Anda di halaman 1dari 22

Mengenal Phylum Coelenterata (Cnidaria)

Filed under: Klasifikasi gurungeblog @ 8:26 am Tags: ciri, habitat, Phylum Coelenterata, struktur tubuh

coelenterata Karang yang ada di pantai tebentuk dari kerangka luar tubuh salah satu jenis coelenterata.Coelenterata (dalam bahasa yunani, coelenteron = rongga) adalah invertebrata yang memiliki rongga tubuh.Rongga tubuh tersebut berfungsi sebagai alat pencernaan (gastrovaskuler).Coeleanterata disebut juga Cnidaria (dalam bahasa yunani, cnido = penyengat) karena sesuai dengan cirinya yang memiliki sel penyengat.Sel penyengat terletak pada tentakel yang terdapat disekitar mulutnya. Coelenterata memiliki struktur tubuh yang lebih kompleks.Sel-sel Coelenterata sudah terorganisasi membentuk jaringan dan fungsi dikoordinasi oleh saraf sederhana. Ciri tubuh Ciri tubuh Coelenterata meliputi ukurang, bentuk, struktur, dan fungsi tubuh. Ukuran dan bentuk tubuh Ukuran tubuh Coelenterata beraneka ragam.Ada yang penjangnya beberapa milimeter, misal Hydra dan ada yang mencapai diameter 2 m, misalnya Cyanea.Tubuh Coelenterata simetris radial dengan bentuk berupa medusa atau polip.Medusa berbentuk seperti lonceng atau payung yang dikelilingi oleh lengan-lengan (tentakel).Polip berbentuk seperti tabung atau seperti medusa yang memanjang. Struktur dan fungsi tubuh Coelenterata merupakan hewan diploblastik karena tubuhnya memiliki dua lapisan sel, yaitu ektoderm (epidermis) dan endoderm (lapisan dalam atau gastrodermis).Ektoderm berfungsi sebagai pelindung sedang endoderm berfungsi untuk pencernaan.Sel-sel gastrodermis berbatasan dengan coelenteron atau gastrosol.Gastrosol adalah pencernaan yang berbentuk kantong.Makanan yang masuk ke dalam gastrosol akan dicerna dengan bantuan enzim yang dikeluarkan oleh sel-sel gastrodermis.Pencernaan di dalam gastrosol disebut sebagai pencernaan ekstraseluler.Hasil pencernaan dalam gasrosol akan ditelan oleh sel-sel gastrodermis untuk kemudian dicerna lebih lanjut dalam vakuola makanan.Pencernaan di dalam sel gastrodermis disebut pencernaan intraseluler.Sari makanan kemudian diedarkan ke bagian tubuh lainnya

secara difusi.Begitu pula untuk pengambilan oksigen dan pembuangan karbondioksida secara difusi.Coelenterata memiliki sistem saraf sederhana yang tersebar benrbentuk jala yang berfungsi mengendalikan gerakan dalam merespon rangsangan. Sistem saraf terdapat pada mesoglea.Mesoglea adalah lapisan bukan sel yang terdapat diantara lapisan epidermis dan gastrodermis.Gastrodermis tersusun dari bahan gelatin. Tubuh Coelenterata yang berbentuk polip, terdiri dari bagian kaki, tubuh, dan mulut.Mulut dikelilingi oleh tentakel.Coelenterata yang berbetuk medusa tidak memiliki bagian kaki.Mulut berfungsi untuk menelan makanan dan mengeluarkan sisa makanan karena Coelenterata tidak memiliki anus.Tentakel berfungsi untuk menangkap mangsa dan memasukan makanan ke dalam mulut.Pada permukaan tentakel terdapat sel-sel yang disebut knidosit (knidosista) atau knidoblas.Setiap knidosit mengandung kapsul penyengat yang disebut nematokis (nematosista). Cara hidup Coelenterata hidup bebas secara heterotrof dengan memangsa plankton dan hewan kecil di air.Mangsa menempel pada knodosit dan ditangkap oleh tentakel untuk dimasukkan kedalam mulut.Habitat Coelenterata seluruhnya hidup di air, baik di laut maupun di air tawar.Sebagaian besar hidup dilaut secara soliter atau berkoloni. Ada yang melekat pada bebatuan atau benda lain di dasar perairan dan tidak dapat berpindah untuk bentuk polip, sedangkan bentuk medusa dapat bergerak bebas melayang di air. Reproduksi Reproduksi Coelenterata terjadi secara aseksual dan seksual.Reproduksi aseksual dilakukan dengan pembentukan tunas.Pembentukan tunas selalu terjadi pada Coelenterata yang berbentuk polip.Tunas tumbuh di dekat kaki polip dan akan tetap melekat pada tubuh induknya sehingga membentuk koloni. Reproduksi seksual dilakukan dengan pembentukan gamet (ovum dengan sperma).Gamet dihasilakan oleh seluruh Coelenterata bentuk medusa dan beberapa Coelenterata bentuk polip.Contoh Coelenterata berbentuk polip yang membentuk gamet adalah hydra. Klasifikasi Coelenterata dibedakan dalam tiga kelas berdasarkan bentuk yang dominan dalam siklus hidupnya, yaitu Hydrozoa, Scypozoa, dan Anthozoa.

Hydrozoa

Hydrozoa (dalam bahasa yunani, hydro = air, zoa = hewan) sebagian besar memiliki pergiliran bentuk polip dan medusa dalam siklus hidupnya.Hydrozoa dapat hidup soliter.Contoh Hydrozoa adalah Hydra, Obelia, dan Physalia. Untuk Obelia merupakan Hydrozoa yang hidupnya berkoloni di laut.Obelia memiliki bentuk polip dan medusa dalam siklus hidupnya. Scyphozoa Scyphozoa (dalam bahasa yunani, scypho = mangkuk, zoa = hewan) memiliki bentuk dominan berupa medusa dalam siklus hidupnya.Medusa Scyphozoa dikenal dengan ubur-ubur.Medusa umumnya berukuran 2 40 cm.Reproduksi dilakukan secara aseksual dan seksual.Polip yang berukuran kecil menghasilkan medusa secara aseksual.Contoh Scyphozoa adalah Cyanea dan Chrysaora fruttescens. Anthozoa Anthozoa (dalam bahasa yunani, anthus = bunga, zoa = hewan) memiliki banyak tentakel yang berwarna-warni seperti bunga.Anthozoa tidak memiliki bentuk medusa,hanya bentuk polip.Polip Anthozoa berukuran lebih besar dari dua kelas Coelenterata lainnya.Hidupnya di laut dangkal

secara berkoloni.Anthozoa bereproduksi secara aseksual dengan tunas dan fragmentasi, serta reproduksi seksual menghasilkan gamet. Contoh Anthozoa adalah Tubastrea (koral atau karang), Acropora, Urticina (Anemon laut), dan turbinaria.Koral hidup di air jernih dan dangkal karena koral bersimbiosis dengan ganggang.Ganggang memberikan makanan dan membantu pembentukan rangka pada koral.Sedangkan koral memberikan buangan yang merupakan makanan bagi ganggang serta perlindungan bagi ganggang dari herbivora.Rangka koral tersusun dari zat kapur.Rangka koloni dari polip koral inilah yang membentuk karang pantai (terumbu karang) atau atol (pulau karang). Peranan Coelenterata dalam Kehidupan Manusia

terumbu-karang Coelenterata terutama kelas Anthozoa yaitu koral atau karang merupakan komponen utama pembentuk ekosistem terumbu karang.Ekosistem terumbu karang merupakan tempat hidup beragam jenis hewan dan ganggang.Keanekaragaman organisme terumbu karang yang paling tingg terdapat di Asia Tenggara, dari Filipina dan Indonesia hinggaq Great Barier Reef di Australia.Dua puluh lima persen ikan yang dikonsumsi manusia juga hidup pada ekosistem ini.Selain itu, terumbu karang sanga indah sehingga dapat di jadikan objek wisata. Karang di pantai sangat bermanfaat sebagai penahan ombak untuk mencengah pengikisan pantai.
About these ads

Filum Coelenterata (Hewan Berongga)


Diposkan oleh Algo Wijaya on Rabu, 23 Mei 2012
Coelenterata atau yang juga biasa disebut dengan Cnidaria adalah filum hewan yang memiliki tubuh sangat sederhana. Kata Coelenterata berasal dari kata coelos yang berarti rongga dan enteron yang berarti usus. Jadi, Coelenterata adalah hewan yang memiliki rongga di dalam tubuhnya yang sekaligus berfungsi sebagai organ pencernaan makanan. Coelenterata disebut sebagai hewan sederhana karena jaringan tubuhnya hanya terdiri dari dua lapis sel, yaitu sel internal dan eksternal. Seblum lanjut ke materi tentang coelenterata ini, saya sarankan terlebih dahulu untuk membaca postingan sebelumnya yang berjudul Kingdom Animalia.

A. Ciri-Ciri Coelenterata 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Terdapat sekitar 10.000 spesies Coelenterata yang sebagian besar hidup di laut. Sebagian hidup secara soliter, sedangkan sebagian lain hidup berkoloni. Memiliki simetri radial. Memiliki rongga gastrovaskuler yang berfungsi untuk mencerna makanan. Tubuhnya hanya memiliki satu lubang bukaan yanh berfungsi sebagai mulut sekaligus anus. Merupakan hewan diploblastik. Mempunyai tentakel yang berfungsi untuk memasukkan makanan ke dalam mulut. Tentakel dilengkapi dengan sel penyengat yang disebut dengan knidosit (cnidoblast). Memiliki dua bentuk tubuh, yaitu polip dan medusa.

B. Struktur Tubuh Coelenterata Coelenterata merupakan diploblastik, hewan ini mempunyai dua lapis sel yaitu ektoderm yang merupakan lapisan sel luar dan endoderm yang merupakan lapisan dalam. Coelenterata memiliki dua bentuk tubuh, yaitu polip dan medusa. Pada bentuk polip (seperti tabung), coelenterata memiliki mulut di bagian dorsal yang dikelilingi oleh tentakel. Sedangkan pada bentuk medusa yang berbentuk seperti cakram, mulut coelenterata terletak di bagian bawah (oral) dan tubuhnya dikelilingi oleh tentakel.

C. Reproduksi Coelenterata Coelenterata dapat bereproduksi baik dengan cara generatif (seksual) maupun vegetatif (aseksual). Reproduksi secara generatif terjadi saat sel sperma jantan membuahi sel telur (ovum) betina. Sedangkan perkembangbiakan secara aseksual berlangsung dengan cara pembentukan tunas pada sisi tubuh coelenterata yang akan tumbuh menjadi individu baru setelah lepas dari tubuh induknya.

Tahap metagenesis pada Obelia sp.

Beberapa jenis coelenterata juga mengalami metagenesis (pergiliran keturunan), yaitu perkembangbiakan seksual yang diikuti oleh perkembangbiakan aseksual pada satu generasi. Pada coelenterata jenis ini, tubuh akan memiliki bentuk polip pada satu fase hidupnya, kemudian berbentuk medusa pada tahap selanjutnya. D. Klasifikasi Coelenterata Coelenterata terdiri dari tiga kelas utama, yaitu Hydrozoa, Scypozoa, dan Anthozoa. 1. Hydrozoa Beberapa jenis hidrozoa mengalami dua siklus hidup yaitu tahap polip yang aseksual dan tahap medusa yang seksual. Contohnya adalah spesies Obelia sp. Ada pula yang selama hidupnya hanya berbentuk polip saja, misalnya Hydra. Sebagian besar hydra hidup di perairan secara soliter (sendiri-sendiri). Pada ujung tubuh hydra terdapat mulut yang dilengkapi oleh tentakel yang berfungsi untuk menangkap makanan. Tentakel-tentakel ini dilengkapi dengan sel knidosit yang mengandung nematosista, yaitu racun berbentuk sengat untuk memburu mangsa. Hydra dapat bereproduksi secara seksual maupun aseksual. Perkembangbiakan seksual terjadi saat sel sperma jantan membuahi sel telur betina. Sedangkan perkembangbiakan aseksual terjadi dengan tunas (kuncup) yang tumbuh di sisi tubuh hydra yang nantinya akan tumbuh menjadi individu baru.

2. Scyphozoa Contoh spesies yang termasuk dalam kelas ini adalah Aurelia aurita (ubur-ubur). Hewan ini memiliki bentuk seperti mangkuk, kadang mempunyai tubuh berwarna namun ada beberapa spesies yang tubuhnya transparan. Tubuh Scyphozoa dilengkapi dengan tentakel yang mempunyai sel penyengat. Seluruh spesies Scyphozoa hidup di perairan, baik tawar maupun laut. 3. Anthozoa Memiliki ciri-ciri khusus yaitu tubuh yang menyerupai bunga. Contoh spesies yang termasuk dalam kelas ini adalah Metridium (anemon laut). Anthozoa hidup sebagai polip, salah satu ujung tubuhnya mempunyai mulut yang dikelilingi tentakel lengkap dengan penyengatnya, sedangkan ujung yang lain merupakan bagian tubuh yang berfungsi untuk melekatkan diri pada dasar perairan. E. Peran Coelenterata Bagi Manusia Beberapa jenis cerlenterata dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku kosmetik bahkan bisa diolah menjadi agar-agar. Sebagian lain membentuk terumbu karang yang bisa menahan gelombang. Beberapa spesies coelenterata juga memberikan pemandangan indah di dasar lautan dengan warna dan bentu mereka yang unik. Sumber:

BSE Biologi kelas X. Mochammad Anshori Biologi untuk SMA kelas X. Erlangga http://id.wikipedia.org/wiki/Cnidaria

coelenterata
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Istilah Colenterata diambil dari bahasa Yunani (Greek); coilos = rongga, enteron = usus. Gabungan dari istilah tersebut diartikan sebagai hewan yang ususnya berongga, tetapi cukup disebut hewan berongga. Istilah tersebut juga mengindikasikan bahwa hewan Colenterata tidak memiliki rongga tubuh sebenarnya, melainkan hanya berupa nrongga sentral yang disebut coelenteron. Rongga tersebut berfungsi sebagai rongga pencernaan dan sekaligus berfungsi sebagai pengedar sari-sari makanan. Oleh karena itu rongga tersebut disebut juga sebagai rongga gastrovaskular. Filum Coelenterata ada beberapa ahli yang menyebutnya dengan istilah Filum Cnidaria. Hewanhewan yang termasuk dalam filum ini meliputi golongan Hydra, ubur-ubur, anemone laut, dan koral atau hewan karang. Hewan-hewan kelompok ini biasanya memiliki simetri tubuh yang bersifat radial, termasuk juga kelompok Ctenophora, sehingga disebut Radiata. Dibandingkan dengan Filum Porifera, Filum Coelenterata lebih maju tingkat filogennya. Kalau Porifera disebut sebagai parazoa maka Coelenterata sudah disebut metazoa, walaupun masih primitive. Hal ini didasarkan atas kekompleksan stuktur tubuhnya. Porifera tubuhnya tersusun oleh banyak sel/multiseluler, yang berarti lebih tinggi tingkatannya dibandingkan dengan Protozoa yang tubuhnya hanya terdiri dengan satu sel saja dan masih bekerja secara individual. Sementara itu Coelenterata tubuhnya juga tersusun oleh banyak sel dan sudah membentuk jaringan, dan perkembangan organ tubuhnya jelas.

1.2 Rumusan Masalah Makalah ini mengangkat beberapa rumusan masalah yang harus diselesaikan, antara lain sebagai berikut : 1. Bagaimanakah ciri-ciri umum dan khusus Coelenterata ? 2. Bagaimana pengklasifikasian Porifera ? 3. Bagaimanakah habitat Coelenterata ? 4. Bagaimanakah cara makan dan pencernaan makanan Coelenterata ? 5. Bagaimanakah respirasi dan ekskresi Coelenterata ? 6. Bagaimanakah cara bergerak Coelenterata ? 7. Bagaimanakah sistem dan susunan syaraf Coelenterata ?

1.3 Tujuan Dengan dibuatnya makalah ini, maka tujuan yang akan dicapai dari permasalahan permasalahan yang timbul adalah sebagai berikut :

1. Dapat mengetahui ciri-ciri umum dan khusus Coelenterata 2. Dapat memahami dan mengerti pengklasifikasian Coelenterata 3. Dapat mengetahui habitat Coelenterata dengan jelas 4. Dapat mengetahui cara makan dan pencernaan makanan Coelenterata dengan jelas 5. Dapat mengetahui respirasi dan ekskresi Coelenterata dengan jelas 6. Dapat mengetahui cara bergerak Coelenterata dengan jelas 7. Dapat mengetahui sistem dan susunan syaraf Coelenterata dengan jelas

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Ciri-ciri Umum dan Khusus Coelenterata Coelenterata berasal dari bahasa Yunani, yaitu coelenteron yang artinya rongga. Jadi, Coelenterata adalah hewan invertebrata yang memiliki rongga tubuh. Rongga tersebut digunakan sebagai alat pencernaan atau yang biasa disebut gastrovaskuler. Namun filum Coelenterara lebih dikenal dengan nama Cnidaria. Kata Cnidaria berasal dari bahasa Yunani, cnido yang berarti penyengat karena sesuai dengan cirinya yang memiliki sel penyengat. Sel penyengat tersebut terletak pada tentakel yang terdapat di sekitar mulutnya. Ciri-ciri Umum Coelenterata : 1. Merupakan Hewan multiseluler Invertebrata 2. Habitatnya di laut atau air tawar 3. Struktur tubuhnya radial simetris 4. Memiliki sel-sel knidosit/knidoblast yang berisi organel-organel penyengat. 5. Tubuh simetri radial 6. Tubuhnya terdiri dari kantong dan rongga gastrovaskuler untuk mencerna makanan. 7. Memiliki mulut sekaligus sebagai anus 8. Memiliki tentakel yang berfungsi untuk menangkap mangsanya. 9. Memiliki bentuk tubuh polip dan medusa.

http://s1005.photobucket.com/albums/af177/aditya_pandhu/?action=viewt=cnidariamedusa.png http://s1005.photobucket.com/albums/af177/aditya_pandhu/?action=viewt=cnidariamedusa.png Gambar 2.1 Pola dasar bentuk dan struktur tubuh Coelenterata dengan penampakan irisan membujur (Barnes, 1987). (sumber: http://biologigonz.blogspot.com/2009/11/coelenterata-theory.html) Keterangan :

Epidermis : epitelium luar berfungsi sebagai pelindung Gastrodermis : epitelium dalam berfungsi sebagai pencernaan, berasal dari bahan gelatin Gelatin merupakan protein yang diperoleh dari hidrolisis kolagen yang secara alami terdapat pada tulang atau kulit binatang. Gastovascular cavity : rongga gastrovaskuler berfungsi sebagai usus Mesoglea : lapisan bukan sel yang terdapat di antara lapisan epidermis dan gastrodermis Mulut/anus : Mulut dan anus pada filum ceolenterata terdapat pada satu lubang Body stalk : batang tubuh Tentakel : organ tubuh yang dapat memanjang dan fleksibel Ciri-ciri Khusus Coelenterata : 1. Tubuh radial simetris (silindris, globular atau spherikal). 2. Dinding tubuh diploblastik (dua lapis jaringan; ektoderm / epidermis dan endoderm / gastrodermis) yang memiliki sel jatang aatu penyengat. 3. Tubuh tidak beranus tetapi hanya bermulut yang dilengkapi dengan tentakel-tentakel di sekelilingnya. 4. Sistem pencernaan makanan tidak komplit, hanya berupa rongga gastrovaskular. 5. Belum memiliki alat pernafasan, sirkulasi maupun ekskresi yang khusus.

2.2 Klasifikasi Coelenterata 2.2.1 Kelas Hydrozoa Hydrozoa hidupnya ada yang soliter (terpisah) dan ada yang berkoloni (berkelompok). Hydrozoa yang soliter mempunyai bentuk polip, sedangkan yang berkoloni dengan bentuk polip dominan dan beberapa jenis membentuk medusa. Contoh : Hydra dan Obellia. 1. Hydra Bentuk tubuh Hydra seperti polip, hidup di air tawar. Ukuran tubuh Hydra antara 10 mm - 30 mm. Makanannya berupa tumbuhan kecil dan Crustacea rendah. Bagian tubuh sebelah bawah tertutup membentuk kaki, gunanya untuk melekat pada obyek dan untuk bergerak. Pada ujung yang berlawanan terdapat mulut yang dikelilingi oleh hypostome dan di sekelilingnya terdapat 610 buah tentakel. Tentakel berfungsi sebagai alat untuk menangkap makanan. Selanjutnya makanan dicernakan di dalam rongga gastrovaskuler. Perkembangan Hydra terjadi secara aseksual dan seksual. Perkembangbiakan secara aseksual terjadi melalui pembentukan tunas/budding, kira-kira pada bagian samping tengah dinding tubuh Hydra. Tunas telah memiliki epidermis, mesoglea dan rongga gastrovaskuler. Tunas tersebut terus membesar dan akhirnya melepaskan diri dari tubuh induknya untuk menjadi individu baru. Perkembangbiakan secara seksual terjadi melalui peleburan sel telur (dari ovarium) dengan sperma (dari testis). Hasil peleburan membentuk zigot yang akan berkembang sampai stadium gastrula. Kemudian embrio ini akan berkembang membentuk kista dengan dinding dari zat

tanduk. Kista ini dapat berenang bebas dan di tempat yang sesuai akan melekat pada obyek di dasar perairan. Kemudian bila keadaan lingkungan membaik, inti kista pecah dan embrio tumbuh menjadi Hydra baru.

http://2.bp.blogspot.com/_P1OSkNwKPK8/SdCFZgMtJcI/AAAAAAAAAT8/ereyGSRTSE8/s1 600-h/gbr6ok.jpg Gambar 2.2.1.1 Bagan perkembangbiakan seksual Hydra (sumber : http://maritimku.blogspot.com/2009/03/kelas-hydrozoa.html)

2. Obelia Obelia hidup berkoloni di laut dangkal sebagai polip di batu karang atau berenang di air sebagai medusa. Polip pada Obelia dibedakan menjadi 2 jenis polip pada cabang-cabang yang tegak, yaitu : a.Hydrant, yaitu polip yang bertugas mengambil dan mencernakan makanan. b.Gonangium, yaitu polip yang bertugas melakukan perkembangbiakan aseksual, menghasilkan Obelia dalam bentuk medusa. Bagaimana perkembangbiakan Obelia? Perkembangbiakan Obelia mengalami pergiliran keturunan (metagenesis) antara keturunan seksual dengan keturunan aseksual. Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan oleh gonangium. Pada gonangium terbentuk tunas, kemudian setelah matang tunas memisahkan diri dari induknya dan berkembang menjadi medusa muda yang dapat berenang bebas. Selanjutnya medusa muda berkembang menjadi medusa dewasa.. Perkembangbiakan seksual terjadi pada medusa dewasa. Hewan Obelia mempunyai dua alat kelamin (hermaprodit). Medusa dewasa akan menghasilkan sel telur / ovum dan sperma. Pembuahan ovum oleh sperma terjadi di luar tubuh (eskternal) dan membentuk zigot. Zigot akan berkembang menjadi larva bersilia disebut planula. Pada tempat yang sesuai planula akan merekatkan diri menjadi polip muda, lalu polip dewasa., kemudian tumbuh menjadi hewan Obelia. Selanjutnya, Obelia memulai melakukan pembiakan aseksual dengan pembentukan tunas/budding, sehingga membentuk koloni Obelia yang baru.

http://2.bp.blogspot.com/_P1OSkNwKPK8/SdCFZgMtJcI/AAAAAAAAAT8/ereyGSRTSE8/s1 600-h/gbr6ok.jpg Gambar 2.2.1.2 Daur Hidup Obelia (sumber : http://maritimku.blogspot.com/2009/03/kelas-hydrozoa.html)

Makalah Biologi: Coelenterata


I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Di bumi ini terdapat lebih dari satu juta spesies hewan yang telah terindentifikasi. Hewan-hewan tersebut mempunyai banyak persamaan atau perbedaan, baik dalam bentuk, ukuran maupun hubungan-hubungannya berdasarkan filogenetiknya. Untuk memudahkan cara pengenalan, mempelajari dan untuk berkomunikasi tentang berbagai jenis hewan tersebut, maka perlu adanya suatu sistematika yang dapat menggolongkan hewan tersebut. Dengan semakin meningkatnya aktivitas penduduk didaratan dewasa ini, maka lautan merupakan sasaran dalam penggalian sumber daya alam untuk mengetahui kebutuhan yang terus meningkat dimasa-masa mendatang. Salah satu sumber daya perikanan khususnya perairan yang perlu diperhatikan kelestarian dan pemanfaatannya adalah ekosistem phylum coelenterata. Colenterata berasal dari kata ceolos (rongga) dan anterior (usus). Oleh karena itu, Coelenterata disebut hewan berongga karna mempunyai rongga besar di tengah-tengah tubuhnya yang disebut gastrovaskuler yang berfungsi sebagai usus. Coelnterata banyak terdapat di laut dalam maupun laut dangkal. Hewan-hewan dalam filum ini ummnya berukuran besar sehingga mudah terlihat oleh orang-orang yang berjalan di pantai dan para pencinta alam pantai yang ingin mempelajari hewan-hewan dari kelompok ini.

Beragamnya filum dan kelas yang diamati dalam praktikum ini, seta untuk memudahkan kita dalam mengetahui perbedaan mendasar mengenai morfologi dan anatomi masing-masing filum maka perlu dilakukan praktikum ini. 1.2. Tujuan dan Kegunaan Tujuan dari praktikum ini yaitu : 1. 2. Untuk mengetahui phylum coelenterata serta morfologi dan anatominay. Untuk mengetahui, mengamati, dan mengklasifiakasikan phylum coelenterata khususnya kelas hydrozoa, kelas hydrozoa, kelas scypozoa, dan kelas anthozoa. Kegunaan dari praktikum ini yaitu agar kita lebih mendalam lagi mengenal phylum ini dan membantu kita dalam mempelajari setiap spesies dari phylum Coelenterata.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1.Klasifikasi Menurut Suwignyo (1989), klasifikasi phylum Coelenterata adalah sebagai berikut : Kingdom Phylum Kelas Ordo Milleporina Stylasterinna Tracgylina Siphonopora Condrophora Actinulida Genus Mikropora Stylantheca : Obelia : Animalia : Coelenterata : Hydrozoa : Hydroida

Porpita Octohydra Craspedacusta Physalia Spesies Mikropora sp. Stylantheca sp. Porpita sp. Ochtohydra sp. Craspedacusta sp. Physalia sp. Kingdom Ordo Coronate Semaeostomeae Rhizostomeae Genus Aurelia Cassiopeia Spesies Aurelia sp. Cassiopeia sp. Kelas Ordo Scleractinia Corralimorpharia Zoanthidae Forgonacea Genus Fungia Zoanthus Grogonia : Metridium : Anthozoa : Actinaria : Periphylla sp. : Periphylla : Scyphozoa : Straumedusae : Obelia sp.

Telesto Cerianthus Spesies Fungi sp. Zoanthus sp. Gorgonian sp. Telesto sp. Cerianthus sp. 2.2.Morfologi dan Anatomi Bentuk tubuh ubur-ubur seperti mangkuk, hidupnya di laut dalam, dan memiliki lapisan mesodlea yang tebal, bentuk mendusa sangat besar dilengkapi dua macam tentakel. Tentakel kecil mengililingi tepian mangkuk dan tentakel besar terdapat disekitar mulut yang berjumlah 4 buah (Suwignyo, 1989). : Metridium sp.

Gambar 2. Anatomi Ubur-ubur (Aurelia sp) Anemon laut adalah hewan yang memiliki tentakel yang memiliki alat serupa dengan tombak yang disebut dengan Nematocyst. menangkap mangsa dan mengusir predator. terbentuk dari gumpalan otot yang tebal. berguna untuk melekatkan diri. Nematocyst ini digunakan anemon laut untuk Bentuk tubuh anemon laut seperti bunga dan Pada gumpalan otot terdapat pedal disc yang

Sedangkan pada akhir daerah oral gumpalan tersebut

membentuk discus oralis yang memuat ratusan tentakel pada bagian tengah terdapat mulut (Syamsuri, dkk., 2006). Bentuk tubuh karang laut yaitu simetris radial. Polip karang mempunyai mulut yang terletak dibagian atas dan juga berfungsi sebagai dubur, tentakel-tentakel yang digunakan untuk menagkap mangsanya, serta tubuh polip. Tubuh polip terdiri dari tiga lapisan dari luar kedalam tersusun sebagai berikut ectoderm, mesoglea, dan endoderm. Dalam lapisan endoderm, hidup simbio alga bersel satu yang disebut zooxantellae yang dapat menghasilkan zat organik yang melalui proses fotosintesis yang kemudian disekresikan sebagian kedalam jaringan polip kapal karang sebagai pangan. Makanan yang masuk dicerna oleh filament khusus mesenteri dan sisa makanan dikeluarkan melalui mulut (Sumarman, 2004).

Gambar 3. Anatomi Karang (Coralium sp) 2.3.Habitat dan Penyebaran Terdapat sekitar 9.500 spesies, kebanyakan hidup di laut, dan hanya 14

spesies dari kelas anthozoa hidup di air tawar. Biasanya terdapat di perairan dangkal, dan melekat pada substrat dan terumbu karang. Coelenterata hidup sejak periode Cambrian sampai sekarang (Nontji, 1987).

Coelenterata tersebar di perairan dingin sampai perairan tropik. Hampir semua hidup di laut (kecuali hydra air tawar dan beberapa lagi yang tak dikenal). Coelenterata umumnya peka terhadap intensitas cahaya, perubahan suhu, ransangan mekanik dan kimia serta grafitasi (Romimohtarto dan Juwana, 2001). 2.4. Makanan dan Kebiasaan Makan Pada jenis anthozoa, benang ditembakkan keluar akan larut menjadi lebih pekat yang lengket, dan berguna untuk menempel dan menangkap mangsa. Nematocyst pada coelenterata air tawar ada empat macam, yaitu penggulung (volvent), penusuk (penetrant), dan dua macam perekat. Tipe penggulung berukuran kecil, berfungsi untuk menggulung mangsa. Tipe penusuk berukuran besar, berfungsi untuk menyuntikan racun ke dalam tubuh mangsa (Nybakken, 1992). Makanan spesies dari colenterata yang terdiri dari mollusca, crustacea, ikan dan avertebrata lain, makanan atau mangsa ditangkap oleh tentakel dengan bantuan nematokist yang dapat melumpuhkan mangsanya. Tetapi ada pula beberapa obyek yang langsung terpegang oleh mulut (Hadi dan Sumadiyo, 1992). 2.5. Reproduksi dan Daur Hidup Coelenterata berkembang biak secara seksual dan aseksual. Reproduksi aseksual terjadi pada stadium polyp, dan dilakukan dengan jalan pertunasan (budding) serta pembelahan atau pencabikan telapak kaki. Reproduksi seksual umumnya terjadi pada stadium medusa. Sel telur atau sperma sebagian besar berasal dari sel interstisial yang mengelompokkan sehingga membentuk ovari atau testis. Beberapa scyphozoan pelagis seperti Atolla, dalam daur hidupnya tidak memerlukan substrat. Anemom laut, menempel di substrat dan membentuk tentakel, diikuti pertumbuhan sekat tambahan mengikuti pola bentuk yang dewasa (Suwignyo, 2005).

Menurut Romimohtarto dan Juwana (2001), perkembangbiakan dilakukan secara aseksual dengan pembentukan tunas dan pembelahan dan secara seksual dengan menghasilkan telur dan spermatozoa. Perkembangan aseksual khas terdapat pada kelompok coelenterata tertentu dan jarang atau tidak terjadi pada kelompok yang lain. 2.6. Nilai Ekonomis Beberapa jenis Coelenterata diperdagangkan sebagai Ikan Hias untuk aquarium laut, bahkan beberapa jenis di ekspor ke Singapura, Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada. Di Jepang ubur-ubur asin antara lain Rhopilema esculata dan Rhizoztomo serta Pelagia noetilucua. Uburubur asin ini di makan sebagai campuran asinan, salad, mie, acar, dan gulai serta sebagian teman minum teh (Suwignyo, 2005). Di kepulauan seribu dan beberapa daerah pantai di Indonesia, anemone dapat dimakan dan memiliki rasa yang khas. Selain dimakan, anemone juga diambil untuk keperluan mengisi aquarium (Hadi, 2002).

Makalah Biologi Tentang Coelenterata Coelenterata

Ciri-ciri : Memiliki rongga tubuh sbg alat pencernaan Memiliki sel penyengat (cnidoblas/ nematokis) Simetri radialBentuk polip (tabung) dan medusa(lonceng / payung) Merupakan hewan diploblastik Reproduksi secara sexual dan asexual.Pencernaan secara ekstraseluler dan intraseluler.

KLASIFIKASI

HYDROZO

Contoh jenis dari kelas tersebut adalah Hydra, yang hidup di dalam air tawar. Ujung tempat letaknya mulut disebut ujung Oral sedangkan yang melekat pada dasar disebut ujung Aboral. Cara reproduksi hewan disebut adalah dengan cara vegetatif maupun generatif. Contoh lain adalah Obelia.

SCYPOZOA

Sebagian besar hidup dalam bentuk medusa. Bentuk polip hanya pada tingkat larva. Contoh jenis dari kelas tersebut adalah Aurelia sp. (ubur-ubur kuping) yang sering terdampar di pantai-pantai. Larva disebut Planula, kemudian menjadi polip yang disebut Skifistoma. Dari skifistoma terbentuk medusa yang disebut Efira.

ANTHO

ZOA

Tidak mempunyai bentuk sebagai medusa (sepanjang hidupnya Polip). Contoh jenis dari kelas tersebut adalah anemon laut (Cribinopsis fernaldi). Mempunyai alat pernafasan sederhana disebut Sifonoglifa.

CTENOPHORA Satu-satunya Coelenterata yang tidak memiliki mematokis.

Peranan memberi warna taman laut tampak indah sebagai barier/ penghalang pantai terhadap ombak

sebagai bahan makanan sebagai bahan obat-obatansebagai bahan kosmetik

Mempunyai rongga besar di tengah-tengah tubuhnya yang berfungsi seperti Usus pada hewan-hewan tingkat tinggi. Rongga itu disebut rongga Gastrovaskuler. Simetri tubuhnya Radial dan terdapat Tentakel disekitar mulutnya yang berfungsi untuk menangkap dan memasukkan makanan ke dalam tubuhnya. Tentakel vang dilengkapi sel Knidoblas yang mengandung racun sengat disebut Nematokis (ciri khas dari hewan berongga). Dinding tubuhnya terdiri dari 2 lapisan lembaga yaitu: 1. Ektoderm bagian luar 2. Endoderm bagian dalam Diantara dua lapisan tersebut terdapat lapisan tipis yang disebut Mesoglea. Karena dinding tubuhnya terdiri dari dua lapisan lembaga maka hewan itu disebut Hewan Diploblastik Sebagian besar Coelenterata hidup di laut kecuali hydra sp. dan beberapa jenis lainnya. Hewan tersebut mempunyai dua fase bentuk tubuh yaitu fase Polip dan fase Medusa. Polip adalah fase saat hewan melekat pada suatu substrat (tidak dapat berpindah) sedangkan medusa adalah fase saat hewan dapat bergerak bebas. Kelas-kelas yang termasuk di dalam filum Coelenterata adalah: HYDROZOA Contoh jenis dari kelas tersebut adalah Hydra, yang hidup di dalam air

tawar. Ujung tempat letaknya mulut disebut ujung Oral sedangkan yang melekat pada dasar disebut ujung Aboral. Cara reproduksi hewan disebut adalah dengan cara vegetatif maupun generatif. Contoh lain adalah Obelia. SCYPOZOA Sebagian besar hidup dalam bentuk medusa. Bentuk polip hanya pada tingkat larva. Contoh jenis dari kelas tersebut adalah Aurelia sp. (ubur-ubur kuping) yang sering terdampar di pantai-pantai. Larva disebut Planula, kemudian menjadi polip yang disebut Skifistoma. Dari skifistoma terbentuk medusa yang disebut Efira. Tidak mempunyai bentuk sebagai medusa (sepanjang hidupnya Polip). Contoh jenis dari kelas tersebut adalah anemon laut (Cribinopsis fernaldi). Mempunyai alat pernafasan sederhana disebut Sifonoglifa. Satu-satunya Coelenterata yang tidak memiliki mematokis.

ANTHOZOA

CTENOPHORA