tugas besar responsi simulasi sistem industri. Langkah pertama dari penelitian tugas besar ini adalah menentukan objek amatan untuk dilakukan simulasi. Objek amatan dari kelompok kami adalah bengkel Ahass yang terletak di daerah Keputih. Setelah menentukan objek amatan tersebut, maka yang dilakukan adalah mengidentifikasi permasalahan yang ada di bengkel Ahass tersebut. Permasalahan yang diambil dari bengkel Ahass ini adalah jumlah mesin dan jumlah karywawan yang terbatas hingga menyebabkan panjangnya jumlah antrian dan waktu pelayanan. Setelah mengidentifikasi permasalahan kemudian dilakukan penentuan rumusan masalah dan tujuan dari dilakukannya penelitian pada bengkel Ahass. Langkah selanjutnya adalah menentukan fungsi pembatas dari permasalahan yang ditemukan, lalu dilakukan pengamatan secara langsung terhadap objek amatan dan dengan melakukan studi pustaka untuk menganalisa kondisi permasalahan sebagai tool untuk pengambilan data dari sistem yang diamati. Setelah itu dilakukan pengumpulan data yang kemudian dilanjutkan dengan pengolahan data untuk dibuat model simulasi. Jika model telah jadi, maka dilakukan running model simulasi dan dilakukan verifikasi dan validasi data ataupun model simulasi. Setelah dilakukan verifikasi dan validasi, maka dilihat apakah model telah sesuai dengan tujuan penelitian di awal. Jika tidak, maka perlu dilakukan pengamatan lagi dengan tepat. Namun jika sudah sesuai, maka langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi permasalahan melalui model simulasi. Lalu dilanjutkan dengan running skenario perbaikan model simulasi dengan analisa skenario perbaikan model simulasi. Setelah itu dilakukan comparing system dan proses yang terakhir adalah membuat kesimpulan berupa rekomendasi dan saran perbaikan pada sistem proses kerja bengkel Ahass di Keputih.

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Pada bab ini, dijelaskan model konseptual sistem, dan simulasi kondisi eksisting dalam objek amatan. Setelah itu dibuat skenario perbaikan dan perbandingannya dengan kondisi eksiting. 4.1 Activity Cycle Diagram (ACD) Pada bagian ini dijelaskan mengenai model konseptual ojek amatan, yakni bengkel Ahass Keputih, yang dijabarkan dalam activity cycle diagram (ACD). Berikut adalah gambaran keseluruhan sistem pada objek amatan.
Pelanggan Datang Waktu Pengecekan Ketersediaan Ya Apakah Tersedia? Tidak Tidak Waktu Pengerjaan Pembayaran Apakah Perlu Pengerjaan Tambahan?

Pendaftaran

Waiting

Ya

Pengerjaan Motor

Pelanggan Pulang

Gambar 4.1 Flowchart Keseluruhan Sistem Bengkel AHASS

Sistem di dalam objek amatan terdiri dari tiga proses besar, yakni pendaftaran pelanggan, pengerjaan motor, dan yang terakhir pembayaran oleh pelanggan. Setelah melakukan proses registrasi, pelanggan terlebih dahulu menunggu untuk memastikan ketersediaan slot atau pekerja yang menangani motor. Di dalam proses ini, juga dipengaruhi oleh waktu pengecekan yang dilakukan oleh pegawai front desk. Adanya looping pada bagian selanjutnya, membuat pelanggan akan terus menunggu hingga pekerja dan slot tersedia. Kemudian terdapat proses pengerjaan motor (tune up dan ganti oli). Selain itu, untuk setiap resource dan entitas memiliki siklus aktivitas yang berbeda yang dijelaskan sebagai berikut.

Pendaftaran Pelanggan

Front Desk Emplyoyee Idle

Pembayaran Oleh Pelanggan

Gambar 4.2 ACD Karyawan Front Desk

Karyawan front desk memiliki tugas ganda sebagai pencatat pendaftaran pelanggan, maupun pembayaran ketika servis telah selesai. Apabila kegiatan tersebut selesai, maka karyawan tersebut berada pada posisi idle.

Pengecekan Kondisi Motor

Teknisi Idle

Pengerjaan

Pembersihan/ Finishing

Gambar 4.2 ACD Teknisi

ACD dari teknisi di bengkel Ahass terdiri dari tiga proses yang berbeda. Untuk pertama dari kondisi idle, teknisi melakukan pengecekan kondisi motor secara umum. Di dalam proses ini mencakup pengecekan apabila terdapat pengerjaan tambahan atau tidak. Kemudian setelah mendapat kepastian, pengerjaan motor (tune up dan ganti oli) dilakukan, yang diikuti dengan proses pembersihan/finishing motor dari sisa servis.
Kedatangan Pelanggan Menunggu Pendaftaran

Pendaftaran

Outside

Menunggu Pengerjaan

Pembayaran

Mengecek Kondisi Motor Akhir

Gambar 4.3 ACD Pelanggan

Urutan siklus aktivitas pelanggan dimulai dari kedatangan pelanggan pada bengkel. Setelah itu, terdapat proses queue yakni mengantri pendaftaran (apabila ada antrian atau karyawan front desk masih melayani pembayaran). Ketika front desk sudah available, pelanggan selanjutnya melakukan proses pendaftaran, dan menunggu pengerjaan motor hingga selesai. Sebelum mengambil pekerjaan motor yang telah selesai , pelanggan terlebih dahulu mengecek kondisi motor akhir. Apabila pelanggan belum fix (masih ada yang belum dikerjakan), motor akan diperbaiki kembali dan pelanggan kembali menunggu. Sedangkan apabila motor telah fix, pelanggan melakukan pembayaran ke front desk. 4.2 Simulasi Kondisi Eksisting Setelah membuat model konseptual maka dibuatlah simulasi kondisi eksisting objek amatan. Simulasi ini bertujuan untuk melihat bagaimana kinerja sistem saat ini. Hasil simulasi ini selanjutnya akan dianalisa untuk diperoleh saran skenario perbaikan. Sebelum melakukan simulasi, dilakukan pengambilan data untuk menjadi input pada model simulasi. Pengamatan dilakukan selama 2 hari, pada hari yang sepi pukul 08.00-12.00 dan pada hari yang ramai yaitu pada hari Sabtu pukul 12.30-15.00. Yang diamati dalam sistem ini adalah waktu antar kedatangan, proses non metic dan proses metic. Berikut adalah rekap dari pengamatan: a. Waktu antar kedatangan Selama pengamatan kelompok kami mengamati waktu antar kedatangan setiap motor yang datang. Dalam waktu antar kedatangan ini, tidak dibedakan antara yang non metic maupun metic.

Tabel 4.1 Waktu Antar Kedatangan

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.4 Fitting Distribusi Waktu Antar Kedatangan

Dari hasil hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer dapat diketahui bahwa data berdistribusi exponential. b. Waktu Proses Metic Untuk servis metic, Bengkel AHASS menawarkan 4 macam servis yaitu servis biasa, servis dengan mengganti busi, servis dengan mengganti oli dan servis dengan mengganti busi dan oli. Namun berbeda dengan servis non metic, proses servis biasa dibagi menjadi 7 macam proses. Berikut ini adalah hasil rekapannya untuk setiap prosesnya:

Servis 1 Servis 1 adalah servis biasa tanpa mengganti busi ataupun oli. Proses servis biasa dibagi menjadi 7 macam proses. Berikut adalah contoh hasil rekapan dari servis 1. Contoh yang diberikan adalah proses 1 dan proses 2. - Proses 1 Proses 1 adalah melepas mur dan body motor
Tabel 4.2 Waktu Proses Melepas Mur dan Body Motor

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.5 Fitting Distribusi Proses Melepas Mur dan Body Motor

Dari input analyzer diketahui bahwa data berdistribusi Beta.

- Proses 2 Proses kedua adalah membersihkan filter. Berikut adalah hasil rekapannya:
Tabel 4.3 Waktu Proses Membersihkan Filter

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.6 Fitting Distribusi Proses Membersihkan Filter

Dari input analyzer diketahui bahwa data berdistribusi Beta.

Servis 2 Servis 2 adalah servis biasa dengan mengganti busi. Berikut adalah contoh hasil rekapan dari servis 2. Proses yang dicontohkan disini adalah proses 3 dan proses 8. - Proses 3 Proses 3 adalah proses membersihkan kaburator. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 3 pada servis 2.
Tabel 4.4 Waktu Proses Membersihkan Karburator

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.7 Fitting Distribusi Proses Membersihkan Karburator

Dari input analyzer didapatkan bahwa data berdistribusi beta. Proses 8 Proses 8 adalah proses mengganti busi. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 8 pada servis 2.

Tabel 4.5 Waktu Proses Mengganti Busi

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.8 Fitting Distribusi Proses Mengganti Busi

Dari input analyzer dapat diketahui bahwa data berdistribusi beta. Servis 3 Servis 3 adalah servis biasa dengan mengganti oli. Berikut adalah contoh hasil rekapan dari servis 3. Proses yang dicontohkan disini adalah proses 4 dan proses 8. - Proses 4 Proses 4 adalah proses pemasangan kembali. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 4 pada servis 3.

Tabel 4.5 Waktu Proses Pemasangan Kembali

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.8 Fitting Distribusi Proses Pemasangan Kembali

Dari input analyzer dapat diketahui bahwa data berdistribusi beta. Proses 8 Proses 8 adalah proses penggantian oli. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 8 pada servis 3.

Tabel 4.6 Waktu Proses Penggantian Oli

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.8 Fitting Distribusi Proses Penggantian Oli

Dari input analyzer dapat diketahui bahwa data berdistribusi beta. Servis 4 Servis 4 adalah servis biasa dengan mengganti oli. Berikut adalah contoh hasil rekapan dari servis 4. Proses yang dicontohkan disini adalah proses 5 dan proses 8. - Proses 5

Proses 5 adalah proses pemasangan kembali. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 5 pada servis 4.
Tabel 4.7 Waktu Proses Pemasangan Kembali

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.9 Fitting Distribusi Proses Pemasangan Kembali

Dari input analyzer dapat diketahui bahwa data berdistribusi beta. Proses 8

Proses 8 adalah proses pemasangan kembali. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 8 pada servis 4.

Gambar 4.10 Fitting Distribusi Proses Pemasangan Kembali

c. Waktu Proses Servis Non Metic Bengkel AHASS menawarkan 4 macam servis yaitu servis biasa, servis dengan mengganti busi, servis dengan mengganti oli dan servis dengan mengganti busi dan oli. Proses servis biasa untuk motor metic dibagi menjadi 8 proses. Sebagian besar waktu proses sama dengan waktu proses pada servis metic. Oleh karena itu contoh yang akan dicantumkan adalah proses yang tidak ada pada servis metic, yaitu proses mengencangkan ban dan rantai. Berikut ini adalah hasil rekapannya.
Tabel 4.7 Waktu Proses Mengencangkan Ban dan Rantai

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer :

Gambar 4.11 Fitting Distribusi Proses Mengencangkan Ban dan Rantai

Dari input analyzer diketahui bahwa data berdistribusi Beta. Servis 2 Servis 2 adalah servis biasa dengan mengganti busi. Berikut adalah contoh hasil rekapan dari servis 2. Proses yang dicontohkan disini proses 8. - Proses 3 Proses 3 adalah proses membersihkan kaburator. Berikut ini adalah hasil rekapan dari proses 3 pada servis 2.
Tabel 4.8 Waktu Proses Membersihkan Karburator

Berikut adalah hasil fitting distribusi dengan menggunakan input analyzer : d. Waktu Registrasi dan Waktu Pembayaran Waktu yang dibutuhkan untuk melakukan proses registrasi membutuhkan waktu 121 detik dan proses pembayaran membutuhkan 68 detik. Dengan mendapatkan data-data diatas selama pengamatan, maka model arena untuk menggambarkan kondisi sistem eksisting adalah sebagai berikut:

Gambar 4.12 Simuasi Sistem Eksisting

Simulasi berjalan selama 7,5 jam sesuai dengan kondisi eksisting pada sistem. Beberapa modul yang digunakan dalam model simulasi Arena antara lain : 1. Modul Decide. Modul decide ada dua buah, di awal untuk menolak pelanggan yang datang melebihi batas penerimaan guna menyesuaikan dengan jam tutup bengkel, dan decide kedua untuk membagi proposi probabilitas jenis-jenis servis yang beragam. 2. Modul Create. Untuk men-generate kedatangan konsumen dengan distribusi tertentu sesuai hasil pengamatan. 3. Modul Seperate. Untuk menduplikasi entiti yang masuk sebagai representasi bahwa setiap entiti terdiri dari pemilik motor dan motor itu sendiri. 4. Modul Assign. Sebagai modul tempat mendeklarasikan distribusi waktu proses, dan meberian atribut lainnya. 5. Modul Proses. Berisi proses registrasi dan pembayaran yang ditangani oleh satu resource, yakni kasir. 6. Modul Hold. Berguna untuk menahan entiti masuk ke proses selanjutnya, sehingga mensimulasikan suatu bentuk antrian. 7. Modul Signal. Memberikan aba-aba untuk modul hold dapat melepas entiti yang ditahan. 8. Modul Station dan Route. Berguna dalam membuat urutan (sequence) proses servis yang berbeda-beda untuk masing-masing jenis motor. 9. Modul Seize. Sebagai modul untuk mengikat resource mekanik. 10. Modul Delay. Berupa proses servis yang beragam dan ditangani oleh resource yang sama sejak diikat pada modul seize. 11. Modul Release. Untuk melepas resource yang telah menyelesaikan urutan proses servis, dan kembali diikat di modul seize. 12. Modul Batch. Mensimulasikan pelanggan yang mengambil motornya (menjadi satu entiti kembali).

13. Modul Dispose. Tempat pembuangan akhir entiti yang mensimulasikan kepulangan pelanggan. 4.3 Validasi dan Verifikasi Dalam comparing system atau yang dikenal juga dengan uji perbandingan terdapat dua tahapan simulasi yaitu verifikasi dan validasi. 4.3.1 Verifikasi Verifikasi merupakan proses perbandingan antara model konseptual dengan model simulasi. Sehingga tujuan dilakukannya verifikasi adalah untuk mengecek apakah model simulasi yang telah dibuat sama dan sesuai dengan model konseptualnya. Comparing system tanpa uji statistik dilakukan dalam verifikasi, yaitu dengan melakukan pengecekan ada tidaknya error dalam model Arena. Pada modul arena yang telah kelompok kami buat, berikut ini hasil yang kami dapatkan:

Gambar 4.13 Verifikasi Simuasi Sistem Eksisting

Dari gambar diatas, dapat diketahui bahwa sudah tidak ada lagi error pada model simulasi yang telah kami buat. 4.3.2 Jumlah Replikasi Dalam simulasi dibutuhkan adanya replikasi. Simulasi berdasarkan dari pembangkitan bilangan random. Jika bilangan random yang dibangkitkan baik, maka hasil simulasinya akan baik. Sebaliknya jika bilangan random yang dibangkitkan buruk maka hasilnya akan buruk pula. Untuk mengantisipasi terjadinya kesalahan pengambilan kesimpulan karena kondisi tersebut maka dibutuhkan adanya replikasi. Berikut adalah replikasi yang kelompok kami dapatkan:
4.9 Jumlah Motor yang datang

Replikasi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Rata-rata Standar Deviasi Variansi

Output simulasi 27 27 25 25 31 27 27 31 31 35 28,6 3,2386554 10,488889

Untuk menentukan berapa jumlah replikasi yang dibutuhkan dilakukan perhitungan jumlah replikasi. Terdapat dua metode untuk menghitung jumlah replikasi yaitu metode absolute error dan metode relative error. Dalam kasus ini metode yang digunakan adalah metode absolute error. Sedangkan selang kepercayaan yang digunakan adalah 95%. Berikut ini adalah perhitungannya : n = 10 n-1 = 9 = 0,05
( )

= (2,262 x 3,238) / 10 = 2,316 Jadi perhitungan jumlah replikasinya adalah sebagai berikut: n =( = = 7,508 = 8 Dari perhitungan yang telah dilakukan diperoleh jumlah minimal replikasi yang dibutuhkan 8. 4.3.3 Validasi Validasi adalah proses membandingkan model simulasi dengan real system. Model dikatakan valid apabila hasil perbandingan menunjukkan bahwa kedua alternatif (model dan real system) tidak berbeda secara signifikan. Terdapat dua metode yang dapat digunakan untuk membandingkan dua alternatif desain sistem, yaitu Welch Confidence Interval dan Paired- t Confidence. Dalam kasus ini, kelompok kami menggunakan metode Paired- t Confidence.
Tabel 4.10 Paired- t Confidence
( )

)2

Replikasi

Output simulasi

Output Nyata

1 27 28 2 27 30 3 25 29 4 25 25 5 31 20 6 27 27 7 27 26 8 31 31 Rata-rata 27,5 27 Standar Deviasi 2,329 3,4641 Variansi 5,42 12 Hipotesa: Ho : 1 - 2 = 0 Ha : 1 - 2 0 Dengan level signifikan = 0,05, maka didapatkan sebagai berikut: hw =
( )

Throughput Difference -1 -3 -4 0 11 0 1 0 0,5 4,56696 20,8571

= (2,776 x 4,566) / 8 = 4,482 per jam Sehingga confidence interval-nya adalah: [( ) ] ( ) = 0,5 4,482 0,5 + 4,482 = -4,982 3,982

Karena nilai 0 berada pada rentang 1 - 2, maka keputusannya adalah terima Ho, dengan demikian dapat diambil kesimpulan tidak ada perbedan yang signifikan antara output sistem nyata dengan output model simulasi. Dengan kata lain model simulasi yang telah dibuat valid. 4.4 Simulasi Skenario Perbaikan

Setelah dilakukan simulasi kondisi eksisting dapat diketahui bagaimana kondisi sistem amatan saat ini. Dari hasil simulasi kondisi eksisting ini dapat dirumuskan usulan perbaikan untuk sistem amatan. Laporan hasil running simulasi kondisi eksisting terlihat bahwa dengan menggunakan 4 mekanik, mekanik ke-4 utilisasinya hanya sebesar 32,064 %. Sedangkan untuk waktu tunggu tidak menunjukkan terjadi masalah karena waktu tunggu maksimal hanya sebesar 1,55 menit, dengan jumlah motor yang dilayani sebesar 27. Untuk memperbaiki kondisi eksisting untuk skenario pertama dilakukan dengan mengurangi jumlah operator. Pada skenario pertama ini akan dilakukan perbandingan antara jumlah Mekanik sebanyak 3 ataukah 2 dengan pertimbangan utilitas pekerja, waktu tunggu, dan jumlah motor yang dilayani.
Tabel 4.11 Perbandingan Jumlah Motor Yang Dilayani Pada Dua Alternatif

Jumlah Mekanik 2 3 4

Jumlah Motor Datang 32 35 33

Jumlah Motor Ditolak 17 15 6

Jumlah Motor Dilayani 15 20 27

TNO W 4.5 5.5 7

Tabel 4.12 Rata-Rata Waktu Tunggu dan Utilisasi Mekanik Dengan Jumlah 2 Mekanik

Jumlah Mekanik (2) Waktu Tunggu Utilisasi Mekanik 1 Utilisasi Mekanik 2

Rata-Rata 3.521675 0.851465 0.664715

Tabel 4.13 Rata-Rata Waktu Tunggu dan Utilisasi Mekanik Dengan Jumlah 3 Mekanik

Jumlah Mekanik (3) Waktu Tunggu Utilisasi Mekanik 1 Utilisasi Mekanik 2 Utilisasi Mekanik 3

Rata-Rata 1.908035 0.825095 0.61084 0.4834425

Berdasarkan tabel di atas maka jumlah mekanik 3 dipilih menjadi skenario pertama karena dilihat dari waktu tunggu, utilitas mekanik, dan jumlah motor yang dilayani penggunaan jumlah mekanik sebanyak 3 lebih baik dari pada penggunaan jumlah mekanik sebanyak 2. Selanjutnya skenario 2 yang diusulkan yaitu menambah kapasitas kasir manjadi 2. 1.1 Analisa Skenario Perbaikan

1.2

Comparing Sistem Pada comparing system, dilakukan pembandingan hasil simulasi kondisi eksisting dengan skenario perbaikan yang telah dibuat. Comparing system yang dilakukan menggunakan metode perbandingan bonferonni approach. Pada proses pengujian ini dilakukan perbandingan berpasangan (pairwise test).
Tabel 4.14 Perhitungan Perbandingan Sistem Jumlah Yang Dilayani Jumlah Yang Dilayani Replikasi 1 2 3 4 5 6 7 8 Eksisting ( A ) 29 28 28 27 31 24 22 32 Skenario 1 ( B ) 21 23 21 20 25 19 15 25 Rata-rata Standar Deviasi Skenario 2 (C ) 29 28 28 27 31 24 22 32 Perbedaan A-B 8 5 7 7 6 5 7 7 6.5 1.069044968 Perbedaan A-C 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Perbedaan B-C -8 -5 -7 -7 -6 -5 -7 -7 -6.5 1.069044968

Hipotesa: H0: 1 = 2 H1: sedikitnya salah satu pasangan berbeda secara signifikan. Selang kepercayaan yang digunakan adalah 95% sehingga =0,05.

1. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 1. ( ) = 1,868 [() [ [ () ] ] ]

Karena nilai 0 tidak berada di rentang 1 - 2, maka tolak H0 sehingga kesimpulannya terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 1. 2. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 2. ( ) =0 [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0. Kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 2. 3. Membandingkan skenario 1 dengan skenario 2. ( ) = 1,868 [() [ [ () ] ] ]

Karena nilai 0 tidak berada di rentang 1 - 2, maka tolak H0. Kesimpulannya terdapat perbedaan yang signifikan antara skenario 1 dengan skenario 2. Dari hasil perhitungan comparing system untuk jumlah yang dilayani yang telah dilakukan, maka diperoleh yang memiliki perbedaan signifikan adalah skenario perbaikan 1.
Tabel 4.15 Perhitungan Perbandingan Sistem Waiting Time Waiting Time Replikasi 1 2 3 4 5 6 7 8 Eksisting ( A ) 3.2467 1.1178 0.9014 0.93681 0.95961 0.83581 1.1946 1.3769 Skenario 1 ( B ) 3.5502 1.8475 0.91754 1.3169 2.6395 0.92821 0.80329 2.5328 Rata-rata Standar Deviasi Skenario 2 (C ) 3.2467 1.1178 0.89575 0.93681 0.95961 0.83581 1.1946 1.3705 Perbedaan A-B -0.3035 -0.7297 -0.01614 -0.38009 -1.67989 -0.0924 0.39131 -1.1559 -0.49578875 0.667901604 Perbedaan A-C 0 0 0.00565 0 0 0 0 0.0064 0.00150625 0.002796227 Perbedaan B-C 0.3035 0.7297 0.02179 0.38009 1.67989 0.0924 -0.39131 1.1623 0.497295 0.668231354

Hipotesa: H0: 1 = 2 H1: sedikitnya salah satu pasangan berbeda secara signifikan. Selang kepercayaan yang digunakan adalah 95% sehingga =0,05.

1. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 1. ( ) = 1,167 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0 sehingga kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 1. 2. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 2. ( ) = 0,005 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0. Kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 2. 3. Membandingkan skenario 1 dengan skenario 2. ( ) = 1,167 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0. Kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara skenario 1 dengan skenario 2. Dari hasil perhitungan comparing system waiting time yang telah dilakukan, maka antara skenario sistem tidak terdapat perbedaan yang signifikan.
Tabel 4.16 Perhitungan Perbandingan Sistem Utilisasi Mekanik Utilisasi Mekanik Replikasi 1 2 3 4 5 6 7 8 Eksisting ( A ) 0.7300375 0.629385 0.47216 0.36765125 0.6733825 0.32326 0.58662 0.5217425 Skenario 1 ( B ) 0.77114 0.716306667 0.457406667 0.614316667 0.71118333 0.36572 0.6656266 0.54163333 Skenario 2 (C ) 0.7300375 0.62987 0.526285 0.548855 0.6733825 0.32326 0.58662 0.5217425 Rata-rata Standar Deviasi Perbedaan A-B -0.0411025 -0.086921667 0.014753333 -0.246665417 -0.03780083 -0.04246 -0.0790066 -0.01989083 -0.067386814 0.079145311 Perbedaan A-C 0 -0.000485 -0.054125 -0.18120375 0 0 0 0 -0.029476719 0.064157768 Perbedaan B-C 0.0411025 0.086436667 -0.068878333 0.065461667 0.03780083 0.04246 0.0790066 0.01989083 0.037910095 0.048641851

Hipotesa: H0: 1 = 2 H1: sedikitnya salah satu pasangan berbeda secara signifikan. Selang kepercayaan yang digunakan adalah 95% sehingga =0,05.

1. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 1. ( ) = 0,138 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0 sehingga kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 1. 2. Membandingkan kondisi eksisting dengan skenario 2. ( ) = 0,112 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0. Kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi eksisting dengan skenario 2. 3. Membandingkan skenario 1 dengan skenario 2. ( ) = 0,087 [ [() [ () ] ] ]

Karena nilai 0 berada di rentang 1 - 2, maka terima H0. Kesimpulannya tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara skenario 1 dengan skenario 2. Dari hasil perhitungan comparing system utilisasi mekanik yang telah dilakukan, maka antara skenario sistem tidak terdapat perbedaan yang signifikan. Berdasarkan perhitungan di atas yang dipilih adalah skenario 1 karena jumlah perbedaan jika menerapkan skenario 1 lebih signifikan jika dibandingkan dengan skenario 2.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang didapatkan dari hasil simulasi adalah, bahwa pada model simulasi yang dirancang dengan menggunakan bantuan software Arena sudah mampu merepresentasikan kondisi real system yang ada. Selain itu, terdapat dua skenario perbaikan dari model simulasi yang ada. Setelah dilakukan perbandingan antara keduanya, didapatkan skenario pertama yakni mengurangan jumlah mekanik dari kondisi eksisting empat orang menjadi tiga orang saja. Skenario yang diberikan ini memiliki trade-off antara utilitas, waktu tunggu dengan jumlah motor yang dilayani. Apabila peningkatan utilitas dilakukan, maka berdampak pada penurunan jumlah pelanggan yang dilayani dalam satu hari. Perbaikan skenario 1 memberi dampak peningkatan rata-rata utilitas mekanik sebesar 6,738% dari utilitas awal sebesar 53,8% menjadi 60,541%. Sedangkan untuk waktu tunggu mengalami penurunan sebesar 0,495 menit 30 detik. Akan tetapi trade-off yang terjadi cukup minimal yakni penurunan jumlah motor yang dilayani sebanyak 6-7 pelanggan per harinya. Hal ini dikarenakan, waktu tutup bengkel sama dengan kondisi eksisting, sementara itu, batas range waktu penerimaan pelanggan menjadi semakin sempit untuk menyesuaikan penyelesaian motor agar tidak melebihi batas jam operasional. Range waktu penolakan yang semakin panjang inilah yang menyebabkan bertambahnya lost sales. 5.2 Saran Adapun saran yang diiberikan pada responsi kali ini antara lain : 1. Pengembangan model selanjutnya harus mempertimbangkan analisa biaya, terutama masalah investasi mekanik baru, pengurangan pegawai, potensi revenue, dan lainnya. 2. Pengembangan model simulasi dengan mempertimbangkan waktu tutup bengkel yang dinamis agar mengeliminasi terjadinya trade-off. 3. Pengembangan model simulasi yang membedakan servis motor sport. 4. Pengerjaan laporan dan pengambilan data hendaknya diberikan jadwal berupa gantt chart.

DAFTAR PUSTAKA Clarke, Justin. 2005. Simulation Modeling & Analysis With Arena. School of Business & Economics, Wilfrid Laurier University. Veriawan, Herindra. 2010. Sistem, Model, dan Simulasi. [Online] Available at : http://indraaawan.blog.uns.ac.id/files/2010/04/dasar-teori.pdf. [Accessed 10 Mei 2012] Open Courseware, Gunadharma. 2008. Sistem, Model, dan Simulasi. [Online] Available at : http://ocw.gunadarma.ac.id/course/industrial-technology/informatics-engineerings1/pemodelan-dan-simulasi/elemen-simulasi. [Accessed 10 Mei 2012]