Anda di halaman 1dari 22

MAKALAH KESEHATAN HAJI

Di susun oleh ; FINA FATMAWATI 2120101820

AKADEMI KEPERAWATAN NOTOKUSUMO YOGYAKARTA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Tugas nasional yang dilaksanakan oleh pemerintah secara inter departemental Departemen Kesehatan bertanggung jawab dalam pembinaan dan pelayanan kesehatan calon/ jemaah haji Indonesia Tanggung jawab pelayanan ini sejak sebelum keberangkatan ke Arab Saudi, diperjalanan pergi/ pulang, selama di Arab Saudi dan setelah kembali ke tanah air. Penyelenggaraan ibadah haji bertujuan untuk memberikan pembinaan, pelayanan dan perlindungan yang sebaik-baiknya melalui sistem dan manajemen penyelenggaraan yang terpadu agar pelaksanaan ibadah haji dapat berjalan dengan aman, tertib, lancar dan nyaman sesuai dengan tuntunan agama serta jemaah haji dapat melaksanakan ibadah haji secara mandiri sehingga diperoleh haji mabrur. 1.2 Tujuan Tujuan adalah mencegah keluarnya penyakit menular dari Indonesia dan masuknya penyakit menular dari luar negeri yang mungkin terbawa oleh calon/ jemaah haji ke Indonesia, mengetahui distribusi penyakit, kematian menurut waktu dan tempat serta faktor risiko yang terdapat pada calon/ jemaah haji Indonesia.

Tujuan umum

Meningkatnya kondisi kesehatan calon/ jemaah haji Indonesia serta terbebasnya masyarakat Indonesia/ Internasional dari transmisi penyakit menular yang mungkin terbawa keluar/ masuk oleh calon/ jemaah haji Indonesia.

Tujuan Khusus a. Terindentifikasinya calon jemaah haji yang memenuhi persyaratan kesehatan untuk ibadah haji. b. Terbinanya kondisi kesehatan calon jemaah haji dan kemandirian pemeliharaan kesehatan. c. Tersedianya petugas kesehatan haji yang berpengetahuan, terampil, berdedikasi dan profesional disetiap jenjang pelayanan kesehatan haji. d. Meningkatnya surveilans, sistem kewaspadaan dini dan respon KLB. e. Terwujudnya kesiapsiagaan dalam mengantisipasi penanggulangan bencana dan musibah masal pada jemaah haji Indonesia. f. Tersedianya data/ informasi cepat, tepat, terpercaya dan diseminasi informasi kesehatan haji. g. Terbinanya kerjasama dan kemitraan lintas program, sektor, bilateral dan multilateral tentang kesehatan haji. h. Tersedianya obat dan alat kesehatan sesuai dengan kebutuhan. i. Menurunnya angka kunjungan sakit dan angka kematian jemaah haji di Arab Saudi.

BAB II PEMBAHASAN

Sasaran Sasaran penyelenggaraan kesehatan haji Indonesia adalah seluruh calon/ jemaah haji

sejak terdaftar di daerah asal, di perjalanan, selama di Arab Saudi dan 14 hari setelah kembali dari Arab Saudi, pengelola kesehatan haji, tenaga kesehatan, instansi pemerintah di semua jenjang administrasi yang bertanggung jawab dalam penyelenggaraan haji, dan petugas kesehatan haji (Tim Kesehatan Haji Indonesia dan Panitia Penyelenggaran Ibadah Haji di Arab Saudi bidang kesehatan) Kebijakan Meningkatkan sistem dan manajemen penyelenggaraan kesehatan haji secara terpadu, menyeluruh baik lintas program maupun lintas sektor dengan pendekatan epidemiologi. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan haji dengan mengoptimalkan kemampuan di puskesmas, dinas kesehatan kabupaten/ kota, dinas kesehatan provinsi, embarkasi/ debarkasi haji dan di Arab Saudi. Kebijakan Mengembangkan dan meningkatkan pembinaan kesehatan calon/ jemaah haji dengan pendekatan manajemen risiko, profesional, terintegrasi lintas program, lintas sektor terkait dan mengikut sertakan peran masyarakat. Kebijakan Mengembangkan dan memperkuat jejaring surveilans dengan fokus penyakit potensial wabah terutama Meningitis meningokokus, penyakit menular baru (new

emerging diseases) dan penyakit menular yang berjangkit kembali (re emerging diseases), sistem kewaspadaan dini dan respon KLB, bencana serta musibah masal.

Kebijakan Mengembangkan dan meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia dalam

penyelenggaraan kesehatan haji dibidang pemeriksaan dan pembinaan, surveilans, Kesehatan Lingkungan, penanggulangan KLB dan musibah masal, sistem informasi kesehatan haji. Menyediakan dan meningkatkan perangkat keras dan perangkat lunak sistem informasi manajemen kesehatan haji pada setiap jenjang administrasi kesehatan. Kebijakan Menyiapkan dan menyusun daftar kebutuhan obat, alat kesehatan haji maupun distribusinya. Menjalin kerjasama lintas program, sektoral, regional Asean, bilateral dengan Pemerintah Arab Saudi maupun Internasional. Kebijakan Meningkatkan dan memantapkan sistem rekrutmen Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) di Arab Saudi bidang kesehatan dan Petugas yang menyertai jemaah haji (TKHI Kloter) melalui prosedur, kriteria serta cara penyeleksian secara berjenjang dari dinas kesehatan kabupaten/ kota, dinas kesehatan provinsi dan pusat. Kebijakan Meningkatkan kemampuan penggalian sumber daya daerah (provinsi dan kabupaten/kota) dan sumber daya yang berasal dari masyarakat dalam penyelenggaraan kesehatan haji.

Strategi Sosialisasi pemeriksaan dan pembinaan kesehatan calon jemaah haji sehingga

petugas dan masyarakat mengetahui manfaat dari pemeriksaan dan pembinaan kesehatan haji. Standarisasi pemeriksaan dan pembinaan kesehatan calon jemaah haji. Strategi Advokasi pada pengambil keputusan untuk dukungan politis dan komitmen dalam pembiayaan terutama SKD dan respon KLB, bencana dan musibah masal. Intensifikasi pemeriksaan fisik didukung pemeriksaan laboratorium yang akurat, tatalaksana kasus dengan pendekatan manajemen risiko sesuai dengan standar yang berlaku. Strategi

Swadana dalam pemeriksaan dan pembinaan kesehatan calon jemaah haji Penggalangan kemitraan dengan badan pengelola pembiayaan kesehatan seperti Asuransi Kesehatan (ASKES), Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM) dan asuransi kesehatan lainnya dalam pembinaan kesehatan haji. Strategi Fasilitasi dan asistensi metode, teknologi pemeriksaan, pembinaan serta pengukuran kualitas (quality assurance) kesehatan haji. Pengembangan metode dan materi pelatihan petugas kesehatan haji (PPIH dan TKHI) yang sesuai dengan kebutuhan di lapangan (aplikatif) Intensifikasi surveilans epidemiologi, SKD dan respon KLB

Target Seluruh Puskesmas pemeriksa kesehatan calon jemaah haji dan Dinas Kesehatan

Daerah Kabupaten/ Kota melaksanakan pemeriksaan, rujukan dan pembinaan kesehatan sesuai dengan standar. Cakupan pemeriksaan kesehatan calon jemaah haji 100 %. Cakupan tes kehamilan pada calon jemaah haji wanita pasangan usia subur ( PUS ) 100%. Target Cakupan imunisasi Meningitis meningokokus tetravalen 100 % dengan Indeks Pemakaian (IP) 9 Frekuensi KLB menurun. Menurunnya angka kunjungan dan angka kematian. Seluruh pelabuhan Embarkasi/ Debarkasi Haji melaksanakan pemeriksaan dokumen kesehatan haji sesuai dengan standar. Cakupan pengumpulan Kartu Kewaspadaan Kesehatan Jemaah Haji (K3JH) 80 % Kegiatan pokok pelayanan kesehatan haji,Pemeriksaan kesehatan calon jemaah haji,Pembinaan kesehatan calon jemaah haji, Imunisasi,Surveilans,Kesiapsiagaan Penanggulangan KLB dan Musibah Masal, Kesehatan Lingkungan,Kegiatan manajemen penyelenggaraan kesehatan haji,Perencanaan,Pengorganisasian,Pelatihan,Pembinaan

teknis, Sistem Informasi , Monitoring dan Evaluasi.

1.3 Tahap - Tahap Pemeriksaan Kesehatan Calon Jemaah Haji a. Pemeriksaan Kesehatan I b. Pemeriksaan Kesehatan II

Pemeriksaan Kesehatan I Pemeriksaan kesehatan I dilaksanakan di puskesmas oleh dokter puskesmas sebagai

pemeriksa kesehatan, dibantu tenaga keperawatan dan analis laboratorium puskesmas sebelum melunasi Biaya Perjalanan Ibadah Haji (BPIH) ke Bank Penerima Setoran (BPS) Pemeriksaan Kesehatan I Pemeriksaan kesehatan I dilakukan untuk mengetahui faktor risiko calon jemaah haji dan selanjutnya dilakukan manajemen terhadap faktor risiko tersebut sehingga calon jemaah haji mencapai kesehatan yang optimal untuk menunaikan ibadah haji. Pemeriksaan Kesehatan I Pada saat pemeriksaan kesehatan I tersebut, foto harus sudah ditempel pada lembar Surat Keterangan Kesehatan yang akan diserahkan ke BPS dan sesuai dengan wajah calon jemaah haji. Selanjutnya calon jemaah haji diingatkan bahwa setelah memperoleh kursi (seat) atau terdaftar di Siskohat, calon jemaah haji harus kembali ke puskesmas untuk dilakukan pembinaan lebih lanjut dan dibuatkan buku kesehatan Pemeriksaan Kesehatan I Pasfoto yang ditempel pada buku kesehatan dan surat keterangan kesehatan harus sama dengan pasfoto yang digunakan untuk paspor haji dan berukuran 4 x 6 kemudian dibubuhi stempel puskesmas dan harus mengenai pasfoto. Pemeriksaan Kesehatan I Bila yang diperiksa calon jemaah haji wanita sebaiknya pemeriksa kesehatan adalah dokter wanita. Apabila yang memeriksa dokter pria harus didampingi oleh perawat wanita. Data hasil pemeriksaan kesehatan calon jemaah haji harus ditulis dengan lengkap dan benar dalam BKJH dan dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya sesuai dengan lembar I Petunjuk Pengisian Buku Kesehatan Jemaah Haji terlampir cm

Pemeriksaan Kesehatan I Tenaga kesehatan harus mengisi kode diagnosis sesuai dengan hasil pemeriksaan

kesehatan calon jemaah haji, sesuai dengan lembar II petunjuk pengisian terlampir. Calon jemaah haji yang hasil pemeriksaan kesehatannya BAIK atau KURANG BAIK kesehatannya, tetapi besar harapan dapat disembuhkan sebelum keberangkatannya, maka buku kesehatannya dapat ditanda tangani langsung oleh dokter pemeriksa dengan catatan harus mengikuti pengobatan dan pembinaan kesehatan secara teratur Pemeriksaan Kesehatan I Khusus untuk calon jemaah haji wanita pasangan usia subur (PUS) perlu dilakukan pemeriksaan tes kehamilan (bagi puskesmas yang sudah mampu). Bagi yang tidak hamil ditekankan untuk mengikuti keluarga berencana (KB), untuk mencegah kehamilan sampai keberangkatan. Kemudian menanda tangani surat pernyataan pada buku kesehatan bahwa jika ternyata hamil menjelang saat keberangkatan bersedia menunda keberangkatannya ke Arab Saudi Pemeriksaan Kesehatan I Bagi wanita hamil dengan usia kehamilan kurang dari 14 minggu dan lebih dari 26 minggu harus menunda keberangkatannya sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama dan Menteri Kesehatan serta peraturan penerbangan Internasional Bagi wanita hamil dengan usia kehamilan antara 14 s/d 26 minggu dan telah divaksinasi Meningitis meningokokus tetravalen sebelum hamil diizinkan berangkat dengan syarat menanda tangani surat pernyataan bersedia menanggung segala risikonya Pemeriksaan Kesehatan I Khusus bagi calon jemaah haji usia lanjut (Usia >60 tahun ) selain dilakukan pemeriksaan laboratorium (darah dan urin) perlu dirujuk ke Rumah Sakit Kabupaten/ Kota untuk dilakukan pemeriksaan EKG, foto thorak dan kimia darah sesuai indikasi. Hasil pemeriksaan dilampirkan pada Buku Kesehatan Jemaah Haji

Pemeriksaan Kesehatan I Bagi calon jemaah haji yang batuk lebih dari 3 minggu, dilakukan pemeriksaan

laboratorium Basil Tahan Asam (BTA) dan foto thorak. Apabila hasilnya positif maka diberi pengobatan sesuai dengan ketentuan Program Pemberantasan TB Paru Nasional Pemeriksaan Kesehatan I Hasil pemeriksaan kesehatan harus ditulis sesuai kode diagnosis calon jemaah haji risti maksimal 5 kode dengan urutan pertama yang terberat. Pemeriksaan Kesehatan II Pemeriksaan kesehatan II dilaksanakan oleh Tim Penyelenggara Kesehatan Haji Kabupaten/ Kota dengan penanggung jawab Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota yang anggotanya terdiri dari Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit Umum Kabupaten/ Kota Pemeriksaan kesehatan II dilakukan terhadap seluruh calon jemaah haji untuk menentukan layak tidaknya calon jemaah haji berangkat ke Arab Saudi Pemeriksaan Kesehatan II Pelaksana pemeriksaan kesehatan II dan rujukan adalah dokter, perawat dan tenaga kesehatan lainnya (dinas kesehatan dan rumah sakit) dan atau dokter yang pernah bertugas sebagai Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) atau Tim Kesehatan Haji Daerah (TKHD) yang ditetapkan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota Tim Pelaksana Penerima Rujukan Kabupaten/ Kota adalah dokter spesialis yang ditetapkan oleh Tim Penyelenggara Kesehatan Haji Kabupaten/ Kota Pemeriksaan Kesehatan II Pada saat memeriksa calon jemaah haji, tenaga kesehatan harus memeriksa dengan teliti apakah calon jemaah haji yang diperiksa sesuai dengan foto yang terdapat dalam BKJH

Bagi calon jemaah haji wanita pasangan usia subur harus dilakukan tes kehamilan sebelum divaksinasi Meningitis meningokokus tetravalen Pemeriksaan Kesehatan II Dokter pemeriksa kesehatan II harus menentukan kesimpulan sesuai dengan hasil pemeriksaan, yang dinyatakan BAIK atau TIDAK BAIK Bagi calon jemaah haji yang BAIK kesehatannya diberikan imunisasi Meningitis meningokokus tetravalen. BKJH diisi dengan lengkap dan ditanda tangani oleh dokter pemeriksa kesehatan II dan selanjutnya dianjurkan untuk mengikuti pembinaan kesehatan hingga waktu keberangkatan ke pelabuhan Embarkasi Haji Pemeriksaan Kesehatan II Bagi calon jemaah haji yang TIDAK BAIK kesehatannya tetapi menurut dokter pemeriksa kesehatan dapat disembuhkan sebelum keberangkatan maka kesimpulan hasil pemeriksaan ditentukan setelah pengobatan terakhir dan apabila sampai dengan pengobatan terakhir tidak sembuh maka dinyatakan tidak baik kesehatannya dan ditunda/ ditolak keberangkatannya Pemeriksaan Kesehatan II Bagi calon jemaah haji penderita penyakit menular yang membahayakan diri

sendiri maupun orang lain, dilakukan pengobatan hingga tidak membahayakan lagi. Jika memerlukan pengobatan yang lama dan diperkirakan tidak sembuh hingga saat keberangkatan ke Arab Saudi, maka dokter pemeriksa kesehatan II bersama Tim Penyelenggara Kesehatan Haji Kabupaten/ Kota memutuskan menunda/ menolak keberangkatan calon jemaah haji tersebut Pemeriksaan Kesehatan II Bagi calon jemaah haji berumur lebih dari 60 tahun dan sesuai dengan indikasi agar dilengkapi dengan hasil foto thorak, EKG, dan laboratorium kimia darah, hasilnya ditulis dan dilampirkan pada BKJH

Pemeriksaan Kesehatan II Seluruh hasil pemeriksaan kesehatan II ditulis secara lengkap sesuai status

kesehatannya di BKJH dan dapat dipertanggung jawabkan akan kebenaran isinya Pemeriksaan Kesehatan II Pelanggaran terhadap pelaksanaan pemeriksaan kesehatan calon jemaah haji dapat dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Di Arab Saudi Pelayanan Medis Petugas TKHI Kloter Pelayanan obat di Sektor dilaksanakan oleh dokter Aspiran Pelayanan Medis di BPHI oleh PPIH bidang kesehatan

Tujuan Pemeriksaan Teridentifikasinya kondisi kesehatan dan faktor risiko calon jemaah haji. Tercatatnya data kondisi kesehatan dan faktor risiko calon jemaah haji secara benar dan lengkap dalam Buku Kesehatan Jemaah Haji (BKJH) Indonesia. Tujuan Pemeriksaan Berfungsinya BKJH sebagai catatan medis calon jemaah haji untuk memudahkan tindak lanjut dalam pengobatan dan perawatan di perjalanan, embarkasi haji, selama di Arab Saudi dan 14 hari sekembalinya dari Arab Saudi. Terpenuhinya diberangkatkan DI TANAH AIR Pelaksanaan pelayanan medis di tanah air dilaksanakan di puskesmas, rumah sakit kabupaten/ kota, embarkasi/ debarkasi haji. Puskesmas persyaratan kesehatan calon jemaah haji (istihitoah) yang

Memberikan pelayanan pengobatan rawat jalan, rawat inap bila tersedia dan rujukan ke rumah sakit kabupaten/ kota bila diperlukan.

Rumah Sakit Kabupaten/Kota

Memberikan pelayanan pengobatan rawat jalan, rawat inap, pemeriksaan penunjang medis (laboratorium, EKG, foto thoraks dan lain-lain), konsultasi dan rujukan spesialisasi

Memberikan jawaban konsultasi kepada dokter puskesmas yang merujuk calon jemaah haji

Dokter spesialis menentukan obat-obatan yang harus dibawa oleh calon jemaah haji risti Embarkasi/ Debarkasi Haji

Memberikan pelayanan pengobatan, rawat jalan, rawat sementara, pemeriksaan penunjang medis dan rujukan ke rumah sakit yang telah ditetapkan selama calon jemaah haji berada di asrama haji pada saat keberangkatan

Melegalisir obat-obatan yang dibawa oleh calon jemaah haji Embarkasi/ Debarkasi Haji Menerbitkan surat keterangan layak terbang bagi calon jemaah haji risiko tinggi yang sakit dan hamil

Memantau kesehatan dan memberikan pelayanan pengobatan, rawat jalan, rawat sementara, rujukan bagi jemaah haji pada saat sekembalinya dari Arab Saudi

DI PESAWAT Pelayanan medis di pesawat dilaksanakan oleh dokter dan tenaga keperawatan Kloter Memeriksa kelengkapan obat yang disediakan di pesawat. Melakukan visite secara berkala kepada calon jemaah haji risti.

DI PESAWAT Memberikan pengobatan kepada jemaah haji sakit. Memberikan penyuluhan kesehatan untuk mengurangi dampak peningkatan tekanan udara dan mabuk dalam perjalanan. Membuat Certificate of Death (COD) bagi calon/ jemaah haji yang wafat.

DI ARAB SAUDI Pelayanan medis di Arab Saudi dilaksanakan oleh dokter dan tenaga keperawatan di kloter serta PPIH di Arab Saudi bidang kesehatan sesuai daerah kerja Pelayanan medis petugas TKHI kloter Di Bandara King Abdul Aziz Jeddah dan Madinah Memantau kondisi kesehatan seluruh jemaah haji, Melapor ke wakadaker pelayanan kesehatan. Mengambil tas yang berisi paket obat dan alat kesehatan kloter Menganjurkan jemaah haji cukup istirahat makan dan minum. Memberikan pelayanan pengobatan bagi jemaah haji yang memerlukan. Melakukan rujukan ke BPHI. Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat. Selama perjalanan dari Jeddah ke Madinah/ Makkah Memantau kondisi kesehatan jemaah haji. Memberikan pelayanan pengobatan bagi jemaah haji yang memerlukan. Melakukan rujukan ke BPHI atau rumah sakit Arab Saudi (RSAS). Selama berada di Madinah, Makkah & Armina Menempatkan jemaah haji risiko tinggi dekat petugas kesehatan. Melakukan visite secara berkala terutama bagi jemaah haji risti. Menganjurkan calon jemaah haji cukup istirahat, makan dan minum. Memberikan pelayanan kesehatan/pengobatan. Melakukan rujukan ke BPHI atau RSAS. Membuat Certificate of Death (COD) bila ada jemaah haji yang wafat. Pelayanan obat di Sektor dilaksanakan oleh dokter Aspiran Memberikan pelayanan kesehatan dan pengobatan bila diperlukan. Menyediakan ambulans untuk rujukan ke BPHI atau RSAS. Meneruskan permintaan obat dari kloter ke Depo. Membagikan jatah obat untuk kloter di sektor. Pelayanan medis di BPHI oleh PPIH bidang kesehatan

Di Bandara King Abdul Aziz Jeddah (saat kedatangan)

Memberikan pelayanan pengobatan, rawat jalan, rawat sementara bagi jemaah haji yang memerlukan.

Melakukan rujukan ke RSAS atau ke BPHI Makkah dengan disertai laporan rujukan (Lru).

Menjawab konsultasi rujukan dari dokter kloter. Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat.

Di Madinatul Hujjaj - Jeddah (saat pemulangan) Memberikan pelayanan pengobatan, rawat jalan, rawat inap bagi jemaah haji yang memerlukan. Melakukan rujukan ke RSAS dengan disertai laporan rujukan (Lru) dan laporan tanda terima rujukan (Tru). Memberikan pelayanan pulang dini atau tidak bersama kloternya, perlu disertai resume riwayat penyakit dan pengobatannya (Rpp). Menyerah terimakan pasien pulang dini beserta resume penyakit dan pengobatannya (Rpp) kepada dokter kloter yang akan mendampingi. Menjawab konsultasi rujukan dari dokter kloter. Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat.

Di Madinah Di Airport Madinah (saat kedatangan dan pemulangan)

Melakukan rujukan ke BPHI Madinah atau ke RSAS dengan disertai laporan rujukan (Lru).

Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat. Di BPHI

Memberikan pelayanan pengobatan, rawat jalan, rawat inap bagi jemaah haji yang memerlukan.

Melakukan rujukan ke RSAS dengan disertai laporan rujukan (Lru) dan laporan tanda terima rujukan (Tru).

Memberikan pelayanan kesehatan gigi. Di BPHI

Memberikan pelayanan pulang dini atau tidak bersama kloternya, perlu disertai resume riwayat penyakit dan pengobatannya (Rpp).

Menyerah terimakan pasien pulang dini beserta resume penyakit dan pengobatannya (Rpp) kepada dokter kloter yang akan mendampingi. Di BPHI

Menjawab konsultasi rujukan dari dokter kloter. Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat.

Di Makkah Memberikan pelayanan rawat jalan. Memberikan pelayanan rawat inap. Memberikan pelayanan kegawat daruratan dan spesialistik. Memberikan pelayanan rujukan ke RSAS disertai formulir Lru dan Tru. Memberikan pelayanan kesehatan rujukan dari kloter. Di Makkah

Memberikan pelayanan penunjang kesehatan terbatas. Memberikan jawaban konsultasi rujukan dari kloter. Menyeleksi dan melayani jemaah haji sakit yang ikut safari wukuf. Mendampingi Tawaf Ifadhah bagi jemaah haji sakit yang memerlukan pengawasan petugas kesehatan.

Memberikan pelayanan pulang dini atau pulang tidak bersama kloternya disertai resume riwayat penyakit dan pengobatannya (Rpp). Di Makkah

Menyerah terimakan pasien pulang dini atau tidak bersama kloternya beserta resume riwayat penyakit dan pengobatannya (Rpp) kepada dokter BPHI.

Melaksanakan evakuasi jemaah sakit ke Jeddah dan Madinah disertai formulir evakuasi.

Memberikan pelayanan kesehatan gigi. Memberikan pelayanan dan konsultasi gizi dietetik. Membuat Certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat. Di Arafah Mina (Armina)

Memberikan pelayanan rawat jalan. Memberikan pelayanan rujukan ke BPHI Makkah atau ke RSAS disertai formulir Lru dan Tru.

Memberikan pelayanan kegawat daruratan. Memberikan pelayanan kesehatan rawat inap.

Di Arafah Mina (Armina) Memberikan pelayanan kesehatan rujukan dari kloter. Memberikan pelayanan penunjang kesehatan terbatas. Memberikan pelayanan dan konsultasi gizi dietetik. Membuat certificate of Death (COD) bagi jemaah haji yang wafat.

Imunisasi Meningitis Meningokokus Tujuan imunisasi meningitis meningokokus tetravalen untuk memberikan kekebalan

tubuh terhadap penyakit Meningitis meningokokus tertentu, sesuai dengan vaksin yang diberikan pada calon jemaah haji PENATALAKSANAAN IMUNISASI Meningitis meningokokus Imunisasi Meningitis meningokokus tetravalen pada calon jemaah haji diberikan minimal 10 hari sebelum keberangkatan ke Arab Saudi. Bila imunisasi diberikan kurang dari 10 hari sejak keberangkatan ke Arab Saudi harus diberikan profilaksis dengan Ciprofloxacin 500 mg dosis tunggal Pelaksanaan imunisasi bersamaan dengan pemeriksaan kesehatan II di Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota. o Komposisi Vaksin dan Kemasan Vaksin mencevak ACW135Y adalah preparat polisacharida murni yang diambil dari bahan Neisseria meningitidis group ACW135Y. Terdapat dua kemasan yaitu; dosis tunggal dan multi dosis (10 dosis). o Cara Penyimpanan Vaksin

Penyimpanan vaksin dalam lemari es pada suhu 2 8oC Pelarut dapat disimpan dalam suhu kamar o Cara Pelarutan dan Cara Imunisasi

Ambil cairan pelarut, seluruh cairan pelarut disedot ke dalam semprit kemudian dimasukkan ke dalam botol vaksin, kocok perlahan-lahan sampai vaksin larut semua

Vaksin yang telah dilarutkan disimpan dalam thermos es atau lemari es dengan suhu 2- 80 C

Vaksin diberikan dengan dosis 0,5 cc untuk umur 2 tahun keatas dan 0,3 cc untuk umur dibawah 2 tahun o Cara Pelarutan dan Cara Imunisasi

Kulit di lengan kiri atas di desinfeksi dengan kapas alkohol

kemudian dengan

menggunakan semprit 1 cc vaksin disuntikkan secara subkutan dalam Vaksin yang telah dilarutkan dan atau sisa vaksin yang telah dipakai tidak dapat digunakan lagi setelah delapan jam Efikasi Vaksin, Daya Lindung dan Imunisasi Ulang (Revaksinasi) Efikasi vaksin : 95 % Daya lindung/ proteksi kekebalan : 2 tahun, antibody terbentuk 10 hari setelah imunisasi. Imunisasi ulang dilakukan setelah 2 tahun. o Kontra Indikasi Wanita hamil, panas tinggi serta bagi mereka yang peka atau alergi terhadap phenol. Kejadian Ikutan Paska Imunisasi (KIPI) Hampir tidak ada, kadang-kadang timbul bercak kemerahan (skin rash) yang sangat ringan dan dapat terjadi Syok Anaphilaksis (renjatan) Bila terjadi syok dapat diatasi dengan suntikan Adrenalin 1 : 1000 dengan dosis 0,2 0,3 cc secara Intra Musculair (IM) Untuk tindakan pengamanan bagi calon jemaah haji setelah diimunisasi meningitis meningokokus tetravalen dianjurkan menunggu 30 menit. Pencatatan Setelah imunisasi meningitis meningokokus tetravalen kemudian dicatat pada kartu International Certificate of Vaccination (ICV): nama calon jemaah haji, nomor

paspor, tanggal imunisasi, nama vaksin, nomor vaksin/batch number dan dosis. Pencatatan ICV ditanda tangani oleh dokter, baik dokter Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota atau dokter yang ditunjuk, dokter Kepala KKP Embarkasi/ dokter yang ditunjuk dan distempel Port Health Authority (bukan stempel dinas kesehatan kabupaten/ kota atau puskesmas).

Pencatatan Bagi calon jemaah haji yang tidak mempunyai bukti imunisasi Meningitis meningokokus tetravalen harus imunisasi di pelabuhan Embarkasi dan diberi kartu ICV serta minum Cyprofloxacin 500 mg dosis tunggal sebagai profilaksis.

Surveilans Epidemiologi (SE) TUJUAN adalah mencegah keluarnya penyakit menular dari Indonesia dan masuknya penyakit menular dari luar negeri yang mungkin terbawa oleh calon/ jemaah haji ke Indonesia, mengetahui distribusi penyakit, kematian menurut waktu dan tempat serta faktor risiko yang terdapat pada calon/ jemaah haji Indonesia KEGIATAN Pengumpulan, pengolahan, analisis dan disiminasi data atau informasi, dilakukan sejak calon jemaah haji melakukan pemeriksaan kesehatan di daerah asal, diperjalanan, selama di Arab Saudi dan setelah kembali dari Arab Saudi sampai ke daerah asal selama 14 hari. Pengamatan terhadap jemaah haji sakit dan wafat baik di Arab Saudi, di embarkasi/ debarkasi haji dan sekembalinya dari Arab Saudi.

KEGIATAN Pengamatan terhadap kesehatan lingkungan di Indonesia dan Arab Saudi. Sumber data SE kesehatan haji meliputi hasil pemeriksaan kesehatan calon jemaah haji di puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten/ kota, laboratorium, rumah sakit dan unit-unit rujukan lainnya baik di Indonesia maupun di Arab Saudi.

SASARAN Sasaran SE meliputi penyakit menular sesuai dengan ketentuan Undang-undang Karantina, Undang-undang Wabah Penyakit Menular, International Health

Regulation (IHR), penyakit tidak menular, keracunan dan kesehatan lingkungan.

BAB III
KESIMPULAN & SARAN
Kesimpulan Penyelenggaraan ibadah haji bertujuan untuk memberikan pembinaan, pelayanan dan perlindungan yang sebaik-baiknya melalui sistem dan manajemen penyelenggaraan yang terpadu agar pelaksanaan ibadah haji dapat berjalan dengan aman, tertib, lancar dan nyaman sesuai dengan tuntunan agama serta jemaah haji dapat melaksanakan ibadah haji secara mandiri sehingga diperoleh haji mabrur.

Saran Untuk calon jemaah haji sebelum pergi ke tanah suci sebaiknya memeriksakan kesehatan secara rutin di puskesmas, rumah sakit, atau pos pelayanan kesehatan terdekat, atau kepada pelayan kesehatan yang sudah ditujukan. Sehingga apabila terdapat gejala kelainan kesehatan akan dapat segera diatasi.

Daftar Pustaka

Akperkapuas.files.worspress.com/2010/04/kesehatan- haji Almazinni, Prima .2001. Buku Kesehatan Jemaah Haji, Jakarta ; grafindo Adningsih, 2003. Tidak Merokok Adalah Investasi, Interaksi Media Promosi Kesehatan Indonesia No XIV, Jakarta. Agustina, 1999. Pencahayaan dan Perhawaan Terhadap Perumahan Penderita TB Paru, Cermin Dunia Kedokteran, No.84. Alfrida, 2003. Perumahan Sehat, Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Depkes R.I. Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai