Anda di halaman 1dari 26

Tugas Laporan Praktikum Mikrobiologi Perikanan

Disusun Oleh : Widi Restu Gumelar (230110110094) Kelas : A

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran 2012 Jatinangor


i|MIKROPER

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyusun dan menyelesaikan Laporan Praktikum Pengenalan Peralatan Praktikum, Penyusunan laporan ini bertujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah Mikrobiologi Perikanan pada semester III di Program Studi/Jurusan Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. Dalam penyusunan laporan praktikum ini, saya menyadari sepenuhnya apabila tanpa bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak tidak akan dapat terselesaikan dengan baik. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada Asdos Mikrobiologi

Perikanan yang telah member izin kepada kami dalam proses penyusunan laporan ini dan membimbing kami selama Praktikum Kami menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu saran dan kritik kami harapkan dari pembaca agar laporan ini menjadi lebih baik. Demikian, semoga Laporan Mikrobiologi Perikanan ini dapat bermanfaat.

Jatinangor, 18 Oktober 2012

Penulis

i|MIKROPER

DAFTAR ISI

Kata pengantar............................................................................................................................... i Daftar isi ......................................................................................................................................... ii Daftar gambar ................................................................................................................................ iii Daftar tabel ..................................................................................................................................... iv Bab I Pendahuluan ........................................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1 1.2 Tujuan........................................................................................................................... 2 1.3 Landasan teori .............................................................................................................. 2 Bab II Metodologi Praktikum .......................................................................................................... 3 2.1 Alat Praktikum .............................................................................................................. 8 2.2 Prosedur Kerja .............................................................................................................. 14 Bab III Hasil dan pembahasan ......................................................................................................... 3.1 Hasil ............................................................................................................................... 15 3.2 Pembahasan.................................................................................................................... 20 3.3 Pendalaman .................................................................................................................... 22 Bab IV Kesimpulan.......................................................................................................................... 24 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 25

ii | M I K R O P E R

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1......................................................................................................................................... 8 Gambar 2......................................................................................................................................... 8 Gambar 3......................................................................................................................................... 9 Gambar 4......................................................................................................................................... 9 Gambar 5...................................................................................................................................... 10 Gambar 6....................................................................................................................................... 10 Gambar 7....................................................................................................................................... 10 Gambar 8....................................................................................................................................... 11 Gambar 9........................................................................................................................................ 11 Gambar 10 .................................................................................................................................... 11 Gambar 11 .................................................................................................................................... 12 Gambar 12 .................................................................................................................................... 12 Gambar 13 .................................................................................................................................... 12 Gambar 14 ..................................................................................................................................... 13 Gambar 15 .................................................................................................................................... 13 Gambar 16 .................................................................................................................................... 13 Gambar 17 ..................................................................................................................................... 14 Gambar 18 .................................................................................................................................... 14

iii | M I K R O P E R

DAFTAR TABEL

Tabel hasil praktikum .......................................................................................................

15-19

iv | M I K R O P E R

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Sebelum melakukan praktikum hal yang paling utama yang harus dipahami oleh praktikan adalah mengetahui terlebih dahulu nama-nama alat, fungsi, dan cara penggunaan alat-alat yang akan kita gunakan, agar praktikum yang akan dilakukan berjalan dengan baik (Setiawati, 2002). Dalam melaksanakan praktikum, seperti biasa para praktikan akan melakukan perhitungan dan pengukuran. Dalam hal ini, maka penggunaan dan ketelitian praktikan dalam menggunakan alat adalah hal yang penting, dimana hal tersebut dapat menentukan hasil akhir dari praktikum. Untuk dapat meningkatkan ketelitian praktikan adalah dengan memperhatikan dan memahami alat yang akan digunakan. Salah satu contohnya adalah alat-alat yang memiliki skala, dimana skala-skala yang dimiliki masingmasing alat tentunya akan berbeda, dan tentu saja juga memiliki tingkat ketelitian yang berbeda pula. Semakin kecil skala alat tersebut maka akan semakin besar tingkat ketelitiaannya. Hal kedua yang harus diperhatikan adalah bagaimana cara kita membaca skala itu sendiri. (Koesmadji. 2008) Dengan demikian pengenalan alat sangatlah penting dan utama disampaikan pada awal praktikum, selanjutnya praktikan harus tahu terlebih dahulu nama, fungsi dan prosedur penggunaan atau prinsip kerja dari alat-alat yang ada dilaboratorium agar diharapkan para praktikan dapat menggunakan alat sesuai dengan fungsinya dan sesuai dengan petunjuk agar memperoleh hasil praktikum yang baik, cepat dan efisien. Pekerjaan dalam laboratorium sering menggunakan alat-alat, contoh alat-alat tersebut antara lain: gelas beker, gelas ukur, pipet tetes, pipet mikro, pipet makro, tabung reaksi, labu ukur, oven, erlenmeyer, ball pipet, dan lain-lain. Kesalahan dalam penggunaan alat dapat mempengaruhi hasil dari praktikum. Sering kali di dalam laboratorium terjadi kesalahan dalam melakukan percobaan di karenakan para praktikan tidak mengetahui cara dan fungsi dari alat-alat laboratorium. Apabila terjadi kesalahan dalam menggunakan alat-alat tersebut, maka akan mengakibatkan halyang fatal. Selain terganggunya praktikum, harga dari alat-alat tersebut juga relatif mahal. Oleh karena itu para praktikan dituntut agar serius dalam praktik agar tidak terjadi kerusakan alat. (Achmad, 2008). Pemahaman fungsi dan cara kerja peralatan serta bahan harus mutlak
5|MIKROPER

dikuasai oleh praktikan sebelum melakukan praktikum dilaboratorium kimia. Bukan hal yang mustahil apabila terjadi kecelakaan dalam laboratorium karena kesalahan dalam pemakaian atau penggunaan alat-alat dan bahan yang digunakan dalam melakukan suatu praktikum yang berhubungan dengan bahan kimia yang berbahaya. Disamping itu, pemilihan jenis alat yang akan digunakan dalam penelitian disesuaikan dengan tujuan penelitian. Agar penelitian berjalan lancar.(Khasani, 2009)

1.2 Tujuan Setelah melaksanakan kegiatan praktikum, praktikan mampu memahami dan memiliki kemampuan dalam mengoperasikan peralatan praktikum dengan baik, cepat dan efisien.

1.3 Landasan Teori Dalam sebuah praktikum, praktikan diwajibkan mengenal dan memahami cara kerja serta fungsi dari alat-alat yang ada dilaboratorium. Selain untuk menghindari kecelakaan dan bahaya, dengan memahami cara kerja dan fungsi dari masing-masing alat, praktikan dapat melaksanakan praktikum dengan sempurna (Walton, 1998). Penanganan bahan sebelum melakukan praktikum sangat mempengaruhi hasil praktikum. Bahan yang mudah menguap diletakkan didalam wadah, bahan kimia yang dapat menimbulkan bahaya sebaiknya disimpan dalam sebuah lemari asam (Neilands, 1990). Ada beberapa faktor yang sangat penting dalam mengetahui alat-alat yang ada dilaboratorium, yaitu masalah alat-alat yang digunakan dan adanya ketelitian praktikan dalam melakukan pengukuran dan perhitungan (Ibnu, 1976). Pengajaran metode sains melalui metode praktik laboratorium dapat berperan sebagai: 1) Untuk memberikan realitas yang lebih nyata dan tiga dimensi daripada sekedar penjelasan tertulis., 2) Persamaan matematik atau diagram seperti yang ada di buku teks, 3) Untuk memberikan bayangan realitas yang memang butuh penjelasan untuk melatih penggunaan alat-alat laboratorium beserta teknik-teknik penggunaannya, 4) Untuk menguji atau mengkonfirmasi perkiraan-perkiraan teori-teori ilmiah. Pengajaran sains buku teks memerlukan berbagai pendekatan praktek yang beragam dan cocok dalam pemakaian metode praktek laboratorium. Karena sebelum memulai melakukan praktik di laboratorium, praktikan harus mengenal dan memahami cara penggunaan semua peralatan dasar yang biasa digunakan dalam laboratorium kimia serta menerapkan dilaboratorium (Wahyudi, 2011). Agar pekerjaan didalam laboratorium dapat berjalan dengan baik kita harus mengetahui terlebih dahulu fungsi, dan prosedur penggunaannya. Kesalahan dalam
6|MIKROPER

penggunaan alat-alat ini dapat dikurangi dengan melakukan beberapa latihan tentang penggunaan alat-alat tersebut. Pada dasarnya setiap alat memiliki nama yang menunjukkan kegunaan alat, prinsip kerja atau proses yang berlangsung ketika alat digunakan. Beberapa kegunaan alat dapat dikenali berdasarkan namanya. Penamaan alat-alat yang berfungsi mengukur biasanya diakhiri dengan kata meter seperti thermometer,hygrometer dan spektrofotometer,dll. Alat-alat pengukur yang disertai dengan informasi tertulis, biasanya diberi tambahan graph seperti thermograph,barograph (Sasmita, 2006 ). Pemahaman prinsip dan cara kerja peralatan praktikum dapat meningkatkan keberhasilan kegiatan praktikum karena penggunaan peralatan secara benar dan tepat dapat meningkatkan kualitas hasil pekerjaan. Penggunaan secara benar artinya sesuai prosedur. Kualitas pekerjaan selama kegiatan praktikum berlangsung, sangat ditentukan oleh bahan baku dan peralatan apa yang digunakan, prosedur pelaksanaan yang benar dan keterampilan penggunaan peralatan. Bahan baku yang digunakan dalam kegiatan praktikum harus sesuai standar yang digunakan, baik jenis, ukuran, sumber, tingkat kesegaran atau lainnya. Selain itu beberapa peralatan perlu dikalibrasi terlebih dahulu sebelum digunakan, seperti pH meter dan timbangan analitias. Prosedur persiapan dan pelaksanaan praktikum adalah salah satu penentu kualitas pekerjaan selama prkatikum, karena itu harus dilakukan secara benar. Menggunakan prosedur baku yang telah disediakan secara benar akan meminimalisir kesalahan praktikum, dimana kesalahan menerapkan prosedur dapat berakibat terjadinya kesalahan dan kegagalan

praktikum atau kerusakan peralatan. Selain dari prosedur persiapan, penentu kualitas pekerjaan selama praktikum, keterampilan praktikan dalam penggunaan peralatan praktikum sangat menentukan keberhasilan dan kualitas pekerjaan selama kegiatan praktikum berlangsung. Keterampilan penggunaan peralatan oleh praktikan dapat ditingkatkan melalui praktikum pengenalan dan simulasi peralatan tersebut. Selain itu keterampilan penggunaan peralatan dapat mencegah terjadinya kerusakan peralatan dan kegagalan praktikum.

7|MIKROPER

BAB II METODOLOGI PRAKTIKUM

2.1 Alat Praktikum Peralatan utama yang digunakan dalam kegiatan praktikum mikrobiologi perairan terdiri dari peralatan yang berkaitan dengan inokulasi mikroba dan sterilisasi. Adapun prinsip kerja dan kegunaan peralatan tersebut adalah sebagai berikut : a) Mikroskop

Gambar 1 Adalah alat untuk memperbesar kenampakan objek sehingga mempermudah melakukan pengamatan. b) Colony counter

Gambar 2 Adalah peralatan yang dilengkapi dengan kuadran penghitungan, lampu dan kaca pembesar untuk mempermudah penghitungan mikroba.
8|MIKROPER

c) Inkubator

Gambar 3 Adalah peralatan yang dilengkapi dengan sistim untuk mempertahankan suhu dan kelembaban selama masa inkubasi sehingga mikroba dapat tumbuh secara baik d) Hot plate stirrer

Gambar 4 Adalah alat yang dilengkapi fasilitas pengaduk dan pemanas sehingga dapat digunakan untuk membantu pengadukan agar suspensi tidak mengendap dan pendistribusian mikroba dalam media kaldu atau media fermentasi, baik pada suhu kamar maupun suhu yang lebih tinggi.

9|MIKROPER

e) Electric shaker

Gambar 5 Adalah alat yang dapat digerakkan kearah depan dan belakang atau melingkar sehingga dapat digunakan untuk membantu pengadukan larutan dan pendistribusian mikroba dalam media kaldu atau media fermentasi

f) Lemari pendingin

Gambar 6 Adalah lemari yang dilengkapi sistim penurunan suhu sehingga dapat digunakan untuk mengendalikan aktivitas dan pertumbuhan mikroba dalam media kultur g) Oven

Gambar 7 Adalah alat pemanas yang dapat digunakan untuk sterilisasi peralatan secara kering

10 | M I K R O P E R

h) Otoklaf

Gambar 8 Adalah alat yang dilengkapi sistim peningkatan suhu sehingga dapat mengubah air menjadi uap panas. Otoklaf dapat digunakan untuk melakukan sterilisasi basah, baik peralatan maupun media kultur i) Timbangan analitik

Gambar 9 Adalah alat ukur yang dapat digunakan untuk menentukan bobot sampel dengan ketelitian tinggi j) Peralatan untuk memudahkan proses inokulasi, isolasi maupun transfer mikroba. Peralatan ini teridiri dari : 1) Jarum ose

Gambar 10 Adalah alat berupa kawat baja berujung tajam atau membulat yang digunakan untuk mengambil mikroba yang akan diinkubasi, diisolasi atau ditransfer ke media kultur lain.
11 | M I K R O P E R

2) Lampu spirtus

Gambar 11 Adalah lampu berbahan bakar spirtus yang digunakan untuk sterilisasi panas dan mempertahankan sterilisasi ruang inokulasi, isolasi dan transfer mikroba 3) Tabung reaksi

Gambar 12 Adalah tabung berbahan gelas atau plastik yang digunakan sebagai wadah media kultur berupa agar tegak dan agar miring. 4) Cawan petri (Petri disk)

Gambar 13 Adalah cawan berbahan gelas atau plastik yang digunakan sebagai wadah media kultur dalam bentuk lempeng agar

12 | M I K R O P E R

5) Pipet tetes

Gambar 14 Adalah pipet yang memiliki alat penghisap berbahan karet dan digunakan untuk memindahkan cairan dalam jumlah kecil 6) Pipet hisap

Gambar 15 Adalah pipet yang berkerja dengan cara dihisap sehingga cairan akan memasuki pipet sebanyak yang diinginkan. Pipet hisap digunakan untuk memindahkan

cairan dalam jumlah relatif lebih banyak 7) Pipet Mikro

Gambar 16 Adalah pipet yang bekerja dengan tingkat keakuratan yang tinggi, dimana skala pengambilan sample yang dapt di tentukan dengan tepat.

13 | M I K R O P E R

8) Pipet Makro

Gambar 17 Adalah pipet yang bekerja hampir sama dengan pipet hisap yang menggunakan hisapan balon pipet, namun lebih mudah dan canggih. 9) Balon pipet

Gambar 18 Adalah bola terbuat dari bahan karet yang dipasang di bagian pangkal pipet hisap. Balon pipet digunakan untuk menghisap cairan yang akan dipindahkan ke media lainnya menggunakan pipet hisap. 2.2 Prosedur Kerja Adapun prosedur kerja yang dilakukan oleh adalah sebagai berikut : 1) Mencari informasi dari berbagai sumber (perpustakaan atau internet) mengenai prinsip kerja peralatan praktikum tersebut di atas. 2) Menyerahkan hasil telusuran prinsip kerja peralatan praktikum tersebut kepada asisten praktikum pada saat memasuki ruang laboratorium. 3) Mendengarkan dan melihat peragaan penggunaan peralatan praktikum mikrobiologi perikanan. 4) Mencatat informasi yang disampaikan selama kegiatan praktikum berlangsung. 5) Menyerahkan laporan kegiatan harian.
14 | M I K R O P E R

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil Data yang telah diperoleh dari hasil penelusuran dan informasi selama kegiatan praktikum disajikan dalam tabel berikut ini.

No

Nama Alat

Fungsi

Cara kerja

Gambar

Ball pipet

alat untuk memipet larutan pada pipet ukur dan pipet gondok

huruf S untuk mengempeskan, huruf A untuk menyerap larutan dan huruf E untuk mengeluarkan larutan dari pipet ukur

cawan petri

untuk tempat inokulasi mikrobia

masukkan bahan ke dalam cawan petri kemudian tutup serta terbalik letakkan

hot plate

Untuk memanaskan larutan. Biasanya untuk larutan yang mudah terbakar.

Larutan di dalam tabung dinaikkan ke atas hot plate

15 | M I K R O P E R

pipet tetes

Mengambil larutan skala kecil

Dengan menyedot larutan

pipet hisap

untuk mengambil sejumlah larutan skala tertentu.

Di gunakan dengan cara di pasang ball pipet di atasnya, yang berfungsi sebagai penyedot.

tabung reaksi

Untuk mereaksikan dua atau lebih zat.

Zat dimasukkan ke dalam tabung reksi

Pipet mikro

untuk mengambil sejumlah larutan skala tertentu, dengan tingkat ketelitian yang tinggi

Menentukan skala tertentu, menekan bagian atas untuk mengambil sample, dan melepas dengan menekan tombol bagian atas lagi.

16 | M I K R O P E R

Pipet makro

untuk mengambil sejumlah larutan skala tertentu, dengan tingkat ketelitian yang cukup tinggi

hampir sama dengan pipet hisap namun lebih mudah untuk dihunakan.

mikros kop

Untuk melihat Melihat melalui lensa okuler atau mengamati dengan perbesaran yang tinggi. sample yang telah disimpan pada kaca preparat.

10

Colony Menghitung counte r jumlah mikroba dengan bantuan kaca pembesan dan pen.

Melihat mikroba melalui kaca pembesar, dan menghitung dengan pen menunjuk.

17 | M I K R O P E R

11

inkuba tor

Prinsip kerja Mengeset inkubator pada suhu dari incubator tertentu, dan memasukan sample adalah menginkubasi dengan menggunakan suhu tertentu dalamkeadaan diam. dengan lama penyimpanan sesuai dengan prosedur.

12

Electri c shaker

Melakukan pencampuran homogen dengan gerakan kedepan,samp ing, blakang.

Ample yang akan dihomogenkan di simpan pada erlenmeyer, jepit dengan penjepit penyangga, set waktu dan kecepatan.

13

Lemari pendin gin

Mengawetkan mikrba dengan suhu yang diinginkan.

Mengeset suhun dan simpan mikroba/medium di dalamnya.

14

oven

Mensterilkan dengan suhu panas dari api atau dari bantuan listrik.

Hidupkan, masukan alat yang akan disterilkan, atur suhu dan tunggu sesuai prosedur.

18 | M I K R O P E R

15

Otokla f

Mensterilkan dengan bantuan uap

Masukan sedikit air, hidupkan, tunggu sampai benar-benar siap, masukan alat yang akan di sterilkan.

16

Timba ngan analiti k

Menimbang dengan tingkat ketelitian tinggi

dengan

penggunaan

sumber

tegangan listrik yaitu stavolt dan dilakukan peneraan terlebih dahulu sebelum digunakankemudian bahan diletakkan pada timbangan lalu dilihat angka yang tertera pada layar, angka itu merupakan berat dari bahan yangditimbang.

17

Jarum ose

alat berupa kawat baja berujung tajam atau membulat

disentuhkan pada bagian mikrobia kemudian menggosokkan pada kaca preparat untuk diamati

18

Ampu spirtus

digunakan untuk sterilisasi panas dan mempertahan kan sterilisasi ruang inokulasi

lampu berbahan bakar spirtus di bakar pada sumbu, kemudian alat yang akan si sterilkan di bakar.

Tabel hasil praktikum

19 | M I K R O P E R

3.2 Pembahasan Dalam Praktikum pertama yaitu Pengenalan peralatan Praktikum kita membahas mengenai alat-alat yang ada dilaboratorium. Diantaranya adalah Tabung reaksi, kiroskop, Mikropipet, Cawan petri, Kaca Preparat, kaca objek, Jarum Ose, Otoclaf, Colony Counter, oven, electik shaker dll. Di dalam mikrobiologi, tabung reaksi digunakan untuk uji-uji biokimiawi dan menumbuhkan mikroba.Tabung reaksi dapat diisi media padat maupun cair. Tutup tabung reaksi dapat berupa kapas, tutup metal, tutup plastik atau aluminium foil. Media padat yang dimasukkan ke tabung reaksi dapat diatur menjadi 2 bentuk menurut fungsinya, yaitu media agar tegak (deep tube agar) dan agar miring (slants agar). Untuk membuat agar miring, perlu diperhatikan tentang kemiringan media yaitu luas permukaan yang kontak dengan udara tidak terlalu sempit atau tidak terlalu lebar dan hindari jarak media yang terlalu dekat dengan mulut tabung karena memperbesar resiko kontaminasi. Untuk alasan efisiensi, media yang ditambahkan berkisar 10-12 ml tiap tabung. Ball pipet digunakan untuk menghisap dan mengeluarkan larutan. Tanda S pada ball pipet digunakan untuk menghisap larutan, dan tanda X digunakan untuk mengeluarkan cairan. Sedangkan tanda A digunakan untuk mengembalikan bentuk tengah ball pipet ke bentuk semula. Cara menggunakan ball pipet, dengan cara menekan tanda-tanda tadi. Mikropipet adalah alat untuk memindahkan cairan yang bervolume cukup kecil, biasanya kurang dari 1000 l. Banyak pilihan kapasitas dalam mikropipet, misalnya mikropipet yang dapat diatur volume pengambilannya (adjustable volume pipette) antara 1l sampai 20 l, atau mikropipet yang tidak bisa diatur volumenya, hanya tersedia satu pilihan volume (fixed volume pipette) misalnya mikropipet 5 l. dalam penggunaannya, mikropipet memerlukan tip. Tip yang sudah disterilkan dengan air panas tidak boleh disentuh tangan karena akan menyebabkan kontaminasi. Cawan petri berfungsi untuk membiakkan (kultivasi) mikroorganisme. Medium dapat dituang ke cawan bagian bawah dan cawan bagian atas sebagai penutup. Cawan petri tersedia dalam berbagai macam ukuran, diameter cawan yang biasa berdiameter 15 cm dapat menampung media sebanyak 15-20 ml, sedangkan cawan berdiameter 9 cm kira-kira cukup diisi media sebanyak 10 ml.

20 | M I K R O P E R

Jarum

inokulum

(jarum

ose)

berfungsi

untuk

memindahkan

biakan

untuk

ditanam/ditumbuhkan ke media baru. Jarum inokulum biasanya terbuat dari kawat nichrome atau platinum sehingga dapat berpijar jika terkena panas. Bentuk ujung jarum dapat berbentuk lingkaran (loop) dan disebut ose atau inoculating loop/transfer loop, dan yang berbentuk lurus disebut inoculating needle/Transfer needle. Inoculating loop cocok untuk melakukan streak di permukaan agar, sedangkan inoculating needle cocok digunakan untuk inokulasi secara tusukan pada agar tegak (stab inoculating). Jarum inokulum ini akan sangat bermanfaat saat membelah agar untuk preprasi Heinrichs Slide Culture. Pipet tetes digunakan untuk memindahkan suatu larutan dengan skala kecil. Pipet tetes tidak memiliki ukuran. Bahannya sangat tipis, sehingga mudah sekali pecah. Piknometer berbentuk seperti erlenmeyer, tetapi bentuknya lebih kecil dan mempunyai tutup. Alat ini digunakan untuk mengukur massa jenis. Spatula terdapat dua jenis, yaitu spatula kaca dan spatula logam, spatula kaca berfungsi untuk mengadu larutan, sedangkan spatula logam berfungsi untuk mengambi llarutan dan mengaduk larutan. Soxhlet berfungsi untuk manganalisa lemak jika digabungkan dengan labu lemak dan kondensor. Bunsen burner dan pembakar spirtus digunakan untuk sterilisasi alat inokulasi dengan pembakaran seperti sterilisasi jarum inokulum atau spreader. Untuk memastikan kesterilannya jarum inokulum dibakar sampai membara dan spreader dapat dicelupkan alkohol lalu dibakar. Bunsen burner berbahan bakar gas yang disalurkan melalui pipa sedangkan pembakar spirtus berbahan bakar spirtus (methanol). Namun pembakar spirtus lebih mudah ditemukan di banyak laboratorium karena efisien dan portable. Tersedia juga alat loop incinerator / electric bunsen burner / electric incinerator untuk membakar jarum inokulum. Ujung jarum inokulum dapat dimasukkan ke dalam tabung keramik panas (815oC) selama 6 detik untuk mensterilisasinya. Pembakar spirtus dapat menciptakan sirkulasi udara dari bawah ke atas melewati api karena proses pembakaran. Seringkali hal ini dianggap mampu menciptakan lingkungan udara yang aseptis disekitar pembakar spirtus, tetapi jika memang load kontaminasi besar dan banyak gangguan aliran udara maka hal ini juga tidak sepenuhnya benar. Oleh karena itu sebaiknya tetap menggunakan LAF jika menginginkan kerja pada udara yang steril. Ampul digunakan untuk melihat ada atau tidaknya oksigen, dan hany digunakan pada saat analisa penghitungan mikroba dengan metode NPM. Magnetic stirer digunakan untuk mencampur dan mengaduk larutan sampai homogen.
21 | M I K R O P E R

Autoclave adalah alat untuk mensterilkan berbagai macam alat dan bahan yang digunakan dalam mikrobiologi menggunakan uap air panas bertekanan. Tekanan yang digunakan pada umumnya 15 Psi atau sekitar 2 atm dan dengan suhu 121oC (250oF). Jadi tekanan yang bekerja ke seluruh permukaan benda adalah 15 pon tiap inchi2 (15 Psi = 15 pounds per square inch). Lama sterilisasi yang dilakukan biasanya 15 menit untuk 121oC.

3.3 Pendalaman Untuk meningkatkan pemahaman praktikan mengenai materi praktikum, berikut ini diberikan beberapa pertanyaan berkaitan dengan materi praktikum yang harus dijawab oleh setiap praktikan :

1. Apa yang dimaksud dengan sterilisasi kering dan sterilisasi basah ? Jelaskan apa perbedaan dan kesamaan diantara keduanya? Sterilisasi kering merupakan suatu cara untuk penyeterilan alat praktikum dengan media kering atau panas kering contohnya dengan menggunakan oven dan lampu spirtus. Sedangkan sterilisasi basah atau panas basah adalah suatu cara atau upaya penyeterilan alat praktikum dengan media basah, contohnya adalah dengan menggunakan Totoclaf, dimana alat ini penggunakan prinsip kerja menyeterilkan dengan bantuan dari uap air yang basah dan panas. Perbedaannya hanya pada kering atau basahnya saja, seperti penjelasan di atas dan persamaannya yaitu sama-sama merupakan suatu cara untuk menyeterilan atau sterilisasi alat sebelum digunakan untuk praktikum.

2. Jelaskan oleh Anda perbedaan utama antara prinsip kerja dan kegunaan peralatan hot plate stirrer dengan electric shaker. Hot plat stirrer berfungsi untuk mengaduk, mencampur, atau menghomogenkan suatu larutan dengan menggunakan putaran magnet dan dengan bantuan pemanasan pada plat alat ini. Sedangkan eletric shaker bekerja dengan getaran atau pergerakan kedepan, blakang, samping kiri/kanan secara cepat, dan berfungsi mencampur atau menghomogenkan larutas sample.

22 | M I K R O P E R

3. Jelaskan oleh Anda, prinsip kerja dari balon pipet. Apa kerugian yang mungkin dihadapi apabila tidak menggunakan balon pipet tersebut? adalah bola terbuat dari bahan karet yang dipasang di bagian pangkal pipet hisap. Balon pipet digunakan untuk menghisap cairan yang akan dipindahkan ke media lainnya menggunakan pipet hisap. Bagian balon pipet terdiri dari bagian yang tanda huruf S, A, dan huruf E. Dimana semua bagian ini memmiliki fungsi yang membentuk cara kerja dari balon pipet ini yaitu, pada bagian dengan hufus S berfungsi untuk mengempeskan, huruf A berfungsi untuk menyerap larutan dan huruf E berfungsi untuk mengeluarkan larutan dari pipet ukur. Kerugian yang mungkin dialami dari penggunaan balon pipet ini adalah memakan waktu cukup banyak, disamping karena alat yang terkadang sedikit rusak juga penggunaan yang kurang efisien atau praktis. Terdapat banyak tombol yang terkadang lupa penggunaannya atau tertukar. 4. Coba Anda sebutkan dan jelaskan prinsip kerja peralatan yang digunakan untuk sterilisasi basah. 5. Otoklaf

Otoklaf adalah alat yang dilengkapi sistim peningkatan suhu sehingga dapat mengubah air menjadi uap panas. Otoklaf dapat digunakan untuk melakukan

sterilisasi basah, baik peralatan maupun media kultur Prinsip kerja Prinsip kerja Otoklaf yaitu mensterilkan dengan bantuan uap. Dimana di dalam alat ini terdpat panci kecil untuk menyimpan alat atau media kultur yang akan di sterilkan. Cara kerjanya yaitu dengan mendidihkan air yang sebelumnya telah dimasukan ke dlam alat ini, yang mana didihan air ini akan menghasilkan uap untuk sterilisasi basah.

23 | M I K R O P E R

IV KESIMPULAN
Dari hasil praktikum yang telah dillakukan, dapat disimpulkan bahwa : 1. Alat alat labolatorium mempunyai fungsinya masing masing, sehingga diperlukan Pengenalan terhadap alat-alat yang akan digunakan dalam praktikum tersebut. 2. Terdapat dua cara untuk sterilisasi alat atau media, yaitu sterisasi basah dan sterisasi kering. 3. Didalam laboratorium kita harus memperhatikan hal-hal yang berbahaya. 4. Setiap alat ukur yang terdapat dilaboratorium memiliki tingkat ketelitian yang berbeda. 5. Di dalam laboratorium kita harus teliti dalam menggunakan alat-alat yang ada di dalam laboratorium karena alat-alat tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda. 6. Kesalahan praktikan dalam menggunakan alat-alat dapat menghasilkan data yang tidak sesuai. 7. Penentuan alat yang tepat dalam melakukan suatu praktikum, karena setiap alat memiliki tingkat ketelitian yang berbeda. 8. Kesalahan dalam penggunaan alat akan sangat mempengaruhi hasil praktikum. 9. tabung reaksi digunakan untuk uji-uji biokimiawi dan menumbuhkan mikroba Pipet ukur memiliki ketelitian hingga 0,01 ml. 10. Mikropipet adalah alat untuk memindahkan cairan yang bervolume cukup kecil, biasanya kurang dari 1000 l 11. Cawan petri berfungsi untuk membiakkan (kultivasi) mikroorganisme. Medium dapat dituang ke cawan bagian bawah dan cawan bagian atas sebagai penutup 12. Jarum inokulum (jarum ose) berfungsi untuk memindahkan biakan untuk ditanam/ditumbuhkan ke media baru. 13. Triangle bermanfaat untuk menyebarkan cairan di permukaan agar supaya bakteri yang tersuspensi dalam cairan tersebut tersebar merata 14. Bunsen burner dan Autoclave digunakan untuk sterilisasi alat. 15. Penguasaan penggunaan alat akan sangat membantu dalam pelaksanaan praktikum selanjutnya.

24 | M I K R O P E R

DAFTAR PUSTAKA

Ginting, Tjurmin. 2000. Penuntun Praktikum Kimia Dasar I. Fakultas Pertanian. Indralaya : Universitas Sriwijaya Ibnu. 1976. Analisa Kimia Kuantitatif. Jakarta : Erlangga. Imamkhasani. 2000. Biokimia. Nutrisi dan Metabolisme. UI Press. Jakarta. http://dessdonndinn.wordpress.com/2012/05/20/mikrobiologi/ Khasani. 1990. Prosedur alat-alat Kimia.Yogyakarta : liberty. Ginting, Tjumin. 2011. Penuntun Praktikum Kimia Dasar. LDB UNSRI: Indralaya. Koesmadji. 2008. Teknik Laboratorium. FMIPA UPI : Bandung Imamkhasani, Sumanto. 2009. Keselamatan Kerja di Laboratorium. FMIPA IKIP : Bandung. Achmad, Sadijah. 2008. Manajemen Laboratorium. FMIPA IKIP Bandung. Sasmita, Djaka. 2006. Hand Out Teknik Laboratorium Kimia Fisika. Fakultas Pasca Sarjana. Universitas Gajah Mada : Yogyakarta. Wahyudi. 2011. Pengajaran Metode Sains Melalui Metode Praktik Laboratorium. Laboratorium Kimia SMA YPPI Moechtar. 1990. Kimia Untuk SMA Kelas XI. Bogor : Regina. Mored. 2000. Biokimia 2000. Erlangga. Jakarta. Neilands. 1990. Analisa Kimia.Jakarta : Erlangga. Pradhika, E. I. 2011.Mikrobiologi Dasar.(Online).( http://ekmon- saurus.blogspot.com/ 2011/07/bab-1-alat-alat-dalam-laboratorium_23.html, diakses 11 Oktober 2011). Setiawati. 2002. Biokimia I. Gajah Mada University Press. Jogjakarta. Sudarmadji. 2005. Penuntun Dasar-Dasar Kimia. Jakarta : Lepdikbud Syukri, S. 1999. Kimia Dasar .Bandung : ITB. Walton. 1998. Kamus Istilah Kimia Analitik Indonesia. Pusat Pembinaan

25 | M I K R O P E R