Anda di halaman 1dari 125

Implementasi Server VoIP IP PBX Untuk Meningkatkan Kualitas Layanan PABX di Universitas Kanjuruhan Malang

SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan

Dalam Menyelesaikan Jenjang Pendidikan Strata 1

ro e_ tja

he

hj on o@
Disusun Oleh : Heru Cahyono (070403020014)

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI

UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG 2012

ya ho o.c om

LEMBAR PERSETUJUAN Skripsi yang berjudul IMPLEMENTASI SERVER VOIP IP PBX UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS

UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG oleh Heru Cahyono ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji.

Pembimbing I,

Yusriel Ardian, S.Kom

he

ro e_ tja

hj on o@
ii

Alexius Endy Budianto, S.Kom, MMTi

ya ho o.c om
LAYANAN PABX DI Pembimbing II,

LEMBAR PENGESAHAN IMPLEMENTASI SERVER VOIP IP PBX UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS LAYANAN PABX DI UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG Disusun oleh :

HERU CAHYONO 070403020014

Telah diuji dan di pertahankan dihadapan sidang komisi dan sidang skripsi pada tanggal 21 September 2012

dan telah memenuhi syarat serta dinyatakan lulus Komisi Sidang,

Yusriel Ardian, S.Kom Ketua Komisi Sidang/Pembimbing I

hj on o@
iii

ro e_ tja

Alexius Endy Budianto, S.Kom, MMTi Pembimbing II

he

Malang, 17 Oktober 2012 DEKAN FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG

Yoyok Seby Dwanoko, S.Kom, M.Kom

ya ho o.c om
Komisi Penguji, Wiji Setiyaningsih, M.Kom Penguji I Ir. Rachman Kurniawan Penguji II Eko Fachtur Rochman, S.Kom Penguji III

he

ro e_ tja hj on o@ ya ho o.c om
PERSEMBAHAN

iv

ABSTRAK Cahyono, Heru, 2012. Implementasi Server VoIP IP PBX Untuk Meningkatkan Kualitas Layanan PABX di Universitas Kanjuruhan Malang. Skripsi, Program Studi Sistem Informasi, Universitas Kanjuruhan Malang. Pembimbing I : Yusriel Ardian, S.Kom. Pembimbing II : Alexius Endy Budianto, S.Kom. MMTi. Kata kunci: Pelayanan, VoIP IP PBX, Quality of Service (QoS), Mean Opinion Score (MOS). VoIP adalah teknologi yang menawarkan telepon melalui jaringan IP (Internet Protocol) dan mengalami perkembangan menjadi VoIP IP PBX yang dapat menggabungkan VoIP dengan PABX (Private Automatic Branch Exchange), penggunaan teknologi VoIP IP PBX akan semakin mempermudah dan menekan biaya untuk penambahan ekstension telepon analog yang ada di PABX tanpa harus menambah PABX. Universitas Kanjuruhan Malang memiliki struktur jaringan yang masih kurang maksimal, khususnya untuk pemanfaatan jalur lokal sebagai alternatif media dalam berkomunikasi suara di kalangan instansi selain menggunakan PABX. Dengan menggunakanVoIP IP PBX yang memiliki banyak extension, memungkinkan penambahan extension yang banyak dan bahkan setiap meja staf mempunyai extension, untuk QoS dan MOS dari pengujian sistem memiliki kriteria baik sesuai standart ITU-T. Dalam segi keamanan enkripsi data kurang terjamin tetapi bisa diatasi dengan menggunakan Virtual Private Network (VPN) yang memberikan authentication untuk memastikan bahwa kedua ujung dalam koneksi adalah user yang sesuai diberikan kewenangan untuk mengakses suatu server.

he

ro e_ tja
v

hj on o@

ya ho o.c om

KATA PENGANTAR Tiada kata yang bisa terukir untuk mengungkapkan rasa Syukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan taufik dan hidayah-Nya sehingga laporan skripsi yang berjudul Implementasi Server VoIP IP PBX

Meningkatkan Kualitas Layanan PABX di Universitas Kanjuruhan Malang ini bisa diselesaikan dengan baik.

Kelancaran penyelesaian skripsi ini juga tidak lepas dari adanya bantuan

moril maupun materiil dan kerja sama dari semua pihak, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1.

Kedua orang tua yang selalu mendoakan dan memberikan motivasi untuk menyelesaikan Skripsi ini.

2. Teman-teman Fakultas Teknologi Informasi yang selalu membantu dan memberi motivasi untuk menyelesaikan Skripsi ini. 3. Bapak Yusriel Ardian, S.Kom, selaku dosen pembimbing I yang memberikan semangat, petunjuk dan pengarahan dalam menyelesaikan laporan Skripsi ini. Bapak Alexius Endy Budianto, S.Kom, MMTi selaku dosen pembimbing II yang memberikan semangat, petunjuk dan pengarahan dalam menyelesaikan laporan Skripsi ini. Saudara Rizal Mochtar selaku staf Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kanjuruhan Malang. 6. Bapak Yoyok Seby Dwanoko S.Kom, M.Kom, selaku Dekan Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kanjuruhan Malang.

he

ro e_ tja

4.

5.

hj on o@
vi

ya ho o.c om
untuk

7.

Bapak Moh. Sulhan, S.T, selaku Kaprodi SI Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kanjuruhan Malang.

8. Bapak Dr. Hadi Sriwiyana, SH, MM, Selaku Rektor Universitas Kanjuruhan Malang.

Laporan Skripsi yang terselesaikannya ini masih banyak kekurangan bahkan jauh dari sempurna. Oleh karena itu segala kritik dan saran yang bersifat

membangun sangat diharapkan dari pembaca sekalian guna peningkatan mutu pengembangan pada penyusunan dimasa yang akan datang.

Dengan harapan semoga apa yang telah penulis susun ini dapat menjadi

prodi Sistem Informasi, Fakultas Teknologi Informasi dan Universitas Kanjuruhan Malang secara umum.

hj on o@
vii

acuan dalam perkembangan teknologi informasi dan khususnya dalam lingkup

ro e_ tja

he

ya ho o.c om
Malang, 17 Oktober 2012 Penulis

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ...................................................................................... LEMBAR PERSETUJUAN .......................................................................... LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... LEMBAR PERSEMBAHAN ........................................................................ ABSTRAK ...................................................................................................... i ii

KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN

hj on o@
viii

ro e_ tja

1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 1.7

Latar Belakang Masalah .................................................................. Rumusan Masalah............................................................................ Batasan Masalah .............................................................................. Tujuan Penulisan ............................................................................. Manfaat Penelitian ........................................................................... Metodologi Penelitian...................................................................... Sistematika Penulisan Skripsi ..........................................................

he

ya ho o.c om
iii iv v vi vii xi 1 2 2 3 3 4 5

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 2.2 2.3 Pengertian Jaringan Komputer ........................................................ LAN (Local Area Network) ............................................................. 6 6

Jaringan Wired .................................................................................

2.3.1 Komponen-komponen Dalam Jaringan..................................

2.3.2 Topolagi Jaringan ................................................................... 2.3.3 Layer-layer Jaringan............................................................... 2.4

Jaringan Wireless .............................................................................

2.4.1 Model Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) ....... 2.4.2 Jaringan WLAN dan Ethernet ................................................ 2.5 2.6 Server ............................................................................................... Router ..............................................................................................

hj on o@
ix

2.6.1 Protokol Rute (Routing Protocol) .......................................... 2.7 2.8 2.9 Analog .............................................................................................. Digital .............................................................................................. Earphone, Headphone, dan Headset ...............................................

ro e_ tja

2.10 Sistem Operasi Linux ...................................................................... 2.10.1 Sejarah Linux ......................................................................... 2.10.2 Macam Distro Linux .............................................................. 2.10.3 Linux Ubuntu ......................................................................... 2.10.4 Fitur-fitur Linux .....................................................................

he

2.11 PABX............................................................................................... 2.12 VoIP .................................................................................................

ya ho o.c om
7 7 11 15 19 19 21 21 22 23 24 24 25 25 25 26 27 27 28 29

2.12.1 VoIP Server ............................................................................ 2.13 Asterisk ............................................................................................ 2.14 Kualitas Layanan VoIP .................................................................... 2.14.1 Quality of Service (QoS) ........................................................ 2.14.1.1 2.14.1.2 2.14.1.3 2.14.1.4

30 31 31

Delay ........................................................................

Jitter.......................................................................... Packet Loss ..............................................................

Throughput ..............................................................

2.14.2 Mean Opinion Score (MOS) ..................................................

2.15.1 Protokol IP PBX .................................................................... 2.15.2 Trunk ..................................................................................... 2.15.3 Extension ............................................................................... 2.16 Analog Telephony Card ................................................................... 2.16.1 FXS ........................................................................................

hj on o@
x

2.15 IP PBX .............................................................................................

ro e_ tja

2.16.2 FXO ........................................................................................

2.17 X-Lite............................................................................................... 2.18 Briker ............................................................................................... 2.18.1 Komponen Briker ...................................................................

2.19 Iperf ................................................................................................. 2.20 Chain & abel .................................................................................... 2.21 Flowchart (Diagram alir )................................................................

he

ya ho o.c om
32 33 34 35 35 36 37 38 39 39 40 40 40 41 41 42 43 44 44

BAB III ANALISIS DAN PERENCANAAN SISTEM 3.1 Analisa Permasalahan Sistem .......................................................... 3.1.1 Kondisi PABX ....................................................................... 3.1.1.1 Topologi Jaringan Staf .................................................... 46 46

3.1.1.2 Topologi Jaringan PABX ................................................ 3.1.1.3 Analisa Kelemahan Sistem ............................................. 3.2 Perencanaan Sistem .........................................................................

3.2.1 Kebutuhan Client atau Pengguna ...........................................

3.2.1.1 Kebutuhan Perangkat Keras Minimal Client VoIP .........

hj on o@
xi

3.2.1.2 Kebutuhan Perangkat Keras Minimal Client PABX....... 3.2.1.3 Kebutuhan Perangkat Lunak ...........................................

3.2.2 Kebutuhan Sistem .................................................................. 3.2.2.1 Kebutuhan Perangkat Keras Minimal ............................. 3.2.2.2 Kebutuhan Perangkat Lunak ...........................................

ro e_ tja

3.2.3 Topologi VoIP IP PBX .......................................................... 3.2.4 Topologi Jaringan Staf dengan Jaringan VoIP IP PBX ......... Desain Sistem ..................................................................................

3.3

3.3.1 Perancangan Server ................................................................ 3.3.2 Alur Pembuatan Extension ..................................................... 3.3.3 Alur Registrasi Extension ...................................................... 3.3.4 Alur Call ke Sesama VoIP ..................................................... 3.3.5 Alur Call dari VoIP ke Telepon Analog ................................ 3.3.6 Alur Call dari Telepon analog ke VoIP .................................

he

ya ho o.c om
46 47 49 50 50 50 51 51 51 51 51 52 53 53 54 55 55 56 57 58

BAB IV IMPEMENTASI PEMBANGUNAN JARINGAN DAN UJI COBA 4.1 Konfigurasi Pada Sisi Server ............................................................. 4.2 Konfigurasi Pada Sisi Client ............................................................... 60 61

4.3 Perancangan Pengujian ....................................................................... 4.3.1 Perancangan Pengujian Koneksi..................................................

4.3.2 Perancangan Pengujian Server .................................................... 4.3.3 Perancangan pengjian Client ....................................................... 4.4 Pengujian Pada Sisi Server ................................................................

4.5 Pengujian Pada Sisi Client ................................................................. 4.6 Pengujian Sistem ................................................................................. BAB V PENUTUP

hj on o@
xii

5.1 Kesimpulan ........................................................................................ 5.2 Saran ..................................................................................................

ro e_ tja

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN ....................................................................................................

he

ya ho o.c om
61 61 62 65 66 68 70 78 78 80 81

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Local Area Network ..................................................................... Gambar 2.4 NIC ............................................................................................... 7 8 8 9 9

Gambar 2.5 Kabel Jaringan .............................................................................. Gambar 2.6 Konektor RJ-45 ............................................................................ Gambar 2.7 Hub ...............................................................................................

Gambar 2.8 Switch ...........................................................................................

Gambar 2.9 Topologi BUS .............................................................................. Gambar 2.10 Topologi Star ............................................................................. Gambar 2.11 Topologi Ring............................................................................. Gambar 2.12 Topologi Mesh ...........................................................................

hj on o@
xiii

ro e_ tja

Gambar 2.13 OSI 7 Layer ................................................................................ Gambar 2.14 Mode ad-hoc .............................................................................. Gambar 2.15 Mode Infrastuktur....................................................................... Gambar 2.16 Jaringan WLAN dan Ethernet .................................................... Gambar 2.17 VoIP Card .................................................................................. Gambar 3.1 Topologi Jaringan Staf Universitas Kanjuruhan Malang .............

he

ya ho o.c om
10 12 13 14 15 16 20 20 21 40 47

Gambar 3.2 Topologi PABX Universitas Kanjuruhan Malang ....................... Gambar 3.3 Rancangan Topologi VoIP IP PBX Universitas Kanjuruhan Malang ........................................................................................ Gambar 3.4 Topologi Jaringan Staf Universitas Kanjuruhan Malang dengan

48

VoIP IP PBX ............................................................................... Gambar 3.5 Alur Kerja Pembangunan server .................................................. Gambar 3.6 Alur Pembuatan Extension ........................................................... Gambar 3.7 Alur Registrasi Extension ............................................................. Gambar 3.8 Alur Call Sesama VoIP ................................................................ Gambar 3.9 Alur Call dari VoIP ke Telepon Analog....................................... Gambar 3.10 Alur Call dari Telepon Analog ke VoIP ....................................

hj on o@
xiv

ro e_ tja

Gambar 4.1 VoIP Card A400P11 .................................................................... Gambar 4.2 Pengujian Ping ............................................................................. Gambar 4.3 Login Briker ................................................................................. Gambar 4.4 Login Awal Briker ....................................................................... Gambar 4.5 Tampilan Administrator ...............................................................

he

Gambar 4.6 Hardware VoIP Gateway .............................................................

ya ho o.c om
52 53 54 55 56 56 57 58 60 62 63 63 64 64

Gambar 4.7 Softphone Sudah ter-Install .......................................................... Gambar 4.8 VoIP Client Teregister ................................................................. Gambar 4.9 Status VoIP Client ....................................................................... Gambar 4.10 VoIP Gateway Undetected ......................................................... Gambar 4.11 Registrasi Tidak Sukses .............................................................

66 66 68

Gambar 4.12 Status Panggilan .........................................................................

Gambar 4.13 Client Rektorat Kondisi Idle ......................................................

Gambar 4.14 Client Rektorat Kondisi Call ...................................................... Gambar 4.15 Client Geo Kondisi Idle.............................................................. Gambar 4.16 Client Geo Kondisi Call ............................................................. Gambar 4.17 Alur Data Panggilan ...................................................................

hj on o@
xv

ro e_ tja

Gambar 4.18 Penyadapan Data ........................................................................ Gambar 4.19 Menjalankan Sniffing dan Poison Rouitng .................................

he

ya ho o.c om
68 69 71 73 73 74 74 75 76 76

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Pengelompokan Waktu Tunda Berdasarkan ITU-T G.114 .............. Tabel 2.2 Standar Jitter .................................................................................... Tabel 2.3 Standar Tingkat Paket Hilang .......................................................... 33 35

Tabel 2.4 Skala Penilain MOS ......................................................................... Tabel 2.5 Bagan Alir ........................................................................................

Tabel 3.1 Daftar Extension ............................................................................... Tabel 4.1 Spesifikasi Perangkat Keras dan Lunak ........................................... Tabel 4.2 Pengujian Server ..............................................................................

hj on o@
xvi

Tabel 4.3 Pengujian Client ............................................................................... Tabel 4.4 QoS Client Rektorat .........................................................................

ro e_ tja

Tabel 4.5 QoS Client Geo ................................................................................

he

ya ho o.c om
35 36 45 48 60 67 69 72 73

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

VoIP adalah teknologi yang menawarkan telepon melalui jaringan IP

(Internet Protocol) dengan terknologi ini mengubah suara menjadi kode digital melalui jaringan paket-paket data, bukan sirkuit analog telepon biasa. VoIP juga mengalami perkembangan yaitu VoIP IP PBX yang dapat menggabungkan

VoIP dengan PABX (Private Automatic Branch Exchange), penggunaan teknologi VoIP IP PBX akan semakin mempermudah dan menekan biaya untuk

penambahan extension telepon analog yang ada di PABX tanpa harus menambah PABX.

Universitas Kanjuruhan Malang memiliki struktur jaringan komputer yang dapat dikatakan sebagai jaringan komputer yang besar dan luas cakupannya tetapi masih kurang maksimal, khususnya untuk pemanfaatan jalur lokal sebagai

he

ro e_ tja

alternatif media dalam berkomunikasi suara di kalangan instansi selain menggunakan PABX. Universitas Kanjuruhan Malang mempunyai 1 PABX

dengan 64 port extension yang digunakan untuk komunikasi antar staf, akan tetapi jumlah port extension terbatas untuk penambahan extension baru, tentunya

penambahan PABX baru ini akan menambah pembekaan angaran. Harga yang harus dikeluarkan untuk menambah 8 extension adalah 2,5

juta (agenpabx.com) harga ini hampir sama dengan membuat server VoIP IP PBX dengan jumlah extension 300 yang tentunya sangat efisien dari pada membeli PABX baru belum lagi kabel dan telepon analog yang juga perlu

hj on o@
1

ya ho o.c om

disediakan. Dengan jumlah extension server VoIP IP PBX yang demikian banyak, memungkinkan penambahan extension yang banyak dan bahkan setiap meja staf mempunyai extension, dan juga teknologi VoIP IP PBX ini bisa diaplikasikan

bukan hanya di telepon analog tetapi juga dapat diintegrasikan di lain device

seperti personal komputer, smartphone, dan device lain yang tentunya support VoIP, server ini dapat juga digabungkan dengan PABX yang sudah ada di kampus.

Penelitian ini mencoba merancang sebuah rancangan teknologi VoIP IP

di wilayah Universitas Kanjuruhan Malang sebagai langkah awal kemajuan teknologi di kalangan kampus khususnya teknologi ini diharapkan dapat menjadi langkah awal untuk menerapkan teknologi komunikasi yang dapat diintegrasikan dengan jaringan di Universitas Kanjuruhan Malang. 1.2 Rumusan Masalah.

ro e_ tja
1.3 1.

Berdasarkan dari latar belakang yang telah diuraikan di atas maka dapat

dirumuskan masalah yaitu Bagaimana membuat sistem jaringan VoIP IP PBX yang dapat di gabungkan ke jaringan Universitas Kanjuruhan Malang. Batasan Masalah Supaya tidak meluasnya permasalahan yang akan diteliti, maka

he

penulis membatasi ruang lingkup permasalahan VoIP IP PBX diantaranya yaitu : Sistem ini hanya ditujukan untuk staf dan karyawan Universitas Kanjuruhan Malang.

hj on o@

PBX sebagai sistem komunikasi untuk sarana berinteraksi di kalangan akademisi

ya ho o.c om

2.

Menggunakan sistem operasi linux Briker 1.2, softphone CounterPath XLite.

3. 1.4 a.

Tidak membahas video transmission. Tujuan Penulisan Tujuan Institusional

Untuk memenuhi menyelesaikan persyaratan kelulusan program strata 1 program studi sistem informasi di Universitas Kanjuruhan Malang. b. Tujuan Khusus

Untuk membangun sistem jaringan VoIP IP PBX sebagai alternatif

komunikasi dan menghemat anggaran. 1.5 Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian dengan judul Implementasi Server VoIP IP PBX Untuk Meningkatkan Kualitas Layanan PABX di Universitas Kanjuruhan Malang adalah sebagai berikut:

he

ro e_ tja

1.

Bagi penulis

Untuk menumbuhkembangkan kreativitas di bidang teknologi khususnya

teknologi networking serta sebagai bentuk pemahaman dan penerapan ilmu yang diperoleh selama kuliah. 2. Bagi instansi

Dapat menggunakan sistem

dipakai dalam jaringan di Universitas Kanjuruhan Malang. Sebagai referensi untuk penelitian selanjutnya.

hj on o@

komunikasi murah dan efesien, sehingga

ya ho o.c om
dapat mengoptimalkan yang telah diimplementasikan untuk

1.6

Metodologi Penelitian Metode yang akan digunakan dalam penyusunan tugas akhir ini adalah:
Studi Literatur

Studi literatur ini dilakukan dengan membaca buku-buku yang berhubungan dengan VoIP IP PBX, selain itu penulis juga mencari jurnal serta ebook dari internet, dengan maksud agar diperoleh dasar teoritis dan gambaran tentang VoIP IP PBX. Studi Lapangan

Studi lapangan di Universitas Kanjuruhan Malang dilakukan untuk

switch dan access point, dan serta mendapatkan data-data yang diperlukan untuk menjalankan perangkat PABX. Melalui survey dapat ditentukan sistem yang akan dipakai nantinya.
Pembuatan sistem

Melakukan perancangan sistem untuk diimplementasikan di jaringan

ro e_ tja
Setelah

Universitas Kanjuruhan Malang.


Pengujian sistem

hj on o@
semua perangkat lunak

mendapatkan gambaran yang sebenarnya tentang topologi jaringan, letak hub,

dilakukan suatu pengujian apakah perangkat lunak yang telah diolah dapat bekerja sesuai sistem yang telah dirancang.

he

ya ho o.c om
diolah sedemikian rupa maka

1.7

Sistematika Penulisan Skripsi Skripsi yang akan disusun memiliki kerangka pembahasan sebagai

berikut : BAB I. PENDAHULUAN

Penjelasan tentang latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan manfaat, metodologi serta sistematika penulisan. BAB II. LANDASAN TEORI Landasan teori

digunakan untuk menunjang penyelesaian skripsi

ini akan diuraikan dalam bab ini sesuai dengan kaitannya dalam

BAB III. PERANCANGAN SISTEM

he

ro e_ tja
COBA

BAB IV. IMPLEMENTASI PEMBANGUNAN JARINGAN DAN UJI

BAB V. PENUTUP Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran-saran dari pembahasan bab sebelumnya serta beberapa kemungkinan pengembangan dan penyempurnaan dari tugas akhir ini.

hj on o@
Malang. Universitas Kanjuruhan Malang. dari tujuan yang telah dijelaskan.

perancangan sistem VoIP IP PBX pada Universitas Kanjuruhan

Dalam bab ini akan di bahas mengenai tahap-tahap perancangan sistem VoIP IP PBX dan proses kerja sistem yang ideal pada

Pada bab ini akan dijelaskan tentang implementasi perencangan dan pengujian dari desain sistem yang telah dibuat supaya diketahui hasil

ya ho o.c om

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Jaringan Komputer

Jaringan komputer (Computer Network) yang disebut secara singkat dengan jaringan adalah hubungan dari dua atau lebih komputer , dan perangkat

lainnya (seperti printer, hard drive external, modem dan router), yang terhubung bersama sehingga mereka dapat berkomunikasi, berbagi data, perangkat keras dan sumber daya lainnya. (Sulton Harsanto, 2010:7) 2.2 LAN (Local Area Network)

Local area network memberikan fungsi pengiriman data melalui berbagai jenis jaringan fisik. Local area network beroperasi pada layer 1 (layer physical) dan 2 (layer data link) dalam model referensi OSI yang bekerja secara sinergi untuk melaksanakan tugas terbentuknya komunikasi data dengan design yang bagus dari environment jaringan.

he

ro e_ tja
Skype, dan lain-lain.

Local area network (LAN) terdiri dari komputer, network interface card

(NIC), networking medium, piranti pengendali traffic jaringan, dan piranti

peripheral jaringan lainnya. LAN memungginkan suatu kantor bisnis yang menggunakan technology komputer untuk berbagi secara efficient seperti files, printer, dan memungkinkan komunikasi informasi seperti E-mail, telephone VoIP,

hj on o@
6

ya ho o.c om

Gambar 2.1 Local Area Network (LAN)

2.3

Jaringan Wired

Wired networking ini merupakan dasar dari jaringan komputer, yaitu

dengan menggunakan kabel sebagai penghubung antara komputer satu dengan komputer lainnya. Pada awalnya kabel jaringan menggunakan coaxial yang kemudian berkembang menjadi UTP, STP, dan Fiber Optic. Tetapi yang biasa digunakan saat ini adalah kabel UTP karena relatif lebih murah dibandingkan dengan STP dan Fiber Optic. Masingmasing kabel mempunyai transmisi data

he

ro e_ tja
NIC

yang berbedabeda dimulai dari 10 Mbps hingga 1 Gbps. 2.3.1 Komponen-Komponen dalam Jaringan

NIC atau kartu antarmuka jaringan atau kartu jaringan merupakan

peralatan yang memungkinkan terjadinya hubungan antara jaringan dengan komputer workstation atau jaringan dengan komputer server. Kebanyakan NIC merupakan peralatan internal yang dipasangkan pada slot ekspansi dalam komputer baik slot ekspansi ISA maupun slot ekspansi PCI. Bahkan pada

beberapa mainboard komputer, NIC sudah dipasang secara onboard, artinya

hj on o@

ya ho o.c om

menyatu dengan mainboard. Dalam komputer netbook NIC kadang kadang dipasang pada slot PCMCIA.

Gambar 2.4 NIC

Kabel Jaringan

Sebuah Workstation tidak akan dapat berfungsi bila peralatan NIC secara

transmisi yang umumnya berupa kabel adapun beberapa contoh dalam media transmisi adalah :

he

ro e_ tja

hj on o@
1. Kabel Coaxial 3. Kabel STP (Shielded Twisted Pair) 4. Kabel Fiber Optic

fisik tidak terhubung, hubungan tersebut dalan LAN dikenal sebagai media

2. Kabel UTP (Unshielded Twisted Pair)

Gambar 2.5 Kabel Jaringan

ya ho o.c om

Konektor Konektor digunakan sebagai alat untuk menyambungkan koneksi antara kabel jaringan dan NIC. Konektor pada kabel jaringan contohnya adalah: 1. BNC konektor 2. Rj-45 konektor 3. Rj-11 konektor

Hub

Hub digunakan untuk meneruskan sinyal dan digunakan untuk memecah sinyal jaringan akan tetapi tidak memiliki pengetahuan tentang alamat tujuan dari

he

ro e_ tja

sebuah data. Hub berkerja pada lapisan fisik berbeda dengan switch yang bekerja pada lapisan data Link Layer.

hj on o@

Gambar 2.6 Konektor RJ-45

Gambar 2.7 Hub

ya ho o.c om

10

Switch Switch adalah alat yang digunakan untuk menghubungkan LAN yang terpisah serta menyediakan filter paket antar LAN. Switch adalah peraltan

multiport, masing masing dapat mendukung satu workstation, jaringan Ethernet atau jaringan Token Ring. Meskipun terhubung dengan jaringan yang berbeda

pada masing masing port, switch dapat memindahkan paket data antar jaringan

apabila diperlukan. Dalam hal ini switch berlaku seperti bridge multiport yang sangat cepat (paket data difilter oleh switch sesuai dengan alamat yang dituju).

Switch digunakan untuk meningkatkan kinerja jaringan suatu organisasi

kecil, tetapi masih menyediakan interkoneksi yang memadai antar jaringan. Switch meningkatkan kinerja jaringan dengan cara menyediakan dedicated bandwith pada masing masing port tanpa mengganti peralatan yang ada, seperti NIC, Hub, kabel, router atau bridge yang sudah terpasang. Switch juga dapat mendukung banyak transmisi secara serentak.

he

ro e_ tja
Gambar 2.8 Switch

hj on o@

dengan cara membagi jaringan yang besar dalam beberapa jaringan yang lebih

ya ho o.c om

11

Sistem Operasi Jaringan Sebagaimana dengan halnya dengan perangkat komputer yang bisa beroperasi setelah ada sistem operasi, maka sebuah jaringanpun dapat berkerja

setelah ada sistem operasi yang mengatur jaringan tersebut. Sistem operasi pula

yang mampu membedakan arsitektur suatu jaringan dan mampu memanfaatkan fasilitas-fasilitas yang ada pada jaringan. Misalnya, sistem operasi dapat mengatur pemanfaatan fasilitas seperti print server untuk berbagi pakai perangkat printer. 2.3.2 Topologi Jaringan

Jaringan komputer bisa diklasifikasikan kepada topologi jaringan yang

topologi Star-Bus, topologi Tree atau Hierarchical topology network. Topologi Network menentukan cara bagaimana peranti dijaringan melihat relasi logis meraka satu dengan lainnya. Penggunaan kata logical disini merupakan hal yang signifikan karena topologi jaringan komputer tidak ada hubungannya dengnan layout fisik dari jaringan. Maksudnya, walaupun jaringan

he

ro e_ tja
Bus

komputer tersebut diletakkan secara layout linear, tapi apabila dibuat menggunakan hub maka tetap saja sisebut jaringan fisik dengan topologi star .

Macam macam topologi:

Jaringan dengan topologi Bus adalah jaringan dimana beberapa client

dihubungkan menggunakan line komunikasi yang berbagi yang disebut Bus. Jaringan bus merupakan jaringan yang mudah dibuat untuk menghubungkan client yang ada. Namun kekurangannya adalah apabila dua client ingin

hj on o@

dibuatnya sebagai topologi Bus, topologi Star, topologi Ring, topologi Mesh,

ya ho o.c om

12

mentransmisikan data pada saat yang sama maka akan ada collition atau tabrakan data.

Gambar 2.9 Topologi BUS

Star

Star merupakan salah satu topologi jaringan yang paling sering diterapkan

di kehidupan nyata. Jaringan ini memiliki bentuk yang paling sederhana. Sebuah jaringan topologi Star terdiri atas satu switch atau Hub yang berfungsi sebagai pusat untuk melakukan transmisi data di jaringan. Sifat dari simpul tengah adalah pasif, simpul asal mentolerir penerimaan dari pantulan transmisinya sendiri yang di-delay oleh waktu transmisi dua arah

he

ro e_ tja

ked an dari simpul tengah. Topologi star mengurangi kemungkinan kegagalan

jaringan karena semua simpul jaringan terhubung ke hub. Hub ini yang akan melakukan broadcast ulang ke semua simpul yang terhubung kepadanya, kadang termasuk ke simpul aslinya. Semua periferal bisa berkomunikasi berkat adanya simpul sentral (hub)

tersebut. Jika ada salah satu line yang putus dari simpul sentral, maka simpul simpul di komputer lain akan tetap tidak terganggu dan hanya komputer yang terputus akan terpengaruh. Namun topologi star juga memiliki kekurangan

hj on o@

ya ho o.c om

13

dimana terlalu pentingnya fungsi hub, sehingga ketika hub tidak berfungsi seluruh jaringan akan down.

Gambar 2.10 Topologi Star

Ring

Topologi ring merupakan topologi jaringan dimana setiap simpul akan terhubung ke 2 simpul lainnya sehingga membentuk lingkaran yang berfungsi sebagai line untuk transfer data. Data akan dijalankan dari simpul ke simpul yang konsekuensinya tiap simpul akan menangani tiap paket.

he

ro e_ tja

Karena topologi ring menyediakan hanya satu jalan antara dua simpul,

maka jaringan yang menggunakan topologi ini bisa terganggu dengan terganggunya sebuah link. Kegagalan sebuah simpul atau rusaknya kabel bisa membuat semua simpul ring akan terisolasi. Untuk menggulangi hal ini digunakan FDDI dimana data akan dikirim dalam bentuk searah jarum jam dan juga kebalikan arah dari jarum jam.

hj on o@

ya ho o.c om

14

Mesh

Topologi mesh merupakan sebuah cara untuk melakukan routing data, suara dan instruksi antar simpul. Topologi mesh memungkinkan koneksi kontinyu dan rekonfigurasi di jalur yang putus atau terblok. Caranya adalah dengan melakukan lompotan dari simpul ke simpul sehingga simpul tujuan terdeteksi.

he

ro e_ tja
terhubung.

Topologi mesh berbeda dengan tipe jaringan yang lain dimana komponen

dari topologi mesh bisa saling terhubung menggunakan rute yang berlainan. Topologi mesh merupakan salah satu tipe jaringan yang bisa menyembuhkan diri sendiri atau dengan kata lain jaringan akan tetap beroperasi walaupun ada simpul yang down atau koneksi jadi jelek, selama masih ada simpul lainnya yang

hj on o@

Gambar 2.11 Topologi Ring

ya ho o.c om

15

2.3.3

Layer-Layer Jaringan

Model OSI (Open System Interconnection) diciptakan oleh ISO (International Organization for standardization) yang menyediakan kerangka

he

ro e_ tja
pada gambar 2.13

logika terstruktur bagaimana proses komunikasi data terinteraksi melalui jaringan. Standar ini dikembangkan untuk industry komputer agar komputer dapat berkomunikasi pada jaringan yang berbeda secara efisien. Dalam standarisasi ini suatu jaringan dibagi menjadi 7 lapisan, yang

kemudian sering disebut dengan OSI 7 layer. Ketujuh lapisan tersebut ditujukan

hj on o@

Gambar 2.12 Topologi Mesh

ya ho o.c om

16

ro e_ tja
Physical layer

Ketujuh lapisan jaringan model OSI tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :

Layer (lapisan) ini berhubungan dengan kabel data media fisik lainnya

he

yang menghubungkan satu peralatan jaringan komputer dengan peralatan jaringan komputer lainnya. Lapisan ini juga berhubungan dengan sinyal sinyal listrik,

sinar maupun gelombang radio yang digunakan untuk mengirimkan data. Pada lapisan ini juga dijelaskan mengenai jarak terjauh yang mungkin digunakan oleh

hj on o@
Gambar 2.13 OSI 7 Layer

ya ho o.c om

17

sebuah media fisik. Pada lapisan ini juga diatur bagaimana cara melakukan collision control. Data link layer

Pada sisi pengirim, lapisan ini mengatur bagaimana data yang akan dikirimkan diubah menjadi deretan angka 1 dan 0 dan mengirimkannya ke media fisik. Sedangkan pada sisi penerima, lapisan ini akan berubah deretan angka 1 dan 0 yang diterima dari media fisik menjadi data yang lebih berarti.

Pada lapisan ini juga diatur bagaimana kesalahan kesalahan yang mungkin terjadi ketika transmisi data diperlakukan. Lapisan ini terbagi atas dua bagian

dapat memiliki akses untuk mengirimkan data dan Logical Link Control (LLC) yang bertanggung jawab atas sinkronisasi frame, flow control dan pemeriksaan error. Pada MAC terdapat metodemetode yang digunakan untuk menentukan siapa yang berhak untuk melakukan pengiriman data. Pada dasarnya metode metode ini dapat bersifat terdistribusi (contoh: CSMA/CD atau CSMA/CA) dan

he

ro e_ tja
komunikasi data.

bersifat terpusat (contoh: token ring). Secara keseluruhan, lapisan data link bertanggung jawab terhadap koneksi dari satu node ke node berikutnya dalam

Network layer Lapisan network bertanggung jawab terhadap koneksi dari pengirim

sampai dengan penerima. Lapisan ini akan menterjemahkan alamat logic sebuah host menjadi sebuah alamat fisik. Lapisan ini juga bertanggung jawab untuk mengatur rute yang akan dilalui sebuah paket yang dikirim agar dapat sampai

hj on o@

yaitu : Media Acces Control (MAC) yang mengatur bagaimana sebuah peralatan

ya ho o.c om

18

pada tujuan. Jika dibutuhkan penentuan jalur yang akan dilalui sebuah paket, maka sebuah router akan menentukan jalur terbaik yang akan dilalui paket tersebut. Pemilihan jalur atau rute ini dapat ditentukan secara statis maupun secara dinamis. Transport layer

Lapisan ini bertanggung jawab untuk menyediakan koneksi yang bebas

dari gangguan. Ada dua jenis komunikasi data jaringan komputer, yaitu

Connection Oriented dan Connectionless. Pada jenis komunikasi Connection Orinted data dipastikan sampai tanpa ada gangguan sedikitpun juga. Apabila ada

Connectionless, tidak ada mekanisme untuk memastikan apabila data yang dikirm telah diterima dengan baik oleh penerima. Biasanya lapisan ini mengubah layanan yang sangat sederhana dari lapisan network menjadi sebuah layanan yang lebih lengkap bagi lapisan atasnya. Misalnya, pada layer ini disediakan fungsi control transmisi yang tidak dimiliki oleh lapisan di bawahnya.

he

ro e_ tja
Session layer

Lapisan ini bertanggung jawab untuk membangun, memelihara dan

memutuskan koneksi atar aplikasi. Pada kenyataannya lapisan ini sering digabung dengan Application Layer. Presentation layer Agar berbagi aplikasi jaringan komputer yang ada di dunia dapat saling terhubung, seluruh aplikasi tersebut harus menggunakan format data yang sama. Lapisan ini bertanggung jawab atas bentuk format data yang akan digunakan

hj on o@

gangguan, maka data akan dikirimkan kembali. Sedangkan jenis komuniaksi

ya ho o.c om

19

dalam melakukan komunikasi. Pada kenyataannya lapisan ini sering pula digabung dengan Application layer. Application layer

Lapisan ini adalah dimana interaksi dengan pengguna dilakukan. Pada

lapisan inilah semua jenis program jaringan komputer seperti browser dan email client berjalan. 2.4 Jaringan Wireless

Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) merupakan salah satu bentuk jaringan wireless. Jaringan WLAN adalah jaringan yang memungkinkan

standar tetapi tanpa menggunakan media transmisi kabel. Media transmisi yang digunakan komunikasi pada jaringan WLAN adalah gelombang elektromagnetik yang dapat berupa sinar infa-merah (infrared, IR), gelombang mikro (microwave) atau gelombang radio (radio frequency, RF). 2.4.1

he

ro e_ tja

Mode Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network)

Mode Ad-Hoc Mode Ad-Hoc sering disebut sebagai jaringan peer to peer atau disebut

juga jaringan point to point. Mode Ad-hoc memungkinkan hubungan antar komputer pada jaringan WLAN tanpa melalui suatu access point.

hj on o@

dua mesin atau lebih untuk berkomunikasi menggunakan protocol jaringan

ya ho o.c om

20

Mode Infrastruktur

Untuk menghubungkan banyak komputer jaringan WLAN harus dijalankan menggunakan mode infrastruktur. Pada mode infrastruktur diperlukan peralatan tambahan berupa WAP (wireless access point) atau disebut secara

he

ro e_ tja

singkat dengan access point. Access point berlaku seperti hub atau switch pada jaringan kabel, sehingga access point akan menjadi pusat dari jaringan WLAN.

hj on o@
AP

Gambar 2.14 Mode ad-hoc

Gambar 2.15 Mode Infrastruktur

ya ho o.c om

21

2.4.2

Jaringan WLAN dan Ethernet Jaringan WLAN yang bekerja pada mode infrastruktur dapat dihubungkan

dengan jaringan lain misalnya jaringan Ethernet. Untuk berhubungan dengan

jaringan lain diperlukan bridge. Access point yang beredar di pasaran umumnya sudah dapat difungsikan sebagai bridge.

2.5

Server

Menurut Sulton Harsanto yang dijelaskan dalam skripsinya bahwa

ro e_ tja
dalam

server adalah sebuah sistem komputer yang menyediakan jenis layanan tertentu sebuah jaringan komputer. Server didukung dengan prosesor yang

bersifat scalable dan RAM (Random access memory) yang besar, juga dilengkapi dengan sistem operasi khusus, yang disebut sebagai sistem operasi jaringan. Server juga menjalankan perangkat lunak administratif yang mengontrol akses terhadap jaringan dan sumber daya yang terdapat di dalamnya, seperti halnya berkas atau pencetak, dan memberikan akses kepada stasiun kerja anggota jaringan.

he

hj on o@

Gambar 2.16 Jaringan WLAN dan Ethernet

ya ho o.c om

22

2.6

Router Router merupakan perangkat jaringan yang bekerja pada Layer 3 (layer

network) model OSI. Karena bekerja pada layer network, maka router mempunyai kemampuan dalam meneruskan paket informasi berdasarkan alamat grup suatu kelas jaringan.

Router berfungsi untuk menyeleksi paket informasi yang masuk, memilih jalur terbaik dan kemudian meneruskan paket tersebut melalui port keluaran. Router merupakan perangkat regulator trafik/ lintas informasi yang sangat penting

dalam suatu jaringan berskala luas dimana memungkinkan komunikasi antar

berfungsi sebagai penghubung antar dua bagian/segmen jaringan. Berdasarkan perangkatnya, router dapat dibedakan: Router Hardware

Router jenis ini terdiri dari rangkaian chip/IC yang terintegrasi untuk menyeleksi paket informasi yang masuk melalui port masukan (dapat berupa

he

ro e_ tja

10BASE-T, AUI, Serial, dan sebagainya) dan mengeluarkan hasilnya ke port keluaran. Router hardware umumnya identik dengan CISCO, walaupun terdapat beberapa perusahaan lain yang membuat hardware router, antara lain MikroTik RouterOSTM , 3COM, Accend, Nortel, dan sebagainya. Router Software Router software adalah sebuah aplikasi yang dapat berfungsi sebagai router yang dapat dijalankan pada komputer biasa dengan menambah perangkat. Kelebihan dari router software adalah dari segi biaya lebih murah tapi kehandalan

hj on o@

komputer tanpa memandang letak geografis. Secara singkat dan mudah, router

ya ho o.c om

23

tidak kalah dengan router hardware, sehingga masih banyak yang memanfaatkan router software untuk pengelolaan jaringan. 2.6.1 Protocol Rute (Routing Protocol)

Routing adalah proses membawa paket data dari satu host asal ke host

tujuan melalui satu atau beberapa host node lainnya. Secara umum mekanisme

koordinasi routing dapat dibagi menjadi dua, yaitu routing statis dan routing dinamis, dengan penjelasan sebagai berikut: Routing Statis

Pada routing statis, entri entri dalam forwarding table router diisi dan

melalui protocol routing. Routing statis adalah pengaturan routing paling sederhana yang dapat dilakukan pada jaringan komputer. Menggunakan routing statis murni dalam sebuah jaringan berarti mengisi setiap entri dalam forwarding table di setiap router yang berada dalam jaringan tersebut. Penggunaan routing statis dalam sebuah jaringan yang kecil bukanlah

he

ro e_ tja

sebuah masalah hanya beberapa entri yang perlu diisikan pada forwarding table

disetiap router. Sebaliknya jika harus melengkapi forwarding table disetiap router yang jumlahnya tidak sedikit dalam jaringan yang besar. Routing Dinamis

Routing dinamis adalah cara yang digunakan untuk melepaskan kewajiban

mengisi entrientri forwarding table secara manual. Protocol routing mengatur router router sehingga dapat berkomunikasi satu dengan yang lain dan saling memberikan informasi routing yang dapat mengubah isi forwarding table,

hj on o@

dihapus secara manual sedangkan pada routing dinamis perubahan dilakukan

ya ho o.c om

24

tergantung keadaan jaringannya. Dengan cara ini, routerrouter mengetahui keadaan jaringan yang terakhir dan mampu meneruskan datagram kearah yang benar. 2.7 Analog

Analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang yang kontinu,

yang membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombang. Dua

parameter atau karakteristik terpenting yang dimiliki oleh isyarat analog adalah amplitude dan frekuensi. Gelombang pada sinyal analog yang umumnya

berbentuk gelombang sinus memiliki tiga variable dasar, yaitu amplitudo,

dari sinyal analog. Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam satuan detik. Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu. 2.8 Digital

Digital merupakan sinyal data dalam bentuk pulsa yang dapat mengalami perubahan yang tiba-tiba dan mempunyai besaran 0 dan 1. Sinyal digital hanya

he

ro e_ tja

memiliki dua keadaan, yaitu 0 dan 1, sehingga tidak mudah terpengaruh oleh derau, tetapi transmisi dengan sinyal digital hanya mencapai jarak jangkau pengiriman data yang relatif dekat. Biasanya sinyal ini juga dikenal dengan sinyal diskret. Sinyal yang mempunyai dua keadaan ini biasa disebut dengan bit. Bit merupakan istilah khas pada sinyal digital. Sebuah bit dapat berupa nol (0) atau satu (1). Kemungkinan nilai untuk sebuah bit adalah 2 buah (21). Kemungkinan

nilai untuk 2 bit adalah sebanyak 4 (22), berupa 00, 01, 10, dan 11. Secara umum,

hj on o@

frekuensi dan phase. Amplitudo merupakan ukuran tinggi rendahnya tegangan

ya ho o.c om

25

jumlah kemungkinan nilai yang terbentuk oleh kombinasi n bit adalah sebesar 2n buah. 2.9 Earphone, Headphone, dan Headset

Earphone adalah alat yang dapat mengubah energi listrik menjadi

gelombang suara. Dipakai dengan cara memasangnya disumpalkan ke dalam telinga.

headphones mempunyai arti demikian dua earphone yang memiliki bando yang dikenakan di kepala.

Headset adalah gabungan antara headphone dan earphone. Alat ini

komunikasi atau komputer, misalnya untuk VoIP. 2.10 Sistem Operasi Linux

Sistem operasi linux atau biasa disebut linux adalah sebuah sistem operasi yang tampilan dan cara kerjanya mirip dengan sistem operasi Unix. Sistem operasi ini dibawah lisensi GPL ( General Public Licence) dimana setiap

he

ro e_ tja
sistem operasi ini.

pengembang mendapat kebebasan memodifikasi dan mendistribusikan ulang

2.10.1 Sejarah Linux Semua berawal dari seorang mahasiswa University Of Helsinki yang

bernama Linus Benedict Torvalds, kelahiran Helsinki, Finlandia tahun 1970. Pada tahun 1991 dia menggunakan sistem operasi MINIX yang merupakan sistem operasi berbasis UNIX kecil yang dikembangkan oleh prof. Andrew Tanenbaum dari der Frein University Amsterdam. Linus merasakan adanya keterbatasan dan

hj on o@

biasanya digunakan untuk mendengarkan suara dan berbicara dengan perangkat

ya ho o.c om

26

kelemahan dari MINIX, sehingga kemudian mencoba mengutakatik kernel MINIX dan menjalankannya pada mesin Intel 80386 untuk membuat sebuah sistem operasi baru yang lebih baik dan gratis.

Akhirnya pada bulan maret 1991, Linus Torvalds mulai mempublikasikan

kernel Linux pertamanya, yaitu versi 0.01, lewat news group dan sekaligus

menawarkannya kepada orang lain untuk mengembangkan sistem itu bersama sama. Setelah tiga tahun berlalu dengan berbagai perkembangan yang dilakukan

terhadap kernel-nya, akhirnya pada bulan maret 1994 Linux Versi 1.0 resmi diliris

dan didistribusikan secara gratis ke seluruh dunia, lengkap dengan source

sehingga menjadikan Linux sebagai sebuah sistem operasi yang diakui kehadirannya di masa kini.

2.10.2 Macam Distro Linux

Perkembangan Linux sangat pesat, tidak dapat ditentukan secara pasti ada berapa jumlah distro linux saat ini. Distro yang popular menurut

he

ro e_ tja
1. Ubuntu 2. Fedora 3. debian 4. Mint 5. Backtrack

http://distrowatch.com adalah :

6. openSUSE

hj on o@

codenya. Sejak saat itulah Linux mulai dikembangkan oleh para hacker sedunia

ya ho o.c om

27

2.10.3 Linux Ubuntu Ubuntu merupakan salah satu distribusi linyx yang berbasiskan Debian. Proyek Ubuntu resmi disponsori oleh Canonical Ltd yang merupakan perusahaan milik seorang kosmonot asal Afrika Selatan Mark Shuttleworth. Nama Ubuntu

diambil dari nama sebuah konsep ideology dari Afrika Selatan. Ubuntu berasal dari bahasa kuno Afrika, yang berarti rasa perikemanusiaan terhadap sesama

manusia. Ubuntu juga bisa berarti aku adalah aku karena keadaan kita semua.

Tujuan dari distribusi Linux Ubuntu adalah membawa semangat yang terkandung

di dalam Ubuntu ke dalam dunia perangkat lunak. Ubuntu adalah sistem operasi

yang berasal dari komunitas maupun tenaga ahli profesional. 2.10.4 Fitur-Fitur Linux

Linux adalah sebuah sistem operasi, dalam distribusinya memiliki fitur fitur yang diberikan kepada penggunanya. Beberapa fitur yang diberikan diantaranya adalah:

he

ro e_ tja
Open Source dalam komputer kita. Stabil

linux memberikan kesempatan kepada kita untuk melihat kode program

penyusunnya sehingga kita dapat memastikan sendiri apa saja yang terdapat

Linux adalah sistem operasi yang stabil karena selalu dilakukan pengujian secara mendalam sebelum di distribusikan, sistem operasi ini selalu mengikut

hj on o@

lengkap berbasis Linux, tersedia secara bebas dan mempunyai dukungan baik

ya ho o.c om

28

sertakan aplikasi standard server yang bnayak digunakan, diantaranya web server Apache, dns server bind, ftp server, dan banyak fitur server lainnya. Support Komunitas

Hampir setiap distro mempunyai situs dan forum diskusi sebagai tempat

berkumpulnya anggota atau pengguna distro tersebut, yang dapat membantu kita ketika menemukan masalah. 2.11 PABX

Menurut penjelasan Niken Sri Andayani Private Automatic Branch Exchange (PABX) merupakan teknologi komunikasi yang mengatur hubungan

sebagai gateway dalam menghubungkan ke jaringan Public Switched Telephone Network (PSTN). Perangkat ini akan mengatur panggilan yang masuk serta meneruskan panggilan ke nomor tujuannya, sehingga pengguna dapat dengan mudah melakukan penggilan ke nomor tujuan, cukup dengan menekan nomor tujuan-nya (nomor extension atau nomor rumah). PABX sendiri dibagi menjadi

he

ro e_ tja

beberapa tipe yaitu sebagai berikut: PABX Digital

Adalah PABX yang mempergunakan pesawat digital untuk extensionnya,

Pesawat digital ini umumnya telah mendukung beberapa fitur seperti Conference

Call, Party, dan sebagainya. Memilki tombol-tombol line atau Flexsibel buton, pesawat digital hanya bisa digunakan / dipasangkan dengan PABX yang sama dengan merk/type pesawat digital itu sendiri.

hj on o@

telephone antar pelanggan tanpa harus melalui sentral lokal, serta berfungsi

ya ho o.c om

29

PABX Analog Adalah PABX yang hanya mendukung pesawat telepon biasa (seperti telepon rumah). Kebalikan dari PABX Digital, umumnya fiturnya sangat sederhana. PABX Hybrid

Adalah PABX yang bisa menggunakan telepon Digital dan Analog pada port-Extensionnya. 2.12 VoIP

Voice Over Internet Protocol atau biasa disebut VoIP adalah teknologi

suara diubah menjadi kode digital dan dialirkan melalui jaringan yang mengirimkan paket-paket data dan bukan lewat sirkuit analog telepon biasa. VoIP merupakan nama lain internet telephony. Internet telephony adalah hardware dan software yang memungkinkan pengguna internet untuk media transmisi panggilan telepon. Kualitas Internet telephony ini belum sebaik kualitas koneksi telepon

he

ro e_ tja

langsung. Voice over Internet Protocol (VoIP) adalah teknologi yang mampu

melewatkan trafik suara, video dan data yang berbentuk paket melalui jaringan IP. Dalam komunikasi VoIP, pemakai melakukan hubungan telepon melalui

terminal yang berupa PC atau telepon. Terminal akan berkomunikasi dengan gateway melalui telefoni lokal. Hubungan antar gateway dilakukan melalui

network IP. Network IP dapat berupa network paket apapun, termasuk ATM, FR, internet, intranet, atau line E1. VoIP menawarkan transportasi sinyal yang lebih murah, feature tambahan, dan transparansi terhadap data komputer. Hambatan

hj on o@

yang memungkinkan percakapan suara jarak jauh melalui media internet. Data

ya ho o.c om

30

VoIP saat ini adalah kehandalannya yang di bawah telefoni biasa, dan soal standarisasi yang akan menyangkut masalah interoperabilitas. Bentuk paling sederhana dalam sistem VoIP adalah dua buah komputer

terhubung dengan internet. Syarat-syarat dasar untuk mengadakan koneksi VoIP adalah komputer yang terhubung ke internet, mempunyai kartu suara yang

dihubungkan dengan speaker dan mikrofon. Dengan dukungan perangkat lunak khusus, kedua pemakai komputer bisa saling terhubung dalam koneksi VoIP satu

sama lain. Bentuk hubungan tersebut bisa dalam bentuk pertukaran file, suara, ataupun gambar. Penekanan utama dalam VoIP adalah hubungan keduanya dalam

Pada perkembangannya, sistem koneksi VoIP mengalami evolusi. Bentuk peralatan pun berkembang, tidak hanya berbentuk komputer yang saling berhubungan, tetapi peralatan lain seperti pesawat telephone bisa terhubung dengan jaringan VoIP. Jaringan data digital dengan VoIP gateway memungkinkan terjadinya penggabungan jaringan VoIP dengan jaringan PABX atau jaringan

he

ro e_ tja
2.12.1 VoIP Server

analog telephone biasa.

Menurut Hidayat VoIP Server adalah bagian utama dalam jaringan VoIP.

Perangkat ini memang tidak wajib ada di jaringan VoIP, tetapi sangat dibutuhkan untuk dapat menghubungkan banyak titik komunikasi server. Perangkat ini dapat digunakan untuk mendefinisikan jalur dan aturan antar terminal. Selain itu VoIP server juga bisa menyediakan layanan-layanan yang biasa ada di perangkat PBX

(Private Branch Exchange), voice mail, Interactive Voice Response (IVR), dan

hj on o@

bentuk suara.

ya ho o.c om

31

lain-lain. Beberapa jenis SoftSwitch juga menyediakan fasilitas tambahan untuk dapat berkomunikasi dengan SoftSwitch lain di internet. Ada beberapa SoftSwitch yang dapat anda pilih untuk membangun jaringan VoIP sendiri, semuanya memiliki lisensi gratis. Contoh dari VoIP server ini adalah Briker. 2.13 Asterisk

Menurut Widi Atmono asterisk adalah telephony toolkit opensource yang memungkinkan pengembang untuk membuat beberapa macam aplkasi sebagai

interface pada VoIP, dimana sebagian besar aplikasi menyerupai PBX (Private Branch Exchaneg) yang bisa digunakan sebagai IVR (Interface Voice Response),

tersebut disatukan dalam asterisk. 2.14

hj on o@

teleconference, dan juga sebagai voice mail system. Oleh karena itu semua fungsi satu server dengan software

Kualitas Layanan VoIP

Ada dua pengujian yang biasa digunakan, yaitu uji obyektif dan uji subyektif. Uji obyektif dilakukan dengan melakukan pengukuran-pengukuran

he

ro e_ tja

seperti pengukuran waktu tunda sedangkan uji subyektif dilakukan dengan cara melakukan survey terhadap sekelompok orang tentang bagaimana kualitas percakapan suara tersebut. Uji obyektif melakukan pengujian terhadap faktor-faktor kualitas layanan

seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Metode ini mudah dilakukan berulangulang, cepat, dan efisien sehingga cocok digunakan untuk pengujian dengan kombinasi parameter. Pada metode ini, aspek fisiologi dan persepsi manusia harus dimasukkan supaya menghasilkan hasil pengujian yang akurat. Sinyal masukan

ya ho o.c om
yang dinamakan

32

yang diberikan ke dalam pengujian ini harus memenuhi beberapa persyaratan. Pertama, sinyal masukan harus difilter terlebih dahulu supaya sinyal tersebut sesuai dengan yang dibutuhkan oleh skema kompresi yang digunakan. Sinyal masukan yang berada diluar spesifikasi skema kompresi akan memberikan hasil

yang tidak akurat. Kedua, sinyal tersebut harus memiliki panjang waktu tertentu,

tidak boleh terlalu singkat dan tidak boleh terlalu lama. Dari pengujian-pengujian yang telah dilakukan, panjang sinyal masukan yang ideal adalah 8 sampai 10

detik. Faktor terakhir adalah jenis suara yang digunakan, jenis suara yang digunakan untuk pengujian haruslah sama.

suatu sistem. Uji ini dapat dilakukan dengan melakukan survey kepada sekelompok orang dan meminta pendapat mereka. Mereka diminta untuk menilai kualitas suara dengan memberikan suatu nilai misalnya antara 1 sampai 5. Kemudian dari hasil tersebut dapat dicari dari Mean Opinion Score (MOS). (Liza Yenni, 2010:27)

he

ro e_ tja
availibilitas, jitter.

2.14.1 Quality of Services (QoS) Quality of Services adalah kemampuan dari sebuah layanan yntuk

menjamin performansi dan merupakan parameter untuk mengukur kualitas dari sebuah layanan. Lembaga Standarisasi ITU-T mendefenisikan QoS sebagai pengaruh performansi secara keseluruhan yang menentukan tingkat kepuasan pengguna layanan. QoS pada jaringan meliputi utilisasi, packet loss, delay, dan

hj on o@

Uji subyektif dilakukan untuk mencari persepsi kualitas suara rata-rata dari

ya ho o.c om

33

2.14.1.1 Delay Total waktu tunda merupakan penjumlahan dari waktu tunda pemrosesan, waktu tunda paketisasi, waktu tunda antrian, waktu tunda propagasi,

dan waktu tunda akibat jitter buffer di sisi penerima. Waktu tunda sangat mempengaruhi kualitas layanan suara, karena pada dasarnya suara memiliki

karakteristik timing. Urutan pengucapan tiap suku kata yang ditransmisikan

harus sampai ke sisi penerima dengan urutan yang sama pula sehingga dapat

terdengar dengan baik secara real-time. ITU (International Telecommunication Union) G.114 membagi karakteristik waktu tunda berdasarkan tingkat

Tabel 2.1 Pengelompokan Waktu Tunda Berdasarkan ITU-T G.114

he

ro e_ tja
digunakan.

Ada beberapa komponen waktu tunda yang terjadi di jaringan. Komponen

waktu tunda tersebut yaitu waktu tunda pemrosesan, waktu tunda paketisasi, waktu tunda propagasi, dan waktu tunda akibat adanya jitter buffer di terminal penerima. Berikut ini penjelasan mengenai beberapa jenis waktu tunda yang dapat mempengaruhi kualitas layanan telepon internet: Waktu Tunda Pemrosesan Waktu tunda yang terjadi akibat proses pengumpulan dan pengkodean sampel analog menjadi digital. Waktu tunda ini tergantung pada jenis codec yang

hj on o@

kenyamanan user, seperti pada Tabel 2.1.

ya ho o.c om

34

Waktu Tunda Paketisasi Waktu tunda ini terjadi akibat proses paketisasi sinyal suara menjadi paket-paket yang siap ditransmisikan ke dalam jaringan. Waktu Tunda Antrian

Waktu tunda yang disebabkan oleh antrian paket data akibat terjadinya kongesti atau penimbunan jaringan. Waktu Tunda Propagasi

Waktu tunda ini disebabkan oleh medium fisik jaringan dan jarak yang harus dilalui oleh sinyal suara pada media transmisi data antara pengirim dan

Waktu Tunda Akibat Jitter Buffer

Waktu tunda ini terjadi akibat adanya jitter buffer yang digunakan untuk meminimalisasi nilai jitter yang terjadi. 2.14.1.2 Jitter

he

ro e_ tja

terminal tujuan. Jitter dapat disebabkan oleh terjadinya kongesti, kurangnya kapsitas jaringan, variasi ukuran paket, serta ketidakurutan paket. Faktor ini perlu diperhitungkan karena karakteristik komunikasi voice adalah sensitif terhadap waktu tunda dan jitter. Untuk meminimalisasi jitter dalam jaringan maka perlu diimplementasikan suatu buffer yang akan menahan beberapa urutan paket

sepanjang waktu tertentu hingga paket terakhir datang. Namun adanya buffer tersebut akan memepengaruhi waktu tunda total sistem akibat adanya tambahan

hj on o@

penerima.

Jitter merupakan perbedaan selang waktu kedatangan antar paket di

ya ho o.c om

35

proses untuk mengompensasi jitter. Tabel 2.2 menjelaskan mengenai standart nilai jitter yang mempengaruhi kualitas layanan VoIP.
Tabel 2.2 Standar Jitter

2.14.1.3 Packet Loss

Sinyal suara pada telepon internet akan ditransmisikan dalam jaringan

IP dalam bentuk paket-paket IP. Karena jaringan IP merupakan best effort network maka tidak ada jaminan pada pengiriman paket tersebut. Setiap paket

dapat dirutekan pada jalur yang berbeda menuju penerima. Pada best effort network tidak ada perbedaan antara paket data voice dengan paket-paket data lainnya yang mengalir di jaringan. Maka dari itu tentunya akan mempengaruhi kualitas layanan. Tabel 2.3 memperlihatkan standar tingkat paket hilang pada

he

ro e_ tja

jaringan.

Tabel 2.3 Standar Tingkat Paket Hilang

2.14.1.4 Throughput Throughput adalah jumlah total kedatangan paket IP sukses yang diamati di tempat pengukuran pada destination selama interval waktu tertentu dibagi oleh durasi interval waktu tersebut (sama dengan, jumlah pengiriman paket

hj on o@

ya ho o.c om

36

IP sukses per service-second). Berikut adalah perhitungan rumus dalam mencari nilai throughput :

Keterangan : Throughput

= kemampuan suatu jaringan dalam mengirimkan data (Mbps)

Jumlah bit yang dikirim Total waktu pengiriman

= total jumlah data yang dikirim (bit) = total waktu yang dikirim dalam pengiriman data (s)

2.14.2 Mean Opinion Score (MOS)

Merupakan sistem penilaian yang berhubungan dengan kualitas suara yang di dengar pada ujung pesawat penerima. Standar penilaian MOS dikeluarkan oleh ITU-T pada tahun 1996. Tabel 2.4 adalah tabel yang menunjukkan skala penilaian MOS. MOS memberikan penilaian kualitas suara dengan skala 1 (satu) sampai 5

he

ro e_ tja

(lima), dimana satu mempresentasikan nilai kualitas suara yang paling buruk dan lima mempresentasikan kualitas suara yang paling baik. Penilaian dengan menggunakan MOS masih bersifat subyektif karena kualitas pendengaran dan pendapat dari masing-masing pendengar berbeda-beda.
Tabel 2.4 Skala Penilaian MOS

hj on o@

ya ho o.c om

37

Berdasarkan rekomendasi ITU-T G.175, batas minimum dari nilai MOS masih dapat diterima adalah 2,6 poin dari rata-rata score yang diberikan oleh beberapa pengguna. 2.15 IP PBX

IP PBX atau Internet Protocol Private Branch Exchange adalah PABX

yang menggunakan teknologi IP. IP PBX adalah perangkat switching komunikasi

telepon dan data berbasis teknologi Internet Protocol (IP)yang mengendalikan extension telepon analog (TDM) maupun extension IP Phone. Fungsi-fungsi yang dapat dilakukan antara lain penyambungan, pengendalian, dan pemutusan

transcoding, serta pengendalian perangkat-perangkat IP Telephony seperti VoIP gateway, access gateway, dan trunk gateway.

Dapat dikatakan bahwa IP PBX adalah PBX atau PABX yang dapat dengan mudah kita temui dipasaran tetapi memiliki fitur-fitur yang mendukung komunikasi berbasiskan Internet atau jaringan komputer. Solusi berbasis IP PBX

he

ro e_ tja
(IP/ATM).

merupakan konsep jaringan komunikasi generasi masa depan atau dikenal dengan istilah NGN (Next Generation Network) yang dapat mengintegrasikan jaringan

telepon konvensional (PSTN/POTS), jaringan telepon bergerak (GSM/CDMA), jaringan telepon satelit, jaringan Cordless (DECT), dan jaringan berbasis paket

IP PBX sejatinya merupakan sebuah hardware. Tetapi dengan perkembangan teknologi terkini IP PBX dapat pula dibangun dengan melakukan instalasi aplikasi IP PBX pada hardware yang tepat.

hj on o@

hubungan telepon; translasi protocol komunikasi, translasi media komunikasi atau

ya ho o.c om

38

2.15.1 Protocol IP PBX SIP (Session Initiation Protocol) SIP adalah suatu signalling protocol pada layer aplikasi yang berfungsi

untuk membangun, memodifikasi, dan mengakhiri suatu sesi multimedia yang melibatkan satu atau beberapa pengguna. Sesi multimedia adalah pertukaran data antar pengguna yang bisa meliputi suara, video, dan text.

SIP tidak menyediakan layanan secara langsung, tetapi menyediakan

pondasi yang dapat digunakan oleh protocol aplikasi lainnya untuk memberikan layanan yang lebih lengkap bagi pengguna, misalnya dengan RTP (Real Time

Description

hj on o@
Protocol) untuk

Transport Protocol) untuk transfer data secara real-time, dengan SDP (Session mendiskripsikan sesi multimedia, dengan

MEGACO (Media Gateway Control Protocol) untuk komunikasi dengan PSTN (Public Switch Telephone Network). Meskipun demikian, fungsi dan operasi

dasar SIP tidak tergantung pada protocol tersebut. SIP juga tidak tergantung pada protocol layer transport yang digunakan. (Widi Atmono, 2008:22)

ro e_ tja

IAX2 (Inter Asterisk eXchange versi 2) IAX2 merupakan protocol yang cukup andal. Protocol ini dapat

menembus NAT dengan mudah dan hanya menggunakan satu port saja untuk membentuk sesi dan media transfer. Protocol ini juga dilengkapi dengan layanan

yang dapat mengatur penggunaan bandwith dan komponen penjernih suara. ZAP/ZAPTEL Zaptel adalah kumpulan tools dan driver yang mendeteksi perangkat

he

keras berupa kartu telephony analog dan digital yang terpasang pada slot PCI

ya ho o.c om

39

atau mini-PCI. Kartu telephony tersebut digunakan untuk menghubungkan Briker dengan jaringan Plain Old Telephony System (POTS) atau dengan telepon analog. H.323

H.323 adalah salah satu dari rekomendasi ITU-T (International Telecommunications UnionTelecommunications). H.323 merupakan standar

yang menentukan komponen, protocol, dan prosedur yang menyediakan

layanan komunikasi multimedia. Layanan tersebut adalah komunikasi audio, video , dan data real-time, melalui jaringan berbasis paket (packet-based

H.323 berjalan pada jaringan intranet dan jaringan packet-switched tanpa mengatur media jaringan yang di gunakan sebagai sarana transportasi maupun protocol networ layer. (Widi Atmono, 2008:20). 2.15.2 Trunk

Merupakan data account yang akan digunakan IP PBX untuk

ro e_ tja
menghubungi

hj on o@
trunk. Trunk adalah

network).

merepresentasikan server lain atau IP PBX lain yang akan dihubungi oleh IP PBX.

2.15.3 Extension

Merupakan data account yang akan digunakan oleh extension agar

he

terhubung dengan IP PBX ini. Extension disini adalah sebuah nama atau nomor yang merepresentasikan user dari IP PBX.

ya ho o.c om
sebuah nama atau nomor yang

40

2.16

Analog Telephony Card Analog Telephony Card adalah perangkat untuk menjembatani komunikasi

antara IP PBX dengan perangkat telepon analog. Analog Card Telephony ini mempunyai modul, modul tersebut adalah FXO dan FXS. 2.16.1 FXS

FXS merupakan port yang memiliki sumber tegangan atau terdapat aliran

arus di dalamnya. Port ini biasanya langsung terhubung ke pesawat telepon atau masuk ke COLine PABX analog. 2.16.2 FXO

(PSTN line atau EXT line dari PABX). Pada port ini tidak ada sumber tegangan atau tidak terdapat aliran arus.

he

ro e_ tja
Gambar 2.17 VoIP Card

hj on o@

FXO merupakan port yang menerima sambungan dari sistem analog

ya ho o.c om

41

2.17

X-Lite X-Lite adalah sebuah aplikasi opensource pendukung VoIP yang

menggunakan teknologi SIP(Session Initiation Protocol). X-Lite di kembangkan pertama sekali oleh CounterPath. ada 2 release yang telah dikeluarkan untuk

aplikasi ini yang mempunyai perbedaan feature. X-Lite 2.0 digunakan untuk

Macintosh dan Linux yang menggunakan X-Pro code base dan X-Lite 3.0 untuk windows yang menggunakan eveBeam code base. X-lite 2.0 hanya untuk suara

saja sedangkan X-Lite 3.0 sudah memiliki feature suara, video dan instant messaging atau media untuk chatting. 2.18 Briker

Briker mulai dikembangkan sekitar pertengahan tahun 2008. Distro (distribusi) Linux ini dibangun oleh Anton Raharja, bersama beberapa rekannya yang ikut memelihara VoIP Rakyat.

Briker dikembangkan dengan mengintegrasikan beragam open source software, yang mempunyai lisensi LGPL, GPL, GPLv3, BSD License. Semuanya

he

ro e_ tja

terbuka untuk umum, dapat dibaca, dipelajari dan diubah. Briker merupakan distro Linux baru yang khusus dibuat untuk membantu

masyarakat dalam memanfaatkan jaringan berbasis IP untuk berkomunikasi, baik lewat suara atau video. Menurut Anton, Briker bisa digunakan untuk membuat VoIP Rakyat versi penggunanya sendiri. Misalnya untuk digunakan dalam skala kecil seperti di kampus, kantor, pabrik, atau closed user group lain.

hj on o@

ya ho o.c om

42

2.18.1 Komponen Briker Pada sistem operasi briker semua packet yang digunakan merupakan open source license yang dapat dikembangkan ditambahkan secara bebas, berikut ini adalah komponen utama dalam sistem operasi briker : 1. Briker IPPBX Core

Aplikasi ini yang di optimize dari playSMS yang kemudian akan mengatur Briker IPPBX secara keseluruhan. 2. IPPBX Administration

IPPBX Administration adalah aplikasi yang digunakan untuk

konfigurasi web base, sehingga untuk melakukan konfigurasi terhadap asterisk tidak diperlukan kemampuan programing karena user interface yang mudah di konfigurasi. 3.

Billing Administration

Billing administrator adalah salah satu software billing VoIP yang

he

ro e_ tja
4.

sifatnya opensource dan dapat diunduh dari internet secara bebas. A2Billing memerlukan asterisk sebagai telephony engine, apache sebagai webserver, MySQL atau Postgresql sebagai database server dan tentunya berjalan di Linux.

Jika diperlukan untuk melakukan billing panggilan ke jaringan PSTN/Selular

maka diperlukan perangkat VoIP Gateway sebagai trunk di asterisk. Flash Operator Panel (FOP) Flash Operator Panel adalah aplikasi yang digunakan untuk melihat status dari semua extension dan line telepon secara real time .

hj on o@

melakukan pengontrolan terhadap jaringan IP telepon private dengan

ya ho o.c om

43

5.

Server Administration Server Administration adalah aplikasi yang dapat digunakan untuk

melakukan administrasi sistem melalui web, aplikasi yang digunakan adalah

webmin. Webmin adalah aplikasi berbasis web yang digunakan untuk tools system administration pada Unix / Linux. Dengan menggunakan webmin anda

bisa dengan mudah menambah user account, setting webserver , DNS , file Sharing dan lain-lain hanya dengan melalui sebuah web browser. Dengan menggunakan Webmin tidak dibutuhkan lagi merubah file konfigurasi seperti

/etc/passwd secara manual, dan kita dapat melakukan ini dari lokal system

2.19

Iperf

Iperf adalah jaringan umum digunakan pengujian alat yang dapat membuat TCP dan UDP data stream dan mengukur throughput, jitter dan packet loss dari sebuah jaringan. Iperf juga alat untuk pengukuran kinerja jaringan ditulis

he

ro e_ tja

dalam C++ . Iperf dikembangkan oleh Tim Dukungan Aplikasi Terdistribusi (DAST) di Laboratorium Nasional Jaringan Penelitian Terapan (NLANR). Iperf memungkinkan pengguna untuk mengatur berbagai parameter yang

dapat digunakan untuk menguji jaringan, atau bergantian untuk mengoptimalkan atau tuning jaringan. Iperf memiliki client dan server yang fungsi, dan dapat mengukur throughput, jitter dan packet antara kedua ujung, baik unidirectionally atau bi-terarah. Iperf ini bersifat open source dan berjalan pada berbagai platform termasuk Linux, Unix dan Windows.

hj on o@

maupun remote.

ya ho o.c om

44

Bila digunakan untuk pengujian UDP kapasitas, Iperf memungkinkan pengguna untuk menentukan datagram ukuran dan memberikan hasil untuk throughput datagram dan paket loss.

menguji TCP kapasitas, Iperf mengukur throughput dari payload. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa Iperf menggunakan 1024 * 1024

untuk megabyte dan 1000 * 1000 untuk megabit .Output Iperf khas berisi laporan timestamped dari jumlah data yang ditransfer dan throughput yang diukur. 2.20 Chain & Abel

Cain & Abel adalah sebuah program Recovery Password sekaligus

www.oxid.it. Cain & Abel juga merupakan tool hacking yang dipergunakan untuk password recovery untuk microsoft windows, atau juga dipergunakan untuk kegiatan sniffing (mengendus) via jaringan, cracking various password hashes by using methods such as dictionary attacks, brute force and cryptanalysis attacks,

he

ro e_ tja

jadi manfaat tool ini tergantung dari siapa pemakainya. Beberapa anti virus mendeteksi software ini sebagai malware misalnya

pada avast versi lama mendeteksi cain & abel sebagai Win32 :Cain B (tool), atau Microsoft Security Essentials mendeteksinya sebagai other potentially unwanted behavior. 2.21

Flowchart (Diagram Alir) Flowchart (Diagram Alir) adalah sismbol-simbol yang digunakan untuk

menggambarkan sebuah pernyataan logika pemograman serta aliran logika untuk

hj on o@

Pengendus jaringan dari Massimiliano Montoro yang bisa didownload pada

ya ho o.c om
Ketika digunakan untuk

45

ditunjukkan dengan arah panah. Simbolsimbol Flowchart (Diagram Alir) dapat dilihat pada Tabel 2.5 sebagai berikut (Mokhamad Irwan Alifi, 2010:49) :
Tabel 2.5 Bagan Alir

Simbol

Nama

Terminator (terminal)

Preparation (persiapan) Garis alir Proses Keputusan Input / output data Proses terdefinisi

he

ro e_ tja

hj on o@
Penghubung Penghubung halaman Struktur case

ya ho o.c om
Fungsi Menunjukkan awal dan akhir program Memberikan nialai awal pada suatu variabel atau counter Menunjukkan arah aliran program Proses perhitungan dan proses pengolahan data Operasi perbandingan logika Proses input output data, parameter dan informasi Proses yang detilnya dijelaskan terpisah, misalnya dalam bentuk subroutine Penghubung bagian-bagian flowchart yang berada pada satu halaman Penghubung bagian-bagian flowchart yang berada pada halaman berbeda Memproses sebuah blok stetemen pada salah satu kondisi caseyang terpenuhi

BAB III ANALISIS DAN PERENCANAAN SISTEM 3.1 Analisa Permasalahan Sistem

Analisa permasalahan juga dapat disebut sebagai analisa sistem yaitu suatu

studi dari sistem yang telah ada dengan tujuan untuk merancang sistem yang baru atau memperbaiki kekurangan dari sistem yang telah ada. 3.1.1 Kondisi PABX

Universitas Kanjuruhan Malang mempunyai 1 PABX dengan 64 port

extension yang digunakan untuk komunikasi antar staf, semua extension diatur oleh sebuah PABX manager yang bertugas untuk membagi extension, penomoran, dan calling. Jumlah port extension tersebut terbatas untuk penambahan extension baru, untuk menambah extension tentunya harus menambah perangkat PABX lagi, kondisi ini akan menambah pembekaan angaran yang seharusnya tidak perlu. 3.1.1.1 Topologi Jaringan Staf

ro e_ tja
Saat ini

Malang menggunakan topologi pohon (Tree) karena dirasa lebih cocok dalam operasional dan pengawasan dan juga mempermudah dalam konfigurasi dan penanganan kerusakan pada jaringan. jaringan staf pada Universitas Kanjuruhan Malang

he

dimanfaatkan untuk akses internet, kegiatan akademik, dan yang lain sebagainya. Jaringan staf pada Universitas Kanjuruhan Malang menggunakan media transmisi kabel yang berpusat pada satu switch yang terhubung pada sebuah router sebagai management bandwith. Sedangkan modem ADSL digunakan sebagai penerima
46

hj on o@

Topologi jaringan staf awal yang ada pada Universitas Kanjuruhan

ya ho o.c om

47

aliran data dari pihak penyedia layanan internet atau ISP (Internet Service Proveder).

Modem ADSL

Ruter Pusat

Switch pusat

G. Rektorat G. Tengah G. Wiwekasaba G. G G. Multi G. sarwa 192.168.10.0/24 192.168.20.0/24 192.168.30.0/24 192.168.40.0/24 192.168.70.0/24 192.168.80.0./24

he

ro e_ tja
3.1.1.2

Universitas Kanjuruhan Malang dan ini di manfaatkan untuk aktifitas telepon antar ruang. Sebagai perangkat yang dapat dikatakan menggunakan jaringan tentunya mempunyai topologi jaringan, topologi yang digunakan adalah topologi bintang (star) yaitu seluruh telepon analog yang ada di setiap gedung yang berpusat dalam satu PABX yang berfungsi sebagai pusat untuk melakukan transmisi data di jaringan.

hj on o@
Topologi Jaringan PABX

Gambar 3.1 Topologi Jaringan Staf Universitas Kanjuruhan Malang

PABX merupakan perangkat yang menghunbungkan telepon analog di

ya ho o.c om
Internet

48

PABX

G. Rektorat

G. Tengah G. Wiwekasaba

Gambar 3.2 Topologi PABX Universitas Kanjuruhan Malang

Berikut ini adalah daftar extension yang ada di kampus. Data ini didapatkan dari pemegang kebijakan kampus daftar extension dapat dilihat pada tabel 3.1.
Tabel 3.1 Daftar Extension no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 extension

hj on o@
nama unit rektor no 100 212 202 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 126 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 Ka. PPLP_PT PGRI Ka. BAU staf BAU (operator) kasubag keungan ka. Baak staf baak LP3L gudang staf rektorat staf rektorat pr 1 pr 2 pr 3 pr 4 ppm wakil PPLP_PT PGRI

ro e_ tja

10 11 12 13 14 15 16 17

he

ya ho o.c om
G. G G. Multi G. sarwa Manager

extension 334 310 320 321 313 330 311 312 323 122 420 431 432 135 341 226 227

nama unit bkbh staf fkip staf fkip staf peternakan prodi fkip staf hukum prodi fkip prodi mtk dekan fkip r. dosen lp2u sastra inggris p. bhs. Inggris bem eac staf perpustakaan ka. Perpustakaan

49

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34

124 222 121 120 130 140 123 203 205 204 475 333 340 216 213 215 331

kemahasiswaan humas lppm geografi pgsd lab pgtk sastrasia staf pascasarjana s2 pskt sekretaris direktur s2 staf pplp_ pt pgri dekan fak. Ekonomi staf fak. Ekonomi staf fti lab fti mis dekan fti

52 53 54 55

200 300 141 210

satpam depan satpam belakang ukm rumah tangga

3.1.1.3

didefinisikan dan disimpulkan kelemahan sistem sebagai berikut : 1. Layanan : jumlah extension PABX yang telah dipakai di Universitas Kanjuruhan Malang sudah tidak bisa ditambah lagi akibatnya untuk komunikasi antar staf terhambat, kondisi ini berakibat informasi tidak segera tersampaikan sehingga kinerja kurang maksimal. Finansial : jumlah extension PABX terbatas untuk penambahan extension dan untuk menambah tentunya harus membeli perangkat PABX yang harganya untuk 8 extension adalah 2,5 juta (agenpabx.com), harga ini sangatlah besar dan kurang efesien.

he

ro e_ tja
2.

hj on o@
Analisa Kelemahan Sistem

Dari data yang diperoleh melalui survey langsung dilapangan dapat

ya ho o.c om

50

3.

Pemanfaatan jaringan staf masih kurang maksimal, khususnya untuk pemanfaatan jalur lokal sebagai alternatif media dalam berkomunikasi suara di kalangan instansi selain menggunakan PABX.

3.2

Perencanaan Sistem

Perencanaan sistem VoIP IP PBX di universitas kanjuruhan malang

menggunakan aplikasi opensource Briker yang digunakan untuk mengubah pc biasa menjadi mesin ippbx dengan kemampuan telekomunikasi via jaringan IP

yang mengendalikan extension telepon analog (TDM) maupun extension IP Phone. Fungsi-fungsi yang dapat

pengendalian, dan pemutusan hubungan telepon, translasi protokol komunikasi, translasi media komunikasi atau transcoding, serta pengendalian perangkatperangkat IP Teleponi seperti VoIP Gateway, Access Gateway, dan Trunk Gateway. 3.2.1

Kebutuhan Client atau Pengguna

he

ro e_ tja

Kebutuhan perangkat keras untuk menggunakan layanan VoIP IP PBX

adalah sebagai berikut : 3.2.1.1 Kebutuhan Perangkat Keras Minimal Client VoIP Kebutuhan perangkat keras untuk membangun VoIP IP PBX adalah:

1. 2. 3. 4.

CPU dan motherboard x86 1 GHZ Pentium III RAM 256 MB HDD ATA/IDE 40 GB NIC (Fast Ethernet)

hj on o@

dilakukan

ya ho o.c om
antara lain penyambungan,

51

5. 3.2.1.2

Headset Kebutuhan Perangkat Keras Minimal Client PABX Kebutuhan perangkat keras untuk membangun VoIP IP PBX adalah:

1. Telepon analog 3.2.1.3

Kebutuhan Perangkat Lunak

Kebutuhan perangkat lunak untuk menggunakan layanan VoIP IP PBX adalah sebagai berikut : 1. 2. 3.2.2 Windows XP Profesional SP2 Software CounterPath X-Lite Kebutuhan Sistem

Dalam membangun sistem VoIP IP PBX dibutuhkan perangkat lunak dan perangkat keras sebagai server kebutuhan tersebut sebagai berikut : 3.2.2.1 Kebutuhan Perangkat Keras Minimal Kebutuhan perangkat keras untuk menginstal Briker 1.2 sebagai server

VoIP IP PBX adalah: 1. 2.

he

ro e_ tja
3. 4. 5. 3.2.2.2 IP PBX adalah:

CPU dan motherboard x86 1 GHZ Pentium III RAM 256 MB HDD ATA/IDE 40 GB NIC (Fast Ethernet) NIC VoIP Card Kebutuhan Perangkat Lunak Adapun perangkat lunak yang dibuhkan untuk membangun sistem VoIP

hj on o@

ya ho o.c om

52

1. 3.2.3

OS Briker 1.2 Topologi VoIP IP PBX Untuk membangun sistem VoIP IP PBX selain membutuhkan sistem

manajemen juga diperlukan perancangan topologi jaringan yang sesuai dengan kebutuhan Universitas Kanjuruhan Malang.

Topologi yang diterapkan adalah topologi pohon (Tree) yang merupakan gabungan dari topologi bus dan star, topologi ini dipilih karena mempunyai

karakteristik dimana setiap node terhubung dengan switch. Switch digunakan sebagai penghubung antar switch yang lain dan dihubungkan dalam satu topologi

Modem ADSL

Ruter Pusat

hj on o@
Internet Server VoIP IP PBX

bus sebagai jalur tulang punggung atau backbone.

he

ro e_ tja
Switch pusat

G. Rektorat G. Tengah G. Wiwekasaba

Gambar 3.3 Rancangan Topologi VoIP IP PBX Universitas Kanjuruhan Malang

ya ho o.c om
PABX
G. G G. Multi G. sarwa Manager

53

3.2.4

Topologi Jaringan Staf dengan Jaringan VoIP IP PBX Pengembangan sistem telekomunikasi di Universitas Kanjuruhan Malang

dengan menambahkan jaringan VoIP IP PBX dapat dilihat pada gambar 3.4 berikut :
Internet

Modem ADSL

Ruter Pusat

Switch pusat

Server VoIP IP PBX

G. Rektorat G. Tengah G. Wiwekasaba G. G G. Multi G. sarwa G. Rektorat G. Tengah G. Wiwekasaba G. G 192.168.10.0/24 192.168.20.0/24 192.168.30.0/24 192.168.40.0/24 192.168.70.0/24 192.168.80.0./24

hj on o@

Gambar 3.4 Topologi Jaringan Staf Universitas Kanjuruhan Malang dengan VoIP IP PBX

3.3

Desain Sistem

Rancang bangun sistem VoIP ini merupakan transportasi suatu pelewatan suara melalui jaringan komputer. Skenario VoIP ini terdiri dari tiga buah

he

ro e_ tja

komponen utama yang saling berhubungan, yaitu VoIP server, VoIP Client, VoIP

Gateway. Penggunaan VoIP Gateway tergabung dalam satu perangkat dengan VoIP server.

VoIP server merupakan pusat penangan proses, registrasi dan panggilan

VoIP client. VoIP server ini terdapat beberapa client SIP dengan menggunakan

PC (Personal Computer) konvensional yang telah ter-install softphone. VoIP Gateway adalah perangkat berupa hardware produk OpenVox

seri A400P11 yang mempunyai sebuah port FXO untuk di hubungkan dengan telepon analog dan sebuah port FXS serta penggunaan slot PCI pada komputer

ya ho o.c om
PABX
G. Multi G. sarwa Manager

54

untuk mempermudah instalasi. VoIP client disini adalah PC konvensional yang telah ditambahkan softphone supaya mampu melakukan registrasi ke SIP server supaya dapat melakukan panggilan terhadap VoIP client yang lainnya yang telah teregister ke SIP server. 3.3.1 Perancangan Server

Untuk membuat server tentunya mempunyai alur pengerjaan supaya tidak terjadi kesalahan, alur pengerjaan dapat dilihat pada gambar 3.5 dibawah ini :

mulai

ro e_ tja

he

Pada gambar 3.5 dapat dijelaskan bahwa pembuatan server VoIP IP PBX memiliki urutan yang harus dikerjakan secara berurutan. Proses pertama dalam perencanaan server adalah instalasi Briker versi 1.2 pada PC yang dikhususkan

hj on o@
selesai

Instalasi Briker

Instalasi VoIP Gateway

Konfigurasi VoIP Gateway

Alokasi VoIP Client

Gambar 3.5 Alur Kerja Pembangunan Server VoIP IP PBX

ya ho o.c om

55

untuk VoIP server kemudian dilakukan penambahan modul hadrware VoIP gateway yang akan dihubungkan ke line PTSN (telkom) kemudian dilakukan konfigurasi VoIP card dan pembagian

penomoran pada sisi client untuk bisa saling berkomunikasi antar client. 3.3.2 Alur Pembutan Extension

Extension merupakan komponen penting dan harus ada dalam teleponi

lokal, untuk membuat extension yang akan digunakan user pertama kali admin

login sebagai administrator untuk membuat extension masing-masing user yang dapat dilihat pada gambar 3.6 sebagai berikut:
Mulai

hj on o@
Login Sukses Y/N Y Briker Administrator N

ro e_ tja

Selesai

Gambar 3.6 Alur Pembuatan Extension

3.3.3

Alur Registrasi Extension

Dalam proses registrasi user yang menggunakan aplikasi CounterPath X-

Lite yang sudah ter-install di pc atau laptop. User ketika akan menggunakan sistem dalam jaringan harus memasukkan user id, domain dan passoword sesuai dengan kepemilikannya. Akses enabling account pertama kali akan di-redirect ke

he

dalam otentikasi jaringan VoIP IP PBX. Baru setelah otentikasi sukses user dapat menggunakan layanan jaringan.

ya ho o.c om
extension yakni pengalokasian
Membuat extension Account User

56

Mulai

Setting account

Sukses Y/N

Y Akses jaringan

Selesai

3.3.4

Alur Call ke Sesama VoIP

ro e_ tja

he

hj on o@
mulai Input extension Server mengarahkan ke ext. voip Sukses Y / N Y call selesai

Gambar 3.7 Alur Registrasi Extension

Gambar 3.8 Alur Call ke Sesama VoIP

ya ho o.c om
Kontak admin N

Instal x-lite

Peringatan tidak ada extension

57

Pada tahap ini akan ditampilkan alur call ke sesama VoIP, flowchart call ke sesama VoIP terlihat pada gambar 3.7. Seperti yang terlihat pada gambar 3.7, pertama kali user akan diwajibkan menginputkan extension tujuan kemudian

server akan mengarahkan ke extension tujuan bila extension yang di inputkan terdaftar di jaringan akan bisa langsung komunikasi ke extension tujuan dan

apabila extension yang di inputkan tidak terdaftar server memberi peringatan bahwa extension tersebut tidak ada di jaringan 3.3.5

Alur Call dari VoIP ke Telepon Analog


mulai

ro e_ tja

he

Pada proses ini untuk komunikasi dari VoIP ke telepon analog sebelum mengimputkan extension tujuan harus diawali dengan extension prefix atau nomor awalan kemudian diikuti nomor extension tujuan setelah itu server akan

hj on o@
Input Prefix + extension Server mengarahkan ke ext. analog Sukses Y / N Y call selesai

Gambar 3.9 Alur Call dari VoIP ke Telepon Analog

ya ho o.c om
Peringatan tidak ada extension N

58

mengarahkan ke nomor extension tujuan bila prefix dan extension benar maka akan bisa komunikasi dan bila tidak benar atau salah satu server akan menampilkan peringatan bahwa inputan belum benar. 3.3.6 Alur Call dari Telepon Analog ke VoIP
mulai

Ext ivr

Server mengarahkan ke ext. analog

ro e_ tja

he

Pada gambar 3.10 untuk call dari telepon analog ke VoIP user peratama-

tama mengimputkan extension ivr kemudian mengimputkan extension tujuan dan bila benar server akan mengarahkan ke extension tujuan dan apabila salah atau salah satu benar server memberi peringatan.

hj on o@
N Y Ext tujuan Server mengarahkan ke ext. analog Sukses Y / N N Y call selesai

Sukses Y / N

Gambar 3.10 Alur Call dari Telepon Analog ke VoIP

ya ho o.c om
Peringatan tidak ada extensi Peringatan tidak ada extensi

BAB IV IMPLEMENTASI PEMBANGUNAN JARINGAN DAN UJI COBA Pada bagian ini dijelaskan hasil uji coba dan evaluasi sistem yang telah dibuat. uji coba dilakukan untuk mengetahui apakah sistem berjalan sesuai dengan rancangan. Pada bab IV ini dijelaskan beberapa tahap yang harus dilakukan yaitu sebagai berikut :

1. Konfigurasi pada sisi server meliputi : a. Instalasi Briker b. Penambahan client

c. Konfigurasi Outbound Routes d. Konfigurasi Inbound Routes 2. Konfigurasi pada sisi client 3. Pengujian pada sisi server 4. Pengujian pada sisi client

he

ro e_ tja
tersebut.

5. Pengujian sistem

a. Pengujian dasar

b. Pengujian umum c. Pengujian khusus

Implementasi dan prosedur operasi pada jaringan IP telephony atau VoIP sistem dilakukan sesuai prosedur diatas. Pada pengujian sistem dilakukan beberapa pengujian agar sistem bisa berjalan sesuai dengan yang telah dirancang serta dapat dianalisa QoS, MOS dan keamanan dalam IP telephony

hj on o@
59

ya ho o.c om

60

Tabel 4.1 Spesifikasi Perangkat Keras dan Lunak

Perangkat keras

Prosesor : Intel Pentium 4 CPU 3.2 GHZ

HD Perangkat lunak

: 160 GB

Sistem operasi : Linux Briker 1.2, Windows XP Profesional

Softphone Remote

Web browser : Opera, Mozilla Firefox Tester

4.1

Konfigurasi Pada Sisi Server

Pada instalasi server ada beberapa hal yang harus diersiapkan yaitu pada sisi hardware dan software. pada sisi hardware dipersiapkan PC server dengan spesifikasi minimum CPU dan motherboard x86 1 GHZ Pentium III dengan kapasitas RAM 256 MB dan menggunakan hardisk 40 GB serta NIC (Fast Ethernet) dan penambahan modul VoIP gateway OpenVox seri A400P11. Untuk

he

ro e_ tja

instalasi Briker, penambahan client, konfigurasi outbound routes dan konfigurasi inbound routes dapat dilihat pada lampiran.

hj on o@

Gambar 4.1 VoIP Card A400P11

ya ho o.c om
: Counterpath X-Lite 3, Sipdroid : Putty : Wireshark, Cain & Able

Memory : 2048 MB

61

4.2

Konfigurasi Pada Sisi Client Langkah-langkah konfigurasi pada sisi client pertama adalah instalasi

softphone. Dalam hal ini sistem operasi yang digunakan oleh client yaitu windows XP Service pack 2 Client menggunakan softphone x-lite yang telah siap untuk di

instal. Untuk melakukan instalasi dapat me-klik ganda file setup dengan nama X-

Lite_3 yang di ambil dari http://www.counterpath.com/ kemudian akan muncul

halaman agreement, penempatan file instalasi, proses instalasi dan keberhasilan instalasi, setelah proses instalasi selesai kemudian dilakukan registrasi extension ke server VoIP. Proses instalasi dan registrasi pada client dapat

4.3

Perancangan Pengujian

4.3.1 Perancangan Pengujian Koneksi

Pengujian koneksi bertujuan untuk mengetahui pengiriman paket menuju komputer lain kemudian dikirimkan kembali yang dilakukan perangkat dalam jaringan berjalan dengan baik sesuai dengan jangka waktu yang ditentukan oleh

he

ro e_ tja
berikut :

komputer. Pengujian terhadap interface network baik dari client atau server yang dapat melewatkan paket TCP/ IP berjalan dengan baik dengan mejalankan perintah di command prompt ping 127.0.0.1 dan pada sisi client menjalankan

perintah ping menuju client yang lain serta menuju VoIP server dan juga pada sisi

server menjalankan ping menuju ke semua client. Perintah ping di command prompt ketika dijalankan berjalan dengan

normal sehingga data bisa dikirim dan diterima dapat dilihat pada gambar 4.2

hj on o@

dilihat pada lampiran.

ya ho o.c om

62

Gambar 4.2 Pengujian Ping

4.3.2 1.

Perancangan Pengujian Server Tujuan Pengujian Server

Tujuan pungujian server yaitu untuk mengetahui PC server dapat bekerja

menangani VoIP gateway. 2. a.

Mekanisme Pengujian

Komputer server dapat booting secara normal hingga proses berakhir yang ditandai dengan halaman login user pada layar monitor.

b.

Komputer server dapat dikonfigurasi melalui remote web base hingga ke tahap halaman login. Komputer server dapat menambahkan dan meregister extension VoIP client ketika di konfigurasi melalui remote web base. Komputer server dapat menangani panggilan sesama VoIP client.

he

ro e_ tja
c. d. e. f.

Komputer server dapat menangani panggilan menuju extension telepon analog dari VoIP client menggunakan VoIP gateway.

Komputer server dapat menangani panggilan dari extension telepon analog menuju VoIP client menggunakan VoIP gateway.

hj on o@

dengan baik untuk melayani register dari VoIP client, menangani panggilan, dan

ya ho o.c om

63

3. a.

Indikator Pengujian Pada layar komputer akan muncul tampilan awal login seperti pada gambar 4.3 yang menunjukkan proses booting komputer server berjalan dengan normal.

Gambar 4.3 Login Briker

b.

Komputer server dikonfigurasi melalui remote web base sehingga pada

administrator seperti pada gambar 4.4 dan gambar 4.5 berikut :

he

ro e_ tja
Gambar 4.4 Login Awal Briker

hj on o@

web browser tampil user login dan melakukan login sehingga menjadi

ya ho o.c om

64

c.

Komputer server dapat menambahkan extension VoIP client dengan login sebagai administrator kemudian ke IPPBX Administrator > Extensions > Add Extension

d.

Untuk pengujian terhadap hardware VoIP gateway dapat dilakukan di console dengan perintah dahdi_tool akan muncul seperti gambar 4.6 berikut :

he

ro e_ tja

hj on o@

Gambar 4.5 Tampilan Administrator

Gambar 4.6 Hardware VoIP gateway

ya ho o.c om

65

Pada gambar 4.6 ditunjukkan VoIP gateway terditeksi secara otomatis pada kolom Alarms menunjukkan OK bahwa kabel menuju telepon analog dan hardware terpasang dengan baik bila pada kolom tertulis

UNCONFIGURED kabel telepon menuju telepon analog dan hardware belum tepasang dengan baik dan pada kolom Span menunjukkan tipe VoIP gateway yang digunakan. e. f.

Komputer server dapat menangani panggilan dari extension sesama VoIP. Komputer sever dapat menangani panggilan dari extension VoIP menuju extension analog menggunakan VoIP gateway.

menggunakan modul IVR (Interactive Voice Responce). 4.3.3 1. Perancangan Pengujian Client Tujuan Pengujian Client

Tujuan perancangan pengujian client adalah untuk mengetahui VoIP client sudah teregister ke server VoIP dengan benar sehingga VoIP client dapat

he

ro e_ tja
menuju client. 2. a. b.

melakukan panggilan ke sesama client, telepon analog atau dari telepon analog

Mekanisme Pengujian

VoIP client atau Softphone yang digunakan adalah X-lite sudah ter-install

dengan baik pada PC client dan siap digunakan. VoIP client sudah teregister server dan siap menerima panggilan atau melakukan panggilan.

hj on o@

g.

Komputer server menangani panggilan dari extension telepon analog

ya ho o.c om

66

3.

Indikator Pengujian Softphone VoIP client sudah ter-install dengan benar akan muncul

program pada start menu yaitu X-Lite seperti pada gambar 4.7.

Gambar 4.7 Softphone Sudah ter-Install

Softphone sudah ter-install dengan benar dan teregister akan muncul username dan tertulis status ready seperti pada gambar 4.8.

ro e_ tja
4.4 Keterangan : TS : tes server Xx : nomor tes

Pengujian Pada Sisi Server Pengujian pada server mengacu indikator pengujian pada BAB III

yang dirancang berikut hasil pengujian dapat dilihat pada tabel 4.2.

he

hj on o@
Gambar 4.8 VoIP Client Teregister

ya ho o.c om

67

Tabel 4.2 Pengujian Server

TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN Hidupkan komputer server

TS-01 Mengetahui kinerja server Server terhubung ke jaringan HASIL YANG DIHARAPKAN

KINERJA NORMAL Komputer server Diperoleh hasil booting dengan normal, sesuai yang

menghubungkan ke jaringan. Pada konsole ketik asterisk r, kemudian ketik sip show peers.

dapat dikonfigurasi melalui remote web base, menambahkan dan

Client melakukan call.

Hidupkan

hj on o@
meregister extension VoIP client dan dapat menangani semua macam panggilan Komputer server booting dengan normal, dapat dikonfigurasi melalui remote web base, menambahkan dan meregister extension VoIP client dan dapat menangani semua macam panggilan.

KINERJA BERMASALAH Hasil yang diperoleh tidak sesuai apa yang diharapkan, tidak ada status VoIP client yang tampil dan VoIP gateway tidak berfungsi dengan baik (gambar 4.10). Terdapat kesalahan sistem dan hardware pada komputer server sehingga konfigurasi tidak dapat dilaksakan oleh komputer server.

he

ro e_ tja

komputer server dengan

menghubungkan ke jaringan.

Pada konsole

ketik asterisk r, kemudian ketik sip show peers.

Client melakukan cal.l

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Komputer server dalam kondisi prima dapat diharapkan dan muncul status dari VoIP client dikonfigurasi dan dapat melakukan (gambar 4.9). tugas yang telah di dikonfigurasi.

68

Gambar 4.9 Status VoIP Client

ro e_ tja
4.5
Keterangan :

Pengujian Pada Sisi Client Pengujian pada server mengacu indikator pengujian pada BAB III

yang dirancang berikut hasil pengujian dapat dilihat pada tabel 4.3.

he

TC : tes client Xx : nomor tes

hj on o@
Gambar 4.10 VoIP Gateway Undetected

ya ho o.c om

69

Tabel 4.3 Pengujian Client

TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN Instal softphone X-Lite pada komputer client Konfigurasi account client softphone Melakukan panggilan dengan softphne Instal softphone X-

TC-01 Mengetahui status register VoIP client dan status panggilan

HASIL YANG DIHARAPKAN

STATUS NORMAL Softphone terSoftphone terinstal install dengan benar dan dapat

melakukan semua macam panggilan

STATUS BERMASALAH

hj on o@
install dengan benar dan dapat melakukan panggilan

Softphone ter-

Lite pada komputer client

Konfigurasi account client softphone

Melakukan panggilan dengan softphne

he

ro e_ tja

Gambar 4.11 Registrasi Tidak Sukses

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Softphone dapat dan dapat register ke dengan baik server dengan baik melakukan macam bentuk panggilan Softphone tidak Konfigurasi dapat register ke server, muncul pesan registration error : 404 not found (gambar 4.11) account tidak berhasil karena komputer client tidak terhubung ke jaringan

Client terhubung ke jaringan

70

4.6

Pengujian Sistem Berikut ini adalah langkah-langkah pengujian sistem secara keseluruhan

yang di bagi menjadi tiga tahap yaitu sebagai berikut : 1. a. Pengujian Dasar

Komputer client dan server terhubung dalam satu jaringan menggunakan perangkat switch.

b.

Komputer server terhubung dengan line telepon PSTN menggunakan VoIP gateway.

c.

Menghidupkan komputer server dan komputer client dan beberapa

d.

Pengujian koneksi dilakukan dengan perintah ping dari komputer server dan client.

2. a.

Pengujian Umum

Pengujian VoIP gateway dapat berjalan dengan baik pada sisi server dengan menjalankan perintah dahdi_tool sehingga pada konsole akan

he

ro e_ tja
b.

mucul status OK. Pengujian panggilan dari VoIP client menuju VoIP client lainnya dengan menekan tombol nomor extension yang dituju pada dialpad. Maka pada

nomor extension yang dituju akan muncul nada panggil dan status panggilan seperti pada Gambar 4.12. Untuk menerima panggilan dapat mengeklik tombol answer maka percapakan dapat dilakukan.

hj on o@

perangkat yang terintegrasi.

ya ho o.c om

71

Gambar 4.12 Status Panggilan

c.

Pengujian Panggilan dari VoIP menuju nomor PSTN dapat dilakukan

dengan cara menekan tombol 9 kemudian nomor PSTN yang akan di hubungi. Seperti untuk memanggil nomor PSTN 213 maka dari Softphone dapat menekan tombol 9213. d.

Untuk melakukan panggilan dari PSTN menuju VoIP hanya bisa di lakukan dengan cara memanggil nomor dari PSTN yang dihubungkan dengan VoIP gateway dan akan diteruskan menuju IVR kemudian diperintahkan untuk menekan nomor VoIP Extension yang akan dituju.

he

ro e_ tja
a.

3.

Pengujian Khusus

Analisa QoS dan MOS Pungjian QoS dilakukan menggunakan tool iperf yang di instal di server

dan client. Untuk instal iperf pada server jalankan perintah apt-get install iperf dan pada client iperf dijalankan melalui command prompt yang diambil dari

http://sourceforge.net/projects/iperf/ dan untuk mengetahui kualitas suara dilakukan dengan metode MOS. Berikut hasil analisa QoS client rektorat dan client geo dan MOS sesuai dengan standart ITU-T untuk hasil analisa client yang lain dapat dilihat di lampiran.

hj on o@

ya ho o.c om

72

Keterangan : TQoS : tes QoS

TC Xx

: tes client : nomor tes

1. Analisa QoS
Tabel 4.4 QoS Client Rektorat TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal TQoS-TC01 Mengetahui QoS

Client rektorat terhubung ke jaringan Kondisi idle

hj on o@
Kondisi call

PROSEDUR PENGUJIAN

HASIL YANG DIHARAPKAN

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 3.136 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.25 Mbps

he

ro e_ tja

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.192 ms jitter < = 20 ms, Jitter 1.465 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.04 Mbps

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Koneksi jaringan client kondisi idle baik dan tidak ada gangguan dan sesuai dengan yang diharapkan Koneksi jaringan client tetap baik dan tidak ada gangguan walaupun dalam kondisi call

73

Gambar 4.13 Client Rektorat Kondisi Idle

ro e_ tja
TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN

Tabel 4.5 QoS Client GEO TQoS-TC01 Mengetahui QoS Client GEO terhubung ke jaringan Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Hasil yang diperoleh kurang memuaskan karena kondisi kabel lan yang tidak stabil

he

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di

hj on o@
Gambar 4.14 Client Rektorat Kondisi Call Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 0.001 ms jitter < = 20 ms, Jitter 4.165 ms packet loss < = 1 Packet loss 15 % ms, dan throughput Throughput 906

ya ho o.c om

74

komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Kbps

he

ro e_ tja

hj on o@

Gambar 4.15 Client Geo Kondisi Idle

Gambar 4.16 Client Geo Kondisi Call

ya ho o.c om
Kondisi call akses jarigan lebih bagus daripada pada saat idle karena kinerja kabel lan yang tidak stabil

Kondisi call Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.173 ms jitter < = 20 ms, Jitter 4.430 ms packet loss < = 1 Packet loss 2.5 % ms, dan throughput Throughput 1.02 Mbps

75

2.

Analisa MOS Analisa MOS dilakukan dengan metode penilaian yang diperoleh dari

client yang telah melakukan uji coba sistem VoIP IP PBX, penilaian ini dilakukan

dengan mengisi angket kepuasan tinggkat kualitas suara yang di hasilkan dan penulis menyimpulkan tingkat kepuasan dari hasil yang didapat adalah BAIK dengan score 4, angket yang telah di isi oleh client dapat dilihat di lampiran. b. Pengujian Keamanan

Pengujian keamanan dengan cara penyadapan terhadap panggilan VoIP

yang sedang berjalan dalam jaringan local. Langkah-langkahnya adalah sebagai

1.

PC yang berfungsi sebagai penyadap ditambahkan program Cain & Able yang di ambil dari http://www.oxid.it/.

2.

Ketika panggilan sedang berlangsung dari client 1 menuju client 2 alur data pada jaringan ditunjukkan dengan garis merah pada Gambar 4.19. Komputer pada client 1 akan mengirimkan data menuju server untuk

ro e_ tja

dilanjutkan dari server menuju client 2.


Server VoIP IP PBX

hj on o@
Client 1 Client 3

berikut :

he

Gambar 4.17 Alur Data Panggilan

ya ho o.c om
Client 2

76

3.

Ketika data akan disadap komunikasi antara client 1 menuju server akan di alihkan terlebih dahulu menuju client 3 (sniffer) dan baru akan di teruskan menuju server. Begitu juga proses antara Client 2 menuju server akan

dialihkan terlebih dahulu menuju Client 3 (sniffer). Sehingga data percakapan Client 1 dan client 2 akan disadap oleh Client 3 seperti pada berikut :

hj on o@
Client 1 Client 3

Gambar 4.18 Penyadapan Data

he

ro e_ tja

Cara penyadapan yang dilakukan Client 3 adalah dengan langkah-langkah sebagai berikut : Jalankan program cain abel. Aktifkan proses sniffing dan ARP poison routing dengan menekan start sniffer dan start poison routing seperti pada Gambar 4.21.

a.

b.

Gambar 4.19 Menjalankan Sniffing dan Poison Routing

ya ho o.c om
Server VoIP IP PBX

Client 2

77

c.

Pada program Cain buka tab Sniffer > Host kemudian pilih add host pada tool bar, Maka akan muncul dialog box untuk me-scan IP komputer VoIP client yang lain dalam jaringan.

d.

Pada tab sniffer pilih sub tab ARP. Tambahkan host yaitu host dari sisi server dan client yang akan disadap kemudian pilih tab sniffer > VoIP untuk melihat komunikasi VoIP yang sedang berjalan.

he

ro e_ tja

hj on o@

ya ho o.c om

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan

Dari hasil implementasi dan pengujian sistem yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa : 1.

Sistem jaringan staf dan PABX Universitas Kanjuruhan Malang dapat saling berkomunikasi sehingga informasi dapat cepat tersampaikan.

2.

Dengan menggunakan VoIP IP PBX yang dihubungkan dengan PABX dapat mengoptimalkan pelayanan PABX di Universitas Kanjuruhan Malang tanpa harus mengeluarkan biaya yang besar,

3.

Hasil pengujian QoS sesuai standart ITU-T diperoleh rata-rata dalam kondisi idle yaitu delay 1.073 ms, jitter 12.61 ms, paketloss 2.9 %, throughput 0.947 Mb, dan dalam kondisi call mendapatkan rata-rata yaitu delay 1.07 ms, jitter 12.73 ms, paketloss 1.5 %, throughput 0.929 Mb, dan

he

ro e_ tja
5.2 Saran

untuk hasil MOS sesuai standart ITU-T diperoleh score 4 yang dikategorikan BAIK.

Adapun saran yang diberikan kepada akademik dan juga untuk

pengembangan sistem sebagai berikut : 1. Penambahan modul yang dapat menghubungkan extension PABX ke extension VoIP tanpa melalui ivr. 2. Penambahan perangkat video supaya bisa berinteraksi tatap muka.

hj on o@
78

ya ho o.c om

79

3. Pemberian sistem keamanan yang dapat mengenkripsi data yang akan dikirim misalnya menggunakan aplikasi VPN. 4. Diharapkan untuk penelitian selanjutnya dikembangkan ke jaringan WAN.

he

ro e_ tja

hj on o@

ya ho o.c om

DAFTAR PUSTAKA Alifi, Mokhamad Irwan. 2011. Rancang Bangun Media Pembelajaran Pengenalan Profesi untuk Anak Usia Dini Berbasis Multimedia Interaktif di TK Kasgoro Malang. Skripsi, Program Studi Sistem Informasi Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kanjuruhan Malang.

Atmono, Widi. 2008. Rancang Bangun Security Pada Sistem Voip Opensource Trixbox. Laporan Tugas Akhir. Program Studi Teknik Informasi Dan Komunikasi Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Semarang.

Erniati, Lisna. 2010. Membangun Jaringan Voip Secara Sederhana. Laporan Tugas Akhir. Departemen Matematika Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara.

Gage, John. 1984. Jaringan. www.jaringankomputer.org/pengertian-jaringankomputer/ diakses 27 Agustus 2011.

Hidayat. 2009. Teknologi Voice Over Internet Protokol (VoIP) di Indonesia. Laporan Tugas Akhir. Fakultas ilmu komputer Teknik informatika bilingual kelas Universitas Sriwijaya Palembang. Sri Andayani, Niken. 2009. Analisa Perancangan Jaringan Komunikasi PABX (Private Automatic Branch eXhange) Berbasis VoIP (Voice Over Internet Protocol) Pada Jurusan Teknik Elektro di UPT SSC (Special Software Center) Pusat Komunikasi Universitas Lampung. Laporan Kerja Praktik. Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Lampung Bandar Lampung. Tobing, Samuel ML. 2011. Aplikasi Voip Pada Usunet Universitas Sumatera Utara. Laporan Tugas Akhir. Departemen Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara. Wijaya, Dedi. 2009. Teknologi Voice over Internet Protokol (VoIP) di Indonesia. Laporan Makalah. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Teknik Informatika Universitas Indraprasta PGRI. Yenni, Liza. 2010. Peningkatan Kualitas Layanan Voice Over Internet Protocol (VoIP) Menggunakan Codec g.729 dan g.723 Berbasis Differentiated Services. Laporan Tugas Akhir. Departemen Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.
80

he

ro e_ tja

hj on o@

Harsanto, Sulton. 2010. Implementasi Sistem Otentikasi Pada Pengguna Jaringan Hostspot di Universitas Kanjuruhan Malang Guna Meningkatkan Keamanan Jaringan Komputer. Laporan Tugas Akhir. Program Studi Teknik Informatika Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kanjuruhan Malang.

ya ho o.c om

81

______. 2011. Briker. http://www.antonraharja.web.id/ 2008/12/18/ briker-untukbikin-voip-rakyat-sendiri/, diakses 6 September 2011.

______. 2011. Linux. http://linux.or.id/node/2677, diakses 3 September 2011.

______. 2011. PABX. http://id.wikipedia.org/wiki/PABX, diakses 10 November 2011.


2011.

______. 2011. Server. http://id.wikipedia.org/wiki/Server, diakses 3 September

______. 2011. VoIP. http://voiprakyat.or.id/?inc=news&id=67, diakses 10 November 2011.

he

ro e_ tja

hj on o@

ya ho o.c om

______. 2011. Cain Abel. http://astrasatria.wordpress.com/2011/03 /10/cain-abel4-9-39-tool-untuk-password-recovery, diakses 10 November 2011.

LAMPIRAN Lampiran 1 Instalasi Briker Atur Bios First Boot dari cd room lalu pilih mode automatic yaitu tipe install.

Enter

he

ro e_ tja
Gambar Proses Instalasi

Installing system
81

hj on o@

Gambar Pilihan Menu Instalasi

ya ho o.c om

82

Gambar Proses Pembacaan Aplikasi dan Hardware

Detecting hardware

password Briker. Konfigurasi network IP dengan mengedit file interfaces dengan perintah vi /etc/network/interfaces kemudian tekan tombol i ganti interface dengan mode dhcp, save konfigurasi dengan menekan tombol Esc kemudian : dan wq untuk menyimpan konfigurasi.

he

ro e_ tja
Gambar Edit Network IP

Restart

hj on o@
interface

Login sebagai user dan sebagai root dengan account support dan

network

denagn

/etc/init.d/networking restart.

ya ho o.c om
mengetikan perintah pada konsole

83

Lampiran 2 Penambahan Client Login sebagai administrator melalui web base kemudian ke IPPBX Administrator > Extensions > Add Extension.

Pilihadd extension, device generic SIP device kemudian click tombol submit.

Isikan pada user extension, display name, accountcode, serta secret kemudian klik submit, baru dapat dilanjutkan untuk mengisikan user extension yang lain sesuai pada tabel berikut :

ro e_ tja
Tabel User Extension No User Extension 1 2 3 4 5 6 7 8 9 101 201 202 301 302 401 501 601 602

hj on o@
Display Name Rektorat Geo R Dosen Web Humas Gudang Lab BHS MIS Staf Fti HQ HQ HQ HQ HQ HQ HQ HQ HQ

Gambar Add Extension

he

Klik tombol Apply configuration changes.

ya ho o.c om
accountcode secret 123456 123456 123456 123456 123456 123456 123456 123456 123456

84

Gambar Dialog Box Untuk Melakukan Perubahan Konfigurasi.

Edit file dengan mengetikkan perintah vi /etc/asterisk/sip_additional.conf. Tambahkan script konfigurasi sebagai berikut :
[101]

type=friend

secret=123456

he

ro e_ tja
qualify=yes port=5060 pickupgroup= nat=yes host=dynamic dial=SIP/101

record_out=Adhoc record_in=Adhoc

mailbox=101@device

dtmfmode=rfc2833

hj on o@

Lampiran 3 Penambahan client melalui console.

ya ho o.c om

85

context=from-internal canreinvite=no

callerid=device <101> accountcode=HQ call-limit=50

[201] type=friend secret=123456 record_out=Adhoc record_in=Adhoc qualify=yes port=5060

pickupgroup= nat=yes

mailbox=201@device host=dynamic

he

ro e_ tja
dial=SIP/201 canreinvite=no callgroup= call-limit=50 [202]

dtmfmode=rfc2833

context=from-internal

callerid=device <201> accountcode=HQ

hj on o@

ya ho o.c om

callgroup=

86

type=friend secret=123456

record_in=Adhoc qualify=yes port=5060 pickupgroup= nat=yes mailbox=202@device host=dynamic dtmfmode=rfc2833 dial=SIP/202

context=from-internal canreinvite=no callgroup=

callerid=device <202> accountcode=HQ call-limit=50

he

ro e_ tja
[301] type=friend secret=123456 qualify=yes port=5060 pickupgroup= nat=yes

record_out=Adhoc record_in=Adhoc

hj on o@

ya ho o.c om

record_out=Adhoc

87

mailbox=301@device host=dynamic

dial=SIP/301 context=from-internal canreinvite=no callgroup= callerid=device <301> accountcode=HQ call-limit=50

type=friend

secret=123456

record_out=Adhoc record_in=Adhoc qualify=yes port=5060

he

ro e_ tja
pickupgroup= nat=yes host=dynamic dial=SIP/302 canreinvite=no callgroup=

mailbox=302@device

dtmfmode=rfc2833

context=from-internal

callerid=device <302>

hj on o@

[302]

ya ho o.c om

dtmfmode=rfc2833

88

accountcode=HQ call-limit=50

[401] type=friend secret=123456 record_out=Adhoc record_in=Adhoc qualify=yes port=5060 pickupgroup= nat=yes

mailbox=401@device host=dynamic

dtmfmode=rfc2833 dial=SIP/401

context=from-internal canreinvite=no callgroup=

he

ro e_ tja
call-limit=50 [501] type=friend secret=123456

callerid=device <401> accountcode=HQ

record_out=Adhoc record_in=Adhoc

hj on o@

ya ho o.c om

89

qualify=yes port=5060

nat=yes mailbox=501@device host=dynamic dtmfmode=rfc2833 dial=SIP/501 context=from-internal canreinvite=no callgroup= callerid=device <501> accountcode=HQ call-limit=50

[601]

type=friend

secret=123456

he

ro e_ tja
qualify=yes port=5060 pickupgroup= nat=yes host=dynamic dial=SIP/601

record_out=Adhoc record_in=Adhoc

mailbox=601@device

dtmfmode=rfc2833

hj on o@

ya ho o.c om

pickupgroup=

90

context=from-internal canreinvite=no

callerid=device <601> accountcode=HQ call-limit=50

[602] type=friend secret=123456 record_out=Adhoc record_in=Adhoc qualify=yes port=5060

pickupgroup= nat=yes

mailbox=602@device host=dynamic

he

ro e_ tja
dial=SIP/602 canreinvite=no callgroup= call-limit=50

dtmfmode=rfc2833

context=from-internal

callerid=device <602> accountcode=HQ

hj on o@

ya ho o.c om

callgroup=

91

Save konfigurasi dengan menekan tombol Esc kemudian :, wq untuk menyimpan konfigurasi kemudian Restart asterisk dengan perintah

Lampiran 4 Konfigurasi Outbound Routes

Buka IPPBX Administration > Setup > Trunk menggunakan web base. Edit pada Zap Identifier dengan mengisikan g0 (group 0= port menuju PSTN) kemudian Submit Changes.

ro e_ tja

Pilih IPPBX Administration > Setup > Outbound Routers > Add Route kemudian pada Route Name isikan PSTN_PLMN, pada baris Dial Patterns isikan 9|. dan

he

juga pada baris Trunk Sequence pilih ZAP/g0 (zaptel group 0) yang telah dibuat.

hj on o@
Gambar Add Zap Trunk

ya ho o.c om

/etc/init.d/amportal restart.

92

Pilih tombol Submit Changes dan Apply Configuration Changes. Lampiran 5 Konfigurasi Inbound Routes

Create IVR di IPPBX Administration > Setup >System Recordings. Masukkan

he

ro e_ tja

file hasil record dengan ketentuan format PCM dan attributes 8000 kHz, 16 Bit, Mono kemudian upload dan isikan nama recording kemudian klik Save.

hj on o@

Gambar Konfigurasi Outbound Routers

Gambar Konfigurasi System Recordings

ya ho o.c om

93

Konfigurasi IVR dengan memilih IPPBX Administration > Setup >IVR >Add IVR kemudian isikan parameter seperti gambar dibawah ini kemudian save.

Masukkan alur panggilan kemudian pilih Save seperti pada gambar berikut :

he

ro e_ tja
Gambar Alur Panggilan IVR

hj on o@

Gambar Konfigurasi IVR

ya ho o.c om

94

Supaya panggilan PTSN menuju VoIP dapat diarahkan sesuai dengan nomor VoIP extension yaitu dengan memilih IPPBX Administration > Setup > Inbound Routes pada pilihan Set destination pilih IVR yang telah dibuat sebelumnya kemudian pilih Submit.

Setelah inbound routes sudah ter-configure maka ketika ada panggilan masuk dari nomor PSTN akan diterima oleh IVR kemudian diperintahkan untuk menekan

he

ro e_ tja

nomor VoIP Extension yang akan dituju.

hj on o@

Gambar Inbound Routes

ya ho o.c om

95

Lampiran 6 Instalasi Softphone X-Lite

he

ro e_ tja
Gambar Pernyataan persetujuan pada instalasi X-Lite

hj on o@

Gambar Awal instalasi X-Lite

ya ho o.c om

96

he

ro e_ tja
Gambar Opsi Instal Tambahan

hj on o@

Gambar Pemilihan lokasi instalasi X-Lite pada komputer

ya ho o.c om

97

he

ro e_ tja
Gambar Proses Instalasi X-lite Selesai

hj on o@

Gambar Proses instalasi X-Lite sedang berjalan

ya ho o.c om

98

Lampiran 7 Registrasi Extension ke Server Voip Masuk ke menu > SIP Accounts Settings

Klik tombol Add

he

ro e_ tja
Gambar Menu Penambahan Accounts

hj on o@

Gambar Pilihan Menu

ya ho o.c om

99

Pada display name isikan nama dari client pada user name isikan extension kemudian pada password di isi sesuai secret account dan pada domain isikan alamat IP address server VoIP kemudian klik tombol OK.

ro e_ tja
TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN

Lampiran 8 Tabel Hasil QoS


Tabel QoS Client R Dosen

hj on o@
TQoS-TC01 Mengetahui QoS Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN

Gambar Pemberian Nomor Extension

Client R Dosen terhubung ke jaringan

he

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.308 ms jitter < = 20 ms, Jitter 95.591 ms packet loss < = 1 Packet loss 11 % ms, dan throughput Throughput 84.8 Kbps

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Akses jaringan R Dosen menuju server tidak stabil karena kabel lan yang kurang memadai

100

dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Kondisi call Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.308 ms jitter < = 20 ms, Jitter 95.591 ms packet loss < = 1 Packet loss 11 % ms, dan throughput Throughput 84.8 Kbps Akses jaringan R Dosen menuju server tidak stabil karena kabel lan yang kurang memadai

Gambar client R Dosen kondisi idle

he

ro e_ tja
Gambar client R Dosen kondisi call

hj on o@

ya ho o.c om

101

Tabel QoS Client WEB TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal TQoS-TC01 Mengetahui QoS Client WEB terhubung ke jaringan Kondisi idle PROSEDUR PENGUJIAN Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u HASIL YANG DIHARAPKAN

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 1.561 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

Kondisi call

he

ro e_ tja

Gambar client WEB kondisi idle

hj on o@

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 1.049 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Koneksi jaringan client kondisi idle baik dan tidak ada gangguan dan sesuai dengan yang diharapkan Koneksi jaringan client kondisi idle baik dan tidak ada gangguan dan sesuai dengan yang diharapkan

102

Gambar client WEB kondisi call Tabel QoS Client Humas TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal TQoS-TC01 Mengetahui QoS

PROSEDUR PENGUJIAN

hj on o@
Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN Kondisi call

Client Humas terhubung ke jaringan

ro e_ tja

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 0.179 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 0.099 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

he

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan

103

Gambar client Humas kondisi idle

Gambar client Humas kondisi call Tabel QoS Client Gudang

ro e_ tja
TEST ID Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN

hj on o@
TQoS-TC01 Mengetahui QoS Client Gudang terhubung ke jaringan Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 0.700 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps Kondisi call Memperoleh hasil Diperoleh hasil : Akses jaringan dari

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di

he

ya ho o.c om

104

Gambar client Gudang kondisi idle

ro e_ tja

Gambar client Gudang kondisi call Tabel QoS Client Lab BHS TEST ID TQoS-TC01 Mengetahui QoS Client Lab BHS terhubung ke jaringan Kondisi idle PROSEDUR PENGUJIAN Jalankan tools iperf di HASIL YANG DIHARAPKAN Memperoleh hasil HASIL YANG DIPEROLEH Diperoleh hasil : KESIMPULAN Akses jaringan dari

he

Tujuan Test Kondisi Awal

hj on o@

ya ho o.c om

konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

delay < = 150 ms, jitter < = 20 ms, packet loss < = 1 ms, dan throughput

Delay 1.190 ms Jitter 0.260 ms Packet loss 0 % Throughput 1.05 Mbps

client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan

105

Kondisi call Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 4.048 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

he

ro e_ tja

Gambar client Lab BHS kondisi idle

hj on o@

ya ho o.c om
Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan

konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

delay < = 150 ms, jitter < = 20 ms, packet loss < = 1 ms, dan throughput

Delay 1.201 ms Jitter 6.463 ms Packet loss 0 % Throughput 1.04 Mbps

client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan

106

Gambar client Lab BHS kondisi call Tabel QoS Client MIS TEST ID TQoS-TC01 Mengetahui QoS

Tujuan Test

Kondisi Awal

PROSEDUR PENGUJIAN

hj on o@
Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN Kondisi call

Client MIS terhubung ke jaringan

ro e_ tja

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 0.122 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

he

Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay1.190 ms jitter < = 20 ms, Jitter 0.139 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.05 Mbps

ya ho o.c om
HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan

107

Gambar client MIS kondisi idle

Gambar client MIS kondisi call Tabel QoS Client Staf FTI

ro e_ tja
Tujuan Test Kondisi Awal PROSEDUR PENGUJIAN

TEST ID

hj on o@
TQoS-TC01 Mengetahui QoS Client Staf FTI terhubung ke jaringan Kondisi idle HASIL YANG DIHARAPKAN HASIL YANG DIPEROLEH KESIMPULAN Akses jaringan dari client menuju server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan Memperoleh hasil Diperoleh hasil : delay < = 150 ms, Delay 1.192 ms jitter < = 20 ms, Jitter 1.571 ms packet loss < = 1 Packet loss 0 % ms, dan throughput Throughput 1.04 Mbps Kondisi call Memperoleh hasil delay < = 150 ms, Diperoleh hasil : Delay 0.001ms Akses jaringan dari client menuju

Jalankan tools iperf di konsole komputer server dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u Jalankan tools iperf di konsole komputer server

he

ya ho o.c om

108

Gambar client Staf FTI kondisi idle

he

ro e_ tja

Gambar client Staf FTI kondisi call

hj on o@

ya ho o.c om

dengan perintah iperf s u i 1 Jalankan tools iperf di komputer staf fti melaui command prompt dengan perintah iperf c 192.168.50.103 u

jitter < = 20 ms, packet loss < = 1 ms, dan throughput

Jitter 7.410 ms Packet loss 0 % Throughput 964 Kbps

server atau sebaliknya dalam kondisi baik sesuai dengan yang diharapkan