Anda di halaman 1dari 11

FISIKA TERAPAN II

SOLAR CELL

LABORATORIUM FISIKA TERAPAN JURUSAN TEKNIK ELEKTRO POLITEKNIK NEGERI BALI 2012

SOLAR CELL (Percobaan L7)


I. Tanggal Percobaan Percobaan ini dilakukan pada : hari,tanggal tempat : Rabu, 18 Januari 2012 : Lab. Fisika Terapan Teknik Elektro Politeknik Negeri Bali

II. NAMA PERCOBAAN Solar Cell (L7)

III. Tujuan Praktikum Menentukan kemampuan 2 solar cell dipasang seri dan parallel

IV. Alat alat yang digunakan 1. Dua solar cell 2. Multimeter 3. Kabel 4. Obeng

V. Dasar Teori Sumber energy dibagi 2 yaitu sumber energy tenewable (sumber energy yag dapat diperbaharui) dan NON-renewable (sumber energy yang tidak dapat diperbaharui). Energy matahari adalah salah satu contoh yang renewable artinya sumber energy yang sifatnya tidak terbatas jumlahya melimpah.

Solar cell terbuat dari silicon, suatu bahan yang merupakan sari dari pasir yang berfungsi mengubah cahaya menjadi energy. Karakteristik solar cell dapat dilihat dari seberapa cepat sel surya tersebut dapat mengisi sebuah baterai. Pengukuran arus yang dihasilkan dan tegangan dari sell surya data dilakukan dengan alat ukur. Open Circuit Voltage (Voc) Open Circuit Voltage (Voc), adalah kapasitas tegangan maksium yang dapat dicapai pada sat tidak aanya arus (current). Voc solar cell panel dapat diukur di lapangan dalam berbagai macam keadaan. Saat membeli modul, sangat direkomendasikan untuk menguji voltase untuk mengetahui apakah cocok dengan spesifikasi pabrik. Saat menguji voltase dengan multimeter digital dari terminal positif ke terminal negative. Open circuit voltage (VOC) dapat diukur pada pagi dan sore hari. Short Circuit Current (ISC) Short Circuit Current (ISC), adalah maksimum output arus dari solar cell panel yang dapat dikeluarkan (output) dibawah kondisi dengan tidak ada resistansi atau short crcuit. Daya pada ISC adalah 0 watt

Short Circuit Current (ISC) Dapat diukur hanya pada saat membuat koneksi langsung terminal positif dan negative dari modul solar cell panel.

VI. Langkah langkah Percobaan A. Percobaan rangkaian seri

1. Lakukanlah percobaan diluar Lab. Fisika dengan membawa peralatan yang ada 2. Carilah tempat yang lapang agar sinar matahari tidak terhalang 3. Tempatkan dua solar cell diatas tanah yang datar 4. Rangkai dua solar cell secara seri 5. Ukurlah tegangan (VOC) dan arus (ISC) untuk solar cell seri dan multimeter ada posisi (voltDC) range 50 volt dan ampere meter range 10A (diukur masingmasing, multitesternya jangan dirangkai)

VII.

- 6. Ambil datanya setiap 3 menit, sebanyak 10 kali dan isilah table data percobaan = B.= Percobaan rangkaian parallel = p1. Lakukanlah percobaan diluar Lab. Fisika dengan membawa peralatan yang ada - 2. Carilah tempat yang lapang agar sinar matahari tidak terhalang - 3. Tempatkan dua solar cell diatas tanah yang datar - 4. Rangkai dua solar cell secara paralel - 5. Ukurlah tegangan (VOC) dan arus (ISC) untuk solar cell seri dan multimeter - ada posisi (voltDC) range 50 volt dan ampere meter range 10A (diukur masingmasing, multitesternya jangan dirangkai) - 6. Ambil datanya setiap 3 menit, sebanyak 10 kali dan isilah table data percobaan Gambar Rangkaian A. Rangkaian Seri = = = -

B. Rangkaian Paralel -

VIII. Data Percobaan Hari/Tanggal Kondisi cuaca : kamis, 31 mei 2012 : cerah

Temperature (mulai-akhir):36-33oC Kelembaban (mulai-akhir):1018-1018 Tekanan (mulai-akhir) Rangkaian Solar sell :71-68 : Seri

Tabel Tegangan (volt)- arus(A) NO JAM TEGANGAN VOC (Volt) 29,5 31 29,6 ARUS ISC (Ampere) 0,36 1,95 0,38

1 2 3

12.23 12.26 12.29

4 5 6 7 8 9 10

12.32 12.35 12.38 12.41 12.44 12.47 12.50

29,4 29,8 34,8 32,1 33 28,9 33,7

0,36 1,92 2,07 0,48 1,98 0,33 2

Hari/Tanggal Kondisi cuaca

: kamis, 31 mei 2012 : cerah

Temperature (mulai-akhir):33-32oC Kelembaban (mulai-akhir):1018-1018 Tekanan (mulai-akhir) Rangkaian Solar sell :69-70 : paralel

Tabel Tegangan (volt)- arus(A) NO JAM TEGANGAN VOC (Volt)


01.56 16.6

ARUS ISC (Ampere)


3.05

2 3 4 5 6 7 8 9 10

01.59 02.02 02.05 02.08 02.11 02.14 02.17 02.2 2.23

16.7 15.8 17.3 16.9 17 16.6 17.2 14.9 17.3

3.05 0.22 3.04 3.04 3.2 0.59 3.13 0.52 2.9

IX. Analisa Data Dari data percobaan hubungan seri diatas, dapat dilihat bahwa nilai V cenderung menurun saat menerima pemanasan yang relative tetap sedangkan arus yang dihasilkan relative tetap. Hal ini dikarenakan saat dihubung seri rangkaian berada pada open sirkit voltage dimana dalam keadaan tersebut nilai tegangan berada dalam posisi maksimum dan selanjunya akan menurun sedangkan arus berada dalam kondisi minimum. nilai data yang naik saat jam 01.39 dikarenakan kondisi cuaca yang tiba-tiba menjadi lebih terik sehingga nilai data menjadi naik, sedangkan nilai arus yang menurun saat jam 1.30 dan 1.39 dikarenakan keterlambatan dalam pengubahan alat ukur sehingga saat cuaca berubah nilai yang dicatat tidak bertepatan.

Dari data percobaan hubungan parallel, dapat kita lihat bahwa nilai arus menurun saat nilai tegangan juga menurun, hal ini dikarenakan saat dihubung parallel, keadaan solar cell dapat dikatakan berada dalam keadaan short sirkit voltage dimana dalam keadaan tersebut nilai resistansi sangat kecil sehingga kenaikan tegangan sangat dipengaruhi oleh arus yang mengalir. Jika dibandingkan, saat dihubung parallel nilai arus yang mengalir lebih besar dari nilai arus yang mengalir saat dihubung seri sedangkan nilai tegangan saat dihubung parallel lebih kecil dari tegangan saat dihubung seri, hal ini sesuai dengan teori open voltage dan short sirkit dimana saat open voltage nilai tegangan maksimum sedangkan saat short sirkit nilai arus yang maksimum. Perbedaan nilai data yang didapat dikarenakan kondisi cuaca yang berubah-ubah dan juga waktu pengambilan data yang terlalu siang sehingga data yang didapat tidak begitu akurat.

X.

Grafik

Grafik 1 Hubungan Antara V Dan T Rangkaian Dihubung Seri

Grafik 2 Hubungan I Dan T Rangkaian Dihubung Seri

Grafik 3 Hubungan V dan T Rangkaian Dihubung Paralel

Grafik 5 Hubungan I dan T Rangkaian Dihubung Paralel

XI.

Kesimpulan Dari percobaan diatas dapat disimpulkan bahwa pada saat solar cell di parallel, nilai arusnya lebih tinggi dari saat dihubung seri, sebaliknya nilai tegangan saat diseri lebih besar dari saat dihubung parallel.

XII.

Saran-Saran Percobaan diatas hanya menggunakan sebuah voltmeter sehingga ketepatan waktu pengukuran arus dan tegangan tidak sama persis dan juga waktu praktik terlalu siang sehingga data yang didapat masih belum akurat. Diharapkan untuk praktikan dan teknisi menyediakan alat ukur dan juga lebih memperhatikan waktu percobaan.