Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH TENTANG RENCANA STRATEGIS PENGELOLAAN WILAYAH PESISIR PROPINSI LAMPUNG (untuk memenuhi tugas akhir semester mata

kuliah administrasi pembangunan)

Oleh : Nama : Ardita Josi Wiyono NIM : 105030600111009

Program Studi Perencanaan Pembangunan Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya Malang 2011

BAB I PENDAHULUAN LATARBELAKANG Secara yuridis formal daerah Lampung ditetapkan sebagai Propinsi dengan UndangUndang No. 14 tahun 1964. Sebelumnya daerah ini merupakan salah satu wilayah karesidenan dari Propinsi Sumatera Selatan. Daerah ini terletak pada posisi geografis antara 3o 45 LS 6o 45 LS dan 103o 40 BT 105o 50 BT, di sebelah paling ujung tenggara Pulau Sumatera. Kondisi topografi Propinsi Lampung sangat bervariasi mulai dari dataran rendah dan berawa sampai dengan perbukitan dan pegunungan yang tinggi. Daerahnya dibagi dalam 5 unit topografi, yaitu (1) berbukit sampai bergunung, dengan kemiringan 25%; (2) berombak sampai bergelombang, dengan kemiringan 8 15 %; (3) dataran alluvial, dengan kemiringan 03 %; (4) daerah dataran rawa pasang surut, dan (5) river ba- sin. Secara keseluruhan daerah Lampung memiliki luas daratan 35.376,5 km 2, panjang garis pantai Lampung 1.105 km (termasuk 69 pulau kecil) dengan dua teluk besar yaitu Teluk Lampung dan Teluk Semangka, serta 184 desa pantai dengan luas total 414.000 ha. Mengacu pada Pasal 3 UU No.22/1999 tentang Pemerintah Daerah, daerah Lampung memiliki luas wilayah perairan pesisir lebih kurang 16.625,3 km2 sehingga secara keseluruhan Propinsi Lampung memiliki luas wilayah 51.991,8km2. Potensi wilayah pesisir tersebut sampai saat ini belum dikelola secara optimal, karena pemanfaatan yang dilakukan cenderung eksploitatif dan bersifat sektoral. Oleh karenanya dalam jangka panjang perlu dilakukan re-orientasi kebijaksanaan terhadap pola pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya wilayah pesisir. Salah satu tahapan dalam re-orientasi tersebut adalah diperlukan adanya perencanaan strategis sebagai acuan dalam pendayagunaan dan pengelolaan sumberdaya wilayah pesisir. Dengan Renstra ini tidak saja akan dicapai keterpaduan pengelolaan, tetapi akan diperoleh manfaat ganda bagi generasi saat ini dan generasi yang akan datang.

RUMUSAN MASALAH
Bagaimana visi Rencana Strategis Pengelolaan Wilayah Pesisir Lampung ?

Bagaimana pengembangan aspek sumberdaya aparatur pemerintah Lampung ? TUJUAN PENELITIAN


Untuk mengetahui visi Rencana Strategis Pengelolaan Wilayah Pesisir Lampung. Untuk mengetahui aspek sumberdaya aparatur pemerintah Lampung.

METODE PENULISAN Metode penulisan yang dilakukan oleh penulis tugas makalah ini adalah metode kepustakaan, metode kepustakaan sendiri adalah suatu metode yang dilaksanakan dengan mencari sumber-sumber yang berkaitan dengan topik dan tema pembuatan makalah ini. Metode kepustakaan juga mencari data-data yang menunjang dalam penyelesaian makalah ini, misalnya buku, internet, jurnal. Dari sumber-sumber tersebut penulis dapat menyelesaikan makalahnya.

BAB II PEMBAHASAN Rencana Strategis Pengelolaan Wilayah Pesisir Lampung Dengan mempertimbangkan kecenderungan global dan kebijakan pembangunan nasional sebagai unsur peluang atau ancaman serta kondisi sarana prasarana, sumberdaya manusia, sumberdaya alam wilayah pesisir sebagai unsur kekuatan atau kelemahan, maka disusun visi pengelolaan wilayah pesisir Lampung serta visi pengelolaan pulau-pulau kecil dan perairan sekitarnya. Visi ini merupakan sari dari visi-visi kabupaten/kota pesisir dan isu pengelolaan pulau-pulau kecil yang diformulasikan berdasarkan konsultasi publik dengan berbagai stake-holders (pemerintah dan non pemerintah). Rendahnya kualitas SDM di wilayah pesisir tidak hanya terjadi pada masyarakat pesisir saja, tetapi juga terjadi pada SDM instansi terkait. Untuk masyarakat pesisir, rendahnya kualitas SDM tersebut erat hubungannya dengan rendahnya tingkat pendidikan masyarakat baik pendidikan formal maupun non-formal. Hal tersebut ternyata ditunjang pula oleh masih rendahnya perhatian pemerintah terhadap pengembangan kualitas SDM masyarakat pesisir, yang selama ini sebagian besar merupakan daerah-daerah yang terisolir. Wilayah yang terisolir tersebut antara lain wilayah Pantai Barat, Teluk Semangka, dan Pantai Timur. Rendahnya pendidikan masyarakat pesisir juga berpengaruh terhadap tingkat kesehatan masyarakat, dan ternyata permasalahannya sama dengan proses pendidikan. Secara keseluruhan pengembangan tingkat pendidikan dan kesehatan tersebut sangat tersendat-sendat karena sangat minimnya sarana dan prasarana pendidikan dan kesehatan yang tersedia di wilayah pesisir. Kondisi ini sangat mencolok terjadi di wilayah pulau-pulau kecil. Oleh sebab itu pemerintah Lampung memiliki visi : Untuk terwujudnya pengelolaan sumberdaya wilayah pesisir yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan yang didukung oleh peningkatan kualitas sumberdaya manusia, penaatan dan penegakan hukum, serta penataan ruang untuk terwujudnya peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Visi Pengelolaan Pulau-pulau Kecil dan Perairan sekitarnya : Untuk terwujudnya pengelolaan pulau-pulau kecil dan lingkungan perairan sekitarnya secara adil dan lestari yang berbasis masyarakat melalui penataan ruang, peningkatan sarana-prasarana pendidikan dan kesehatan, serta penaatan dan penegakan hukum untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Peran Renstra Pesisir adalah sebagai berikut : 1. Memfasilitasi Pemerintah Daerah dalam mencapai tujuan-tujuan pembangunan daerah khususnya dan pembangunan nasional secara menyeluruh. 2. Memberikan landasan yang konsisten bagi penyusunan Rencana Zonasi, Rencana Pengelolaan, dan Rencana Aksi. 3. Mengidentifikasi tujuan, dan sasaran dari setiap permasalahan serta mencari strategi penyelesaiannya. Aspek Pengembangan Sumber Daya Aparatur Pengembangan sumber daya aparatur sangat perlu dilakukan guna mempermudah upaya pencapaian tujuan utama dalam renstra. Aspek pengembangan sumber daya aparatur dibagi menjadi lima , yaitu : aspek wawasan atau knowledge, peningkatan pengembangan keterampilan atau skill, peningkatan motivasi kerja atau etos kerja, pengembangan potensi dan bakat, peningkatan kepribadian, moral atau etika. Didalam makalah ini akan menjelaskan tiga dari lima aspek pengembangan sumber daya aparatur, yaitu : aspek wawasan atau knowledge, pengembangan potensi dan bakat, moral atau etika.
1. Aspek wawasan atau knowledge.

Knowledge atau wawasan dan pengetahuan adalah salah satu aspek yang harus dimiliki oleh seorang perencana dalam membuat dan melaksanakan rencana strategis. Dalam hal ini pelaku rencana strategis adalah para perencana atau planner. Wawasan luas harus dimiliki oleh setiap perencana untuk dapan membuat rencana strategis dengan tepat dan efisien.

Tujuan dari aspek knowledge antara lain : Mempermudah para perencana dalam pencarian pilihan-pilihan untuk di implementasikan kedalam rencana strategi. Menjauhkan dari perencanaan yang kurang menghasilkan atau kurang berpengaruh terhadap masyarakat pesisir. Bisa mempercepat pengerjaan atau pelaksanaan. Dengan pengetahuan yang baik akan hadir rencana-rencana besar yang selama ini tidak terpikirkan. Selain tujuan-tujuan diatas ada juga strategi-strategi yang harus dilaksanakan untuk mendapatkan pemerataan pembangunan daerah pesisir di Lampung. Salah satu contohnya dapat dilaksanakan terlebih dahulu pembekalan informasi yang cukup kepada warga pesisir sebelum diadakannya kerja sama dengan pihak asing. Dengan hal ini akan menghindarkan warga pesisir dari pembodohan ( pemanfaatan ) oleh pihak asing. Selain manfaat yang sangat baik aspek knowledge juga memiliki beberapa kelemahan, kelemahan aspek knowledge dalam pengembangan sektor pesisir di Lampung , yaitu : Sarana pengembangan pengetahuan yang masih terbatas. Budaya malas membaca. Tenaga pengajar belum memiliki kompetensi yang cukup. Dalam meminimalisir kelemahan itu ada beberapa solusi yang bisa membantu , antara lain : Memberikan pelayanan pendidikan yang baik. Mempermudah akses informasi. Menghilangkan budaya malu bertanya. Memberi pemahaman tentang pemanfaatan laut yang efisien. 2. Aspek pengembangan potensi dan bakat. Potensi dan bakat merupakan hal yang dimiliki semua pelaku rencana strategi. Walaupun setiap pelaku perencanaan tidak memiliki potensi dan bakat yang sama , namun hal ini aan menjadi kekuatan yang menguntungkan ketika para pelaku menggabungkan potensi dan bakat mereka menjadi satu. Tujuan pengembangan potensi dan bakat yaitu untuk memupuk keterampilan pelaku rencana strategis.

Kendala pun dimiliki oleh para pelaku rencana strategis, mulai dari minimnya sarana dan prasarana yang ada, kurang adanya dukungan dari pihak swasta, masih lemahnya kesadaran warga sekitar pesisir pantai lampung. Hal ini sebenarnya berhubungan erat dengan kegagalan penerapan rencana strategis disebuah kawasan. Untuk meminimalisir keadaan ini para pelaku rencana strategi harus lebih gencar dalam melakukan promosi kepihak swasta, memperbaiki sarana dan prasana transportasi, membuat suatu hal yang menarik dikawasan pesisir. Dengan hadirnya pihak swasta akan mendatangkan modal dan dapat digunakan untuk mengembangkan kawasan pesisir itu lebih cepat. 3. Aspek moral Bicara soal moral memang sulit, moral ialah istilah manusia untuk menyebut ke manusia atau orang lainnya dalam tindakan yang memiliki nilai positif. Dalam aspek moral ini pelaku rencana strategi atau prencana harus memiliki tujuan yang mulia , antara lain : Memiliki tujuan mensejahterakan orang lain. Tidak mementingkan golongan maupun individu dengan mengorbankan kepentingan masyarakat kawasan pesisir. Strategi dalam memperkokoh moral yang baik sangat penting dalam pencapaian tujuan yang mulia dari sebuah rencana strategis. Moral para pelaku rencana strategis biasanya akan goyah karena hal-hal yang bersifat materi. Adapun strategi yang dapat dilaksanakan antara lain : Memperdalam ajaran agama setiap pelaku rencana strategis. Memberikan hukuman yang berat untuk para pelanggar Kendala yang sering dihadapi oleh pelaksana rencana strategis dalam hal moral antara lain : Mudahnya terpengaruh oleh pihal asing yang membuat masyarakan dirugikan.
Rendahnya keteguhan pendirian pelaku rencana strategis dalam mengemban amanat.

Kurangnya pendalaman agama. Solusi yang dapat saya berikan adalah : Pecat atau ganti seseorang yang sudah memiliki masalah dengan urusan moral. Memberi bekal yang cukup terhadap para pelaku rencana strategi.

BAB III PENUTUP

Kesimpulan Dalam setiap organisasi, pemerintahan, dan lembaga mempunyai rencana strategi (renstra) dan bertahap dari tahun ke tahun. Propinsi lampung memiliki rencana strategi untuk mengembangkan sektor pesisirnya yang masih perlu perhatian besar guna mengembangkan daerahnya. Terdapat aspek-aspek pengembangan sumber daya aparatur untuk menunjang kelancaran pelaksanaan rencana strategis tersebut. Aspek-aspek tersebut antara lain: wawasan, skill atau ketrampilan, motivasi kerja, potensi dan bakat, kepribadian, moral dan etika. Setiap aspek-aspek tersebut saling keterkaitan antara satu dengan yang lainya. Programprogram dan kebijakan pemerintah yang mendukung akan terlaksanaya rencana strategis ini sangat didukung, untuk perkembangan masyarakat daerah pesisir. KRITISI Setelah membaca rencana strategis pengelolaan wilayah pesisir Lampung . saya mengerti bahwa sampai saat ini pelaksanaannya sudah cukup bagus, walaupun dalam penerapanya kurang maksimal, dan masih diperlukan pula dukungan-duungan dari pihak swasta dalam memperlancar pelaksanaan rencana strategis untuk kedepannya. Isi dari rencana strategis pengelolaan wilayah pesisir Lampung sudah cukup lengkap . Sehingga hanya perlu pemaksimalan saja dalam pelaksanaannya. DAFTAR ISI
http://docs.google.com/viewer? url=http://www.crc.uri.edu/download/LAM_0001.PDF&chrome=true diakses pada 24 juni, pukul 14.50WIB http://id.wikipedia.org/wiki/Rencana_strategis 09.45WIB diakses pada 25 juni, pukul

http://eprints.lib.ui.ac.id/4427/8/126775-T-593-Kajian%20perencanaan-Pendahuluan.pdf diakses pada 25 juni, pukul 12.23