Anda di halaman 1dari 19

mevill

Manajemen Nyeri Pada Persalinan


Setiap wanita memiliki ekspektasi yang unik mengenai proses persalinan termasuk ekspektasi mengenai nyeri dan kemampuannya untuk mengatasi nyeri selama proses persalinan. Nyeri persalinan adalah suatu keadaan rasa sakit dan tidak nyaman yang dirasakan selama menjalani proses persalinan (Bobak, 1995). Hal tersebut disebabkan oleh proses kontraksi rahim dan pembukaan jalan lahir. Nyeri terbagi dalam dua komponen, yaitu komponen fisiologi, penerimaan saraf sensori dan tansmisinya ke sistem saraf pusat; serta komponen psikologis, termasuk didalamnya mengenal sensasi, interpretasi rasa nyeri, dan tindakan yang dihasilkan dari hasil interpretasi nyeri. Nyeri saat persalinan itu berbeda dari nyeri-nyeri pada biasanya (Gorrie, et all, 1998). Persalinan dan kelahiran merupakan fisiologi normal. Persalinan merupakan proses membuka dan menipisnya serviks, dan janin akan turun ke dalam jalan lahir, sedangkan kelahiran adalah proses janin dan ketuban didorong keluar melalui jalan lahir. Persalinan dan kelahiran normal merupakan proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan aterm (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung sekitar 18-20 jam, tanpa komplikasi baik pada ibu maupun janin. Salah satu hal yang menyertai proses persalinan, yang paling dirasakan tidak menyenangkan bahkan menakutkan bagi ibu adalah nyeri persalinan (Gondo, 2011). Nyeri persalinan merupakan suatu bagian normal dari proses persalinan dan kelahiran normal. Terdapat dua jenis nyeri pada masa persalinan yaitu nyeri viseral dan nyeri somatik (Gorrie, et. all, 1998). Nyeri viseral bersifat perlahan, dan dalam. Nyeri ini mendominasi sepanjang kala I pada masa persalinan. Pada kala I persalinan, kontraksi rahim menyebabkan dilatasi dan penipisan serviks, serta iskemia rahim. Hal tersebut disebabkan oleh kontraksi arteri miometrium menyebabkan impuls rasa nyeri pada tahap awal persalinan ditransmisi melalui segmen saraf spinalis T 11-12 dan saraf-saraf asesoris torakal bawah, serta saraf simpatik lumbal atas (Bobak, 1995). Saraf-saraf ini berasal dari korpus uterus dan serviks. Nyeri ini terasa pada bagian bawah abdomen dan menyebar ke daerah lumbar punggung serta sampai ke paha. Biasanya ibu mnengalami nyeri viseral 1

mevill
hanya selama kontraksi dan bebas dari rasa nyeri pada interval antar kontraksi (Bobak, et.all, 1995). Nyeri lainnya yang dirasakan semasa persalinaan, yaitu nyeri somatik atau nyeri perineum. Rasa tidak nyaman pada perineum timbul akibat peregangan jaringan perineum agar janin dapat melewati bagian ini, juga akibat adanya tarikan peritoneum dan topangan uteroservikal saat kontraksi (Bobak, et.all, 1995). Nyeri somatik ini bersifat cepat, tajam, dan terlokalisasi pada suatu tempat, di mana biasanya terjadi selama masa akhir kala I dan kala II masa persalinan. Impuls nyeri ini dihantarkan oleh S 1-4 dan sistem parasimpatis jaringan perineum. Rasa tidak nyaman ini terjadi seiring turunnya janin yang menyebabkan adanya tekanan langsung pada jaringan maternal (Gorrie, et. all, 1998). Pada kala III persalinan seorang ibu akan mengalami nyeri rahim yang mirip dengan nyeri yang dirasakan pada awal persalinan (Bobak, 1995). Nyeri rahim dapat berupa nyeri lokal yang disertai kram dan sensasi robekan akibat distensi dan laserasi serviks, vagina, atau jaringan perineum. Rasa tidak nyaman sering digambarkan sebagai sensasi terbakar yang dirasakan saat jaringan meregang. Nyeri ini dapat beralih sehingga dapat dirasakan pula di daerah punggung, pinggang, dan paha (Bobak, et. all, 1995). Perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan yang holisti, bio-psikososial-budaya-spiritual, perlu memberikan asuhan keperawatan untuk mengurangi rasa nyeri tersebut. Pengelolaan tersebut dapat secara non farmakologi, atau farmakologi. Dalam memberikan asuhan keperawatan terkait nyeri pada persalinan dan kelahiran, perawat harus mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat mengubah rasa sakit dan mempengaruhi respon dari ibu yang akan melahirkan. Adapun faktor-faktor tersebut melingkupi fakor fisik dan faktor psikososial (Gorrie, 1998). Faktor fisik yang menyebabkan nyeri pada masa persalinan, yaitu sebagai berikut: 1. Sumber nyeri Terdapat empat sumber nyeri yang potensial pada masa persalinan, yaitu: a. Iskemi jaringan 2

mevill
Selama kontraksi, suplai darah ke uterus menurun, hal ini menyebabkan hipoksia jaringan dan adanya metabolisme anaerobik. Ini dapat meningkatkan nyeri pada masa persalinan. b. Dilatasi servikal Dilatasi dan peregangan serviks dan bagian bawah uterus adalah sumber utama dari nyeri yang dirasakan selama masa persalinan. Stimulasi nyeri dari dilatasi servikal berjalan melalui hypogastric plexus, kemudian masuk ke spinal cord pada saraf T10, T11, T12, dan L1. c. Tekanan dan penarikan pada struktur pelvis Beberapa nyeri pada masa persalinan dapat dihasilkan dari tekanan dan penarikan pada struktur pelvis seperti ligamen, tuba falopi, ovarium, kandung kemih, dan peritoneum. Rasa nyeri yang dirasakan termasuk nyeri viseral, dimana seorang ibu hamil dapat merasakan nyeri pada tulang belakang dan kakinya. d. Distensi vagina dan perineum Nyeri ini timbul saat janin mulai turun. Seorang inu hamil akan merasakan sensasi terbakar, terobek dan seperti terpisah (nyeri somatik). Selain nyeri yang disebabkan faktor fisik, faktor psikososial juga dapat mempengaruhi nyeri pada persalinan yang dialami oleh seorang wanita, antara lain sebagai berikut: 1. Kebudayaan Setiap kebudayaan memiliki interpretasinya sendiri terhadap rasa nyeri. Beberapa kebudayaan mengintepretasikan nyeri dengan ekspresi yang terang-terangan seperti menjerit-jerit, sedangkan lainnya tidak dapat mengekspresikan nyeri dengan begitu terang-terangan dan dapat menahannya dalam hal ekspresi. 2. Kecemasan dan perasaan takut Kecemasan dan ketakutan meningkatkan ketegangan otot dan menurunkan aliran darah yang penuh oksigen ke otak dan otot-otot skeletal. Jika hal ini terus terjadi maka akan menyebabkan kelelahan dan peningkatan rasa nyeri itu sendiri, sehingga terjadi penurunan kemampuan untuk mengurangi nyeri itu sendiri. 3

mevill
3. Pengalaman sebelumnya terkait nyeri Seorang wanita yang pernah melahirkan sebelumnya memiliki perspektifnya sendiri mengenai rasa nyeri pada masa persalinan, hal ini dapat menurunkan tingkat kecemasan dan perasaan takut akan nyeri pada masa persalinan tersebut. Sedangkan bagi seorang wanita kehamilan pertama, rasa nyeri pada masa persalinan bisa menjadi hal yang dapat meningkatkan kecemasan. Pengurangan rasa nyeri dapat dilakukan dengan berbagai metode, yaitu sebagai berikut (Bobak, 1995): 1. Metode dick-read Menurut dick-read, nyeri persalinan merupakan akibat pengaruh sosial dan sindrom takut-tegang-nyeri. Oleh karena itu, untuk mengganti rasa takut tentang hal yang tidak diketahui yaitu melalui pemahaman dan keyakinan yang meliputi pemberian informasi tentang persalinan dan melahirkan, nutrisi, hygiene, dan latihan fisik. Latihan fisik penting diberikan untuk mempersiapkan tubuh menghadapi persalinan. Latihan relaksasi secara sadar dilakukan dan juga pengaturan pola nafas. Berat otot abdomen terhadap uterus yang berkontraksi dapat meningkatkan rasa nyeri. Hal tersebut menyebabkan wanita melahirkan diajarkan untuk mendorong otot perutnya ke atas saat rahim naik selama satu kontraksi. 2. Metode Lamaze Lamaze memperkenalkan metode psikoprofilaksis. Menurutnya, rasa nyeri adalah respon bersyarat. Srategi untuk mengatasi nyeri persalinan, yaitu dengan memusatkan perhatian pada titik perhatian tertentu, misalnya pada gambar tertentu sehingga jalur saraf terisi oleh stimulus lain dan tidak dapat memberi respon terhadap stimulus nyeri. Wanita diajarkan untuk

merelaksasikan otot yang tidak terlibat saat ia mengontraksikan kelompok otot tertentu. Dalam metode ini juga diyakini bahwa pernafasan dada dapat mengangkat diafragma dari rahim yang berkontraksi sehingga menciptakan ruang yang lebih banyak untuk rahim yang berkembang. Perawat juga berusaha menghilangkan rasa takut dengan meningkatkan pemahaman tentang fungsi tubuh dan nyeri neurofisiologis. 4

mevill
3. Metode Bradley Metode ini didasarkan pada perilaku binatang ketika melahirkan dan menekankan pada keharmonisan tubuh, yaitu dengan kontol pernafasan, pernafasan perut, dan relaksasi seluruh tubuh. Faktor lingkungan yang ditekankan ialah suasana gelap, menyendiri, dan tenang. Beberapa ibu tertidur jika meggunakan metode ini, namun mereka sebenarnya berada dalam tingkat relaksasi mental yang dalam. Sebagai perawat maternitas yang merawat wanita pada persalinan dan kelahiran, manajemen nyeri persalinan penting untuk dipelajari. Adapun manajemen nyeri tersebut terbagi menjadi terapi nonfarmakologi dan terapi farmakologi. 1. Metode Nonfarmakologi Penatalaksanaan non farmakologi merupakan teknik alternatif dan tambahan dari pemakaian obat-obatan. Tujuan dari penatalaksanaan non farmakologi adalah untuk meredakan rasa nyeri, dan biasanya diajarkan pada kelas-kelas persiapan melahirkan. Adapun teknik-teknik nonfarmakologi yang biasa digunakan pada persalinan adalah: a. Relaksasi Relaksasi otot skeletal dipercaya dapat menurunkan nyeri dengan cara merileks-kan ketegangan otot yang menunjang nyeri. Teknik relaksasi dapat mendorong aliran darah ke uterus untuk meningkatkan oksigenasi fetus, mendorong kontraksi uterus secara efisien, serta mengurangi ketengangan yang dapat meningkatkan persepsi nyeri dan menurunkan toleransi nyeri. Teknik relaksasi yang sederhana terdiri teknik tarik napas dalam dengan frekuensi lambat dan berirama. Pasien biasanya diminta untuk memejamkan matanya dan bernapas dengan perlahan dan nyaman. Irama yang konstan dapat dipertahankan dengan menghidung setiap proses inhalasi dan ekshalasi. Pada tahap pertama, teknik pernapasan dapat memperbaiki relaksasi otot-otot abdomen sehungga dapat meningkatkan ukuran rongga abdomen. Keadaan ini dapat mengurangi gesekan dan rasa tidak nyaman antara rahim dan dinding abdomen. Sedangkan pada tahap selanjutnya, 5

mevill
yaitu tahap kedua, teknik pernapasan dipakai untuk meningkatkan tekanan abdomen sehingga dapat membantu pengeluaran janin. Keadaan ini dipakai juga untuk merelaksasikan otot-otot pudendal untuk mencegah pengeluaran dini kepala janin (Bobak, et. all, 1995). Teknik lainnya dapat dilakukan dengan menciptakan suasana yang nyaman untuk mendukung tahap relaksasi pasien dengan nyeri persalinan. Teknik ini dapat dilakukan dengan memberikan aromaterapi, misalnya lavender oil atau dengan menciptakan lingkungan yang nyaman dengan mengurangi intensitas cahaya yang menyilaukan atau mengatur suhu ruangan yang nyaman. b. Cutaneous stimulation Stimulasi pada kutan memiliki berbagai macam teknik yang dapat diaplikasikan. Adapun teknik-teknik tersebut adalah teknik pijat dengan diri sendiri dan teknik pijat dengan orang lain. Keduanya dipercaya dapat mengurangi rasa nyeri padamasa persalinan. 1) Self-massage Seorang ibu hamil dapat menggosok bagian perut, kaki, serta punggungnya pada masa kehamilan dengan gerakan effleurage untuk mengurangi ketidaknyamanannya. Sacral pressure dapat diberikan pada klien yang mengeluh nyeri punggung secara intens terutama ketika fetus berada dalam posisi occiput posterior. Melakukan counter pressure pada posisi duduk, double hip squeeze dan deep back massage dapat mengurangi beban kerja yang dirasakan punggung.

2) Massage by others Perawat ataupun pasangannya dapat memijat punggung ibu hamil, bahu, kaki, serta area-area yang terasa tidak nyaman. Gerakan 6

mevill
efflurage, yakni tindakan memukul-mukul abdomen secara perlahan dan seirama dengan pernapasan pada saat terjadi kontraksi dapat digunakan untuk mengalihkan fokus ibu hamil pada nyeri akibat kontraksi.

3) Thermal stimulation Banyak wanita yang menyukai kehangatan pada bagian punggung, abdomen dan perimenum pada masa persalinan. Mandi air hangat, pada bath tub dapat merelaksasi ibu hamil. Sedangkan, handuk basuh yang dingin dapat juga membuat nyaman ibu hamil, terutama saat mereka merasa kepanasan. Handuk basuh dingin dapat diletakkan pada tempat-tempat yang ibu hamil inginkan, seperti kepala, abdomen, dan bagian lainnya.

c.

Stimulasi Teknik

mental ini

merupakan teknik mempengaruhi pikiran seorang ibu hamil dalam mengatasi stimulasi rasa nyerinya. Contoh dari stimulasi mental ini adalah teknik imagery. Teknik ini meminta klien untuk berimajenasi dalam membayangkan hal-hal menyenangkan. Seorang perawat dapat membantu ibu hamil untuk menciptakan imajenasi yang dapat membuatnya rileks dan santai. Tindakan imagery ini pada umumnya memerlukan suasana dan ruangan yang tenang, sehingga dapat membantu ibu hamil berkonsentrasi. Teknik lainnya adalah focal point. Kebanyakan ketika

menggunakan terapi nonfarmakologi, ibu hamil biasanya memilih untuk menutup matanya atau mereka biasanya mau berkonsentrasi pada suatu hal saja. Gambar yang dapat membawa perasaan rileks bisa saja menjadi 7

mevill
alat yang digunakan sebagai focal point yang dapat mengurangi rasa nyeri dan membuat rileks ibu hamil. d. Yoga Yoga yang dirancang khusus untuk ibu hamil (prenatal yoga) akan meningkatkan stamina dan kekuatan tubuh. Selain itu, yoga juga dapat melenturkan tubuh sehingga nyeri sendi yang sering dirasakan ibu hamil bisa berkurang. Teknik pernapasan yang diajarkan dalam yoga, juga bisa membuat merasa relaks dan fokus selama hamil. e. Acupuncture dan acupressure Acupuncture dilakukan dengan menggunakan titik-titik khusus yang dapat mengurangi nyeri dan menambah efek dari analgesik. Sedangkan, acupressure dilakukan dengan menggunakan jari-jari untuk menekan titik-titik acupuncture. Acupuncture mudah dilakukan selama persalinan dan tidak membatasi mobilitas klien. f. Transcutaneous electrical nerve stimulation (TENS) TENS dilakukan untuk memblok transmisi stimulus nyeri ke saraf pusat. Teknik ini dilakukan dengan pemasangan elektroda di permukaan kulit, bawah, rendah klien. biasanya kemudian sesuai Pemasangan bagian di punggung bagian diberi voltase

dengan toleransi elektroda bawah di dapat

abdomen

mempengaruhi

jantung janin.

mevill

Adapun teknik lain dari metode non farmakologi yang banyak dipelajari di dalam kelas persiapan melahirkan meliputi hipnosis, umpan balik biologis (biofeedback), dan sentuhan terapeutik (Bobak, et. all, 1995). 2. Metode Farmakologi Metode farmakologi untuk mengatasi nyeri pada masa persalinan, biasanya memiliki pengaruh pada janin yang ada di dalam rahim ibu hamil. Sehingga dalam pemberiannya perlu mendapat perhatian khusus dari ibu hamil dan juga tenaga kesehatan yang memberikan perawatan selama menangani nyeri yang dirasakan ibu hamil semasa persalinan.Agen-agens farmakologis untuk pengelolaan nyeri, antara lain (Perry, 2010): a. Obat-obatan sistemik Obat-obatan jenis ini mempunyai efek menyeluruh pada sistem, karena biasanya obat-obatan ini didistribusikan ke seluruh tubuh. Adapun yang tergolong jenis obat-obatan sistemik adalah sebagai berikut: 1) Opoid analgesik Jenis obat ini mengurangi persepsi rasa sakit tanpa menyebabkan kehilangan kesadaran. Opoid analgesik yang

disuntikan menjadi tipe obat-obatan sistemik yang menjadi pilihan pada masa persalinan. Beberapa contoh obat-obatan yang termasuk ke dalam katagori opoid analgesik yang sering digunakan adalah meperidine (Demerol), butorphanol (Stadol), dan nalbuphine (Nubain). Efek samping dari katagori obat opoid analgesik ini adalah adanya depresi pernapasan yang biasanya muncul pada saat kelahiran baru. Selain it, jenis obat ini biasanya hanya diberikan pada dosis yang sedikit namun sering melalui rute intravena. 2) Opoid antagonis Obat yang termasuk kategori opoid antagonis adalah Naloxone (Narcan), dan Naltrexone (Trexan). Opoid antagonis 9

mevill
bermanfaat jika persalinan berlangsung lebih cepat dari yang diperkirakan dan jika bayi diduga akan lahir saat efek narkotika berada di puncak. Antagonis ini dapat diberikan kepada ibu melalui selang infus atau melalui injeksi IM di otot gluteus. 3) Sedatif Jenis obat yang tergolong sedatif seperti barbiturat tidak secara rutin diberikan karena dapat menyebabkan efek depresan pada neonatus. Akan tetapi pemakaian pada dosis kecil diberikan untuk mempromosikan istirahat yang cukup pada wanita yang kelelahan semasa persalninan. Barbiturat secara khusus berfungsi untuk menurunkan ansietas, meningkatkan relaksasi, dan menginduksi rasa kantuk hanya pada masa prodormal atau pada tahap awal persalinan, dan jika tidak terdapat nyeri. b. Anastesia dan Analgesia Blok Saraf Berbagai senyawa obat digunakan dalam bidang obstetri dapat menimbulkan efek analgesia regional (menghilangkan nyeri ringan dan blok motorik) dan efek anastesia (menghilangkan rasa nyeri dan blok motorik). Secara kimiawi, sebagian besar obat ini berkaitan dengan kokain. Adapun jenis-jenis obat yang termasuk dalam golongan ini adalah: 1) Anastesia infiltrasi lokal Anastesi jenis ini pada jaringan perineum sering diberikan, kika episiotomi akan dilakukan dan jika posisi kepala janin tidak memungkinkan untuk pemberian blok pudendal. Efek anastesia yang cepat dapat dicapai dengan menyuntikan rata-rata 10-20 ml anastesi lokal berupa 1% lidokain atau 2% kloroprokain ke kulit dan kemudian secara subkutan ke daerah yang akan di anastesi. 2) Blok pudendal Ini bermanfaat pada persalinan kala II, pada episiotomi dan pada kelahiran. Blok pudendal tidak menghilangkan nyeri yang berasal dari kontraksi rahim, tetapi kerjanya dapat menghilangkan nyeri pada klitoris, labia mayora, dan labia minora, serta perineum. 10

mevill
Blok saraf pudendal diberikan 10-20 menit sebelum anastesi perineum diperlukan. 3) Anastesia subaraknoid (spinal) Anestesi ini merupakan anastesi lokal yang disuntikan melalui ruang antarlumbar ketiga, keempat, atau kelima ke dalam ruang subaraknoid, yang merupakan tempat bercampurnya obat dengan cairan serebrospinalis. Teknik suntikan tunggal ini bermanfaat pada proses melahirkan, tetapi tidak cukup untuk proses persalinan. Untuk melahirkan pervaginam, larutan anastesi

disuntikan pada periode kala II persalinan, yakni ketika ekspulsi hampir terjadi (kepala janin berada di perineum). 4) Blok epidural Obat jenis ini menghilangkan nyeri akibat kontraksi rahim dan proses melahirkan (vagina dan abdomen). Blok epidural dapat diberikan dengan menyuntikan anastesi lokal yang sesuai ke ruang epidural (peridural). c. Anastesia Umum Anastesia umum jarang menjadi indikasi kelahiran pervaginam tanpa komplikasi. Anastesi ini mungkin diperlukan jika ada

kontraindikasi terhadap analgesi atau anastesi blok saraf, ataupun kika adanya indikasi janin harus dilahirkan (pervaginam atau per abdomen) dengan cepat. Dengan metode ini, ibu menjadi tidak sadar dan terdapat bahawa depresi pernapasan dan muntah diikuti aspirasi. d. Analgesi Inhalasi Inhalasi gas yang dilakukan ibu secara mandiri dapat menolong terutama pada kala II persalinan. Ibu menghirup anastesi inhalasi yang konsentrasinya subanestetik, seperti metoksifluran (Penthane). Apabila obat ini diberikan dengan tepat, wanita akan tetap sadar, tetapi rasa nyerinya jauh mereda. Anastesi jenis ini dilakukan mandiri oleh ibu hamil dalam bentuk kapsul dan masker yang diikatkan pada pergelangan tangan. Tenaga kesehatan, seperti perawat mengatur konsentrasi yang diinginkan dan ibu hamil dapat menghirup obat ini selama terjadi 11

mevill
kontraksi. Adapun tujuan dari metode ini ialah menjaga ibu untuk tetap sadar selama mengalami analgesi yang dalam dan ibu juga mengalami amnesia (lupa) akan nyeri yang dirasakannya (Bobak, et. all, 1995).

12

mevill
Berikut ini tabel pengelolaan farmakologi nyeri pada persalinan, yang meliputi jenis, cara kerja, cara pemberian, serta efek samping agen obat. Jenis Farmakologi Sedatif Jenis Obat Barbiturat Efek/ Cara Pemberian Menurunkan ansietas, meningkatkan relaksasi, dan menginduksi Efek Samping Efek yang tidak diinginkan

rasa kantuk hanya pada masa prodormal/awal persalinan, dan jika meliputi depresi vasomotor tidak terdapat nyeri. Jika ibu merasa nyeri, dapat meningkatkan Depresi pernapasan baik ibu

rasa khawatir dan menyebabkan ibu menjadi hiperaktif dan maupun neonatus. disorientasi Analgesik Sistemik Analgesik Meperidine Efektif untuk menurunkannyeri berat, nyeri persisten, dan nyeri rekuren. Tidak ada efek amnesina. Takikardi, diperhatikan

(Demerol) 50 mg 100 mg IM 25 mg 50 mg IV Sublimaze

juga pada ibu yang menderita

Narkotik

Meperidin: Datang cepat (30) dan efek maksimum dicapai penyakit jantung. SSP tambahan dan

5-10 menit. Efek puncak dtlh injeksi IM dicapai dlm 40-50 menit,

dengan durasi sekitar 3 jam. Untuk min depresi neonatus, depresi pernapasan terjadi jika persalinan hrs kurang dr 1 jam, atau lebih dari 4 jam. diberikan bersama alkohol,

(Fentanyl) Dapat digunakan dengan anastesi regional Antagonis- Butorphanol

Fentanil: Cepat dan kuat. IV efek 2 menit, dan berlangsung antihistamin, antidepresan, atau

30-60 menit. IM efek 7-15 menit, mencapai puncak dalam 20-30 sedatif lainnya. menit, dan berlangsung 1-2 jam. Dipergunakan dosis selama persalinan, memberi efek analgesia Apabila ibu mengalami

13

mevill
Agonis Narkotik Campuran (Stadol) 1 mg 3 mg IM 0,5 mg 2 mg IV -Nalbuphine (Nubain) 0,2 mg/kg SC/IM. 0,1-0,2 mg/kg IV Agens -Promethazine (Phenergan) 15 mg50 mg IM 25 mg75 mg IM -Hydroxyzine (Vistaril) 25100 mg IM Antagonis Nalokson (Narcan) Naltrekson (Trexan) Bermanfaat jika persalinan berlangsung lebih cepat dari perkiraan Ini melawan efek -Efeknya injeksi hidroksin diberikan hanya melalui IM sehingga efek menjadi lebih lambat dan kurang dapat diprediksi Masalah neonatus pada jarang janin atau tanpa menyebabkan depresi pernapasan ibu atau neonatus. ketergantungan narkotika, efek antagonis ini akan

memperlihatkan gejala putus narkotika.

Pembangkit Efek Abalgesik (Ataraktik)

pemberian

timbul akibat dosis ini.

Narkotik

dan jika bayi diduga akan lahir saat efek narkotika berada di endorfin(opioid endogen yg puncak. disekresikan oleh kelenjar

-Narkosisi neonatus: depresi SSP pada bayi baru lahir yg hipofisi dan bekerja pd SSP

14

mevill
disebabkan oleh narkotika, ditunjukkan depresi pernapasan, dan sistem saraf perifer utk hipotonia, letargi, dan perlambatan pengaturan suhu.Perubahan mengurangi respon neurologi dan perilaku mulai terlihat 72 jam setelah lahir. Anestesia dan Analgesia Blok Saraf Anestesia -Lidokain 1% atau kloroprokain 2% kekulit rata-rata 1020 ml anestasi lokal, dan secara subkutan kedaerah yg akan dianestesi. Kadang ditambah epineprin. Blok Anestesi pudendal -Tidak menghilangkan rasa nyeri yang berasal dari kontraksi Resiko keracunan lokal Dilakukan pada jaringan perinium , jika episiotomi akan dilakukan dan jika posisi kepala janin tidak memungkinkan untuk pemberian blok pudendal. nyeri) yakni

menimbulkan stress. -Resiko hematoma -Resko infeksi

Infiltrasi Lokal

Pudendal (Regional)

.Pada Persalinan kala rahim, tetapi dapat menghilangkan rasa nyeri di klitoris, labia anestesi. 2, pada persiapan. mayora dan minora, serta perineum. Saraf melintang sakrosiatik, medial pudendal -Tidak mnegubah hemodinamika ibu/fungsi pernapasan, TTV, -Resiko hematoma -Resiko infeksi.

pada atau DJJ tepat terhadap

15

mevill
ujung atau spina a

iskiadika sisinya, Blok

pad

Di injeksi di luar durameter antara

-Diberikan pada persalinan kala 1 atau 2 persalinan. -Dapat digunakan persalinan pervaginal atau caesar dengan

-Banyak komplikasi hipoteni -Mual, muntah, pruritis,

Epidural (Regional)

dura dan canal spinal potensial 100% block nyeri. melalui kateter epidural. Fentanil contohnya.

depresi pernapasan, alterations

-Menghilang nyeri akibat kontraksi rahim dan proses melahirkan in FHR, kejang (vagina dan abdomen) dapat dilakukan anestesi lokal yang sesuai ke ruang epidural, dicapai melalui ruang intervebrata lumbar atau dari kaudal melalui hiatus sakrum dan kanal sakrum. -Sedangkan kelahiran caesar, blok dilakukan setidaknya dari T8 sampai S1.

Blok

Fentanil dengan efek 90 menit.

Pada kal ke 2 persalinan atau caesar. Aksi dengan potensial 100% block nyeri dan fungsi

Banyak komplikasi hipotensi -Mual, muntah, pruritis,

Subaraknoid (spinal) (Regional)

motorik.Sampai 3jam.

depresi pernapasan, alterations

Disuntikkan melalui ruang antar lumbal ketiga, keempat, atau in FHR, kejang kelima ke dalam ruang subaraknoid, tempat obat bercampur dengan cairan serebrospinalis.

16

mevill
-Untuk melahirkan pervaginal, larutan anestesi disuntikkan pada periode kedua persalinan, yakni ketika ekspulsi hampir terjadi (misalnya ketika kepala janin berada di perineum). Anestesi Natrium tiopental (Pentotal) 4 mg/kg IV -Metode ini ibu tidak sadar. -Jarang menjadi indikasi kelahiran pervaginam tanpa komplikasi. -Apabila terdapat waktu, perawat melakukan pramedikasi dengan -Resiko depresi pernapasan, muntah diikuti aspirasi. -Pada ibu penderita

Umum (General)

memberikan antasid oral seperti natrium sirat (30ml) untuk hipovolemia , anestesi umum meningkatkan pH lambung guna menetralkan kandungn asam di lebih aman dibandingkan yang dalam lambung. Dan bila cukup waktu, dokter melakukan lain. pemberian bloker histamin seperti simetidin untuk mengurangi produksi asam lambung dan metoklopramid untuk meningkatkan pengosongan lambung. -Sebelum melakukan anestesi, letakkan ganjalan pada bawah panggul kanan ibu unutk membuat rahim miring ke kiri, sehingga kompresi aorta yang menggangu perfusi plasenta dapat dicegah.

17

mevill

Menghilangkan nyeri pada klien yang akan bersalin merupakan hal yang penting. Hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu apakah wanita memenuhi harapan dirinya sendiri untuk mengatasi nyeri karena hal ini mempengaruhi persepsinya tentang pengalaman melahirkan sebagai buruk atau baik. Oleh karena itu, perawat perlu mengetahui cara mengelola nyeri persalinan baik secara farmakologis maupun non-farmakologis.

18

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous. Nyeri Persalinan. http://www.scribd.com/doc/50145019/1/NyeriPersalinan. (26 Feb. 2010, Pukul 13.18). Benson., R. C., & Pernoll., M. L. (2009). Buku Saku Obstetrik dan Ginekologi. EGC: Jakarta. Bobak, I. M., Lowdermilk, D. L., & Jensen, M. D. (1995). Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Ed. ke-4. Jakarta: EGC. Chapman., L., & Roberta., F. D. (2010). Maternal-Newborn Nursing: The Critical Components of Nursing Care. Philadelphia: F. A Davis Company. Gondo, H. K. (2011). Pendekatan Non Farmakologis untuk Mengurangi Nyeri Saat Persalinan. Dalam CDK 185/Vol.38 No.4/Mei-Juni 2011. Gorrie., T. M., McKinney, E. S., & Murray., S. S. (1998). Foundations of Maternal-Newborn Nursing. 2nd Ed. Philadelphia: W. B Saunders Company. Ladewig, P. W., Marcia., L. L., & Sally., B. O. (1998). Maternal-Newborn Nursing Care: The Nurse, The Family, and the Community. California: Addison Wesley Longman, Inc. Martin., E. J. (2002). Intrapartum Management Modules: A Perinatal Education Program. 3rd Ed. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins. Perry, S. E., Hockenberry, M. J., Lowdermilk, D. L., dan Wilson, D. (2010). Maternal Child Nursing Care. 4th Ed. Vol. 1. Missouri: Mosby Elsevier. Wong., D. L., & Shannon., E. P. (1998). Maternal Child Nursing Care. USA: Mosby Year Book. Inc.

19