Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perawatan adalah suatu konsepsi dari semua aktivitas yang diperlukan untuk menjaga atau mempertahankan kualitas peralatan agar tetap dapat berfungsi dengan baik seperti dalam kondisi sebelumnya. Dari pengertian diatas, dapat diartikan bahwa perawatan adalah :

Fungsi perawatan sangat berhubungan erat dengan proses produksi Peralatan yang dapat digunakan terus untuk berproduksi adalah hasil Aktivitas perawatan banyak berhubungan erat dengan pemakaian Aktivitas perawatan harus dikontrol berdasarkan pada kondisi yang

adanya perawatan

peralatan, bahan pekerjaan, cara penanganan dlln.

terjaga. Adapun bentuk-bentuk perawatan adalah : 1. Perawatan sesudah rusak (breakdown) 2. Perawatan rutin ( preventive maintenance). 3. Perawatan ulang (corrective maintenance). 4. Perawatan produktif Dalam makalah ini, penulis membahas tentang teknik dan manajemen perawatan mesin genset.

1.2 Perumusan Masalah a. Bagaimana standart pemakaian mesin genset ? b. Bagaimana perawatan yang benar pada mesin genset ? c. Apa-apa saja yang sering terjadi kerusakan pada komponen-komponen mesin genset ? d. Apa-apa saja hal yang perlu diperhatikan untuk perawatan mesin genset ? 1.3 Tujuan a. Agar mahasiswa mengetahui secara benar bagaimana cara pemakaian mesin genset secara benar. b. Agar setiap mahasiswa bisa merawat mesin genset yang benar. c. Pada saat adanya kerusakan, mahasiswa dapat mengetahui komponen mana yang mengalami masalah 1.4 Metodelogi penulisan Disini mahasiswa menggunakan metodelogi teori yang mengacu pada internet dan pengetahuan umum tentangnya. Tidak dengan uji coba atau penelitian.

BAB II DASAR TEORI

2.1

Pengenalan Mesin Genset Salah satu masalah yang masih sering terjadi di negara Indonesia adalah

kekurangan pasokan tenaga listrik di berbagai daerah di Indonesia. Hal ini tentu mengakibatkan terjadinya pemadaman listrik yang tidak terduga. Tentunya pemadaman yang dilakukan oleh PLN (Perusahaan Listrik Negara) sangat mengganggu aktivitas warga, baik dalam lingkup rumah tangga, kantor, ataupun industri pabrik. Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat di zaman modern sekarang, kini banyak orang yang mulai melirik genset sebagai media cadangan jika sewaktu-waktu listrik dari PLN padam. Lalu apa sebenernya genset itu? Dan bagaimana cara kerja mesin genset tersebut? Sebelum mengenal genset kita mencoba mengenal terlebih dahulu generator. Alat generator ialah sebuah mesin yang mampu mengubah tenaga mekanis menjadi tenaga listrik dengan proses induksi elektromagnetik. Generator ini memperoleh energi mekanis dari prime mover. Generator arus bolak-balik (AC) popular disebut dengan sebutan alternator. Generator didesain untuk mampu menyuplai tenaga listrik pada saat terjadi gangguan, dimana suplai tersebut digunakan untuk beban prioritas. Sekarang kita mengenal genset (generator set) sendiri bagian dari generator. Genset ialah suatu alat yang dapat mengubah energi mekanik menjadi energi listrik. Genset atau sistem generator penyaluran adalah suatu generator listrik yang terdiri dari panel, berenergi solar dan terdapat kincir angin yang ditempatkan pada suatu tempat.

Genset mampu digunakan sebagai sistem cadangan listrik atau "off-grid" (sumber daya yang tergantung atas kebutuhan pemakai). Genset dipakai oleh rumah sakit, pusat perbelanjaan dan industri yang menginginkan sumber listrik yang besar dan relatif stabil. Generator terpasang satu poros dengan motor diesel, yang biasanya memakai generator sinkron (alternator) pada pembangkitan. Generator sinkron mempunyai dua bagian utama, yaitu sistem medan magnet dan jangkar. Generator ini kapasitasnya besar, medan magnetnya berputar karena terletak pada rotor.

2.2

Petunjuk Keamanan Pengoperasian Genset Genset dirancang dengan pertimbangan yang tinggi terhadap segi

keamanan. ini:

Namun,

bagaimanapun

juga

keamanan

dan

efisiensi

dalam

pengoperasian akan dapat diperoleh jika memperhatikan petunjuk-petunjuk berikut

1. Mengoperasikan dengan benar Jalankan mesin sesuai petunjuk yang diberikan dalam buku petunjuk pengoperasian genset. Jangan menjalankan mesin jika tidak mengetahui dengan baik perihal pengoperasian genset. Pastikan bahwa operator genset mengetahui cara-cara pengoperasian yang benar. Berilah penjelasan yang detail sesuai dengan buku petunjuk. 2. Jauhkan genset dari tempat yang basah Menjalankan genset di tempat yang langsung terkena hujan, lembab atau genangan air dapat beresiko untuk terjadinya sengatan listrik. Dianjurkan untuk memasang grounding pada genset dan beban serta memberikan atap pelindung. 3. Peletakan genset Genset harus diletakkan di tempat yang permukaannya rata atau di atas pondasi yang kuat dan tidak labil. Pondasi yang tidak kuat bisa menyebabkan kerusakan genset. 4. Jagalah kebersihan genset Genset harus dijaga dengan baik dan anggaplah sebagai partner dalam bisnis anda. Rawatlah genset anda agar selalu tampak bersih. Jangan biarkan kebocoran-kebocoran yang terjadi berlangsung lama, dan bersihkan debu atau kotoran yang menempel di radiator. Jangan meletakkan barang-barang yang tidak penting di sekitar genset. 5. Lakukan perawatan genset secara teratur Rawatlah genset dengan baik dan ikuti petunjuk pada buku manual genset. Pakailah bahan bakar dan oli pelumas sesuai dengan yang disarankan pabrik pembuat mesin. Gantilah sparepart dengan memakai sparepart yang 5

original agar genset anda dapat beroperasi dalam jangka waktu lama dan lancar. 6. Perhatikan sirkulasi udara Jika genset dioperasikan di dalam ruangan, maka harus dibuat ventilasi udara yang baik. Asap knalpot yang sangat beracun harus terbuang ke luar ruangan dengan baik. Jauhkan gas buang mesin dari manusia dan hewan piaraan. Udara panas dari radiator juga harus dikeluarkan langsung melalui ducting /cerobong dan tidak boleh ada aliran balik agar mesin tidak panas. 7. Matikan mesin segera jika ada kejadian yang tidak normal Jika genset diketahui beroperasi secara tidak wajar atau menunjukkan ketidaknormalan seperti getaran yang tinggi, suara yang kasar atau tersendatsendat maka segera matikan genset dan perbaiki masalahnya secepat mungkin. 8. Merawat kabel-kabel instrumen dengan teratur Kerusakan kabel-kabel instrumen dapat berakibat fatal dan dapat membahayakan manusia. Segera perbaiki atau ganti jika ditemukan ada kabel yang terkelupas, sambungan kabel yang kendor atau jika tercium bau kabel terbakar. 9. Hindari beban lebih (overload) Generator diberikan sebuah circuit breaker (MCCB) untuk pengaman beban lebih yang mana akan bekerja (trip) jika terjadi kelebihan beban. Jika hal ini terjadi maka harus dilakukan pengurangan beban sebelum menghidupkan genset kembali.

10. Jangan sentuh terminal output Jangan sentuh terminal output ketika genset beroperasi karena dapat menimbulkan sengatan listrik. Putuskan circuit breaker (MCCB) kalau akan melakukan pemasangan kabel power. 11. Pasanglah kabel dengan baik dan benar Kabel power harus terpasang dengan benar untuk menghindari hubungan singkat. Perhatikan petunjuk / kode pada stiker di terminal output. Kencangkan setiap kabel yang dipasang dan jangan sampai kendor karena bisa berbahaya. 12. Hindarkan air terhadap bagian listrik Jagalah jangan sampai air membasahi terminal output, kabel kontrol / instrumen dan generator. Karena hal ini dapat menyebabkan hubung singkat. 13. Hindarkan pipa knalpot dari air hujan Pasanglah sambungan pipa elbow atau raincap untuk mencegah air hujan masuk ke dalam pipa knalpot. Buanglah air yang masuk ke knalpot secara rutin melalui drain plug di bagian bawah knalpot (genset silent type). 14. Berhati-hatilah terhadap kebakaran Bahan bakar dan minyak pelumas adalah bahan yang mudah terbakar. Jagalah jangan sampai minyak berceceran di sekitar genset. Jagalah kebersihan bagian dalam genset (lapisan peredam) karena mudah terbakar jika terkontaminasi minyak. Jauhkan genset dari lingkungan kerja yang banyak menggunakan api.

2.3

Perawatan Pada Mesin Genset Prosedur pemeliharaan genset terdiri dari 2 bagian, yaitu Preventive

Maintenance dan Corrective Maintenance. Preventive Maintenance

Yaitu pemeliharaan rutin yang dilakukan pada genset, ATS dan Fuel System. Kunjungan perawatan ini dilakukan 1 kali sebulan. Corrective Maintenance Kunjungan perawatan yang dilakukan di luar jadwal, yang biasanya diakibatkan adanya kondisi gangguan darurat yang terjadi pada mesin genset. Berikut adalah rincian yang mendetail dari bidang perawatan genset, antara lain: Ganti oli Ganti oli filter Bersihkan tangki oli dan sedimen di bagian bawah tangki oli. Periksa apakah pipa minyak mengalami kebocoran atau distorsi, dan Periksa pipa dalam sistem pendingin, dan memastikan bahwa tidak Periksa elektrolit baterai dan tambahkan air aki jika perlu. Periksa dan memastikan kapasitas baterai memadai. Periksa terminal kabel baterai, dan memastikan tidak ada karat dan Periksa dan memastikan setiap baut dan mur tidak ada yang longgar. Periksa tingkat abrasi dari sabuk pengangkutan. Periksa dan memastikan kembali apakah kapasitas baterai telah

ganti jika perlu. terjadi kebocoran air.

sambungan kabel yang dapat diandalkan.

memadai.

Menyalakan genset, kemudian memeriksa peralatan tersebut dan

menangani kesalahan abnormal, seperti : 1. Periksa parameter yang ditampilkan pada LCD termasuk daya keluaran, tegangan, arus, frekuensi, kecepatan putar, tekanan oli, dan suhu air. 2. Periksa apakah generator diesel mempunyai kebocoran (seperti kebocoran minyak, kebocoran air, dan kebocoran gas). 3. Periksa apakah unit mempunyai getaran yang normal. ATS pemeliharaan : diandalkan. 2. Periksa dan memastikan kontak saat ini dalam status kerja yang normal. 3. Melakukan test dan memastikan otomatis beralih fungsi dari ATS adalah normal. Periksa dan pastikan fungsi AMF adalah normal. Periksa dan memastikan fungsi auto minyak saat pasokan normal. Mengubah udara filter. Mengubah filter bahan bakar. Periksa dan memastikan tangki air radiator bersih. Periksa bantalan kipas dan lumasi bantalan jika diperlukan. Periksa apakah lapisan kabel generator rusak dan mempunyai resiko 1. Periksa dan memastikan sambungan kabel masing-masing dapat

kebocoran, mengubah kabel jika diperlukan dan memeriksa setiap terminal kabel. Mengukur dan mencatat ketahanan gulungan dan menjamin isolasi Bersihkan sistem pendingin, mengubah cairan pendingin dan filter Periksa tingkat abrasi kipas, pompa dan sabuk menyampaikan genset. pendingin cair. generator dan menggantikan mereka jika perlu.

Lumasi bantalan generator ACs. Periksa kapasitas tangki bahan bakar, dan isi bahan bakar jika perlu. Menyediakan bahan yang diperlukan untuk menjaga generator,

termasuk minyak, filter oli, filter udara, minyak dan pemisah air, pendingin cair, dan pendinginan filter cair. Maintenance (perawatan) genset dilakukan dalam berbagai tahapan menurut pemkaian dari waktu pakai (jam) dan biasa disebut dengan running hour terbagi dalam beberapa jenis perawatan: Dalam masa garansi : 2000 jam = 1 tahun : 1620 jam : 1080 jam Penggantian rutin oli: Min 540 jam Penggantian filter Penggantian filter udara

Dengan masa garansi habis : 1620 jam : 1080 jam

Penggantian rutin oli: Min 540 jam Penggantian filter Penggantian filter udara

2.4

Overhoul Genset Overhoul genset adalah masa pemakaian pada genset. Yang harus

dilakukan pada masa pemakaian 5000 jam ( overhoul ringan / top overhoul) antara lain: Pengecekan gasket Pengecekan kebocoran (oli, air, dsb.) Penggantian filter (oli filter, feul filter) Pengecekan fan belt. Pengecekan kompresi.

10

Dalam masa ini pula bisa terjadi kerusakan dan tergantung dari kondisi pemakaian dan kapasitas tenaga yang telah dihasilkan. Dalam perawatan mesin genset, juga dikenal general overhoul. Ini dilakukan apabila engine telah mencapai 12000 jam. General overhoul sudah dilakukan karena alasan sebagai berikut: 1. Kondisi engine tidak stabil seperti baru. 2. Kinerja engine menurun hingga 80 % disebabkan karena komponen genset sudah aus. 3. Untuk mengembalikan kinerja engine 80 %. 4. Dengan ausnya komponen yang setiap part hampir 45% yang disebabkan adanya gesekan. 5. Menghindari major / serious damage. 6. Terjadinya mesin boros karena kinerja dari tiap part terjado keausan sehingga tenaga mesin tidak maksimal. 7. Bisa memberikan efisiensi karena bahan bakar yang disuplai untuk engine lebih hemat. 8. Karena filter solar kotor. Cakupan kerja dalam general overhoul genset antara lain : 1. Penggantian gasket, seal, washer dari keseluruhan engine.

11

2. Pengecekan piston assy

3. Pengecekan liner

4. Penggantian conrod element

12

5. Penggantian main bearing

6. Pengecekan dan penggantian packing carter

7. Penggantian filter-filter

13

8. Penggantian part dan kalibrasi injection pump

9. Kalibrasi dan penggantian parts cylinder head

10. Servis penggantian dan kalibrasi turbo

14

11. Penggantian dan service water pump

12. Sevice radiator

15

13. Instalasi dan wiring ulang

14. Pengecekan dynamo starter

15. Pengecekan alternator

16

16. Pengecekan generator

17. Perangkaian engine

17

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan a.Seringnya terjadi kerusakan pada mesin genset sebagian besar karena adanya paksaann saat pemakaian, dimana mesin genset terus menerus dihidupkan untuk memperoleh listrik. b.Pada mesin genset umumnya komponen-komponen hampir sama dengan mesin sepeda motor, yang membedakan hanya mesin genset memutar

18

generator untuk menghasilkan listrik sedangkan pada sepeda motor untuk memutar roda gigi. c. Sebagian orang hanya mengetahui bagaimana menghidupakan dan mematikan mesin genset tanpa mengetahui apa-apa saja kerja yang berbahaya untuk jangka lama pemakaian, seperti lamanya penggunaan dan besarnya penggunaan daya listrik yang diperlukan. Sehingga mesin selalu dalam performa maksimal yang sangat mempercepat kerusakan.

19