Anda di halaman 1dari 7

ANFO, TNT, NITROGLISERIN, DAN PETN

A.

ANFO ANFO adalah singkatan dari ammoniun nitrat (AN) sebagai zat pengoksida

dan fuel oil (FO) sebagai bahan bakar. Setiap bahan bakar berunsur karbon, baik berbentuk serbuk maupun cair, dapat digunakan sebagai pencampur dengan segala keuntungan dan kerugiannya. Pada tahun 1950-an di Amerika masih menggunakan serbuk batubara sebagai bahan bakar dan sekarang sudah diganti dengan bahan bakar minyak, khususnya solar. Di Indonesia perusahan bahan peledak yang sudah memproduksi ANFO (bukan hanya AN) adalah PT. Dahana dengan merk dagang Danfo dan PT. Pindad dengan merk dagang Panfo.

a)

Densitas: Poured (gr/cc) Blow Loaded (gr/cc) : 0,80 0,85 : 0,85 0,95 : 3,7 : 100 (373 kj/gr) : 100 (317 kj/cc) : 116

b) c) d)

Energi (MJ/kg): RWS (%): RBS: Poured (%) Blow Loaded (%)

e)

Diameter lubang ledak min.: Poured (mm) Blow Loaded (mm) : 75 : 25 : buruk

f) g)

Ketahanan thd. Air Shelf Life:

Maks. 6 bulan tergantung temperatur dan kelembaban gudang

Gudang yang bersuhu dan kelembaban tinggi akan membuat ANFO rusak, ditandai dgn pengerasan atau caking yg akan mengurangi kinerja peledakan

h)

Waktu Tidur (Sleep Time) : Dalam kondisi normal kering dengan lubang tertutup stemming yang baik, ANFO dapat ditidurkan sampai 6 bulan Kehadiran air dalam lubang akan menurunkan secara dramatis waktu tidur

B.

Nitrogliserin
Nitrogliserin pertama kali ditemukan pada tahun 1846 oleh Sobrero, akan

tetapi baru tahun 1860-an nitrogliserin mulai digunakan sebagai bahan peledak ketika Immanuel dan Alfred Nobel berhasil mengembangkan metode mengenai penggunaan nitrogliserin sebagai bahan peledak dengan cukup aman. Tahuntahun berikutnya Alfred Nobel berhasil mengembangkan bahan peledak nitrogliserin yang lebih maju, seperti dinamit pada tahun 1868. Campuran nitrogliserin dan nitroselulosa merupakan bahan yang umum digunakan dalam industri bahan peledak. Sampai saat ini kebutuhan bahan peledak masih diperoleh dari luar negeri termasuk nitrogliserin yang merupakan bahan dasar utama dalam pembuatan propelan jenis double base. Nitrogliserin dapat dihasilkan melalui proses nitrasi pada kondisi tertentu dengan

menggunakan campuran asam nitrat dan asam sulfat. Asam-asam tersebut pada saat ini telah dapat diproduksi di dalam negeri begitu pula gliserinnya. Dewasa ini merupakan hasil samping pada industri sabun telah dapat diperoleh dengan kadar 85-99,5 %. Nitrogliserin merupakan salah satu bahan kimia yang dapat juga digunakan sebagai obat-obatan. Sebagai bahan obat misalnya, nitrogliserin digunakan sebagai obat untuk meredakan rasa sakit dan mengurangi frekuensi serangan angina pektoris. Sedangkan jika digunakan sebagai bahan peledak, nitrogliserin termasuk bahan peledak tingkat tinggi (high explosive) yang biasa dipakai sebagai bahan peledak di dalam dinamit dan propelan jenis double base dan triple base. Nitrogliserin sangat penting dalam usaha pertahanan negara, artinya bisa digunakan dalam keadaan darurat maupun sebagai bahan yang bisa dipakai untuk latihan perang. Selain sebagai bahan obat dan bahan peledak, nitrogliserin juga dapat dipakai dalam

bidang-bidang lain semisal bidang pertambangan maupun usaha-usaha lain, baik sebagai bahan pembantu maupun bahan baku. Sampai saat ini, di Indonesia belum ada pabrik yang memproduksi nitrogliserin, sedangkan kebutuhan akan nitrogliserin diperkirakan terus

meningkat sesuai dengan banyaknya industri maupun pihak-pihak yang memerlukannya. Untuk memenuhi kebutuhan nitrogliserin dalam negeri, negara Indonesia masih harus mengimpor. Sampai saat ini, di Indonesia belum ada pabrik yang memproduksi nitrogliserin, sedangkan kebutuhan akan nitrogliserin diperkirakan terus

meningkat sesuai dengan banyaknya industri maupun pihak-pihak yang memerlukannya. Kebutuhan nitrogliserin diperdagangan dunia pun terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Untuk memenuhi kebutuhan nitrogliserin dalam negeri, negara Indonesia masih harus mengimpor. Bahan baku teknis pembuatan nitrogliserin secara umum adalah asam sulfat, asam nitrat, dan gliserin yang mana bahan-bahan ini murah dan mudah diperoleh di pasaran. Nitrogliserin merupakan komponen utama propelan (bahan bakar) roket senjata FFAR (Fin Folded Aerial Rocket). Nitrogliserin (NG) dihasilkan dengan proses kimia secara nitrasi sederhana terhadap gliserin dalam media asam sulfat. a) Sifat-Sifat Pada temperatur ruang nitrogliserin berupa cairan seperti minyak, tidak berwarna biasanya mempunyai titik leleh 13,15 C. Nitrogliserin praktis tidak larut dalam air dan karbon disulfida, akan tetap mudah larut dalam kebanyakan pelarut organik, seperti metanol, etanol, aseton, dietil eter, kloroform, toluena dan lain-lain. Dalam larutan alkali terutama alkalii etanolat, nitrogliserin dapat terhidrolisis menjadi gliserin dan garam nitrat. C3H5N3O9 + 3 KOH C3H8O3 + 3 KNO3 Nitrogliserin Gliserin Pada pemanasan sampai 18 s/d 20C, nitrogliserin mulai terdekomposisi dengan melepaskan uap NO2 yang bewarna coklat. Pada temperatur ini, dekomposisi dapat berjalan dengan sangat cepat dan dapat mengakibatkan ledakan. Bila ditempatkan dalam ruang tertutup dan dipanaskan dengan cepat atau diinisiasii dengan suatu detonator, nitrogliserin akan meledak disertai dengan pelepasan energi yang sangat besar.

Hasil dekomposisi nitrogliserin adalah sebagai berikut : 4 C3H5N3O9 12 CO2 + 6 N2 + 10 H2O + panas Sifat fisis : Rumus Molekul Berat Molekul Bentuk Titik didih Titik leleh Densitas (15oC) Suhu kritis Tekanan kritis Hf (25 C)
o

: C3H5(ONO2)3 : 227 g/gmol : cair : 218 oC : 13 oC : 1,6 g/cm3 : 407 oC : 29,61 atm : -270,90 kJ/mol

Sifat kimia : C3H5(OH)3 + 3 HNO3 C3H5(ONO2)3 + 3 H2O b) Bahan Baku 1. Gliserin 2. Asam Nitrat 3. Asam Sulfat Sebenarnya lebih tepat jika dinamakan gliserin trinitrat. Merupakan bahan peledak. Reaksi peledakan : C3H5(ONO2)3 3/2 N2 + 3 CO2 + 5/2 H2O (uap) + 1/4 O2 cair gas

Karena perubahan dari zat cair menjadi gas yang terjadi begitu cepat, maka timbul tekanan dan temperatur yang sangat tinggi sehingga menimbulkan peledakan. sifat-sifat kimia nitrogliserin sebagai berikut : Memiliki banyak nama, diantaranya gliserin trinitrat Cairan kental seperti minyak, sangat eksplosif Tidak berwarna, tak larut dalam air, larut dalam eter, aseton, bensena, kloroform Aroma saat terbakar manis dan agak beracun

Strukturnya memiliki dua bentuk kristal Terdekomposisi dengan ledakan keras saat ada panas atau guncangan Kecepatan ledakan 7700 m /dt Suhu dekomposisi 50-60C Indeks bias pada suhu 15oC adalah 1,3751

C.

Pentaeritritol tetranitrate (PETN) Pentaeritritol tetranitrate (PETN) adalah nitrat ester dari pentaerythritol

(C5H8N4O12).

Penta mengacu pada lima atom karbon darineopentane kerangka.

PETN yang paling dikenal sebagai bahan peledakdan merupakan salah satu bahan peledak yang paling kuat yang dikenal yaitu dengan faktor efektivitas relatif dari 1,66. PETN pertama kali disintesis pada tahun 1891 oleh Bernhard Tollens dan P. Wigand dengan nitrasi dari pentaerythritol. Produksi PETN dimulai pada tahun 1912, ketika dipatenkan oleh pemerintah Jerman. PETN merupakan bahan peledak yang tidak larut dalam air (0,01 g / 100 ml atau pada suhu 50C) dan lemah larut dalam nonpolar seperti hidrokarbon alifatik (seperti bensin) atau tetrachloromethane , tetapi larut dalam beberapa pelarut organik lainnya seperti aseton dan dimetilformamida. Karena struktur yang sangat simetris, PETN yang tahan terhadap serangan kimia reagen, dan tidak menghidrolisis dalam air pada suhu kamar. hidrolisis Reaksi dari pentaerythritol dengan terkonsentrasi asam nitrat untuk membentuk endapan yang dapat direkristalisasi dari aseton untuk memberikan kristal processable. C(CH2OH)4 + 4HNO3 C(CH2ONO2)4 + 4H2O Penggunaan PETN sebagai bahan peledak tinggi (high explosive). Hal ini lebih sulit untuk diledakkan dibandingkan bahan peledak primer, sehingga pada tekanan atmosfer sulit untuk menyalakan reaksi pembakarannya relatif lambat), tetapi sangat sensitif terhadap kejutan dan gesekan dari bahan peledak sekunder lainnya seperti TNT. Hal ini jarang digunakan sendirian, tetapi terutama digunakan dalam penguat dan meledak biaya kecil kaliber amunisi, dalam dakwaan atas detonator sebagai inti ledakan kabel detonasi. PETN adalah Air pada 100 C atau di atasnya akan menyebabkan reaksi

bahan peledak yang paling tidak stabil dari bahan peledak yang umum, tetapi dapat disimpan tanpa kerusakan yang signifikan selama lebih dari nitrogliserin atau nitroselulosa. Dalam detonator percikan PETN digunakan untuk menghindari kebutuhan untuk bahan peledak primer, energi yang dibutuhkan untuk inisiasi PETN berkisar antara 10-60 mJ. Adapun karakteristik dasar PETN adalah: D. Ledakan energi: 5810 kJ / kg (1390 kcal / kg), sehingga 1 kg PETN memiliki energi 1,24 kg TNT. Detonasi kecepatan : 8350 m/s Volume gas yang dihasilkan: 790 dm3/kg Ledakan suhu: 4230 C Oksigen balance : -6,31 atom -g/kg Titik lebur : 141,3C (murni), 140-141C (teknis) Massa jenis : 1,77 gr/cm3 TNT (Trinitrotoluene) TNT (Trinitrotoluene) adalah hidrokarbon beraroma menyengat berwarna kuning pucat. Memiliki nama UIPAC 2-metil-1,3,5-trinitrobenzena. Memiliki rumus kimia C6H2(NO2)3CH3 dan rumus molekul C7H5N3O6, TNT biasanya digunakan sebagai bahan baku peledak. TNT memiliki mencair pada suhu 80 C, jauh dibawah suhu dimana dia akan meledak secara spontan sehingga bisa dicampur dengan bahan peledak lain dengan aman. TNT memiliki kekuatan ledakan sekitar 4,7 megajoule per kg. Kekuatan ledakan ini dijadikan patokan untuk mengukur kekuatan bahan peledak lain.

DAFTAR PUSTAKA

Mahdyrianto, Fadhil, 2012, Peledakan, Scribd.com Fradika, Dika, 2012, Teknik Peledakan, Scribd.com Vino, 2012, Makalah Peledakan, Scribd.com Inmarlinianto, Peledakan, Nurkhamim, Laboratorium 2007, Buku & Petunjuk Praktikum Jurusan Teknik Teknik

Pemboran

Peledakan

Pertambangan, FTM, UPN Veteran Yogyakarta. Koesnaryo S., 2001, Rancangan Peledakan Batuan, Jurusan Teknik Pertambangan, Fakultas Teknologi Mineral, UPN Veteran Yogyakarta.