Anda di halaman 1dari 4

Histologi Kelenjar Saliva

Tiap kelenjar saliva tersusun atas asinus, duktus interkalata, dan duktus striata. Sel asinar terbagi menjadi 2 jenis, yaitu serus dan mukus. Jenis sel asinar tersebut menentukan jenis saliva yang disekresikan oleh tiap kelenjar saliva. Saliva yang bersifat serus menghasilkan saliva yang encer, sedangkan yang bersifat mukus menghasilkan saliva yang pekat. Histologi dari mukus dan serus tergantung dari fungsional dari aktivitas sel. Pada beberapa kelenjar saliva campuran seperti kelenjar submandibularis, terdapat sel mukus yang dikelilingi sel asinar demiluna (semilunar) serus. a. Sel Mukus Sel mukus berisi sel-sel yang berbentuk padat berwarna basofilik oval dengan inti rata. Sel ini terletak berdekatan dengan selaput basal sel sitoplasma, bersifat sedikit eosinofilik dan terbungkus rapat oleh droplet dari mucinogen. Ketika sel secara aktif mengeluarkan sekret, maka sekretorius mengurangi jumlahnya, hal ini terjadi ketika nukleus dari sel serus berbentuk lebih bulat dan berada pada tengah sel. Sel muku bertekstur kental dan padat serta kaya akan polisakarida serta mengandung protein non enzimatik.

b. Sel Serus Diwarnai dengan HE, suatu sinus serus dibentuk dari sel berbentuk baji tersusun lingkaran di lumen usus kecil. Intinya sferikal, basofilik dan terletak di basal ketiga dari sel. Sitoplasma infranuklear (basal) adalah basofilik (jumlah yang besar dari Retikulum Endoplasma kasar), ketika sitoplasma apikal bergranul dan eosinofil. Adanya retikulum endoplasma yang berlimpah, seperti yang dilihat di mikroskop, adalah suatu refleksi dari fungsi sekresi mereka. Mitokondria ditemukan pada bagian basal sel dan golgi apparatus pada posisi supranuklear.Granul adalah vesikel ikat membran yang mengandung -amilase dan substansi lainnya. Sejak sel ini juga mengeluarkan sejumlah polisakarida, beberapa ahli menyebutnya sebagai seromukus sel. Lumen dari asinus serus berhubungan dengan banyak kanalikuli sekretori interselular, dan keduanya digariskan oleh banyak mickrovili pendek. Membran basal sel dari sel serous menunjukkan lipatan dan sisa pada basal lamina.

c. Susunan Sel dalam suatu Kelenjar Campuran Kelenjar campuran mengandung sel mukus dan serus, dengan proporsi bervariasi. Kelenjar submandibular adalah serus yang predominan, ketika kelenjar sublingual adalah mukus yang predominan. Kelenjar ini terbentuk dari suatu campuran dari mukus murni, serus murni, dan unit sekret mukus terminal. Pada suatu tipikal unit sekret campuran pada kelenjar ditutup pada akhirannya oleh sel serus berbentuk bulan sabit, dikenal sebagai demiluna serus (Gianuzzi atau von Ebner). Sel serus ini menghentikan pengeluaran sekresinya ke tubulus lumen lewat kanalikuli interselular dimana berkomunikasi dengan saluran kecil antara sel mukus yang berdekatan. Demiluna ini dikenal juga sebagai sel keranjang.

Asinus dan duktus interkalata diselubungi sel-sel mioepitel. Sel asinus pada kelenjar parotis berupa serosa, pada kelenjar sublingual berupa mukosa dan pada kelenjar submandibular berupa seromukosa. Kelenjar saliva juga memiliki banyak suplai darah dan elemen saraf. Suplai darah pada kelenjar saliva berfungsi sebagai sumber nutrisi dan sumber

utama dari komponen-komponen yang terdapat dalam saliva. Elemen saraf berhubungan dengan sel asinar dan sel-sel pada saluran yang berfungsi untuk mengontrol aliran darah, sekresi saliva, dan kontraksi sel mioepitel. Dari berbagai lobus kelenjar, saluran-saluran pembuangan berkumpul di dalam muara pembuangan interlobular dan berakhir pada muara pembuangan besar. Muara pembuangan besar pada kelenjar parotis disebut duktus Stensen dan masuk pada mukosa bukal setinggi gigi molar kedua rahang atas. Sedangkan pada kelenjar submandibular disebut duktus Wharton yang berjalan sepanjang dasar mulut hingga ke frenulum lingualis. Duktus utama pada kelenjar sublingual berhubungan dengan duktus Wharton dan sekresinya tidak dapat dipisahkan.

Fisiologi Kelenjar Saliva

95% dari total volume saliva dihasilkan oleh kelenjar saliva mayor, yang terdiri dari kelenjar parotis, kelenjar sublingual dan kelenjar submandibular. Sedangkan sisanya dihasilkan oleh kelenjar saliva minor yang terdiri dari kelenjar von Ebner dan kelenjar yang terletak di bawah mukosa bibir bawah, lidah,bukal, palatum, dan faring. Selama 24 jam, jumlah total saliva yang disekresikan sekitar 500-600 ml. Saat tidur, sekresi saliva hampir terhenti yaitu kurang lebih 10 ml selama 8 jam. Pada malam hari, hanya kelenjar submandibular dan kelenjar sublingual yang menghasilkan saliva, karena kelenjar parotis sama sekali tidak menghasilkan saliva. Dimana 70% dihasilkan dari kelenjar submandibular dan 30% lagi dari kelenjar sublingual. Produksi total saliva ini sangat dipengaruhi oleh sifat dan tingkat rangsang. Sifat rangsang dapat merupakan rangsang mekanis misalnya mengunyah makanan; kimiawi yaitu asam, manis, pahit, asin dan pedas; neuronal yaitu sistem saraf otonom baik simpatis maupun parasimpatis; psikis atau stress; protesa; rangsangan karena sakit. Posisi tubuh juga berpengaruh pada tingkat sekresi saliva. Posisi berdiri mensekresi saliva terbanyak yaitu sekitar 100%, pada posisi duduk sekitar 69% dan posisi berbaring kurang lebih 25%. Pengaruh pencahayaan juga berperan dalam sekresi saliva, saat berada di ruangan gelap

sekresi saliva menurun dibandingkan saat berada dalam ruang yang terang. Selain itu sekresi saliva pada perokok lebih banyak daripada yang tidak merokok. Tipe kelenjar, usia, jenis kelamin, dan makanan juga merupakan faktor yang berperan dalam sekresi saliva. Bahkan beberapa jenis obat seperti antikolinergik, analgesik, antipsikotik, antihistamin, antidepresan, antihipertensi, amfetamin, antiparkinson, dan atropin dapat menyebabkan berkurangnya kecepatan aliran saliva. Berkurangnya sekresi saliva juga dipengaruhi berbagai faktor, antara lain efek radiasi, perubahan hormonal pada wanita menopause dan faktor psikologis seperti rasa takut, cemas dan stres, atau penyakit pada kelenjar saliva seperti Sindroma Sjorgen.

Rensburg, BGJ.1995. Oral Biology. Chicago: Quistessence Publishing Co,Inc.