Anda di halaman 1dari 25

Streaming Current Monitor

BUKU MANUAL Perawatan dan Kalibrasi Instrumentasi

Operation & Maintenance

1|Page

Streaming Current Monitor

STREAMING CURRENT MONITOR

Karakteristik dari SCM adalah sebagai berikut :

Jangkauan Akurasi Resolusi Display Response Time Mikroprosesor Output Analog Alarm Suhu operasi Kecepatan alir Tekanan Panjang kabel Maks jarak sensor

: : : : : : : : : : : : :

10 SCU (Streaming Current Units) + 1% dari skala penuh 0,01 Icu (SCU) Graphical trending dan LCD numeric 1 detik Motorola MC68HC11 4 20 mA, 0 10 VDC Maks. 250 VAC @ 5 A 32 F 122 F (0 C 50 C) Sampai dengan 10 Gal/mnt 60 psi 4,14 bar 25 feet 7,62 meter 250 feet (914,41 meter) 3.000 ft with optional amplifier

1. OPERASI

Operation & Maintenance

2|Page

Streaming Current Monitor

Sistem SCM terdiri dari tiga komponen utama, yaitu Sensor, Kotak Sampling dan Analisator.

1.1. Sensor/Kotak Sampling

Modul sensor terletak pada bagian atas kotak sampling dengan ujung probe dibawah level air. Kotak sampling mempunyai 3 buah katup dengan masing-masing fungsi sebagai berikut : - Katup inlet harus selalu diatur agar selalu terdapat sample air. Kekurangan sample air akan menyebabkan kerusakan pada sel dan piston. - Katup drain harus diatur agar selalu terbuka untuk melewatkan partikel-partikel yang berukuran besar ketika pengukuran air sampling. - Katup pelimpah biasanya terhubung kepada katup drain dan dibiarkan dalam keadaan terbuka untuk jika sewaktu-waktu terjadi overflow.

1.2. Analisator

Operation & Maintenance

3|Page

Streaming Current Monitor

Terdapat beberapa analisator yang mempunyai tujuan khusus, diantaranya adalah sebagai berikut :

Tombol ini me-reset alarm setelah terjadi sebuah kondisi pengaktifan alarm. Tampilan alarm pada layar akan terus terjadi sampai dengan kondisi alarm dinon-aktifkan. Alarm akan me-reset sendiri tanpa sebuah intervensi jika pembacaan alat kembali kepada sebuah kondisi tanpa alarm. Tombol Enter/Menu digunakan untuk mengakses Menu Utama pada layar tampilan atau kembali kepada menu sebelumnya.

Kedua tombol ini digunakan untuk merubah nilai atau menggulung pilihan-pilihan yang terdapat pada layar tampilan.

1.2. Layar Grafik

Operation & Maintenance

4|Page

Streaming Current Monitor

Gambar berikut adalah layar grafik utama. Nomor-nomor yang ada menerangkan fiturfitur yang terdapat pada alat ini, yaitu : 1. Pembacaan terkini dan unit yang digunakan. 2. Grafik berbasis waktu. Pilihan yang tersedia adalah 8 atau 24 jam dan dapat diatur dalam Menu Display Parameters. 3 & 4. Batas tertinggi dan terendah dari tampilan, yang dapat diatur pada Menu Display Parameter. Perubahan seting ini akan berpengaruh pada arus 4-20 mA/tingkat tegangan. 5 & 6. Alarm 1&2, yang dapat diatur pada Menu Alarm Setup dan pada layar grafik akan berkedip-kedip jika dalam keadaan kondisi alarm. 7 & 8. Waktu & hari saat ini, yang dapat diatur pada Menu Monitor Setup. 9. Grafik Streaming Current.

Gambar 1 : Tampilan Analisator 1.4. Menu Flow chart berikut dapat menjadi acuan bagi struktur menu yang tersedia.

Operation & Maintenance

5|Page

Streaming Current Monitor

Gambar 2 : Flow Chart Menu

Operation & Maintenance

6|Page

Streaming Current Monitor

2.

KALIBRASI

Walaupun MicroTSCM telah dikalibrasi di pabrik, namun untuk memastikan tingkat akurasinya, disarankan untuk dikalibrasi kembali. Akibat adanya kemungkinan penimbunan kotoran dalam jangka waktu yang lama, disarankan untuk melakukan kalibrasi setiap tiga bulan sekali.

2.1. Prosedur Kalibrasi

Tempatkan sensor pada Cationik Standar dan biarkan disitu sekitar 15 menit-an. Pastikan penguatan saklar dalam kondisi OFF. Pada analisator pastikan bahwa level offset diatur pada 0,000 dan sinyal rata-rata dalam kondisi OFF. Untuk mengkalibrasi, pada Analisator, pilih Sensor Setup Extended Setup Full Scale Cal Cal Time.

Tombol

akan memulai kalibrasi yang akan berlangsung selam 60 detik.

Pada akhir penyelesaian kalibrasi, pastikan bahwa pembacaan adalah +5.10 to +5.50 SCU. Jika pembacaan terlihat tidak stabil, lakukan kalibrasi lain. Jika nilai kalibrasi +5.30 SCU tidak tercapai, lihat langkah nomor 2.

Cationik Standar : Polymer kalibrasi, Part No. # 19922 merupakan larutan kationik dengan nilai +5,30 SCU, larutan ini dapat tahan selama 1 jam sebelum digunakan.

Operation & Maintenance

7|Page

Streaming Current Monitor

2.2. Koreksi Pemrograman EEPROM

Jika kalibrasi dengan menggunakan metoda kationik tidak dapat mencapai sebuah pembacaan +5,10 to +5,50 SCU, kemungkinan terjadi kerusakan pada EEPROM, dan perlu di program ulang.

Buka pembungkus sensor dengan melonggarkan 4 buah pengencang. Cari sebuah saklar DIP berukuran kecil dengan 4 slider putih bertuliskan SW4. Diatas saklar ini terdapat dua buah push button bertuliskan SW2 dan SW3. Pada saklar DIP ubah slider yang bertuliskan 3 up. Analisator seharusnya menunjukkan +5,30, namun jika tidak, atur nilai tersebut dengan push button, SW2 akan menaikkan nilai (NAIK) sedangkan SW3 akan menurunkan nilai (TURUN).

Atur sehingga analisator membaca tepat +5,30 SCU. Ubah slider kebawah saklar DIP untuk menyimpan perubahan yang ada. Lakukan kalibrasi lain dari analisator seperti tertulis pada langkah nomor 1. Jika nilai kalibrasi tetap tidak tercapai, maka hubungi bagian Teknikal Servis HF scientific inc.

Operation & Maintenance

8|Page

Streaming Current Monitor

3.

KONTROL OTOMATIS

Optimalisasi Proses Pengolahan

Sebelum menuju ke bagian kontrol SCM, sangat penting untuk mengoptimalkan dosing koagulan. Poin optimum diperoleh ketika koagulan minimum dapat diberikan dan menghasilkan keinginan yang diinginkan untuk setiap proses pengolahan yang terpisah.

Hal ini harus dilakukan secara perlahan-lahan dengan langkah sebagai berikut :

Langkah 1 : Amati parameter kualitas air selama beberapa hari untuk menentukan sebuah acuan data untuk mengukur kualitas air yang dapat diterima.

Langkah 2 : Setelah acuan kualitas air yang dapat diterima telah tercapai, turunkan dosis koagulan sebesar 5% dan awasi kualitas air.

Langkah 3 : Lanjutkan menurunkan dosis dengan penurunan 5% hingga tercapai reduksi pada kualitas air. Dari poin ini, naikkan dosis sebesar 5% dan lanjutkan pengawasan untuk jam selanjutnya.

Langkah 4 : Rekam nilai SCU pada alat yang akan mengoptimalisasi set poin untuk pengoperasian sebuah pengolahan.

Operation & Maintenance

9|Page

Streaming Current Monitor

4. PERAWATAN RUTIN

Langkah terpenting dalam prosedur perawatan adalah menjaga agar sensor tetap bersih. Kebutuhan untuk pembersihan dapat terlihat ketika pembacaan normal tidak dapat tercapai. Sebagai langkah pencegahan, disarankan untuk melakukan pembersihan secara berkala setiap 30 hari. Terdapat dua metoda pembersihan, yaitu :

4.1. Pembersihan secara kimiawi

Letakkan SCM cleaning solution kepada wadahnya, cukup banyak untuk membenamkan dari bagian bawah probe. Jalankan sensor selama kurang lebih 10 menit. Lalu jalankan instrumen selama kurang 10 menit dengan menggunakan air bersih. Untuk kotoran organik, ganti cleaning solution dengan sebuah chlorine solution 5%.

Cleaning solution : Larutan pembersih berupa Asam oksalat, digunakan untuk melarutkan kotoran kotoran yang menempel pada sensor.

Operation & Maintenance

10 | P a g e

Streaming Current Monitor

4.2. Pembersihan secara manual

Pada kondisi ekstrim, sel harus dipindahkan dan dibersihkan dengan sebuah pembersih abrasiv dan sebuah sikat kecil. Selalu bilas probe terlebih dahulu dengan air bersih sebelum dimulai.

1. Untuk membuka daerah sel dan probe, lepaskan tutup bagian bawah dengan memutarnya berlawanan arah jarum jam. Hati-hati untuk menahan O-rings dan segel.

2. Tarik sel dari ujung probe secara hati-hati kira-kira 25-50 mm (1-2 inci)

3. Bersihkan bagian dalam sel dengan sikat gigi keras dan sebuah lapisan abrasiv. Tujuannya adalah menghilangkan semua kotoran dan mengkilatkan semua permukaan stainless steel.

4. Bilas sel dengan air.

5. Longgarkan mur poros penahan dengan sebuah kunci ukuran 10mm dan dari bagian bawah sensor, buka sekrup dari probe.

Operation & Maintenance

11 | P a g e

Streaming Current Monitor

6. Lepaskan mur tersebut lalu tarik probe-nya keluar.

7. Mengkilatkan probe dengan lapisan abrasive

8. Pasang kembali probe, aturlah jarak probe sehingga tidak mencapai bagian bawah dari sel sebanyak 1-2m lalu kencangkan kembali mur 10mm-nya. Jangan terlalu kencang.

9. Keringkan air yang berada didalam dan sekitar tutup sel, bagian bawah sel dan O-ring dan segel.

10. Pasang kembali segel bagian bawah dan pasang penutupnya dengan tangan secara hati-hati .

11. Putar motor secara perlahan dengan tangan untuk memastikan probe tidak menyentuh bagian bawah dari sel. Jika ternyata menyentuh, segera atur kembali.

12. Jika probe tidak dapat berputar secara bebas didalam sel, periksa gangguan yang terjadi.

Operation & Maintenance

12 | P a g e

Streaming Current Monitor

5. DIAGNOSA

Gejala Display Analyzer tidak menyala

Solusi 1. Pastikan instrumen terhubung dengan listrik dan menyala 2. Pastikan sumber daya menyediakan tegangan yang sesuai 3. Pastikan analyzer diatur untuk tegangan yang benar 4. Periksa sikring dari analyzer 1. Periksa interkoneksi kabel pada sensor 2. Periksa pengkabelan dari interkoneksi kabel pada bagian belakang dari analyzer dan bagian dalam sensor 3. Pastikan probe tidak jammed 1. Pilih sebuah sinyal rata-rata periode rendah 2. Pemisah antara dosing dan titik sampel

Sensor probe tidak bergerak

Respon display lambat

Hasil pembacaan berbeda dari yang diharapkan

terlalu lebar 1. Bersihkan sensor 2. Kalibrasi sensor 3. Periksa probe dan sel dari kerusakan. Ganti apabila terdapat komponen yang

Tidak dapat mencapai 5,3 SCU setelah dikalibrasi Sensor alarm pada analyzer

rusak. 1. Program kembali secara manual seperti tertera pada buku manual 1. Periksa apakah sensor sudah beroperasi

Operation & Maintenance

13 | P a g e

Streaming Current Monitor

secara benar 2. Periksa koneksi pengkabelan pada analyzer dan sensor Hasil pembacaan fluktuatif dan tidak stabil 1. Tidak sempurnanya campuran koagulan dengan air sampel 2. Sensor dan atau bilik sampel perlu dibersihkan 3. Periksa operasi dosing koagulan 1. Bersihkan sensor 2. Periksa aliran sampel pada bilik sampel 3. Pastikan campuran air dengan koagulan telah sempurna

Hasil pembacaan tidak berubah sesuai dengan perubahan pada dosing

Perawatan dan Pembersihan Sensor SCM Langkah terpenting dalam prosedure perawatan adalah menjaga agar sensor tetap bersih. Kebutuhan untuk pembersihan dapat terlihat ketika pembacaan normal tidak dapat tercapai. Sebagai langkah pencegahan, disarankan untuk melakukan pembersihan secara berkala setiap 30 hari. Terdapat dua metoda pembersihan, yaitu :

Operation & Maintenance

14 | P a g e

Streaming Current Monitor

a. Pembersihan secara kimiawi b. Pembersihan secara manual a. Pembersihan Secara Kimiawi Taburkan SCM cleaning solution kepada wadahnya, cukup banyak untuk menanamkan dari bagian bawah Probe. Jalankan sensor selama kurang lebih 10 menit, lalu jalankan instrumen selama kurang 10 menit dengan menggunakan air bersih. Untuk kotoran organik, ganti cleaning solution dengan sebuah chlorine solution 5% b. Pembersihan Secara Manual Pada kondisi ekstrim, sel harus di pindahkan dan dibersihkan dengan sebuah pembersih abrasiv dan sebuah sikat kecil.

Berikut tahap pembersihan pada sensor SCM ; a. Pertama-tama buka sensor dari kota sampling,

Operation & Maintenance

15 | P a g e

Streaming Current Monitor

Kotak sampling

b. Selalu bilas Probe sensor terlebih dahulu dengan air bersih sebelum dimulai pembukaan

Operation & Maintenance

16 | P a g e

Streaming Current Monitor

c. Buka dan lepaskan tutup bagian bawah dengan memutarnya berlawanan arah jarum jam. Lakukan dengan hati-hati untuk menahan O-rings dan segel.

Sudah terbuka ujung probe seperti gambar diatas,

Operation & Maintenance

17 | P a g e

Streaming Current Monitor

Bersihkan bagian bawah probenya

Operation & Maintenance

18 | P a g e

Streaming Current Monitor

d. Lalu tarik ujung probe secara hati-hati kira-kira tarik 25-50 mm (1-2 inci), karena ada kabel sensor

25-50mm

e. Bersihkan bagian dalam sel dengan sikat gigi keras

Operation & Maintenance

19 | P a g e

Streaming Current Monitor

Tujuannya adalah menghilangkan semua kotoran dan mengkilatkan semua permukaan stainless steel.

Operation & Maintenance

20 | P a g e

Streaming Current Monitor

f. Sesudah di bersihkan bilas sel dengan air bersih, hasilnya akan sama seperti gambar dibawah ini.

Operation & Maintenance

21 | P a g e

Streaming Current Monitor

g. Pasang kembali probe, aturlah jarak probe sehingga tidak mencapai bagian bawah dari sel, lalu kencangkan kembali mur 10mm nya. Jangan terlalu kencang h.

Operation & Maintenance

22 | P a g e

Streaming Current Monitor

i. Keringkan sensor dari air yang berada didalamnya dan sekitar tutup sel, bagian bawah sel dan O-ring.

j. Pasang kembali bagian bawah penutupnya dengan tangan secara hati-hati

Operation & Maintenance

23 | P a g e

Streaming Current Monitor

Operation & Maintenance

24 | P a g e

Streaming Current Monitor

5. Prosedur Merubah Mode Manual SCM ( pembersihan sensor)

Berikut langkah-langkah yang bisa dilakukan sebelum melakukan pembersihan sensor SCM agar tidak mengganggu proses produksi air bersih. Hal ini dilakukan untuk memberikan input langsung ke inverter sehingga output pompa dosing konstan pada dosis tertentu. 1. Klik pada Mode, sehingga mode berubah menjadi manual. 2. Isikan nilai dosis yang diinginkan pada entry Man > % 3. Jika ingin kembali ke mode Auto klik kembali pada Mode.

Operation & Maintenance

25 | P a g e