P. 1
kontrasepsi

kontrasepsi

|Views: 108|Likes:
Dipublikasikan oleh Rere Sea Olive
ASUHAN KEPERAWATAN AKSEPTOR KB
A. Pengertian
Keluarga Berencana (KB) merupakan upaya peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan, pengaturan kelahiran, pembinana ketahanan keluarga, peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil, bahagia, sejahtera (Wiyono, 1997).

B. Tujuan KB
1. Tujuan Demografis
Yaitu dapat dikendalikannya tingkat pertumbuhan penduduk sebagai patokan dalam usaha mencapai tujuan tersebut telah ditetapkan suatu target demografi berupa penurunan angka fertilitas dari 44 permil pada tahun 1971 menjadi 22 permil pada tahun 1990.
2. Tujuan Normatif
Yaitu dapat dihayati norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera (NKKBS) yang pada waktunya akan menjadi falsafah hidup masyarakat Indonesia (Mochtar, 1998).

C. Sasaran KB
1. Sasaran Langsung
Yaitu pasangan usia subur (PUS) agar mereka menjadi peserta keluarga berencana lestari sehingga memberikan efek langsung pada penurunan fertilitas.
2. Sasaran Tidak Langsung
Yaitu organisasi-organisasi kemasyarakatan, instansi pemerintahan maupun swasta, tokoh-tokoh masyarakat (Wanita dan Pemuda) yang diharapkan dapat memberikan dukungan terhadap proses pembentukan sistem keluarga kecil bahagia sejahtera (Mochtar, 1998).

D. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan Kontrasepsi
1. Faktor-faktor Motivasi dan Rehabilitasi
a. Umur
b. Gaya hidup
c. Frekuensi senggama
d. Jumlah keluarga yang diinginkan
e. Pengalaman kontrasepsi yang lalu
f. Sikap kewanitaan dan kepriaan
2. Faktor kesehatan, kontraindikasi, absolut dan relatif
a. Riwayat haid
b. Efek samping minor
c. Komplikasi-komplikasi yang potensial
d. Pemeriksaan flek dan panggul
3. Faktor metode kontrasepsi penerimaan dan pemakaian berkesinambungan
a. Efektivitas
b. Efek samping minor
c. Komplikasi-komplikasi yang potensial
d. Kerugian
e. Biaya

E. Syarat Metode Kontrasepsi Yang Baik
1. Aman dan tidak berbahaya
2. Dapat diandalkan
3. Sederhana
4. Murah
5. Dapat diterima orang banyak
6. Pemakaian jangka panjang (Hartono, 1994)

F. Macam-Macam Metode Kontrasepsi
1. Metode Sederhana
Terdiri dari 2 macam yaitu dengan alat seperti kondom pria, kondum wanita, diafragma, servical cap, dan tanpa alat seperti metode alami, coitus interuptus.
2. Metode Modern
Terdiri atas kontrasepsi hormonal, seperti pil KB, KB suntik, implant, AKDR/IUD, kontrasepsi mantab, seperti MOW dan MOP.

G. Suntik Kombinasi
1. Pengertian
Adalah 25 mg deponaroxi progesteron acetat dan 1 mg estradiol sipionat yang diberikan injeksi 1 M sebutan seklai (cyclofem) dan 50 mg nereticinicon enafat dan 5 mg estradiol valenat yang diberikan injeksi 1 M sebutan sekali (Saifuddin, 2003).
2. Efektivitas
Sangat efektif (0.1 – 0.4 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama penggunaan (Saifuddin, 2003).
3. Mekanisme
a. Menekan ovulasi
b. Membuat lendir menjadi kental sehingga penetrasi sperma terganggu.
c. Perubahan pada endometrium (atrofi) sehingga implementasi terganggu.
d. Penghambatan transportasi gamet oleh tuba
(Saifuddin, 2003).
4. Keuntungan
a. Risiko terhadap kesehatan kecil
b. Tidak berpengaruh terhadap hubungan suami istri
c. Tidak diperlukan pemeriksaan dalam
d. Jangka panjang
e. Efek samping sangat kecil
f. Klien tidak menyimpan obat suntik
g. Mengurangi jumlah perdarahan
h. Mengurangi nyeri pada saat haid
i. Mencegah anemia (Saifuddin, 2003)
5. Kerugian
a. Terjadi perubahan pada haid
b. Mual, sakit kepala, nyeri payudara ringan dan keluhan seperti hilang setelah suntikan kedua dan ketiga.
c. Ketergantungan klien terhadap petugas kesehatan.
d. Penambahan berat badan.
e. Kemungkinan terlambatnya pemulihan kesuburan setelah penghentian pemakaian (Saifuddin, 2003)
6. Indikasi
a. Usia reproduksi
b. Setelah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak
c. Ingin mendapatkan kontrasepsi dengan efektifitas tinggi
d. Mengyusui ASI pasca persalinan > 6 bulan.
e. Pasca persalinan dan tidak menyusui
f. Anemia
g. Nyeri haid hebat
h. Haid teratur
i. Riwayat kehamilan ektopik
j. Sering lelah menggunakan pil kontr
ASUHAN KEPERAWATAN AKSEPTOR KB
A. Pengertian
Keluarga Berencana (KB) merupakan upaya peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan, pengaturan kelahiran, pembinana ketahanan keluarga, peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil, bahagia, sejahtera (Wiyono, 1997).

B. Tujuan KB
1. Tujuan Demografis
Yaitu dapat dikendalikannya tingkat pertumbuhan penduduk sebagai patokan dalam usaha mencapai tujuan tersebut telah ditetapkan suatu target demografi berupa penurunan angka fertilitas dari 44 permil pada tahun 1971 menjadi 22 permil pada tahun 1990.
2. Tujuan Normatif
Yaitu dapat dihayati norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera (NKKBS) yang pada waktunya akan menjadi falsafah hidup masyarakat Indonesia (Mochtar, 1998).

C. Sasaran KB
1. Sasaran Langsung
Yaitu pasangan usia subur (PUS) agar mereka menjadi peserta keluarga berencana lestari sehingga memberikan efek langsung pada penurunan fertilitas.
2. Sasaran Tidak Langsung
Yaitu organisasi-organisasi kemasyarakatan, instansi pemerintahan maupun swasta, tokoh-tokoh masyarakat (Wanita dan Pemuda) yang diharapkan dapat memberikan dukungan terhadap proses pembentukan sistem keluarga kecil bahagia sejahtera (Mochtar, 1998).

D. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan Kontrasepsi
1. Faktor-faktor Motivasi dan Rehabilitasi
a. Umur
b. Gaya hidup
c. Frekuensi senggama
d. Jumlah keluarga yang diinginkan
e. Pengalaman kontrasepsi yang lalu
f. Sikap kewanitaan dan kepriaan
2. Faktor kesehatan, kontraindikasi, absolut dan relatif
a. Riwayat haid
b. Efek samping minor
c. Komplikasi-komplikasi yang potensial
d. Pemeriksaan flek dan panggul
3. Faktor metode kontrasepsi penerimaan dan pemakaian berkesinambungan
a. Efektivitas
b. Efek samping minor
c. Komplikasi-komplikasi yang potensial
d. Kerugian
e. Biaya

E. Syarat Metode Kontrasepsi Yang Baik
1. Aman dan tidak berbahaya
2. Dapat diandalkan
3. Sederhana
4. Murah
5. Dapat diterima orang banyak
6. Pemakaian jangka panjang (Hartono, 1994)

F. Macam-Macam Metode Kontrasepsi
1. Metode Sederhana
Terdiri dari 2 macam yaitu dengan alat seperti kondom pria, kondum wanita, diafragma, servical cap, dan tanpa alat seperti metode alami, coitus interuptus.
2. Metode Modern
Terdiri atas kontrasepsi hormonal, seperti pil KB, KB suntik, implant, AKDR/IUD, kontrasepsi mantab, seperti MOW dan MOP.

G. Suntik Kombinasi
1. Pengertian
Adalah 25 mg deponaroxi progesteron acetat dan 1 mg estradiol sipionat yang diberikan injeksi 1 M sebutan seklai (cyclofem) dan 50 mg nereticinicon enafat dan 5 mg estradiol valenat yang diberikan injeksi 1 M sebutan sekali (Saifuddin, 2003).
2. Efektivitas
Sangat efektif (0.1 – 0.4 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama penggunaan (Saifuddin, 2003).
3. Mekanisme
a. Menekan ovulasi
b. Membuat lendir menjadi kental sehingga penetrasi sperma terganggu.
c. Perubahan pada endometrium (atrofi) sehingga implementasi terganggu.
d. Penghambatan transportasi gamet oleh tuba
(Saifuddin, 2003).
4. Keuntungan
a. Risiko terhadap kesehatan kecil
b. Tidak berpengaruh terhadap hubungan suami istri
c. Tidak diperlukan pemeriksaan dalam
d. Jangka panjang
e. Efek samping sangat kecil
f. Klien tidak menyimpan obat suntik
g. Mengurangi jumlah perdarahan
h. Mengurangi nyeri pada saat haid
i. Mencegah anemia (Saifuddin, 2003)
5. Kerugian
a. Terjadi perubahan pada haid
b. Mual, sakit kepala, nyeri payudara ringan dan keluhan seperti hilang setelah suntikan kedua dan ketiga.
c. Ketergantungan klien terhadap petugas kesehatan.
d. Penambahan berat badan.
e. Kemungkinan terlambatnya pemulihan kesuburan setelah penghentian pemakaian (Saifuddin, 2003)
6. Indikasi
a. Usia reproduksi
b. Setelah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak
c. Ingin mendapatkan kontrasepsi dengan efektifitas tinggi
d. Mengyusui ASI pasca persalinan > 6 bulan.
e. Pasca persalinan dan tidak menyusui
f. Anemia
g. Nyeri haid hebat
h. Haid teratur
i. Riwayat kehamilan ektopik
j. Sering lelah menggunakan pil kontr

More info:

Published by: Rere Sea Olive on Oct 11, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/27/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN AKSEPTOR KB A.

Pengertian Keluarga Berencana (KB) merupakan upaya peningkatan kepedulian dan peran serta m asyarakat melalui pendewasaan usia perkawinan, pengaturan kelahiran, pembinana k etahanan keluarga, peningkatan kesejahteraan keluarga untuk mewujudkan keluarga kecil, bahagia, sejahtera (Wiyono, 1997). B. Tujuan KB 1. Tujuan Demografis Yaitu dapat dikendalikannya tingkat pertumbuhan penduduk sebagai patokan dalam u saha mencapai tujuan tersebut telah ditetapkan suatu target demografi berupa pen urunan angka fertilitas dari 44 permil pada tahun 1971 menjadi 22 permil pada ta hun 1990. 2. Tujuan Normatif Yaitu dapat dihayati norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera (NKKBS) yang pad a waktunya akan menjadi falsafah hidup masyarakat Indonesia (Mochtar, 1998). C. Sasaran KB 1. Sasaran Langsung Yaitu pasangan usia subur (PUS) agar mereka menjadi peserta keluarga berencana l estari sehingga memberikan efek langsung pada penurunan fertilitas. 2. Sasaran Tidak Langsung Yaitu organisasi-organisasi kemasyarakatan, instansi pemerintahan maupun swasta, tokoh-tokoh masyarakat (Wanita dan Pemuda) yang diharapkan dapat memberikan duk ungan terhadap proses pembentukan sistem keluarga kecil bahagia sejahtera (Mocht ar, 1998). D. 1. a. b. c. d. e. f. 2. a. b. c. d. 3. a. b. c. d. e. E. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemilihan Kontrasepsi Faktor-faktor Motivasi dan Rehabilitasi Umur Gaya hidup Frekuensi senggama Jumlah keluarga yang diinginkan Pengalaman kontrasepsi yang lalu Sikap kewanitaan dan kepriaan Faktor kesehatan, kontraindikasi, absolut dan relatif Riwayat haid Efek samping minor Komplikasi-komplikasi yang potensial Pemeriksaan flek dan panggul Faktor metode kontrasepsi penerimaan dan pemakaian berkesinambungan Efektivitas Efek samping minor Komplikasi-komplikasi yang potensial Kerugian Biaya Syarat Metode Kontrasepsi Yang Baik Aman dan tidak berbahaya Dapat diandalkan Sederhana Murah Dapat diterima orang banyak Pemakaian jangka panjang (Hartono, 1994)

F. Macam-Macam Metode Kontrasepsi 1. Metode Sederhana Terdiri dari 2 macam yaitu dengan alat seperti kondom pria, kondum wanita, diafr agma, servical cap, dan tanpa alat seperti metode alami, coitus interuptus. 2. Metode Modern

Terdiri atas kontrasepsi hormonal, seperti pil KB, KB suntik, implant, AKDR/IUD, kontrasepsi mantab, seperti MOW dan MOP. G. Suntik Kombinasi 1. Pengertian Adalah 25 mg deponaroxi progesteron acetat dan 1 mg estradiol sipionat yang dibe rikan injeksi 1 M sebutan seklai (cyclofem) dan 50 mg nereticinicon enafat dan 5 mg estradiol valenat yang diberikan injeksi 1 M sebutan sekali (Saifuddin, 2003 ). 2. Efektivitas Sangat efektif (0.1 – 0.4 kehamilan per 100 perempuan) selama tahun pertama penggu naan (Saifuddin, 2003). 3. Mekanisme a. Menekan ovulasi b. Membuat lendir menjadi kental sehingga penetrasi sperma terganggu. c. Perubahan pada endometrium (atrofi) sehingga implementasi terganggu. d. Penghambatan transportasi gamet oleh tuba (Saifuddin, 2003). 4. Keuntungan a. Risiko terhadap kesehatan kecil b. Tidak berpengaruh terhadap hubungan suami istri c. Tidak diperlukan pemeriksaan dalam d. Jangka panjang e. Efek samping sangat kecil f. Klien tidak menyimpan obat suntik g. Mengurangi jumlah perdarahan h. Mengurangi nyeri pada saat haid i. Mencegah anemia (Saifuddin, 2003) 5. Kerugian a. Terjadi perubahan pada haid b. Mual, sakit kepala, nyeri payudara ringan dan keluhan seperti hilang setelah suntikan kedua dan ketiga. c. Ketergantungan klien terhadap petugas kesehatan. d. Penambahan berat badan. e. Kemungkinan terlambatnya pemulihan kesuburan setelah penghentian pemakaian (S aifuddin, 2003) 6. Indikasi a. Usia reproduksi b. Setelah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak c. Ingin mendapatkan kontrasepsi dengan efektifitas tinggi d. Mengyusui ASI pasca persalinan > 6 bulan. e. Pasca persalinan dan tidak menyusui f. Anemia g. Nyeri haid hebat h. Haid teratur i. Riwayat kehamilan ektopik j. Sering lelah menggunakan pil kontrasepsi 7. Kontraindikasi a. Hamil atau diduga hamil b. Menyusui di bawah 6 minggu pasca persalinan c. Perdarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya. d. Penyakit haid akut (virus hepatitis) e. Usia > 35 tahun yang merokok f. Riwayat penyakit jantung, stroke atau dengan tekanan darah tinggi (> 180/110 mmHg) g. Riwayat kelainan tromboemboli atau dengan kencing manis > 20 tahun h. Kelainan pembuluh darah yang menyebabkan sakit kepala atau migrain i. Keganasan payudaya. (Saifuddin, 2003)

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN PADA AKSEPTOR KB SUNTIK KOMBINASI Pengkajian A. Subyektif 1. Identitas Yang dikaji meliputi biodata dan suami mulai dari nama, umur, suku, agama, pendi dikan, pekerjaan, penghasilan, alamat, no. telp. 2. Keluhan Utama Dikaji keluhan klien yang berhubungan dengan penggunaan KB suntik kombinasi ters ebut antara lain amenorea/ perdarahan tidak terjadi, perdarahan bercak, meningka tnya/ menurunnya BB. 3. Riwayat KB Dikaji apakah klien pernah menjadi akseptor KB lain sebelum menggunakan KB kombi nasi dan sudah berapa lama menjadi akseptor KB tersebut. 4. Riwayat Obstetri Lalu Dikaji riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu. 5. Riwayat Menstruasi Lalu Dikaji menarche pada umur berapa, siklus haid, lamanya haid, sifat darah haid, d ysmenorhea atau tidak, flour albus atau tidak. 6. Riwayat Kesehatan dan Riwayat Klien Dikaji apakah klien menderita penyakit jantung, hipertensi, kanker payudara, DM, dan TBC. 7. Riwayat Kesehatan dan Penyakit Keluarga Dikaji apakah keluarga klien ada yang menderita penyakit jantung, DM, TBC, hiper tensi dan kanker payudara. 8. Pola Kehidupan Dikaji meliputi pola nutrisi, pola eliminasi, pola istirahat, pola aktivitas, po la aktivitas seksual, pola personal hygiene, dan kebiasaan sehari-hari.

B. Obyektif 1. Pemeriksaan Umum Meliputi pemeriksaan pada tekanan darah, nadi, pernafasan, BB, TB, suhu badan, k esadaran. 2. Pemeriksaan Khusus • Wajah : dilihat adanya bercak hitam (chloasma) adanya oedem, conjungtiva tidak p ucat, sklera tidak ikterus. • Leher : diraba adanya pembesaran kelenjar tyroid dan kelenjar limfe, adanya bend ungan vena jugularis. • Dada : dilihat bentuk mammae, diraba adanya massa pada payudara. • Genetalia : dilihat dari condiloma aquminata, dilihat dan diraba adanya infeksi kelenjar bartholini dan kelenjar skene. • Ekstrimitas : dilihat adanya eodem pada ekstrimitas bawah dan ekstrimitas atas, adanya varices pada ekstrimitas bawah. Diagnosa dan Masalah A. Diagnosa Akseptor KB suntik 1 bulan. B. Masalah • Amerorhea • Spotting • Meningkat/menurunnya BB C. Diagnosa Potensial

Tidak ada D. Tindakan Segera Tidak ada Planning 1. Jelaskan hasil pemeriksaan pada klien Rasional : Klien mengetahui keadaan dan kondisinya. 2. Siapkan alat (spuit, kontrasepsi suntik kombinasi, jarum suntik, kapas alkoho l). Rasional : Alat tersebut diperlukan pada saat injeksi KB suntik kombinasi. 3. Siapkan klien (anjurkan klien tidur miring) Rasional : Klien merasa nyaman waktu diinjeksi. 4. Siapkan petugas (cuci tangan) Rasional : Mencegah terjadinya infeksi 5. Berikan injeksi pada daerah gluteal secara 1 M dalam yang sebelumnya dibersih kan dengan kapas alkohol 70%. Rasional : Didaerah gluteal terdapat muskulus yaitu muskulus maximus. 6. Anjurkan pada klien untuk tidak memijat daerah yang disuntik. Rasional : Apabila dilakukan pemijatan pada daerah yang disuntik obat akan terla lu cepat diserab. 7. Buang jarum dan spuit dalam kotak/tempat tahan tusuk Rasional : Untuk mencegah terjadinya infeksi. 8. Anjurkan pada klien untuk datang/kunjungan ulang 1 bulan lagi. Rasional : KB suntik kombinasi diberikan dengan interval dengan waktu 1 bulan. 9. Cuci tangan setelah melakukan injeksi Rasional : Untuk mencegah terjadinya infeksi. 10. Berikan konseling tentang masalah/keluhan klien Rasional : Klien mendapatkan penjelasan atas masalahnya dan klien merasa tenang. Implementasi Melakukan rencana asuhan kebidanan yang disusun sesuai rencana dan melakukan fol low up. Evaluasi TINJUAUAN KASUS PENGKAJIAN Pada tanggal : ……………… Pukul : 16.30 WIB A. Data Subyektif 1. Identitas Nama : Ny. I Nama Suami : Tn. H Umur : 27 tahun Umur : 29 tahun Agama : Islam Agama : Islam Suku : Jawa Suku : Jawa Pendidikan : SMA Pendidikan : STM Pekerjaan : - Pekerjaan : Swasta Penghasilan : - Penghasilan : Alamat : …………………. Surabaya 2. Keluhan Utama Tidak ada keluhan. 3. Riwayat KB Klien mengatakan sebelum menggunakan KB suntik ia tidak menggunakan KB lain. 4. Riwayat Menstruasi Menarche : 12 tahun Warna : merah Siklus : 28 hari Sifat : encer Lama : 5 hari Dysmenorea : tidak

 

Flour albus : tidak 5. Riwayat Obstetri No. Kehamilan Persalinan Nifas Anak KB Ket Suami Usia Kehamilan Penyulit Penolong Jenis Penyulit Seks BB/PB H M Laktasi 6. Riwayat Kesehatan dan Penyakit Klien Klien mengatakan ia tidak menderita penyakit sistemik seperti hipertensi, hepati tis, asma, jantung, ginjal, TBC, maupun kanker payudara. 7. Riwayat Kesehatan dan Penyakit Keluarga Klien mengatakan didalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit sistemik seperti, hipertensi, hepatitis, asma, jantung, ginjal, TBC, maupun kanker payuda ra. 8. Pola Kehidupan Sehari-hari a. Pola Eliminasi Klien mengatakan BAB 1 x sehari dan BAK 6 x/hari, dan tidak ada gangguan. b. Pola Nutrisi Klien mengatakan makan 3 x/hari dengan menu sepiring nasi, ikan dan sayur, kadan g-kadang makan buah. c. Pola Istirahat Klien istirahat 10 jam/hari, tidur siang 2 jam dan tidur malam 8 jam. d. Pola Aktivitas Klien mengatakan aktivitasnya sehari-hari sebagai ibu rumah tangga. e. Pola Aktivitas Seksual Klien mengatakan melakukan hubungan seksual 2 – 3 x/minggu f. Personal Hygiene Klien mengatakan mandi 2 x/hari, gosok gigi 3 x/hari. g. Kebiasaan Sehari-hari Klien mengatakan ia tidak merokok, tidak minum-minuman beralkohol, tidak mengkon sumsi obat-obatan terlarang dan tidak minum jamu.

B. Data Obyektif 1. Pemeriksaan Umum Keadaan umum : baik Kesadaran : composmentis BB : 56 kg TTV : TD : 120/70 mmHg TB : 155 cm N : 88 x/menit S : 36oC RR : 24 x/menit 2. Pemeriksaan Khusus Wajah : tidak oedem, conjungtiva merah muda, sklera putih, tidak ada chloasma. Leher : tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, tidak ada bendungan vena jugularis dan tidak ada pembesaran kelenjar limfe. Dada : bentuk payudara simetris, tidak ada massa Abdomen : tidak ada pembesaran pada uterus Genetalia : tidak ada condilomalata, tidak ada condiloma aquminata, tidak ada in feksi kelenjar bartholini dan kelenjar skene, anus tidak ada hemoroid. Ekstrimitas : tidak oedem pada ekstrimitas atas maupun bawah serta tidak ada var ices pada ekstrimitas bawah.

DIAGNOSA DAN MASALAH 1. Diagnosa Akseptor KB suntuk 1 bulan 2. Masalah Tidak ada DIAGNOSA POTENSIAL

 

 

 

 

Tidak ada TINDAKAN SEGERA Tidak ada PLANNING 1. Jelaskan hasil pemeriksaan pada klien 2. Siapkan alat (spuit, jarum suntik, kontrasepsi 1 bulan, kapas alkohol). 3. Siapkan klien, sarankan untuk tidur miring/tengkurap. 4. Siapkan petugas (cuci tangan), lalu mendesinfeksi bagian yang akan disuntik 5. Berikan injeksi pada bagian/daerah gluteal secara I M, dan melakukan aspirasi terlebih dahulu. 6. Anjurkan pada klien agar tidak memijat bagian yang diinjeksi 7. Spool spuit dengan larutan closin 0.5%, kemudian buang jarum dan spuit 8. Cuci tangan setelah melakukan injeksi 9. Anurkan klien untuk datang/kunjungan ulang 1 bulan lagi yaitu tanggal 19 Apri l 2005. IMPLEMENTASI Tgl/Jam Keterangan Paraf 22-03-06 1. Menjelaskan hasil pemeriksaan pada klien 2. Menyiapkan alat (spuit, jarum, kapas alkohol, kontrasepsi suntik 1 bulan). 3. Menyiapkan klien 4. Mencuci tangan sebelum melakukan tindakan 5. Memberikan injeksi pada gluteal secara IM dengan melakukan aspirasi terlebih dulu pada daerah yang telah didesinfeksi 6. Mengajurkan pada klien untuk tidak memijat bagian yang telah diinjeksi. 7. Spuit dispool dengan larutan klorin 0.5% dan membuang pada kotak yang tahan t usuk. 8. Mencuci tangan setelah melakukan injeksi 9. Menganjurkan pada klien untuk datang lagi tanggal 10. Memberikan penjelasan tentang efek samping KB suntik 1 bulan. EVALUASI Tanggal : 22 Maret 2006 Jam : 17.00 WIB S : Klien mengatakan mengerti dengan penjelasan yang telah diberikan. O : Klien dapat mengulang apa yang telah dijelaskan A : Akseptor KB 1 bulan P : Berikan injeksi ulang 1 bulan lagi.

DAFTAR PUSTAKA Hartantao, Hanafi, 1994. Kontrasepsi dan Keluarga Berencana. Jakarta. Mochtar, Rustam, 1998. Sinopsis Obstetri Operatif dan Sosial Jilid II. Jakarta : EGC. Saifuddin, A.B. 2003. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta : Yaya san Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Wijono, Djoko. 1997. Manajemen Organisasi dan Kepemimpinan. Surabaya : Airlangga

University Press

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->