Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULAUAN

A. Latar belakang.

Perkembangan sarung tangan pada saat ini sangatlah pesat seiring dengan munculnya para desainer baru. Karena kita dapat melihat dari model-model desain terbaru. Dalam era global ini, industri hkususnya sarung tangan tidaklah hanya di tujukan untuk memenuhi kebutuhan komoditi domestik tetapi juga menjadi komoditi internasional yang dapat terekpor, yang cukup potensial karena mengingat pasar internasional yang lebih besar berdaya beli yang sangat tinggi sehingga mampu mengubah pendapatan negara maupun industri yang bergelut di bidang pembuatan sarung tangan. Produk sarung tangan yang dapat bersaing di pasar global tentunya adalah produk yang berkualitas tinggi yang mengedepankan berbagai aspek-aspek yaitu dari aspek kenyamanan dalam pemakaian, ketahan dalam penggunaan, kesehatan, dan aspek lainnya,dan semuanya di tinjau untuk kepuasan pelanggan. Banyaknya produk-produk sarung tangan sehingga banyak pula berbagai macam jenis dan desainnya, seperti sarung tangan golf, sarung tangan fashion, sarung tangan kiper, dan lain sebagainya, yang mana di sesuikan dengan aktiftasx. B. Tujuan dan manfaat. 1. 1. Tujuan dari praktek pembuatan sarung tangan ini adalah : Untuk mengetahui pembuatan sarung tangan sesui dengan model dan desainnya. 2. 3. Untuk mengetahui pembuatan pola sarung tangan Mengetahui secara teknis jenis-jenis sarung tangan dan bagian-bagiannya dan meningkatkan mahasiswa dalam pengetahuan sarung tangan. 2. 1. 2. Manfaat dari praktek pembuatan sarung tangan ini adalah : Menambah dan menunjang ilmu pengetahuan mahasiswa. Menambah keterampilan mahasiswa dalam bidang penbuatan desain dan proses pembuatan sarung tangan serta dapat saling meningkatkan kerja sama antara mahasiswa maupun mahasiswa dengan dosen.

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian sarung tangan

Menurut Gunarto dan D. Sutanto (1980), bahwa orang memiliki sarung tangan untuk melindungi tangan dan sebagai pelengkap busana. Menurut Anonimus (1984) model sarung tangan antara lain adalah sarung tangan yang mempunyai empat jari terpisah, yaitu jari telunjuk sampai jari kelingking dan satu ibu jari. Secara umum sarung tangan adalah sebuah pelapis atau pelingdung jari-jari dan telapak tangan baik sebagaian maupun keseluruhan dalam melakukan suatu kegiatan tertentu yang terbuat dari bahan kain, sintetis, atau kulit seiring dengan perkembangan zaman makan srung tangan tidak hanya berfungsi untuk melindungi tangan dari hawa panas dan dingin saja atu sebagai pelindung jari-jari tangan dan telapak tangan dalam melakukan pekerjaan, tetapi sarung tangan berfungsi sebagai pelengkap busana untuk memperindah penampilan. B. Pengertian sarung tangan golf

Menurut Anonimus (1984)sarung tangan golf merupakan sarung tangan yang terbuat dari kulit atau bahan sintetis yang umumnya di pakai pada tangan kiri dengan model dan ukuran tertentu dan di gunakan untuk olah raga golf. sedangkan golf adalah cabang olah raga dengan menggunakan bola kecil untuk di pukul dengan tongkat pemukulke dalam lubang tiap-tiap rentetanlubang.( Balai Pustaka Kamus besar bahasa indonesia) C. Pengertian sarung tangan fashion.

fashion berasal dari bahasa inggris, yang artinya cara, kebiasaan, atau mode. menurut saya sendiri fashion adalah busana yang menentukan penampilan seseorang dalam suatu acara tertentu, sehingga terlihat berbeda dari sebelumnya. Perkembangan fashion tidak lepas dari pengaruh informasi. karena informasi

merupakan sarana seseorang untuk bisa mengetahui lebih jelas tentang fashion. Jadi srung tangan fashion merupakan sarung tangan yang di peruntukan untuk pelengkap busan dan memeperindah penampilan baik dalam keseharian ataupun pada saat menghadiri acara resmi dan acara tertentu.

D.

Perbedaan sarung tangan golf dan sarung tangan fashion. A. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sarung tangan Golf. Sarung tangan golf di buat hanya sebelah kiri saja. Pada bagian machi/ pada bagian antara jari berlubang. Bahan yang di gunkan lebih tipis. Desaiannya yang bersifat monoton. Tidak adanya fariasi ataupun assesoris dan ukuranya yang tertentu. Di gunakan untuk olah raga golf dan di gemeri oleh para pemain olah raga golf B. 1. 2. 3. 4. 5. Sedangkan sarung tangan fashion. Sarung tangan fashion di buat satu pasang/ sebelah kiri dan kanan. Model, desain dan bentuknya bermacam-macam. Bahan yang di gunakan lebih tebal. Terdapat assesoris. Ukurannya yang berfariasi di sesuikan dengan permintaan konsumen dan keserasian pada busana. 6. 7. Bisa digunakan sehari-hari sebagai pelengkap busana. Warna bahan yang sangat mencolok / menarik perhatian.

E.

Skema pembuatan sarung tangan.

PERSIAPAN ALAT BAHAN

DESAIN

PEMBUATAN POLA

PENGEMALAN POLA PADA BAHAN

PEMOTONGAN BAHAN

PERAKITAN

FINISHING

A. Persiapan alat dan bahan 1. 2. 3. 4. 5.

Adapun alat untuk pembuatan desain antara lain: Pinsil mekanik Penghapus dan Penggaris. Cutter Lem kertas. Kertas malaga.

1. 2.

Alat untuk membuat produk sarung tangan antar lain : Gunting Mesin jahit dan jarum jahit.

Bahan merupakan inti dari prduksi, oleh karenanya persiapan bahan adalah hal paling penting yang harus di penuhi, dalam pembuatan sarung tangan bahan yang di butuhkan adalah kullit glace, karena kulit ini struktur kulitnya yang begitu lemas dan tidak kaku sehingga sangat baik untuk bahan pembuatan sarung tangan sedangkan bahan pembantu antara lain :

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Lem fox Lem kertas/ lem putih. Lem latex Karbon milimeter. Kertas malaga. Kulit glace Benang nilon. Velcro atau perekat.

B.

Desain.

Desain sarung tangan golf telah di tentukan oleh dosen mata kuliah, sedangkan desain sarung tangan fashion di desian oleh para mahasiswa sendiri yang telah berkonsultasi dengan dosen ataupun dengan asdos yang selalu membimbing kami.
5

C. 1. tangan

Pembuatan pola. Pembuatan pola dasar di ukur menurut sisitem ukuran standar sarung

SIZE DIMENSION IN/MM A 21 23 22 23 23 24 24 25 25 26 26 26 B C D 26 27 28 28 29 30 E 26 27 28 28 29 30 F 21 22 23 24 24 25 G H I J K L M N O P Q R S

20 21 21 22 21 23 23 24 23 24 24 25

20 23 21 23 21 24 21 24 23 26 23 26

81 57 81 51 83 59 84 60 87 61 87 61

30 30 72 31 30 77 31 30 81 32 30 81 33 30 82 34 30 82

218 187 77 225 199 77 226 200 77 232 206 77 235 210 77 240 216 77

116 49 31 118 55 29 119 51 30 122 53 34 124 56 40 127 56 35

SUMBER. PT. Adi Satrio Abadi, th 2004 2. Sisitem standar ukuran ibu jari SIZE STANDAR IBU JARI IN/MM SIZE B 19 20 21 22 23 34 25 26 A 117 119 121 129 132 135 138 143 B 56 88 90 92 93 94 96 98 C 55 56 58 60 63 64 64 68 70 D 55 56 56 61 61 63 63 63 64 E 78 79 80 88 89 90 91 92 93

145 102

SUMBER. PT. Adi Satrio Abadi, th 2004


6

3. Bagian pola dasar

Gambar 1. Pola dasar omo / body

Gambar 2. Pola dasar machi

Gambar 3. Pola dasar ibu jari

D.

Pengemalan pola pada bahan

Pada proses pengemalan pada bahan harus memperhatikan kemuluran dan keteganggan kulit. Serta pada saat menggris posisi tinta perak harus benar tegak urus agar presisi dan pas sesui dengan poa jadi srung tangan. E. Pemtongan bahan.

Bahan yang telah di mall. Kemudian di potong dengan gunting, sebenarnya pada suatu perusahaan besar, ada alat untuk pemotongan yaitu dengan alat mesin pres/mesin potong,caranya cukup dengan menaruh kuit pada bagian alat tersebut, makan dengan di tekan tobol pada mesin pres maka kulit akan terpotong hingga ukuran pemotongannya di sesuikan dengan model,size/ ukuran serta kualitasnya,baik pemotongan pada bagian omo, machi, dan bagian ibu jari.

F.

Perakitan.

Perakitan yang di maksud di sini adalah menjahit dari setiap komponen-komponen sarung tangan agar menjadi satu. adapun perkiitan sarung tangan di muai dari tahap :

1.

Jahit fantasi.

Jahit fantasi yang di maksud adalahjahi yang hanya berfungsi sebagai haiasan pada sarung tangan khususnya pada sarung tangan fashion. Biasa jahit fantasi ini terdapt pada bagian pungung atau jari.

2.

Sambung omo.

Omo A dan omo B di sambung pada umumnya jika bagian body di bagi dua yaitu bagian bawah/ telapak tangan dan bagian atas / punggung, dengan tanda yang ada tiras jahit harus lurus 1,5 mm,jahitan harus sesui dengan working instruction sheet.

3.

Sambung machi.

Machi A dan machi B di jahit jahitan tersebut harus lurus dengan tanda-tanda yang teah di tentukan dan stik jahitan tidak bolah sampai meoncat yang mana jahitan harus sesui dengan working instruction sheet.

Pola machi

Jahitan

Gambar 1. Sambung machi.

4.

Pasang ibu jari.

Cara mememasang ibu jari pada omo/ body dengan cara di lem menggunakan lem latex, lekatkan setelah lem kering hingga hindarkan kekerutan pada saat menyatukannya, dan di jahit perlu di ketahui tiras jahitan 1,5 mm dari tepi jarak jahitan 1 dan 2 mm, dan jjahitan tidak boleh bergelombang dan saling tindih.

Body ibu jari

jahitan

Gambar 2. Pasang ibu jari


9

5.

Pasang machi.

Pasang machi antar A dan B harus benar-benar seimbang, lem bagian tepi machi tersebut dan juga pola jari jari pada omo, setelah itu rekatkan machi dengan pola jari jari. Perhatiakn titik persilangan antara machi berada di tengah ujung pola setiap jari, dan bertemunya 4 machi akan membentuk ( U terbalik ) dan tiras jahitan 1,5 mm dari tepi, jahitan tidak boleh melompat atau saling tindih, setelah gunting ujung machi agar terlihat pas di ujung jari. Lihat pada gambar ini :

Bagian yang di gunting Pola jari

jahitan Pola machi A Pola machi B

Gambar 3. Pasang machi.

6. Lipat omo/ body Lipat omo/ body pada umumnya jahit stik balik, karena untuk mempermudahkan dalam proses penjahitannya, jadi pada saat lipat omo jahitannya harus rata dan ujung jari-jari harus membentuk huruf U terbalik.

10

7. Pemasangan velcro / perekat dan binding Pemasangan velcro / perekat yakni sebagai penguat/ pengancing, sedangkan pemasangan binding sebagai penutup penampang kulit, agar terlihat lebih bagus, indah dan juga terlihat rapi.

G. Finishing Finishing adalah merupakan suatu proses terakhir dalam pembuatan sarung tangan yaitu merapikan komponen-komponen yamg meliputi 1. Membersihkan sisa-sisa lem baik lem fox atau pun lem latex dengan menggunakan karet crepe. 2. 3. Dengan membersihkan bulu berupa sisa-sisa benang dengan cara di bakar. Pengepakan, guna untuk menghindari kotoran yg bisa menempel pada sarung tangan, seperti : debu, air yang menyebabkan kerukan pada sarung tangan.

11

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Dalam proses pembuatan sarung tangan dapat di simpukan sebagai brikut : Proses pemotongan material baik sarung tangan golf atau pun fashion hrus dilakukan pengecekan pada setiap tahapa psrose pemotongan sehingga kemungkinan terjadi kesalahan sehingga dapat dicegah dan diantisipasi Sruktur bagian pemotongan terdiri dari beberapa taapan, yaitu : body, machi ,ibu jari, binding dan velcro/ perekat. Pemotongan material sarung tangan dengan cara manual yakni menggunkan gunting, dan pemtongan pola menggunakan pisau catter. Dalam proses pengemalan pola pada bahan arus dengan baik dan benar, sehingga tidak terjadi kesalahan. B. SARAN Proses pemotongan merupakan proses awal yang mempunyai peran penting dalam proses prduksi, oleh karena itu, kesadaran pentingnya hasil potongan hendaknya benar-benar sesui. Limbah ( afal ) kulit yang masih layak sebaiknya di manfaatkan untuk bahan kerajinan atau produk lain lainnya dengan tujuan mengurangi/menekan pencemaran ligkungan. Hubungan baik antarsesma mahasiswa dengan dosen pembimbing dan pihak kampushendaknya di jaga sebaik-baiknya agar mahasiswa paraktek dengan aman dan nyaman sehingga akan menimbuh suburkan gairah untuk meningkatkan produktivitas mahasiswa.

12

Daftar pustaka

Sumber. PT. Adi Satrio Abadi, th 2004 Sumber. Laporan Magang Desain Dan Proses Pembuatan Sarung Tangan AKADEMIK TEKNLOGI KULIT YOGYAKARTA Oleh Drs. Sutopo, M.Sn. Tugas akhir teknik pemotongan material srung tangan oleh, EKO PRONO ROHMAD, 2011.

13

LAMPIRAN 1, sarung tangan golf

14

LAMPIRAN 2, sarung tangan fashion

15