Anda di halaman 1dari 67

1

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Anemia atau orang awam sering menyebutnya Kurang Darah (KD) biasanya dihubungkan dengan ciri kondisi tubuh 5 L (lemah, letih, lesu, lunglai, dan lelah). Kondisi itu terjadi akibat berkurangnya mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung zat besi, sehingga terjadi kekurangan kandungan zat besi di dalam darah. Anemia tidak hanya menyerang orang dewasa tapi anak-anak pun bisa terserang. Sekitar 100 jiwa atau 1 diantara 2 penduduk Indonesia menderita anemia. Menurut Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) Tahun 2004 yang menunjukkan tingginya kejadian anemia pada kelompok usia sekolah dan lebih sering terjadi pada wanita menjadi alarm bagi para orangtua. Sebab hasil dari SKRT 2004 itu menunjukkan angka persentase anemia defisiensi besi (ADB) terjadi pada 39 persen balita dan 24 persen pada usia 5-11 tahun. Ketua III Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (PP IDAI) dr Soedjatmiko, SpA (K) mengungkapkan, anemia di Indonesia tahun 2000 adalah 8,1 juta anak balita (40,5 persen), 17,5 juta anak usia sekolah (47,2 persen), 6,3 juta remaja putri (57,1 persen), 13 juta wanita usia subur (39,5 persen), 6,3 juta ibu hamil (57,1 persen). (http://www.Gayul's Blog.htm. Anemia Dan Efeknya Bagi Penderita : KD menyerang anak-anak. Hot Topic Friday, 25 May 2007 )

Anemia

secara fungsional didefinisikan sebagai penurunan jumlah

masa eritrosit (red cell mass) sehingga tidak dapat memnuhi fungsinya untuk membawa oksigen dalam jumlah yang cukup ke jaringan perifer (penurunan oxygen carrying capacity). Secara praktis anemia ditunjukkan oleh penurunan kadara hemoglobin, hematokrit, atau hitung eritrosit (red cell count). Tetapi yang paling lazim di pakai adalah kadar hemoglobin, kemudian hematokrit. Harus diingat bahwa terdapt keadaan keadaan tertentu dimana ketiga

parameter itu tidak sejalan dengan masa eritrosit, seperti pada dehidrasi, perarahan akut dan kehamilan . permasalahan yang timbul adalah berapa kadar hemoglobin, hematokrit atau hitung eritrosit paling rendah di anggap anemia. Kadar hemoglobin dan eritrosit sangat berpariasi tergantung pada usia, jenis kelamin, ketinggian tempat tinggal serta keadaan fisiologis tertentu seperti misalnya kehamilan. Berdasarkan data prevalensi penderita anemia yang diperoleh dan catatan rekam medik yang ada di Rumah Sakit Umum Provinsi NTB, berdasarkan data dua tahun terakhir, khususnya pada kasus anemia, dalam periode tahun 2008 jumlah penderita yang dirawat ada 64 orang dengan pembagian; 31 orang (48,43%) laki-laki, dan 33 orang (51,56%) perempuan. Sedangkan data tahun 2009 menunjukkan penderita sebanyak 111 orang dengan pembagian 55 orang (49,54%) laki-laki dan 56 orang (50,45%) perempuan.

Ditinjau dari banyaknya kasus anemia yang terjadi, maka perlu diterapkan Asuhan Keperawatan untuk mempertahankan keadaan kesehatan klien yang optimal. Melihat kenyataan yang ditemukan dalam lahan praktek, penulis tertarik mengambil judul proposal PADA karya ANAK tulis ilmiah tentang ASUHAN SISTEM

KEPERAWATAN

DENGAN

GANGGUAN

HEMATOLOGI PADA KASUS ANEMIA DI RUANG DAHLIA KELAS III RUMAH SAKIT UMUM PROVINSI NTB. Sehingga nantinya mampu melaksanakan asuhan keperawatan secara baik. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis dapat merumuskan masalah sebagai berikut: Bagaimana pelaksanaan Asuhan Keperawatan pada Anak dengan Gangguan Sistem Hematologi pada kasus Anemia di Ruang Dahlia kelas III Rumah Sakit Umum Provinsi NTB. 1.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan Proposal Karya Tulis Ilmiah adalah sebagai berikut : 1.3.1 Tujuan Umum Penulis mampu melaksanakan asuhan keperawatan pada klien dengan Gangguan Sistem Hematologi pada kasus Anemia secara baik dan benar dengan menggunakan proses keperawatan sebagai metode pemecahan masalah.

1.3.2

Tujuan Khusus Setelah melakukan asuhan keperawatan pada Anak dengan

Gangguan Sistem Hematologi pada kasus Anemia, maka penulis mampu : 1.3.2.1 anemia. 1.3.2.2 Merumuskan diagnosa keperawatan pada anak Melakukan pengkajian pada anak dengan kasus

dengan kasus anemia. 1.3.2.3 Membuat perencanaan asuhan keperawatan pada

anak dengan kasus anemia. 1.3.2.4 Melakukan tindakan keperawatan pada anak dengan

kasus anemia. 1.3.2.5 Mengevaluasi hasil dan tindakan keperawatan yang

dilakukan pada anak dengan kasus anemia. 1.3.2.6 Bagaimana melakukan Dokumentasi Asuhan

Keperawatan yang baik dan benar pada anak dengan kasus anemia. 1.4 Manfaat Penelitian 1.5.1. Ilmu Keperawatan Dapat digunakan sebagai masukan dalam rangka meningkatkan dan mengembangkan ilmu keperawatan. 4.2.Pelayanan Keperawatan

Dapat meningkatkan mutu asuhan keperawatan klien terutama untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang optimal.

4.3.Bagi Masyarakat Dapat dijadikan bahan pertimbangan bagi masyarakat dalam upaya meningkatkan perilaku sehat yang bertanggung jawab bagi masyarakat dengan tujuan untuk mengetahui kesehatan melalui informasi yang didapat dari studi kasus. 4.4.Penulis Memberikan manfaat melalui pengalaman nyata bagi peneliti, menambah pengetahuan peneliti untuk mengaplikasikan ilmu yang diperoleh dari pendidikan khususnya pada kasus anemia. 4.5.Dinas Kesehatan Memberikan masukan kepada instansi terkait bagaimana keadaan dan kejadian anemia

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Dasar Penyakit 2.1.1 Pengertian Anemia adalah berkurangnya jumlah eritrosit (sel darah merah) dan kadar hemoglobin (Hb) dalam setiap millimeter kubik darah. Hampir semua gangguan pada system peredaran darah di sertai dengan anemi yang di tandai warna kepucatan pada tubuh, terutama ekstrimitas. (DR.Nursalam, M.Nurs(Hons), dkk ; 2005; 124). Anemia adalah berkurangnya jumlah eritrosit serta jumlah

hemoglobin dalam 1 mm3 darah atau berkurangnya volume sel yang didapatkan (packed red cell volume) dalam 100 ml darah. (Ngastyah, 2005 : 328) Anemia adalah gejala dari kondisi yang mendasari, seperti kehilangan komponen darah, elemen tak adekuat atau kurangnya nutrisi yang dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah, yang mengakibatkan (Doenges, 2000). penurunan kapasitas pengangkut oksigen darah

Anemia adalah berkurangnya hingga di bawah nilai normal sel darah merah, kualitas hemoglobin dan volume packed red bloods cells (hematokrit) per 100 ml darah. (Price, 2006 : 256). Anemia adalah istilah yang menunjukan rendahnya hitungan sel darah merah dan kadar hemoglobin dan hematokrit di bawah normal (Smeltzer, 2002 : 935). Anemia, adalah suatu keadaan dimana kadar hemoglobin atau sel darah merah dalam darah sangatlah rendah. 2.1.2. Anatomi Fisiologi 2.1.2.1 Sel Darah Merah Sel darah merah atau eritrosit adalah merupakan cairan bikonkaf, yang berarti bagian tengahnya lebih tipis dari pada bagian tepinya. Jumlah sel darah merah berkisar antara 4,5 - 6 juta per mm3 darah (millimeter kubik sekitar satu tetesan yang sangat kecil). Hitungan sel darah merah pada laki-laki sering kali berada di ujung atas kisaran ini, sedangkan pada wanita sering kali beraa di ujung bawah kisaran. Cara lain untuk menentukan jumlah sel darah merah adalah dengan hematokrit. Pengujian ini dilakukan dengan cara memasukkan darah ke dalam tabung kapiler kemudian mensenterifungsikannya sehingga sel darah terkumpul pada satu ujung. Setelah itu persentase sel darah dan plasma dapat di temukan. Karena sel darah merah

adalah sel darah yang paling banyak, total sel darah pada hematokrit normal sekitar 38%-48%. Hitung sel darah

merah dan hematokrit adalah bagian pemeriksaan darah lengkap. Sel darah merah mengandung protein hemoglobin (Hb), yang memberi kemampuan kepada sel darah merah untuk mengangkut oksigen. Setiap sel darah merah mengandung sekitar 300 juta molekul hemoglobin, yang masing-masing mengikat oksigen dan membentuk

oksihemoglobin. Pada kapiler sistemik , hemoglobin akan memberikan sebagian besar oksigennya dan hemoglobin menjadi berkurang . penentuan kadar hemoglobin juga termasuk bagian pemeriksaan hitung darah total, kisaran normalny sekitar 12-18 gram per 100 ml darah. Sangat diperlukan pada pembentukan hemoglobin adalah mineral besi, terdapat empat atom besi pada setiap molekul hgemoglobin . sebenarnya atom besilah yang mengikat oksigen dan membuat sel darah merah berwarna merah. (Valerie C. Scanlon, 2006 : 230).

Gambar sel darah merah

Gambar Sel darah pada anemia Nilai normal sel darah Usia Bayi baru lahir Eritrosit (juta/mikrolt) Hb (gr/dl) Leukosit (per mikro lt) Trombosit (per mikro) Hematokrit (%) 5,9 (4,1-7,5) 19 (14-24) 17.000 (8-38) 1 tahun 4,6 (4,1-5,1) 12 (11-15) 10.000 (5-15) 5 tahun 4,7 (4,2-5,2) 13,5 (12,5-15) 800 (5-13) 8-12 tahun 5 (4,5-5,4) 14 (13-15,5) 800 (5-12)

Jenis sel darah

200.000 54

260.000 36

260.000 38

260.000 40

Sumber : Essetiatials Of Pediatrics Nursing, Wong (2000).

10

2.1.2.2. Zat Besi Zat besi bersama dengan protein (globin) dan protoporifirin mempunyai peranan yang penting dalam pembentukan hemoglobin. Selain itu juga besi terdapat dalam beberapa enzim yang berperan dalam metabolisme oksidatif, sintesis DNA, neurotransmiter, dan proses katabolisme. Kekurangan besi akan di memberikan dampak yang merugikan terhadap system pencernaan, susunan saraf pusat, kardiovaskular, imunitas dan

perubahan tingkat seluler. Jumlah zat besi yang diserap oleh tubuh di pengaruhi oleh jumlah besi dalam makanan, bioavailabilitas besi dalam makanan dan penyerapan oleh mukos usus. Di dalam tubuh orang dewasa mengandung zat besi sekitar 55mg/kgBB atau sekitar 4 gram, lebih kurang 67% zat besi tersebut dalam bentuk hemoglobin, 30% sebagai cadangan dalam bentuk feritin atau hemosiderin dan 3% dalam bentuk mioglobin. Hanya sekitar 0,07% sebagai transferin dan 0,2% sebagai enzim. Bayi baru lahir (BBL) daklam tubuhnya mengandung besi sekitar 0,5 gram.

11

Ada 2 cara penyerapan besi dalam usus, yang pertama adalah penyerapan dalam bentuk non heme (sekitar 90% berasal dari makanan), yaitu besinya harus diubah dahulu menjadi bentuk yang di serap, sedangkan bentuk yang ke duua adalah bentuk heme (sekitar 10% berasal dari makanan) besinya dapat langsung di serap tanpa memperhatikan cadangan besi dalam tubuh, asam lambung ataupun zat makanan yang dikonsumsi.

(H. Bmbang Permono. 2006 : 31) Secara normal , tubuh hanya memerlukan Fe dalam jumlah yang sedikit. Oleh karena itu, eksresi besi juga sangat sedikit. Pemberian Fe yang berlebihan dalam makanan dapat mengakibatkan hemosiderosit (pigmen Fe yang berlebihan akibat penguraian Hb) dan

hemokromatosis ( timbunan Fe yang berlebihan dalam jaringan). Pada masa bayi dan pubertas, kebutuhan Fe meningkat karena pertumbuhan. Demikian juga dalam keadaan infeksi. Kekurangan Fe mengakibatkan kekurangan Hb, sehingga pembentukan eritrosit mengalami penurunan. Disamping itu, tiap eritrosit akan mengandung Hb dalam jumlah yang lebih sedikt. Akibatnya, bentuk selnya menjadi hipokromik mikrositik (bentuk sel darah kecil),

12

karena tiap eritrosit mengandung Hb dalam jumlah yang lebih sedikit. (DR.Nursalam, M.Nurs(Hons), dkk ; 2005; 125). 2.1.2.3. Asam Folat Asam folat adalah zat yang berhubungan dengan unsur makanan yang sangat penting bagi tubuh . Peran utama asam folat ialah dalam metabolisme intra seluler . Asam folat merupakan bahan esensial untuk sitesis DNA dan RNA, yang penting sekali yntuk metabolisme inti sel.DNA digunakan untuk mitosis sedangkan RNA digunakan untuk pematangan sel. Jadi bila terdapat kekurangan asam folat, banyak sel yang akan antri untuk memperoleh DNA agar dapat membelah. Tampak

eritropoesis meningkat sampai 3 kali normal.. Defisiensi folat merupakan komplikasi yang sering terjadi pada penyakit usus halus karena penyakit tersebut dapat mengganggu resirkulasi folat absorbsi folat dari makanan dan lewat siklus entrohepatik. Pada

alkoholisme akut atau kronik, asufan folat dalam makanann akan terhambat , dan siklus entrohepatik akan terganggu oleh efek toksik dari alkohol pada sel-sel parenkim hati , hal ini menjadi penyebab utama dari

13

defisiensi

folat

yang

menimbulkan

eritropoiesis

megaloblastik. (Aru w. Sudoyo, dkk,2006, 643) 2.1.3. Etiologi Etiologi anemia dapat di kelompokkan sebagai berikut: 1 karena: a. Perubahan sintesis Hb yang dapat menimbulkan Gangguan produksi eritrosit yang dapat terjadi

anemi deefisiensi Fe, Thalasemia, dan anemia infeksi kronik. b. Perubahan sintesis DNA akibat kekurangan nutrient

yang dapat menimbulkan anemi pernisiosa dan anemi asam folat. c. Fungsi sel induk (stem sel ) terganggu, sseehingga

dapat menimbulkan anemia aplastik dan leukemia d. 2 a. Infiltrasi susum tulang, misalnya karena karsinoma Kehilangan darah. Akut karena perdarahan atau

trauma/kecelakaan yang terjadi secara mendadak. b. Kronis karena perdarahan pada saluran

cerna atau menorhagia. 3 Meningkatnya pemecahan eritrosit(hemolisis).

Hemolisis dapat tterjadi karena:

14

a.

Faktor bawaan, misalnya kekurangan

enzim G6PD (untuk mencegah kerusakan eritrosit). b. Faktor yang didapat, yaitu adanya bahan

yang dapat merusak eritrosit, misalnya, ureum pada darah karena ganggguan ginjal atau pengguanaan obat acetosal. 4 Bahan baku untuk pembentuk eritrosit tidak

ada. Bahan baku yang di maksud adalah protein, asam folat, vitamin B12, dan mineral Fe.(DR.Nursalam, M.Nurs(Hons), dkk ; 2005; 124). 2.1.4. Patofisiologi Timbulnya anemia mencerminkan adanya kegagalan susmsum atau kehilangan sel darah merah berlebihan atau keduanya. Kegagalan sum-sum (misalnya, berkurangnya eritropoesis) dapat terjadi akibat kekurangan nutrisi, pajanan toksik, invasi tumor, atau kebanyakan akibat penyebab-penyebab yang tidak diketahui. Sel darah merah dapat hilang melalui perdarahan atau hemolisis (destruksi). Pada kasus yang disebut terakhir, masalahnya dapat akibat defek sel darah merah yang tidak dengan ketahanan sel darah merah normal atau akibat beberapa factor di luar sel darah merah. Lisis sel darah merah (disolusi) terjadi terutama dalam sel fagositik atau dalam retikuloendotelial, terutama dalam hati dan limpa. Sebagai hasil samping proses ini, bilirubin,yang terbentuk

15

dalam fagosit, akan memasuki

aliran darah. Setiap kenaikan

destruksi sel darah merah (hemolisis) segera di refleksikan dengan peningkatan bilirubin plasma. (konsentrasi normalnya 1 mg/dl atau kurang :kadar di atas 1,5 mg/dl mengakibatkan ikterik pada sclera ). Apabila sel darah merah mengalami penghancuran Dallam sirkulasi, seperti yang terjadi pada berbagai sirkulasi, seperti yang terjadi pada berbagai kelainan hemolitik, maka hemoglobin akan muncul dalam plasma (hemoglonemia). Apabila konsentrasi plasmanya melebihi kapasitas haptoglobin plasma (protein pengikat untuk hemoglobin bebas) untuk mengikat semuanya ( misalnya, apabila lebih dari sekitar 100 mg/dl), hemoglobin akan terdisfusi dalam gromerulus ginjal dan ke dalam urin dan

(hemoglobinuria). Jadi ada atau tidaknya hemolobinemia hemoglobinuria dapat memberikan

informasi mengenai lokasi

penghancuran sel darah merah abnormal pada paasien dengan hemolisis dan dapat merupakan petunjuk untuk mengetahui sifat proses hemolitik tersebut. (Brunner & Suddarthat,2002, 935). 2.1.5 Klasifikiasi Anemia 2.1.5.1. Klasifikasi anemia menurut etiofatogenesis (Aru w. Sudoyo, dkk,2006, 623) a. Anemia karena gangguan pembentukan

eritrosit dalam sumsum tulang

16

1. Kekurangan eritrosit a). b). c).

bahan

esensial

pembentuk

Anemia defisiensi besi Anemia defisiensi asam folat Anemia defiseensi vitamin B12

2. Gangguan penggunaan (utilasi) bes a). b). Anemia akibat penyakit kronik Anemia sideroblastik

3. Kerusakan sum-sum tulang a). b). c). d). e). Anemia aplastik Anemia mieloplastik Anemia pada keganasan hematologi Anemia diseritrofoetik Anemia pada sindrom mielodisplastik

Anemia akibat kekurangan eritropoetin : anemia pada ginjal kronik. b. Anemia akibat hemoragi 1. Anemia pasca perdarahan 2. Anemia akibat perdarahan kronik c. Anemia hemolitik 1. Anemia hemolitik intra korpuskular a). Gangguan memberan eritrosit

(membranopati)

17

b).

Gangguan

ensim

eritrosit defisiensi

(enzimopati) : anemia akibat G6PD c). Gangguan

hemoglobin

(hemoglobinopati) 1) Thalasemia 2) Hemoglobinopati Hbe, dll 2. Anemia hemolitik ekstrakorpuskuler a). b). c). d. Anemia hemolitik auto imun Anemia hemolitik mikroangiopatik Lain-lain struktural :Hbs,

Anemia dengan penyebab tidak di ketahui

atau dengan patogenesis yang kompleks. Klasifikasi etiologi bila digabungkan penyebab akan suatu sangat anemia

menolong dalam mengetahui berdasarkan jenis morfologi anemia.

2.1.5.2. Klasifikasi Anemia berdasarkan morfologi dan etiologi (Aru w. Sudoyo, dkk,2006, 623) a.Anemia hipokromik mikrositer 1. 2. 3. Anemia defisiensi besi Thalasemia major Anemia akibat penyakit kronik

18

4.

Anemia sideroblastik

b.Anemai normokromik 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Anemia pasca perdarahan akut Anemia aplastik Anemia hemolitik didapat Anemia akibat penyakit kronik Anemia pada gagal ginjal kronik Anemia pada sindrom mielodisplastik Anemia pada keganasan hematologik

c.Anemia makrositer 1. Bentuk megaloblastik a). asam folat b). Anemia defisiensi Anemia defisiensi

B12, termasuk anemia pernisiosa 2. a). hati kronik b). hipotirodisme c). mielodisplastik Anemai pada sindrom Anemia pada Bentuk non-megaloblastik Anemia pada penyakit

19

2.1.5.3.Berdasarkan penyebab tersebut di atas, anemia dapat di kelompokkan menjadi beberapa jenis, yaitu : 1.Anemia Defisiensi Zat Besi (Fe) Anemia defisiensi besi adalah anemia yang disebabkan kurangnya besi yang di perlukan untuk sintesis hemoglobin. (H.Bmbang Permono. 2006: 30) Anemia defisiensi besi adalah keadaan diman kandungan besi tubuh total turun di bawah tingkat normal . (besi di perlukan untuk sintesa

hemoglobin). Merupakan anemia yang paling sering pada semua kelompok umur. (Brunner & Suddarth, 2002, 941) 2.Anemia Megaloblastik Anemia Megaloblastik merupakan anemia yang terjadi karena kekurangan asam folat, disebut juga dengan anemia anemia defesiensi asam folat. Asam folat merupakan bahan esensial untuk sintesis DNA dan RNA yang penting untuk metabolisme inti sel. DNA di perlukan untuk sintesis, sedangkan RNA untk pematangan sel. Berdasarkan bentuk sel darah anemi mega loblastik tergolong dalam anemi makrositik, seperti pada anemia pernisidosa.

20

Anemia

megaloblastik

adalah

anemia

makrositik yang di tandai dengan adanya peningkatan ukuran sel darah merah yang di sebabkan oleh abnormalitas hematopoesis dengan karakteristik

dismaturasi nucleus dan sitoplasma sel myeloid dan eritroid sebagai akibat gangguan sintesis DNA. (H. Bmbang Permono. 2006 : 44) 3.Anemia Pernisiosa Merupakan kekurangan anemia yang terjadi karena

vitamin B12. anemi pernisosa ini

tergolong anemia megaloblastik karena mentuk sel darah yang hampir sama dengan anemia defisiensi

asam folat. Bentuk sel darahnya tergolong anemi makrositk normokromik, yaitu ukuran sel darah merah yang besar dengan bentuk abnormal tetap kadar Hb normal. (DR. Nursalam, M. Nurs (Hons), 2005 : 126). 4.Anemia Pascaperdarahan Terjadi sebagai akibat dari perdarahan yang massif (perdarahn terus menerus dan dalam jumlah banyak) seperti pada kecelakaan, operasi dan

persalinan dengan perdarahan hebat yang terjadi secara mendadak maupun menahun, berdasarkan bentuk sel darah berbentuk normal tetapi rusak/habis.

21

Akibat kehilangan darah yang mendadak, maka akan terjadi reflek cardiovacular yang fisiologis berupa kontraksi arteriol, pengurangan aliran darah ke organ yang kurang vital, dan penambahan aliran darah ke organ vital (otak dan jantung). Kehilangan darah yang mendadak lebih berbahaya dibandingkan dengan kehilangan darah dalam waktu lama. (DR. Nursalam, M. Nurs (Hons), 2005 : 126).

5.Anemia Aplastik Anemia aplastik adalah gangguan akibat kegagalan sum-sum tulang yang menyebabkan

penipisan semua sum-sum. Produksi sel-sel darah menurun terhenti. Timbul pansitonia dan hipo

selularitas sum-sum. Manifestasi gejala tergantung beratnya trombositopenia (gejala perdarahan),

neutropenia(infeksi bakteri, demam), dan anemia (pucat lelah, gagal jantung kongestif, takikardi). Anemis berat ditandai dengan jumlah granulosit yang kurang dar 500/mm3, jumlah trombosit kurang dari 20.000/mm3, dan jumlah retikulosit kurang dari 1. anemia aplastik ada yang didapat atau ddi turunkan,.

22

Bentuk anemia yang didapat disebabkan oleh obat (kloramfenikol), bahan kimia(benzene), radiasi, atau infeksi virus (hepatitis Epstren Bar) dan kadangkadang berhubungan dengan hemohlobinuri, nokturin. (Cecily L. Betz &Linda A. Sowden, 2002:9) 6.Anemia hemolitik Anemia hemolitik ialah anemia yang

disebabkan karena terjadinnya penghancuran sel darah merah dalam pembuluh darah ssehingga umur eritrosit pendek. Umur eritrosit ialah 100-120 hari. (Ngastyah, 2005 : 328) Anemia hemolitik merupakan anemia yng terjadi karena umur eritrosit yang lebih pendek/ premature. Secara normal, eritrosit berumur antara 100-120 hari. Adanya penghancuran eritrosit tyang berlebihan akan memengaruhi fungsi hepar, sehingga adanya kemungkinan terjadi peningkatab

bilirubin.selain itu, sumsum tulang dapat membentuk 6-8 kali lebih banyak system eritropoetik daripada biasanya, sehingga banyak di jumpai eritrosit dan retikulosit pada darah tepi. Berdasarkan bentuk sel darahnya anemia hemolitik termasuk dalam

aneminormositik normokromik. Kekurangan bahan

23

pembentukan sel darah, seperti vitamin, protein atau adanya injeksi dapat menyebabkan ketidakseimbangan ntara penghancuran dan pembentukan system

eritropoetik. 7.Anemia Sickle Cell Merupakan anemi yang terjadi karena sintesis Hb abnormal dan mudah rusak, serta merupakan penyakit keturunan (hereditary hemoglobinopathi). Anemia sickle cell ini menyerupai anemia

hemolitik.. (Nursalam 2005 : 127). 2.1.6 . Manifestasi Klinis Gejala-gejala umum yang sering dijumpai pada pasien anemia antara lain : pucat, lemah, cepat lelah, keringat dingin,hypotensi, palpitasi. (Barbara C. Long, 1996). Gejala klinis yang muncul merefleksikan gangguan fungsi dari berbagai system dalam tubuh antara lain penurunan kinerja fisik, gangguan neurologik (syaraf) yang di manefestasikan dalam perubahan prilaku, anorexia (badan kurus, kerempeng), pica, serta perkembangan kognitif yang abnormal pada anak. Sering terjadi juga abnormalitas pertumbuhan, gangguan fungsi efitel, dan berkurangnya keasaman lambung. Cara mudah mengenal anemia dengan 5L, yakni lemah, letih, lesu, lelah, lunglai. Kalau muncul 5 gejala ini, bias dipastikan seseorang

24

terkena anemia. Gejala lain adalah munculnya sclera (warna pucat pada bagian kelopak mata bawah). Anemia bias menyebabkan kelelahaan, kelemahan, kurang tenaga dan kepala terasa melayang. Jika anemia bertambah berat bisa

menyebabkan stroke atau serangan jantung. ( Sjaifoellah, 1998 ).

2.1.7. Komplikasi Anemia juga menyebabka daya tahan tubuh mengurang. Akibatnya, penderita anemia akan mudah terkena infeksi. Gampang batuk pilek, gampang flu, atau gampang terkena infeksi saluran nafas, jantung juga menjadi gampang lelah, karena harus memompa darah lebih kuat. Pada kasus ibu hamil dengan anemia, jika lambat ditanngani dan berkelanjutan dapat menyebabkan kematian, dan beresiko bagi janin. Setelah bayi lahir dengan berat badan rendah, anemia bisa juga mengganggu perkembangan organ-organ tubuh temasuk otak. (Sjaifollah, 1998). 2.1.8. Pemeriksaan penunjang a.Jumlah darah lengkap (JDL) : hemoglobin dan hematokrit menurun. b.Jumlah eritrosit menurun : menurun berat (aplastik), MCV (Volume Corpuscular Merata) dan MCH ( hemoglobin

25

Corpuscular Merata) menurun dan mikrositik dengan eritrosit hipokronik, peningkatan pansitopenia (aplastik). c.Jumlah retikulosit : bervariasi, misal: menurun, meningkat (respons sumsum tulang terhadap kehilangan darah/hemolisis) d.Pewarna sel darah merah: mendeteksi perubahan warna dan bentuk (dapat mengindikasikan tipe khusus anemia). e.LED : Peningkatan menunjukkan adanya reaksi inflamasi, Misal: peningkatan sel darah merah, atau penyakit malignasi. f. Masa hidup sel darah merah : berguna dalam membedakan diagnosa anemia, misal : pada tipe anemia tertentu, sel darah merah mempunyai waktu hidup lebih pendek. g.Tes kerapuhan eritrosit : menurun h.SDP : jumlah sel total sama dengan sel darah merah (diferensial) mungkin meningkat (hemolitik) atau menurun (aplastik). Jumlah trombosit : menurun (aplastik), meningkat, normal atau tinggi (hemolitik). i. Hemoglobin elektroforesis : mengidentifikasi tipe struktur hemoglobin. j. Bilirubin serum (tak terkonjugasi): meningkat (hemolitik). k.Folat serum dan vitamin B12 membantu mendiagnosa anemia sehubungan dengan defisiensi masukan/absorspsi. l. Besi serum : tak ada, tinggi (hemolitik).

26

m.

TBC serum : meningkat

n.Feritin serum : meningkat o.Masa perdarahan : memanjang (aplastik) p.LDH serum : menurun q.Tes schilling : penurunan eksresi vitamin B12 urine. r. Guaiak : mungkin positif untuk darah pada urine, feses, dan isi gaster, menunjukkan pendarahan akut/kronis. s. Analisa gaster : penurunan sekresi dengan peningkatan pH dan tak adanya asan hidroklorik bebas. t. Aspirasi sumsum tulang/pemeriksasaan/biopsy : sel mungkin tampak berubah dalam jumlah, ukuran, dan bentuk,

membentuk, membedakan tipe anemia, misal peningkatan megaloblas, lemak sumsum dengan penurunan sel darah (aplastik). Pemeriksaan andoskopik dan radiografik :

memeriksa sisi perdarahan : perdarahan GI (Doenges, 2000). 2.1.9. Penatalaksanaan Medis 2.1.9.1. Tindakan umum : Penatalaksanaan anemia ditunjukkan untuk mencari penyebab dan mengganti darah yang hilang. 1.Transpalasi sel darah merah. 2.Antibiotic diberikan untuk mencegah infeksi 3.Suplemen asam folat dapat merangsang

pembentukan sel darah merah

27

4.Menghindari

situasi

kekurangan

oksigen

atau

aktivitas yang membutuhkan oksigen. 5.Obati penyebab perdarahan abnormal bila ada 6.Diet kaya besi yang mengandung daging dan sayuran hijau. 2.1.9.2. Pengobatan Untuk pengobatan tergantung dari penyebabnya: 1.Anemia defisiensi besi Penatalaksanaan : Mengatur makanan yang mengandung zat besi, usahakan makarnan yang diberikan seperti ikan, daging, telur, dan sayur. Pemberian prefarat Fe. Pessosulfat 3x200 mg/hari/oral sehabis makan Peroglukonat 3x200mg/hari/oral sehabis makan 2.Anemia pernisiosa : pemberian vitamin B12 3.Anemia asam folat : asam folat 5 mg/hari/oral 4.Anemia karena perdarahan : mengatasi perdarahan dan syok dengan pemberian cairan dan transfuse darah.

28

WOC : Web Of Caution Makanan Pertumbuhan cepat Penyakit Perdarahan

Tidak cukup mengandung Fe

Kebutuhan Fe meningkat

Gangguan penyerapan Fe

Gangguan system pencernaan

Tubuh kekurangan Fe

Konstipasi / diare

Pembuatan Hb terganggu

Perubahnn nutrsi

Konsentrasi sel darah merah menurun

Resiko tinggi infeksi

Kadar O2 dalam sel menurun

Gangguan sirkulasi

Resiko terjadinya kerusakan integumen

Perubahan perfusi jaringan

Tubuh kekurangan O2

Intoleransi aktifitas

29

(kombinasi : Alimul, A, 2006. Doenges, 2000. Brunner & Suddarth, 2002.)

2.2. Konsep Tumbuh Kembang 2.2.1. Pertumbuhan setelah lahir Pertumbuhan (growth) merupakan peningkatan jumlah dan besar sel di seluruh bagian tubuh selama sel-sel tersebut membelah diri dan mensintesis protein protein baru, menghasilkan penambahan jumlah dan berat secara keseluruhan atau sebagian. (Hidayat A, 2005). Pertumbuhan adalah bertambahnya ukuran fisik (anatomi) dan struktur tubuh dalam arti sebagian atau seluruhnya karena adanya multiplikasi (bertambah banyak) sel-sel tubuh dan juga karena bertambahnya jumlah sel. (Nursalam, 2005). 1 Berat badan Pada bayi yang lahir cukup bulan, berat badan waktu lahir akan kembali pada hari ke 10, berat badan akan menjadi 2 kali berat badan waktu lahir pada bayi umur 5 bulan, menjadi 3 kali berat badan lahir pada umur 1 tahun dan menjadi 4 kali berat badan pada umur 2 tahun. Pada masa prasekolah kenaikan berat badan rata-rata 2 Kg/tahun dengan rata-rata kenaikan berat badan 3-3,5 Kg/tahun. 2 3 12 bulan Berat badan dalam rumus : umur (bula ) + 9 2

30

1 6 tahun umur (bulan) x 2 + 8 6 12 tahun 3 Tinggi badan Tinggi badan rata-rata waktu lahir 50 cm. Perkiraan tinggi badan dalam sentimeter: Lahir Umur 1 thn Umur 2-12 thn 4 Kepala Lingkar kepala pada waktu lahir rata-rata 3 cm dan besarnya lingkaran kepala ini lebih besar dan lingkar dada. Pada anak umur 6 bulan lingkaran kepala rata-rata adalah 44 cm, umur 1 tahun 47 cm, umur 2 tahun 49 cm dan dewasa 54 cm. Jadi petambahan lingkar kepala pada 6 bulan pertama adalah 10 cm atau sekitar 50% pertambahan lingkar kepala sejak lahir sampai dewasa terjadi pada 6 bulan petama kehidupan. 5 Gigi Gigi petama tumbuh pada umur 5-9 bulan, pada umur 1 tahun sebagian besar anak mempunyai 6-8 gigi susu, selama tahun kedua gigi tumbuh lagi menjadi 8 sehingga seluruhnya sektar 14-16 gigi, dan pada umur 2,5 tahun sudah terdapat gigi susu. 6 Jaringan lemak : 50 cm : 75 cm : Umur (tahun) x 6 77 umur (tahun) x7 5 2

31

Selain otot-otot jaringan lemak juga menentukan ukuran dan bentuk tubuh seseorang, pertumbuhan jumlah sel lemak meningkat pada trimester III kehamilan sampai pertengahan masa bayi, pertumbuhan jaringan lemak melambat sampai anak berumar 6 tahun, anak kelihatan kurus/langsing. Jaringan lemak akan betambah lagi pada anak perempuan umur 8 tahun dan anak laki-taki umur 10 tahun sampai menjelang awal pubertas. 7 Organ-organ tubuh Pertumbuhan organ-organ tubuh mengikuti polanya sendiri. Secara umur terdapat pola pertumbuhan organ yaitu: Pola umur (general pattern) yaitu meliputi tulang panjang, oto skelet, sistim pencernaan. Pernafasan peredaran darah dan volume darah. a) Pola neveral (brain dan head patern). Perkembangan otak

bersama-sama tulang tengkorak yang melindunginya, mata dan telinga berlangsung lebih dini. b) Pola Lompoid (limpoid pattern) agak berbeda dari bagian

tubuh lainnya, pertumbuhan mencapai maksimum sebelum adolesensi kemudian menurun sehingga mencapai ukuran dewasa. c) Pola Gental (Reproductive pattern). Pada anak perempuan

tanda pubertas pertama pada umumnya adalah pertumbuhan payudara stadium yaitu terdiri dari penonjolan puting susu disertai pembesaran aerola mamae sekitar umur 8 - 12 tahun,

32

haid pertama (menarche) sangat bervariasi pada umur masingmasing individu yang mengalaminya, rata-rata pada umur 10,515,5 tahun. 2.2.2. Perkembangan setelah lahir Perkembangan (development) adalah perubahan secara berangsurangsur dan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh, meningkat dan meluasnya kapasitas seseorang melalui pertumbuhan, kematangan atau kedewasaan (maturation), dan pembelajaran (learning). (Wong : 2000). Perkembangan adalah bertambahnya kemampuan dan struktur/ fungsi tubuh yang lebih kompleks dalam pola yang teratur, dapat diperkirakan, dan diramalkan sebagai hasil dari proses diferensiasi sel, jaringan tubuh, organ-organ, dan sistemnya yang terorganisasi. (Markum: 2001). Adapun skema praktis perkembangan mental anak balita yang disebut skla yaumil mimi: 1. Dari lahir sampai 3 bulan. Belajar mengangkat kepala, belajar mengikuti obyek dengan matanya, melihat ke muka orang dengan tersenyum, bereaksi terhadap suara, mengenal ibunya dengan penglihatan, penciuman. pendengaran dan kontak, menahan barang yang dipegangnya, mengoceh spontan atau bereaksi dengan mengoceh. 2. Dari 3-6 bulan

33

Mengangkat kepala 900 dan mengangkat dada dengan bertopang tangan mulai belajar meraih benda-benda yang ada dalam jangkauannya/diluar jangkauannya, menaruh benda-benda di

mulutnya, berusaha memperluas lapang pandang, tertawa dan menjerit karena gembira bila diajak bermain, mulai berusaha mencari benda-benda yang hilang. 3. Dari 6-9 bulan, Dapat duduk tanpa bantuan, dapat tengkurap dengan berbalik sendiri, dapat merangkak meraih benda/mendekati seseorang, memindahkan benda dari satu tangan ke tangan yang lain, memegang benda kecil dengan ibu jari dan jari telunjuk. bergembira dengan melempar benda-benda, mengeluarkan kata-kata tanpa arti, mengenal muka anggota keluarga dan takut kepada orang asing/orang lain, mulai berpartisipasi dalam permainan tepuk tangan dan sembunyi-sembunyian. 4. Dari 9-12 bulan. Dapat berdiri sendiri tanpa dibantu, dapat berjalan dengan dituntun, menirukan suara, mengulangi bunyi yang didengarnya belajar mengatakan satu atau dua kata, mengerti perintah sederhana, memperlihatkan minat yang besar dalam mengeksplorasi sekitarnya, memasukkan benda ke dalam mulutnya, berpartisipasi dalam permainan. 5. Dan 12 - 18 bulan

34

Berjalan dengan mengeksplorasi rumah serta sekitarnya menyusun 2/3 kotak, dapat mengatakan 5 -10 kata, memperlihatkan rasa cemburu dan bersaing. 6. Dari 18-24 bulan Naik turun tangga. menyusun enam kotak, menunjukkan mata dan hidungnya, menyusun dua kata, belajar makan sendiri, menggambar garis di kertas atau pasir, mulai belajar mengontrol buang air besar dan buang air kecil/kencing, menaruh minat kepada apa yang dikerjakan oleh orang-orang yang lebih besar,

memperlihatkan minat kepada anak lain dan bermain dengan mereka. 7. Dari 2-3 tahun. Belajar loncat memanjat melompat dengan satu kaki, membuat jembatan dengan 3 kotak. mampu menyusun kalimat, mempergunakan kata-kata saya, bertanya, mengerti kata-kata yang ditujukan kepadanya, menggambar lingkungan, bermain bersama dengan anak lain dan menyadari adanya lingkungan lain di luar lingkungannya. 8. Dan 3-4 tahun Berjalan-jalan sendiri mengunjungi tetangga. berjalan pada jari kaki, belajar berpakaian dan membuka pakaian sendiri, menggambar garis silang, menggambar orang hanya kepala dan badan, mengenal 2/3 warna, bicara dengan baik, menyebut namanya,

35

jenis kelamin dan umur, banyak bentanya, bertanya bagaimana anak dilahirkan, mengenal sisi atas sisi bawah, muka dan belakang, mendengarkan menunjukkan cerita-cerita, rasa sayang bermain kepada dengan anak lain,

saudara-saudaranya,

melaksanakan tugas-tugas sederhana. 9. Dari 4-5 tahun. Melompat dan menari, menggambar orang berdiri dari kepala, lengan, badan, menggambar segi tiga dan segi empat, pandai bicara, dapat menghitung jari-jarinya, dapat menyebut hari-hari dalam seminggu, mendengar dan mengulang hal-hal penting dalam cerita, minat kepada kata baru dan artinya, memperkirakan bentuk dan besarnya benda, menaruh minat kepada aktivitas orang dewasa. 10. Pendidikan dan stimulasi yang penlu diberikan a) Akademik sederhana: pengenalan ruangan bentuk, warna, persiapan berhitung. b) Pendidikan alam sekitar, sosialisasi, mengenal lingkungan masyarakat. c) Bermain bebas untuk mengembangkan fantasi dan

memperkaya pengalaman. d) Menyanyi, mengambar. e) Bahasa:bercakap-cakap, bercerita.mengungkapkan syair sederhana. f) Melatih daya ingat dengan berjualan, menyampaikan carita. membaca.

36

g) Membuat permainan dari kertas. h) Bermain musik. i) Mengenal tugas, larangan-larangan. j) Aktivitas sehari-hari (makan sendiri, minum sendiri.

(Doenges,2000). Tahap pertumbuhan dan perkembangan fisik anak. 1. Tumbuh kembang infant/bayi , umur 0-12 bulan. a. Umur 1 bulan a). Fisik

Berat badan akan meningkat 150-250 gr/mg. Tb meningkat 2,5 cm/bulan, lingkar kepala meningkat 125 cm/bulan. Besarnya kenaikan seperti ini akan berlangsung sampai bayi umur 6 bulan. b). Motorik

Bayi akan mulai berusaha untuk mengangkat kepala dengan bantuan oleh orang tua, tubuh ditengkurapkan, kepala menoleh kekiri atau ke kanan , reflek menghisap, mencium, menggenggam, dan sudah mulai positof c). Sensorik

Mata mengikuti sinar ke tengah. d). Sosialisasi

Bayi sudah mulai tersenyum pada orang di sekitarnya. b. Umur 2-3 bulan

37

a).

Fisik

Fontanel posterior sudah menutup b). Motorik

Mengangkat kepala, dada dan berusaha untuk menahannya sendiri dengan tangan, memasukkan tangan ke mulut. c). Sudah Sensorik bisa mengikuti arah sinar ke tepi, mulai

mendengarkan suara yang didengarnya. d). Sosialisasi

Mulai tertawa pada seseorang, senag jika tertawa keras, menangis sudah mulai berkurang. c. Umur 4-5 bulan a). Fisik

Berat badan menjadi dua kali dari BB lahir b). Motorik

Jika didudukan kepala sudah bisa seimbang dan punggung sudah mulai tegak c). Sensorik

Sudah bisa mengenal orang-orang yang sering berada didekatnya akomodasi mata positif d). Sosialisasi

Senang bisa berintraksi dengan orang lain walaupun tidak pernah dilihatnya.

38

d. Usia 6-7 bulan a). Fisik

Berat badan meningkat 90-180 gr/minggu, Tinggi badan meningkat 1,25 cm/bulan. b). Motorik

Bayi sudah dapat membalikkan badan sendiri c). Sosialisasi

Sudah dapat membedakan orang yang dikenalnya. e. Umur 8-9 bulan a). Fisik

Sudah bisa duduk sendiri b). Bayi Motorik tertarik dengan benda-benda kecil yang ada

disekitarnya. c). Sosialisasi

Bayi mengalami Stranger anketi/ meraskan cemas terhadap hal-hal yang belum dikenalnya (orang asing) 2. Tumbuh kembang Toddler ( umur 1-3 tahun) a. Umur 15 bulan a). Motorik kasar

Sudah bisa berjalan sendiri tanpa bantuan orang lain.

39

b).

Motorik halus

Sudah bisa memegang cangkir b. Umur 18 bulan c). Motorik kasar

Mulai berlari tetapi masih sring jatuh d). Motorik halus

Sudah bisa makan sendir dengan menggunakan sendok. c. a). Umur 24 bulan Motorik kasar

Berlari sudah baik b). Motorik halus

Sudah bisa membuka pintu d. Umur 36 bulan a). Motorik kasar

Sudah bisa naik turun tangga tanpa bantuan b). Motorik halus

Bisa menggambar lingkaran 3. Tumbuh kembang Pra sekolah a. Usia 4 tahun a). Motorik kasar

Berjalan berjinjit, melonpat, melompat dengan satu kakai. b). Motorik halus

Sudah bisa menggunakan gunting dengan lancar.

40

b. Usia 5 tahun a). Motorik kasar

Berjalan mundur sambil berjinjit b). Motorik halus

Menulis dengan angka-angka, menulis dengan huruf. 4. Tumbuh kembang sekolah a. Motorik

Lebih mampu menggunakan otot-otot kasar daripada otototot halus. b. Sosial emosional

Mencari lingkungan yang lebih luas sehingga cencerung pergi dari rumah hanya untuk bermain dengan teman. c. Pertumbuhan fisik

Berat badan meningkat 2-3 kg/tahun tinggi badan meningkat 6-7 cm/tahun. 5. Tumbuh kembang remaja (adolescent) a. Pertumbuhan fisik Merupakan tahap pertumbuhan yang sangat pesat, tinggi badan 25%, berat badan 50%, semua sistem tubuh berubah dan yang paling banyak perubahan adalah sistem endokrin. b. Sosial emosional

41

Kemampuan akan sosialisasi meningkat, relasi dengan teman akan tetapi lebih penting dengan teman yang sejenis. 2.3. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan 2.2.1. Pengkajian Pengkajian adalah langkah awal dalam proses keperawatan secara keseluruhan, tahapan pengkajian terdiri atas pengumpulan data, analisa data dan perumusan diagnosa keperawatan, yang meliputi: 2.2.1.1. Data Biografi Identitas klien : Nama, umur, jenis kelamin, agama, suku bangsa, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan, alamat, tanggal masuk Rumah Sakit, nomor Rekam Medik, diagnosa medis dan sumber biaya, penanggung jawab. 2.2.1.2. Keluhan Utama Pada keluhan utama ditanyakan adalah keluhan atau gejala apa yang manyebabkan klien datang berobat, yang akan muncul saat awal dilakukan pengkajian pertama kali, Biasanya pada kasus Anemia, klien datang ke rumah sakit dengan keluhan utamanya seperti pucat, lemah, cepat lelah, keringat dingin,hypotensi, palpitasi. 2.2.1.3. Riwayat penyakit sekarang Riwayat mengenai penyakit saat ini, yang dimulai dari akhir masa sehat yang ditulis secara kronologis sesuai urutan waktu, dicatat perkembangan dan perjalanan

42

penyakitnya, keluhan utama, dan gejala yang muncul seperti pucat, lemah, cepat lelah, keringat dingin,hypotensi, palpitasi. 2.2.1.4. Riwayat penyakit dahulu Riwayat penyakit dahulu mencakup anamnesis tentang penyakit sistem cardiovaskular, sistem pernafasan, sistem pencernaan, kulit, adanya penyakit infeksi dll, yang dicatat adalah keterangan terperinci mengenai semua penyakit dan komplikasi yang pernah dialami, dan sedemikian mungkin dicatat menurut urutan waktu. 2.2.1.5. Riwayat penyakit keluarga Pada pengumpulan data tentang riwayat penyakit keluarga adalah bagaimana riwayat kesehatan dan

keperawatan yang dimiliki pada salah satu anggota keluarga, pada klien dengan Anemia ditanyakan apakah ada keluarga yang menderita penyakit yang sama dengan klien, penyakit kronis atau penyakit degeneratif lainnya, serta upaya apa yang dilakukan jika mengalami sakit. 2.2.1.6. Riwayat Virginia Handerson 1) Pola Pernafasan Pada pola pernafasan diperhatikan adalah frekwensi pernafasan, gerakan dinding dada, pernafasan cuping Bio-Psiko-Sosial-Spiritual, menurut

43

hidung, apakah klien merasa sesak, pada klien dengan Anemia biasanya terjadi nafas pendek dan cepat sebagai kompensai dari kekurangan oksigen.. 2) Pola Nutrisi Pada pola nutrisi yang ditanyakan adalah diet khusus, suplement yang dikonsumsi, instruksi diet sebelumnya, nafsu makan, jumlah cairan dan makanan yang masuk perhari, ada tidaknya mual, muntah, kesulitan menelan, riwayat penyembuhan kulit, ada tidaknya masalah dalam status gizi dll, pada klien dengan Anemia mengalami gangguan atau perubahan dalam memenuhi kebutuhan nutrisi. Klien mengalami penurunan nafsu makan, klien sering mual dan muntah sehingga klien menjadi sedikit makan. Dan terjadi kesalahan pola makan sehingga asupan tidak mencukupi, misalnya, terlambat memberikan

makanan tambahan pada bayi usia 6 bulan. 3) Eliminasi Pada pola ini yang perlu ditanyakan adalah jumlah kebiasaan defekasi perhari, ada tidaknya konstipasi, diare, inkontinensia, kebiasaan berkemih, ada/tidaknya disuria, nocturia, urgensi, hematuri, retensi, inkontinentia,

ada/tidaknya terpasang kateter, Pada klien dengan Anemia mengalami gangguan dalam BAB dan BAK

44

karena riwayat pielonefritis, gagal ginjal. Flatulen, sindrom malabsorpsi. Hematemesis, feses dengan darah segar, melena. Diare atau konstipasi. Penurunan haluaran urine. 4) Gerak dan Keseimbangan Tubuh Klien dengan anemia akan mengalami gangguan gerak atau aktivitasnya dapat diakibatkan karena

kelemahan otot, keletihan, kelemahan, malaise umum dan adanya napas pendek. 5) Istirahat Tidur Pengkajian pola istirahat tidur ini yang ditanyakan adalah jumlah jam tidur pada malam hari, pagi, siang, merasa tenang setelah tidur, masalah selama tidur, adanya terbangun dini, insomnia atau mimpi buruk. Pada klien dengan Anemia, kien biasanya mengalami kesulitan dalam istirahat dan tidurnya karena napas pendek dan keletihan. 6) Tidak Kebutuhan berpakaian mengalami gangguan dalam memenuhi

kebutuhan berpakain. 7) sirkulasi Pada klien dengan Anemia terjadi gangguan dalam hal temperatur atau sirkulasi, sebagai akibat dari kekurangan leukosit dari jaringan iskemik (jaringan yang Mempertahankan temperatur tubuh dan

45

mati akibat kekurangan oksigen). 8) Hygiene Pada klien dengan Anemia tidak terjadi gangguan dalam hal perawatan hygienenya. 9) Keamanan dan kenyamanan Pada pengumpulan data akan ditemukan gangguan rasa aman dan nyaman karna rasa nyeri akan timbul saat klien melakukan aktivitas yang berat, dalam kebutuhan

keamanan ini perlu ditanyakan apakah klien tetap merasa aman dan terlindungi oleh keluarganya. 10) Status sosial Bagaimana hubungan klien dengan keluarga, tetangga maupun orang lain, serta begaimana klien berinteraksi dengan lingkungannya. 11) Spiritual Yang perlu diperhatikan adakah perubahan saat klien masih sehat dengan saat kilen sakit, biasanya tidak mengalami hambatan dalam melakukan ibadah, pada keadaan spiritual ini perlu diketahui tentang agama yang dianut klien apakah tetap melakukan ajaran agama yang dianutnya atau terganggu karena penyakit yang dialami.

46

12)

Aktivitas Pada pengumpulan data ini yang perlu ditanyakan adalah pola aktivitas klien mengalami gangguan, karena pada klien Anemia aktivitasnya terganggu karena

kebiasaan sehari tidak dapat dilakukan atau tidak dapat terpenuhi dengan baik jika keadaan umumnya sudah memburuk. 13) Pada Kebutuhan bermain dan rekreasi pengumpulan data hal yang perlu

diperhatikan adalah hal-hal apa saja yang membuat klien merasa tenang, biasanya klien tidak bisa memenuhi kebutuhan bermain dan rekreasi karena harus istirahat yang cukup, pada klien dengan Anemia tidak dapat memenuhi kebutuhan, bermain dan rekreasi karena dalam kondisi lemah. 14) Kebutuhan Bekerja Anak dengan Anemia mengalami gangguan dalam bekerja jika keadaan umumnya sudah lemah dan buruk, disertai dengan komplikasi. (kombinasi: Alimul, A. 2004. Doenges, Marillyn, 2000).

47

2.2.2. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan adalah cara mengidentifikasi,memfokuskan dan mengatasi kebutuhan spesifik klien serta respons terhadap masalah aktual dan resiko tinggi. Difinisi kerja diagnosa keperawatan yang terbaru yang dikembangkan oleh north american nursing diagnosis

association(NANDA):2002. Berikut diagnosa kepearawatan yang dapat ditemukan pada klien dengan anemia : 1 Perubahn perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan

komponen seluler yang diperlukan untuk pengiriman oksigen/nutrien ke sel. 2 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan

kegagalan untuk mencerna atau ketidak mampuan mencerna makanan /absorpsi nutrient yang diperlukan untuk pembentukan sel darah merah. 3 Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara

suplai oksigen (pengiriman) dan kebutuhan. 4 Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan tidak

adekuatnya pertahanan sekunder ((penurunan hemoglobin leucopenia, atau penurunan granulost (respons inflamasi tertekan)) 5 Risiko tinggi terhadap kerusakan integritas kulit berhubungan

dengan perubahan sirkulasi dan neurologist. 6 Konstipasi atau Diare berhubungan dengan penurunan masukan diet;

perubahan proses pencernaan; efek samping terapi obat.

48

Kurang pengetahuan sehubungan dengan kurang terpajan/mengingat

; salah interpretasi informasi ; tidak mengenal sumber informasi. 2.2.3. Intervensi Keperawatan Intervensi keperawatan adalah penyusunan rencana tindakan yang akan dilaksanakan untuk menanggulangi masalah yang dialami klien sesuai dengan diagnosa keperawatan yang telah ditentukan. Intervensi keperawatan pasien dengan anemia (Doenges, 2000) adalah : 1 Perubahn perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan

komponen seluler yang diperlukan untuk pengiriman oksigen/nutrien ke sel. Tujuan : Peningkatan perfusi jaringan Kriteria hasil : Menunjukkan perfusi adekuat misalnya, tanda vital stabil; membran mukosa berwarna merah mudah, pengisian kapiler baik, hluaran urin adekuat; mental seperti biasa. Intervensi : a. Awasi tanda vital, kaji pengisian kapiler, warna kulit atau

membran mukosa, dasar kuku Rasional : Memberikan informasi tentang drajat/keadekuatn perfusi jaringan dan membantu menentukan kebutuhan intervensi. b. Tinggikan kepala tempat tidur sesuai toleransi

49

Rasional : Meningkatkan ekspansi paru dan memaksimalkan oksigenisasi untuk kebutuhan seluler. c. Awasi upaya pernafasan ;auskultasi bunyi nafas perhatikan

bunyi adventisius Rasional : Dispnea, gemericik menunjukkan GJK karena regangan jantung lama/peningkatan kompensasi curah jantung. d. Selidiki keluhan nyeri dada, palpitasi.

Rasional : Iskemia seluler mempengaruhi jaringan miokardial/potensial resiko infark. e. Kaji untuk respon verbal melambat, mudah tersingguang,

agitasi, gangguan memori, bingung. Rasional : Dapat mengidentifikasi gangguan fungsi serebral karena hipoksia atau defisiensi vitamin B12. f. Orientasi/orientasikan ulang pasien sesuai kebutuhan. Catat

jadwal aktifitas pasien untuk dirujuk. Berikan cukup waktu untuk pasien berpikir, komunikasi dan aktifitas. Rasional Membantu memperbaiki proses pikir dan kemampuan

melakukan/mempertahankan kebutuhan AKS.

50

g.

Catat keluhan rasa dingin, pertahankan suhu lingkungan dan

tubuh hangat sesuai indikasi. Rasional Vasokonstriksi (ke organ vital) menurunkan sirkulasi perifer. Kenyamanan pasien/kebutuhan rasa hangat harus seimbang dengan kebutuhan untuk menghindari panas berlebihan pencetus

vasodilatasi (penurunan perfusi organ). h. Hindari penggunaan bantalan penghangat atau botol air

panas. Ukur suhu air mandi dengan termometer. Rasional : Termoreseptor jaringan dermal dangkal karena gangguan oksigen. i. Awasi pemeriksaan laboratorium, mis.. Hb/Ht dan jumlah

SDM, GDA Rasional : Mengidentifikasi defisiensi dan kebutuhan pengobatan/respon terhadap terapi. . j. Berikan SDM darah lengkap/packed, produk darah sesuai

indikasi. Awasi ketat untuk komplikasi transfusi. Rasional : Meningkatkan jumlah sel pembawa oksigen: memperbaiki defisiensi untuk untuk menurunkan resiko perdarahan.

51

k.

Berikan oksigen tambahan sesuai indikasi.

Rasional : Memaksimalkan transpor oksigen kejaringan. l. Siapkan intervensi pembedahan sesuai indikasi.

Rasional : Transplantasi sumsum tulang dilakukan pada kegagalan sumsum tulang/anemia aplastik. 2 Intoleransi aktivitas berhubungan dengan

ketidakseimbangan antara suplai oksigen (pengiriman) dan kebutuhan. Tujuan : dapat mempertahankan/ meningkatkan ambulasi/aktivitas Kriteria Hasil : a. melaporkan peningkatan toleransi aktivitas (termasuk

aktivitas sehari-hari) b. Menunjukkan penurunan tanda intolerasi fisiologis, misalnya nadi, pernapasan, dan tekanan darah masih dalam rentang normal Intervensi : a. Kaji kemampuan pasien untuk melakukan tugas/AKS normal, catat laporan kelelahan, keletihan, dan kesulitan menyelesaikan tugas Rasional : Mempengaruhi pilihan interpensi/bantuan

52

b. Kaji kehilangan/gangguan keseimbangan, gaya jalan dan kelemahan otot Rasional : Menunjukkkan perubahan neurologi karena defisiensi vitamin B12 mempengaruhi keamanan pasien/resiko cedera. c. Awasi TD, nadi, pernapasan selama dan sesudah aktifitas. Catat respon terhadap tingkat aktifitas (mis..peningkatan denyut jantung/TD, sebagainya}. Rasional : Manivestasi kardiopulmonal dari upaya jantung dan paru untuk membawa jumlah oksigen adekuat ke jaringan. d. Berikan lingkungan tenang, pertahankan tirah baring bila diindikasikan. Pantau dan batasi pengunjung, telepon dan gangguan berulang tindakan yang tak trencanakan. Rasional : Meningkatkan istirahat untuk menurunkan kebutuhan oksigen tubuh dan menurunkan regangan jantung dan paru. e. Ubah posisi pasien dengan berlahan dan pantau terhadap pusing. Rasional : Hipotensi postural atau hipoksia serepral dapat menyebabkan pusing, berdenyut dan peningkatan resiko cedera. disritmia, pusing, dispnea, takipnea, dan

53

f. Perioritaskan

jadwal

asuhahan

keperawatan

untuk

meningkatkan istirahat. Pilih priode istirahat dengan priode aktifitas. Rasional : Mempertahankan tingkat energi dan meningkatkan regangan pada sistem jantung dan pernapasan. g. Berikan bantuan dalam aktivitas/ambulasi bila perlu, memungkinkan pasien untuk melakukannya sebanyak mungkin. Rasional Membantu bila perlu, harga diri ditingkatkan bila pasien melakukan sesuatu sendiri. h. Rencanakan kemajuan aktifitas dengan pasien, termasuk aktifitas yang pasien pandang perlu. Tingkatkan tingkat aktifitas sesuai toleransi. Rasional : Meningkatkan secara bertahap tingkat aktivitas sampai normal dan memperbaiki tonus otot/stamina tanpa kelelahan,

meningkatkan harga diri dan rasa terkontrol.

i. Gunakan teknik penghematan energi, misalnya mandi dengan duduk, duduk untuk melakukan tugas-tugas.

54

Rasional : Mendorong pasien melakukan banyak dengan membatasi penyimpangan energi dan mencegah kelemahan. j. Anjurkan pasien untuk menghentikan aktifitas bila palpitasi, nyeri dada, nafas pendek, kelemahan atau pusing terjadi. Rasional Regangan/stres kardiopulmonal berlebihan/stres dapat

dekompensasi/kegagalan. 3 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan kegagalan untuk mencerna atau ketidak mampuan mencerna makanan /absorpsi nutrient yang diperlukan untuk

pembentukan sel darah merah. Tujuan : kebutuhan nutrisi terpenuhi Kriteria hasil : a. Menunujukkan peningkatan/mempertahankan berat badan

dengan nilai laboratorium normal.tidak mengalami tanda malnutrisi. b. Menununjukkan perilaku, perubahan pola hidup untuk

meningkatkan dan atau mempertahankan berat badan yang sesuai. Intervensi :

a. Kaji riwayat nutrisi, termasuk makan yang disukai Rasional :

55

Mengidentifikasi defisiensi , menduga kemungkinan intervensi b. Observasi dan catat masukkan makanan pasien. Mengawasi masukan kalori atau kualitas kekurangan konsumsi makanan a. Timbang berat badan setiap hari. Rasional : Mengawasi penurunan berat badan atau efektivitas intervensi nutrisi c. Berikan makan sedikit dengan frekuensi sering dan atau makan diantara waktu makan Rasional : Makanan sedikit dapat menurunkan kelemahan dan

meningkatkan pemasukan juga mencega distensi gaster. d. Observasi dan catat kejadian mual/muntah, flatus dan dan gejala lain yang berhubungan Rasional : Gejala GI dapat menunjukkan efek anemia (hipoksia) pada organ

e. Kolaborasi pada ahli gizi untuk rencana diet. Rasional :

56

f. Kolaborasi ; berikan obat sesuai indikasi , membatu dalam membuat rencan diet untuk memenuhi kebutuhan individual. Kolaborasi ; pantau hasil pemeriksaan laboraturium.( Hb/Ht, BUN,albumin, protein, transferin, besi serum, B12, asam folat,TIBC, elektrolit serum. Rasional : Kebutuhan penggantian tergantung pada tipe anemia

dan/atauadanya masukan oral yang buruk dan defisiensi yang diidentifikasi. 4 Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan

dengan tidak adekuatnya pertahanan sekunder ((penurunan hemoglobin leucopenia, atau penurunan granulost (respons inflamasi tertekan)) Tujuan : infeksi tidak terjadi Kriteria hasil : a. Mengidentifikasi perilaku untuk

mencegah/menurunkan risiko infeksi b. Meningkatkan penyembuhan

luka, bebas drainase purulen atau eritema, dan demam Intervensi : a. tingkatkan cuci tangan yang baik oleh pemberi perawatan

dan pasien Rasional : Mencegah kontaminasi silang/kolonisasi bakterial.

57

b. luka

Pertahankan tehnik aseptik ketat pada prosedur/perawatan

Rasional : Menurunkan resiko kolonisasi/infeksi bakteri. c. Berikan perawatan kulit dan oral dengan cermat

Rasional : Menurunkan resiko kerusakan kulit/jaringan dari infeksi d. Dorong perubahanposisi/ambulasi yang sering. Latihan

batuk, dan nafas dalam Rasional : Meningkatkan ventilasi semua segmen paru dan memebantu memobilisasi sekresi untuk mencegah pneumonia. e. Tingkatkan masukan cairan adekuat

Rasional : Membantu dalam pengenceran sekret pernafasanuntuk

mempermudah pengeluaran dan mencegah stasis cairan tybuh (misal; pernafasan dan ginjal) f. Pantau/batasi pengunjung. Berikan isolasi bila

memungkinkan Rasional : Membatasi pemajanan pada bakteri/infeksi . g. Pantau suhu. Catat adanya menggigil dan takikardi dengan

atau tanpa demam.

58

Rasional : Adanya proses inflamasi/infeksi membutuhkan evaluasi/pengobatan h. Amati eritema/cairan luka

Rasional : Indikator infeksi lokal. Catatan : pembentukan pus mungkin tidak ada bila granulosit terteka. i. Kolaborasi dalam pengambilan spesimen untuk

kultur/snsitifitas seuai indikasi. Rasional : Membedakan adanya infeksi, mengidentifikasi patogen khusu dan mempengaruhi pilihan oengobatan j. Kolaborasi dalam pemberian antiseptik; antibiotik sistemik.

Rasional : Mungkin gunakan secar propilaktik untuk menurunkan kolonisasi atau untuk pengobatan proses infeksi lokal. 5 Risiko tinggi terhadap kerusakan integritas kulit

berhubungan dengan perubahan sirkulasi dan neurologist. Tujuan : dapat pertahankan integritas kulit Kriteria hasil : Mengidentifikasi faktor resiko/prilaku individu untuk mencegah cedera dermal

Intervensi :

59

a.

Kaji integritas kulit, catat perubahan pada turgor, gangguan

warna, hangat local, eritema, ekskoriasi. Rasional : Kondisi kulit dipengaruhi oleh sirkulasi, nutrisi, dan imobilisasi. Jaringan dapat menjadi rapuh dan cenderung untuk infeksi dan rusak. b. Ubah posisi secara periodik dan pijat permukaan tulang bila

pasien tidak bergerak atau ditempat tidur . Rasional : Meningkatkan sirkulasi kesemua area kulit membatasi iskemia jaringan/mempngaruhi hipoksia seluler. c. Ajarkan permukaan kulit kering dan bersih. Batasi

penggunaan sabun Rasional : Area lembab, terkontaminasi memberikan media yang sangat baik untuk pertumbuhan organisme patogenik. Sabun dapat

mengeringkan kulit secara berlebihan dan meningkatkan iritasi. d. Bantu untuk latihan rentang gerak

Rasional : Meningkatkan sirkulasi jaringan

60

Konstipasi

atau

Diare

berhubungan

dengan

penurunan masukan diet; perubahan proses pencernaan; efek samping terapi obat. Tujuan : Tidak terjadi konstipasi atau diare Kriteria harsil : a. b. Membuat/kembali pola normal dari fungsi usus Menunjukkan perubahan perilaku/pola hidup, yang

diperlukan sebagai penyebab, faktor pemberat. Intervensi : a. Observasi warna feses, konsistensi, frekuensi dan jumlah.

Rasional : Membantu mengidentifikasi penyebab/faktor pemberat dan

interpensi yang tepat. b. Auskutasi bunyi usus

Rasional : Bunyi usus secara umum meningkat pada diare dan menurun pada konstipasi c. Awasi masukan dan haluaran dengan perhatian khusus pada

makanan/sayuran Rasional : Dapat mengiidentifikasi dehidrasi, kehilangan berlebihan atau alat dalam mengidentifikasi defisiensi diet.

61

d. jantung

Dorong masukan cairan 2500-3000 ml/hari dalam toleransi

Rasional Membantu dalam memperbaiki konsistensi feses bila konstifasi. Akam membantu mempertahankan status dehidrasi pada diare. e. Hindari makanan yang membentuk gas

Rasional : Menurunkan distres gastrik dan distensi abdomen f. Kaji kondisi kulit perianal dengan sering, catat perubahan

dalam kondisi kulit atau mulai kerusakan. Lakukan perawatan perianal setiap defekasi bila terjadi diare. Rasional : Mencegah eskoriasi kulit dan kerusakan g. Konsul dengan ahli gizi untuk memberikan diet seimbang

dengan tinggi serat dan bulk. Rasional : Serat menahan enzim pencernaan dan mengabsorpsi air dalam alirannya sepanjang traktus intestinal dan dengan demikian menghasilkan bulk, yang bekerja untuk perangsang untuk defekasi. h. Berikan pelembek feses, stimulan ringan, laksatif pembentuk

bulk, atau enema sesuai indikasi. Pantau keefektipan. Rasional :

62

Mempermudah defekasi bila konstifasi terjadi i. Berikan obat anti diare misalnya difenoksilat hydroklorida

dengan atropin (lomotil) dan obat pengabsorbsi air misalnya metamocil. Rasional : Menurunkan motilitas usus bila diare terjadi. 7 Kurang pengetahuan sehubungan dengan kurang

terpajan/mengingat ; salah interpretasi informasi ; tidak mengenal sumber informasi. Tujuan : keluarga atau klien dapat mengerti tentang proses penyakitnya/pengobatan Kriteria hasil : a. Menyatakan pemahaman proses penyakit, prosedur

diagnostig, dan rencana pengobatan. b. c. Mengidentifikasi faktor penyebab Melakukan tindakan yang perlu/perubahan pola hidup

Intervensi : a. Berikan informasi tentang anemia spesifik. Diskusikan

kenyataan bahwa terapi tergantung pada tipe dan beratnya anemia Rasional : Memberikan dasar pengetahuan sehingga pasien dapat membuat pilihan yang tepat. Menurunkan ansietas dan dapat meningkatkan kerjasama dalam program terapi.

63

b.

Tinjau tujuan dan periapan untuk pemeriksaan diagnostig

Rasional : Ansietas/takut tentang ketidaktahuan meningkatkan tingkat stres, yang selanjutnya meningkatkan beban jantung. Pengetahuan tentang apa yang diperkirakan menurukan ansietas. c. Jelaskan bahwa darah diambil untuk pemeriksaan

laboratorium tidak akan memperburuk anemia. d. Tinjau perubahan diet yang diperlukan untuk memenuhi

kebutuhan diet khusus (ditentukan oleh tipe anemia/defisiensi). Rasional : Daging merah hati, kuning telur sayuran berdaun hijau, biji bersekan dan buah yang dikeringkan adalah sumber besi. Sayuran hijau, hati dan buah asam adalah sumber asam folat dan vitamin C (meningkatkan absorpsi besi). e. Kaji sumber-sumber (misalnya keuangan dan memasak)

Rasional : Sumber tidak adekuat dapat mempengaruhi kemampuan unutuk membuat/menyiapkan makanan yang tepat. f. Diskusi pentingnya hanya meminum obat yang diresepkan

Rasional :

64

Kelebihan obat besi dapat menjadi toksik

g. makan.

Sarankan minum obat dengan makanan atau segera setelah

Rasional : Besi paling baik diapsorpsi pada lambung kosong. Namun garam besi merupakan iritan lambung dan dapat menyebabkan dispepsia, diare, dan distensi abdomen bila diminum saat lambung kosong. 2.2.4. Implementasi Tindakan keperawatan merupakan tahap keempat dalam proses keperawtan serta merupakan tahap dimana peran perawat merealisasikan rencana keperawatan ke dalam tindakan keperawatan yang nyata dan langsung kepada klien. Dalam tahap ini, perawat tidak hanya melakukan tindakan keperawatan saja tetapi juga melaporkan tindakan yang telah dilakukan tersebut sekaligus respon klien, dan mendokumentasikan nya ke dalam catatan perawatan klien. Tindakan keperawatan yang dilakukan pada tahap pelaksanaan pada dasarnya harus disesuaikan dengan intervensi yang ada pada tahap perencanaan. Namun tidak selamanya hal tersebut dapat dilakukan karena tergantung pada beberapa faktor. Faktor-faktor tersebut antara yaitu keadaan klien, fasilitas yang ada, pengorganisasian kerja perawat, ketersediaan

65

waktu serta lingkungan fisik dimana tindakan keperawatan tersebut dilakukan.

2.2.5. Evaluasi Evaluasi adalah tahap kelima dan terakhir dalam proses

keperawatan, dimana perawat menilai pencapaian tujuan serta mengkaji ulang rencana keperawatan selanjutnya. Tolok ukur yang digunakan untuk mencapai tujuan pada tahap evaluasi ini adalah kriteria-kriteria yang telah dibuat pada tahap perencanaan. Dengan patokan pada kriteria tersebut, dinilai apakah masalah teratasi atau bahkan timbul masalah baru, sehingga intervensi keperawatan diubah atau dimodifikasi. Penilaian dan kesimpulan tersebut dituangkan dalam catatan perkembangan klien dan diuraikan berdasarkan urutan SOAPIER dimana S merupakan data subyektif, O merupakan data obyektif, A merupakan analisa terhadap pencapaian tujuan, I merupakan implementasi, E merupakan evaluasi ulang, dan R yang merupakan revisi tindakan. Evaluasi pada anak dengan anemia adalah : 1. 2. 3. Infeksi tidak terjadi Kebutuhan nutrisi terpenuhi Pasien dapat mempertahankan /meningkatkan

ambulasi/aktivitas. 4. Peningkatan perfusi jaringan

66

5. 6. 7.

Dapat mempertahnkan integritas kulit Membuat/ kembali pola normal fungsi usus Pasien/keluarga mengerti dan memahami tentang

penyakit , prosedur diagnostik, dan rencana pengobatan.

DAFTAR PUSTAKA

Aru w. Sudoyo; dkk, (2006). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. jilid II edisi IV Departemen Ilmu Penyakit Dalm FKUI : Jakarta. Betz L. Cecily & Sowden A. Linda (2002), Buku Saku Keperawatan Pediatr,i Edisi 3. EGC : Jakarta. Doenges E Marilynn. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta: EGC DR. Nursalam, M Nurs (Hons) dkk (2005), Asuhan Keperawatan Pada Bayi Dan Anak. Salemba Medika : Jakarta. H. bambang Permono, dkk (2006), Buku Ajar Hematology-Onkologi Anak, ikatan dokter anak Indonesia : Jakarta Hidayat Alimul Aziz A.(2006), medika: Jakarta Pengantar Ilmu Keperawatan Anak. Salemba

Ngastiyah (2005), Perawataan Anak Sakit, Edisi 2. EGC : Jakarta

Scanlon, C. Valerie & Sanders Tina (2006), Buku Ajar Anatomi & Fisiologi, Edsi 3. EGC : Jakarta

67

STAF pengajar ilmu kesehatan anak fkui (1985). Ilmu Kesehatan Anak. Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI, Jakarta. Wong L Donna (2003), Pedoman Klinis Keperawatan Pediatric, Edisi 4. EGC : Jakarta www.Gayul's Blog.htm. Anemia Dan Efeknya Bagi Penderita : KD menyerang anak-anak. Hot Topic Friday, 25 May 2007