Anda di halaman 1dari 35

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Penulisan Makalah Setiap bentuk kegiatan penyiaran yang diadakan dalam suatu negara pasti memiliki peraturan

yang harus dipatuhi oleh penyelenggaranya. Maka dari itu, terbentuklah UU Penyiaran yang mengatur jalannya kegiatan penyiaran yang ada. Setiap program siaran yang diselenggarakan pasti akan diawasi dan mendapatkan sanksi apabila melakukan pelanggaran terhadap UU tersebut. Di Indonesia sendiri ada 3 sumber acuan yang mengatur serba-serbi penyiaran, yakni UU 32/2002 tentang Penyiaran, Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS). Sebelum membahas lebih jauh mengenai tata cara dan hukum yang mengatur sistem penyiaran Indonesia ada baiknya kita memahami beberapa istilah yang terkait dengan penyiaran itu sendiri sebagaimana disebutkan dalam Undang-Undang Penyiaran yang berlaku saat ini yaitu UndangUndang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran (UU 32/2002). Menurut Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, Penyiaran adalah kegiatan pemacaranluasan siaran melalui sarana pemancaran dan atau sarana tranmisi di darat, di laut atau di antariksa dengan menggunakan spektrum radio melalui udara, kabel dan atau media lainnya untuk diterima secara serentak dan bersamaan oleh masyarakat dengan perangkat penerima siara. Kegiatan penyiaran sendiri meliputi dua bagian, yakni penyiaran radio dan penyiaran televisi. Sedangkan untuk pengertian lembaga penyiaran dalam UU 32/2002 adalah sebagai berikut: lembaga penyiaran adalah penyelenggara penyiaran, baik lembaga penyiaran publik, lembaga penyiaran swasta, lembaga penyiaran komunitas, maupun lembaga penyiaran berlangganan yang dalam melaksanakan tugas, fungsi dan tanggung jawabnya berpedoman pada peraturan-peraturan perundang-undangan yang berlaku. Terdapat empat istilah penyiaran dalam Undang-Undang Penyiaran yaitu: lembaga penyiaran, penyelenggara penyiaran, jasa penyiaran dan stasiun penyiaran. 1.2. Identifikasi Masalah Yang Akan Dibahas Fenomena terjadinya pelanggaran UU 32/2002 tentang Penyiaran ataupun P3 dan SPS pada kebanyakan isi siaran atau program siaran di Indonesia sekarang ini, menuntut kita untuk lebih peka memperhatikan di mana letak kesalahan yang ada dalam isi siaran yang biasa kita tonton tersebut.

Kebanyakan dari kita sebagai penonton tidak mengetahui aturan main dalam penyiaran ataupun hukum-hukum yang mengatur isi siaran. Hal itu membuat kita sebagai penerima informasi menjadi tidak tahu bahkan buta mengenai bagian mana saja dari isi siaran dalam program acara yang melanggar peraturan penyiaran atau bagian mana dari isi siaran yang sesuai dengan peraturan penyiaran (UU Penyiaran, P3 dan SPS). 1.3. Rumusan Masalah Yang Akan Dibahas Berdasarkan latar belakang penulisan makalah dan identifikasi masalah yang akan dibahas, maka rumusan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini, antara lain:
1. Apa saja yang menjadi kewenangan dan tugas Komisi Penyiaran Indonesia (KPI)

berdasarkan UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran?


2. Bagaimana proses perijinan lembaga penyiaran berdasarkan UU No. 32 Tahun 2002 tentang

Penyiaran?
3. Apa saja jenis dan karakteristik lembaga penyiaran berdasarkan UU No. 32 Tahun 2002

tentang Penyiaran?
4. Apa saja isi siaran yang dilarang dalam UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran? 5. Bagaimana sanksi pelanggaran yang akan diberikan apabila melakukan pelanggaran menurut

UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran?


6. Bagaimana contoh isi siaran atau program siaran yang melakukan pelanggaran terhadap UU

No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS)? 1.4. Tujuan dan Manfaat Penulisan Berdasarkan rumusan masalah yang akan dibahas, maka tujuan yang ingin dicapai yakni:
1. Untuk mengetahui kewenangan dan tugas Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) berdasarkan

UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran?


2. Untuk mengetahui proses perijinan lembaga penyiaran berdasarkan UU No. 32 Tahun 2002

tentang Penyiaran?
3. Untuk mengetahui jenis dan karakteristik lembaga penyiaran berdasarkan UU No. 32 Tahun

2002 tentang Penyiaran?


4. Untuk mengetahui isi siaran yang dilarang dalam UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran? 5. Untuk mengetahui sanksi pelanggaran yang akan diberikan apabila melakukan pelanggaran

menurut UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran?


2

6. Untuk mengetahui contoh isi siaran atau program siaran yang melakukan pelanggaran

terhadap UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS)?

BAB II
3

PEMBAHASAN
Pada bab ini akan dibahas secara lebih detail apa saja yang menjadi rumusan masalah pada bab sebelumnya. Pembahasan ditulis berdasarkan Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran.

2.1.Penjelasan Mengenai Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Berdasarkan UndangUndang No. 32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran
Pasal 1 ayat (13) Komisi Penyiaran Indonesia adalah lembaga negara yang bersifat independen yang ada di pusat dan di daerah yang tugas dan wewenangnya diatur dalam Undang-Undang ini sebagai wujud peran serta masyarakat di bidang penyiaran. Pasal 6 ayat (4) Untuk penyelenggaraan penyiaran, dibentuk sebuah komisi penyiaran. Pasal 7 (1) Komisi penyiaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (4) disebut Komisi Penyiaran Indonesia, disingkat KPI. (2) KPI sebagai lembaga negara yang bersifat independen mengatur hal-hal mengenai penyiaran. (3) KPI terdiri atas KPI Pusat dibentuk di tingkat pusat dan KPI Daerah dibentuk di tingkat provinsi. (4) Dalam menjalankan fungsi, tugas, wewenang dan kewajibannya, KPI Pusat diawasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia, dan KPI Daerah diawasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi.

2.2.Kewenangan dan Tugas Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Berdasarkan Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran
TUGAS DAN KEWENANGAN KPI SECARA UMUM
4

Pasal 8 (1) KPI sebagai wujud peran serta masyarakat berfungsi mewadahi aspirasi serta mewakili kepentingan masyarakat akan penyiaran. (2) Dalam menjalankan fungsinya sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), KPI mempunyai wewenang: a. Menetapkan standar program siaran; b. Menyusun peraturan dan menetapkan pedoman perilaku penyiaran; c. Mengawasi pelaksanaan peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran; d. Memberikan sanksi terhadap pelanggaran peraturan dan pedoman perilaku penyiaran serta standar program siaran; e. Melakukan koordinasi dan atau kerjasama dengan pemerintah, lembaga penyiaran, dan masyarakat. (3) KPI mempunyai tugas dan kewajiban : a. Menjamin masyarakat untuk memperoleh informasi yang layak dan benar sesuai dengan hak asasi manusia; b. Ikut membantu pengaturan infrastruktur bidang penyiaran; c. Ikut membangun iklim persaingan yang sehat antarlembaga penyiaran dan industri terkait; d. Memelihara tatanan informasi nasional yang adil, merata, dan seimbang; e. Menampung, meneliti, dan menindaklanjuti aduan, sanggahan, serta kritik dan apresiasi masyarakat terhadap penye-lenggaraan penyiaran; dan f. Menyusun perencanaan pengembangan sumber daya manusia yang menjamin profesionalitas di bidang penyiaran. Pasal 18 ayat (3) Pengaturan jumlah dan cakupan wilayah siaran lokal, regional, dan nasional, baik untuk jasa penyiaran radio maupun jasa penyiaran televisi, disusun oleh KPI bersama Pemerintah.

KEWENANGAN KPI DALAM PERIZINAN PENYIARAN


5

Pasal 33 (5) Atas dasar hasil kesepakatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (4) huruf c, secara administratif izin penyelenggaraan penyiaran diberikan oleh Negara melalui KPI. (8) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan persyaratan perizinan penyelenggaraan penyiaran disusun oleh KPI bersama Pemerintah. TUGAS DAN KEWENANGAN KPI TERKAIT PEDOMAN PERILAKU PENYIARAN (P3) Pasal 48 (1) Pedoman perilaku penyiaran bagi penyelenggaraan siaran ditetapkan oleh KPI. (2) Pedoman perilaku penyiaran sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) disusun dan bersumber pada: a. Nilai-nilai agama, moral dan peraturan perundang-undangan yang berlaku; dan b. Norma-norma lain yang berlaku dan diterima oleh masyarakat umum dan lembaga penyiaran. (3) KPI wajib menerbitkan dan mensosialisasikan pedoman perilaku penyiaran kepada Lembaga Penyiaran dan masyarakat umum. (4) Pedoman perilaku penyiaran menentukan standar isi siaran yang sekurang-kurangnya berkaitan dengan: a. Rasa hormat terhadap pandangan keagamaan; b. Rasa hormat terhadap hal pribadi; c. Kesopanan dan kesusilaan; d. Pembatasan adegan seks, kekerasan, dan sadisme; e. Perlindungan terhadap anak-anak, remaja, dan perempuan; f. Penggolongan program dilakukan menurut usia khalayak; g. Penyiaran program dalam bahasa asing; h. Ketepatan dan kenetralan program berita; i. Siaran langsung; dan j. Siaran iklan. (5) KPI memfasilitasi pembentukan kode etik penyiaran.

KEWENANGAN KPI TERKAIT MATERI REKAMAN SIARAN DAN KEPUTUSAN Pasal 23 1. Untuk kepentingan pengambilan keputusan, KPI memiliki wewenang untuk meminta kepada lembaga penyiaran yang bersangkutan untuk memperlihatkan rekaman bahan siaran yang diadukan lengkap dengan penjelasan-penjelasan tertulis dari penanggung jawab program lembaga penyiaran tersebut. 2. Berkaitan dengan ayat (1), lembaga penyiaran wajib menyimpan materi rekaman siaran selama minimal satu tahun.

2.3.Proses Perijinan Lembaga Penyiaran Berdasarkan Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran
PERIZINAN BAGI LEMBAGA PENYIARAN Pasal 33 Sebelum menyelenggarakan kegiatannya lembaga penyiaran wajib memperoleh izin penyelenggaraan penyiaran. (1) Pemohon izin wajib mencantumkan nama, visi, misi, dan format siaran yang akan diselenggarakan serta memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan undang-undang ini. (2) Pemberian izin penyelenggaraan penyiaran sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berdasarkan minat, kepentingan dan kenyamanan publik. (3) Izin dan perpanjangan izin penyelenggaraan penyiaran diberikan oleh negara setelah memperoleh: a. masukan dan hasil evaluasi dengar pendapat antara pemohon dan KPI; b. rekomendasi kelayakan penyelenggaraan penyiaran dari KPI; c. hasil kesepakatan dalam forum rapat bersama yang diadakan khusus untuk perizinan antara KPI dan Pemerintah; dan d. izin alokasi dan penggunaan spektrum frekuensi radio oleh Pemerintah atas usul KPI. (4) Atas dasar hasil kesepakatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (4) huruf c, secara administratif izin penyelenggaraan penyiaran diberikan oleh Negara melalui KPI. (5) Izin penyelenggaraan dan perpanjangan izin penyelenggaraan penyiaran wajib diterbitkan paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah ada kesepakatan dari forum rapat bersama sebagaimana dimaksud dalam ayat (4) huruf c. (6) Lembaga penyiaran wajib membayar izin penyelenggaraan penyiaran melalui kas negara.
7

(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan persyaratan perizinan penyelenggaraan penyiaran disusun oleh KPI bersama Pemerintah. Pasal 34 (1) Izin penyelenggaraan penyiaran diberikan sebagai berikut: a. izin penyelenggaraan penyiaran radio diberikan untuk jangka waktu 5 (lima) tahun; b. izin penyelenggaraan penyiaran televisi diberikan untuk jangka waktu 10 (sepuluh) tahun. (2) Izin sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a dan huruf b masing-masing dapat diperpanjang. (3) Sebelum memperoleh izin tetap penyelenggaraan penyiaran, lembaga penyiaran radio wajib melalui masa uji coba siaran paling lama 6 (enam) bulan dan untuk lembaga penyiaran televisi wajib melalui masa uji coba siaran paling lama 1 (satu) tahun. (4) Izin penyelenggaraan penyiaran dilarang dipindahtangankan kepada pihak lain. (5) Izin penyelenggaraan penyiaran dicabut karena: a. tidak lulus masa uji coba siaran yang telah ditetapkan; b. melanggar penggunaan spektrum frekuensi radio dan/atau wilayah jangkauan siaran yang ditetapkan; c. tidak melakukan kegiatan siaran lebih dari 3 (tiga) bulan tanpa pemberitahuan kepada KPI; d. dipindahtangankan kepada pihak lain; e. melanggar ketentuan rencana dasar teknik penyiaran dan persyaratan teknis perangkat penyiaran; atau f. melanggar ketentuan mengenai standar program siaran setelah adanya putusan pengadilan yang memperoleh kekuatan hukum tetap. (6) Izin penyelenggaraan penyiaran dinyatakan berakhir karena habis masa izin dan tidak diperpanjang kembali. PROSEDUR PERMOHONAN IZIN PENYELENGGARAAN PENYIARAN Sebelum mengajukan permohonan IPP, Pemohon harus terlebih dahulu mengetahui bahwa : 1) Alokasi saluran frekuensi / kanal yang diinginkan masih tersedia sesuai peta alokasi frekuensi / kanal yang ditetapkan Pemerintah; 2) Tersedianya sumber daya manusia yang profesional dan sumber daya lainnya sehingga Lembaga Penyiaran tersebut mampu menyelenggarakan siaran secara berkesinambungan.
8

Selanjutnya Pemohon harus memperhatikan terhadap hal-hal yang harus dipatuhi di setiap tahapan. A. Pengambilan Panduan 1. Di tahap awal ini, Pemohon menghubungi KPI, kemudian KPI memberikan : a. Panduan Prosedur Administratif Permohonan IPP bagi Pemohon Lembaga Penyiaran Komunitas Jasa Penyiaran Radio dan Jasa Penyiaran Televisi, yang di dalamnya juga berisi antara lain: 1) Formulir RK-1 tentang format Surat Permohonan yang diajukan Pemohon untuk memperoleh IPP bagi Lembaga Penyiaran Komunitas Jasa Penyiaran Radio atau Jasa Penyiaran Televisi; 2) Formulir RK-2 tentang format Data dan Informasi Lembaga Penyiaran Pemohon; 3) Formulir RK-3 tentang format Pernyataan Kesanggupan mematuhi Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3-SPS); b. Buku Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3-SPS). 2. Pemohon harus memperhatikan beberapa hal di bawah ini: a. Panduan Permohonan IPP dapat diambil di: 1) KPID yang telah terbentuk di setiap provinsi (Daftar Alamat KPID, terlampir) 2) KPI Pusat di Jakarta b. Semua formulir dalam buku panduan tersebut adalah contoh format. Berkas asli untuk Surat Permohonan dan lainnya yang diajukan ke KPI dibuat/diketik oleh Pemohon dengan identitas Lembaga Penyiaran Pemohon. c. KPI akan membantu setiap Pemohon yang berkonsultasi atau mengklarifikasi segala hal yang terkait dengan dan tata cara pengajuan permohonan IPP. B. Penyerahan Kelengkapan Berkas Pemohon 1. Setelah lengkap berkas permohonan, kemudian diserahkan kepada KPI setempat. 2. Surat Permohonan berikut lampiran-lampirannya dibundel rapi dan diserahkan dalam rangkap 2 (dua), satu asli dan satu fotokopi. 3. Pada waktu berkas permohonan Pemohon diterima KPI, KPI mengeluarkan tanda terima sementara atas penerimaan berkas dari Pemohon. 4. Apabila surat permohonan telah masuk dan diberi tanda terima, Pemohon berhak setiap waktu menanyakan kepada KPI tentang kelangsungan proses permohonan.

C. Verifikasi Administratif Verifikasi Administratif adalah tahapan pemeriksaan administratif oleh KPI tentang dokumen dan persyaratan administrasi yang harus dilengkapi oleh Pemohon pada saat mengajukan permohonannya. 1. Dalam hal setelah selesai dilakukan verifikasi administratif oleh KPI setempat, ternyata berkas tersebut belum lengkap sebagaimana disyaratkan, maka KPI memberitahukan secara tertulis kepada Pemohon untuk segera melengkapi berkas permohonannya dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari kerja sejak Pemohon menerima pemberitahuan tertulis tersebut, yang ditunjang dengan pemberitahuan lisan (telepon); 2. Apabila persyaratan dan kelengkapan permohonan tidak dipenuhi dalam jangka waktu tersebut di atas, maka Pemohon dianggap membatalkan permohonannya atau mengundurkan diri; 3. Apabila berkas permohonan telah dinyatakan lengkap, maka Pemohon akan menerima Tanda Terima Resmi berkas permohonan IPP. D. Verifikasi Faktual Verifikasi Faktual adalah tahapan dimana KPI memeriksa kesesuaian seluruh data administratif berkas permohonan Pemohon dengan kondisi yang ada di lapangan. Anggota KPI yang bertanggungjawab atas perizinan mengkoordinasikan verifikasi faktual dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Pelaksanaan verifikasi dikoordinasikan dengan Pemohon; waktu dan tempat pelaksanaan di lapangan harus diberitahukan sebelumnya. 2. Pemohon wajib berada di tempat dan mendampingi Anggota KPI saat pelaksanaan verfikasi faktual berlangsung. 3. Verifikasi faktual dilakukan dengan cara : a. Mencocokkan dokumen fotokopi dengan dokumen aslinya. b. Mencocokkan kesesuaian antara uraian tertulis/tergambar dengan kenyataan fisik di lapangan. c. Mewawancarai pemilik, pemegang saham dan/atau karyawan.

10

E. Evaluasi Dengar Pendapat KPI Evaluasi Dengar Pendapat adalah tahap dimana Pemohon mempresentasikan Studi Kelayakannya dihadapan Anggota KPI dan unsur masyarakat yang diundang. 1. KPI berkoordinasi dengan Pemohon perihal waktu, tempat dan tata cara pelaksanaannya; 2. Pelaksanaan Evaluasi Dengar Pendapat dapat dilakukan untuk beberapa Pemohon sekaligus pada tempat yang sama dengan waktu bergiliran; 3. Pemohon secara sendiri atau bersama-sama dengan Pemohon lainnya bertanggung jawab penuh atas pembiayaan penyelenggaraan Evaluasi Dengar Pendapat di bawah koordinasi KPI setempat. Hal yang harus disiapkan Pemohon adalah : a. Tempat b. Konsumsi c. Peralatan presentasi d. Studi Kelayakan dan dokumen presentasi 4. Undangan Evaluasi Dengar Pendapat ini disampaikan kepada Pemohon dan pihak-pihak yang diperlukan dalam proses Evaluasi Dengar Pendapat. KPI menyiapkan dan mendistribusikan undangan kepada unsur-unsur masyarakat (perwakilan DPRD setempat, akademisi, tokoh masyarakat, pakar ekonomi media, pihak pemerintah provinsi/kabupaten/kota, balai/loka monitor) 5. Pemohon harus hadir sesuai dengan waktu yang ditetapkan; 6. 7. Dengan melampirkan surat kuasa, Pemohon dapat menunjuk secara resmi seseorang atau beberapa orang untuk mendampingi Pemohon saat menjelaskan Studi Kelayakannya; Semua berkas milik Pemohon terbuka untuk umum pada saat Evaluasi Dengar Pendapat dilaksanakan. Sebelum dan setelah Evaluasi Dengar Pendapat, berkas milik Pemohon bersifat tertutup untuk umum dan dijaga kerahasiaannya oleh KPI; 8. Diakhir pelaksanaan Evaluasi Dengar Pendapat, KPI mengeluarkan Berita Acara yang ditandatangani oleh : a. Anggota KPI yang memimpin acara Evaluasi Dengar Pendapat b. Pemohon c. 2 (dua) orang saksi yang mewakili unsur masyarakat/undangan yang hadir Satu tembusan Berita Acara diberikan kepada Pemohon.

11

9. Fotokopi berita acara Evaluasi Dengar Pendapat dapat diberikan kepada pihak-pihak yang membutuhkan. F. Evaluasi Internal KPI Evaluasi Internal KPI adalah Rapat Pleno KPI yang diselenggarakan setelah evaluasi dengar pendapat. Dalam evaluasi internal ini diputuskan apakah : 1) Permohonan IPP Pemohon mendapat rekomendasi kelayakan dan dapat diteruskan ke tahap selanjutnya, atau 2) Permohonan IPP Pemohon ditolak, dan kepada pemohon yang bersangkutan akan diberikan surat pemberitahuan penolakan. G. Forum Rapat Bersama KPI Pusat dan Pemerintah Forum Rapat Bersama antara KPI Pusat dan Pemerintah merupakan tahap lanjut proses permohonan IPP Pemohon setelah dikeluarkannya rekomendasi kelayakan. 1. Forum Rapat Bersama adalah suatu wadah koordinasi antara KPI dan Pemerintah di tingkat pusat khusus perihal permohonan izin dan perpanjangan izin penyelenggaraan penyiaran. 2. Forum Rapat Bersama diselenggarakan paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung setelah pihak Pemerintah menerima Rekomendasi Kelayakan KPID atau KPI Pusat dan Studi Kelayakan (Proposal Akhir) Pemohon yang telah dievaluasi KPID atau KPI Pusat. 3. Rapat dilaksanakan secara tertutup, bersifat bebas, jujur, dan adil. Peserta Rapat terdiri dari wakil KPI dan wakil Pemerintah cq. Departemen yang bertanggungjawab di bidang penyiaran dan telekomunikasi. 4. Materi Forum Rapat Bersama adalah rekomendasi Kelayakan KPI Pusat atau KPID beserta Studi Kelayakan (proposal akhir). a. KPI Pusat menyiapkan materi yang terkait dengan Rekomendasi Kelayakan yang dilengkapi dengan usulan alokasi frekuensi / kanal yang diajukan Pemohon. b. Pemerintah menyiapkan materi terkait master plan frekuensi di wilayah siaran yang diajukan Pemohon. 5. Forum rapat bersama ini mempunyai wewenang untuk menyepakati hal teknis dan nonteknis; tetapi khusus untuk hal nonteknis tidak membatalkan rekomendasi kelayakan yang diajukan oleh KPI.

12

6. Pemerintah akan melakukan validasi data/pengecekan ulang terhadap usulan alokasi frekuensi/kanal berdasarkan master plan, atau alokasi frekuensi lintas perbatasan (cross border) antar kabupaten/antarkota antar provinsi atau antarnegara, dengan melakukan pengukuran (clearance frekuensi). 7. Hasil Forum Rapat Bersama dituangkan dalam bentuk Berita Acara Rapat dan ditandatangani oleh semua peserta Forum Rapat Bersama. Berita Acara tersebut berisikan antara lain : a. Kesepakatan alokasi frekuensi / kanal untuk Pemohon; b. Kesepakatan pembentukan Tim Evaluasi Masa Uji Coba Siaran di tingkat provinsi, dengan jangka waktu uji coba siaran yang telah ditetapkan bersama; H. Masa Uji Coba Siaran Masa Uji Coba Siaran adalah tahap yang harus dilalui setelah Pemohon mendapatkan alokasi frekuensi dan sebelum memperoleh izin tetap penyelenggaraan penyiaran. Masa Uji Coba Siaran paling lama 6 (enam) bulan untuk penyiaran radio dan paling lama 1 (satu) tahun untuk penyiaran televisi. 1. Setelah adanya kesepakatan dalam Forum Rapat Bersama terhadap alokasi frekuensi/kanal untuk Pemohon dan waktu pelaksanaan uji coba siaran, KPI akan mengirimkan pemberitahuan tertulis kepada Pemohon untuk melaksanakan uji coba siaran dalam jangka waktu yang ditentukan. 2. Masa Uji Coba Siaran digunakan termasuk untuk pelaksanaan pembangunan infrastruktur, monitoring penggunaan frekuensi yang sudah ditetapkan, pelaksanaan uji coba siaran dan evaluasi penyelenggaraan uji coba siaran. 3. Tim Evaluasi Uji Coba Siaran terdiri dari : a. Unsur KPID/KPIP, yang ditegaskan dalam surat internal KPI, yang bertugas mengevaluasi aspek-aspek kelayakan Pemohon; dan b. Wakil Pemerintah, yang ditetapkan oleh Pemerintah, yang bertugas mengevaluasi rencana dasar teknik penyiaran dan persyaratan teknis perangkat penyiaran; 4. Tim Evaluasi Uji Coba Siaran mulai bekerja paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah Berita Acara Forum Rapat Bersama ditandatangani. 5. Pemohon harus memperhatikan bahwa : a. Masa Uji Coba Siaran Pemohon dimulai paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah adanya kesepakatan disetujuinya permohonan Pemohon dan dengan diterbitkannya berita acara Forum Rapat Bersama tentang Permohonan Pemohon; b. Bahwa Masa Uji Coba Siaran tidak dapat diperpanjang;
13

c. Pemohon wajib membuat laporan perkembangan (progress report) setiap bulan selama masa uji coba siaran; d. Bahwa selama Masa Uji Coba Siaran, Lembaga Penyiaran tidak boleh menyelenggarakan siaran iklan niaga, kecuali iklan layanan masyarakat. Ketentuan ini tidak berlaku bagi penyelenggara Lembaga Penyiaran yang sedang menyesuaikan sebagaimana diatur dalam pasal 60 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran. e. Bahwa selama Masa Uji Coba Siaran, Pemohon harus mematuhi Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3-SPS); f. Bahwa jika Uji Coba Siaran tidak kunjung dilaksanakan selama 6 (enam) bulan berturut-turut untuk penyiaran radio dan 1 (satu) tahun berturut-turut untuk penyiaran televisi, atau melanggar P3-SPS, maka persetujuan penetapan IPP-nya otomatis batal. 6. Masa Uji Coba Siaran berakhir setelah Lembaga Penyiaran Pemohon : a. Dinyatakan lulus oleh Tim Evaluasi Uji Coba Siaran karena telah memenuhi kriteria yang ditetapkan, atau b. Dinyatakan tidak lulus oleh Tim Evaluasi Uji Coba Siaran karena : 1) Melanggar penggunaan frekuensi radio dan/atau wilayah jangkauan siaran yang ditetapkan; 2) Tidak melakukan kegiatan siaran lebih dari 3 (tiga) bulan berturut-turut tanpa pemberitahuan kepada KPI; 3) Dipindahtangankan kepada pihak lain; 4) Melanggar ketentuan rencana dasar teknik penyiaran dan persyaratan teknis perangkat penyiaran; atau 5) Melanggar ketentuan mengenai standar program siaran setelah adanya putusan pengadilan yang memperoleh kekuatan hukum tetap. I. Evaluasi Masa Uji Coba Siaran Evaluasi Masa Uji Coba Siaran adalah tahapan dimana pelaksanaan uji coba penyelenggaraan penyiaran Pemohon dievaluasi. 1. Penilaian yang dilakukan dalam masa uji coba siaran meliputi : a. Aspek-aspek kelayakan Pemohon; dan b. Rencana dasar teknik penyiaran dan persyaratan teknis perangkat penyiaran; Ketentuan lebih lanjut mengenai kriteria penetapan lulus Masa Uji Coba Siaran tersebut akan diatur dengan Peraturan KPI;
14

2. Evaluasi Masa Uji Coba Siaran menghasilkan berita acara yang berisi antara lain pernyataan

Pemohon lulus/tidak lulus dalam masa uji coba siaran.Berita Acara Evaluasi Masa Uji Coba Siaran ditanda-tangani oleh Tim Evaluasi Uji Coba Siaran; J. Penetapan Izin Penyelenggaraan Penyiaran 1. Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) diberikan bagi lembaga penyiaran yang telah dinyatakan lulus dalam masa uji coba siaran; 2. IPP diterbitkan paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah laporan tentang kelulusan dalam Masa Uji Coba Siaran diterima. 3. IPP berlaku selama 5 (lima) tahun untuk jasa penyiaran radio, dan berlaku selama 10 (sepuluh) tahun untuk jasa penyiaran televisi, dan dapat diperpanjang; 4. Pemohon menanggung biaya IPP dengan besaran sesuai peraturan perundangan dan ketentuan yang berlaku, dan dibayarkan ke kas Negara. _______) sebesar: Rp _________ dst dsk dll dsb lain lain 2.4.Jenis dan Karakteristik Lembaga Penyiaran Berdasarkan Undang-Undang No.

32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran


JENIS-JENIS JASA PENYIARAN Pasal 13 (1) Jasa penyiaran terdiri atas: a. jasa penyiaran radio; dan b. jasa penyiaran televisi. JENIS-JENIS LEMBAGA PENYIARAN
(2) Jasa penyiaran sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diselenggarakan oleh:

a. Lembaga Penyiaran Publik; b. Lembaga Penyiaran Swasta; c. Lembaga Penyiaran Komunitas; dan d. Lembaga Penyiaran Berlangganan. KARAKTERISTIK DARI SETIAP JENIS LEMBAGA PENYIARAN Lembaga Penyiaran Publik Pasal 14

15

(1) Lembaga Penyiaran Publik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) huruf a adalah lembaga penyiaran yang berbentuk badan hukum yang didirikan oleh negara, bersifat independen, netral, tidak komersial, dan berfungsi memberikan layanan untuk kepentingan masyarakat. (2) Lembaga Penyiaran Publik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) terdiri atas Radio Republik Indonesia dan Televisi Republik Indonesia yang stasiun pusat penyiarannya berada di ibukota Negara Republik Indonesia. (3) Di daerah provinsi, kabupaten, atau kota dapat didirikan Lembaga Penyiaran Publik lokal. (4) Dewan pengawas dan dewan direksi Lembaga Penyiaran Publik dibentuk sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5) Dewan pengawas ditetapkan oleh Presiden bagi Radio Republik Indonesia dan Televisi Republik Indonesia atas usul Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia; atau oleh Gubernur, Bupati, atau Walikota bagi Lembaga Penyiaran Publik lokal atas usul Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, setelah melalui uji kepatutan dan kelayakan secara terbuka atas masukan dari pemerintah dan/atau masyarakat. (6) Jumlah anggota dewan pengawas bagi Radio Republik Indonesia dan Televisi Republik Indonesia sebanyak 5 (lima) orang dan dewan pengawas bagi Lembaga Penyiaran Publik Lokal sebanyak 3 (tiga) orang. (7) Dewan direksi diangkat dan ditetapkan oleh dewan pengawas. (8) Dewan pengawas dan dewan direksi Lembaga Penyiaran Publik mempunyai masa kerja 5 (lima) tahun dan dapat dipilih kembali hanya untuk 1 (satu) kali masa kerja berikutnya. (9) Lembaga Penyiaran Publik di tingkat pusat diawasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia dan Lembaga Penyiaran Publik di tingkat daerah diawasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. (10) Ketentuan lebih lanjut mengenai Lembaga Penyiaran Publik disusun oleh KPI bersama Pemerintah. Pasal 15 (1) Sumber pembiayaan Lembaga Penyiaran Publik berasal dari: a. iuran penyiaran; b. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah; c. sumbangan masyarakat; d. siaran iklan; dan
16

e. usaha lain yang sah yang terkait dengan penyelenggaraan penyiaran. (2) Setiap akhir tahun anggaran, Lembaga Penyiaran Publik wajib membuat laporan keuangan yang diaudit oleh akuntan publik dan hasilnya diumumkan melalui media massa.

Lembaga Penyiaran Swasta Pasal 16 (1) Lembaga Penyiaran Swasta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) huruf b adalah lembaga penyiaran yang bersifat komersial berbentuk badan hukum Indonesia, yang bidang usahanya hanya menyelenggarakan jasa penyiaran radio atau televisi. (2) Warga negara asing dilarang menjadi pengurus Lembaga Penyiaran Swasta, kecuali untuk bidang keuangan dan bidang teknik. Pasal 17 (1) Lembaga Penyiaran Swasta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 ayat (1) didirikan dengan modal awal yang seluruhnya dimiliki oleh warga negara Indonesia dan/atau badan hukum Indonesia. (2) Lembaga Penyiaran Swasta dapat melakukan penambahan dan pengembangan dalam rangka pemenuhan modal yang berasal dari modal asing, yang jumlahnya tidak lebih dari 20% (dua puluh per seratus) dari seluruh modal dan minimum dimiliki oleh 2 (dua) pemegang saham. (3) Lembaga Penyiaran Swasta wajib memberikan kesempatan kepada karyawan untuk memiliki saham perusahaan dan memberikan bagian laba perusahaan. Pasal 18 (1) Pemusatan kepemilikan dan penguasaan Lembaga Penyiaran Swasta oleh satu orang atau satu badan hukum, baik di satu wilayah siaran maupun di beberapa wilayah siaran, dibatasi. (2) Kepemilikan silang antara Lembaga Penyiaran Swasta yang menyelenggarakan jasa penyiaran radio dan Lembaga Penyiaran Swasta yang menyelenggarakan jasa penyiaran televisi, antara Lembaga Penyiaran Swasta dan perusahaan media cetak, serta antara Lembaga Penyiaran Swasta dan lembaga penyiaran swasta jasa penyiaran lainnya, baik langsung maupun tidak langsung, dibatasi. (3) Pengaturan jumlah dan cakupan wilayah siaran lokal, regional, dan nasional, baik untuk jasa penyiaran radio maupun jasa penyiaran televisi, disusun oleh KPI bersama Pemerintah.

17

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pembatasan kepemilikan dan penguasaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan pembatasan kepemilikan silang sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) disusun oleh KPI bersama Pemerintah. Pasal 19 Sumber pembiayaan Lembaga Penyiaran Swasta diperoleh dari: a. siaran iklan; dan/atau b. usaha lain yang sah yang terkait dengan penyelenggaraan penyiaran. Pasal 20 Lembaga Penyiaran Swasta jasa penyiaran radio dan jasa penyiaran televisi masing-masing hanya dapat menyelenggarakan 1 (satu) siaran dengan 1 (satu) saluran siaran pada 1 (satu) cakupan wilayah siaran. Lembaga Penyiaran Komunitas Pasal 21 (1) Lembaga Penyiaran Komunitas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) huruf c merupakan lembaga penyiaran yang berbentuk badan hukum Indonesia, didirikan oleh komunitas tertentu, bersifat independen, dan tidak komersial, dengan daya pancar rendah, luas jangkauan wilayah terbatas, serta untuk melayani kepentingan komunitasnya. (2) Lembaga Penyiaran Komunitas sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diselenggarakan: a. tidak untuk mencari laba atau keuntungan atau tidak merupakan bagian perusahaan yang mencari keuntungan semata; dan b. untuk mendidik dan memajukan masyarakat dalam mencapai kesejahteraan, dengan melaksanakan program acara yang meliputi budaya, pendidikan, dan informasi yang menggam-barkan identitas bangsa. (3) Lembaga Penyiaran Komunitas merupakan komunitas nonpartisan yang keberadaan organisasinya: a. tidak mewakili organisasi atau lembaga asing serta bukan komunitas internasional; b. tidak terkait dengan organisasi terlarang; dan c. tidak untuk kepentingan propaganda bagi kelompok atau golongan tertentu. Pasal 22 (1) Lembaga Penyiaran Komunitas didirikan atas biaya yang diperoleh dari kontribusi komunitas tertentu dan menjadi milik komunitas tersebut.

18

(2) Lembaga Penyiaran Komunitas dapat memperoleh sumber pembiayaan dari sumbangan, hibah, sponsor, dan sumber lain yang sah dan tidak mengikat. Pasal 23 (1) Lembaga Penyiaran Komunitas dilarang menerima bantuan dana awal mendirikan dan dana operasional dari pihak asing. (2) Lembaga Penyiaran Komunitas dilarang melakukan siaran iklan dan/atau siaran komersial lainnya, kecuali iklan layanan masyarakat. Pasal 24 (1) Lembaga Penyiaran Komunitas wajib membuat kode etik dan tata tertib untuk diketahui oleh komunitas dan masyarakat lainnya. (2) Dalam hal terjadi pengaduan dari komunitas atau masyarakat lain terhadap pelanggaran kode etik dan/atau tata tertib, Lembaga Penyiaran Komunitas wajib melakukan tindakan sesuai dengan pedoman dan ketentuan yang berlaku. Lembaga Penyiaran Berlangganan Pasal 25 (1) Lembaga Penyiaran Berlangganan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 ayat (2) huruf d merupakan lembaga penyiaran berbentuk badan hukum Indonesia, yang bidang usahanya hanya menyelenggarakan jasa penyiaran berlangganan dan wajib terlebih dahulu memperoleh izin penyelenggaraan penyiaran berlangganan. (2) Lembaga Penyiaran Berlangganan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) memancarluaskan atau menyalurkan materi siarannya secara khusus kepada pelanggan melalui radio, televisi, multimedia, atau media informasi lainnya. Pasal 26 (1) Lembaga Penyiaran Berlangganan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 terdiri atas: a. Lembaga Penyiaran Berlangganan melalui satelit; b. Lembaga Penyiaran Berlangganan melalui kabel; dan c. Lembaga Penyiaran Berlangganan melalui terestrial. (2) Dalam menyelenggarakan siarannya, Lembaga Penyiaran Berlangganan harus: a. melakukan sensor internal terhadap semua isi siaran yang akan disiarkan dan/atau disalurkan;

19

b. menyediakan paling sedikit 10% (sepuluh per seratus) dari kapasitas kanal saluran untuk menyalurkan program dari Lembaga Penyiaran Publik dan Lembaga Penyiaran Swasta; dan c. menyediakan 1 (satu) kanal saluran siaran produksi dalam negeri berbanding 10 (sepuluh) siaran produksi luar negeri paling sedikit 1 (satu) kanal saluran siaran produksi dalam negeri. (3) Pembiayaan Lembaga Penyiaran Berlangganan berasal dari: a. iuran berlangganan; dan b. usaha lain yang sah dan terkait dengan penyelenggaraan penyiaran.

Pasal 27 Lembaga Penyiaran Berlangganan melalui satelit, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 ayat (1) huruf a, harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. memiliki jangkauan siaran yang dapat diterima di wilayah Negara Republik Indonesia; b. memiliki stasiun pengendali siaran yang berlokasi di Indonesia; c. memiliki stasiun pemancar ke satelit yang berlokasi di Indonesia; d. menggunakan satelit yang mempunyai landing right di Indonesia; dan e. menjamin agar siarannya hanya diterima oleh pelanggan. Pasal 28 Lembaga Penyiaran Berlangganan melalui kabel dan melalui terestrial, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 ayat (1) huruf b dan huruf c, harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. memiliki jangkauan siaran yang meliputi satu daerah layanan sesuai dengan izin yang diberikan; dan b. menjamin agar siarannya hanya diterima oleh pelanggan. Pasal 29 (1) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 ayat (2), Pasal 17, Pasal 18, Pasal 33 ayat (1) dan ayat (7), Pasal 34 ayat (4) dan ayat (5) berlaku pula bagi Lembaga Penyiaran Berlangganan. (2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan persyaratan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1) disusun oleh KPI bersama Pemerintah. Lembaga Penyiaran Asing Pasal 30
20

(1) Lembaga penyiaran asing dilarang didirikan di Indonesia. (2) Lembaga penyiaran asing dan kantor penyiaran asing yang akan melakukan kegiatan jurnalistik di Indonesia, baik yang disiarkan secara langsung maupun dalam rekaman, harus memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pedoman kegiatan peliputan lembaga penyiaran asing disusun oleh KPI bersama Pemerintah.

2.5.Isi Siaran Yang Dilarang Dalam Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran
Pasal 36 (5) Isi siaran dilarang: a. bersifat fitnah, menghasut, menyesatkan dan/atau bohong; b. menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian, penyalah-gunaan narkotika dan obat terlarang; atau c. mempertentangkan suku, agama, ras, dan antargolongan. (6) Isi siaran dilarang memperolokkan, merendahkan, melecehkan dan/atau mengabaikan nilai-nilai agama, martabat manusia Indonesia, atau merusak hubungan internasional.

2.6.Sanksi Pelanggaran Yang Akan Diberikan Apabila Melakukan Pelanggaran Menurut UU No. 32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran
Sanksi-sanksi yang diatur dalam UU No.32 Tahun 2002 tentang Penyiaran terdiri dari dua jenis sanksi yaitu sanksi administratif dan sanksi pidana. SANKSI ADMINISTRATIF Pasal 55 (1) Setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (2), Pasal 20, Pasal 23, Pasal 24, Pasal 26 ayat (2), Pasal 27, Pasal 28, Pasal 33 ayat (7), Pasal 34 ayat (5) huruf a, huruf c, huruf d, dan huruf f, Pasal 36 ayat (2), ayat (3), dan ayat (4), Pasal 39 ayat (1),
21

Pasal 43 ayat (2), Pasal 44 ayat (1), Pasal 45 ayat (1), Pasal 46 ayat (6), ayat (7), ayat (8), ayat (9), dan ayat (11), dikenai sanksi administratif. (2) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berupa: a. teguran tertulis; b. penghentian sementara mata acara yang bermasalah setelah melalui tahap tertentu; c. pembatasan durasi dan waktu siaran; d. denda administratif; e. pembekuan kegiatan siaran untuk waktu tertentu; f. tidak diberi perpanjangan izin penyelenggaraan penyiaran; g. pencabutan izin penyelenggaraan penyiaran. (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan pemberian sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) disusun oleh KPI bersama Pemerintah. SANKSI PIDANA Pasal 57 Dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) untuk penyiaran radio dan dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah) untuk penyiaran televisi, setiap orang yang: a. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (3); b. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2); c. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (1); d. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (5); e. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (6). Pasal 58 Dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) untuk penyiaran radio dan dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) untuk penyiaran televisi, setiap orang yang: a. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1); b. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ayat (1); c. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (4); d. melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (3).
22

Pasal 59 Setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (10) dipidana dengan pidana denda paling banyak Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) untuk penyiaran radio dan paling banyak Rp2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah) untuk penyiaran televisi.

2.7.Contoh Isi Siaran Atau Program Siaran Yang Melakukan Pelanggaran Terhadap Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran, Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS)

Reality Show Penghuni Terakhir


Penghuni Terakhir adalah sebuah program acara realitas yang ditayangkan ANTV dan diproduksi oleh Triwarsana, rumah produksi milik Helmy Yahya. Dalam program ini, para penghuni dipilih berdasarkan hasil audisi di beberapa kota di Indonesia, menjalani kehidupan sehari-hari di sebuah rumah di kawasan Jakarta Selatan selama 100 hari. Gerak-gerik mereka direkam setiap hari dengan menggunakan 20 kamera yang terpasang di setiap sudut rumah kecuali di kamar mandi. Tayangan ini merupakan jenis baru acara realitas yang menampilkan kegiatan sehari-hari tanpa menggunakan naskah dan dilakoni oleh orang-orang biasa. Reality show Penghuni Terakhir di ANTV juga merupakan salah satu program acara yang melanggar UU Penyiaran. Hal ini disebabkan acara yang banyak mengeksploitasi kekerasan baik secara fisik mapun psikis (dalam bentuk verbal atau nonverbal) dalam setiap tayangannya. Sebagai contoh, pada tayangan Penghuni Terakhir tanggal 4/10/2010 diperlihatkan kekerasan, penindasan dan intimidasi secara terang-terangan oleh peserta bernama Erick kepada peserta lain yaitu Haykal. Dalam tayangan tersebut, Erick merebut piring dan membuang nasi yang sedang dimakan Haykal, lalu memaksa Haykal untuk menyetrika semua baju Erick. Selain itu terdapat adegan ketika tokoh

23

Erick memerintahkan tokoh Tony dan Haykal untuk mencuci kaki tiga peserta kemudian mengelap kaki dengan baju. Sebagai catatan, berikut beberapa pasal penyiaran dalam Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS) yang selama ini dilanggar acara Penghuni Terakhir :

Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran Pasal 8 dan Standar Program Siaran (SPS) pasal 9, yang keduanya sama-sama berisi mengenai penghormatan mengenai norma kesopanan dan kesusilaan dengan bunyi: (1) Lembaga penyiaran harus berhati-hati agar tidak merugikan dan menimbulkan efek negatif terhadap keberagaman khalayak baik dalam agama, suku, budaya, usia, gender dan/atau latar belakang ekonomi.(2)Lembaga penyiaran wajib menghormati norma kesopanan dan kesusilaan yang berlaku dalam masyarakat.

(Sepanjang perjalanan kegiatan kehidupan para peserta Penghuni Terakhir yang disiarkan, kebanyakan terdapat tindakan-tindakan yang tidak sesuai dengan norma kesopanan dan kesusilaan yang dianut oleh masyarakat Indonesia tetapi tetap disiarkan sehingga terkesan berlebihan dan bersifat kurang ajar. Contohnya seperti yang sudah dijelaskan di atas).

Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 25 ayat (1) mengenai pembatasan program kekerasan yang berbunyi: Program siaran atau promo program siaran yang mengandung muatan kekerasan, baik berupa percakapan dan/atau adegan kekerasan secara eksplisit hanya dapat disiarkan pada pukul 22.0003.00 waktu setempat.

(Walau tayangan Beranda biasanya ditayangkan pukul 22.00 WIB, tetapi tayangan Malam Ekstradisi sendiri disiarkan jam 21.00 WIB sedangkan tayang ulang Beranda disiarkan jam 21.00 setiap minggunya. Hal ini jelas melanggar batasan jam tayang program siaran dengan muatan kekerasan).

Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 26 ayat (1) mengenai pelarangan program siaran kekerasan yang berbunyi: Program siaran dilarang membenarkan kekerasan dan sadisme sebagai hal yang lumrah dalam kehidupan sehari-hari.

(Dalam kenyataannya, kekerasan secara fisik, psikis dan verbal biasa yang terjadi antar penghuni selalu diperlihatkan dalam tayangan Beranda setiap harinya. Hal ini menimbulkan kesan bahwa pertengkaran dan kekerasan lumrah terjadi setiap hari di rumah penghuni. Hal tersebut jelas melanggar SPS Pasal 26 ayat (1)).
24

Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 27 ayat (1) mengenai kata-kata kasar dan makian yang berbunyi: Program siaran dilarang menggunakan kata-kata kasar dan makian baik diungkapkan secara verbal maupun non-verbal yang mempunyai kecenderungan menghina /merendahkan martabat manusia, memiliki makna jorok/mesum/ cabul/vulgar, serta menghina agama dan Tuhan.

(Para peserta Penghuni Terakhir (Petir) sering diperlihatkan melontarkan kata-kata yang kasar dan berbentuk makian pada penghuni lainnya ketika sedang marah) Berdasarkan catatan pelanggaran tersebut, maka program acara Penghuni Terakhir (Petir) akhirnya mendapatkan sanksi administratif berupa pembatasan durasi dan waktu siar selama 30 menit.

Acara Empat Mata


Program Empat Mata adalah salah satu program yang ditayangkan oleh Trans 7 tiap Senin hingga Jumat pukul 21.00 WIB. Acara Empat Mata yang dipandu Tukul Arwana pada 29 Oktober 2008 adalah saat disiarkannya episode Sumanto - Mantan Pemakan Mayat yang menampilkan adegan Sumanto memakan binatang hidup secara mentahmentah dan banyak mendapat pengaduan dari masyarakat. Episode tersebut telah melanggar beberapa UU 32/2002 tentang Penyiaran, yaitu : Melanggar Pasal 35 Pasal 4 ayat (1) mengenai isi siaran harus sesuai dengan asas, tujuan, fungsi dan arah dari (salah satu pasal yang dimaksud dalam pasal 35) yang berbunyi: Penyiaran sebagai kegiatan komunikasi massa mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburat yang sehat, control dan perekat sosial. Serta Pasal 36 ayat (1) yang mengatakan bahwa isi siaran wajib mengandung unsur pendidikan, hiburan, dan manfaat untuk pembentukan intelektualitas, watak, moral, kemajuan, kekuatan bangsa, menjaga persatuan dan kesatuan, serta mengamalkan nilai-nilai agama dan budaya Indonesia.

25

(Di sini acara Empat Mata tidak memiliki kriteria hiburan yang sehat karena menampilkan secara jelas bagaimana bintang di makan hidup-hidup oleh seorang manusia. Selain itu episode tersebut sama sekali tidak mengamalkan pembentukan intelektualitas, watak, moral, nilai-nilai agama serta budaya Indonesia). Melanggar Pasal 36 ayat (5) point b mengenai isi siaran dilarang menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian, penyalahgunaan narkotika dan obat-obat terlarang. (Acara Empat Mata pada episode tersebut melanggar pasal tersebut karena menayangkan adegan yang menonjolkan kekerasan). Acara Empat Mata yang menampilkan seorang bintang tamu memakan hewan hidup-hidup itu juga telah melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3-SPS) yang ditetapkan KPI, yakni : 1. Melanggar Pasal 32 ayat (2) yang berbunyi: lembaga penyiaran televisi dilarang menyajikan program dan promo program yang mengandung adegan di luar perikemanusiaan atau sadistis. (adegan memakan hewan atau binatang hidup-hidup termasuk salah satu adegan yang bersifat sadistis dan dapat memberikan dampak yang negatif seperti trauma dan lain-lain). 2. Melanggar Pasal 32 ayat (3) yang berbunyi: lembaga penyiaran televisi dilarang menyajikan program yang dapat dipersepsikan sebagai mengagung-agungkan kekerasan atau menjustifikasi kekerasan sebagai hal yang lumrah dalam kehidupan sehari-hari. (alasannya sama seperti di atas) 3. Melanggar Pasal 37 yang berbunyi: lembaga penyiaran dilarang menyiarkan program yang mendorong atau mengajarkan tindakan kekerasan atau penyiksaan terhadap binatang. (adegan memakan hewan hidup juga merupakan bentuk contoh penyiksaan terhadap binatang). 4. Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 25 ayat (1) mengenai pembatasan program kekerasan yang berbunyi: Program siaran atau promo program siaran yang mengandung muatan kekerasan, baik berupa percakapan dan/atau adegan kekerasan secara eksplisit hanya dapat disiarkan pada pukul 22.00 03.00 waktu setempat. (khusus point ini, saya berpendapat bahwa acara Empat Mata juga melanggar karena ketika menayangkan acara tersebut dilakukan pada pukul 21.00 WIB yang berarti tidak sesuai aturan). 5. Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 26 mengenai pelarangan program siaran kekerasan ayat (1) yang berbunyi: Program siaran dilarang membenarkan kekerasan dan sadisme sebagai hal yang lumrah dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu juga Pasal 26 ayat (3) point d yang berbunyi: adegan kekerasan yang dilarang adalah salah satunya memakan manusia dan/atau hewan yang tidak lazim untuk dikonsumsi.
26

(Hewan yang dimakan oleh Sumanto adalah hewan yang masih hidup dan dimakan secara mentah dan merupakan hewan yang tidak lazim dikonsumsi oleh manusia). Akhirnya KPI memberikan sanksi administratif yakni Pasal 55 ayat 2 point f dari UU Penyiaran yang menyatakan pencabutan izin penyelenggaraan penyiaran kepada pihak penyelenggara acara Empat Mata. Selain itu pelanggaran terhadap UU penyiaran pasal 36 ayat 5b juga dapat dikenakan sanksi pidana maksimal 5 tahun penjara dan/atau denda maksimal 10 miliar rupiah, apabila isi siaran itu menonjolkan kekerasan, cabul dan lain sebagainya.

Acara Infotaiment Silet


Tayangan Silet edisi Minggu 7 November 2010 memunculkan kabar akan terjadinya letusan gunung Merapi yang lebih dahsyat. Karena Silet menayangkan ramalan tentang prediksi meletusnya Gunung Merapi akhirnya mengakibatkan resahnya warga Yogyakarta dan warga sekitar Merapi yang terkena dampak Letusan Gunung Merapi sehingga membuat kepanikan. Tayangan Silet yang menimbulkan keresahan tersebut melanggar UU Penyiaran dan P3-SPS. Pelanggaran terhadap UU 32/2002 tentang Penyiaran adalah sebagai berikut:

Melanggar Pasal 36 ayat (5) point a mengenai isi siaran yang berbunyi: Isi siaran dilarang bersifat fitnah, menghasut, menyesatkan dan/atau bohong. (Isi siaran Silet pada edisi tersebut bersifat menyesatkan atau bohong, dikarenakan belum ada pemberitahuan dari pemerintah mengenai kapan Gunung Merapi akan meletus tetapi Silet malahan menyiarkan informasi kapan waktu meletusnya gunung Merapi dengan fakta-fakta yang tidak konkrit dan tidak jelas sehingga menimbulkan dampak yang negatif pada akhirnya).

Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 18 ayat (1) dan Standar Program Siaran (SPS) Pasal 43 ayat (1) point b, yang keduanya sama-sama membahas mengenai prinsip-prinsip jurnalistik yang berbunyi: Program siaran pemberitaan wajib memperhatikan prinsipprinsip jurnalistik antara lain: akurat, berimbang, adil, tidak beritikad buruk, tidak menghasut

dan menyesatkan, tidak mencampuradukkan fakta dan opini pribadi, tidak menonjolkan unsur sadistis, tidak mempertentangkan suku, agama, ras dan antargolongan, tidak membuat berita bohong, fitnah dan cabul. (Alasannya sama dengan alasan di atas yakni Silet pada episode 7 November 2010 memiliki kesalahan utama yakni menyampaikan informasi yang tampaknya tidak benar dan ada dampak psikologis di masyarakat Yogyakarta yakni trauma dan kepanikan).
27

Akhirnya KPI menjatuhkan sanksi administratif sesuai dengan UU 32/2002 tentang penyiaran yakni penghentian sementara acara Silet dalam jangka waktu tertentu.

Masihkah Kau Mencintaiku


Nama Acara : Masihkah Kau Mencintaiku? : Helmy Yahya dan Dian Stasiun Televisi : RCTI Pembawa Acara Nitami Penasehat Psikolog Jam Tayang Durasi : 120 menit Tahun : 2009 : Rae Sita Supit : Ibu Win : 22.00 WIB

Program acara Masihkah Kau Mencintaiku adalah suatu program acara yang mencoba membantu pasangan yang sedang dirundung masalah pernikahan dengan menghadirkan mereka yang berkonflik bersama keluarga masing-masing. Kepada mereka, diajukan pertanyaan-pertanyaan yang menyangkut kehidupan pribadi untuk menguji apakah masih ada kecocokan dan mereka benarbenar masih saling mencintai atau tidak. Program ini dipandu oleh Helmy Yahya dan Dian Nitami yang akan melemparkan pertanyaan demi pertanyaan sekaligus memandu kedua belah pihak. Disamping itu ada pakar yang kompeten di bidang perkawinan yaitu Rae Sita Supit dan psikolog Mba Win yang memberikan pendapat dan menengahi permasalahan rumah tangga tersebut. Pada bagian akhir acara, pasangan tersebut akan saling dihadapkan pada sebuah pertanyaan Masihkah Kau Mencintaiku?

Secara keseluruhan pada acara Masihkan Kau Mencintaiku di stasiun televisi RCTI telah ditemukan banyak pelanggaran, terutama pada acara Masihkah Kau Mencintaiku episode Kamis 20
28

Agustus 2009. Pelanggaran ini berupa pelanggaran terhadap UU 32/2002 tentang Penyiaran dan pelanggaran terhadap (P3-SPS). Acara Masihkah Kau Mencintaiku dianggap melakukan pelanggaran terhadap UU 32/2002 tentang Penyiaran dikarenakan: Melanggar Pasal 35 mengenai isi siaran harus sesuai dengan asas, tujuan, fungsi dan arah dari Pasal 4 ayat (1) (salah satu pasal yang dimaksud dalam pasal 35) yang berbunyi: Penyiaran sebagai kegiatan komunikasi massa mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburat yang sehat, control dan perekat sosial. (Di sini acara Masihkah Kau Mencintaiku juga merupakan salah satu acara yang tidak memiliki kriteria hiburan yang sehat dikarenakan lebih seperti acara yang mengungkapkan aib sesorang dan mengulas terlalu dalam kehidupan pribadi seseorang yang diumbar kepada publik. Selain itu, acara ini tidak ada unsur edukasinya apalagi berfungsi sebagai media informasi karena walaupun tujuan acara ini untuk menyelesaikan permasalahan rumah tangga dan diharapkan menjadi contoh serta bahan pembelajaran untung pasangan-pasangan suami istri lainnya, namun seharusnya masalah seperti itu tidak untuk diketahui dan dikonsumsi oleh masyarakat luas karena tidak punya manfaat bagi masyarakat yang mengetahuinya. Terakhir, acara ini malah dapat memperuncing suatu masalah sehingga sama sekali tidak menjadi perekat sosial bagi masyarakat. Buktinya terlihat dari acara yang mempertontonkan menantu dan mertua saling bertengkar dan memaki-maki, serta ada kesan pembawa acara atau narator Helmi Yahya dan Dian Nitami mendorong berbagai pihak yang terlibat konflik mengungkapkan secara terperinci aib dan atau kerahasiaan masing-masing pihak yang berkonflik). Bentuk pelanggaran acara Masihkah Kau Mencintaiku terhadap Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS) antara lain: Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran Pasal 9 dan Standar Program Siaran (SPS) Pasal 11 ayat mengenai penghormatan terhadap hak privasi dan pribadi yang berbunyi: Lembaga penyiaran wajib memperhatikan dan menghormati hak privasi dan pribadi dari narasumber atau obyek berita. (Dari banyak episode yang ditayangkan banyak terjadi pelanggaran terhadap hak privasi dan terkesan seperti menuntut narasumber untuk membeberkan hal-hal yang terjadi dalam perkawinan sampai sedetail mungkin bahkan sampai kepada hubungan seks suami istri yang bersifat sakral dan sangat pribadi kepada masyarakat umum yang tidak memiliki kepentingan). Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 36 ayat (3) mengenai perilaku terhadap narasumber yang berbunyi: Dalam program wawancara, presenter wajib memperlakukan narasumber dengan hormat dan santun.
29

(Host acara ini terlihat tidak menghormati narasumber dengan munculnya pertanyaan-pertanyaan dari host yang tidak mengarah pada proses penyelesaian problem rumah tangga, malah membangun suasana seksualisme dan pelecehan. Pertanyaan Helmi Yahya, Apakah benar sudah setahun Anda tidak menyentuh istri, bukan hanya mencolek-colek? disambut tawa audiens.. Hal ini menjadikan narasumber tidak memiliki lagi privasi dan harga diri). Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 12 mengenai konflik dalam keluarga yang menegaskan bahwa informasi dan/atau berita mengenai masalah kehidupan pribadi dan halhal negatif dalam keluarga, seperti: konflik antar-anggota keluarga, perselingkuhan, dan perceraian disiarkan dengan syarat-syarat tertentu. Tetapi acara ini telah melanggar point b yang berbunyi: Tidak dilakukan dengan cara yang justru memperburuk keadaan atau memperuncing konflik yang ada. Point c yang berbunyi: Tidak dilakukan dengan cara yang mendorong berbagai pihak yang terlibat dalam konflik mengungkapkan secara terperinci aib dan atau kerahasiaan masing-masing pihak yang berkonflik. Point d yang berbunyi: Tidak menimbulkan dampak buruk akibat pemberitaan terhadap keluarga, terutama bagi anak-anak dan remaja. Point g yang berbunyi: Pembawa acara dan narator tidak menjadikan konflik dalam keluarga yang diberitakan sebagai bahan tertawaan dan/atau bahan cercaan. Point h yang berbunyi: Pembawa acara dan narator tidak mengambil kesimpulan secara tidak proporsional, menghakimi, dan/atau mengambil sikap berpihak kepada salah satu pihak yang berkonflik. Point i yang berbunyi: Pembawa acara dan narator tidak boleh menggiring opini masyarakat ke arah yang menjatuhkan martabat obyek yang diberitakan. (Acara tersebut melanggar point c karena mengangkat masalah keluarga yang seharusnya menjadi rahasia internal dengan mengungkapkan secara blak-blakan mengenai apa saja yang terjadi tanpa melakukan penyaringan yang lebih mendalam. Kemudian, perlu dipertimbangkan akibat dari ini banyak keluarga yang awalnya tidak mempermasalahkan masalah yang ada, namun menjadi mempermasalahkan dan terjadi pertengkaran hebat dalam keluarga dikarenakan memperbesar konflik antara dua keluarga secara bebas dan vulgar melakukan pertengkaran dengan saling menjelek-jelekkan antara suami dan istri, antara suami dengan mertua , antara istri dengan mertua bahkan antara suami dengan ibunya dan istri dengan ibunya. Hal ini tentunya melanggar point b. Akibatnya permasalahan perceraian yang selama ini dianggap pribadi jadi dengan mudah di permainkan dalam acara yang terlalu vulgar. Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 13 ayat (2) mengenai perlindungan bagi hak anak-anak, remaja dan perempuan yang berbunyi: Program siaran khusus untuk orang dewasa dilarang melibatkan anak-anak.
30

(Saya pernah melihat acara Masihkah Kau Mencintaiku melibatkan seorang anak atau remaja di bawah umur untuk memberikan kesaksian atau pendapat mengenai masalah yang dialami kedua orang tuanya kemudian si anak menangis karena merasa sedih atau saya juga tidak terlalu tahu. Hal ini jelas melanggar perlindungan terhadap anak karena acara Masihkah Kau Mencintaiku adalah program siaran khusus untuk orang dewasa).

Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 27 ayat (1) mengenai kata-kata kasar dan makian yang berbunyi: Program siaran dilarang menggunakan kata-kata kasar dan makian baik diungkapkan secara verbal maupun non-verbal yang mempunyai kecenderungan menghina /merendahkan martabat manusia, memiliki makna jorok/mesum/ cabul/vulgar, serta menghina agama dan Tuhan.

(Sering juga diperlihatkan dalam acara tersebut ketika para keluarga dari pihak istri maupun suami sedang mencaci satu sama lain dengan mengeluarkan kata-kata kasar berupa makian atau hinaan yang berarti sudah melanggar pasal di atas).

Acara Curhat Bersama Anjasmara


Program reality show Curhat bersama Anjasmara

ditayangkan TPI setiap hari Sabtu dan Minggu pada pukul 17.00 WIB. Adapun pasal-pasal UU 32/2002 tentang Penyiaran yang dilanggar, antara lain: Melanggar Pasal 35 mengenai isi siaran harus sesuai dengan asas, tujuan, fungsi dan arah dari Pasal 4 ayat 1 (salah satu pasal yang dimaksud dalam pasal 35) yang berbunyi: Penyiaran sebagai kegiatan komunikasi massa mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburat yang sehat, control dan perekat sosial. (Sama halnya seperti acara Empat Mata, acara Curhat juga tidak memiliki kriteria pendidikan dan hiburan yang sehat karena menampilkan secara jelas bagaimana oaring-orang berkelahi dengan memperlihatkan kekerasan secara verbal dan nonverbal seperti caci maki sampai saling pukul). Melanggar Pasal 36 ayat 3 yang berbunyi: Isi siaran wajib memberikan perlindungan dan pemberdayaan kepada khalayak khusus, yaitu anak-anak dan remaja, dengan menyiarkan mata acara pada waktu yang tepat dan seterusnya

31

(Reality show Curhat dikategorikan sebagai program reality show yang diperuntukkan bagi remaja dengan kode (R) sebagai lambang kategori berdasarkan Surat Lulus Sensor (SLS) dari Lembaga Sensor Film (LSF), tetapi terlihat tayangan tersebut tidak layak untuk klasifikasi remaja karena materinya mengandung tema yang dominan tentang persoalan keluarga, seperti intrik, perselingkuhan dan menunjukkan kekerasan secara eksplisit). Hal tersebut juga melanggar Pasal 36 ayat 5 point b mengenai isi siaran dilarang menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian, penyalah-gunaan narkotika dan obat-obat terlarang. (Selain itu, program Curhat sering kali menampilkan kekerasaan verbal dan fisik secara dominan dari awal sampai akhir acara). Sedangkan pasal-pasal Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3-SPS) yang dilanggar dalam acara ini, yakni: Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 10 dan Standar Program Siaran (SPS) Pasal 13, yang keduanya sama-sama berisi mengenai perlindungan terhadap anak-anak, remaja dan perempuan dengan bunyi: Lembaga penyiaran wajib memperhatikan dan melindungi kepentingan anak-anak, remaja dan atau perempuan. (Isi acara tidak sesuai dengan persyaratan klasifikasi Remaja sehingga melanggar Pasal 10 karena tidak bersifat memperhatikan dan melindungi mental remaja yang menonton). Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 17 mengenai penggolongan program siaran ayat (1) yang berbunyi: Lembaga penyiaran wajib memperhatikan penggolongan program siaran berdasarkan usia dan tingkat kedewasaan khalayak di setiap acara dan ayat (3) yang berbunyi: Lembaga penyiaran wajib menayangkan klasifikasi program siaran sepanjang penyiaran program siaran. (Melanggar semua pasal itu karena isi siaran tidak sesuai dengan klasifikasi remaja yakni materi, gaya penceritaan dan tampilan dalam tayangan yang mengandung muatan yang mendorong remaja belajar berperilaku tidak pantas, seperti memaki orang lain dengan kata-kata kasar, antisosial, dan sebagainya). Melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 36 ayat (3) mengenai perilaku terhadap narasumber yang berbunyi: Dalam program wawancara, presenter wajib memperlakukan narasumber dengan hormat dan santun. (Sedangkan untuk acara ini, pembawa acara seharusnya tidak boleh menjadikan tayangan tentang konflik keluarga sebagai bahan tertawaan
32

atau cercaan, apalagi menggiring opini khalayak publik untuk menjatuhkan martabat objek yang diberitakan. Tetapi yang terjadi malah kebalikan dengan kata-kata yang diumbar si presenter). Dari Pasal 36 ayat (3), maka acara Curhat juga sekaligus melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) Pasal 44 mengenai sikap pembawa acara, yakni salah satunya tidak menuangkan pendapat pribadi dan menyudutkan narasumber dengan cercaan yang dilontarkan. Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 12 mengenai konflik dalam keluarga yang menegaskan bahwa informasi dan/atau berita mengenai masalah kehidupan pribadi dan hal-hal negatif dalam keluarga, seperti: konflik antar-anggota keluarga, perselingkuhan, dan perceraian disiarkan dengan syarat-syarat tertentu. Tetapi acara Curhat telah melanggar point b yang berbunyi: Tidak dilakukan dengan cara yang justru memperburuk keadaan atau memperuncing konflik yang ada. Point c yang berbunyi: Tidak dilakukan dengan cara yang mendorong berbagai pihak yang terlibat dalam konflik mengungkapkan secara terperinci aib dan atau kerahasiaan masing-masing pihak yang berkonflik. Point g yang berbunyi: Pembawa acara dan narator tidak menjadikan konflik dalam keluarga yang diberitakan sebagai bahan tertawaan dan/atau bahan cercaan. Point i yang berbunyi: Pembawa acara dan narator tidak boleh menggiring opini masyarakat ke arah yang menjatuhkan martabat obyek yang diberitakan. (karena masalah yang sering diulas dalam acara Curhat adalah masalah konflik dalam keluarga, maka acara tersebut juga telah melanggar SPS pasal di atas dikarenakan kebanyakan malahan memperuncing permasalahan. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya caci maki yang keluar dari mulut narasumber bahkan sampai kepada adu jotos).

Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 27 ayat (1) mengenai kata-kata kasar dan makian yang berbunyi: Program siaran dilarang menggunakan kata-kata kasar dan makian baik diungkapkan secara verbal maupun non-verbal yang mempunyai kecenderungan menghina /merendahkan martabat manusia, memiliki makna jorok/mesum/ cabul/vulgar, serta menghina agama dan Tuhan.

(Sering juga diperlihatkan dalam acara tersebut ketika para peserta mengeluarkan kata-kata kasar berupa makian atau hinaan yang berarti sudah melanggar pasal di atas). Melanggar Standar Program Siaran (SPS) Pasal 39 mengenai klasifikasi R (karena dominan isi materi siaran tidak sesuai untuk remaja dan tidak bersifat mendidik). Untuk semua pelanggaran tersebut KPI dapat memberikan sanksi administratif yakni Pasal 55 ayat 2 point b yang menyatakan penghentian sementara mata acara yang bermasalah setelah melalui tahap tertentu sampai pada pemberian sanksi administratif yakni Pasal 55 ayat 2 point g yakni pencabutan izin penyelenggaraan penyiaran bila tidak ada perbaikan. Selain itu, KPI juga bisa
33

memberikan sanksi pidana maksimal 5 tahun penjara dan/atau denda maksimal 10 miliar rupiah, karena melanggar UU penyiaran pasal 36 ayat 5b.

BAB III PENUTUP


3.1. Kesimpulan Sekarang ini, terlalu banyak acara yang melanggar Undang-Undang Penyiaran No.32 Tahum 2002 maupun Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) dan Standar Program Siaran (SPS) secara sadar atau tidak disadari. Mulai dari acara reality show, sinetron, film, sampai bahkan kepada berita dan terutama pada media infotainment. Semua pelanggaran tersebut ada yang diberi sanksi dan ada juga yang tidak diberi sanksi oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) dikarenakan penilaian dari KPI yang berbeda-beda pada tingkat kesalahan yang dilakukan oleh program acara tersebut. Dari penjelasan di atas, contoh yang sudah saya ambil adalah contoh dari acara yang melanggar UU Penyiaran dan (P3-SPS) dan terkena sanksi administratif dari pelanggaran dari KPI.
3.2.

Saran dan Kritik

Sebaiknya program acara di Indonesia harus lebih memperhatikan aturan main yang sudah ditetapkan dalam UU Penyiaran dan (P3-SPS). Selain itu lembaga penyiaran dalam menyiarkan siarannya harus memperhatikan dampak dari siaran kepada khalayak atau masyarakat yang menonton.

34

Banyak dari lembaga penyiaran yang hanya mengejar rating dan keuntungan daripada memikirkan nasib bangsa yang menonton acara tersebut. Pemerintah juga harus lebih tegas memperhatikan isi siaran yang diperbolehkan tayang di Indonesia.

35