Anda di halaman 1dari 14

GANGGUAN KECEMASAN

Pengertian Kecemasan
Lazarus (1969), kecemasan merupakan suatu respon dari pengalaman yang dirasa tidak menyenangkan dan di ikuti perasaan gelisah, khawatir, dan takut. Kecemasan merupakan aspek subjektif dari emosi seseorang karena melibatkan faktor perasaan yang tidak menyenangkan yang sifatnya subjektif dan timbul karena menghadapi tegangan, ancaman kegagalan, perasaan tidak aman dan konflik dan biasanya individu tidak menyadari dengan jelas apa yang menyebabkan ia mengalami kecemasan. The New Encyclopedia Britannica (1990) kecemasan atau anxiety adalah suatu perasaan takut, kekuatiran atau kecemasan yang seringkali terjadi tanpa ada penyebab yang jelas Alex Sobur: Kecemasan adalah ketakutan yang tidak nyata, suatu perasaan terancam sebagai tanggapan terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak mengancam

Perbedaan Kecemasan dengan Rasa Takut


Kecemasan Rasa takut

Penyebab yang jelas dan adanya faktafakta atau keadaan yang benar-benar membahayakan

Penyebab tidak jelasa, karena merupakan suatu prasangka pribadi yang menyebabkan seseorang mengalami kecemasan.

Pendekatan-pendekatan kecemasan :
1. Psikoanalitik menyatakan bahwa sumber-sumber kecemasan adalah adanya suatu konflik bawah sadar. Freud meyakini bahwa kecemasan merupakan hasil dari konflik antara dorongan-dorongan id dan desakandesakan ego, dan superego. Dorongan ini dapat merupakan ancaman bagi setiap individu karena berlawanan dengan nilai-nilai personal dan social (Atkinson, dkk, 1983 : 431-432). Teori perilaku menyatakan bahwa Kecemasan berasal dari suatu respon terhadap stimulus khusus (fakta). Teori Interpersonal Menjelaskan bahwa kecemasan terjadi dari ketakutan akan penolakan antar individu, sehingga menyebabkan individu bersangkutan merasa tidak berharga. Teori Biologik Kecemasan ini dapat disebabkan oleh penyakit fisik atau keabnormalan, tidak oleh konflik emosional. (Rockwell cit stuart & sundeens, 1998).

2. 3.

4.

Jenis-jenis kecemasan menurut Freud (dalam Suryabrata, 1982)


1. Kecemasan neurotis yang timbul karena id (rangsangan insting yang menuntut pemuasan segera) muncul sebagai suatu rangsangan yang mendorong ego untuk melakukan hel-hal yang tidak dapat diterima oleh lingkungan. Ciri kecemasan neurotic yang dapat dilihat dengan jelas adalah ketakutan yang tegang dan tidak rasional phobia). 2. Kecemasan moral, individu yang superego berkembang baik cenderung untuk merasa berdosa apabila ia melakukan atau bahkan berpikir untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan norma-norma moral. Kecemasan moral ini juga mempunyai dasar dalam realitas karena dimasa yang lampau orang telah mendapatkan hukuman sebagai akibat dari perbuatan yang melanggar kode moral dan mungkin akan mendapatkan hukuman lagi. 3. kecemasan realistis, kecemasan yang timbul karena adanya ancaman dari dunia luar. Kecemasan ini sering kali di interpretasikan sebagai rasa takut. Kecemasan realistis ini adalah kecemasan yang paling pokok sedangkan dua kecemasan yang lain (neurotik dan moral) berasal dari kecemasan ini.

Klasifikasi Tingkat Kecemasan (Townsend, 1996).


1) Kecemasan ringan; Kecemasan ringan berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan seharihari dan menyebabkan seseorang menjadi waspada dan meningkatkan lahan persepsinya. Kecemasan ringan dapat memotivasi belajar dan menghasilkan pertumbuhan dan kreatifitas. Manifestasi yang muncul pada tingkat ini adalah kelelahan, kesadaran tinggi, mampu untuk belajar, motivasi meningkat dan tingkah laku sesuai situasi.

2. Kecemasan sedang; Memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada masalah yang penting dan mengesampingkan yang lain sehingga seseorang mengalami perhatian yang selektif, namun dapat melakukan sesuatu yang terarah. Manifestasi yang terjadi pada tingkat ini yaitu kelelahan meningkat, kecepatan denyut jantung dan pernapasan meningkat, ketegangan otot meningkat, bicara cepat denganvolume tinggi, lahan persepsi menyempit, mampu untuk belajar namun tidak optimal, kemampuan konsentrasi menurun, perhatian selektif dan terfokus pada rangsangan yang tidak menambah ansietas,mudah tersinggung, tidak sabar, mudah lupa, marah dan menangis.

3. Kecemasan berat; Seseorang dengan kecemasan berat cenderung untuk memusatkan pada sesuatu yang terinci dan spesifik, serta tidak dapat berpikir tentang hal lain. Orang tersebut memerlukan banyak pengarahan untuk dapat memusatkan pada suatu area yang lain. Manifestasi yang muncul pada tingkat ini adalah mengeluh pusing, sakit kepala, tidak dapat tidur (insomnia), sering kencing, diare, berfokus pada dirinya sendiri, perasaan tidak berdaya, bingung. 4. Panik; Orang yang sedang panik tidak mampu melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan. Tanda dan gejala yang terjadi pada keadaan ini adalah susah bernapas, pucat, tidak dapat berespon terhadap perintah yang sederhana, berteriak, menjerit, mengalami halusinasi dan delusi.

Efek fisiologis kecemasan


Kardiovaskuler: berdebar-debar, TD, TD, N . Pernafasan: nafas pendek, dada sesak, nafas dangkal, rasa tercekik, terengah-engah. Neuromuskuler: refeks, terkejut, mata berkedipkedip, insomnia, tremor, kaku-kaku, gelisah, wajah tegang, kelemahan umum, gerakan lambat, kaki goyah.

Efek fisiologis kecemasan


Gastrointestinal (sistem pencernaan): hilang nafsu makan, menolak makan, abdomen tdk nyaman, mual, perih, diare.

Sistem perkemihan: tekanan utk b.a.k., sering b.a.k.


Kulit: wajah kemerahan, gatal-gatal, rasa panas dingin, wajah pucat, berkeringat seluruh tubuh.

Respon Perilaku
Motorik: gelisah, ketegangan fisik, tremor, sering kaget, bicara cepat, kurang koordinasi, cenderung celaka, menarik diri, menghindar, menahan diri, hiperventilasi. Kognitif: gg perhatian, tak bisa konsentrasi, pelupa, salah tafsir, pikiran blocking, menurunnya lahan persepsi, bingung, kesadaran diri berlebihan, waspada berlebihan, hilangnya obyektivitas, takut hilang kontrol, takut luka/mati. Afektif: tdk sabar, tegang, nervous, takut berlebihan, teror, gugup, sangat gelisah

Cara mengatasi kecemasan (Keren Horney)


A. Mengatasi kecemasan dengan berinteraksi dengan orang lain 1. 2. Gaining affection: jika kamu mencintaiku, kamu tidak akan menyakitiku Being submissive : jika saya tidak melawan, maka saya tidak akan disakiti. Orang akan menghindari melakukan sesuatu yang bertolak belakang dengan orang lain

3.

Attaining power (achieving power) :


Jika aku berkuasa, maka tidak ada seorangpun yang dapat menyakitiku. Orang akan melakukan kompensasi terhadap ketidakberdayaannya dan mendapatkan rasa aman melalui pencapaian prestasi atau melalui perasaan superioritasnya melebihi orang lain.

B. Mengatasi kecemasan dengan menjauhi orang lain


Withdrawing : jika aku tidak tergantung pada orang lain, maka tidak seorangpun dapat menyakitiku

Diagnosis Keperawatan
Terhadap Gangguan Kecemasan

Tujuan
Menurunkan tingkat kecemasan klien. Mendukung dan melindungi klien

Tindakan Keperawatan Pada Kecemasan


1. Bina hubungan saling percaya:

Dengar dengan hangat dan responsif Beri waktu kepada klien untuk berespon Beri dukungan utk ekspresi diri.
Bantu klien mengekspresikan perasaan. Bantu klien menghubungkan perilaku dg perasaan klien. Memvalidasi kesimpulan dan asumsi. Bantu klien menghubungkan situasi dan interaksi yg menimbulkan kecemasn. Bantu klien meninjau kembali penilaian klien thd stresor yg dirasa mengancam dan menimbulkan konflik. Mengaitkan pengalaman saat ini dg pengalaman masa lalu.

2. Bantu klien mengenal kecemasannya:

3. Memperluas kesadaran berkembangnya kecemasan:

4. Bantu klien mempelajari koping yg baru



Menggali pengalaman klien menghadapi ansietas sebelumnya. Tunjukkan akibat negatif koping yg saat ini. Dorong klien untuk mencoba koping adaptif yg lalu Memusatkan tanggung jawab perubahan pada klien Terima peran aktif klien. Mengaitkan hubungan sebab-akibat keadaan ansietasnya. Bantu klien menyusun kembali tujuan memodifikasi perilaku Anjurkan penggunaan koping yg baru