Anda di halaman 1dari 3

Patofisiologi Pada akhir 1980-an, Spielman menciptakan model insomnia dalam hal predisposisi, mempercepat, dan mengabadikan faktor.

Faktor predisposisi Neurobiologic faktor genetik dan mungkin menentukan risiko seseorang insomnia berkembang dalam konteks faktor yang menimbulkan (psikososial, medis, atau kejiwaan). Banyak dari ini belum teridentifikasi. Tidur dan terjaga adalah aktif, diatur ketat proses yang mungkin berbeda antara individu-individu yang memiliki keyakinan pribadi yang berbeda untuk eksogen pengaruh. Kajian terbaru menunjukkan perbedaan genetik kerentanan terhadap pengaruh eksogen seperti kafein, cahaya, dan stres. Sebagai contoh, satu studi menemukan bahwa perbedaan dalam gen reseptor adenosin 2A (ADORA2) diferensial menentukan kepekaan terhadap efek kafein pada tidur. Yang ADORA2A 1083T> C genotipe ditentukan seberapa dekat kafein yang disebabkan perubahan dalam aktivitas listrik otak (peningkatan aktivitas beta) selama tidur mirip dengan perubahan yang diamati pada pasien dengan insomnia. Selain itu, jam sirkadian gen (Jam, Per2) telah diidentifikasi yang mengatur ritme sirkadian. Sebagai contoh, mutasi atau fungsional pada jam polimorfisme gen (Per2) dapat mengakibatkan gangguan irama sirkadian seperti tidur fase awal sindrom (tidur dan bangun pagi terjadi lebih awal dari biasanya), dan menunda sindrom fase tidur (tidur dan bangun pagi ditunda ). Selain itu, sebuah studi meneliti hubungan antara gen Jam menunjukkan polimorfisme dan insomnia kambuh yang lebih tinggi dari awal, tengah, dan terminal insomnia pada pasien homozigot untuk genotipe Jam. Sebuah mutasi missense telah ditemukan dalam pengkodean gen yang GABAA beta 3 subunit pada pasien dengan insomnia kronis. Polimorfisme dalam gen transporter serotonin reseptor dapat memodulasi kemampuan individu untuk mengatasi stres atau mungkin berunding kerentanan terhadap depresi. Dalam depresi, serotonin merupakan neurotransmitter yang penting untuk mekanisme rangsangan. Selanjutnya, antagonisme dari reseptor 5-HT2 mempromosikan tidur gelombang lambat. Oleh karena itu, ilmu dasar bukti awal menunjukkan kemungkinan kecenderungan genetik untuk hyperarousal dan insomnia. Penelitian klinis juga menunjukkan bahwa pasien dengan insomnia kronis menunjukkan bukti peningkatan rangsangan otak. Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa pasien dengan insomnia primer kronis menunjukkan peningkatan frekuensi cepat aktivitas selama tidur NREM, sebuah tanda EEG hyperarousal, dan bukti penurunan kunci penonaktifan dalam tidur / bangun tidur NREM daerah selama jika dibandingkan dengan kontrol. Selain itu, pasien dengan insomnia memiliki siang dan malam lebih tinggi suhu tubuh, air kencing sekresi kortisol dan adrenalin, dan ACTH dibandingkan pasien dengan tidur normal. Sebuah studi tentang tidur normal menunjukkan bahwa perubahan-perubahan ini bukan karena kurang tidur. Hanya sebagian kecil dari pasien dengan kondisi medis dan psikiatris mengembangkan insomnia, yang menunjukkan bahwa beberapa pasien memiliki kerentanan yang melekat (apakah psikososial, medis, atau psikiatri) untuk mengembangkan insomnia dalam konteks peristiwa yang menegangkan. Menimbulkan faktor Dalam studi retrospektif, sebagian besar pasien dengan insomnia (78%) dapat mengidentifikasi menimbulkan bagi mereka memicu insomnia. Morin dan koleganya menunjukkan bahwa pasien ini menunjukkan peningkatan respons terhadap stres dibandingkan dengan kontrol. Sejumlah faktor dapat memicu insomnia pada individu rentan. Faktor-faktor ini termasuk depresi, kecemasan, tidurbangun perubahan jadwal, obat-obatan, gangguan tidur lain, dan kondisi medis. Selain itu, keluarga yang positif atau negatif, terkait dengan pekerjaan, dan peristiwa kesehatan umum precipitants insomnia. Mengabadikan faktor Insomnia, terlepas dari bagaimana dipicu, secara umum diterima menjadi diabadikan oleh mekanisme kognitif dan perilaku. Termasuk mekanisme kognitif kesalahpahaman tentang persyaratan tidur normal dan berlebihan khawatir tentang dampak dari efek siang hari tidak cukup tidur. Akibatnya, pasien ini sering menjadi obsesif tentang tidur atau berusaha terlalu keras untuk jatuh tertidur. Keyakinan yang disfungsional ini sering menghasilkan perilaku yang mengganggu tidur seperti mencoba mengejar tak bisa tidur dengan tidur siang atau tidur siang hari di akhir, yang pada gilirannya akan mengurangi dorongan homeostatis alami mereka tidur di kebiasaan mereka tidur. Belajar tidur-asosiasi mencegah dicirikan oleh overconcern tentang ketidakmampuan untuk tidur. Akibatnya, pasien ini dikondisikan mengembangkan gairah rangsangan yang biasanya akan terkait dengan tidur (yaitu, kecemasan dan perenungan tentang akan tidur di kamar mereka). Sebuah siklus kemudian berkembang di mana pasien lebih berusaha untuk tidur, makin gelisah mereka menjadi, dan semakin sedikit mereka dapat tertidur. Mereka juga memiliki pikiran atau jam ruminative menonton saat mereka mencoba untuk tidur di kamar mereka. Dengan demikian, AC isyarat-isyarat lingkungan menyebabkan insomnia mengembangkan dari asosiasi terus tidur dengan situasi dan perilaku yang biasanya berkaitan dengan tidur.

Ikhtisar mekanisme normal dari tidur dan terjaga Pemahaman dasar mengenai mekanisme tidur dan terjaga adalah penting untuk memahami mekanisme potensial insomnia dan bagaimana obat insomnia mempengaruhi jalur-jalur tersebut untuk mempromosikan tidur. Baik hewan dan manusia mendukung model studi dari 2 proses yang mengatur tidur dan terjaga: homeostatik dan sirkadian. Proses yang homeostatik dorongan untuk tidur yang dipengaruhi oleh durasi terjaga. Proses yang sirkadian stimulasi mengirimkan sinyal ke jaringan gairah untuk mempromosikan terjaga bertentangan dengan dorongan homeostatis untuk tidur.

Siklus tidur-bangun. The suprachiasmatic nukleus (SCN) adalah entrained ke lingkungan eksternal oleh siklus terang dan gelap. Retina sel ganglion yang mengirimkan sinyal cahaya melalui saluran retinohypothalamic untuk merangsang SCN. Sebuah multisynaptic jalur dari proyek SCN kelenjar pineal, yang menghasilkan melatonin. Sintesis melatonin dihambat oleh cahaya dan dirangsang oleh kegelapan. Kenaikan malam hari melatonin meningkat antara 8 dan 10 pagi dan puncak antara 2 dan 4 pm, kemudian menurun secara bertahap pagi. Melatonin bertindak melalui reseptor melatonin spesifik yang MT1 yang menyiagakan attenuates sinyal dan MT2 yang menggeser fase SCN jam. Novel mempromosikan obat tidur-ramelteon tindakan khusus pada MT1 dan MT2 reseptor untuk mempromosikan tidur. Daerah otak penting untuk terjaga termasuk tuberomammillary inti (TMN) di hipotalamus posterior yang berisi histamin neuron, proyek yang mana stimulasi input ke pusat-pusat gairah batang otak seperti lokus coeruleus (LC) (norepinefrin), nukleus raphe dorsal (DRN) (serotonin ), tegmental ventral daerah (VTA) (dopamin), dan basal otak-depan (asetilkolin), yang diffusely proyek untuk daerah kortikal untuk mempromosikan gairah. The TMN juga menghambat mempromosikan tidur-daerah, seperti hipotalamus anterior. Demikian pula, daerah rangsangan batang otak menghambat mempromosikan tidur-daerah di hipotalamus anterior. Adenosin, neurotransmiter, terakumulasi dalam otak terjaga dalam waktu lama dan menghambat mempromosikan bangun-daerah di posterior hipotalamus dan basal otak-depan. Asetilkolin di otak-depan basal juga proyek diffusely ke daerah kortikal dan TMN untuk mempromosikan terjaga.

Hipotalamus anterior, yang meliputi inti ventrolateral preoptic (VLPO) mengandung GABA dan galanin peptida, yang penghambatan dan mempromosikan tidur. Mereka proyek kepada TMN dan daerah batang otak menghambat gairah terjaga. GABA adalah neurotransmitter inhibisi utama dalam sistem saraf pusat.

Pra-optik Ventrolateral penghambatan inti proyeksi untuk komponen utama dari sistem gairah untuk mempromosikan tidur.

Saper dan rekan mengusulkan flip-flop model saklar tidur-bangun regulation.1 ini rangkaian flip-flop terdiri dari 2 set komponen yang saling penghambatan. Sisi tidur adalah gairah VLPO dan penyertaan sisi TMN histaminergic neuron dan otak gairah daerah (yang DRN serotonergic neuron, neuron dopaminergik VTA, dan LC noradrenergik neuron). Setiap sisi menghambat saklar yang lain. Sebagai contoh, ketika aktivasi dari satu sisi sedikit lebih kuat, yang lebih lemah inhibisi sisi meningkat, dengan demikian semakin tip keseimbangan ke sisi yang lebih kuat. Flip-flop ini memungkinkan switch negara cepat transisi.

Hypocretin neuron dalam hipotalamus posterolateral aktif selama terjaga dan proyek untuk semua sistem gairah terjaga dijelaskan

di atas. Hypocretin neuron berinteraksi dengan baik tidur-aktif dan tidur-sistem mempromosikan dan bertindak sebagai stabilizer antara terjaga-mempertahankan dan mempromosikan tidur-tiba-tiba sistem untuk mencegah dan tidak tepat transisi antara 2 systems.2 Sebagai contoh, pasien dengan narkolepsi dengan cataplexy memiliki lebih besar dari 90% kehilangan hypocretin neuron, dan mereka telah tidur-bangun ketidakstabilan negara dengan serangan NREM / mengganggu tidur REM ke terjaga.

Secara ringkas, tidur dan terjaga adalah proses diatur erat dengan hubungan timbal balik yang menghasilkan periode konsolidasi terjaga dan tidur yang entrained oleh cahaya lingkungan yang terjadi pada waktu tertentu dari siklus 24-jam.