Anda di halaman 1dari 22

Tugas Laporan Praktikum Fisiologi Hewan Air

Disusun Oleh : Widi Restu Gumelar (230110110094) Erici Juanda Jaya (230110110108) Mulyawan (230110110110) Kelas : A Kelompok: 23

Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran 2012 Jatinangor


i|Page

KATA PENGANTAR

`Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyusun dan menyelesaikan Laporan Praktikum Pengamatan Pengaruh Perubahan Suhu Panas dan Suhu Dingin Media Air Terhadap Membuka dan Menutup Operculum Benih Ikan Mas, Penyusunan laporan ini bertujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah Fisiologi Hewan Air pada semester III di Program Studi/Jurusan Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. Dalam penyusunan laporan praktikum ini, kami menyadari sepenuhnya apabila tanpa bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak tidak akan dapat terselesaikan dengan baik. Oleh karena itu, kami menyampaikan terima kasih kepada Asdos Fisiologi Hewan Air yang telah member izin kepada kami dalam proses penyusunan laporan ini dan membimbing kami selama Praktikum Kami menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu saran dan kritik kami harapkan dari pembaca agar laporan ini menjadi lebih baik. Demikian, semoga Laporan Praktikum Fisiologi Hewan Air ini dapat bermanfaat.

Jatinangor, 15 Oktober 2012

Kelompok 23

i|Page

DAFTAR ISI

Kata pengantar............................................................................................................................... i Daftar isi ......................................................................................................................................... ii Bab I Pendahuluan ........................................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1 1.2 Tujuan........................................................................................................................... 2 1.3 Manfaat......................................................................................................................... 2 Bab II Tinjauan Pustaka ................................................................................................................... 3 2.1Klasifikasi ika Mas ....................................................................................................... 4 2.2 Sistem Pernafasan Ikan Mas ......................................................................................... 5 Bab III Metodologi ......................................................................................................................... 6 3.1 Alat dan Bahan.............................................................................................................. 6 3.1.1 Alat Praktikum .................................................................................................... 6 3.1.2 Bahan Praktikum ................................................................................................. 9 3.2 Prosedur Kerja .............................................................................................................. 9 3.2.1 Praktikum I .......................................................................................................... 9 3.2.2 Praktikum II ........................................................................................................ 10 Bab IV Hasil dan pembahasan ......................................................................................................... 12 4.1 Data Hasil Pengamatan ................................................................................................ 12 4.1.1 Praktikum I .......................................................................................................... 12 4.1.2 Praktikum II ........................................................................................................ 13 4.2 Pembahasan .................................................................................................................. 14 Bab V Kesimpulan dan Saran .......................................................................................................... 16 5.1 Kesimpulan ................................................................................................................... 16 5.2 Saran ............................................................................................................................. 16 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 17 LAMPIRAN.................................................................................................................................... 18

ii | P a g e

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan negara maritim yaitu sebagaian besar wilayahnya adalah perairan. Dalam suatu perairan pasti ada suatu organisme yang hidup di dalamnya, yaitu salahsatunya ikan. Ikan atau bahasa ilmiahnya adalah picses secara umum adalah termasuk hewan bertulang belakang (vertebrata). Ikan adalah hewan berdarah dingin (polikilotermis). Suhu tubuhnya selalu mengikuti suhu lingkungannya sehingga suhu badannya turun naik bersamasama dengan turun naiknya suhu sekitarnya. Ikan berkembang biak dengan cara bertelur. Ikan betina mengeluarkan telurnya ke dalam air, demikian pula ikan jantan mengeluarkan spermanya ke dalam air, sehingga pembuahan terjadi di luar tubuh induknya. Pembuahan yang terjadi di luar tubuh induknya disebut pembuahan eksternal. Ditubuh ikan terdapat gurat sisi yang berfungsi untuk mengetahui tekanan air di sekelilingnya. Ikan menggunakan ingsan yang terletak di kepalanya untuk bernafas. Cara ikan bernafas adalah sebagai berikut, air masuk melalui rongga mulut kemudian masuk dalam insang, saat air ada di dalam insang, oksigen terlarut dalam air diserap oleh pembuluhpembuluh darah kecil yang terdapat pada insang dan karbondioksida dalam darah dikeluarkan ke air. Air kelur dari rongga insang ketika tutup insang membuka dan begitu terus-menerus. Ikan juga mempunyai gelembung renang yang terletak diantara tulang belakang dan perut, berhubungan dengan kerongkongan. Darah pada dinding gelembung dapat memasukkan udara kedalam gelembung dan mengeluarkan udara dari gelembung itu sehingga berat ikan dapat berkurang atau bertambah sehingga ikan dapat naik dan turun di dalam air. Dari masing-masing karakteristik yang dimiliki ikan, ditemukan satu pemikiran bahwa suhu juga berpengaruh dalam proses hidup ikan. Biasanya suhu berperan penting terhadap adaptasi fisiologi. Penyesuaian fungsi alat-alat tubuh terhadap keadaan lingkungan ini yang kemudian menyangkutkan operkulum sebagai salah satu organ tubuh yang ikut andil dalam adaptasi fisiologi. Operkulum ikan yang membuka dan menutup sangat bergantung terhadap suhu air sebagai media hidup ikan.

1|Page

Sebagai mahasiswa perikanan dan ilmu kelautan, kita diharuskan untuk mengetahui halhal tersebut. Oleh karena itu, maka dilakukanlah praktikum Pengaruh Suhu Terhadap Membuka dan Menutupnya pada Operkulum ikan ini.

1.2 Tujuan Praktikum


Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui dan memahami pengaruh suhu terhadap gerak operkulum ikan.

1.3 Manfaat Praktikum


Mahasiswa dalam praktikum ini dapat mengetahui serta memahami pengaruh suhu pada laju pernafasan ikan mas membuka dan menutup operculum ikan mas (cyprinus carpio). Dan Banyak sekali manfaat yang kita dapat dari praktikum ini diantaranya kita dapat mengetahui laju pernafasan pada ikan dengan suhu tertentu dan metabolisme pada ikan dengan parameter suhu. Sehingga dapat di aplikasikan dalam bidang perikanan.

2|Page

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Suhu adalah suatu besaran yang menyatakan ukuran derajat panas atau dinginnya suatu benda. Suhu juga sering disebut temperatur, alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah thermometer. Namun dalam kehidupan sehari-hari, untuk mengukur suhu masyarakat cenderung menggunakan indera peraba. Tetapi dengan adanya perkembangan teknologi maka diciptakanlah termometer untuk mengukur suhu dengan valid. Suhu merupakan faktor penting dalam ekosistem perairan (Ewusie. 1990; 180). Kenaikan suhu air dapat akan menimbulkan kehidupan ikan dan hewan air lainnya terganggu (Kanisius. 1992; 22). Menurut Soetjipta (1993; 71), Air memiliki beberapa sifat termal yang unik, sehingga perubahan suhu dalam air berjalan lebih lambat dari pada udara. Selanjutnya Soetjipta menambahkan bahwa walaupun suhu kurang mudah berubah di dalam air daripada di udara, namun suhu merupakan faktor pembatas utama, oleh karena itu mahluk akuatik sering memiliki toleransi yang sempit. Ikan merupakan hewan ektotermik yang berarti tidak menghasilkan panas tubuh, sehingga suhu tubuhnya tergantung atau menyesuaikan suhu lingkungan sekelilingnya (Hoole et al, dalam Tunas. 2005; 16). Sebagai hewan air, ikan memiliki beberapa mekanisme fisiologis yang tidak dimiliki oleh hewan darat. Perbedaan habitat menyebabkan perkembangan organ-organ ikan disesuaikan dengan kondisi lingkungan (Yushinta. 2004: 14). Secara kesuluruhan ikan lebih toleran terhadap perubahan suhu air, beberapa spesies mampu hidup pada suhu air mencapai 290C, sedangkan jenis lain dapat hidup pada suhu air yang sangat dingin, akan tetapi kisaran toleransi individual terhadap suhu umumnya terbatas(Sukiya. 2005; 9) Ikan yang hidup di dalam air yang mempunyai suhu relatif tinggi akan mengalami kenaikan kecepatan respirasi (Kanisius. 1992; 23). Hal tersebut dapat diamati dari perubahan gerakan operculum ikan. Kisaran toleransi suhu antara spesies ikan satu dengan lainnya berbeda, misalnya pada ikan salmonid suhu terendah yang dapat menyebabkan kematian berada tepat diatas titik beku, sedangkan suhu tinggi dapat menyebabkan gangguan fisiologis ikan (Tunas. 2005; 16-17). Perubahan suhu yang besar dan mendadak jelas dengan nyata mempengaruhi adaptasi Ikan, Ikan yang diaklimasikan ke suhu yang dingin akan berenang lebih cepat (Campbell.

3|Page

2002; 294). Selain itu semakin tinngi suhu makan semakinrendah kadar oksigen terlarut yang terdapat dalam air. Ikan mas dapat hidup pada kisaran suhu 14 38
o o

C. Secara alami, ikan ini bisa

memijah pada suhu 22 30 C. Pemijahan yang baik pada suhu 25 30o C. Pada suhu dibawah 14o C dan diatas 38, kehidupan ikan mas mulai terganggu dan akan mati pada suhu 6o C dan 42o C. Ikan mas termasuk famili Cyprinidae yang mempunyai ciri-ciri umum, badan ikan mas berbentuk memanjang dan sedikit pipih ke samping (Compresed) dan mulutnya terletak di ujung tengah (terminal), dan dapat di sembulka, di bagian mulut di hiasi dua pasang sungut, yang kadang-kadang satu pasang di antaranya kurang sempurna dan warna badan sangat beragam. Ikan mas merupakan ikan yang sudah umum di pelihara. menggolongkan jenis ikan mas menjadi dua golongan, yakni pertama, jenis-jenis mas yang bersisik normal dan kedua, jenis kumpai yang memiliki ukuran sisrip memanjang. Golongan pertama yakni yang bersisik normal dikelompokkan lagi menjadi dua yakni pertama kelompok ikan mas yang bersisik biasa dan kedua, bersisik kecil. Klasifikasi Ikan Mas Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama binomial : Animalia : Chordata : Actinopterygii : Cypriniformes : Cyprinidae : Cyprinus : C. Carpio :Cyprinus carpio Gambar 1. Cyprinus carpio

Ikan Mas dapat ditemukan di hampir semua genangan air yang berukuran besar baik air tawar, air payau maupun air asin pada kedalaman bervariasi, dari dekat permukaan hingga beberapa ribu meter di bawah permukaan.

4|Page

Sistem Pernafasan Ikan Mas


Gambar 2. Insang Ikan Mas

Insang ikan mas tersimpan dalam rongga insang yang terlindung oleh tutup insang (operkulum). Perhatikan Gambar 2. Insang ikan mas terdiri dari lengkung insang yang tersusun atas tulang rawan berwarna putih, rigi-rigi insang yang berfungsi untuk menyaring air pernapasan yang melalui insang, dan filamen atau lembaran insang. Filamen insang tersusun atas jaringan lunak, berbentuk sisir dan berwarna merah muda karena mempunyai banyak pembuluh kapiler darah dan merupakan cabang dari arteri insang. Di tempat inilah pertukaran gas CO2 dan O2 berlangsung. O2 diambil dari gas O2 yang larut dalam air melalui insang secara difusi. Dari insang, O2 diangkut darah melalui pembuluh darah ke seluruh jaringan tubuh. Dari jaringan tubuh, gas CO2 diangkut darah menuju jantung. Dari jantung menuju insang untuk melakukan pertukaran gas. Proses ini terjadi secara terus-menerus dan berulang-ulang. Mekanisme pernapasan ikan bertulang sejati dilakukan melalui mekanisme inspirasi dan ekspirasi.

5|Page

BAB III METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat Praktikum
Dalam pelaksanaan alat-alat praktikumini yang digunakan adalah sebagai berikut : Beaker glass

Digunakan sebagai ikan untuk ikan yang akan diamati Wadah plastic

Digunakan sebagi tempat ikan sebelum dan setelah diamati

6|Page

Water bath

Digunakan sebagai penangas air Freezer

Digunakan sebagai tempat pembuat es batu Palu / martil

7|Page

Digunakan untuk memecah bongkahan es batu Termometer Hg / alcohol

Digunakan untuk mengukur suhu air Hand counter

Digunakan untuk menghitung bukaan operculum

8|Page

Timer / stopwatch/HP

Digunakan untuk mengamati waktu

3.1.2 Bahan Praktikum


Dalam pelaksanaan bahan-bahan praktikumini yang digunakan adalah sebagai berikut : Benih ikan mas sebanyak 5 ekor Stok air panas untuk mengubah suhu air sesuai perlakuan Stok es balok untuk mengubah suhu air sesuai perlakuan

3.2 Prosedur Kerja


3.2.1 Praktikum I
Dalam percobaan ini langkah-langkah yang harus diperhatikan antara lain : 1. Menyiapkan sebuah beaker glass 1000 ml sebagai wadah perlakuan dan dua wadah plastik sebagai tempat ikan yang belum dan yang sudah diamati 2. Mengambil 5 ekor benih ikan mas dari akuarium stok, lalu dimasukkan ke dalam salah satu wadah plastic yang telah diberi media air. 3. Beaker glass di isi dengan air secukupnya ( volumenya ), lalu ukur suhunya dengan thermometer dan mencatat hasilnya. 4. Pengamatan dilakukan dengan tiga perlakuan yaitu : a. T1 = untuk suhu kamar ( 27 0,5 C) b. T2 = untuk suhu 3 C di atas suhu kamar c. T3 = untuk suhu 6 C di atas suhu kamar 5. Satu persatu ikan uji dimasukan ke dalam beaker glass yang sudah diketahui suhunya (perlakuan a) kemudian banyaknya membuka & menutup operculum ikan tersebut di hitung selama satu menit dengan menggunakan hand counter dan stop watch sebagai
9|Page

penunjuk waktu dan diulang sebanyak tiga kali untuk masing masing ikan. Data yang diperoleh dicatat pada kertas lembar kerja yang telah tersedia. 6. Setelah selesai dengan ikan uji pertama dilanjutkan dengan ikan uji berikutnya sampai ke lima ikan tersebut teramati. Ikan yang telah diamati dimasukkan ke dalam wadah plastik lain yang telah disediakan 7. Setelah selesai dengan perlakuan a, dilanjutkan dengan perlakuan b dengan mengatur suhu air pada beaker glass agar sesuai dengan suhu yang diinginkan dengan cara menambah air panas dari water bath sedikit demi sedikit. Usahakan pada saat pengamatan berlangsung suhu air turun pada kisaran toleransi 0,5 C. Pengamatan selanjutnya sama seperti pada point 5. 8. Setelah selesai dengan perlakuan b, dilanjutkan dengan perlakuan c dengan mengatur suhu air pada beaker glass agar sesuai dengan suhu yang diinginkan dengan cara menambah air panas dari water bath sedikit demi sedikit. Pada saat pengamatan berlangsung suhu air di Usahakan turun pada kisaran toleransi 0,5 C. Pengamatan selanjutnya sama seperti pada point 5. 9. Data hasil pengamatan ditabulasi pada kertas yang telah di berikan.

3.2.2 Praktikum II
Dalam percobaan ini langkah-langkah yang harus diperhatikan antara lain : 1. Menyiapkan sebuah beaker glass 1000 ml sebagai wadah perlakuan dan dua wadah plastik sebagai tempat ikan yang belum dan yang sudah diamati 2. Mengambil 5 ekor benih ikan mas dari akuarium stok, lalu dimasukkan ke dalam salah satu wadah plastic yang telah diberi media air. 3. Beaker glass di isi dengan air secukupnya ( volumenya ), lalu ukur suhunya dengan thermometer dan mencatat hasilnya. 4. Pengamatan akan dilakukan dengan tiga perlakuan yaitu : a. T1 = untuk suhu kamar ( . 0,5 C) b. T2 = untuk suhu 3 C di bawah suhu kamar c. T3 = untuk suhu 6 C di bawah suhu kamar 5. Satu persatu ikan uji dimasukan ke dalam beaker glass yang sudah diketahui suhunya (perlakuan a) kemudian banyaknya membuka & menutup operculum ikan tersebut di hitung selama satu menit dengan menggunakan hand counter dan stop watch sebagai

10 | P a g e

penunjuk waktu dan diulang sebanyak tiga kali untuk masing masing ikan. Data yang diperoleh dicatat pada kertas lembar kerja yang telah tersedia. 6. Setelah selesai dengan ikan uji pertama dilanjutkan dengan ikan uji berikutnya sampai ke lima ikan tersebut teramati. Ikan yang telah diamati dimasukkan ke dalam wadah plastik lain yang telah disediakan 7. Setelah selesai dengan perlakuan a, dilanjutkan dengan perlakuan b dengan mengatur suhu air pada beaker glass agar sesuai dengan suhu yang diinginkan dengan cara menambah air dengan es dari wadah tempat stock es sedikit demi sedikit. Usahakan pada saat pengamatan berlangsung suhu air naik pada kisaran toleransi 0,5 C. Pengamatan selanjutnya sama seperti pada point 5. 8. Setelah selesai dengan perlakuan b, dilanjutkan dengan perlakuan c dengan mengatur suhu air pada beaker glass agar sesuai dengan suhu yang diinginkan dengan cara menambah air dengan es dari wadah tempat stock es sedikit demi sedikit. Pada saat pengamatan berlangsung suhu air di Usahakan naik pada kisaran toleransi 0,5 C. Pengamatan selanjutnya sama seperti pada point 5.
9. Data hasil pengamatan ditabulasi pada kertas yang telah di berikan

11 | P a g e

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Pengamatan


4.1.1 Praktikum I
Hasil pengamatan dengan menaikan suhu kamar Tabel 1. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu Kamar (27OC) Ikan ke : 1 2 3 4 5 Ulangan I 83 178 107 127 150 II 79 90 125 109 135 III 73 81 144 123 147 Rata-rata 78.33 116.33 125.33 119.66 144

Tabel 2. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu 3 C di atas Suhu Kamar (27OC + 3OC = 30OC) Ikan ke : 1 2 3 4 5 Ulangan I 156 161 161 188 203 II 145 163 179 189 196 III 161 161 172 185 207 Rata-rata 154 161.66 170.66 187.33 202

12 | P a g e

Tabel 3. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu 6 C di atas Suhu Kamar (27OC + 6OC = 33OC) Ikan ke : 1 2 3 4 5 Ulangan I 99 214 219 229 230 II 116 216 248 220 229 III 185 210 239 227 219 Rata-rata 133.33 213.33 235.33 225.33 226

4.1.2 Praktikum II
Hasil pengamatan dengan menurunkan suhu kamar Tabel 1. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu Kamar (26OC) Ulangan I 116 120 136 127 126 II 116 126 125 141 136 III 123 125 125 117 146

Ikan ke : 1 2 3 4 5

Rata-rata 118.33 123.66 128.66 128.33 136

Tabel 2. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu 3 C di atas Suhu Kamar (26OC - 3OC = 23OC) Ikan ke : 1 2 3 4 5 Ulangan I 105 117 110 123 113 II 120 121 121 111 122 III 115 138 114 150 115 Rata-rata 113.33 125.33 115 128 116.66
13 | P a g e

Tabel 3. : Banyaknya bukaan operculum benih ikan mas Pada suhu 6 C di atas Suhu Kamar (26OC - 6OC = 10OC) Ikan ke : 1 2 3 4 5 Ulangan I 99 102 115 88 110 II 88 96 108 95 98 III 95 99 109 101 100 Rata-rata 94 99 110.66 94.66 102.66

4.2 PEMBAHASAN
Pada praktikum Pengaruh Perubahan Suhu Dingin dan Panas Media Air Terhadap Membuka & Menutup Operculum Benih Ikan Mas menunjukkan bahwa kenaikan maupun penurunan suhu air mempengaruhi gerakan operkulum ikan dengan nyata. Pada uji coba yang kami lakukan terbukti bahwa perubahan suhu air memberikan respon yang cukup berarti bagi ikan. Perubahan suhu air sebesar 1oC dapat dirasakan oleh Ikan (Campbell. 2002; 294). Perubahan suhu air sebesar 5oC, membuat respon fisiologis dan tingkah laku benih Ikan mas dapat diamati dengan jelas. Melihat grafik yang ditunjukkan diatas dapat dianalisis bahwa jumlah gerakan operkulum ikan berbanding lurus dengan meningkat atau menurunnnya suhu. Perlakuan pertama pada praktikum I dan II dengan air pada suhu kamar 27 OC menunjukan hasil jumlah buka dan menutupnya operkulum yang berfariasi dari menit ke menit. hal tersebut disebabkan oleh beberapa faktor, yang diantaranya adalah kondisi ikan yang masih adalam kondisi stress akibat pemindahan yang langsung menggunakan tangan dari praktikan, kemudian ketepatan pengamatan dari praktikan, dan yang paling utama adalah jumlah oksigen terlarut dalam air pada Beaker glass semakin berkurang karena digunakan dalam proses respirasi ikan, dimana hal tersebut berbarengan dengan membuka dan menutupnya operculum. Pada perlakuan kedua dan ketiga, praktikum I dimana suhu air di naikan sebesar 3 OC dan 6OC dari suhu kamar dan praktikum II yang memberikan perlakuan yang berlawanan yaitu dengan menurunkan sebesar 3OC dan 6OC dari suhu kamar, menunjukan perbedaan yang signifikan. Perlakuan keduan dan ketiga pada praktikum I menunjukan bertambahnya
14 | P a g e

jumlah bukaan operculum dari menit ke menit, selain hal tersebut disebabkan oleh ikan yang masih stress, pemakaian oksigen terlarut oleh ikan, dan human error, tapi juga hal tersebut diakibatkan oleh penaikan suhun atau temperatur media air yang digunakan, dimana semakin tinngi suhu makan semakin rendah kadar oksigen terlarut yang terdapat dalam air. Ikan yang hidup di dalam air yang mempunyai suhu relatif tinggi akan mengalami kenaikan kecepatan respirasi (Kanisius. 1992; 23). Hal tersebut dapat diamati dari perubahan gerakan operculum ikan. Perbedaan yang jelas terlihat pada perlakuan kedua dan ketiga di praktikum II, dengan hasil data yang menunjukan kesetabilan dan memperlihatkan sedikit penurunan banyaknya jumlah bukaan operculum pada ikan ini diakibatkan oleh jumlah oksigen dari media air cukup tinggi dan pada suhu yang rendah jumlah konsumsi oksigen pada ikan akan sedikit berkurang atau stabil. Selain itu dengan suhu rendah ikan cenderung lebih aktif bergerak mengakibatkan kesulitan dalam pengamatan. Hal tersebut diakibatkan oleh perubahan suhu yang besar dan mendadak dengan nyata mempengaruhi adaptasi Ikan, Ikan yang diaklimasikan ke suhu yang dingin akan berenang lebih cepat (Campbell. 2002; 294). Pada perlakuan ini ada korelasi bahwa semakin rendah suhu maka semakin cepat gerakan renang Ikan.

15 | P a g e

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kenaikan dan penurunan suhu media air berbanding lurus dengan jumlah buka dan menutupnya operculum pada ikan mas. Namun ikan memiliki tingkatan toleransi tersendiri terhadap suhu atau temperatur lingkungannya. Suhu merupakan faktor pembatas bagi kehidupan Ikan Kenaikkan suhu pada perairan akan menurunkan oksigen terlarut sedangkan penurunan suhu meningkatkan oksigen terlarut. Respon ikan terhadap pengaruh suhu dapat diamati dari perubahan fisiologis dan tingkah laku ikan. Kenaikan suhu pada perairan memperbanyak konsumsi oksigen makhluk hidup dalam periran tersebut khususnya ikan. Sedangkan penurunan suhu bersifat sebaliknya. Peurunan suhu mengakibatkan ikan aktif bergerak.

5.2 Saran
Situasi yang kondusif di dalam labolatorium kiranya hendak di jaga agar dalam proses praktikum didapat hasil yang sesuai dan mengurangi kesalahan akibat ketidak kondusifan di ruang labolatorim.

16 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA

Affandi. 2001. Fisiologi Hewan Air. Unri, Press : Riau Gufhran dkk. 2007. Pengelolaan Kualitas Air Dalam Budidaya Perairan. Rineka Cipta : Jakarta Fujaya, Yushinta. 2004. Fisisologi Ikan. Jakarta. Penerbit P.T Rineka Cipta Kanisius. 1992. Polusi Air dan Udara. Yogjakarta. Penerbis Kanisius Koesbiono, 1980. Biologi Laut. Fakultas Perikanan Institut Pertanian Bogor. http://solusiikanmas.blogspot.com

17 | P a g e

LAMPIRAN

Praktikum I

18 | P a g e

Praktikum II

19 | P a g e