Anda di halaman 1dari 15

MAKALAH FARMAKOLOGI ANASTESI LOKAL

Kelompok 3 Endah Fitriyastuti Eva Budiarti Rizkia Nur Wahyuni Triya Denisia Putri Yunika Deviyana Adyka Pradana Wisnu Agi Tidarria Pipit Eparanta Indah Ayu Mustika (201010410311024) (201010410311025) (201010410311026) (201010410311027) (201010410311028) (201010410311029) (201010410311031) (201010410311032) (201010410311033)

Rendy catur Anggriawan (201010410311034) Esti Widyan Rini Destryana Nurindah S (201010410311062) (201010410311064)

PROGRAM STUDI S1 FARMASI FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2011

Tujuan Praktikum 1. Memahami Farmakokinetik obat anestesi lokal yang diberikan secara lokal pada mukosa mata pada hewan uji kelinci 2. Membandingkan efek farmakologi anastesi lokal tanpa adrenalin dengan anestesi lokal plus adrenalin Dasar Teori Anestesi (pembiusan; berasal dari bahasa Yunanian-"tidak, tanpa" dan aesthtos, "persepsi, kemampuan untuk merasa"), secara umum berarti suatu tindakan menghilangkan rasa sakit ketika melakukan pembedahan dan berbagai prosedur lainnya yang menimbulkan rasa sakit pada tubuh. Istilah anestesi digunakan pertama kali oleh Oliver Wendel Holmes Sr pada tahun 1846. Mekanisme anastetik lokal Anestesi Lokal menekan jaringan lain yang dapat dieksitasi bila konsentrasinya dalam darah yang cukup tinggi, manun efek sistemik utamanya mencakup sistem syaraf pusat. Benzokain adalah anastetik lokal berpotensi rendah yang bersifat netral dan tidak larut dalam air. Kegunaannya adalah untuk anestesi permukaan untuk jaringan yang tidak meradang (misalnya mulut dan faring), mempunyai kegunaan yang terbatas. Anestesi lokal melakukan penetrasi ke dalam akson dalam bentuk basa larut lemak yang bebas. Didalam akson dibentuk molekul berproton yang kemudian memasuki dan menyumbat kanal Na+ setelah terikat pada reseptor (residu dari helix transmembran s6) dengan demikian anestetik lokal kuaterner atau berproton lengkap hanya bekerja bila disuntikkan ke dalam akson syaraf. Obat yang tidak bermuatan musalnya benzokain larut dalam membran tetapi kanal di blok dengan hukum allor-non (semua atau tidak sama sekali). Jadi prinsipnya molekul-molekul yang terionisasi dan tidak terionisasi bekerja dengan cara yang sama. Hal ini memblok kanal, kebanyakan dengan mencegah terbukanya gerbang H ( yaitu dengan meningkatkan inaktivasi ). Anestetik lokal bersifat tergantung pemakain ( use dependent) artinya derajat blok proporsional terhadap kecepatan stimulasi syaraf. Hal ini menunnjukan bahwa makin banyak molekul obat memasuki kanal Na+ ketika kanal-kanal terbuka yang menyebabkan lebih banyak inaktivasi. (farmakologi Medis At Aglance, edisi ke 5 M.J. Neal).

Beberapa jenis anestesi menyebabkan hilangnya kesadaran, sedangkan jenis yang lainnya hanya menghilangkan nyeri dari bagian tubuh tertentu dan pemakainya tetap sadar. Tipe anestesi Beberapa tipe anestesi adalah:

Pembiusan total : hilangnya kesadaran total Pembiusan lokal : hilangnya rasa pada daerah tertentu yang diinginkan (pada sebagian kecil daerah tubuh).

Pembiusan regional : hilangnya rasa pada bagian yang lebih luas dari tubuh oleh blokade selektif pada jaringan spinal atau saraf yang berhubungan dengannya

Pembiusan lokal atau anestesi lokal adalah salah satu jenis anestesi yang hanya melumpuhkan sebagian tubuh manusia dan tanpa menyebabkan manusia kehilangan kesadaran. Obat bius jenis ini bila digunakan dalam operasi pembedahan, maka setelah selesai operasi tidak membuat lama waktu penyembuhan operasi. Anestesiologis dengan empat rangkaian kegiatan Anestesi dilakukan oleh dokter spesialis anestesi atau anestesiologis. Dokter spesialis anestesiologi selama pembedahan berperan memantau tanda-tanda vital pasien karena sewaktu-waktu dapat terjadi perubahan yang memerlukan penanganan secepatnya. Empat rangkaian kegiatan yang merupakan kegiatan sehari-hari dokter anestesi adalah:

Mempertahankan jalan napas Memberi napas bantu Membantu kompresi jantung bila berhenti Membantu peredaran darah Mempertahankan kerja otak pasien.

AnastesiLokal Anastetik local adalah obat yang digunakan untuk mencegah rasa nyeri dengan memblok konduksi sepanjang serabut saraf secara reversible. Semua serabut saraf sensitive terdapat anastetik local, namun secara umum serabut berdiameter kecil lebih sensitif dari

pada serabut berdia meter besar. Oleh karena itu, dapat dicapai suatu blok diferensial di mana serabut-serabut untuk nyeri ringan dan otonom di blok, sedangkan serabut untuk sentuhan kasar dan gerakan tidak diblok. Anastetik local mempunyai variasi yang luas dalam hal potensi, durasi kerja, toksisitas, dan kemampuan penetrasi membran mukosa. Anestesi lokal mampu menghambat konduksisaraf (terutama nyeri) secarareversibel pada bagiantubuh yang spesifik.

Anestetika lokal yang ideal : - tidak iritatif/merusak jaringan secara permanen - batas kemanan lebar - onset cepat - durasi cukup lama - larut air - stabil dalam larutan - dapat disterilkan tanpa mengalami perubahan.

Farmakokinetik

Struktur obat anestetika lokal mempunyai efeklangsung pada efek terapeutiknya. Semuanyamempunyai gugus hidrofobik (gugus aromatik)yang berhubungan melalui rantai alkil ke gugusyang relatif hidrofilik (amina tertier).

Kecepatan onset anestetika lokal ditentukan oleh: - kadar obat dan potensinya - jumlah pengikatan obat oleh protein danpengikatan obat ke jaringan lokal - kecepatan metabolisme - perfusi jaringan tempat penyuntikan obat.

Pemberian

vasokonstriktor

(epinefrin)

+anestetika

lokal

dapat

menurunkan

alirandarah lokal dan mengurangi absorpsi sistemik.Vasokonstriktor tidak boleh digunakan padadaerah dengan sirkulasi kolateral yang sedikitdan pada jari tangan atau kaki dan penis.Golongan ester (prokain, tetrakain) dihidrolisiscepat menjadi produk yang tidak aktif olehkolinesterase plasma dan esterase hati.Bupivakain terikat secara ekstensif pada proteinplasma.

Farmakodinamik Onset, intensitas, dan durasi blokade sarafditentukan oleh ukuran dan lokasi anatomis saraf.Saluran Na+ penting pada sel otot yang bisadieksitasi seperti jantung. Efeknya terhadapsaluran Na+ jantung adalah dasar terapianestetika lokal dalam terapi aritmia tertentu(biasanya yang dipakai lidokain).Anestetika lokal umumnya kurang efektif padajaringan yang terinfeksi dibanding jaringannormal, karena biasanya

infeksimengakibatkan asidosis metabolik lokal, danmenurunkan pH.

Efek Samping Efek sistem saraf pusat : depresi, stimulasi,atau keduanya, tergantung jalur saraf yang dipengaruhi anestetika lokal. Overdosis anestetika lokal dapatmenyebabkan : - penurunan transmisi impuls padaneuromuscular junction dan sinaps ganglion - mengakibatkan kelemahan dan paralisisotot.

Anestetika lokal dapat diberikandengan cara : Anestesi permukaan( topikal) Anastesia membrane mukosahidung, mulut, tenggorokan, percabangan

trakeobronkial, esophagus, dan saluran urin ogenital dapat dihasilkan dengan penggunaan langsung larutan berair dari garam banyak anastetik local atau dengan suspense anastetik local yang sukar larut. Dosis total aman maksimal untuk anastesia topical untuk orang dewasa sehat dengan bobot 70 kg adalah 300 mg untuk lidokain, 150 mg untuk kokain, dan 50 mg untuk tetrakain. Efek anastetik puncak setelah penggunaan topical kokain atau lidokain terjadi dalam waktu 2-5 menit (3-8 menit dengan tetrakain), dan anastesi berlangsung selama 30-45 menit (30-60 menit dengan tetrakain). Anastesi sepenuhnya bersifat superficial; tidak meluas sampai struktur submukosa. Teknik tidak mengurangi rasa nyeri pada sendi atau ketidak nyamanan karena peradangan atau luka subdermal. Anestesi infiltrasi Adalah injeksi anastetik local secara langsung kedalam jaringan tanpa

memperhitungkan kelompok syarafkutan.

Anestesi blok : Blok bidang Atau field block anesthesia dihasilkan dengan injeksi subkutan larutan anastetik local dengan cara sedemikian sehingga menganastesi daerah yang jauh dari penyuntikan. Blok saraf Injeksi larutan anastetik local kedalam atau di sekitar syaraf perifer individual pleksus syaraf. Anestesi spinal Dilakukan setelah injeksi anastetik local kedalam cairan serebrospinal (CSS) dalam ruang lumbar. Teknik ini pertama kali dilakukan pada manusia dan dijelaskan oleh Bier pada tahun 1899. Anestesi epidural Diberikan dengan menyuntikkan anastetik local kedalam ruang epidural ruang yang terikat oleh ligamenttum flavum secara posterior, periosteum spinal secara lateral dan dura secara anterior. Anestesi kaudal Anestesi kaudal adalah bentuk anestesi epidural yang disuntikkan melalui tempat yang berbeda yaitu ke dalam kanalis sakralis melalui hiatus skralis. . Anastetik local menekan jaringan lain yang dapat dieksitasi (misalnya miokard) bila konsentrasinya dalam darah cukup tinggi, namun efek sistemik utamanya mencakup system saraf pusat. Lidokain(pKa=7,9) adalah obat yang paling banyak digunakan. Lidokain bekerja lebih cepat dan lebih stabil daripada sebagian besar anastesi lokal lainnya. Bila diberikan bersama dngan epinefrin, kerjanya berlangsung selama 90 menit. Reaksi hipersensitivitas bias terjadi pada penggunaan anestetik local, khususnya pada pasien atropik dan lebih sering terjadi pada prokain dan ester lainnya dari asam p-aminobenzoat KIMIA Anastetik local yang sering digunakan yang terdiri dari suatu ujung lopofilik (biasanya berupa cincin aromatic) dan ujung hidrofilik (biasanya amina sekunder atau tersier), yang dihubungkan suatu rantai intermediet yang menghubungakan ikatan ester atau amida.(M.J Neal At a Glance Farmakologi Medis ad5)

Efek samping dan toksisitas yang perlu diperhatikan pada: 1) System saraf pusat Pada dosis toksik menyebabkan gejala depresi SSP. Pada dosis sub-lethal atau kematian oleh karena depresi pusat nafas atau karena konvulasi. 2) Nerotoksik pada saraf perifer Terjadi pada pemberian anastesi local dengan konsentrasi tinggi. Gejala berupa kelumpuhan fungsi sensorik dan motorik. 3) System kardiovaskuler Pada jantung kelainan fungsi akibat hambatan pada system konduksinya. Pembuluh darah vasodilasi, kecuali cocaine oleh karena mempunyai efek merangsang pengeluaran noradrenalin sehingga terjadi vasokonstriktor. 4) Terbentuknya methemoglobin Pilokain dosis lebih dari 10 mg/kg bb enyebabkan terbentuknya metabolit alphatolidine, sehingga mengubah hemoglobin menjadi methemoglobin. Gejala methemoglobin menjadi manifest apabila kadarnya melebihi 3-5 mg/dl. 5) Reaksi alergi Lebih sering dijumpai pada bentuk ester oleh karena hasil metabolosme berupa paminobenzoat yang pada individu tertentu menyebabkan reaksi hipersensitivitas. Praktikum dilakukan dengan menggunakan hewan coba yang masih hidup yaitu kelinci. Bulu mata kelinci dipotang sependek mungkin sehingga kita dapat dengan mudah mengamati perubahan yang terjadi. Obat yang digunakan adalah lidokain dan

lidokain+adrenalin yang keduanya merupakan anastesi lokal, dan diberikan dengan cara meneteskan pada mukosa mata. Respon terhadap pemberian obat diamati setiap 5 menit berturut-turut sebanyak enam kali pengamatan. Alat dan bahan Pipet Kapas Senter Penggaris

Gunting Lidokain Lidokain+adrenalin Kelinci

Prosedur kerja a) Potong bulu mata kelinci sependek mungkin b) Untuk tindakan control lakukan pengamatan awal pada: besarnya pupil, reflek terhadap cahaya, reflek kornea atau konjungtiva, keadaan pembuluh darah konjungtiva, lakrimasi/ iritasi. (dilaakukan berturut-turut sebanyak tiga kali). c) teteskan obat pad mata kanan : tatrakain, mata kiri : tetrakain+adrenalin d) lakukan prosedur pengamatan seperti poin 2 e) indikator pengamatan : + = reflek menutupnya palpebra oleh usapan kapas, = tidak ada reflek

f) reflek cahaya : + = mengecilnya pupil, - = tidak ada reflek g) pembuluh darah : N = Normal merah, P = Pucat h) iritasi : + = ada iritasi ditandai dengan pengeluaran air mata = tidak ada iritasi

Tabel Pengamatan : Lebar pupil Cahaya Pembuluh darah Kontrol 5 menit xx10 menit 15 menit Tetracain 5 menit 8 mm + N + + 8 mm 8 mm 8 mm + + + N N N + + + + + Iritasi Kornea

10 menit

8 mm

15 menit 20 menit 25 menit 30 menit Tetracain+adrenalin 5 menit 10 menit 15 menit 20 menit 25 menit 30 menit

8 mm 8 mm 8 mm 8 mm

N N P P

+ + + +

6 mm 10 mm 9 mm 8 mm 8 mm 8 mm

+ + + + + +

N N N N N N

+ + + + + +

+ + -

PEMBAHASAN
Pada praktikum ini menggunakan obat tetrakain yang merupakan derivat benzoate dengan gugus-metil pada atom-H. khasiatnya k.l 10 kali lebih kuat dari pada prokain, tetapi juga beberapa kali lebih toksik. Mula kerjanya berlangsung lama , sedangkan reabsorbsinya sangat jauh lebih baik daripada prokain. Pada penggunaan lokal efeknya selama 45 menit. Pada dari tabel di atas menunjukkan bahwa pada menit ke 15 obat tetrakain itu bekerja dengan bukti dengan tidak ada reflek pada saat reaksi pupil menangkap cahaya. Sedangkan pada tetrakain+adrenalin berfungsi untuk mempercepat dan memmperpanjang lama kerja dari obat tetrakain tersebut. 1. Tetrakain Tetrakain adalah derivat asam para-aminobenzoat. Merupakan amino ester kerja lama. Senyawa ini jauh lebih poten dan menpunyai durasi kerja yang lebih lama daripada prokain. Tetrakain dapat menunjukan toksiksitas sistemik yang meningkat karena dimetabolisme lebih lambat daripada anestetik lokal lainnya. Pada pemberian IV, zat ini 10 kali lebih aktif dan lebih toksik daripada prokain. Obat ini digunakan untuk segala macam anestesi: untuk pemakaian topikal pada mata digunakan larutan tetrakain 0,5%, untuk hidung dan tenggorok larutan 2%. Pada anestesia spinal, dosis total 10-20mg. Potensi larutan Awal efek (menit) Lama kerja (jam) Efek pada pembuluh darah Jantung Efek pada SSP Pada kornea Efek lain Pemakaian utama Antagonis dengan sulfonamid 0,5 2 % 10 2 Merangsang Mukosa mata, spinal, kaudal -

2. Adrenalin (Epinefrin) Epinefrin merupakan suatu stimulan yang poten pada reseptor - dan - adrenergik, sehingga efeknya terhadap organ target bersifat komplek. Epinefrin dihasilkan oleh

kelenjar adrenal dan merupakan suatu hormon saraf simpatis. Epinefrin bekerja pada semua reseptor adrenergik 1, 2, 1, dan 2. Epinefrin merupakan salah satu obat vasopresor paling poten yang dikenal. Pada pemberian oral epinefrin tidak mencapai dosis terapi karen sebagian besar dirusak oleh enzim COMT dan MAO yang banyak terdapat pada dinding usus dan hati. Pada penyuntikan SK, absorpsi lambat karena vasokontriksi lokal, dapat dipercepat dengan memijat tempat suntikan. Absorpsi yang lebih cepat terjadi dengan penyuntikan IM. Epinefrin stabil dalam darah. Pada orang normal, jumlah Epi yang utuh dalam urin hanya sedikit. Pada pasien feokromositoma, urin mengandung Epi dan NE utuh dalam jumlah besar. Manfaat epinefrin dalam klinik berdasarkan efeknya terhadap pembuluh darah, jantung, dan otot polos bronkus. Penggunaannya adalah untuk mengatasi dengan cepat reaksi hipersensitivitas, termasuk anafilaksis, terhadap obat dan alergen lainnya. Epinefrin juga digunakan untuk memperpanjang masa kerja anestesi lokal.
Kel Prosedur Jenis Pengamatan Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Menit ke 15 20 5 + N + 4 5 + + N P + + + 7 7 + + P P + + + + 5 + N + 4 + P ++

5 7 + N + 5 + N + + 6 + N + + 5 + N + 4 + P + +

Kontrol

Tetracain

Tetracain + Adrenalin

10 6 + N + 4 + N + + 5 + P + + 5 + N + 4 + P + +

25

30

4 + P ++ 7 + P + -

5 + P +++ 7 + P + -

Kontrol II Tetracain

5 + P -

6 + P -

4 + N -

Tetracain + Adrenalin

Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea Lebar pupil (mm) Cahaya Pembuluh darah Iritasi Kornea

4 + P 8 + N + 8 + N + + 8 + N + +

4 + P 8 + N + + 8 + N + + 9 + N + +

7 P 8 + N + + 8 N + 10 + N + -

6 + P -

6 + P -

5 + N -

Kontrol

III

Tetracain

Tetracain + Adrenalin

8 N + 10 + N + -

8 P + 10 + N + -

8 + P + + 10 + N + -

Dari data pengamatan anestesi lokal kelas A terdiri dari 6 kelompok dengan menggunakan tetrakain dan tentrakain + adrenalin dapat disimpulkan a. Reflek cahaya Pada pengamatan terhadap reflek cahaya tetrakain lebih cepat bereaksi dibandingkan dengan tetrakain + adrenalin. Begitu pun dengan lama kerja, tetrakain memberikan efek terapi yang cepat dibandingkan tertrakain + adrenalin.

b. Pembuluh darah Pada pemeriksaan pembuluh darah, tetrakain lebih lambat bereaksi dibandingkan tetrakain + adrenalin. Yang artinya adrenalin memacu kerja pembuluh darah, seperti yang telah dijelaskan pada manfaat klinis epinefrin, dengan lama kerja yang panjang.

c. Iritasi Dilihat dari perubahan yang cukup signifikan, iritasi yang diberikan oleh tetrakain + adrenalin bereaksi cepat dan memberikan kerja obat yang lama. Hal ini

memastikan bahwa obat tersebut memacu adanya iritasi saat pemakaian anestesi lokal di membran mata.

d. Reflek kornea Pada reflek kornea, tetrakain tanpa adrenalin lebih lama bereaksi dan cepat masa kerja obatnya. Dibandingkan dengan tetrakain + adrenalin yang mula kerja cepat namun masa lama kerja obatnya panjang.

KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas, dapat disimpulkan : 1. Anestesi lokal dengan menggunakan obat golongan eter yaitu tetrakain, lebih cepat bereaksi daripada tetrakain + adrenalin. Karena efek vasokonstriksi yang menyebabkan obat anestesi lokal diserap lebih lambat dan khasiatnya akan dipertahankan lebih lama. 2. Menyatakan bahwa adrenalin bekerja untuk memperpanjang efek obat adalah benar. 3. Dari percobaan terjadi perbedaan hasil, hal itu disebabkan oleh : a. Kondisi hewan uji yang berbeda, sehingga berpengaruh pada pengamatan reaksi dari obat. b. Tidak telitinya atau berbedanya waktu pengamatan (tidak konstan) sehingga hasil yang didapat berbeda pula.

DAFTAR PUSTAKA

Neal, M.J. At a Glance Farmakologi Medis; Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta. 2006. hal 12-13

Mutschler, Ernst. 1991. Dinamika Obat Farmakologi dan Toksikologi, edisi 5. ITB: Bandung.

Tan Hoan Tjay, Kirana Rahardja. Obat-Obat Penting. Edisi Keenam. Elex Media Komputindo: Jakarta. 2007. hal 310-311

Katzung, BG. 2001. Farmakologi Dasar dan Klinik. Salemba Medika: Jakarta.

Moh. Anief. Penggolongan Obat. Gadjah Mada University Press. 1996.