Anda di halaman 1dari 14

INDONESIA DAN PERDAMAIAN DUNIA

Disusun Seabagai Salah Satu Tugas Dalam Mata Kuliah Pendidikan Kewarga Negaraan Yang Di Asuh Oleh Bapak Drs. Ahmad Syukri.MM

Di Susun oleh: YULIDA :1211080127

JURUSAN BIMBINGAN KONSELING ISLAM FAKULTAS TARBIYAH INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI RADEN INTAN LAMPUNG 2012

KATA PENGANTAR Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkanrahmat dan hidayahNya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah dengan judul INDONESIA DAN PERDAMAIAN DUNIA.Dalam meyelesaikan makalah ini kami telah berusaha untuk mencapai hasil yangmaksimum, tetapi dengan keterbatasan wawasan pengetahuan, pengalaman dankemampuan yang kami miliki, kami menyadari bahwa makalah ini masih jauhdari sempurna.Terselesaikannya makalah ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Olehkarena itu, pada kesempatan kali ini kami ingin menyampaikan terima kasihkepada Teman-teman yang telah membantu terselesaikannya makalah ini.Kami menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran demi perbaikan dansempurnanya makalah ini sehingga dapat bermanfaat bagi para pembaca. B. Lampung 12 Oktober 2012

DAFTAR ISI Kata Pengantar Daftar Isi Bab I Pendahuluan............................................................................... Bab II Pembahasan...............................................................................
A. Indonesia dalam Misi Perdamaian Dunia.. B. Indonesia Punya Peran dalam Perdamaian Palestina.. C. Tugas Pemeliharaan Perdamaian Dunia Penting Bagi Indonesia. D. Kontribusi Indonesia dalam Perdamaian Dunia. E.Kesungguhan Indonesia

BAB III PENUTUP.


A. kesimpulan

BAB I PENDAHULUAN
Indonesia berperan aktif di dunia Internasional dalam upaya pemeliharaan perdamaian dunia dilaksanakan berdasarkan pada kebijakan politik, bantuan kemanusiaan maupun peranannya baik dalam bentuk sebagai pengamat militer, staf militer atau Kontingen Satgas operasi pemeliharaan perdamaian sebagai duta bangsa di bawah bendera PBB. Peranan TNI dalam operasi pemeliharaan perdamaian peran aktif Indonesia, dimulai sejak tanggal 8 Januari 1957, yaitu pengiriman Kontingen Garuda pertama ke Sinai, Mesir dalam misi United Nation Emergency Force - UNEF Keberhasilan Kontingen Garuda dalam melaksanakan tugas misi pemeliharaan perdamaian di Mesir menimbulkan kepercayaan dunia Internasional, khususnya PBB terhadap Indonesia, sehingga kontribusi Indonesia untuk berpartisipasi dan mengirim kontingennya selalu diharapkan dalam misi perdamaian PBB. Pasukan pemelihara perdamaian, memerlukan kecermatan dalam menjalin hubungan baik dengan pihak yang terkait konflik, sehingga tidak melakukan kegiatan yang melanggar marjin dan tidak akan menurunkan citra independensi dan netralitas. Tugas pemeliharaan perdamaian dunia penting bagi bangsa Indonesia. "Tugas ini penting karena konstitusi kita mengamanahkan agar kita ikut melaksanakan ketertiban dunia, world order, berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial," kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidatonya saat meresmikan Fasdiklat Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian (PMPP) di Bukit Merah Putih, Citereup, Sentul, Kabupaten Bogor, Senin (19/12) pagi.

BAB II PEMBAHASAN
B. Indonesia dalam Misi Perdamaian Dunia Peran aktif Indonesia di dunia Internasional dalam upaya pemeliharaan perdamaian dunia dilaksanakan berdasarkan pada kebijakan politik, bantuan kemanusiaan maupun peranannya baik dalam bentuk sebagai pengamat militer, staf militer atau Kontingen Satgas operasi pemeliharaan perdamaian sebagai duta bangsa di bawah bendera PBB. Peranan TNI dalam operasi pemeliharaan perdamaian peran aktif Indonesia, dimulai sejak tanggal 8 Januari 1957, yaitu pengiriman Kontingen Garuda pertama ke Sinai, Mesir dalam misi United Nation Emergency Force - UNEF Keberhasilan Kontingen Garuda dalam melaksanakan tugas misi pemeliharaan perdamaian di Mesir menimbulkan kepercayaan dunia Internasional, khususnya PBB terhadap Indonesia, sehingga kontribusi Indonesia untuk berpartisipasi dan mengirim kontingennya selalu diharapkan dalam misi perdamaian PBB. Seiring dengan meningkatnya kepercayaan PBB terhadap peranan Kontingen Garuda dalam operasi pemeliharaan perdamaian, perundang-undangan nasional telah mengakomodasi operasi pemeliharaan perdamaian sebagai salah satu tugas pokok TNI sebagai salah satu bentuk dalam operasi militer selain perang. Secara eksplisit, hal tersebut tertuang dalam UU no. 34 Tahun 2004 Tentang TNI. Untuk itu, penggunaan kekuatan TNI dalam rangka tugas perdamaian dunia dilakukan sesuai dengan kebijakan politik luar negeri Indonesia dan ketentuan hukum nasional (Indonesia, Undang-Undang Tentang TNI , UU No 34 Tahun 2004, pasal 7 ayat (2) dan pasal 20 ayat(3)). Selain legitimasi dalam perundang-undangan nasional, peranan TNI dalam operasi pemeliharaan perdamaian telah mendapat dukungan secara politik dari Presiden RI , Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono. Sebagaimana pernyataan politik

Presiden di depan Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia pada tanggal 14 Agustus 2009 dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun ke 64 Kemerdekaan Republik Indonesia, diantaranya menyatakan bahwa: "Dengan berakhirnya konllik dan operasi mililer di berbagai wilayah tanah air, maka penugasan untuk menjaga perdamaian inlernasional adalah juga medan latihan bagi para prajurit TNI untuk meningkatkan profesionalitas mereka sesuai standar militer internasional" . Realitas di atas semakin meneguhkan komitmen TNI untuk senantiasa berperan aktif mengirimkan prajurit-prajuritnya dalam operasi perdamaian dunia di bawah bendera Perserikatan Bangsa-Bangsa. Perwujudan komitmen TNI dalam mengirimkan prajurit-prajurit TNI tersebut ialah dengan menyiapkan dan mendidik prajurit-prajurit TNI secara profesional sesuai dengan tuntutan standar Perserikatan Bangsa-Bangsa. Puncak prestasi dari semakin banyaknya permintaan keterlibatan TNI dalam setiap konflik yang ditangani PBB dan untuk mengantisipasi tantangan tugas dalam operasi pemeliharaan perdamaian ke depan yang semakin komplek, maka Panglima TNI kemudian membentuk suatu badan tersendiri yang khusus menangani operasi pemeliharaan perdamaian, yang dinamakan PUSAT MISI PEMELIHARAAN PERDAMAIAN TNI (PMPP TNI) melalui Kep Panglima TNI No : Kep / 4 / I / 2007 dan No : Kep / 5 / I / 2007 tanggal 29 Januari 2007 (di mana sebelum terbentuknya PMPP TNI , operasi pemeliharaan perdamaian TNI dilaksanakan oleh Staf Operasi Panglima TNI) Berdasarkan Keputusan Panglima TNI tersebut, PMPP TN I memiliki tugas untuk menyelenggarakan pembekalan dan pelatihan bagi personel TNI yang dipersiapkan sebagai Milobs , kontingen dan penugasan luar negeri untuk tugas operasi perdamaian dunia. Dengan demikian, hasil yang diharapkan adalah membentuk prajurit TNI yang profesional, sesuai dengan standar PBB yang dapat mengemban tugas misi perdamaian tersebut.

B. Indonesia Punya Peran dalam Perdamaian Palestina Duta besar Indonesia untuk Palestina yang baru dilantik, Zainulbahar Noor melihat adanya perkembangan baru yang memberikan harapan baru untuk perdamaian di Palestina. Kelihatan ada perkembangan-perkembangan baru yang bisa memberikan harapanharapan baru, ujarnya usai dilantik oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta, Jumat (30/1). Peran serta Indonesia di Palestina memiliki peranan yang mutlak. Kita ada citizen service disana, yang sangat memperhatikan hal itu, ujar Zainulbahar yang mengaku baru mengetahui tentang kondisi Palestina baru dari media massa. Zainulbahar juga mengatakan Indonesia memiliki peran dalam upaya perdamaian dunia. Indonesia memiliki diplomasi untuk berperan dalam perdamaian dunia yang disampaikan oleh menteri luar negeri, tuturnya. Selain melantik dubes RI untuk Palestina, Presiden juga melantik14 duta besar (dubes) luar biasa dan berkuasa penuh (LBBP) Republik Indonesia (RI) lainnya. Dalam pelantikan itu, Presiden di dampingi oleh wakil presiden Jussuf Kalla. Serta sejumlah meneri yang hadir ialah Menkokesra Aburizal Bakrie, Menkopolkam Widodo AS, Menlu Hassan Wirajuda, Mensesneg Hatta Rajasa, Menteri budaya dan pariwisata Jerowacik, dan jajaran menteri kabinet bersatu lainnya. Para duta besar yang dilantik ialah Ahmad Rusdi sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Yunani berkedudukan di Athena. Dian Triansyah Djani sebagai perutusan tetap RI di PBB, WTO dan organisasi internasional lainnya di Jenewa berkedudukan di Jenewa. Eddy Pratomo sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Demokratik Timor Leste berkedudukan di Dili.Harsha Edwana Joesoef sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Slovakia berkedudukan di Bratislava.

Yudhistiranto Sungadi sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Tanzania berkedudukan di Dar Es Salam. I Gede Ngurah Swajaya sebagai dubes LBBP RI untuk negara Kerajaan Kamboja berkedudukan di Phnom Penh. Ishak Latuconsina sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Islam Pakistan berkedudukan di Islamabad. Mohamad Oemar sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Italia merangkap negara Republik Malta, neg rep. syprus, FAO, IFAD dan WFP berkedudukan di Roma. Muhammad Ibnu Said sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Tunisia berkedudukan di Tunis. Nicholas Tandi Dammen sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Korea berkedudukan di Seoul. Nining Suningsih Rochadiat sebagai dubes LBBP RI untuk negara Republik Ukrania merangkap negara Republik Georgia dan negara republik Armenia berkedudukan di Kyiv. Primo Alui Joelianto sebagai dubes LBBP RI untuk negara Australia berkedudukan di Canberra. Zainulbahar Noor sebagai dubes LBBP RI untuk negara kerajaan Yordania Hasyimiah, merangkap otoritas nasional Palestina berkedudukan di Amman. Zet Mirzal Zainuddin sebagai dubes LBBP RI untuk Negara republik rakyat Bangladesh merangkap negara republik Nepal Berkedudukan di Dhaka.

C. Tugas Pemeliharaan Perdamaian Dunia Penting Bagi Indonesia Tugas pemeliharaan perdamaian dunia penting bagi bangsa Indonesia. "Tugas ini penting karena konstitusi kita mengamanahkan agar kita ikut melaksanakan ketertiban dunia, world order, berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial," kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidatonya saat meresmikan Fasdiklat Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian (PMPP) di Bukit Merah Putih, Citereup, Sentul, Kabupaten Bogor, Senin (19/12) pagi. Menurut Presiden SBY, situasi keamanan dan perdamaian dunia hingga saat ini

belum pernah baik, sehingga pemeliharaan perdamaian internasional adalah tugas yang akan terus dilakukan Indonesia sampai dunia betul-betul aman dan damai sesuai dengan Piagam PBB. "Kita ingin membekali dan meningkatkan kemampuan dan pengalaman TNI, dan dalam batas tertentu Polri, untuk tugas-tugas pemeliharaan perdamaian ini," ujar SBY. Menjawab pertanyaan mengapa Indonesia harus memiliki pusat pemeliharaan perdamaian, Presiden SBY menjelaskan karena intensitas, partisipasi, dan kontribusi Indonesia dalam berbagai tugas-tugas pemeliharaan perdamaian itu sangat tinggi. "Indonesia adalah negara yang sangat aktif untuk berkonstribusi pada misi pemeliharan perdamaian dunia," Presiden SBY menerangkan. "Dunia juga menilai bahwa kontingen Indonesia di manapun mereka mengemban tugas memiliki prestasi yang baik. Tentu saja penilaian ini wajib kita pertahankan dan bahkan terus kita tingkatkan," jelasnya. Presiden mencontohkan ketika kontingen Indonesia mengemban misi perdamaian di bekas negara Yugoslavia. "Indonesia mendapatkan penghargaan yang tinggi karena disiplin kita, can do spirit kita, kinerja kita, bahkan hubungan peace keepers Indonesia dengan masyarakat lokal. Kita dinilai sebagai good guys," SBY menambahkan. Namun Indonesia kehilangan beberapa kesempatan baik untuk meningkatkan perannya dalam misi-misi ini, misalnya dalam jumlah perwira yang memimpin. "Jumlah perwira-perwira Indonesia yang menjadi leaders tidak terlalu banyak karena hambatan bahasa dan pengetahuan tentang peace keeping mission itu sendiri," kata Presiden. Kesempatan lain yang terlewatkan adalah ketika Indonesia diberi kesempatan untuk menambah 1 batalyon mekanis untuk kekuatan misi perdamaian di Bosnia dan menempatkan seorang jenderal bintang dua untuk menjadi force commander atau

komandan pasukan. "Ternyata kita tidak siap," ujar SBY. Oleh karena itu Presiden SBY sudah memikirkan untuk membangun sebuah pusat pelatihan dan pendidikan pasukan pemelihara perdamaian bersama dengan perwira TNI lainnya sejak ia selesai bertugas di Bosnia tahun 1996. "Karena pertimbangan tertentu, sayang sekali waktu itu belum bisa dibangun, dan alhamdulillah sekaranglah bisa kita wujudkan," SBY menjelaskan.

D. Kontribusi Indonesia dalam Perdamaian Dunia Konflik negara adalah isu yang terus menggelinding setiap waktu dan penyelesaiannya sangatlah alot. Setiap tahun selalu ada persengketaan antara dua negara. Indonesia pernah memanas dengan Malaysia di Sipadan wilayah perairan Kalimantan, Cina sekarang berseteru dengan Filipina di perairan Laut Cina Selatan, Serbia dengan Bosnia, dan perseteruan yang tak pernah berakhir antara Israel dan Palestina.Masih banyak catatan persengketaan bilateral dua negara yang terpaksa harus diselesaikan dengan angkat senjata. Antrean problematika konflik bilateral yang kerap memicu konflik multilateral menuntut para pihak untuk menyelesaikannya secara damai. PBB sebagai organisasi perdamaian dunia dituntut untuk mengatasi perselisihan dengan cara damai, konsisten berada di tengah-tengah tanpa diintervensi oleh kekuatan negaranegara super power. Itulah sebabnya PBB kemudian membentuk pasukan pemelihara perdamaian (peacekeeper) pada 29 Mei 60 tahun silam. Pasukan pemelihara perdamaian adalah alat yang terdapat dalam tubuh PBB yang memiliki hak legitimasi, kemampuan untuk membatasi ruang gerak tentara dan polisi di seluruh dunia, serta mengintegrasi tentara dan polisi dengan pasukan penjaga perdamaian dalam operasi multidimensi. Menurut data yang dihimpun dari United Nations Blog

(http://www.un.org/en/peacekeeping/ operations/history.shtml) hingga bulan Mei 2010, pasukan pemelihara perdamaian PBB memiliki lebih dari 124.000 personel

militer, polisi dan staf sipil yang berasal lebih dari 110 negara di dunia, dan jumlah tersebut terus meningkat hingga saat ini, terbukti dengan bertambahnya kuota staf sipil resmi PBB hingga tembus angka 1.009 pada Februari 2012. Tantangan Pasukan pemelihara perdamaian yang telah eksis lebih dari 60 tahunsemakin hari semakin mendapat tantangan yang luar biasa beratnya. Pasukan ini harus menjalankan misi sebagai kontigen perdamaian, mendukung dan menyuplai institusi negara pascakonflik yang masih lemah selama transisi politik sehingga mampu bangkit dan menata kembali negaranya sendiri bertahap mulai dari alas fundamental, serta memberdayakan dan melindungi warga sipil korban konflik sesuai prosedur hukum dan peradilan untuk menekan sikap introvert. Di satu sisi pasukan ini harus bersikap netral, tidak berpihak kepada negara manapun, dan tidak boleh diintervensi oleh kekuatan mana pun; di sisi lain dalam situasi tertentu pasukan pemelihara perdamaian pun harus tetap tegas dan siap menghukum negara-negara pembangkang yang melanggar kesepakatan. Oleh karena itu, mau tidak mau anggota pasukan ini mesti memiliki kemampuan militer dan berstrategi. Kontigen Garuda Indonesia sebagai anggota perdamaian dunia

mengimplementasikannya dengan berpartisipasi di tubuh Pasukan Pemelihara Perdamaian PBB sejak 1957. TNI dengan standar manuver terbaik yang tergabung dalam Kontigen Garuda merupakan unsur vital di dalamnya. Dalam kurun waktu 55 tahun, Indonesia telah mengirimkan 26 kontigen untuk mengintervensi negara konflik dalam upaya perdamaian. Kontingen Garuda I, dengan 559 personel yang merupakan gabungan dari Resimen Infanteri-15 Tentara Territorium IV/Diponegoro dengan Resimen Infanteri-18 Tentara Territorium V/Brawijaya Malang, dikirim pada 8 Januari 1957 ke Mesir, ketika Majelis Umum PBB memutuskan untuk menarik mundur pasukan Inggris, Prancis dan Israel dari wilayah Mesir. Saat ini, sekitar 2000 Pasukan Perdamaian Indonesia dioperasikan di 7 negara konflik, dengan rincian (halonusantara.com) Lebanon (1.455orang), Kongo (192), Haiti (170), Darfur (146), Sudan Selatan (8) dan Liberia (1orang).

Eksistensi Indonesia dalam upaya memproteksi negara konflik dengan aktif mengirimkan pasukan pemelihara perdamaian diapresiasi secara positif. Poin terpenting, kebudayaan Indonesia yang mendoktrin warganya untuk menjadi masyarakat berbudi, ramah, dan hangat, di refleksikan dengan baik oleh Kontigen Garuda secara lebih fleksibel, hal itu merupakan tindakan preventif terhadap penolakan warga sipil negara konflik, seperti di Sudan. Keramahan sebagai langkah diplomatik agar ketegangan tidak berlarut. Pasukan pemelihara perdamaian, memerlukan kecermatan dalam menjalin hubungan baik dengan pihak yang terkait konflik, sehingga tidak melakukan kegiatan yang melanggar marjin dan tidak akan menurunkan citra independensi dan netralitas. Kontigen Garuda telah memberikan warna tersendiri dalam pasukan pemelihara perdamaian. Kontigen Garuda lebih menggunakan pendekatan preventif dan persuasif agar dicapai perdamaian yang sesungguhnya. Kontigen Garuda berpegang pada prinsip-prinsip perdamaian sebagaimana yang dikumandangkan PBB. United Nations Blog menyatakan, ada beberapa hal yang perlu dilakukan agar operasi pemelihara perdamaian dapat berjalan sukses dan singkron. 1. Pasukan pemelihara perdamaian harus mengikuti prinsip-prinsip persetujuan, ketidakberpihakan, dan menghindari penggunaan kekuatan kecuali untuk membela diri dan melaksanakan mandat. 2. Menunjukan kredibilitas terutama di mata penduduk setempat. 3. Membuat komitmen politik dengan pihak terkait menuju perdamaian. 4. Menunjukan kepekaan tinggi terhadap penduduk setempat dan menetapkan standar profesionalisme tinggi dalam berperilaku, karena pasukan perdamaian harus menghindarkan diri menjadi bagian dari konflik. E.Kesungguhan Indonesia Saat ini, TNI menempatkan pasukan penjaga perdamaian Indonesia dengan jumlah personel terbesar di Lebanon, kemudian di Haiti, dan Kongo. Sedangkan military observer, personel yang terlatih dan dibekali ilmu dalam misi PBB serta

mempunyai kecakapan khusus sebagai pengamat militer, ditempatkan di beberapa negara seperti Sudan, Sudan Selatan, Liberia, dan Suriah. Untuk memenuhi klasifikasi sebagai sepuluh besar negara pengirim pasukan perdamaian PBB, Indonesia tengah meningkatkan personel TNI yang siap dikirim hingga 4000 personel dengan salah satu kualifikasi memiliki kecakapan berbahasa Inggris. Indonesia membuka Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pasukan Misi Perdamaian di Sentul seluas 261 hektar untuk melatih tentara yang berkapasitas lebih. Karena kapasitas yang dibutuhkan tidak hanya berperang, melainkan upaya mengatasi terorisme, menangani korban bencana, dan memahami kebudayaan negara yang dilanda konflik. (Pikiran Rakyat, 20 Maret 2012). Tugas Kontingen Garuda XXII/H yang terhitung mulai 23 Agustus 2008 - 22 Agustus 2009, memikul Perjanjian tugas Damai pokok untuk monitoring, verifikasi, dan implementasi Komprehensif (Comprehensive Peace

Agreement/CPA). Tujuannya adalah terlaksananya proses gencatan senjata, proses DDR, sensus, pemilu, dan referendum. Ini berarti bukan hanya mengutamakan kekuatan fisik, melainkan juga intelektual, abilitas, dan integritas. Akhirnya damai Indonesia, damailah dunia!

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN


Konflik negara adalah isu yang terus menggelinding setiap waktu dan penyelesaiannya sangatlah alot. Setiap tahun selalu ada persengketaan antara dua negara. Indonesia pernah memanas dengan Malaysia di Sipadan wilayah perairan Kalimantan, Cina sekarang berseteru dengan Filipina di perairan Laut Cina Selatan, Serbia dengan Bosnia, dan perseteruan yang tak pernah berakhir antara Israel dan Palestina.Masih banyak catatan persengketaan bilateral dua negara yang terpaksa harus diselesaikan dengan angkat senjata.