Anda di halaman 1dari 90

ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP

Dr. Ir. Sudjati Rachmat, DEA

86

ELECTRIC SUBMERSIBLE PUMP


1. Pendahuluan 2. Dasar-Dasar Perhitungan Pompa - TDH (Total Dynamic Head) - Daya Kuda (Horse Power, HP) dan Efisiensi 3. Konstruksi 4. Karakteristik Kerja Pompa - Dasar Kerja - Kelakuan Pompa 5. Disain Pompa 6. Aplikasi Khusus 7. Memasang Alat
86 2

Pendahuluan
Electric Submersible Pump (ESP) digunakan di Indonesia oleh Caltex lebih dari lima belas tahun yang lalu. Pada tahun 1970, 60 persen total produksi minyak Indonesia atau sekitar 80 persen dari produksi minyak Caltex diproduksi oleh pompa ini. Dewasa ini ada beberapa produsen ESP, yang terbesar REDA (70 persen pasaran dunia, sekitar 2500 dipunyai oleh Caltex, Centrilift (25 persen pasaran dunia), Oil Line, ODI, Weir, Rothless, Wulanke, Weatherfor, ESP dan lain-lain.
Pada prinsipnya pompa-pompa ini sama saja kecuali pada bentuk impeller dan diffusernya. Unit pompanya terdiri dari pompa centrifugal, seal section (istilah Centrilift, Reda menyebut protector dan ODI menyebut ini equilizer) dan electric motor. Unit ini ditenggelamkan di cairan, disambung dengan tubing dan motornya 86 dihubungkan dengan kabel ke permukaan yaitu ke switchboard dan3 transformer (trafo).

Kabel tersebut diklem di tubing pada jarak 15-20 ft. listrik bisa dari 220-2400 volt tergantung unitnya. Pompa ini bisa memproduksi minyak atau air dari 300 B/D sampai 60000 B/D (pada ukuran ID casing 10 ) dan kedalamannya ada yang sampai 15000 ft. ukuran motornya bisa dari 1 sampai lebih dari 700 daya kuda dan ini lebih besar dari alat pompa manapun. Penggunaan umumnya pada industri minyak, baik untuk sumur minyak, secondary recovery dan pada instalasi air di offshore unit. Gambar 1 menunjukan suatu ESP ini dengan bagian-bagiannya.

86

Gambar 1 86 Submersible centrifugal pumping unit

Dasar-Dasar Perhitungan Pompa


1. TDH (Total Dynamic Head)
a. TDH (Total Dynamic Head) TDH adalah suatu istilah untuk pompa yang menyatakan total pressure dimana pompa bekerja, dinyatakan sebagai head (kolom atau ketinggian kolom cairan). TDH juga dapat dinyatakan sebagai pressure differential sepanjang pompa (outlet-inlet), atau sebagai kerja yang dilakukan oleh pompa pada cairan untuk menaikannya dari satu level energi ke level lainnya.

86

b. Faktor-faktor Yang Berpengaruh Pada TDH


Energi di segala titik adalah jumlah pressure head, elevation head dan velocity head (atau tekanan, ketinggian dan kecepatan). Pressure head adalah head yang berhubungan dengan tekanan di suatu titik tertentu. Elevation head adalah ketinggian diatas suatu datum (dasar) yang ditentukan. Velocity head adalah head ekivalent pada mana cairan akan jatuh pada kecepatan yang sama. Velocity head = V2/2.g. Gambar 2 memperlihatkan suatu skema dari suatu sistem komponen TDH ini. Dengan mengabaikan selisih elevasi inlet dan outlet pompa maka energi pada kedua titik ini dapat dinyatakan sebagai berikut :
86 7

dimana : Es : Energi pada lubang masuk (suction) pompa Ps : Tekanan pada lubang masuk : Kecepatan (dinyatakan dalam head) pada lubang masuk Ed Pd : Energi pada lubang keluar (pump discharge) : Tekanan pada lubang keluar

: Kecepatan (dinyatakan dalam head) pada lubang keluar


TDH adalah selisih energi antara kedua titik keluar dan masuk. Jadi TDH = Ed Es
86 8

Atau :

Selanjutnya

Dan Dimana
Z Pt Hf Zs He : Kedalaman pompa (pump suction depth) : Tekanan tubing di permukaan : Kehilangan tekanan karena friksi : Kedalaman tenggelamnya pompa : Kehilangan waktu di lubang masuk
86 9

Distribusikan

Dimana : Zf1 : Kedalaman dari permukaan fluida di annulus sementara 86 10 produksi (producing fluid level).

Kedua istilah yang terakhir pada persamaan ini dapat diabaikan. Kebanyakan ESP mempunyai kecepatan fluida di bawah 10 ft/detik (kaki per detik) dan cukup ruang untuk masuknya fluida. Jadi :

86

11

Gambar 2 86 Faktor-faktor pada TDH

12

2. Daya Kuda (Horse Power, hp) Dan Efisiensi


Dengan mengetahui TDH dan rate (laju produksi), hydraulic horse power dapat dituliskan sebagai berikut :

Dimana : HHP : Hydraulic horse power yang diberikan oleh pompa Q : Rate produksi, B/D, gpm, m3/D TDH : Total Dynamic Head, ft atau meter C : 135770 kalau satuan Q B/D dan ft 86 C : 6580 kalau satuan Q m3/D

13

Untuk menyatakan input brake horse power dari permukaan ke pompanya, kita harus mengoreksi dengan efisiensi pompa, motor dan kehilangan di kabel (efisiensi kabel).
Jadi : BHP = HHP / Efisiensi

Umumnya : Efisiensi Pompa : 55-75 persen Efisiensi Motor : 85 persen Efisiensi Kabel : 90-95 persen 86

14

Pada pompa, efisiensi tersebut menggambarkan terjadinya kehilangan friksi fluida pada impeller/diffuser, pada lubang masuk, pusaran (Eddy), separasi dan tercampur. Selain itu juga kehilangan pada sela-sela (clearance) impeller/diffuser/asnya serta kehilangan mekanis di bearingnya (thrust bearing).

86

15

Konstruksi
Komponen-komponen ESP adalah pompa, seal section, electric motor, kabel, switchboard dan transformator. Selain itu pada sistem ini diperlukan alat-alat tambahan lain seperti vent box, check valve, bleeder valve, tubing head dan lain-lain. a. Pompa Pompa tersedia dalam bermacam-macam ukuran. Setiap pompa mempunyai beberapa tingkat (stage) yang masingmasing terdiri dari impeller dan diffuser (Gambar 3). Impeller melekat pada as (fixed) atau dapat bergerak sepanjang as (floating impeller). Untuk casing 7 atau kurang, biasanya impellernya floating, karena dapat meratakan thrust (tekanan pada as), tetapi bila casing besar, terdapat bentuk fix (yang ini 86 16 lebih tahan terhadap pasir selain kokoh).

As pada mana impeller melekat berhubungan dengan seal dan motor. Diffuser dan impeller (Gambar 4) dibuat dari alloy besi-nikel (Ni), bronze dan untuk asnya K-Monel agar awet dan kuat. Head per stage sangat tergantung pada diameter impeller. Karena diameter impeller ini terbatas oleh casing maka diperlukan banyak stage/tingkat. Impeller/diffuser bisa sampai 417 stage. Bila minyak mengandung gas, maka sebelum masuk ke pompa ia dapat dimasukan dulu melalui suatu gas separtor (Gambar 5) agar efisiensi pompa tetap cukup besar. Gas separator ini merupakan bagian dari pompa dan terdapat dalam banyak ukuran. Prinsip kerjanya dapat dengan reverse flow (aliran balik), gravitasi atau hydraulicmekanis/centrifugal dimana gas mengalir di tengah dan dikirim ke annulus sedang minyak yang dilempar oleh putaran gaya/centrifugal ke pinggir dan dialirkan ke inlet pompa. Tetapi gas separator tidak baik untuk minyak yang sangat kental (viskos) atau emulsi karena bisa 86 17 mengganggu lubang masukpompa.

Gambar 3 86 PUMP

18

Gambar 4 86 Impeller dan Diffuser

19

Gambar 5 86 Gas Separator

20

b. Seal Section / Protector / Equilizer Protector digunakan untuk menyamakan tekanan dalam motor dan tekanan submergence (tekanan tenggelamnya pompa). Dengan ini ia mencegah rusaknya dinding motor (collapse) yang dibebani untuk 20 psi saja dan juga mencegah masuknya fluida sumur ke motor. Dengan menyamakan tekanan di luar dan di dalam motor maka dinding motor tak perlu terlalu tebal/kuat. Ia juga memisahkan thrust pompa dari bearingbearing motor. Ia terletak antara pompa dan motor (Gambar 1). Gambar 6 menunjukan skema protector.

86

21

Gambar 6 86 PROTECTOR

22

c. Electric Motor Electric motor pada ESP adalah motor induksi sinkron dua kutub, tiga-fasa, berbentuk sangkar (two pole, three-phase, squirrel cage, induction-type electric motor) yang mempunyai kecepatan 3500 rpm pada 60 Hz dan 2915 rpm pada 50 Hz (motor Reda lama 3450 rpm, sedang yang terbaru 3500 rpm, Centri Lift 3475 rpm dan ODI 3500 rpm). Pada ruang motor ini diisi dengan minyak olei yang dielectric (tidak merambatkan listrik seperti oli pada beberapa transformator). Oli ini digunakan untuk pelumasan, pendinginan dan juga anti karat. Karena diameter motor terbatas oleh ukuran casing, maka untuk mendapatkan daya kuda yang cukup, motor dibuat panjang dan kadang-kadang didobel (tandem).
86 23

Pendinginan dilakukan oleh fluida sumur yang mengalir di dinding luarnya, maka pada instalasinya motor harus dipasang di atas perforasi, atau kalaupun terpaksa di bawah perforasi, ditambahkan jacket (shroud) di luar pompa agar fluida sumur mengalir ke bawah sebelum naik ke pompa (setelah melewati motor). Gambar 8 menunjukan penggunaan jacket ini. Tabel-1 menunjukan macam-macam harga daya kuda motor maksimum untuk ukuran casing tertentu. Gambar 7 menunjukan suatu motor (Reda).

86

24

Gambar 7 86 MOTOR

25

Gambar 8 86 Shrouded Aplication

26

Shrouded Configuration

86

27

d. Kabel Kabel didisain menurut nomor, seperti 1/0, 2/0 dan seterusnya. Untuk ESP dibuat dari tembaga (Cu) dan Aluminium (Al) dan kabel dibuat bulat atau pipih (flat). Standar tahanan ohm untuk Cu = 10.37 dan Al = 17.0 pada 20o. Tabel-2 menunjukan voltage drop dari macam-macam kabel tersebut.

Kabel Al lebih murah dan tahan korosi (H2S) tetapi lebih mudah patah dan sukar disambung. Walaupun demikian kabel Al dipakai untuk sumur dengan H2S tinggi.

86

28

Gambar 10 menunjukan gambar kabel untuk ESP. Kabel yang digunakan umumnya yang bulat tetapi untuk motor ke splice (lihat Gambar 1) digunakan flat cable karena ruang antara motot/pompa dan casing yang sempit. Kadang-kadang bila tubing couplingnya sangat besar maka digunakan pula flat cable seluruhnya. Kabel harus berdiameter cukup kecil, tahanan listriknya sedikit, tahan oli/karat dan bisa digulung. Dalam memiliha kabel, centrilift menganjurkan agar kabel tersebut mempunyai penurunan tegangan listrik di bawah 30 volt per 1000 ft, sedang clearance (lubang untuk kabel antara casing dan sambungan tubing) adalah :

86

29

OD kabel ID casing OD tubing Cp1 0.250 Dimana : OD kabel : diameter kabel, inch ID casing : diameter dalam casing, inch OD. Tubing Cp1 : diameter luar sambungan (kopling) tubing, inch

86

30

Gambar 9 86 KABEL

31

Gambar 9a 86 Bentuk Kabel Pompa ESP

32

Gambar 9b 86 Protector pada Pompa ESP

33

Gambar 3.10 86 WELL HEAD

34

Bila digunakan flat cable seluruhnya maka kehilangan tegangan listrik akan bertambah sekitar 8%. Flat cable juga mudah rusak dalam pemasangannya. Kabel dengan bungkus polyethylene terbatas penggunaanya sampai 130 oF. Polypropylene dengan armor sampai 180 oF. EPR leat sheat sampai 250 oF. Kabel standar biasanya dibuat untuk maksimum 167 oF, 10 tahun masa pakai dengan umur dibagi dua untuk setiap kenaikan 18 oF.Kabel dipasang dengan klem pada tubing dimana klem dipasang setiap 15 20 ft.

86

35

e. Switch board Switchboard tersedia dengan range 400 2400 volt dan ditempatkan pada kotak tahan cuaca. Isinya macam-macam tergantung keperluan, umumnya ada sekering (fuse), alat otomatis untuk mematikan (overload/underload protection), tombol sakelar atau switch, start-stop dan start otomatis, anti petir dan pencatat ampere (recording ammeter). Kadang-kadang terdapat lampu tanda bahaya, timer untuk pompa intermittent dan alat-alat kontrol otomatis seperti float atau tekanan.

86

36

f.

Well Head (Gambar 10) Well head harus dilengkapi dengan seal agar tidak bocor pada lubang untuk kabel dan tulang. Well head didisain untuk tahanan tekanan 500-3000 psi.

86

37

g. Check Valve dan Drain Valve Check valve dipasang 2-3 joint diatas pompa (Gambar 1). Gunanya untuk menahan liquid agar tidak turun ke bawah yang mana mengakibatkan pompa berputar terbalik waktu pompa mati. Bila pada saat ini pompa direstart, motor bisa terbakar, kabel terbakar atau as-nya rusak. Bila check valve tidak dipasang, maka minimum 30 menit diperlukan antara pompa mati dan direstart. Bila check valve tidak bisa diangkat dengan wireline,maka pada saat mengangkat tubing akan berat dan fluida berantakan di permukaan. Untuk ini dipasang bleeder (drain valve) 1 joint di atas check valve untuk mengeringkan fluida ke annulus bila suatu bar (besi) dijatuhkan dalam tubing untuk membukanya. Menjatuhkan bar harus yakin bahwa ada fluida di tubing (ditunggu sampai tubing basah terangkat baru 86 38 diturunkan barnya, agar tidak jatuh keras ke pompa).

h. Junction box Junction box atau vent box (Gambar 1) digunakan untuk melepaskan gas yang ikut dalam kabel agar tidak menimbulkan kebakaran di switchboard. Ia juga menghubungkan kabel tenaga ke kabel sumur. i. Lain-lain Cable guard untuk pelindung kabel flat dipompa motor; Swaged Nipple untuk menyambung kepala pompa atau drain valve ke tubing; Service cable yaitu kabel dari trafo ke switchboard dan vent box. Cable guide wheel, untuk pemasangan kabel; cable reels, gulungan kabel dan penahannya (reel support).
86 39

Karakteristik Kerja Pompa


1. Dasar Kerja ESP mempunyai sifat seperti pompa centrifugal yang lain. Setiap stage terdiri dari impeller dan diffuser (Gambar 4). Dalam operasinya, fluida diarahkan ke dasar impeller dengan arah tegak. Gerak putar diberikan pada cairan oleh sudu-sudu impeller. Gaya centrifugal fluida menyebabkan aliran radial dan cairan meninggalkan impeller dengan kecepatan tinggi dan diarahkan kembali ke impeller berikutnya oleh diffuser. Fluida produksi akan lewat pada impeller-impeller yang disusun berurutan dan setiap stage akan mengembangkan tekanan atau head. Head total yang terjadi adalah jumlah masing-masing head yang terbentuk di setiap impeller.
86 40

2. Kelakuan Pompa Kelakuan kerja atau sifat karakteristik kerja pompa ditentukan berdasarkan test di pabrik dengan air tawar. Penyajiannya secara grafis dari hasil test ini disebut grafik karakteristik (performance atau characteristic curve). Pada grafik ini akan digambarkan head yang dihasilkan, brake hp dan efisiensi pompa terhadap rate produksi (Gambar 11).

86

41

Gambar 11 86 Typical Pump Performance Curve

42

a. Head Capacity Curve Grafik head ini menunjukan hubungan antara TDH dengan rate produksi pada kecepatan (rpm) konstan. Dengan naiknya TDH maka rate akan turun dan sebaliknya. Gambar 11 menunjukan grafik untuk satu stage. Pompa yang baru atau yang masih baik akan berkarakteristik kerja sepanjang grafik ini. Yang menyimpang dapat dikarenakan oleh rusaknya pompa, interferensi gas atau tubingnya bocor. Grafik head untuk ESP akan melalui rate nol seperti pada Gambar 11. Shutt-off head atau head bilamana ESP bekerja dan flow line valve (klep produksi) ditutup, dapat ditentukan (menutup tak boleh lebih dari 1 menit). Untuk ini impeller akan berputar di cairan yang berputar-putar di situ saja dan daya yang perlu untuk melawan friksi di cairan dan 86 43 beraring berubah menjadi panas. Bear shutt-off head tergantung

Untuk banyak stage maka rumusnya adalah :

Dimana : H : shutt-off head dalam ft liquid yang dipompakan D : diameter impeller, in N : rpm S : jumlah stage (tingkat)

86

44

Shutt-off head yang sebenarnya tergantung dari aliran fluida dalam pompa dan kemungkinan bocor. Perbedaan antara rumus ini dengan sebenarnya 20%. Bentuk grafik head tergantung dari lebar impeller, bentuknya, jumlah sudu-sudu impeller dan friksi dalam pompanya. Head capacity suatu pompa digunakan untuk menghitung jumlah stage pompanya dengan ratio-nya terhadap TDH sistem. Pompa dengan head yang lebih curam disukai karena bisa lebih toleran terhadap kesalahan data-data sumur (oAPI, GOR dan lain-lain)

86

45

b. Horsepower Curve Grafik head horsepower pada Gambar 11 menunjukan BHP input yang diperlukan per stage pada test pabrik. Grafik ini mula-mula naik sedikit dengan laju produksi kemudian turun lagi. Hal ini dikarenakan oleh efek laju produksi lebih besar dari turunnya head dan pada rate besar turunnya head yang lebih berpengaruh karena relatif lebih curam. Test pada pabrik dilakukan dengan air tawar yang viskositasnya 1 cp (32 SSU) dan SG=1.

86

46

c. Grafik Efisiensi Efisiensi pada ESP bukannya efisiensi volume pompanya melainkan rasio dari output hp pompa dibagi input brake hp. Dengan test data :

Dimana : Q TDH PI SG : laju produksi, B/D : total dynamic head, ft : input brake, hp : specific gravity cairan 86 (air=1.0)

47

Efisiensi ini sebenarnya volumetris dan mekanis.

adalah

gabungan

antara

hidraulis,

Seperti terlihat pada Gambar 11, efisiensi naik dari 0 pada laju produksi 0 ke maksimum lalu turun kembali pada laju produksi maksimum. Di sebelah kiri dari titik maksimum ini, kehilangan karena kebocoran, friksi pada bearing (laher) karena down thrust (gerak impeller ke bawah) dan friksi antara impeller dan fluida produksi terjadi.
Di sebelah kanan dari maskimum akan terjadi friksi dalam cairan sendiri dan dinding impeller/diffuses, tetapi juga up-thrust (gerak 86 48 mendorong impeller ke atas jadi juga as nya ke atas).

Untuk menerangkan adanya up-thrust dan down-thrust lihat Gambar 12. Pada gambar tersebut impeller menekan ke atas (upthrust) pada laju tinggi dan menekan ke bawah (down-thrust) pada laju rendah. Pada daerah efisiensi tertinggi impeller seakan-akan melayang bebas. Hal ini dapat dihubungkan dengan helicopter yang dapat melayang pada rpm tertentu tetapi akan turun kalau udara tiba-tiba menipis dan naik kalau menebal. ESP didisain agar bekerja pada daerah dekat efisiensi maksimal untuk antara lain mengurangi kerusakan bearing pompa akibat upthrust/down-thrust (ternyata dalam praktek up-thrust lebih merusak dari down-thrust karena luas washer di atas lebih kecil dari bawah). Walaupun demikian, dalam disain pompa harus diusahakan agar bekerja pada dekat maksimum efisiensi agar pompanya tahan lama. 86 49 Harga efisiensi maksimum ini biasanya sekitar 55 75 persen.

Gambar 12 86 Possible Impeller Positions

50

Disain Pompa
Disain pompa ESP tidak sesulit disain pompa yang lain, karena masing-masing komponen sistem mempunyai banyak ukuran dan penentuan dari satu komponen dilanjutkan dengan penentuan komponen berikutnya dan seterusnya. Disain akan agak rumit bilamana laju produksi q belum ditentukan dan masih fungsi dari indeks produktivitas (PI) sumur dan TDH. Dalam hal ini TDH dan laju produksi q menjadi dua faktor yang perlu dicoba-coba (trial and error) dan akibatnya jenis pompa yang akan dipakai harus dicoba-coba juga. TDH akan berubah dengan rate karena working fluid level (permukaan kerja fluida di annulus) dan kehilangan tekanan di tubing merupakan fungsi dari rate. Dalam diskusi ini akan dibicarakan :
86 51

1. Disain Normal, yaitu tanpa trial and error dan ini bisa dipakai untuk dasar trial and error (bila q danTDH tidak tetap). 2. Disain untuk memilih pompa yang ada di gudang 3. Disain untuk minyak atau emulsi berviskositas tinggi 4. Disain untuk pompa rangkap yang disusun secara berurutan diman GOR (gas) berpengaruh. 5. Variable Frequency Drive (VFD) Note : ESP yang terlalu besar akan mengharuskan penggunaan VFD (Variable Frequency Drive dimana frequency diubah-ubah) atau menggunakan intermitten system. Pada ESP bisa-bisa merusak pompa bila diberikan back pressure di permukaan.
86 52

Data-data di bawah ini harus diketahui untuk mendapatkan disain yang baik antara lain : a. b. c. d. e. f. g. H. Ukuran casing dan beratnya Ukuran tubing Kedalaman pompa Permukaan kerja cairan (WHL), ft dari permukaan Rate yang diinginkan SG fluida THP (Tekanan kepala sumur) BHT (Temperatur dasar sumur)

86

53

Data-data lain misalnya PI, tekanan statik PS, viskositas, persentase air, GOR, Bubble point Pressure (tekanan dimana gas pertama keluar dari minyak), perforasi, problem kepasiran, paraffin, scale dan lain-lain perlu diketahui pula.

86

54

Desain ESP
Dalam mendesain suatu ESP dapat dilakukan dengan urutan-urutan sederhana sebagai berikut : 1. Tentukan Pwf lebih besar 100 psi dari Pb 2. Berdasarkan Pwf dan PI tentukan laju alir fluida total (BPD) Q = PI(Ps Pwf) dimana Ps = Tekanan static sumur, psi Pwf = Tekanan alir dasar sumur, psi PI = Productivity Index, bbl/psi 3. Pilih pompa yang sesuai dengan laju produksi (Q), carar : type pompa, Head/stage, HP/stage, Efisiensi.
86 55

4. Tentukan SGrata-rata fluida

SGrata-rata = Wc * SGW + (1 Wc) SGO 5. Menentukan gradient tekanan sepanjang tubing Gradient = SGrata-rata x 0.433 6. Berdasarkan setting depth pump, tentukan pump intake pressure (PIP) atau rekanan disuction PIP = Pwf Gradient (D Dsetting) Dimana : PIP = pump intake pressure, psi Gradient = gradient tekanan sepanjang tubing, psi/ft D = kedalamam lubang perforasi Dsetting = letak kedalaman pompa, ft (dari permukaan) 86 56 (Gambar 28)

7. Tentukan harga Total Dynamik Head (TDH)

atau Pt = tekanan kepala tubing Zf = friction loss sepanjang pipa, psi (lihat Gambar 29) 8. Tentukan jumlah tingkat pompa (N) :

86

57

9. Tentukan Horse Power Fluida,

10.

Dari Tabel 1 diambil satu jenis motor yang mewakili syaratsyarat di atas.

11. Check pendinginan Vs = kecepatan lebeh besar dari 1 ft/detik

12. Check Travo Kehilangan tegangan di kabel dipilih sekitar 30 volt/1000 ft atau kurang (lihat Gambar 30). 86 58

(penambahan 100 ft untuk di permukaan)


13.

Maka berdasarkan Tabel 2 untuk pemilihan travo dan Tabel untuk pemilihan switchboard.

14. Untuk bisa distar motor membutuhkan 35 % voltage rating, tetapi delivery-nya (Ampere) tiga kali nameplate voltage sehingga lossnya tiga kali pula. 35 % nameplate voltage = 0,35 x nameplate voltage loss 3x = 3 (tegangan total nameplate voltage

86

59

Gambar 28 86 Reda Pump Performance Curve

60

Gambar 29 86 Friction Loss

61

86

62

Tabel 2 Pemilihan Travo

86

63

Tabel 2 Pemilihan Travo (lanjutan)

86

64

86

65

86

66

Gambar 30 86 Pemilihan Tegangan Kabel

67

Aplikasi Khusus
Aplikasi pada ESP dapat meliputi banyak hal, seperti telah diterangkan, ESP dapat dipakai untuk laju produksi 300 sampai 60000 B/D dan juga untuk viskositas tinggi. Selain sumur minyak ESP digunakan pula pada sumur air atau untuk injeksi pada proyek water flood. ESP mempunyai harga di bawah alat produksi lain, tetapi ongkos operasinya cukup tinggi. Terutama ini dikarenakan oleh efisiensi yang rendah (55 60) persen dan teknologi agak rumit. Hanya laju produksi yang besar saja yang akan menutup biaya operasinya. Beberapa aplikasi khusus yang lain :

86

68

Untuk sumur berpasir ESP dapat dipakai sampai tingkat tertentu. Tetapi pompa lebih mudah rusak walaupun demikian impeller/diffuser khusus dengan bahan Ni-Resist telah dibuat untuk melawan pasir.

Untuk sumur korosif

Sumur yang mudah mengakibatkan karat pada pompa dilawan dengan misalnya resistant-coating khusus, bronze & Ni-Resist impeller, Ni-Resist diffuser, housing (tabung atau rumah pompa) tanpa sambungan (las) dan as pompa dari K-monel. Juga kabel dengan ditutup Monel sebagai pengganti besi telah digunakan. Untuk ini kabel Al mendapat tempat sebagai pengganti Cu bila H2S terdapat di sumur. 86 69

Untuk sumur sangat korosif maka rumah pompa, seal dan motor dibuat dari Monel juga.

Bagi sumur dengan problem parafin ESP lebih baik dari pompa lain karena ESP menghasilkan panas. Juga laju produksi yang tinggi mengurangi kemungkinan pengendapan parafin. Temperatur yang tinggi sampai 160o tergantung pabriknya biasanya bisa tahan oleh ESP. Untuk temperatur tinggi sampai 280o harus dikonsultasikan dengan pabrik.

86

70

Sumur miring Untuk sumur miring (directional well) dan tidak lurus (crooked well) ESP dapat dipasang dengan lebih hati-hati agar kabel tidak lecet. Centralizer pada pompa/motor dapat digunakan.

Menentukan PI dengan ESP

ESP bisa dipergunakan untuk menentukan PI dengan jalan menutup flow line.

86

71

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :


1.

2.
3. 4. 5. 6. 7. 8.

Tutup sumur untuk mendapat statik fluid level Dengan tubing penuh, tutup klep Start pompa (maksimum 1 unit) Catat tekanan permukaan. Ini menunjukan tekanan dengan laju = 0. Buka valve Ukur laju produksi yang tetap Tutup klep Baca tekanan pada saat klep ditutup. Ini adalah tekanan permukaan pada laju produksi langkah 6.
86 72

Pada Gambar 13, H adalah kolom fluida statik. P1 adalah tekanan di gauge yang berhubungan dengan kolom statik sedalam FL1. Demikian juga untuk Head H konstan, dapat dibaca P2 yang berhubungan dengan laju produksi q dan FL2, permukaan fluida pada saat kerja. Maka :

H = FL1 + P1/K H = FL2 + P2/K


Jadi :
Dimana :
K K K K = 0.433 untuk air tawar = 0.45 0.5 untuk air garam = 0.36 untuk 40oAPI 86 = 0.433 x SG

73

Juga :

Ps = (D FL1) x 0.433 x SG Pwf = (D FL2) x 0.433 x SG


Dari sini dapat dihitung : Dan

Menutup sumur tak boleh lebih dari 1 menit karena pompa akan 74 panas, demikian pula motornya. 86

Gambar 13 86 Reda Pump Performance Curve

75

Memasang Alat
Pada pemasangan ESP harus diperhatikan 2 hal : 1. Pada penyambungan kabel flat/bulat tidak terjadi lubang yang dapat masuk air. 2. Hati-hati terhadap pemasangan, jangan terjadi ketegangan pada kabel, jangan lecet. 3. Pemasangan pompa sesuai instruksi pabrik. 4. Cable rell harus 75 100 ft dari rig dan cable guide wheelnya tak lebih dari 30 ft di atas tanah. Harus selalu ada slack (kabel menggantung) antara cable reel dan cable guide wheel. Note : 60 persen kerusakan pada pompa biasanya karena kabel walaupun biayanya hanya 30% sampai 40% dari seluruh instalasi.
86 76

b. Pada saat pompa akan distart : Apakah ada fluida turun ke pompa sehingga terjadi putaran balik ? Kalau ya jangan start dulu. Tunggu 30 menit sebelum restart. Ini terutama kalau tak ada check valve. Kadang-kadang tubing harus diisi fluida dulu (bila ada check valve) untuk mengurangi up-thrust.

a. Waktu restart
Perhatikan build up (kenaikan) tekanan di tubing dan annulus. Kalau build up di annulus cepat matikan, karena ini artinya motor berputar terbalik (walaupun jarang). Dalam hal ini dapat diganti hubungan kabelnya ke masing-masing trafo 1 fasa.
86 77

Trouble shooting
a. Check alat apa masih bekerja pada ratingnya ESP didisain untuk sesuai dengan grafik characteristicnya (kesalahan 5% kalau baru pada efisiensi dan head, 15% pada BHP. Untuk ini bisa dicheck headnya dengan shut-off head seperti pada Gambar 13 diatas. Lalu dijalankan biasa, bila TDH penuh tetapi q (rate) kecil artinya pompa/tubing agak buntu. Kalau TDH dan q keduanya kecil. Pompa rusak impellernya atau tubing bocor. Head yang terlihat kecil (TDH) bisa karena gas, pompa/tubing buntu atau kerusakan impeller.
86 78

Cara lain yang terbaik adalah dengan mengamati amper kerja di motor. Untuk inii di switchboard biasanya diberi pencatat amper, yang merupakan salah satu komponen power. Gambar 14 untuk normal operation, dalam hal biasanya akan terjadi kenaikan amper 2 8 kali. Waktu start yang bisa merusak. Untuk ini penggunaannya VFD dapat mencegahnya (Gambar 15), Gambar 16 20 memperlihatkan bermacam-macam persoalan sumur, dengan menggunakan amper chart.

86

79

Gambar 14 86 Menentukan PI Sumur

80

Gambar 15 Ampere meter bekerja dekat name plate amperenya. Kenaikan pada jam 3 biasa saja, 86 81 pada waktu pompa distart ampere akan naik dari 2 sampai 8 kalinya

Gambar 16 Penggunaan VFD : memberikan start 86 yang tidak menimbulkan ampere yang melompat tinggi

82

Gambar 17 GAS LOCK : Start di A adalah normal. Dari B ke C sumur jadi kering dan motor berkurang bebannya. Level fluida mencapai lubang masuk pompa di D, gas dan cairan yang bergantian masuk menyebabkan undercurrent shutdown (pompa mati karena arus terlalu rendah). Pompa distart otomatis dengan timer. Instalasi ini 83 86 mempunyai pompa terlampau besar.

Gambar 18 Fluktuasi pada Supply Listriknya Adanya fluktuasi pada listrik dicatat sebagai sedikit kenaikan ampere. Umumnya ini dikarenakan distartnya pompa lain atau alat lain yang sama power supplynya dengan 86 84 ESP di sini. Jadi masih normal.

Gambar 19 PUMPED OFF CYCLIC Analisa sama seperti pada gas, tetapi di 86 tidak ada gasnya. Unit dimatikan oleh85 sini relay ampere rendah dan distart otomatis oleh timer. Pompa di sini oversize.

Gambar 20 PRODUKSI DENGAN GAS Fluktuasi pada ampere karena campuran gas/cairan masuk ke pompa. Jika mungkin, 86 86 pompa perlu ditenggelamkan lebih dalam atau perlu dipasang gas separator.

Gambar 21 MATI KARENA BEBAN TERLALU BERAT Pompa di atas mati karena overload di mana ampere naik sedikit demi sedikit sampai relay beban berat mematikan pompa. Ini bisa dikarenakan oleh faktor mekanis, pasir 86 87 atau lumpur masuk ke pompa. Sistem harus dicek sebelum pompa direstart.

86

88

86

89

86

90