Anda di halaman 1dari 59

KARAKTERISTIK KIMIA DAN FISIK SISIK IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy)

VANADIA YOGASWARI C34102067

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009

RINGKASAN
VANADIA YOGASWARI. C 34102067. Karakteristik Kimia dan Fisik Sisik Ikan Gurami (Osphronemus gouramy). Dibimbing oleh NURJANAH dan RUDDY SUWANDI. Sisik ikan merupakan limbah yang belum dimanfaatkan dengan optimal. Sisik ikan dalam skala industri (diperoleh dari industri fillet ikan) dapat dimanfaatkan sebagai sumber kolagen, sedangkan dalam skala rumah tangga biasanya hanya dibuang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi sisik ikan dengan menenentukan rendemen, karakteristik kimia dan fisik, dan mengetahui kemungkinan adanya komponen aktif dalam sisik ikan. Jika tujuan tersebut telah diperoleh, maka yang ingin diketahui selanjutnya adalah pengaruh bobot ikan terhadap kandungan sisik ikan. Pengaruh bobot ikan terhadap kandungan sisik ikan diketahui dengan menggunakan tiga kelompok bobot yang berbeda, yaitu rata-rata 0,3, 1,2, dan 3,1 kg masing-masing tiga ulangan. Pada tiap kelompok bobot dilakukan analisis proksimat, pengukuran kadar kalsium, kitin, pH, ketebalan, dan diameter. Pada bobot ikan dengan rendemen terbanyak dilakukan uji fitokimia (alkaloid, steroid, saponin, fenol hidrokuinon, molisch, benedict, biuret, dan ninhidrin). Sisik ikan diperoleh dari ikan gurami dengan bobot 2603315 gram. Rendemen sisik gurami berkisar antara 3,0-5,7 %. Sisik gurami mengandung air 30,036,8 %, abu 18,7-26,3 %, lemak 0,1-1,0 %, protein 29,8-40,9 %, karbohidrat by differences 2,0-5,7 %, kitin 0,4-3,7 %, kalsium 5,0-8,6 %. Tingkat keasaman sisik gurami berkisar antara 7,7-8,7 yang berarti sisik gurami bersifat basa. Ketebalan sisik berkisar antara 20-70 m dan diameternya berkisar antara 9-21 mm. Berdasarkan uji fitokimia, sisik gurami mengandung alkaloid, karbohidrat, senyawa peptida, dan asam amino. Bobot gurami tidak berpengaruh nyata terhadap rendemen, kadar air, abu, protein, lemak, dan kalsium. Bobot gurami berpengaruh pada kadar kitin, semakin besar bobot ikan semakin rendah kadar kitin sisiknya.

KARAKTERISTIK KIMIA DAN FISIK SISIK IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy)

Skripsi

Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Perikanan pada Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor

Oleh:

Vanadia Yogaswari C34102067

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009

PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI DAN SUMBER INFORMASI Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul: KARAKTERISTIK KIMIA DAN FISIK SISIK IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy) Adalah benar merupakan hasil karya sendiri dan belum pernah diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan tinggi manapun. Semua sumber data dan informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi ini. Bogor, Januari 2009

VANADIA YOGASWARI C34102067

SKRIPSI
Judul : KARAKTERISTIK KIMIA DAN FISIK SISIK IKAN GURAMI (Osphronemus gouramy) : C34102067

Nama Mahasiswa : Vanadia Yogaswari Nomor Pokok

Menyetujui,

Pembimbing I

Pembimbing II

Ir. Nurjanah M.S NIP. 131 578 848

Dr. Ir. Ruddy Suwandi, MS, M.Phil NIP. 131 474 001

Mengetahui, Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Prof. Dr. Ir. Indra Jaya, M.Sc. NIP. 131 578 799

Tanggal kelulusan :

RIWAYAT HIDUP
Penulis bernama lengkap Vanadia Yogaswari, dilahirkan di Pare-Pare, Sulawesi Selatan, pada tanggal 2 Juni 1984, sebagai anak kedua dari empat bersaudara, dari pasangan Bapak Samsul Arifin dan Ibu Ina Indreswary. Penulis pernah bersekolah di Taman Kanak-kanak Al Tirah Ujung Pandang, Sekolah Dasar Negeri (SDN) Mangkukusuman 9 Tegal, SDN 1 Banda Aceh, Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri 1 Palembang, dan Sekolah Menengah Umum Negeri (SMUN) 1 Palembang. Pada tahun 2002

penulis menyelesaikan pendidikan dari SMUN 1 Malang dan pada tahun yang sama lulus Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB), diterima di Program Studi Teknologi Hasil Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Selama menjalani studi di IPB, penulis bergabung dalam organisasi kemahasiswaan yaitu Lembaga Dakwah Fakultas (LDF), Majelis Talim Al Marjan FPIK IPB (2003 dan 2006) dan Lembaga Dakwah Kampus, Badan Kerohanian Islam Mahasiswa IPB (2004-2005), sebagai staf Biro Opini dan Syiar pada Departemen Keputrian.

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas limpahan rahmat, hidayah dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul Karakteristik Kimia dan Fisik Sisik Ikan Gurami (Osphronemus gouramy). Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah Muhammad SAW, khatamun nabiyyin. Penulis menghaturkan jazakumullah bil jannah atas segala kebaikan, kepada: 1. Keluarga Besar penulis: Ayah dan Ibu. Kakak dan adik-adik. Paman-paman, bibi-bibi semuanya. 2. Ibu Ir. Nurjanah M.S selaku pembimbing skripsi pertama. Terima kasih atas kesabaran dan kebaikan hati Ibu selama ini. 3. Bapak Dr. Ir. Ruddy Suwandi, MS, M.Phil selaku pembimbing skripsi kedua. Terima kasih atas kesabaran dan kebaikan hati Bapak selama ini. 4. Bapak Dr. Ir. Agoes M. Jacoeb, MS dan Bapak Uju, S.Pi, M.Si selaku dosen penguji. Terima kasih atas banyak masukan yang telah diberikan. 5. Bapak Bambang Riyanto, S.Pi, M.Si selaku dosen pembimbing akademik. 6. Keluarga Besar THP: Bapak-bapak dan Ibu-ibu dosen yang selalu memberi motivasi. Ibu Desniar yang pernah menjabat sebagai Ketua Komisi

Pendidikan (Komdik), Bapak Dr. Ir. Agoes M. Jacoeb selaku Ketua Komdik. Laboran-laboran yang luar biasa pelayanannya, Bu Emma, Mas Saepul dan Ka Zaki. Staf TU yang sabar mengurusi segala keperluan mahasiswa. Bibi atas informasi-informasinya terkait dengan keberadaan dosen. Rekan-rekan seangkatan (39) yang amat peduli pada nasib kelulusan rekannya dengan selalu menanyakan kemajuan studi penulis, dan Dina the last partner. Senior (38; Mba Yanti the last partner dan Mba Sarah, 37, 36 dan 35) yang memberi banyak bekal ke-THP-an. Junior [40, 41 (partner-partner

penelitian, warga Laboratorium Mikrobiologi dan Biokimia Hasil Perairan), 42, 43]. 7. Keluarga Besar FPIK.

8. Keluarga Besar IPB. Staf LSI yang sabar menanti para mahasiswa yang beraktivitas di dalamnya bahkan hingga malam. 9. Keluarga Besar Pejuang Islam Kffah: Apa jadinya penulis tanpa pemikiran revolusioner itu. Euis, Mba Meti, Nindira, Noneng, dan Nauli atas bantuan teknis yang diberikan. 10. Keluarga Besar 106A. Semoga menjadi tempat berteduh yang ideologis. Amin. Penulis benar-benar menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih banyak kekurangan. Kritik dan saran siap diterima, walau demikian semoga

skripsi ini tetap dapat memberikan manfaat bagi para pembacanya.

Darmaga, Januari 2009

Vanadia Yogaswari

DAFTAR ISI
Halaman DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... v DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... vii 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ........................................................................................ 1 1.2. Tujuan ..................................................................................................... 2 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sisik Gurami (Oshpronemus gouramy) .................................................. 3 2.2. Komposisi Kimia Bahan ......................................................................... 4 2.2.1. Air . 4 2.2.2. Lemak ... 5 2.2.3. Protein ... 5 2.2.4. Mineral .. 6 2.2.5. Karbohidrat ... 6 2.2.6. Kitin .. 6 2.2.7. Kalsium ..... 7 2.2.8. Komponen aktif .... 7 2.3. Potensi Sisik Ikan 8 3. METODOLOGI 3.1. Waktu dan Tempat .. 9 3.2. Bahan dan Alat .... 9 3.3. Metode Penelitian ........... 10 3.3.1. Rendemen ..... 11 3.3.2. Karakterisasi fisik ............. 12 1) Pengukuran diameter .............................................................. 12 2) Pengukuran ketebalan ............................................................. 12 3.3.3. Karakterisasi kimia ....... 13 a. Analisis proksimat .... 13 1) Kadar air (Apriyantono et al. 1989) ..................................... 13 2) Kadar abu (Apriyantono et al. 1989) ................................... 13 3) Kadar protein (Apriyantono et al. 1989) .............................. 14 4) Kadar lemak (Apriyantono et al. 1989) ............................... 14 5) Kadar karbohidrat (by differences) ....................................... 15 b. Kalsium (Apriyantono et al. 1989) ........................................... 15 c. Kitin (Suptijah et al. 1992) ................... 16 d. Pengukuran pH ..............17

e. Uji fitokimia .............. 17 1) Uji alkaloid ........................................17 2) Uji steroid ..............................................................................17 3) Uji saponin ............................. .............................................. 18 4) Uji fenol hidrokuinon ............................................................ 18 5) Uji molisch ............................................................................ 18 6) Uji benedict ........................................................................... 18 7) Uji biuret ............................................................................... 18 8) Uji ninhidrin .......................................................................... 18 3.4. Rancangan Percobaan dan Analisis Data ........ 18 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Rendemen Sisik Gurami .................................. 20 4.2. Karakteristik Fisik Sisik Gurami ................................ 21 4.3. Karakteristik Kimia Sisik Gurami .................................. 22 4.3.1. Analisis proksimat 22 1) Protein ...................................................................................... 23 2) Air ............................................................................................. 24 3) Abu ........................................................................................... 24 4) Lemak ....................................................................................... 24 5) Karbohidrat ............................................................................... 25 4.3.2. Kalsium ......... 25 4.3.3. Kitin ...... 26 4.3.4. Nilai pH ..................... 27 4.4. Kandungan Komponen Aktif .. 28 5. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan ..... 31 5.2. Saran ... 31 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 32 LAMPIRAN ...................................................................................................... 35

DAFTAR GAMBAR

Halaman 1. Sisik ikan tipe stenoid pada ikan bertulang punggung (bony ridge) (Lagler et al. 1977) ......................................................................................... 4 2. Struktur kitin (Richards 1951) ........................................................................ 7 3. Diagram alir metode penelitian ......................................................................11 4. Ilustrasi letak sisik terbesar pada gurami .......................................................12 5. Histogram rata-rata rendemen sisik gurami....................................................20 6. Ilustrasi gurami beserta gambar bentuk-bentuk sisik yang tersebar di beberapa bagian tubuh gurami ........................................................................22 7. Diagram pie rata-rata proksimat sisik gurami tiap kelompok bobot ..............23 8. Histogram rata-rata kadar kalsium sisik gurami .............................................25 9. Histogram rata-rata kadar kitin sisik gurami ..................................................27 10. Histogram rata-rata pH sisik gurami ..............................................................28

DAFTAR TABEL

Halaman 1. Rata-rata hasil pengukuran ketebalan dan diameter sisik gurami ................... 21 2. Hasil uji fitokimia sisik gurami ......................................................................29

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman 1. Kondisi sisik gurami ..................................................................................... 35 2. Data gurami yang digunakan sebagai sampel penelitian .............................. 36 3. Data rendemen sisik gurami ..........................................................................37 4. Hasil pengukuran ketebalan dan diameter sisik gurami ............................... 38 5. Data karakteristik kimia sisik gurami ........................................................... 39 6. Gambar hasil uji fitokimia sisik gurami ....................................................... 45

1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Ikan merupakan salah satu bahan makanan yang mengandung berbagai macam zat nutrisi. Diantara produk protein hewani dan nabati, ikan masih Disaat komoditi sapi diterpa isu sapi gila,

menjadi pilihan sumber protein.

penyakit kuku dan mulut, sementara komoditi ayam diterpa isu flu burung dan ayam tiren (mati kemaren) yang berakibat buruk bagi kesehatan manusia dan berlabel tidak halal, ikan menjadi sumber protein yang aman. Penggunaan ikan skala industri maupun skala rumah tangga, menjadikan daging ikan sebagai bahan baku utama. Ini berarti bagian-bagian tubuh ikan selain dagingnya disebut sebagai hasil samping (by-product). Rata-rata bagian daging ikan yang dapat dimakan (edible portion) sebanyak 40-50 % (Trilaksani 2004). Berarti selebihnya tidak dimakan. Bagian tubuh ikan yang biasanya

menjadi limbah adalah sisik, kulit, tulang, insang, semua organ dalam seperti pankreas, hati, jantung, gonad, gelembung renang, dan usus. Limbah bukannya tidak dimanfaatkan atau hanya dibuang saja. Berdasarkan konsep zero waste system yang diusung program Silarsatu (Sistem Pengelolaan Reaktor Sampah Terpadu) (Kastaman dan Kramadibrata 2007), limbah bisa saja dijadikan sebagai pupuk alami atau kompos yang ramah lingkungan. Ikanpun dapat dimanfaatkan dengan prinsip zero waste. Kulit ikan dapat dijadikan kerajinan kulit, gelatin, dan kerupuk. Tulang, kepala, dan sirip diambil asam lemak omega-3 dan gelatinnya atau dijadikan tepung tulang sebagai tambahan kalsium pakan ternak. Jeroan ikan diantaranya diambil enzim dan fish oilnya, dijadikan kecap ikan dan silase (pakan ternak) (Trilaksani 2004). Sisik ikan berpotensi sebagai sumber alternatif kolagen. Kolagen terdapat pada sisik ikan sardin dalam bobot kering sebesar 50,9 %, red sea bream 37,5 %, dan Japanese sea bass 41,0 % (Nagai et al. 2004). Sisik sebagai by-product dari industri fillet ikan jumlahnya besar sehingga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku kolagen, namun sisik pada konsumer kecil biasanya hanya dibuang. Sisik ikan skala kecil ini belum dimanfaatkan secara optimal karena belum diketahui potensinya. Potensi tersebut dapat

diketahui jika tersedia data-data mengenai kandungan sisik. Belum adanya data mengenai kandungan sisik, mendorong penelitian tentang hal tersebut. Informasi mengenai beberapa komposisi kimia sisik ikan yang akan diperoleh dalam penelitian ini, diharapkan dapat menjadi jembatan untuk mengetahui potensi sisik ikan terutama pada skala kecil. Penelitian ini menggunakan sisik ikan yang berasal dari ikan gurami dengan varietas (strain) yang tidak seragam, sebab dalam penjualannya kepada konsumen tidak dibeda-bedakan varietasnya. Gurami merupakan jenis ikan air tawar yang paling unggul dari segi tingginya permintaan dan kestabilan harga (Him 2007). Sehingga jika sisik dimanfaatkan sebagai bahan baku produksi, ketersediaannya juga stabil dan kontinyu. 1.2. Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui potensi sisik ikan, dengan: 1) Menentukan persentase rendemen sisik ikan gurami. 2) Menentukan komposisi kimia dan beberapa karakteristik fisik sisik ikan gurami. 3) Melakukan uji komponen aktif dalam sisik ikan gurami. 4) Menentukan pengaruh bobot ikan gurami terhadap rendemen dan komposisi kimia sisiknya.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Sisik Gurami (Oshpronemus gouramy) Sebagian besar ikan tubuhnya ditutupi oleh sisik. Sisik berasal dari

lapisan kulit yang dinamakan dermis, sehingga kulit sering disebut rangka dermis. Beberapa ikan sisiknya menjadi keras karena bahan penyusunnya. Ikan yang tingkat evolusinya lebih modern, kekerasan sisiknya sudah tereduksi menjadi sangat lentur (Rahardjo et al. 1988). Sisik ikan adalah jaringan yang mengandung osteoblast dan osteoclast seperti yang ditemukan pada tingkat vertebrata yang lebih tinggi, namun regulasi aktivitas sel dalam jaringan masih sedikit diketahui (Rotllant et al. 2005). Sisik juga mempunyai karakteristik yang ditemukan dalam struktur-struktur lain seperti tulang, gigi, dan urat daging yang bermineral. Semua bahan ini sebagian besar dibentuk oleh suatu komponen

organik (yaitu kolagen), suatu komponen mineral (yaitu hydroxyapatite) dan air (Torres et al. 2007). Susunan sisik yang seperti genting akan mengurangi gesekan dengan air sehingga ikan dapat berenang dengan lebih cepat (Rahardjo et al. 1988). Bagian sisik yang menempel ke tubuh kira-kira separuhnya. Penempelannya tertanam ke dalam sebuah kantung kecil di dalam dermis. Bagian yang tertanam pada tubuh disebut anterior, transparan dan tidak berwarna. Bagian yang terlihat adalah

bagian belakang (posterior), berwarna karena mengandung butir-butir pigmen (kromatofor). Berdasarkan bentuk dan kandungan bahan, sisik ikan dibedakan menjadi lima jenis yakni plakoid, kosmoid, ganoid, sikloid dan stenoid (Rahardjo et al. 1988). Jenis sisik gurami adalah stenoid Nikolskii (1961). Sisik stenoid terdapat pada sebagian besar golongan Osteichthyes, yang masing-masing terdapat pada golongan ikan berjari-jari sirip lemah (Malacopterygii). Sisik ini sangat tipis, fleksibel, transparan dan tidak mengandung dentin ataupun enamel. Bagian-

bagian sisik sikloid pada dasarnya sama dengan sisik stenoid, kecuali bagian posterior sisik stenoid dilengkapi dengan stenii (semacam gerigi kecil). Bentuk sisik stenoid dicantumkan pada Gambar 1.

bagian yang tertanam pada dermis alur (radii/radius)

bagian yang tampak

anulus I fokus geligi (stenii) garis tepi depan kromatofor

sirkulus; garis gelap

Gambar 1 Ilustrasi sisik ikan tipe stenoid pada ikan bertulang punggung (bony ridge) (Lagler et al. 1977). 2.2. Komposisi Kimia Bahan Kebanyakan komponen kimia organisme hidup merupakan senyawa organik yang berunsur atom karbon, yang secara kovalen diikat oleh atom-atom karbon lainnya dan oleh hidrogen, oksigen, atau nitrogen. Kimiawi organisme hidup terorganisasi pada unsur karbon, yang mencapai lebih dari setengah berat keringnya (Lehninger 1982). 2.2.1. Air Semua bahan makanan mengandung air dalam jumlah yang berbeda-beda, baik itu bahan makanan hewani maupun nabati. Air berperan sebagai pembawa zat-zat makanan dan sisa-sisa metabolisme, sebagai media reaksi yang menstabilkan pembentukan biopolimer, dan sebagainya. Air dapat mempengaruhi penampakan, tekstur serta cita rasa makanan kita (Winarno 1992). Adanya air juga mempengaruhi kemerosotan mutu makanan secara kimia dan mikrobiologi (Deman 1997). Air dalam suatu bahan makanan terdapat dalam berbagai bentuk (Sudarmadji et al.1981): 1) Air bebas, terdapat dalam ruang-ruang antar sel dan inter-granular dan poripori yang terdapat pada bahan.

2) Air yang terikat secara lemah karena terserap (teradsorbsi) pada permukaan koloid makromolekular seperti protein, pektin pati, selulosa. Air yang ada dalam bentuk ini masih tetap mempunyai sifat air bebas dan dapat dikristalkan pada proses pembekuan. 3) Air dalam keadaan terikat kuat yaitu membentuk hidrat. Ikatannya bersifat ionik sehingga relatif sukar dihilangkan atau diuapkan. Air ini tidak membeku meskipun pada 0 F. 2.2.2. Lemak Lipida adalah senyawa organik berminyak atau berlemak yang tidak larut dalam air, yang dapat diekstrak dari sel dan jaringan oleh pelarut nonpolar, seperti kloroform, atau eter. Jenis lipida yang paling banyak adalah lemak atau

triasilgliserol, yang merupakan bahan bakar utama bagi hampir semua organisme (Lehninger 1982). Bahan pangan banyak mengandung lemak dan minyak, terutama bahan yang berasal dari hewan. Lemak dalam jaringan hewan terdapat pada jaringan adiposa (Winarno 1992). 2.2.3. Protein Protein adalah sumber asam-asam amino yang mengandung unsur-unsur C, H, O, dan N yang tidak dimiliki oleh lemak atau karbohidrat. Molekul protein juga dapat mengandung fosfor, belerang dan ada unsur logam seperti besi dan tembaga (Winarno, 1992). Protein di alam banyak jenis dan rumit strukturnya, karena itu tidak mudah mengelompokkannnya. Protein sederhana digolongkan berdasarkan sifat kelarutannya. Protein penyusun rangka hewan tergolong kedalam kelompok

protein yang tak larut, dan terdiri dari dua kelompok yaitu kolagen dan keratin (Sudarmadji et al. 1989). Alfa-keratin (-keratin) adalah protein serat utama yang memberikan perlindungan eksternal bagi vertebrata. Protein ini menyusun hampir seluruh berat kering dari rambut, wol, sayap, kuku, cakar, duri, sisik, tanduk, kuku kuda, kulit penyu, dan banyak lapisan kulit sebelah luar (Lehninger 1982). Keratin tidak dapat dicerna oleh enzim-enzim pencernaan, kemungkinan besar karena banyaknya jembatan dithio (SS) dari rantai-rantai peptida penyusun

keratin. Jika keratin tidak dapat dicerna oleh enzim proteolitik dalam sistem pencernaan, maka berbeda halnya dengan kolagen (Sudarmadji et al. 1989). 2.2.4. Mineral Unsur mineral juga dikenal sebagai zat anorganik atau kadar abu. Dalam proses pembakaran, bahan-bahan organik terbakar tetapi zat anorganiknya tidak, karena itu disebut abu. Sampai sekarang telah diketahui ada empat belas unsur mineral yang berbeda jenisnya diperlukan manusia agar memiliki kesehatan dan pertumbuhan yang baik. Unsur tersebut adalah natrium, klor, kalsium, fosfor, magnesium, dan belerang. Unsur-unsur ini terdapat dalam tubuh dengan jumlah yang cukup besar dan karenanya disebut unsur makro atau mineral makro (Winarno 1992). Mineral mikro atau trace element atau minor element merupakan istilah yang digunakan untuk sisa mineral yang secara tetap terdapat dalam sistem biologis (Winarno 1992). Mineral mikro yang penting adalah besi, iodium,

mangan, tembaga, zink, kobalt, fluor, kromium, molibdenum, nikel, vanadium dan selenium (Parker 2003). 2.2.5. Karbohidrat Pada umumnya karbohidrat dapat dikelompokkan menjadi monosakarida, oligosakarida, serta polisakarida. Polisakarida dalam bahan makanan berfungsi sebagai penguat tekstur (selulosa, hemiselulosa, pektin, lignin) dan sebagai sumber energi (pati, dekstrin, glikogen, fruktan). Beberapa polisakarida

mempunyai nama kebiasaan (trivial) yang berakhiran in misalnya: kitin, dekstrin, dan pektin (Winarno 1992). Larutan semua jenis karbohidrat akan berwarna merah bila dicampur dengan beberapa tetes larutan -naphtol dan diberi asam sulfat pekat secara hatihati. Sifat ini dikenal sebagai dasar uji kualitatif karbohidrat dan dikenal sebagai uji molisch (Sudarmadji et al. 1989). 2.2.6. Kitin Kitin adalah substansi organik kedua yang banyak ditemukan di bumi ini setelah selulosa, terdapat dalam berbagai spesies binatang. Pada binatang

perairan, kitin banyak ditemukan pada kerang-kerangan, contohnya pada karapas udang dan sisik ikan (Suptijah et al. 1992). Kitin adalah polimer dari asetilglukosamin. Kitin murni, seperti banyak substansi lainnya, menjadi coklat karena iodin, sedangkan kitosan dalam kadar asam yang sedang menjadi violet atau violet kemerah-merahan oleh iodin (Neville 1975). Struktur kitin dicantumkan pada Gambar 2.

Gambar 2 Struktur kitin (Richards 1951). 2.2.7. Kalsium Peranan kalsium dalam tubuh yaitu membantu membentuk tulang dan gigi (Winarno 1992). Metabolisme kalsium sangat kompleks sifatnya karena

banyaknya faktor yang mempengaruhinya seperti P (fosfor), vitamin D, karoten, umur dan sebagainya (Suwardi et al. 1973). Pada tubuh ikan teleostei, kalsium sebagian besar terdapat pada sisik (Rotllant et al. 2005). Kalsium merupakan komponen struktural mineral tulang atau hidroksiapatit yang komposisinya kira-kira adalah [Ca3(PO4)2)]3.Ca(OH)2 (Lehninger 1982), namun kalsium yang terdapat pada sisik ikan berupa kalsium yang kurang hidroksiapatit (Torres et al. 2007). 2.2.8. Komponen aktif Senyawa obat (farmaka) adalah senyawa bioaktif, yaitu komponen aktif obat yang bertujuan untuk mempengaruhi fungsi tubuh, khususnya untuk mencegah, meringankan atau menyembuhkan penyakit. Senyawa aktif yang

paling tua dan masih digunakan sampai saat ini untuk farmakoterapi berasal dari tanaman, dan yang paling menonjol adalah alkaloid (Schunack et al. 1990). Alkaloid umumnya terjadi dalam tanaman, tetapi beberapa diantaranya didapatkan pada hewan (Soetarno et al. 1981). Sejumlah besar senyawa obat

organik menunjukkan sifat basa yang disebabkan oleh adanya gugus amina, yang termasuk golongan ini adalah alkaloid dan basa nitrogen sintetik yang menyerupai alkaloid. Untuk identifikasi golongan ini dapat diterapkan reaksi pengendapan dengan pereaksi Mayer atau pereaksi Dragendorff (Schunack et al. 1990). Alkaloid adalah hasil dari metabolit sekunder, dimana metabolit primer mencakup proses katabolisme (degradasi) dan anabolisme (sintesis) dalam tubuh makhluk hidup seperti mensintesis gula, asam amino, asam lemak dan sebagainya (Mann 1987). 2.3. Potensi Sisik Ikan Nagai et al. (2004) menyatakan bahwa sisik berpotensi untuk menjadi sumber alternatif kolagen selain dari kulit dan tulang hewan ternak, yang menarik banyak perhatian dibidang kosmetik dan kesehatan. Potensi sisik ikan lainnya disarankan oleh Ikoma et al. (2003) yaitu sebagai penyerap bahan anorganik untuk digunakan dalam teknologi separasi, katalisis dan aplikasi biomedikal. Kegunaan sisik ikan secara ilmiah adalah untuk membedakan populasi ikan di sungai (Poulet et al. 2005). Sisik ikan juga dapat digunakan untuk

mengetahui sejarah keadaan perairan (Perga et al. 2003) dan menjadi bioindikator kualitas air sungai Gangga (Khanna et al. 2007).

3. METODOLOGI
3. 1. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari hingga Juli 2008. Penelitian dimulai dengan survei mengenai fakta sisik ikan (gurami) di pasar Anyar dan pasar Laladon Bogor (Lampiran 1). Pada bulan Januari, dilakukan preparasi pertama terhadap ikan gurami berbobot rata-rata 250 gram untuk mengetahui jumlah rendemennya, sehingga dapat memperkirakan jumlah sampel yang digunakan. Tempat pelaksanaan penelitian adalah Laboratorium Biokimia Hasil Perairan, Laboratorium Mikrobiologi Hasil Perairan dan Laboratorium

Penanganan, Karakterisasi dan Fisiologi Hasil Perairan.

Ketiga laboratorium

tersebut berada di Departemen Teknologi Hasil Perairan, gedung Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor. 3. 2. Bahan dan Alat Sampel yang digunakan dalam penelitian ini yaitu sisik ikan yang berasal dari ikan gurami dengan bobot rata-rata 0,3; 1,2; dan 3,1 kg. Setiap sampel diambil tiga hingga empat ekor ikan (Lampiran 2). Pemilihan bobot berdasarkan ukuran ikan gurami yang biasa dikonsumsi dan untuk memenuhi salah satu tujuan penelitian, yaitu mengetahui pengaruh bobot ikan terhadap kandungan sisik ikan. Ikan gurami dibeli dari kolam pembesaran Kurnia Fishery di jalan Babakan Gunung Selamet Rt. 01/01 Cibeureum Petir 16680. Bahan-bahan kimia yang digunakan yaitu akuades, tablet kjeltab, indikator PP (Penol Phtaline), asam asetat anhidrida, pelarut n-heksana, kloroform-amonia, eter, etanol 70 %; pereaksi Mayer, Dragendorff, Wagner, molisch, benedict, biuret; larutan asam sulfat pekat 0,05 N dan 2 M, lantanum klorida, HCl 0,1 N, 2 N, 3 N, dan 6 N, NaOH 0,05 N dan 3,5 %, H2BO3 30 %, FeCl3 5 %, ninhidrin 0,1 %. Bahan-bahan non kimia yang digunakan yaitu kertas saring, kapas bebas lemak, plastik bening, dan kertas label. Peralatan yang digunakan yaitu saringan, baskom, nampan, blender, pisau, kain lap, oven dengan kisaran suhu >100 C, cawan porselen, desikator, gegep,

timbangan digital, tanur pengabuan, kompor listrik, labu kjeldahl berukuran 30 ml, destruktor (pemanas listrik pada uji protein), labu takar, labu destilasi, alat destilasi, gelas piala, buret berukuran 50 ml, alat ekstraksi soxhlet, kondensor, labu lemak, homogenizer, pH meter, alat spektrofotometer absorpsi atom (AAS), pipet tetes, tabung reaksi, corong kaca, erlenmeyer 125 ml, jangka sorong, mikrometer sekrup. 3. 3. Metode Penelitian Penelitian ini diawali dengan pencucian ikan. Setelah itu ikan ditimbang sehingga diperoleh bobotnya. Preparasi selanjutnya adalah pemisahan sisik dari ikan dan pencucian sisik ikan. Sisik ikan yang telah dicuci dengan penggantian air sebanyak empat kali, diseka dengan kain lap, ditimbang sehingga diperoleh bobotnya. Bobot ikan dan sisik digunakan dalam perhitungan rendemen. Data rendemen berguna untuk memprediksi jumlah bahan baku pada industri. Kemudian sisik ikan digunakan untuk mengetahui beberapa karakteristik kimia dan fisiknya. Karakteristik kimia yang ingin diketahui secara kuantitatif adalah kadar air, abu, karbohidrat (by difference), protein, lemak, kalsium, kitin, dan pH. Analisis proksimat dilakukan untuk mengetahui nilai gizi dan komposisi sisik ikan secara umum. Pengukuran kalsium dan kitin didasarkan pada literatur yang Pengukuran pH

menuliskan bahwa komponen tersebut terdapat dalam sisik.

umum dilakukan untuk mengetahui tingkat keasaman suatu bahan. Keberadaan beberapa komponen aktif diketahui dengan uji fitokimia meliputi uji alkaloid, steroid, saponin, fenol hidrokuinon, molisch, benedict, biuret dan ninhidrin. Karakteristik fisik yang diukur dari sisik ikan adalah ketebalan dan diameternya. Diagram alir metode penelitian dapat dilihat pada Gambar 3.

Ikan gurami bobot rata-rata 0,3; 1,2; dan 3,1 kg (masing-masing 3 kali ulangan) Penimbangan ikan Pengambilan sisik Penimbangan sisik Pengukuran rendemen sisik ikan

Penentuan karakteristik kimia: a. Analisis proksimat 1) kadar air 2) kadar abu 3) kadar protein 4) kadar lemak 5) kadar karbohidrat b.Analisis kalsium c. Analisis kitin d.Pengukuran pH e. Uji fitokimia 1) uji alkaloid 2) uji steroid 3) uji saponin 4) uji fenol hidrokuinon 5) uji molisch 6) uji benedict 7) uji biuret 8) uji ninhidrin

Penentuan karakteristik fisik: a. Ketebalan b. Diameter

Gambar 3 Diagram alir metode penelitian 3.3.1. Rendemen Ikan gurami utuh yang telah dibersihkan dari lendir (dicuci) dan diseka menggunakan lap, ditimbang bobotnya dengan timbangan digital. Setelah

ditimbang, diperoleh bobot B1. Kemudian diambil sisiknya. Sisik yang telah dibersihkan dari benda-benda asing yang menempel (air, lendir dan sebagian

dermis yang menempel) ditimbang bobotnya sehingga diperoleh bobot B2. Rendemen sisik ikan dihitung pada persamaan di bawah ini: Rendemen =
3.3.2. Karakterisasi fisik 1) Pengukuran diameter Sisik gurami diambil pada lima titik berbeda, dari yang berukuran kecil hingga yang berukuran paling besar untuk mengetahui kisaran diameternya. Hanya nilai dari satu titik yang disajikan sebagai perbandingan ukuran sisik diantara bobot ikan. Titik tersebut adalah sisik yang diduga memiliki diameter B2 100 % B1

terbesar. Berdasarkan pengamatan, sisik terbesar terdapat di sekitar belakang kepala, di atas sirip dada, pada lingkar tubuh yang paling besar. Ilustrasinya dicantumkan pada Gambar 4. Diameter diukur menggunakan jangka sorong.
A

Keterangan: Dua garis merah mengilustrasikan dimensi lebar pada tubuh ikan. (A) Letak sisik terbesar diperkirakan berada diantara titik pertemuan dua garis merah yang mengilustrasikan lingkar tubuh terbesar.

Gambar 4 Ilustrasi letak sisik terbesar pada gurami 2) Pengukuran ketebalan Sisik gurami diambil pada lima titik berbeda, dari yang berukuran paling kecil hingga yang berukuran paling besar untuk mengetahui kisaran ketebalannya. Nilai pengukuran yang dibandingkan diperoleh dari sisik yang terbesar berdasarkan pengamatan. Ketebalan diukur menggunakan mikrometer sekrup.

3.3.3. Karakterisasi kimia a. Analisis proksimat Suatu bahan organik secara umum tersusun dari lima komponen utama yaitu karbohidrat, protein, lemak, mineral dan air. Analisis proksimat dilakukan untuk mengetahui kadar dari komponen-komponen tersebut. Prosedur analisis proksimat sebagai berikut: 1) Kadar air (Apriyantono et al. 1989) Cawan kosong dikeringkan dalam oven selama 20 menit dan didinginkan dalam desikator. Kemudian ditimbang dan diperoleh bobotnya. Sampel ditimbang dengan cepat kurang lebih 2 gram. ditambah bobot sampel awal menjadi W1. dipindahkan ke desikator untuk didinginkan. Bobot cawan kosong Cawan berisi sampel

dimasukkan ke dalam oven. Setelah kurang lebih 12 jam, cawan tersebut Setelah itu ditimbang

kembali dan diperoleh bobot cawan berisi sampel kering (W2). Nilai W1 dikurangi W2 diperoleh nilai kehilangan air (W3). Untuk memperoleh nilai kadar air dalam basis basah, nilai W3 dan dihitung dalam persamaan berikut: Persen kadar air (wet basis) =

W3 100 % bobot sampel basah

2) Kadar abu (Apriyantono et al. 1989) Cawan pengabuan dibakar dalam tanur, didinginkan dalam desikator dan ditimbang sehingga diperoleh bobot cawan kosong. Sampel ditimbang sebanyak 2 gram, dibakar dalam tanur pengabuan sampai didapat abu berwarna abu-abu atau sampai beratnya tetap. Pengabuan dilakukan pada suhu 600 C. Setelah 6 jam, diangkat dan didinginkan dalam desikator, kemudian ditimbang, diperoleh bobot cawan berisi abu. Berat abu

diperoleh dari pengurangan bobot cawan berisi abu dengan bobot cawan kosong. Untuk memperoleh kadar abu dalam persen, nilai-nilai bobot dihitung dalam persamaan berikut: % abu = berat abu ( g ) 100 % berat sampel ( g )

3) Kadar protein (Apriyantono et al. 1989) Tahap pertama adalah tahap destruksi. Sampel ditimbang 1 gram,

dimasukkan ke dalam labu kjeldahl 30 ml. Ke dalam tabung kjeldahl berisi sampel, ditambahkan 10 ml H2SO4, dan seperempat sampai setengah tablet kjeltab. Sampel dididihkan selama 13 jam, dengan suhu 400 C sampai cairan menjadi jernih. Setelah dingin, diencerkan ke dalam labu takar 100 ml dengan akuades secara perlahan-lahan. Tahap kedua adalah tahap destilasi. Bahan yang telah diencerkan tersebut diambil 10 ml,

dimasukkan ke dalam labu destilasi dan ditambahkan 10 ml H2BO3 30 %, lalu didestilasi selama 15 menit. Cairan yang terdestilasi ditangkap pada gelas piala 100 ml yang berisi 10 ml H2SO4 0,05 N ditambah 3 tetes indikator PP. Pada tahap titrasi, cairan terdestilasi dititrasi dengan NaOH 0,05 N. Dilakukan pula pada blanko. % N= (ml blanko ml titrasi ) faktor pengenceran 0,0007 100 % bobot sampel

% protein = % N faktor konversi


Keterangan: faktor konversi umum = 6,25

4) Kadar lemak (Apriyantono et al. 1989) Labu lemak dikeringkan dalam oven, didinginkan dalam desikator lalu ditimbang. Lima gram sampel ditimbang dalam kertas saring, ditutup dengan kapas yang bebas lemak. Kertas saring berisi sampel tersebut diletakkan dalam alat ekstraksi soxhlet, dengan posisi alat kondensor di atasnya dan labu lemak di bawahnya. Pelarut n-heksana dituangkan ke dalam labu lemak secukupnya, sesuai dengan ukuran Soxhlet yang digunakan sehingga sampel yang dibungkus kertas saring terendam. Kemudian dilakukan refluks selama minimum 5 jam sampai pelarut yang turun kembali ke labu lemak berwarna jernih. Pelarut yang ada di labu lemak didestilasi, ditampung pelarutnya. Selanjutnya labu lemak hasil ekstraksi dipanaskan dalam oven pada suhu 105 C untuk menguapkan pelarut yang masih tersisa di labu lemak. Setelah dikeringkan sampai berat tetap dan didinginkan dalam desikator, labu berisi lemak tersebut

ditimbang.

Bobot lemak adalah bobot labu lemak

hasil ekstraksi

dikurangi bobot labu lemak kosong. Bobot lemak dalam persen dapat dihitung dengan memasukkan nilai-nilai bobot yang diperoleh kedalam persamaan di bawah; % Lemak = berat lemak ( g ) 100 % berat sampel

5) Kadar karbohidrat (by differences) Kadar karbohidrat (% bb) = 100 % [kadar air (% bb) + kadar abu (% bb) + kadar protein (%bb) + kadar lemak (% bb)] b. Kalsium (Apriyantono et al. 1989) Penentuan kadar kalsium menggunakan alat spektrofotometer absorpsi atom (AAS). Abu yang berasal dari pengabuan kering (uji kadar abu), ditambahkan 5-6 ml HCl 6 N, kemudian dengan hati-hati dipanaskan di atas hot plate (pemanas) (dengan pemanasan rendah sampai kering). Lalu ditambahkan 15 ml HCl 3 N, dipanaskan di atas pemanas sampai mulai mendidih. Setelah itu didinginkan dan disaring melalui kertas saring, filtrat dimasukkan ke dalam labu takar yang sesuai. Ke dalam cawan ditambahkan 10 ml HCl 3 N, Setelah itu

kemudian dipanaskan sampai larutan mulai mendidih.

didinginkan, disaring dan filtrat dimasukkan ke dalam labu takar. Cawan dicuci dengan air sedikitnya tiga kali, air cucian disaring lalu dimasukkan ke dalam labu takar. Kertas saring dicuci dan air cucian dimasukkan kembali ke dalam labu takar. Ke dalam labu takar ditambahkan 5 ml larutan lantanum klorida untuk setiap 100 ml larutan. Kemudian didinginkan dan isi labu Blanko disiapkan dengan Sebelum melakukan

diencerkan dengan air sampai tanda tera. menggunakan sejumlah pereaksi

yang sama.

pengukuran, alat dikalibrasi terlebih dahulu. Alat AAS diset sesuai dengan instruksi dalam manual alat tersebut. Larutan standar logam dan blanko

diukur. Larutan sampel diukur. Selama penetapan sampel, secara periodik nilai standar diperiksa agar tetap konstan. Kurva standar untuk masingmasing logam dibuat (nilai absorpsi/emisi vs konsentrasi logam dalam g/ml).

Konsentrasi logam dalam sampel ditentukan dari kurva standar yang diperoleh dalam persamaan: Kadar logam (mg/100 g) = ( a b ) V 10 W ( a b ) V W

Kadar logam (mg/1000 g) =


Keterangan: W = berat sampel (g) V = volume ekstrak a = konsentrasi larutan sampel (g/ml) b = konsentrasi larutan blanko (g/ml)

c. Kitin (Suptijah et al. 1992) Kadar kitin diketahui dengan menimbang kitin yang dibuat dari sisik ikan. Kitin dibuat berdasarkan metode Suptijah et al. (1992) dengan modifikasi bobot, tanpa pencucian dengan air panas, tanpa proses blender dan bleeching. Setelah sisik ikan dicuci dan dikering udarakan, ditimbang 10 gram. Tahap pertama dalam ekstraksi kitin adalah demineralisasi (penghilangan mineral). Sampel dimasukkan dalam gelas piala 100 ml dicampur dengan larutan HCl 0,1 N dengan perbandingan 1:7 (10 gram bahan dengan 70 ml HCl). Penambahan HCl dilakukan sedikit-sedikit sambil diaduk. Timbulnya busa pada pencampuran menunjukkan adanya reaksi antara garam mineral dengan HCl yang menghasilkan gas CO2. Campuran dibiarkan selama 1 jam sambil diaduk-aduk. Setelah 1 jam kemudian didekantasi dan dicuci dengan air sampai netral (3-4 kali), kemudian disaring, dan siap untuk diproses selanjutnya yaitu deproteinase (penghilangan protein). Pada tahap ini bahan yang telah mengalami demineralisasi dicampur dengan larutan NaOH 3,5 % dengan perbandingan 1:10, kemudian dipanaskan sampai temperatur 65 C selama 2 jam sambil diaduk. Setelah 2 jam dibiarkan turun kemudian

didekantasi, dan dicuci sampai netral, disaring dan dikeringkan dengan oven 60 C selama semalam. Jika rendemen kitin yang dihasilkan sangat kecil, maka dalam penyaringan akhir digunakan kertas saring yang sebelumnya telah dioven dan ditimbang.

Bobot kitin diperoleh dari pengurangan bobot kertas saring yang berisi kitin yang telah dioven dengan kertas saring kosong yang telah dioven. % Kitin = d. Pengukuran pH Sampel dikering udarakan lalu diblender kering, sehingga diperoleh sisik dalam bentuk serbuk. Tepung sisik ditimbang tepat 2,5 gram, ditambah 22,5 ml akuades. Kemudian dimogenkan dengan homogenizer, selama 2 menit dengan kecepatan 50 rpm. Lalu diukur dengan pH-meter. e. Uji fitokimia Uji fitokimia yang umum dilakukan adalah uji alkaloid, steroid, saponin, fenol hidrokuinon, molisch, benedict, biuret dan ninhidrin. Metode uji didasarkan pada Harborne (1984) dengan modifikasi sampel dalam bentuk simplisia yaitu bahan hanya dikeringkan dan dihaluskan, tanpa diekstrak terlebih dahulu. Uji ini hanya dilakukan pada tepung sisik gurami dari kelompok bobot ikan ratarata 3,1 kg, karena jumlah rendemennya banyak. 1) Uji alkaloid Sejumlah sampel dilarutkan dalam 6 ml asam sulfat 2 N, nantinya berupa larutan yang berendapan. Cairan tanpa endapan dipindahkan ke dalam tiga tabung berbeda dengan volume yang sama, lalu diteteskan pereaksi Mayer (berwarna kuning), Dragendorff (berwarna jingga), dan Wagner (berwarna jingga kecoklatan). Adanya alkaloid ditandai dengan endapan putih untuk pereaksi Mayer, endapan merah jingga untuk pereaksi Dragendorff, dan endapan coklat untuk pereaksi Wagner. 2) Uji steroid (Liebermann-Burchard) Sejumlah sampel dilarutkan dalam 2 ml kloroform, lalu ditambah 10 tetes asam asetat anhidrida (tidak berwarna) dan 3 tetes asam sulfat pekat (tidak berwarna). Adanya steroid ditandai dengan terbentuknya warna hijaubiru. bobot kitin ( g ) 100 % bobot sampel ( g )

3) Uji saponin Sejumlah sampel dilarutkan dalam air panas. Adanya saponin ditandai dengan terbentuknya busa yang stabil dalam 30 menit dan ketika ditambahkan 1 tetes HCl 2 N busa tidak hilang. 4) Uji fenol hidrokuinon Sejumlah sampel dilarutkan dalam 20 ml etanol 70 %, lalu ditambahkan 2 tetes larutan FeCl3 5 % (berwarna kuning). ditandai dengan warna hijau atau hijau biru. 5) Uji molisch Sejumlah sampel dilarutkan dalam 1 ml akuades, lalu ditambahkan 2 tetes pereaksi molisch (berwarna ungu) dan 1 ml asam sulfat pekat. Uji molisch melihat keberadaan karbohidrat yang ditandai dengan warna ungu diantara dua lapisan cairan. 6) Uji benedict Sejumlah sampel dilarutkan dalam 2 ml akuades. Kemudian diambil 8 tetes dari larutan sampel, lalu diteteskan kedalam 5 ml pereaksi benedict (berwarna biru), dikocok dan didihkan selama 5 menit. Adanya gula Adanya senyawa fenol

pereduksi ditandai berubahnya warna menjadi hijau, kuning atau terdapat endapan merah bata. 7) Uji biuret Sebanyak 1 ml larutan sampel ditambah 4 ml peraksi biuret (berwarna biru). Campuran dikocok dengan seksama. Adanya senyawa peptida

ditandai dengan terbentuknya larutan berwarna ungu. 8) Uji ninhidrin Sebanyak 2 ml larutan sampel ditambah beberapa tetes larutan ninhidrin 0,1 % (tidak berwarna). Campuran dipanaskan selama 10 menit. Adanya asam amino ditandai dengan berubahnya warna larutan menjadi biru.

3. 4. Rancangan Percobaan dan Analisis Data


Salah satu tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh bobot gurami terhadap kandungan sisiknya, untuk maksud tersebut beberapa data pada penelitian ini dirancang dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan model sebagai berikut:

Yij = + i + ij
Keterangan: Yij = hasil pengamatan sampel sisik dari ikan dengan bobot ke-i, ulangan ke-j = rataan umum i = sampel sisik dari ikan dengan bobot ke-i ij = error (galat) sampel sisik dari ikan dengan bobot ke-i, ulangan ke-j

Hipotesis yang diuji dari model tersebut terhadap data rendemen, kadar air, abu, protein, kalsium, dan kitin adalah sebagai berikut: H1 : Bobot ikan berpengaruh nyata terhadap data-data tersebut ( 0) Uji analisis ragam dan uji lanjut Duncan diolah dengan software SAS 1997. Data kualitatif yaitu uji fitokimia dianalisis secara deskriptif.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Rendemen Sisik Gurami
Sisik ikan yang tersebar di permukaan tubuh ikan, dari pangkal ekor hingga kepala, dipisahkan dari tubuh ikan. Nilai rendemen diperoleh dari

perbandingan antara bobot sisik yang telah dibersihkan dengan bobot ikan. Histogram hasil penelitian rendemen sisik dicantumkan pada Gambar 5.
4,95 (a) 4,03 (a) 3,85 (a)

Rendemen Sisik % (b/b)

5,00 4,00 3,00 2,00 1,00 0,00

Sisik Ikan A Sisik Ikan A (bobot gurami rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B Sisik Ikan B ((bobot gurami rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C ((bobot gurami rata-rata 3,1 kg)

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

Gambar 5 Histogram rata-rata rendemen sisik gurami Urutan rata-rata rendemen sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan C; A; B, masing-masing 4,95 %; 4,03 %; 3,85 %. Hasil analisis ragam (Lampiran 3) menyimpulkan bahwa perbedaan persentase rendemen sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan. Kesulitan dalam preparasi sisik gurami berupa tingkat kekerasan sisik dan ukuran ikan. Ikan A mempunyai tekstur sisik yang lebih lembut dan ukuran tubuh yang lebih kecil dari ikan B dan C, sehingga lebih mudah dan cepat dalam preparasinya. Tingkat kekerasan dan ketajaman tepi sisik meningkat seiring

bertambahnya bobot ikan. Ikan C memiliki tekstur sisik yang lebih keras dan lebih tajam tepinya dari sisik ikan B.

4.2. Karakteristik Fisik Sisik Gurami


Ketebalan dan diameter adalah dua parameter fisik yang diukur pada penelitian ini. Sisik gurami diambil pada lima titik berbeda, dari yang berukuran kecil hingga yang berukuran paling besar untuk mengetahui kisaran ketebalan dan diameternya (Lampiran 4). Tabel 1 menunjukkan bahwa kenaikan nilai ketebalan dan diameter seiring dengan kenaikan bobot (umur) ikan. Sirkulus selalu bertambah selama ikan hidup (Rahardjo et al. 1988). Sirkulus merupakan garis-garis melingkar yang tampak pada permukaan sisik. Bertambahnya umur ikan diikuti dengan meluasnya sirkulus, sehingga diameter sisik semakin bertambah. Tabel 1 Rata-rata hasil pengukuran ketebalan dan diameter sisik gurami Kelompok Bobot Gurami Sisik Ikan A (bobot ikan rata-rata 0,3 kg) Sisik Ikan B (bobot ikan rata-rata 1,2 kg) Sisik Ikan C (bobot ikan rata-rata 3,1 kg) Ketebalan (m) 22,00,0 32,02,8 58,54,9 Diameter (mm) 11,385,66 17,986,84 19,230,47

Berdasarkan pengamatan, sisik ikan tidak berwarna (transparan), hanya bagian kromatofornya yang berwarna. Warna kromatofor sisik gurami kuning kecoklatan atau abu-abu. Bentuk sisik pada gurami juga beragam, tergantung posisi. Sisik-sisik kecil menutupi pangkal ekor dan sekitar sirip. Sisik yang dilalui linea lateralis (ll), seperti terbelah di bagian tengahnya. Sisik ini berbeda dengan sisik-sisik yang menutupi sebagian besar tubuh ikan. Sisik-sisik yang menutupi sebagian besar permukaan tubuh ikan inilah yang digunakan untuk menentukan jenis sisik. Sisik-sisik pada kepala gurami berbentuk elips tidak sempurna, seperti yang dicantumkan pada Gambar 6. Sisik pada kepala tersusun acak, tidak seperti sisik pada tubuh yang tersusun seperti genting, dan tertanam pada dermis lebih kuat.

Gambar 6 Ilustrasi gurami beserta gambar bentuk-bentuk sisik yang tersebar di beberapa bagian tubuh gurami

4.3. Karakteristik Kimia Sisik Gurami


4.3.1. Analisis proksimat Kandungan kimia pada sisik ikan secara umum dapat diketahui dengan analisis proksimat, yang terdiri dari kadar air, abu, protein, lemak, dan karbohidrat. Analisis dilakukan pada empat kadar pertama, sedangkan kadar

karbohidrat diperoleh dengan cara by differences yaitu dengan perbedaan, caranya adalah mengurangi seratus persen dengan penjumlahan persen empat kadar yang diukur. Kandungan sisik ikan secara umum adalah air 70 %, protein 27 %, lipid 1 % dan abu 2 %. Komponen organik yang terkandung didalam sisik ikan yaitu 40-90 % dan komponen terbanyak adalah kolagen (Nagai et al. 2004). Rata-rata nilai proksimat sisik gurami dari tiap kelompok bobot dapat dilihat pada Gambar 7. Ketiga diagram pie menunjukkan bahwa tiga kadar terbesar sisik gurami Beberapa

berdasarkan urutan persentasenya adalah protein, air dan abu.

persentase proksimat sisik gurami berbeda dengan persentase yang dikemukakan oleh Nagai et al. (2004), kecuali persentase kadar lemak.

Sisik Ikan A

Sisik Ikan B

protein; 38,80%

lemak; 0,73% air; 33,68%

protein; 35,16%

lemak; 0,66%

air; 32,95% abu; 22,08%

karbohidrat; 5,43%

abu; 24,82%

karbohidrat; 5,68%

Sisik Ikan C

protein; 39,12%

lemak; 0,79% karbohidrat; 2,30%

air; 35,74%

abu; 22,05%

Gambar 7 Diagram pie rata-rata proksimat sisik gurami tiap kelompok bobot 1) Protein Kadar protein sisik gurami adalah yang terbesar diantara empat kadar lainnya, dengan kisaran 35-40 %. Urutan rata-rata kadar protein sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan C; A; B, masing-masing 39,12 %; 38,80 %; dan 35,16 %. Hasil analisis ragam (Lampiran 5)

menyimpulkan bahwa perbedaan kadar protein sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan. Protein pada sisik ikan kemungkinan berupa kolagen dan keratin. Menurut Basu et al. (2007) sisik ikan kaya dengan protein (terutama kolagen). Torres et al. (2007) menambahkan bahwa kolagen fibril tipe 1 adalah komponen organik utama pada sisik ikan sama seperti pada tulang. Alfakeratin adalah protein serat utama yang memberikan perlindungan eksternal bagi vertebrata. Protein ini menyusun hampir seluruh berat kering dari

rambut, wol, sayap, kuku, cakar, duri, sisik, tanduk, kuku kuda, kulit penyu, dan banyak lagi lapisan kulit luar (Lehninger 1982). 2) Air Komponen terbesar kedua pada sisik gurami setelah protein adalah air dengan kisaran 30-37 %. Urutan rata-rata kadar air sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan C; B; A, masing-masing 35,74 %; 33,68 %; 32,95 %. Hasil analisis ragam (Lampiran 5) menyimpulkan bahwa perbedaan kadar air sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan. 3) Abu Mineral menjadi komponen penyusun terbesar ketiga pada sisik gurami setelah protein dan air, dengan kisaran 22-25 %. Urutan rata-rata kadar abu sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan C; A; B, masing-masing 22,05 %; 22,08 %; dan 24,84 %. Bertambahnya ukuran sisik gurami ternyata tidak memberikan kenaikan kadar abu yang teratur, namun hasil analisis ragam (Lampiran 5) menyimpulkan bahwa perbedaan kadar abu sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan. Torres et al. (2007) menyatakan bahwa kandungan anorganik pada sisik yang utama berupa hidroksiapatit. Kalsium merupakan komponen struktural mineral tulang atau hidroksiapatit yang komposisinya kira-kira adalah [Ca3(PO4)2)]3.Ca(OH)2 (Lehninger 1982). 4) Lemak Sisik gurami dilarutkan dengan pelarut nonpolar n-heksana, diperoleh rata-rata kadar lemak berkisar 0,60,8 %. Urutan rata-rata kadar lemak sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan B; A; C, masingmasing 0,66 %; 0,73 %; dan 0,79 %. Seperti halnya kadar abu dan kadar protein, rata-rata kadar lemak juga menunjukkan penurunan yang tidak teratur sesuai bobot. Belum dapat

dijelaskan mengapa beberapa kadar tersebut menunjukkan tren yang tidak teratur, namun hasil analisis ragam (Lampiran 5) menyimpulkan bahwa perbedaan kadar lemak sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan.

5) Karbohidrat Kadar karbohidrat diperoleh dengan mengurangi seratus persen dengan keempat jumlah rata-rata kadar (air, abu, protein dan lemak). Karbohidrat by differences sisik ikan tidak memberikan pola yang teratur, berkisar antara 2-6 %. Urutan rata-rata kadar karbohidrat sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan B; A; C, masing-masing 5,68 %; 5,43 %; dan 2,30 %. Berdasarkan literatur yang diperoleh, kemungkinan karbohidrat yang terdapat pada sisik ikan salah satunya berupa kitin. 4.3.2. Kalsium Kadar kalsium diukur untuk mengetahui berapa persen kalsium pada sisik ikan. Histogram kadar kalsium sisik ikan dicantumkan pada Gambar 8.
8,00 7,00 6,00 5,00 4,00 3,00 2,00 1,00 0,00
Sisik Ikan A Sisik Ikan A (bobot gurami rata-rata 0,3 kg)

7,32 (a) 6,49 (a) 5,98 (a)

Kadar Kalsium (%)

Sisik Ikan B (bobot gurami


rata-rata 1,2 kg)

Sisik Ikan B

Sisik Ikan C Sisik gurami (bobot Ikan C rata-rata 3,1 kg)

Kelompok Bobot Ikan

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

Gambar 8 Histogram rata-rata kadar kalsium sisik gurami Rata-rata kadar kalsium pada sisik gurami berkisar 5,0-7,5 %. Urutan rata-rata kadar kalsium sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan B; A; C, masing-masing 7,32 %; 6,49 %; 5,98 %. Hasil analisis ragam (Lampiran 5) menyimpulkan bahwa perbedaan kadar kalsium sisik gurami diantara kelompok bobot tidak signifikan. Menurut Rotlland et al. (2005) penelitian secara histologi menunjukkan bahwa sisik diserap kembali pada keadaan fisiologi tertentu seperti saat kelaparan, kematangan seksual, dan perlakuan estradiol-17 (E2), menjadi dugaan bahwa

secara fisiologi sisik berperan sebagai penyimpan kalsium.

Berdasarkan

pernyataan tersebut, kadar kalsium sisik gurami kemungkinan tidak dipengaruhi oleh bobot tapi dipengaruhi oleh kondisi fisiologi ikan. Penyerapan kalsium

dipengaruhi oleh umur. Makin tinggi umur makin rendah efisiensi penyerapan kalsium (Suwardi et al. 1973), namun kenaikan bobot gurami tidak memberikan kenaikan kadar kalsium sisik yang teratur. Pola tersebut sama seperti pola pada kadar abu, dimana urutan tertinggi hingga terendahnya adalah B; A; C. Jika penyerapan kalsium diasumsikan dapat menjelaskan kandungan kalsium pada sisik gurami dan jika penyerapan kalsium mungkin juga mempunyai limit, maka penjelasan pola pada Gambar 8 adalah bahwa puncak penyerapan kalsium terjadi pada sisik dari gurami berbobot rata-rata 1,2 kg. Kadar kalsium sisik menurun pada bobot rata-rata gurami 3,1 kg, mengingat umur gurami yang bertambah dan menuju kematangan telur dan kelamin yaitu pada umur 3-8 tahun untuk betina dan 4-10 tahun untuk jantan (Sitanggang dan Sarwono 2006). Jika untuk mencapai bobot 1 kg diperlukan waktu satu tahun, maka kemungkinan kematangan kelamin dicapai pada bobot lebih dari 3 kg. Rata-rata kadar abu sisik gurami adalah 22-25 % dan salah satu zat anorganik penyusunnya yaitu kalsium kira-kira seperempatnya. Unsur anorganik lain yang kemungkinan terdapat dalam sisik adalah unsur S (belerang). Belerang merupakan salah satu struktur penyusun keratin (Sudarmadji et al. 1981) yaitu protein penyusun integumen. Unsur anorganik lainnya adalah unsur P (fosfor), dimana fosfor merupakan faktor yang mempengaruhi metabolisme kalsium. 4.3.3. Kitin Pada binatang perairan, kitin banyak ditemukan pada kerang-kerangan, contohnya pada karapas udang dan sisik ikan (Suptijah et al. 1992). Belum terdapat cara untuk mengetahui kadar kitin secara praktis kecuali dengan mengolah bahan mentah menjadi kitin sehingga diperoleh persentasenya dalam bobot per bobot. Pada sisik gurami, rata-rata kadar kitin menunjukkan penurunan seiring dengan kenaikan bobot gurami. Urutan rata-rata kadar kitin sisik gurami dari yang tertinggi hingga terendah adalah sisik ikan A; B; dan C, masing-masing 2,38 %; 0,99 %; dan 0,57 %. Hasil analisis ragam (Lampiran 5) menyimpulkan

bahwa kadar kitin sisik gurami diantara kelompok bobot perbedaannya signifikan. Rata-rata kadar kitin dicantumkan dalam Gambar 9.
2,50 Kadar Kitin (%) (b/b) 2,00 1,50 0,99 (a,b) 1,00 0,57 (b) 0,50 0,00
Sisik Ikan A Sisik Ikan A (bobot gurami rata-rata 0,3 kg) Sisik Ikan B Sisik gurami (bobotIkan B rata-rata 1,2 kg) Sisik Ikan C Sisik Ikan C (bobot gurami rata-rata 3,1 kg)

2,38 (a)

Kelompok Bobot Ikan

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang berbeda (a, b atau a dan b) pada masingmasing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung > F tabel).

Gambar 9 Histogram rata-rata kadar kitin sisik gurami Perbedaan kadar kitin kemungkinan berbanding lurus dengan tekstur sisik ikan. Pada pembahasan rendemen, dinyatakan bahwa tekstur sisik ikan A lebih lembut dari sisik ikan B dan C. Semakin besar bobot ikan, tekstur sisik ikan semakin keras dan tajam tepi-tepinya. Jika dikaitkan dengan kandungan kitin dalam sisik ikan, maka kemungkinan semakin besar bobot ikan secara proporsional kandungan kitin semakin berkurang sehingga teksturnya semakin keras disebabkan oleh pertambahan kandungan mineral hidroksiapatit. 4.3.4. Nilai pH Pengukuran pH adalah salah satu prosedur yang paling penting dan sering dipergunakan di dalam biokimia, karena pH menentukan banyak peranan penting dari struktur dan aktivitas makromolekul biologi. Tingkat keasaman suatu larutan dapat diduga dengan menggunakan berbagai indikator zar warna, termasuk litmus, fenoplatein, dan fenol merah, tetapi pengukuran pH yang tepat di dalam laboratorium kimia klinis dilakukan dengan elektroda gelas khusus yang secara selektif bersifat sensitif terhadap konsentrasi H+, tetapi tidak sensitif terhadap Na+, K+, dan kation lain. Di dalam suatu instrumen yang disebut pH meter isyarat yang disampaikan oleh elektroda diperbesar dan dibandingkan dengan isyarat yang

diberikan oleh larutan yang mempunyai pH yang telah diketahui dengan tepat (Lehninger 1982). Rata-rata pH sisik dicantumkan dalam Gambar 10.

10,00 pH Sisik Ikan 8,00 6,00 4,00 2,00 0,00

7,77

8,40

8,46

Sisik Ikan A 1 (bobot gurami rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B (bobot2gurami rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C 3 (bobot gurami rata-rata 3,1 kg)

Gambar 10 Histogram rata-rata pH sisik gurami Urutan rata-rata pH sisik gurami dari yang terendah hingga tertinggi adalah sisik ikan A; B; dan C, masing-masing 77,7; 8,40; dan 8,46. Rata-rata pH menunjukkan kenaikan seiring dengan kenaikan bobot ikan, walaupun perbedaan nilainya tidak signifikan. Kisaran nilai pH tersebut menunjukkan bahwa sisik gurami bersifat basa. Tingkat keasaman sisik gurami kemungkinan dipengaruhi oleh kandungan kalsium. Kalsium pada sisik terdapat dalam bentuk kristal

hidroksiapatit yang mengandung gugus OH, dimana gugus OH mempengaruhi kebasaan.

4.4. Kandungan Komponen Aktif


Uji fitokimia dilakukan untuk mengetahui keberadaan komponen aktif suatu bahan. Bahan tersebut berasal dari makhluk hidup yang diduga memiliki metabolisme sekunder pada siklus metabolismenya. Produk dari metabolisme sekunder biasanya digunakan tumbuhan atau hewan laut sebagai pertahanan tubuh. Uji fitokimia dilakukan pada sisik gurami, mengingat sisik sebagai rangka luar dan merupakan sistem integumen yang berfungsi sebagai pertahanan diri paling luar. Hasil uji fitokimia sisik gurami dicantumkan dalam Tabel 2. Uji fitokimia menunjukkan positif pada uji alkaloid, molisch, biuret dan ninhidrin. Gambar hasil uji fitokimia dapat dilihat pada Lampiran 6

Tabel 2 Hasil uji fitokimia sisik gurami Komponen Aktif Hasil Keterangan Terdapat endapan dari masing-masing pereaksi, namun jumlahnya sedikit menandakan bahwa kuantitas alkaloidnya sedikit

Alkaloid Steroid Saponin Fenol hidrokuinon Molisch Benedict Biuret Ninhidrin

+ + + +

Perubahan warna menjadi ungu sangat muda, menandakan bahwa kuantitas karbohidratnya sedikit Terdapat endapan ungu Perubahan warna menjadi biru pekat, menandakan bahwa kuantitas asam aminonya banyak Ikatan

Uji positif biuret menandakan keberadaan senyawa peptida. peptida menandakan keberadaan protein. kemungkinan adalah kolagen dan keratin.

Jenis protein pada sisik gurami

Uji positif ninhidrin menandakan keberadaan asam amino pada sisik gurami. Asam amino yang terdapat pada sisik gurami kemungkinan berasal dari protein yaitu kolagen dan keratin. Asam amino yang menyusun keratin salah satunya adalah sistin dan pada kolagen terdapat sedikit tirosin dan metionin (Sudarmadji et al. 1981). Alkaloid mungkin terdapat pada sisik gurami, mengingat alkaloid merupakan prazat dari asam amino (Harborne 1984) dan uji ninhidrin pada sisik gurami menunjukkan hasil yang positif. Jenis asam amino yang menjadi prazat alkaloid ini belum diketahui karena tidak dilakukannya karakterisasi asam amino pada sisik ini, sehingga belum diketahui jenis alkaloid secara spesifik. Uji positif molisch menandakan keberadaan karbohidrat. Ini menjadi

bukti, mengingat pada analisis proksimat kadar karbohidrat hanya dihitung secara by difference. Secara kualitatif uji molisch mendeteksi semua jenis karbohidrat baik mono maupun polisakarida (Sudarmadji et al.1981), sehingga belum

diketahui secara pasti jenis karbohidrat selain kitin yang terdapat pada sisik gurami.

5. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan
Rendemen sisik gurami dengan bobot gurami 2603.315 gram, berkisar antara 3,0-5,7 %. Sisik gurami mengandung kadar air berkisar 30,036,8 %, abu 18,7-26,3 %, lemak 0,1-1,0 %, protein 29,8-40,9 %, karbohidrat by differences 2,0-5,7 %, kitin 0,4-3,7 %, kalsium 5,0-8,6 %. Tingkat keasaman sisik gurami berkisar antara 8,0-8,7 yang berarti sisik gurami bersifat basa. Ketebalan sisik berkisar antara 20-70 m dan diameternya berkisar antara 9-21 mm. Berdasarkan uji fitokimia, sisik gurami mengandung alkaloid, karbohidrat, senyawa peptida, dan asam amino. Bobot ikan tidak berpengaruh nyata terhadap rendemen, kadar air, abu, protein, lemak, kalsium sisik ikan. Bobot ikan berpengaruh pada kadar kitin. Semakin besar ukuran sisik, semakin rendah kadar kitinnya.

5.2. Saran
Masih banyak eksplorasi yang bisa dilakukan pada sisik gurami atau pada sisik-sisik ikan lainnya diantaranya analisis kuantitatif kolagen, keratin, asam amino, dan tinjauan mikroskopis pada sisik. Kemudian masih harus dilakukan spesifikasi komponen aktif sisik ikan agar diketahui benar potensinya sebagai bioaktif.

DAFTAR PUSTAKA
Apriyantono A, Fardiaz D, Puspitasari NL, Sedarnawati, Budianto S. 1989. Analisis Pangan. Bekerjasama dengan PAU Pangan dan Gizi, Institut Pertanian Bogor. IPB Press. Basu BR, Banik AK, Das M. 2008. Production and characterization of extracellular protease of mutant Aspergillus niger AB100 grown on fish scale. World J Microbiol Biotechnol. 24:449-455. Deman JM. 1997. Kimia Makanan. Edisi ke-2. Padmawinata K, penerjemah; Sutomo T, penyunting. Bandung:Penerbit ITB. Terjemahan dari:Principle of Food Chemistry. Harborne JB. 1987. Metode Fitokimia. Padmawinata K dan Soediro I, penerjemah. Bandung:Penerbit ITB. Terjemahan dari:Phytochemical methods. Him. 2007. Gurami Masih Unggul. Warta Pasar Ikan Edisi Nopember 2007 No. 51. Direktorat Pemasaran Dalam Negeri. Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan. Jakarta: Departemen Kelautan dan Perikanan. hlm. 16-17. Ikoma T, Kobayashi H, Tanaka J, Walsh D, Mann S. 2003. Microstructure, mechanical, and biomimetic properties of fish scales from Pagrus major. Journal of Structural Biology. 142:327-333. Kastaman R dan Kramadibrata AM. 2007. Sistem Pengelolaan Sampah Terpadu (Silarsatu). Bandung:Humaniora. Khanna DR, Sarkar P, Gautam A, Bhutiani R. 2007. Fish scales as bio-indicator of water quality of River Ganga. Springer Science. 134:153-160. Lagler KF, Bardach JE, Miller RR, Passino DRM. 1977. Ichthyology. Ed ke-2. New York:John Wiley & Sons. Lehninger AL. 1982. Dasar-dasar Biokimia. Jilid 1. Maggy Thenawidjaja, penerjemah. Jakarta: Penerbit Erlangga. Terjemahan dari:Principles of Biochemistry. Mann J. 1987. Secondary metabolism. Ed ke-2. New York:Oxford University Press Inc. Nagai T, Izumi M, Ishii M. 2004. Preparation and partial characterization of fish scale collagen. International Journal of Food Science and Technology. 39:239-244. Neville AC. 1975. Biology of the Arthropod Cuticle. Springer-Verlag:New York. Nikolskii GV. 1961. Special Ichthyology. Ed rev ke-2. Lengy JI dan Krauthamer Z, penerjemah; PST Staff, editor. Jerusalem:The Israel Program for Scientific Translations. Terjemahan dari:Chastnaya Ikhtiologiya.

Parker Rick. 2003. Introduction to Food Science. Delmar : United State of America. Perga ME dan Gerdeaux D. 2003. Using the 13 and 15N of whitefish scales for retrospective ecological studies:changes in isotope signatures during the restoration of Lake Geneva, 1980-2001. Journal of Fish Biology. 63:11971207. Poulet N, Reyjol Y, Collier H, Lek S. 2005. Does fish scale morphology allow the identification of populations at a local scale? A case study for rostrum dace Leuciscus leuciscus burdigalensis in River Viaur (SW France). Aquatic Sciences. 67:122-127. Rahardjo MF, Sjafei DS, Affandi R, Sulistiono. 1988. Biologi Ikan I. Life Sciences Inter University Centre, Institut Pertanian Bogor. ______. 1989. Penuntun Praktikum Ikhtiologi. Life Sciences Inter University Centre, Institut Pertanian Bogor. Richards AG. 1951. The Integument of Arthropods. University of Minnesota Press:Minneapolis. Rotllant J, Redruello B, Guerreiro PM, Fernandes H, Canario AVM, Power DM. 2005. Calcium mobilization from fish scales is mediated by parathyroid hormone related protein via the parathyroid hormone type 1 receptor. Regulatory Peptides 132:33-40. Schunack W, Mayer K, Haake M. 1990. Senyawa Obat. Ed ke-2. Wattimena JR dan Soebito S, penerjemah; Kosasih Padmawinata, editor. Yogyakarta:Gadjah Mada University Press. Sitanggang M dan B Sarwono. 2006. Budi Daya Gurami. Edisi Revisi. Jakarta:Penebar Swadaya. Soetarno S, Padmawinata K, Kusmardiyani S, Hoyaranda E. 1981. Pengembangan Obat Tradisional Indonesia I, Pemeriksaan Pendahuluan Fitokimia dan Uji Diuretika Beberapa Ekstrak Biji Anyang-Anyang (Elaeocarpus grandiflorus JE Smith). Laporan Penelitian Dibiayai oleh Proyek Studi Sektoral dan Regional Direktorat Pembinaan, Penelitian dan Pengabdian Masyarakat, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI. Institut Pertanian Bogor.

Sudarmadji S, Haryono B, Suhardi. 1989. Analisa Bahan Makanan dan Pertanian. Yogyakarta:Liberty Yogyakarta bekerjasama dengan Pusat Antar Universitas Pangan dan Gizi Universitas Gadjah Mada. Suptijah P, Salamah E, Sumaryanto H, Purwaningsih S, Santoso J. 1992. Pengaruh Berbagai Metode Isolasi Khitin Kulit Udang Terhadap Mutunya. Laporan Akhir Hasil Penelitian Dibiayai oleh Program Operasi dan Perawatan Fasilitas (OPF)-IPB 1991/1992. Jurusan Pengolahan Hasil Perikanan Fakultas Perikanan. Institut Pertanian Bogor.

Suwardi B, Girindra A, Sihombing DTH. 1973. Metabolisme Mineral; Aspek Mineral dalam Tubuh Hewan. Institut Pertanian Bogor. Biro Penataran. Torres FG, Troncoso OP, Nakamatsu J, Grande CJ, Gomez CM. 2008. Characterization of the nanocomposite laminate structure occurring in fish scales from Arapaima gigas. Materials Science & Engineering C. 28(8):1276-1283. Trilaksani W, 2004. Diversifikasi dan Pengolahan Hasil Samping Produk Perikanan. Departemen Teknologi Hasil Perikanan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Tidak Dipublikasikan. Winarno FG. 1992. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

LAMPIRAN
Lampiran 1. Kondisi sisik gurami

(a)

(b)

(c)

jeroan lainnya sisik (d)

(f)

(e)

Keterangan: (a) Gurami hidup dalam wadah baskom. (b) Kondisi tempat jual beli gurami. (c) Limbah dari preparasi gurami yang telah terjual. (d) Sisik dicampur dengan jeroan. Menurut pengakuan pedagang, limbah ini dibuang ke kolam ikan sebagai pakan. Jeroan dimakan ikan, sedangkan sisik hanya mengendap di dasar kolam. (e) Pedagang lainnya memisahkan sisik gurami dari jeroan gurami. (f) Limbah dari preparasi gurami, jeroan untuk pakan ikan sedangkan sisik dibuang.

Lampiran 2. Data gurami yang digunakan sebagai sampel penelitian a. Gambar ketiga kelompok ukuran sampel gurami

(c) (d)

(b)

(a)

Keterangan: (a) Ikan terkategori dalam kisaran bobot A; 250400 gram, rata-rata 0,3 kg. (b) Ikan terkategori dalam kisaran bobot B; 1,11,4 kg, rata-rata 1,2 kg. (c) Ikan terkategori dalam kisaran bobot C; 2,93,3 kg, rata-rata 3,1 kg. (d) Penggaris berukuran 30 cm.

b. Data fisik sampel gurami


Ikan dengan kelompok bobot A (1) Ulangan 1 Ulangan 2 Ulangan 3 A (2) Ulangan 1 Ulangan 2 Ulangan 3 B Ulangan 1 Ulangan 2 Ulangan 3 C Ulangan 1 Ulangan 2 Ulangan 3 Bobot (g) 400,00 263,33 368,67 331,00 258,33 356,00 1.107,33 1.217,00 1.411,00 3.146,67 2.988,33 3.315,00 Rata-rata bobot (g) Panjang (cm) 29,20 25,10 26,30 27,37 25,43 27,50 39,43 39,67 40,60 53,00 52,13 55,00 Lebar (cm) 3,47 3,63 3,57 3,70 3,77 3,80 5,17 5,43 6,45 7,17 7,65 8,37 Tinggi (cm) 11,10 9,17 9,93 10,17 9,60 10,18 15,50 15,13 15,07 21,50 19,83 20,73 Bobot sisik (g) 11,26 12,90 14,69 11,26 12,78 14,69 42,03 45,43 56,77 155,87 170,58 138,99

329,56

1.245,11

3.150,00

Lampiran 3. Data rendemen sisik gurami a. Contoh perhitungan rendemen sisik gurami
Berat ikan Berat sisik ikan Rendemen sisik ikan = 1.217 g = 45,43 g = berat sisik ikan 100 % berat ikan 45,43 100 % 1.217

= 3,7329 %

b. Rendemen sisik gurami (%) (b/b)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 3,1084 4,9229 4,0541 4,02850,9075 Sisik Ikan B 3,7956 3,7329 4,0234 3,85060,1528 C 4,9535 5,7082 4,1928 4,95150,7577

c. Hasil uji analisis ragam rendemen sisik gurami


Sumber Model Error Total Terkoreksi derajat bebas 2 6 8 Jumlah Kuadrat 2,0954 2,8422 4,9376 Kuadrat Tengah 1,0477 0,4737 F hitung 2,21 F tabel 5,1433

Keterangan: Beda nyata dapat diputuskan dengan melihat nilai F hitung. Jika F hitung > F tabel, maka keputusan terhadap hipotesis adalah gagal tolak H1.

Hipotesis dapat dilihat pada bab tiga. Hasil uji analisis rendemen sisik gurami menunjukkan bahwa F hitung < F tabel, berarti keputusan yang diambil adalah tolak H1 dengan interpertasi; bobot ikan tidak berpengaruh nyata terhadap rendemen sisik.

Lampiran 4. Hasil pengukuran ketebalan dan diameter sisik gurami


Titik 1 2 3 4 5 Titik 1 2 3 4 5 Ulangan 1 B 30 29 22 11 4 Ketebalan (m) Ulangan 2 A B 21 34 20 31 10 30 5 25 3 25 Ulangan 3 B 49 41 40 28 27

A 22 20 11 6 6

C 73 65 55 55 41

C 62 60 60 40 35

A 22 21 14 11 10

C 55 49 48 35 20

A 9,67 8,90 7,73 5,70 3,40

Ulangan 1 B 16,82 16,19 12,58 8,13 3,70

C 21,85 21,25 15,13 14,65 10,57

Diameter (mm) Ulangan 2 A B C 10,98 17,50 24,62 10,73 16,55 23,70 5,60 11,23 19,27 3,30 10,35 14,75 2,88 8,25 10,78

A 11,78 11,45 9,30 5,68 6,55

Ulangan 3 B 18,47 17,65 15,92 11,37 8,98

C 21,57 21,50 19,20 16,90 8,18

Lampiran 5. Data karakteristik kimia sisik gurami a. Resume hasil uji analisis ragam dan uji lanjut Duncan sisik gurami
Uji Kadar Air Kadar Abu Kadar Protein Kadar Lemak Kadar Ca Kadar Kitin derajat bebas Anova SS (v1,v2) 2,6 2,6 2,6 2,6 2,6 12,5260 15,1634 29,0458 0,0282 2,7468 jumlah F hitung F tabel kuadrat 6,2630 7,5817 14,5229 0,0141 1,3734 1,48 1,26 1,50 0,11 1,88 5,14 5,14 5,14 5,14 5,14 keputusan tolak H1 tolak H1 tolak H1 tolak H1 tolak H1 gagal tolak H1 kesimpulan tidak berbeda nyata tidak berbeda nyata tidak berbeda nyata tidak berbeda nyata tidak berbeda nyata berbeda nyata Ikan A (a) Ikan B (a,b) Ikan C (b)

2,6

5,4038

2,7019

4,64*

5,14

* F hitung menunjukkan angka kurang dari F tabel, namun hasil uji lanjut Duncan menunjukkan beda nyata diantara kelompok bobot, sehingga keputusan yang diambil adalah gagal tolak H1.

Interpretasi hasil uji analisis ragam terhadap analisis kimia adalah sebagai berikut: 1) Gagal tolak H1, sehingga dapat dianggap bahwa bobot ikan berpengaruh nyata terhadap kadar kitin. 2) Tolak H1, sehingga dapat dianggap bahwa bobot ikan tidak berpengaruh nyata terhadap rendemen, kadar air, abu, lemak, protein, kalsium, dan pH sisik ikan.

b. Contoh perhitungan kadar air sisik gurami


Bobot sampel = 2,00 g Bobot cawan kosong = 17,30 g Bobot akhir (cawan + sampel kering) = 18,60 g Bobot sampel kering = bobot akhir bobot cawan kosong = 18,60 g 17,30 g = 1,30 g Kehilangan air = bobot sampel bobot sampel kering = 2,00 g 1,30 g = 0,70 g Kadar air kehilangan air 100 % bobot sampel 0,70 g = 100 % 2,00 g = 35,00 % =

lanjutan Lampiran 5

c. Data kadar air sisik gurami (%) (b/b)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 32,01 30,77 36,08 32,952,78 Sisik Ikan B 34,96 31,46 34,62 33,681,93 C 36,79 34,58 35,85 35,741,11

d. Histogram rata-rata kadar air sisik gurami


Kadar Air Sisik (%) (b/b) 35,00 30,00 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 0,00 32,95 (a) 33,68 (a) 35,74 (a)

Sisik Ikan A Sisik Ikan A (rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B Sisik Ikan B (rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C Sisik Ikan C (rata-rata 3,1 kg)

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

e. Contoh perhitungan kadar abu sisik gurami


Bobot sampel Bobot cawan kosong Bobot akhir (cawan + abu) Bobot abu = = = = = = 2,00 g 17,30 g 17,80 g bobot akhir bobot cawan kosong 17,80 g 17,30 g 0,50 g

Kadar abu =

bobot abu 100 % bobot sampel 0,50 g = 100 % 2,00 g = 25,00 %

f. Data kadar abu sisik gurami (%) (b/b)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 24,6329 19,5874 22,0333 22,08462,5231 Sisik Ikan B 25,1794 22,9290 26,3487 24,81911,7381 C 23,5849 18,6567 23,9054 22,0490 2,9422

lanjutan Lampiran 5

g. Histogram rata-rata kadar abu sisik gurami


Kadar Abu Sisik % (b/b) 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 0,00 24,82 (a) 22,08 (a) 22,05 (a)

Sisik Ikan A Sisik Ikan A (rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B Sisik Ikan B (rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C Sisik Ikan C (rata-rata 3,1 kg)

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

h. Contoh perhitungan kadar protein sisik gurami


Bobot sampel Faktor pengenceran Titrasi blanko Titrasi sam,pel %N = = = = = 0,96 g 20 10,90 6,55

(ml blanko ml titrasi ) faktor pengenceran 0.0007 100 % bobot sampel (10,90 6,55) 20 0.0007 = 100 % 0,96 = 6,34375 %

Kadar protein = % N faktor konversi = 6,34375 % 6,25 = 39,6484 %

i.

Data kadar protein sisik gurami (%) (b/b)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 36,3019 40,9454 39,1626 38,80332,3425 Sisik Ikan B 38,6532 29,7848 37,0455 35,16114,7250 C 40,0773 37,9252 39,3603 39,12101,0958

lanjutan Lampiran 5

j. Histogram rata-rata kadar protein sisik gurami


Kadar Protein Sisik % (b/b) 40,00 35,00 30,00 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 0,00 38,80 (a) 39,12 (a) 35,16 (a)

Sisik Ikan A Sisik Ikan A (rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B Sisik Ikan B (rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C Sisik Ikan C (rata-rata 3,1 kg)

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

k. Contoh perhitungan kadar lemak sisik gurami


Bobot sampel Labu lemak kosong Bobot akhir (labu + sampel) Bobot lemak = = = = = = 5,00 g 77,69 g 77,74 g bobot akhir bobot labu kosong 77,74 g 77,69 g 0,05 g

Kadar lemak

berat lemak ( g ) 100 % berat sampel 0,05 100 % = 5,00 = 1% =

l.

Data kadar lemak sisik gurami (%) (b/b)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 0,3960 0,7905 1,0000 0,72890,3067 Sisik Ikan B 0,1984 0,7843 0,9901 0,65760,4108 C 0,3883 0,9960 1,0000 0,79480,3520

lanjutan Lampiran 5

m. Histogram rata-rata kadar lemak sisik gurami


Kadar Lemak Sisik % (b/b) 0,8000 0,7000 0,6000 0,5000 0,4000 0,3000 0,2000 0,1000 0,0000 0,79 (a) 0,73 (a) 0,66(a)

Sisik Ikan A Sisik Ikan A (rata-rata 0,3 kg)

Sisik Ikan B Sisik Ikan B (rata-rata 1,2 kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C Sisik Ikan C (rata-rata 3,1 kg)

Keterangan: Angka-angka pada histogram yang diikuti huruf yang seragam (a) pada masing-masing kelompok bobot ikan menunjukkan tidak berbeda nyata (F hitung < F tabel).

n. Contoh perhitungan kadar karbohidrat sisik gurami


Rata-rata kadar air Rata-rata kadar abu Rata-rata kadar protein Rata-rata kadar lemak Kadar Karbohidrat (by differences) = = = = = = 32,9539 % 22,0846 % Jumlah = 94,5706 % 38,8033 % 0,7289 % 100 % jumlah rata-rata empat kadar 5,4294 %

o. Data kadar karbohidrat sisik gurami (%)


Rata-rata kadar A Air 32,9539 Abu 22,0846 Jumlah Protein 38,8033 94,5706 Lemak 0,7289 Karbohidrat 5,4294 Sisik Ikan B 33,6806 24,8191 Jumlah 35,1611 94,3184 0,6576 5,6816 C 35,7394 22,0490 Jumlah 39,1210 97,7041 0,7948 2,2959

p. Histogram kadar karbohidrat sisik gurami


6,00 Kadar Karbohidrat (%) 5,00 4,00 3,00 2,00 1,00 0,00 2,30 5,43 5,68

Sisik Ikan A Sisik Ikan kg) (rata-rata 0,3A

Sisik Ikan B Sisik 1,2 B (rata-rata Ikan kg)


Kelompok Bobot Ikan

Sisik Ikan C Sisik Ikan kg) (rata-rata 3,1C

lanjutan Lampiran 5

q. Data kadar kalsium sisik gurami (%)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 6,71 6,13 6,63 6,490,31 Sisik Ikan B 7,16 6,26 8,55 7,321,15 C 6,24 5,01 6,70 5,980,87

m. Data kadar kitin sisik gurami (%)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 1,14 3,71 2,29 2,381,29 Sisik Ikan B 1,27 0,90 0,80 0,990,25 C 0,60 0,40 0,70 0,570,15

n. Hasil uji lanjut Duncan kadar kitin sisik gurami


Alpha= 0,05 df= 6 MSE= 0,581754 Means with the same letter are not significantly different. Duncan Grouping A B A B Mean 2,3810 0,9909 0,5667 N 3 3 3 BOBOT a b c

Keterangan: Kadar kitin ikan A berbeda nyata dengan ikan C, tapi tidak berbeda nyata dengan ikan B. Kadar kitin ikan B tidak berbeda nyata dengan ikan C.

o. Data pH sisik gurami (%)


Ulangan 1 2 3 Rata-rata A 7,88 7,95 7,49 7,770,25 Sisik Ikan B 8,52 8,41 8,27 8,400,13 C 8,41 8,64 8,33 8,460,16

Lampiran 6. Gambar hasil uji fitokimia sisik gurami a. Uji alkaloid

Pereaksi Mayer

Pereaksi Dragendorff

Pereaksi Wagner

Endapan jingga pada pereaksi Dragendorff

b. Uji steroid
Keterangan: Sampel yang dilarutkan dalam kloroform, asam asetat anhidrida dan asam sulfat pekat tidak membentuk warna hijau atau biru, menandakan negatif steroid.

c. Uji saponin
Keterangan: Sisik gurami yang ditambah air panas dan dikocok tidak membentuk busa, menandakan negatif saponin.

d. Uji fenol hidrokuinon


Keterangan: Sampel dilarutkan dalam etanol 70 %, setelah ditambah FeCl3 5 % warna larutan tidak menjadi hijau atau hijau biru, menandakan negatif fenol hidrokuinon.

lanjutan Lampiran 6

e. Uji molisch
Keterangan: Warna larutan sampel menjadi ungu setelah ditambah pereaksi molisch, menandakan positif karbohidrat.

f. Uji benedict
Keterangan: Warna larutan sampel tetap biru setelah ditambah pereaksi benedict, menandakan negatif terdapat gula pereduksi.

g. Uji biuret
Keterangan: Terdapat endapan ungu pada larutan sampel yang telah ditambah pereaksi biuret, menandakan positif terdapat senyawa peptida.

h. Uji ninhidrin
Keterangan: Warna larutan sampel menjadi biru pekat setelah ditambah pereaksi ninhidrin, menandakan positif terdapat asam amino.