Anda di halaman 1dari 5

NAMA NIM

: DEDEK HIJRWAN SORMIN : 23.11.4.007

SEMESTER : III (TIGA) JURUSAN : JINAYAH SIYASAH

KAJIAN FIQIH SIYASAH DAN PERKEMBANGANNYA A. Kategori hukum dalam islam Ada tiga kata gori hukum islam Yang berlaku dalam lingkungan masyarakat muslim yaitu: 1. Hukum syariat 2. Hukum fiqih 3. Syiasah syariah Ketiga istilah ini meskipun berbeda pengertian namun mempunyai hubungan yang erat antar a satu dan yang lainnya. 1. Syariat Adapaun pengertian syariat menurut bahasa, syariat berarti jalan menuju tempat pengairan, atau jalan setapak yang harus ditempuh atau jalan tempat mengalirnya air sungai. Kata syariat juga diungkapkan dalam ayat al-quran seperti: 1. surat al-maidah, 5:48. 2. al-syurah 42:13. 3. al-jatsyiah 45:18. Dalam ayat-ayat tersebut, kata syariat mengandung pengertian jalan terang yang menuntun manusia pada keselamatan. Hal nini sesuai dengan pengertian kebahasaan, bahwa orang yang mengikuti syariat yang diturunkan oleh allah S.W.T. maka dengan itu ia menempuh jalan kepengairan atau sungai yang dapat membersihkan jiwanya.

Adapun isi surat al-syurah 42:13 yang mengisyaratkan bahwa syariat itu identik dengan al-din yaitu ( agama). Namun pada perkembangannya, kata syariat juga lebih dikhususkan pada hokum amaliyah.

Dari penjelasan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa syariat adalah hukum-hukum yang bersifat amaliyah. Adapun pendapat lain menurut Mahmud syaltout, syariah adalah hokum-hukum dan aturanaturan yang ditetapkan untuk hambanya supaya diikuti dalam hubungannya dengan allah dan dengan sesama manusia. Adapun menurut faruoq abu zaid merumuskan syariat sebagai peraturan allah yang disampaikan melalui nabi Muhammad S.A.W. yang tidak dapat dirubah dan diganti. 2. Fiqih Kata fiqih berasal dari faqaha-yafqahu-fiqhan. Secara bahasa pengertian fiqih adalah paham yang mendalam. Fiqih juga mencakup berbagai aspek kehidupan manusia disamping itu juga mencakup pembahasan tentang hubungan antara manusia dengan tuhan, fiqih juga membicarakan aspek dan hubungan antara sesame manusia secara luas yang sering disebut dengan muamalah, aspek muamalah ini juga dapat dibagi-bagi menjadi jinyah atau yang disebut dengan pidana. Adapun munakahat,mawaris, murafaat, siyasah, dan al-ahkam al-dualiyah atau yang disebut dengan hubungan internasional. Dari gambaran diatas jelaslah bahwa fiqih siyasah bagian dari pemahaman ulama mujtahid tentang hokum syariat yang berhubungan dengan permasalahan kenegaraan. Namun untuk mengetahui lebih lanjut tentang pengertian dan objek kajian fiqih siasyah juga perlu diteliti dan dirumuskan secara etimologis maupun terminologis konsep siasyah tersebut. Dari kata siasyah yang berarti dan berasal dari kata sasa yang berarti mengatur, mengurus dan memerintah atu pemerintahan, politik dan pembuatan kebijaksanaan. Bahwa tujuan siasyah adalah mengatur, mengurus dan membuat kebijaksanaan atas sesuatu yang bersifat politis untuk mencakup sesuatu .

Secara terminologis, Abdul wahab khallaf mendefenisikan bahwa siyasah adalah gatur perundangan yang diciptakan untuk memelihara ketertiban dan kemaslahatan serta mengatur keadaan. Sementara Louis maluf memberikan batasan siyasah adalah membuat kemaslahatan manusia dengan membimbing mereka ke jalan keselamatan. Sedangkan ibnu manshur mendefenisikan siyasahmengatur atau memimpin sesuatu yang mengantarkan manusia kepada kemaslahatan. Adapun tiga defenisi yang di kemukakan oleh para ahli di atas masih bersifat umum dan tidak melihat pertimbangan nilai-nilai syariat. Defenisi yang bernuansa relegius di berikan oleh ibnu qoyyim al-zaujiah yang mengatakan siyasah adalah suatu perbuatan yang membawa manusia pada kemashlahatan dan terhindar dari kebinasaan, defenisi ini senada dengan rumusan yang di buat oleh ahmad fadhi bahansi yang mengatakan bahwa siyasah adalah pengurus kepentingan kemashlahatan umat manusia sesuai dengan ketentuan syara. Fiqih siyasah merupakan salah satu aspek hukum islam yang membicarakan pengaturan dan pengurusan kehidupan manusia dalam bernegara demi mencapai kemashlahatan bagi manusia itu sendiri. Untuk mengeluarkan hukum-hukum yang terkandung di dalamnya dalam hubungannya dengan kehidupan bernegara dan bermasyarakat. Fiqih siyasah antara lain membicarakan: 1. Membicarakan tentang siapa sumber kekuasaan 2. Siapa pelaksanaan kekuasaan 3. Apa dasar dan bagaimana cara-cara pelaksanaan kekuasaan, menjalankan kekuasaan yang di berikan kepadanya. 4. Kepada siapa pelaksana kekuasaan mempertanggung jawabkan kekuasaannya. 3. Siyasah syariah Secara sederhana siyasah syariah di artikan sebagai ketentuan kebijaksanaan pengurusan masalah kenegaraan yang berdasarkan syariat. Adapun pendapat yaitu: Khallaf menjelaskan bahwa yang di maksud dengan masalah umum umat islam adalah segala hal yang membutuhkan pengaturan dalam kehidupan mereka, baik di bidang perundang-undangan, keuangan dan moneter, peradilan, eksekusif, masalah dalam negri

ataupun

hubungan

internasional.

Dengan

menganalisis

defenisi-defenisi

yang

dikemukakan para ahli dapat ditemukan hakikat siyasah syariah : 1. Bahwa siyasah syariah berhubungan dengan pengurus dan pengaturan kehidupan manusia. 2. Bahwa pengurusan dan pengaturan ini di lakukan oleh pemegang kekuasaan. 3. Bahwa tujuan pengaturan tersebut adalah untuk menciptakan kemashlahatan dan menolak kmudharatan. 4. Bahwa pengaturan tersebut tidak boleh bertentangan dengan ruh atau semangat syariat islam yang univesal. Sumber-sumber pokok siyasah adalah Wahyu Al-Quran dan Al-sunnah . kedua sumber ini lah yang menjadi acuan bagi pemegang pemerintahan untuk menciptakan peraturan-pertaturan perundang-undangan dan mengatur kehidupan bernegara. Timbullah pertanyaan bagaimana mengukur bahwa suatu kebujakan pilitik yang di keluarkan pemegang kekuasaan sesuai dengan semangat syaridengan kata ? dkungengan kata lain bagaimana siyasah wadiyah yang bersumber dari manusia dan lingkungannya itu menjadi bagian dari siyasah syariah ? untuk mengukrnya, setidaknya perlu diperhatikan prosedur dan subtansi dari kebijakan tersebut. Sedangkan dari subtansinya harus memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut : 1. Sesuai dan tidak bertentangan dari syariat islam 2. Meletakkan persamaan kedudukan manusia di depan hukum dan pemerintahan. 3. Tidak memberatkan masyarakat yang akan melaksanakannya. 4. Menciptakan rasa keadilan dalam masyarakat 5. Menciptakan kemaslahatan dan menolak kemudoratan. Jika diringkas, maka suatu kebijaksanaan politik dalam sebuah Negara dapat menjadi siyasah syariah bila sesuai dengan perinsip-perinsip suyariat islam dan menghargai hak manusia yang paling asasi. Syariat tersebut dapat dilaksanakan oleh umat islam , inilah yang kemudian dikenal dengan fiqh, yang mencakup berbagai aspek kehidupan umat islam salah satu aspek fiqh yang di hasilkan oleh para ulama diantaranya yang berkaitan dengan masalah politik dan ketatanegaraan.Sebab fiqih termasuk fiqih siasyah

hasil ijtihat yang tidak kebal terhadap ruang dan waktu maka keberlakuannya sangat tergantung pada kondisi masyarakat setempat dan tidak mengikat mutlak sebagai ilustrasi dapat disebutkan bahwa perintah untuk melakukan musyawarah dalam pengambilan keputusan adalah syariat yang wajib diikuti . Ilustrasi ini yang secara implisif menunjukkan bahwa antara fiqih siyasah dan siasyah syariah terdapat hubungan yang erat sekali, meskipun diantara keduanya fiqih siasyah merupakan bagian dari siasyah syariah yang memberikan kontibusi berharga pembuatan perundang-undang dalam suatu Negara agar sesuai dengan prinsip-prinsip dasar syariah. B. Kedudukan Fiqh Siyasah Dalam Sistematika Hukum Islam Secara global hukum Islam dapat dibagi dalam dua bagian pokok, yaitu hukum yang mengatur hubungan manusia kepada Tuhannya (Ibadah) dan hukum yang mengatur hubungan antara sesama manusia dalam masalah-masalah keduniaan secara umum (muamalah). T.M. Hasbi ash-Shiddieqy (1904-1975 M) membagi hukum Islam secara sistematis menjadi enam bagian utama. 1. Yang berkaitan dengan masalah ibadah kepada Allah seperti shalat, zakat dan haji. 2. Yang berkaitan dengan keluarga seperti nikah, thalaq, dan ruju. 3. Yang berkaitan dengan perbuatan manusia dalam hubungannya dengan sesama seperti jual beli dan sewa menyewa. 4. Yang berkaitan dengan perang-damai dan jihad (siyar). 5. Yang berkaitan dengan hukum acara di peradilan (murafaah). 6. Yang berkaitan dengan akhlaq. Fiqh Siyasah mempunyai kedudukan penting dan posisi yang strategis dalam masyarakat Islam. Untuk memikirkan, merumuskan dan menetapkan kebijakan-kebijakan politik praktis yang berguna bagi kemaslahatan masyarakat muslim khususnya dan warga dunia umumnya, pemerintah membutuhkan Siyasah Syariyyah.