Anda di halaman 1dari 2

PENTINGNYA KOMUNIKASI DALAM PENDIDIKAN

Komunikasi adalah suatu proses dimana seseorang atau beberapa orang , kelompok , organisasi, dan masyarakat menciptakan dan menggunakan informasi agar terhubung dengan lingkungan dan orang lain. Kata komunikasi didefinisikan sebagai materi atau bertukar informasi, isyarat, dan pesan melalui kata, gerakan tangan , menggelengkan kepala , menggerakkan bahu atau tulisan. Komunikasi atau communicaton berasal dari bahasa Latin communis yang berarti 'sama'. Communico , communicatio atau communicare yang berarti membuat sama (make to common) . Komunikasi bergantung pada kemampuan kita untuk dapat memahami satu dengan yang lainnya (communication depends on our ability to understand one another). Yang jelas komunikasi itu lebih kepada menyampaikan suatu pesan yang dilakukan oleh komunikator (orang yang menyampaikan pesan) kepada komunikan (penerima pesan) yang disertai sarana untuk mencapai suatu tujuan dengan ditandai adanya reaksi dari komunikan itu dalam merespon isi pesan tersebut. Karena dalam komunikasi harus ada timbal balik (feedback) antara komunikator dengan komunikan. Bila tak ada komunikasi maka yang akan terjadi dalam kehidupan adalah ketidakharmonisan maupun ketidakcocokkan. Dimana kita berada, terdapat berbagai macam orang yang kita jumpai. Terdapat beberapa orang yang menyenangkan, tetapi ada pula yang kurang menyenangkan. Kita bisa membangun persahabatan dan berlangsung seumur hidup. Tetapi, kita juga akan menjumpai orang orang yang memiliki karakter yang sedikit berbeda dengan kebanyakan orang. Memang setiap orang akan memiliki pemikiran dan pendapat yang berbeda-beda dalam suatu topik, tetapi ide tersebut bisa dipersatukan melalui komunikasi. Bisa dibicarakan dengan komunikasi yang baik. Bila tetap berbeda maka itu menjadi suatu hal yang lumrah di alam demokrasi ini. Tetapi yang terpenting adalah bagaimana membangun komunikasi itu yang menyenangkan sehingga tujuan dari suatu organisasi atau lembaga bisa tercapai, meski ada perbedaan pendapat. Bila komunikasi tidak berjalan dengan baik dari suatu organisasi maka bisa menghambat suatu roda organisasi. Hal ini pun bisa terjadi dalam dunia pendidikan. Bahkan semua bidang disiplin ilmu pasti membutuhkan yang namanya komunikasi. Disinilah pentingnya membangun komunikasi yang harmonis di semua ini. Serta untuk mencapai tujuan pengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat , bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu , kreatif,mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Serta mencapai tujuan itu tidak mungkin terwujud bila tidak dibarengi dengan faktor lain. Salah satunya adalah komunikasi. Tentunya masih banyak faktor lain seperti kualitas SDM guru, sarana, kebijakan,pemerintah,anggaran,laboratorium,dll. Terkait komunikasi dalam pendidikan, ada sejumlah orang yang berperan yakni komunikator (dosen/guru/pengajar) dan komunikan (mahasiswa/siswa/pelajar). Dalam hal ini bagaimana mungkin mendidik manusia tanpa berkomunikasi, mengajar orang tanpa berkomunikasi, atau memberi kuliah tanpa bicara. Semuanya membutuhkan komunikasi, komunikasi yang sesuai dengan bidang daerah yang disentuhnya. Ini harus dilihat secara menyeluruh. Pengajar merupakan orang yang dianggap mampu mentransfer materi ajar, gagasan, wawasan lainnya kepada pelajar haruslah dipandang sebagai sebuah proses belajar mengajar. Tetapi mereka juga tidak boleh anti kritik. Justru dengan kriti dan saran itu akan menambah wawasan lain dan umpan balik dalam belajar akan semakin hidup dan menyenangkan. Jangan sampai mereka memiliki sifat otoriter atas semua kebijakan di institusi saat mengajar. Jangan jadikan pelajar sebagai objek. Justru sebaliknya, pelajar harus dijadikan subjek dalam sebuah pembelajaran. Di sinilah pentingnya seorang pengajar memiliki komunikasi yang lancar, baik dan mampu menggerakkan pelajar untuk melakukan interaksi.

Membuat suasana belajar menyenangkan, nyaman, dan tak tertekan. Pengajar bukan hanya sebagai orang yang mengajar, tetapi lebih dari itu yakni sebagai orang tua, rekan, maupun sahabat. Karena ada pelajar yang tidak mau terbuka kepada orang tua, tetapi kepada pengajar bisa terbuka terkait dengan persoalan atau masalah yang sedang dihadapinya, sehingga rasa kasih sayang dari seorang pengajar kepada pelajar akan menjadikan motivasi tersendiri. Kemudian pengajar yang berperan sebagai teman harus mampu membuat pelajar bergaul dengan leluasa dalam artian ada batasnya. Jelas ini akan menambah percaya diri pelajar dalam belajar. Karena pada dasarnya tujuan komunikasi itu adalah bagaimana bisa dan mampu merubah suatu sikap (attitude), pendapat (opinion), perilaku (behavior), ataupun perubahan secara sosial (social change). Perubahan sikap seorang pelajar setelah materi dari pengajar tergambar bagaimana sikap pelajar itu dalam keseharian baik di sekolah, kampus maupun lingkungannya. Tentunya perubahan iru ke arah yang lebih baik, bukan sebaliknya. Kemudian perubahan pendapat pelajar akan terjadi bila gagasan yang diberikan pengajar bersifat global. Jelas pelajar akan menangkap materi ajar itu berbeda-beda, pelajar akan mampu menafsirkan apa yang diajarkan oleh pengajar tadi yang kemudian bisa mengeluarkan pendapat atau beropini. Yang tak kalah pentingnya adalah perubahan sosial, karena persoalan ini lebih kepada hubungan interpersonal, menjadikan hubungan yang lebih baik. Dampak positif dari komunikasi yaitu dimana terjadi suatu komunikasi dengan intensi adanya pencapaian pengertian yang sama antara kedua belah pihak terhadap pesan yang disampaikan dengan tetap melakukan respect dalam prosesnnya . Dan sebaliknya dampak negatif, artinya tidak ada komunikasi dan perolehan yang ditimbulkan berdampak pada kebosanan, adanya asumsi/image yang kuarang baik dan mungkin perpecahan yang akan terjadi jika itu terjadi pada komunikasi .

Nama NPM

: Luksi Damanik : 112500262