Anda di halaman 1dari 11

Alat Pelindung Diri Sejak dahulu para pengusaha dan para pekerja sudah berusaha untuk melindungi diri

mereka dari terjadinya kecelakaan yang mungkin dapat menimpa mereka. Alat pelindung diri itu dapat berupa pakaian, topi untuk melindungi diri dari serangan cuaca atau sepatu yang kuat agar meraka dapat bekerja dengan nyaman tanpa terganggu. Seiring dengan kemajuan teknologi, alat pelindung diri (APD) semakin beragam bentuk dan fungsinya dan ini sangat membantu menurunkan jumlah pekerja yang cidera atau meninggal akibat kecelakaan kerja. Di Negara berkembang seperti Indonesia, kesadaran akan penggunaan APD relative masih sangat kurang. Menurut data yang ada pada jamsostek, lebih dari 8000 kecelakaan kerja yang terjadi di Indonesia atau hampir 30 kali setiap hari terjadi kecelakaan kerja. Angka tersebut baru dari laporan PT. Jamsostek untuk keperluan pemberian santunan, belum lagi kecelakaan yang didiamkan, atau tidak berakibat fatal yang terkadang memang sengaja ditutup-tutupi oleh kontraktor untuk menghindari masalah dengan pihak yang berwajib (polisi dan departemen tenaga kerja). Kerugian yang ditimbulkan akibat kecelakaan kerja ini cukup besar, disamping pengeluara biaya untuk berobat juga kerugian waktu yang hilang serta berkurangnya asset nasional berupa tenga terampil di bidang jasa konstruksi. Banyak kontraktor secara sengaja mengelak dalam kewajibannya untuk menyediakan APD yang memadai dengan alasan tidak dianggarkan dalam proyek dan tujuan untuk memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya. Sebenarnya dengan penyedian APD yang cukup, kontraktor justru telah menjaga dirinya untuk tidak mengeluarkan biaya yang tak terduga yang timbul akibat kecelakaan kerja sehingga target keuntungan yang akan diraih tak kan berkurang. Pemerintah dengan Undang-Undang nomor 1 tahun 1970 tentang keselamatan dan kesehatan kerja telah mewajibkan kepada para pengelola pekerjaan untuk menyediakan APD dan mewajibkan para pekerja untuk memakainya. Undang-undang ini diperkuat dengan peraturanperaturan dari menteri yang terkait seperti peraturan menteri tenaga kerja dan menteri pekejaan umum dengan terbitnya pedoman keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kegiatan konstruksi Penggunaan APD yang standar sangat diperlukan, karena banyak kasus dimana pekerja yang sudah menggunakan APD masih bisa terkena kecelakaan akibat alat yang dipakainya tidak memenuhi standar. Kewajiban Untuk Menyediakan dan Memakai APD Ketentuan untuk menyediakan dan memakai APD bagi pengusaha bagi pengusaha dan pekerja konstruksi tertuang dalam Undang-undang tahun 1970 tentang keselamatan dan kesehatan kerja. Di bawah ini adalah kutipan sebagian isi undang-undang tersebut : BAB V Pembinaan Pasal 9 (1) Pengurus diwajibkan menunjukkan dan menjelaskan pada setiap tenaga kerja baru tentang :

a. kondisi-kondisi dan bahaya-bahaya serta yang dapat timbul ditempat kerja b. semua pengaman dan alat-alat perlindungan yang diharuskan dalam tempat kerjanya c. alat pelindung diri bagi tenaga kerja yang bersangkutan BAB VIII Kewajiban dan Hak Tenaga Kerja Pasal 12 Dengan Peraturan dan Perundangan diatur hak dan kewajiban tenaga kerja untuk : 1. Memakai alat perlindungan diri yang diwajibkan 2. Semua dan memntaati semua syarat-syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang diwajibkan 3. Menyatakan keberatan kerja pada pekerjaan dimana keselamatan kerja yang diwajibkan diragukan olehnya dst. BAB X Kewajiban Pengurus Pasal 14 Menyediakan secara Cuma-cuma Alat Perlindungan Diri yang diwajibkan kepada tenaga kerja yang berada di bawah pimpinannya .dst

Alat Perlindungan Diri pada Pekerjaan Konstruksi Hampir semua APD dipkai pada bidang industri dan jasa lain dipakai dan digunakan juga dalam dunia konstruksi, karena dunia konstruksi bukan hanya membangun fasilitas baru tetapi juga memelihara dan memperbaiki suatu fasilitas yang masih berjalan. Alat-alat yang lazim dipakai dlam jasa konstruks antara lain : 1.Topi keselamatan (Safety Helmet) untuk bekerja di tempat beresiko karena benda jatuh atau melayang, dan dilengkapi dengan ikatan kedagu untuk menghalangi terlepasnya helmet dari kepala akibat menunduk atau karena benda jatuh 2.Sepatu keselamatan (safety booth) untuk mengindari kecelakaan yang diakibatkan tersandung bahan keras seperti logam atau kayu, terinjak atau terhimpit beban berat atau mencegah luka bakar pada waktu mengelas. Sepatu boot karet bila bekerja pada pekerjaan tanah dan pengecoran beton. 3.Sabuk pengaman (safety belt) untuk mencegah cedera yang lebih parah pada pekerja yang bekerja di ketinggian (tinggi > 2m) 4.Kaca mata pelindung (protective goggles) untuk melindungi meta dari percikan logam cair, percikan bahan kimia, seta kacamata pelindung untuk pekerjaan menggerinda dan pekejaan berdebu. 5.Masker gas dan masker debu adalah alat perlindungan untuk melindungi pernafasan dari gas beracun dan berdebu. 6.Masker pelindung pengelasan yang dilengkapi kaca pengaman (shade of lens) yang disesuaikan dengan diameter las (welding rod). Untuk welding rod 1/16 sampai 5/32 gunakan shade no 10. untuk welding rod 3/16 sampai 1/4 gunakan shade no 13 7.Pelindung pendengaran untuk mencegah rusaknya pendengaran akibat suara bising di atas ambang aman seperti pekerjaan plat logam

8.Sarung tangan untuk pekerjaan yang dapat menimbulkan cedera lecet atau terluka pada tangan seperti pekerjaan pembesian fabrikasi dan penyetelan, pekerjaan les, membawa barang-barang berbahaya dan korosif seperti asam dan alkali. Ada berbagai sarung tangan yang dikenal antara lain : a. Sarung tangan kulit b. Sarung tangan katun c. Sarung tangan karet untuk isolasi Sarung tangan kulit digunakan untuk pekerjaan pengelasan, pemindahan pipa dll. Sarung tangan katun digunakan pada pekerja besi beton, pekerjaan bobokan dan batu, pelindung pada waktu harus menaiki tangga untuk pekerjaan ketinggian. Sarung tangan karet untuk pekerjaan listrik yang dijaga agar tidak ada yang dirobek supaya tidak terjadi bahaya kena arus listrik Disamping alat pelindung diri diatas, pekerja harus berpakaian yang komplit sesuai dengan jenis pekerjaan yang ditanganinya seperti tukang las harus dilengkapi jaket/rompi kulit atau minimal harus memekai kaos dan celana panjang.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan APD APD akan berfungsi dengan sempurna apabila telah sesuai dengan standar yang ditentukan dan dipakai secara baik dan benar. Hal-hal yang perlu diperhatikan : Sediakanlah APD yang telah teruji dan telah memiliki SNI atau standar Internasional lainnya yang diakui. Pakailah APD yang sesuai dengan jenis pekerjaan walaupun pekerjaan tersebut hanya memerlukan waktu yng singkat. APD harus dipakai dengan tepat dan benar Jadikanlah kebiasaan memakai APD menjadi budaya. Ketidaknyamanan dalam memakai APD jangan dijadikan alas an untuk menolak memakainya APD tidak boleh diubah-ubah pemakaiannya , kalau memang terasa tidak nyaman dipakai harus dilaporkan kepada atasan atay pemberi kewajiban pemakaian alat tersebut. APD dijaga agar tetap berfungsi dengan baik. Semua pekerja, pengunjung dan mitra kerja yang ada dilokasi proyek konstruksi harus memakai APD yang diwajibkan , seperti topi keselamatan, Standar yang dipakai Apabila akan membeli APD kita harus berpedoman kepada standar industri yang berlaku. Belilah hanya barang yang telah mencentumkan kode SNI (STANDAR NASIONAL INDONESIA) atau JIS untuk barang buatan Jepangn ANSI , BP dsb. Tergantung dari Negara asal berang kebutuhan proyek dan dinyatakan layak untuk pekerjaan di maksud.

Di bawah ini beberapa contoh standar APD dengan SNI dam standar internasional lainnya. a. Helmet (topi pengaman) : ANZI Z 89,1997 standar b. Sepatu pengaman (safety boot) : SII-0645-82, DIN 4843, c. Australian standard AS/NZS 2210.3.2000.ANZI Z 41PT 99,SS 105,1997

d. Sabuk pengaman : EN 795 Class C ANZI OSHA Banyak lagi standard-standard yang diberlakukan di Negara maju, tetapi yang lebih penting kalau kita memakai produk dalam negeri ujilah ketahanannya terhadap suatu beban yang akan diberikan kepadanya dengan toleransi minimal 50%. Hal ini penting karena mungkin bagi kontraktor kecil dan menengah apabila harus menyediakan pridu impor akan menjadi beban yang berat bagi keuangan perusahaan. Perlu juga dipertimbangkan daya tahan dan kualitas barang yang ada untuk pemakaian beberapa proyek pekerjaan atau beberapa periode pekerjaan sehingga akan menghemat pengeluaran.

Bab II TEORI 3.1 Alat Pelindung Diri 3.1.1 Pengertian Alat Pelindung Diri (APD) Dalam suatu kegiatan industri, paparan dan resiko bahaya yang ada ditempat kerja tidak selalu dapat dihindari.Usaha usaha pencegahan terhadap kemungkinan penyakit akibat kerja dan kecelakaan akibat kerja senantiasa diupayakan. Pemakaian alat pelindung diri (APD) merupakan cara terakhir untuk pengendalian sebelumnya yakni pengendalian secara teknik dan administratif mempunyai beberapa kendala, pilihan untuk melengkapi tenaga kerja dengan alat pelindung diri adalah suatu keharusan yang berfungsi mengisolasi tubuhpekerja terhadap keterpaparan bahan kimia berbahaya. Adapun pengertian alat pelindung diri menurut A.M Sugeng Budianto, (2005) yang dimaksud alat pelindung diri adalah : Seperangkat alat yang digunakan tenaga kerja untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuhnya dari adanya potensi/bahaya /kecelakaan kerja. Sedangkan menurut Dr.Milos Nedved dan Dr. Soemanto, Imam Khasani yang dimaksud alat pelindung diri adalah : Alat yang mempunyai kemampuan untuk melindungi seseeorang dalam pekerjaan yang fungsinya mengisolasi tenaga kerja dari bahaya di tempat kerja. 3.1.2 Pemeliharaaan dan Penyimpanan Menurut A.M Sugeng Budianto dalam buku Bunga Rampai Hiperkes & Keselamatan kerja (2005) secara umum pemeliharaan APD dapat dilakukan antara lain dengan : 1. Mencuci dengan air sabun, kemudian dibilas dengan air secukupnya. Terutama untuk Helm, Kacamata, Ear plug, Sarung tangan kulit/kain/karet. 2. Menjemur dipanas matahari untuk menghilangkan bau, terutama pada Helm. 3. Mengganti filter/cartage nya, untuk Respirator.

Untuk menjaga daya guna dari APD, hendaknya disimpan khusus sehingga terhindar dari debu, kotoran, gas beracun dan gigitan serangga/binatang. 3.1.3 Kualitas dan Kuantitas Alat Pelindung Diri (APD) Menurut A.M Sugeng Budianto dalam buku Bunga Rampai dan Hiperkes dan KK(2005) APD yang baik adalah dapat melindungi tenaga dari bahaya akibat kerja , Kecuali bila tidak digunakan dengan sempurna. Penggunaan yang tidak benar akan memberikan hal yang membahayakan bagi tenaga kerja. Menurut Suma`mur (1996) alat-alat pelindung diri yang digunakan oleh pekerja harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1. Enak dipakai 2. Tidak menggangu kerja 3. Memberikan perlindungan efektif terhadap jenis bahaya. Bila dapat diterima oleh tenaga kerja, maka alat tersebut akan digunakan secara rutin oleh tenaga kerja dan dapat dipastikan mengurangi kecelakaan akibat kerja. Alat pelindung diri yang diterima memiliki persyaratan sesuai dengan ukuran masing-masing tenaga kerja, sehingga alat yang diinvestasikan sesuai dengan jumlah tenaga kerja. 1.4.2 Alat Pelindung Diri Menurut A.M Sugeng Budianto, (2005) adalah : Seperangkat alat yang digunakan tenaga kerja untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuhnya dari adanya potensi bahaya/kecelakaan kerja. 1.4.3 Standar Alat Pelindung Diri Pernapasan (Masker) Menurut Suma`mur (1996) Alat pelindung diri yang digunakan oleh pekerja harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1. Enak dipakai 2. Tidak menggangu kerja 3. Memberikan perlindungan efektif terhadap jenis bahaya Bila dapat diterima oleh tenaga kerja , maka alat tersebut akan digunakan secara rutin oleh tenaga kerja dan dapat dipastikan mengurangi kecelakaan akibat kerja. Jenis-jenis APD menurut bagian-bagian tubuh yang dilindungi : 1. ALAT PELINDUNG KEPALA Berdasarkan fungsinya dapat dibagi 3 bagian : A. Topi Pengaman (Safety helmet),ntuk melindungi kepala dari benturan atau benda- benda B. Topi atau Tudung, Untuk melindungi kepala dari Uap-uap, korosif, Debu, Kondisi iklim yang buruk C. Tutup Kepala, Untuk menjaga kebersihan kepala dan rambut atau mencegah lilitan rambut daru mesin dan lain-lain

2. ALAT PELINDUNG TELINGA Berdasarkan fungsinya ada 2 yaitu : : 1. Sumbat telinga (Ear plug) 2. Tutup telinga (Ear muff) Sumbat telinga Sumbat telinga yang baik adalah menahan frekuensi tertentu saja, sedangkan frekuensi untuk bicara biasanya (komunikasi) tak terganggu. Tutup telinga Alat ini dapat melindungi bagian luar (daun telinga) dan alat ini lebih efektif dari sumbat telinga, karena dapat mengurangi intensitas suara hingga 20 s/d 30 dB. 3. ALAT PELINDUNG MATA Berdasarkan fungsinya ada 3 yaitu : 1. Spectacles, Berguna untuk melindungi mata dari partikel-partikel kecil, debu, dan radiasi gelombang elektromagnetik , kilatan cahaya atau menyilaukan (tingkat bahaya rendah) 2. Goggles, Digunakan unuk melindungi mata dari uap, gas, debu, dan percikan larutan kimia, dan untuk melindungi mata dari radiasi gelombang elektromagntik dan mengion. 3. Perisai muka, digunakan untuk melindungi mata atau muka yang dapat dipasang pada helm. 4 ALAT PELINDUNG PERNAFASAN Berguna untuk melindungi pernafasan terhadap gas, uap, debu, atau udara yang terkontaminasi di tempat kerja yang dapat bersifat racun, korosif atau pun rangsangan Masker untuk melindungi debu,/partikel-partikel yang lebih besar yang masuk kedalam pernafasan, dapat terbuat dari kain atau bahan dengan ukuran pori-pori tertentu. Respirator, Berguna untuk melindungi pernafasan dari debu, kabut, uap, logam, asap, dan gas. Alat ini dibedakan menjadi 2 yaitu : a. Respirator pemurni udara Membersihkan udara dengan menyaring atau menyerap kontaminan dengan toksisitas rendah sebelum memasuki sistem pernafasan. b.Respirator penyalur udara Memberikan aliran udara yang tidak terkontaminasi secara terus menerus. 5. ALAT PELINDUNG TANGAN Fungsinya adalah sebagai pelindung tangan dan jari-jari dari api, dingin, radiasi, elektromagnetik dan radiasi mengion, listrik, bahan kimia, benturan dan pukulan, luka dan lecet,dan infeksi. Bentuk- bentuk Sarung Tangan : Sarung tangan (gloves) Mitten :Sarung tangan dengan ibu jari terpisah sedang jari lainya menjadi Satu Hand pad :.Melindungi telapak tangan Sleeve :Untuk pergelangan tangan sampai lengan, biasanya di gabung dengan sarung tangan Bahannya bermacam-macam sesuai dengan Fungsinya : - Asbes menggunakan Katun

- Panas dan Api menggunakan Wool Listrik menggunakan Kulit Kelembaban Air dan bahan Kimia menggunakan Karet Zat Kimia, Asam Kuat,, dan Oksidan menggunakan Poly Vinil Chloride 6. ALAT PELINDUNG KAKI Fungsinya adalah melindungi kaki dari : - Tertimpa benda-benda berat - Terbakar karena logam cair atau bahan korosif - Dermatitis/eksim karena Zat-zat kimia - Kemungkinan tersandung atau tergelincir Sepatu yang digunakan disesuaikan dengan jenis resiko, seperti : a. Pada industri ringan / tempat kerja biasa : - Cukup dengan memakai sepatu yang baik - Wanita tidak boleh memakai sepatu bertumit tinggi atau dengan sepatu dengan telapak datardan licin b. Sepatu pelindung (safety shoes) - Dapat terbuat dari kulit, karet sintetik atau plastic - Untuk melindungin jari-jari kaki terhadap tertimpa atau terbentur benda-benda keras, sepatu dilengkapi dengan penutup jari dari baja atau campuran baja atau karbon.,anti api (stabik) untuk antisipasi kebakaran ,untuk melindungi dari bahan kimia menggunakan karet sintesis. 7. PAKAIAN PELINDUNG Berguna untuk menutupi seluruh atau sebagian dari percikan api, panas, suhu, dingin, cairan kimia, dan minyak. Bahan dapat terbuat dari kain drill, kulit, plastic, asbes, atau kain yang dilapisi alumunium. Bentuknya dapat berupa apron (menutupi sebagian tubuh yaitu mulai dada sampai lutut), celemek atau pakaian terusan dengan celana panjang dan lengan panjang. 8. SABUK PENGAMAN (SAFETY BELT) Berguna untuk melindungi tubuh dari kemungkinan terjatuh, biasanya digunakan pada pekerjaan konstruksi dan memanjat tempat tinggi. Alat ini terdiri dari tali pengaman dan harus dapat menahan beban sebesar 80 kg. (sumber Niken Diana Habsari buku Bunga Rampai & KK) Kesadaran Pekerja Menggunakan APD Menurut teori Lawrence Green (1980) , perilaku manusia yang berhubungan dengan kesehatan ditentukan atau terbentuk dari 3 faktor, yaitu : 1. Faktor-faktor Predisposisi (Predisposing factors), yang terwujud dalam pengetahuan , kepercayaan, sikap, keyakinan, nilai-nilai, dan sebagainya. 2. Faktor-faktor Pemungkin (Enabling factors), yang terwujud dalam lingkungan fisik , tersedia atau tidak tersedianya fasilitas atau sarana-sarana kesehatan , misalnya poliklinik, kotak P3k dan obat-obatan lainnya.

3. Faktor-faktor Penguat (Reinforcing factors), yang terwujud dalam sikap dan prilaku petugas kesehatan atau petugas lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat. Penetahuan merupakan factor yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang. Karena dari pengalaman yang didapatkan, tindakan yang didasari penetahuan akan lebih langgeng dibandingkan dengan yang dipaksakan. Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo dalam bukunya Pengantar pendidikan kesehatan Dan Prilaku Kesehatan, penetahuan yang dicakup dalam dominant kognitif mempunyai 6 tingkatan yaitu : 1. Tahu (know), diartikan sebagai mengingat suatu materi yang sudah dipelajari sebelumnya . 2. Memahami (comprehension), diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut secara benar. 3. Aplikasi (application), diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi sebenarnya (real). 4. Analisis (analysis),diartikan sebagai suatu kemmpuan untuk menjabarkan materi atau odjek kedalam komponen-komponen, tetapi masih ada kaitannya satu sama lain. 5. Sintesis (synthetis), diartikanb sebagai suatu kemampuan untuk meletakan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu keseluruhan yang baru. 6. Evaluasi (evaluation), merupakan kemampuan untuk melakukan penelitian terhadap suatu materi atau obyek. Menurut Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo (2003), Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau obyek. Sikap belum merupakan tindakan atau aktivitas, akan tetapi merupakan predosposisi tindakan suatu perilaku. Sikap masih merupakan reaksi tertutup, bukan merupakan reaksi terbuka atau tingkah laku yang terbuka. Sikap merupakan kesiapan untuk bereaksi terhadap obyek dilingkungan tertentu sebagai suatu penghayatan terhadap obyek. Sikap ini terdiri dari berbagai tingkatan, yaitu : 1. Menerima (receving), diartikan bahwa orang (subyek) mau dan memperhatikan stimulus yang diperhatikan (obyek) 2. Merespon (responding), memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi dari sikap. 3. Menghargai (valuing), mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan suatu masalah adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga. 4. Bertanggung jawab (responsible), bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko adalah merupakan sikap yang paling tinggi Observasi Dari hasil pengamatan yang saya lakukan di bagian formulasi 2 (pencetakan tablet) bahwa tingkat kesadaran para pekerja masih kurang dalam menggunakan APD(masker).hal ini terlihat saat pekerja sedang melakukan aktivitasnya masing-masing masih ada yang tidak menggunakan APD(masker).setelah saya melakukan komunikasi terhadap pekerja dalam penggunaan APD(masker) dalam melakukan aktivitasnya masing-masing ternyata pada umumnya mereka masih kurang pengetahuan tentang APD(masker) yang merupakan Alat pelindung diri mereka sendiri agar terhindar dari bahaya akibat kerja.Sehingga dalam penggunaan APD(masker) di ruangan pencetakan tablet harus lebih diperhatikan oleh pihak K3 industri lebih serius lagi.karena di bagian ini menurut saya merupakan sumber polusi udara yang berkibat penyakit akibat kerja.

ALAT PELINDUNG DIRI PERNAPASAN (MASKER) Menurut Dr.Milson Nedved dan Dr.Soemanto Imam Khasani (1991) dalam bukunya Dasar-dasar keselamatan Kerja Bidang Kimia dan Pengendalian Bahaya Besar bahwa, alat pelindung pernapasan berfungsi untuk melindungi pernafasan terhadap gas, uap, debu, atau udara yang terkontaminasi di tempat kerja yang dapat bersifat racun dan korosi ataupun rangsangan. Ada dua macam alat perlindungan pernapasan yaitu : Masker Masker berfungsi untuk melindungi debu,/partikel-partikel yang lebih besar yang masuk kedalam pernafasan, dapat terbuka dari kain dengan ukuran pori-pori tertentu. Menurut Drs. Daryanto (2003) ada empat macam jenis masker yaitu : 1. Masker penyaring debu Masker ini berguna untuk melindungi pernafasan dari serbuk-serbuk logam, penggerindaan atau serbuk kasar lainya. 2. Masker berhidung Masker ini dapat menyaring debu atau benda sampai ukuran 0,5 mikron, bila kita sulit bernafas waktu memakai alat ini maka hidungnya harus diganti karena filternya tersumbat oleh debu. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan masker ini adalah sebagai berikut : a. Memesang masker ini harus menempel baik pada wajah. Untuk memeriksa ini tempelkan selembar kertas atau telapak tangan pada hidung. Bila masker terpasang aik pada wajah, maka kertas atau telapak tangan akan tertarik. b. Karena hidungnya ada dua buah, maka dalam memasang jangan sampai terbalik. c. Bersihkan masker setelah pemakaian dan lepaskan hidung-hidungnya. 3. Masker bertabung Masker bertabung mempunyai filter yang baik daripada masker berhidung. Masker ini sangat tepat digunakan untuk melindungi pernafasan dari gas tertentu. Bermacam-macam tabungnya tertulis untuk macam-macam gas yang sesuai dengan jenis masker yang digunakan. 4. Masker kertas Masker ini digunakan untuk menyerap partikel-pertikel berbahaya dari udara agar tidak masuk ke jalur pernafasan. Pada penggunaan masker kertas, udara disaring permukaan kertas yang berserat sehingga partikel-partikel halus yang terkandung dalam udara tidak masuk ke saluran pernafasan. Kelebihan dari masker kertas ini adalah : a. Bahanya dari kertas yang lembut berwaran putih b. Ukurannya sebesar lingkar mulut orang dewasa dan cara memakainya di ikat dengan tali karet ke bagian belakang kepala. 5. Masker plastik Masker ini digunakan untuk menyerap partikel-partikel berbahaya dari udara agar tidak masuk jakur pernafasan.Ukuran masker ini sama dengan masker kertas.namun ada lubang-lubang kecil dipermukaannya untuk aliran udara, tetapi tidak bisa menyaring udara,fungsi penyaring udara

terletak pada sebuah tabung kecil yang diletakan didekat rongga hidung. Di dalam tabung ini diisikan semacam obat yang berfungsi sebagai penawar racun. Respirator Respirator berfungsi untuk melindungi pernafasan dari debu, kabut, uap logam, asap dan gas. Menurut majalah hiperkes Departemen Tenaga Kerja RI, Alat ini dapat di bedakan atas : 1. Respirator Pembersih Udara Respirator pembersih udara atau penapis udara melindungi saluran nafas terhadap cemaran udara berwujud partikel, yang bisa berupa debu, mist (Kabut), fume (Uap logam) dan Asap. Dari cara kerjanya respirator jenis ini bisa dibedakan menjadi respirator pasif (non power respirator) dan respirator aktif (powered respirator). Pada respirator tudung udara nafas pemakainnya yang mengendalikan fungsi respirator. Respirator ini dilengkapi dengan tudung muka atau tudung mulut dan penjepit hidung.sedang pada respirator aktif dilengkapi dengan peniup (Blower), menempel (Stationary). Selain peniup blower respirator ini dilengkapi pula denagn tudung muka, helmet, kerudung (hood), setelan (suit). 2. Respirator Pensupali Udara Respirator jenis ini dilengkapi dengan peralatan Untuk mensuplai udara (bebas kontaminan) kedalam ruang tudung, yang dapat dibagi dalam tiga macam yaitu : a. Tudung selang karet (hose) dengan peniup (blower) Disini udara disuplaikan dengan menggunakan motor penggerak atau peniup (blower) yang dijalankan dengan tangan. Pemakainnya dapat menghirup nafas secara kontinu melalui selang karet bila peniupnya rusak. Panjang diperbolehkan sampai 300 kaki (91 meter). b. Tudung selang karet tanpa katup Pada alat ini pemakainnya menggunakan tenaga untuk menarik udara melalui selang karet.Selang karet tertanam dan pas dengan corong dengan saringan sangat halus untuk mencegah masuknya partikel kasar Panjang selang karetnya diperbolehkan sampai 75 kaki (23 meter). c. Respirator Alur Udara (air line respirator) Disebut juga sebagai respirator pensuplai udara tipe C, respirator ini digunakan pada keadaan dimana kadar cemaran udara tidak langsung membahayakan nyawa atau kesehatan. Respirator pensuplai udara terdiri dari setengah tudung muka , tudung muka penuh, kerudung, dan helmet kedalam mana menggunakan komperesor atau cylinder berisi udara termampatkan udara yang diperlukan untuk bernafas yang dimasukkan melalui selang berdiameter kecil.Panjang selang karetnya diperbolehkan sampai 300 kaki (91 meter) 3. Respirator Dengan Supali Oksigen (Self Contained Breathing Apparatus) SCBA merupakan respirator pensuplai udara, oksigen atau bahan pembentuk oksigen yang dibawa oleh pemakainya. Umunya dilengkapi dengan tudung muka penuh, tetapi adapula yang

dilengkapi perempat tudung, helmet, kerudung, atau corong mulut dan penjepit hidung. SCBA ada dua macam yaitu jenis tertutup dan terbuka. a. Rangkaian tertutup atau sirkulasi ulang : Respirator ini hanya memberikan oksigen pada pemakainya, dengan tekanan negatif atau positif. b. Rangkaian terbuka (open circuit SCBA) Respirator ini merupakan respirator yang memberikan oksigen kepada pemakainya dengan menggunakan udara (oksigen) termampatkan , atau udara (oksigen) cair. Rangkaian terbuka ini ada dua tipe, yaitu : 1. Tipe Kebutuhan (demand type), yang dilengkapi dengan penjepit hidung. Katub kebutuhan memungkinkan oksigen atau udara mengalir hanya dalam inhalasi (menghirup nafas). Udara ekhalasi masuk ke udara atmosfir melalui katub pada tudung muka. 2. Tipe Kebutuhan Tekanan , Dilengkapi dengan tudung muka saja. Tekanan positif dipertahankan dalam tudung muka. Pemilihan Alat Pelindung Pernafasan Menurut Dr. Milos Nedved dan Dr. Soemanto Imam Khasani (1991) dalam bukunya Dasar-dasar keselamatan kerja Bidang Kimia dan Pengendalian Bahaya Besar bahwa, sebelum memilih alat pelindung pernafasan yang sesuai, beberapa faktor yang harus dipertimbangkan : 1. Sifat bahayanya (partikulat., gas, uap dan lain-lain) 2. Cukupnya tanda-tanda adanya zat pencemar 3. Kadar zat pencemar 4. Kegawatan Bahaya (akibat bila alat pernafasan tidak berfungsi) 5. Lamanya (panjangnya waktu dalam lingkungan tercemar) 6. Lokasi (sehubungan dengan sumber udara segar) 7. Jalan (keadaan dari tempat yang tercemar) 8. Aktivitas pemakai yang diperkirakan (kekuatan fisiknya) 9. Mobilitas pemakainya 10. Pasnya pada muka dari kenyamanan