Anda di halaman 1dari 19

Artikel Olahraga

Pekan Olahraga Nasional (PON)

Nama Kelas Absen Sekolah

: Muhammad Ridhwan Riady : X.1 : 23 : SMAN 3 Tangerang Selatan

1. PON Ke-1 di Surakarta tahun 1948.


PON 1 atau Pekan Olahraga Nasionalpertama Indonesia yang diadakan di Surakarta pada 912 September 1948. Tanggal pembukaannya, 9 September, kemudian diperingati setiap tahunnya sebagai Hari Olahraga Nasional. Pembukaan PON pertama ini diresmikan oleh Presiden Pertama Republik Indonesia Soekarno dan acara penutupannya dilakukan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX Selaku Ketua Komite Olimpiade Republik Indonesia (KORI) (sebelum bergabung dengan KONI dan sejak 2007 menjadi Komite Olimpiade Indonesia). Pekan Olahraga Nasional I ini diikuti oleh sekitar 600 atlet yang bertanding pada 9 cabang olahraga yakni Atletik, Lempar Cakram, bulu tangkis, sepak bola, tennis, renang, Pencak silat, Panahan dan Bola Basket dengan jumlah total medali (emas, perak, perunggu) yang diperebutkan sebanyak 108 medali. Pesertanya bukan pada tingkat propinsi melainkan pada tingkat Kota dan Karesidenan. Ada 13 partisipan yakni Surakarta, Yogyakarta, Bandung, Madiun, Magelang, Malang, Semarang, Pati, Jakarta, Kedu, Banyuwangi dan Surabaya. Juaranya adalah kota Solo atau Surakarta dengan total medali sebanyak 36 medali.

2. PON Ke-2 di Jakarta tahun 1951.


PON II diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 21 Oktober sampai dengan 28 Oktober 1951. Presiden RI Soekarno membuka resmi PON II di Stadion Ikada pada tanggal 21 Oktober 1951. Cabang Olahraga : Anggar, angkat besi, atletik, balap sepeda, bola basket, bola keranjang, bola voli, bulutangkis, hoki, loncat indah, menembak, polo air, renang, sepak bola, tenis, tenis meja.

Perolehan Medali PON II 1951


Peringkat Propinsi 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Total Jawa Barat Jakarta Raya Jawa Timur Jawa Tengah Emas Perak Perunggu Total 24 9 9 9 12 16 8 5 12 0 5 1 1 0 63 14 14 12 4 16 2 2 5 3 0 85 50 39 29 18 34 4 8 7 4 0 203

Sulawesi Selatan 6 Sumatera Utara Sulawesi Utara 2 1

Sumatera Selatan 1 Kalimantan Timur 0 Maluku 0 65

3. PON ke-3 di Medan tahun 1953.


1. Sejarah Singkat PON Ke III ini memang diadakan 2 tahun sesudah PON II - 1951 dan hal ini sesuai keputusan kongres PORI. Dan pada kongres itu diambil keputusan bahwa setiap PON berikutnya akan diadakan 4 tahun sekali dan mulai berlaku sejak PON III 1953. 2. Tempat dan Waktu penyelenggaraan PON III 1953 di Medan a. Tempat penyelenggaraan PON III diselenggarakan di Medan, Sumatera Utara. Stadion Teladan yang baru selesai dibangun dipergunakan dalam ajang olahraga ini. b. Waktu penyelengaraan

1) Pembukaan 20 September 1953 2) Penutupan 27 September 1953 3. Logo Atau Maskotnya Belum ada 4. Peserta PON III 1953 di Medan Jawa Barat Sulawesi Selatan Sumatera Tengah Jakarta Raya Sulawesi Utara Kalimantan Barat Jawa Timur Sumatera Selatan Kalimantan Timur Sumatera Utara Maluku Jawa Tengah Nusa Tenggara 5. Cabang Olahraga yang dipertandingkan pada PON III ini adalah : Anggar Bola Voli Polo Air Angkat Besi Bulutangkis Sepak Bola Atletik Hoki Tenis Balap Sepeda Menembak Tenis Meja Bola Basket Renang Bola Keranjang Loncat Indah 6. Perolehan Medali PON III 1953 di Medan2 No Provinsi Emas Perak Perunggu Total 1 Jawa Barat 24 12 14 50 2 Jakarta Raya 9 16 14 39 3 Jawa Timur 9 8 12 29 4 Sumatera Utara 9 5 4 18 5 Jawa Tengah 6 12 16 34 6 Sulawesi Selatan 2 8 1 11 7 Sulawesi Utara 5 4 2 11 8 Sumatera Selatan 2 0 2 4

9 Maluku 1 5 2 8 10 Nusa Tenggara 1 1 5 7 11 Sumatera Tengah 0 1 3 4 12 Kalimantan Barat 0 0 0 0 13 Kalimantan Timur 0 0 0 0 7. Juara umum Pada PON ke III di Medan yang menjadi juara umum adalah Provinsi Jawa Barat dengan meraih 50 mendali yang terdiri dari24 mendali emas, 12 mendali perak, dan 14 mendali perunggu.

4. PON ke-4 di Makassar tahun 1957.


PON IV diselenggarakan di Makassar, Sulawesi Selatan pada tanggal 27 September sampai dengan 6 Oktober 1957. Makassar merupakan kota kedua yang menjadi tuan rumah penyelenggara PON diluar pulau Jawa. Ketua Penyelenggara acara ini adalah Andi Mattalata.
Perolehan medali akhir PON IV 1957 Peringkat Status[2]

Provinsi

Total

2 3 5 1

Jakarta Raya

21 18 16

55

Jawa Timur

16 18 8

42

Jawa Tengah

16 9 15

40

Jawa Barat

9 17 11

37

7 6 9

Sumatera Utara

4 11 13

28

Sulawesi Utara

2 10 10

22

Sulawesi Selatan

6 10

17

Kalimantan Selatan 2

11 Sumatera Tengah

5. PON ke-5 di Bandung tahun 1961.


PON V diselenggarakan di Bandung, Jawa Barat pada tanggal 23 September sampai dengan 1 Oktober.
Perolehan medali akhir PON V 1961 Peringkat Status[2]

Provinsi

Total

4 1 2 3

Jawa Barat

41 25 21

87

Jakarta Raya

25 26 19

70

Jawa Timur

21 14 13

48

Jawa Tengah

14 17 18

49

7 2 6

Sumatera Utara

10 11 10

31

Sulawesi Selatan 9

7 10

26

Yogyakarta

7 11 15

33

Sulawesi Utara

15

11 Maluku [3]
Sumatera Barat

13

10

6. PON ke-6 di Jakarta tahun 1965.


PON VI yang seharusnya diselenggarakan di Jakarta pada tahun 1965 tidak jadi diselenggarakan akibat peristiwa pemberontakanG30S PKI. Pada bulan Agustus 1964 telah terbentuk Dewan Olahraga Republik Indonesia (DORI) - sekarang KONI - di Jakarta yang bertugas menangani segala kegiatan dan urusan olahraga. Oleh DORI telah ditetapkan bahwa PON VI berlangsung di Jakarta pada tahun 1965. Pada saat itu sebenarnya penyelenggaraan PON VI ini ditangani dengan penuh keyakinan mengingat telah dibangunnya Gelanggang Olahraga Senayan yang memiliki cukup banyak tempat pertandingan olahraga dan daya tampung yang cukup bagi para atlet peserta. Selain itu dilihat dari hasil prestasi, Indonesia dalam Asian Games IV berhasil keluar sebagai urutan kedua teratas dalam pengumpulan medali. Pada tahun 1963 berikutnya Indonesia juga menjadi negara penyelenggara Games of The New Emerging Forces (GANEFO) dengan hasil yang cukup baik. Pada akhirnya penyelenggaraan acara olahraga ini tidak jadi terlaksana karena persitiwa G30S PKI.

7. PON ke-7 di Surabaya tahun 1969.


PON VII diselenggarakan di Surabaya, Jawa Timur pada tahun 26 Agustus sampai dengan 6 September 1969. Ketua Penyelenggara pada saat itu adalah Acub Zaenal. Pembatalan PON VI mengakibatkan penundaan penetapn tuan rumah PON VII. KONI Pusat mengadakan MUSORNAS pertama diJakarta namun belum berhasil menetapkan kota mana yang akan menjadi tuan rumah PON VII. Baru pada sidang KONI paripurna pertama pada tanggal 26 - 29 Februari 1968 ditetapkan Banjarmasin sebagai kota penyelenggara PON VII. Akan tetapi Kalimantan Selatan tidak sanggup memikul tugas berat tersebut. Didahului oleh berbagai pertimbangan dan perhitungan yang timbul pada perundingan antara KONI Pusat dan Direktorat Jendral Olahraga pilihan akhirnya dijatuhkan kepada Surabaya.
Perolehan medali akhir PON VII 1969 Peringkat Status[2]

Provinsi

Total

2 3 1

Jakarta Raya

101 69 40 210

Jawa Timur

65 59 52 176

Jawa Barat

33 52 34 119

Jawa Tengah

12 24 35

71

Sumatera Utara

12 18 20

50

Sulawesi Selatan

10 16 15

41

11 Kalimantan Selatan 2 22 Kalimantan Timur 7


Yogyakarta 2

12

11

10

14 Bali

8. PON ke-8 di Jakarta tahun 1973.


PON VIII diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 4 Agustus sampai dengan 15 Agustus 1973.
Perolehan medali akhir PON VIII 1973

Peringkat Status

Provinsi

Total

DKI Jakarta

139 127 63 329

Jawa Timur

58 58 46 162

Jawa Barat

45 55 56 156

5 Sumatera Utara 4 Jawa Tengah

21 12 23

56

13 31 49

93

Sulawesi Selatan

12 19

37

Kalimantan Selatan 6

Kalimantan Timur

13

Yogyakarta

11

10

17 Lampung

9. PON ke-9 di Jakarta tahun 1977.


PON IX diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 23 Juli - 3 Agustus 1977. PON IX 1977 diikuti oleh 2.352 atlet dan 514 official dengan total berjumlah 2.866 orang. Seluruh peserta PON termasuk para official PON IX 1977 diasuransikan untuk jangka waktu 16 hari terhitung dari tanggal 23 Juli sampai dengan 5 Agustus 1977. Dengan ikut sertanya Provinsi Timor Timur dalam PON IX maka total provinis yang ikut adalah 27 Provinsi, lebih banyak 1 provini dibaning PON sebelumnya.
Perolehan medali akhir PON IX 1977

Peringkat Status

Provinsi

Total

DKI Jakarta

148 104 48 300

Jawa Timur

60 59 41 160

Jawa Barat

33 44 73 150

5 Jawa Tengah 4 Sumatera Utara

14 23 33

70

12 18 22

52

7 Kalimantan Selatan 9 6 Sulawesi Selatan 16 Irian Jaya


Yogyakarta 9

25

23

14 7

28

6 17

28

10

11 Maluku

11

10.

PON ke-10 di Jakarta tahun 1981.

PON X diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 19 September sampai dengan 30 September 1981 dan dibuka oleh Presiden RI pada saat itu, Soeharto. Api PON pada acara ini diambil dari Mrapen. PON ini mempertandingkan 41 cabang olahraga antara lain sepakbola, panahan, renang,judo, tenis meja, karate, tenis, balap sepeda, dayung dan bola baske dll. PON ini diikuti oleh 27 daerah provinsi seluruh Indonesia dengan jumlah peserta 3.064 atlet dan offisial.

11.

PON ke-11 di Jakarta tahun 1985.

PON XI diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 9 September sampai dengan 20 September 1985. Diselenggarakan dari tanggal 9 September 20 September 1985. Yang menjadi juara umum adalah Jakarta.

12.

PON ke-12 di Jakarta tahun 1989.

PON XII diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 18 Oktober sampai dengan 28 Oktober 1989. Berdasarkan penetapan orientasi penyelenggaraan PON XII - 1989 maka ditetapkan jumlah cabang olahraga yang dipertandingkan / diperlombakan adalah sebanyak 30 cabang olahraga antara lain : Renang dan Tinju. Diselenggarakan dari tanggal 18 Oktober 28 Oktober 1989. Yang menjadi juara umum adalah Jakarta.

13.

PON ke-13 di Jakarta tahun 1993.

PON XIII diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 9 September sampai dengan 19 September 1993. Cabang olahraga meliputi : basket, sepak bola, atletik, kempo, bowling, bulu tangkis, balap sepeda, dayung, gulat, hoki, pencak silat, renang, dll. Diselenggarakan pada tanggal 9 September 19 September 1993. Yang menjadi juara umum adalah Jakarta.

14.

PON ke-14 di Jakarta tahun 1996.

PON XIV diselenggarakan di Jakarta dan dimulai pada tanggal 9 September 1996 sampai dengan 25 September 1996 dan dibuka oleh Presiden ke2 RI, Soeharto. Cabang olahraga meliputi : basket, sepak bola, atletik, kempo, bowling, bulu tangkis, balap sepeda, dayung, gulat, hoki, pencak silat, renang, dll. Diselenggarakan pada tanggal 9 September 25 September 1996. Yang menjadi juara umum adalah Jakarta.

15.

PON ke-15 di Surabaya tahun 2000.

PON XV diadakan di Surabaya, Jawa Timur pada 19 sampai dengan 30 Juni 2000. Cabang olahraga meliputi : basket, sepak bola, atletik, kempo, bowling, bulu tangkis, balap sepeda, dayung, gulat, hoki, pencak silat, renang, dll. Diselenggarakan pada tanggal 19 Juni 30 Juni 2000. Yang menjadi juara umum adalah Jawa Timur.

16.

PON ke-16 di Palembang tahun 2004.

Pekan Olahraga Nasional XVI-2004 (PON XVI-2004) adalah Pekan Olahraga Nasionalyang diselenggarakan di Provinsi Sumatera Selatan, Indonesia dari 2 September hingga14 September 2004. Berdasarkan SK Nomor 19 Tahun 2003 tanggal 21 Februari 2003 yang direvisi dengan SK Nomor 54 Tahun 2003 tanggal 23 Mei 2003 tentang Pokok-Pokok Penyelenggaraan PON XVI-2004, PON XVI-2004 mempertandingkan 41 cabang olah raga dengan 607 event dan SK Nomor 77 Tahun 2003 tentang PORCANAS mempertandingkan pula 8 cabang olah raga cacat dengan 422 event, digelar di luar kota Palembang, karena masalah teknis tidak mungkin dapat dilaksanakan di Palembang. Pelaksanaan PON XVI-2004 dimulai pada tanggal 2 sampai dengan 14 September 2004 diikuti oleh 5660 orang atlet, 2830 orang ofisial, 1000 orang wasit dan 75 orang technical delegate, sedangkan PORCANAS dimulai tanggal 30 September sampai dengan 4 Oktober 2004 diikuti 1000 orang atlet dan ofisial, 68 orang wasit dan 8 orang technical delegate. Kompleks Olahraga Jakabaring dibangun khusus untuk menyambut PON ini.
Perolehan medali akhir PON XVI 2004

Peringkat

Provinsi

Total

Jakarta

141 111 114 366

Jawa Timur

77 81 111 269

Jawa Barat

76 79 94

249

Jawa Tengah

56 59 64

179

Sumatera Selatan

30 41 40

111

Jambi

27 28 15

70

Papua

23 13 19

55

Lampung

22 21 21

64

Kalimantan Timur 19 28 33

80

10

Sulawesi Selatan

17 22 19

58

17.

PON ke-17 di Samarinda tahun 2008.

Pekan Olahraga Nasional XVII-2008 (PON XVII-2008) adalah Pekan Olahraga Nasionalyang diselenggarakan di Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia dari 5 hingga 17 Juli 2008. Awalnya direncanakan PON XVII akan berlangsung pada Maret 2008, namun KONIkemudian mengubah jadwal atas permintaan pihak penyelenggara akibat belum siapnya infrastruktur serta masalah dana.[4] PON XVII berakhir dengan pertandingan final sepak bola antara Jawa Timur dan Papuayang dimenangkan oleh Jawa Timur dengan skor 1-0, dan selanjutnya ditutup olehWapres Jusuf Kalla pada tanggal 17 Juli 2008. Pada PON kali ini, Jawa Timur menjadi juara umum dengan perolehan 139 medali emas.[5] Penyelenggaraan upacara pembukaan dan penutupan PON XVII 2008 dilakukan diStadion Utama Kaltim di kecamatan Palaran, Samarinda. Makna Logo PON XVII 2008, Samarinda, Kalimantan Timur:

Bagian utama logo berbentuk ekor pesut dalam posisi melambai yang dapat terlihat ketika menyelam, dari atas permukaan air menggambarkan lambaian salam selamat datang.

Tiga buah ring berwarna biru, bermakna PON XVII, menjunjung kekompakan dan persatuan untuk mencapai tri sukses PON yaitu sukses prestasi, sukses penyelenggaraan dan sukses pemberdayaan ekonomi rakyat. Bentuk lengkung motif khas Kalimantan Timur ini melambangkan deburan ombak Sungai Mahakam yang merupakan tempat habitat Pesut. Tulisan "Kaltim 2008" dan "PON XVII" memberikan informasi bahwa Kalimantan Timur sebagai tuan rumah penyelenggara Pekan Olahraga Nasional XVII. Slogan "Kita semua satu!" ini bermakna semua peserta PON berlomba untuk daerah masing-masing, namun pada hekekatnya semua adalah satu, Bangsa Indonesia.

Trivia

Provinsi yang mengirimkan jumlah peserta terbanyak adalah Kalimantan Timur dengan atlet 1.020 dan ofisial 404 orang, sehingga total kontingen sebanyak 1.424 orang. Provinsi yang mengirimkan jumlah atlet terkecil adalah Sulawesi Barat dengan jumlah atlet 31 orang, sedangkan provinsi dengan jumlah kontingen terkecil adalah Gorontalo dengan total kontingen sebanyak 62 orang. Provinsi-provinsi yang mengirimkan atlet lebih dari 500 orang adalah: Kalimantan Timur (1.020 orang), Jawa Barat (767 orang),Jakarta (757 orang), Jawa Timur (694 orang), dan Jawa Tengah (502 orang). Kalimantan Timur adalah penyelenggara PON dengan rentang jarak venue terjauh yang pernah diselenggarakan. Venue paling utara berada di kota Tarakan dan venue paling selatan di kota Balikpapan yang berjarak 510 kilometer. Rekor ini sulit dipecahkan provinsi penyelenggara lainnya mengingat Kalimantan Timur adalah provinsi terluas kedua di Indonesia pada saat penyelenggaraan PON, sedangkan provinsi terluas Papua belum akan menjadi penyelenggara PON. PON dengan jumlah atlit terbanyak sepanjang sejarah penyelenggaraan, 7946 atlet. PON dengan cabang olahraga terbanyak sepanjang sejarah penyelenggaraan, 43 cabor. Ada rencana penyelenggaraan PON menjadi dua tahun sekali di masa mendatang dengan pemisahan cabor Olimpiade dan cabor non Olimpiade.

Penyelenggaraan PON yang seluruh biaya akomodasi, konsumsi dan trasportasi atlet dan offisial dibiayai oleh tuan rumah.

Perolehan medali akhir PON XVII 2008 Peringkat Status[11]

Provinsi

Total

2 1 9 3 4

Jawa Timur

139 113 111 363

DKI Jakarta

119 117 122 358

Kalimantan Timur 116 111 115 342

Jawa Barat

101 84 132 317

Jawa Tengah

52 81 80

213

10 Sulawesi Selatan 12 Sumatera Utara


Lampung

25 23 28

76

20 11 29

60

18 12 19

49

14 Bali 11 Riau

16 18 26

60

10

16 14 23

53

18.

PON ke-18 di Pekan Baru, Riau tahun 2012.

Pekan Olahraga Nasional XVIII diselenggarakan di Pekanbaru, Riau pada tanggal 11 September - 20 September 2012.

Penentuan Riau sebagai Penyelenggara


Sebelumnya ada 3 provinsi yang mengikuti pemilihan tanggal 12 Agustus 2006 yaitu:

Riau Jawa Barat Jawa Tengah

Sementara itu, Nusa Tenggara Barat dan Kalimantan Barat mengundurkan diri dari pemilihan. Riau akhirnya terpilih menjadi tuan rumah PON XVIII, dan sekaligus menjadi provinsi penyelenggara PON yang ke-5 yang berasal dari luar pulau Jawa.

Hitung Mundur
Pada tanggal 9 September 2011 Pemerintah Provinsi Riau Meresmikan Tugu Hitung Mundur atau Tugu Countdown Timer PON XVIII. Acara Pembukaan Pekan Olahraga Nasional XVIII sendiri pada awalnya dijadwalkan akan dilaksanakan pada tanggal 9 September 2012. Tanggal ini dipilih karena bertepatan dengan Hari Olahraga Nasional yang biasanya diperingati pada tanggal 9 September. Namun, pelaksanaannya ditunda menjadi tanggal 11 September 2012 karena adanya penyesuaian dengan jadwal Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono, yang sedianya akan membuka PON XVIII secara resmi.

Logo PON XVIII Riau 2012 adalah Perahu Lancang Kuning


Makna Logo PON XVIII Riau

Layar yang menjadi bagian utama logo terdiri dari tiga unsur warna, merupaan warna khas daerah Riau. Warna layar pada logo itu adalah Hijau, Kuning dan Merah. Bagian bawah logo terdapat riak air yang melambang daerah Riau yang banyak terdapat sungai.

Tulisan "Riau 2012" dan "PON XVIII" memberikan informasi bahwa Riau sebagai tuan rumah penyelenggara Pekan Olahraga Nasional XVIII. Lancang memberikan simbol bahwa kehidupan penuh dengan semangat yang berpacu menuju prestasi. Lingkaran Berkait melambangkan semangat sportifitas yang tinggi dalam persaudaraan menuju prestasi PON.

Maskot
Maskot PON XVIII Riau 2012 adalah Burung Serindit yang memiliki nama "Bujang Serindit" yang merupakan hewan khas daerah Provinsi Riau. Bagi orang melayu Riau, Serindit dimitoskan sebagai kebijaksanaan, keindahan, keberanian, kesetiaan, kerendahan hati maupun lambang kearifan. Makna Maskot PON XVIII Riau

Wujud Keseluruhan Maskot

Terinspirasi dari bentuk burung Serindit yang juga sudah dijadikan simbol fauna khas Riau yang melambangkan semangat, enerjik dan kontinuitas gerakan mengejar prestasi bersumber dari rasa keinginan individual untuk memberikan sesuatu yang terbaik bagi kelompok, daerah dan prestasi nasional secara umum.

Huruf dan Angka menunjukkan kegiatan PON yang ke XVIII Tahun 2012 diadakan di Provinsi Riau. Obor dengan Api yang Berkobar Menyala sebagai gambaran yang lebih menjurus pada rasa semangat yang menyala-nyala, tak kunjung padam dalam lingkaran makna esensial dunia keolahragaan. Busana Melayu yang dikenakan Burung Serindit merupakan simbol lokalitas budaya Riau dengan penduduknya yang berbudaya Melayu dengan penonjolan ciri khas pada busana Melayu. Selempang Dada dengan Tulisan Pekan Olahraga Nasional XVIII pertanda simbol kebesaran sebagai ajang prestisius dalam bidang olahraga yang mengedepankan rasa sportifitas. Tapak (Post Stage) melingkar dengan tulisan Riau 2012

Perolehan medali PON XVIII 2012

Peringkat Status

Provinsi

Total

1 DKI Jakarta 2 Jawa Barat 2 Jawa Timur 1 Jawa Tengah

110 101 112 323

99 79 101 279

86 86 84

256

47 52 68

167

2 Kalimantan Timur 44 45 50 139 4 Riau

43 39 51

133

1 Sulawesi Selatan 19 17 21 1 Sumatera Utara

57

15 19 23

57

Bali

15 18 30

63

10

2 Lampung

15

10

34