Anda di halaman 1dari 29

BAB II PEMBAHASAN 2.

1 Jumlah Tenaga Keperawatan yang diperlukan berdasarkan perhitungan Douglas/Depkes/Gillies Jumlah pasien yang dirawat diidentifikasi berdasarkan derajat ketergantungan. Identifikasi jumlah pasien berdasarkan ketergantungan dilakukan mengikuti panduan berikut :
a. Dilakukan 1x sehari pada waktu yang sama dan sebaiknya dilakukan oleh perawat

yang sama selama beberapa hari sesuai kebutuhan, dengan menggunakan format klasifikasi pasien berdasarkan derajat ketergantungan b. Setiap pasien dinilai berdasarkan criteria klasifikasi pasien (minimal memenuhi 3 kriteria). c. Kelompokan pasien sesuai dengan klasifikasi tersebut dengan memberi tanda tally (I) pada kolom yang tersedia sehingga dalam waktu 1 hari dapat diketahui beberapa jumlah pasien dengan klasifikasi minimal, parsial, dan total. d. Bila pasien hanya mempunyai 1 kriteria dari klasifikasi tersebut, maka pasien dikelompokkan pada klasifikasi diatasnya. Penetapan Tenaga Keperawatan berdasarkan Perhitungan Douglas Terdapat beberapa cara/metode penghitungan jumlah tenaga perawat. Pada MPKP, jumlah tenaga keperawatan disuatu ruang rawat ditetapkan dari klasifikasi berdasarkan deraja ketergantungan. Menurut Douglas ( 1992 ), klasifikasi derajat ketergantungan pasien dibagi dalam 3 kategori :
a. Kategori I : Minimal Care/ Perawatan minimal (1-2 jam/24 jam)

Kegiatan sehari-hari dapat dilakukan sendiri, penampilan secara umum baik, tidak ada reaksi emosional, pasien memerlukan orientasi waktu, tempat dan pergantian shift, tindakan pengobatan biasanya ringan dan simple. Kriteria : 1. Kebersihan diri, mandi ganti pakaian dilakukan sendiri 2. Makan dan minum dilakukan sendiri 3. Ambulansi dengan pengawasan

4. Observasi tanda-tanda vital dilakukan setiap jaga ( shift ) 5. Pengobatan minimal dengan status psikologis stabil
b. Kategori II : Partial care/ Perawatan parsial (3-4 jam/24 jam)

Kriteria :
1. Kebersihan diri dibantu, makan dan minum dibantu 2. Observasi tanda-tanda vital setiap 4 jam 3. Ambulansi dibantu, pengobatan lebih dari sekali 4. Pasien dengan kateter urine, pemasukan dan pengeluaran intake output

ciaran dicatat / dihitung.


5. Pasien dengan infus, persiapan pengobatan yang memerlukan prosedur

6. Penampilan pasien sakit sedang. Tindakan perawatan pada pasien ini monitor tanda-tanda vital, periksa urine reduksi, fungsi fisiologis, status emosinal, kelancaran drainage atau infus. Pasien memerlukan bantuan pendidikan kesehatan untuk support emosi 5-10 menit/shift atau 30-60 menit/shift dengan mengobservasi side efek obat atau reaksi alergi.
c. Kategori III : Total care/ Perawatan total (5-6 jam/24 jam)

Kebutuhan sehari-hari tidak bisa dilaksanakan sendiri, semua dibantu oleh perawat penampian sakit berat. Pasien memerlukan observasi terus-menerus. Kriteria :
1. Semua keperluan pasien dibantu

2. Perubahan posisi, observasi tanda-tanda vital dilakukan setiap 2 jam 3. Makan melalui slang ( NGT / pipa lambung ), terapi intravena 4. Dilakukan penghisapan lender 5. Gelisah / disorientasi. Klasifikasi Klien Berdasarkan Derajad Ketergantungan Kriteria Ketergantungan 1 Perawatan Minimal: 1. Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri 2. Makan dan minum dilakukan sendiri Jumlah Klien Perhari Sesuai Kriteria 2 3 4 5 6 7 8 9 10 dst

3. Ambulasi dengan pengawasan 4. Observasi tanda-tanda vital dilakukan setiap shift 5. Pengobatan minimal, status psikologis stabil 6. Persiapan prosedur memerlukan pengobatan Perawatan Parsial: 1. Kebersihan diri dibantu, makan dan minum dibantu 2. Observasi tanda-tanda vital setiap 4 jam sekali 3. Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali 4. Folly cateter intake output dicatat 5. Klien dengan pasang infus, persiapan pengobatan memerlukan prosedur Perawatan total: 1. Segalanya diberi bantuan 2. Posisi yang diatur, observasi tandatanda vital setiap 2 jam 3. Makan memerlukan NGT, intravena terapi 4. Pemakaian suction 5. Gelisah/ disorientasi Jumlah total pasien perhari

Berdasarkan kategori tersebut, didapatkan jumlah perawat yang dibutuhkan pada pagi, sore dan malam sesuai dengan tingkat ketergantungan pasien, seperti pada table 1.1

Klasifikasi pasien Minimal No. 1. 2. 3. Dsb Sumber : Dauglas ( 1984 ). Rumus menurut Douglas Perawat = Pasien Derajat ketergantungan Contoh : Suatu ruang rawat dengan 22 pasien (3 pasien dengan klasifikasi minimal, 14 pasien dengan klasifikasi parsial, dan 5 pasien dengan klasifikasi total), maka jumlah perawat yang dibutuhkan untuk jaga pagi ialah: 3 5 x x 0,17 = 0,51 0,27 = 3,78 0,36 = 1,80 = 6,09 6 orang 14 x Jumlah Pagi 0,17 0,34 0,51 Sore 0,14 0,28 0,42 Malam 0,07 0,14 0,21 pagi 0,27 0,54 0,81 Parsial Sore 0,15 0,30 0,45 Malam 0,10 0,20 0,30 Pagi 0,36 0,72 1,08 Total Sore 0,30 0,60 0,90 Malam 0,20 0,40 0,60

Menghitung jumlah pasien berdasarkan derajat ketergantungan selama 22 hari ( 4 minggu ) diruang rawat yang akan diimplementasi MPKP. Setelah itu dihitung jumlah perawat yang dibutuhkan pada pagi, sore dan malam. Berdasarkan observasi jumlah pasien selama 22 hari, maka :

Jumlah kebutuhan perawat setiap hari : 7,11 + 5,28 + 3,35 = 15,74 16 orang Libur / Cuti : kurang lebih 5 orang Jumlah tenaga yang dibutuhkan : 16 + 5 = 21 orang + 1 Kaur + 3 PP = 25 orang. Keterangan : jumlah PP / Tim ditetapkan dengan pertimbangan bahwa seorang PP bertanggung jawab 9 10 pasien, dengan variasi klasifikasi pasien.

Contoh Perhitungan : Di ruang Anggrek RSU Bandung dirawat 20 orang pasien dengan kategori sebagai berikut : 5 pasien dengan perawatan minimal, 10 pasien dengan perawatan parsial dan 5 pasien

dengan perawatan total. Maka kebutuhan tenaga perawatan adalah sebagai berikut : 1. untuk shift pagi : - 5 p x 0,17 = 0,85 - 10 p x 0,27 = 2,7 - 5 p x 0,36 = 1,80 = 2,20 Jadi jumlah tenaga yang dibutuhkan adalah = 5,35 + 3,70 + 2,20 = 11,25 (11 orang perawat) Hari ke... 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Klasifikasi Klien Minimal 6 4 3 4 6 5 7 9 5 7 3 4 6 2 7 5 6 4 6 7 6 Parsial 2 3 6 5 3 7 4 3 5 3 8 9 7 10 4 9 3 6 5 4 5 Total 4 3 3 3 2 1 1 1 3 1 2 2 3 3 4 3 4 5 5 3 4 Rata-rata klien/ hari 12 10 12 12 11 13 12 13 13 11 13 15 16 15 15 16 13 15 16 14 15 Jumlah Kebutuhan Perawat Pagi 3 2,57 3,21 3,11 2,55 3,1 2,63 2,7 3,28 2,36 3,39 3,83 3,99 4,12 3,71 4,36 3,27 4,1 4,17 3,35 3,81 Sore 2,34 1,91 2,22 2,21 1,89 2,05 1,88 2,01 2,35 1,73 2,22 2,51 2,79 2,68 2,78 2,95 2,49 2,96 3,09 2,48 2,79 Malam 1,54 1,21 1,32 1,35 1,21 1,19 1,18 1,31 1,45 1,11 1,26 1,43 1,69 1,5 1,78 1,73 1,61 1,82 1,95 1,58 1,75 2. untuk shift sore - 5 p x 0,14 = 0,70 - 10p x 0,15 = 1,5 - 5 p x 0,30 = 1,50 3. untuk shift malam - 5 p x 0,10 = 0,50 - 10p x 0,07 = 0,70 - 5 p x 0,20 = 1,00 Total tenaga malam

Total tenaga pagi = 5,35

Total tenaga sore = 3,70

22

14

3,35

2,48

1,58

Jadi rata-rata tenaga yang dibutuhkan untuk tiga shift adalah 7 perawat. Berarti kebutuhan untuk satu ruanagan adalah 7 perawat+1 Karu+3 Katim+2 cadangan = 13 perawat Jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan pada pagi, sore dan malam sesuai dengan tingkat ketergantungan pasien berdasarkan katagori Klasifikasi pasien Minimal No. Pagi 1. 2. 3. 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 0,17 0,34 0,51 0,68 0,85 1,02 1,19 1,36 1,53 1,70 1,87 2,04 2,21 2,38 2,55 2,72 2,89 3,06 3,23 3,40 3,57 3,74 Sore 0,14 0,28 0,42 0,56 0,70 0,84 0,98 1,12 1,26 1,40 1,54 1,68 1,82 1,96 2,10 2,24 2,38 2,52 2,66 2,80 2,94 3,08 0,07 0,14 0,21 0,28 0,35 0,42 0,49 0,56 0,63 0,70 0,77 0,84 0,91 0,98 1,05 1,12 1,19 1,26 1,33 1,40 1,47 1,54 Parsial Malam Pagi 0,27 0,54 0,81 1,08 1,35 1,62 1,89 2,16 2,43 2,70 2,97 3,24 3,51 3,78 4,05 4,32 4,59 4,86 5,13 5,40 5,67 5,94 Sore 0,15 0,30 0,45 0,60 0,75 0,90 1,05 1,70 1,35 1,50 1,65 1,80 1,95 2,10 2,25 2,40 2,55 2,70 2,85 3,00 3,15 3,30 0,10 0,20 0,30 0,40 0,50 0,60 0,70 0,80 0,90 1,00 1,10 1,20 1,30 1,40 1,50 1,60 1,70 1,80 1,90 2,00 2,10 2,20 Total Malam Pagi 0,36 0,72 1,08 1,44 1,80 2,16 2,52 2,88 3,24 3,60 3,96 4,32 4,68 5,04 5,40 5,76 6,02 6,48 6,84 7,20 7,56 7,92 Sore 0,30 0,60 0,90 1,20 1,50 1,80 2,10 2,40 2,70 3,00 3,30 3,60 3,90 4,20 4,50 4,80 5,10 5,40 5,70 6,00 6,30 6,60 Malam 0,20 0,40 0,60 0,80 1,00 1,20 1,40 1,60 1,80 2,00 2,40 2,60 2,80 3,00 3,20 3,40 3,60 3,80 4,00 4,20 4,40 4,60

23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51

3,91 4,08 4,25 4,42 4,59 4,76 4,93 5,10 5,27 5,44 5,61 5,78 5,96 6,13 6,30 6,47 6,64 6,81 6,96 7,15 7,32 7,45 7,66 7,83 8,00 8,17 8,34 8,51 8,68

3,22 3,36 3,50 3,64 3,78 3,92 4,06 4,20 4,34 4,48 4,62 4,76 4,90 5,04 5,18 5,32 5,46 5,60 5,74 5,88 6,02 6,16 6,30 6,44 6,58 6,72 6,86 7,00 7,14

1,61 1,68 1,75 1,82 1,85 1,96 2,03 2,10 2,17 2,24 2,31 2,38 2,45 2,52 2,59 2,66 2,73 2,80 2,87 2,94 3,01 3,08 3,15 3,22 3,29 3,36 3,43 3,50 3,57

6,21 6,48 6,75 7,02 7,29 7,59 7,83 8,10 8,37 6,64 8,91 9,18 9,45 9,72 9,99 10,26 10,53 10,80 11,07 11,34 11,61 11,88 12,15 12,42 12,69 12,96 13,23 13,50 13,77

3,45 3,60 3,75 3,90 4,05 4,20 4,35 4,50 4,65 4,80 4,95 5,10 5,25 5,40 5,55 5,70 5,85 6,00 6,15 6,30 6,45 6,60 6,75 6,90 7,05 7,20 7,35 7,62 7,77

2,30 2,40 2,50 2,60 2,70 2,80 2,90 3,00 3,10 3,20 3,30 3,40 3,50 3,60 3,70 3,80 3,90 4,00 4,10 4,20 4,30 4,40 4,50 4,60 4,70 4,80 4,90 5,05 5,20

8,28 8,64 9,00 9,36 9,72 10,08 10,14 10,80 11,16 11,52 11,88 12,24 12,60 12,96 13,32 13,68 14,04 14,40 14,76 15,12 15,48 15,84 16,20 16,56 16,90 17,26 17,62 17,98 18,34

6,90 7,20 7,50 7,80 8,10 8,40 8,70 9,00 9,30 9,60 9,90 10,20 10,50 10,80 11,10 11,40 11,70 12,00 12,30 12,60 12,90 13,20 13,50 13,80 14,10 14,40 14,70 15,00 15,30

4,80 5,00 5,00 5,20 5,40 5,60 5,80 6,00 6,20 6,40 6,60 6,80 7,00 7,20 7,40 7,80 8,00 8,20 8,40 8,60 8,80 9,00 9,20 9,40 9,60 9,80 10,00 10,20 10,40

Sumber : Dauglas ( 1984 ) Pembahasan Kasus (Perhitungan Jumlah Tenaga) Menurut Douglas:

Dalam kasus dapat diklasifikasikan di ruang penyakit dalam Rumah Sakit Mentari dirawat 15 orang pasien dengan kategori sebagai berikut : 4 pasien dengan perawatan minimal(Minimal Care), 9 pasien dengan perawatan parsial (Partial Care) dan 2 pasien dengan perawatan total (Total Care). Maka kebutuhan tenaga perawatan adalah sebagai berikut: Klasifikasi Pasien Minimal Care
Tn. B, Tn. C, Tn. G, Tn. L

Partial Care
Tn. D, Tn. E, Tn. F, Tn. H, Tn. I, Tn. J, Tn. M, Tn. N, Tn. O

Total Care
Tn. A, Tn. K

Maka jumlah perawat yang dibutuhkan pershift adalah sbb: Klasifikasi Minimal care Partial care Total care Jumlah Rata-rata Jumlah Pasien Pagi Sore Malam 4 x 0,17 = 0,68 4 x 0,14 = 0,56 4 x 0,07 = 0,28 9 x 0,27 = 2,43 9 x 0,15 = 1,35 9 x 0,10 = 0,9 2 x 0,36 = 0,72 2 x 0,30 = 0,6 2 x 0.20 = 0,4 3,83 2,51 1,58

Dari hasil perhitungan jumlah perawat per shift, maka total perawat ideal yang dibutuhkan di ruangan melati adalah, sbb: Total perawat = perawat shift pagi + perawat shift sore + perawat shift malam = 3,83 + 2,51 + 1,58 = 7,92 Berarti total perawat yang dibutuhkan di ruang penyakit dalam adalah 8 orang. Untuk mengantisipasi perawat yang tidak bisa masuk atau off , jumlah perawat ditambah 25% total perawat. Maka total perawat yang dibutuhkan adalah 8 + 2 = 10. Sehingga total perawat yang dibutuhkan adalah 10 orang. Penetapan Tenaga Keperawatan berdasarkan Perhitungan DEPKES Klasifikasi pasien (Depkes, 2002) sangat diperlukan dalam memenuhi kebutuhan akan perawatan selama 24 jam terus menerus, sehingga dapat menentukan kebutuhan tenaga.

Menurut Departemen Kesehatan, ada 4 kategori klasifikasi ketergantungan pasien:


1. Asuhan keperawatan minimal : 2 jam / 24 jam

a) Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri. b) Makan dan minum dilakukan sendiri. c) Ambulasi dengan pengawasan. d) Observasi tanda-tanda vital dilakukan setiap shift. e) Pengobatan minimal, status psikologis stabil.
2. Asuhan keperawatan sedang : 3,08 jam/24 jam

a) Kebersihan diri dibantu, makan minum dibantu. b) Observasi tanda-tanda vital setiap 4 jam. c) Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali.
3. Asuhan keperawatan agak berat : 4,15 jam/24 jam

a) Sebagian besar aktifitas dibantu. b) Observasi tanda-tanda vital setiap 2 4 jam sekali. c) Terpasang folley cateter, intake output dicatat. d) Terpasang infuse. e) Pengobatan lebih dari sekali. f) Persiapan pengobatan perlu prosedur
4. Asuhan keperawatan maksimal : 6,16 jam/24 jam

a) Segala aktifitas diberikan perawat. b) Posisi diatur, observasi tanda-tanda vital setiap 2 jam. c) Makan memerlukan NGT, terapi intra vena. d) Penggunaan suction. e) Gelisah/disorientasi Pengelompokan unit kerja di rumah sakit (Depkes, 2002): a. Rawat inap dewasa b. Rawat inap anak / perinatal c. Rawat inap intensif d. Gawat Darurat (IGD) e. Kamar bersalin f. Kamar operasi g. Rawat jalan.

Kebutuhan tenaga perawat di ruang perawatan menggunakan rumus:


Kebutuhan tenaga = jumlah jam perawatan di ruangan/hari jam efektif perawat

Untuk penghitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor koreksi) dengan: Menambah perawat libur (loss day) dan tugas non keperawatan.
Loss Day = jumlah minggu dlm 1 th + cuti + hari besar x keb.tenaga Jumlah hari kerja efektif/th

Tenaga keperawatan yang mengerjakan pekerjaan non-keperawatan diperkirakan 25% dari jumlah tenaga keperawatan .
Tugas non keperawatan = (kebutuhan tenaga + loss day ) x 25%

Jumlah kebutuhan tenaga = kebutuhan tenaga + faktor koreksi(loss day +tugas non kep.)

Pembahasan Kasus (Perhitungan Jumlah Tenaga) Menurut Depkes: NO. KLASIFIKASI 1. 2. 3. Minimal Agak Berat Maksimal JUMLAH JUMLAH PASIEN/HARI 4 9 2 15 JAM PERAWATAN/HARI 2 4,15 6,16 JUMLAH JAM PERAWATAN/HARI 8 37.35 12.32 57.67

Jumlah jam perawatan di ruangan per hari = 57.67 Jumlah jam kerja perawatan per sift = 7 Maka kebutuhan tenaga perawat = 57.67 = 8.24 7 Faktor koreksi : Loss Day = jumlah minggu dlm 1 th + cuti + hari besar x keb.tenaga
Jumlah hari kerja efektif/th

= 52 + 12 + 18 x 8.24 365 82 = 82 x 8.24 = 675.68 = 2.39 283 283

Tugas non keperawatan = (kebutuhan tenaga + loss day ) x 25%


= (8.24 + 2.39) x 25% = 10.63 x 25% = 2.66

Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan = kebutuhan tenaga + faktor koreksi(loss day +tugas non kep.) = 8.24 + (2.39 + 2.66) = 8.24 + 5.05 = 13.29 = 13 orang/hari Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan menurut Depkes adalah 13 orang. Penetapan Tenaga Keperawatan berdasarkan Perhitungan Metode Gillies Penghitungan jumlah tenaga ini berfungsi untuk memprediksi kebutuhan tenaga perawat dengan menganalisa jumlah rata-rata pasien setiap hari (BOR) dan sensus harian, tingkat ketergantungan pasien, dan metode askep yang dilaksanakan. Gillies (1994) menjelaskan rumus kebutuhan tenaga keperawatan di suatu unit perawatan adalah sebagai berikut : Jumlah perawat yang dibutuhkan
Jumlah jam kep yg dibutuhkan / hari Rata-rata jumlah pasien / hari Hari libur masing tiap perawat /tahun Jumlah hari / tahun Jumlah jam kep yg dibutuhkan /thn

Jumlah hari / tahun

Jumlah jam kerja tiap perawat /hari

Jumlah jam kep yg diberikan perawat /thn

Dapat dipersingkat menjadi seperti di bawah ini :


AxBxC = (C D) x E G F = H

Ket:
- A : Jumlah jam keperawatan yang dibutuhkan/hari

jumlah jam perawatan langsung + perawatan tidak langsung + penyuluhan klien jumlah klien

- B : Rata-rata jumlah klien/hari

Rata-rata klien per hari adalah jumlah klien yang dirawat di suatu unit berdsasarkan rata-ratanya atau menurut Bed Occupancy Rate (BOR) dengan rumus: Jumlah hari perawatan % Jumlah tempat tidur x 365 hari Jumlah hari perawatan adalah jumlah hari perawatan seluruh pasien yang pernah dirawat di ruang perawatan tersebut selama 1 tahun. Setelah didapatkan berapa persen, lalu : BOR (Bed Occupancy Rate) x TT = Rata-rata klien dalam satu hari
- C : Jumlah hari pertahun, yaitu 365 hari - D : Hari libur masing-masing perawat/tahun

x100

Hari libur masing-masing perawat per tahun, yaitu: 73 hari (hari minggu/libur = 52 hari (untuk hari sabtu tergantung kebijakan rumah sakit setempat, kalau ini merupakan hari libur maka harus diperhitungkan , begitu juga sebaliknya), hari libur nasional = 13 hari, dan cuti tahunan = 8 hari).
- E : Jumlah jam kerja tiap perawat/hari

Jumlah jam kerja tiap perawat adalah 40 jam per minggu (jika hari kerja efektif 5 hari maka 40/5 = 8 jam, jika hari kerja efektif 6 hari per minggu maka 40/6 jam = 6,6= 7 jam perhari) Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan di satu unit harus ditambah 20% (untuk antisiapasi kekurangan/ cadangan) Perbandingan profesional berbanding dengan vocasional = 55% : 45 %

Prinsip perhitungan rumus Gillies Dalam memberikan pelayanan keperawatan ada tiga jenis bentuk pelayanan, yaitu:
a. Perawatan langsung, adalah perawatan yang diberikan oleh perawat yang ada

hubungan secara khusus dengan kebutuhan fisik, psikologis, dan spiritual. Berdasarkan tingkat ketergantungan pasien pada perawat (rata rata 4-5 jam/pasien/hari) maka dapat diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu: minimal care, partial care, total care dan intensive care. Menurut Minetti

Huchinson (1994) kebutuhan keperawatan langsung setiap pasien adalah empat jam perhari sedangkan untuk:
-

minimal care dibutuhkan - x 4 jam partial care dibutuhkan x 4 jam total care dibutuhkan 1 - 1 x 4 jam intensive care dibutuhkan 2 x 4 jam

: 1 - 2 jam : 3 jam : 4-6 jam : 8 jam

b. Perawatan tak langsung, meliputi kegiatan-kegiatan membuat rencana perawatan,

memasang/menyiapkan alat, konsultasi dengan anggota tim, menulis dan membaca catatan kesehatan, melaporkan kondisi pasien. Dari hasil penelitian:
a. menurut RS Detroit (Gillies, 1994) = 38 menit/pasien/hari b. menurut Wolfe & Young (Gillies, 1994) = 60 menit/pasien/hari = 1

jam/pasien/hari
c. penelitian di Rumah Sakit John Hpokins dibutuhkan 60 menit/pasien

(Gillies, 1994)
c. Pendidikan kesehatan yang diberikan kepada klien meliputi: aktifitas, pengobatan

serta tindak lanjut pengobatan. Menurut Mayer dalam Gillies (1994), waktu yang dibutuhkan untuk pendidikan kesehatan ialah 15 menit/klien/hari = 0,25 jam/hari/pasien.

Contoh: Dari hasil observasi dan sensus harian selama enam bulan di sebuah rumah sakit A yang berkapasitas tempat tidur 20 tempat tidur, didapatkan jumlah rata-rata klien yang dirawat (BOR) 15 orang perhari. Kriteria klien yang dirawat tersebut adalah 5 orang dapat melakukan perawatan minimal, 5 orang perlu diberikan perawatan sebagian, dan 5 orang lainnya harus diberikan perawatan total. Tingkat pendidikan perawat yaitu, SPK dan D III Keperawatan. Hari kerja efektif adalah 6 hari perminggu. Berdasarkan situasi tersebut maka dapat dihitung jumlah kebutuhan tenaga perawat di ruang tersebut adalah sbb:

a.

Menentukan terlebih dahulu jam keperawatan yang dibutuhkan klien perhari, yaitu:
- Minimal care, 5 orang klien

: 5 x 2 jam : 5 x 3 jam : 5 x 6 jam =

= = 30 jam =

10 15

jam
- Parsial care, 5 orang klien

jam
- Total care, 5 orang klien - Keperawatan tidak langsung 15 orang klien

: 15 x 1 jam

15 3,75 jam 73,75

jam
- Pendidikan kesehatan 15 orang klien

: 15 x 0,25 jam =

Total jam keperawatan secara keseluruhan jam


b.

Menentukan jumlah jam keperawatan per klien/hari = 73,75 jam / 15 klien = 4,9 jam Menentukan jumlah kebutuhan tenaga keperawatan pada ruangan tersebut adalah langsung dengan menggunakan rumus (Gillies, 1994) diatas, sehingga didapatkan hasil sbb: 4,9 jam/klien/hari x 15 klien/hari x 365 hari = 13,125 orang (13 orang) (365 hari 73 hari) x 7 jam

c.

d.

Menentukan jumlah kebutuhan tenaga keperawatan yang dibutuhkan perhari, yaitu:


Rata-rata jumlah klien perhari (BOR) Rata-rata jumlah jam keperawatan pasien perhari/pasie

Jumlah jam kerja perawat perhari

Jadi, jumlah perawat yang bekerja perhari = 15 orang x 4,9 jam : 7 jam = 10,5 dibulatkan = 11 perawat
e.

Menentukan jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan per shift, yaitu dengan ketentuan menurut Warstler (dalam Swansburg, 1990, h. 71). Proporsi dinas pagi 47%, sore 36%, dan malam 17%. Maka pada kondisi di atas jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan per shift adalah:

persentase shift X total perawat tugas setiap hari


- Shift pagi - Shift sore - Shift malam

: 47% x 11 orang = 5,17 orang (5 orang) : 36% x 11 orang = 3,96 orang (4 orang) : 17% x 11 orang = 1, 87 orang (2 orang)

f.

Kombinasi jumlah tenaga menurut Intermountain Health Care Inc. adalah:


- S1 Keperawatan : 58% = 6,38 (6 orang) - D III Keperawatan : 26% = 2,86 (3 orang) - SPK : 16% = 1,76 (2 orang)

Kombinasi menurut Abdellah dan Levinne adalah:


- Tenaga professional : 55% = 6,05 (6 orang) - Tenaga non professional : 45% = 4,95 (5 orang)

Penghitungan jumlah perawat tambahan atau cadangan Dengan pertimbangan jumlah perawat yang akan cuti, misalnya melahirkan. Contoh : Bila 14 perawat yang bertugas terdiri dari PUS (Pasangan Usia Subur) atau sedang hamil sebanyak 7 perawat dan sisanya masih belum menikah. Jika diasumsikan tenaga yang akan cuti melahirkan (CM) adalah 50%. Maka jumlah perawat yang diperlukan sebagai tambahan atau cadangan dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:
%CM

X perawat X 12 Minggu X 6 hari X jam kerja yang diperlukan per hari x


jam kerja per hari

Jadi, 50% x 14 x 12 x 6 x 8 = 1,67 = 2 perawat Hari kerja efektif per tahun 301 x 8

Dengan demikian kita peroleh rencana jumlah tenaga perawat yang diperlukan dalam 1 tahun untuk 1 ruang rawat berkapasitas X TT sebanyak : Jumlah perawat yg dibutuhkan + perawat cadangan Jadi, total perawat yang diperlukan : 14 + 2 = 16 perawat Pembahasan Kasus (Perhitungan Jumlah Tenaga) Menurut Gillies: a. Menentukan terlebih dahulu jam keperawatan yang dibutuhkan klien perhari, yaitu:

Minimal care, 4 orang klien Parsial care, 9 orang klien Total care, 2 orang klien Pendidikan kesehatan 15 orang klien Total jam keperawatan secara keseluruhan
b.

: 4 x 2 jam : 9 x 3 jam : 2 x 6 jam

= = = =

8 jam 27 jam 12 jam 15 jam 3,75 jam 65,75 jam

Keperawatan tidak langsung 15 orang klien : 15 x 1 jam

: 15 x 0,25 jam =

Menentukan jumlah jam keperawatan per klien/hari = 65,75 jam / 15 klien = 4,38 = 4,4 jam Menentukan jumlah kebutuhan tenaga keperawatan pada ruangan tersebut adalah langsung dengan menggunakan rumus (Gillies, 1994) diatas, sehingga didapatkan hasil sbb: 4,4 jam/klien/hari x 15 klien/hari x 365 hari (365 hari 73 hari) x 7 jam = 12 orang x 20% (cadangan) = 14,4 = 14 orang = 11,7 = 12 orang

c.

d.

Menentukan jumlah kebutuhan tenaga keperawatan yang dibutuhkan perhari, yaitu:


Rata-rata jumlah klien perhari (BOR) Rata-rata jumlah jam keperawatan pasien perhari/pasie

Jumlah jam kerja perawat perhari

Jadi, jumlah perawat yang bekerja perhari = 15 orang x 4,4 jam : 7 jam = 9,4 = 9 perawat
e.

Menentukan jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan per shift, yaitu dengan ketentuan menurut Warstler (dalam Swansburg, 1990, h. 71).

Proporsi dinas pagi 47%, sore 36%, dan malam 17%. Maka pada kondisi di atas jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan per shift adalah: persentase shift X total perawat tugas setiap hari
- Shift pagi - Shift sore - Shift malam

: 47% x 9 orang = 4,23 orang (4 orang) : 36% x 9 orang = 3,24 orang (3 orang) : 17% x 9 orang = 1,53 orang (2 orang)

f.

Kombinasi jumlah tenaga menurut Intermountain Health Care Inc. adalah:


- S1 Keperawatan

: 58% = 5,22 (5 orang)

- D III Keperawatan : 26% = 2,34 (3 orang) - SPK : 16% = 1,44 (1 orang)

Kombinasi menurut Abdellah dan Levinne adalah:


- Tenaga professional : 55% = 4,95 (5 orang) - Tenaga non professional : 45% = 4,05 (4 orang)

2.2 Pengendalian Mutu Kualitas Keperawatan menurut Konsep JCI JCI merupakan singkatan dari Joint Commission International adalah sebuah badan akreditasi rumah sakit yang memiliki tujuan meningkatkan keamanan dan kualitas pelayanan keperawatan di komunitas internasional melalui penetapan pendidikan, publikasi, konsultasi, dan evaluasi pelayanan (JCI, 2011). Di dalam JCI terdapat 2 ketentuan jaminan mutu yaitu: (1) standar jaminan mutu berpusat pada klien yang terdiri dari: international Patient Savety Goals, Asses to Care and continuity of Care, Patient and family right, Assessment of patient, Care of patient, Anesthesia and Surgical care, Medication and management use dan Patient and family education, (2) Standar manajemen organisasi pelayanan kesehatan. Pada laporan ini yang akan dibahas lebih lanjut adalah poin kedua karena berhubungan dengan manajemen keperawatan dan berkaitan dengan penyelesaian kasus. Pengendalian mutu dan keamanan pasien merupakan poin pertama dalam standar JCI. Standar pengendalian mutu dalam JCI digabng dengan keamanan pasien sehingga disebut dengan istilah Quality and Patient Safety Standard (QPS). Terdapat 11 standar dalam QPS yang akan dijabarkan dalam uraian berikut ini 1) Orang-orang yang bertanggung jawab terhadap pemerintahan dan manajemen organisasi harus berpartisipasi dalam perencanaan program peningkatan kualitas dan keamanan pasien Pemimpin organisasi berkolaborasi untuk menjamin keberhasilan program peningkatan mutu dan kemanan klien Pemimpin memprioritaskan proses mana yang harus diukur dan aktivitas peningkatan mutu mana yang harus dikerjakan

Pemimpin menyediakan dukungan teknologi maupun yang lainnya bagi program peningkatan mutu pelayanan dan keamanan pasien Informasi mengenai Program peningkatan mutu dan keamanan pasien harus dikomunikasikan kepada staff Staff dilatih untuk berpartisipasi dalam program 2) Organisasi merancang sistem dan proses yang baru merujuk pada prinsip peningkatan mutu Petunjuk praktik klinis, alur klinis, protocol klinis, digunakan sebagai petunjuk pelayanan klinis 3) Pemimpin organisasi mengidentifikasi keamanan pasien yang luas 4) 5) 6)
7) 8)

alat pengukur utama dalam struktur

organisasi, proses, hasil, untuk digunakan dalam rencana peningkatan mutu dan Seseorang dengan pengalaman, pengetahuan, dan skill yang memadai secara

sitematis mengumpulkan dan menganalisa data dalam organisasi Organisasi menggunakan proses internal untuk memvalidasi data Organisasi menggunakan proses yang jelas untuk mengidentifikasi dan mengatur acara-acara sentinel Data dianalisis ketika tren yang tidak diinginkan dan variasi yang terlihat dari data Organisasi menggunakan proses yang ditetapkan untuk identifikasi dan analisis near-miss event
9)

Peningkatan kualitas dan keselamatan dicapai dan berkelanjutan yang diidentifikasi oleh pemimpin organisasi

10) Perbaikan dan kegiatan pengamanan yang dilakukan untuk bidang-bidang prioritas

11)

Sebuah program berkelanjutan dari manajemen risiko digunakan untuk mengidentifikasi dan mengurangi kerugian yang tak terdugan peristiwa dan risiko keamanan lainnya untuk pasien dan staf

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa secara sederhana terdapat beberapa poin penting tentang dimensi mutu pelayanan keperawatan yaitu: a. Tangible (bukti langsung) : Merupakan hal-hal yang dapat dilihat dan dirasakan langsung oleh pasien yang meliputi fasilitas fisik, peralatan, dan penampilan staf keperawatan. Sehingga dalam

pelayanan keperawatan, bukti langsung dapat dijabarkan melalui : kebersihan, kerapian, dan kenyamanan ruang perawatan; penataaan ruang perawatan; kelengkapan, kesiapan dan kebersihan peralatan perawatan yang digunakan; dan kerapian serta kebersihan penampilan perawat. b. Reliability (keandalan) : Keandalan dalam pelayanan keperawatan merupakan kemampuan untuk memberikan pelayanan keperawatan yang tepat dan dapat dipercaya, dimana dapat dipercaya dalam hal ini didefinisikan sebagai pelayanan keperawatanyang konsisten. Oleh karena itu, penjabaran keandalan dalam pelayanan keperawatan adalah : prosedur penerimaan pasien yang cepat dan tepat; pemberian perawatan yang cepat dan tepat; jadwal pelayanan perawatan dijalankan dengan tepat dan konsisten (pemberian makan, obat, istirahat, dan lain-lain); dan prosedur perawatan tidak berbelat belit. c. Responsiveness (ketanggapan) : Perawat yang tanggap adalah yang bersedia atau mau membantu pelanggan dan memberikanpelayanan yang cepat/tanggap. Ketanggapan juga didasarkan pada persepsi pasien sehingga faktor komunikasi dan situasi fisik disekitar pasien merupakan hal yang penting untuk diperhatikan. Oleh karena itu ketanggapan dalam pelayanan keperawatan dapat dijabarkan sebagai berikut : perawat memberikan informasi yang jelas dan mudah dimengerti oleh pasien; kesediaan perawat membantu pasien dalam hal beribadah; kemampuan perawat untuk cepat tanggap menyelesaikan keluhan pasien; dan tindakan perawat cepat pada saat pasien membutuhkan. d. Assurance (jaminan kepastian) : Jaminan kepastian dimaksudkan bagaimana perawat dapat menjami pelayanan keperawatan yang diberikan kepada pasien berkualitas sehingga pasien menjadi yakin akan pelayanan keperawatan yang diterimanya. Untuk mencapai jaminan kepastian dalam pelayanan keperawatan ditentukan oleh komponen : kompetensi, yang berkaitan dengan pengetahuan dan keterampilan perawat dalam memberikan pelayanan keperawatan; keramahan, yang juga diartikan kesopanan perawat sebagai aspek dari sikap perawat; dan keamanan, yaitu jaminan pelayanan yang menyeluruh sampai tuntas sehingga tidak menimbulkan dampak yang negatif pada pasien dan menjamin pelayanan yang diberikan kepada pasien aman. e. Emphaty (empati) :

Empati lebih merupakan perhatian dari perawat yang diberikan kepada pasien secara individual. Sehingga dalam pelayanan keperawatan, dimensi empati dapat diaplikasikan melalui cara berikut, yaitu : memberikan perhatian khusus kepada setiap pasien; perhatian terhadap keluhan pasien dan keluarganya; perawatan diberikan kepada semua pasien tanpa memandang status sosial dan lain-lain. Berkaitan dengan kasus, pengendalian mutu yang harus dilakukan oleh perawat harus berfokus pada acuan-acuan JCI dan dimensi-dimensi pengendalian mutu di atas. Perawat harus menjadi dapat dipercaya, dapat diandalkan, responsive, dan dapat diandalkan dalam segala sesuatu sertankompeten di bidangya. Mutu pelayanan keperawatan jika dipandang sebagai suatu sistem yang terdiri dari input, proses dan outcome, maka mutu pelayanan keperawatan merupakan interaksi dan ketergantungan antara berbagai aspek, komponen atau unsur pelayanan keperawatan. Selain itu mengingat pada kasus terdapat banyak pasien dengan penyakit infeksi, kronik, maupun akut, manajemen risiko harus diperhatikan secara ketat oleh perawat untuk mencegah terjadinya injuri, maupun infeksi nosokomial terjadi. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam manajemen resiko diantaranya adalah : 1) menciptakan hubungan yang baik antara perawat dan klien, 2) Pahami kebijakan instusi dan proses yang berlaku, 3) Dokumentasi tindakan keperawatan : faktual, menunjuk waktu, runtut, nama dan paraf, 4) Jaminan keamanan klien, 4) Laporan kejadian khusus (incident). Dalam memfasilitasi jaminan keamanan pada pasien/klien, unsure-unsur penting yang harus dilakukan dalam memberikan pelayanan keperawatan adalah : 1) Cegah dari potensi bahaya fisik dan lindungi martabat klien, 2) Kesiapan alat-alat pendukung tindakann dan pemakaian secara proper, 3) Lakukan setiap tindakan sesuai standar.
Mutu pelayanan keperawatan didefinisikan oleh pasien (individu, keluarga, masyarakat) sebagai pelaksanaan pelayanan keperawatan yang sesuai dengan kebutuhannya yang berlandaskan rasa empati, penghargaan, ketanggapan, dan keramahan dari perawat serta kemampuan perawat dalam memberikan pelayanan. Selain itu melalui pelayanan keperawatan tersebut, juga dapat menghasilkan peningkatan derajat kesehatan pasien. Oleh karena itu pengendalian mutu sangatlah penting demi menjaga profesionalisme asuhan keperawatan.

2.2 Pengarahan 2.2.1 Hakekat dan Konsep Pengarahan

Pengarahan adalah suatu proses penugasan berupa pesanan ataupun instruksi yang menyebabkan staf/ tenaga kerja memahami apa yang diharapkan oleh manajer yang berisi pedoman serta pandangan dalam bekerja sehingga staf dapat berperan secara efektif dan efisien dalam mencapai objektif organisasi (Swansburg, 1999). Pengarahan juga dapat didefinisikan sebagai suatu tindakan untuk mengusahakan agar semua anggota kelompok berusaha untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha. Dalam pengarahan fungsi kepemimpinan manajer untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi kerja secara maksimal serta menciptakan lingkungan kerja yang sehat serta dinamis sangat diperlukan. Pemberian instruksi, tugas, dan pengarahan dapat membuat personel atau staf mengerti tentang apa yang diharapkan dari mereka. Pengarahan merupakan fungsi manajemen sangat penting, karena masing-masing orang yang bekerja di dalam suatu organisasi mempunyai kepentingan yang berbedabeda. Supaya kepentingan yang berbeda-beda tersebut tidak saling bertabrakan satu sama lain, maka pimpinan perusahaan harus dapat mengarahkannya untuk mencapai tujuan perusahaan. Tujuan pokok dari pengarahan adalah agar kegiatan-kegiatan dan orangorang yang melakukan kegiatan yang telah direncanakan tersebut dapat berjalan dengan baik dan tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan yang memungkinkan tidak tercapainya tujuan yang telah ditetapkan (Notoatmodjo, 2003). Supaya pengarahan yang diberikan menjadi efektif, seorang manajer perlu memperhatikan beberapa hal, diantaranya instruksi yang diberikan haruslah lengkap, dapat dimengerti, saat memberikan pengarahan manajer perlu memberikan penekanan untuk hal-hal yang penting, berbicara dengan jelas dan tidak cepat supaya instruksi yang diberikan dapat dimengerti dengan jelas oleh staf yang diberikan pengarahan. Selain itu, manajer perlu memberikan pengarahan yang dapat diterima logika, dan tidak memberikan arahan yang terlalu banyak pada satu waktu, dan pastikan instruksi yang diberikan dilakukan dengan benar. 2.2.2 Ruang Lingkup Pengarahan Lingkup pengarahan yang efektif mencakup peningkatan motivasi, manajemen waktu, kemampuan delegasi, kemampuan supervisi, kemampuan komunikasi yang baik, manajemen konflik dan memfasilitasi kolaborasi, serta kemampuan negoisasi (Marquis dan Huston, 2006).

a) Peningkatan Motivasi Motivasi adalah perasaan atau pikiran yang mendorong seseorang untuk melakukan pekerjaan atau menjalankan kekuasaan terutama dalam berperilaku. Sedangkan motivasi kerja adalah suatu kondisi yang berpengaruh untuk membangkitkan, mengarahkan, dan memelihara perilaku yang berhubungan dengan lingkungan kerja. Menurut bentuknya, motivasi terdiri dari :

Motivasi intrinsik, yaitu motivasi yang datangnya dari dalam diri individu untuk meningkatkan produktifitas dalam bekerja. Pekerja harus menghargai pekerjaannya dan produktifitas.

Motivasi ekstrinsik, yaitu motivasi yang datangnya dari luar individu. Manajer memegang peranan penting dalam memotivasi staf untuk mencapai tujuan organisasi. Untuk melaksanakan tugas itu, manajer harus mempertimbangkan keunikan/ karakteristik dari stafnya dan berusaha untuk memberikan tugas sebagai suatu strategi dalam memotivasi staf. Langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh manajer untuk meningkatkan motivasi karyawan, antara lain: Mempunyai harapan yang jelas terhadap para karyawan dan mengkomunikasikan harapan secara efektif Adil dan konsisiten dalam membuat persetujuan dengan karyawan Membuat keputusan yang sesuai Mengembangkan konsep kerja tim Mengintegrasikan kebutuhan dan keinginan karyawan dengan tujuan organisasi Mengenal masing-masing karyawan beserta keunikannya Hindarkan adanya suatu kelompok/perbedaan antar staf Memberikan pengalaman yang memberikan tantangan karyawan dan memberikan kesempatan untuk berkembang Meminta partsipasi dan masukan dalam semua keputusan yang sesuai Yakin bahwa karyawan mengerti alasan dibalik setiap keputusan dan tindakan Membiarkan karyawan melatih penialaian individu sesering mungkin Menciptakan hubungan saling meolong dan saling percaya dengan karyawan Membiarkan karyawan melatih sebagai kontrol diluar pekerjaannya Menjadi role model untuk karyawan

Memberikan reinforcement positif kapanpun jika memungkinkan

Motivasi adalah bagaimana peran kepala ruangan sebagai manajer dalam merangsang perawat pelaksana dengan menanamkan perasaan berharga dan bermanfaat serta menjadikan kerja sebagai bagian dari kehidupan yang dinikmati. Setiap usaha yang dilakukan oleh manajer tidak hanya membentuk iklim motivasi bagi timnya, tetapi juga akan membentuk lebih banyak calon pemimpin di dunia keperawatan. Pemenuhan kebutuhan sosial juga merupakan hal yang perlu diperhatikan dalam rangka meningkatkan motivasi perawat pelaksana dalam melaksanakan tugas. b) Manajemen Waktu Manajemen waktu dapat diartikan sebagai pengoptimalan kinerja waktu yang dimiliki. Terdapat tiga langkah dasar dalam memanajemen waktu, yaitu: Penggunaan waktu untuk merencanakan dan menentukan prioritas
Selesaikan tugas yang paling prioritas kapanpun jika memungkinkan dan

selesaikan satu tugas sebelum memulai tugas yang baru


Reprioritas berdasarkan tugas-tugas yang tersisa dan berdasarkan setiap

informasi terbaru yang didapatkan. Seorang manajer yang harus membagi waktu dan energinya, dapat membagi setiap tindakannya dalam tiga tahap sederhana, yaitu kegiatan yang tidak harus digunakan, kegiatan yang akan dilakukan nanti, dan kegiatan yang harus dilakukan sekarang. Setiap tindakan yang akan dilakukan akan disusun dalam bentuk list tindakan. Dari list ini akan dapat dilihat evaluasi setiap tindakan yang berhasil dilakukan dan yang tidak. Oleh karena itu, akan ada perubahan prioritas, selama hal itu akan terus mendatangkan perbaikan. Penyusunan prioritas dalam memanajemen waktu oleh kepala ruangan sangatlah penting untuk menyeimbangkan antara manajemen pelayanan dan manajemen asuhan keperawatan. Kepala ruangan akan berusaha menyusun waktu sedemikian rupa sehingga seluruh perawat yang berada di bawah lingkupnya juga akan memiliki pengaturan waktu yang baik. Manajemen waktu yang baik akan menunjukkan bagaimana kepala ruangan mampu mengatur setiap lini di bawahnya dan menggiring

setiap stafnya mengikuti alur waktu yang telah disusunnya, mendidik dan mengembangkan sikap disiplin, dan penghargaan terhadap waktu. c) Delegasi dan Supervisi Delegasi Manajer harus belajar melepaskan tugas-tugas tertentu kepada orang-orang yang ia pimpin agar ia tidak mengerjakan segala sesuatu sendiri. Pendelegasian yang dilakukan oleh seorang pemimpin memungkinkan dia dapat berbuat banyak hal melalui staf terhadap orang lain yang membutuhkannya. Pendelegasian sebagai bagian dari penggerakkan atau pengarahan dalam suatu organisasi sangat penting artinya guna menyelesaikan setiap pekerjaan yang menuntut untuk segera diselesaikan dan tidak untuk ditunda lagi. Delegasi merupakan pelimpahan wewenang dan tanggung jawab formal kepada orang lain untuk melaksanakan tugas tertentu agar dapat berfungsi secara efisien. Manfaat dilakukannya pendelegasian adalah untuk memaksimalkan efektifitas karyawan, mempercepat pengambilan keputusan, dan/ atau dapat membuat keputusan yang lebih baik. Delegasi yang baik tergantung dari keseimbangan antara 3 komponen utama yaitu; tanggung jawab, kemampuan dan wewenang. Kelebihan dilakukannya pendelegasian adalah meningkatkan bawahan untuk tumbuh dan berkembang bahkan dapat digunakan sebagai alat belajar dari kesalahan. Pendelegasian dalam praktek keperawatan profesional adalah, bagaimana kepala ruangan mengembangkan dan memberdayakan perawat pelaksana secara personal dan profesional untuk menyelesaikan tugas-tugas dengan cara menyerahkan tugas dan wewenang sesuai kecakapan, kemampuan dan dedikasi perawat pelaksana dalam mencapai tujuan organisasi. Supervisi Supervisi merupakan bagian dari fungsi directing (pengarahan) dalam fungsi manajemen yang berperan untuk mempertahankan agar segala kegiatan yang telah diprogramkan dapat terlaksana dengan baik dan lancar. Supervisi secara langsung memungkinkan manajer keperawatan menemukan berbagai hambatan/ permasalahan dalam pelaksanaan tugasnya. Pengawasan adalah proses pengarahan, memandu, dan mempengaruhi capaian kinerja individu dari suatu tugas atau aktivitas. Tanpa melakukan supervisi maka akan sulit untuk menjaga dan mempertahankan mutu

asuhan keperawatan, karena masalah-masalah yang terjadi di ruangan tidak dapat diketahui hanya melalui informasi yang diberikan perawat pelaksana. Supervisi klinis adalah suatu proses profesional mendukung dan belajar di mana perawat dibantu dalam mengembangkan praktek mereka melalui suatu diskusi berkala dengan rekan sekerja yang banyak mengetahui dan berpengalama. Supervisi adalah suatu proses kemudahan sumber-sumber yang diperlukan untuk penyelesaian tugastugasnya. Tujuan supervisi adalah memberikan bantuan kepada bawahan secara langsung sehingga dengan bantuan tersebut memiliki bekal yang cukup untuk dapat melaksanakan tugas atau pekerjaan dengan hasil yang baik, sedangkan, tujuan supervisi klinis adalah meningkatkan praktek keperawatan oleh karena itu perlu untuk dipusatkan pada interaksi pasien-perawat. Supervisi diarahkan pada kegiatan, mengorientasikan staf dan pelaksana keperawatan, memberikan arahan dalam pelaksanaan kegiatan sebagai upaya untuk menimbulkan kesadaran dan pengertian akan peran dan fungsinya sebagai staf dan difokuskan pada pemberian pelayanan kemampuan staf dan pelaksanaan keperawatan dalam memberikan asuhan keperawatan. Jadi agar seorang manajer keperawatan mampu melakukan kegiatan supervisi secara benar, harus mengetahui dasar dan prinsip-prinsip supervisi seperti hubungan profesional, perencanaan yang matang , bersifat edukatif, memberikan rasa aman, dan membentuk suasana kerja yang demokratis. Supervisi perlu dilakukan secara terprogram, terjadwal, dan bukan untuk mencari kesalahan atau penyimpangan. Supervisi juga dilakukan terutama memberikan bimbingan dan arahan untuk meningkatkan pemahaman perawat pelaksana dalam menjalankan tugas dan tangung jawabnya memberikan pelayanan. d) Manajemen Konflik Konflik organisasi adalah perbedaan pendapat antara dua atau lebih anggota organisasi atau kelompok, karena harus membagi sumber daya yang langka, atau aktivitas kerja, dan atau karena mereka mempunyai status, tujuan, penilaian, atau pandangan yang berbeda. Manajemen konflik berarti para manejer harus berusaha menemukan cara untuk mengembangkan konflik dan kooperasi. Jenis-jenis konflik, antara lain: Konflik di dalam individu

Konflik ini timbul apabila individu merasa bimbang terhadap pekerjaan mana yang harus dilakukannya, bila berbagi permintaan saling bertentangan atau bila individu diharapkan untuk melakukan lebih dari kemampuannya. Konflik antar individu dalam organisasi yang sama Biasanya timbul akibat tekanan yang berhubungan dengan kedudukan atau perbedaan-perbedaan kepribadian Konflik antara individu dan kelompok Konflik ini berhubungan dengan cara individu menganggapi tekanan untuk keserangaman yang dipaksakan kelompok kerja mereka Konflik antar kelompok dalam organisasi yang sama Timbul karena adanya peretentangan kepentingan antar kelompok. Konflik antar organisasi Umumnya karena adanya bentuk persaingan ekonomi. Metode-metode pengelolan konflik: Metode stimulasi konflik Metode ini digunakan untuk menimbulkan rangsangan kepada karyawan, karena karyawan pasif yang disebabkan oleh situasi konflik yang terlalu rendah. Metode stimulasi konflik meliputi: 1) pemasukan atau penempatan orang luar ke dalam kelompok 2) penyusunan kembali organisasi 3) penawaran bonus, pembayaran insentif, dan penghargaan untuk mendorong persaingan 4) pemilihan menejer menejer yang tepat 5) perlakuan yang berbeda dengan kebiasaan Metode pengurangan konflik Metode ini mengurangi permusuhan yang ditimbulkan oleh konflik, dengan mengelola tingkat konflik melalui pendinginan suasana, akan tetapi tidak berurusan dengan masalah yang pada awalnya menimbuklan konflik. Langkahlangkah dalam metode ini adalah: mengganti tujuan yang menimbulkan persaingan dengan tujuan yang lebih bisa diterima, dan mempersattukan kelompok tersebut untuk menghadapi ancaman yang sama. Metode penyelesaian konflik Yaitu metode yang dipusatkan pada tindakan para menejer yang dapat secara langsung mempengaruhi pihak-pihak yang bertentangan. Ada tiga langkah dalam

metode penyelesaian konflik ini antara lain: 1) dominasi dan penekanan yaitu melalui kekerasan yang bersifat otokratik, penenangan yang lebih diplomatis, penghindaran dan penentuan melalui suara terbanyak. 2) kompromi, menejer mencari jalan keluar yang dapat diterima oleh pihak-pihak yang saling berselisih untuk menyelesaikan asalah yang terjadi. 3) pemecahan masalah secara menyeluruh yaitu dimana antar kelompok yang mengalami konflik ditempatkan pada suatu situasi dimana mereka bersama-sama berusaha mencari penyelesaian masalah yang timbul yang dapat diterima semua pihak, manajer perlu mendorong bawahannya agar bekerja sama agar mencapai tujuan bersama, melakukan pertukaran gagasan secara bebas dan menekankan usaha-usaha pencairan penyelesaian yang integratif. Posisi kepala ruangan sangat penting dalam memanajemen konflik. Sebagai salah satu pemilik jabatan tertinggi, maka seorang kepala ruangan harus mampu mengatur, menengahi, dan menyelesaikan konflik yang terjadi. Setiap kepala ruangan diharapkan mampu membentuk situasi yang mendukung semua staf untuk berkembang dari setiap masalah yang dihadapi, menjadikan keadaan lebih baik setelah masalah itu terjadi. e) Komunikasi Berkomunikasi merupakan salah satu fungsi pokok manajemen khususnya pengarahan. Komunikasi yang kurang baik dapat mengganggu kelancaran organisasi dalam mencapai tujuannya. Para manajer mencurahkan sepertiga aktifitas mereka untuk komunikasi rutin, menukar dan memproses informasi rutin. Akan tetapi yang lebih penting lagi adalah penemuan bahwa aktifitas komunikasi memberi kontribusi yang paling besar untuk manajer yang efektif. Komunikasi memperkuat motivasi dengan menjelaskan ke para karyawan apa yang harus dilakukan, seberapa baik mereka bekerja, dan apa yang dapat dikerjakan untuk memperbaiki kinerja yang dibawah standar. Kurangnya kerjasama adalah salah satu penyebab yang umum dari salah pengertian atau kegagalan dalam komunikasi. Komunikasi yang terbuka dan efektif dapat dianggap sebagai aset bagi sebuah organisasi. Komunikasi dalam suatu organisasi kita kenal seperti komunikasi kebawah dan komunikasi keatas. Proses komunikasi ke bawah (downward process). Tujuan proses komunikasi ke bawah diidentifikasi menjadi 5 (Lima) tujuan dalam organisasi yaitu; 1) memberi arahan tugas khusus mengenai instruksi kerja; 2) memberi informasi mengenai prosedur dalam praktek organisasi; 3) menyediakan informasi mengenai

pemikiran dasar pekerjaan; 4) memberitahu bawahan mengenai kinerja mereka; dan 5) menyediakan informasi ideologi guna memudahkan indoktrinasi tujuan. Tujuan utama komunikasi kebawah adalah memberi saran, memberi tahu, mengarahkan, memberi instruksi, dan mengevaluasi karyawan serta menyediakan informasi mengenai sasaran dan kebijakan perusahaan kepada anggota organisasi. Komunikasi kebawah adalah pola yang digunakan oleh pemimpin kelompok dan manajer untuk menetapkan sasaran, memberikan instruksi pekerjaan, menginformasikan kebijakan dan prosedur ke bawahan. Komunikasi ke atas, secara formal terdapat juga dalam organisasi, akan tetapi dalam prakteknya kecuali untuk kontrol umpan balik, sistem kebawah sesungguhnya mendominasi sistem keatas. Cara terbaik dan termudah untuk mengembangkan komunikasi keatas adalah manajer yang mengembangkan kebiasaan mendengarkan dengan baik dan membangun sistem untuk mendengarkan. Komunikasi keatas adalah komunikasi yang digunakan untuk memberikan umpan balik ke atasan, menginformasikan pada mereka mengenai kemajuan sasaran, dan menyampaikan masalah-masalah yang dihadapi Dengan demikian dapat dikatakan bahwa fungsi komunikasi kepala ruangan dalam praktek keperawatan adalah bagaimana kemampuan kepala ruangan dalam membina komunikasi kebawah dan komunikasi keatas, bersifat terbuka, jujur, dan menyampaikan pesan dengan jelas serta menanggapi perawat pelaksana dengan positif agar tidak terjadi kesalahan komunikasi yang menghambat arus informasi dan sekaligus mempengaruhi pencapaian tujuan organisasi. DAFTAR PUSTAKA: Depkes Republik Indonesia, (2002). Standar Tenaga Keperawatan di Rumah Sakit, Dit Jen Yanmed. cetakan 1. Depkes: Jakarta. Gillies, D.A. (1994). Nursing management: A system approach. Third Edition. Philadelphia: WB Saunders. Harris, M. (1989). Quality assurance : administrative support. Maryland : Aspen Publication.

Joint Commission intenational. (2011). Join Commission International Accreditation Standard for hospital. Published on: http://www.jointcommissioninternational.org. Marquis, B.L., & Houston, C.J. (2006). Leadership roles and management function in nursing: theory and application. Fifth edition. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins. Notoatmodjo, S. (2003). Pengembangan sumber daya manusia. Cetakan ketiga Jakarta: Rineka cipta Swansburg, R.C. & Swansburg, R.J. (1990). Introductory management and leadership for nurses. Canada : Jones and Barlett Publishers Swansburg, R.C., & Swansburg R.J. (1999). Introductory management and leadership for clinical nurses. (2nd ed). Boston: Jones and Bartlett Publiser. Inc. Tappen, Ruth.M. (1995). Nursing Leadership and Mangement: Concepts and Practice. 3rd edition. Philadelphia: F. A. Davis Company. Windy Rakhmawati. Perencanaan Kebutuhan Tenaga Keperawatan di Unit Keperawatan.http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2010/03/perencanaan _kebutuhan_tenaga_kepewaratan.pdf (diakses pada tanggal 23 Oktober 2011, pukul 11.51 WIB)