Anda di halaman 1dari 13

Asuhan Keperawatan Pada Klien Flu Burung

DI S U S U N
OLEH

NAMA NPM

: BUSTAMAM : 100 10 129

STIKES PAYUNG NEGERI ACEH DARUSSALAM


PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN KABUPATEN BENER MERIAH
Tahun Ajaran 2012/2013

A.

Asuhan Keperawatan Pada Klien Flu Burung Definisi Flu Burung Flu burung atau flu unggas (Avian Influenza) adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh virus influenza yang ditularkan oleh

unggas. Virus influenza terdiri dari beberapa tipe antara lain tipe A, B dan C. Influenza tipe A terdiri dari beberapa strain antara lain H 1N1, H3N2, H5N1 dan lain-lain. Flu burung adalah penyakit pada hewan (zoonosis) dan tidak menular ke manusia. Dalam perkembangannya virus penyebabnya mengalami mutasi genetik sehingga juga dapat menginfeksi manusia. Mutasi ini dalam perkembangannya dapat menyebabkan pandemik. Penyakit flu burung atau flu unggas adalah suatu penyakit menular yg disebabkan oleh virus influenza tipe A dan ditularkan oleh unggas. Mutasi gen virus 1. Antigenic drift; perubahan susunan asam amino terjadi pada waktu gen melakukan enconding antigen permukaan bereplikasi menghasilkan galur baru 2. Antigenic shift ; terjadi apabila 2 virus yang berbeda dari 2 penjamu berbeda menginfeksi penjamu lain. Akan menghasilkan virus baru kemungkinan mampu untuk meginfeksi penjamu lain termasuk manusia, contoh babi yg terinfeksi virus flu burung & virus flu human Cara penularan Bahan infeksius : Tinja sekret saluran napas Penularan melalui udara , kontak langsung Penularan dari unggas ke unggas, hewan lain dan manusia Unggas yg terinfeksi menular pada 2 minggu pertama dari ludah, sekret hidung dan tinja Dapat menular dari tinja yg terdapat pada alat2 dan pakaian Sesudah 4 miggu tak dapat dideteksi Penularan dari manusia ke manusia belum terbukti setiap kali virus

Kelompok resiko tinggi Pekerja pertenakan / pemprosesan unggas ( termasuk dokter hewan dll ) Pekerja lab yg memproses sampel pasien/ hewan terjangkit Pengunjung peternakan/ pemprosesan unggas dalam 1 minggu terakhir Kontak dgn penderita flu burung

B.

Etiologi Virus influenza tipe A Termasuk famili orthomyxoviridae Dapat berubah ubah bentuk Terdiri dari hemaglutinin (H) Neuramidase (N). Kedua huruf digunakan sbg identifikasi kodesubtipe flu burung yang banyak jenisnya Pada manusia hanya terdapat jenis H1N1, H3N 3, H5N 1, H9N 2, H7N7,sedangkan pada binatang H1H5 dan N1N9 Strain yg sangat virulen/ganas dan menyebabkan flu burung adalah dr sub tipe A H5N1 Virus tsb dpt bertahan di air sampai 4 hari pada suhu 22C dan lebih dari 30 hari pd 0C Virus akan mati pd pemanasan 60C selama 30 menit atau 56C selama 3 jam dan dgn ditergent,desinfektan misal formalin cairan yang mengandung iodine

C.

Patofisiologi

Flu burung bisa menulari manusia bila manusia bersinggungan langsung dengan ayam atau unggas yang terinfeksi flu burung. Virus flu burung hidup di saluran pencernaan unggas. Unggas yang terinfeksi dapat pula mengeluarkan virus ini melalui tinja, yang kemudian mengering dan hancur menjadi semacam bubuk. Bubuk inilah yang dihirup oleh manusia atau binatang lainnya. Menurut WHO, flu burung lebih mudah menular dari unggas ke manusia dibanding dari manusia ke manusia. Belum ada bukti penyebaran dari manusia ke manusia, dan juga belum terbukti penularan pada manusia lewat daging yang dikonsumsi. Satu-satunya cara virus flu burung dapat menyebar dengan mudah dari manusia ke manusia adalah jika virus flu burung tersebut bermutasi dan bercampur dengan virus flu manusia.

Virus ditularkan melalui saliva dan feses unggas. Penularan pada manusia karena kontak langsung, misalnya karena menyentuh unggas secara langsung, juga dapat terjadi melalui kendaraan yang mengangkut binatang itu, di kandangnya dan alat-alat peternakan (termasuk melalui pakan ternak). Penularan dapat juga terjadi melalui pakaian, termasuk sepatu para peternak yang langsung menangani kasus unggas yang sakit dan pada saat jual beli ayam hidup di pasar serta berbagai mekanisme lain.Kemampuan virus flu burung adalah membangkitkan hampir keseluruhan respon "bunuh diri" dalam sistem imunitas tubuh manusia. Makin banyak virus itu tereplikasi, makin banyak pula produksi sitokinprotein dalam tubuh yang memicu peningkatan respons imunitas dan berperan penting dalam peradangan. Sitokin yang membanjiri aliran darah karena virus yang bertambah banyak, justru melukai jaringan tubuh (efek bunuh diri). Gejalanya yang ditunjukkan pada kasus seperti demam, batuk, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri otot dan sendi, sampai infeksi selaput mata ( conjunctivitis). Bila keadaan memburuk, dapat juga terjadi severe respiratory distress yang ditandai dengan sesak nafas hebat, rendahnya kadar oksigen darah serta meningkatnya kadar CO. Keadaan ini umumnya terjadi karena infeksi flu yang menyebar ke paru dan menimbulkan pneumonia. Radang paru (pneumonia) ini dapat disebabkan oleh virus itu sendiri atau juga oleh bakteri yang masuk dan menginfeksi paru yang memang sedang sakit akibat flu burung ini. D. 1. Manifestasi Klinis Pada Unggas Jengger berwarna biru Pendarahan merata pada kaki yang berupa bintik-bintik merah atau sering terdapat borok di kaki yang disebut dengan kaki kerokan. Adanya cairan pada mata dan hidung sehingga terjadi gangguan pernapasan Keluar cairan jernih sampai kental dari rongga mulut Diare Haus berlebihan dan cangkang telur lembek Kematian mendadak dan sangat tinggi jumlahnya mendekati 100% dalam waktu 2 hari, maksimal 1 minggu

2. Pada manusia Demam (suhu > 38C) Batuk & nyeri tenggorokan Radang saluran pernapasan atas Pneumonia Infeksi mata Nyeri otot Dalam perkembangannya kondisi tubuh sangat cepat menurun drastis. Bila tidak segera ditolong, korban bisa meninggal karena berbagai komplikasi misalnya terjadinya gagal napas karena pneumonia dan gangguan fungsi tubuh lainnya karena sepsis.

Masa inkubasi 1. Pada unggas 2. I minggu

Pada manusia 1-3 hari Masa infeksi 1 hari sblm sampai 3-5 hr sesudah timbul gejala Pada anak 21 hari

E. 1.

Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan Laboratorium Setiap pasien yang datang dengan gejala klinis seperti di atas dianjurkan untuk sesegera mungkin dilakukan pengambilan sampel darah

untuk pemeriksaan darah rutin (Hb, Leukosit, Trombosit, Hitung Jenis Leukosit), spesimen serum, aspirasi nasofaringeal. Diagnosis flu burung dibuktikan dengan : 1) Uji RT-PCR (Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction) untuk H5. Biakan dan identifikasi virus Influenza A subtipe H5N1. Uji Serologi : Peningkatan >4 kali lipat titer antibodi netralisasi untuk H5N1 dari spesimen konvalesen dibandingkan dengan spesimen akut ( diambil <7 hari setelah awitan gejala penyakit), dan titer antibodi netralisasi konvalesen harus pula >1/80.

2) 3) 2.

Titer antibodi mikronetralisasi H5N1 >1/80 pada spesimen serum yang diambil pada hari ke >14 setelah awitan (onset penyakit) disertai hasil positif uji serologi lain, misalnya titer HI sel darah merah kuda >1/160 atau western blot spesifik H5 positif. Uji penapisan Rapid test untuk mendeteksi Influensa A. ELISA untuk mendeteksi H5N1. Pemeriksaan Hematologi Hemoglobin, leukosit, trombosit, hitung jenis leukosit, limfosit total. Umumnya ditemukan leukopeni, limfositopeni dan trombositopeni.

3.

Pemeriksaan Kimia darah Albumin, Globulin, SGOT, SGPT, Ureum, Kreatinin, Kreatin Kinase, Analisis Gas Darah. Umumnya dijumpai penurunan albumin,

peningkatan SGOT dan SGPT, peningkatan ureum dan kreatinin, peningkatan Kreatin Kinase, Analisis Gas Darah dapat normal atau abnormal. Kelainan laboratorium sesuai dengan perjalanan penyakit dan komplikasi yang ditemukan. 4. Pemeriksaan Radiologik Pemeriksaan foto toraks PA dan Lateral harus dilakukan pada setiap tersangka flu burung. Gambaran infiltrat di paru menunjukkan bahwa kasus ini adalah pneumonia. Pemeriksaan lain yang dianjurkan adalah pemeriksaan CT Scan untuk kasus dengan gejala klinik flu burung tetapi hasil foto toraks normal sebagai langkah diagnostik dini. 5. Pemeriksaan Post Mortem Pada pasien yang meninggal sebelum diagnosis flu burung tertegakkan, dianjurkan untuk mengambil sediaan postmortem dengan jalan biopsi pada mayat (necropsi), specimen dikirim untuk pemeriksaan patologi anatomi dan PCR.

F.

KLASIFIKASI

Penderita Konfirm H5N1 dapat dibagi dalam 4 kategori sesuai beratnya penyakit (MOPH Thailand, 2005) Derajat I : Penderita tanpa Pneumonia Derajat II : Penderita dengan Pneumonia Derajat Sedang dan tanpa Gagal Nafas Derajat III : Penderita dengan Pneumonia Berat dan dengan Gagal Nafas Derajat IV : Pasien dengan Pneumonia Berat dan Acute Respiratory Distress Syndrome (ARDS) atau dengan Multiple Organ Failure (MOF)

G. PENATALAKSANAAN Prinsip penatalaksanaan avian influenza adalah istirahat, peningkataan daya tahan tubuh, pengobatan antiviral, pengobatan antibiotic, perawatan respirasi, anti inflamasi, imunomodulators. Untuk penatalaksanaan umum dapat dilakukan pelayanan di fasilitas kesehatan non rujukan dan di rumah sakit rujukan flu burung. 1. Untuk pelayanan di fasilitas kesehatan non rujukan flu burung diantaranya adalah : Pasien suspek flu burung langsung diberikan Oseltamivir 2 x 75 mg (jika anak, sesuai dengan berat badan) lalu dirujuk ke RS rujukan flu burung. Untuk puskesmas yang terpencil pasien diberi pengobatan oseltamivir sesuai skoring di bawah ini, sementara pada puskesmas yang tidak terpencil pasien langsung dirujuk ke RS rujukan. Kriteria pemberian oseltamivir dengan sistem skoring, dimodifikasi dari hasil pertemuan workshop Case Management & pengembangan laboratorium regional Avian Influenza. Skor Gejala 1 2 Demam < 380C > 380C RR N > N Ronki Tidak ada Ada Leukopenia Tidak ada Ada Kontak Tidak ada Ada Jumlah Skor : 6 7 = evaluasi ketat, apabila meningkat (>7) diberikan oseltamivir > 7 = diberi oseltamivir. Batasan Frekuensi Napas :

< 2bl = > 60x/menit 2bl - <12 bl = > 50x/menit >1 th - <5 th = > 40x/menit 5 th - 12 th = > 30x/menit >13 = > 20x/menit Pada fasilitas yang tidak ada pemeriksaan leukosit maka pasien dianggap sebagai leukopeni (skor = 2)

2.

Pelayanan di Rumah Sakit Rujukan Pasien Suspek H5N1, probabel, dan konfirmasi dirawat di ruang isolasi. Petugas triase memakai APD, kemudian segera mengirim pasien ke ruang pemeriksaan. Petugas yang masuk ke ruang pemeriksaan tetap mengunakan APD dan melakukan kewaspadaan standar Melakukan anamnesis, pemeriksaan fisik. Setelah pemeriksaan awal, pemeriksaan rutin (hematologi dan kimia) diulang setiap hari sedangkan HI diulang pada hari kelima dan pada waktu pasien pulang. Pemeriksaan PCR dilakukan pada hari pertama, kedua, dan ketiga perawatan. Pemeriksaan serologi dilakukan pada hari pertama dan diulang setiap lima hari. Penatalaksanaan di ruang rawat inap Klinis 1. Perhatikan : Keadaan umum - Kesadaran Tanda vital (tekanan darah, nadi, frekuensi napas, suhu). Bila fasilitas tersedia, pantau saturasi oksigen dengan alat pulse oxymetry. 2. Terapi suportif : terapi oksigen, terapi cairan, dll. Mengenai antiviral maka antiviral sebaiknya diberikan pada awal infeksi yakni pada 48 jam pertama. Adapun pilihan obat : a) b) Penghambat M2 : a. Amantadin (symadine), b. Rimantidin (flu madine). Dengan dosis 2x/hari 100 mg atau 5 mg/kgBB selama 3-5 hari. Penghambatan neuramidase (WHO) : a. Zanamivir (relenza), b. Oseltamivir (tami flu). Dengan dosis 2x75 mg selama 1 minggu.

G. Pencegahan Pengendalian adalah aspek yang sangat penting dalam pencegahan transmisi walaupun belum ada bukti sahih adanya penularan dari manusia ke manusia yang berkelanjutan. Pencegahan transmisi dilakukan dengan melakukan perawatan isolasi dan perawatan pengendalian infeksi secara ketat menggunakan alat perlindungan personal dan metode kewaspadaan isolasi yang baik. Selain kewaspadaan standar (cuci tangan, sarung tangan, penggunaan bahan dekontaminan/desinfektan) perlu dilakukan pula kewaspadaan berdasar transmisi sesuai cara penularan (kontak, droplet & airborne). Penanganan limbah juga bagian yang sangat penting untuk pencegahan penularan. Adapun pencegahannya baik pada hewan ataupun pada manuasia :

a.

Pada Unggas 1. 2. Pemusnahan unggas/burung yang terinfeksi flu burung Vaksinasi pada unggas yang sehat

b.

Pada Manusia : 1. Kelompok berisiko tinggi ( pekerja peternakan dan pedagang) a) b) c) d) Mencuci tangan dengan desinfektan dan mandi sehabis bekerja. Hindari kontak langsung dengan ayam atau unggas yang terinsfeksi flu burung. Menggunakan alat pelindung diri. (contoh : masker dan pakaian kerja). Meninggalkan pakaian kerja ditempat kerja.

e) 2. a) b)

Membersihkan kotoran unggas setiap hari. Menjaga daya tahan tubuh dengan memakan makanan bergizi & istirahat cukup. Mengolah unggas dengan cara yang benar, yaitu : Pilih unggas yang sehat (tidak terdapat gejala-gejala penyakit pada tubuhnya) Memasak daging ayam sampai dengan suhu 800C selama 1 menit dan pada telur sampai dengan suhu 640C selama 4,5 menit.

Masyarakat umum

Manajemen Keperawatan Pada Klien Flu Burung A. 1. Pengkajian Identitas Pasien

Meliputi nama, umur, alamat, pekerjaan, pendidikan, jenis kelamin dan penanggung jawab.

2.

Riwayat kesehatan sekarang

Data yang mungkin ditemukan demam (suhu> 37oC), sesak napas, sakit tenggorokan, batuk, pilek, diare 3. Riwayat kesehatan masa lalu

Apakah ada riwayat sakit paru-paru atau tidak.

4.

Riwayat kesehatan keluarga

Apakah ada anggota keluarga yang menderita penyakit yang sama.

5.

Riwayat perjalanan

Dalam waktu 7 hari sebelumnya apakah melakukan kunjungan ke daerah atau bertempat tinggal di wilayah yang terjangkit flu burung, mengkonsumsi unggas sakit, kontak dengan unggas / orang yang positif flu burung. 6. Kondisi lingkungan rumah

Dekat dengan pemeliharaan unggas dan memelihara unggas.

7.

Pola fungsi keperawatan Aktivitas istirahat: lelah, tidak bertenaga. Sirkulasi: sirkulasi O2 < 95%, sianosis, Eliminasi: diare, bising usus hiperaktif, karakteristik feces encer, defekasi > 3x/hari. Nyeri atau ketidaknyamanan: nyeri otot, sakit pada mata, konjungtivitis. Respirasi: sesak napas, ronchi, penggunaan otot bantu napas, takipnea, RR > 20x/menit, batuk berdahak. Kulit: tidak terjadi infeksi pada sistem integument. Psikososial: gelisah, cemas.

Data objektif Ronchi +/+ Td 120/80 mmhg N 100/mnt P 30x/mnt Cuping hidung Suhu 39 C Konjungtifitis ( infeksi selaput mata )

Data subjektif Sakit tenggorokan Batuk kering Sakit kepala Lemas Tidak nafsu makan Muntah Nyeri perut Nyeri sendi Diare

B.

Masalah Keperawatan Etiologi Infeksi virus Obstruksi jalan nafas Penanganan yang terlambat dan tidak tepat

Masalah Keperawatan Gagal nafas akut Ketidakadekuatan suplai O2 ke dalam paru paru Risiko komplikasi akibat penyakit

Rencana Asuhan Keperawatan Flu Burung