Anda di halaman 1dari 3

Secara formal, sumatera selatan tidak memiliki teater tradisional.

Dalam pengertian, teater seperti Ketoprak di Jawa Tengah atau Ludruk di Jawa Timur. Namun, apabila ditilik dari perkembangan ( berdasarkan lamanya waktu) pertunjukan teater di daerah ini, Dul Muluk atau Abdul Muluk dan Bangsawan dapat digolongkan ke dalam pertunjukan tradisional itu. Dua bentuk pertunjukan panggung ini dapat dikatakan telah mentradisi di dalam masyarakat. Sayangnya, sejak awal perkembangannya persebaran pertunjukan ini tidak merata keseluruh kawasan di sumatera selatan. Secara administratif dua wilayah sejak awal berhubungan dengan kesenian ini adalah Palembang dan Ogan Komering Ilir (kini dipecah pula menjadi wilayah baru, Ogan Ilir). Dul Muluk berawal dari kitab kejayaan kerajaan melayu yang selesai ditulis pada 8 Rajab 1262 H (2 Juli 1845 Masehi). Soal siapa penulis kitab yang akhirnya (oleh Belanda) diberi judul syair Abdul Muluk ini ada dua pendapat. Van Eysinga mengatakan penulisannya adalah Raja Ali Haji Bin Raja Achmad yang berasal dari pulau Penyengat Indrasakti (Riau), sedangkan Van de Wall menyebut nama Shalehah, sepupu Raja Ali Haji. Sekitar sepuluh tahun ditulis (1854) pedagang keturunan Arab yang bermukim di Riau yaitu Wan Bakar membawa kitab ini dan membacakannya di muka khalayak di kawasan Tangga Takat (sekarang masuk dalam kawasan Seberang Ulu 2). Prosesnya menjadi pentas teater memakan waktu sekitar 50 tahunan. Sekitar tahun 1910 1920, dibentuklah kelompok yang memainkan kisah itu setelah awalnya dilakukan pembagian peran, berangkat dari kerja memvisualkan naskah itulah, kelompok teater ini dinamai Abdul Muluk yang kemudian disingkat menjadi Dul Muluk. Perkembangan Dul Muluk dari syair yang dituturkan, kemudian pembagian peran berdasarkan tokoh di dalam kitabnya, lalu dibentuk semacam pertunjukan ini menunjukkan sesuatu yang unik. Dalam pengertian, jika seni teater diibaratkan sebuah rumah sementara lakon adalah isinya, Dul Muluk terbalik dalam urusan penyediaan rumah itu. Apabila Ketoprak dan Ludruk merupakan rumah dan lakonnya merupakan pengisi rumah (dapat dibentuk dongeng, legenda, mitos, sejarah, atau penghistori) dalam pementasannya, tidak demikian dengan Dul Muluk, lakon Dul Muluk merupakan isi, sedangkan pertunjukan panggungnya adalah rumah. Dengan demikian, Dul Muluk sudah pasti berkisah tentang Abdul Muluk, dan tidak dapat diisi dengan kisah lain. Suhu Dul Muluk yang terkenal adalah Wak Nang Nong yang mengajarkan ilmunya di wilayah Tangga Panjang 7 Ulu (kawasan Seberang Ulu 1). Sebetulnya, pada masa ini murid yang belajar Dul Muluk tidak hanya berasal dari Palembang tetapi juga dari Musi Banyuasin, Antara lain dikawasan Gelebek (Kini masuk dalam kawasan kabupaten Banyuasin; OKI; OKU; Muara Enim; hingga Lahat). Pada masanya pertunjukan Dul Muluk didaerah-daerah itu sangat popular. Namun daerah yang kemudian benar-benar menjadi pusat perkembangannya adalah Palembang dan Ogan Komering Ilir.

Lantas lahirlah tokoh-tokoh Dul Muluk yang terkemuka seperti Yek Kamaluddin (Ayahanda seniman Dul Muluk Ardjo Kamaluddin dan Syaidi Kamaluddin), Yek Mesir (Kakek Seniman Dul Muluk, Jonhar Saat). Tokoh lain yang patut dicatat adalah Yai Nago (berdiam di Gang Kapten kawasan Candi Angsoko) yang menciptakan kuda Dul Muluksekitar tahun 1920an. Perkembangan dan pergeseran Pada awalnya para seniman Dul Muluk di Sumatera Selatan disiplin dalam membawakan lakon. Namun kemudian setelah kedatangan Haji Gung (disebut-sebut sebagai seniman Malaysia) pada tahun 1940-an, terjadi pergeseran. Haji Gung yang membawakan pertunjukkan bangsawan, serupa tonil atau dan stambul ditambah pula perselisihan antara dua tokoh Dul Muluk, Yek Mesir dan Yek Kamaluddin terjadi pergeseran. Lakon Zubaedah Siti yang semula diperuntukan bagi pertunjukkan bangsawan, kemudian dinilai sebagai Dul Muluk, Hal ini didasari oleh anggapan publik masa itu, bahwa lakon yang dipentaskan kelompok Dul Muluk adalah Dul Muluk, Hal ini cukup masuk akal karena Yek Mesir yang memang sangat dikenal sebagai seniman Dul Muluk, kemudian sering memantaskan bangsawan. Dul Muluk juga telah banyak mengalami perkembangan, terutama dari kata pementasan dan pola panggungnya. Dari awal teater ini telah tersentuh pengaruh dardanela dan stambul. Semula pola panggung Dul Muluk serupa dengan teater arena (bentuk awal teater di Yunani). Para pemain berakting dengan penonton yang duduk di sekelilingnya. Pemain muncul dari jabang (ruang rias) melintasi semacam jalur menuju arena. Saat itu, bedug atau jidor berada di dalam jabang sedangkan musik pengiring berupa biola, gendang dan gong sekarang ditambah akordio menempati posisi disisi kiri atau kanan panggung. Pada 1962, pola panggungnya mengalami perubahan. Mulai saat itu Dul Muluk berpentas layaknya teater modern. Bentuk panggung persegi empat, pemain menempati posisi, pertimbangan keseimbangan pentas dan pemusik pun berkumpul di salah satu panggung (jidor tidak lagi didalam ruangan). Perubahan lain adalah tampilnya perempuan sungguhan pada tahun 1980-an sebelumnya tokoh putri dan permaisuri diperani oleh laki-laki. Hal ini terkait dengan ajaran Islam yang tidak membolehkan perempuan mempertunjukkan wajah dan tubuhnya. Sejarah Pertunjukkan Meskipun ada garis pemisah antara Dul Muluk dan Bangsawan, dalam sejarah pertunjukkannya, dua kesenian ini selalu berjalan beriringan. Bahkan terus berlangsung hingga saat ini. Berbeda dengan Dul Muluk, bangsawan dapat menampilkan lakon apa saja, sebab sejarah kelahirannya pun berbeda.

Sekitar tahun 1943 membawa rombongan tonil ke Palembang. Sandiwara yang ditampilkannya kemudian dikenal sebagai bangsawan karena bercerita dengan bangsawan. Ketika itu, pemerintah pendudukan Jepang sedang giat-giatnya melakukan propaganda Asia Raya Berbeda dengan Dul Muluk, bangsawan dapat menampilkan lakon apa saja, sebab sejarah kelahirannya pun berbeda. Sekitar tahun 1943 membawa rombongan tonil ke Palembang. Sandiwara yang ditampilkannya kemudian dikenal sebagai bangsawan karena bercerita dengan bangsawan. Ketika itu, pemerintah pendudukan Jepang sedang giat-giatnya melakukan propaganda Asia Raya. Bioskop oriental eks bioskop Saga dan kini menjadi kantor Dispenda Palembang dijadikan arena pertunjukkan sandiwara Hodoban (Jepang, Penerangan). Grup sandiwara Haji Gung, yang bernama Bintang Berlian Starlet Opera manggung di gedung ini. Pertunjukan bangsawan, diselingi dengan musik, digedung ini berlangsung hingga tahun 1950-an. Selain panggung tetap, Haji Gung juga membawa bangsawan keliling sumatera selatan. Pada saat yang hampir bersamaan, juga diadakan panggung dikawasan Cinde (kini lahan studio 21 Cineplex), yang jalan masuknya dari lorong Kapten. Pada masa ini panggung itu dikenal sebagai panggung Panca Warna, milik seorang bangsawan